Anda di halaman 1dari 649

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi oleh Undang-undang ada pada Universitas Terbuka

- Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang,Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, April 2008 Cetakan kedua belas, Juni 2013
Cetakan kedua, Juli 2008 Cetakan kelima belas, September 2014
Cetakan ketiga, Mei 2009 Cetakan keenam belas, Juni 2015
Cetakan kelima, April 2010 Cetakan ketujuh belas, September 2015
Cetakan kedelapan, November 2011 Cetakan kedelapan belas, Mei 2016
Cetakan kesepuluh, Agustus 2012 Cetakan kesembilan belas, November 2016

Penulis :
1. Luluk Asmawati, S.S., M.Pd 5. Dian Novita, S.Pd.
2 Mukti Amini, S.Pd, M.Pd 6. Sri Indah Pujiastuti, M.Pd.
3. Dra Sri Tatminingsih 7. Eriva Syamsiatin, S.Pd.
4. Drs. Denny Setiawan, M.Ed.
Penelaah Materi :
1. Dra Siti Aisyah, M.Pd. 4. Dra. Titi Chandrawati, M.Ed.
2. Mukti Amini, S.Pd, M.Pd. 5. Dra. Trini Prastati
3. Dra Sri Tatminingsih
Pengembang Desain Instruksional : 1. Mukti Amini, S.Pd, M.Pd.
2. Dra. Asnah Limbong, M.Si..
Desain oleh Tim P2M2 :
Kover & Ilustrasi : Suparmi
Tata Letak : Sofyanusuri
Penyunting Bahasa : Nining S

372.21
MAT MATERI pokok pengelolaan kegiatan pengembangan AUD; 1 – 12/
PAUD4407/ 4 sks/ Luluk Asmawati [et.al.]. -- Cet.19; Ed 1--.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2016.
653 hal.: ill.; 21 cm
ISBN 978-979-011-293-3

1. pengembangan anak usia dini


I. Asmawati, Luluk [et al]
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: RUANG LINGKUP PENGELOLAAN KEGIATAN 1.1


DI LEMBAGA PAUD
Kegiatan Belajar 1:
Latar Belakang Pentingnya Pengelolaan Kegiatan di Lembaga
PAUD (KB dan TPA) ........................................................................ 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.9
Rangkuman ………………………………….................................... 1.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.10

Kegiatan Belajar 2:
Pengelolaan Kegiatan di Kelompok Bermain (KB) ........................... 1.14
Latihan …………………………………………............................... 1.33
Rangkuman ………………………………….................................... 1.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.34

Kegiatan Belajar 3:
Pengelolaan Kegiatan di Taman Penitipan Anak ............................... 1.37
Latihan …………………………………………............................... 1.46
Rangkuman ………………………………….................................... 1.46
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.47

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 1.50


GLOSARIUM .................................................................................... 1.52
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 1.54

MODUL 2: RAMBU-RAMBU PENDIRIAN LEMBAGA PAUD 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Dasar Legalitas PAUD di Indonesia .................................................. 2.4
Latihan …………………………………………............................... 2.18
Rangkuman ………………………………….................................... 2.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.20
iv

Kegiatan Belajar 2:
Pendirian Lembaga Pendidikan Anak Usia Dini ................................ 2.23
Latihan …………………………………………............................... 2.42
Rangkuman ………………………………….................................... 2.43
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.44

Kegiatan Belajar 3:
Pengajuan Rintisan Program Pendidikan Anak Usia Dini ................. 2.47
Latihan …………………………………………............................... 2.56
Rangkuman ………………………………….................................... 2.56
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 2.57

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 2.60


GLOSARIUM .................................................................................... 2.63
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 2.64

MODUL 3: PENGELOLAAN LINGKUNGAN BELAJAR 3.1


INDOOR DI LEMBAGA PAUD
Kegiatan Belajar 1:
Dasar Pengelolaan Lingkungan Belajar Indoor di Lembaga PAUD.. 3.4
Latihan …………………………………………............................... 3.28
Rangkuman ………………………………….................................... 3.29
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.30

Kegiatan Belajar 2:
Teknik Penataan Ruangan dan Perlengkapan Belajar di Lembaga
PAUD ................................................................................................. 3.33
Latihan …………………………………………............................... 3.71
Rangkuman ………………………………….................................... 3.72
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.73

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 3.76


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 3.78
v

MODUL 4: PENGELOLAAN LINGKUNGAN BELAJAR 4.1


OUTDOOR DI LEMBAGA PAUD TAMAN
PENITIPAN ANAK (TPA) DAN KELOMPOK
BERMAIN (KB)
Kegiatan Belajar 1:
Pengelolaan Lingkungan Outdoor di Taman Penitipan Anak dan
Kelompok Bermain ............................................................................ 4.4
Latihan …………………………………………............................... 4.11
Rangkuman ………………………………….................................... 4.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.12

Kegiatan Belajar 2:
Aplikasi Kegiatan Outdoor di Kelompok Bermain dan Taman
Penitipan Anak ................................................................................... 4.15
Latihan …………………………………………............................... 4.42
Rangkuman ………………………………….................................... 4.42
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.43

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 4.46


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 4.47

MODUL 5: PELAKSANAAN KEGIATAN PENGEMBANGAN 5.1


DI LEMBAGA PAUD (KELOMPOK BERMAIN
DAN TAMAN PENITIPAN ANAK)
Kegiatan Belajar 1:
Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan di Kelompok Bermain .......... 5.4
Latihan …………………………………………............................... 5.24
Rangkuman ………………………………….................................... 5.24
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.25

Kegiatan Belajar 2:
Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan di Tempat Penitipan Anak
(TPA) .................................................................................................. 5.27
Latihan …………………………………………............................... 5.48
Rangkuman ………………………………….................................... 5.49
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.49

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 5.51


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 5.52
vi

MODUL 6: PENGELOLAAN KEGIATAN PENGEMBANGAN 6.1


PADA LEMBAGA SATUAN PAUD SEJENIS (SPS)
Kegiatan Belajar 1:
Ruang Lingkup, Tujuan, Pendekatan, Prosedur Pengelolaan
Kegiatan pada Lembaga Satuan PAUD Sejenis (SPS) ...................... 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.25
Rangkuman ………………………………….................................... 6.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.26

Kegiatan Belajar 2:
Penilaian Kegiatan Pengembangan pada Lembaga PAUD Sejenis ... 6.29
Latihan …………………………………………............................... 6.43
Rangkuman ………………………………….................................... 6.44
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 6.47


GLOSARIUM .................................................................................... 6.48
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 6.49

MODUL 7: PENGELOLAAN CIRCLE TIME DI TAMAN 7.1


PENITIPAN ANAK DAN KELOMPOK BERMAIN
Kegiatan Belajar 1:
Pengelolaan Kegiatan Circle Time bagi Pengembangan Anak Usia
Dini ..................................................................................................... 7.4
Latihan …………………………………………............................... 7.11
Rangkuman ………………………………….................................... 7.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.12

Kegiatan Belajar 2:
Kegiatan Circle Time di Kelompok Bermain dan Taman Penitipan
Anak ................................................................................................... 7.15
Latihan …………………………………………............................... 7.21
Rangkuman ………………………………….................................... 7.21
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.22

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 7.25


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 7.26
vii

MODUL 8: PENGELOLAAN KEGIATAN BERBASIS SENTRA 8.1


DI KB DAN TPA
Kegiatan Belajar 1:
Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Prinsip Umum Pendekatan Sentra di
KB dan TPA ....................................................................................... 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.17
Rangkuman ………………………………….................................... 8.17
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.19

Kegiatan Belajar 2:
Prinsip, Rambu, dan Pengaturan Kegiatan Berbasis Sentra di KB
dan TPA .............................................................................................. 8.22
Latihan …………………………………………............................... 8.41
Rangkuman ………………………………….................................... 8.42
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.43

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 8.47


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 8.49

MODUL 9: PENGELOLAAN SENTRA PERSIAPAN DI KB 9.1


DAN TPA
Kegiatan Belajar 1:
Pengertian, Pijakan, dan Tahap Perkembangan Anak pada Sentra
Persiapan ............................................................................................ 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.17
Rangkuman ………………………………….................................... 9.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.21

Kegiatan Belajar 2:
Penataan Ruang dan Media serta Rambu-rambu Pelaksanaan Sentra
Persiapan di KB dan TPA .................................................................. 9.24
Latihan …………………………………………............................... 9.55
Rangkuman ………………………………….................................... 9.56
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.58

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 9.62


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 9.64
viii

MODUL 10 : PENGELOLAAN SENTRA MAIN PERAN DAN 10.1


SENTRA SAINS DI TAMAN PENITIPAN ANAK
DAN KELOMPOK BERMAIN
Kegiatan Belajar 1:
Pengelolaan Kegiatan Sentra Main Peran di Kelompok bermain dan
Taman Penitipan Anak ....................................................................... 10.3
Latihan …………………………………………............................... 10.23
Rangkuman ………………………………….................................... 10.23
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 10.24

Kegiatan Belajar 2:
Pengelolaan Kegiatan Sentra Sains di Kelompok bermain dan
Taman Penitipan Anak ....................................................................... 10.27
Latihan …………………………………………............................... 10.41
Rangkuman ………………………………….................................... 10.41
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 10.42

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 10.45


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 10.46

MODUL 11 : PENGELOLAAN SENTRA PEMBANGUNAN DI 11.1


LEMBAGA PAUD
Kegiatan Belajar 1:
Sentra Balok ....................................................................................... 11.4
Latihan …………………………………………............................... 11.26
Rangkuman ………………………………….................................... 11.27
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 11.27

Kegiatan Belajar 2:
Sentra Seni .......................................................................................... 11.31
Latihan …………………………………………............................... 11.40
Rangkuman ………………………………….................................... 11.41
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 11.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 11.44


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 11.45
ix

MODUL 12 : PENILAIAN KEGIATAN DI KELOMPOK 12.1


BERMAIN (KB) DAN TAMAN PENITIPAN
ANAK (TPA)
Kegiatan Belajar 1:
Penilaian kegiatan di KB dan TPA ..................................................... 12.4
Latihan …………………………………………............................... 12.24
Rangkuman ………………………………….................................... 12.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 12.26

Kegiatan Belajar 2:
Prosedur Penilaian Circle Time Berdasarkan BCCT dan Berbasis
Sentra di KB dan TPA ........................................................................ 12.29
Latihan …………………………………………............................... 12.47
Rangkuman ………………………………….................................... 12.48
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 12.49

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 12.53


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 12.55
i

Tinjauan Mata Kuliah

K elompok Bermain (KB) dan Taman Penitipan Anak (TPA)


merupakan lembaga pendidikan anak usia dini di Indonesia di jalur
nonformal. Berbeda dengan Taman Kanak-kanak (TK) yang berada di jalur
formal dan sudah cukup lama dikenal, keberadaan KB dan TPA masih belum
tersebar merata. Oleh karena sifatnya yang nonformal, pengelolaan kegiatan
di KB dan TPA pun berbeda dengan di TK. Waktu layanan, pengaturan
jadwal, syarat pendidik, rasio anak dengan pendidik lebih bervariasi pada KB
dan TPA karena sifatnya yang nonformal tersebut. Agar pengembangan
potensi anak usia dini di KB dan TPA ini dapat berlangsung dengan optimal,
pendidik perlu menstimulasi melalui berbagai kegiatan pengembangan yang
sesuai, melalui perencanaan dan pengelolaan yang baik.
Sebagai seorang pendidik anak usia dini, Anda perlu memperkaya
wawasan dengan pengelolaan kegiatan di kedua lembaga tersebut. Hal ini
sangat berguna agar Anda menjadi lebih paham tentang perbedaan dan
persamaan pengelolaan kegiatan pengembangan pada berbagai lembaga anak
usia dini. Diharapkan melalui bekal ilmu yang nanti Anda miliki, membuat
Anda optimal dalam memberikan layanan pada lembaga pendidikan anak
usia dini tersebut.
Oleh karena itu, mata kuliah PAUD 4407 Pengelolaan Kegiatan
Pengembangan Anak Usia Dini ini dirancang untuk membekali Anda para
pendidik Anak Usia Dini (AUD) dengan wawasan tentang seluk-beluk
pengelolaan kegiatan pengembangan di KB dan TPA. Pada mata kuliah ini
Anda akan mendapatkan informasi tentang hakikat pengelolaan kegiatan;
tujuan dan pendekatan pengelolaan kegiatan di KB dan TPA; dasar legalitas
PAUD di Indonesia; syarat-syarat, prosedur dan proposal pendirian KB dan
TPA; pengertian lingkungan belajar indoor dan outdoor; prinsip umum
penataan ruangan indoor dan outdoor di KB dan TPA; karakteristik ruangan
di KB dan TPA; karakteristik arena dan perlengkapan outdoor di KB dan
TPA; teknik penataan ruangan dan perlengkapan di KB dan TPA; teknik
penataan area outdoor di KB dan TPA; pengertian pelaksanaan kegiatan
pengembangan; tahap-tahap dan prosedur pelaksanaan kegiatan
pengembangan di KB dan TPA; ruang lingkup lembaga PAUD sejenis;
tujuan, pendekatan, prosedur pelaksanaan dan penilaian kegiatan
pengembangan pada lembaga PAUD sejenis; pengertian, manfaat dan rambu-
ii

rambu pelaksanaan circle time bagi AUD; pengelolaan circle time


berdasarkan pendekatan BCCT; prosedur pelaksanaan dan contoh kegiatan
circle time di KB dan TPA; pengertian sentra; jenis, prinsip umum, rambu-
rambu pelaksanaan dan contoh pendekatan sentra di KB dan TPA;
pengertian, urgensi, pijakan, penataan ruang dan media, dan contoh kegiatan
pengembangan untuk sentra persiapan, sentra main peran, sentra sains, sentra
pembangunan, sentra seni di KB dan TPA; serta pengertian, prinsip, bentuk,
dan prosedur penilaian kegiatan pengembangan di KB dan TPA.
Setelah mempelajari modul mata kuliah Pengelolaan Kegiatan
Pengembangan Anak Usia Dini ini, diharapkan Anda akan mampu
melakukan pengelolaan berbagai kegiatan pengembangan pada KB, TPA,
dan lembaga PAUD sejenis.
Secara khusus, melalui mata kuliah Pengelolaan Kegiatan
Pengembangan Anak Usia Dini ini diharapkan Anda memiliki beberapa
kompetensi berikut.
1. Menjelaskan ruang lingkup pengelolaan kegiatan di lembaga PAUD (KB
dan TPA).
2. Menjelaskan rambu-rambu pendirian lembaga PAUD (KB dan TPA).
3. Menjelaskan pengelolaan lingkungan belajar indoor di Lembaga PAUD
(KB dan TPA).
4. Menjelaskan pengelolaan lingkungan belajar outdoor di lembaga PAUD
(KB dan TPA).
5. Menjelaskan pelaksanaan kegiatan pengembangan di Lembaga PAUD
(KB dan TPA).
6. Menjelaskan pengelolaan kegiatan pengembangan pada Lembaga PAUD
sejenis.
7. Menjelaskan pengelolaan circle time di KB dan TPA.
8. Menjelaskan pengelolaan kegiatan berbasis sentra di KB dan TPA.
9. Menjelaskan pengelolaan sentra persiapan di KB dan TPA.
10. Menjelaskan pengelolaan sentra main peran dan sentra sains di KB dan
TPA.
11. Menjelaskan pengelolaan sentra pembangunan dan sentra seni di KB dan
TPA.
12. Menjelaskan penilaian kegiatan pengembangan di KB dan TPA.
iii

Untuk memudahkan Anda mencapai seluruh kemampuan tersebut,


materi mata kuliah Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini ini
disajikan dalam 12 modul, yang diorganisasikan sebagai berikut.
1. Ruang lingkup pengelolaan kegiatan di KB dan TPA.
2. Rambu-rambu pendirian KB dan TPA.
3. Pengelolaan Lingkungan Belajar indoor di KB dan TPA.
4. Pengelolaan Lingkungan Belajar outdoor di KB dan TPA.
5. Pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB dan TPA.
6. Pengelolaan kegiatan pengembangan pada Lembaga PAUD sejenis.
7. Pengelolaan circle time di KB dan TPA.
8. Pengelolaan kegiatan berbasis sentra di KB dan TPA.
9. Pengelolaan sentra persiapan di KB dan TPA.
10. Pengelolaan sentra main peran dan sentra sains di KB dan TPA.
11. Pengelolaan sentra pembangunan di KB dan TPA.
12. Penilaian kegiatan pengembangan di KB dan TPA.

Diharapkan Anda mempelajari materi mata kuliah ini dengan cermat


sesuai dengan petunjuk penggunaan yang ada di setiap modul. Anda juga
perlu mengerjakan semua latihan, tugas maupun tes formatif yang diberikan
dengan sungguh-sungguh sebagai umpan balik untuk mengetahui sejauh
mana pemahaman Anda terhadap materi yang ada dalam modul. Hanya
dengan upaya yang sungguh-sungguh tersebut Anda akan berhasil mencapai
kompetensi yang diharapkan dalam mata kuliah ini.

Selamat belajar, semoga sukses menyertai Anda!


iv

Peta Kompetensi
Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini/PAUD4407/4 sks
Modul 1

Ruang Lingkup Pengelolaan Kegiatan di


Lembaga PAUD
Luluk Asmawati, S.S, M.Pd.

PENDAHULUA N

A nak khususnya anak usia dini merupakan masa yang paling optimal
untuk berkembang. Pada masa ini anak mempunyai rasa ingin tahu yang
sangat besar dan melakukan apapun untuk memenuhi rasa ingin tahunya.
Selain itu, secara naluriah mereka aktif bergerak. Mereka akan menuju ke
mana saja sesuai dengan minat atau kesenangan.
Dengan aktivitasnya tersebut anak memenuhi kebutuhan perkembangan
dan belajarnya. Belajar bagi anak juga akan terjadi sebagai dampak dari
partisipasinya dengan baik anak-anak lain sebayanya serta orang-orang
terdekatnya termasuk guru dan orang tuanya.
Anak usia dini menurut J. Piaget berada pada tahap praoperasional-
konkret yang bertumpu pada pengalaman langsung. Oleh karenanya
kekhasan belajar mereka adalah melalui aktivitas atau kegiatan langsung
(hands on) dan berkaitan dengan minat dan pengalamannya sendiri. Anak
senang mengulang-ulang berbagai kegiatan atau permainan yang sama
meskipun rentang perhatian yang pendek. Oleh karenanya pendidik dapat
memfasilitasinya melalui kegiatan yang memberikan kesempatan karena
anak-anak senang mengenal dan mengidentifikasi benda-benda yang berada
di lingkungan sekitarnya maka pendidik juga perlu memfasilitasinya dengan
alur atau petunjuk-petunjuk yang sifatnya sederhana dan khusus, untuk dapat
memfasilitasi anak dengan sebaik-baiknya, pendidik perlu membuat
rancangan pengelolaan kegiatan secara sistematik, efektif, dan efisien.
Dalam Modul 1 ini Anda akan membahas tentang Ruang Lingkup
Pengelolaan Kegiatan di Lembaga PAUD khususnya untuk Kelompok
Bermain (KB) Taman Penitipan Anak (TPA).
Setelah mempelajari seluruh modul ini, Anda diharapkan dapat
menjelaskan ruang lingkup pengelolaan di lembaga PAUD khususnya di KB
dan TPA secara lebih khusus Anda diharapkan dapat:
1.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

1. menjelaskan hakikat dalam pengelolaan kegiatan di KB;


2. menjelaskan hakikat dalam pengelolaan kegiatan di TPA;
3. menjelaskan tujuan dalam pengelolaan kegiatan di KB;
4. menjelaskan tujuan dalam pengelolaan kegiatan di TPA;
5. menjelaskan pendekatan dalam pengelolaan kegiatan di KB;
6. menjelaskan pendekatan dalam pengelolaan kegiatan di TPA.

Agar Anda lebih mudah mempelajari dan memahami materi dalam


modul ini maka modul ini diorganisasikan dalam tiga kegiatan belajar, yaitu
sebagai berikut:
Kegiatan Belajar 1: tentang Latar Belakang Pentingnya Pengelolaan
Kegiatan di lembaga PAUD.
Kegiatan Belajar 2: tentang Pendekatan Pengelolaan Kegiatan di Kelompok
Bermain (KB).
Kegiatan Belajar 3: tentang Pendekatan Pengelolaan Kegiatan di Taman
Penitipan Anak (TPA).

Jangan lupa, Anda juga perlu membaca rangkuman yang disajikan dalam
tiap kegiatan belajar untuk membantu mengingat kembali pokok-pokok
pembahasan pada kegiatan belajar tersebut. Selain itu, Anda juga diharapkan
mengerjakan latihan dan tes formatif yang telah disediakan sehingga
pemahaman Anda akan lebih komprehensif. Tes formatif ini dikembangkan
untuk membantu Anda mengukur seberapa jauh pemahaman Anda terhadap
materi yang dipaparkan.

Akhirnya, selamat belajar, semoga keberhasilan menyertai Anda!


z PAUD4407/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Latar Belakang Pentingnya Pengelolaan


Kegiatan di Lembaga PAUD
(KB dan TPA)

P endidikan anak usia dini (early child education/PAUD) sangat penting


dilaksanakan sebagai dasar bagi pembentukan kepribadian manusia
secara utuh, yaitu untuk pembentukan karakter, budi pekerti luhur, cerdas,
ceria, terampil, dan bertakwa kepada Tuhan yang Maha Esa. Pendidikan anak
usia dini tidak harus selalu mengeluarkan biaya mahal atau melalui suatu
wadah tertentu, melainkan pendidikan anak usia dini dapat dimulai di rumah
atau dalam pendidikan keluarga.
Perkembangan anak pada tahun-tahun pertama sangat penting dan akan
menentukan kualitasnya di masa depan. Anak adalah individu yang berbeda,
unik, dan memiliki karakteristik sendiri sesuai dengan tahapan usianya. Oleh
karena itu, upaya-upaya pengembangan anak usia dini hendaknya dilakukan
melalui belajar dan melalui bermain (learning through games). Hal ini
karena bermain merupakan kegiatan yang menyenangkan bagi anak, melalui
bermain anak memperoleh kesempatan untuk bereksplorasi (exploration),
menemukan (finding), mengekspresikan (expression) perasaannya dan
berkreasi (creation). Selain itu, bermain juga dapat membantu anak mengenal
dirinya dan dengan siapa anak hidup serta lingkungan tempat anak tinggalnya
atau tempat ia berada.
Berdasarkan fakta atau kajian empirik tersebut muncul banyak sekali
pertanyaan, di antaranya Mengapa anak usia dini memerlukan lembaga
PAUD? Apa saja jenis layanan yang diberikan oleh lembaga PAUD bagi
anak usia dini? Di mana lembaga PAUD dapat didirikan? Siapa yang
diperbolehkan mengelola lembaga PAUD? Anak usia berapa yang akan
mendapatkan layanan dari lembaga PAUD? Bagaimana cara mengelola
lembaga PAUD yang sesuai dengan kebutuhan anak dan kontekstual di mana
anak usia dini berada atau tinggal? Bagaimana cara mengembangkan
pengelolaan program PAUD? Banyak lagi pertanyaan yang akan muncul di
benak kita. Untuk dapat menjawabnya maka kita perlu mempelajari ruang
lingkup pengelolaan kegiatan di lembaga PAUD. Agar kajian tentang
1.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

pengelolaan kegiatan di lembaga PAUD ini khususnya di Kelompok Bermain


dan Taman Penitipan Anak dapat dipahami secara jelas.
Ruang lingkup pengelolaan kegiatan di lembaga PAUD khususnya
Kelompok Bermain, Taman Penitipan Anak dan lembaga Satuan PAUD
Sejenis (SPS), seperti Pos PAUD, Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Bina
Keluarga Balita (BKB), Taman Pendidikan Al Qur’an, Taman Pendidikan
Anak Soleh, Sekolah Minggu, dan Bina Iman akan mempunyai pijakan yang
kuat apabila Anda memahami landasan yuridis, landasan filosofis dan
landasan religius, dan landasan keilmuan secara empirik dan teoretis. Berikut
adalah penjelasan mengenai landasan tersebut.

A. LANDASAN YURIDIS

Landasan Yuridis berkaitan dengan pentingnya penyelenggaraan


Kelompok Bermain dan Taman Penitipan Anak yaitu sebagai berikut.
1. Pembukaan Undang-undang Dasar 1945 alinea ke-4 : Salah satu tujuan
kemerdekaan adalah “......mencerdaskan kehidupan bangsa”.
2. Undang-Undang Dasar 1945
a. Pasal 4 menjelaskan setiap anak berhak untuk dapat hidup, tumbuh,
berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat
dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari
kekerasan dan diskriminasi.
b. Pasal 9 ayat (1), yaitu setiap anak berhak memperoleh pendidikan
dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadinya dan tingkat
kecerdasannya sesuai minat dan bakatnya.
c. Pasal 28B ayat (2) Amandemen UUD 1945 berisi setiap anak berhak
atas kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang serta berhak atas
perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.
d. Pasal 28C ayat (2) Amandemen UUD 1945 yaitu setiap anak berhak
mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya,
berhak mendapatkan pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu
pengetahuan dan teknologi, seni, budaya, demi meningkatkan
kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia.
e. Pasal 31 ayat (1) menyebutkan bahwa setiap warga negara berhak
mendapatkan pendidikan.
f. Pasal 31 ayat (3) mengamanatkan agar pemerintah mengusahakan
dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional yang
z PAUD4407/MODUL 1 1.5

meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha


Esa serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan
bangsa yang diatur dengan Undang-undang. Untuk itu, seluruh
komponen bangsa wajib mencerdaskan kehidupan bangsa yang
merupakan salah satu tujuan negara Indonesia.
3. UU No. 4 Tahun 1974 tentang Kesejahteraan Anak.
4. UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan.
a. Pasal 4 berbunyi: Setiap anak berhak untuk dapat hidup, tumbuh,
berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat
dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari
kekerasan dan diskriminasi.
b. Pasal 8 berbunyi: Setiap anak berhak memperoleh pelayanan
kesehatan dan jaminan sosial sesuai dengan kebutuhan fisik, mental,
spiritual, dan sosial.
c. Pasal 9 menyatakan bahwa: Setiap anak berhak memperoleh
pendidikan dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadinya
dan tingkat kecerdasannya sesuai dengan minat dan bakatnya.
5. UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
a. Pasal 1 ayat (14) menjelaskan bahwa pendidikan anak usia dini
adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak
lahir sampai dengan usia 6 tahun yang dilakukan melalui pemberian
rangsangan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan
jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki
pendidikan lebih lanjut.
b. Pasal 28
1) Ayat (1) berisi pendidikan anak usia dini diselenggarakan
sebelum jenjang pendidikan dasar.
2) Ayat (2) menguraikan bahwa pendidikan anak usia dini dapat
diselenggarakan melalui jalur pendidikan formal, nonformal,
dan atau informal.
3) Ayat (3), yaitu pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan
formal berbentuk Taman Kanak-kanak, Raudhatul Atfal (RA),
atau bentuk lain yang sederajat.
4) Ayat (4), yaitu pendidikan anak usia dini pada jalur nonformal
berbentuk Kelompok Bermain (KB), Taman Penitipan Anak
(TPA) atau bentuk lain yang sederajat.
1.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

5) Ayat 5 menjelaskan bahwa pendidikan anak usia pada jalur


pendidikan informal berbentuk pendidikan keluarga atau
pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan.
6. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan, Pasal 29 ayat (1) menyatakan bahwa pendidik pada
pendidikan anak usia dini memiliki:
a. kualifikasi akademik pendidikan minimum diploma empat (D-IV)
atau sarjana (S-1),
b. latar belakang pendidikan tinggi di bidang pendidikan anak usia
dini, kependidikan lain atau psikologi, dan
c. sertifikat profesi guru untuk pendidikan anak usia dini.
7. Peraturan Presiden RI No. 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional (RPJM Nasional) Tahun 2004−2009.
8. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 13 Tahun 2005 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Departemen Pendidikan Nasional yaitu pendidikan anak usia dini
nonformal berada di bawah pembinaan Direktorat Pendidikan Anak Usia
Dini Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Pemuda dan
Olahraga.
9. Rencana Strategis Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2005−2009
tentang Kebijakan Departemen Pendidikan Nasional di Bidang
Pendidikan Anak Usia Dini termasuk pendidikan anak usia dini jalur
nonformal adalah meningkatkan pemerataan dan akses layanan
pendidikan anak usia dini, meningkatkan mutu, relevansi, dan daya saing
pendidikan anak usia dini, serta meningkatkan good governance,
akuntabilitas dan pencitraan yang positif di bidang pendidikan anak usia
dini.

Landasan yuridis tersebut sejalan dengan Komitmen Internasional


tentang pendidikan anak usia dini, yaitu sebagai berikut.
1. The Salamanca Statement di Spanyol tahun 1994 menegaskan bahwa
anak yang lahir dengan kebutuhan khusus atau anak dengan
berkebutuhan khusus berhak mendapatkan pendidikan yang layak.
2. Komitmen Education for All (EFA) di Jomtien Thailand tahun 1999.
Komitmen ini menyepakati pentingnya Pendidikan Untuk Semua (PUS)
bagi semua orang sejak lahir sampai dengan ajal (Buletin PAUD, 2006).
z PAUD4407/MODUL 1 1.7

3. Deklarasi Dakkar di Senegal tahun 2000 menekankan: (a) memperluas


dan memperbaiki keseluruhan perawatan dan pendidikan anak usia dini
secara komprehensif terutama yang sangat rawan dan terlantar atau
kurang beruntung, (b) kesetaraan gender di bidang pendidikan.
4. Deklarasi World Fit for Children tahun 2002 mencanangkan kehidupan
yang sehat, penyediaan pendidikan yang berkualitas, perlindungan
terhadap penganiayaan, eksploitasi, dan kekerasan, serta penanggulangan
HIV/AIDS.
5. Convention on The Right of The Child di New York tahun 2002
menegaskan perlindungan dan perkembangan anak dalam layanan
pendidikan dasar melalui pendidikan dasar 9 tahun.
6. Millennium Development Goals berdasarkan kondisi kesenjangan antara
negara maju, negara berkembang, dan negara miskin tersebut maka pada
pertemuan Millennium yang diselenggarakan pada bulan September
2000. Pertemuan Millennium tersebut merupakan pertemuan terbesar
para pemimpin dunia sepanjang sejarah yang mengadopsi Millennium
Declaration PBB. Para pemimpin dunia tersebut membuat kesepakatan
di mana masing-masing negara yang maju akan menjadi sahabat bagi
negara berkembang dan negara miskin untuk mengatasi berbagai
masalah secara berkesinambungan dan ditargetkan akan selesai pada
tahun 2015. Kesepakatan tersebut dikenal dengan Millennium
Development Goals, yang terdiri dari 8 Tujuan Pembangunan
Millennium (8 Millennium Development Goal’s), yaitu seperti berikut.
Tujuan 1: Menghapus Kemiskinan dan Kelaparan.
Tujuan 2: Pencapaian Pendidikan Dasar untuk Semua Orang.
Tujuan 3: Peningkatan Persamaan Gender dan Hak-hak Kaum
Wanita.
Tujuan 4: Mengurangi Angka Kematian Bayi.
Tujuan 5: Meningkatkan Kesehatan Ibu Hamil.
Tujuan 6: Memerangi HIV/AIDS, Malaria, dan penyakit lainnya.
Tujuan 7: Menjamin Pemeliharaan Lingkungan.
Tujuan 8: Mengembangkan Sebuah Hubungan Dunia untuk
Pembangunan.
Apabila delapan tujuan millennium tersebut dapat dilaksanakan di
Indonesia dengan tepat maka diharapkan akan dapat meningkatkan kualitas
pertumbuhan dan perkembangan anak usia dini.
1.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

B. LANDASAN FILOSOFIS DAN RELIGIUS

Landasan filosofis dan religius didasarkan pada keyakinan agama yang


dianut oleh para orang tua anak usia dini. Orang tua, pendidik, dan orang
dewasa di sekitar anak berhak memberikan pelatihan dan pengembangan
perilaku beragama dan penanaman budi pekerti yang luhur melalui
pembiasan dalam kehidupan sehari-hari. Penanaman nilai-nilai kehidupan
beragama tersebut disesuaikan dengan tahapan perkembangan serta keunikan
yang dimiliki oleh setiap anak.

C. LANDASAN EMPIRIK

Landasan empirik akan pentingnya pengelolaan kegiatan di Taman


Penitipan Anak adalah berdasarkan data dari Departemen Sosial RI tahun
2000 mendeskripsikan bahwa tercatat 778 lembaga penitipan anak dan
Sekarang diperkirakan 1.100 lembaga yang tersebar di Ibukota provinsi,
kabupaten maupun kecamatan. Lembaga ini di berada di lingkungan
pemerintahan, perkantoran, pabrik, areal pasar, dan perkebunan. Pengelolaan
lembaga ini secara profesional, semi profesional atau bahkan masih
konvensional tetapi pada umumnya lembaga ini hanya mengutamakan
kesejahteraan anak, belum menyentuh pendidikan secara utuh dan
menyeluruh.

D. LANDASAN KEILMUAN

Landasan keilmuan secara teoretis yang melandasi agar anak usia dini
mendapatkan pengasuhan dan perlindungan yang tepat. Hal ini penting guna
memberikan stimulasi yang sesuai dengan usia, perkembangan, dan
kebutuhan setiap anak. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi telah
memberikan perhatian besar terhadap pendidikan anak usia dini terutama
tentang perkembangan dan pertumbuhan anak.
Seorang bayi yang baru lahir mempunyai lebih dari 100 miliar sel otak.
Selama sembilan bulan masa kehamilan, paling tidak setiap menit dalam
pertumbuhan otak diproduksi 250 ribu sel otak (Madeleine J Nash, 1997).
Sel-sel otak ini terbentuk karena stimulasi dari luar otak. Setiap sel otak
saling terhubung dengan lebih dari 15 ribu simpul elektrik kimia yang sangat
rumit sehingga bayi yang berusia 8 bulan pun diperkirakan memiliki biliunan
z PAUD4407/MODUL 1 1.9

sel syaraf di dalam otaknya. Sel-sel syaraf harus sering distimulasi dan
didayagunakan agar terus berkembang jumlahnya dan terorganisir fungsinya
secara teratur (orderly) dan dapat digunakan (usable). Jika tidak jumlahnya
akan semakin berkurang atau fungsinya akan beralih ke tugas-tugas lain di
luar pengembangan kecerdasan. Otak anak terdiri dari neuron (sel-sel syaraf
yang sangat lembut) yang mampu menganalisis, mengoordinasi, dan
menyimpan semua informasi yang diterima lewat indra (Lise Eliot, 2004).
Faktor genetik (nature) dan faktor lingkungan (nurture) mempunyai
pengaruh yang cukup besar terhadap pembentukan dan kemampuan otak.
Stimulasi lingkungan dengan menyediakan lingkungan yang sehat dan sesuai
dengan tahap perkembangan anak pada awal-awal masa pertumbuhan anak
sangat berpengaruh terhadap perkembangan anak selanjutnya. Stimulasi perlu
diberikan sejak anak lahir. Hal ini memiliki alasan yang sangat kuat, yaitu
berdasarkan hasil penelitian longitudinal “.......bahwa 50% perkembangan
kecerdasan anak terjadi pada usia 0−4 tahun maka disebut masa emas (golden
age) untuk perkembangan kecerdasan anak, 30% perkembangan selanjutnya
terjadi pada anak usia 4−8 tahun dan usia 8−12 tahun perkembangan dan
pertumbuhan terjadi hanya 20% saja dan selebihnya 10% perkembangan
kecerdasan terjadi pada usia sekitar 12−18 tahun (Direktorat PADU, 2004).
Berdasarkan rentangan usia kehidupan maka ruang lingkup pengelolaan
lembaga PAUD terdiri dari:
0,0 tahun - 2 tahun : Pendidikan keluarga
2,1 tahun - 6 tahun : Pendidikan di Taman Penitipan Anak (TPA)
3 tahun - 6 tahun : Kelompok Bermain (KB)
4 tahun - 6 tahun : Taman Kanak-kanak
6,1 tahun - 8 tahun : SD Kelas Awal.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Cobalah Anda cari sumber asli dari landasan yuridis pendidikan anak
usia dini di Indonesia!
2) Saat ini, banyak anak usia dini yang belum mendapat layanan PAUD.
Sebagai pendidik PAUD, apa yang bisa Anda lakukan untuk membantu
1.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

mengatasi permasalahan tersebut. Tuliskan tindakan yang akan Anda


lakukan lalu diskusikan dengan teman sejawat Anda!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Carilah bahan/sumber tersebut pada undang-undang dan peraturan yang


dikeluarkan oleh pemerintah dan atau lembaga terkait.
2) Baca dan pahami isi Kegiatan Belajar 1, baca juga materi dalam Modul 2
tentang rambu-rambu pendirian PAUD.

RA NGK UMA N

Pendidikan Anak Usia Dini sangat penting dilaksanakan sebagai


dasar bagi pembentukan kepribadian manusia secara utuh.
Lembaga-lembaga PAUD di Indonesia memiliki pijakan yang
sangat kuat berupa landasan yuridis, landasan filosofis, landasan religius,
dan landasan keilmuan serta landasan empirik.
1. Landasan yuridis adalah landasan yang berkaitan dengan pentingnya
penyelenggaraan lembaga PAUD (KB dan TPA).
2. Landasan filosofis dan religius, yaitu landasan yang didasarkan pada
keyakinan agama yang dianut oleh para orang tua anak usia dini.
3. Landasan empirik adalah landasan yang berdasarkan pada fakta
yang terdapat di lapangan.
4. Landasan keilmuan adalah teori-teori dan kajian-kajian yang
melandasi apa, mengapa, dan bagaimana anak usia dini mendapat
pengasuhan, pendidikan, dan perlindungan yang tepat.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Early child education dalam bahasa Indonesia berarti….


A. Pembelajaran Anak Usia Dini
B. Pendidikan Anak Usia Dini
C. Pengembangan Anak Balita
D. Pengasuhan Anak Balita
z PAUD4407/MODUL 1 1.11

2) Kegiatan pengembangan pada anak usia dini hendaknya dilakukan


melalui….
A. penanaman budi pekerti
B. belajar dan bermain
C. latihan-latihan rutin
D. lembaga sekolah

3) Lembaga PAUD yang berada pada jalur nonformal adalah sebagai


berikut, kecuali….
A. Kelompok bermain
B. Taman Penitipan Anak
C. Bina Keluarga Balita
D. Taman Kanak-kanak

4) Setiap anak berhak memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam


rangka pengembangan pribadinya dan tingkat kecerdasannya sesuai
minat dan bakatnya. Pernyataan tersebut terdapat dalam UUD 1945
Pasal….
A. 4 ayat (2)
B. 9 ayat (1)
C. 28 ayat (1)
D. 30 ayat (2)

5) Undang-undang “mengamanatkan pemerintah untuk mengusahakan dan


menyelenggarakan satu pendidikan nasional …………..” yang terdapat
dalam Amandemen UUD 1945 Pasal….
A. 28 ayat (1)
B. 28 ayat (2)
C. 31 ayat (1)
D. 31 ayat (3)

6) Undang-undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan pada


Pasal 28 ayat (1) berbunyi….
A. pemerintah wajib memfasilitasi penyelenggaraan PAUD
B. PAUD terdiri dari jalur formal, nonformal, dan informal
C. PAUD diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan dasar
D. TK dan RA adalah PAUD dalam jalur formal

7) Undang-undang No. 23 Tahun 2002 adalah undang-undang tentang….


A. perlindungan anak
B. pendidikan anak
1.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

C. kesehatan anak
D. lembaga pendidikan anak

8) Menurut keputusan Mendiknas No, 13 Tahun 2005 tentang Organisasi


dan Tata Kerja Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Depdiknas,
PAUD nonformal berada di bawah pembinaan….
A. Departemen Sosial
B. Ditjen Dikti
C. Ditjen PLSP dan Olahraga
D. Departemen Agama

9) Salah satu landasan yuridis lembaga PAUD menyatakan bahwa


perlindungan dan perkembangan anak dalam layanan pendidikan dasar
9 tahun. Pernyataan tersebut terdapat dalam….
A. Declaration World Fit for Children
B. Convention on The Right of The Child
C. Education for All
D. Millennium Development Goal’s

10) Tujuan ke-2 dari Millennium Development Goal’s adalah….


A. pencapaian pendidikan dasar untuk semua orang
B. menjamin pemeliharaan lingkungan
C. meningkatkan kesehatan ibu hamil
D. menghapus kemiskinan dan kelaparan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
z PAUD4407/MODUL 1 1.13

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kegiatan Belajar 2

Pengelolaan Kegiatan di
Kelompok Bermain (KB)

P embangunan nasional pada hakikatnya merupakan pembangunan


manusia Indonesia seutuhnya. Untuk mewujudkan hal tersebut maka
pemerintah berupaya mempersiapkan generasi muda yang berkualitas dengan
konsep dasar pembinaan pertumbuhan dan perkembangan anak secara
integratif dan holistik, yang mencakup aspek pelayanan pendidikan,
kesehatan, dan gizi yang diarahkan pada upaya terwujudnya perbaikan atau
kemajuan dan kelangsungan hidup anak.
Kajian pendidikan anak usia dini secara keilmuan merupakan upaya
pembinaan yang ditujukan bagi anak usia dini 0−6 tahun dalam aspek-aspek
kesehatan, gizi, dan psikososial (kognitif, sosial emosional) yang dilakukan
secara integratif oleh lingkungan (keluarga, sekolah, lembaga, dan tempat
pengasuhan anak, serta teman sebaya) di mana anak usia dini berada.
Pembinaan integratif tersebut sangat penting sebab nantinya akan
berpengaruh besar pada proses tumbuh kembang anak.
Keberadaan Kelompok Bermain (KB) sangat diperlukan sebagai usaha
membantu meletakkan dasar pengembangan multipotensi dan multi-
kecerdasan pada diri setiap anak berupa pengetahuan, keterampilan, dan
sikap sebelum anak memasuki jenjang pendidikan selanjutnya. Selain itu
adanya kelompok bermain juga merupakan fenomena kehidupan masyarakat
yang memberikan layanan pendidikan pada anak usia dini sebagai suatu
kebutuhan yang didorong oleh meningkatnya dinamika kehidupan di dalam
suatu masyarakat modern.
Pemerintah sangat mengharapkan peran serta masyarakat dalam
meningkatkan layanan penyelenggaraan Kelompok Bermain sesuai dengan
kebutuhan masyarakat setempat. Pemerintah memberikan dukungan berupa
dana stimulus, sumbangan alat permainan edukatif, dan pelatihan bagi para
tutor atau pendidik anak usia dini di Kelompok Bermain, Taman Penitipan
Anak, dan Satuan PAUD Sejenis lainnya. Hal tersebut sebagai wujud
perhatian pemerintah yang serius terhadap kualitas masa depan pertumbuhan
dan perkembangan anak usia dini di Indonesia.
z PAUD4407/MODUL 1 1.15

A. HAKIKAT DALAM PENGELOLAAN KEGIATAN DI


KELOMPOK BERMAIN

1. Pengertian Batita (Bayi Tiga Tahun)


The National Association for the Education of Young Children (NAEYC)
mendefinisikan pendidikan anak usia dini adalah pendidikan yang melayani
anak usia lahir hingga 8 tahun untuk kegiatan setengah hari maupun penuh
baik di rumah ataupun institusi luar (Carol Seefelt & Nita Barbour, 1998:13).
Asosiasi para pendidik yang berpusat di Amerika tersebut mendefinisikan
rentang usia berdasarkan perkembangan hasil penelitian di bidang psikologi
perkembangan anak yang mengindikasikan bahwa terdapat pola umum yang
dapat diprediksi yang berkaitan dengan perkembangan yang terjadi selama 8
tahun pertama kehidupan anak. NAEYC juga berperan sebagai lembaga yang
memberikan panduan dalam menjaga mutu program pendidikan anak usia
dini yang berkualitas yaitu program yang sesuai dengan tingkat
perkembangan dan keunikan individu.
Pembagian rentang usia berdasarkan keunikan dalam tingkat
pertumbuhan dan perkembangan anak usia dini di Indonesia, tercantum
dalam Kurikulum dan Hasil Belajar Anak Usia Dini, yaitu sebagai berikut.
a. masa bayi usia lahir−12 bulan.
b. masa ’’toddler’’ atau batita atau bayi usia tiga tahun usia 1−3 tahun.
c. masa prasekolah usia 3−6 tahun.
d. masa kelas awal SD usia 6−8 tahun (Depdiknas, Kurikulum Hasil
Belajar Anak Usia Dini, 2002:1).

2. Pengertian Kelompok Bermain


Kelompok Bermain (KB) adalah wadah pembinaan sebagai usaha
kesejahteraan anak dengan mengutamakan kegiatan bermain dan
menyelenggarakan pendidikan prasekolah bagi anak yang berusia sekurang-
kurangnya 3 tahun sampai dengan memasuki pendidikan dasar (Direktorat
PAUD, 2006). Selain itu, Kelompok Bermain adalah salah satu bentuk
pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan nonformal (PAUD
Nonformal) yang menyelenggarakan program pendidikan sekaligus program
kesejahteraan bagi anak sejak lahir sampai dengan 6 tahun.
Anak usia dini adalah sosok individu yang sedang menjalani suatu
proses perkembangan dengan pesat dan fundamental bagi kehidupan
selanjutnya. Anak usia dini berada pada rentang usia 0−8 tahun (NAEYC,
1.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

1992). Anak pada masa usia 0−8 tahun ini mengalami masa yang cepat dalam
rentang perkembangan hidup manusia (Berk, 1992). Pendidikan anak usia
dini khususnya pada jenjang Kelompok Bermain dalam menyelenggarakan
pendidikan memfokuskan pada peletakan dasar ke arah pertumbuhan dan
perkembangan fisik motorik kasar dan motorik halus, kecerdasan dalam
berpikir, mencipta, kecerdasan emosi, kecerdasan spiritual, kecerdasan sosial
emosional atau kecerdasan sikap dan perilaku serta beragama, kecerdasan
bahasa dan komunikasi sesuai dengan keunikan dan tahap-tahap
perkembangan yang dilalui oleh anak usia dini (http://id.wikipedia.org/
wiki/pendidikan), dan sebaiknya kegiatan yang disediakan harus sesuai
dengan perkembangan dan kebutuhan setiap anak.
Pada kenyataannya, sebagian besar orang tua dan pendidik tidak
memahami akan potensi luar biasa yang dimiliki oleh anak usia dini. Kondisi
itu disebabkan oleh keterbatasan orang tua dan pendidik akan pengetahuan
dan informasi yang berkaitan dengan pengasuhan dan perlindungan pada
anak usia dini. Keterbatasan itu pada akhirnya mengakibatkan multipotensi
dan multikecerdasan yang dimiliki oleh anak tidak dapat berkembang dengan
optimal (http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/2005/0205/11/1104.htm).

3. Karakteristik Perkembangan Batita


Perkembangan diartikan sebagai perubahan yang kontinu dan sistematis
dalam diri seseorang sejak tahap konsepsi sampai meninggal dunia (David
Shaffer, 1999:4). Perkembangan berkaitan dengan kematangan secara
biologis dan proses belajar. Demikian pula dalam perkembangan anak, secara
biologis anak harus berada dalam kondisi sesuai dengan usianya. Pada tahap
tertentu terdapat pola kesamaan perkembangan dalam diri seorang anak
lainnya. Pola khas yang terjadi dalam setiap tahap usia disebut dengan
perkembangan normatif (normative development) dan perkembangan
ideografik (ideographic development) (Tina Bruce, 1996:31). Tahapan ini
kemudian dikenal sebagai standar perkembangan normatif (normative
development) yang diasumsikan sebagai pola universal tugas perkembangan
yang harus dilalui oleh seorang anak. Perkembangan normatif atau
developmental task/milestone menjadi ciri karakteristik anak secara umum
yang dapat dijadikan acuan dalam setiap tahap usia. Pengetahuan pendidik
dan orang tua tentang tugas perkembangan anak ini dapat diperoleh dari
pengalaman langsung maupun pencarian berbagai informasi. Pemahaman
mengenai tugas perkembangan anak sangat diperlukan agar guru dan orang
z PAUD4407/MODUL 1 1.17

tua dapat memberikan bantuan, dan stimulasi yang tepat pada anak. Secara
garis besar karakteristik perkembangan sosial emosional, kognitif, dan fisik
anak usia Kelompok Bermain adalah sebagai berikut (Lesia
Oesterrich:ISU:NNCC, http://www.nncc.org/Child.Dev/).

a. Aspek perkembangan fisik


1) Sudah dapat berjalan sendiri, berjinjit, dan melompat.
2) Mulai mencoba untuk naik turun tangga walaupun masih harus
dibimbing.
3) Dapat mengayuh sepeda roda tiga.
4) Menendang bola.
5) Mulai memakai baju sendiri dengan bantuan dalam mengancingkan,
6) Mulai dapat memakai sepatu sendiri walaupun belum dapat menalikan.
7) Mulai makan dengan sendok garpu walaupun terkadang masih tumpah.
8) Mulai belajar buang air kecil dan buang air besar di kamar mandi (toilet
training).

b. Aspek perkembangan kognitif


1) Ia mulai mengetahui namanya, berimajinasi, menggunakan kalimat
sederhana.
2) Senang bernyanyi lagu sederhana.
3) Mengenali bunyi-bunyi yang sering didengar tanpa melihat bendanya.
4) Mendengar cerita sederhana dengan antusias.
5) Menyukai cerita yang dikenal dan dibacakan berulang-ulang.
6) Mulai mengenal arti sekarang, dan nanti tetapi tidak dapat menunggu.
7) Menggunakan kata tanya apa, siapa, mengapa, dan di mana.
8) Dapat menyatukan puzzel yang terdiri dari 4 hingga 6 keping.
9) Mulai mengenal konsep mencocokkan benda dengan gambar.
10) Dapat mengidentifikasi warna dasar.
11) Mulai mengenal konsep bilangan.
12) Tertarik pada kesamaan dan perbedaan.
13) Tertarik pada binatang peliharaan.

c. Aspek perkembangan sosial emosional


Dalam usia Kelompok Bermain anak mempunyai berbagai keinginan,
selalu mengamati, melihat, dan meniru. Hari-harinya selalu diisi berbagai
kegiatan untuk mengeksplorasi dunia di sekitarnya. Usia Kelompok Bermain
1.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

adalah tahap dengan keinginan untuk kemandirian. Anak-anak di usia ini


sering kali ingin melakukan segalanya sendiri yang sering kali ini malah
membuatnya frustasi karena perkembangan kemampuan dasarnya yang
terbatas.
Anak usia Kelompok Bermain juga selalu ingin tahu. Mereka sering kali
ingin mengambil apa saja yang dilihatnya dan menarik perhatiannya
meskipun kadang terdapat bahaya yang tidak diketahuinya. Sebagai contoh,
anak ingin atau mengambil memegang makanan yang baru diangkat dari
oven. Mereka belum atau tidak tahu bahwa panasnya bisa menimbulkan luka
bakar.
Ciri sosial emosional lainnya, antara lain berikut ini.
1) Mencari perhatian dan persetujuan orang dewasa.
2) Menerima arahan sederhana.
3) Menyukai kegiatan rumah tangga.
4) Dapat membuat pilihan dari dua alternatif.
5) Menyukai membuat orang lain tertawa.
6) Menyukai bermain sendiri tetapi dengan posisi dekat teman-teman
sebaya.
7) Menjadi pengamat dan memonitor berbagai hal.
8) Senang bermain dengan teman tetapi masih sulit bekerja sama atau
berbagi.
9) Menyukai bermain peran dalam rumah tangga.
10) Mulai dapat menunjukkan emosi sesuai yang diharapkan atau diterima
lingkungan sosial.
11) Mencari teman yang seusia atau sebaya dan lebih menyukai teman yang
sejenis.

Berdasarkan informasi data perkembangan secara normatif tersebut


diharapkan orang tua dan pendidik dapat menyiapkan dan mendesain suatu
kegiatan yang sesuai dengan tahap perkembangan anak dan memperhatikan
keunikan setiap anak sehingga kegiatan perkembangannya dapat berhasil
dengan efektif. Oleh karenanya pendidik (guru dan orang tua) harus
merencanakan kegiatan pengembangan dengan sebaik-baiknya, dengan
memperhatikan kebutuhan tiap anak karena walaupun karakteristik anak usia
Kelompok Bermain aktif dan memiliki rasa keingintahuan yang besar, tetapi
perkembangan motorik halusnya belum matang, dan kemampuan
konsentrasinya pun masih singkat. Hal tersebut akan menyebabkan anak usia
z PAUD4407/MODUL 1 1.19

ini mudah mengalami frustasi apabila menerima kegiatan keterampilan yang


tidak dapat atau tidak mudah diselesaikannya karena waktu yang lama atau
jenis pekerjaannya yang rumit dan kompleks.
Karakteristik lain anak usia KB adalah senang bermain dengan teman
sebaya tetapi anak belum dapat berbagi dengan baik. Oleh sebab itu pendidik
perlu menyiapkan sejumlah alat permainan sejenis yang banyak atau alat
permainan sesuai jumlah anak. Sebagai contoh, untuk 10 anak paling tidak
disiapkan 3−5 bola sehingga anak tidak terlalu lama menunggu dan proses
belajar berbagi dapat lebih lancar.
Secara umum karakteristik anak usia KB ditandai dengan beberapa
periode atau masa yang secara langsung maupun tidak langsung
mempengaruhi bagaimana seharusnya seorang pendidik menghadapi anak
usia dini. Berikut adalah masa-masa tersebut dan bagaimana pendidik
seharusnya menanggapi masa-masa tersebut dan bagaimana pendidik
seharusnya menanggapi masa-masa peka tersebut.

a. Masa peka
Sebagian besar pendidik dan orang tua belum sepenuhnya mampu
menciptakan suatu kondisi yang kondusif, yaitu memberi kesempatan dan
mengadakan permainan serta alat permainan tertentu yang dapat memicu
munculnya masa peka atau menumbuhkembangkan potensi anak yang sudah
memasuki masa peka atau masa kritis perkembangan.

b. Masa egosentrisme
Orang tua dan pendidik harus memahami bahwa anak usia KB masih
berada pada masa egosentris yang ditandai dengan seolah-olah setiap
tindakan yang dilakukan anak adalah paling benar, setiap keinginannya harus
selalu dituruti dan sikapnya selalu mau menang sendiri. Sebaiknya pendidik
(Guru dan Orang Tua) dapat memberi pengertian secara bertahap pada anak
agar anak dapat menjadi makhluk sosial yang baik, dengan memberikan
contoh dan teladan bagaimana seharusnya bersikap dan bertingkah laku
dalam kehidupan bermasyarakat.

c. Masa meniru
Pada masa ini, proses peniruan anak terhadap segala sesuatu yang ada di
sekitarnya tampak semakin meningkat. Peniruan ini ditunjukkan anak dengan
meniru atau mengikuti sikap perilaku, tindakan, dan ucapan orang-orang di
1.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

sekitarnya dan tokoh-tokoh film kartun atau pemeran sinetron yang


ditayangkan di televisi. Oleh karenanya pendidik (guru dan orang tua) harus
dapat menjadi tokoh dan contoh teladan bagi anak dalam bersikap,
berperilaku, dan bertutur kata.

d. Masa berkelompok
Pendidik harus dapat memfasilitasi dan memberi kesempatan pada anak
dengan cara membiarkan anak bermain di luar rumah bersama teman-teman
sebaya, jangan terlalu membatasi anak dalam pergaulan sehingga anak kelak
dapat bersosialisasi dan beradaptasi sesuai dengan perilaku di lingkungan
sosialnya. Namun, pendidik tetap harus mengawasi dan Memantau
lingkungan sosial di mana anak tersebut bergaul dan mengenal kehidupan
kelompok.

e. Masa bereksplorasi
Masa ini merupakan wujud dari karakteristik anak usia KB yang
memiliki rasa ingin tahu yang sangat besar. Oleh karenanya pendidik harus
memahami pentingnya eksplorasi bagi anak. Pendidik harus dapat
memfasilitasi dan memberikan kesempatan yang seluas-luasnya pada anak
untuk menyalurkan rasa ingin tahunya tersebut dengan cara membiarkan
anak mengeksplorasi dan memanfaatkan benda-benda yang ada di sekitarnya
serta membiarkan anak melakukan coba ralat (trial and error) karena anak
adalah penjelajah yang ulung. Dengan cara demikian, anak akan dapat
mencari dan menemukan sendiri konsep-konsep dan pengetahuan tentang
sekitarnya dan rasa ingin tahunya dapat terpuaskan.

f. Masa pembangkangan
Orang tua dan pendidik disarankan cukup menegur dengan penuh kasih
sayang apabila anak dalam kondisi membangkang. Hal ini karena masa
pembangkangan adalah suatu fase alamiah yang dialami dan akan dilalui oleh
semua anak usia 3−5 tahun. Selain itu, apabila terjadi pembangkangan
sebaiknya anak diberi waktu untuk pendinginan (cooling down). Misalnya,
berupa penghentian aktivitas dan membiarkan anak sendiri berada di dalam
kamarnya atau di sebuah sudut. Beberapa waktu kemudian barulah anak
diberikan nasihat tentang mengapa ia harus melakukan hal tertentu.
z PAUD4407/MODUL 1 1.21

4. Teori Psikologi Perkembangan Anak


Teori bagaimana anak dapat berkembang, tumbuh dan belajar
bermanfaat sebagai perspektif yang dapat membantu pendidik untuk
memahami dan menjelaskan berbagai fenomena belajar anak. Dalam belajar
anak harus memahami kekuatan dan kelemahan dirinya sendiri melalui
bantuan pendidik sehingga multipotensi dan multikecerdasan yang dimiliki
anak dapat teraktualisasikan.

a. Teori perkembangan psikososial-Erik Erikson


Erik Erikson menjelaskan teori perkembangan psikososial sejak lahir
sampai dengan dewasa terbagi ke dalam delapan tahap (Newman &
Newman, 1979: 134). Setiap orang akan melewati tahapan perkembangan di
mana setiap tahap ia berpotensi mendapatkan pengalaman baik positif
maupun negatif. Kepribadian yang sehat akan diperoleh apabila seorang anak
dapat melewati masa krisis dalam tugas perkembangannya dengan baik.
Pada masa bayi, seorang anak memerlukan pengasuhan yang penuh cinta
kasih dari orang-orang di sekitarnya sehingga anak merasa aman. Hal ini
akan menumbuhkan kepercayaan dalam diri anak bahwa lingkungannya
merupakan tempat yang aman dan nyaman baginya sehingga ia akan dapat
tumbuh dan berkembang secara optimal terutama dalam aspek sosial
emosional. Ketidakkonsistenan pola pengasuhan akan menimbulkan
penolakan pada bayi sehingga muncul ketidakpercayaan dalam diri anak
terhadap pengasuhnya yang berlanjut pada munculnya ketidakpercayaan
terhadap orang lain di lingkungan yang lebih luas lagi.
Pada masa usia KB, anak mulai bereksplorasi terhadap lingkungannya.
Hal ini terkadang membuat anak lepas kendali dengan mencoba berbagai hal
tanpa mempedulikan bahayanya. Oleh sebab itu, pada tahap ini pendidik
perlu memberikan dukungan dan respons yang tepat agar keinginan anak
untuk mandiri dapat tersalurkan dalam situasi dan kondisi aman. Erikson
mengingatkan bahwa pembatasan dan kritik yang berlebihan terhadap
keinginan anak untuk bereksplorasi akan mengakibatkan anak tumbuh dan
berkembang dengan rasa ragu-ragu terhadap kemampuan dirinya.
Anak usia KB dalam tahapan perkembangan psikososial akan melalui
tiga tahapan, meliputi tahap rasa percaya dengan tidak percaya, tahap mandiri
dan ragu-ragu atau merasa bersalah, dan tahap inisiatif dan perasaan bersalah.
Ketiga tahapan ini terjadi secara berurutan sesuai dengan usia kronologis
anak. Apabila ada tahap urutan perkembangan psikososial yang terlewati dan
1.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

atau tidak dipahami atau tidak dikembangkan secara optimal oleh pendidik
maka anak akan mengalami perkembangan dengan tahap perkembangan yang
kurang tepat. Hal tersebut dalam jangka panjang akan berdampak pada
perilaku anak yang menyimpang dan cenderung berkembang ke arah yang
negatif. Oleh karena itu, penting bagi setiap pendidik untuk memahami
karakter dan tahap perkembangan yang berbeda pada setiap. Sehingga
pendidik dapat memfasilitasi, mendukung, dan memberi kesempatan pada
setiap anak sehingga kelak akan menemukan jati dirinya secara positif.
Berikut adalah tabel tahap perkembangan psikososial yang dikemukakan
oleh Erik Erikson. Dalam tabel tersebut tampak bahwa anak usia KB berada
pada 3 tahap pertama.

Tabel 1.1.
Tahap Perkembangan Psikososial Erik Erikson

Usia Tahap Perkembangan


0−1 tahun Rasa percaya (Basic trust) x tidak percaya (mistrust)
akibatnya frustasi, menarik diri, pencuriga, tidak PD
1−2 tahun Mandiri (Autonomy) x malu-malu, ragu-ragu (shame)
3−5 tahun Inisiatif x perasaan bersalah (guilt)
6−10 tahun Berkompeten (Industry) x rendah diri (inferior)
10−20 tahun Memiliki Identitas diri (Identity) x Kebingungan menentukan jati diri
(remaja) (indentity confusion)
20−30 tahun Keintiman (Intimacy) x mengurung diri (isolation) dengan lawan
(dewasa muda) jenis
40−50 tahun Ingin membimbing yang muda (Generativity)x kebosanan
(dewasa) (stagnation)
>50 tahun (dewasa Pengakuan (Integrit) x tidak menyukai diri sendiri karena banyak
akhir) gagal dalam kehidupan (despair)

b. Teori perkembangan kognitif-Jean Piaget


Teori selanjutnya adalah Teori Perkembangan Kognitif dari Jean Piaget
dengan konsep kecerdasan. Pertumbuhan kecerdasan dipengaruhi oleh
lingkungan fisik dan sosial, kematangan, dan ekuilibrasi (Laura Berk, 1999:
212−214).
Semua organisme dilahirkan dengan suatu kecenderungan untuk
beradaptasi (menyesuaikan diri) dengan lingkungannya. Cara individu
beradaptasi berbeda bagi setiap individu. Adaptasi terjadi dalam atau melalui
suatu proses, yaitu asimilasi dan akomodasi. Individu merespons dunia
z PAUD4407/MODUL 1 1.23

dengan menghubungkan pengalaman yang baru diterimanya dengan


pengalaman masa lalunya (asimilasi), sedangkan setiap pengalaman itu berisi
aspek yang mungkin saja baru sama sekali. Aspek yang baru inilah yang
menyebabkan terjadinya perubahan dalam struktur kognitif (akomodasi).
Dalam perkembangan kognitif diperlukan keseimbangan antara asimilasi
dan akomodasi. Proses ini disebut ekuilibrium, yaitu pengaturan diri secara
mekanis yang diperlukan untuk mengatur keseimbangan proses asimilasi dan
akomodasi. Disekuilibrium adalah keadaan tidak seimbang antara asimilasi
dan akomodasi. Ekuilibrasi adalah proses bergerak dari keadaan
disekulibrium ke ekuilibrium. Ekuilibrasi membuat seseorang dapat
menyatukan pengalaman luar dengan struktur dalamnya (skema). Apabila
terjadi ketidakseimbangan, seseorang dipacu untuk mencari keseimbangan
baru dengan asimilasi dan akomodasi. Bagi Piaget proses akomodasi tersebut
dapat disamakan dengan belajar. Konsep ini menjelaskan tentang perlunya
pendidik memilih dan menyesuaikan materi pembelajaran yang berpijak dari
ide dasar yang diketahui oleh anak, untuk kemudian dikembangkan dengan
stimulasi lebih luas, misalnya dalam bentuk pertanyaan sehingga kemampuan
anak meningkat dalam menghadapi pengalaman yang lebih kompleks.
Selain meneliti tentang proses berpikir di dalam diri seseorang, Piaget
juga dikenal dengan teorinya yang menyatakan bahwa pembangunan struktur
berpikir melalui beberapa tahapan. Tahapan itu disebut dengan Tahapan
Perkembangan Kognitif. Tahapan tersebut adalah sebagai berikut.

Tabel 1.2.
Tahap Perkembangan Kognitif Jean Piaget

Usia Tahap Perkembangan


Lahir−2 tahun Sensori motorik
2−7 tahun Praoperasional
7−11 tahun Operasional konkret
11−15 tahun Operasional formal

Setiap tahap ini saling berkaitan dan tidak terpisahkan. Urutan tahapan
tidak dapat ditukar atau dibalik karena tahap sebelumnya melandasi
terbentuknya tahap selanjutnya. Akan tetapi, proses dan saat terbentuknya
tahap tersebut dalam diri seseorang dapat berubah-ubah sesuai situasi orang
tersebut. Perbedaan antartahap sangat besar karena ada perbedaan kualitas
pemikiran yang lain meskipun demikian unsur dari perkembangan
1.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

sebelumnya tetap tidak dibuang. Jadi, ada kesinambungan dari tahap ke tahap
walaupun ada juga perbedaan yang sangat mencolok.
Tahap sensori motorik dan tahap praoperasional dipandang sesuai
dengan kegiatan belajar tentang pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain,
(Agus Mahendra, 1988: 74).
Pada anak usia lahir-usia 2 tahun interaksi anak dengan lingkungan
benar-benar merupakan sensorimotorik dan hanya berhubungan dengan
kekinian. Anak pada tahap ini sangat egosentris, segala sesuatu dilihat
berdasarkan sudut pandangnya sendiri. Pada akhir tahap ini barulah anak
mengembangkan konsep objek yang permanen, yaitu anak baru menyadari
bahwa objek tertentu tetap ada walaupun tidak dapat terlihat secara langsung.
Tahap praoperasional terjadi pada usia 2−7 tahun. Tahap ini terdiri dari
dua bagian, yaitu sebagai berikut.
1) Tahap yang dicirikan dengan pemikiran prakonsep. Pemahaman konsep
masih kasar dan sudut pandangnya bersifat egosentris, yaitu memandang
sesuatu hanya dari sudut dirinya sendiri.
2) Tahap di mana anak dapat memecahkan masalahnya dengan intuitif. Ciri
yang paling nyata adalah kegagalan anak dalam mengembangkan
konservasi, yaitu kemampuan untuk menyadari bahwa jumlah, panjang,
dan substansi akan tetap konstan atau tetap walaupun hal itu ditampilkan
dengan cara yang berbeda.

Konsep perkembangan belajar dan tahapan perkembangan berpikir ini


mempunyai implikasi dalam dunia pendidikan, khususnya dalam merancang
pengelolaan pengembangan kegiatan di Kelompok Bermain (Laura Berk,
1999: 336). Pendidikan seharusnya menekankan pada “belajar dengan
menemukan” atau discovery learning. Anak harus didorong untuk
membangun pemahamannya sendiri dari hasil berinteraksi langsung dengan
lingkungan. Pengorganisasian kegiatan belajar harus memberikan
kesempatan pada anak untuk memilih kegiatan yang diminatinya.
Pendidikan harus peka terhadap kesiapan anak {dikenal dengan konsep
pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak (developmentally
appropriate practice)}. Isi program kegiatan disesuaikan dengan tahapan
berpikir anak sehingga proses asimilasi dan akomodasi berjalan efektif. Sifat
egosentris dan ketidakmampuan konservasi jumlah benda, misalnya jangan
dipandang sebagai kesalahan, tetapi dipahami sebagai perlunya proses
kematangan.
z PAUD4407/MODUL 1 1.25

Berbeda dengan Piaget yang memandang bahwa kemampuan anak baru


akan berkembang apabila kematangan kognitif sudah tercapai maka
Vygotsky melihat bahwa perkembangan kognitif seorang anak dapat dipicu
(trigger) oleh lingkungan karena sangat dipengaruhi oleh konteks sosial
budaya di mana anak tersebut dibesarkan (Dennis Mc Inerney, 1996: 38).
Vygotksky menyatakan bahwa anak dilahirkan dengan kapasitas perseptual,
atensi, dan memori yang pada akhirnya ditransformasikan dalam konteks
sosial dan pendidikan. Transformasi ini terjadi terutama melalui penemuan
budaya seperti struktur sosial dan bahasa menjadi proses mental. Proses ini
disebut fungsi mental yang tinggi. Vygotsky percaya pada pentingnya
khayalan dan pentingnya anak terlibat dalam permainan yang bersifat khayali
karena dalam proses ini pikiran anak dapat terbebas dari tekanan situasi yang
bersifat formal. Saat percakapan dan pemikiran anak bertemu terjadi
percakapan khusus yang disebut percakapan pribadi (inner speech) atau
berbicara sendiri. Percakapan ini tidak melibatkan orang lain karena lebih
ditujukan pada dirinya sendiri, Namun dapat diamati. Bercakap-cakap sendiri
merupakan bentuk perkembangan pikiran verbal seorang anak.
Vygotsky memandang bahwa sistem sosial sangat penting dalam
pengembangan kognitif anak. Orang tua, pendidik dan teman sebaya
berinteraksi dengan anak dan berkolaborasi untuk mengembangkan suatu
pengertian atau belajar dalam konteks sosial. Dalam proses ini muncul istilah
“Zona Perkembangan Proximal” (Zone Proximal Development/ZPD). ZPD
diartikan sebagai daerah potensial seorang anak untuk belajar, atau suatu
tahap di mana kemampuan anak dapat ditingkatkan secara optimal atau
dengan sebaik-baiknya apabila anak mendapat bantuan dari orang lain yang
lebih ahli. Daerah ini merupakan jarak antara tahap perkembangan aktual
anak yang ditandai dengan kemampuan mengatasi permasalahan sendiri
dengan batas tahap perkembangan potensial yang ditandai kemampuan
pemecahan masalah. Daerah potensial ini, akan berkembang dengan sangat
baik dengan bantuan orang lain yang lebih mampu.
Contohnya anak usia 3 tahun yang mulai belajar memakai kaos kaki dan
sepatu sendiri, Dengan bantuan pengarahan dari orang tua atau pendidik
secara bertahap, kemudian sedikit demi sedikit bantuan tersebut dikurangi
hingga ZPD berubah menjadi tahap perkembangan aktual di mana anak dapat
memakai sepatu sendiri.
Oleh sebab itu, dalam mengembangkan setiap kemampuan anak,
diperlukan pijakan atau scaffolding atau bantuan arahan hingga pada
1.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

akhirnya anak dapat menguasai suatu keterampilan secara mandiri. Dalam


kegiatan pengembangan pendidik bertindak sebagai mediator dan atau
fasilitator ketika anak-anak membutuhkan bantuan. Proses mediatoring ini
merupakan bagian dari pijakan awal atau scaffolding. Walaupun anak-anak
merupakan pembelajar yang aktif dan memiliki rasa ingin tahu hampir dalam
segala hal, namun dengan bantuan yang tepat anak dapat belajar lebih
banyak. Hal ini perlu terus distimulasi sehingga proses belajar menjadi lebih
efektif.
Vygotsky meyakini bahwa pikiran anak berkembang dengan cara:
1) mengambil bagian dalam dialog yang kooperatif dengan lawan yang
terampil dalam tugas di luar ZPD;
2) menggabungkan apa yang dikatakan pendidik yang ahli dengan apa yang
dilakukannya.

Berbeda dengan Piaget yang memfokuskan pada perkembangan berpikir


dalam diri anak (intrinsik). Vygotsky lebih menekankan bahwa
perkembangan kognitif seorang anak sangat dipengaruhi oleh sosial dan
budaya di mana anak tinggal. Setiap budaya memberikan pengaruh pada
pembentukan keyakinan, nilai, dan norma kesopanan serta metode dalam
memecahkan masalah sebagai alat dalam beradaptasi secara intelektual.
Budayalah yang mengajari anak untuk berpikir dan apa yang harus dilakukan
mengenainya.

5. Kontinum Perkembangan Belajar


Selain memahami karakter perkembangan anak, pendidik juga harus
memahami bagaimana siklus belajar anak. Hal ini bertujuan agar kegiatan
yang direncanakan sesuai dengan tahap belajar anak. Adapun model
pengembangan yang sesuai dengan kebutuhan anak usia Kelompok Bermain
berdasarkan siklus adalah sebagai berikut:
z PAUD4407/MODUL 1 1.27

Tabel 1.2.
Siklus Belajar Mengajar untuk Anak Kelompok Bermain

Apa yang Dikerjakan Apa yang Dilakukan


Kesadaran Menyiapkan lingkungan
Pengalaman a. Menyediakan kesempatan melalui pengenalan objek
Memiliki minat baru, peristiwa, orang
Mengenali parameter yang luas b. Menumbuhkan minat dengan memunculkan
Hadir masalah atau pertanyaan
Menangkap c. Merespons minat anak atau berbagi pengalaman
d. Memperlihatkan minat, antusias
Eksplorasi Memfasilitasi
Observasi a. Mendukung dan meningkatkan eksplorasi
Eksplorasi materi b. Memperluas dan memperbanyak kegiatan dan alat-
Mengumpulkan informasi alat bermain
Menemukan c. Menjelaskan kegiatan anak
Menghadirkan d. Bertanya dengan pertanyaan terbuka, seperti “Apa
Mencari tahu komponen- lagi yang dapat kamu lakukan?”’
komponen e. Menghargai cara berpikir anak dan sistem aturan
Membangun pengertian mereka
Mengaplikasikan aturan f. Membolehkan kesalahan yang bersifat konstruktif.
sendiri
Menciptakan arti oleh diri
sendiri
Penyelidikan
Menganalisis a. Membantu anak memberikan pengertian
Menyelidiki b. Arahkan anak, fokuskan perhatiannya
Mengajukan penjelasan c. Tanyakan pertanyaan yang lebih fokus, seperti “Apa
Fokus lagi yang bekerja seperti ini?”. “Apa yang terjadi
Membandingkan pemikiran bila........?”
sendiri dengan yang lain d. Sediakan pertanyaan bila diminta
Menggeneralisasi e. Bantu anak membuat hubungan
Menghubungkan dengan belajar f. Sediakan waktu untuk penyelidikan
sebelumnya
Menyesuaikan dengan aturan
sistem yang konvensional

Penggunaan
Gunakan belajar dengan berba- a. Ciptakan alat untuk mengaplikasikan dalam dunia
gai cara nyata
Belajar menjadi lebih fungsional b. Bantu anak untuk mengaplikasikan dalam situasi
Tampilkan belajar dalam cara baru
yang bervariasi c. Sediakan situasi yang berarti untuk menggunakan
Aplikasikan dalam situasi baru belajar.
Formulasikan hipotesis baru dan
Ulangi siklusnya
1.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Dalam mempelajari suatu hal yang baru, pertama-tama harus muncul


kesadaran dan perhatian melalui pengenalan terhadap berbagai peristiwa,
fakta, benda, orang-orang ataupun konsep. Kesadaran ini muncul dari
pengalaman anak ketika berhadapan secara langsung dengan berbagai hal
tersebut. Setelah mengenal selanjutnya anak menginjak tahap eksplorasi yaitu
proses memahami komponen atau ciri dari hal yang ia pelajari. Pada saat
eksplorasi inilah anak menggunakan semua alat indranya untuk mengetahui
berbagai konsep, anak berusaha menemukan arti dari berbagai hal yang
ditemui dalam lingkungannya. Pemahaman anak akan menjadi lengkap saat
ia memasuki tahap penyelidikan di mana anak berusaha menguji
pemahamannya dengan cara membandingkan berbagai konsep dengan
realitas. Setelah anak memahami konsep maka fungsi belajar akan
diaplikasikan dalam tahap penggunaan. Anak memakai pengetahuannya
untuk menghadapi berbagai permasalahan dalam hidupnya.
Pada anak usia 2−4 tahun siklus kesadaran dan eksplorasi akan terjadi
secara berulang-ulang dalam tahap usia inilah anak diperkenalkan dan
mengeksplorasi berbagai konsep, materi, lingkungan dengan mengaktifkan
fungsi sensori agar memiliki landasan yang kuat dalam belajar.
Anak usia Kelompok Bermain belum dapat membedakan antara bermain
dengan belajar, mereka belajar melalui bermain (learning through games).
Berbagai bahan untuk dimanipulasi perlu disediakan sebagai proses
eksplorasi. Berbagai bahan kegiatan seni (art) dan kerajinan (craft), seperti
plasitisin dengan berbagai bahan dasar, tanah liat, play dough, adonan kue/
ubleg diberikan agar anak dapat merasakan tekstur yang berbeda dan
berimajinasi secara kreatif. Begitu juga alat menggambar seperti krayon,
pensil warna, cat air, kapur ataupun spidol dapat memberikan kekayaan
pengalaman dan membangun pengertian bahwa alat menggambar bukan
hanya dengan menggunakan pensil saja. Dengan eksplorasi yang berulang-
ulang anak mendapatkan kesempatan melatih kemampuan motorik dan
menumbuhkan jiwa anak untuk melakukan penemuan dalam belajar
(discovery learning). Pengalaman terhadap kegiatan yang kaya akan bahan
dan sumber belajar akan meningkatkan kualitas belajar sekaligus kemampuan
dalam berbagai aspek perkembangan.

6. Bentuk Pendidikan di Kelompok Bermain


Keluarga merupakan pendidik pertama dan utama bagi anak semasa usia
batita namun seiring dengan kesibukan orang tua dalam bekerja maka batita
z PAUD4407/MODUL 1 1.29

memerlukan bantuan pendidikan lain untuk melengkapi kebutuhannya dalam


bersosialisasi. Bentuk pendidikan bagi batita selain pendidikan keluarga di
masyarakat di kenal dengan Kelompok Bermain dan Taman Penitipan Anak.
Dalam penjelasan UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional Pasal 28 ayat (4), yaitu pendidikan anak usia dini pada jalur
nonformal berbentuk Kelompok Bermain (KB), Taman Penitipan Anak
(TPA), atau bentuk lain yang sederajat. Hal itu bertujuan untuk membantu
meletakkan dasar ke arah perkembangan sikap, perilaku, perasaan,
kecerdasan, sosial, fisik yang diperlukan dalam menyesuaikan diri dengan
lingkungannya dan untuk pertumbuhan serta perkembangan anak selanjutnya.
Untuk mendesain pengelolaan lembaga di Kelompok Bermain, konsep
Erik Erikson, Piaget dan Vygotsky sangat bermanfaat sebagai arahan dalam
menyusun pengembangan program yang sesuai dengan tahap perkembangan
dan minat anak usia 2−4 tahun. Erikson menyoroti aspek psikososial yang
dialami pada masa balita serta bagaimana pendidik dapat membantu anak
melewati masa peka tersebut untuk menjadi mandiri. Piaget dengan konsep
tahapan perkembangan berpikir memberikan pedoman dalam menyusun
pembelajaran yang sesuai dengan usia anak, sementara Vygotsky
mengemukakan pentingnya interaksi sosial dalam menstimulasi berbagai
aspek perkembangan.
Berdasarkan uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa Kelompok
Bermain adalah salah satu usaha kesejahteraan anak dengan mengutamakan
kegiatan bermain, yang juga menyelenggarakan pendidikan prasekolah bagi
anak usia 3 tahun sampai memasuki pendidikan dasar. Penyelenggara
Kelompok Bermain adalah seorang yang memiliki kemampuan dalam
mengelola kegiatan di Kelompok Bermain. Tenaga kependidikannya,
meliputi orang-orang yang bertugas menyelenggarakan pembelajaran,
bimbingan, pelatihan, penelitian, perencanaan, pengembangan, pengawasan,
penilaian, pengelolaan, dan pelayanan teknis dalam bidang pendidikan.

B. TUJUAN DALAM PENGELOLAAN KEGIATAN KELOMPOK


BERMAIN

Tujuan umum dalam pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain adalah


memberikan pelayanan pada anak usia 2−4 tahun di Kelompok Bermain
sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar 1945 dan UU RI No. 20 Tahun
2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Bab II Pasal 3, yaitu “Pendidikan
1.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta


peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan
bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi
manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, dan menjadi warga negara
yang demokratis serta bertanggung jawab (UU RI No. 20 Tahun 2003).
Tujuan khusus pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain adalah
memberikan pelayanan pada anak usia 2−4 tahun di Kelompok Bermain yaitu
sebagai berikut.
1. Mengembangkan kehidupan beragama sedini mungkin, agar anak
memiliki moral dan budi pekerti yang luhur.
2. Mengembangkan kemandirian agar anak dapat melayani dirinya
sendiri/mandiri dalam kehidupan sehari-hari.
3. Mengembangkan kemampuan berbahasa agar anak mampu
berkomunikasi secara aktif dan pasif dengan lingkungannya.
4. Mengembangkan kognitif agar anak memiliki kemampuan
menghubungkan pengetahuan dan pengalaman yang sudah dimiliki
dengan pengetahuan atau pengalaman yang baru diperolehnya.
5. Mengembangkan kreativitas agar anak menjadi kreatif, lancar, fleksibel,
dan memiliki spontanitas dalam bertutur kata dan berpikir.
6. Mengembangkan perasaan atau emosi agar anak mampu mengendalikan
emosi dan sikap prososial serta dapat menunjukkan reaksi yang wajar.
7. Mengembangkan kemampuan bermasyarakat agar anak mampu bergaul
dan dapat mengembangkan kemampuan prososial secara wajar dan dapat
meningkatkan kepekaan terhadap kehidupan bermasyarakat.
8. Mengembangkan keterampilan agar anak dapat mengembangkan
keterampilan motorik halus dalam berolah tangan.
9. Mengembangkan jasmani agar anak dapat mengembangkan
keterampilan motorik kasarnya dalam berolah tubuh untuk pertumbuhan
dan kesehatannya.
10. Meningkatkan proses tumbuh kembang anak secara wajar dalam rangka
membentuk sumber daya manusia yang berkualitas sejak usia dini
dengan belajar melalui bermain.
11. Mengembangkan pengelolaan kegiatan secara sistematis, holistik, dan
integratif.
z PAUD4407/MODUL 1 1.31

C. PENDEKATAN DALAM PENGELOLAAN KEGIATAN DI


KELOMPOK BERMAIN

Ada tiga prinsip pendekatan dalam pengelolaan kegiatan di Kelompok


Bermain. Berikut adalah penjelasan dari Ketiga prinsip tersebut.

1. Prinsip Pendidikan Anak Usia Dini


a. Berorientasi pada kebutuhan anak
Kegiatan pengembangan harus selalu ditujukan pada pemenuhan
kebutuhan perkembangan anak secara individu. Setiap anak merupakan
individu yang unik maka masing-masing anak memiliki kebutuhan
rangsangan yang berbeda.
b. Kegiatan pengembangan dilakukan melalui bermain
Bermain merupakan pendekatan dalam mengelola kegiatan
pengembangan anak. Kegiatan bermain dilaksanakan dengan
menerapkan metode, strategi, sarana, dan media belajar yang
merangsang anak untuk melakukan eksplorasi, menemukan dan
menggunakan benda-benda yang ada di sekitarnya.
c. Merangsang munculnya kreativitas dan pemikiran yang inovatif
Kreativitas dan pemikiran yang inovatif tercermin melalui berbagai
kegiatan yang membuat anak tertarik, fokus, serius, dan konsentrasi
hingga anak dapat menghasilkan sesuatu yang baru.
d. Menyediakan lingkungan yang mendukung proses pengembangan
Lingkungan harus diciptakan menjadi lingkungan yang aman, nyaman,
mendukung, menarik dan menyenangkan bagi anak selama mereka
bermain.
e. Mengembangkan kecakapan hidup anak
Kecakapan hidup diarahkan untuk membantu anak menjadi mandiri,
disiplin, mampu bersosialisasi, dan memiliki keterampilan dasar yang
berguna bagi kehidupannya kelak.
f. Menggunakan berbagai sumber dan media pengembangan yang ada di
lingkungan sekitar anak.
g. Dilaksanakan secara bertahap dengan mengacu pada prinsip
perkembangan anak.
i. Rangsangan pendidikan mencakup semua aspek perkembangan
Rangsangan pendidikan bersifat menyeluruh yang mencakup semua
aspek perkembangan anak. Saat anak melakukan sesuatu sesungguhnya
1.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

ia sedang mengembangkan berbagai aspek perkembangan


kecerdasannya.

2. Prinsip Perkembangan Anak


a. Anak akan belajar dengan baik apabila kebutuhan fisiknya terpenuhi dan
merasakan aman serta nyaman dalam lingkungannya.
b. Anak belajar secara terus-menerus dimulai dari membangun pemahaman
tentang sesuatu, mengeksplorasi lingkungan, menemukan kembali
sesuatu konsep hingga mampu membuat sesuatu yang berharga.
c. Anak belajar melalui interaksi sosial baik dengan orang dewasa maupun
dengan teman sebaya yang ada di lingkungannya.
d. Minat dan ketekunan anak akan memotivasi belajarnya.
e. Perkembangan dan gaya belajar anak seharusnya dipertimbangkan
sebagai perbedaan individu.
f. Anak belajar dari yang sederhana ke yang kompleks, dari yang konkret
ke yang abstrak, dari gerakan ke verbal, dan dari diri sendiri ke sosial.

3. Prinsip Pendidikan pada Kelompok Bermain adalah Belajar melalui


Bermain
a. Setiap anak itu unik. Mereka tumbuh kembang dari kemampuan,
kebutuhan, keinginan, pengalaman dan latar belakang keluarga yang
berbeda.
b. Anak usia 2−6 tahun adalah anak yang senang bermain. Bagi anak-anak
bermain adalah cara mereka belajar. Untuk itu, kegiatan bermain harus
dapat memfasilitasi keberagaman cara belajar dalam suasana senang,
sukarela dan kasih sayang dengan memanfaatkan kondisi lingkungan
sekitar.
c. Pendidik yang bertugas dalam kegiatan bermain adalah pendidik yang
memiliki kemauan dan kemampuan mendidik, memahami anak, bersedia
mengembangkan potensi yang dimiliki anak, penuh kasih sayang dan
kehangatan serta bersedia bermain dengan anak.
z PAUD4407/MODUL 1 1.33

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Bagaimana pengelolaan kegiatan Kelompok Bermain di lembaga Anda?
Apakah ada kemiripan dan perbedaan pada pengelolaannya? Jelaskan
jawaban Anda!
2) Berikan contoh perbedaan dan kesamaan ruang lingkup pengelolaan
kegiatan di Kelompok Bermain Anda!

Petunjuk Jawaban Latihan

Diskusikanlah soal latihan di atas dengan teman Anda atau dalam


kelompok kecil. Dengan demikian, Anda akan memperoleh jawaban yang
lebih mendalam. Kemudian refleksikanlah hasil diskusi tersebut dengan
menggunakan kata-kata Anda sendiri. Apabila Anda dapat melakukannya
dengan baik, berarti Anda telah memahami kegiatan belajar ini.

RA NGK UMA N

Ruang lingkup pengelolaan lembaga PAUD berdasarkan rentangan


usia kehidupan adalah:
0,0 tahun−2 tahun : Pendidikan keluarga.
2,1 tahun−6 tahun : Pendidikan di Taman Penitipan Anak (TPA).
3 tahun−6 tahun : Kelompok Bermain (KB).
4 tahun−6 tahun : Taman Kanak-kanak.
6,1 tahun−8 tahun : SD Kelas Awal.
Landasan ruang lingkup pengelolaan kegiatan di lembaga PAUD
(Kelompok Bermain dan Taman Pendidikan Anak) adalah landasan
yuridis, filosofis dan religius, empirik, dan landasan keilmuan secara
teoretis. Pengelolaan lembaga PAUD pada dasarnya merupakan suatu
kegiatan yang dilakukan orang dewasa secara sadar dan bertanggung
jawab untuk memberikan pengaruh positif pada anak usia dini sehingga
multipotensi dan multikecerdasan yang dimiliki oleh anak usia dini dapat
berkembang secara optimal.
Hakikat pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain adalah
merupakan salah satu alternatif upaya pembinaan yang ditujukan kepada
1.34 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

anak prasekolah melalui Kelompok Bermain dalam aspek-aspek


pendidikan, pemberian gizi, dan kesehatan yang dilakukan oleh lembaga
atau lingkungan yang terdiri dari keluarga, sekolah, lembaga-lembaga
perawatan, keagamaan dan pengasuhan anak serta teman sebaya yang
berpengaruh terhadap tumbuh kembang anak. Hakikat pengelolaan
kegiatan di Kelompok Bermain merujuk pada:
1. Pengertian anak bayi tiga tahun (batita).
2. Karakteristik perkembangan fisik, kognitif, dan sosial emosional.
3. Teori psikologi perkembangan anak.
4. Kontinum perkembangan belajar anak.
5. Bentuk pendidikan di Kelompok Bermain.
Tujuan pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain adalah untuk
membantu meletakkan dasar pengembangan sikap, pengetahuan,
keterampilan, dan daya cipta yang diperlukan oleh anak dalam
menyesuaikan diri dengan lingkungannya agar siap memasuki lembaga
pendidikan selanjutnya, dan untuk pertumbuhan dan perkembangan
selanjutnya.
Pendekatan pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain dilakukan
berdasarkan prinsip berikut.
1. Prinsip pendidikan anak usia dini, yaitu berorientasi pada kebutuhan
anak, belajar melalui bermain, kreatif dan inovatif, lingkungan yang
kondusif, menggunakan pembelajaran terpadu, mengembangkan
keterampilan hidup, menggunakan berbagai media dan sumber
belajar.
2. Prinsip perkembangan anak.
3. Prinsip belajar melalui bermain.

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Usia emas pertumbuhan dan perkembangan anak usia dini dikenal


dengan istilah....
A. golden age
B. golden globe
C. golden gate
D. golden old

2) NAEYC singkatan dari....


A. National Association Eye Young Children
B. National Association Ear Young Children
z PAUD4407/MODUL 1 1.35

C. The National Association for the Education of Young Children


D. Name Association Early Young Children

3) UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional yang


menjelaskan tentang PAUD adalah Pasal....
A. 28
B. 24
C. 1
D. 14

4) Kelompok Bermain memberikan kesempatan untuk belajar melalui


bermain pada anak usia....
A. 2−4 tahun
B. 2−3 tahun
C. 3−4 tahun
D. 3−6 tahun

5) Pendekatan pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain berdasarkan


pada prinsip....
A. gaya belajar, minat dan ketekunan anak
B. kebutuhan anak, kemampuan dan pengelolaan lingkungan
C. PAUD, perkembangan anak, belajar melalui bermain
D. Belajar, bermain, dan bekerja

6) Pendidik harus memahami tahap-tahap kritis yang dialami oleh setiap


anak usia dini yang dikenal sebagai....
A. Curiosity
B. ZPD
C. Shinry
D. Onxrety

7) Berikut ini adalah teori perkembangan anak yang sangat penting untuk
dipahami oleh pendidik, kecuali teori....
A. domain BS Bloom
B. kognitif Piaget
C. perkembangan psikososial Erik Erikson
D. interaksi sosial Vygotsky

8) ZPD merupakan kependekan dari....


A. Zigote Proximal Development
B. Zone Proximal Development
1.36 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

C. Zona Progress Development


D. Zona Proximal Depresi

9) Jean Piaget berpendapat bahwa anak usia Kelompok Bermain berada


pada fase perkembangan kognitif....
A. sensori motorik dan praoperasional
B. operasional konkret dan operasional formal
C. sensori motorik dan operasional formal
D. praoperasional dan operasional konkret

10) Menurut Erik Erikson anak-anak dalam tahap perkembangan psikososial


berada dalam....
A. 8 tahap
B. 3 tahap
C. 4 tahap
D. 9 tahap.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 1 1.37

Kegiatan Belajar 3

Pengelolaan Kegiatan di
Taman Penitipan Anak

D alam Kegiatan Belajar 1, kita telah membahas bersama tentang


pengelolaan kegiatan di KB. Pada kegiatan belajar ini kita akan
membahas tentang pengelolaan kegiatan di TPA (Taman Penitipan Anak),
yang meliputi hakikat pengelolaan kegiatan, tujuan pengelolaan kegiatan, dan
pendekatan dalam pengelolaan kegiatan di Taman Penitipan Anak (child care
center).
Hal ini dilandasi oleh keberadaan Taman Penitipan Anak dalam
kehidupan rumah tangga dewasa ini yang dirasakan semakin penting karena
banyak ibu bekerja di luar rumah, sedangkan tenaga pembantu rumah tangga
semakin langka dan mahal khususnya di kota-kota besar. Lembaga Taman
Penitipan Anak sangat dibutuhkan seiring dengan meningkatnya kesadaran
orang tua akan pendidikan anak yang masih berusia dini.

A. HAKIKAT PENGELOLAAN KEGIATAN DI TAMAN


PENITIPAN ANAK

Taman Penitipan Anak (child care center) adalah wahana asuhan


kesejahteraan sosial yang berfungsi sebagai pengganti keluarga untuk waktu
tertentu bagi anak yang orang tuanya berhalangan atau tidak punya waktu
untuk memberikan pelayanan kebutuhan kepada anaknya. Selain itu, Taman
Penitipan Anak juga disebut sebagai wahana pendidikan dan pembinaan
kesejahteraan anak yang berfungsi sebagai pengganti keluarga untuk jangka
waktu tertentu selama orang tuanya berhalangan atau tidak memiliki waktu
yang cukup dalam mengasuh anaknya karena bekerja atau sebab lain.
Usia lahir sampai dengan memasuki pendidikan dasar merupakan masa
keemasan (golden age) pertumbuhan dan perkembangan sekaligus masa
kritis (critical period) dalam tahapan kehidupan manusia, yang akan
menentukan perkembangan anak selanjutnya. Masa ini merupakan masa yang
tepat untuk mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan anak (the right
time growing up child) dan meletakkan dasar-dasar pengembangan
kemampuan fisik, bahasa, sosial emosional, konsep diri, seni, moral, dan
1.38 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

nilai-nilai agama. Upaya pengembangan seluruh potensi tersebut memerlukan


pengelolaan kegiatan yang jelas dan bertujuan khususnya di lembaga Taman
Penitipan Anak.
Anak adalah juga bagian dari masa kini dan pemilik masa depan,
merekalah yang akan meneruskan kelangsungan bangsa ini. Anak merupakan
aset keluarga, masyarakat, dan bangsa sehingga harus mendapatkan
perawatan, pengasuhan serta pembinaan jasmani, mental, spiritual, dan sosial
secara optimal sejak dini. Hal ini sejalan dengan UU No. 4 Tahun 1979
tentang kesejahteraan anak yang mengamanatkan bahwa orang tua adalah
pendidik yang pertama dan utama yang bertanggung jawab atas terwujudnya
kesejahteraan anak baik jasmani, mental, spiritual maupun sosial.

B. HAKIKAT TAMAN PENITIPAN ANAK

1. Taman Penitipan Anak sebagai Kebutuhan


Kebutuhan akan adanya Taman Penitipan Anak dimulai dengan
munculnya kesadaran orang tua akan pentingnya pengasuhan dan pendidikan
sejak dini pada keluarga kelas menengah ke bawah. Hal ini dipicu oleh
kondisi ekonomi yang tidak memungkinkan keluarga tersebut mem-
pekerjakan seorang pengasuh. Oleh karena itu, muncullah adanya sebuah
lembaga yang menggantikan fungsi pengasuhan dan pendidikan bagi anak
pada saat orang tua bekerja. Kebutuhan akan Taman Penitipan Anak juga
semakin penting karena keberadaan lembaga tersebut dapat membantu orang
tua membentuk kepribadian, penanaman nilai-nilai agama, norma, budi
pekerti, karakter, kecerdasan, toleransi, etika, dan estetika dalam diri anak.

2. Perizinan Taman Penitipan Anak


Perizinan sebagai legalitas TPA diperlukan sebagai bentuk pengakuan
profesionalitas dan sebagai upaya pembinaan. Fungsi perizinan Taman
Penitipan Anak adalah sebagai berikut.
a. Wujud kualitas layanan pendidikan di Taman Penitipan Anak.
b. Memberikan perlindungan kepada anak-anak di TPA.
c. Sebagai pertanggungjawaban penyelenggaraan secara hukum sesuai
dengan perundangan yang berlaku.

Adapun persyaratan perizinan akan dibahas di secara lebih detail pada


Modul 2.
z PAUD4407/MODUL 1 1.39

3. Bentuk dan Karakter Taman Penitipan Anak


Ada 3 jenis TPA bila ditinjau dari bentuk dan karakternya, yaitu sebagai
berikut.
a. TPA sehari penuh atau fullday care. dalam TPA jenis ini anak berada di
lembaga tersebut selama sehari penuh, biasanya selama 9 jam.
b. TPA setengah hari atau halfday care, yaitu anak dititipkan di lembaga ½
hari atau selama 5 jam.
c. TPA insidental atau insidental daycare. Dalam TPA ini anak dititipkan
atau lembaga yang banyak bermunculan di pusat-pusat perbelanjaan
untuk melayani kebutuhan orang tua yang tidak mau disibukkan oleh
anak-anak mereka pada saat sedang berbelanja. Pada lembaga ini, anak
berada di sana selama beberapa jam saja (satu atau dua jam).

4. Penyelenggaraan Taman Penitipan Anak


Penyelenggaraan TPA memberikan layanan yang terintegrasi dalam
bidang gizi, kesehatan, dan psikososial kepada anak usia dini usia lahir 6
tahun. Layanan kesejahteraan kepada anak ini menurut UU No. 4 Tahun
1979 tentang Kesejahteraan Anak diartikan sebagai usaha kesejahteraan
sosial yang ditujukan untuk menjamin terwujudnya kesejahteraan anak
terutama terpenuhinya kebutuhan pokok anak. Fungsi layanan sosial yang
diberikan antara lain sebagai berikut.
a. Pencegahan, yaitu menghindarkan anak balita (bawah lima tahun) dari
lingkungan sosial yang memiliki berbagai hambatan yang akan
menyebabkan tidak terpenuhinya kebutuhan anak balita secara optimal.
b. Pengembangan, yaitu meningkatkan kemampuan anak balita sesuai
dengan tingkat perkembangan dan kemampuan lingkungan sosialnya
dalam proses pengasuhan.
c. Rehabilitasi, yaitu menyembuhkan dan meminimalkan berbagai bentuk
dampak penelantaran yang dialami oleh anak balita dan sekaligus
memecahkan masalah yang dialami lingkungan sosial anak serta
memulihkan kedudukan dan peranan anak maupun lingkungan sosial
dalam kehidupan masyarakatnya.
d. Perlindungan, yaitu mencegah terjadinya berbagai bentuk kerawanan
pada balita maupun lingkungan sosial anak yang akan dapat
menyebabkan terjadinya penelantaran dan permasalahan dalam
kehidupannya.
1.40 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

e. Penunjang, yaitu mendukung upaya yang dilakukan oleh sektor lain


dalam upaya pencegahan dan pemecahan masalah serta peningkatan
kesejahteraan anak balita dan lingkungan sosialnya.

Adapun bentuk penyelenggaraan dan pelayanan yang diberikan melalui


TPA, antara lain berikut ini.
a. Pelayanan sosialisasi, yaitu pelayanan sosial yang diberikan TPA melalui
berbagai program pembelajaran sosial, adaptasi, integrasi, pencapaian
tujuan dan pemeliharaan pola kepada anak sebagaimana yang dilakukan
oleh orang tua. Contoh program tersebut, antara lain penyediaan fasilitas
sosialisasi, mendongeng, pembelajaran kognitif, dan psikomotorik.
b. Pelayanan asuhan yang diberikan dalam bentuk perawatan dan
bimbingan.
c. Pelayanan kesehatan berupa promosi kesehatan, pengobatan, konsultasi
kesehatan, dan pemeliharaan kesehatan.
d. Pelayanan konsultasi dan konseling baik psikologi maupun kesehatan
kepada anak melalui keluarganya. (orang tua dan anggota keluarga
terdekat anak).
e. Pelayanan rujukan, yaitu menerima dan mengirim anak ke dari lembaga
pelayanan sosial lainnya sesuai kebutuhan anak dan keluarganya.
f. Pelayanan informasi, yaitu promosi dan penyampaian informasi kepada
masyarakat tentang pelayanan anak, antara lain perpustakaan anak,
sarana pendidikan/pelatihan dan penelitian.
g. Penguasaan 6 kompetensi yang harus dimiliki oleh anak, setelah
mengikuti kegiatan di TPA yang meliputi kompetensi berikut ini:
1) Moral dan nilai-nilai agama. Contoh dapat melakukan ibadah,
mengenal dan percaya akan ciptaan Tuhan dan mencintai sesama.
2) Fisik-Motorik, contohnya mengelola dan keterampilan tubuh,
termasuk gerakan-gerakan yang mengontrol gerakan tubuh, gerakan
halus, gerakan kasar serta menerima rangsangan sensorimotorik
(pancaindra)
3) Bahasa, contohnya menggunakan bahasa untuk pemahaman bahasa
pasif dan dapat berkomunikasi secara efektif yang bermanfaat dalam
berpikir dan belajar.
4) Kognitif, contohnya berpikir logis, kritis, memberi alasan,
memecahkan masalah dan menemukan hubungan sebab akibat.
z PAUD4407/MODUL 1 1.41

5) Sosial emosional, contohnya mengenal lingkungan alam, lingkungan


sosial, dan budaya, mampu mengembangkan konsep diri, sikap
positif terhadap belajar, kontrol dan rasa memiliki.
6) Seni, contohnya peka terhadap irama, nada, birama, berbagai bunyi,
bertepuk tangan, serta menghargai karya yang kreatif.

5. Menuju TPA Masa Depan


Legalitas dan pengakuan layanan TPA yang semakin jelas harus seiring
dengan semakin meningkatkan mutu layanan dalam penyelenggaraan TPA
itu sendiri.

C. TUJUAN PENGELOLAAN KEGIATAN DI TAMAN PENITIPAN


ANAK

Pengelolaan kegiatan di TPA mempunyai tujuan-tujuan tersebut adalah


sebagai berikut.

1. Tujuan Pengelolaan Kegiatan di TPA untuk Anak


a. Dapat mengembangkan kehidupan beragama (spiritual intelligence)
secara umum sedini mungkin agar anak memiliki moral dan budi pekerti
yang luhur.
b. Dapat mengembangkan kemandirian (life skills) agar anak dapat
melayani dirinya sendiri/mandiri dalam kehidupan sehari-hari.
c. Dapat mengembangkan kemampuan berbahasa (linguistic intelligence),
agar anak mampu berkomunikasi secara aktif maupun pasif dengan
lingkungannya.
d. Dapat mengembangkan daya pikir (logika math intelligence) agar anak
memiliki kemampuan menghubungkan pengetahuan dan pengalaman
yang sudah dimiliki dengan pengetahuan/pengalaman yang baru
diperolehnya.
e. Dapat mengembangkan daya cipta (visual spasial) agar anak menjadi
kreatif, lancar, fleksibel, dan spontanitas dalam bertindak dan bertutur
kata.
f. Dapat mengembangkan perasaan dan emosi (emotional intelligence) agar
anak dapat menunjukkan reaksi yang wajar dalam kehidupan sehari-hari.
1.42 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

g. Dapat mengembangkan keterampilan bermasyarakat dan berkehidupan


kemampuan sosial (interpersonal) secara wajar dan meningkatkan
kepekaan terhadap kehidupan masyarakat.
h. Dapat mengembangkan jasmani dan keterampilan (bodily kinestetic)
olah tubuh dalam mendukung pertumbuhan-kesehatan anak dan
eksistensi diri dalam berolah tangan.
i. Dapat mengembangkan pengamatan (naturalis intelligence) terhadap
alam sekitar dan menjadi pemecah masalah (solver) terhadap
lingkungannya.
j. Dapat meningkatkan proses tumbuh kembang anak secara wajar dalam
rangka membentuk sumber daya manusia yang berkualitas sejak usia
dini.

2. Tujuan Pengelolaan Kegiatan di TPA untuk Orang Tua


a. Membantu meningkatkan proses tumbuh kembang anak dalam rangka
membentuk Sumber Daya Manusia yang berkualitas sejak dini.
b. Membantu rangka memantapkan fungsi keluarga khususnya dalam
meningkatkan pendidikan dan kesejahteraan anak.

3. Tujuan Pengelolaan Kegiatan di TPA untuk Masyarakat


a. Memberikan motivasi kepada masyarakat akan pentingnya pelayanan
yang terpadu (kesehatan-gizi-psikososial-agama-pendidikan) untuk anak
usia lahir-3 tahun. Hal ini sebagai upaya meletakkan dasar-dasar
perkembangan yang baik pada diri anak secara holistik sehingga anak
dapat mengenal diri dan lingkungannya.

D. PENDEKATAN DALAM PENGELOLAAN KEGIATAN TAMAN


PENITIPAN ANAK

Pada dasarnya pendekatan dalam pengelolaan kegiatan di TPA hampir


sama dengan KB. Dalam pengelolaan kegiatan di TPA terdapat pula
3 prinsip. Ketiga prinsip tersebut adalah sebagai berikut.

1. Prinsip Pendidikan Anak Usia Dini


a. Berorientasi pada kebutuhan anak
Kegiatan pengembangan harus selalu ditujukan pada pemenuhan
kebutuhan perkembangan anak secara individu. Setiap anak merupakan
z PAUD4407/MODUL 1 1.43

individu yang unik maka masing-masing anak memiliki kebutuhan


rangsangan yang berbeda.
b. Kegiatan pengembangan dilakukan melalui bermain
Bermain merupakan pendekatan dalam mengelola kegiatan
pengembangan anak. Kegiatan bermain dilaksanakan dengan
menerapkan metode, strategi, sarana, dan media belajar yang
merangsang anak untuk melakukan eksplorasi, menemukan dan
menggunakan benda-benda yang ada di sekitarnya.
c. Merangsang munculnya kreativitas dan pemikiran yang inovatif
Kreativitas dan pemikiran yang inovatif tercermin melalui kegiatan yang
membuat anak tertarik, fokus, serius, dan konsentrasi sehingga anak
dapat menghasilkan sesuatu yang baru.
d. Menyediakan lingkungan yang mendukung proses pengembangan
Lingkungan harus diciptakan menjadi lingkungan yang aman, nyaman,
mendukung, menarik, dan menyenangkan bagi anak selama mereka
bermain.
e. Mengembangkan kecakapan hidup anak
Kecakapan hidup diarahkan untuk membantu anak menjadi mandiri,
disiplin, mampu bersosialisasi, dan memiliki keterampilan dasar yang
berguna bagi kehidupannya kelak.
f. Menggunakan berbagai sumber dan media pengembangan yang ada di
lingkungan sekitar anak.
g. Dilaksanakan secara bertahap dengan mengacu pada prinsip
perkembangan anak.
i. Rangsangan pendidikan mencakup semua aspek perkembangan
Rangsangan pendidikan bersifat menyeluruh yang mencakup semua
aspek perkembangan anak. Saat anak melakukan sesuatu sesungguhnya
ia sedang mengembangkan berbagai aspek perkembangan
kecerdasannya.

2. Prinsip Perkembangan Anak


a. Anak akan belajar dengan baik apabila kebutuhan fisiknya terpenuhi dan
merasakan aman serta nyaman dalam lingkungannya.
b. Anak belajar secara terus-menerus dimulai dari membangun pemahaman
tentang sesuatu, mengeksplorasi lingkungan, menemukan kembali
sesuatu konsep hingga mampu membuat sesuatu yang berharga.
1.44 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

c. Anak belajar melalui interaksi sosial baik dengan orang dewasa maupun
dengan teman sebaya yang ada di lingkungannya.
d. Minat dan ketekunan anak akan memotivasi belajar anak.
e. Perkembangan dan gaya belajar anak seharusnya dipertimbangkan
sebagai perbedaan individu.
f. Anak belajar dari yang sederhana ke yang kompleks, dari yang konkret
ke yang abstrak dari gerakan ke verbal, dan dari diri sendiri ke sosial.

3. Dasar Filsafat Pendidikan di TPA


Untuk mewujudkan anak usia dini yang berkualitas, maju, mandiri,
demokrasi, dan berprestasi maka TPA dilandasi oleh dasar filsafat pendidikan
yang dirumuskan sebagai TEMPA, ASAH, ASIH, dan ASUH. Berikut adalah
penjelasannya.

a. Tempa
Tempa adalah upaya yang dilakukan untuk mewujudkan dan
meningkatkan kualitas fisik anak usia dini melalui upaya pemeliharaan
kesehatan, peningkatan mutu gizi, olahraga yang teratur dan terukur serta
pendidikan jasmani sehingga anak memiliki nilai-nilai karakteristik. Nilai-
nilai karakteristik ini, di antaranya fisik yang kuat, lincah, memiliki daya
tahan dan disiplin tinggi. Upaya yang dilakukan untuk mewujudkan
karakteristik itu di antaranya berikut ini.
1) Olahraga
Olahraga diarahkan kepada peningkatan kesehatan dan kesegaran
jasmani serta mendukung pembentukan disiplin, tanggung jawab, kerja
keras, daya tahan, dan sportivitas yang tinggi. Selain itu, olahraga juga
diarahkan untuk meningkatkan prestasi baik tingkat nasional maupun
internasional yang dapat membangkitkan rasa kebanggaan nasional.
Pelaksanaan dilakukan melalui penyediaan sarana dan prasarana
olahraga yang memadai di lingkungan TPA dan juga meningkatkan
pengetahuan dan keterampilan (guru-guru dan atau pengasuh) di TPA
tentang keolahragaan untuk anak usia dini.
2) Kesehatan
Kesehatan pada anak usia dini diarahkan untuk menumbuhkan kesadaran
hidup sehat bagi pendidik, keluarga, dan orang-orang terdekat. Upaya
perbaikan kesehatan anak akan terus ditingkatkan, antara lain melalui
pencegahan dan pemberantasan penyakit menular, penyehatan
z PAUD4407/MODUL 1 1.45

lingkungan, perbaikan gizi, penyediaan air bersih, penyuluhan kesehatan


ibu dan anak, serta penyediaan sarana dan prasarana kesehatan yang
memadai di TPA maupun di rumah.
3) Gizi
Peningkatan mutu gizi dimaksudkan agar anak usia dini dapat tumbuh
dan berkembang secara alami dan diupayakan secara terus-menerus.
Program ini ditempuh melalui pemberian makanan yang sehat dan
bergizi tinggi, serta penyediaan sarana dan prasarana peningkatan mutu
gizi yang memadai di TPA maupun di rumah, serta berbagai
penyuluhan/pemberian informasi mengenai gizi untuk anak usia dini
kepada orang tua dan masyarakat di sekitar anak.

b. Asah
Asah dimaksudkan agar anak usia dini memiliki kondisi intelektual yang
berkembang secara optimal, sehat, dan berkualitas. Hal ini dapat dilakukan
dengan pendidikan melalui berbagai program kegiatan di TPA yang
dirancang dan direncanakan dengan sebaik-baiknya sehingga dapat
membantu anak menumbuhkembangkan potensi, minat, bakat, apresiasi,
persepsi, dan kreativitas intelektualnya secara berkelanjutan dan bertujuan.

c. Asih
Asih pada dasarnya merupakan pendampingan dan perlindungan
terhadap anak usia dini. Asih juga merupakan upaya mewujudkan dan
menjamin pemenuhan kebutuhan anak, hak kelangsungan hidup, emansipasi,
hak tumbuh kembang, hak mendapat perlindungan terhadap pengaruh yang
dapat merugikan pertumbuhan dan perkembangan anak, misalnya perlakuan
kasar dan eksploitasi. Selain itu, asih juga merupakan upaya pembinaan
lanjutan yang mengutamakan prinsip kepentingan terbaik bagi anak,
mewujudkan hak anak untuk berpartisipasi penuh dan pendayagunaan waktu
luang mereka secara bermanfaat.

d. Asuh
Asuh dimaksudkan untuk mewujudkan kualitas kepribadian dan jati diri
anak agar memiliki karakteristik sebagai berikut.
1) Integritas, iman, dan takwa.
2) Patriotisme, nasionalisme, dan kepeloporan
3) Rasa tanggung jawab, jiwa kesatria, dan sportivitas
1.46 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

4) Rasa tanggung jawab, demokratis, dan tahan uji.


5) Jiwa tanggap (penguasaan ilmu pengetahuan, dan teknologi), daya kritis
dan idealisme.
6) Optimis dan keberanian mengambil risiko.
7) Jiwa kewirausahaan, kreatif dan profesional.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Cobalah amati anak usia 0−6 tahun yang mendapatkan intervensi
melalui Kelompok Bermian atau TPA dan yang tidak mendapatkan intervensi
atau diasuh oleh ibu atau pengasuh di rumah. Tuliskan hasil pengamatan
Anda lalu diskusikan dengan hasil pengamatan teman Anda dengan objek
lingkungan dan anak yang berbeda!

Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari kembali materi dalam modul ini secara lebih mendalam dan
kaitkan dengan pengalaman Anda sebagai pendidik di Lembaga PAUD.

RA NGK UMA N

Pentingnya pelayanan yang terpadu (kesehatan-gizi-psikososial-


agama-pendidikan) untuk anak usia lahir-3 tahun. Hal ini sebagai upaya
meletakkan dasar-dasar perkembangan yang baik pada diri anak secara
holistik sehingga anak dapat mengenal diri dan lingkungannya. Semua
kegiatan dilaksanakan dengan bermain sambil belajar yang dapat
memenuhi kebutuhan jasmani dan rohani serta memberikan rasa aman
dan menyenangkan bagi anak.
Hakikat PTA adalah TPA sebagai kebutuhan, perizinan TPA,
bentuk dan karakter TPA, penyelenggaraan TPA, menuju TPA masa
depan. Tujuan pengelolaan TPA adalah untuk anak, orang tua,
masyarakat.
Pendekatan TPA melalui prinsip pendidikan anak, prinsip
perkembangan anak, dan dasar filsafat pendidikan di TPA, yaitu tempa,
z PAUD4407/MODUL 1 1.47

asah, asih, asuh; sedangkan upaya untuk mewujudkan karakteristik anak


secara holistik dan terpadu di TPA melalui olahraga, gizi, dan kesehatan.

TES FORMATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian TPA adalah....


A. wahana asuhan kesejahteraan sosial untuk anak yang berfungsi
sebagai pengganti keluarga
B. wadah yang memberi kesempatan pada anak untuk bermain
C. sekolah yang bertujuan membantu anak usia dini mempelajari
berbagai tugas perkembangan
D. tempat anak usia dini mengembangkan intelektual khusus calistung

2) Berikut ini adalah fungsi perizinan di TPA, kecuali....


A. menunjukkan kualitas layanan pendidikan di TPA
B. memberikan perlindungan kepada anak usia dini yang terdaftar di
TPA
C. meningkatkan pertanggungjawaban penyelenggaraan TPA secara
hukum
D. memantapkan usaha TPA

3) Berikut ini beberapa jenis TPA di Indonesia berdasarkan bentuk dan


karakteristiknya, kecuali....
A. 3 kali seminggu
B. penuh hari
C. setengah hari
D. insidental

4) Jumlah kompetensi pokok yang harus dikuasai anak pada lembaga….


A. 6
B. 7
C. 8
D. 9

5) Berikut adalah tujuan pengelolaan kegiatan di TPA, kecuali untuk….


A. anak
B. orang tua
C. pengelola
D. masyarakat
1.48 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

6) Berikut ini adalah prinsip pendekatan di TPA kecuali prinsip….


A. modeling
B. pendidikan anak
C. perkembangan anak
D. dasar filsafat pendidikan anak

7) Dasar filsafat pendidikan di TPA adalah….


A. asah, asih, asuh, bimbing
B. asuh, asah, monitor, tempa
C. tempa, asah, asih, asuh
D. tempa, asah, asuh, bimbing

8) Kegiatan olahraga pada anak di TPA harus dapat mengembangkan aspek


berikut….
A. kognitif dan kreativitas
B. Kesehatan dan kesegaran jasmani
C. kognitif dan afektif
D. kekuatan otot dan kemandirian

9) Kesehatan dan sanitasi lingkungan di TPA yang perlu diperhatikan, di


antaranya ….
A. area indoor dan outdoor
B. alat permainan indoor, outdoor, air bersih, dan gizi
C. alat-alat praktek kelas dan halaman
D. alat-alat makan, gizi, dan bahan makanan

10) Pemenuhan gizi seimbang di TPA dilakukan melalui….


A. menyediakan makanan
B. pemberian makanan sehat sesuai kebutuhan anak
C. mewajibkan membawa bekal dari rumah
D. menyediakan tenaga ahli gizi di TPA

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal
z PAUD4407/MODUL 1 1.49

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.50 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 2
1) B. Early child education berarti Pendidikan Anak Usia Dini.
2) B. Kegiatan pengembangan PAUD sebaiknya dilakukan melalui belajar
dan bermain.
3) D. Taman Kanak-kanak buka PAUD jalur nonformal.
4) B. Pernyataan tersebut terdapat pada Pasal 9 ayat (1).
5) D. Amandemen UUD 1945 Pasal 31 ayat (3) mengamanatkan
pemerintah untuk mengusahakan dan menyelenggarakan satu
pendidikan nasional.
6) C. Pasal 28 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2003 berbunyi PAUD
diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan dasar.
7) A. UU No. 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak.
8) C. PAUD nonformal di bawah pembinaan Direktorat Jenderal
Pendidikan Luar Sekolah, Pemuda, dan Olahraga.
9) B. Perlindungan dan perkembangan anak dalam layanan pendidikan
dasar 9 tahun dinyatakan dalam Convention on The Right of The
Child.
10) A. Tujuan kedua dari Millennium Development Goal’s adalah
pencapaian pendidikan dasar untuk semua orang.

Tes Formatif 2
1) A. Usia emas pertumbuhan dan perkembangan anak usia dini disebut
golden age.
2) C. NAEYC singkatan dari The National Association for the Education
of Young Children.
3) A. Pasal 28 UU No. 20 Tahun 2003 tentang PAUD.
4) A. Kesempatan belajar melalui bermain diberikan KB pada anak usia
2−4 tahun.
5) C. Pendekatan pengelolaan kegiatan di Kelompok Bermain
berdasarkan pada prinsip PAUD, perkembangan anak, prinsip
belajar melalui bermain.
6) B. Pendidik harus memahami masa kritis yang dialami oleh setiap anak
usia dini yang dikenal sebagai ZPD.
z PAUD4407/MODUL 1 1.51

7) A. Teori perkembangan anak yang sangat penting untuk dipahami oleh


pendidik, di antaranya teori kognitif Piaget, perkembangan
psikososial Erik Erikson dan interaksi sosial Vygotsky.
8) B. ZPD = Zone Proximal Development.
9) A. Anak usia KB berada pada tahap perkembangan kognitif, sensori
motorik, dan praoperasoional.
10) B. Dalam tahap perkembangan psikososial Erikson, anak-anak berada
dalam 3 tahap, yaitu Trust >< Mistrust, Autonomy >< Shame, dan
Inisiatif >< guilt.

Tes Formatif 3
1) A. TPA adalah wahana asuhan kesejahteraan sosial untuk anak yang
berfungsi sebagai pengganti keluarga.
2) D. Memantapkan usaha TPA bukan merupakan fungsi TPA.
3) A. Penyelenggaraan pendidikan 3 kali seminggu tidak termasuk jenis
TPA berdasarkan bentuk dan karakternya.
4) A. Jumlah kompetensi yang harus dikuasai anak pada lembaga TPA
adalah sebanyak 6 kompetensi.
5) C. Pengelolaan kegiatan di TPA, tidak ditujukan untuk pengelolaan
TPA itu sendiri.
6) A. Prinsip modelling tidak termasuk dalam salah satu prinsip
pendekatan yang ditetapkan di TPA.
7) C. Dasar filsafat pendidik di TPA adalah tempa, asah, asih, dan asuh.
8) A. Kegiatan olahraga di TPA harus dapat mengembangkan aspek
kesehatan dan kesegaran jasmani.
9) B. Alat permainan indoor dan outdoor, air bersih, dan gizi merupakan
beberapa hal yang harus diperhatikan dalam unsur kesehatan dan
sanitasi di TPA.
10) A. Pemenuhan gizi seimbang di TPA dilakukan melalui pemberian
makanan sehat sesuai kebutuhan anak.
1.52 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Glosarium

Art : seni.
Autonomy : mandiri.
Basic trust : rasa percaya.
Child care center : taman penitipan anak.
Colling down : pendinginan.
Craft : kerajinan
Creation : kreasi
Critical period : masa kritis perkembangan.
Declaration of : Deklarasi Millenium.
Millineum
Despair : tidak menyukai diri sendiri karena banyak
gagal dalam kehidupan.
Developmentally : konsep pembelajaran yang sesuai dengan
Appropriate Practice kebutuhan setiap anak.
Discovery learning : belajar sambil menemukan.
Discovery learning : belajar dengan menemukan.
Early child education : pendidikan anak usia dini.
Education for All : Pendidikan untuk Semua.
Emotional intelligence : kecerdasan emosi.
Exploration : eksplorasi.
Expression : ekspresi.
Finding : menemukan.
Fullday care center : taman penitipan anak sehari penuh.
Generativity : ingin membimbing yang muda.
Golden age : usia emas perkembangan.
Golden age : usia emas pertumbuhan dan perkembangan.
Good governance : pemerintahan yang bagus.
Guilt : perasaan bersalah.
Halfday care center : taman penitipan anak setengah hari.
Identity : memiliki identitas diri.
Identity Confusion : kebingungan menentukan jati diri.
Ideogragraphic : perkembangan ideografis.
development
Industry : berkompetensi.
Inferior : rendah diri.
Insidental daycare : taman penitipan anak yang berada di pusat
perbelanjaan.
z PAUD4407/MODUL 1 1.53

Integrity : pengakuan.
Intimacy : keintiman dengan lawan jenis.
Isolation : mengurung diri dengan lawan jenis.
Learning through : belajar melalui bermain.
games
Lerning though games : belajar melalui bermain.
Life skills : keterampilan hidup.
Linguistic intelligence : kecerdasan berbahasa.
Logica mathematics : kecerdasan logika matematika.
intelligence
Millineum : Tujuan Pembangunan Millenium.
Development Goal
Mistrust : rasa tidak percaya.
Nature : genetik.
Normative development : perkembangan secara normatif.
Nurture : pengasuhan.
Orderly : pesan.
Playdough : tanah liat.
Scaffolding : pijakan.
Shame : malu.
Spiritual intelligence : kecerdasan spiritual.
Stagnation : kebosanan.
The Nationa l : Asosiasi Para Pendidik Anak usia Dini yang
Association for the Berpusat di Amerika.
Education of Young
Children
the Right time growing : masa yang tepat pertumbuhan dan
up child perkembangan anak.
Toddler : anak usia 2−3 tahun.
Trial and error : coba dan ralat.
Trigger : dipicu.
Usable : berguna.
Visual spatial : kecerdasan visual spasial.
intelligence
Zone Praximal : daerah potensial anak untuk belajar.
Development/ZPD
1.54 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Daftar Pustaka

Arikunto, Suharsimi. (1992). Pengelolaan Kelas dan Siswa Sebuah


Pendekatan Evaluatif. Jakarta: Rajawali.

Depdiknas. (2002). Acuan Menu Pembelajaran Pada Kelompok Bermain.


Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Menu Pembelajaran pada Taman Penitipan Anak,


Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Penyelenggaraan Kelompok Bermain. Jakarta:


Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat
Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Penyelenggaraan Taman Penitipan Anak. Jakarta:


Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat
Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2004). Sekilas Taman Penitipan Anak. Jakarta: Depdiknas


Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat Pendidikan
Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2007). Pedoman Teknis Penyelenggaraan Taman Penitipan


Anak. Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Hapidin & Gunarti, Winda. (1997). Perencanaan, Pengelolaan, dan Evaluasi


Pengajaran di TK. Jakarta: Ghiyats Alfiani Press.

Janet Gonzalez-Mena, Diane Widmeyer. (2001). Infant, Toddler and


Caregivers. London: Delmars Publishers.
z PAUD4407/MODUL 1 1.55

Rusdinal & Elizar. (2005). Pengelolaan Kelas di Taman Kanak-kanak.


Jakarta: Depdiknas.

UU RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta:


Sinar Grafika.

UU RI No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. (2007). Jakarta: Tim


Cemerlang.
Modul 2

Rambu-rambu Pendirian
Lembaga PAUD
Dra. Sri Tatminingsih

PENDAHULUA N

T ahun-tahun pertama kehidupan seorang anak merupakan masa yang


sangat menentukan bagi masa depan anak itu sendiri dan juga bagi
keberlanjutan suatu bangsa. Masa usia dini ini merupakan masa di mana
perkembangan fisik, motorik, mental, intelektual, dan sosial-emosionalnya
berlangsung dengan sangat pesat sehingga sering kali disimpulkan bahwa
keberhasilan pada masa ini menentukan seluruh masa depan seorang anak.
Perkembangan kecerdasan anak terjadi sangat pesat pada tahun-tahun
awal ini. Sekitar 50% kemampuan kecerdasan orang dewasa telah terjadi
ketika anak berusia 4 tahun, 80% telah terjadi ketika berumur 8 tahun, dan
mencapai titik kulminasi ketika berumur 18 tahun. Hal itu berarti bahwa pada
masa 4 tahun pertama perkembangan kecerdasan seorang anak sama besar
dengan 14 tahun berikutnya.
Selain itu, data laporan hasil analisis Tim Educational for all
(pendidikan untuk semua) Departemen pendidikan Nasional, pada tahun
2001 menyebutkan bahwa masih banyak anak usia dini yang belum terlayani
pendidikannya. Disebutkan bahwa pada tahun 2000, dari sekitar 26 juta anak
Indonesia yang berusia lahir–6 tahun, lebih dari 80% belum mendapatkan
layanan pendidikan dini apa pun. Khusus anak usia dini yang berusia
4–6 tahun yang jumlahnya sekitar 12 juta, baru terlayani pendidikan Taman
Kanak-kanak (TK) atau Raudatul Athfal (RA) sekitar 2 juta anak.
Berdasarkan gambaran tersebut maka pendidikan pada anak usia dini
merupakan hal yang sangat penting dan harus mendapat perhatian yang
sangat khusus, baik bagi para praktisi, pakar, pemerintah maupun swasta
bahkan dari seluruh masyarakat. Saat ini, pentingnya pendidikan pada anak
usia dini telah menjadi perhatian dunia internasional, dapat dilihat dari hasil
pertemuan Forum Pendidikan Dunia tahun 2000 di Dakar, Senegal yang telah
2.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

sepakat menghasilkan aksi pendidikan untuk semua (The Dakar Framework


for Action for All).
Modul ini secara khusus akan membahas mengenai dasar berdirinya
lembaga PAUD dan setelah mempelajarinya, diharapkan Anda dapat
menjelaskan dasar berdirinya lembaga PAUD.
Untuk memudahkan Anda mempelajari dan memahami modul ini maka
materi modul akan diorganisasikan ke dalam dua kegiatan belajar, yaitu
sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 Dasar Legalitas Lembaga PAUD di Indonesia, meliputi
komitmen dan strategi pelayanan pendidikan untuk
semua, pendidikan usia dini hak semua anak dan dasar
hukum pendidikan anak usia dini di Indonesia.
Kegiatan Belajar 2 tentang Pendirian Lembaga PAUD di Indonesia,
khususnya persyaratan Taman Penitipan Anak Kelompok
Bermain, dan Satuan PAUD sejenis (SPS).
Kegiatan Belajar 3 tentang Pengajuan Rintisan Program PAUD.

Setelah mempelajari modul tentang Rambu-rambu Pendirian Lembaga


PAUD ini, secara lebih khusus Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan komitmen pelayanan pendidikan untuk semua;
2. menjelaskan strategi pelayanan pendidikan untuk semua;
3. menjelaskan pendidikan usia dini untuk semua;
4. menjelaskan dasar hukum pendidikan anak usia dini di Indonesia;
5. menjelaskan persyaratan pendirian lembaga PAUD di Indonesia;
6. menjelaskan proposal pendirian lembaga PAUD di Indonesia;
7. dapat memberi contoh pembuatan proposal pendirian Lembaga PAUD di
Indonesia baik TPA, KB maupun SPS.

Selanjutnya, untuk mempermudah dan membantu Anda mempelajari dan


memahami isi modul, berikut ini diberikan beberapa petunjuk.
1. Bacalah isi pendahuluan modul ini dengan baik sehingga Anda
mengetahui isi modul ini, manfaat yang akan Anda peroleh serta
bagaimana cara mengkaji isi modul ini.
2. Bacalah modul ini secara keseluruhan secara sepintas.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang Anda anggap sukar atau
baru bagi Anda. Carilah arti kata-kata tersebut dalam kamus atau
ensiklopedia.
z PAUD4407/MODUL 2 2.3

4. Baca isi modul ini dengan cermat bagian perbagian.


5. Upayakan Anda benar-benar memahaminya dengan cara berdiskusi
dengan teman sejawat maupun melalui pemahaman Anda sendiri.
6. Kerjakan latihan dan tes formatif yang tersedia dengan sungguh-sungguh
dan upayakan untuk tidak melihat petunjuk jawaban latihan dan kunci
jawaban sebelum Anda selesai mengerjakannya.

Akhirnya selamat belajar dan semoga sukses!


2.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kegiatan Belajar 1

Dasar Legalitas PAUD di Indonesia

P ada bagian pendahuluan modul ini disebutkan bahwa tahun-tahun


pertama kehidupan seorang anak sangat menentukan masa depan
kehidupan anak tersebut di masa mendatang. Oleh karenanya pendidikan
anak pada usia-usia awal ini merupakan faktor yang sangat penting dan
berpengaruh terhadap masa depan anak itu sendiri, bahkan bagi kemajuan
suatu bangsa.
Sesuai dengan karakteristiknya, masa usia dini sering kali disebut masa
peka. Pada masa ini anak sangat sensitif dan merupakan saat yang paling
tepat untuk menerima respons atau rangsangan-rangsangan yang diberikan
oleh lingkungannya. Dengan demikian, lingkungan sebagai unsur yang
menyediakan sejumlah rangsangan perlu mendapat perhatian yang sungguh-
sungguh. Agar penyediaan lingkungan belajar sesuai dengan kebutuhan dan
perkembangan anak.
Apabila selama ini pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) masih tergolong
eksklusif dan hanya dinikmati oleh sebagian masyarakat atau lapisan tertentu
saja, terutama di perkotaan maka seharusnya PAUD ini adalah hak semua
anak baik yang tinggal di perkotaan maupun yang tinggal di pedesaan, dari
keluarga mampu maupun anak-anak dari keluarga kurang mampu. Oleh
karenanya pada Kegiatan Belajar 1 modul ini akan dibahas mengenai
legalitas pendidikan anak usia dini baik secara global (berdasarkan konvensi
dunia) maupun dalam lingkup negara Indonesia sendiri.

A. KERANGKA AKSI PENDIDIKAN UNTUK SEMUA (THE DAKAR


FRAME WORK FOR ACTION)

Pendidikan untuk semua (education for All), termasuk pendidikan anak


usia dini telah menjadi perhatian masyarakat seluruh dunia. Hal ini
ditunjukkan dengan diadakannya pertemuan Forum Pendidikan Dunia pada
tahun 2002 di Dakar–Senegal. Pada pertemuan ini, dihasilkan 6 komitmen
sebagai kerangka aksi pendidikan untuk semua (The Dakar Framework for
Action) yang disahkan dan diterima Forum Pendidikan Dunia (The World
Education Forum), sebagai berikut.
z PAUD4407/MODUL 2 2.5

1. Enam Komitmen Aksi Pendidikan untuk Semua (Buletin PAUD,


2002; 39)
Enam komitmen aksi pendidikan untuk semua, yaitu sebagai berikut.
a. Memperluas dan memperbaiki keseluruhan perawatan dan pendidikan
anak usia dini, terutama bagi anak-anak yang sangat rawan dan kurang
beruntung.
b. Menjamin bahwa menjelang tahun 2015 semua anak, khususnya anak
perempuan, anak-anak dalam keadaan yang sulit dan mereka yang
termasuk minoritas etnik, mempunyai akses pada dan dapat
menyelesaikan pendidikan dasar yang bebas dan wajib dengan kualitas
yang baik.
c. Menjamin bahwa kebutuhan belajar semua manusia muda dan orang
dewasa terpenuhi melalui akses yang adil pada program-program belajar
dan keterampilan hidup yang sesuai.
d. Mencapai perbaikan 50% pada tingkat keniraksaraan orang dewasa
menjelang tahun 2015, terutama bagi kaum perempuan, dan akses yang
adil pada pendidikan dasar dan berkelanjutan bagi semua orang dewasa.
e. Menghapus perbedaan (disparitas) gender di pendidikan dasar dan
menengah tahun 2005, mencapai persamaan gender dalam pendidikan
menjelang tahun 2015 dengan suatu fokus jaminan bagi perempuan atas
akses penuh dan sama pada prestasi dalam pendidikan dasar dengan
kualitas yang baik.
f. Memperbaiki semua aspek kualitas pendidikan dan menjamin
keunggulannya sehingga hasil-hasil belajar yang diakui dan terukur
dapat diraih oleh semua, terutama dalam keaksaraan, angka dan
keterampilan hidup yang penting.

2. Duabelas Strategi untuk Mendukung Keenam Komitmen


Untuk mewujudkan keenam komitmen tersebut sebagai tujuan yang
harus dicapai maka disepakati 12 strategi yang perlu ditunjuk. Kedua belas
strategi itu adalah sebagai berikut.
a. Mengerahkan komitmen politik nasional dan internasional yang kuat
bagi pendidikan untuk semua, membangun rencana aksi (tindak)
nasional, dan meningkatkan investasi yang besar di dalam pendidikan
dasar
2.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

b. Mempromosi kebijakan pendidikan untuk semua dalam kerangka sektor


yang berlanjut dan terpadu–baik, yang jelas terkait dengan penghapusan
kemiskinan dan strategi-strategi pembangunan.
c. Menjamin keikutsertaan dan peran serta masyarakat madani dalam
perumusan, pelaksanaan dan pemantauan strategi-strategi untuk
pembangunan pendidikan.
d. Mengembangkan sistem pengaturan dan manajemen pendidikan yang
tanggap, partisipatori dan akuntabel.
e. Memenuhi kebutuhan sistem pendidikan yang dilanda oleh pertikaian
(konflika), bencana, alam dan ketidakstabilan, dan melaksanakan
program–program pendidikan dengan cara-cara yang mempromosikan
saling pengertian, perdamaian dan toleransi, dan yang membantu
mencegah kekerasan dan pertikaian.
f. Melaksanakan strategi-strategi terpadu untuk persamaan gender dalam
pendidikan yang mengakui perlunya perubahan-perubahan dalam sikap,
nilai dan praktik.
g. Melaksanakan sebagai sesuatu yang mendesak program dan tindakan
pendidikan untuk memerangi epidemi HIV/AIDS.
h. Menciptakan lingkungan sumber daya pendidikan yang aman, sehat,
inklusif, dan andil yang kondusif bagi keunggulan dalam pembelajaran
dengan tingkat-tingkat prestasi yang sudah jelas dibataskan untuk semua.
i. Meningkatkan status, moral dan profesionalisme guru-guru.
j. Memanfaatkan teknologi-teknologi informasi dan komunikasi baru
untuk membantu pencapaian tujuan–tujuan pendidikan untuk semua.
k. Secara sistematis memantau kemajuan ke arah tujuan-tujuan dan
strategi-strategi pendidikan untuk semua pada tingkat-tingkat nasional,
regional, dan internasional.
l. Membangun di atas mekanisme yang sudah ada guna mempercepat
kemajuan ke arah pendidikan untuk semua.

3. Pendidikan Anak Usia Dini, Hak Semua Anak


Dalam mengembangkan kebijakan dan standarisasi teknis untuk
pendidikan anak usia dini sebaiknya tidak mengabaikan empat prinsip yang
terkandung dalam konvensi Hak Anak (Supriyadi WE, 2005; 2−3).
z PAUD4407/MODUL 2 2.7

a. Prinsip konvensi hak anak


1) Prinsip nondiskriminasi
Artinya, semua hak yang diakui dan terkandung dalam Konvensi Hak
Anak harus diberlakukan kepada setiap anak tanpa perbedaan apa pun.
Dalam Konvensi Hak Anak, dikatakan bahwa negara peserta akan
menghormati dan menjamin hak-hak anak yang berada dalam wilayah
hukumnya tanpa diskriminasi dalam bentuk apa pun, tanpa memandang
ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pandangan politik atau
pandangan-pandangan lain, asal usul kebangsaan, etnik atau sosial, status
kepemilikan, cacat atau tidak, kelahiran atau status lainnya baik dari
anak sendiri maupun orang tua atau walinya.
2) Prinsip yang terbaik bagi anak (best interest of the child)
Yaitu dalam semua tindakan yang menyangkut anak yang dilakukan oleh
lembaga-lembaga kesejahteraan sosial pemerintah atau badan legislatif.
Maka dari itu, kepentingan yang terbaik bagi anak harus menjadi
pertimbangan utama. Oleh karenanya bentuk pengajaran, kurikulum
yang diberikan pada anak usia dini harus sesuai dengan tingkat
perkembangan anak baik fisik motorik, intelektual, sosial dan emosional
sehingga potensinya dapat berkembang secara optimal.
3) Prinsip atas hak hidup, kelangsungan, dan perkembangan (the rights to
life, survival and development)
Yaitu negara-negara peserta mengakui bahwa setiap anak memiliki hak
yang melekat atas kehidupannya dan akan menjamin sampai batas
maksimal kelangsungan hidup dan perkembangan anak.
4) Prinsip penghargaan terhadap pendapat anak (respect for views of the
child)
Maksudnya adalah bahwa pendapat anak, terutama hal-hal yang
menyangkut kehidupannya, perlu diperhatikan oleh setiap pengambil
keputusan dalam pengambilan atau menetapkan suatu keputusan. Dalam
konvensi hak anak (pasal 12 ayat (1)) dikatakan bahwa Negara-negara
peserta akan menjamin agar anak-anak yang mempunyai pandangan
sendiri akan memperoleh hak untuk menyatakan pandangan-
pandangannya secara bebas dalam semua hal yang mempengaruhi anak,
dan pandangan tersebut akan dihargai sesuai dengan tingkat usia dan
kematangan anak.
2.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Apabila dalam penyelenggaraan pendidikan anak usia dini dilandasi oleh


filosofi demi kepentingan terbaik untuk anak dengan betul-betul
memahami karakteristik anak usia dini maka dapat diciptakan
kurikulum, cara belajar mengajar, lingkungan belajar yang ideal dan
kondusif sehingga pengembangan potensi anak akan berlangsung secara
optimal.
Hak hidup, kelangsungan hidup dan perkembangan yang sudah melekat
pada anak harus dihargai dan dijaga dengan sebaik-baiknya. Hak
mendapatkan perlindungan juga tidak boleh diabaikan sehingga
kebijaksanaan yang disusun harus mencantumkan bentuk perlindungan
yang akan dan harus diberikan pada anak ketika anak mengecap
pendidikan anak usia dini. Penghargaan terhadap anak juga harus
menjadi dasar dan landasan dalam kebijakan mengenai pendidikan anak
usia dini tersebut. Berikut ini disampaikan beberapa nilai-nilai dasar
yang menjadi pegangan dalam merancang proses pembelajaran bagi
anak usia dini, yaitu:
a) memiliki kebebasan yang diterapkan secara proporsional;
b) adanya kesetaraan dan kesempatan, adanya toleransi, di mana tidak
adanya pemaksaan kehendak untuk menyamakan sesuatu;
c) menghargai lingkungan;
d) mampu untuk berbagi tanggung jawab.

Gambar 2.1.
Setiap Anak Memiliki Hak yang Harus Dipenuhi
z PAUD4407/MODUL 2 2.9

b. Hak setiap anak


Hak Setiap Anak adalah (http://www.idpurope.org/indonesia/
compendium/id/crc_id.php):
1) untuk dilahirkan, untuk memiliki nama dan kewarganegaraan;
2) untuk memiliki keluarga yang menyayangi dan mengasihinya;
3) untuk hidup dalam komunitas yang aman, damai dan lingkungan yang
sehat;
4) untuk mendapatkan makanan yang cukup dan tubuh yang sehat dan
aktif;
5) untuk mendapatkan pendidikan yang baik dan mengembangkan
potensinya;
6) untuk diberikan kesempatan bermain di waktu santai;
7) untuk dilindungi dari penyiksaan, eksploitasi, disia-siakan, kekerasan
dan dari mara bahaya;
8) untuk dipertahankan dan diberikan bantuan oleh pemerintah;
9) agar bisa mengekspresikan pendapat sendiri.

4. Pelanggaran Atas Hak Anak


Konvensi Hak Anak mengandung hak-hak sipil, politik, dan hak-hak
ekonomi, sosial budaya sekaligus dalam pasal-pasalnya maka yang dimaksud
dengan pelanggaran dalam konteks Konvensi Hak Anak bisa berarti dua
macam, yaitu sebagai berikut.
Pertama, apabila negara melakukan tindakan, baik tindakan legislatif,
administratif atau tindakan lainnya yang seharusnya tidak dilakukan,
misalnya melakukan penyiksaan atau mengintersepsi hak anak untuk
memperoleh informasi. Ini merupakan suatu bentuk pelanggaran yang nyata.
Kedua, Non-compliance, yaitu negara tidak melakukan tindakan, baik
tindakan legislatif, administratif atau tindakan lain yang disyaratkan oleh
Konvensi Hak Anak bagi pemenuhan Hak Anak, khususnya yang
berhubungan dengan hak ekonomi, sosial dan budaya, misalnya membiarkan
anak tidak mendapatkan informasi yang mencukupi mengenai budaya
bangsanya.
Secara umum, yang dimaksud dengan pelanggaran dalam Konvensi Hak
Anak diukur dari compliance atau pemenuhan negara terhadap kewajiban-
kewajibannya. Sekalipun Konvensi Hak Anak mengikat secara yuridis,
sanksi yang bisa diberikan kepada negara yang melanggar Konvensi Hak
2.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Anak berupa sanksi moral dan sanksi politis, bisa dalam bentuk embargo
bantuan ekonomi, pengucilan, mempermalukan di tingkat internasional.
Jika pelanggaran dilakukan oleh orang tua atau anggota masyarakat
maka negara berkewajiban menjamin agar orang tua atau anggota masyarakat
tidak melakukan pelanggaran akan hak anak atau menjamin jika terjadi
pelanggaran seperti itu maka pelaku harus mempertanggungjawabkan
tindakannya dan korban dibantu pemulihannya. Hal ini bisa dilakukan
dengan menyelaraskan perundangan dan peraturan nasional sesuai Konvensi
Hak Anak.

B. LANDASAN DASAR PENDIDIKAN ANAK USIA DINI DI


INDONESIA

Ada tiga hal yang dijadikan landasan PAUD. Di Indonesia, yaitu


landasan yuridis, landasan empiris dan landasan keilmuan. Berikut adalah
pembahasannya (Depdiknas, 2004; 15).

1. Landasan Yuridis
Landasan hukum yang terkait dengan pentingnya PAUD tersirat dalam
amandemen Undang-undang Dasar (UUD) 1945 Pasal 28 ayat (2), yaitu
negara menjamin kelangsungan hidup, pengembangan dan perlindungan anak
terhadap eksploitasi dan kekerasan. Pemerintah Indonesia juga telah
meratifikasi Konvensi Hak Anak melalui Keppres (Keputusan Presiden)
Nomor 36 Tahun 1990 yang mengandung kewajiban negara untuk
pemenuhan hak anak. Secara khusus, pemerintah juga telah mengeluarkan
Undang-undang (UU) Nomor 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional,
Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 27/1990 tentang Pendidikan Prasekolah,
PP Nomor 39/1992 mengenai Peran serta Masyarakat dalam Pendidikan
Nasional.
Sebagai bagian dari masyarakat internasional, pemerintah Indonesia juga
telah terikat komitmen dengan berbagai peraturan maupun konvensi
internasional yang terkait dengan hak asasi anak. Berbagai komitmen dan
konvensi tersebut telah mengikat dan bahkan telah diratifikasi. Beberapa isu
global seperti pemenuhan hak-hak dasar anak (CRC-20 Nopember 1989,
dalam Depdiknas 2004), pencegahan diskriminasi dan adanya persamaan hak
bagi anak dan wanita (CEDAW-18 Desember 1979, dalam Depdiknas 2004),
perlunya nilai-nilai dasar yang bersifat universal yang harus ditanamkan pada
z PAUD4407/MODUL 2 2.11

anak-anak (United Nations Millennium Declaration–8 Desember 2000),


memberikan kesempatan yang lebih luas bagi anak untuk berpartisipasi
dalam pengambilan dan pemenuhan hak-hak dasar anak (The World Fit for
Children–8 Mei 2002), program pembinaan dan pengembangan anak-anak
usia dini menjadi isu yang sangat penting dalam agenda nasional. Pemerintah
Indonesia juga memiliki komitmen terhadap program Education for All
(EFA) yang telah ditandatangani pada waktu konferensi internasional di
Dakkar–Senegal tahun 2000, yang salah satu butirnya bersepakat untuk
“memperluas dan memperbaiki keseluruhan perawatan dan pendidikan anak
usia dini, terutama bagi anak-anak yang sangat rawan dan kurang beruntung”.

2. Landasan Empiris
Berdasarkan sensus penduduk tahun 2003, diperkirakan jumlah anak usia
dini (0–6 tahun) di Indonesia adalah 26, 17 juta jiwa. Dari 13,50 juta anak
usia 0–3 tahun yang terlayani melalui layanan Bina Keluarga Balita sekitar
2,53 juta (18,74%). Sedangkan untuk anak usia 4–6 tahun dengan jumlah
12,67 jutayang terlayani melalui Taman Kanak-kanak (TK), Raudhatul
Athfal (RA), Kelompok Bermain, dan Taman Penitipan Anak sebanyak 4,63
juta (36,54%). Artinya, baru sekitar 7,16 juta (27,36%) anak yang terlayani
PAUD melalui program PAUD sehingga dapat disimpulkan masih terdapat
sekitar 19,01 juta anak usia dini (72,64%) yang belum terlayani program
PAUD.
Rendahnya tingkat partisipasi anak mengikuti pendidikan anak usia dini
berdampak pada rendahnya kualitas sumber daya manusia Indonesia.
Menurut laporan UNDP (United Nations Development Program) tentang
Human Development Index (HDI) pada tahun 2002 Indonesia menempati
peringkat 110 dari 173 negara dan 111 pada tahun 2004, jauh di bawah
Negara ASEAN lainnya, seperti Malaysia (59), Filipina (77), Thailand (77),
bahkan peringkat Indonesia berada di bawah Vietnam, sebuah negara yang
baru bangkit dari porak-poranda akibat perang berkepanjangan.
Rendahnya kualitas sumber daya manusia Indonesia diikuti juga dengan
terpuruknya kualitas pendidikan di segala bidang dan tingkatan. Berdasarkan
hasil studi “kemampuan membaca” peserta didik tingkat Sekolah Dasar (SD)
yang dilaksanakan oleh International Educational Achievement (IEA)
diketahui bahwa siswa SD di Indonesia berada di urutan 38 dari 39 negara.
Hasil penelitian The Third International Mathematics and science Study
Repeat tahun 1999, kemampuan siswa Indonesia di bidang IPA berada di
2.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

urutan ke 32 dari 38 negara yang diteliti dan di bidang matematika berada di


urutan ke 34 dari 38 negara yang diteliti.
Rendahnya kualitas pendidikan antara lain dipengaruhi oleh input-nya,
terutama calon peserta didik sebagai raw input. Rendahnya kualitas calon,
didasarkan pada suatu kenyataan bahwa selama ini perhatian kita terhadap
pendidikan anak usia dini masih sangat minim, seperti terungkap dari
piramida pendidikan Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) tahun
1999/2000. Partisipasi pemerintah dalam penyelenggaraan pendidikan anak
usia dini melalui pendirian TK di seluruh Indonesia hanya sekitar 255 buah
(0,54%) dan 41.092 buah didirikan oleh pihak swasta (99,46). Jumlah TK
yang sudah berdiri sangat tidak seimbang dengan jumlah anak usia dini yang
seharusnya mengikuti pendidikan di lembaga tersebut. Keterbatasan jumlah
ini semakin bertambah dengan tidak meratanya penyebaran TK tersebut.
Pertumbuhan TK di daerah perkotaan jauh lebih pesat dibandingkan dengan
di daerah pedesaan.
Program sektor lainnya yang terkait erat dengan PAUD adalah Posyandu
(pos pelayanan terpadu) dan Bina Keluarga Balita (BKB). Posyandu
merupakan pusat pelayanan kesehatan dalam rangka perbaikan gizi balita,
kesehatan ibu dan anak yang dikelola oleh kader PKK (Pembinaan
Kesejahteraan Keluarga). Jumlah Posyandu di Indonesia sebanyak 245.758
yang melayani sekitar 10.785.255 anak balita (Dit. Gizi Masyarakat Depkes,
2000 dalam Depdiknas 2004). Pada perkembangannya posyandu perlu
diubah konsepnya menjadi lebih luas lagi tidak hanya menyentuh aspek
kesehatan, tetapi juga aspek pendidikan anak seperti BKB.

3. Landasan Keilmuan
Pentingnya PAUD didukung oleh penelitian-penelitian tentang
kecerdasan otak (Lihat lagi BMP Perkembangan dan Konsep Dasar
Pengembangan Anak Usia Dini PAUD 4306).
Secara alamiah perkembangan anak berbeda-beda, baik dalam
inteligensi, bakat, minat, kreativitas, kematangan emosi, kepribadian,
keadaan jasmani dan keadaan sosialnya. Namun penelitian tentang otak
menunjukkan bahwa apabila anak distimulasi sejak dini maka akan
ditemukan genius (potensi paling baik/unggul) dalam diri anak. Setiap anak
memiliki kemampuan tak terbatas dalam belajar (limitess capacity to learn)
yang inheren (telah ada) dalam diri anak untuk dapat berpikir kreatif dan
produktif. Oleh karena itu, anak memerlukan program pendidikan yang
z PAUD4407/MODUL 2 2.13

mampu membuka kapasitas tersembunyi tersebut (unlocking the capacity)


melalui pembelajaran bermakna sedini mungkin. Apabila potensi pada diri
anak tidak pernah dikembangkan maka berarti anak tersebut telah kehilangan
peluang dan momentum penting dalam hidupnya dan pada gilirannya negara
akan kehilangan sumber daya manusia terbaiknya. Dalam konteks seperti
inilah peranan pendidikan anak usia dini perlu mendapat perhatian serius.

C. JALUR DAN BENTUK LAYANAN PENDIDIKAN ANAK USIA


DINI

Jalur dan bentuk layanan PAUD tertuang dalam UU Nomor 20 Tahun


2003 tentang Sisdiknas Bagian VII Pasal 28 ayat (1–6), yang berbunyi
sebagai berikut.
1. Pendidikan anak usia dini diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan
dasar.
2. Pendidikan anak usia dini dapat diselenggarakan melalui jalur
pendidikan formal, nonformal dan/atau informal.
3. Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal berbentuk
Taman kanak-kanak (TK), Raudhatul Athfal (RA) dan bentuk lain yang
sederajat.
4. Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan nonformal berbentuk
kelompok bermain (KB), taman penitipan anak (TPA) atau bentuk lain
yang sederajat.
5. Pendidikan anak usia dini pada jalur informal berbentuk pendidikan
keluarga atau pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan.
6. Ketentuan mengenai pendidikan anak usia dini sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat (4), diatur lebih lanjut dengan
peraturan pemerintah.

Berdasarkan Pasal 28 tersebut, terdapat dua hal yang perlu diperhatikan.

1. Adanya Persepsi yang Keliru apabila Kita Mengidentifikasikan


PAUD dengan Pendidikan Pra-sekolah
PAUD tidak pas jika disebut sebagai pendidikan prasekolah karena
beberapa hal berikut.
a. PAUD bisa dilaksanakan dalam wadah prasekolah maupun sekolah,
yakni di kelas-kelas awal sekolah dasar. Hal ini dibuktikan dengan
2.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

diterapkannya pembelajaran tematik di kelas satu dan dua untuk


kurikulum 2004 (KBK) sehingga tidak dikenal adanya mata pelajaran di
kelas-kelas tersebut.
b. PAUD bukanlah prasyarat bagi seorang anak untuk mengikuti
pendidikan dasar. Artinya, untuk memasuki pendidikan sekolah dasar,
seorang anak tidak harus menempuh atau mengikuti pendidikan di
TK/RA, KB ataupun TPA. Apalagi jika dipersyaratkan untuk memiliki
ijazah dari suatu lembaga PAUD.
c. Konsep PAUD lebih bersifat umum untuk anak usia prasekolah (dalam
pengertian belum masuk sekolah sampai dengan usia 6 tahun) maupun
yang telah berada di sekolah pada rentang usia 5–6 tahun dan 7–8 tahun.

2. Adalah Salah Konsep jika TK/RA Dikatakan Bukan PAUD


Kesalahan konsep ini dilatarbelakangi oleh beberapa hal berikut.
a. Keberadaan TK/RA hadir lebih awal dengan nama dan istilah yang telah
melekat di masyarakat. Bahkan, TK/RA telah diberi istilah sebagai
pendidikan prasekolah. Akan tetapi, istilah ini seperti uraian hal pertama
adalah keliru. TK/RA termasuk dalam lembaga PAUD. Hal ini sesuai
dengan UU Nomor 20 Tahun 2003 Pasal 28 bahwa jalur dan bentuk
layanan PAUD diselenggarakan melalui tiga jalur pendidikan, yaitu
formal, nonformal dan/atau informal.
b. Saat ini TK/RA ditangani oleh Direktorat TK–SD di bawah Direktorat
Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Ditjen Dikdasmen) dan
termasuk jalur pendidikan formal. Sedangkan PAUD berada di bawah
naungan Direktorat PAUD di bawah Direktorat Jenderal Pendidikan
Luar Sekolah (Ditjen PLS ).

3. Jalur dan Bentuk Layanan PAUD

a. Jalur formal
Pendidikan anak usia dini pada jalur formal berbentuk Taman Kanak-
kanak (TK), Raudhatul Athfal (RA) atau bentuk lainnya yang sederajat.
1) Taman Kanak-kanak
TK adalah pendidikan prasekolah yang ditujukan bagi anak usia 4–
6 tahun sebelum memasuki pendidikan dasar (PP Nomor 27/1990).
Tujuan penyelenggaraan TK adalah membantu meletakkan dasar ke arah
perkembangan sikap, perilaku, pengetahuan, keterampilan, serta daya
z PAUD4407/MODUL 2 2.15

cipta anak didik untuk pertumbuhan serta perkembangan anak didik


selanjutnya (Kepmendikbud Nomor 0486/U/1992, Bab II Pasal 3
ayat (1)).
TK Bertugas: (a) menyelenggarakan kegiatan belajar untuk kelompok A
(4–5 tahun) dan kelompok B (5–6 tahun) sesuai dengan kurikulum yang
berlaku; (b) memberikan bimbingan dan penyuluhan bagi anak-anak
yang mengalami kesulitan dan bagi orang tua yang memerlukan;
(c) upaya pelayanan gizi dan kesehatan melalui makan bersama dalam
setiap kegiatan belajarnya. Pembinaan pendidikan TK dilakukan oleh
Depdiknas dan lembaga lain yang terkait, seperti GOPTKI (Gabungan
Organisasi Penyelenggara Taman Kanak-kanak Indonesia) dan Ikatan
Guru Taman Kanak-kanak Indonesia–Persatuan Guru Republik
Indonesia (IGTKI–PGRI).
2) Raudhatul Athfal
RA dalam banyak hal memiliki kesamaan dengan TK, bahkan dengan
TK Islam dapat dikatakan tidak ada bedanya. Letak perbedaan RA dan
TK adalah pada nuansa keagamaannya (Islam) di mana RA lebih kental
dan menjiwai seluruh proses pembelajarannya.
Seperti halnya TK, tujuan penyelenggaraan RA adalah untuk membantu
meletakkan dasar ke arah perkembangan sikap, perilaku, pengetahuan,
keterampilan, dan daya cipta anak didik. serta untuk pertumbuhan
perkembangan selanjutnya. Sasaran RA sama dengan TK, yaitu anak
usia 4–6 tahun atau hingga anak memasuki pendidikan dasar. Sebagai
lembaga pembina ditunjuk Departemen Agama beserta jajarannya.

b. Jalur nonformal
Pendidikan anak usia dini pada jalur nonformal berbentuk kelompok
bermain (KB), Taman penitipan Anak (TPA) atau bentuk lainnya yang
sederajat.
1) Kelompok Bermain (KB)
Kelompok bermain adalah salah satu bentuk layanan pendidikan bagi
anak usia dini, khususnya anak yang berusia 3 tahun sampai dengan
memasuki pendidikan dasar. Sasaran kelompok bermain dikelompokkan
menjadi 3, yaitu kelompok usia 3–4 tahun, 4–5 tahun, dan 5–6 tahun.
Kegiatan belajar di kelompok bermain secara garis besar dikelompokkan
menjadi dua, yaitu (a) penanaman nilai-nilai dasar yang meliputi nilai
agama, dan budi pekerti, dan (b) pengembangan kemampuan berbahasa,
2.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

motorik, emosi, sosial, dan daya cipta, yang meliputi seluruh aspek
perkembangan. Penyelenggaraan kelompok bermain hanya sebagian
kecil yang dilakukan oleh pemerintah. Instansi yang berwenang
membina kelompok bermain adalah Departemen Sosial (Depsos) pada
aspek kesejahteraan anak dan Depdiknas pada aspek pendidikan.
2) Taman Penitipan Anak (TPA)
TPA adalah wahana kesejahteraan sosial yang berfungsi sebagai
pengganti keluarga untuk waktu tertentu bagi anak yang orang tuanya
berhalangan (bekerja, mencari nafkah atau halangan lain) sehingga tidak
berkesempatan memberikan pelayanan kebutuhan kepada anaknya
melalui penyelenggaraan sosialisasi dan pendidikan prasekolah bagi
anak usia 3 bulan hingga memasuki pendidikan dasar.
Jenis layanan program TPA, antara lain berupa (a) layanan kepada anak
(perawatan, pengasuhan, pendidikan), (b) layanan kepada orang tua
(konsultasi keluarga, penyuluhan sosial), (c) layanan kepada masyarakat
(penyuluhan, fasilitasi penelitian, magang/job training bagi mahasiswa
dan masyarakat).
TPA yang tumbuh dan berkembang di masyarakat pada umumnya
memiliki 2 karakteristik yang berbeda, yaitu TPA yang berkembang di
lapisan masyarakat bawah, seperti TPA tipe pasar, rumah sakit, dan panti
sosial. Kegiatan yang menonjol pada TPA jenis ini umumnya hanyalah
sebagai wahana penitipan dan pengasuhan anak dan TPA yang
berkembang di lapisan menengah ke atas. Kegiatan pada TPA ini adalah
sebagai wahana penitipan dan pengasuhan anak, juga berfungsi sebagai
wahana pendidikan dini.
Penyelenggaraan TPA umumnya dilaksanakan oleh yayasan atau
Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan hanya sebagian kecil yang
dilaksanakan oleh pemerintah. Instansi pembina TPA pada aspek
kesejahteraan anak adalah Depsos dan Depdiknas bertanggung jawab
terhadap pembinaan pada aspek edukatifnya.
3) Bentuk lain yang sejenis
Bentuk pelayanan PAUD lain yang sejenis yang sudah berkembang saat
ini antara lain. Pendidikan jalur ini yang sudah ada, seperti Posyandu dan
Bina Keluarga Balita (BKB).
a) Posyandu
Posyandu adalah wahana untuk kesejahteraan memberikan kepada
ibu dan anak melalui pemberian layanan terpadu yang mencakup
z PAUD4407/MODUL 2 2.17

aspek perawatan kesehatan dan gizi, terutama bagi ibu hamil dan
anak usia 0–5 tahun. Kegiatan Posyandu merupakan kegiatan dari
masyarakat, oleh masyarakat, dan untuk masyarakat dengan
bimbingan dari petugas kesehatan.
Dalam upaya mendukung pengembangan Posyandu, Universitas
Padjajaran (Unpad) bekerja sama dengan WHO (World Health
Organization) Collaborating Centre for Prenatal Care, Maternal
and child health tengah melakukan uji coba dengan tujuan
memberikan sentuhan pendidikan kepada anak melalui program
yang dinamakan Taman Posyandu sehingga diharapkan Posyandu
berfungsi dengan sebenar-benarnya. Posyandu dibina oleh Depdagri
(Departemen Dalam Negeri) sebagai Leading sector dan Depkes
sebagai penanggung jawab teknis, sedangkan jajaran Tim penggerak
PKK adalah pembina secara operasional.
b) Bina Keluarga Balita (BKB)
BKB adalah suatu kegiatan yang bertujuan memberikan
pengetahuan dan keterampilan kepada orang tua dan anggota
keluarga lainnya mengenai bagaimana mendidik, mengasuh dan
memantau pertumbuhan dan perkembangan anak balita. Layanan
kegiatan BKB pada dasarnya merupakan pembinaan tumbuh
kembang balita yang terdiri dari tiga aspek, yaitu kesehatan, gizi dan
psikososial. Program ini diperuntukkan terutama bagi ibu-ibu yang
memiliki anak balita dan termasuk dalam kategori keluarga
berpenghasilan rendah. Melalui pelaksanaan program ini diharapkan
orang tua memiliki konsep diri yang sehat dan terjadi peningkatan
pengetahuan dan keterampilan dalam mengasuh dan membina anak
serta mampu menerapkan pola asuh yang berwawasan gender sejak
dini.
Lembaga yang membina BKB adalah Kantor Kementerian
Pemberdayaan perempuan sebagai perumus kebijakan dan BKKBN
secara operasional.

Program PAUD jenis apa pun yang akan, sedang dan telah
diselenggarakan oleh berbagai pihak, yang terpenting adalah menyediakan
wahana yang dapat memfasilitasi hak-hak anak untuk bermain dan
melakukan kegiatan-kegiatan yang menantang dan menyenangkan sesuai
dengan tahap perkembangan anak.
2.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Carilah berita di koran atau majalah tentang anak-anak yang terabaikan
atau teraniaya baik secara fisik maupun mental?
2) Kemudian, cobalah untuk menganalisis isi berita tersebut.
a) Apa yang dialami anak tersebut?
b) Siapa yang melakukan pengabaian?
c) Bagaimana hal tersebut bisa terbongkar?
d) Apa tindakan masyarakat atau pemerintah mengatasi atau
menangani masalah tersebut?
e) Kira-kira apa sanksi yang didapat oleh pelaku pengabaian/
penganiayaan terhadap anak tersebut?
3) Diskusikan hasil analisis Anda dengan teman sejawat Anda!

Petunjuk Jawaban Latihan

Pengabaian atau kekerasan pada anak merupakan salah satu pelanggaran


terhadap konvensi hak anak-anak sedunia. Setiap pelaku seharusnya
mendapat sanksi yang setimpal. Jadi, Anda harus mengetahui apa saja hak
anak-anak untuk melaksanakan tugas ini dan pelajari pula apa sanksi yang
akan diperoleh jika melakukan pelanggaran terhadap konvensi hak anak ini.

RA NGK UMA N

Pendidikan untuk semua (education for All), termasuk pendidikan


anak usia dini telah menjadi perhatian masyarakat seluruh dunia. Hal ini
ditunjukkan dengan diadakannya pertemuan Forum Pendidikan Dunia
pada tahun 2002 di Dakar–Senegal. Pada pertemuan ini, dihasilkan
6 komitmen sebagai kerangka aksi pendidikan untuk semua (The Dakar
Framework for Action) yang disahkan dan diterima Forum Pendidikan
Dunia (The World Education Forum) dengan dua belas strategi yang
akan dilakukan untuk mendukung dan melaksanakan keenam komitmen
tersebut.
z PAUD4407/MODUL 2 2.19

Setiap anak memiliki hak yang sama dan harus diperhatikan oleh
seluruh masyarakat. Hak Setiap Anak tersebut adalah:
1. untuk dilahirkan, untuk memiliki nama dan kewarganegaraan;
2. untuk memilik keluarga yang menyayangi dan mengasihi saya;
3. untuk hidup dalam komunitas yang aman, damai dan lingkungan
yang sehat;
4. untuk mendapatkan makanan yang cukup dan tubuh yang sehat dan
aktif;
5. untuk mendapatkan pendidikan yang baik dan mengembangkan
potensinya;
6. untuk diberikan kesempatan bermainan waktu santai;
7. untuk dilindungi dari penyiksaan, eksploitasi, penyia-siaan,
kekerasan dan dari mara bahaya;
8. untuk dipertahankan dan diberikan bantuan oleh pemerintah;
9. agar bisa mengekspresikan pendapat sendiri.
Setiap pelanggaran atas hak anak tersebut mendapat sanksi, baik
secara legislatif, administratif maupun tindakan lainnya secara moral dan
politis.
Landasan Dasar PAUD di Indonesia meliputi landasan yuridis
(hukum), empiris maupun keilmuan.
Jalur dan Bentuk layanan pendidikan anak usia dini di Indonesia
tertuang dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas Bagian VII
Pasal 28 ayat (1–6), yaitu sebagai berikut.
1. Pendidikan anak usia dini diselenggarakan sebelum jenjang
pendidikan dasar.
2. Pendidikan anak usia dini dapat diselenggarakan melalui jalur
pendidikan formal, nonformal dan/atau informal.
3. Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal berbentuk
Taman kanak-kanak (TK), Raudhatul Athfal (RA) dan bentuk lain
yang sederajat.
4. Pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan nonformal
berbentuk kelompok bermain (KB), taman penitipan anak (TPA),
atau bentuk lain yang sederajat.
5. Pendidikan anak usia dini pada jalur informal berbentuk pendidikan
keluarga atau pendidikan yang diselenggarakan oleh lingkungan.
6. Ketentuan mengenai pendidikan anak usia dini sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat (4), diatur lebih
lanjut dengan peraturan pemerintah
Jalur dan bentuk layanan PAUD dilaksanakan melalui jalur formal
(TK/RA), Nonformal (KB, TPA, dan bentuk lain yang sejenis, seperti
posyandu dan BKB)
2.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Program PAUD jenis apa pun yang akan, sedang dan telah
diselenggarakan oleh berbagai pihak, yang terpenting adalah
menyediakan wahana yang dapat memfasilitasi hak-hak anak untuk
bermain dan melakukan kegiatan-kegiatan yang menantang dan
menyenangkan sesuai dengan tahap perkembangan anak dan Konvensi
Hak Anak.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kemampuan kecerdasan seseorang telah terjadi pada masa usia dini


pencapaiannya sebesar....
A. 20%
B. 40%
C. 60%
D. 80%

2) Konvensi Hak Anak dihasilkan dari pertemuan Forum Pendidikan Dunia


yang dilaksanakan di....
A. Dakar, Senegal
B. New York, USA
C. London, Inggris
D. Tokyo, Jepang

3) Memperluas dan memperbaiki keseluruhan perawatan dan PAUD bagi


anak-anak yang sangat rawan dan kurang beruntung adalah salah satu....
A. 4 prinsip pendidikan anak usia dini
B. 6 komitmen aksi pendidikan untuk semua
C. 10 hak anak di dunia
D. 12 strategi untuk mendukung PAUD

4) Semua anak di dunia ini harus diperlakukan secara sama dan tidak boleh
dibedakan dengan cara apa pun. Hal tersebut tertuang dalam prinsip
konvensi hak anak, yaitu....
A. terbaik bagi anak
B. nondiskriminasi
C. hak hidup, kelangsungan dan perkembangan
D. penghargaan terhadap pendapatnya
z PAUD4407/MODUL 2 2.21

5) Berikut ini adalah hak-hak anak, kecuali....


A. memiliki keluarga yang menyayangi dan mengasihinya
B. dipertahankan dan diberikan bantuan oleh pemerintah
C. bisa mengekspresikan pendapat sendiri
D. dipuja dan diprioritaskan dari kebutuhan apa pun

6) Negara yang tidak melakukan tindakan apa pun terhadap anak-anak usia
dini yang berada di wilayahnya akan mendapatkan sanksi dari dunia
internasional. Negara seperti ini disebut juga....
A. Non-discrimination
B. Nonformal
C. Non-compliance
D. Non-protective

7) Negara menjamin kelangsungan hidup, pengembangan dan perlindungan


terhadap eksploitasi dan kekerasan. Pernyataan tersebut merupakan
landasan yuridis tentang pentingnya PAUD yang tercantum dalam
amandemen UUD 1945, yaitu Pasal....
A. 26 ayat (1)
B. 27 ayat (1)
C. 28 ayat (2)
D. 29 ayat (2)

8) Sebagian masyarakat mengatakan bahwa TK dan RA bukanlah lembaga


PAUD, namun dalam UU Sisdiknas, TK dan RA adalah lembaga
pendidikan anak usia dini jalur....
A. formal
B. nonformal
C. informal
D. pra-formal

9) Kelompok bermain adalah salah satu bentuk pendidikan anak usia dini
pada jalur nonformal yang pembinaannya berada di bawah wewenang....
A. Dephum dan Balitbang
B. Depsos dan Depdiknas
C. Depag dan depdiknas
D. Depdiknas, depag, dan Depsos
2.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

10) Bentuk pendidikan anak usia dini yang berada pada jalur pendidikan
nonformal, adalah sebagai berikut kecuali....
A. KB
B. TPA
C. Posyandu
D. keluarga

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 2 2.23

Kegiatan Belajar 2

Pendirian Lembaga Pendidikan


Anak Usia Dini

P endidikan anak usia dini merupakan bentuk pendidikan yang


fundamental dalam kehidupan seorang anak dan pendidikan pada masa
ini sangat menentukan keberlangsungan anak itu sendiri juga bagi suatu
bangsa. Oleh karena anak usia dini merupakan aset dan investasi masa depan
bagi suatu bangsa. Bangsa Indonesia dua puluh lima tahun ke depan sangat
bergantung pada anak-anak usia dini yang ada pada masa sekarang. Kita
tidak dapat memungkiri bahwa pendidikan anak usia dini perlu mendapat
perhatian yang sangat serius dari semua pihak baik pemerintah, masyarakat
dan pihak-pihak lain yang terkait dan memiliki perhatian terhadap
pengembangan sumber daya manusia di masa datang. Oleh karena itu,
kebijakan dan standarisasi teknis pendidikan untuk anak usia dini perlu
dibuat dan disusun dengan pemikiran yang matang dan menyeluruh.
Pada saat ini banyak sekali bermunculan lembaga PAUD di berbagai
tempat seperti jamur yang tumbuh saat musim penghujan. Ada yang berskala
kecil maupun besar, didirikan oleh perorangan maupun lembaga atau
yayasan. Pada kegiatan belajar dua ini akan diuraikan mengenai
penyelenggaraan lembaga PAUD yaitu Kelompok Bermain (KB), Taman
Penitipan Anak (TPA) dan satuan PAUD sejenis sesuai dengan standar
pelayanan minimal.

A. PENYELENGGARAAN KELOMPOK BERMAIN (DIREKTORAT


PAUD, 2006)

Seperti telah diuraikan pada kegiatan belajar 1 bahwa kelompok bermain


adalah salah satu bentuk layanan PAUD pada jalur pendidikan nonformal
yang menyelenggarakan program pendidikan sekaligus program
kesejahteraan bagi anak sejak lahir sampai dengan enam tahun (dengan
prioritas anak usia dua sampai empat tahun).
2.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

1. Prinsip Pendidikan pada Kelompok Bermain (KB)


Kelompok bermain merupakan salah satu bentuk PAUD pada jalur
nonformal yang mengutamakan kegiatan bermain sambil belajar. Prinsip-
prinsip pendidikan dalam Kelompok Bermain adalah sebagai berikut.

a. Setiap anak adalah unik


Anak-anak tumbuh dan berkembang dari kemampuan, kebutuhan,
keinginan, pengalaman dan latar belakang keluarga yang berbeda. Tidak ada
dua orang anak atau lebih yang sama persis satu dengan lainnya. Masing-
masing individu memiliki keunikan dan ciri tersendiri yang tidak sama
dengan individu lainnya. Meskipun anak-anak tersebut kembar identik
sekalipun, anak tersebut tidak akan memiliki kesamaan dalam semua hal.
Mungkin saja ada satu atau dua hal yang mirip, tetapi tidaklah mungkin hal
tersebut sama persis antara satu dengan lainnya.

b. Anak usia 2–6 tahun adalah anak yang senang bermain


Seperti telah kita ketahui bahwa semboyan kegiatan pengembangan pada
anak usia dini adalah bermain sambil belajar dan belajar seraya bermain.
Oleh karenanya akan diulas kembali mengenai nilai bermain pada anak usia
dini. Bermain merupakan komponen penting dan berpengaruh pada kualitas
suatu program bagi anak usia dini. Bermain adalah pekerjaan anak-anak dan
anak-anak selalu ingin bermain. Dalam bermain anak-anak mengembangkan
keterampilan memecahkan masalah dengan berbagai cara melakukan sesuatu
yang berbeda dan membedakan pendekatan yang terbaik. Dalam bermain
anak-anak menggunakan bahasa untuk melancarkan kegiatan, menjelajah dan
menyaring bahasa mereka ketika mereka bicara dan mendengarkan dengan
anak-anak lainnya. Ketika bermain, mereka belajar tentang orang-orang lain
sehingga mereka dapat menguji coba peraturan dan keputusan yang berbeda
ketika mereka bekerja bersama. Bermain alami untuk anak-anak
dikembangkan dalam semua bidang pengembangan, yang meliputi:
intelektual, sosial emosional dan fisik. Bagi seorang anak, bermain adalah
cara mereka untuk belajar. Oleh karenanya kegiatan pengembangan di KB
harus dilakukan melalui kegiatan bermain dengan cara yang menyenangkan,
tidak memaksa dan membebani anak, dilakukan oleh anak secara sukarela
dan dalam suasana yang aman, nyaman, dan kondusif dan penuh dengan
curahan kasih sayang.
z PAUD4407/MODUL 2 2.25

Pendidik yang bertugas dalam kegiatan kelompok bermain adalah


pendidik yang memiliki kemauan dan kemampuan dalam mendidik,
memahami anak, bersedia mengembangkan potensi yang dimiliki anak,
penuh kasih sayang dan kehangatan, serta bersedia bermain dengan anak dan
sebaiknya juga memiliki pengetahuan yang memadai tentang anak usia dini
dan pendidikan anak usia dini serta bersedia mengembangkan dirinya secara
terus-menerus.

2. Peserta Didik pada Kelompok Bermain


a. Anak usia 2–4 tahun dengan jumlah minimal 10 anak.
b. Anak usia 5–6 tahun yang tidak mendapat kesempatan masuk TK
dengan jumlah minimal 10 anak.

3. Pendidik pada Kelompok Bermain

a. Kualifikasi pendidik pada kelompok bermain


Pendidik KB harus memiliki kualifikasi sebagai berikut.
1) Memiliki kualifikasi akademik minimal SLTA sederajat.
2) Mendapat pelatihan pendidikan anak usia dini.
3) Memahami dan menyayangi anak.
4) Memahami tahapan tumbuh kembang anak.
5) Memahami prinsip-prinsip pendidikan anak usia dini.
6) Memiliki kemampuan mengelola merencanakan, melaksanakan,
mengevaluasi dan membuat laporan) kegiatan/proses pembelajaran
pendidikan anak usia dini.
7) Diangkat secara sah oleh pengelola KB.
8) Sehat jasmani dan rohani.

b. Hak dan kewajiban pendidik pada kelompok bermain


1) Hak
Pendidik pada KB berhak mendapat insentif baik dalam bentuk materi,
penghargaan maupun peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan
dan kondisi setempat, baik melalui APBN, APBD I dan II, serta
masyarakat.
2.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

2) Kewajiban
Pendidik KB berkewajiban untuk membimbing anak, menyiapkan
lingkungan belajar yang mendukung pengembangan semua potensi anak
dan pembentukan sikap serta perilaku anak.

4. Pengelola Kelompok Bermain

a. Kualifikasi
Pengelola KB hendaknya memiliki kualifikasi sebagai berikut.
1) Pendidikan minimal SLTA atau sederajat.
2) Memiliki kemampuan dalam mengelola program KB secara profesional.
3) Memiliki kemampuan dalam melakukan koordinasi dengan tenaga
pendidik, instansi terkait dan masyarakat.
4) Memiliki kemampuan berkomunikasi dengan masyarakat dan anak didik
serta orang tuanya.
5) Memiliki tanggung jawab moril mempertahankan dan meningkatkan
keberlangsungan KB yang dikelolanya

b. Hak dan kewajiban


1) Hak
a) Mendapat pengakuan tentang pengelolaan KB dari pemerintah
daerah setempat.
b) Mendapat kesempatan untuk meningkatkan mutu pengelolaan KB.
c) Mendapat insentif dalam bentuk materi, penghargaan maupun
peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan dan kondisi
setempat.
2) Kewajiban
a) Melakukan pendataan.
b) Mengusulkan perizinan.
c) Menyiapkan sarana dan prasarana.
d) Melakukan koordinasi dengan lintas terkait.
e) Melakukan fungsi manajemen ketat.

5. Teknis Penyelenggaraan Kelompok Bermain


Penyelenggaraan KB secara umum dapat diselenggarakan tanpa terkait
waktu, tempat, sarana, dan prasarana dengan mengutamakan potensi yang
z PAUD4407/MODUL 2 2.27

ada di lingkungan anak usia dini serta sangat memerlukan kepedulian


lingkungan terhadap PAUD.

a. Persyaratan pendirian
Setiap pendirian/penyelenggaraan program KB, baik secara perorangan,
lembaga maupun organisasi ataupun lembaga swadaya masyarakat harus
memenuhi syarat penyelenggaraan sebagai berikut.
1) Memiliki tempat yang layak untuk menyelenggarakan kegiatan KB.
2) Memiliki anak didik.
3) Memiliki tenaga pendidik.
4) Memiliki pengelola.
5) Memiliki sarana dan prasarana.
6) Memiliki Alat Permainan Edukatif (APE).
7) Memiliki Program Pembelajaran (Program Pengembangan).

b. Prosedur perizinan
1) Setiap pendiri/penyelenggara program KB, baik secara perorangan,
lembaga maupun organisasi ataupun lembaga swadaya masyarakat
mengajukan permohonan izin penyelenggaraan ke Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota setempat melalui Dinas Pendidikan Kecamatan (Unit
Pelaksana Teknis Daerah (UPTD)) yang membidangi PAUD jalur
pendidikan luar sekolah.
2) Prosedur: Setelah enam bulan kegiatan KB berjalan,
penyelenggara/pengelola KB mendaftar untuk minta izin operasional KB
ke Dinas Pendidikan Kecamatan atau UPTD dan Kabupaten/Kota
dengan membawa laporan tertulis yang berisi tentang gambaran KB
dalam memenuhi syarat minimal penyelenggaraan
3) Penetapan: paling lambat tiga bulan setelah proposal diterima, pihak
dinas pendidikan setempat menilai kelayakan penyelenggaraan program
KB, apabila dinilai telah layak menyelenggarakan program maka KB
tersebut berhak mendapat izin pendirian. Apabila dinilai belum layak
maka harus diadakan perbaikan-perbaikan terlebih dahulu sampai dinilai
layak mendapat izin pendirian.

c. Pelaksanaan kegiatan
Pelaksanaan kegiatan KB mengacu pada kalender pendidikan yang telah
ditetapkan oleh Kantor Depdiknas. Dalam pelaksanaan kegiatan KB terdapat
2.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

layanan bimbingan yang diberikan KB terhadap anak didik dan orang tuanya.
Berikut adalah penjelasannya.
1) Bimbingan kepada anak
a) Mencakup bimbingan kepada anak didik. Misalnya, membantu
mengenal lingkungan KB dan rumahnya, membantu memahami
bakat dan minatnya, membantu mengenal kemampuan dirinya
sendiri.
b) Mencakup penilaian bimbingan kepada anak didik untuk
mengetahui sejauh mana anak dapat mengenal lingkungan KB dan
rumahnya, bisa memahami bakat dan minatnya serta bisa mengenal
kemampuan dirinya sendiri.
2) Bimbingan kepada orang tua
a) Memberikan informasi yang diperlukan orang tua berkenaan dengan
keadaan anaknya, memberikan bantuan cara mengatasi masalah
anak, membantu memahami keseluruhan kegiatan bermain di
lembaga yang bersangkutan.
b) Memberikan informasi yang diperlukan orang tua tentang proses
pembelajaran di KB.
c) Pembinaan kepada orang tua anak didik mengenai tumbuh kembang
anak, kesehatan anak, gizi anak, dan program pembelajaran di KB.

6. Pengelolaan Administrasi di KB
Pengelolaan Administrasi pada KB minimal, meliputi 3 jenis.
a. Administrasi pengelolaan Kegiatan
Administrasi pengelolaan kegiatan meliputi: formulir pendaftaran calon
anak didik, buku induk anak didik, buku absensi anak didik, buku mutasi
anak didik, buku absensi tenaga pendidik, buku administrasi persuratan,
buku tamu dan buku inventaris barang.
b. Administrasi pengelolaan Keuangan
Administrasi pengelolaan keuangan, meliputi buku kas,
pendokumentasian bukti pengeluaran dan penerimaan uang, kartu
pembayaran iuran anak didik, pedoman keuangan.

7. Pelaporan Kelompok Bermain


Pelaporan pelaksanaan kegiatan KB adalah keseluruhan proses kerja
sama dalam rangka pencapaian tujuan KB. Pelaporan dilakukan untuk
z PAUD4407/MODUL 2 2.29

mengetahui keberadaan dan kemajuan KB yang sedang diselenggarakan. Ada


dua jenis pelaporan.
a. Pelaporan yang diberikan kepada orang tua anak didik agar
perkembangan anak selama bergabung di KB dapat diketahui. Pelaporan
ini biasanya dalam bentuk buku laporan perkembangan dan sertifikat.
b. Pelaporan yang diberikan kepada Dinas Pendidikan setempat yang
diserahkan setiap semester dan tahunan. Pelaporan ini dalam bentuk
laporan ketenagaan, sarana/prasarana, keuangan, perkembangan anak
didik.

8. Pembinaan Kelompok Bermain


Pembinaan pelaksanaan KB adalah keseluruhan proses kerja sama untuk
pembinaan terhadap anak didik, pendidik dan pengelola KB. Pembinaan
dilakukan oleh petugas Dinas Pendidikan atau Dinas terkait dengan kegiatan,
antara lain berikut ini.
a. Pembinaan terhadap anak didik terutama yang memiliki masalah, dengan
berusaha mengetahui faktor-faktor penyebabnya sehingga dapat mencari
pemecahan yang efektif, di antaranya pembinaan kemandirian dan
disiplin anak dalam menumbuhkan sikap disiplin dan mandiri anak
didik.
b. Pembinaan terhadap pendidik terutama yang memiliki permasalahan
dengan mengetahui faktor-faktor penyebabnya sehingga dapat mencari
pemecahan masalahnya secara efektif, seperti meningkatkan
profesionalisme pendidik serta menciptakan iklim KB yang kondusif,
memberi nasihat kepada pendidik, dan meningkatkan kinerja pendidik
supaya lebih efektif dan efisien.
c. Pembinaan terhadap pengelola seperti meningkatkan profesionalisme
tenaga pengelola serta menciptakan iklim KB yang kondusif, memberi
nasihat kepada pengelola, dan meningkatkan kemampuan pengelola
sebagai penggagas (inovator) KB agar mampu mencari, menemukan dan
melaksanakan berbagai pembaharuan di lembaga. Meningkatkan
kemampuan pengelola sebagai pendorong (motivator) agar mampu
mengelola lingkungan fisik, pengaturan suasana kerja, disiplin,
dorongan, penghargaan secara efektif dan penyediaan berbagai sumber
bermain.
2.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

B. PEDOMAN TEKNIS PENYELENGGARAAN TAMAN


PENITIPAN ANAK (DIREKTORAT PAUD 2007)

Taman Penitipan Anak (TPA) adalah salah satu bentuk PAUD pada jalur
pendidikan nonformal sebagai wahana kesejahteraan yang berfungsi sebagai
pengganti keluarga untuk jangka waktu tertentu bagi anak yang orang tuanya
bekerja. TPA menyelenggarakan program pendidikan sekaligus pengasuhan
terhadap anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun dengan prioritas
anak usia empat tahun ke bawah.

1. Dasar Filsafat Pendidikan di TPA

a. Tempa
Tempa adalah mewujudkan kualitas fisik anak usia dini melalui upaya
pemeliharaan kesehatan, peningkatan mutu gizi, olahraga yang teratur dan
terukur serta pendidikan jasmani sehingga anak memiliki nilai-nilai
karakteristik, seperti kuat, lincah, memiliki daya tahan, dan disiplin tinggi.
Upaya mewujudkan karakteristik itu antara lain dengan melakukan hal-hal
berikut.
1) Olahraga
Olahraga diarahkan pada peningkatan kesehatan dan kesegaran jasmani,
dan dalam mendukung pembentukan disiplin, tanggung jawab, kerja
keras, daya tahan dan sportivitas yang tinggi, serta berupaya
meningkatkan prestasi baik tingkat nasional maupun tingkat
internasional yang dapat membangkitkan rasa kebanggaan nasional.
Pelaksanaannya melalui upaya gerakan memasyarakatkan olahraga dan
mengolahragakan masyarakat, penyediaan sarana dan prasarana olahraga
yang memadai di lingkungan TPA maupun di lingkungan perumahan.
2) Kesehatan
Kesehatan anak usia dini diarahkan untuk menumbuhkan kesadaran
hidup sehat. Upaya perbaikan kesehatan anak akan terus ditingkatkan
antara lain melalui pencegahan dan pemberantasan penyakit menular,
penyehatan lingkungan, perbaikan gizi, penyediaan air bersih,
penyuluhan kesehatan ibu dan anak, serta penyediaan sarana dan
prasarana kesehatan yang memadai baik di TPA maupun di rumah.
z PAUD4407/MODUL 2 2.31

3) Gizi
Peningkatan gizi dimaksudkan agar anak usia dini dapat tumbuh dan
berkembang secara alami dan diupayakan secara terus-menerus,
ditempuh melalui pemberian makanan yang sehat dan bergizi tinggi,
serta penyediaan sarana dan prasarana peningkatan mutu gizi yang
memadai di TPA maupun di rumah.

b. Asah
Asah dimaksudkan agar anak usia dini memiliki intelektual yang
berkembang, sehat, dan berkualitas. Hal ini dapat dilakukan melalui
pendidikan untuk menumbuh kembangkan potensi, minat, bakat, apresiasi,
persepsi, dan kreativitas intelektualnya secara berkelanjutan dan prospektif.

c. Asih
Asih pada dasarnya merupakan pendampingan dan perlindungan anak
usia dini, sebagai upaya mewujudkan dan menjamin pemenuhan kebutuhan
anak, hak kelangsungan hidup, emansipasi, hak tumbuh kembang, hak
mendapat perlindungan dari pengasuh yang dapat merugikan pertumbuhan
dan perkembangan, misalnya perlakuan kasar dan eksploitasi, serta upaya
pembinaan lanjutan dengan mengutamakan prinsip kepentingan terbaik bagi
anak, serta hak untuk berpartisipasi penuh dan pendayagunaan waktu luang
secara bermanfaat.

d. Asuh
Asuh dimaksudkan untuk mewujudkan kualitas kepribadian dan jati diri
anak agar memiliki karakteristik berikut.
1) Integritas, iman, dan takwa.
2) Patriotisme, nasionalisme dan kepeloporan.
3) Rasa tanggung jawab, jiwa kesatria, dan sportivitas.
4) Jiwa kebersamaan, demokratis, tahan uji.
5) Jiwa tanggap (penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi), daya kritis
dan idealisme.
6) Optimis dan keberanian mengambil risiko.
7) Jiwa kewirausahaan, kreatif dan profesional.
2.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

2. Model Penyelenggaraan TPA


a. Model TPA Umum, yaitu TPA yang terdapat di lingkungan perkantoran
dan TPA yang terdapat di lingkungan perumahan. Kegiatan TPA ini
dilaksanakan seperti lembaga PAUD pada umumnya, yaitu setiap hari
pada pukul 08.00–16.00.
b. Model TPA Khusus, yaitu TPA yang berada di lingkungan pasar,
lingkungan perkebunan, lingkungan pabrik, lingkungan rumah sakit,
lingkungan daerah nelayan dan sebagainya. TPA model ini
melaksanakan kegiatannya secara fleksibel sesuai dengan kebutuhan
masing-masing lingkungan di mana TPA tersebut berada.

3. Peserta Didik
a. Anak usia lahir–4 tahun yang orang tuanya bekerja (prioritas).
b. Anak usia lahir–6 tahun yang tidak mendapat layanan PAUD.
c. Peserta didik yang sekurang-kurangnya berusia 3 bulan sampai dengan
6 tahun dan berjumlah 5 orang atau lebih (kecuali anak yang
berkebutuhan khusus).

4. Pendidik

a. Kualifikasi
Pendidik di TPA memiliki kualifikasi dasar sebagai berikut.
1) Memiliki kualifikasi akademik minimal SLTA sederajat.
2) Mendapat pelatihan pendidikan anak usia dini.
3) Memahami dan menyayangi anak.
4) Memahami tahapan tumbuh kembang anak.
5) Memahami prinsip-prinsip pendidikan anak usia dini.
6) Memiliki kemampuan mengelola (merencanakan, melaksanakan,
mengevaluasi, membuat laporan) kegiatan/proses pembelajaran
pendidikan anak usia dini.
7) Diangkat secara sah oleh Pengelola TPA.
8) Sehat jasmani dan rohani.

b. Hak dan kewajiban pendidik


Pendidik di TPA berkewajiban membimbing anak dan menyiapkan
lingkungan belajar yang mendukung pengembangan semua potensi anak dan
pembentukan sikap serta perilaku anak yang:
z PAUD4407/MODUL 2 2.33

1) sesuai dengan nilai agama dan budaya setempat;


2) berdisiplin mematuhi aturan yang berlaku;
3) bertanggung jawab dalam memelihara lingkungan dan sarana bermain;
4) saling menghormati antar teman dan kepada orang yang lebih tua;
5) saling menyayangi sesama teman, keluarga, dan masyarakat, mencintai
dan memelihara lingkungan, membuat laporan berkala tentang tumbuh
kembang anak.

Pendidik di TPA berhak mendapat insentif baik dalam bentuk materi,


penghargaan maupun peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan dan
kondisi setempat.

5. Pengelola

a. Kualifikasi
Pengelola TPA mempunyai kualifikasi dasar sebagi berikut.
1) Lulusan SLTA sederajat.
2) Memiliki keterampilan tentang dasar-dasar manajemen.
3) Memiliki wawasan tentang pendidikan anak usia dini.
4) Memiliki pengalaman dalam mengelola suatu lembaga. Diangkat secara
sah oleh Pengurus Yayasan dan atau Pemilik TPA.
5) Sehat jasmani dan rohani.

b. Hak dan kewajiban pengelola


Pengelola berkewajiban mendukung proses kegiatan dengan
memfasilitasi sarana dan prasarana di TPA dalam meletakkan dasar-dasar
kepribadian, kecerdasan, lingkungan sosial anak dan menjaga kesehatan,
serta memberikan rasa aman agar anak mampu mengikuti pendidikan lebih
lanjut.
Pengelola TPA berhak mendapat insentif baik dalam bentuk materi,
penghargaan maupun peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan dan
kondisi setempat.

6. Pengasuh/Perawat

a. Kualifikasi pengasuh/perawat
Pengasuh/perawat di TPA mempunyai kualifikasi dasar sebagai berikut.
2.34 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

1) Lulusan SMP/sederajat yang telah mendapat pelatihan PAUD.


2) Memiliki keterampilan di bidang perawatan dan pengasuhan anak
(Pramubalita).
3) Sehat jasmani dan rohani.
4) Diangkat secara sah oleh pengelola TPA.

b. Hak dan kewajiban pengasuh/perawat


Pengasuh berkewajiban mendukung proses kegiatan di TPA dalam
meletakkan dasar-dasar kepribadian, kecerdasan, lingkungan sosial anak dan
menjaga kesehatan, serta memberikan rasa aman agar anak mampu mengikuti
pendidikan lebih lanjut.
Pengasuh/perawat TPA berhak mendapat insentif baik dalam bentuk
materi, penghargaan maupun peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan
dan kondisi setempat.

7. Rasio Pendidik/Pengasuh dengan Peserta Didik


a. 0 – 12 bulan : 1 orang pengasuh/pendidik: 3 bayi.
b. 13 – 36 bulan: 1 orang pengasuh/pendidik: 7 anak.
c. 37 – 60 bulan: 1 orang pengasuh/pendidik: 12 anak.
d. 61 – 72 bulan: 1 orang pengasuh/pendidik: 20 anak.

8. Teknis Penyelenggaraan TPA

a. Lingkungan
Lingkungan TPA harus dapat menciptakan suasana rasa aman kepada
anak untuk belajar dan berkembang sehingga anak merasa seperti di
rumahnya sendiri. Hal ini akan dapat mengurangi rasa takut pada lembaga
dan lingkungan tempat anak dititipkan. Lingkungan di dalam hendaknya
disusun dan direncanakan sesuai dengan kegiatan dan jumlah anak. Fasilitas
yang terdapat di luar ruangan harus dapat digunakan untuk kegiatan dan
perkembangan motorik kasar anak-anak yang dititipkan.

b. Tempat belajar
1) Gedung, TPA sebaiknya didirikan dengan bangunan/gedung permanen
yang mudah dijangkau oleh semua orang tua calon peserta didik, cukup
aman dan tenang dan memiliki surat-surat yang sah dan izin dari instansi
yang berwenang.
z PAUD4407/MODUL 2 2.35

2) Ruangan, luas ruangan disesuaikan dengan jumlah peserta didik. Hal ini
perlu diperhatikan agar anak-anak dapat bergerak dengan leluasa dan
tidak saling bertabrakan antara anak satu dengan lainnya.
3) Perabot, setiap ruangan sebaiknya dilengkapi perabot sesuai dengan
keperluan dan ketersediaan dana; seperti meja, kursi, almari, rak-rak
untuk alat permainan, box, tempat tidur, kasur, telepon, perlengkapan
administrasi.

c. Sarana belajar dan alat permainan


Untuk menunjang proses kegiatan di TPA hendaknya disediakan sarana
belajar minimal, berupa hal berikut.
1) Buku-buku cerita.
2) Alat peraga pendidikan.
3) Boneka berbagai ukuran.
4) Tape recorder dan atau VCD Player beserta kaset dan atau VCD
cerita/lagu.
5) Papan tulis dan alat tulis.
6) Papan flanel dan perlengkapannya.
7) Panggung boneka dan perangkatnya.

Selain sarana belajar tersebut, sebuah TPA juga harus menyediakan alat
permainan untuk anak usia dini baik indoor maupun outdoor. Alat permainan
tersebut sebaiknya memenuhi persyaratan sebagai berikut.
1) Mudah dibongkar pasang.
2) Jika terdiri dari bagian-bagian yang kecil-kecil, ukurannya aman dan
diperbolehkan untuk mainan anak.
3) Alat-alat mainan diletakkan di tempat terbuka dan mudah dijangkau oleh
anak.
4) Mudah dibersihkan sehingga dapat secara rutin dirawat, dibersihkan dan
diganti bila sudah rusak.
5) Aman, sisi-sisinya tidak ada yang tajam sehingga dapat membahayakan
kulit atau tangan atau anggota badan anak lainnya.
6) Kuat, kokoh, tidak mudah patah atau pecah.
7) Alat permainan harus sesuai dengan usia dan tingkat perkembangan anak
dan dapat mendukung kegiatan belajar anak yang berbeda-beda.
2.36 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

d. Pemeliharaan kebersihan
Setiap hari lantai, perabot dan perlengkapan belajar harus dibersihkan.
Toilet dan kamar mandi harus dirawat agar tidak licin sehingga dapat
membahayakan anak. Usahakan agar jangan sampai ada air tergenang, agar
terhindar dari sarang nyamuk atau penyakit menular lainnya.

e. Perizinan
Perizinan TPA merupakan suatu ketetapan pemerintah yang diberikan
kepada setiap TPA setelah memenuhi persyaratan administrasi dan dinilai
kelayakannya untuk menyelenggarakan program pembelajaran bagi anak usia
dini yang dititipkan pada TPA tersebut. Izin ini berlaku pada kurun waktu
tertentu dan dapat diperpanjang kembali.
Izin ini merupakan pengakuan dan atau legalitas pendirian TPA untuk
melindungi anak-anak yang tergabung dalam TPA dan sebagai
pertanggungjawaban secara hukum serta perundangan yang berlaku.
Perizinan dikeluarkan oleh Dinas yang ditunjuk pemerintah Daerah
(Pemda) setempat dalam hal ini Dinas Pendidikan (bidang Pendidikan Luar
sekolah/Subdin PLS) atau Dinas Sosial di tingkat Kabupaten/Kota dan atau
lembaga lain yang ditunjuk Pemerintah kabupaten/Kota.

f. Keamanan, kesehatan, higiene, dan gizi


Hal lain yang sangat penting dalam TPA adalah keamanan, kesehatan,
hygiene, dan gizi anak-anak yang dititipkan, mengingat sebagian besar waktu
anak berada di tempat ini. Anak-anak harus dijaga keselamatannya dengan
diberikan rasa aman dan mengurangi kemungkinan anak terluka. Para
pengasuh dan pendidik harus memiliki pengetahuan tentang cara-cara
pencegahan kecelakaan dan segala sesuatu yang dapat membahayakan jiwa
anak. Kesehatan lingkungan dan perilaku hidup bersih (hygiene) harus
diterapkan bagi anak-anak sedini mungkin dan setiap saat agar terhindar dari
penyakit menular.
Pemberian makanan yang baik dan seimbang sangat dianjurkan agar
anak-anak yang dititipkan tidak kekurangan gizi. TPA juga sangat berperan
mengajarkan makan makanan yang sehat yang memenuhi kebutuhan tubuh
seperti cukup protein, vitamin, mineral, dan zat-zat gizi lainnya.
z PAUD4407/MODUL 2 2.37

9. Pengelolaan Administrasi di TPA

a. Administrasi umum
Sebuah lembaga TPA yang baik dapat dilihat dari pengelolaan
administrasi di bidang pelayanan, ketenagaan, keuangan maupun dalam
kegiatan pembelajaran yang tertib dan teratur. Administrasi umum yang
harus tersedia formulir-formulir dan kearsipan, antara lain berikut ini.
1) Formulir pendaftaran calon peserta didik.
2) Pernyataan Orang tua.
3) Buku Induk Peserta Didik.
4) Buku Daftar Hadir Untuk Anak.
5) Buku Daftar Hadir Untuk Pendidik dan pengasuh.
6) Buku tamu.
7) Buku Agenda.
8) Buku inventaris Barang.
9) Buku untuk kearsipan lainnya.

b. Administrasi keuangan
Administrasi keuangan sederhana perlu dibuat guna membuat
pengelolaan keuangan yang baik, antara lain sebagai berikut.
1) Buku Kas/bank.
2) Buku Pengeluaran dan penerimaan uang.
3) Kartu pembayaran/iuran peserta didik.

c. Administrasi kegiatan
Pengelolaan kegiatan pembelajaran perlu juga ada administrasinya agar
tertib dan teratur, antara lain berikut ini.
1) Buku Pedoman kegiatan Harian dan Mingguan.
2) Jadwal kegiatan bermain.
3) Buku catatan perkembangan anak.
4) Buku komunikasi/penghubung antara pendidik dan orang tua.
2.38 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

10. Evaluasi, pelaporan, dan Pembinaan

a. Evaluasi
Evaluasi dilakukan untuk mengetahui sejauh mana program kegiatan
yang dilaksanakan di TPA telah tercapai. Evaluasi ini sangat berguna dalam
menentukan arah kebijakan yang akan dilakukan dan pembinaan selanjutnya.
1) Waktu evaluasi
Pelaksanaan penilaian dilakukan setiap hari dan secara berkala serta
berkesinambungan sesuai dengan kebutuhan.
2) Kompetensi hasil keluaran dari TPA
Anak usia dini yang telah dibina dalam program kegiatan di TPA
diharapkan memiliki kemampuan sebagai berikut.
a) Melakukan ibadah, mengenal dan percaya akan ciptaan Tuhan dan
mencintai sesama.
b) Mengelola keterampilan tubuh termasuk gerakan-gerakan yang
mengontrol gerakan tubuh, gerakan halus dan gerakan kasar, serta
menerima rangsangan sensori-motorik (pancaindra).
c) Menggunakan bahasa untuk pemahaman bahasa pasif dan dapat
berkomunikasi secara efektif yang bermanfaat untuk berpikir dan
belajar.
d) Berpikir logis, kritis, memberi alasan, memecahkan masalah, dan
menemukan hubungan sebab akibat.
e) Mengenal lingkungan alam, lingkungan sosial, peranan masyarakat
dan menghargai keragaman sosial dan budaya, serta mampu
mengembangkan konsep diri, sikap positif terhadap belajar, kontrol
diri dan rasa memiliki.
f) Peka terhadap irama, nada, birama, berbagai bunyi, bertepuk tangan,
serta menghargai hasil karya yang kreatif.
g) Mengenal nilai-nilai kebangsaan agar lebih mencintai tanah air
sendiri.
(Kompetensi tersebut sesuai dengan kurikulum (Acuan menu
Pembelajaran) AUD dan perkembangan anak pada tahap usianya.

b. Pelaporan
Setiap TPA wajib membuat laporan kepada Dinas Pendidikan setempat
untuk mengetahui keberadaan dan kemajuan dari lembaga tersebut. Laporan
tersebut meliputi, beberapa hal berikut.
z PAUD4407/MODUL 2 2.39

1) laporan hasil kegiatan pengembangan seluruh aspek perkembangan anak.


Laporan ini diberikan pula kepada orang tua peserta didik agar mereka
mengetahui perkembangan kemajuan anaknya selama mengikuti atau
bergabung pada TPA tersebut. Laporan ini biasanya dalam bentuk buku
laporan semester atau yang sering disebut Buku Rapor.
2) Laporan kelembagaan yang meliputi: ketenagaan, sarana, prasarana,
keuangan. Laporan ini disampaikan kepada Kepala Dinas Pendidikan
setempat. Kepala Subdin PLS di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota,
Penilik PAUD di tingkat kecamatan dan disampaikan setiap semester
atau setiap tahun.

c. Pembinaan
Pembinaan TPA dilakukan oleh penilik dan atau Petugas PAUD di
tingkat kecamatan terhadap penyelenggaraan TPA, yaitu sebagai berikut.
1) Memonitor kemajuan lembaga (termasuk memberikan informasi baru
dari direktorat PAUD).
2) Memberikan bimbingan dan pengawasan terhadap penyelenggaraan
program TPA.
3) Membimbing di bidang administrasi lembaga.
4) Membantu memecahkan masalah.

Selain pembinaan tersebut, dilakukan pula pembinaan oleh Subdin PLS


dan atau seksi PAUD di tingkat Kabupaten/Kota serta Provinsi. Pendekatan
yang dilakukan dalam rangka pengembangan TPA, meliputi:
1) memberdayakan keberadaan pakar/praktisi/pemerhati di bidang TPA
melalui forum PAUD;
2) mengkaji dan merumuskan acuan-acuan teknis TPA melalui wadah
konsorsium PAUD;
3) memfasilitasi adanya networking di bidang PAUD, baik pada skala
regional, nasional maupun internasional;
4) memfasilitasi program layanan TPA yang diselenggarakan masyarakat;
5) memfasilitasi pendidikan dan pelatihan teknis tenaga kependidikan
PAUD, khususnya TPA;
6) memfasilitasi peningkatan kualitas staf dan kemampuan institusi TPA di
daerah;
7) memfasilitasi pengembangan metode dan sarana pembelajaran pada
TPA;
2.40 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

8) memfasilitasi peningkatan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya


program TPA.

C. SATUAN PAUD YANG SEJENIS (SPS)

Satuan PAUD yang Sejenis merupakan area program pelayanan anak


dini usia selain program pendidikan anak dini yang sudah ada seperti Taman
Kanak-kanak/Raudhatul Athfal/Kelompok Bermain/Taman Penitipan Anak.
1. Tujuan
Tujuan Satuan PAUD yang sejenis sama dengan tujuan PAUD
umumnya, yakni mewujudkan anak dini usia yang sehat, cerdas dan
ceria serta memiliki kesiapan baik fisik maupun mental dalam memasuki
tahap pendidikan berikutnya.
2. Sasaran
Sasaran PAUD yang Sejenis adalah anak usia lahir-6 tahun. Mengingat
anak usia lahir-1 tahun belum dapat dipisahkan dengan orang
tua/pengasuhnya maka, orang tua dan pengasuh menjadi sasaran antara
PAUD Sejenis.
3. Kurikulum atau Menu Pembelajaran
Kurikulum atau menu pembelajaran yang dikembangkan untuk program
PAUD Sejenis sama dengan Kurikulum PAUD yang mencakup aspek-
aspek pengembangan, yaitu moral dan nilai-nilai agama, fisik, bahasa,
kognitif, sosial emosional dan seni.
4. Waktu Belajar
Lama belajar dan waktu belajar pada Satuan PAUD yang Sejenis
dilaksanakan fleksibel tergantung pada kesepakatan antara warga
masyarakat dengan kader/pengelola PAUD. Pelaksanaan PAUD Sejenis
minimal 2 kali dalam sebulan @ 2 jam.
5. Tempat Belajar
Tempat kegiatan PAUD Sejenis dapat menggunakan ruangan khusus
atau rumah penduduk, mushola, sekolah, dan ruang lain yang memadai.
6. Biaya
Biaya penyelenggaraan PAUD Sejenis ditanggung oleh masyarakat.
Pembiayaan didasarkan alas kesepakatan antara pengelola dengan orang
tua anak.
z PAUD4407/MODUL 2 2.41

7. Tenaga Pendidik
Rasio tenaga pendidik dengan jumlah anak yang dilayani untuk usia 0−5
tahun 1 : 10, 3−5 tahun 1 : 10, 4−6 tahun 1 : 15, 6 tahun ke atas 1 : 20
(Depsos). Apabila anak yang dilayani beragam dari 0−6 tahun jika
memungkinkan hendaknya dikelompokkan menjadi 0−1 tahun,
1−2 tahun, 2−3 tahun, 3−4 tahun, 4−5 tahun dan 5−6 tahun. Masing-
masing kelompok dipandu oleh Tenaga PAUD yang sudah terlatih.
8. Penilaian
Penilaian Program PAUD Sejenis, terdiri atas berikut ini.
1) Penilaian Program
Mencakup: kemajuan program, sarana, tenaga pendidikan.
2) Penilaian Hasil Kegiatan
Mencakup: Seluruh kemajuan perkembangan anak
9. Indikator Keberhasilan
1) peserta mengikuti kegiatan PAUD secara berkesinambungan.
2) Memiliki dana mandiri untuk pelaksanaan Program.
3) Jumlah peserta program bertambah.
4) Adanya dukungan dari masyarakat.
10. Jaringan Kerja
Pengelola/Pelaksana Satuan PAUD Sejenis senantiasa harus membangun
mitra kerja dengan berbagai pihak terkait, misalnya BKKBN, Dep.
Kesehatan, Dep. Sosial, Dep. Agama dan LSM. Pengembangan program
Satuan PAUD Sejenis sangat tergantung pada seberapa besar dukungan
dari masyarakat dan bimbingan/pendampingan dan instansi terkait.
11. Program yang Sudah dan Sedang Dikembangkan
Program PAUD Sejenis yang sudah dan sedang dikembangkan adalah
PAUD terintegrasi dengan Posyandu. Di Posyandu, anak-anak
mendapatkan layanan kesehatan dan pendidikan melalui bermain.
Program lain yang segera dikembangkan adalah PAUD terintegrasi
dengan kegiatan keagamaan (Pengajian, Sekolah Minggu, Sekolah di
Pura, Sekolah di Vihara, dan tempat keagamaan lainnya).
12. Mengapa PAUD Perlu Diintegrasikan dengan Posyandu?
a. Posyandu sebagai program layanan anak pada dasarnya lebih tertuju
pada aspek kesehatan dan gizi.
b. Keberadaan Posyandu yang telah melembaga di masyarakat hingga
pelosok pedesaan merupakan wahana yang tepat untuk memperluas
layanan PAUD.
2.42 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

c.
Fungsi PAUD pada prinsipnya adalah pemberian berbagai
perangsangan untuk mengoptimalkan perkembangan potensi anak
melalui kegiatan bermain.
d. Dalam bentuk yang paling sederhana, fungsi tersebut dapat
dilakukan di lingkungan keluarga, teman sepermainan, Posyandu,
dan wahana berkumpulnya anak-anak.
e. Kegiatan bermain akan lebih terarah apabila memiliki tujuan yang
jelas dengan menggunakan menu dan alat permainan edukatif yang
dirancang untuk itu, serta dikelola oleh tenaga terlatih.
f. Alat permainan edukatif tidak harus modern buatan pabrik, tetapi
dapat dikembangkan dengan memanfaatkan kekayaan lingkungan
sekitar sambil mengajarkan anak bereksplorasi.
13. Tujuan Program PAUD Terintegrasi Posyandu
a. Memberikan fasilitas bermain yang mendidik bagi anak
b. Memperluas jangkauan layanan PAUD, terutama untuk daerah yang
belum terjangkau layanan PAUD apa pun.
c. Memperkenalkan fungsi bermain bagi anak agar dipahami para
orang tua/pengasuh dan selanjutnya untuk dilakukan di rumah
masing-masing.
d. Mengkondisikan anak agar memiliki kesiapan masuk sekolah.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Lakukanlah kunjungan pada satu Kelompok Bermain (KB) dan satu
Taman Penitipan Anak (TPA) yang terdapat di wilayah Anda?
2) Lakukan observasi/pengamatan dan/atau wawancara dengan personil di
lembaga tersebut, lalu buatlah catatan mengenai hal berikut.
a) Kegiatan pembelajarannya.
b) Staf yang berperan melaksanakan lembaga tersebut.
c) Apakah lembaga tersebut telah memenuhi persyaratan minimal?
d) Apa saja kendala yang dihadapi lembaga tersebut dan bagaimana
mereka mengatasinya?
3) Bandingkan catatan Anda dengan materi yang telah diuraikan dalam
Kegiatan Belajar 2 pada modul ini.
z PAUD4407/MODUL 2 2.43

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Aturlah kegiatan tersebut dengan teman-teman sesama mahasiswa dan


lakukanlah kegiatan ini secara berkelompok. Sebaiknya tiap kelompok
berjumlah 5–6 orang dan tentukanlah tugas masing-masing anggota
kelompok Anda.
2) Tentukan lembaga yang akan Anda kunjungi dan siapkan diri Anda
untuk melakukan observasi dan wawancara. Usahakan untuk tidak
mengganggu kegiatan di lembaga yang Anda kunjungi.
3) Pelajari dan pahami kembali uraian materi dalam kegiatan belajar 2 ini
sehingga Anda dapat membandingkan lembaga KB dan TPA yang Anda
kunjungi dengan persyaratan minimal KB dan TPA!

RA NGK UMA N

Pada saat ini banyak sekali bermunculan lembaga PAUD di


berbagai tempat seperti jamur yang tumbuh saat musim penghujan. Ada
yang berskala kecil maupun besar, didirikan oleh perorangan maupun
lembaga atau kelompok
Kelompok Bermain (KB) adalah salah satu bentuk layanan PAUD
pada jalur pendidikan nonformal yang menyelenggarakan program
pendidikan sekaligus program kesejahteraan bagi anak sejak lahir sampai
dengan enam tahun (dengan prioritas anak usia dua sampai empat tahun)
dan merupakan salah satu bentuk PAUD pada jalur nonformal yang
mengutamakan kegiatan bermain sambil belajar. Penyelenggaraan KB
harus memenuhi persyaratan minimal yang meliputi: peserta didik,
pendidik, pengelola, persyaratan pendirian dan prosedur pendirian dan
pengelolaan administrasi dan pelaporan dan pembinaannya.
Taman Penitipan Anak (TPA) adalah salah satu bentuk PAUD pada
jalur pendidikan nonformal sebagai wahana kesejahteraan yang
berfungsi sebagai pengganti keluarga untuk jangka waktu tertentu bagi
anak yang orang tuanya bekerja. TPA menyelenggarakan program
pendidikan sekaligus pengasuhan terhadap anak sejak lahir sampai
dengan usia enam tahun dengan prioritas anak usia empat tahun ke
bawah. Untuk mendukung mewujudkan anak usia dini yang berkualitas,
maju, mandiri, demokrasi, dan berprestasi, TPA menggunakan dan
menerapkan filsafat pendidikan, yaitu tempa, asah, asih, dan asuh.
Penyelenggaraan KB harus memenuhi persyaratan minimal, yang
meliputi peserta didik, pendidik, pengelola, pengasuh/perawat, rasio
2.44 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

pendidik/pengasuh dengan peserta didik, teknis penyelenggaraan,


perizinan, pengelolaan administrasi, evaluasi, pelaporan dan
pembinaannya.
Satuan PAUD yang sejenis merupakan area program pelayanan
AUD yang tujuannya sama dengan lembaga PAUD lainnya. Sasaran SPS
selain Anak Usia 6 tahun juga orang tua dan pengasuh anak usia dini.
Pelaksanaannya lebih fleksibel bergantung pada kesepakatan antara
warga dan pengelola/kader SPS tersebut. Tempat belajarnya juga lebih
Fleksibel dan bisa dilakukan di mana saja.

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu bentuk layanan PAUD pada jalur pendidikan nonformal yang
menyelenggarakan program pendidikan sekaligus program kesejahteraan
bagi anak sejak lahir sampai dengan enam tahun (dengan prioritas anak
usia dua sampai empat tahun) adalah pengertian dari....
A. Kelompok Bermain
B. Taman Penitipan Anak
C. Taman Kanak-kanak
D. Pos pelayanan terpadu

2) Anak-anak tumbuh dan berkembang dari kemampuan, kebutuhan,


keinginan, pengalaman dan latar belakang keluarga yang berbeda. Tidak
ada dua orang anak atau lebih yang sama persis satu dengan lainnya. Hal
itu termasuk dalam salah satu prinsip pada Kelompok Bermain, yaitu....
A. setiap anak memiliki kemiripan dengan orang tuanya
B. pendidik KB harus memahami AUD
C. semua anak senang bermain
D. setiap anak adalah unik

3) Berikut ini adalah kualifikasi pendidik pada kelompok bermain,


kecuali....
A. mendapat pelatihan pendidikan anak usia dini
B. memahami tahapan tumbuh kembang anak
C. sehat jasmani dan rohani
D. memahami pengelolaan pendidikan anak usia dini
z PAUD4407/MODUL 2 2.45

4) Penyelenggaraan Kelompok Bermain secara umum dapat


diselenggarakan tanpa terkait waktu, tempat, sarana, dan prasarana
dengan mengutamakan....
A. pencarian dana untuk pengembangan program
B. potensi yang ada di lingkungan anak usia dini
C. peningkatan jumlah partisipasi peserta didik
D. pemberdayaan orang tua peserta didik

5) Persyaratan pendirian/penyelenggaraan program kelompok bermain


harus memiliki....
A. tempat yang layak, anak didik, pendidik dan pengelola, dukungan
masyarakat
B. anak didik, pendidik, pengelola, sarana prasarana, tempat yang
layak, APE dan program pengembangan
C. APE, tempat yang layak, anak didik, pendidik, pengelola, dukungan
masyarakat dan orang tua
D. tempat yang layak, anak didik, pendidik dan pengelola, dukungan
orang tua dan bantuan donatur

6) Salah satu dasar filsafat TPA adalah perwujudan kualitas fisik AUD
melalui upaya pemeliharaan kesehatan, peningkatan mutu gizi dan
olahraga yang teratur dan terukur disebut dengan istilah....
A. asah
B. tempa
C. asih
D. asuh

7) Dasar filsafat asah, dalam penyelenggaraan TPA maksudnya adalah


untuk membantu mengembangkan....
A. keterampilan
B. mental
C. intelektual
D. spiritual

8) Model TPA yang diselenggarakan di lingkungan perkantoran dan


lingkungan perumahan biasanya memulai kegiatannya pada pukul 8.00
pagi. Model ini disebut TPA....
A. umum
B. khusus
C. tradisional
D. modern
2.46 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

9) Perbedaan yang dapat langsung terlihat antara TPA dan KB adalah


adanya....
A. luas areanya
B. jumlah anak didik
C. pengasuh/perawat
D. alat permainan

10) Pada TPA dengan anak-anak berusia 5–6 tahun maka rasio yang
dianjurkan antara pendidik dengan anak didik adalah....
A. 1 : 3
B. 1 : 7
C. 1 : 12
D. 1 : 20

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 2 2.47

Kegiatan Belajar 3

Pengajuan Rintisan Program Pendidikan


Anak Usia Dini

P ada saat ini banyak sekali bermunculan lembaga PAUD di berbagai


tempat seperti jamur yang tumbuh saat musim penghujan. Ada yang
berskala kecil maupun besar, didirikan oleh perorangan maupun lembaga
atau kelompok. Hal ini menunjukkan bahwa kesadaran masyarakat mengenai
pendidikan khususnya pendidikan pada anak usia dini semakin meningkat.
Hal ini juga disambut dan didorong oleh pemerintah dengan memfasilitasi
lembaga maupun perorangan yang ingin mendirikan lembaga PAUD.
Pemerintah juga membuka kesempatan seluas-luasnya kepada masyarakat
untuk membuka dan mendirikan lembaga PAUD yang diinginkannya dengan
cara memberikan bantuan berupa dana maupun moral melalui berbagai
pelatihan yang diperuntukkan bagi pendidik, pengelola maupun masyarakat
pemerhati pendidikan anak usia dini.
Pada kegiatan belajar tiga ini akan disampaikan tentang inti dari
pedoman pengajuan dana rintisan program PAUD (Direktorat PAUD, 2003).
Setelah mempelajari materi ini diharapkan Anda dapat berlatih menyusun
proposal pengajuan dana rintisan program PAUD.

A. KETENTUAN UMUM

1. Latar Belakang
Misi utama Direktorat PAUD adalah (a) mengupayakan pemerataan,
peningkatan mutu, dan efisiensi penyelenggaraan pendidikan dini;
(b) meningkatkan kesadaran orang tua akan pentingnya PAUD bagi masa
depan anak-anaknya; (c) meningkatkan kesadaran, kemampuan, dan peran
serta masyarakat dalam menyelenggarakan pendidikan dini. Oleh karena itu,
Direktorat PAUD mengajak masyarakat luas untuk berperan serta dalam
melaksanakan pengembangan model/rintisan program PAUD di daerah
masing-masing.
Dalam kaitan tersebut, Direktorat PAUD melalui APBN menyediakan
dana bantuan yang bersifat simultan kepada masyarakat yang akan
melakukan pengembangan model/rintisan program PAUD di wilayahnya.
2.48 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Pengembangan model PAUD yang dapat diberikan bantuan adalah PAUD


yang dilaksanakan melalui jalur luar sekolah, yaitu dapat berbentuk TPA, KB
atau Program PAUD sejenis lainnya (selain TK/RA).

2. Tujuan

a. Tujuan umum
Pengajuan rintisan program PAUD bertujuan untuk memotivasi
masyarakat dalam memperluas layanan dan meningkatkan mutu layanan
PAUD.

b. Tujuan khusus
1) Memperluas layanan PAUD, khususnya bagi kalangan keluarga tidak
mampu (miskin).
2) Memperkuat lembaga PAUD dalam menyelenggarakan Program PAUD.
3) Meningkatkan mutu layanan PAUD melalui pendekatan yang sesuai
dengan karakteristik anak.

Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran orang tua dan masyarakat


tentang pentingnya PAUD bagi perkembangan anak selanjutnya.

3. Sasaran
Calon penerima dana rintisan program dapat perorangan atau lembaga,
yang dikelompokkan menjadi:
a. masyarakat yang berpengalaman mengelola lembaga pendidikan;
b. masyarakat yang belum berpengalaman mengelola lembaga pendidikan;
c. tokoh masyarakat;
d. Balai Pengembangan Kegiatan Belajar (BPKB) Sanggar kegiatan belajar
(SKB);
e. Pusat PAUD.

4. Persyaratan Umum Penerima Dana Rintisan


a. Memiliki calon warga belajar berusia 0–6 tahun.
b. Memiliki tempat pembelajaran yang memadai untuk program yang akan
dilaksanakan.
c. Memiliki calon tenaga pendidik dengan jumlah dan kualifikasi yang
memadai.
z PAUD4407/MODUL 2 2.49

d. Merencanakan menggunakan dana rintisan program untuk


menyelenggarakan minimal satu jenis program PAUD (seperti TPA, KB
atau satuan PAUD lainnya) selain TK/RA. Untuk jenis program PAUD
terintegrasi Posyandu diatur dalam Pedoman tersendiri.
e. Adanya keterlibatan masyarakat dalam bentuk pemberian dukungan
keberlangsungan program.
f. Belum pernah menerima dana bantuan pemerintah untuk kegiatan yang
sama dan/atau sejenis

5. Persyaratan Khusus Penerima Dana Rintisan

a. Masyarakat yang berpengalaman mengelola lembaga PAUD


1) Model/rintisan program yang akan dilaksanakan harus berbeda dengan
program yang selama ini telah dilaksanakan apabila lokasinya sama.
2) Model/rintisan program yang akan dilaksanakan boleh sama dengan
program yang selama ini telah dilaksanakan, asalkan lokasinya berbeda
dengan radius minimal 1 km.

b. Masyarakat yang berpengalaman mengelola lembaga pendidikan umum


(di luar lembaga PAUD)
Sanggup dan nantinya dapat membuktikan melakukan pemisahan secara
fisik dan administratif aset, baik gedung, mebelair maupun sarana
pembelajaran lainnya. Pernyataan kesanggupan dilampirkan dalam proposal

c. Masyarakat dan/atau tokoh masyarakat yang belum berpengalaman


mengelola lembaga pendidikan
Sanggup merekrut pendidik yang memahami perkembangan anak usia
dini dan mengalokasikan dana dukungan untuk kelangsungan program.
Pernyataan kesanggupan dilampirkan dalam proposal

d. Balai Pengembangan kegiatan belajar/sanggar kesiapan belajar


1) Program yang diajukan dalam bentuk program dan/atau pendekatan
pembelajaran yang bersifat inovatif/pengembangan.
2) Model/rintisan yang akan dilaksanakan boleh sama dengan program
yang selama ini dilaksanakan, asal lokasinya berbeda dengan radius
minimal 1 km.
2.50 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

e. Pusat PAUD
Program yang diajukan berbeda dengan program yang sebelumnya
dikelola.

6. Hak Kewajiban dan Sanksi Penerima Dana Rintisan

a. Hak penerima dana rintisan


1) mendapatkan dana rintisan sesuai dengan ketentuan yang tercantum
dalam akad kerja sama.
2) mendapatkan pembinaan dalam pelaksanaan dan pengembangan
program dari pembina tenis.

b. Kewajiban penerima dana rintisan


1) Memanfaatkan dana rintisan yang diterima sesuai dengan kesepakatan
yang tercantum dalam akad kerja sama dan mempertanggung-
jawabkannya sesuai dengan peraturan yang berlaku.
2) Melaksanakan semua ketentuan sesuai dengan kesepakatan yang
tercantum dalam akad kerja sama.
3) Menyampaikan laporan penyelenggaraan program sesuai dengan
kesepakatan yang tercantum dalam akad kerja sama.

c. Sanksi penerima dana rintisan


Penerima dana rintisan yang dinilai pihak Proyek/bagian Proyek tidak
dapat melaksanakan semua ketentuan sesuai dengan kesepakatan yang
tercantum dalam akad kerja sama sehingga berakibat menghambat
pelaksanaan program, harus mempertanggungjawabkan dan mengembalikan
semua dana yang telah diterima dengan dilengkapi berita acara
pengembalian.

7. Dana Rintisan
a. Jumlah dana rintisan PAUD minimal sebesar Rp10.000.000,00 dan
maksimal Rp30.000.000,00 atau sesuai dengan anggaran yang tersedia di
daerah untuk masa waktu satu tahun.
b. Dana rintisan hanya diberikan sekali dalam tahun anggaran yang
bersangkutan dan tidak ada dana rintisan lanjutan pada tahun anggaran
selanjutnya untuk penerima dana rintisan yang sama.
z PAUD4407/MODUL 2 2.51

8. Pemanfaatan Dana Rintisan


Dana rintisan program dimanfaatkan untuk hal berikut.
a. Pengadaan sarana pembelajaran termasuk alat permainan di dalam dan di
luar ruangan.
b. Pengadaan mebelair.
c. Peningkatan mutu tenaga pendidik atau pengasuh.
d. Penyelenggaraan proses pembelajaran.

9. Keberlangsungan Program
a. Penerima dana rintisan program harus dapat menjamin keberlangsungan
program sehingga mandiri.
b. Pemerintah tidak akan memberikan dana rintisan program untuk
kegiatan yang sama dan/atau sejenis pada penerima dana rintisan yang
sama.
c. Untuk menjaga keberlangsungan program penerima dana rintisan dapat
menjalankan usaha penggalian dana yang tidak bertentangan dengan
perundangan yang ada, termasuk menerima warga belajar dari keluarga
mampu untuk melakukan subsidi silang.

B. PELAKSANAAN

1. Mekanisme Pelaksanaan
a. Sosialisasi
Sosialisasi rintisan program secara luas kepada masyarakat yang
dilakukan oleh Pemimpin Proyek/pemimpin Bagian Proyek PAUD.
b. Pengajuan proposal
Masyarakat yang berminat dan memenuhi persyaratan dapat menyusun
dan mengirimkan proposal kepada pemimpin Proyek PAUD di
wilayahnya.
c. Penilaian dan penetapan penerima dana
Penilaian terhadap proposal dan kondisi lapangan dilakukan oleh tim
penilai.
d. Penetapan penerima dana
Pemimpin Proyek/pemimpin Bagian Proyek menerbitkan Surat
Keputusan Penetapan Penerima Dana Rintisan Program dengan
persetujuan Kepala Dinas Pendidikan setempat.
2.52 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

e. Penandatanganan Akad Kerja Sama


Penerima dana rintisan program yang telah ditetapkan melakukan
penandatanganan akad kerja sama dengan Pemimpin Proyek/bagian
Proyek PAUD.
f. Penyaluran dana rintisan program
Dana rintisan program disalurkan langsung oleh KPKN setempat melalui
rekening penerima dana rintisan sesuai dengan kesepakatan yang
tercantum dalam Akad Kerja sama setelah prosedur administratif
diselesaikan oleh penerima dana rintisan.

2. Penyusunan Proposal
Proposal yang diajukan memuat kelengkapan sebagai berikut.
a. Halaman muka
Halaman muka memuat: Nama jenis program yang diusulkan, jati diri
pengusul, lokasi kegiatan tersebut akan dilaksanakan (Desa/kelurahan,
kecamatan, kabupaten/kota, provinsi).
b. Latar Belakang
Dalam uraian latar belakang memuat alasan-alasan yang rasional
mengapa program itu dilaksanakan. Alasan tersebut harus objektif
didukung oleh data yang relevan dengan program yang diajukan.
c. Tujuan
Merumuskan apa yang ingin dicapai melalui program yang akan
dikembangkan/dilaksanakan.
d. Sasaran
Dalam proposal ini harus diuraikan dengan jelas, siapa sasaran program
yang akan dilaksanakan, dari lapisan mana, jumlah anak yang menjadi
sasaran, dan jumlah sasaran yang akan dijangkau.
e. Lokasi
Memuat alamat lokasi tempat rintisan program akan dilaksanakan
f. Jadwal pelaksanaan
Memuat secara rinci rencana kegiatan mulai dari persiapan hingga
pelaksanaan kegiatan pembelajaran dimulai.
g. Ketenagaan
Diuraikan siapa saja yang terlibat dalam pelaksanaan rintisan program
disertai kualifikasi pendidikan dan rincian tugas masing-masing.
z PAUD4407/MODUL 2 2.53

h. Biaya
Menguraikan rencana pembiayaan rintisan program yang akan
dilaksanakan, beserta asal sumber pembiayaan. Rencana pembiayaan
yang dicantumkan dalam tubuh proposal cukup komponen besarannya
saja, sedangkan rinciannya dicantumkan sebagai lampiran proposal.
i. Daya dukung
Diuraikan apa saja yang mendukung kegiatan tersebut, seperti: data
sarana dan prasarana yang telah dimiliki, data ketenagaan lengkap
dengan kualifikasi pendidikannya, dan dukungan masyarakat terhadap
pelaksanaan rintisan program yang akan dilaksanakan, dibuktikan
dengan surat pernyataan kelompok masyarakat.
j. Tindak lanjut
Diuraikan tindak lanjut yang akan dilaksanakan setelah perintisan/
pengembangan program selesai dan apa yang akan dilaksanakan untuk
memperkuat program di masa yang akan datang.
k. Lampiran
1) Jadwal kegiatan pelaksanaan rintisan program.
2) Peta lokasi rintisan program.
3) Rincian pembiayaan rintisan program.
4) Status kelembagaan jika berbadan hukum agar melampirkan
fotocopy akte pendirian.
5) Izin lingkungan.
6) Status kepemilikan bangunan/gedung.
7) Daftar sasaran yang digarap.
8) Pernyataan kesanggupan.

3. Pengajuan Proposal
a. Bagi calon penerima rintisan yang lokasinya berada pada kab/kota
Bagian Proyek PAUD, usulan kegiatan atau proposal disampaikan
kepada Pemimpin Bagian Proyek PAUD kab/kota setempat.
b. Bagi calon penerima rintisan yang lokasinya tidak ada Bagian Proyek
PAUD usulan kegiatan/proposal disampaikan kepada Pimpro PAUD
provinsi.
c. Batas waktu penyusunan proposal dan pengiriman berdasarkan pada
ketentuan yang ditetapkan oleh tim penilai proposal pada masing-masing
proyek/bagian proyek PAUD setempat.
2.54 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

d. Setiap proposal harus dilengkapi dengan:


1) Surat pengajuan proposal yang ditandatangani oleh pimpinan
lembaga/calon penerima dana rintisan.
2) Data profil lembaga/calon penyelenggara program.
3) Dokumen dikirim rangkap 2 (dua).

C. PENILAIAN

1. Tim Penilai
a. Unsur tim penilai, tim penilai adalah tim yang ditunjuk oleh Pemimpin
Proyek/pemimpin bagian proyek atas persetujuan kepala dinas, yang
berasal dari unsur subdin PLS dengan susunan Ketua, sekretaris, dan
3 orang anggota.
b. Kriteria tim penilai
1) Memahami teknik penilaian proposal.
2) Memahami program PAUD.
3) Jujur dan bersifat objektif (tidak memihak).
4) Berpengalaman dalam penilaian proposal.
c. Tugas tim penilai
1) Melaksanakan seleksi dan penilaian terhadap seluruh proposal yang
diajukan termasuk melakukan penilaian lapangan.
2) Membuat Berita Acara (BA) hasil proses seleksi dan penilaian
proposal.
3) Menyampaikan Berita Acara (BA) hasil penilaian kepada kepala
dinas pendidikan provinsi/kab/kota cq. Pimpinan proyek/bagian
proyek PAUD sebagai dasar untuk mengeluarkan Surat keputusan
Penetapan Penerima Dana Rintisan Program PAUD.
4) Menetapkan batas waktu penerimaan proposal dari masyarakat.

2. Langkah-langkah Penilaian
Proses penilaian dilaksanakan sesuai dengan langkah-langkah berikut.
a. Menghimpun proposal yang dikirim dari masing-masing lembaga sesuai
dengan jadwal yang telah ditentukan. Proposal yang sudah terkumpul
dikirimkan ke tim penilai.
b. Tim penilai menyusun daftar lembaga/organisasi yang mengirim
proposal (calon pelaksana program).
z PAUD4407/MODUL 2 2.55

c. Melakukan penilaian secara umum sebagai seleksi awal terhadap


proposal yang masuk.
d. Tim penilai melakukan penilaian menggunakan instrumen penilaian
yang telah ditentukan dan mengurutkan peringkat hasil penilaian.
e. Tim penilai melakukan kunjungan lapangan untuk mengklasifikasi
kesiapan calon penerima dana rintisan dan kebenaran informasi yang
disampaikan dalam proposal.
f. Tim membuat berita acara hasil penilaian.
g. Tim merekomendasikan lembaga/organisasi dan/atau seseorang yang
layak memperoleh dana sesuai dengan urutan peringkat yang telah
ditentukan.
h. Tim menyampaikan BA kepada pimpro/bagpro setempat
i. Tim membuat laporan hasil penilaian kepada kepala dinas pendidikan
provinsi/kab/kota cq. Pimpro/bagpimpro di daerah masing-masing
dengan tembusan Direktur PAUD.

D. TINDAK LANJUT

1. Penetapan Penerima Dana


Berdasarkan hasil penilaian, kemudian Pimpro/bagpro melakukan hal
berikut.
a. Mengumumkan hasil seleksi kepada lembaga/organisasi yang
mengajukan proposal
b. Menerbitkan Surat Penetapan penerima Dana Rintisan
c. Menyiapkan Akad Kerja sama dalam rangka pemberian dana rintisan

2. Proses Penyaluran Dana


a. Dana diberikan kepada penerima dana rintisan yang telah ditetapkan
melalui surat keputusan.
b. Dana disalurkan setelah ada penandatanganan Akad Kerja sama antara
penerima dana rintisan dengan pimpro/bagpro.
c. Penyaluran dana harus dilakukan secara giral (melalui rekening Bank).
d. Dana diberikan sekurang-kurangnya dalam dua tahap, tahap pertama
sebesar 60%, tahap kedua sebesar 40% setelah dana tahap pertama
digunakan lebih dari 90% (didukung bukti pengeluaran).
2.56 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3. Pertanggungjawaban Dana Rintisan


a. penerima dana rintisan wajib melakukan pembukuan terhadap semua
pengeluaran dana rintisan yang diterimanya.
b. pembina berhak memeriksa penggunaan dana bantuan serta menegurnya
apabila terjadi penyimpangan penggunaan dana.
c. Semua bukti-bukti pengeluaran wajib disimpan oleh lembaga yang
bersangkutan sampai jangka waktu sekurang-kurangnya lima tahun sejak
penerimaan dana.

4. Pelaporan
Penerima dana rintisan wajib menyampaikan laporan penyelenggaraan
program kepada proyek/bagian proyek PAUD setiap 3 bulan.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Buatlah sebuah rancangan proposal untuk mengajukan dana rintisan
pendirian lembaga PAUD (KB atau TPA).
2) Bandingkan hasil rancangan Anda dengan teman sejawat Anda.

Petunjuk Jawaban Latihan

Pelajari kembali, Kegiatan Belajar 2 dan 3 ini dengan cermat sebelum


Anda mencoba menyusun sebuah proposal.

RA NGK UMA N

Pendidikan anak usia dini di Indonesia perlu mendapat perhatian


yang sangat serius dari berbagai pihak. Oleh karenanya pemerintah
memberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada masyarakat yang
ingin mengembangkan dan melaksanakan kegiatan pembelajaran untuk
program PAUD dengan cara memberikan bantuan dana rintisan. Oleh
karena itulah, pemerintah perlu mengeluarkan pedoman pengajuan
rintisan program PAUD. Dalam pedoman ini berisikan ketentuan umum,
pelaksanaan, penilaian, dan tindak lanjut pengajuan dana rintisan
z PAUD4407/MODUL 2 2.57

program PAUD termasuk bentuk usulan kegiatannya (proposal). Dengan


demikian, bagi masyarakat yang ingin mengajukan dana rintisan akan
memiliki rambu-rambu pengajuan secara jelas.

TES FORMATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu dari 3 misi utama Direktorat PAUD adalah....


A. mengingatkan kesadaran orang tua akan pentingnya PAUD bagi
anak
B. memberikan pengetahuan pada masyarakat tentang PAUD
C. menyebarkan PAUD kepada seluruh rakyat di seluruh Wilayah
Indonesia
D. meningkatkan jumlah lembaga PAUD sebanyak-banyaknya dalam
waktu singkat

2) Pemerintah, dalam hal ini mengeluarkan pedoman pengajuan rintisan


program PAUD dengan tujuan....
A. meningkatkan jumlah KB dan TPA di daerah perumahan dan
perkantoran
B. memotivasi masyarakat dalam memperluas layanan dan peningkatan
mutu PAUD
C. memperluas lembaga PAUD yang sudah berdiri dan sudah berjalan
D. menggabungkan berbagai lembaga PAUD yang sangat beragam di
bawah satu atap

3) Berikut ini adalah sasaran calon penerima dana rintisan program PAUD,
kecuali....
A. masyarakat baik yang berpengalaman maupun belum
berpengalaman
B. tokoh masyarakat
C. pusat-pusat PAUD
D. yayasan-yayasan pendidikan yang besar

4) Suatu lembaga PAUD yang berhak mengajukan dana rintisan harus


mendapat dukungan dari masyarakat. Dukungan ini terutama untuk....
A. keberlangsungan program selanjutnya
B. melaksanakan program secara rutin
C. mengevaluasi program setiap semester
D. kestabilan program yang akan dirintis
2.58 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

5) Masyarakat yang sudah berpengalaman mengelola lembaga PAUD,


boleh mengajukan dana rintisan dengan syarat model/rintisan yang akan
dilaksanakan harus....
A. sama dan sejenis dengan lokasi seluas minimal 1 hektar
B. berbeda atau lokasinya berjarak radius minimal 1 km
C. berbeda tetapi lokasinya harus lebih luas dari program sebelumnya
D. sama tetapi lokasinya harus berada di wilayah yang berbeda

6) Bagi masyarakat atau tokoh masyarakat yang belum berpengalaman


mengelola pendidikan, persyaratan yang harus dipenuhi antara lain
sanggup....
A. merekrut pendidik yang memahami perkembangan AUD
B. mendanai rintisan jika tidak mendapat dana dari pemerintah
C. menjalankan lembaga PAUD tersebut sendiri
D. mengadakan pelatihan untuk pendidik yang berada dalam tanggung
jawabnya

7) Apabila penerima dana rintisan tidak dapat melaksanakan semua


ketentuan yang telah disepakati sehingga pelaksanaan program
terhambat maka sanksi yang diberikan adalah....
A. mengajukan permohonan maaf kepada direktorat PAUD
B. mengembalikan semua dana yang telah diterima
C. mengulangi kembali pengajuan proposalnya
D. menutup program PAUD yang telah dirintisnya

8) Besarnya dana rintisan PAUD adalah antara....


A. Rp1.000.000,00 – Rp5.000.000,00
B. Rp5.000.000,00 – Rp25.000.000,00
C. Rp10.000.000,00 – Rp30.000.000,00
D. Rp15.000.000,00 – Rp50.000.000,00

9) Dana rintisan program yang diperoleh oleh penerima dana rintisan


dimanfaatkan salah satunya untuk....
A. penyiapan lahan dan tempat lembaga itu berada
B. mengadakan pelatihan-pelatihan untuk pendidik atau pengasuh
C. membayar transportasi peserta didik
D. perluasan kelas dan gedung lembaga
z PAUD4407/MODUL 2 2.59

10) Dana rintisan program disalurkan kepada penerima dengan cara....


A. melalui rekening bank penerima dana rintisan dari KPKN
B. langsung diterima secara tunai dari pemerintah daerah
C. melalui rekening koran dari departemen keuangan
D. langsung di Bank pemerintah dari Mendiknas

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.60 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Kecerdasan seseorang pada usia 4 tahun telah terjadi sebesar 80%.
2) A. Pertemuan Forum pendidikan Dunia dilaksanakan di Dakar–
Senegal.
3) B. Memperluas dan memperbaiki keseluruhan perawatan dan PAUD
bagi anak-anak yang sangat rawan dan kurang beruntung,
merupakan salah satu pernyataan dalam 6 komitmen aksi pendidikan
untuk semua.
4) B. Semua anak di dunia ini harus diperlakukan secara sama dan tidak
boleh dibedakan dengan cara apa pun, disebut juga nondiskriminasi.
5) D. Dipuja dan diprioritaskan dari kebutuhan apa pun bukan merupakan
hal anak.
6) C. Negara yang tidak melakukan tindakan apa pun terhadap anak-anak
usia dini yang berada di wilayahnya disebut non-compliance.
7) C. Negara menjamin kelangsungan hidup, pengembangan dan
perlindungan terhadap eksploitasi dan kekerasan. Pernyataan
tersebut merupakan landasan yuridis tentang pentingnya PAUD
yang tercantum dalam Amandemen UUD 1945 Pasal 28 ayat (2).
8) A. TK dan RA adalah pendidikan anak usia dini pada jalur formal.
9) B. Kelompok bermain pembinaannya berada di bawah wewenang
Depsos dan Depdiknas.
10) D. Keluarga adalah bentuk pendidikan anak usia dini yang berada pada
jalur pendidikan informal.

Tes Formatif 2
1) A. Kelompok bermain adalah salah satu bentuk layanan PAUD pada
jalur pendidikan nonformal yang menyelenggarakan program
pendidikan sekaligus program kesejahteraan bagi anak sejak lahir
sampai dengan enam tahun (dengan prioritas anak usia dua sampai
empat tahun).
2) D. Setiap anak adalah unik dan tidak individu yang sama persis dengan
lainnya, merupakan salah satu prinsip KB.
3) D. Memahami pengelolaan pendidikan anak usia dini tidak termasuk
dalam kualifikasi pendidik KB.
z PAUD4407/MODUL 2 2.61

4) B. Penyelenggaraan Kelompok Bermain secara umum dapat


diselenggarakan tanpa terkait waktu, tempat, sarana dan prasarana
dengan mengutamakan potensi yang ada di lingkungan anak usia
dini.
5) B. Pendirian/penyelenggaraan program kelompok bermain harus
memiliki anak didik, pendidik, pengelola, sarana prasarana, tempat
yang layak, APE dan program pengembangan.
6) B. Tempa adalah perwujudan kualitas fisik AUD melalui upaya
pemeliharaan kesehatan, peningkatan mutu gizi dan olahraga yang
teratur dan terukur.
7) C. Dasar filsafat asah, dalam penyelenggaraan TPA adalah untuk
membantu mengembangkan intelektual.
8) A. Model TPA yang diselenggarakan di lingkungan perkantoran dan
lingkungan perumahan biasanya memulai kegiatannya pada pukul
8.00 pagi. Model ini disebut model TPA umum.
9) C. Perbedaan yang dapat langsung terlihat antara TPA dan KB adalah
adanya pengasuh/perawat.
10) D. Pada TPA dengan anak-anak berusia 5–6 tahun maka rasio yang
dianjurkan antara pendidik dengan anak didik adalah 1 : 20.

Tes Formatif 3
1) A. Mengingatkan kesadaran orang tua akan pentingnya PAUD bagi
anak merupakan salah satu dari 3 misi utama Direktorat PAUD.
2) B. Tujuan dikeluarkannya Pedoman pengajuan program rintisan adalah
untuk memotivasi masyarakat dalam memperluas layanan dan
peningkatan mutu PAUD.
3) D. Yayasan-yayasan besar tidak termasuk dalam sasaran yang dapat
diberikan dana rintisan.
4) A. Dukungan masyarakat terhadap program rintisan adalah untuk
keberlangsungan program selanjutnya.
5) B. Masyarakat yang sudah berpengalaman mengelola lembaga PAUD,
boleh mengajukan dana rintisan dengan syarat model/rintisan yang
akan dilaksanakan harus berbeda atau lokasinya berjarak radius
minimal 1 km.
6) A. Bagi masyarakat atau tokoh masyarakat yang belum berpengalaman
mengelola pendidikan, persyaratan yang harus dipenuhi, antara lain
sanggup merekrut pendidik yang memahami perkembangan AUD.
2.62 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

7) B. Apabila penerima dana rintisan tidak dapat melaksanakan semua


ketentuan yang telah disepakati sehingga pelaksanaan program
terhambat maka sanksi yang diberikan adalah mengembalikan
semua dana yang telah diterima.
8) C. Besarnya dana rintisan PAUD adalah antara Rp10.000.000,00–
Rp30.000.000,00.
9) B. Dana rintisan program yang diperoleh oleh penerima dana rintisan
dimanfaatkan salah satunya untuk mengadakan pelatihan-pelatihan
untuk pendidik atau pengasuh.
10) A. Dana rintisan program disalurkan kepada penerima melalui rekening
bank penerima dana rintisan dari KPKN.
z PAUD4407/MODUL 2 2.63

Glosarium

Keniraksaraan : ketidakmampuan dalam membaca dan


menulis: keadaan buta huruf. Niraksara:
(1) belum (mampu) memiliki aksara;
(2) tidak (belum) mampu membaca dan
menulis; buta huruf.
Disparitas : perbedaan (n); jarak.
Intersepsi (Mengintersepsi) : presipitasi (proses pengendapan) yang
tertahan.
Embargo : (1) penyitaan sementara terhadap kapal-
kapal asing, misal pada waktu perang,
dengan maksud agar kapal-kapal itu
tidak meninggalkan pelabuhan;
(2) larangan lalu lintas barang
(antarnegara); (3) larangan menyiarkan
berita sebelum waktu yang telah
ditentukan.
2.64 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Daftar Pustaka

Dewan Umum PBB. (1989). Konvensi Hak-hak Anak. Alih bahasa: Susi
Septaviana. Jakarta.

Direktorat PAUD, Ditjen PLS. (2006). Pedoman Teknis Penyelenggaraan


Kelompok Bermain. Jakarta: Depdiknas.

Direktorat PAUD, Ditjen PLS. (2007). Pedoman Teknis Penyelenggaraan


Taman Penitipan Anak. Jakarta: Depdiknas.

Direktorat PAUD, Ditjen PLS. (2003). Pedoman Pengajuan Rintisan


Program Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Depdiknas.

Direktorat PAUD, Ditjen PLS. (2004). Sekilas Taman penitipan Anak.


Jakarta: Depdiknas.

Direktorat PAUD, Ditjen PLS. (2004). Konsep Pendidikan Anak Usia Dini.
Jakarta: Depdiknas.

Direktorat PAUD, Ditjen PLS. (____). Informasi Singkat Satuan Pendidikan


Anak Dini Usia (PADU) yang sejenis (Brosur). Jakarta: Depdiknas.

Eddyono, Supriyadi. W. (2005). Pengantar Konvensi Hak Anak. Jakarta:


lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat.

Napitupulu, W.P. (2002). Komitmen dan Strategi Pelayanan Pendidikan


untuk Semua (The Dakar Framework for Action) dalam Buletin PAUD.
Ed. Perdana. Jakarta: Depdiknas.

Soendjoyo, Rahmita P. (2002). Pendidikan Anak Usia Dini Hak Semua


Anak,. Dalam Buletin PAUD. Ed. Perdana. Jakarta: Depdiknas.

Setiawan, Bambang Budi. (2002). Pengasuhan Anak dan peran Penitipan


Anak. Dalam Buletin PAUD. Ed. Perdana. Jakarta: Depdiknas.
z PAUD4407/MODUL 2 2.65

________. (2002). Aku Anak Dunia. Bacaan Hak-hak Anak bagi Anak.
Jakarta: Penerbit Yayasan Aulia.

http://www.idp-europe.org/indonesia/compendium/id/crc_id.php.

http://www.elsam.or.id
Modul 3

Pengelolaan Lingkungan Belajar


Indoor di Lembaga PAUD
Dra. Sri Tatminingsih

PENDAHULUA N

A nak usia dini khususnya anak usia 3–4 tahun adalah anak-anak yang
memiliki karakteristik spontan, memiliki rasa ingin tahu yang sangat
besar, memiliki rentang perhatian yang pendek, bersifat egosentris dan
senang berpetualang dengan mengeksplor lingkungan sekitarnya.
Karakteristik seperti ini perlu dipahami oleh pendidik (guru, pengasuh, dan
orang tua) agar dapat membantu memfasilitasi anak dengan menyediakan
lingkungan belajar yang sesuai dan dapat mengembangkan potensi dan aspek
perkembangan anak secara optimal.
Lingkungan belajar yang memiliki kualitas performance yang tinggi
dengan mudah dapat menumbuhkan minat anak untuk ingin mencoba
memasukinya dan membuat anak mengetahui apa dan bagaimana lingkungan
belajar tersebut. Apabila anak-anak selalu antusias ingin memasuki suatu
lingkungan belajar yang diciptakan oleh pendidik dan mereka tidak nampak
bosan maka hal mengindikasikan bahwa pendidik berhasil menciptakan dan
menyiapkan lingkungan belajar yang sesuai dengan kebutuhan anak.
Sebaliknya, apabila anak-anak tidak tertarik dengan lingkungan belajar yang
telah disiapkan atau bahkan anak nampak bosan saat bermain dalam
lingkungan belajar tersebut dengan menunjukkan penolakannya maka hal
tersebut merupakan indikasi bahwa lingkungan belajar yang disiapkan oleh
pendidik belum sesuai dengan kebutuhan anak.
Seperti kita ketahui bahwa perkembangan seorang anak dapat
berlangsung secara optimal apabila setiap aspek perkembangan distimulasi
atau dirangsang secara optimal pula, bahkan sangat dianjurkan untuk
dilakukan perangsangan secara multisensori (Rita Mariana, 2005).
Maksudnya, rangsangan-rangsangan belajar perlu disentuhkan oleh pendidik
kepada anak melalui berbagai alat indra mendengar, berucap, melihat,
merasa, dan mencium. Hal ini sangat penting dilakukan pada anak usia dini
3.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

karena kemampuan berpikir mereka dalam mempersepsi sesuatu masih


bersifat konkret. Oleh karenanya pendidik harus menyediakan lingkungan
belajar yang dapat merangsang seluruh indra anak. Lingkungan belajar
tersebut harus pula dapat bersentuhan langsung dengan berbagai potensi
indra anak sehingga anak mudah mendengar, melihat, meraba, mencium, dan
merasa. Semakin tepat lingkungan belajar yang diciptakan dan dipersiapkan
guru dengan kemampuan multisensori anak maka lingkungan belajar tersebut
akan semakin memberikan manfaat dan memberi rangsangan yang juga
sangat besar bagi perkembangan dan kemampuan belajar anak.
Modul ini akan memberikan gambaran dan penjelasan yang lebih dalam
mengenai pengelolaan lingkungan belajar indoor di Lembaga PAUD
khususnya di Kelompok Bermain (KB) dan di Taman Penitipan Anak.
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda dapat menata
lingkungan belajar indoor Lembaga Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)
sesuai dengan kebutuhan, karakteristik, dan perkembangan anak.
Untuk mempermudah Anda mempelajari dan memahami isi modul ini
maka modul ini akan dibagi menjadi dua kegiatan belajar, yaitu sebagai
berikut.
Kegiatan Belajar 1 : tentang Dasar Pengelolaan Lingkungan Belajar Indoor,
meliputi mengorganisir dan mengelola lingkungan
indoor, dan menciptakan lingkungan belajar indoor di
lembaga PAUD, serta penataan ruangan dan peralatan
di lembaga PAUD.
Kegiatan Belajar 2 : tentang Teknik Penataan Lingkungan Belajar Indoor di
Lembaga PAUD, meliputi alasan pemilihan sentra,
jenis-jenis sentra yang dibutuhkan untuk anak usia dini
(khususnya KB dan TPA), dan merencanakan,
mendesain dan menata sentra di Lembaga PAUD.

Setelah mempelajari kedua kegiatan belajar tersebut, secara lebih khusus


Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan pengorganisasian dan pengelolaan lingkungan belajar
indoor di lembaga PAUD;
2. menjelaskan pengelolaan lingkungan ruangan bayi;
3. menjelaskan pengelolaan lingkungan ruangan anak-anak;
4. menjelaskan bagaimana menyusun dan menata ruang kelas untuk anak
usia dini;
z PAUD4407/MODUL 3 3.3

5. menjelaskan bagaimana menciptakan lingkungan belajar indoor;


6. menjelaskan panduan umum mengelola dan menciptakan lingkungan
fisik;
7. menjelaskan faktor keamanan dalam merancang ruang kelas untuk anak
usia dini;
8. menjelaskan penataan ruangan dan peralatan untuk anak usia dini;
9. menjelaskan alasan menggunakan sentra dalam PAUD;
10. menjelaskan tentang sentra/pusat minat/pusat kegiatan;
11. menjelaskan jenis-jenis ruangan sentra yang dapat dikembangkan untuk
anak usia dini;
12. menjelaskan tentang merencanakan, mendesain dan menata sentra;
13. memberi contoh penataan ruangan dan perlengkapan belajar lembaga
PAUD;
14. menciptakan dan mengembangkan sentra yang sesuai dengan tingkat
perkembangan anak usia dini.

Selanjutnya, untuk mempermudah dan membantu Anda dalam


mempelajari serta memahami isi modul, sebaiknya Anda mengikuti beberapa
petunjuk berikut ini.
1. Bacalah isi pendahuluan modul dengan cermat sehingga Anda
mengetahui isi modul secara menyeluruh dan Anda akan mengetahui,
manfaat yang akan Anda peroleh, serta bagaimana cara mengkaji isi
modul ini.
2. Setelah Anda membaca bagian pendahuluan cobalah Anda membuka
seluruh isi modul halaman demi halaman secara sepintas.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang Anda anggap sukar atau
baru bagi Anda. Carilah arti kata-kata tersebut dalam kamus.
4. Baca, kaji, dan pelajari isi modul ini dengan cermat bagian perbagian.
5. Upayakan Anda benar-benar memahaminya dengan cara berdiskusi
dengan teman sejawat maupun melalui pemahaman Anda sendiri.
6. Kerjakan latihan dan tes formatif yang tersedia dengan sungguh-sungguh
dan upayakan untuk tidak melihat petunjuk jawaban latihan dan kunci
jawaban sebelum Anda selesai mengerjakannya.

Akhirnya selamat belajar dan semoga sukses!


3.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kegiatan Belajar 1

Dasar Pengelolaan Lingkungan Belajar


Indoor di Lembaga PAUD

P ada bagian pendahuluan modul ini disebutkan bahwa untuk


mengoptimalkan perkembangan anak usia dini, khususnya anak usia tiga
sampai dengan empat tahun diperlukan rangsangan atau intervensi yang tepat
dan sesuai dengan perkembangan usia anak tersebut. Oleh karenanya
pendidik perlu menciptakan dan menyediakan lingkungan belajar yang
mendukung dan memudahkan sensori anak untuk bersentuhan dengan
lingkungan belajar sehingga setiap aspek perkembangan anak dapat
berkembang dengan sebaik-baiknya.
Sesuai dengan karakteristiknya, masa usia dini disebut masa peka. Pada
masa ini anak sangat sensitif atau sangat peka terhadap sesuatu di sekitarnya
sehingga pada masa ini merupakan saat yang paling tepat bagi anak untuk
menerima respons atau rangsangan-rangsangan yang diberikan oleh
lingkungannya. Dengan demikian, lingkungan sebagai unsur yang
menyediakan sejumlah rangsangan perlu mendapat perhatian dan perlu
diciptakan sedemikian rupa, agar menyediakan objek-objek sesuai dengan
kebutuhan dan perkembangan anak. Untuk itu, diperlukan perencanaan yang
matang. Ketepatan lingkungan belajar secara langsung maupun tidak
langsung akan sangat mempengaruhi proses dan hasil belajar yang akan
dicapai anak. Oleh karenanya pada kegiatan belajar satu ini, akan dibahas
mengenai lingkungan belajar secara lebih mendalam, yang meliputi:
pengertian lingkungan belajar dan definisi pengelolaan lingkungan belajar,
tujuan pengelolaan lingkungan belajar dan prinsip-prinsip yang melandasi
pengelolaan lingkungan belajar pada lembaga PAUD.

A. MENGORGANISIR DAN MENGELOLA LINGKUNGAN


INDOOR

Jika Anda harus memilih tentang dua hal. Pilihan pertama adalah jika
untuk memenuhi kebutuhan proses pembelajaran, di hadapan Anda ada
seorang guru dengan kemampuannya sangat memadai, tetapi ruangan dan
peralatan sangat terbatas. Pilihan kedua sebaliknya, yaitu guru dengan
z PAUD4407/MODUL 3 3.5

kemampuan biasa saja, tetapi ruangan dan peralatan sangat lengkap.


Manakah yang Anda pilih? Banyak dari kita pasti akan memilih guru yang
superior dengan ruangan yang berisi peralatan yang terbatas. Mengapa
demikian? Jawaban tersebut dilandasi oleh pendapat bahwa untuk
menciptakan tantangan dan pengalaman belajar untuk anak didik diperlukan
guru yang memiliki pengetahuan dan pengalaman yang baik karena dengan
berbekal kemampuan yang memadai dia akan dapat menciptakan lingkungan
belajar yang menantang dan kaya dengan pengalaman untuk dieksplor anak
meskipun lingkungan yang tersedia sangat terbatas. Idealnya memang
sebaiknya adalah penggabungan dari dua hal di atas, yaitu guru yang superior
yaitu memadai dalam pengetahuan dan pengalamannya, dilengkapi ruangan
dengan peralatan yang sesuai dengan kebutuhan perkembangan dan minat
anak. Seorang guru harus mengetahui tentang peralatan apa saja yang harus
dan dapat digunakan untuk kegiatan setiap hari dan peralatan mana yang
perlu disimpan. Guru juga harus mengetahui secara tepat peralatan mana
yang dapat digunakan untuk merangsang perkembangan anak dengan cara
yang tidak berlebihan, dan guru juga harus cermat mengetahui bagaimana
cara menggunakan peralatan sebagai rangsangan untuk mengoptimalkan
pertumbuhan dan perkembangan anak.
Ms. Johnson mempunyai pandangan yang ekstrim yaitu, pada
kenyataannya seorang anak akan lebih tertarik pada lingkungan kelas dan
pembelajaran tertentu yang membutuhkan tantangan untuk membuat kegiatan
sehari-hari berjalan dengan menyenangkan. Pendapat ini menunjukkan
bahwa, faktor lingkungan memberikan pengaruh yang sangat besar dalam
membedakan kualitas program di lembaga PAUD, oleh karena itu guru harus
lebih berhati-hati dalam merencanakan dan mengorganisir ruang kelas dan
peralatannya. Perencanaan dan pengorganisasian ruang kelas secara baik dan
berhati-hati akan membuat pekerjaan guru menjadi lebih mudah dan kegiatan
sehari-hari anak menjadi lebih menyenangkan. Anak-anak juga dapat
menyelesaikan tugas lebih produktif dan tertantang. Peralatan yang baik dan
pengelolaan program yang efektif akan membuat anak-anak terus berkeliling
dari satu kegiatan ke kegiatan lainnya tanpa merasa bosan sehingga atmosfer
kegiatan pembelajaran lebih dapat terantisipasi, cemerlang, inspiratif,
menakjubkan, menantang, dan memesona.
Panduan National Association Education for the Young Children
(NAEYC) dalam bukunya Developmentally Appropriate Practice
(DAP)(1991) menyatakan bahwa anak-anak pada semua usia membutuhkan
3.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

periode tanpa interupsi untuk melakukan berbagai kegiatan yang meliputi


investigasi dan kegiatan pilihan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh
guru dalam merencanakan kegiatan pilihan bagi anak adalah menyiapkan
lingkungan belajar dengan berbagai kegiatan pilihan yang merangsang dan
menantang meskipun bukan berarti harus dengan peralatan yang lengkap.
Dalam merencanakan program yang sesuai perkembangan anak, orang
dewasa atau pendidik hendaknya melakukan beberapa hal berikut.
1. Menyediakan kegiatan berikut peralatan yang bervariasi dan kaya yang
dapat dipilih sendiri oleh anak.
2. Menawarkan kepada anak-anak untuk memilih apakah mereka ingin
berpartisipasi dalam kelompok kecil atau melakukan kegiatan sendiri
(individu).
3. Membantu dan memandu anak-anak yang tidak atau belum mampu
memanfaatkan kemudahan dan kesenangan kegiatan pilihan sendiri
dalam sesi kegiatan pilihan anak.
4. Memberikan kesempatan kepada anak untuk berinisiatif dan melakukan
praktik langsung mengenai kegiatan yang dipilihnya sendiri.

Mengenai menyiapkan dan mengelola lingkungan yang sesuai dengan


perkembangan anak. Para penanggung jawab (biasanya yang berhubungan
dengan pembuat keputusan) yang bertanggung jawab mulai dari peralatan
dan persediaan dan hal lainnya yang tercakup, sering kali harus membuat
keputusan secara hati-hati, seperti berikut ini.
1. Memilih dan menyediakan beberapa peralatan dan persediaan yang
sesuai perkembangan.
2. Menata peralatan dan persediaan dalam cara yang terorganisir.
3. Menciptakan jadwal harian secara rutin dan konsisten dengan masa
transisi yang fleksibel.

Mengelola dan menyusun lingkungan fisik (belajar) anak merupakan


tanggung jawab profesional mendasar yang sudah harus dimulai sebelum
anak-anak masuk dan memulai kegiatan pembelajarannya di kelas. Banyak
kegiatan menakjubkan yang harus dilakukan dan dihadapi terutama oleh guru
pemula. Banyak guru yang mendapatkan pengalaman yang menggetarkan
dan menggairahkan ketika menata ruang belajar sebagaimana menata dan
menyusun ruangan pribadi.
z PAUD4407/MODUL 3 3.7

Ternyata memang demikian ketika guru memilih dan menata peralatan


dan persediaan di dalam kelas, pertama-tama ia harus memiliki kemauan dari
dalam diri pendidik sendiri, ditambah kemampuan, pengetahuan, dan
pemahaman guru tentang karakteristik, minat dan kebutuhan anak.
Berikut ini kita akan membahas tentang ruang-ruang yang diperlukan
dalam penataan lingkungan belajar di lembaga PAUD. Adapun berbagai
ruang yang akan kita bahas meliputi ruang bayi, ruang anak, dan ruang anak
usia dini.

1. Ruangan Bayi
Ruang bagi bayi merupakan kebutuhan penting yang perlu dipenuhi
untuk perawatan fisik, kenyamanan, rangsangan sensori, motorik, dan
keamanan emosional. Pendidik (guru atau pengasuh) mempertemukan
kebutuhan ini dengan memberikan kesempatan untuk bertukar kegiatan
secara efektif. Misalnya, untuk latihan mendengar, bayi tidak hanya
memerlukan suara yang dapat mendorong kesehatan emosional tetapi juga
memberikan mereka kepercayaan untuk menjelajah lingkungan. Bayi juga
membutuhkan kehangatan dan keamanan lingkungan. Dalam hal ini, peran
pengasuh sangat penting, namun ia tidak dapat bekerja sendiri.
Dalam menata ruang bayi, sangat bijaksana untuk mengikuti beberapa
aturan dasar. Salah satunya adalah karena bayi menghabiskan waktu yang
cukup banyak untuk tidur maka ruang bayi sebaiknya memiliki tempat untuk
mereka dapat sendiri yang berhawa sejuk, bersih, dan tenang sehingga
mereka dapat tidur tanpa ada gangguan. Satu hal yang juga perlu diperhatikan
adalah sebaiknya ruang atau area tidur sebagai tempat pribadi ini terletak di
tempat yang terpisah atau terpencil dan tertutup dari ruang utama. Setiap bayi
mempunyai jadwal dan pola tidur yang berbeda, jadi sebaiknya ruangan ini
sesuai dengan harapan mereka untuk dapat merebahkan diri dan tidur secara
tepat dalam waktu yang sama setiap harinya. Beberapa bayi yang lainnya
mungkin membutuhkan waktu untuk bermain di ruang utama ketika yang
lainnya tidur. Jadi, pemisahan ruangan untuk tidur siang dan bermain adalah
penting.
Mebel (furnitur) sebaiknya dengan konstruksi sederhana, praktis, dan
mudah untuk dibersihkan. Jika Anda harus menggunakan mebel bekas
yakinkanlah bahwa catnya sudah bebas dari racun sebelum dicat ulang. Salah
satu ide yang bagus untuk tempat tidur sebaiknya besar (cukup lebar), kuat
dan kokoh, matras yang rapi dan sprei atau alas tidur yang cocok dan bantal
3.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

yang tahan air untuk menjaga kenyamanan bayi, tanpa guling tentu saja.
Selain itu, sisi yang berjeruji sebaiknya dilapis plastik yang tahan gigitan
terutama pada bagian atasnya sehingga bebas untuk anak-anak. Jeruji yang
memiliki celah sebaiknya lebarnya tidak melebihi 2 atau 3 sampai 8 inci (5–
7,5 cm sampai 10 cm). Untuk keamanan, sebaiknya bantal sebagai pelindung
diletakkan di tepi dan tidak mudah bergeser-geser ke sekeliling tempat tidur.
Lemari kecil bergambar untuk pakaian bayi, sepatu bayi atau kaos kaki bayi,
“celana monyet” (over all) dan kelengkapan pakaian lainnya yang
diperlukan. Seorang bayi biasanya membutuhkan antara 10 sampai dengan 12
popok per hari dan sama banyak dengan baju katun, baju hangat, celana
pendek anti air, kaos kaki atau sepatu bayi dan sepatu (untuk melindungi kaki
saat berjalan). Anda dan bayi Anda akan menikmati kursi goyang saat makan
dan kesenangan lainnya saat Anda bersama dan saling berbagi.
Perlengkapan kamar bayi yang penting lainnya meliputi lemari es untuk
menyimpan susu bayi atau susu formula, ember untuk popok, keranjang
pakaian, meja ganti, ayunan bayi yang mudah dipindahkan, dan kotak
penyimpanan mainan. Peralatan lainnya yang juga sangat penting adalah
kursi makan bayi yang berkancing kuat, dan memiliki selempang pengikat
untuk mencegah bayi tergelincir lengkap dengan penunjang kaki yang dapat
disetel, dan kursi dengan bantalan di belakang untuk penyangga kepala.
Usahakan terdapat arena bermain yang dapat ditutup dan dikunci rapat.
Bantalan busa untuk menyangga dan melindungi lantai, jaring-jaring dan
bantal pelindung. Sediakan pula kereta bayi untuk memudahkan transportasi
dari satu tempat ke tempat lainnya. Kereta bayi ini sebaiknya dengan roda
yang berdiameter besar atau lebar agar dapat stabil.
Di dalam ruang bayi juga sebaiknya terdapat perlengkapan mandi yang
minimal harus disediakan, antara lain sabun dan shampo yang lembut, sikat
dan sisir, handuk dan lap badan (3–4 untuk setiap anak), kain penyeka dari
katun, gunting kuku bayi, termometer bayi dan sediakan pula gantungan
untuk handuk basah.
Sama dengan perlengkapan mandi, di dalam ruang bayi perlengkapan
makan bayi yang perlu diperhatikan, meliputi bahan dan alat pembersih
kuman (8 botol/anak dan alat pembersihnya), pemanas botol, alat makan dan
piring bayi, saringan makanan, pemanas makanan, dan celemek.
Ketika kira-kira berusia 6 bulan, bayi membutuhkan ruangan untuk
merangkak, berguling, dan merayap. Bayi membutuhkan ruang di lantai
untuk menendang, menggeliat, dan menggerakkan tangan dan kaki. Matras,
z PAUD4407/MODUL 3 3.9

bantal atau mebel dengan kasur kecil ditempatkan di lantai yang akan dapat
menambah tantangan untuk bayi sehingga mereka dapat melakukan berbagai
kegiatan tersebut melalui, melebihi atau di bawah kemampuannya. Demi
keselamatan anak, sediakan penutup lantai atau karpet yang mudah
dibersihkan, seperti keset atau bantal-bantal sehingga mereka dapat
mempraktikkan keterampilan yang baru muncul. Sebaiknya tempat tersebut
dijaga kebersihan, kenyamanan, dan ekonomis.
Ketika mereka merangkak, bayi senang menjangkau sesuatu dan melihat
objek yang bergerak atau pola yang bercahaya. Perawat anak sebaiknya
memfasilitasi dengan menawarkan rangsangan yang berhubungan dengan
minat ini, dengan memasang penutup lantai yang berwarna, besar, dan
cemerlang. Pada dinding dapat dilengkapi dengan gambar hewan atau tokoh
lain yang bernuansa bayi atau kartun, bunga-bunga atau gambar-gambar yang
mewakili watak anak-anak yang populer yang dilaminating. Selain itu,
sebaiknya disediakan kaca besar yang tahan pecah yang ditempel di dinding
di atas lantai.
Di dalam ruang bayi sebaiknya juga disediakan mainan yang bervariasi
yang mengandung nilai-nilai pendidikan. Tidak disarankan untuk
menyediakan mainan yang rumit dan mahal. Mainan harus menyenangkan
karena bayi akan kehilangan minat apabila mainan membosankan. Selain itu
mainan juga harus dapat meningkatkan kemampuan perkembangan anak.
Misalnya, mainan yang cukup besar untuk dapat dipegang oleh bayi dengan
nyaman dan dibuat dari bahan-bahan yang mudah dibersihkan (plastik, karet,
kayu lunak dengan tepi yang tumpul) dan pastikan bahwa tidak ada bagian
tepi atau sudut yang tajam. Bagian-bagian mainan sebaiknya tidak mudah
terlepas atau terlalu kecil sehingga tidak tertelan oleh bayi (misalnya bagian
mata boneka, roda kecil, bagian dari lonceng yang kecil). Benda-benda
tersebut juga perlu diwaspadai agar tidak masuk ke mata atau hidung. Hal
lain yang perlu diperhatikan tentu saja mainan tersebut tidak mengandung cat
yang beracun. Terakhir, beberapa paket mainan memang sengaja dibuat
untuk kelompok usia tertentu, jadi ada baiknya untuk memeriksa label saat
membeli mainan.
Mainan yang lebih disukai oleh bayi yang lebih muda terutama adalah
mainan yang saat digenggam dapat berbunyi, melambai atau dapat diletakkan
di mulut. Terakhir, bayi membutuhkan mainan yang dapat meningkatkan
ketangkasan. Mereka membutuhkan mainan yang bergerak dan ia dapat
”melakukan sesuatu” – misalnya tombol untuk ditekan, pegangan untuk
menjalankan sesuatu, lempengan untuk diputar, jenis-jenis untuk membangun
dan merobohkan atau sesuatu alat untuk mengambil bagian atau meletakkan.
3.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Mainan ini tidak hanya membantu bayi menguatkan dan mengembangkan


keterampilan fisik yang muncul, tetapi juga mengembangkan inteligensi dan
imajinasi bayi. Bayi memperoleh keterampilan yang tidak terhitung melalui
bermain dan pilihan terbaik dan mainan yang sesuai perkembangan.
Berikut adalah rambu-rambu lingkungan dan perlengkapan untuk bayi
berusia 0–3 tahun yang dikemukakan oleh NAEYC.

Tabel 3.1.
Rambu-rambu Lingkungan dan Perlengkapan untuk
Bayi Usia 0–3 Tahun menurut Standar NAEYC

Komponen Praktik Pengasuhan yang sesuai


Lingkungan • Area untuk penggantian popok, tidur, pemberian makan, dan kegiatan
bermain dibuat bersekat-sekat untuk menjamin sanitasi serta menciptakan
ketenangan dan kenyamanan
• Lingkungan terdiri dari perpaduan elemen yang lembut (misalnya bantal,
kasur kecil untuk tidur, dinding yang dilapisi bahan lembut), dan elemen
yang keras (kursi, cermin, tempat tidur)
• Bayi dapat menikmati warna-warna yang kontras dan disain yang menarik
di ruangan TPA. Warna-warna terang digunakan untuk membedakan
berbagai pola atau benda.
• Tiap bayi memiliki sendiri tempat tidur, alat makan, pakaian, popok, botol
dot, dan benda-benda kebutuhan pribadi tiap bayi lainnya. Tiap benda
tersebut diberi label sesuai nama pemiliknya
• Area yang dipergunakan untuk bermain dipindah-pindah secara berkala
dalam sehari. Kadang bayi diajak bermain di lantai, kadang di kereta
dorong, atau digendong, ditepuk-tepuk, diayun, dan berbagai variasi yang
akan membuat bayi merasakan perspektif yang berbeda tentang berbagai
orang dan tempat.
• Bayi dirawat dengan baik, di dalam dan di luar ruangan.
• Cermin diletakkan setinggi bayi berdiri sehingga bayi dapat mengamati
dirinya sendiri, misalnya di dinding dekat pintu atau di depan ruang ganti
popok
• Udara segar, suhu ruangan, dan kondisi yang nyaman selalu dipelihara.
• Ruangan tampak meriah dan dihiasi berbagai gambar yang di pasang
dengan tinggi sesuai mata bayi. Gambar-gambar tersebut dapat berupa
gambar wajah orang yang dikenali (misalnya pendidik/orang tua), hewan
kesayangan, dan foto tiap bayi dan keluarganya
• Berbagai variasi musik diputarkan untuk menciptakan kegembiraan saat
bayi mendengarkan sambil makan, olah tubuh atau bernyanyi
• Pembagian ruangan dirancang teliti sehingga bayi dapat menikmati saat
kegiatan tenang/istirahat.
• Ada ruangan khusus bagi bayi untuk berguling-guling atau merangkak
meraih benda-benda yang menarik.
z PAUD4407/MODUL 3 3.11

• Lantai dilapisi karpet yang mudah dibersihkan.


• Sehari-hari bayi bertelanjang kaki, kecuali kondisinya tidak memungkinkan
Perlengkapan • Mainan aman bagi bayi, dapat dibersihkan/dicuci dan terlalu besar untuk
tertelan oleh bayi
• Jenis mainan dikembangkan dengan menyesuaikan perilaku bayi,
misalnya untuk dipanjat, digigit atau digoyang atau ditekan.
• Perpindahan benda dirancang untuk selalu dapat dilihat dan diikuti oleh
pandangan bayi untuk melatih perkembangan persepsinya.
• Benda-benda tersebut segera dipindahkan jika bayi sudah berhasil
meraihnya dan menggenggamnya
• Mainan disediakan dalam berbagai ukuran yang memungkinkan bayi
dapat menggenggamnya, menggigitnya atau mengotak-atiknya.
• Mainan disiapkan dalam loker-loker yang terbuka dengan tinggi loker
sesuai tinggi bayi sehingga bayi dapat memilihnya sendiri tanpa minta
tolong pada pendidik.
• Disediakan tanjakan atau tangga yang tidak terlalu tinggi dan bertrap-trap
pendek untuk dipanjat. Tangga tersebut dilapisi dengan bahan yang lunak
dan aman untuk dijelajahi.
• Tersedia berbagai buku yang dibuat dari dupleks tebal dengan ujung buku
yang tidak bersudut. Buku berisi gambar-gambar yang berwarna cerah,
menarik dan gambar buku berupa benda-benda yang sudah dikenal bayi.
• Berbagai bahan dari majalah bergambar yang melukiskan manusia
berbagai usia atau ciri khas yang positif dari berbagai suku disediakan
dengan lengkap.

2. Ruangan Anak-anak
Tidak ada satu pun yang dapat menarik perhatian anak, mengalahkan
perhatian anak terhadap ruangan besar yang cerah dengan pengelolaan yang
baik, bersih, ketika mereka berada di tempat yang jauh dari rumah. Sebuah
ruangan akan ditemukan kebebasan jika di ruangan tersebut terdapat area
kosong. Hal ini baru merupakan langkah awal. Guru yang bijak memahami
bahwa ruangan harus direncanakan secara hati-hati dan baik. Pengelola
sekolah dan pendidik hendaknya mempersiapkan ruangan sedemikian rupa
sehingga sebelum hari pertama masuk sekolah ruangan sudah rapi dan layak
untuk anak-anak belajar dan bermain dengan lebih produktif. Sebagai contoh,
kita tahu bahwa anak-anak adalah fisik. Jika kita memenuhi ruangan mereka
dengan mebel sehingga tidak cukup ruang untuk aktivitas fisik, berarti kita
berpacu dengan risiko untuk berkreasi menciptakan lingkungan yang sesuai.
Jika di sana terdapat cukup ruang terbuka akan memberikan ide pada anak-
anak untuk berlari-lari tanpa tujuan dari satu area ke area lainnya. Kita juga
mengetahui bahwa anak-anak kecil mudah berubah sesuai dengan pergantian
lingkungan sekitarnya. Oleh karenanya perlu diperhatikan: apakah ada area di
3.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

mana anak-anak dapat bermain bersama?, apakah di ruangan tersebut ada


area/sudut di mana anak-anak dapat berdiam diri atau menyendiri? Dalam
membahas mengenai ruangan anak-anak, menurut Anda hal-hal apa saja yang
perlu kita perhatikan? Apakah sama halnya dengan ruang bayi? Tentu tidak
sama betul, namun kecermatan dan kreativitas kita tetap sama..
Apabila Anda menemukan ruangan yang tidak ditempatkan secara
khusus, bahkan mungkin ruangan tersebut tidak sesuai dengan pikiran dan
perencanaan Anda, hal ini dapat menantang karir mengajar Anda dalam
mengajar anak-anak kecil. Beberapa guru mungkin beruntung memiliki ruang
kelas yang memang didesain sesuai untuk anak-anak prasekolah, namun
banyak guru lainnya yang mendapatkan tempat yang tidak sesuai, seperti
misalnya di toko yang ditinggalkan, lantai dasar sebuah tempat ibadah, atau
rumah pribadi. Tempat tersebut mungkin tanpa jendela, dinding yang pudar,
dan kurang lahan untuk bermain. Lingkungan seperti ini sering kali
mengganggu bagi guru pemula. Ruangan seperti itu sangat tidak menarik,
kelihatan membosankan, tetapi dengan sedikit cermat dan kreatif ruangan
seperti ini dapat diubah menjadi ruangan yang efisien dan berdaya guna.
Dinding dapat didekorasi dengan beberapa warna serasi, cat yang cerah
atau diberi gambar tokoh-tokoh cerita atau kartun kesukaan anak-anak dapat
membuat ruangan menjadi cerah. Lampu-lampu dapat ditambahkan agar
ruangan lebih atraktif dan nyaman. Papan atau layar yang rendah dapat
dipasang sebagai pembatas antara sudut bermain drama, area menukang
dengan sudut buku. Tanaman hidup dapat ditempatkan di atas papan atau
meja atau dalam keranjang gantung sehingga memberikan daya tarik dan
memberi kesempatan belajar yang sempurna. Sebuah kotak kayu atau besi
yang cukup besar yang diisi dengan tanah dapat pula diletakkan di area yang
banyak mendapat cahaya matahari sehingga taman bermain menjadi tempat
yang baik dan indah yang ditanami dengan bunga-bunga atau sayuran. Oleh
karenanya janganlah mudah berputus asa oleh tampilan awal ruangan yang
Anda dapatkan karena justru akan menantang kreativitas dan kemampuan
Anda dibandingkan jika Anda mendapatkan ruangan yang ideal dan sudah
siap segalanya.
Tadi kita sudah membahas tentang ruangan beserta isinya, tata letak
perlengkapan termasuk penyinaran baik dari cahaya lampu maupun matahari,
serta taman dan tanaman. Kini selanjutnya kita akan membicarakan tentang
peralatan yang penting bagi semua program, di antaranya karpet besar, kursi,
meja, dan rak penyimpanan.
z PAUD4407/MODUL 3 3.13

a. Karpet besar
Disediakan ketika berkumpul semua, saat bercerita, diskusi atau aktivitas
lainnya yang meliputi seluruh kelompok. Karpet itu sebaiknya cukup besar
untuk mengakomodasi 20 anak-anak dan dibuat dari bahan yang mudah
dibersihkan.

b. Meja dan kursi


Sebaiknya seukuran anak-anak tetapi cukup kokoh untuk diduduki oleh
anak yang berat (gemuk). Anak-anak akan duduk di meja saat mereka makan
kue dan makan siang, bekerja dengan bahan-bahan seni dan kerajinan atau
puzzle atau melihat buku.

c. Rak penyimpanan
Sebaiknya seukuran anak sehingga anak-anak dapat mengambil mainan
atau bahan-bahan lain dengan, nyaman ketika mereka membutuhkannya.
Dalam program sehari penuh, di mana istirahat dan tidur siang merupakan
kebutuhan maka pelbet atau matras menjadi keharusan. Pelbet dan matras
sebaiknya mempunyai penutup yang mudah dibersihkan dan terlihat cukup
lebar untuk dapat dilipat dan disimpan. Sebagai tambahan yang utama dan
pertama, beberapa guru –dengan tidak memperhatikan dan berorientasi pada
filosofi ruangan– membagi ruangan mereka ke dalam beberapa area secara
jelas yang diorganisasikan secara tematik dan diisi dengan bahan dan alat
yang sesuai dan bervariasi.

Berikut adalah rambu-rambu lingkungan dan perlengkapan untuk anak


usia 3–5 tahun yang disarankan oleh NAEYC yang dikutip dari rambu-rambu
pengasuhan anak usia 3–5 tahun.

Tabel 3.2.
Rambu-rambu Lingkungan dan Perlengkapan untuk Anak Usia 3−5 Tahun

Praktik yang Sesuai Praktik yang Tidak Sesuai


• Pendidik mempersiapkan banyak bahan • Pendidik mengharapkan anak untuk
dan kesempatan bagi anak untuk memperagakan kemampuan motorik halus
mengembangkan kemampuan motorik pada kegiatan tertentu, misalnya meng-
halus seperti bermain puzzel, papan pasak, gunting berbagai bentuk, mewarnai buku
benang dan tali untuk menjahit, lego, dan gambar atau kertas jiplakan atau
bahan-bahan seni (krayon, sikat, cat, mengikuti perintah guru dan mencontoh
stempel, playdough dan gunting bermata pendidik dalam membuat suatu produk
3.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

tumpul). Meskipun coretan/tulisan cakar seni tertentu. Ketika anak menggambar


ayam anak-anak pada usia 3 tahun ini atau mengecat sesuatu di luar yang
sudah lebih terkontrol dari pada anak diminta, pendidik akan segera bertanya,
toddler, di mana mereka akan menciptakan “Gambar apa ini?” dan memberitahu pada
desain dengan garis vertikal dan horizontal anak bahwa hanya gambar-gambar yang
dan kadang-kadang menamai hasil gambar diperintahkan oleh pendidiklah yang akan
atau lukisan catnya; pendidik tetap tidak mendapat nilai.
terlalu berharap pada produk yang
berkualitas tetapi lebih fokus pada
prosesnya. Seni dipandang sebagai
ekspresi kreatif dan proses eksplorasi pada
berbagai jenis bahan.
• Pendidik memberikan banyak bahan dan • Pendidik mungkin mengembangkan area
waktu bagi anak untuk mengeksplor dan balok dan bermain drama, tetapi memiliki
belajar tentang lingkungannya, menyelidiki gagasan sendiri tentang bagaimana area
keingintahuan terhadap alam, dan tersebut seharusnya digunakan dan ketat
mengadakan percobaan tentang hubungan dalam penggunaan bahan yang disiapkan
sebab akibat. Misalnya, mereka di area tersebut. Area bermain pasir dan
menyiapkan berbagai balok (mungkin air tidak disiapkan karena dianggap
awalnya anak akan membuat deretan mudah membuat kotor dan sulit dalam
berupa garis lurus saja dari balok tersebut, melakukan pengawasan. Pendidik tidak
tetapi lambat laun anak akan membuat memberikan berbagai mainan dan alat
menara); properti untuk bermain drama yang dapat dibongkar pasang sebab hal
(misalnya properti tentang pekerjaan, seperti itu akan membutuhkan banyak
peran anggota keluarga atau berbagai waktu untuk membersihkannya.
binatang); pasir dan air dilengkapi alat-alat
untuk menuang, mengukur, menyendok;
berbagai mainan dan alat untuk
eksperimen dengan banyak kenop/tombol,
kancing, berbagai mainan yang dapat
dibongkar pasang atau diurai bagian-
bagiannya (dipreteli); dan peralatan untuk
kegiatan sains sederhana seperti untuk
meniup busa sabun, main layang-layang
atau menanam biji.
• Pendidik menyiapkan lingkungan yang • Pendidik sering lengah dalam mengawasi
aman dan bebas dari zat-zat berbahaya, anak, terutama saat anak tersebut berada
serta dengan pengawasan yang teliti. dalam 1 kelompok dengan anak-anak
Pendidik mengenali bahwa anak sering yang lebih besar (4−5 tahun) yang sudah
terlalu optimis dengan tenaganya dan lebih mampu untuk mengawasi dirinya
perkembangan baru dari kemampuan sendiri dan mengendalikan gerakan
fisiknya sehingga akan mencoba tubuhnya.
melakukan kegiatan yang tidak aman atau
bukan untuk anak seusianya (biasanya
kegiatan untuk anak usia 4−5 tahun). Pada
situasi ini pendidik akan menjaga
z PAUD4407/MODUL 3 3.15

keselamatan anak sambil membantu


menenangkan anak yang frustrasi jika tidak
dapat melakukan kegiatan tersebut untuk
membangkitkan rasa percaya diri anak,
misalnya dengan mengatakan,”Huda, Andy
sudah dapat mengikat tali sepatunya
dengan rapi karena dia sudah 5 tahun,
Sayang. Nanti kalau kamu berumur 5
tahun, kamu juga akan dapat
melakukannya!”

3. Menyusun atau Menata Ruangan untuk Kelas Anak Usia Dini


Banyak cara dan strategi yang dapat dilakukan oleh pendidik di lembaga
PAUD untuk menata ruang kelasnya, agar kegiatan pengembangan yang
dilakukannya dapat mencapai tujuan yang telah ditetapkan, salah satunya
adalah berupa kelas sentra.
Memilih peralatan tematik untuk ruang kelas sentra merupakan bagian
awal, hal ini penting untuk mempertimbangkan bagaimana pusat-pusat
kegiatan itu akan disusun sehingga anak-anak akan mendapat keuntungan
yang terbaik dari peralatan ini. Sebagai contoh, lokasi sentra balok tidak akan
menarik jika area ini tidak membatasi jumlah anak yang boleh bermain di sini
dan hal ini akan menambah kemungkinan untuk terjadinya konflik. Untuk
ruangan bermain bersama sangat dianjurkan untuk jumlah anak yang banyak
agar mereka dapat bermain bersama dan menawarkan kesempatan untuk
pengalaman sosial yang positif.
Jika Anda mencampur mainan manipulatif dan bahan-bahan seni dalam
satu meja akan membingungkan anak-anak dan akan berperan pada
kesalahan penggunaan benda. Oleh karenanya dalam menyusun ruangan
harus tepat dan jelas. Setiap area sebaiknya terpisah secara jelas karena anak-
anak tidak dapat belajar atau cukup bermain dalam lingkungan yang tidak
beraturan.
Gambar berikut ini menggambarkan desain ruangan yang disusun oleh
seorang guru anak-anak yang berusia 4 tahun. Perlu dicatat bahwa rak
penyimpan diletakkan di dinding dan meja-meja diletakkan di tengah
ruangan. Beberapa guru pemula biasanya pertama kali mendesain ruangan
mendekati desain ini. Jika kita analisis penyusunan dan penataannya, kita
menemukan bahwa ruangan tampak menjadi tidak beraturan dan kurang
produktif untuk mencapai tujuan program. Sebagai contoh, ruangan terbuka
yang terletak di tengah ruangan mungkin akan mengundang anak-anak untuk
3.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

berlari-lari tanpa tujuan yang jelas dan berkeliling dari satu area ke area
lainnya.

Gambar 3.1.
Rancangan ruangan untuk Anak Usia 4 Tahun

Ruang terbuka untuk ruang istirahat yang ditutupi easel berhubungan


secara langsung dengan pintu keluar. Sentra balok terletak di sebelah kanan
ruangan tenang. Anda dapat membayangkan kemarahan anak yang berada di
ruang tenang akan bangkit ketika susunan balok dirobohkan oleh anak-anak
yang lebih kecil yang bermain di area balok hingga kemudian mereka akan
pergi meninggalkan ruang tenang tersebut untuk berkunjung ke sentra lain di
kelas tersebut.
Guru dapat menata ulang ruang sentra seperti pada Gambar 3.2 berikut
sehingga ruang yang memungkinkan anak berlari dapat dipotong dan anak-
anak diberikan batas area secara jelas sehingga mereka dapat bermain dan
belajar dengan tenang.
z PAUD4407/MODUL 3 3.17

Gambar 3.2.
Alternatif Rancangan Ruangan untuk Anak Usia 4 Tahun

Perhatikan bagaimana rak penyimpan balok diletakkan di dinding dan


digunakan sebagai pembatas dan hal ini dapat dipasang pada beberapa area
khusus. Anak-anak yang bermain dalam area aktif seperti balok atau rumah
tangga akan merasa terlindung dari aktivitas lainnya. Ketika anak memilih
area tenang seperti area membaca atau area buku-buku dan ruang sempit
akan dapat dialihkan karena cukup terpencil. Alternatif penyusunan ini juga
akan memudahkan anak-anak untuk berpindah dari satu area ke area lainnya
tanpa mengganggu anak-anak lain yang sedang bekerja dan bermain.
Pengorganisasian ruangan yang baik akan memberi keuntungan bagi
anak-anak karena dapat menghapus dan mencegah perilaku yang tidak
produktif. Pengorganisasian semacam ini juga dapat membantu anak-anak
untuk melakukan aktivitas dengan rasa aman, percaya diri, dan nyaman.
Kualitas ruang kelas Anda, dipercaya tergantung pada bagaimana ruang
tersebut disusun atau ditata dalam sentra. Faktor besar lain yang
mempengaruhi adalah cara memajang bahan-bahan dan peralatan dalam
sentra. Jika peralatan dan bahan-bahan ini tidak dipajang secara tepat maka
Anda akan menghadapi risiko anak-anak akan salah dalam menggunakan
bahan dan alat. Guru yang bijak akan memahami bahwa tanpa berkata-kata
dan tanpa perlu diberi tahu, anak-anak akan dapat menggunakan peralatan
dengan benar jika peralatan tersebut dipajang atau diletakkan dengan tepat.
3.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Contoh, anak-anak tentu tidak akan menggunakan bahan yang memang


diletakkan di dalam lemari pada saat belajar dengan alat-alat seni.
Berikut beberapa panduan yang dapat diikuti yang berhubungan dengan
peralatan dalam ruangan.

a. Pertimbangkan untuk mengenalkan alat dan bahan


Tidak dapat kita pungkiri bahwa terdapat berbagai bahan dan alat yang
mengundang keinginan anak-anak untuk cepat-cepat mengambil,
memperebutkan, menggunakannya pada saat bersamaan. Terutama bahan dan
alat-alat yang masih baru. Hal ini akan sangat berbahaya. Dalam hal ini,
sebaiknya para guru melakukan dua tindakan mendasar, yaitu (1) mengambil
kembali alat dan bahan tersebut karena akan merangsang anak-anak secara
berlebihan, (2) tidak mampu mengontrol dengan cepat karena bahan dan alat
tersebut diletakkan di tempat yang berjauhan. Oleh karenanya sangat
disarankan untuk menggunakan beberapa bahan yang penting saja pada awal
tahun pelajaran untuk kemudian ditambahkan secara bertahap seiring
berjalannya waktu. Perkenalkan alat bahan secara bertahap, terutama pada
bahan dan alat yang cukup berbahaya. Hal ini perlu dilakukan untuk
memelihara kenyamanan dan menantangnya alat- alat dan bahan.

b. Berikan waktu pada anak-anak untuk menentukan kelompoknya sendiri


sebelum Anda mengajaknya untuk berbagi
Seperti Anda ketahui, anak-anak memiliki sifat egosentris. Kita tidak
dapat mengajak mereka untuk berkumpul dalam waktu yang lama untuk
membahas penataan ruangan seperti yang mereka inginkan. Hal ini
merupakan tindakan yang tidak bijaksana karena kegiatan ini justru akan
menghilangkan momen mereka untuk menata ruang dalam kelas Anda. Hal
tersebut juga akan menghalangi mereka untuk menikmati dan memuaskan
saat di mana mereka memiliki keinginan yang amat sangat untuk segera
mempergunakan peralatan tertentu. Oleh karenanya berikan kesempatan pada
anak untuk menentukan sendiri apa yang ingin dilakukannya dan dengan
siapa mereka akan bermain atau bekerja. Apabila anak tidak atau belum dapat
menentukan sendiri, guru dapat membantunya dengan memberikan pilihan
kegiatan atau kelompok sehingga anak akan dapat bekerja dengan baik.
Selain itu, Anda juga dapat menyediakan peralatan tiruan yang sama
persis dengan aslinya untuk pilih anak-anak saat mereka bermain. Dengan
menyediakan duplikat peralatan atau mainan (misalnya mainan meja atau
z PAUD4407/MODUL 3 3.19

peralatan dapur), kita dapat menentukan situasi baru tanpa rasa takut akan
hilangnya kedisplinan anak akibat penggunaan peralatan tersebut.

c. Anjurkan anak-anak untuk memahami bahwa setiap jenis benda


mempunyai tempat
Gambar atau fotolah setiap jenis benda yang ada di kelas, kemudian
gantungkan gambar tersebut pada dinding yang mudah dilihat (misalnya di
dinding atau di papan tempel). Jika perlu gambar atau foto tersebut
dilaminating dan tempelkan label atau nama benda pada rak atau tempat
sesuai di mana seharusnya benda tersebut berada sehingga anak-anak dapat
meletakkan kembali setiap benda yang telah selesai digunakan ke tempat
yang benar. Beritahukan pada anak-anak bahwa setiap benda mempunyai
tempat sehingga mereka belajar mengembalikannya dengan benar.
Penggunaan gambar atau foto untuk setiap jenis benda dapat dilakukan untuk
kelompok anak yang berusia 2–3 tahun karena mereka mungkin belum bisa
membaca. Sedangkan anak-anak yang telah memiliki keterampilan lebih
tinggi (berusia 5 tahun). Mereka dapat dibantu dengan memberikan tulisan
yang besar dan tebal untuk setiap benda atau peralatan dan di mana letaknya.
Dengan memberikan kepercayaan pada anak untuk mengetahui letak
peralatan di kelasnya dengan tepat, berarti kita mengajarkan pada anak
mengenai perasaan memiliki sehingga tumbuh rasa “Ini kelasku dan Aku
peduli dengan kelasku”.
Cara ini tidak hanya berkontribusi pada pengelolaan kelas tetapi juga
anak-anak akan belajar mempraktikkan keterampilan memasangkan dan
mengelompokkan.

d. Bantu anak-anak merencanakan apa yang ingin mereka lakukan


Setiap hari guru perlu membuat perencanaan yang tepat untuk memajang
peralatan yang akan digunakan sebelum kegiatan dimulai. Hal ini dapat
membantu anak-anak merencanakan apa yang akan mereka lakukan. Siapkan
papan nama (dapat ditempeli foto anak) untuk setiap anak sehingga saat
mereka memilih untuk bermain dan belajar dalam suatu sentra, Anda dapat
menggantung papan nama tersebut di bagian depan sentra yang dipilih. Jika
suatu sentra sudah mencukupi jumlah anak yang bermain di dalamnya, Anda
dapat menyarankan pada anak yang lain untuk memilih sentra yang lainnya
sampai anak yang berada dalam sentra yang diinginkannya pindah. Misalnya,
Anak A ingin bermain di sentra balok, padahal sentra tersebut sudah berisi
3.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

5–6 anak. Anda dapat menyarankan A untuk bermain dahulu di sentra rumah
tangga sampai ada satu anak di sentra balok yang keluar atau pindah dari
sana yang ditandai dengan dipindahkannya papan nama anak tersebut ke
sentra lainnya.

c. Membiarkan ruangan terbuka untuk anak-anak


Fisik ruangan sebaiknya mencerminkan minat, kebutuhan dan bakat
anak-anak. Hal itu terjadi ketika ruangan tersebut terdapat hal-hal sebagai
berikut.
1) Rak-rak, kursi-kursi, meja-meja, dan fasilitas penyimpanan memiliki
ukuran yang sesuai dengan anak, dipajang setinggi mata anak dan mudah
dijangkau anak.
2) Terdapat tempat untuk memajang hasil karya seni dan produk pekerjaan
anak.
3) Terdapat loker untuk setiap anak yang didesain sesuai dengan kebutuhan
anak secara pribadi. Anak-anak akan merasa bangga saat dia mengetahui
bahwa salah satu bagian khusus dari ruangan tersebut adalah miliknya.
Mereka akan menikmati bahwa mereka dianggap bertanggung jawab
menjaganya untuk tetap rapi dan terawat.
4) Ruangan didekorasi (dihias) dan dilengkapi dengan hiasan estetika yang
menyenangkan, sebaiknya menggunakan warna-warna yang hangat
(seperti warna-warna cerah atau pastel), gorden, lantai yang sesuai
dengan area kegiatan (lantai keramik untuk sentra seni, karpet untuk
sentra buku). Pastikan bahwa peralatan dan perlengkapan dan mudah
dibersihkan serta permukaan yang tahan lama.
5) Apabila berada di ruangan tersebut anak-anak merasa seperti di rumah.

B. MENCIPTAKAN LINGKUNGAN BELAJAR INDOOR

Penataan ruangan dalam kegiatan kreatif menempati posisi yang sangat


penting. Anak-anak kecil sangat perhatian dengan mood dan lingkungan.
Ruangan yang gelap dan sempit dapat berakibat lebih buruk daripada saat
hujan. Penataan ruang dan penyediaan jenis-jenis peralatan juga mempunyai
pengaruh yang penting dalam pengalaman kreatif.
Dalam membahas tentang bagaimana menciptakan lingkungan belajar
indoor kita akan menemui berbagai hal seperti fasilitas fisik dan faktor
keamanan.
z PAUD4407/MODUL 3 3.21

1. Fasilitas Fisik: Panduan Umum


Lingkungan fisik yang positif merupakan kunci keberhasilan kegiatan
yang kreatif. Berikut adalah beberapa panduan dasar atau yang disarankan
ketika mengevaluasi dan menata hal yang perlu kita pelajari yang merupakan
fasilitas untuk anak usia dini.
a. Bentuk ruangan, ruangan berbentuk empat persegi panjang tampak
memberi kesan lebih siap untuk kegiatan daripada ruangan yang
berbentuk bujur sangkar, sedangkan ruangan yang berbentuk huruf L
(letter L) cukup menyulitkan untuk mengawasi anak-anak kecil karena
ada bagian ruangan yang tidak terpantau olah mata.
b. Bunyi yang memuaskan dapat membantu komunikasi. Penggunaan
gorden dan karpet dapat membantu mengurangi suara gaduh. Selain itu
juga dapat digunakan sebagai tambahan untuk keindahan dan
kenyamanan.
c. Warna dinding, sebaiknya dipilih warna yang dapat menambah kesan
cerah terhadap ruangan yang tersedia. Warna kuning dan warna cerah
lainnya baik untuk digunakan. Warna ini sangat baik jika dindingnya
mudah dibersihkan dan dapat dijangkau oleh anak.
d. Lantai sebaiknya bersih dan sehat, mudah dibersihkan, cocok, nyaman
untuk anak-anak duduk. Sebaiknya lantai dapat menyerap bunyi.
Beberapa lantai cocok apabila ditutupi karpet, karet atau plastik khusus
untuk keramik. Penutup lantai akan memberikan kenyamanan saat
kegiatan bersama dan kegiatan kelompok yang tidak membutuhkan
kursi.
e. Peralatan pemanas (untuk daerah dingin) atau pendingin ruangan (air
conditioner), cahaya, dan ventilasi juga merupakan hal yang penting.
Ingatlah bahwa anak-anak lebih banyak menghabiskan waktunya di
lantai daripada orang dewasa. Selain itu, mereka juga lebih banyak
bergerak dibandingkan dengan orang dewasa. Oleh karenanya perlu
ditempatkan penghangat atau pendingin ruangan di dalam kelas. Selain
itu, sangat membantu untuk disediakan pengatur suhu atau termometer
yang sesuai dengan tingkatan anak-anak sehingga Anda (pendidik) dapat
menyadari suhu udara pada hari tersebut. Bagaimanapun perlu diingat
bahwa anak-anak bergerak lebih aktif daripada orang dewasa sehingga
mereka tidak akan merasa kedinginan pada suhu di mana Anda justru
merasa tidak nyaman karena kedinginan. Cahaya diperlukan agar
ruangan menjadi sehat dan nyaman. Ruangan yang gelap dan lembab
3.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

mungkin akan membuat anak-anak tidak nyaman, sedangkan ventilasi


udara dibutuhkan untuk terjadinya pertukaran udara secara baik. Oleh
karenanya usahakan ruangan Anda memiliki ventilasi yang cukup
sehingga kelas Anda menjadi nyaman, menyenangkan dan sehat.
f. Air yang mengalir dan bak cuci harus disediakan. Terutama diletakkan di
dekat area yang membutuhkannya (misalnya area seni). Sebaiknya bak
cuci mudah dibersihkan dan dilakukan setiap kali kegiatan selesai
dilakukan. Lantai di tempat ini sebaiknya tidak licin dan usahakan tidak
ada air yang menggenang. Oleh karenanya saluran airnya harus selalu
lancar dan mudah untuk dibersihkan agar tempat ini tidak terkesan jorok
dan berbau tidak sedap.
g. Ruang penyimpan peralatan sebaiknya mudah dijangkau terutama
peralatan yang digunakan setiap hari sebaiknya sudah disediakan dan
dikeluarkan dari lemari penyimpanan sehingga anak-anak belajar untuk
menggunakan alat-alat yang memang mereka perlukan. Mereka belajar
untuk tidak mengambil peralatan yang memang disimpan dan tidak
boleh mereka gunakan.
h. Kursi-kursi sebaiknya berwarna cukup cerah dan sesuai dengan ukuran
anak-anak. Sebaiknya kursi mudah dipindahkan tanpa membuat
keributan. Biasanya kursi digunakan pada saat anak-anak mengerjakan
atau melakukan kegiatan kreatif yang juga membutuhkan meja tempat
mereka bekerja. Dianjurkan sebaiknya kursi untuk anak-anak
menggunakan kursi tanpa lengan.
i. Di dalam ruangan sebaiknya disediakan beberapa meja untuk
mengakomodasi 4–6 anak dalam kegiatan kelompok. Meja berbentuk
empat persegi panjang untuk kegiatan seni yang menggunakan lembaran
kertas besar. Beberapa meja berukuran kecil didesain untuk digunakan
satu persatu atau digabungkan. Meja seperti ini adalah meja yang serba
guna. Sebaiknya permukaan meja dibuat dari bahan mudah dibersihkan,
seperti formika.
j. Rak sebaiknya rendah dan terbuka sehingga anak-anak mempunyai
kesempatan untuk melihat, menyentuh, dan memilih peralatan yang
dibutuhkannya dengan bebas. Rak yang dapat ditutup sebaiknya
menggunakan pintu geser. Rak juga sebaiknya kuat dan kokoh namun
mudah dipindahkan sehingga lebih fleksibel untuk penataan ruangan dan
dapat membantu dalam menciptakan sentra sesuai kebutuhan. Papan
z PAUD4407/MODUL 3 3.23

buletin ataupun papan pajangan sebaiknya juga disediakan untuk


memajang hasil pekerjaan anak-anak.

Gambar berikut adalah contoh penataan ruang kelas dalam sentra dengan
berbagai peralatan yang telah diuraikan sebelumnya.

Gambar 3.3.
Contoh Penataan Kelas dalam Sentra (Pusat Minat)
3.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

2. Faktor Keamanan
Bagaimana dengan faktor keamanan? Saat merancang sebuah ruangan,
sangat penting untuk memperhatikan faktor keamanan terutama ruangan
untuk anak usia dini. Sebaiknya perlu dipertimbangkan secara khusus.
Berikut adalah beberapa pertimbangan faktor keamanan yang dapat
dilakukan untuk merencanakan lingkungan belajar untuk anak-anak.
a. Pastikan bahwa semua area yang berjendela rendah adalah aman.
b. Berhati-hati terhadap segala jenis racun, cat yang mengandung racun,
tanaman berduri dan tanaman yang mengandung getah yang berbahaya
(membuat gatal atau panas), serta pindahkan dari tempat yang dapat
dijangkau anak-anak.
c. Tutup pipa atau radiator yang panas. Berikan pelindung pada semua
saluran pembuangan zat elektrik yang berbahaya. Tutupi gigi garpu (alat
pertanian) dan sediakan tempat penyimpanan khusus untuk perangkat
keras dan perlengkapan elektrik yang dianggap dapat berbahaya untuk
anak-anak.
d. Pasang tombol kunci pintu yang hanya dapat dibuka oleh orang dewasa
pada area yang terlarang untuk anak-anak (tempat penyimpanan
perangkat keras/peralatan elektrik/gardu listrik). Juga pasang tombol
kunci pada tempat yang tinggi pada laci yang terletak di area terlarang.
e. Periksa fasilitas secara berkala untuk meyakinkan bahwa di area tersebut
tidak terdapat kaitan, gantungan yang menonjol, sudut atau sisi suatu
benda yang tajam yang mungkin dapat membahayakan atau benda tajam
lainnya terutama pada tempat yang seukuran anak-anak.
f. Yakinkan bahwa dalam ruangan terdapat peralatan dan perlengkapan
untuk menanggulangi situasi dan keadaan yang berbahaya, seperti
kebakaran atau keadaan darurat lainnya.
g. Periksa dan lihat apakah terdapat alat pemadam kebakaran, apakah
alarmnya bekerja dengan baik, apakah peralatan pemadam tersebut juga
bekerja dengan baik dan pastikan bahwa peralatan tersebut diletakkan
pada tempat yang tepat.

C. PENATAAN RUANGAN DAN PERALATAN

Penataan ruangan untuk memfasilitasi anak usia dini sangat berpengaruh


terhadap keamanan dan keberhasilan pelaksanaan kegiatan kreatif yang
menggunakan peralatan. Seorang pendidik (guru dan pengasuh) sebaiknya
z PAUD4407/MODUL 3 3.25

mempertimbangkan sejumlah faktor dalam merencanakan dan menata


peralatan. Faktor-faktor tersebut adalah berbagai hal yang sangat berkaitan
dengan penataan ruang dan peralatan, yang meliputi usia dan tingkat
perkembangan anak, pengawasan, fleksibilitas, dan ruang pribadi.

1. Usia dan Tingkat Perkembangan Anak-anak


Usia dan tingkat perkembangan anak menjadi catatan bagaimana sebuah
ruangan sebaiknya dirancang. Kelompok anak usia 2–3 tahun, misalnya akan
dapat bekerja dengan baik dalam ruangan yang sederhana, kecil, dan tertutup.
Pada usia ini anak-anak mungkin kegirangan oleh ruangan yang terlalu besar
dengan peralatan yang terlalu banyak. Pada masa ini keterampilan motorik
kasarnya berkembang dengan sangat cepat. Oleh karenanya ruangan
sebaiknya cukup besar untuk mengaktifkan kegiatan motorik kasar tersebut
namun jangan terlalu besar dan peralatan di dalamnya sebaiknya tidak terlalu
banyak. Pilih peralatan yang memang benar-benar dibutuhkan anak untuk
mengembangkan motorik kasarnya. Bagi anak, keseimbangan sangat penting,
namun koordinasi belum berkembang dengan cukup baik maka dari itu
sebaiknya ruangan diatur sedemikian rupa agar rapi dan memungkinkan anak
bergerak dengan bebas tanpa takut terjatuh atau terpeleset oleh benda-benda
yang terinjak kakinya.
Sangat kontras dengan anak usia 5 tahun yang telah memiliki koordinasi
yang lebih baik sehingga mereka dapat memusatkan gaya gravitasi tubuhnya
agar tidak mudah jatuh seperti anak usia 2–3 tahun. Beberapa peralatan
dalam ruangan dapat disimpan dan tidak ditampilkan semuanya sehingga
tidak menimbulkan masalah keamanan. Jika semua peralatan dikeluarkan,
besar kemungkinan perhatian anak-anak akan terbagi-bagi yang dapat
menimbulkan keributan sehingga keamanan akan terganggu. Sebaiknya
sediakan ruangan yang besar dan terbuka untuk memberi kesempatan pada
anak untuk berlari, melompat, memanjat, dan merayap.
Oleh karenanya dalam mengorganisir untuk mengakomodasi ruangan
yang sesuai dengan usia dan tingkat perkembangan anak, sebaiknya selalu
disediakan sebuah ruangan yang cukup besar dan terbuka yang
memungkinkan untuk anak-anak bergerak, berkeliling secara aman dan
nyaman sesuai dengan tingkatan koordinasi fisiknya dan anak-anak dapat
bekerja bersama secara kooperatif dan bebas. Kira-kira 12–18 m2 per anak.
3.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

2. Pengawasan
Faktor keamanan sangat erat kaitannya dengan pengawasan. Ada dan
tidaknya suatu peristiwa yang berakibat pada aman dan tidaknya suatu
lingkungan karena ada orang yang mengawasi.
Pertimbangan lain dalam penataan ruangan untuk anak-anak kecil adalah
pengawasan terhadap ruangan. Ruang bermain terbuka sebaiknya tidak
terlalu besar sehingga ruangan tersebut sulit untuk diawasi dengan baik.
Teknik yang biasa adalah dengan membagi ruangan dalam beberapa pusat
minat atau pusat kegiatan atau sentra. Selain itu juga dengan membatasi
jumlah anak yang diizinkan untuk bermain pada setiap sentra. Pada saat
istirahat penggunaan sedikit ruangan merupakan salah satu cara untuk
mempermudah pengawasan. Cara lainnya adalah dengan memindahkan
papan buletin anak, rak buku, pembatas ruangan sehingga tersedia pandangan
bebas, hal ini dapat dilakukan apabila ruangan yang digunakan dibuat
fleksibel.

3. Fleksibilitas
Ruangan sebaiknya dijaga untuk tetap terbuka dan fleksibel sehingga
memungkinkan ruangan tersebut dapat mendorong pertumbuhan dan
perkembangan anak dan dapat diubah sesuai kebutuhan sehingga anak-anak
dapat mengembangkan intelektual, sosial, emosional, dan fisiknya. Ruangan
harus mendorong perkembangan tersebut dengan tepat. Untuk menanggapi
kemampuan pertumbuhan setiap anak dibutuhkan beberapa konsep,
tambahan peralatan dan persediaan dan ruangan sebagai pusat minat
membutuhkan kerja sama dalam ruangan. Lingkungan yang fleksibel dapat
ditata dengan mudah menjadi sentra baru tanpa memerlukan renovasi yang
besar. Sebagai instansi, untuk menata ruangan menjadi beberapa pusat
kegiatan tidaklah mahal. Hal ini dapat disiasati dengan menggunakan kardus
tebal yang dilipat, papan yang digantung dapat digunakan untuk memajang
hasil karya anak pada kedua sisinya. Dengan cara ini, kita dapat menciptakan
lingkungan yang berbeda tanpa memerlukan biaya yang besar dan hanya
dengan sedikit penyesuaian.

4. Alur Lalu Lintas


Saat kegiatan bebas dalam suatu kegiatan meningkat, sebaiknya ruangan
bebas dari berbagai kemungkinan terjadinya alur lalu lintas antarkegiatan.
Sebagai contoh, arus lalu lintas sebaiknya tidak mengganggu kegiatan yang
z PAUD4407/MODUL 3 3.27

membutuhkan konsentrasi. Area untuk kegiatan seni bahasa atau membaca


atau sudut buku akan lebih disukai seandainya sudut ini terlindung dari
kegaduhan orang-orang yang datang dan pergi. Sudut balok juga demikian,
akan lebih sering digunakan jika pada ruangan ini disiapkan untuk kegiatan
yang bebas dari interupsi.
Penempatan pintu dan gerbang juga membedakan pola lalu lintas, dan
penempatan peralatan dalam ruangan juga akan menggambarkan pola lalu
lintas yang terjadi, yaitu bagaimana guru dan anak bergerak dari satu tempat
ke tempat lainnya. Sebagai contoh, penempatan mainan dengan roda yang
besar di dekat pintu keluar akan mempengaruhi alur lalu lintas karena mainan
ini menahan dan menghalangi akses keluar masuk secara langsung. Biasanya
penempatan sudut seni berseberangan dengan bak cuci dan hal ini akan
menambah arus lalu lintas menyeberangi ruangan. Oleh karenanya penataan
ruangan sangat mempengaruhi dan mengontrol arus lalu lintas dalam
ruangan.
Sangat penting, arus lalu lintas sebaiknya direncanakan dengan baik
sehingga keselamatan anak dapat dijaga. Area yang melelahkan sebaiknya
ditempatkan dekat sayap. Sebagai contoh, peralatan memanjat sebaiknya
dibuat aman dan tidak di tempat yang banyak dilalui anak-anak.

5. Ruang Pribadi
Pada tahun-tahun awal masa kanak-kanak, seorang anak tidak hanya
tumbuh dan berkembang fisik dan intelektualnya, tetapi juga mereka
mengembangkan perasaan terhadap dirinya sendiri. Untuk alasan inilah maka
sangat penting untuk merencanakan agar setiap anak mempunyai tempat
sendiri secara pribadi. Memiliki ruangan untuk diri sendiri akan menjaga
perasaan individu, menyimpan pakaian ekstranya, hasil pekerjaan seninya
dan catatan saat pulang ke rumah akan membantu mendorong perasaan anak
terhadap dirinya sendiri. Saat tidur siang dapat digunakan untuk menandai
tempat pribadi anak. Hal ini juga merupakan salah satu cara yang baik juga
untuk membantu pertumbuhan perasaan anak terhadap dirinya sendiri. Pada
saat tidur siang, pendidik dapat memindahkan peralatan pribadi anak sebelum
anak-anak dapat belajar mengenal namanya. Setiap anak membutuhkan
waktu untuk memperhitungkan bahwa mereka memiliki tempat yang hanya
menjadi miliknya sendiri.
Dalam pengembangan konsep diri yang positif, anak-anak kecil juga
membutuhkan privasi. Di samping menghormati privasi anak-anak bayi.
3.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Ruangan dalam sentra juga sebaiknya di tata sebagai tempat yang tenang
untuk tempat anak-anak menyendiri. Secara khusus, ketika intelektual anak-
anak tumbuh, dia membutuhkan ruang dan waktu untuk merefleksikan diri
dan berpikir. Tempat yang tenang akan mendorong anak-anak sendiri untuk
merefleksikan dirinya di mana mereka dapat menikmati pikiran mereka
sendiri dan persepsi mental mereka terhadap dunia.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Lakukan pengamatan terhadap ruang kelas Anda. Berapa luas ruangan
Anda, Kemudian gambarkanlah denahnya pada sebuah kertas. Jika telah
selesai, cobalah untuk menganalisisnya, apakah ruangan tersebut sudah
sesuai untuk anak usia dini?
2) Cobalah untuk membuat rancangan ruang kelas yang Anda miliki
menjadi ruangan yang aman, nyaman, serta dapat mendorong
pertumbuhan dan perkembangan anak dengan biaya semurah mungkin!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Agar dapat menjawab latihan tersebut, Anda harus mempelajari dengan


baik materi dalam modul ini, khususnya Kegiatan Belajar 1.
Perhatikanlah panduan umum dalam penataan ruangan untuk anak usia
dini.
2) Untuk dapat menata ruang kelas Anda menjadi ruangan yang aman,
nyaman, serta dapat mendorong anak untuk mengembangkan aspek-
aspek perkembangannya, perhatikan panduan dalam menata ruangan dan
peralat faktor-faktor penting lainnya dalam menata ruangan. Jangan lupa
gunakanlah kreativitas Anda sehingga dapat merubah ruangan menjadi
lebih menarik dan sesuai untuk anak-anak yang berada di kelas dengan
bahan-bahan yang ada di sekitar Anda.
z PAUD4407/MODUL 3 3.29

RA NGK UMA N

Pendidik perlu menciptakan dan menyediakan lingkungan belajar


yang mendukung dan memudahkan sensori anak untuk bersentuhan
dengan lingkungan belajar sehingga setiap aspek perkembangan anak
dapat berkembang dengan sebaik-baiknya. Hal ini dilakukan untuk
mengoptimalkan perkembangan anak usia dini, khususnya anak usia tiga
sampai dengan empat tahun.
Faktor lingkungan memberikan pengaruh yang sangat besar untuk
membedakan kualitas program di lembaga PAUD. Oleh karenanya guru
harus lebih berhati-hati dalam merencanakan dan mengorganisir ruang
kelas dan peralatannya. Perencanaan dan pengorganisasian ruang kelas
secara baik dan berhati-hati akan memberikan banyak keuntungan, di
antaranya (1) membuat pekerjaan guru menjadi lebih mudah, (2) hari-
hari anak menjadi lebih menyenangkan, (3) anak dapat menyelesaikan
tugas secara lebih produktif dan tertantang, (4) anak-anak akan terus
berkeliling dari satu kegiatan ke kegiatan lainnya tanpa merasa bosan,
(5) atmosfer kegiatan pembelajaran lebih dapat terantisipasi, cemerlang,
inspiratif, menakjubkan, menantang, dan memesona.
Ruangan yang perlu disiapkan, antara lain ruangan untuk bayi dan
ruangan untuk anak-anak kecil lengkap dengan peralatannya. Ruangan
ini disiapkan dengan mengacu pada Panduan National Association
Education for the Young Children (NAEYC) dalam bukunya
Developmentally Appropriate Practice (DAP).
Terdapat beberapa panduan yang dapat diikuti yang berhubungan
dengan peralatan dalam ruangan, meliputi (1) pertimbangkan untuk
mengenalkan alat dan bahan; (2) berikan waktu pada anak-anak untuk
menentukan kelompoknya sendiri sebelum Anda mengajaknya untuk
berbagi; (3) anjurkan anak-anak untuk memahami bahwa setiap jenis
benda mempunyai tempat; (4) bantu anak-anak merencanakan apa yang
ingin mereka lakukan; (5) membiarkan ruangan terbuka untuk anak-
anak; (6) panduan umum ketika mengevaluasi fasilitas untuk anak usia
dini, meliputi bentuk ruangan, bagaimana meredam bunyi, warna
dinding, lantai, alat pemanas/pendingin ruangan, cahaya dan ventilasi,
air dan bak cuci, ruang penyimpanan, kursi dan meja, dan rak. Selain itu,
faktor keamanan sangat penting diperhatikan dalam menata ruangan
untuk anak usia dini.
Penataan ruangan untuk memfasilitasi anak usia dini juga akan
berpengaruh pada keamanan dan keberhasilan pelaksanaan kegiatan
kreatif yang menggunakan peralatan perlu dipertimbangkan beberapa
3.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

faktor, yaitu usia dan Tingkat Perkembangan Anak-anak, pengawasan,


fleksibilitas, arus lalu lintas dan ruang pribadi.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Seorang guru harus mengetahui hal-hal berikut untuk menata ruangan


kelasnya, kecuali mengetahui ....
A. peralatan yang dapat digunakan sehari-hari dan peralatan yang perlu
disimpan
B. bagaimana suatu peralatan dapat merangsang perkembangan anak
secara optimal
C. di mana membeli peralatan yang terbaik dan mahal untuk anak usia
dini
D. peralatan yang mana yang dapat membantu aspek perkembangan
anak

2) Perencanaan dan pengorganisasian kelas yang baik dan berhati hati, akan
memberikan keuntungan pada pendidik, yaitu....
A. tidak akan mudah bosan
B. dapat bekerja lebih produktif dan tertantang
C. mempermudah pekerjaan
D. akan berkeliling secara terus-menerus

3) Berikut adalah tiga hal yang harus dilakukan oleh seorang penanggung
jawab peralatan dan persediaan di sekolah untuk menyiapkan lingkungan
yang sesuai dengan perkembangan anak, kecuali....
A. memilih anak-anak yang diizinkan masuk ke ruangan dengan sangat
selektif
B. memilih beberapa peralatan dan persediaan yang sesuai
perkembangan
C. menata peralatan dan persediaan dalam cara yang terorganisir
D. menciptakan jadwal harian dengan rutinitas yang konsisten dan
masa transisi yang fleksibel

4) Ketika menata ruangan bayi, pendidik perlu menyediakan ruangan untuk


tidur. Alasannya adalah karena bayi....
A. mempunyai sifat malas dan sulit bergerak
B. menghabiskan sebagian besar waktunya untuk tidur
z PAUD4407/MODUL 3 3.31

C. menyukai permainan di tempat yang empuk dan tenang


D. belum memiliki tulang yang kuat sehingga mereka harus berbaring
sepanjang hari

5) Perlengkapan untuk ruangan bayi yang di tata sesuai dengan


developmentally appropriate practice (DAP), antara lain....
A. mainan disediakan dalam berbagai bentuk dan ukuran dengan
jumlah sebanyak-banyaknya
B. tersedia berbagai buku yang tidak bersudut, berisi tulisan berwarna
dengan cerita menarik
C. mainan diletakkan dalam loker yang terbuka dengan tinggi loker
sesuai tinggi bayi sehingga bayi dapat memilihnya sendiri
D. Disediakan tanjakan atau tangga yang tinggi dan bertrap-trap agar
tidak dapat dipanjat oleh bayi

6) Dalam setiap ruangan sebaiknya tersedia tempat untuk berdiskusi dan


aktivitas lain yang mengharuskan anak-anak untuk berkumpul. Peralatan
yang diperlukan adalah ....
A. karpet besar
B. matras busa
C. lantai keramik
D. ruang terbuka luas

7) Ruangan untuk tidur bagi anak-anak sebaiknya terdapat pelbet atau


matras dengan persyaratan seperti berikut, kecuali....
A. mempunyai penutup yang mudah dibersihkan
B. cukup lebar untuk dapat dilipat dan disimpan
C. lembut, aman, dan nyaman untuk anak-anak
D. terbuat dari bahan keras agar tidak mudah basah

8) Dalam ruang kelas dengan setting sentra, sebaiknya ruang tenang


terletak dekat dengan area....
A. balok
B. pasir dan air
C. buku-buku
D. rumah tangga

9) Rak penyimpanan peralatan dalam ruang kelas sebaiknya rendah dan


dapat lebih diberdayakan dengan memanfaatkannya juga sebagai....
A. pembatas antar area
B. tempat memajang karya anak-anak
3.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

C. tempat duduk pengganti apabila perlu


D. meja untuk anak-anak bekerja agar tidak memenuhi ruangan

10) Fisik ruangan sebaiknya mencerminkan minat, kebutuhan dan bakat


anak-anak. Hal itu terjadi ketika....
A. di ruangan tersebut terdapat loker guru yang tidak boleh disentuh
sama sekali oleh anak-anak
B. rak-rak, kursi-kursi, meja-meja, dan fasilitas penyimpanan memiliki
ukuran yang sesuai dengan anak, dipajang setinggi mata anak dan
mudah dijangkau anak
C. di kelas terdapat tempat untuk memajang foto guru-guru yang
pernah mengajar di kelas tersebut dalam ukuran besar
D. Ruangan didekorasi dengan hiasan yang berwarna-warni dengan
gambar yang besar dan hiasan gantung yang memenuhi ruangan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 3 3.33

Kegiatan Belajar 2

Teknik Penataan Ruangan dan


Perlengkapan Belajar di Lembaga PAUD

K egiatan Belajar 2 ini disusun untuk pendidik (guru dan pengasuh)


anak usia dini khususnya di Kelompok Bermain (KB) dan Taman
Penitipan Anak (TPA) yang ingin kelas mereka menjadi sangat menarik
sebagai tempat anak-anak bermain dan belajar. Pembahasan dalam kegiatan
belajar ini juga untuk guru atau pengasuh yang ingin mencoba pusat-pusat
kegiatan (sentra) baru yang akan mengembangkan kesempatan pada anak-
anak dalam kelasnya. Materi ini juga untuk guru atau pengasuh yang
memahami bahwa anak-anak belajar terbaik dalam lingkungan yang aktif
yang mereka dapat langsung. Materi dalam kegiatan belajar ini juga untuk
guru atau pengasuh yang kreatif yang dapat menggunakan beberapa sentra
tradisional, tetapi mereka dapat merubahnya dengan senang hati dengan cara
menambahkan hiasan-hiasan atau properti lainnya dalam kelasnya. Kegiatan
belajar ini akan membahas tentang bagaimana menyusun pusat kegiatan atau
pusat minat yang merupakan sentra kegiatan di lembaga PAUD khususnya
KB dan atau TPA.
Secara rinci pada kegiatan belajar ini kita akan mendiskusikan dua hal
utama, yaitu alasan menggunakan sentra dalam PAUD dan merencanakan
penataan sentra.

A. ALASAN MENGGUNAKAN SENTRA DALAM PENDIDIKAN


ANAK USIA DINI

Pada saat ini, pendekatan model sentra menjadi trend dalam


menyelenggarakan PAUD (penjelasan lebih lengkap dan mendalam dapat
Anda pelajari pada Modul 8 dalam mata kuliah ini).
Berikut akan dibahas alasan penggunaan sentra dalam PAUD, yang
meliputi (1) nilai bermain, (2) pusat minat atau pusat kegiatan, (3) sentra
adalah pembelajaran terpadu.
3.34 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

1. Nilai Bermain
Seperti telah kita ketahui bahwa semboyan kegiatan pengembangan pada
anak usia dini adalah “bermain sambil belajar dan belajar seraya bermain”.
Oleh karenanya akan diulas kembali mengenai nilai bermain pada anak usia
dini.
Bagi anak usia dini bermain merupakan komponen penting dan
berpengaruh pada kualitas suatu program. Bermain adalah pekerjaan anak-
anak dan anak-anak selalu ingin bermain. Dalam bermain anak-anak
mengembangkan keterampilan memecahkan masalah dengan berbagai cara
melakukan sesuatu yang berbeda dan membedakan pendekatan yang terbaik.
Dalam bermain anak-anak menggunakan bahasa untuk melancarkan kegiatan,
menjelajah dan menyaring bahasa mereka ketika mereka bicara dan
mendengarkan dengan anak-anak lainnya. Ketika bermain, mereka belajar
tentang orang-orang lain sehingga mereka menguji coba peraturan dan
keputusan yang berbeda ketika mereka bekerja bersama. Bermain alami
anak-anak dikembangkan dalam semua area, yang meliputi intelektual, sosial
emosional, dan fisik.

2. Pusat Minat atau Pusat Kegiatan (Sentra)


Salah satu pendekatan yang membantu kreativitas dalam penggunaan
peralatan adalah dengan menyediakan salah satu bagian dari kegiatan, minat,
dan lingkungan dengan mengidentifikasi kegiatan dan peralatan untuk setiap
atau kelompok anak di kelas. Pusat minat/pusat kegiatan/Sentra merupakan
bagian integral dari suasana pendidikan. Dalam sentra ini, anak-anak dapat
mengembangkan seluruh aspek perkembangannya secara optimal.
Dalam ruang kelas untuk anak usia dini, lingkungan didesain untuk
pengembangan total secara alamiah bagi anak-anak. Kegiatan kelas
menyediakan kesempatan pada anak-anak untuk berpartisipasi secara
individual, dalam tim dan kelompok kecil. Termasuk aktivitas dengan arahan
guru dan atau dengan keinginan anak sendiri. Sentra merupakan komponen
khusus yang membolehkan anak-anak untuk berpartisipasi dalam kegiatan
bermain yang mereka inginkan sendiri. Dalam sentra mereka juga diberi
kesempatan untuk berinteraksi dengan anak-anak lainnya, lalu belajar secara
individual atau berpasangan. Hal ini sangat memberi kemungkinan bagi
pendidik untuk membantu anak menjadi lebih bebas atau belajar bekerja
bersama. Kelebihan sentra membuatnya menjadi unsur khusus dalam ruang
kelas anak usia dini yang efektif yang didesain sesuai bagi pembelajar muda.
z PAUD4407/MODUL 3 3.35

Ruangan kelas untuk anak-anak kecil dibagi ke dalam area tematik yang
terpisah yang disebut pusat-pusat kegiatan (activity centers), kadang-kadang
disebut pusat minat (interest centers). Guru melakukan ini karena dua alasan.
Pertama, anak-anak kecil bekerja lebih efisien dalam kelompok-kelompok
kecil Untuk menciptakan area kegiatan yang terpisah, Anda dibatasi oleh
jumlah anak-anak yang dapat bermain bersama dalam satu waktu. Kedua,
ruangan dibagi dengan menawarkan kesempatan pada anak-anak untuk
membuat pilihan. Suatu area ditata dengan menawarkan lebih dahulu pada
anak-anak. Sebagai contoh, undang anak-anak yang ingin segera/lebih cepat
dalam bekerja untuk memilih terlebih dahulu, ingatlah bahwa area balok akan
lebih menarik anak-anak yang ingin bermain lebih aktif.
Anak-anak adalah pembelajar aktif dengan menyentuh, merasakan,
pengalaman dan menciptakan. Pusat kegiatan yang efektif didesain sesuai
dengan dunia pembelajar aktif dan direncanakan untuk menyediakan
kebutuhannya. Anak-anak kecil akan tertarik dengan dunia di sekitarnya di
mana mereka hidup. Sentra (pusat kegiatan) adalah simbol yang menyajikan
dunia mereka. Dalam “dunia sentra” mereka dapat mencoba beberapa ide dan
menyusun kembali kejadian dengan benar sesuai dengan tingkat
pemahamannya. Dalam lingkungan ini, mereka dapat membangun
kepercayaan dirinya dan mulai untuk mempercayai kemampuan belajarnya.
Dalam sentra kelompok kecil anak-anak dapat bekerja bersama,
memungkinkan anak-anak untuk berinteraksi lebih sering daripada kelompok
besar. Anak-anak belajar bekerja sama ketika mereka mendapatkan
kesempatan merespons, mengomunikasikan, dan mengerjakan ide mereka.
Ketika belajar dalam sentra anak-anak melakukan hal-hal berikut ini.
a. Membuat pilihan, mengembangkan rasa percaya diri, dalam kemampuan
memecahkan masalah.
b. Menjelajah bahasa oral mereka, mengkombinasikan kata dalam aktivitas
mereka.
c. Meningkatkan kemampuan kreatif mereka, membedakan perintah pada
permainan mereka dan menyeleksi peralatan.
d. Mengembangkan kemampuan sosial ketika mereka bekerja dengan anak
lainnya.
e. Memahami anak lain ketika mereka mencoba aturan dan berpartisipasi
dalam bermain urutan.
f. Mengembangkan tanggung jawab ketika mereka membangun dan
mempedulikan peralatan yang mereka gunakan.
3.36 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

g. Belajar bagaimana merencanakan dan membawa peralatan untuk


melengkapi, mengembangkan, dan ketahanan diri dalam mengerjakan
tugas.
h. Bergerak lebih maju dalam bermain ketika mereka mengembangkan
aturan, mengurutkan dan bekerja bersama dengan anak lain dalam
beberapa episode.
i. Mengembangkan perhatian yang lebih panjang ketika mereka terlibat
dalam waktu yang lama saat bekerja di sentra dan berpartisipasi dalam
kegiatan yang mereka minati.
j. Mengembangkan pemahaman pada simbol-simbol ketika mereka
menggunakan benda konkret dan bergerak ke arah pemahaman
imajinatif dalam bermain mereka.
k. Melibatkan imajinasi sendiri ketika mereka belajar meliputi dunia
mereka saat mereka berpartisipasi dalam sentra.
l. Pengalaman belajar terpadu ketika mereka menggunakan semua area
dalam kurikulum dengan berbagai cara yang bermakna.

Untuk anak-anak kecil, banyak pendidik dan para ahli yang


merekomendasikan sentra berikut agar memberi kesempatan pada anak-anak
mengembangkan seluruh aspek perkembangannya. Sentra-sentra tersebut, di
antaranya sebagai berikut.
a. Sentra seni
Tempat untuk melukis, membuat kolase, menggunting, menempel, dan
menggambar dengan menggunakan kapur tulis. Area ini sebaiknya
ditempatkan dekat dengan air dan cahaya.
b. Sentra rumah tangga
Tempat untuk memerankan anggota keluarga, adegan dengan panci,
penggorengan, dan peralatan makan.
c. Sentra membangun balok
Tempat di mana anak-anak dapat menciptakan dengan balok-balok besar
dan kecil, mainan pertukangan dan lego.
d. Sentra manipulatif
Tempat untuk meningkatkan keterampilan motorik halus, koordinasi
tangan dan mata dan tangan, mental, bahasa, dan keterampilan sosial
melalui penggunaan peralatan mainan, seperti berbagai mainan meja,
struktur memanjat dan berbagai permainan.
z PAUD4407/MODUL 3 3.37

e. Sentra sains
Tempat untuk belajar tentang alam. Di sini anak-anak dapat memajang
apa pun yang mereka temukan di rumah atau di alam saat berjalan.
Tempat ini merupakan tempat untuk mengeksplor dan menjawab
berbagai pertanyaan.
f. Sentra musik
Tempat untuk mendengarkan rekaman, menyanyi, menciptakan tarian,
dan memainkan alat musik.
g. Sentra buku dan area tenang
Tempat untuk anak menyendiri, tenang dengan pikirannya sendiri, dan
mengeksplor dunia melalui buku-buku.
h. Sentra bermain pasir dan air
Tempat untuk belajar melalui pengalaman sensori dengan pasir dan air,
seperti percobaan mengapung dan tenggelam, menimbang, mengukur
dan membandingkan jumlah, membuat perahu, menggambar bentuk,
angka dan huruf dalam pasir, melakukan percobaan dengan air dan
pewarna makanan, membuat bangunan dari pasir.
i. Sentra studi sosial
Sentra ini merupakan area spesial untuk belajar tentang keluarga,
perbedaan budaya, kesadaran bermasyarakat, pekerjaan khusus dan gaya
hidup.
j. Sentra pertukangan
Area yang menyediakan kesempatan untuk mengembangkan otot besar
dan kecil dengan bekerja dengan menumpuk, merekat, memasang,
mengebor dan menggergaji.
k. Sentra bermain di luar
Lingkungan belajar alami sehingga kegiatan belajar indoor dapat
diperluas.

Kegiatan dengan arahan guru, seperti circle time, dapat dilakukan pada
waktu sentra dengan keinginan anak. Alternatif kegiatan dengan arahan guru
dan keinginan anak memberikan variasi ketika membantu anak-anak belajar
untuk mengontrol perilaku mereka sendiri. Mereka dapat fokus lebih baik
pada kegiatan dengan arahan guru dan mereka mengetahui bahwa kegiatan
itu dapat diikuti dalam sentra saat mereka diizinkan memilih kegiatan. Sentra
juga memberikan kesempatan untuk berganti kegiatan dan periode tenang
3.38 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

setiap hari. Sebagai contoh, periode tenang, seperti mendengarkan cerita,


saat anak-anak bekerja dalam sentra.

3. Sentra adalah Pembelajaran Terpadu


Sentra adalah pembelajaran terpadu yang terbaik. Sentra dapat
membantu anak-anak mengembangkan seluruh kemampuannya secara
bersamaan. Dalam satu kegiatan belajar, anak-anak dapat mengembangkan
aspek bahasa, kognitif, fisik-motorik, sosial emosionalnya dalam satu
kesempatan. Misalnya, anak-anak berbicara (bahasa oral), menggunakan
keterampilan motorik halus (koordinasi fisik), bekerja sama dalam proyek
bersama (keterampilan sosial), menyortir bagian-bagian dan
mengelompokkannya (matematika), menemukan bagaimana busa bisa dibuat
dari sabun mandi (sains), menirukan gambar saat mereka mendengarkan/
membaca buku cerita (membaca), serta membuat daftar belanjaan saat
bermain peran (menulis). Belajar terjadi dalam setiap area selama waktu di
sentra dengan cara yang bermakna yang sesuai bagi pembelajar muda.

B. MEMILIH, MENDESAIN, DAN MENATA SENTRA

1. Memilih Sentra untuk Ruang Kelas


Pertama pilihlah sentra yang sesuai dengan ruang kelas dan bermacam
bakat anak-anak yang dilayani. Sebagai rekomendasi yang kedua jumlah
ruang yang tersedia dalam sentra di mana anak-anak menggunakan sentra
tersebut. Beberapa sentra mempunyai fungsi terbaik dengan 4–5 anak di
dalamnya walaupun beberapa sentra seperti pembangunan, menghendaki
lebih sedikit anak untuk dapat bekerja lebih baik. Jika sebuah kelas
prasekolah memiliki 15 anak, ruang kelasnya dapat dibuat menjadi 4 atau
5 sentra. Ukuran ruangan dan peralatan yang disediakan juga mempengaruhi
keputusan pada banyak atau sedikit sentra. Pada beberapa pilihan yang
tersedia, beberapa guru membagi kelasnya selama waktu dalam sentra,
menambah jumlah akses setiap sentra untuk anak-anak.
Memahami latar belakang anak-anak yang berada dalam asuhannya
dapat membantu guru untuk membangun sentra tradisional dan menentukan
alat-alat yang akan dimasukkan ke dalamnya. Hal itu juga akan membantu
menyeleksi keunikan sebuah sentra. Sebuah sentra mungkin berisi anak-anak
yang ingin toko pangan sedangkan anak-anak lainnya ingin perlengkapan
untuk bepergian. Banyak ruang kelas, bagaimanapun, terdiri dari anak-anak
z PAUD4407/MODUL 3 3.39

dengan bermacam-macam latar belakang dan tingkat perkembangan yang


bervariasi sehingga mengharuskan disediakan jarak antar sentra. Penggunaan
sentra tradisional, sentra bermain peran, dan sentra lainnya yang sarat dengan
keunikan sebaiknya disediakan secara bervariasi pada banyak kelas untuk
anak usia dini.
Dalam sentra anak-anak belajar ketika mereka berpartisipasi secara aktif,
mengamati, dan berinteraksi dengan anak lainnya. Untuk itu, pemilihan
bahan-bahan dan alat-alat disesuaikan tingkatannya dengan tahap
perkembangan anak. Dengan memasukkan benda sebenarnya dan mainan
yang nyata, anak-anak kecil dapat memilih peralatan yang sesuai yang
mempertemukan mereka dengan kebutuhannya dan itu terjadi etika mereka
bermain simbolik. Masukan peralatan “buka-tutup (open-ended)” dalam
setiap sentra untuk anak-anak kecil yang telah siap dengan gambaran yang
lebih abstrak dalam permainan mereka. Potongan-potongan kayu, kotak
kecil, dan bagian-bagian yang menginspirasi anak dapat digunakan untuk
bermain imajinasi.

2. Sentra-sentra Tradisional (Traditional Centres): Sama, tetapi


Berbeda (Rebecca: 1995)
Sentra tradisional merupakan salah satu bagian dari program untuk anak
usia dini. Sentra tradisional ini mengharapkan anak-anak berpartisipasi secara
aktif dan memaksimalkan belajar mereka. Faktor perkembangan yang
diharapkan dari anak usia dini pada sentra ini, meliputi perkembangan
intelektual, sosial emosional, dan kemampuan fisik. Perkembangan secara
optimal dapat diperoleh dari sentra-sentra seperti sentra rumah tangga, sentra
balok, sentra seni, sentra pasir dan air, sentra perpustakaan, sentra musik dan
suara, sentra menulis, serta sentra sains dan alam. Berikut ini kita akan
mendiskusikan berbagai sentra tersebut satu per satu.

a. Sentra rumah tangga (housekeeping centre)


Sentra rumah tangga merupakan elemen penting dalam ruang kelas
untuk anak usia dini. Area ini merupakan transisi sebenarnya dari rumah ke
sekolah. Anak-anak sudah akrab dengan aturan dan peralatan yang digunakan
dalam sentra rumah tangga. Mereka dapat menjadi orang dewasa, anak-anak,
bayi yang menangis dalam keluarga ketika mereka bermain drama tentang
aturan dalam rumah tangga. Dalam lingkungan yang aman, mereka dapat
bermain sesuai ide dan pengalaman mereka dengan alat-alat tersebut. Sering
3.40 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

kali anak-anak yang tak yakin dengan kejadian di kelas akan kembali
memprediksi sentra rumah tangga untuk membangun rasa percaya diri.
Sentra rumah tangga diperkenalkan pada minggu pertama sekolah.
Kunjungi sentra dengan kelompok kecil anak dan diskusikan peralatan dalam
area ini. Selama mengunjungi dan selama waktu bermain dalam sentra ini,
ingatlah untuk merubah komposisi keluarga. Anak-anak akan memerankan
aktivitas dalam keluarga dan peraturannya sesuai dengan pengalaman
mereka.
Sentra rumah tangga mendorong anak-anak untuk bermain secara
individual maupun kelompok. Beberapa anak menghabiskan banyak
waktunya di area ini.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak di Sentra Rumah tangga
a) Memperluas bahasa oral anak ketika mereka bicara tentang kegiatan
di suatu tempat (dapur, ruang tamu, kamar tidur, ruang makan, dan
ruang tamu).
b) Mengembangkan pandangan yang positif pada kemampuan anak
ketika mereka memerankan kejadian dalam keluarga.
c) Memahami orang-orang lain, dan belajar tentang kebutuhan dan
tanggung jawab dirinya (anak-anak).
2) Rancangan (siteplan) sentra rumah tangga
z PAUD4407/MODUL 3

Gambar 3.4.
Contoh Rancangan Ruangan Sentra Rumah Tangga
3.41
3.42 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra rumah tangga


a) Peralatan makan dan memasak
(1) Bak cuci piring, kompor, kulkas ukuran anak-anak.
(2) Sendok, garpu, pisau (satu dari plastik), sumpit.
(3) Tempat memasak: panci, penggorengan, penanak nasi.
(4) Peralatan memasak: pemanggang, spatula.
(5) Alat makan: piring, gelas, mangkuk.
(6) Celemek, spons untuk mencuci perkakas, taplak meja, tatakan.
b) Peralatan bermain peran
(1) Boneka (dengan berbagai karakter, seperti laki-laki, perempuan,
anak-anak, kakek, nenek, ibu, ayah).
(2) Berbagai jenis pakaian dan perlengkapannya, seperti topi, dasi,
sepatu.
(3) Tempat tidur boneka, dengan selimut, bantal, guling.
(4) Perlengkapan bayi: popok, baju bayi, botol susu, sepatu bayi.
(5) Lemari: lemari pakaian, rak sepatu.
(6) Alat rumah tangga: meja kursi ukuran anak, telepon mainan.
(7) Alat-alat kantor tiruan: mesin tik, komputer.
(8) Peralatan dokter tiruan.
(9) Peralatan tukang pos dan kantor pos tiruan.
(10) Peralatan petugas pemadam kebakaran.

b. Sentra balok (block center)


Selama seratus lima puluh tahun, sentra balok menjadi tempat yang
penting dalam ruangan untuk anak usia dini. Bermain balok dapat
meningkatkan semua aspek perkembangan pada anak, yang meliputi fisik,
sosial, dan intelektual. Sentra balok, meliputi beberapa tipe yang berbeda
dalam peralatan membangun yang dapat digunakan anak-anak untuk
membangun (construction) dan menggabungkan (combination). Sentra ini
didesain untuk membentuk anak-anak menjadi pembangun aktif sesuai
pikiran mereka tentang bangunan, mendiskusikan kemungkinan dan
memerankan fungsi-fungsi dari proyek mereka.
Beberapa langkah yang dapat kita lakukan dimulai dari mengunjungi
area balok bersama anak-anak. Periksa balok-balok. Mendiskusikan
persamaan dan perbedaan balok-balok dan kegunaannya masing-masing.
Diskusi ini juga tentang saat yang sesuai untuk membicarakan tentang
z PAUD4407/MODUL 3 3.43

tanggung jawab ketika bermain balok, meliputi pekerjaan mereka untuk


membersihkan dan merawat.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra balok
a) Memecahkan masalah ketika mereka membangun dengan balok-
balok.
b) Memperluas bahasa ekspresif mereka ketika mereka bicara tentang
bangunan dan pembangunan.
c) Belajar bekerja sama dan menerima dalam bekerja dengan orang
lain.
d) Mengorganisir dunia menggunakan gambaran simbolik dalam
bermain balok
2) Rancangan (siteplan) sentra balok
3.44 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Balok


Gambar 3.5.
z PAUD4407/MODUL 3 3.45

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra balok


a) Set balok unit (meliputi jalur landai, silinder, kurva, sambungan).
b) Balok kayu besar yang berlubang .
c) Balok-balok busa atau balok-balok cetakan.
d) Peralatan yang mendukung bermain peran.
e) Orang-orangan mini dari berbagai budaya (laki-laki, perempuan dan
anak-anak).
f) Alat transportasi mini (mobil, truk, perahu, pesawat terbang, dan
bis).
g) Lampu lalu lintas.
h) Kereta dorong, truk mainan besar, dan wagon.
i) Perlengkapan mekanik, seperti katrol, lerengan (incline), roda-roda.
j) Karpet ukuran besar (untuk menutupi lantai pada area balok, untuk
menyerap suara pada proses membangun, dan pembongkaran
bangunan.

c. Sentra seni (art center)


Anak-anak sangat kreatif dan menikmati menggunakan bahan-bahan seni
untuk mengekspresikan ide-ide mereka. Dengan mencoba berbagai media
mereka mulai memahami dunianya dan mengontrol peralatan yang mereka
gunakan. Pada tahun-tahun awal masa kanak-kanak proses kreatif lebih
penting daripada hasil yang dikembangkan anak. Sentra seni sebaiknya
menjadi tempat yang menyenangkan untuk berkreasi seni dengan
memberikan dorongan pada anak-anak untuk mulai berusaha.
Berikut adalah beberapa anjuran untuk mengisi kotak barang bekas
dalam sentra seni, seperti kertas bekas, kertas perak/timah, renda, benang
rajutan, kertas tisu, kancing dan kawat kecil. Untuk memperkenalkan area
seni, bawa kotak barang bekas ketika saat lingkaran (circle time) berikan
setiap anak kesempatan untuk melihat ke dalam kotak barang bekas dan
mengeluarkan isinya. Kemudian tanyakan pada anak-anak untuk memikirkan
kemungkinan penggunaan barang-barang bekas tersebut. Dalam proses tukar
pikiran (brainstorming), semua ide diterima. Jika dibutuhkan pendidik dapat
berkontribusi memberi saran untuk mendorong berpikir perbedaan
penggunaan peralatan. Setelah saat lingkaran (circle time), tempatkan kotak
barang bekas di sentra seni.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak di sentra seni.
3.46 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

a)
Menjadikan anak-anak lebih kreatif ketika mereka berpartisipasi
dalam kegiatan seni.
b) Memahami dunia mereka ketika mereka mencoba menggunakan
bahan-bahan dan peralatan yang berbeda.
c) Belajar tentang pekerja seni dan ilustrator.
d) Membangun kepercayaan diri ketika mereka membuat keputusan
dan menerapkan ide.
2) Rancangan (siteplan) sentra seni
z PAUD4407/MODUL 3

Gambar 3.6.
Contoh Rancangan Ruangan Sentra Seni
3.47
3.48 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra seni


a) Easel.
b) Sumber air (bak cuci atau tabung air).
c) Kuas, spidol, kapur, krayon, paint roller, busa, gunting, lem, bulu
ayam, tanah liat, playdough ( dibuat dengan resep yang berbeda).
d) Bahan-bahan tiga dimensi, seperti kotak kecil, sedotan, sejenis
kawat elektrik, piring kertas, pipa pembersih, balon pembungkus,
katun, tusuk gigi.
e) Berbagai jenis kertas yang berbeda, seperti karton manila, kardus,
kertas HVS, kertas bekas kalender, kertas dinding, kertas tisu, kertas
timah/perak, kertas krep.
f) Kertas warna/kertas lipat dengan berbagai warna, ukuran, dan
tekstur.
g) Kaos bekas atau kain untuk jumputan.
h) Plastik bening besar, koran atau kain linen untuk menutupi lantai
dan meja.

d. Sentra pasir dan air (sand and water center)


Bermain pasir dan air sangat menyenangkan bagi anak-anak dan penting
untuk kegiatan belajar di sentra. Bahan-bahan yang alami ini mendorong
mereka untuk mengeksplor dan bereksperimen sehingga mereka belajar
tentang dunianya. Saat anak-anak berinteraksi dengan bahan-bahan, mereka
menyaring koordinasinya dan mengembangkan pendekatan baru untuk
keberhasilan menggunakan alat-alat. Ketertarikan anak-anak pada pasir dan
air membuat sentra ini sebagai tempat yang efektif untuk meningkatkan
rentang perhatian ketika melibatkan mereka dalam kegiatan yang bermakna.
Anak-anak dalam sentra pasir dan air sibuk dan aktif dan mereka dapat
sangat ramai. Penempatan sentra ini dekat dengan area gaduh lainnya, seperti
rumah tangga dan balok. Zona aktif dan area tenang memerlukan pengelolaan
fasilitas yang efektif pada sentra tanpa membatasi anak-anak untuk
berpartisipasi secara aktif.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra pasir dan air adalah agar
anak-anak
a) Belajar tentang elemen-elemen alam dalam lingkungannya.
b) Mengembangkan koordinasi motorik halus ketika anak
memanipulasi bahan-bahan dan alat-alat.
z PAUD4407/MODUL 3 3.49

c) Mempunyai kesempatan untuk bereksperimen dengan bahan-bahan


yang dimainkan anak-anak untuk berkreasi dengan alat tersebut.
d) Menggunakan pemecahan masalah ketika mereka mengeksplor
properti pada pasir dan air.
2) Rancangan (siteplan) sentra pasir dan air

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Pasir dan Air


Gambar 3.7.
3.50 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra pasir dan air


a) Meja pasir dan atau air (meja yang ekonomis dibuat dengan bak
mandi bayi pada meja yang rendah).
b) Plastik atau korden pembatas pancuran (ditempatkan di bagian atas
meja dan di atas lantai di bawah pasir dan air).
c) Sapu kecil dan pengki atau penyedot dengan pegangan yang kecil,
tas bermain pasir yang steril, botol-botol semprotan, pengisi air
(membasahi pasir), kotak plastik bening (untuk menyimpan dan
mengorganisir peralatan), mangkuk pengukur plastik, busa pengukur
plastik, ember dan dorongan kecil.
d) Batu, kerikil, potongan kayu, kerang, corong, saringan.
e) Botol plastik dengan berbagai bentuk dan ukuran, tabung plastik,
sedotan, bunga karang, binatang mainan, mainan orang-orangan.

e. Sentra perpustakaan (library center)


Sentra perpustakaan merupakan area yang penting dalam kelas anak usia
dini. Sentra ini sebaiknya didesain untuk memberi gambaran kepada anak-
anak tentang area baca dan menarik atau menumbuhkan minat anak terhadap
buku dan bahan-bahan yang berhubungan dengan buku. Agar sentra menarik
bagi anak-anak maka sesuai dengan pendekatan belajar aktif. Saran berikut
dapat membantu dengan meminta anak secara bergiliran masuk ke dalam
sentra ini dan biarkan mereka memilih untuk membaca.
Langkah-langkah yang dapat Anda lakukan bersama anak-anak, antara
lain mengunjungi perpustakaan umum atau perpustakaan sekolah, memeriksa
buku-buku yang akan dibaca dalam area perpustakaan di kelas, biarkan anak-
anak mengetahui bahwa perpustakaan adalah tempat yang khusus untuk
menikmati buku dan cerita di dalam kelas.
Pajanglah buku-buku di mana anak-anak dapat melihat sampulnya dan
mudah memilih buku-buku yang mereka butuhkan. Bantal yang halus dan
mainan dari kain dapat ditambahkan untuk menciptakan suasana yang
menyenangkan di sentra perpustakaan.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra perpustakaan
a) mengembangkan minat mereka pada buku, majalah, dan bahan
bacaan lainnya yang bervariasi.
b) Belajar bahwa cerita terdapat dalam beberapa bentuk, meliputi
buku-buku, majalah, tape, cerita di flanel dan panggung boneka.
c) Menikmati membaca buku dan mengulang mendengarkan cerita.
z PAUD4407/MODUL 3 3.51

2) Rancangan (siteplan) sentra perpustakaan

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Perpustakaan


Gambar 3.8.
3.52 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra perpustakaan


a) Koleksi buku-buku anak yang sesuai dengan minat dan tingkat
perkembangan anak-anak.
b) Masukan minimal lima buku untuk setiap anak (jika kapasitas sentra
5 anak sekali masuk maka buku yang harus disediakan minimal
25 buku).
c) Majalah anak-anak, koran dan “halaman kecil”.
d) Pemutar kaset (cassette tape player)/vcd player (yang mudah
digunakan oleh anak-anak).
e) Earphones (disediakan untuk kesempatan mendengarkan secara
pribadi).
f) Buku-buku dengan pitanya (jaga untuk tetap dengan pasangannya
dengan memasukkannya dalam kantong plastik).
g) Papan flanel dengan kepingan cerita dalam kantong plastik
(digunakan oleh anak-anak dalam menceritakan kembali).
h) Bantal yang lembut dan mudah dipindahkan.
i) Poster bergambar tokoh-tokoh cerita dari buku-buku yang dibaca
anak (dipajang dalam area).
j) Bak stempel, tinta, dan kartu-kartu (untuk sirkulasi buku-buku).
k) Meja dan kursi kecil (digunakan ketika mencap buku-buku dan saat
mendaftarkan nama anak).
l) Boneka tangan (untuk bercerita), boneka binatang yang besar dan
lembut atau boneka beruang (teddy bears) untuk meringkuk atau
berbaring saat membaca.
m) Lampu (sediakan pencahayaan yang baik di area membaca).

f. Sentra musik dan suara (music and sound center)


Anak-anak senantiasa terpikat pada musik dan suara. Mulai dari bayi
berlanjut hingga masa kanak-kanak, musik menginspirasikan respons yang
menyenangkan untuk bersuara dan berirama. Sentra musik merupakan
lingkungan di mana anak-anak mencoba bunyi saat menciptakan musiknya
sendiri. Dalam sentra ini anak-anak kecil adalah musikus, komponis, dan
sering berbagi musik dengan orang lain.
Berbagi ukulele, harpa, tri angle atau alat musik lainnya yang mungkin
belum dilihatnya pada saat circle time. Ajaklah anak-anak memetik senar dan
mendengarkan bunyi baru yang dihasilkan alat musik. Tempatkan alat musik
ini dalam sentra musik dan suara pada saat kesimpulan saat circle time.
z PAUD4407/MODUL 3 3.53

1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra musik dan suara


a) Menikmati membuat musik dan berpartisipasi dalam kegiatan
musik.
b) Mengeksplor bunyi yang dihasilkan dari berbagai objek dan alat
yang berbeda.
c) Mendengarkan berbagai variasi musik.
d) Mempertinggi konsep diri mereka ketika mereka belajar
mengekspresikan perasaannya dengan cara-cara baru.
2) Rancangan (siteplan) sentra musik dan suara
3.54

Gambar 3.9.
Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Musik dan Suara


z PAUD4407/MODUL 3 3.55

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra musik dan suara


a) Alat musik berirama: tongkat (rhytm sticks), balok-balok pasir,
drums, triangles, cymbals (gembreng), xylophone, lonceng, shakers.
b) Pemutar pita kaset (cassette tape player) dan pita kaset (meliputi
berbagai rekaman yang bervariasi, anak-anak menyanyi, penampilan
penyanyi profesional, orkestra, dan bands).
c) Pita berisi musik dari berbagai daerah yang berbeda dengan
instrumen yang sesuai.
d) Pita berisi musik dari beberapa tipe jenis musik yang berbeda (pop,
rock, jazz klasik, dangdut, rap).
e) Selama tahun-tahun awal, sentra ini penting untuk menunjukkan
pada anak-anak variasi musik ketika mereka mulai mengembangkan
pilihan (yang disukainya).

g. Sentra menulis (writing center)


Sentra ini adalah tempat di mana anak-anak memiliki kesempatan
berkomunikasi melalui tulisan. Anak-anak ingin menulis dan sering
membaca apa yang telah mereka tulis. Menanggapi minat awal ini dan
menyediakan tempat yang mendorong usaha awal mereka adalah penting
untuk kelas awal masa kanak-kanak.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra menulis.
a) Mendorong anak untuk mengkomunikasikan ide dalam bentuk
tulisan.
b) Belajar pentingnya menulis sebagai sarana komunikasi.
c) Menghargai tulisan orang lain.
d) Belajar tentang komputer dan bagaimana menggunakannya untuk
menulis.
2) Rancangan (siteplan) sentra menulis
3.56 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Menulis


Gambar 3.10.
z PAUD4407/MODUL 3 3.57

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra menulis


a) Mesin tik.
b) Kartu-kartu yang bisa dihapus.
c) Papan tulis ajaib, neon-glue, craft stick.
d) Kapur tulis, peralatan menulis, seperti spidol, pensil, kapur, pensil
warna.
e) Bak stempel dan surat-surat.
f) Peralatan menulis, seperti kertas berbagai ukuran, kertas grafik,
kertas komputer, kertas bangunan, papan tulis kecil.

h. Sentra sains dan alam (science and nature centre)


Anak-anak selalu ingin tahu tentang segala sesuatu di dunianya.
Menjawab dan menanggapi rasa ingin tahu anak dalam sentra sains dan alam
di mana anak-anak menjadi ilmuwan, belajar tentang bahan-bahan yang
mereka temukan dengan mengeksplor hal-hal baru yang ditanggapi oleh
minat mereka. Area ini membolehkan anak-anak untuk menguji sesuatu
dengan menutup, membandingkan, membedakan dan juga menggambarkan
keputusan tentang pengamatan mereka. Dalam sentra ini, alam dan anak-anak
bergabung untuk menghasilkan rangsangan lingkungan yang menyediakan
dasar yang positif untuk penemuan alamiah awal.
Bawalah benda-benda alam yang menarik bagi anak-anak pada waktu
berkelompok, misalnya bunga, daun. Ajaklah anak-anak untuk
memperkirakan bagaimana bunga dan daun itu menjadi layu lalu mengering.
Letakkan bunga dan daun itu di tempat di mana anak-anak dapat mengamati
dan merekam perubahan yang terjadi.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra sains dan alam
a) Belajar tentang lingkungan alam.
b) Mencoba dan merekam ide-ide.
c) Mengembangkan keterampilan memecahkan masalah dan bertanya.
d) Menilai dan menggunakan metode penemuan ilmiah.
2) Rancangan (siteplan) sentra sains dan alam
3.58

Gambar 3.11.
Contoh Rancangan Ruangan Sentra Sains dan Alam
Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z
z PAUD4407/MODUL 3 3.59

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra sains dan alam


a) Kaca pembesar berukuran besar, sarung tangan, penjepit, busa, skala
keseimbangan.
b) Akuarium (dengan ikan dan tanaman air), binatang peliharaan
(hamster, tikus putih), teko plastik bening dengan penutup.
c) Kotak-kotak untuk memajang.
d) Alat-alat, mangkuk, dan sendok pengukur.
e) Cermin tahan pecah, tabung plastik.
f) Kertas karton dan spidol.
g) Corong dan pipet (penetes mata).

3. Sentra-sentra Sosio–Drama (Dramatic Play Centers): Mendorong


Anak-anak Bermain Drama
Sentra sosio-drama mendorong anak-anak untuk mengembangkan
keterampilan bahasa ketika mereka berbicara dengan orang lain;
meningkatkan keterampilan berkomunikasi ketika mereka bermain peran
(Role play) dan menata kegiatan di dalam sentra; belajar tentang dunia
mereka ketika mereka menciptakan kembali situasi kehidupan sebenarnya;
dan mengembangkan keterampilan memecahkan masalah. Pada kegiatan
belajar ini, penataan sentra sosio-drama yang dibahas, meliputi sentra mal
(mall centre), sentra ruang dokter/rumah sakit (doctor’s office/ hospital
center), sentra toko grosir (the grocery centre), sentra memasak (bakery/
cooking centre). Berikut adalah pembahasannya.

a. Sentra mal (mall center)


Bagi masyarakat pada masa ini boleh dikatakan bahwa, mal merupakan
pusat kegiatan transaksi masyarakat karena dalam mal kita dapat membeli
pakaian, makanan di “food court” dan hiburan. Teman-teman bertemu di mal
dan melakukan berbagai aktivitas khusus di tempat ini. Banyak anak-anak
yang pernah mengunjungi mal dan mal memiliki berbagai tipe toko yang
berbeda di dalamnya. Sentra mal didesain untuk merespons minat anak
terhadap area perbelanjaan yang luas. fleksibilitas yang terbaik untuk
membangun sentra mal adalah dasar perencanaan bagi guru dalam mendesain
sentra mal yang disesuaikan dengan mal yang terdapat di daerah di mana
lembaga PAUD tersebut berada. Jumlah toko dan kegiatan hiburan yang
mungkin disajikan, sebaiknya di tata seperti mal terdekat yang sudah dikenal
anak. Jika mungkin, cobalah ajak anak-anak untuk mengunjungi mal
3.60 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

terdekat. Kegiatan ini membantu anak-anak mengembangkan ide-ide lain


ketika mereka bermain dalam sentra mal ini.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra mal
a) Belajar tentang dunia dalam kehidupan mereka.
b) Menghubungkan dengan pengalaman pribadi mereka dengan
permainan mereka dalam sentra ini.
c) Menguji operasional bisnis dan masalah penjualan.
d) Pengalaman lingkungan dalam teori dalam situasi yang bermakna
2) Rancangan (siteplan) sentra mal
z PAUD4407/MODUL 3

Gambar 3.12.
Contoh Rancangan Ruangan Sentra Mal
3.61
3.62 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra mal


a) Pilih 4 atau 5 toko yang dikenal anak-anak.
b) Toko sepatu.
c) Sepatu bekas, tas tangan, penggaris ukuran, kotak sepatu, bangku,
kaca yang tahan pecah.
d) Toko pakaian wanita.
e) Gaun yang bervariasi, kaos, celana pendek, syal, anting-anting,
kalung, gelang, kaca yang panjang dan tahan pecah, patung boneka
(mannequin).
f) Toko buku.
g) Koleksi buku anak-anak dengan cerita yang bervariasi, meliputi
fotocopian maupun buku dengan sampul yang menarik, bantal dan
tempat duduk untuk memeriksa buku.
h) Toko mainan.
i) Puzzle, bola-bola, aneka boneka, balok-balok, meja kecil yang
rendah dapat digunakan untuk mencoba mainan meja.
j) Salon.
k) Kursi, alat blow rambut/pengering rambut, sisir, sikat, dan cermin
tangan.
l) Beberapa kepala tiruan dari styrofoam dengan wig.
m) Majalah mode (rambut), buku perjanjian dan telepon.
n) Istana makanan/restoran.
o) Kursi dan meja, pemanggang, peralatan memasak, piring kertas,
mangkuk-mangkuk, sendok, dan garpu plastik.
p) Toko alat musik.
q) Keyboard, kadet dan pemutar kaset, aneka CD (compact disk), alat
musik instrumen.

b. Sentra toko grosir (the grocery centre)


Banyak anak-anak yang pernah mengunjungi toko grosir. Di toko grosir,
mereka melihat bahan-bahan makanan, memilihnya dan melihat orang
dewasa membayar tagihan. Pengalaman ini menjadi dasar partisipasi anak-
anak dalam sentra toko grosir. Menggunakan sentra grosir membolehkan
anak-anak untuk bermain peran dan mereka aktif berpartisipasi ketika mereka
belajar tentang dunianya.
Jika mungkin, sebelum membuka sentra toko grosir ajaklah anak-anak
berjalan-jalan mengunjungi toko grosir terdekat. Diskusikan tentang makanan
z PAUD4407/MODUL 3 3.63

dan produk yang mereka lihat di toko tersebut. Selain itu, diskusikan juga
tentang orang-orang yang bekerja di toko grosir dan tanggung jawabnya. Di
sini ajaklah anak-anak untuk memilih sayuran dan bahan makanan untuk
dibawa ke dalam kelas. Saat kembali ke kelas buatlah sup dari bahan-bahan
yang dibeli di toko grosir. Ketika anak-anak menyiapkan sup, catat sayuran
dan bahan-bahan sup dalam daftar. Kemudian mintalah anak-anak untuk
menggambar item-item yang terdapat dalam daftar. Tempatkan daftar ini di
sudut produk dalam sentra toko grosir.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra toko grosir
a) Belajar tentang dunia dalam kehidupan mereka.
b) Menggunakan pengalaman mereka dalam permainannya.
c) Memperluas bahasa mereka ketika mereka menggunakan kosa kata
baru yang berhubungan dengan toko grosir.
d) Belajar tentang pengoperasian toko grosir dan pekerjaan para
pekerjanya.
2) Rancangan (siteplan) sentra toko grosir
3.64

Gambar 3.13.
Contoh Rancangan Ruangan Sentra Toko Grosir
Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z
z PAUD4407/MODUL 3 3.65

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra toko grosir


a) Kasir (tempat pembayaran tunai).
b) Kotak/kardus makanan kosong (kotak gula, plastik mi instan, karton
susu, kotak makanan beku, teko plastik). Pastikan bahwa kotak
bahan makanan tersebut biasa dimakan dan digunakan oleh anak-
anak di rumah.
c) Keranjang plastik, buah dan sayuran plastik, kantong plastik atau
kardus bekas.
d) Pajang tulisan nama toko, misalnya ”Toko Grosir Suka Maju”.

c. Sentra ruang dokter/ rumah sakit (doctor’s Office/ hospital centre)


Dapat dipastikan hampir setiap anak pernah beberapa kali mengunjungi
ruang dokter atau rumah sakit atau paling tidak mereka mungkin
mengetahuinya dari orang tua. Biasanya ruang dokter atau rumah sakit
menakutkan bagi anak, terlebih bagi anak yang memiliki sedikit sekali
pengetahuan tentang hal ini. Sentra dokter atau rumah sakit adalah tempat di
mana anak-anak belajar tentang pelayanan yang disediakan untuk perawatan
kesehatan. Anak-anak juga akan diberi kesempatan untuk mencoba cara-cara
atau memerankan beberapa situasi yang menakutkan. Sentra ini sebaiknya
membantu anak-anak agar lebih siap apabila harus pergi ke dokter atau
rumah sakit.
Ajaklah anak-anak dengan melakukan diskusi tentang kunjungan mereka
ke dokter atau rumah sakit. Selama berdiskusi, fokuskan untuk membahas
keuntungan yang diperoleh saat berkunjung ke ruang dokter atau rumah sakit
dan dokter atau rumah sakit merupakan salah satu bantuan kesehatan
profesional untuk anak-anak.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra Ruang Dokter/Rumah
Sakit
a) Belajar tentang pelayanan kesehatan yang disediakan secara
profesional.
b) Menggunakan kosakata yang berhubungan dengan kedokteran
(dokter dan rumah sakit).
c) Mempunyai kesempatan untuk memainkan peran yang berbeda dan
mengapresiasi bantuan kesehatan yang disediakan untuk masyarakat
d) Mengurangi beberapa kecemasan dan ketakutan melalui kegiatan
bermain peran.
e)
3.66 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

2) Rancangan (siteplan) sentra ruang dokter/ rumah sakit

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Ruang Dokter/Rumah


Gambar 3.14.

Sakit
z PAUD4407/MODUL 3 3.67

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra Ruang Dokter/Rumah Sakit


a) Komputer/mesin tik untuk kantor.
b) Papan pengumuman, telepon.
c) Stetoskop, alat rontgen (sinar X mainan), masker, sarung tangan, jas
laboratorium.
d) Kereta dorong (untuk memindahkan pasien di rumah sakit).
e) Kotak Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (PPPK): perban,
plester, gunting (yang tumpul jika mungkin), kain kasa, botol
alkohol kosong, tube antiseptik kosong, sabun.

d. Sentra memasak membuat kue (cooking/bakery centre)


Anak-anak menyukai kegiatan memasak karena hal ini merupakan
pengalaman yang menyenangkan yang pernah mereka lakukan bersama
orang tuanya ketika mereka memasak kue atau sayur di dapur rumah mereka.
Pada saat anak dapat melakukan kegiatan berjalan, membaca, mengikuti
perintah dan diakhiri dengan menikmati hasil buatan mereka dengan cara
memakannya. Sentra memasak atau membuat kue menangkap minat dan
memberikan pengalaman memasak dalam bermain drama. Sentra ini juga
memberi pengalaman bagi anak-anak untuk memilih aturan khusus, bermain
dalam urutan (play in sequence) dan mendiskusikan pengalaman memasak.
Tema lingkungan ini merangsang anak-anak dan memberikan kesempatan
pada anak-anak untuk mengembangkan pemahaman mereka melalui kegiatan
yang bermakna.
Perkenalkan anak-anak dengan sentra memasak dengan mengumpulkan
beberapa peralatan memasak yang ditemukan di dapur. Saat circle time,
jelaskan tentang alat-alat ini (sembunyikan dalam kotak atau kantong besar)
dan diskusikan bagaimana menggunakan peralatan ini untuk memasak.
Setelah itu, letakkan alat-alat ini di sentra memasak untuk dieksplor dan
digunakan.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra memasak/membuat kue
a) bekerja sama untuk membuat sebuah produk.
b) menggunakan kemampuan membaca dan menulis dalam fungsi
yang berbeda.
c) mengembangkan bahasa mereka ketika mereka mendiskusikan
pengalaman memasak mereka.
d) belajar tentang pekerjaan orang-orang dalam masyarakat dan
pelayanan yang mereka berikan.
3.68 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Rancangan (siteplan) sentra memasak/membuat kue

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Memasak/Membuat Kue


Gambar 3.15.
z PAUD4407/MODUL 3 3.69

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra memasak/membuat kue


a) Kasir (peralatan pembayaran).
b) Peralatan memasak, seperti alat-alat ukur, panggangan kue,
mangkuk besar, kocokan kue dan atau mixer tiruan, celemek/baju
koki, sendok sayur.

4. Sentra-sentra Unik (Unique Centers): Variasi Tambahan dalam


Ruang Kelas
Dalam mendesain dan menata ruangan, disarankan juga untuk
menyediakan sentra-sentra unik yang difokuskan pada tema tertentu dengan
perlengkapan yang berbeda-beda. Sentra unik akan memotivasi anak-anak
untuk bermain dalam dunia yang baru yang mungkin belum pernah mereka
coba atau mereka ketahui. Kegiatan yang dapat guru lakukan, adalah memilih
sentra yang sesuai untuk anak-anak di dalam kelas, memahami pengalaman
dan kebutuhan. Sentra unik ini merupakan tempat yang sangat menakjubkan
sebagai tempat belajar yang menarik dan kreatif. Pada kesempatan ini hanya
akan diberikan satu contoh sentra unik, yaitu sentra ruang angkasa.

a. Sentra ruang angkasa (space centre)


Ruang angkasa adalah topik yang sangat menarik bagi anak-anak. Di
televisi, mereka melihat pesawat ruang angkasa dengan astronot di dalamnya
pergi ke dan kembali dari petualangannya luar angkasa. Sentra ini didesain
untuk memberi kesempatan pada anak-anak bermain dengan beberapa ide
mereka tentang ruang angkasa. Sentra ini juga didesain untuk
mengembangkan minat anak-anak mengenai ruang angkasa dan kejadian
tertentu. Dalam sentra ruang angkasa anak-anak dapat berasumsi bermain
peran tentang astronot dan makhluk ruang angkasa. Mereka dapat berbicara
tentang betapa luasnya ruang angkasa dan melakukan studi penelitian yang
dapat mereka lakukan dalam pesawat ruang angkasa dan hal itu
ditransformasikan anak-anak dalam sentra ruang angkasa ini.
1) Tujuan belajar untuk anak-anak dalam sentra ruang angkasa
a) Mencoba berbagai aturan baru dan pengalaman bermain.
b) Menjadi lebih berminat tentang ruang angkasa dan kejadian tertentu
yang berhubungan dengan topik ruang angkasa.
c) Menggunakan keterampilan memecahkan masalah ketika mereka
mengeksplor ruang angkasa dan perjalanan ke angkasa luar.
d) Mengembangkan bahasa mereka ketika mereka menggunakan kosa
kata baru yang berhubungan dengan ruang angkasa.
3.70 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

e)
Belajar tentang penelitian ilmiah ketika mereka berpartisipasi dalam
percobaan di sentra ruang angkasa.
2) Rancangan (siteplan) sentra ruang angkasa

Contoh Rancangan Ruangan Sentra Ruang Angkasa


Gambar 3.16.
z PAUD4407/MODUL 3 3.71

3) Peralatan yang disarankan dalam sentra ruang angkasa


a) Lampu hias yang dirangkai seperti lampu untuk hiasan pohon natal.
b) Pakaian astronot (baju terbuat dari plastik, helm, sarung tangan,
sepatu boot (sepatu astronot).
c) Skala keseimbangan.
d) Kaset musik terbaru dan alat pemutarnya.
e) Cat warna perak yang tidak beracun (non-toxic).
f) Kertas kaca gulung warna metalik dan lainnya.
g) Kain atau pembungkus.
h) Komputer/monitor.
i) Busa atau Styrofoam.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Perhatikan ilustrasi berikut!


Di sebuah lembaga PAUD terdapat sebuah ruangan kosong berukuran
7 × 8 m2 (56m2). Murid-murid yang terdaftar di sana sebanyak 30 anak
dengan tingkatan usia 2−4 tahun. Pimpinan Yayasan meminta Anda
sebagai salah seorang guru atau pengasuh di lembaga tersebut untuk
memberdayagunakan ruangan tersebut.

1) Sentra apa saja yang akan Anda pilih untuk mengembangkan aspek
perkembangan anak-anak?
2) Buatlah rancangan ruangan tersebut secara umum! Gambarkanlah
siteplannya!
3) Gambarkan rancangan ruangan per sentra yang Anda pilih, lengkap
dengan peralatan yang dibutuhkan dalam setiap sentra!
4) Diskusikan hasil rancangan Anda dengan teman sejawat dan catatlah
kelebihan dan kekurangannya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Lihat kembali Kegiatan Belajar 1, perhatikan rambu-rambu dan panduan


menyusun dan menata ruangan untuk anak usia dini!
3.72 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

2) Perhatikan dan pahami setiap contoh sentra dalam Kegiatan Belajar 2 ini,
sebagai dasar Anda dalam membuat rancangan setiap sentra.
3) Gunakan daya kreativitas Anda sebagai seorang guru/pengasuh dalam
menyusun rancangan ruangan tersebut!
4) Gunakan hasil diskusi dengan teman sejawat yang berupa kelebihan dan
kekurangan rancangan yang Anda buat sebagai bahan masukan sehingga
rancangan yang Anda buat merupakan hasil yang terbaik.

RA NGK UMA N

Penataan ruangan di lembaga PAUD yang dibahas dalam kegiatan


belajar ini ditujukan untuk pendidik (guru dan pengasuh) yang
menginginkan kelasnya menjadi tempat yang menarik atau memadai
sebagai tempat bermain dan belajar. Selain itu, dengan membaca
kegiatan belajar ini, diharapkan para pendidik untuk lembaga PAUD
tertarik mencoba menyusun ruangan sentra yang sesuai dengan
kebutuhan, minat dan kondisi lingkungan di lembaga PAUD di mana
pun berada, dan memberi kesempatan kepada pendidik untuk menata dan
mendesain ruangan kelasnya dengan cara yang kreatif sehingga proses
pengembangan kemampuan anak dapat lebih optimal.
Beberapa alasan mengapa pada lembaga PAUD disarankan untuk
menggunakan sentra adalah karena (1) dunia anak adalah dunia bermain;
(2) sebaiknya pendidik menyediakan lingkungan belajar yang
merangsang anak untuk bermain, mengeksplor dan mengembangkan ide,
ide tersebut dengan pengalaman yang telah mereka peroleh dalam
kehidupan yang diperoleh ketika anak berinteraksi dengan
lingkungannya; (3) sentra adalah pembelajaran terpadu yang terbaik.
Sentra dapat membantu anak-anak mengembangkan seluruh
kemampuannya secara bersamaan. Dalam satu kegiatan belajar, anak-
anak dapat mengembangkan aspek bahasa, kognitif, fisik-motorik, sosial
emosionalnya dalam satu kesempatan.
Pemilihan sentra sebaiknya disesuaikan dengan ruang kelas yang
disesuaikan dengan bakat anak-anak, sedangkan banyaknya sentra
tergantung pada jumlah anak dalam kelas, dan sesuaikan dengan kondisi
dan keadaan sekolah dan ruang kelas Anda.
Sentra yang ditawarkan dalam kegiatan belajar ini merupakan
contoh yang dapat dipilih dan dikembangkan secara kreatif oleh
pendidik. Pilihlah sentra yang sesuai dengan kondisi lingkungan dan
kemampuan sekolah. Sentra tersebut adalah sentra tradisional, meliputi
z PAUD4407/MODUL 3 3.73

sentra rumah tangga (housekeeping centre), sentra balok (block centre),


sentra seni (art centre), sentra pasir dan air (sand and water centre),
sentra perpustakaan (library center), sentra musik dan suara (music and
sound centre), sentra menulis (writing centre) serta sentra sains dan alam
(science and nature centre). Adapun sentra sosio drama, meliputi sentra
mal (mall centre), sentra ruang dokter/rumah sakit (doctor’s office/
hospital centre), sentra toko grosir (the grocery Centre), sentra memasak
(bakery/cooking centre). Sentra unik, meliputi sentra ruang angkasa
(space centre)

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ketika bermain anak-anak belajar tentang orang-orang di sekitarnya. Hal


ini terjadi ketika mereka ....
A. mengelompokkan binatang sesuai dengan jumlah kakinya
B. bekerja sama dan membuat dan menguji aturan dalam kelompok
C. bermain balok bersama beberapa anak di area balok
D. bekerja menempel kolase bersamaan dengan anak-anak dalam
kelompoknya

2) Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan anak-anak di dalam


sentra, kecuali....
A. berpartisipasi dalam kegiatan bermain yang mereka inginkan sendiri
B. berkesempatan untuk berinteraksi dengan anak-anak lainnya
C. bekerja secara individual atau berpasangan dan belajar bekerja
bersama
D. bermain sesuka hati di semua sentra yang diinginkannya dengan
bebas sebebas-bebasnya.

3) Anak-anak kecil akan tertarik dengan dunia di sekitarnya di mana


mereka hidup, berhubungan dengan dunia sekitar anak yang disajikan
maka sentra adalah....
A. simbol
B. struktur
C. bentuk
D. jenis
3.74 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

4) Ketika belajar dalam sentra anak-anak melakukan hal-hal berikut,


kecuali....
A. membuat pilihan, mengembangkan rasa percaya diri, dalam
kemampuan memecahkan masalah
B. menjelajah bahasa oral mereka, mengkombinasikan kata dalam
aktivitas mereka
C. meningkatkan kemampuan kreatif mereka, ketika mereka menyusun
dan menata sentra baru
D. mengembangkan kemampuan sosial ketika mereka bekerja dengan
anak lainnya

5) Saat kegiatan dengan arahan guru yang biasanya dilakukan pada saat
awal sebelum kegiatan pengembangan dan setelah kegiatan
pengembangan dilakukan, dikenal dengan....
A. over time
B. circle time
C. part time
D. on time

6) Sentra dapat membantu anak-anak mengembangkan seluruh


kemampuannya secara bersamaan. Dalam satu area, setiap aspek-aspek
perkembangan anak dapat dikembangkan secara optimal. Oleh
karenanya sentra merupakan ....
A. pengembangan efektif
B. pusat peningkatan
C. pengembangan fleksibel
D. pembelajaran terpadu

7) Jumlah anak yang disarankan untuk bermain dalam satu area dalam satu
waktu adalah ....
A. 1–2 anak
B. 2–3 anak
C. 3–4 anak
D. 4–5 anak

8) Sentra memasak, sentra ruang dokter, sentra toko grosir termasuk dalam
sentra ....
A. rumah tangga
B. sosio-drama
C. tradisional
D. modern
z PAUD4407/MODUL 3 3.75

9) Sentra-sentra yang termasuk dalam sentra tradisional, di antaranya ....


A. ruang angkasa, menulis, memasak dan membuat kue, menulis
B. seni, rumah tangga, toko grosir, mal, dan ruang angkasa
C. balok, menulis, rumah tangga, seni, menulis, pasir, dan air
D. ruang dokter/rumah sakit, mal, seni, toko grosir

10) Peralatan berikut, adalah peralatan yang disarankan untuk sentra seni,
yaitu ....
A. easel, sumber air, kuas, jenis-jenis kertas dan plastik pelindung meja
atau lantai
B. sayuran dan binatang tiruan, kuas, peralatan menulis, plastik besar,
karpet
C. karpet, mainan orang-orangan, binatang dan tanaman tiruan, lego
D. buku cerita, alat tulis, bak cuci, piring kertas, alat cuci

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.76 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 2
1) C. Seorang guru tidak harus mengetahui di mana membeli peralatan
yang terbaik dan mahal untuk anak usia dini untuk menata ruangan
kelasnya.
2) C. Perencanaan dan pengorganisasian kelas yang baik dan berhati hati,
akan mempermudah pekerjaan pendidik.
3) A. memilih anak-anak yang diizinkan masuk ke ruangan dengan sangat
selektif bukan hal yang harus dilakukan oleh seorang penanggung
jawab peralatan sekolah untuk menyiapkan lingkungan yang sesuai
dengan perkembangan anak.
4) B. Dalam ruangan bayi harus disediakan tempat tidur karena bayi
menghabiskan sebagian besar waktunya untuk tidur.
5) C. mainan diletakkan dalam loker yang terbuka dengan tinggi loker
sesuai tinggi bayi sehingga bayi dapat memilihnya sendiri
merupakan perlengkapan bayi yang ditata sesuai DAP.
6) A. Karpet besar merupakan peralatan yang perlu disiapkan untuk
kegiatan berdiskusi dan kegiatan lain yang mengharuskan anak-anak
untuk berkumpul.
7) D. Pelbet dan matras untuk ruangan untuk bayi sebaiknya tidak dibuat
dari bahan yang keras karena akan membuatnya menjadi tidak
nyaman.
8) C. Dalam ruang kelas dengan setting sentra, sebaiknya ruang tenang
tidak terletak dekat dengan area balok, pasir, dan air, serta rumah
tangga karena area-area tersebut merupakan area gaduh.
9) A. Rak penyimpanan peralatan dapat lebih diberdayakan dengan
memanfaatkannya juga sebagai pembatas antar area.
10) B. Rak-rak, kursi-kursi, meja-meja, dan fasilitas penyimpanan
memiliki ukuran yang sesuai dengan anak, dipajang setinggi mata
anak dan mudah dijangkau anak merupakan salah satu ciri bahwa
ruangan tersebut mencerminkan minat, kebutuhan dan bakat anak-
anak.
z PAUD4407/MODUL 3 3.77

Tes Formatif 2
1) B. Ketika bermain anak-anak bekerja sama dan membuat serta menguji
aturan dalam kelompok, pada saat ini anak-anak belajar tentang
orang-orang di sekitarnya.
2) D. Hal yang tidak boleh dilakukan anak-anak di dalam sentra adalah
bermain sesuka hati di semua sentra yang diinginkannya dengan
sebebas-bebasnya.
3) A. Sentra merupakan simbol yang menyajikan dunia sekitar anak.
4) C. Ketika belajar dalam sentra anak-anak tidak meningkatkan
kemampuan kreatifnya saat menyusun dan menata sentra baru
karena hal ini dilakukan oleh pendidik.
5) B. Circle time adalah saat kegiatan dengan arahan guru yang biasanya
dilakukan pada saat awal sebelum kegiatan pengembangan dan
setelah kegiatan pengembangan dilakukan.
6) D. Sentra dapat membantu anak-anak mengembangkan seluruh
kemampuannya secara bersamaan. Dalam satu area, setiap aspek-
aspek perkembangan anak dapat dikembangkan secara optimal Oleh
karenanya sentra merupakan pembelajaran terpadu.
7) D. Jumlah anak yang disarankan untuk bermain dalam satu area dalam
satu waktu adalah 4–5 tahun.
8) B. Sentra memasak, sentra ruang dokter, sentra toko grosir termasuk
dalam sentra sosio-drama.
9) A. Sentra-sentra yang termasuk dalam sentra tradisional, di antaranya
adalah balok, menulis, rumah tangga, seni, menulis, pasir, dan air.
10) B. Peralatan berikut, adalah peralatan yang disarankan untuk sentra
seni, yaitu easel, sumber air, kuas, jenis-jenis kertas dan plastik
pelindung meja atau lantai.
3.78 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Daftar Pustaka

Anggani Sudono. (2000). Sumber Belajar dan Alat Permainan untuk


Pendidikan Usia Dini. Jakarta: Grasindo.

Cucu Eliyawati. (2005). Pemilihan dan Pengembangan Sumber Belajar


untuk Anak Usia Dini. Jakarta: Depdiknas. Ditjen Dikti.

Dombro, Amy, Laura, et al. (2001). The Creative Curriculum for Infants and
Toddlers. Washington: Teaching Strategies.

Hurlock, Elizabeth, H. (2000). Perkembangan Anak Jilid 1. Jakarta:


Erlangga.

Isbell, Rebecca. (1995). The Complete Learning Center Book. Maryland:


Gryphon House.

Mayesky, Mary. (1990). Creative Activities for Young Children. 4th Ed. New
York: Delmar Publisher Inc.

Maxim, George. W. (1993). The Very Young. Giding Children from Infancy
Through The Early Years. 4th Ed. New York: Mc millan Publishing
Company.

Rita Mariyana. (2005). Strategi Pengelolaan Lingkungan Belajar di Taman


Kanak-kanak. Jakarta: Depdiknas. Ditjen Dikti.

Sugianto, Mayke. (1995). Bermain, Mainan, dan Permainan. Jakarta: Dep P


dan K. Dirjen Dikti. Proyek Pembinaan Guru.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/House_Area.htm.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Music_and_Movement.htm.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Sand_Water_Area.htm.
z PAUD4407/MODUL 3 3.79

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Science_Center.htm.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Art.htm.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Dramatic_Play.htm.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Book_Writing_Area.htm.

http://www.angelfire.com/dc/childsplay/Block_Center.htm.

http://www.steiner-australia.org/other/playgroup.html.

http://hendrikofirman.blogspot.com/2007/12/lingkungan-belajar-yang-
tepat.html.
Modul 4

Pengelolaan Lingkungan Belajar


Outdoor di Lembaga PAUD
Taman Penitipan Anak (TPA) dan
Kelompok Bermain (KB)
Dian Novita, S.Pd.

PENDAHULUA N

S emua anak-anak sangat menyukai kegiatan yang dilakukan di luar


ruangan (outdoor). Kegiatan di luar ruangan merupakan suatu bagian
integral dari program pendidikan anak usia dini. Bagi Frobel, taman bermain
bersifat “alamiah”. Anak-anak memelihara kebun, membangun bendungan
aliran air, memelihara binatang, dan melakukan permainan. Pada umumnya,
mereka melakukannya di luar ruangan atau outdoor space. Selain anak
menyukai udara bebas dan arenanya yang luas, kegiatan di luar ruangan juga
jauh lebih banyak menyediakan berbagai fasilitas yang dapat dimanfaatkan
anak untuk membantu perkembangannya.
Lingkungan belajar di luar kelas seyogianya tidak hanya berperan
sebagai tempat bermain melainkan juga sebagai tempat anak meng-
ekspresikan keinginannya. Lingkungan ini merupakan tempat yang sangat
menarik di mana anak-anak dapat tumbuh dan berkembang. Ketika anak-
anak bermain di luar, mereka menunjukkan ketertarikan serta rasa ingin tahu
yang tinggi. Oleh karena lingkungan di luar kelas selalu penuh kejutan dan
kaya akan perubahan. Di luar kelas anak-anak dapat mempelajari berbagai
hal serta mengoptimalkan semua aspek perkembangannya. Guru/pembimbing
dapat membantu anak dalam meningkatkan pertumbuhan mereka melalui
berbagai macam program kegiatan, yang dapat dievaluasi melalui
pengamatan ataupun berinteraksi langsung dengan anak.
Perubahan dan variasi situasi juga dapat mengurangi stres. Sebagai
contoh, apabila guru/pembimbing menemukan sebuah sarang burung yang
sudah kosong, lalu ia bawa ke kelas, hal ini akan menawarkan kesempatan
bagi anak untuk mengeksplorasi, menyentuhnya, mempelajari bagaimana
4.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

terbentuknya dan mempelajari banyak lagi tentang burung melalui sumber


lainnya.
Modul ini akan menjelaskan kegiatan outdoor dan pengelolaannya.
Setelah mempelajari Modul 4 diharapkan dapat memahami tentang
pengolahan outdoor di Taman Penitipan Anak dan Kelompok Bermain,
diharapkan Anda akan memiliki kemampuan sebagai berikut.
1. Menjelaskan pengertian lingkungan belajar outdoor.
2. Menjelaskan prinsip umum penataan outdoor di KB dan TPA.
3. Menjelaskan karakteristik arena dan perlengkapan outdoor di KB.
4. Menjelaskan karakteristik arena dan perlengkapan outdoor di TPA.
5. Menjelaskan teknik penataan area outdoor di KB.
6. Menjelaskan penataan area outdoor di TPA.

Untuk memudahkan Anda dalam mempelajari Modul 1 ini maka


pembahasan pada modul ini diorganisasikan dalam 2 kegiatan belajar, yaitu
sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: tentang Pengertian, Prinsip Umum, dan Karakteristik
Arena dan Perlengkapan outdoor di TPA dan KB
Kegiatan Belajar 2: tentang Teknik Penataan dan Prosedur Pelaksanaan
Kegiatan outdoor di KB dan TPA, serta contoh kegiatan
outdoor di KB dan TPA.

Anda juga perlu membaca rangkuman yang disajikan dalam tiap akhir
kegiatan belajar untuk membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok
pembahasan pada kegiatan belajar tersebut. Selain itu, diharapkan Anda juga
mengerjakan latihan dan tes formatif yang telah disiapkan sehingga
pemahaman Anda akan lebih komprehensif. Tes formatif dikembangkan
dengan maksud membantu Anda mengukur tingkat pemahaman Anda
terhadap materi yang dipaparkan.
Agar Anda dapat mempelajari Modul 4 dengan baik, ikuti petunjuk
berikut ini.
1. Bacalah secermat mungkin setiap kegiatan belajar pada Modul 4 ini
hingga Anda memahami semua informasi dan pengetahuan yang
disajikan.
2. Kuatkan pemahaman Anda dengan mengaitkan pengetahuan sebelumnya
dengan materi yang ada pada Modul 4.
z PAUD4407/MODUL 4 4.3

3. Kaitkan dan manfaatkan pengetahuan Anda dengan pengalaman Anda


mendidik anak-anak di TPA, KB dan TK

Selamat belajar, semoga sukses selalu akan senantiasa menyertai


Anda!
4.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kegiatan Belajar 1

Pengelolaan Lingkungan Outdoor di


Taman Penitipan Anak dan
Kelompok Bermain

P ada Kegiatan Belajar 1 ini, Anda akan mempelajari tentang pengertian,


prinsip umum, serta karakteristik pelaksanaan kegiatan outdoor di TPA
dan KB. Untuk memperoleh hasil yang maksimal, penataan lingkungan
belajar yang berada di luar bangunan harus memenuhi beberapa kriteria
berikut ini.

A. PENGERTIAN OUTDOOR

Ada dua alasan penting mengapa bermain outdoor dimasukkan ke dalam


program. Pertama, banyak kemampuan anak yang harus dikembangkan dan
didapatkan, misalnya bereksplorasi, tantangan kemampuan motorik kasar dan
halus, serta menggabungkan pengetahuan dasar yang sangat banyak dapat
lebih efektif jika belajar di area outdoor. Kedua, kebiasaan kita yang
menjauhkan bermain outdoor dari anak-anak dan lebih memilih
menggunakan komputer dan menonton televisi, orang tua yang sibuk dan
terlalu lelah dengan aktivitasnya, serta standar pendidikan yang tinggi dan
ketat menyebabkan anak jauh dari kegiatan bermain.

Mengapa bermain outdoor sangat penting?


Bermain outdoor sangat menyenangkan dan penting bagi pertumbuhan
dan perkembangan anak. Anak-anak berkembang di semua bidang
perkembangan sehingga menuntut orang dewasa berhati-hati dalam mengatur
dan merancang lingkungan outdoor yang akan digunakan.
Beraneka macam jenis-jenis area dapat memperkaya lingkungan outdoor
sebagai sarana pembelajaran. Area bermain outdoor dapat dilakukan di atas
rumput terbuka atau di atas aspal di mana dapat digunakan anak dalam
bermain kelompok, menjalankan mainan atau berlari bebas, bak pasir dan
bermain rumah-rumahan juga dapat dilakukan bersamaan. Dikelilingi alam
yang natural anak-anak dapat mengobservasi benda-benda dan
mengumpulkan serta menyusunnya untuk diteliti. Beberapa program didesain
z PAUD4407/MODUL 4 4.5

secara khusus agar anak dapat menikmati sendiri kegiatan bermainnya di area
bermain.
Oleh karena lingkungan outdoor tidak dibatasi dengan dinding maka
bermain dan belajar dapat dilakukan secara bereksplorasi baik berkelompok
ataupun mandiri dengan memanfaatkan taman atau sarana umum lainnya
yang terdekat yang dapat menambah pengalaman bermain outdoor pada
anak-anak.
Hal yang paling penting dari penataan lingkungan outdoor adalah anak
mendapatkan pengalaman yang unik. Misalnya, science, yang datang dengan
sendirinya secara natural, yaitu bereksplorasi dan mengobservasi dengan
tangannya sendiri. Anak dapat melihat tanaman-tanaman tumbuh dan
mengikuti perubahan musim. Anak-anak melihat tentang perubahan warna,
memegang kulit kayu sebatang pohon, mendengar suara jangkrik atau
mencium udara setelah hujan turun, anak-anak menggunakan semua perasaan
mereka untuk belajar tentang dunianya. Seni, musik, membaca, bermain
peran, bermain konstruktif, bermain sosial dan boneka juga dapat dibawa ke
dalam semua area outdoor.
Memperhatikan pentingnya tata lingkungan outdoor untuk mendukung
pertumbuhan dan perkembangan anak maka Anda harus memberikan
perhatian serius dalam merancang dan menggunakan tempat bermain
outdoor. Dengan memperhatikan bentuk dan ukuran, alat permainan yang
tersedia maka pengalaman belajar anak usia dini menjadi sangat kaya.

B. TUJUAN ANAK BELAJAR OUTDOOR

Tempat yang besar adalah salah satu ciri dari lingkungan outdoor
menjadi sempurna bagi anak-anak untuk mengembangkan kemampuan otot-
otot besar, misalnya berlari dan memanjat. Menggunakan perlengkapan di
area bermain juga dapat lebih meningkatkan ketahanan, keseimbangan, dan
koordinasi tubuh.
Dalam creative curriculum, lingkungan bermain outdoor adalah hal yang
memerlukan perhatian yang sama dengan kegiatan di dalam kelas. Hal ini
berarti bahwa berbagai pengembangan dipelajari (sosial-emosional, kognitif,
dan fisik) yang dimasukkan dalam kegiatan indoor juga masuk dalam
kegiatan outdoor karena alasan sebagai berikut.
4.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

1. Tujuan Perkembangan Sosial Emosional


a. Mendemonstrasikan kemampuan sosial dengan membantu merawat
taman, berpartisipasi dalam permainan bersama teman sebaya.
b. Berunding dan kompromi serta kooperatif dengan sesama teman dalam
menggunakan peralatan yang ada di arena bermain, berbagi alat-alat
seni, bermain kelompok.
c. Mengekspresikan kreativitas, dengan membuat berbagai benda seni,
mengembangkan permainan baru.
d. Mempertinggi rasa percaya diri (mampu belajar untuk menggunakan
motorik halus dan motorik kasar).
e. Menambah kemandirian, seperti mendaki sendiri atau turun dengan
menggunakan tali tanpa bantuan.
f. Menunjukkan prestasi yang dibanggakan, seperti memperlihatkan
kekuatan fisik, membawa hewan peliharaan, membawa tumbuhan yang
ditanam dari bibit.

Gambar 4.1.
Perkembangan Sosial Anak dalam Pembelajaran Outdoor

2. Tujuan Perkembangan Kognitif


a. Membuat keputusan (memilih sebuah aktivitas outdoor).
b. Merencanakan dan memiliki banyak ide (bermain games, membangun
balok, melakukan permainan tukang kayu, membuat karya seni,
menanam pohon).
c. Memecahkan masalah (membuat terowongan di bukit pasir, dapat
bermain dari satu alat permainan ke alat permainan lainnya).
z PAUD4407/MODUL 4 4.7

d. Menggali pengalaman melalui berbagai peran, seperti menjadi sopir


ambulans, mengecat pagar dengan air, mencuci boneka atau
menghidangkan makanan.
e. Dapat bekerja sama (bermain pasir bersama dengan menambahkan
sedikit air, berkejar-kejaran hingga menjadi basah).
f. Belajar science (berjalan di alam terbuka, mengamati pertumbuhan
tanaman, memperhatikan hewan-hewan yang ada di alam bebas).
g. Mengembangkan pemahaman konsep awal matematika (menghitung
lompatan atau loncatan, menghitung jarak, mengukur tinggi pohon).
h. Memperkaya kosakata (bercakap-cakap di bak pasir atau pada saat
menjadi tukang kayu, memberikan nama baru pada tanaman, binatang
dan benda-benda yang ditemukan di alam terbuka).

Gambar 4.2.
Perkembangan Kognitif dalam Pembelajaran Outdoor

3. Tujuan Perkembangan Fisik


a. Mengembangkan motorik kasar (mendaki, bergelayutan, melompat,
loncat tali dan berlari-lari).
b. Mengembangkan motorik halus (bermain dengan air dan pasir,
menggambar, melukis, mengumpulkan benda-benda kecil).
c. Menambah koordinasi gerakan dengan mata dan tangan (menangkap,
melempar, pekerjaan tukang kayu, menghias sisi jalan dengan kapur).
d. Mengatur keseimbangan (mendaki, berayun, meluncur, menggunakan
balok untuk berlatih keseimbangan, menggunakan alat pelontar,
melompat-lompat, berjalan di atas permukaan yang berbeda).
e. Menambah kesadaran akan ruang dan tempat (berayun, mendaki,
menurun, masuk, keluar, di atas dan di bawah).
4.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

f. Menunjukkan ketekunan dan ketahanan, bermain pada area mendaki,


menancapkan ujung kuku pada pohon.

Gambar 4.3.
Pengembangan Fisik dalam Kegiatan outdoor

Kegiatan tersebut menggambarkan berbagai kegiatan yang dapat


dilakukan dalam permainan outdoor sebagai alat pembelajaran dan
perkembangan anak. Anda dapat menggunakan alat-alat tersebut dalam
merancang sebuah program outdoor yang dapat menarik perhatian anak didik
Anda.

C. PRINSIP PENATAAN AREA BERMAIN OUTDOOR PADA ANAK


USIA DINI

1. Memenuhi Aturan Keamanan


Keamanan merupakan hal utama yang harus diperhatikan oleh pihak
sekolah. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi kecelakaan yang dapat
terjadi kapan saja, dan di mana saja, mengingat usia anak yang masih belum
matang secara fisik dan mental dalam merencanakan dan mempergunakan
tubuhnya. Berikut ini adalah beberapa pertimbangan dalam menganalisis
tempat bermain untuk keamanan.
a. Apakah daerah tersebut terbentang (tidak ada penghalang) sehingga guru
dan pembimbing bisa mengawasi setiap saat?
b. Apakah ada daerah di mana anak-anak bisa sendiri dan berpartisipasi
dalam kegiatan-kegiatan yang dilakukan secara berkelompok?
c. Apakah ada permukaan yang lembut di atas tempat ayunan, tempat
memanjat dan perosotan?
z PAUD4407/MODUL 4 4.9

d. Apakah batasan-batasan tempat bermain jelas?


e. Apakah tersedia peralatan yang cukup agar anak-anak tidak perlu
menunggu dalam antrian panjang untuk bermain?
f. Apakah semua lubang air, kabel listrik, dan peralatan berbahaya lainnya
telah tertutupi atau setidaknya tidak dapat diakses oleh anak-anak?
g. Apakah terdapat pancuran air atau sebuah kamar mandi?
h. Apakah tersedia peralatan P3K?

2. Melindungi dan Meningkatkan Karakteristik Alamiah Anak


Pada umumnya anak-anak secara alamiah sangat menyukai aktivitas di
luar ruangan. Bagi anak situasi dan kondisi apapun dapat menjadi kegiatan
yang menarik. Hal ini yang harus dijaga dan menjadi bentuk pelayanan guru/
pembimbing terhadap anak. Melalui aktivitas outdoor para guru diharapkan
memahami kebutuhan tersebut dan memfasilitasinya tanpa banyak
melakukan intervensi. Kebutuhan anak untuk bebas bergerak, mandiri dan
mengatur dirinya sendiri untuk mengembangkan potensinya dalam arena
outdoor ini. Guru/pembimbing hanya berperan untuk mengawasi dan
melindungi anak dari risiko bahaya yang mungkin timbul akibat dari
kebebasan anak yang belum diimbangi dengan kematangan intelektual dan
emosional.

3. Desain Lingkungan Luar Kelas Harus Didasarkan pada Kebutuhan


Anak
Sebagian profesional dalam bidang anak usia dini sepakat bahwa
bermain dapat meningkatkan berbagai aspek perkembangan (yakni fisik,
kognitif, sosial, dan emosi) dengan penekanan pada berbagai aspek
perkembangan tergantung pada fokus dan program yang diberikan. Frost dan
Worthman (1996) merangkum bagaimana masing-masing aspek
perkembangan dapat ditingkatkan melalui kegiatan bermain dan meng-
klasifikasikan tipe-tipe materi yang cocok untuk masing-masing
perkembangan. Penelitian Frost menunjukkan bahwa tempat bermain dengan
perlengkapan yang tetap (misalnya ayunan dan papan luncur) bukanlah
tempat yang baik bagi anak untuk bermain ditinjau dari aspek perkembangan
(dan juga untuk alasan keamanan). Anak kecil memerlukan perangkat yang
tetap dan materi sederhana yang mudah dipindahkan yang dapat dimanipulasi
oleh anak-anak (misalnya pasir, air, kayu, dan ban). Desain tempat bermain
dengan tingkatan bermain yang tinggi adalah materi-materi yang fleksibel
4.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

(misalnya, materi yang dapat dimanipulasi, diubah dan dikombinasikan oleh


anak) serta materi yang memberikan beragam pengalaman.

Gambar 4.4.
Lingkungan Luar Kelas

4. Secara Estetis Harus Menyenangkan


Ruang outdoor harus menarik bagi semua indra. Talbot dan Frost (1996)
mengajukan beberapa kualitas desain (misalnya sensualitas, cara
penempatan) harus dipertimbangkan dalam mendesain tempat bermain yang
menstimulus rasa takjub dan kepekaan indra anak. Hal ini akan berpengaruh
terhadap motivasi anak untuk beraktivitas, juga meningkatkan kepekaan rasa
anak dalam menyerap estetika.
z PAUD4407/MODUL 4 4.11

Gambar 4.5.
Area bermain Outdoor

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Ketika sekolah Anda ingin memasukkan outdoor ke dalam program


kegiatan, hal apakah yang pertama kali Anda lakukan sebagai
pertimbangan dalam merancang area outdoor di sekolah Anda!
2) Apakah yang menjadi tujuan utama setelah Anda melakukan beberapa
pertimbangan dalam merancang area outdoor di sekolah Anda!
4.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab soal nomor 1) silakan Anda pelajari kembali prinsip


penataan area bermain outdoor pada anak usia dini.
2) Untuk menjawab pertanyaan soal nomor 2) silakan Anda pelajari
kembali tujuan yang diharapkan sebagai alasan utama bermain outdoor

RA NGK UMA N

Ada dua alasan penting bermain outdoor diperuntukkan untuk anak-


anak usia dini. Pertama, banyak kemampuan anak yang harus
dikembangkan dan didapatkan oleh anak. Kedua, kebiasaan orang tua
yang menjauhkan area bermain dari anak-anak karena berbagai faktor
dan lebih memilih memberikan anak-anak tontonan atau bermain
komputer selain itu faktor lingkungan yang tidak aman membuat orang
tua menjauhkan anak mereka untuk bermain di luar.
Bermain outdoor membuat anak dapat menikmati kesenangan dan
sangat membantu pertumbuhan dan perkembangannya. Berbagai macam
area yang ada lingkungan bermain outdoor yang dikelilingi alam yang
natural sehingga anak-anak dapat mengobservasi benda-benda yang ada
di sekitarnya.
Prinsip penataan area bermain outdoor pada anak usia dini adalah:
1. memenuhi aturan keamanan,
2. harus sesuai dengan karakteristik alamiah anak,
3. harus didasarkan pada kebutuhan anak, dan
4. secara estetis harus menyenangkan.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu kemampuan anak yang dapat dikembangkan dalam bermain


outdoor adalah kemampuan....
A. membaca
B. menulis
C. merancang
D. mengeksplorasi
z PAUD4407/MODUL 4 4.13

2) Beberapa pertimbangan yang dilakukan dalam menganalisis keamanan


tempat bermain adalah sebagai berikut, kecuali....
A. batasan-batasan tempat bermain jelas
B. ketersediaan peralatan P3K
C. adanya tanah yang lembut di atas ayunan
D. terdapat berbagai macam mainan yang terbuat dari plastik

3) Pada aktivitas outdoor, guru berperan sebagai....


A. pengawas dan melindungi anak dari risiko bahaya
B. fasilitator sebagian anak di area outdoor
C. sebagai observer setiap kegiatan anak
D. mengarahkan anak-anak untuk bergantian dalam menggunakan
mainan

4) Melalui kegiatan outdoor anak dapat berunding dan berkompromi serta


kooperatif. Hal tersebut merupakan tujuan dari perkembangan….
A. sosial emosional
B. kognitif
C. fisik
D. bahasa

5) Salah satu tujuan perkembangan fisik pada kegiatan outdoor adalah....


A. bercakap-cakap di bak pasir atau pada saat menjadi tukang kayu
B. memperlihatkan kekuatan fisik, membawa hewan peliharaan,
membawa tumbuhan yang ditanam dari bibit
C. bermain pada area mendaki
D. memperhatikan hewan-hewan yang ada di alam bebas

6) Berikut ini adalah tujuan perkembangan kognitif pada anak, kecuali....


A. membuat keputusan dalam memilih aktivitas outdoor
B. merencanakan dan memiliki banyak ide
C. dapat bekerja sama
D. menambah koordinasi gerakan dengan mata dan tangan

7) Prinsip penataan area bermain outdoor adalah ....


A. memenuhi aturan keamanan
B. melindungi dan meningkatkan karakteristik alamiah anak
C. desain lingkungan luar kelas harus didasarkan pada kebutuhan anak
D. spesifikasi lingkungan bermain outdoor
4.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 4 4.15

Kegiatan Belajar 2

Aplikasi Kegiatan Outdoor di


Kelompok Bermain dan
Taman Penitipan Anak

K etika merencanakan spesifikasi lingkungan belajar di luar kelas, ada


beberapa pertanyaan yang dapat diajukan dengan mengacu kepada
pengalaman pada masa kecil kita. Untuk mengingatkan kembali pengalaman
Anda silakan Anda jawab beberapa pertanyaan di bawah ini.
1. Di mana tempat bermain Anda sewaktu kecil?
2. Apa yang membuat Anda senang bermain di luar?
3. Apakah hanya untuk bermain Anda rela dimarahi oleh orang tua karena
mereka tidak mengizinkan Anda untuk bermain?
4. Apakah Anda pernah merasa sakit ketika bermain? Permainan apa yang
Anda lakukan ketika itu dan seberapa parahkah?
5. Apakah Anda berhenti bermain setelah itu?

A. SPESIFIKASI LINGKUNGAN BELAJAR OUTDOOR

Spesifikasi untuk arena bermain outdoor harus cukup fleksibel untuk


memenuhi kebutuhan dan prasyarat minimal serta diharapkan memasukkan
pertimbangan-pertimbangan lokasi, ukuran, pagar, tanah lapang, permukaan,
dan naungan.

1. Lokasi
Tempat aktivitas outdoor diharapkan tidak dirancang mengelilingi
bangunan sekolah. Jika hal ini terjadi maka proses pengawasan sulit
dilakukan. Sementara anak masih membutuhkan pengawasan orang dewasa
karena mereka belum mampu sepenuhnya untuk membaca risiko dan bahaya
yang mungkin timbul. Area outdoor sebaiknya ditempatkan di lokasi yang
memungkinkan mendapat sinar matahari sepanjang hari. Outdoor space
harus dimasuki dari dalam ruangan untuk meminimalkan kemungkinan
kecelakaan ketika anak-anak berlalu dari dalam keluar kelas, atau sebaliknya.
Ruangan istirahat dan loker anak sebaiknya ditempatkan secara
berdekatan dengan arena outdoor. Jika hal ini mustahil, harus ada satu
4.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

ruangan istirahat yang terbuka di arena outdoor. Kadang kala di lapangan,


permasalahan yang sulit ditangani adalah urusan ganti pakaian sehingga
menjadi penting bagi kita untuk menemukan arena yang paling cepat untuk
menuju ruangan istirahat. Selain itu, dispenser air minum juga harus
diharapkan tersedia dan mudah dicapai anak selama permainan outdoor
berlangsung.

Gambar 4.6.
Lokasi Outdoor

2. Ukuran
Pada umumnya aturan perizinan mensyaratkan minimum 2,5 m² per anak
untuk mengadakan tempat aktivitas outdoor. The Child Welfare League
(1996) merekomendasikan sekitar 6 m² per anak. Untuk tempat naungan atau
teras harus ditambahkan minimal 4,5 m² per anak.

3. Pagar
Penggunaan pagar di lokasi outdoor dapat mengurangi beban tanggung
jawab yang berat para guru, membebaskan anak dari rasa khawatir, dan
mencegah binatang masuk ke dalam. Pagar yang tidak dapat dipanjat,
mendekati 120 cm tingginya itu cukup sebagai batas-batas dengan daerah-
daerah berbahaya (tempat parkir, jalan atau kolam). Sebagai tambahan,
gerbang dari bangunan tempat outdoor harus memiliki gerbang yang terbuka
z PAUD4407/MODUL 4 4.17

cukup lebar yang memungkinkan truk mengirimkan pasir atau barang-barang


peralatan permainan yang besar. Jika anak-anak diperbolehkan menggunakan
tempat outdoor untuk jam-jam setelah sekolah, gerbang kecil harus dipasang
dan pagar-pagar ditempatkan pada sekelilingnya untuk memberi tempat pada
orang-orang dewasa untuk beristirahat sambil mengawasi.

Gambar 4.7.
Pagar Lokasi Outdoor

4. Tanah Lapang
Tanah lapang yang datar dengan permukaan keras, cukup berbahaya bagi
anak karena membuat anak yang ingin berlari kencang tanpa hambatan
memiliki risiko jatuh lebih tinggi. Selain itu, tanah datar yang lapang juga
relatif membosankan dan kurang bervariasi, sedangkan tanah yang
bergelombang dapat memiliki beberapa keuntungan. Bukit-bukit kecil dari
permukaan tanah tersebut cukup ideal untuk permainan lompat dan aktivitas
lari serta merupakan suatu naungan alamiah untuk permainan pasif seperti
bermain pasir atau air. Permukaan tanah yang membukit dapat digunakan
bersama-sama dengan alat, misalnya, perosotan tanpa tangga, bukit berperan
sebagai tangga yang dapat dinaiki anak sehingga anak-anak dapat memanjat
bukit tersebut dan meluncur. Tangga dan papan dapat menghubungkan antar
bukit-bukit tersebut. Jalur sepeda roda tiga juga dapat memutari tanah lapang
yang bergelombang tersebut.
4.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Gambar 4.8.
Tanah Lapang

5. Permukaan
Permukaan tanah untuk anak usia dini pada dasarnya harus berumput,
atau menggunakan kayu, pasir atau tanah yang lembek. Tempat aktivitas
outdoor untuk anak yang lebih tua juga harus memiliki beragam permukaan
dan memiliki tempat yang paling cepat kering di dekat bangunan. Hal yang
dianjurkan adalah memiliki setengah sampai dua pertiga dari ukuran
keseluruhan arena ditutupi dengan rumput dan tersedianya permukaan keras
untuk aktivitas seperti mengendarai mainan yang beroda dan bangunan balok.
Beberapa lahan perlu dibiarkan untuk berkebun dan untuk merealisasikan
kreativitas anak, seperti bermain tanah dan menggali lubang yang besar.
Keamanan merupakan satu perhatian utama ketika mempertimbangkan
permukaan. Perubahan-perubahan dalam pengaturan desain permukaan,
harus senantiasa memperhatikan persyaratan yang dapat mencegah anak-anak
tersandung. Permukaan khusus senantiasa diperlukan untuk mencegah
kemungkinan anak jatuh. Kalaupun anak terjatuh permukaan tersebut harus
mengurangi pengaruh buruk yang dapat ditimbulkannya, seperti luka memar,
patah tulang, luka di tulang belakang, luka di kepala atau bahkan kematian.
Berikut ini adalah tipe-tipe desain permukaan tanah, dengan segala kelebihan
dan kekurangannya:
z PAUD4407/MODUL 4 4.19

Permukaan dengan Rumput Permukaan dengan Pasir

Permukaan dengan Aspal

Gambar 4.9.
Berbagai Permukaan Area Bermain Outdoor

6. Atap dan Naungan


Bangunan, pohon dan semak belukar ataupun permukaan yang
bergelombang harus melindungi anak-anak dari sinar matahari dan angin
yang berlebihan. Tempat bermain yang beratap harus direncanakan sebagai
suatu perluasan tempat outdoor. Tujuan pengadaan atap atau naungan adalah
untuk memfasilitasi permainan pasif selama cuaca cerah untuk permainan
aktif selama cuaca buruk. Atap/naungan ini harus dirancang agar
memungkinkan masuknya udara dan matahari secara maksimum.
4.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Gambar 4.10.
Atap Bermain Outdoor

B. MENATA LINGKUNGAN OUTDOOR

Beberapa lembaga PAUD mungkin tidak memiliki tempat yang luas


untuk area outdoor. Namun demikian, ada pula yang memiliki area tempat
bermain outdoor yang luas dan lengkap dan dirancang untuk anak-anak.
Selain itu, ada pula yang memiliki area bermain kecil dengan sedikit alat-alat
permainan. Walaupun area outdoor yang Anda miliki kecil dan terbatas,
Anda dapat menyediakan alat-alat agar aktivitas permainan outdoor menjadi
lebih bermakna bagi anak. Sebagai tambahan untuk menata lingkungan
outdoor Anda, Anda dapat memperkaya pembelajaran anak dengan
percobaan-percobaan dengan menggunakan taman yang terdekat, taman
bermain, dan tempat lainnya.

1. Merancang Ruang
Dalam merancang tempat bermain outdoor, cara yang baik untuk
memulai adalah mempertimbangkan beberapa variasi pengalaman yang akan
Anda berikan kepada anak-anak. Di mana harus ada area bermain aktif dan
bermain pasif selama anak bermain bersama atau bermain sendiri. Untuk
menilai ruang area bermain outdoor yang Anda miliki, Anda harus bertanya
kepada diri Anda sendiri beberapa pertanyaan di bawah ini.
a. Apakah ruangan yang Anda sediakan cukup untuk mengakomodasi
anak-anak pada saat bermain kelompok? (beberapa ahli menjelaskan
ruangan yang baik adalah 80 hingga 100 meter per anak).
z PAUD4407/MODUL 4 4.21

b. Apakah orang dewasa dapat dengan leluasa mengawasi setiap anak-


anak?
c. Apakah perlengkapan dan alat-alat yang disediakan cukup hingga tidak
ada anak-anak yang berdiri di tepi atau berkelahi untuk menggunakan
mainan tersebut?
d. Apakah alat-alat dan perlengkapan yang disediakan dapat digunakan
anak dengan berbagai usia?
e. Apakah tempat untuk bermain aktif dan bermain kelompok sama
baiknya dengan tempat bermain pasif atau bermain yang membutuhkan
konsentrasi atau bermain sendiri?
f. Apakah ada jalan-jalan kecil/sempit yang dapat dilalui anak sehingga
tidak terjadi kemacetan yang dapat menimbulkan pertengkaran?
g. Apakah dalam area bermain outdoor ada petunjuk khusus sehingga anak-
anak mengetahui di mana mereka masuk agar dapat mulai bermain dan
ke arah mana jalan keluar jika mereka ingin mengakhiri permainan?
h. Apakah kran air dan toilet mudah dijangkau oleh anak-anak?
i. Apakah saluran air, kawat listrik dan alat-alat berbahaya sudah tertutup
dengan baik?
j. Apakah area bermain bebas dari runtuhan puing?

Area outdoor harus dapat menarik perhatian semua anak. Berikut adalah
beberapa pertimbangan yang dapat menjadi masukan agar anak tertarik dan
memperoleh manfaat yang optimal.
a. Alat-alat permainan yang tersedia.
b. Tersedianya aktivitas menggali dan menimbun.
c. Membersihkan, kegiatan ini dapat mendidik anak untuk memahami
bahwa kegiatan membersihkan adalah kewajiban setiap anak dan
mengasyikkan.
d. Permainan yang membutuhkan keheningan.
e. Bermain dengan binatang.
f. Berkebun.
g. Menjadi tukang kayu.

Jika tempat yang ada sangat terbatas, Anda dapat mengurangi atau
mengkombinasikan tempat bermain menjadi tempat yang menarik. Sebagai
contoh, area bermain bersih-bersih dapat digabungkan dengan area bermain
tukang kayu dan tempat bermain yang membutuhkan konsentrasi untuk
membuat karya seni atau bermain kelompok.
4.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kunci sukses dalam menggunakan area outdoor adalah aman, jauh dari
kebisingan lalu lintas. Anak dapat dengan leluasa mengekspresikan idenya
dengan aktivitas yang dilakukannya. Dengan desain yang bagus maka tidak
memungkinkan terjadinya kecelakaan, membingungkan, dan menyakiti anak
Namun, dapat menciptakan proses pembelajaran yang dapat dipertanggung
jawabkan.

2. Area Bermain yang Menggunakan Peralatan


Semua anak berbagai usia senang bermain dengan alat-alat permainan
yang ada di taman bermain. Khususnya anak-anak sangat menikmati kegiatan
mendaki, meluncur, melompat, mengangkat badan dan bergelayutan. Alat-
alat permainan yang disediakan di taman bermain harus disesuaikan dengan
tingkat perkembangan anak. Sebuah alat permainan dapat dibeli, jika alat
tersebut menarik dan dapat menantang anak untuk menggunakannya, namun
jika alat permainan tersebut memiliki risiko bahaya yang tinggi maka alat
tersebut tidak perlu dibeli. Berikut ini adalah gambar permainan yang dapat
meningkatkan kemampuan fisik anak.

Gambar 4.11.
Area Bermain Menggunakan Peralatan
z PAUD4407/MODUL 4 4.23

Salah satu potensi anak yang perlu dikembangkan adalah menambahkan


kekuatan tubuh, koordinasi tubuh, keseimbangan. Potensi tersebut dapat
dilatih dengan menggunakan perlengkapan yang ada di taman bermain.
Anak-anak juga mendapatkan kepercayaan diri dan belajar untuk berbagi dan
bekerja sama. Berikut adalah perlengkapan taman bermain yang aman dan
dapat dinikmati oleh anak-anak:
a. balok keseimbangan dan susunan balok,
b. jalan yang menurun,
c. tangga dan anak tangga,
d. panggung,
e. jaring untuk area mendaki,
f. papan mendaki (wall climbing),
g. ayunan,
h. perosotan, dan
i. piringan putar.

Tidak semua lembaga pendidik (PAUD) anak usia dini memiliki sendiri
area bermain outdoor dengan perlengkapan yang berdekatan dengan ruangan
kelas. Masih ada lembaga PAUD yang menggunakan taman bermain yang
berdekatan dan taman umum untuk bermain outdoor. Walaupun lembaga
PAUD memiliki sendiri perlengkapan bermain outdoor, kadangkala sekolah
mengajak anak pergi ke taman untuk sekadar mengganti suasana dan untuk
memberikan anak beberapa pengalaman. Dalam mempertimbangkan
penggunaan taman umum, Anda harus menjawab sendiri beberapa
pertanyaan di bawah ini.
a. Apakah taman bermain cukup dekat sehingga anak-anak dapat berjalan
ke lokasi tanpa harus merasakan kelelahan untuk bermain?
b. Apakah perlengkapan bermain di taman bermain cukup memadai?
Apakah perlengkapannya tidak ada yang rusak? Apakah taman bebas
dari timbunan sampah dan runtuhan puing?
c. Apakah perlengkapan bermain yang ada sesuai dengan usia anak?
d. Apakah di area bermain terdapat meja-meja untuk aktivitas bermain
yang membutuhkan konsentrasi misalnya membaca atau menggambar?
e. Apakah ada air mancur? Jika ada, apakah ukurannya cocok untuk anak-
anak?
f. Apakah batas taman bermain cukup jelas sehingga anak-anak dapat
mengetahui di area mana mereka dapat bermain dan di mana mereka
tidak dapat bermain?
4.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Oleh karena kemampuan fisik setiap anak sangat berbeda-beda maka


perlengkapan taman bermain dan aktivitasnya harus didesain sesuai dengan
tingkat kemampuan anak. Sebagian anak menggunakan perlengkapan
bermain dengan cara yang berbeda. Mengetahui kemampuan setiap anak
akan membantu Anda membantu mereka menghadapi dirinya sendiri.

3. Area Menggali dan Menimbun


Salah satu area menggali dan menimbun yang menjadi tempat favorit
anak adalah bermain pasir, terutama sekali bagi anak-anak prasekolah dan hal
tersebut menjadi sebuah tantangan untuk anak usia TPA dan KB. Area
bermain pasir yang baik memiliki luas yang cukup untuk semua anak
bermain, baik itu bermain sendiri atau bermain dengan nyaman. Tempatkan
area bermain pasir ini dekat dengan sumber air seperti kran air atau air
mancur sehingga anak-anak dapat bereksperimen dengan pasir basah dan
pasir kering. Jika hal tersebut tidak memungkinkan, sediakan air di ember, di
teko atau untuk menyemprotkan air yang dapat digunakan anak pada saat
bermain pasir.

Gambar 4.12.
Area Menggali dan Menimbun
z PAUD4407/MODUL 4 4.25

Berikut beberapa alat yang dapat digunakan untuk area menggali,


menimbun, membangun, dan bermain drama pada area bermain pasir.
a. Plastik dan ember logam, mangkuk-mangkuk, serta ember yang
memiliki pegangan.
b. Sekop, sendok berbagai ukuran.
c. Corong dan pengayak.
d. Pot dan cetakan.
e. Teko plastik dan kendi.
f. Pasir dan roda.
g. Gerobak tangan kecil.
h. Truk tua, mobil pemadam kebakaran dan kereta.
i. Orang-orangan dan binatang-binatangan.
j. Batang es krim.
k. Kardus kecil dan kotak tua atau balok plastik.
l. Benda-benda alami misalnya kerang, tongkat, batu atau daun-daun.

Banyak anak menggunakan area bermain untuk bermain drama. Sebagai


contoh, anak-anak dapat memulai dengan memasak dan menuangkan pasir
hingga menjadi kue. Jika anak-anak terlihat begitu menyukai aktivitas
tersebut, Anda dapat menambah cangkir dan piring/cawan dengan berbagai
ukuran, sendok dan cangkir, panci-panci untuk mengaduk. Area bermain juga
dapat memperkenalkan anak-anak untuk bermain pura-pura, seperti terlihat
pada gambar berikut ini.

Area Bermain Pasir Bak Pasir yang tertutup

Gambar 4.7.
Area Menggali dan Menimbun
4.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Pada gambar terlihat area bermain pasir. Dalam rangka menjaga


kebersihan dan agar kucing dan binatang lain tidak mengotori area bermain
pasir maka area ini menggunakan tutup berengsel atau plastik ketika tidak
digunakan.

4. Area Berkendaraan
Hampir semua anak gemar mengendarai sepeda roda tiga, skooter, dan
gerbong kereta. Bermain mengendarai mengembangkan kemampuan motorik
kasar anak seperti keseimbangan dan koordinasi. Area bermain mengendarai
memerlukan permukaan tanah yang keras. Kemampuan menarik dan
mendorong roda mainan dapat menjaga keseimbangan. Memulai (start) dan
menghentikan kendaraan lebih mudah dilakukan anak di atas permukaan
tanah yang keras. Anak-anak yang memiliki koordinasi yang baik dapat juga
bermain sepatu roda.

Gambar 4.13.
Area Berkendaraan

Anda dapat menggunakan area ini dengan menambah tanda-tanda,


rambu-rambu, tanda panah dan kerucut besar yang berwarna oranye untuk
mengontrol kemacetan. Selain itu, dapat pula ditambahkan rambu rumah
sakit pada saat anak mengendarai sepeda menuju ambulans. Anak-anak juga
menikmati mengendarai sepeda roda tiga seperti layaknya mobil pemadam
kebakaran, polisi dan tukang pos. Anda dapat memperkenalkan ide-ide atau
sarana pom bensin atau alat-alat pencucian mobil. Selama bermain
mengendarai, anak-anak sangat menyukai dan lebih senang daripada hanya
bermain dengan lompat tali, hulahoop dan bola-bola dengan berbagai bentuk
dan ukuran yang berbeda.
z PAUD4407/MODUL 4 4.27

5. Area Bermain Hening


Seperti penjelasan di awal, bahwa salah satu hal terpenting dalam
menyediakan area bermain out door adalah tempat untuk melakukan aktivitas
yang membutuhkan kesunyian yang memang didesain secara khusus.
Meskipun banyak tempat bermain out door yang membuat anak senang dan
gembira, kadang-kadang anak ingin mengundurkan diri dari kesibukan
memanjat, mengendarai dan mengundurkan diri dari aktivitas yang tinggi dan
rileks dengan berdiam diri.
Idealnya bermain hening dalam area outdoor harus berada di tempat
yang teduh sehingga anak-anak dapat tenang membaca. Area ini seharusnya
dilengkapi dengan tempat duduk, seperti meletakkan tikar di atas rumput atau
meja piknik yang berdekatan dengan pohon sehingga anak-anak merasa
nyaman.
Di bawah ini beberapa perlengkapan yang dapat disediakan di area
bermain hening:
a. krayon, kapur dan kertas,
b. buku-buku,
c. radio dan kaset,
d. cat,
e. papan permainan yang berukuran besar, dan
f. selimut, bantal untuk bermain rumah-rumahan.

Pilihan lain yang dapat digunakan di area bermain hening adalah sebuah
rumah-rumahan kecil yang dibuat dari kayu atau yang lebih bagus yang
terbuat dari bahan dasar plastik. Rumah-rumahan disediakan untuk anak
ketika mereka lelah bermain selain itu juga memperkenalkan kegiatan
bermain peran.
4.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Gambar 4.14.
Area Bermain Hening

6. Area Berkebun
Belajar dari buku-buku bagaimana tumbuhan berkembang adalah suatu
hal yang menarik bagi anak, tetapi melihat hal tersebut terjadi di luar ruangan
merupakan pengalaman lain bagi anak yang dapat ditemukan di area bermain
outdoor. Ketika hal tersebut menjadi suatu pengetahuan, lingkungan outdoor
merupakan laboratorium yang baik untuk belajar.
Kegiatan berkebun merupakan pilihan kegiatan bermain sambil belajar.
Kegiatan ini tergantung dengan ketersediaan lahan. Area kebun dapat
digunakan untuk menanam bunga-bunga atau menanam sayuran, kebun yang
luas cukup untuk memproduksi makanan pangan. Banyak anak yang
tergugah hatinya untuk menanam benih sehingga berkembang menjadi bunga
dan sayuran.

Gambar 4.15.
Area Berkebun
z PAUD4407/MODUL 4 4.29

Berikut ini beberapa peralatan berkebun yang disarankan:


a. beberapa perlengkapan untuk berkebun,
b. gerobak tangan,
c. benih atau biji-bijian,
d. kantong kotor dan bersih,
e. fasilitas air,
f. tempat menyiram bunga, dan
g. tali dan kayu untuk memberi tanda jalan.

Gambar 4.16.
Perlengkapan Berkebun

Jika memungkinkan, lebih baik lagi lokasi kebun jauh dari aktivitas
kegiatan outdoor dan jauh dari kebisingan. Salah satu kemungkinannya
adalah menggunakan sisi yang berbeda dari aktivitas area outdoor yang
digunakan. Dalam hal ini, kebun bunga dapat diletakkan dekat dengan pintu
gerbang. Di lokasi ini orang tua dapat mengawasi dan melihat anak-anak
mereka melakukan aktivitas berkebun. Cara lain untuk melakukan aktivitas
berkebun dapat dilakukan walaupun hanya menggunakan lahan yang kecil.
Anda dapat memanfaatkan gerobak, gerbong kereta, ban truk atau pot besar.
Keuntungan menggunakan gerobak atau gerbong kereta adalah anak dapat
memindahkan tanaman-tanaman tersebut untuk mengontrol tanaman di
kebun agar mendapatkan sinar matahari.

7. Area Binatang Kesayangan


Memiliki binatang kesayangan dapat mengajarkan anak-anak untuk
menyayangi binatang dan bertanggung jawab terhadap binatang tersebut.
Kelinci, hamster, marmot dan binatang-binatang ini biasanya dimasukkan ke
4.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

dalam program pendidikan anak usia dini. Hal terpenting sebelum membawa
binatang kesayangan adalah mengecek surat izinnya terlebih dahulu.
Pengelola lembaga PAUD harus memastikan bahwa binatang tersebut tidak
berpenyakit.

Gambar 4.17.
Binatang Kesayangan

Kandang untuk binatang-


binatang harus memiliki ukuran
yang cukup besar karena binatang
tersebut harus dapat bergerak bebas,
berkeliling. Binatang tersebut juga
harus sering dibersihkan. Lokasi
kandang adalah hal yang penting, selama binatang harus terlindungi dari
cuaca dan binatang lain jika ditinggal sepanjang malam. Beberapa kandang
akan lebih baik diletakkan di dalam ruangan sepanjang malam.

Gambar 4.18.
Kandang Binatang Kesayangan
z PAUD4407/MODUL 4 4.31

Meskipun anak-anak dapat belajar menyayangi binatang. Mereka juga


memerlukan bantuan atau panduan dalam mempelajari bagaimana
memegang, memeluk binatang kesayangan tanpa menyakiti binatang
tersebut. Binatang bisa sakit jika diberikan makanan yang bukan
makanannya. Pemberian label nama makanan untuk binatang dapat
membantu anak-anak belajar tentang makanan apa yang dapat dimakan
binatang kesayangannya.
Memasukkan binatang kesayangan ke area outdoor dapat menambah
tanggung jawab guru. Biar bagaimanapun, pengalaman yang anak pelajari
dari memiliki binatang kesayangan dapat menambah kemampuan
perkembangan sosial dan emosional. Memiliki binatang kesayangan
memberikan tantangan kepada anak-anak untuk belajar bertanggung jawab,
empati dan menyayangi. Anak-anak dapat mengamati perkembangan,
perubahan dan kebiasaan-kebiasaan binatang. Anak-anak dapat mempelajari
tentang kelahiran, cara hidup, dan kadangkala kematian.

8. Area Tukang Kayu (Pertukangan)


Aktivitas bermain tukang kayu sangat baik jika berada di area outdoor.
Aktivitas dengan peralatan-peralatan dan kayu dapat menjadi mudah seperti
menancapkan paku di pohon besar atau melakukan pekerjaan di meja kerja
dengan peralatan, kayu, dan beraneka macam benda-benda untuk membuat
dekorasi.
Oleh karena anak-anak dalam area ini secara intensif sering disibukkan
dengan apa yang dikerjakannya maka sangat membantu untuk meletakkan
area tukang kayu di tempat di mana anak tidak merasa terganggu. Anda juga
menginginkan tidak ada sesuatu yang menghalangi, pada saat anak duduk
melakukan kegiatan di area ini sehingga segala sesuatu yang tidak diinginkan
tidak terjadi.
Jika Anda memiliki meja kerja untuk Area bermain tukang kayu,
yakinkan bahwa meja tersebut kuat dan memiliki tinggi yang pas untuk anak,
dengan tinggi kira-kira sepinggang anak.
4.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Gambar 4.19.
Kegiatan di Atas Area Pertukangan

Perlengkapan pertukangan dapat disimpan di dalam peti kayu yang kuat


atau di gantung pada papan gantung dengan garis batas agar terlihat di mana
tempat alat-alat tersebut diletakkan. Hal terpenting adalah menjaga peralatan
karena sebagian akan rusak jika peralatan tersebut basah. Berikut ini adalah
perlengkapan dasar yang harus dimiliki di area tukang kayu.
a. Palu cakar (dengan berat 11−13 ons).
b. Gergaji (dengan berat 12−16 ons).
c. Beraneka macam paku dengan ukuran kepala yang besar.
d. Bor tangan.
e. Penggaris.
f. Penyimpanan logam dan kantong semen.
g. Potongan-potongan kayu kecil dengan berbagai macam ukuran.

Orang tua dapat dijadikan narasumber yang baik sebagai pemotong


kayu, tempat penjualan kayu, tukang potong kayu, orang yang ahli dan
pembuat furnitur. Pastikan untuk mengecek semua kayu tidak patah, rusak
dengan paku atau berbahaya sebelum kayu tersebut digunakan oleh anak.
Pertama kali, anak-anak akan menikmati bereksperimen dengan kayu
dan peralatan yang sebenarnya, belajar menggunakan gergaji, melubangi
kayu dengan bor dan memaku kayu dengan palu akan cukup membuat anak
senang. Berikut beberapa sarana di area tukang kayu:
a. Paku dinding.
b. Tangkai es krim.
z PAUD4407/MODUL 4 4.33

c. Gabus.
d. Kawat.
e. Gulungan kabel yang terbuat dari kayu.
f. Lem kayu.
g. Benang dan tali.
h. Styrofoam.
i. Bulu-bulu.
j. Tutup botol.

9. Menyimpan Bahan dan Perlengkapan


Perlengkapan dan alat-alat tidak dapat lepas dari perhatian atau
perawatan sehingga tidak heran banyak guru-guru merasa memiliki kesulitan
untuk membawa peralatan tersebut keluar area pada kegiatan sehari-hari.
Salah satu solusinya adalah membangun tempat penyimpanan. Orang tua,
dapat dilibatkan dalam membangun tempat penyimpanan.
Tempat penyimpanan dapat diatur menjadi area terpisah untuk beberapa
jenis peralatan dan persediaan. Sebagai contoh, satu bagian dapat digunakan
untuk mainan pasir dan air serta yang lain digunakan untuk permainan bola-
bola. Sangkutan dapat diletakkan di dinding untuk menyangkutkan hulahop,
tali dan beberapa peralatan berkebun. Rak-rak yang besar dan kuat dapat juga
membantu menyimpan perlengkapan agar lebih teratur. Peti yang terbuat dari
plastik sangat baik untuk perlengkapan outdoor. Anak-anak dapat dengan
mudah membawa peti tersebut ke area menggali dan menimbun. Setelah anak
bermain, mereka dapat bekerja sama merapikan dan menyimpan kembali ke
tempat penyimpanan yang telah disediakan.

Gambar 4.20
Tempat Penyimpanan
4.34 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

10. Perhatian terhadap Keamanan dan Keselamatan


Oleh karena dalam bermain outdoor sering terjadi luka-luka maka
perhatian terhadap keamanan dan keselamatan sangat diutamakan pada area
ini. Diperlukan tata tertib yang biasanya menegaskan batas ukuran yang
dibutuhkan dalam area bermain outdoor, akses yang dapat dijangkau pada
area bermain, peraturan pertolongan pertama dan spesifikasi perlengkapan
permainan. Semua guru dan administrasi harus hafal dan mengetahui tentang
peraturan dan yakin bahwa area bermain outdoor yang dimilikinya sudah
memenuhi persyaratan tersebut.

a. Keselamatan merupakan perhatian yang utama


Terdapat berbagai aktivitas yang berbeda di area outdoor dan berbagai
jenis perlengkapan yang digunakan di area bermain, serta menjaga anak-anak
untuk tetap aman adalah merupakan hal yang sulit. Salah satu faktor yang
harus dipertimbangkan adalah usia anak yang sesuai dengan perlengkapan
dan peralatan yang digunakan dengan ukuran fisik anak-anak. Kecelakaan
sering terjadi ketika desain dari perlengkapan dan peralatan tidak cocok
dengan kemampuan dan ukuran anak.
Ketika merencanakan area bermain outdoor, hal utama yang
mengandung risiko tinggi adalah tantangan keseimbangan. Area bermain
harus memperkenalkan anak-anak dengan tantangan karena tantangan
mendukung perkembangan dan pembelajaran. Lingkungan outdoor yang
optimal menyediakan berbagai rangkaian aktivitas yang memiliki tantangan
sehingga anak-anak dapat makin merasa percaya diri setelah melalui berbagai
tantangan tersebut. Guru/pembimbing harus berhati-hati, bagaimanapun
pastikan bahwa tantangan tersebut adalah salah satu yang dirasakan dan
dipilih untuk diawasi. Pengawasan terhadap kegiatan yang mengandung
bahaya menjadi tanggung jawab guru/pembimbing dengan cara
menyingkirkan permainan yang berbahaya dan memiliki risiko yang tinggi.

b. Mengapa anak-anak merasa tidak nyaman terhadap perlengkapan di


area bermain
Meskipun perlengkapan di area bermain sering disebut sebagai
“permainan yang menyenangkan” bagi anak-anak, namun tetap saja ada
kemungkinan terjadi kecelakaan. Anak-anak melakukan percobaan secara
alami. Mereka ingin sekali bereksplorasi dengan berbagai cara dan berbagai
perlengkapan di area taman bermain yang menyenangkan dan
z PAUD4407/MODUL 4 4.35

menggembirakan. Keselamatan anak-anak selama bereksplorasi harus


menjadi perhatian utama karena alasan berikut.
1) Adanya kecenderungan berfokus pada satu situasi saja, sebagai contoh,
pada area bermain struktur memanjat/mendaki, anak-anak cenderung
tidak menyenangi apabila ada anak lain yang turut mempengaruhi pada
saat memanjat/mendaki. Mereka cenderung mendorong anak lain keluar
dari jalur yang dipanjat.
2) Anak-anak bisa jadi salah dalam menilai ketinggian sehingga dapat
mencelakai dirinya ketika melompat.
3) Anak-anak kurang memperhatikan keadaan sekelilingnya. Mereka belum
tanggap akan bahaya yang mungkin terjadi di sekitarnya..

Dalam memberikan pengawasan orang dewasa harus berhati-hati,


termasuk mengingat hal-hal yang berbahaya dan peraturan keamanan untuk
keselamatan bermain. Hal terpenting yang harus diperhatikan adalah
mencegah kecelakaan dan luka-luka.

Gambar 4.21.
Area Bermain yang
Memiliki Risiko

c. Menggunakan pelindung tubuh


Sehubungan dengan banyaknya alat permainan di area permainan
outdoor yang menyebabkan terjadinya luka maka dibutuhkan pelindung
tubuh sebagai perlengkapan bermain. Menggunakan pelindung tubuh
merupakan hal yang sangat penting karena dalam bermain outdoor sering
terjadi luka-luka. Aspal dan rumput atau tanah merah tidak cukup memadai
untuk melindungi anak-anak dari akibat jatuh.
Permukaan yang terbaik untuk menjaga anak-anak dari jatuh adalah
jerami, pasir, batu-batu kerikil dan irisan-irisan ban. Permukaan peralatan
4.36 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

harus ditempatkan di atas permukaan tanah dan secara reguler selalu


diratakan hingga rata dengan permukaan tanah.

Gambar. 4.22.
Penggunaan Alat Keselamatan

d. Keamanan dalam menggunakan ayunan dan papan luncur


Berhubung ayunan dan papan luncur merupakan alat permainan yang
biasa menyebabkan luka terhadap anak-anak di bawah usia enam tahun.
1) Berikut adalah beberapa kriteria keselamatan dalam menggunakan papan
luncur.
a) Panggung tempat meluncur memiliki luas yang cukup untuk
menampung beberapa anak.
b) Memiliki pegangan untuk anak ketika mereka bergerak dari posisi
berdiri ke posisi duduk.
c) Tempat meluncur memiliki sisi dengan ketinggian panjangnya
empat inci selama anak-anak berada di dalamnya.
d) Dasar dari papan luncur dihubungkan langsung ke lantai dasar
sehingga ketika anak-anak meluncur dari kecepatan papan luncur,
anak dapat perolehan dari meluncur ke posisi berdiri.
e) Untuk keluar dan mengakhiri dari lokasi meluncur di area taman
bermain dipilihkan tempat yang kurang ramai.
f) Papan luncur yang terbuat dari besi atau logam ditempatkan pada
tempat yang teduh. (papan luncur yang terbuat dari besi dapat
mudah panas; orang dewasa harus selalu mengecek suhu sebelum
digunakan oleh anak).
z PAUD4407/MODUL 4 4.37

Gambar 4.23.
Keselamatan dalam Meluncur

2) Kriteria keselamatan dalam menggunakan ayunan


a) Tempat duduk ayunan terbuat dari bahan yang ringan, bahan-bahan
fleksibel, seperti karet (ban), kanvas atau plastik untuk meminimalis
terjadinya kecelakaan.
b) Ayunan untuk anak TPA dan KB disediakan dengan sandaran yang
sama di setiap sisinya tempat duduk dengan sandaran adalah pilihan
yang terbaik.
c) Menggunakan pengait “S” untuk menggantungkan ayunan yang
didekatkan rapat sehingga anak-anak tidak dapat menangkap
mereka.
d) Ayunan yang terbuat dari ban dipisahkan dengan ayunan yang
dibuat secara permanen.
e) Ayunan binatang, tali ayunan, batang gantung dan lingkaran ayunan
harus dijauhkan.
4.38 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Gambar 4.24.
Keselamatan dalam Berayun

e. Pertimbangan cuaca
Salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam lingkungan outdoor adalah
adanya perubahan cuaca. Jadwal kegiatan harian dapat berubah disesuaikan
dengan perubahan cuaca, sebagai contoh pada hari pertama musim panas atau
setelah hujan. Anda berharap untuk mengajak anak-anak bermain di
lingkungan outdoor. Pada musim hujan, Anda dapat mengurungkan niat
Anda untuk mengajak anak-anak bermain outdoor. Kadangkala,
guru/pembimbing menemukan kondisi cuaca yang menyulitkan bagi anak-
anak. Jika udara memungkinkan, anak-anak dapat bermain di lingkungan
outdoor.
Ketika temperatur udara turun menjadi dingin, Anda harus melakukan
tindakan pencegahan jika Anda memiliki struktur besi di area taman bermain
Anda. Anak-anak dapat terluka dengan menempelkan lidahnya pada struktur
besi mainan di area outdoor. Jika mereka mencoba untuk menarik diri, anak
akan kehilangan kulit lidahnya karena menempel pada struktur besi tersebut,
mana yang lebih menyakitkan. Dalam kondisi ini mendapatkan udara yang
hangat di area taman bermain dan memberitahukan anak-anak untuk
mengikuti aturan berikut.
1) Jangan pernah menempelkan lidah pada besi.
2) Jika anak-anak melakukannya dan lidahnya tertempel pada besi, jangan
biarkan anak bergerak! Mintalah bantuan.
3) Usahakan agar anak tetap berasa di tempat dan berikan air yang mengalir
pada lidahnya hingga terlepas dari besi tersebut.
z PAUD4407/MODUL 4 4.39

f. Menilai efektivitas dari area bermain


Penggunaan area outdoor oleh anak didik akan membantu anda
menentukan apa yang harus diubah dan kapan perubahan tersebut diperlukan.
Area outdoor adalah bagian terpenting dalam program kegiatan Anda, Anda
dapat menilai efektivitasnya secara terus-menerus. Pertanyaan berikut dapat
diajukan sebagai pertimbangan.
1. Apakah semua area menggunakan peralatan dengan kualitas yang sama
atau ada beberapa yang terabaikan?
2. Apakah anak-anak dapat bertahan lama ketika melakukan aktivitas, atau
mereka terus menerus merasa bingung? Jika demikian, area tersebut
perlu ditata ulang?
3. Apakah area tersebut cukup untuk anak-anak melakukan aktivitas
outdoor? Apakah anak-anak berkeliling tanpa arah tujuan?
4. Apakah area outdoor memiliki risiko bahaya yang membutuhkan
perhatian?
5. Apakah area outdoor memiliki tantangan yang cukup untuk setiap
tingkat kemampuan yang berbeda pada anak-anak? Dan apakah beberapa
anak sudah siap melakukan tantangan yang baru?

Dengan observasi yang terus menerus pada saat anak-anak melakukan


aktivitas outdoor, Anda dapat menilai dan menambahkan mana lingkungan
outdoor yang menantang dan dapat mengundang anak-anak untuk bermain di
area lingkungan outdoor tersebut.

g. Desain area bermain


Area bermain harus didesain dengan perlengkapan yang mencakup area
bermain hening dan area bermain aktif, area bermain individu, dan area
bermain kelompok. Beberapa lembaga PAUD sering menyediakan arena
bermain aktif dengan ukuran luas dan tempat yang terbuka. Mereka jarang
sekali bermain sendiri dengan aktivitas yang hening atau dengan ruangan
tersendiri. Kedua area bermain tersebut perlu disesuaikan dan didesain
dengan pemilihan perlengkapan yang seimbang antara kebutuhan bermain
untuk individu dan perlengkapan untuk kelompok. Untuk memenuhi tujuan
dari area bermain outdoor maka pengelola PAUD dapat menambahkan atau
menyertakan staf pengajar dan peneliti, untuk mendukung hal tersebut
dengan melalukan meneliti area tersebut dan mengobservasi area sebelum
mendesain kembali area bermain outdoor.
4.40 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Perlengkapan taman bermain dapat diklasifikasikan menjadi tiga


kategori, yaitu (1) sensori dan kemampuan fisik, bermain kreatif, (2) bermain
drama dan (3) motorik kasar. Satu dari tiga area bermain, meskipun
dirancang untuk usia anak yang berbeda, perlengkapan area bermain harus
disediakan dengan berbagai variasi dan perlengkapan bermain yang
menantang anak untuk bereksplorasi dan mengembangkan diri.

Contoh desain Area bermain outdoor untuk anak TPA

Gambar 4.18.
Desain Area Bermain outdoor untuk Anak Taman Penitipan Anak (TPA)
z PAUD4407/MODUL 4 4.41

Contoh area bermain outdoor untuk kelompok bermain

Gambar 4.19.
Desain Area Bermain Outdoor untuk Kelompok Bermain (KB)
4.42 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang menjadi spesifikasi untuk area bermain outdoor agar flexibel
sehingga memenuhi kebutuhan dan prasyarat minimal!
2) Cobalah Anda merancang sendiri area bermain outdoor untuk sekolah
Anda, kemudian diskusikanlah bersama teman sejawat Anda apakah
sudah memenuhi tujuan dari area bermain outdoor!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bacalah kembali Kegiatan Belajar 2 tentang spesifikasi lingkungan


belajar outdoor
2) Lakukan diskusi dengan rekan sejawat tentang perencanaan dalam
mendesain area outdoor di sekolah Anda kemudian lihat kembali tujuan
dari pembelajaran outdoor!

RA NGK UMA N

Spesifikasi alat permainan untuk arena bermain outdoor harus cukup


flexible untuk memenuhi kebutuhan dan prasyarat minimal serta
memasukkan faktor lokasi, ukuran, pagar, tanah lapang, permukaan, dan
naungan.
Dalam merancang tempat bermain outdoor, cara yang baik untuk
memulai adalah mempertimbangkan beberapa variasi pengalaman yang
akan Anda berikan kepada anak didik. Beberapa pertimbangan yang
dapat menjadi masukan ke dalam area aktivitas anak adalah variasi alat–
alat permainan, aktivitas menggali dan menimbun, membersihkan,
permainan yang membutuhkan keheningan, bermain dengan binatang,
berkebun, menjadi tukang kayu.
Kunci sukses dalam menggunakan area outdoor adalah aman, jauh
dari kebisingan lalu lintas. Anak dapat dengan leluasa mengekspresikan
idenya dengan aktivitas yang dilakukannya.
Salah satu faktor keselamatan dan keamanan adalah penyesuaian
perlengkapan dan peralatan berkenaan dengan ukuran fisik anak.
z PAUD4407/MODUL 4 4.43

Kecelakaan sering terjadi apabila perlengkapan dan peralatan tidak


cocok dengan kemampuan dan ukuran fisik anak.
Alasan mengapa anak-anak merasa tidak nyaman terhadap
perlengkapan di area bermain adalah:
1. kecenderungan berfokus hanya pada satu aspek situasi;
2. kesulitan menilai ukuran;
3. anak kurang perhatian terhadap apa yang terjadi di sekitarnya.
Untuk mencapai tujuan dari area bermain outdoor, pada kegiatan
program dapat menambahkan atau menyertakan staf pengajar dan
peneliti untuk mendukung hal tersebut dengan melakukan penelitian di
area tersebut.

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Mengapa lokasi bermain outdoor rancang tidak mengelilingi lingkungan


sekolah….
A. karena pengawasannya akan sulit
B. meminimalkan kecelakaan
C. untuk membatasi ruang gerak anak
D. agar anak-anak dapat melihat orang tua mereka pada saat bermain

2) Ukuran pagar yang baik untuk area bermain outdoor mencapai….


A. 100 cm
B. 200 cm
C. 150 cm
D. 120 cm

3) Permukaan tanah pada area bermain pada dasarnya harus ….


A. beraspal
B. berbatu
C. berumput
D. berkarpet

4) Beberapa pertimbangan yang dapat dijadikan masukan ke dalam


aktivitas anak, kecuali.…
A. alat-alat permainan
B. harga perlengkapan
C. bermain dengan binatang
D. berkebun
4.44 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

5) Kunci sukses dalam menggunakan area outdoor adalah….


A. aman dan jauh dari kebisingan lalu lintas
B. orang dewasa yang selalu mengikuti setiap kegiatan yang dilakukan
anak
C. alat permainan dapat digunakan oleh berbagai usia anak
D. hanya memiliki area bermain aktif

6) Sebaiknya area bermain pasir dalam kegiatan outdoor ditempatkan


didekatkan dengan….
A. sumber air
B. tempat duduk
C. area bermain hening
D. area meluncur

7) Kegiatan menghaluskan jalan, menjalankan dan menghentikan


kendaraan, serta bermain scooter dapat dilakukan di area….
A. berkebun
B. binatang kesayangan
C. mengendarai
D. menggali dan menimbun

8) Berikut ini merupakan beberapa peralatan berkebun, kecuali….


A. benih dan biji-bijian
B. gerobak tangan
C. sekop dan ember
D. jaring dan tempat menyiram bunga

9) Binatang yang dapat dibawa ke dalam area bermain outdoor adalah ….


A. burung, kucing, ular, dan buaya
B. hamster, kadal, kelinci, dan kijang
C. marmot, kucing, kupu-kupu, dan beo
D. kijang, kuda, kelinci, dan kucing

10) Dalam bermain di area tukang kayu yang dapat dijadikan nara sumber
selain guru adalah ….
A. teman sebaya
B. pemotong kayu
C. dokter
D. penjual furnitur
z PAUD4407/MODUL 4 4.45

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.46 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Kemampuan mengeksplorasi dapat dikembangkan melalui kegiatan
outdoor.
2) D. Macam mainan yang terbuat dari plastik tidak termasuk
pertimbangan keamanan.
3) A. Pengawas dan melindungi anak dari risiko bahaya.
4) A. Pengembangan sosial emosional dapat ditumbuhkan melalui
kegiatan berunding dan berkompromi.
5) C. Bermain di playground pada area mendaki atau memompa sebelum
berayun untuk jangka waktu yang lama.
6) D. Koordinasi gerakan dengan mata dan tangan bukan termasuk dalam
pengembangan kognitif.
7) D. Menentukan spesifikasi lingkungan bermain outdoor

Tes Formatif 2
1) A. Pengawasannya akan sulit apabila lingkungan outdoor mengelilingi
sekolah.
2) D. 120 cm.
3) C. Permukaan berumput aman sebagai permukaan area bermain anak.
4) B. Harga perlengkapan, tidak termasuk pertimbangan menentukan
aktivitas anak.
5) A. Aman dan jauh dari kebisingan lalu lintas adalah kunci penggunaan
area outdoor.
6) A. Sumber air harus didekatkan dengan area bermain pasir.
7) C. Mengendarai.
8) D. Jaring dan tempat menyimpan bunga, bukan termasuk peralatan
berkebun.
9) C. Marmot, kucing, kupu-kupu dan beo.
10) D. Pemotong kayu.
z PAUD4407/MODUL 4 4.47

Daftar Pustaka

Dodge, Diane Trister and Laura J. Colker. (2006). The Creative Curriculum
for Early Childhood. 4th Edition. Washington D.C: Teaching Strategies.

Mariyana, R. (2005). Strategi Pengelolaan Lingkungan Belajar di Taman


Kanak-kanak. Departemen Pendidikan Nasional.

Mayesky, M.. (1990). Creative Activities for Young Children. New York:
Delmar Publisher.

Olds. Anita. R. (2000). Child Care Desain Guide. New York: McGraw-Hill.

Rae Pica. (2000). Experiences in Movement with Music, Activities, and


Theory.

Rivkin, Mary,S. (1995). The Great Outdoors Restoring Children Right to


Play Outside. Washington DC: NAEYC.
Modul 5

Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan


di Lembaga PAUD
(Kelompok Bermain dan
Taman Penitipan Anak)
Luluk Asmawati, S.S., M.Pd.

PENDAHULUA N

P pendidikan Anak Usia Dini sangat penting untuk diperhatikan karena


keberhasilan pembinaan pada usia dini akan sangat berpengaruh
terhadap tumbuh kembang anak pada tahap kehidupan berikutnya.
Perlindungan bagi anak usia dini sangat dibutuhkan baik dari segi kesehatan
maupun perkembangan kemampuan intelegensi emosi, sosial, spiritual dan
psikomotorik. Dari aspek pertumbuhan fisik, usia dini merupakan masa
pertumbuhan yang sangat pesat. Oleh karena itu, usia dini sering dikatakan
sebagai “The Golden Age” atau masa emas di mana masa itu stimulus sangat
penting untuk diberikan.
Secara psikososial, usia dini sangat peka terhadap berbagai rangsangan
dari luar (lingkungan). Apabila kepada anak usia dini diberikan stimulus
yang bersifat mendidik yang cukup, diyakini kemampuan perkembangan
kognitif, afektif, dan psikomotoriknya akan berkembang secara optimal.
Sebenarnya penyelenggaraan pendidikan untuk anak usia dini sudah
banyak di masyarakat. Bentuk pendidikan tersebut kita kenal dengan
Kelompok Bermain, Taman Penitipan Anak, Taman Kanak-kanak/Raudlatul
Athfal, Taman Pendidikan Balita. Ini berarti bahwa kesadaran masyarakat
untuk menyelenggarakan pendidikan anak usia dini sudah tinggi, walaupun
pada umumnya banyak terdapat di wilayah perkotaan.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1990 tentang
pendidikan prasekolah yang mengatur tentang hal-hal penyelenggaraan maka
berarti bahwa pembinaan Kelompok Bermain dan Taman Penitipan Anak
menjadi tanggung jawab bersama antara Menteri Pendidikan Nasional,
5.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Menteri Kesehatan dan Menteri Sosial dengan kata lain ketiga instansi
tersebut harus melakukan pembinaan terkoordinir dan terpadu.
Penguasaan tentang kegiatan pengembangan Anak Usia Dini (AUD)
merupakan kompetensi utama yang harus dimiliki pendidik AUD. Tanpa
kompetensi tersebut, kegiatan pengasuhan akan berlangsung sekadarnya,
yang lebih mengutamakan keamanan fisik saja, tetapi kurang memperhatikan
pengembangan potensi anak tersebut.
Pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB dan TPA meliputi
pengembangan pembentukan perilaku melalui pembiasaan dan pembentukan
kemampuan dasar. Pembentukan perilaku dan pengembangan kemampuan
dasar tersebut dapat dicapai melalui tema yang sesuai dengan lingkungan
anak dan kegiatan-kegiatan lain yang menunjang kemampuan yang akan
dikembangkan. Pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB dan TPA juga
perlu disesuaikan dengan kondisi lingkungan sekitar.
Melalui modul tentang pelaksanaan kegiatan pengembangan di lembaga
PAUD ini Anda akan mendapatkan bekal tentang cara melaksanakan
kegiatan pengembangan tersebut khususnya di KB dan TPA. Setelah
mempelajari modul ini, diharapkan Anda akan dapat menjelaskan
pelaksanaan kegiatan pengembangan di lembaga PAUD (KB dan TPA).
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda memiliki
kompetensi berikut.
1. Menjelaskan pengertian pelaksanaan kegiatan pengembangan.
2. Menjelaskan tahap-tahap pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB
dan IPA.
3. Menjelaskan prosedur pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB dan
TPA.
4. Memberikan contoh pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB dan
TPA.

Untuk mempermudah Anda dalam mempelajari modul ini maka


penyajian modul diorganisasikan dalam 2 kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: tentang Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan pada
Kelompok Bermain (KB).
Kegiatan Belajar 2: tentang Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan pada
Taman Penitipan Anak (TPA).

Selanjutnya, agar Anda dapat menguasai materi modul ini dengan baik,
silakan ikuti beberapa petunjuk praktis di bawah ini.
z PAUD4407/MODUL 5 5.3

1. Sediakan alokasi waktu khusus untuk membaca modul. Jika ada hari
yang terlewatkan tanpa membaca modul, usahakan segera dibayar pada
hari berikutnya.
2. Beri tanda pada modul apabila Anda menemukan definisi konsep atau
informasi yang Anda anggap penting.
3. Pindahkan konsep-konsep penting tersebut dalam buku catatan Anda
secara ringkas.
4. Tiap selesai mempelajari suatu kegiatan belajar, kerjakanlah latihan soal
yang tersedia dan cocokkan jawabannya dengan rambu-rambu petunjuk
jawaban.
5. Bacalah selalu rangkuman materi yang ada di setiap akhir kegiatan
belajar.
6. Kerjakan pula tes formatif yang tersedia dan cocokkan jawabannya
dengan kunci jawaban. Jangan terburu-buru membuka kunci jawaban
sebelum Anda mencoba menjawab sendiri butir pertanyaan tersebut.
7. Berdasarkan tes formatif tersebut, tandai jawaban yang masih salah atau
ragu-ragu sewaktu menjawab, dan bacalah ulang materi dalam modul
yang berkaitan dengan pertanyaan tersebut.
8. Diskusikan materi-materi dalam modul ini dengan teman sejawat Anda
agar pemahaman Anda makin mantap.
9. Menjelang ujian, Anda cukup mempelajari rangkuman catatan pribadi
yang telah Anda buat dan tidak perlu terlalu menghabiskan tenaga untuk
membaca seluruh modul. Lebih baik Anda cukup beristirahat untuk
mempersiapkan fisik Anda menghadapi ujian.

Akhirnya, selamat belajar, semoga kesuksesan menyertai Anda!


5.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Kegiatan Belajar 1

Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan di


Kelompok Bermain

A. PENGERTIAN

Program kegiatan belajar Kelompok Bermain adalah seperangkat


kegiatan belajar yang direncanakan untuk dilakukan dalam rangka
menyiapkan dan meletakkan dasar-dasar bagi perkembangan diri anak didik
lebih lanjut, yang ditujukan pada Kelompok Bermain (KB).
Pada modul ini akan kita bahas pelaksanaan kegiatan di KB, yang
meliputi pembentukan perilaku dan pengembangan kemampuan dasar.

1. Kegiatan Pengembangan melalui Pembentukan Perilaku


Pelaksanaan pembentukan perilaku melalui pembiasaan perlu mem-
perhatikan prinsip-prinsip berikut.
a. Menciptakan pembelajaran yang kondusif yang dapat merangsang anak
untuk belajar.
b. Memberikan contoh atau teladan yang baik pada anak.
c. Memberikan kesempatan kepada anak untuk mencoba berbagai hal,
berbicara dan berperilaku.
d. Memberikan motivasi bagi anak untuk selalu bersemangat mengikuti
berbagai pembiasaan.
e. Memberikan bimbingan terutama jika anak mempunyai masalah.
f. Membiasakan berbagai prilaku yang diharapkan dengan luwes dan
fleksibel.

Pembentukan perilaku dapat dilaksanakan dalam 3 bentuk kegiatan,


yaitu kegiatan rutin, kegiatan spontan, dan kegiatan terprogram.

a. Kegiatan rutin
Berbagai pembiasaan yang dapat dilakukan melalui kegiatan rutin antara
lain sebagai berikut.
1) Berbaris memasuki ruang kelas untuk menanamkan nilai-nilai, seperti
mentaati peraturan, sabar menunggu giliran, tenggang rasa terhadap
z PAUD4407/MODUL 5 5.5

keadaan orang lain, berani, dan mempunyai rasa ingin tahu yang besar,
mau menerima atau melaksanakan tugas, berpakaian bersih dan rapi,
kebersihan dan kerapian badan, kuku, rambut, gigi, telinga, dan berbaris
rapi.
2) Mengucapkan salam apabila bertemu dengan orang lain, untuk
menanamkan nilai-nilai, seperti sopan santun, menunjukkan emosi yang
wajar, berani dan mempunyai rasa ingin tahu yang besar, menghormati
orang lain, menciptakan suasana keakraban, dan mengembangkan
sosialisasi.
3) Berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan untuk menanamkan
nilai-nilai, seperti memusatkan perhatian dalam jangka waktu tertentu,
tertib melakukan peraturan, dan mengenalkan rasa syukur pada Tuhan.
4) Kegiatan belajar-mengajar, untuk menanamkan nilai-nilai, seperti tolong
menolong sesama teman, rapi dalam belajar dan bekerja, tertib
memahami peraturan, berani dan mempunyai rasa ingin tahu yang besar,
merasa puas atas prestasi yang dicapai dan berusaha meningkatkannya,
bertanggung jawab terhadap tugas yang diberikan, menjaga kebersihan
lingkungan, mengendalikan emosi, menjaga keamanan diri, sopan
santun, dan tenggang rasa terhadap keadaan orang lain.
5) Waktu istirahat/makan/bermain, dapat digunakan untuk berbagai
pembiasaan, seperti mematuhi tata tertib, berdoa sebelum dan sesudah
melakukan kegiatan, mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, mau
dan dapat makan sendiri, tolong-menolong sesama teman, rapi dalam
belajar, bermain, dan bekerja, mengurus diri sendiri, tenggang rasa
terhadap keadaan orang lain, sabar menunggu giliran, dapat
membedakan milik sendiri dan orang lain, meminta tolong dengan baik,
mengucapkan terima kasih dengan baik, mengenal kebersihan dan
kesehatan, mau membersihkan dan merapikan tempat makan, membuang
sampah pada tempatnya, menjaga keamanan diri, tidak berebut mainan,
dan mengembangkan kemampuan bersosialisasi.

b. Kegiatan spontan
Kegiatan ini dilaksanakan pada saat pendidik melihat sikap dan perilaku
anak baik yang kurang baik maupun yang baik, dengan cara memberikan
teguran ataupun pujian. Berikut ini beberapa kiat yang dapat dilakukan untuk
melakukan kegiatan spontan.
5.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

1) Mempertahankan sikap atau perilaku anak yang sudah baik dapat


dilakukan dengan cara berikut.
a) Menciptakan suasana belajar yang aman dan menyenangkan bagi
anak dengan cara menciptakan hubungan yang baik antara pendidik
dan anak sehingga anak merasa dekat dengan guru.
b) Memberikan penguatan (hadiah atau pujian) berupa kata-kata atau
kalimat pujian yang diucapkan segera setelah melihat sikap atau
perilaku anak yang baik; mimik atau gerakan anggota tubuh yang
memberikan kesan pada anak, seperti senyuman, anggukan,
mengacungkan jempol; mendekati anak untuk menunjukkan
perhatian pendidik terhadap sikap atau perilaku anak; sentuhan
kepada anak seperti menepuk pundak; memberikan kegiatan yang
menyenangkan seperti diberikan prioritas untuk melakukan kegiatan
pada giliran pertama; dan memberikan simbol atau tanda tertentu
(token) pada hasil karya anak, seperti tanda bintang.
2) Cara untuk mencegah perbuatan anak yang kurang baik dapat dilakukan
dengan cara berikut.
a) Memberikan perhatian atau pelayanan yang adil sesuai dengan
kebutuhan masing-masing anak untuk menghindarkan rasa iri atau
cemburu.
b) Menanamkan kebiasaan berani mengakui kesalahan sendiri apabila
berbuat salah, mau meminta maaf dan tidak akan mengulangi lagi.
c) Memberikan pengertian melalui cerita, terutama apabila ada anak
yang suka mengejek temannya yang kurang beruntung secara fisik.
d) Menghindari penggunaan respons yang negatif.

2. Kegiatan Pengembangan Kemampuan Dasar


Pengembangan kemampuan dasar meliputi pengembangan kemampuan
bahasa, kognitif, fisik/motorik, dan seni.

a. Pengembangan kemampuan bahasa


Pengembangan bahasa dilaksanakan dengan tujuan agar anak mampu
berkomunikasi secara lisan dengan lingkungan sekitar anak, seperti
lingkungan teman sebaya, teman bermain, orang dewasa baik di lembaga
pendidikan, rumah maupun sekitar tempat tinggalnya.
Pengembangan bahasa dapat dilaksanakan dengan memperhatikan
prinsip-prinsip berikut.
z PAUD4407/MODUL 5 5.7

1) Bahan latihan dan percakapan disesuaikan dengan tema atau lingkungan


anak.
2) Kegiatan berorientasi pada kemampuan yang hendak dicapai dan
disesuaikan dengan tema yang digunakan.
3) Anak diberikan kebebasan dalam menyatakan pikiran dan perasaan serta
ditekankan pada spontanitas.
4) Komunikasi pendidik dengan anak dilaksanakan secara akrab.
5) Pendidik memberi contoh atau teladan dalam cara menggunakan bahasa.
6) Pelajaran membaca dan menulis diberikan melalui media permainan.

Metode-metode yang dapat digunakan untuk mengembangkan


kemampuan berbahasa, antara lain metode bercerita, permainan bahasa,
sandiwara boneka, tanya jawab, dramatisasi, mengucapkan syair, bermain
peran, bercakap-cakap, dan karyawisata.
Metode-metode tersebut dapat dipilih salah satu atau digabungkan sesuai
dengan kemampuan lembaga, fasilitas, kegiatan, kebutuhan, minat, dan
kemampuan anak serta lingkungan.

b. Pengembangan kognitif
Pengembangan kognitif dapat dilaksanakan dengan memperhatikan
prinsip-prinsip berikut.
1) Memberikan kesempatan kepada anak untuk menghubungkan
pengetahuan yang sudah diketahui dengan pengetahuan yang baru
diperolehnya. Misalnya, mengenalkan konsep bilangan dengan
menghubungkan bilangannya.
2) Memperhatikan masa peka anak.
3) Dilaksanakan secara bertahap disesuaikan dengan keadaan dan tingkat
perkembangan anak.
4) Kegiatan mengacu pada kemampuan yang sudah dicapai dan dikaitkan
dengan tema.
5) Pelaksanaan kegiatan didasarkan atas terjawabnya “apa dan mengapa”
tentang segala sesuatu yang ada di sekitar anak.
6) Memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sarana dan sumber belajar.
7) Memberikan kesempatan kepada anak untuk mengekspresikan
pengalaman yang didapat secara lisan atau media kreatif.
8) Kegiatan yang diberikan merupakan pengetahuan yang objektif dan
sesuai dengan kenyataan.
5.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Metode-metode yang dapat digunakan untuk mengembangkan


kemampuan kognitif, antara lain pemberian tugas, tanya jawab,
mengucapkan syair, percobaan/eksperimen, bercakap-cakap, bercerita,
praktik langsung, dan demonstrasi.

c. Pengembangan fisik/motorik
Pengembangan fisik/motorik dapat dibedakan menjadi dua, yaitu
motorik halus dan motorik kasar.
1) Motorik halus (keterampilan)
Tujuan mengembangkan motorik halus adalah agar anak dapat berlatih
koordinasi tangan, mata, dan pikirannya dalam menggunakan berbagai
alat atau media kreatif sehingga memperoleh keterampilan yang berguna
untuk perkembangan selanjutnya.
Pengembangan motorik halus tersebut dapat dilaksanakan dengan
prinsip-prinsip berikut.
a) Memberikan bimbingan dan pembinaan sesuai dengan kemampuan
dan taraf perkembangan anak.
b) Memberikan rasa gembira kepada anak dengan prinsip bermain
sambil belajar.
c) Memupuk keberanian anak dalam melakukan kegiatan-kegiatan
dengan menghindari petunjuk-petunjuk atau bantuan yang justru
dapat merusak perkembangan anak, dan lebih mengutamakan proses
daripada hasil.
d) Memberikan rangsangan dan bimbingan kepada anak untuk
menemukan teknik atau cara-cara yang baik dalam melakukan
kegiatan dengan bermacam-macam media kreatif.
e) Menyediakan alat-alat yang dapat merangsang anak untuk
melakukan kegiatan dan dapat menumbuhkan keterampilan dan
kreativitas.
f) Memberikan bimbingan dan dorongan.
g) Memberikan kesempatan sebanyak mungkin kepada anak untuk
berekspresi melalui bebagai media.
h) Merencanakan waktu, mengatur tempat dan menjaga beraneka
media untuk menstimulasi anak dalam melakukan kegiatan
keterampilan yang akan dicapai.
i) Bahan keterampilan dikaitkan dengan tema dan mengacu pada
kemampuan yang akan dicapai.
z PAUD4407/MODUL 5 5.9

Pengembangan motorik halus ini biasanya menggunakan metode


pemberian tugas dengan teknik pelaksanaan disesuaikan dengan
kemampuan yang hendak dicapai.
2) Motorik kasar (jasmani)
Pengembangan motorik kasar dapat dilaksanakan dengan prinsip-prinsip
berikut.
a) Dilaksanakan secara bertahap dan berulang-ulang sesuai dengan
kemampuan anak.
b) Dikaitkan dengan tema yang sesuai dengan lingkungan anak dan
kegiatan lain yang menunjang kemampuan yang hendak
dikembangkan.
c) Permainan-permainan dan latihan yang diberikan hendaknya
disesuaikan dengan taraf petumbuhan dan perkembangan anak
didik.
d) Situasi harus menarik dan menyenangkan anak.
e) Memberikan kebebasan kepada anak untuk melakukan kegiatan dan
menghindari kepemimpinan otoriter.
f) Memberikan pengawasan dan bimbingan terhadap anak yang
melakukan kegiatan.
g) Melaksanakan kegiatan dengan bervariasi dan terpadu.

Metode yang dapat digunakan dalam pengembangan motorik kasar,


antara lain pemberian tugas, praktik langsung, bermain sambil bernyanyi,
menari, senam, dan latihan.

d. Pengembangan seni
Pengembangan seni dapat dilaksanakan antara lain dengan kegiatan
berikut.
1) Mendengarkan musik yang bervariasi, mulai dari musik yang lembut
sampai yang cukup berat.
2) Volume suara musik diputar sedang atau pelan.
3) Dapat diiringi dengan bertepuk tangan bervariasi sambil bernyanyi.

Metode yang biasanya digunakan pada pengembangan seni adalah


praktik langsung, demokrasi atau pemberian tugas.
5.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

B. TAHAP-TAHAP KEGIATAN PENGEMBANGAN DI KB

Pelaksanaan pengembangan kegiatan di KB meliputi 4 tahap kegiatan,


yaitu pembukaan, kegiatan inti, istirahat, dan penutup.
Tahap pembukaan biasanya diisi dengan salam untuk memusatkan
perhatian anak, berdoa, bernyanyi, dan bercakap-cakap dengan anak tentang
tema yang akan diberikan pada hari itu.
Tahap kegiatan inti diisi dengan tugas atau praktik tertentu yang
dilakukan anak. Kegiatan inti perlu dilaksanakan dengan memperhatikan
prinsip-prinsip berikut.
1. Mengacu pada tema.
2. memberi kesempatan kepada anak untuk bereksplorasi dan
bereksperimen melalui permainan.
3. Memilih kegiatan yang dapat meningkatkan konsep atau pengertian dan
konsentrasi; memunculkan inisiatif, kreativitas, dan kemandirian anak;
dan mengembangkan kebiasaan bekerja yang baik.
4. Membantu anak yang masih memerlukan pertolongan dalam mencapai
kemampuan yang hendak dicapai.

Saat istirahat dapat diisi dengan makan bersama dan bermain bebas,
sedangkan tahap penutup diisi dengan kesimpulan kegiatan hari itu,
membacakan cerita atau apresiasi seni, menyanyi, berdoa, dan salam
perpisahan.
Sesuai dengan prinsip bermain sambil belajar dan belajar seraya bermain
untuk anak usia dini, berikut akan dijelaskan beberapa jenis bermain
berdasarkan kemampuan anak.

1. Bermain Eksploratoris
Eksplorasi yang dilakukan anak akan mempengaruhi perkembangan
anak melalui cara yang berbeda karena eksplorasi bermanfaat dalam:
a. memberikan kesempatan pada setiap anak untuk menemukan penemuan
baru;
b. merangsang rasa ingin tahu anak;
c. membantu anak mengembangkan keterampilannya;
d. mendorong anak untuk mempelajari keterampilan baru.
z PAUD4407/MODUL 5 5.11

Pendidik perlu mendorong anak untuk bermain eksplorasi, melalui cara-


cara berikut.
a. Tunjukkan pada anak bahwa dunia ini sangat berharga untuk
dieksplorasi.
b. Ikuti apa yang dilakukan anak, pancing dengan beberapa pertanyaan.
c. Berikan contoh cara bereksplorasi jika anak-anak tampak kurang
bersemangat atau bingung tentang apa yang harus ia lakukan.

2. Bermain Energetik
Permainan ini melibatkan energi yang sangat banyak, seperti memanjat,
melompat, dan bermain bola. Permainan ini melibatkan seluruh koordinasi
tubuh, dan berperan dalam:
a. membantu anak untuk menjadi penjelajah yang aktif dalam
lingkungannya;
b. membantu anak untuk mengendalikan tubuhnya;
c. membantu anak untuk mengkoordinasikan setiap bagian yang berbeda
pada tubuhnya.

Permainan energetik dapat juga dilakukan untuk anak cacat yaitu untuk
membantu anak mengendalikan tubuhnya dan bergerak sesuai dengan
tujuannya, tetapi tetap harus didampingi seorang terapis.
Cara melatih anak dalam permainan energetik, yaitu sebagai berikut.
a. Maju terus, dengan cara berikut.
1) Tetap tenang dan percaya diri dalam melakukan kegiatan.
2) Hindari gerakan yang menyentak.
3) Usahakan anak dapat menjaga keseimbangan tubuhnya.
b. Menemukan pada kaki sendiri, untuk mengembangkan kemampuan
berjalan anak. Dapat dilakukan dengan cara berikut.
1) Latih anak untuk berpijak pada kaki sendiri.
2) Latih anak untuk menarik dan mendorong sesuatu, misalnya kursi.
3) Berikan permainan yang dapat dilihat dan melihat, misalnya cermin
4) Merangkak.
5) Berdiri.
6) Bangkit dan berjalan sendiri.
7) Menendang (gerakan manipulatif).
5.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

c. Bersiap untuk bergerak, yaitu kegiatan yang dikembangkan untuk anak


yang sudah berjalan. Kegiatan ini dilakukan dengan cara berikut.
1) Gerakan nonlokomotorik, meliputi memanjat, menaiki tangga, dan
melompat.
2) Gerakan manipulatif, meliputi mengendarai sepeda, menendang
bola, melempar, dan menangkap.

3. Bermain Keterampilan
Jenis permainan ini mempunyai beberapa peranan penting, yaitu:
a. membantu anak untuk menjadi pembangun;
b. mengurangi keputusasaan anak;
c. mengarahkan anak pada kebergunaan dan kemandirian;
d. mengembangkan keterampilan baru untuk meningkatkan kepercayaan
diri;
e. mengasah taktil (indera peraba) anak melalui memegang langsung
bahan-bahan yang digunakan.

Cara melatih anak bermain keterampilan adalah sebagai berikut.


a. Melatih koordinasi mata anak dengan menggerakkan benda di depan
mata anak.
b. Melatih anak meraih benda.
c. Melatih anak memegang dan menggenggam benda di sekitarnya.
d. Melatih anak memukul benda yang ada di sekitarnya, misalnya kaleng,
tamborin.
e. Melatih anak meronce, memasukkan tali yang membentuk pola.
f. Melatih anak mengkonstruksi balok atau lego.
g. Melatih anak merobek kertas, meremas kertas, menggunting, dan
menempel.
h. Melatih anak menggambar bebas.
i. Melatih anak mencocokkan suatu objek gambar sesuai dengan aslinya.

4. Bermain Sosial
Bermain sosial adalah keterlibatan seorang anak untuk bermain dengan
orang lain. Bermain sosial melatih anak untuk dapat berinteraksi dan
merespons perilaku orang lain.
z PAUD4407/MODUL 5 5.13

Pentingnya anak belajar bermain sosial adalah sebagai berikut.


a. Melatih anak untuk memahami orang lain.
b. Melatih anak untuk dapat berkomunikasi dengan orang lain.
c. Melatih anak untuk bersahabat dengan orang lain.

Cara melatih anak bermain sosial antara lain melalui kegiatan berikut.
a. Bermain penjual dan pembeli.
b. Bermain domino.
c. Bermain kata dan gambar yang sama.
d. Bermain ular tangga.

5. Bermain Imajinatif
Bermain imajinatif adalah bermain untuk mengajak anak
mengembangkan kemampuan berpikir dan kreativitasnya.
Tujuan mengajarkan anak bermain imajinatif adalah sebagai berikut.
a. Membantu anak mengembangkan kemampuan berpikir dan bahasanya.
b. Membantu anak untuk memahami orang lain.
c. Membantu anak untuk mengembangkan kreativitasnya.
d. Membantu anak mengenali dirinya sendiri.

Cara mengajarkan anak bermain imajinasi antara lain melalui kegiatan


berikut.
a. Bermain peran dengan tema tertentu dan semua anak mendapat peran.
b. Melatih anak menceritakan isi gambar.
c. Melatih anak untuk menceritakan ulang cerita yang telah dibacakan oleh
guru.

6. Bermain Teka-teki
Bermain teka-teki adalah bermain untuk melatih anak mengasah
kepekaan sensori dan seluruh inderanya dalam memecahkan masalah.
Tujuan melatih anak bermain teka-teki adalah sebagai berikut.
a. Mengembangkan kemampuan anak dalam berpikir.
b. Mendorong rasa ingin tahu anak.
c. Mengembangkan kemandirian pada anak.
5.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Cara melatih anak bermain teka-teki, antara lain melalui kegiatan:


a. bermain kantong pintar yang diisi sesuai dengan tema;
b. bermain gerakan tubuh sesuai dengan tema;
c. mencocokkan benda/objek;
d. mengelompokkan objek benda.

C. PROSEDUR PELAKSANAAN KEGIATAN PENGEMBANGAN


DI KOBER

1. Peserta Didik
Persyaratan bagi peserta didik untuk dapat menjadi anggota dari
Kelompok Bermain adalah (1) anak usia 2−4 tahun, dengan jumlah minimal
10 anak, (2) anak usia 5−6 tahun yang tidak mendapat kesempatan masuk di
Taman Kanak-kanak, dengan jumlah minimal 10 anak.
Peserta didik pada KB memiliki hak-hak untuk belajar melalui bermain,
yang meliputi:
a. mendapatkan mainan yang sama;
b. bebas bereksplorasi dengan alat permainan sesuai dengan peraturan;
c. mendapatkan bantuan belajar apabila mengalami kesulitan;
d. memanipulasi objek permainan dengan benar.

Selain hak, peserta didik KB juga memiliki beberapa kewajiban, yaitu:


a. merapikan alat permainan apabila selesai bermain;
b. menggunakan alat permainan dengan benar;
c. berbagi dan bergantian dengan teman;
d. mentaati ketertiban dalam bermain.

2. Pendidik
Pendidik Kelompok Bermain harus memiliki kualifikasi sebagai berikut.
a. Kompetensi Pedagogik, meliputi hal-hal berikut.
1) Memahami dan menyayangi anak.
2) Memahami tahapan tumbuh kembang anak.
2) Memahami prinsip-prinsip pendidikan anak usia dini.
b. Kompetensi Kepribadian, meliputi hal-hal berikut.
1) Sehat jasmani dan rohani.
2) Memiliki sifat dan sikap sabar, keibuan, dan penyayang anak-anak.
3) Ikhlas dan rela menolong.
4) Seluruh waktunya dicurahkan untuk mendidik tumbuh kembang
anak.
z PAUD4407/MODUL 5 5.15

c. Kompetensi Profesional, meliputi hal-hal berikut.


1) Memiliki kualifikasi akademik minimal SLTA sederajat.
2) Mendapat pelatihan pendidikan anak usia dini.
3) Memiliki kemampuan mengelola (merencanakan, mengevaluasi,
membuat laporan) kegiatan/proses pembelajaran pendidikan anak
usia dini.
d. Kompetensi Sosial, meliputi hal-hal berikut.
1) Berbagi keterampilan dan kelebihan dengan teman sejawat.
2) Saling menghargai kepada seluruh komponen sekolah.
3) Mempunyai rasa tulus ikhlas dan saling beranjangsana apabila ada
yang sakit atau kesusahan.
4) Memahami kesulitan yang dihadapi oleh anak didiknya secara
ekonomi, psikososial, dan kesehatan.

Pendidik Kelompok Bermain berhak mendapat insentif baik dalam


bentuk materi, penghargaan maupun peningkatan kinerja sesuai dengan
kemampuan dan kondisi setempat (baik melalui APBN, APBD I dan II, dan
masyarakat).
Selain memperoleh hak, pendidik Kelompok Bermain berkewajiban
untuk membimbing anak, menyiapkan lingkungan belajar yang mendukung
pengembangan semua potensi anak dan pembentukan sikap serta perilaku
anak.

3. Pengelola
Pengelola KB hendaknya memiliki kualifikasi sebagai berikut.
a. Pendidikan minimal SLTA atau sederajat.
b. Memiliki kemampuan dalam mengelola program Kelompok Bermain
secara profesional.
c. Memiliki kemampuan dalam melakukan koordinasi dengan tenaga
pendidik, instansi terkait, dan masyarakat.
d. Memiliki kemampuan berkomunikasi dengan masyarakat dan peserta
didik serta orang tuanya.
e. Memiliki tanggung jawab moril mempertahankan dan meningkatkan
keberlangsungan KB yang dikelolanya.
5.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Hak kewajiban pengelola KB adalah sebagai berikut.


a. Hak Pengelola KB
1) Mendapatkan pengakuan tentang pengelolaan KB dari pemerintah
daerah setempat.
2) Mendapat kesempatan untuk meningkatkan mutu pengelola KB.
3) Mendapat insentif baik dalam bentuk materi, penghargaan maupun
peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan dan kondisi
setempat.
b. Kewajiban pengelola KB
1) Melakukan pendataan peserta didik.
2) Mengusulkan perizinan.
3) Menyiapkan sarana dan prasarana.
4) Melakukan koordinasi dengan lintas terkait.
5) Melakukan fungsi manajemen terkait.

4. Tempat
Cara menentukan lokasi untuk KB hendaknya memperhatikan hal-hal
berikut.
a. Lokasi gedung yang mudah dimasuki kendaraan roda dua dan roda
empat.
b. Lokasi dilewati oleh kendaraan umum.
c. Lokasi berada di pemukiman perkantoran atau ruko perumahan.
d. Tempat parkir yang memadai.
e. Jauh dari sungai, tempat pembuangan sampah. dan terminal angkutan/
bis.
f. Dekat dengan tanaman.
g. Mendapatkan pencahayaan yang baik.
h. Ventilasi ruangan yang terang.
i. Memiliki jalan keluar apabila terjadi kebakaran gedung.
j. Desain ruangan yang sesuai dengan kebutuhan bermain anak.

5. Waktu
Waktu adalah modal kerja yang harus dihargai. Seorang pengelola harus
menghitung jam efektif bekerja dan jumlah total hari kerja untuk menentukan
penggajian kepada karyawan. Waktu mulai belajar anak juga disesuaikan
dengan kondisi anak. Anak belajar di KB biasanya 2 jam sehari, sedang di
z PAUD4407/MODUL 5 5.17

TPA bervariasi. Ada TPA yang menyediakan layanan insidental (per jam),
paruh hari atau sehari penuh.

6. Administrasi
Administrasi di KB secara umum terdiri dari aspek-aspek administrasi
berikut.
a. Administrasi Program Pembelajaran
Program pembelajaran adalah susunan kegiatan yang akan dilakukan
selama satu tahun pembelajaran. Kegiatan yang harus disusun dan
ditetapkan adalah sebagai berikut.
1) Perencanaan Tahunan dan Semester, yaitu sebagai berikut.
a) Menyusun jadwal dan pengadaan fasilitas yang diperlukan demi
kelancaran program kegiatan di KB.
b) Menyiapkan buku program kegiatan mingguan, harian, dan
pembelanjaan fasilitas-fasilitas keperluan untuk satu semester.
2) Perencanaan Kegiatan Mingguan dan Harian.
a) Kegiatan mingguan adalah kegiatan yang secara pasti dapat
diprogram setiap minggu. Misalnya, setiap Senin sampai Jumat
kegiatan proses pembelajaran, setiap Sabtu program evaluasi
yang akan dilaporkan kepada orang tua pada hari Senin.
b) Kegiatan harian adalah kegiatan belajar melalui bermain yang
akan diberikan kepada peserta didik, termasuk memeriksa
kebersihan dan ketertiban ruang bermain anak.
3) Pendidik hendaknya menyusun SKM dan SKH dengan
mempertimbangkan tema kegiatan, pengelompokan anak secara
bervariasi sesuai dengan kebutuhan, semester/tahun ajaran, jumlah
alokasi waktu, hari dan tanggal pelaksanaan, jam pelaksanaan,
tujuan kegiatan bermain, materi yang akan dimainkan sesuai dengan
tema, bentuk kegiatan bermain, tata tetak ruangan, bahan dan alat
yang diperlukan dalam bermain, dan evaluasi perkembangan anak.
b. Administrasi Pengelolaan Kegiatan, meliputi formulir pendaftaran calon
peserta didik, buku induk peserta didik, buku absensi peserta didik, buku
mutasi peserta didik, buku absensi tenaga pendidik, buku administrasi
persuratan, buku tamu, dan buku inventaris barang.
c. Administrasi Keuangan, meliputi buku kas; pendokumentasian bukti
pengeluaran dan penerimaan uang; kartu pembayaran iuran peserta
didik; pedoman keuangan, misalnya perencanaan anggaran tahunan,
5.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

pengajuan permohonan bantuan kepada pemerintah/swasta/orang tua.


program wirausaha dengan menjual hasil kegiatan anak, dan kalender
kegiatan kepada orang tua; serta pembukuan keuangan dan dilaporkan
secara berkala.
d. Administrasi Kepegawaian, meliputi deskripsi pekerjaan setiap pegawai,
cara rekrutmen pegawai, proses wawancara pelamar, dan masa
percobaan atau pelatihan magang bagi pegawai baru.

D. CONTOH KEGIATAN PENGEMBANGAN DI KB

Program kegiatan di KB perlu disesuaikan dengan situasi dan kondisi


serta media atau sarana yang ada di KB setempat. Selain itu juga perlu
disesuaikan dengan usia dan perkembangan anak, serta penggunaan tema.
Agar program kegiatan di KB dapat dilaksanakan dengan baik, harus
ditunjang dengan perencanaan yang baik pula. Perencanaan kegiatan ini
berupa program tahunan, program semester, Satuan Kegiatan Mingguan
(SKM), dan Satuan Kegiatan Harian (SKH). Perencanaan tersebut dibuat
oleh pendidik Kelompok Bermain sebagai acuan dalam program kegiatan di
Kelompok Bermain tersebut. SKM dan SKH untuk KB dapat dibuat untuk
3 hari dalam satu minggu, dapat juga dibuat untuk 5 hari dalam seminggu
(6 hari jika hari Sabtu tidak diliburkan).
Berikut ini contoh kegiatan yang dapat dilaksanakan di KB.

Tabel 5.1.
Jadwal Kegiatan di KB

No. Jadwal Kegiatan di KB


1. 07.30 – 08.00 Kedatangan anak, bermain bebas (Outdoor) dan berbaris.
Sebelum masuk kelas, anak bermain bebas di luar kelas, lalu
setelah bunyi bel anak berbaris untuk ikrar dan masuk ke dalam
kelas.
2. 08.00 – 08.30 Masuk kelas, mengucap salam, berdoa serta penjelasan materi
kegiatan dalam bentuk saat lingkaran (circle time). Kegiatan ini
disesuaikan dengan kegiatan harian yang telah dibuat atau
dirancang oleh pendidik KB.
3. 08.30 – 09.00 Istirahat, makan bersama, dan bermain bebas (Indoor/Outdoor),
setelah makan bersama.
4. 09.00 – 09.30 Penutup berisi pengulangan materi atau pemberian materi
terakhir, doa, dan salam disesuaikan dengan situasi anak didik.
z PAUD4407/MODUL 5 5.19

Catatan:
1. Pada hari tertentu yang dipilih (misalnya Rabu) diadakan kegiatan
khusus olahraga, misalnya senam bersama di lapangan sekolah lalu
berbaris masuk kelas.
2. Setiap hari Jumat dilaksanakan praktik beribadah dan makan bersama
yang disediakan para orang tua sesuai jadwal giliran yang telah
ditentukan.

Tahap proses kegiatan kelompok bermain adalah sebagai berikut.


1. Pukul 07.30–08.00 WIB: Anak datang dan mengisi absen dengan
menuliskan namanya sendiri/oleh orang tuanya di buku kedatangan anak.
Sambil menunggu teman-teman yang lain datang dan menunggu bel
berbunyi tanda masuk, anak bermain bebas di halaman (outdoor).
Setelah bunyi bel tanda masuk anak berbaris untuk ikrar dan masuk ke
dalam kelas.
2. Pukul 08.00–08.30 WIB: Anak masuk kelas, berdoa dan salam lalu
pelaksanaan kegiatan inti oleh pendidik dengan melaksanakan kegiatan
harian yang telah dibuat/dirancang oleh guru.
3. Pukul 08.30–09.00 WIB: Istirahat, diisi dengan makan bersama dari
makanan yang dibawa oleh masing-masing anak. Khusus untuk setiap
hari Jumat kegiatan makan bersama disediakan oleh orang tua murid
yang telah ditentukan secara bergiliran. Setelah selesai makan bersama
anak boleh bermain bebas (indoor dan outdoor).
4. Pukul 09.00–09.30 WIB: Penutup. Anak masuk kelas dan kembali
setelah beristirahat. Kegiatan penutup diisi dengan pengulangan materi,
evaluasi dan relaksasi berupa games atau bercerita.
5. Pukul 10.00 WIB: Anak dipersilakan pulang.

Selain jadwal rutin harian tersebut, ada beberapa jenis kegiatan yang
biasanya dilakukan di KB, yaitu sebagai berikut.
1. Pelayanan kesehatan
Kelompok bermain dapat bekerja sama dengan instansi kesehatan
setempat misalnya Puskesmas dalam hal pemberian vitamin dan
imunisasi seperti Program Imunisasi Nasional (PIN). Tiap 3 bulan sekali
pihak puskesmas dapat diminta datang untuk melakukan pemeriksaan
kesehatan anak, sedangkan pemantauan pertumbuhan anak berupa
penimbangan berat dan tinggi badan serta pemberian makanan bergizi
5.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

dapat dilakukan oleh pihak KB secara berkala dengan melibatkan orang


tua yang berprofesi sebagai dokter/ahli bidang kesehatan.
2. Pelayanan asuhan
Kegiatan ini dapat dilaksanakan dalam berbagai bentuk, misalnya
sebagai berikut.
a. Pemberian bimbingan moral, sosialisasi, dan psikomotorik melalui
kegiatan bermain sambil belajar.
b. Melayani sekaligus membimbing anak-anak untuk dapat melakukan
kebiasaan-kebiasaan yang baik, seperti mencuci tangan sebelum dan
sesudah makan, bersabar menunggu giliran, membereskan mainan,
dan sebagainya.
c. Mendampingi berbagai kegiatan anak-anak seperti saat makan
bersama, bermain outdoor atau bermain sebelum bel berbunyi.
3. Kegiatan khusus
Kegiatan khusus dilaksanakan sesuai dengan situasi kondisi, misalnya
sebagai berikut.
a. Family Day, di mana pada saat itu anak melakukan kegiatan
bersama orang tuanya di sekolah.
b. Pengenalan profesi yaitu anak diajak untuk mengunjungi suatu
tempat misalnya pabrik pembuatan ice cream. Dapat juga dilakukan
dengan cara mendatangkan salah satu orang tua yang mempunyai
profesi tertentu untuk menjelaskan tentang profesinya.
c. Karyawisata, dapat dilaksanakan pada setiap akhir semester.
4. Komunikasi dengan orang tua anak
Kegiatan komunikasi dengan orang tua anak di KB dapat dilakukan
beberapa kali. Salah satunya pada awal tahun ajaran, yaitu berupa
kegiatan open house, di mana pada saat itu pihak KB menjelaskan
tentang program kegiatan yang akan dilaksanakan. Selain itu, kegiatan
komunikasi dapat dilakukan sewaktu-waktu. Jika orang tua ingin
mengetahui atau sekadar berkonsultasi dengan pendidik maka dapat
membuat janji untuk bertemu. Kegiatan komunikasi yang lain adalah
pada saat pembagian buku laporan perkembangan anak pada tiap akhir
semester, di mana pendidik KB dapat melaporkan secara lisan
perkembangan tiap anak didiknya untuk melengkapi laporan tertulis
yang sudah disiapkan.
z PAUD4407/MODUL 5 5.21

Berikut ini diberikan contoh rinci proses kegiatan pengembangan di KB


yang dilaksanakan dari pukul 07.30–10.00.
1. 07.00−08.00 Pembukaan
a. Ikrar
b. Absensi
c. Apersepsi/percakapan
Keterangan: Awal proses kegiatan dimulai dengan baris dan ikrar, lalu
masuk kelas kemudian membaca doa, bernyanyi, baru
mengadakan tanya jawab sesuai tema yang akan dibahas
pada hari itu.
2. 08.00−08.30 Inti
a. Praktik langsung
b. Bermain bebas
Keterangan: Proses kegiatan inti dilakukan dengan cara-cara pendidik
memberikan penjelasan kepada anak lalu pendidik
memberikan tugas. Setelah tugas selesai anak
diperbolehkan bermain di dalam ruangan, yaitu dengan
berbagai alat permainan edukatif.

3. 08.30−09.00 Istirahat
a. Makan bersama
b. Bermain bebas
Keterangan: Pada saat istirahat, anak terlebih dahulu mencuci tangan,
berdoa, lalu makan. Setelah selesai anak merapikan
perabotan makannya, baru kemudian anak diperbolehkan
bermain di luar ruangan (outdoor).
4. 09.00−09.30 Penutup
a. Relaksasi
b. Diskusi
Keterangan: Saat kegiatan penutup, pendidik mengajak anak untuk
mendengarkan cerita atau melakukan kegiatan lain sebagai
penenangan. Setelah itu, dilakukan tanya jawab tentang
kegiatan yang telah dilakukan anak pada hari itu.
5. 10.00 Pulang
Guru mengantar anak sampai pintu gerbang dan menyerahkan anak
kepada penjemputnya.
5.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Pelaksanaan kegiatan pada KB ini dilakukan secara bervariasi sesuai


dengan situasi dan kondisi anak sehingga anak tidak bosan namun justru
merasa senang dan nyaman dalam melakukan kegiatan secara bersama-sama.
Berdasarkan contoh tersebut, dapat kita amati adanya beberapa unsur
penting yang perlu diperhatikan agar kegiatan pengembangan di KB dapat
berjalan dengan baik. Unsur-unsur tersebut adalah materi, metode, media,
dan evaluasi. Berikut akan dibahas tiap unsur tersebut dengan lebih rinci.

1. Materi
Materi dalam proses kegiatan di KB menggunakan kurikulum KB.
Materi yang diberikan pendidik perlu disesuaikan dengan situasi dan kondisi
anak. Materi tersebut juga sedapat mungkin disesuaikan dengan tema yang
terdekat dengan anak. Selain itu, penyampaian materi diusahakan yang
menarik minat anak sehingga anak tidak merasa terpaksa dalam mengikuti
kegiatan. Materi yang diberikan pendidik sewaktu-waktu dapat berubah dan
dapat saja tidak terlaksana disebabkan kondisi yang tidak memungkinkan.
Ketercapaian atau ketidaktercapaian materi ini perlu dituliskan pada SKH,
yaitu pada kolom evaluasi kegiatan.

2. Metode
Proses kegiatan di KB dapat menggunakan berbagai metode yang
disesuaikan dengan keadaan dan kondisi anak, perkembangan anak serta
materi yang akan diberikan, antara lain sebagai berikut.
a. Metode praktik langsung
Anak dapat diajak langsung untuk melakukan kegiatan yang
diinstruksikan pendidik, contohnya pada kegiatan jasmani.
b. Metode tanya jawab
Biasanya metode ini digunakan pada saat pembukaan dan (penutup).
c. Metode pemberian tugas.
Metode ini biasanya digunakan pada kegiatan inti, yaitu anak
melaksanakan berbagai tugas yang diberikan pendidik.
d. Metode bernyanyi
Metode bernyanyi sangat disenangi anak karena anak dapat bebas
berekspresi lewat lagu yang dinyanyikannya.
z PAUD4407/MODUL 5 5.23

3. Media
Media yang digunakan di KB tidak jauh berbeda dengan media di TK.
Media tersebut secara umum terbagi menjadi dua yaitu media di dalam
ruangan (indoor) dan media di luar ruangan (outdoor). Media di dalam
ruangan yang biasanya terdapat di KB, antara lain white board, soft board,
tape recorder, lego ukuran kecil, sedang, besar, boneka, gunting kecil,
puzzle, rumah-rumahan, kitchen set, alat musik, dan papan pasak; sedangkan
media di luar ruangan yang biasanya terdapat di KB antara lain adalah:
ayunan, papan luncur, papan jungkat-jungkit dan ring basket.
Pemilihan media yang digunakan di KB perlu disesuaikan dengan
karakter usia, kemampuan anak, dan tema agar materi-materi kegiatan dapat
lebih mudah dicerna dan dilakukan sesuai kemampuan anak. Penggunaan
media diusahakan semenarik mungkin sehingga anak merasa senang. Selain
itu ruangan kelas perlu di display sedemikian rupa sehingga dapat dijadikan
pula sebagai media bagi anak untuk belajar melalui lingkungan terdekatnya.
Penjelasan lebih rinci tentang pengelolaan lingkungan belajar outdoor
dan indoor ini telah Anda pelajari di Modul 3 dan 4.

4. Evaluasi
Evaluasi di KB merupakan hasil pengamatan terhadap perkembangan
perilaku dan hasil kerja anak selama mengikuti kegiatan. Evaluasi tersebut
dapat dilakukan dalam bentuk evaluasi harian dan evaluasi berkala (evaluasi
semester).
Evaluasi harian dilakukan pendidik selama kegiatan berlangsung
terutama melalui perilaku yang muncul dan akan dicatat pada buku anecdotal
record. Evaluasi juga dilakukan dengan menilai hasil tugas atau kegiatan
yang dilakukan anak pada hari itu serta dengan menilai jawaban anak
terhadap pertanyaan dari tugas yang diberikan secara lisan.
Evaluasi semester dilakukan pendidik pada setiap akhir semester dengan
melihat perkembangan anak dari segi perilaku, sosial emosi, pendidikan
agama, kognitif, keterampilan, bahasa, dan jasmani. Penilaian ini dilaporkan
kepada orang tua/wali murid secara tertulis dalam bentuk buku laporan
perkembangan anak.
5.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Cobalah kunjungi KB yang terdekat dengan lingkungan Anda lalu
lakukan pengamatan secara teliti dan dokumentasikan temuan-temuan
lapangan yang telah Anda dengar, lihat, rasakan, dan amati!

Petunjuk Jawaban Latihan

Anda perlu jeli mencatat dan merekam (foto, wawancara) berbagai


teman di lapangan. Bandingkan hasil pengamatan Anda dengan hasil
pengamatan teman-teman sejawat Anda sehingga Anda dapat menyimpulkan
prototipe pengelolaan kegiatan pengembangan di KB yang ideal.

RA NGK UMA N

Program kegiatan belajar Kelompok Bermain KB adalah


seperangkat kegiatan belajar yang direncanakan untuk dilakukan dalam
rangka menyiapkan dan meletakkan dasar-dasar bagi perkembangan diri
anak didik lebih lanjut. Pelaksanaan pembentukan perilaku melalui
pembiasaan dilakukan melalui kegiatan rutin, spontan, dan terprogram.
Pengembangan kemampuan dasar KB terdiri dari pengembangan
bahasa, kognitif, fisik, dan seni.
Pelaksanaan kegiatan pengembangan diawali dengan kegiatan
pembukaan, inti, istirahat dan penutup lalu pendidik mengantar anak-
anak dan diserahkan kepada para penjemput. Selain itu, untuk
mengembangkan konsep belajar melalui bermain maka ada tahap-tahap
kegiatan pengembangan bermain di KB, yaitu:
1. bermain eksploratoris;
2. bermain energetik;
3. bermain keterampilan;
4. bermain sosial;
5. bermain imajinatif.
Prosedur pelaksanaan kegiatan pengembangan di KB melibatkan
pendidik, peserta didik, dan pengelola KB.
z PAUD4407/MODUL 5 5.25

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut adalah nilai yang dapat ditanamkan pada anak KB pada saat
berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan, kecuali ....
A. sopan santun
B. tertib melakukan peraturan
C. mengenalkan rasa syukur pada Tuhan
D. memusatkan perhatian pada jangka tertentu

2) Tujuan bermain eksploratoris bagi anak adalah ....


A. membantu anak mengendalikan tubuhnya
B. mendorong anak untuk mempelajari keterampilan baru
C. menjadi pembangun yang aktif
D. melatih meraih benda

3) Bermain sosial dapat distimulasi melalui ....


A. bermain ular tangga
B. memanjat
C. menyusun balok
D. menggambar

4) Bukti bahwa anak dikatakan mempunyai hak yang sama dalam bermain
adalah berikut ini, kecuali ....
A. mendapatkan mainan yang ada
B. bebas bereksplorasi dengan alat permainan yang ada
C. berbagi dan bergantian dengan teman
D. mendapatkan bantuan belajar bila mengalami kesulitan

5) Kompetensi apa saja yang harus dimiliki oleh seorang pendidik di KB?
A. Profesional, pedagogik, kepribadian, sosial.
B. Kreativitas, profesional, pedagogik, kepribadian.
C. Bedagogik, kepribadian sosial, retorika.
D. Progresivisme, profesional, pedagogik, sosial.

6) Penyelenggaraan administrasi di KB meliputi hal-hal berikut kecuali


administrasi ....
A. kepegawaian
B. simpan pinjam
5.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

C. pengelolaan kegiatan
D. keuangan

7) Evaluasi yang setiap hari dilakukan oleh pendidik di KB adalah ....


A. menyusun portofolio
B. wawancara.
C. catatan anekdot
D. performance

8) Berikut adalah jenis kegiatan pengembangan bermain di KB, kecuali


bermain ....
A. eksploraloris
B. paralel
C. energetik
D. imajinatif

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 5 5.27

Kegiatan Belajar 2

Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan di


Tempat Penitipan Anak (TPA)

S etelah pada Kegiatan Belajar 1 kita pelajari tentang pelaksanaan kegiatan


pengembangan di KB maka pada Kegiatan Belajar 2 ini akan diuraikan
pelaksanaan kegiatan pengembangan di TPA.

A. PENGERTIAN TAMAN PENITIPAN ANAK (TPA)

Departemen Pendidikan Nasional melalui Keppres No. 177 Tahun 2000


telah memiliki unit kerja yang diserahi tugas dan tanggung jawab baru
membina pendidikan prasekolah. Salah satunya adalah tempat penitipan anak
yang sekaligus menjadi lembaga pendidikan prasekolah.
Taman Penitipan Anak (child care center) adalah wahana asuhan
kesejahteraan sosial yang berfungsi sebagai pengganti keluarga untuk waktu
tertentu bagi anak yang orang tuanya berhalangan, tidak mampu atau tidak
punya waktu untuk memberikan pelayanan kebutuhan kepada anaknya.
Selain itu, Taman Penitipan Anak juga disebut sebagai wahana pendidikan
dan pembinaan kesejahteraan anak yang berfungsi sebagai pengganti
keluarga untuk jangka waktu tertentu selama orang tuanya berhalangan atau
tidak memiliki waktu yang cukup untuk mengasuh dan merawat anak
tersebut. Taman Penitipan Anal (TPA) juga merupakan salah satu bentuk
PAUD pada jalur pendidikan nonformal sebagai wahana kesejahteraan yang
berfungsi sebagai pengganti keluarga untuk jangka waktu tertentu bagi anak
yang orang tuanya bekerja. TPA ini menyelenggarakan program pendidikan
sekaligus pengasuhan terhadap anak sejak lahir sampai dengan usia enam
tahun (Direktorat PAUD. 2006: 2).

B. PELAKSANAAN PENGEMBANGAN KEGIATAN DI TPA

1. Tujuan
Tujuan Penyelenggaraan TPA, antara lain berikut ini.
a. Membantu ibu-ibu agar dapat bekerja dengan tenang sehingga dapat
tercapai prestasi kerja yang optimal.
5.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

b. Menghindarkan anak dari kemungkinan terlantarnya pertumbuhan dan


perkembangan secara wajar baik jasmani, rohani, dan sosialnya.

2. Landasan Yuridis
Tempat Penitipan Anak terselenggara berdasarkan aturan berikut.
a. Undang-undang No. 4 Tahun 1979 tentang Kesejahteraan Anak.
b. Undang-undang No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan.
c. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1990 tentang Pendidikan
Prasekolah.
d. Instruksi Presiden RI No. Tahun 1989 tentang Pembinaan Kesejahteraan
Anak.

3. Sasaran
Adapun sasaran pelayanan di TPA adalah sebagai berikut.
a. Balita yang kedua orang tuanya bekerja dan membutuhkan bantuan
pengasuhan.
b. Orang tua anak usia dini.
c. Warga masyarakat lain yang mempunyai kepedulian dan perhatian
tentang pengasuhan yang sesuai dengan kebutuhan anak usia dini.

4. Pengelompokan Anak
Pengelompokan anak di TPA dibagi dalam 3 kelompok, yaitu sebagai
berikut.
a. Kelompok bayi : 1−2,5 tahun
b. Kelompok kecil : > 2,5−3,5 tahun
c. Kelompok Besar : >3,5−5 tahun

Rasio pengasuh dengan peserta didik di TPA yang ideal sebaiknya


mengikuti standar berikut.
a. Bayi 6 bulan s/d 12 bulan : 1 pengasuh untuk 3 bayi
b. Bayi 13 s/d 36 bulan : 1 pengasuh untuk 7 anak
c. Bayi 37 s/d 60 bulan : 1 pengasuh untuk 12 anak
d. Bayi 61 s/d 72 bulan : 1 pengasuh untuk 20 anak

5. Persyaratan
Bagi orang tua yang ingin menitipkan anaknya di TPA harus memenuhi
persyaratan dan rata tertib yang berlaku antara lain adalah sebagai berikut.
z PAUD4407/MODUL 5 5.29

a. Mengisi formulir yang disediakan.


b. Membawa Surat Keterangan hasil Rontgen kedua orang tuanya.
c. Membawa Surat Keterangan Sehat (Jasmani/Rohani) dari Dokter bagi
anak dan orang tua yang akan menitipkan anaknya.
d. Saat masuk TPA, anak harus dalam keadaan sehat/tidak sakit.
e. Dapat mentaati aturan pembayaran yang telah ditentukan dan mentaati
tata tertib yang berlaku.
f. Jam pelayanan mulai pukul 08.00 sampai dengan 15.30 WIB atau sesuai
dengan kebutuhan konsumen.
g. Anak baru dapat ditunggu oleh orang tuanya sampai minimal/maksimal
3−5 hari.
h. Orang tua atau pengasuh tidak diizinkan menengok kecuali seizin atau
atas permintaan petugas TPA.
i. Apabila anak sakit harus istirahat di rumah sampai sembuh.
j. Bagi yang sudah membayar biaya bulanan dan anak tidak masuk penuh
dalam sebulan, biaya tidak dapat dikembalikan.
k. Anak yang terlambat dijemput (melebihi jam/waktu) yang ditentukan
maka dikenakan biaya tambahan (sesuai ketentuan) yang harus dibayar
pada hari itu kepada petugas tata usaha.
l. TPA tidak menyediakan susu untuk semua anak.
m. Setiap anak harus membawa susu sendiri-sendiri.
n. Membawa foto copy surat Akte Kelahiran.
o. Membawa foto copy Kartu imunisasi.
p. Membawa Kartu Menuju Sehat (KMS).
q. Bagi anak usia 2,5 tahun ke atas, dikenakan biaya Sarana Pendidikan/
Belajar Rp ................. (sejumlah yang ditentukan dalam rupiah) per
tahun untuk berbagai peralatan (kertas gambar, buku gambar, buku
berkotak, pensil warna dan rapor).

6. Lingkungan
Lingkungan TPA harus dapat menciptakan suasana rasa aman kepada
anak untuk belajar dan berkembang sehingga anak merasa di rumahnya
sendiri. Hal ini untuk mengurangi rasa takut pada lembaga di mana anak
dititipkan. Lingkungan di dalam ruangan hendaknya disusun dan
direncanakan sesuai dengan kegiatan dan jumlah anak. Fasilitas yang terdapat
di luar ruangan harus dapat digunakan untuk kegiatan dan perkembangan
motorik kasar anak-anak yang dititipkan.
5.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

7. Pemeliharaan Kebersihan
Setiap hari lantai, meja, kursi, pintu, perabotan, dan perlengkapan harus
dibersihkan dari debu. Toilet dan kamar mandi serta tempat cuci pakaian
harus selalu dirawat jangan sampai licin agar tidak membahayakan anak-anak
yang menggunakannya. Usahakan tidak ada air yang tergenang agar terhindar
dari sarang nyamuk dan terhindar dari penyakit menular lainnya.

8. Perizinan
Perizinan TPA merupakan suatu ketetapan Pemerintah yang diberikan
kepada setiap TPA setelah memenuhi persyaratan administrasi dan dinilai
kelayakannya untuk menyelenggarakan program pembelajaran bagi anak usia
dini yang dititipkan pada TPA tersebut. Izin ini berlaku pada kurun waktu
tertentu dan dapat diperpanjang kembali.
Izin ini merupakan pengakuan dan atau legalitas pendirian TPA untuk
melindungi anak-anak yang tergabung dalam TPA dan sebagai
pertanggungjawaban secara hukum serta perundangan yang berlaku.
Perizinan dikeluarkan oleh Dinas yang ditunjuk oleh Pemerintah Daerah
(Pemda) setempat dalam hal Ini Dinas Pendidikan (Subdin PLS) dan atau
Dinas Sosial di tingkat Kabupaten/Kota dan atau lembaga lain yang ditunjuk
oleh Pemerintah Kabupaten/Kota.

9. Keamanan, Kesehatan, Higiene, dan Gizi

a. Keamanan
Langkah pengamanan, misalnya pintu dan jendela harus selalu terkunci,
hanya dapat dibuka oleh pengasuh agar anak tidak dapat keluar sendiri tanpa
pengawasan. Jauhkan anak-anak dari zat kimia, seperti pemutih, lisol, serta
obat luar lainnya. TPA harus mempunyai sistem pengawasan yang baik agar
anak-anak yang berada di dalamnya aman dan tertib. Pengawasan sudah
harus dimulai semenjak anak datang sampai pulang sehingga orang tua
menerima anaknya kembali dalam keadaan aman tanpa cidera.
Para pendidik dan pengasuh dilatih menghadapi bahaya kebakaran, anak-
anak yang sakit mendadak atau kecelakaan. Nomor-nomor telepon yang
harus dihubungi harus tersedia dan terlihat sehingga dapat segera
menghubungi dokter jaga, dinas kebakaran, ambulans atau polisi. Selain itu
para pendidik dan pengasuh juga dilatih melakukan tindakan gawat darurat
apabila anak-anak mengalami kecelakaan kecil.
z PAUD4407/MODUL 5 5.31

b. Kesehatan
Setiap hari pengasuh harus memeriksa anak yang datang agar diketahui
apabila ada anak yang telah menunjukkan tanda-tanda akan sakit, seperti
suhu badan tinggi, demam, batuk, mata kemerahan. Hal ini harus segera
dikomunikasikan kepada orang tua yang mengantar. Apabila anak tetap
ditinggal di TPA maka haus dimasukkan ruang khusus dan dijaga intensif
agar tidak menularkan penyakit pada teman-temannya.

c. Higiene
Perilaku sehat diajarkan melalui cara anak merawat barang-barang
pribadi agar selalu bersih. Kebiasaan hidup bersih perlu diterapkan pada
anak-anak agar tidak mudah terkena penyakit. Kebiasaan hidup bersih ini
harus dilakukan oleh para pengelola, pendidik dan pengasuh di TPA terlebih
dulu seperti pembiasaan cuci tangan sebelum dan sesudah makan, toilet
training, sikat gigi, dan aktivitas di luar ganti pakaian sesuai kebutuhan.

d. Gizi
Pemilihan menu makanan hendaknya mengandung zat-zat gizi yang
sangat dibutuhkan dalam pertumbuhan dan kesehatan anak. Bahan makanan
harus memenuhi menu gizi seimbang.

10. Pembiayaan
Komponen pembiayaan dalam penyelenggaraan TPA, antara lain
meliputi hal-hal berikut.
a. Insentif pendidik dan kependidikan.
b. Penyelenggaraan program pembelajaran, misalnya sarana belajar, materi
bahan ajar, evaluasi, dan kegiatan lainnya termasuk barang habis pakai.
c. Pengadaan sarana pembelajaran dan pemeliharaan sarana dan prasarana
belajar.
d. Langganan listrik, telepon dan PDAM.
e. Program pelatihan bagi pendidik untuk meningkatkan wawasan dan
keterampilan.
5.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

C. SUMBER DAYA MANUSIA DI TPA

1. Pendidik
Pendidik perlu memiliki kualifikasi berikut.
a. Kualifikasi akademik minimal SLTA sederajat.
b. Mendapat pelatihan pendidikan anak usia dini.
c. Memahami dan menyayangi anak.
d. Memahami tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak.
e. Memahami prinsip-prinsip pendidikan anak usia dini.
f. Memiliki kemampuan mengelola, yaitu merencanakan, melaksanakan,
mengevaluasi, membuat laporan proses kegiatan pembelajaran di TPA.
g. Diangkat secara sah oleh pengelola TPA.
h. Sehat jasmani dan rohani.

Dalam hal hak dan kewajiban, pendidik di TPA berkewajiban untuk


membimbing anak dan menyiapkan lingkungan belajar yang mendukung
pengembangan semua potensi anak dan pembentukan sikap serta perilaku
anak yang:
a. sesuai dengan nilai agama dan budaya setempat;
b. berdisiplin mematuhi aturan yang berlaku;
c. bertanggung jawab dalam memelihara lingkungan dan sarana bermain;
d. saling menghormati antarteman dan kepada orang yang lebih tua;
e. saling menyayangi teman, keluarga, dan masyarakat;
f. mencintai dan memelihara lingkungan;
g. membuat laporan berkala tentang tumbuh kembang anak.

Selain kewajiban tersebut pendidik TPA berhak mendapatkan insentif


berupa materi, penghargaan, dan peningkatan terhadap kinerja sesuai dengan
kemampuan dan kondisi setempat.

2. Pengelola
Pengelola di TPA harus memiliki kualifikasi berikut.
a. Lulusan SMA dan atau sederajat.
b. Memiliki keterampilan tentang dasar-dasar manajemen.
c. Memiliki wawasan tentang pendidikan anak usia dini.
d. Memiliki pengalaman dalam mengelola suatu lembaga.
e. Diangkat secara sah oleh pengurus yayasan dan atau pemilik TPA.
f. Sehat jasmani dan rohani.
z PAUD4407/MODUL 5 5.33

Pengelola berkewajiban mendukung kegiatan proses pembelajaran


dengan memfasilitasi sarana dan prasarana di TPA dalam meletakkan dasar-
dasar kepribadian, kecerdasan, lingkungan sosial anak, dan menjaga
kesehatan, serta memberikan rasa aman agar anak mampu mengikuti
pendidikan lebih lanjut.
Pengelola TPA berhak mendapat insentif baik dalam bentuk materi,
penghargaan maupun peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan dan
kondisi setempat.

3. Pengasuh/Perawat
Pengasuh di TPA sebaiknya memiliki kualifikasi berikut.
a. Lulusan SMP sederajat yang telah mendapat pelatihan PAUD.
b. Memiliki keterampilan di bidang perawatan dan pengasuhan anak
(pramubalita).
c. Sehat jasmani dan rohani.
d. Diangkat secara sah oleh pengelola TPA.

Pengasuh berkewajiban mendukung kegiatan proses pembelajaran di


TPA dalam meletakkan dasar-dasar kepribadian. kecerdasan, lingkungan
sosial anak dan menjaga kesehatan, serta memberikan rasa aman agar anak
mampu mengikuti pendidikan lebih lanjut.
Pengasuh di TPA berhak mendapat insentif baik dalam bentuk materi,
penghargaan ataupun peningkatan kinerja sesuai dengan kemampuan dan
kondisi setempat.

D. PROSEDUR PELAKSANAAN KEGIATAN PENGEMBANGAN


DI TPA

1. Kurikulum
Program di TPA direncanakan dan dilaksanakan dalam satu kesatuan
yang utuh antara pengasuhan, perawatan, bimbingan sosial, dan pendidikan.
Semua kegiatan dilakukan sambil bermain karena pada masa ini adalah masa
bermain pada anak. Program kegiatan pendidikan yang diselenggarakan di
TPA direncanakan dalam bentuk Satuan Kegiatan Mingguan (SKM),
meliputi:
a. kehidupan beragama, bermoral, dan kemandirian serta sosial emosional;
b. kemampuan berbahasa;
5.34 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

c. kemampuan kognitif;
d. kemampuan fisik;
e. bimbingan sosial;
f. kemampuan pengembangan seni melalui menyanyi dan menari.

2. Evaluasi
Evaluasi adalah suatu usaha mendapatkan berbagai informasi secara
berkala, berkesinambungan dan menyeluruh, tentang proses dan hasil dari
pertumbuhan dan perkembangan yang telah dicapai oleh anak didik melalui
program kegiatan belajar.
Guna evaluasi di PAUD adalah sebagai berikut.
a. Memberikan umpan balik kepada pendidik guna memperbaiki kegiatan
belajar mengajar.
b. Memberikan informasi kepada kedua orang tua tentang tercapainya
pertumbuhan dan perkembangan anaknya agar dapat memperbaiki dan
meningkatkan bimbingan dan motivasi. Namun demikian, bentuk
rapor/buku laporan belum resmi dikeluarkan oleh tim HIMPAUDI. Jika
dalam waktu dekat belum tersedianya buku rapor tersebut maka masing-
masing lembaga PAUD membuatnya sendiri, sesuai dengan karakter
lembaga PAUD masing-masing.
c. Sebagai bahan pertimbangan pendidik untuk menempatkan anak dalam
kegiatan yang sesuai dengan minat dan kemampuan anak didik, yang
memungkinkan anak didik dapat mencapai kemampuan yang optimal.
d. Sebagai bahan masukan bagi pihak lain yang memerlukan dalam
memberikan pembinaan selanjutnya.

Evaluasi di PAUD dapat menggunakan alat-alat berikut.


a. Pengamatan pendidik untuk menilai anak melalui pengamatan, baik
pengamatan langsung ataupun situasi tertentu yang biasa kita sebut
anecdotal record.
b. Pemberian tugas. Melalui pemberian tugas pendidik dapat menilai
apakah anak itu mampu melakukan sesuai dengan perintah pendidik. Di
lembaga PAUD, pendidik biasa memberikan nilai bintang pada anak
yang dapat melakukan tugas. Semakin bagus tugas itu dilakukan,
semakin banyak nilai bintang yang diberikan oleh pendidik. Misalnya:
anak yang mengerjakan tugas dengan cukup baik mendapatkan nilai
bintang sebanyak 2 bintang. Bagi anak yang sudah baik, bu guru dapat
z PAUD4407/MODUL 5 5.35

memberikan 3 bintang, dan anak yang mengerjakan tugas dengan sangat


baik, guru dapat memberikan 4 bintang.
c. Portofolio, yaitu penilaian berdasarkan kumpulan hasil kerja anak yang
dapat menggambarkan perkembangan keterampilan anak.
d. Performance, yaitu penilaian kemampuan karya anak didik.

Evaluasi dilakukan untuk mengetahui sejauh mana program


pembelajaran dan kegiatan yang dilaksanakan di TPA dapat tercapai.
Evaluasi ini sangat berguna dalam menentukan arah kebijakan yang akan
dilakukan dan pembinaan selanjutnya. Alat penilaian/evaluasi di PAUD perlu
memperhatikan hal-hal berikut.
a. Pelaksanaan evaluasi dilakukan sesuai dengan standar yang jelas
terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak yang dilakukan secara
berkesinambungan, dan mencakup berbagai aspek perkembangan anak.
Tujuan evaluasi ini untuk memperoleh, antara lain (1) gambaran
kegiatan di TPA, (2) gambaran tentang tumbuh kembang selama
dititipkan di TPA, (3) data untuk mengevaluasi tentang sifat dan
karakteristik perkembangan anak selama belajar di TPA.
b. Metode evaluasi dilaksanakan melalui observasi, portofolio dari hasil
karya anak, tanya jawab, dan penampilan anak dalam aktivitas.
c. Waktu evaluasi dilaksanakan secara berkala dan berkesinambungan
sesuai dengan kebutuhan.
d. Hasil evaluasi digunakan untuk hal-hal berikut.
1) Mengukur perkembangan anak selama mengikuti proses kegiatan
pengembangan di TPA.
2) Menyusun materi kegiatan sesuai dengan tingkat perkembangan
anak.
3) Memberikan rujukan kepada pihak yang berwenang untuk
mengatasi masalah apabila ada penyimpangan atau anak
berkebutuhan khusus.

E. KOMPETENSI HASIL KELUARAN DARI TPA

Anak usia dini yang telah dibina dalam program kegiatan pengembangan
di TPA diharapkan memiliki kemampuan, antara lain:
1. melakukan ibadah, mengenal dan percaya akan ciptaan Tuhan dan
mencintai sesama;
5.36 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

2. mengelola keterampilan tubuh termasuk gerakan-gerakan yang


mengontrol gerakan tubuh, gerakan halus dan gerak kasar, serta
menerima rangsangan sensorimotorik (pancaindra);
3. menggunakan bahasa untuk pemahaman bahasa pasif dan dapat
berkomunikasi secara efektif yang bermanfaat untuk berpikir dan
belajar;
4. berpikir logis, kritis, memberi alasan, memecahkan masalah, dan
menemukan hubungan sebab akibat;
5. mengenal lingkungan alam, lingkungan sosial, peranan masyarakat, dan
menghargai keragaman sosial dan budaya, serta mampu
mengembangkan konsep diri dan rasa memiliki;
6. peka terhadap irama, nada, birama, berbagai bunyi, bertepuk tangan,
serta menghargai hasil karya yang kreatif;
7. mengenal nilai-nilai kebangsaan agar lebih mencintai tanah airnya
sendiri.

F. PEMBINAAN TPA

Pembinaan yang dilalukan oleh Penilik PAUD terhadap penyelenggaraan


TPA, meliputi hal-hal berikut.
1. Memonitor kemajuan lembaga termasuk memberikan informasi apabila
ada sarana/media yang baru dari Direktorat PAUD.
2. Memberikan bimbingan dan pengawasan terhadap penyelenggaraan
program TPA.
3. Membimbing di bidang administrasi lembaga, khususnya dalam hal
pelaporan.
4. Membantu memecahkan masalah apabila ada masalah yang dihadapi
oleh pengelola TPA.

Pendekatan yang diakukan dalam rangka pengembangan TPA adalah


sebagai berikut.
1. Memberdayakan keberadaan pakar/praktisi/pemerhati di bidang TPA
melalui forum PAUD.
2. Mengkaji dan merumuskan acuan-acuan teknis TPA melalui wadah
konsorsium PAUD.
3. Memfasilitasi kerja sama di bidang PAUD dalam skala regional,
nasional maupun internasional.
z PAUD4407/MODUL 5 5.37

4. Memfasilitasi program layanan TPA yang diselenggarakan masyarakat.


5. Memfasilitasi pendidikan dan pelatihan teknik tenaga kependidikan
PAUD khususnya TPA.
6. Memfasilitasi sarana dan metode kegiatan pengembangan pada TPA.
7. Meningkatkan jaringan kemitraan.
8. Memfasilitasi peningkatan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya
program pendidikan di TPA.

G. CONTOH KEGIATAN PENGEMBANGAN DI TPA

Untuk melengkapi pemahaman Anda, berikut ini disajikan contoh


lengkap tentang profil salah satu TPA, yaitu TPA yang khusus menginduk
pada kantor. Melalui contoh ini diharapkan Anda akan mempunyai gambaran
yang lebih konkret tentang TPA, khususnya dalam kegiatan
pengembangannya.

PROFIL TPA HARAPAN IBU


DEPARTEMEN SOSIAL RI

Dengan pindahnya kantor Departemen Sosial RI dari Jl. Juanda ke Jl.


Salemba Raya No. 28 maka dipandang perlu mendirikan TPA di lingkungan
kantor Departemen Sosial yang baru, mengingat sebelumnya anak-anak
pegawai Departemen Sosial dititipkan di lingkungan kantor Departemen
Sosial yang lama.
Maka berdirilah TPA Harapan Ibu yang berlokasi di Jl. Salemba Raya
No. 28 pada tahun 1988. Pada saat likuidasi Departemen Sosial tahun 1998,
TPA Harapan Ibu hampir saja bubar, hanya karena tekad dan kebersamaan
petugas dan ibu-ibu orang tua anak (penitip) yang masih cinta dengan TPA
Departemen Sosial dan membutuhkan TPA tersebut maka bertahanlah TPA
Harapan Ibu sampai sekarang.

A. GAMBARAN UMUM TPA HARAPAN IBU

1. Nama Lengkap : TPA Harapan Ibu


2. Organisasi Induk : Dharma Wanita Persatuan
Departemen Sosial Rl
5.38 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

3. Alamat
a) Jalan : Salemba Raya No. 28 Jakarta Pusat
b) Kotamadya : Jakarta Pusat
c) Propinsi : DKI Jakarta
d) Nomor Telepon : 3103591 Ext.2223/2117
4. Tahun Didirikan : 1988
5. Kedudukan Organisasi : Binaan Dharma Wanita Persatuan
Departemen Sosial RI
6. Jumlah Anak Yang Dilayani : ± 50 anak
7. Kapasitas tampung : ± 80 anak
8. Waktu Pelayanan : Hari Senin s/d Jumat
Jam 7.30 s/d 15.30 WIB

Tujuan
Tujuan Penyelenggaraan TPA Harapan Ibu, antara lain sebagai berikut.
1. Membantu ibu-ibu agar dapat bekerja dengan tenang sehingga dapat
tercapai prestasi kerja yang optimal.
2. Menghindarkan anak dari kemungkinan terlantarnya pertumbuhan dan
perkembangannya secara wajar baik jasmani, rohani dan sosialnya.

Landasan Yuridis
Tempat Penitipan Anak Harapan Ibu terselenggara berdasarkan landasan
yuridis berikut.
1. Undang-undang No. 4 Tahun 1979 tentang Kesejahteraan Anak.
2. Undang-undang No. 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan.
3. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1990 tentang Pendidikan Pra-
Sekolah.
4. Instruksi Presiden RI No. 2 Tahun 1989 tentang Pembinaan
Kesejahteraan Anak.

Sasaran
Adapun sasaran pelayanan di TPA Harapan Ibu adalah sebagai berikut.
1. Balita yang kedua orang tuanya bekerja dan membutuhkan.
2. Orang tua anak.
3. Warga masyarakat lain.
z PAUD4407/MODUL 5 5.39

Pengelompokan Anak
Pengelompokan anak di TPA Harapan Ibu dibagi dalam 3 kelompok,
yaitu sebagai berikut.
1. kelompok bayi : 1−2,5 tahun
2. kelompok kecil : >2,5−3,5 tahun
3. kelompok Besar : >3,5−5 tahun

Persyaratan
Bagi orang tua yang ingin menitipkan anaknya di TPA Harapan Ibu
harus memenuhi persyaratan dan tata tertib yang berlaku, antara lain berikut
ini.
1. Mengisi formulir yang disediakan.
2. Membawa Surat Keterangan hasil Rontgen kedua orang tuanya.
3. Membawa Surat Keterangan Sehat (Jasmani/Rohani) dari dokter bagi
anak dan orang tua penitip.
4. Saat masuk anak harus dalam keadaan sehat/tidak sakit.
5. Sanggup membayar biaya yang telah ditentukan dan mentaati tata tertib
yang berlaku.
6. Jam pelayanan mulai pukul 08.00 sampai dengan 15.30 WIB.
7. Anak baru bisa ditunggu orang tuanya sampai minimal/maksimal 3−5
hari.
8. Tidak diizinkan menengok kecuali seizin atau atas permintaan petugas
TPA.
9. Apabila sakit anak harus istirahat di rumah sampai sembuh.
10. Bagi yang sudah membayar biaya bulanan dan anak tidak masuk penuh
dalam sebulan, biaya tidak dapat dikembalikan.
11. Anak yang dijemput melebihi jam/waktu yang ditentukan dikenakan
biaya (sesuai ketentuan) yang harus dibayar pada hari itu kepada petugas
jaga.
12. TPA tidak menyediakan susu untuk semua anak.
13. Membawa foto copy surat Akte Kelahiran.
14. Membawa foto copy Kartu imunisasi.
15. Bagi anak usia 2,5 tahun ke atas, dikenakan biaya Sarana Pendidikan/
Belajar Rp75.000,00 (tujuh puluh lima ribu rupiah) per tahun (Kertas
gambar, Buku Gambar, Buku Berkotak, Pensil warna dan Rapor).
5.40 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Kurikulum
Program pendidikan di TPA Harapan Ibu dibuat berdasarkan buku
Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Sosial Anak di TPA Departemen
Sosial RI.
Program direncanakan dan dilaksanakan dalam satu kesatuan yang utuh
antara pengasuhan, perawatan, bimbingan sosial dan pendidikan. Semua
kegiatan dilakukan sambil bermain karena pada masa ini adalah masa
bermain pada anak. Program perencanaan kegiatan pendidikan yang
diselenggarakan di TPA Harapan Ibu dalam bentuk Satuan Kegiatan
Mingguan (SKM), meliputi:
1. kehidupan beragama;
2. kemampuan berbahasa;
3. daya cipta/kreativitas;
4. daya pikir/kecerdasan;
5. perasaan/emosi/disiplin;
6. kemandirian/bimbingan sosial;
7. kemampuan motorik.

KEGIATAN HARIAN
TPA "HARAPAN IBU"
DEPARTEMEN SOSIAL RI

(Jam kerja dari: Pukul 08.00 – 15.00)


No. Hari Pukul Kegiatan
1. Senin 08.00-08.30 Ganti pakaian
08.30-09.15 • Upacara bendera
• Senam irama
09.15-09.45 Makan pagi
09.45-10.45 Kegiatan bermain dan belajar
10.45-11.00 Makan buah
• Toilet training
11.00-13.00 Istirahat dan tidur
13.00-14.00 Makan siang
14.00-14.15 Mandi dan ganti pakaian
14.15-14.30 Kegiatan terpimpin
14.30-15.00 Snack ringan
15.00-15.30 Waktu pulang/menunggu orang tua
menjemput
2. Selasa 08.00-08.30 Ganti pakaian
08.30-09.15 Bermain bebas
09.15-09.45 Makan pagi
09.45-10.45 Kegiatan bermain dan belajar
10.45-11.00 Makan buah
z PAUD4407/MODUL 5 5.41

No. Hari Pukul Kegiatan


• Toilet training
11.00-13.00 Istirahat dan tidur
13.00-14.00 Makan siang
14.00-14.15 Mandi dan ganti pakaian
14.15-14.30 Kegiatan terpimpin
14.30-15.00 Snack ringan (makan bubur kacang hijau)
15.00-15.30 Waktu pulang/menunggu orang tua
menjemput
3. Rabu 08.00-08.30 Ganti pakaian
08.30-09.15 Senam irama
09.15-09.45 Makan pagi
09.45-10.45 Kegiatan bermain dan belajar
10.45-11.00 Makan buah
• Toilet training
11.00-13.00 Istirahat dan tidur
13.00-14.00 Makan siang
14.00-14.15 Mandi dan ganti pakaian
14.15-14.30 Kegiatan terpimpin
14.30-15.00 Snack ringan dan minum susu
15.00-15.30 Waktu pulang/menunggu orang tua
menjemput
4. Kamis 08.00-09.15 Bermain bebas
09.15-09.45 Makan pagi
09.45-10.45 Kegiatan bermain dan belajar
10.45-11.00 Makan buah
• Toilet training
11.00-13.00 Istirahat dan tidur
13.00-14.00 Makan siang
14.00-14.15 Mandi dan ganti pakaian
14.15-14.30 Kegiatan terpimpin
14.30-15.00 Snack ringan
15.00-15.30 Waktu pulang/menunggu orang tua
menjemput
5. Jumat 08.00-09.15 Senam SKJ
09.15-09.45 Makan pagi
09.45-10.45 Kegiatan bermain dan belajar
10.45-11.00 Makan buah
• Toilet training
11.00-13.00 Istirahat dan tidur
13.00-14.00 Makan siang
14.00-14.15 Mandi dan ganti pakaian
14.15-14.30 Kegiatan terpimpin
14.30-15.00 Snack ringan
15.00-15.30 Waktu pulang/menunggu orang tua
menjemput
5.42 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

B. PROSES BELAJAR MENGAJAR DI TPA HARAPAN IBU

1. Materi
Materi yang diberikan di TPA Harapan Ibu berdasarkan usia dan
kemampuan anak. Dalam pelaksanaannya materi-materi yang diberikan
berdasarkan jenis kemampuan dasar dan pembentukan perilaku, yaitu sebagai
berikut.
a. Kemampuan Dasar, terdiri atas beberapa kemampuan berikut.
1) Kemampuan berpikir, yang meliputi daya tangkap, daya ingat,
kreativitas, imajinasi.
2) Keterampilan motorik, yang meliputi berikut ini.
a) Keterampilan tangan, yaitu makan sendiri, berpakaian,
memakai sepatu, menangkap dan melempar bola, menyusun
balok, melipat, menggunting, dan menempel.
b) Keterampilan kaki, yaitu berlari, melompat, menendang,
memanjat, dan keseimbangan tubuh.
c) Keterampilan sekolah, yaitu mengenal bentuk, mengenal warna,
mengenal huruf, mengenal angka, menulis, dan menggambar.
3) Kemampuan berbahasa, yang meliputi pengucapan kata-kata,
perbendaharaan kata, penguasaan kata
b. Pembentukan Perilaku, meliputi aspek berikut.
1) Disiplin (kehadiran, kebersihan/kerapian, dan kemauan).
2) Keterampilan motorik (penyesuaian diri, toleransi, dan kerja sama)
3) Sikap (tanggung jawab, pengetahuan kebangsaan/moral,
keberanian, dan kemandirian).
4) Perkembangan emosi (perasaan riang, murung/sedih, malu, iri,
takut, dan marah).

2. Metode
Metode yang digunakan di TPA Harapan Ibu adalah sebagai berikut.
a. Bercerita
Para pendidik menggunakan metode ini untuk memperdengarkan
cerita dengan atau tanpa alat dan mendengarkan anak menceritakan
pengalaman pribadi mereka.
b. Bernyanyi
Metode ini digunakan pada saat kegiatan klasikal. Lagu-lagu yang
diajarkan adalah lagu-lagu sederhana.
z PAUD4407/MODUL 5 5.43

c. Pemberian tugas
Metode ini dilakukan para pendidik dengan meminta anak
mengerjakan tugas. Tugas dilaksanakan sesuai dengan petunjuk
langsung dari pendidik. Melalui pemberian tugas, anak dapat
melaksanakan kegiatan secara nyata dan menyelesaikannya secara
tuntas.
d. Tanya Jawab
Metode tanya jawab diterapkan dengan cara pendidik mengajukan
pertanyaan dan anak-anak menjawab atau sebaliknya anak bertanya
dan pendidik yang menjawab. Metode ini digunakan pada saat anak
melakukan kegiatan di dalam maupun di luar ruangan yang
bertujuan untuk melatih dan mengembangkan daya pikir anak.
e. Bercakap-cakap
Metode ini dilaksanakan dengan cara pendidik dan anak saling
mengkomunikasikan pikiran dan perasaan secara verbal untuk
mewujudkan kemampuan bahasa reseptif dan bahasa ekspresif.
f. Karyawisata
Metode ini dilaksanakan dengan cara pendidik membawa anak ke
objek tertentu sebagai pengayaan, pemberian pengalaman belajar
dan juga memberi kesempatan anak untuk mengobservasi dan
mengalami sendiri dari dekat.

3. Media
Media yang disediakan di TPA Harapan Ibu antara lain sebagai berikut.
a. Elektronik (televisi, radio, kaset).
b. Benda sesungguhnya, yang meliputi berikut ini.
1) Indoor, yaitu angklung, perkusi, organ, bola, lego, white board,
puzzle, panggung boneka dan boneka, dan menara gelang-
gelang.
2) Outdoor, yaitu ayunan, perosotan, sepeda roda tiga, dan rumah-
rumahan.
c. Imitasi, yang meliputi maket rumah ibadah (masjid, gereja, pura),
alat-alat pertukangan, rambu-rambu lalu lintas, dan pohon berhitung.
d. Alat cetak/tiruan, meliputi buku cerita, lembar kerja anak, poster,
kartu huruf, dan kartu angka.
5.44 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

4. Evaluasi
Evaluasi perkembangan anak dilakukan setiap tiga bulan sekali
(triwulan) dalam bentuk rapor dan surat keterangan bagi anak yang ingin
melanjutkan ke jenjang pendidikan lanjutan. Evaluasi perkembangan anak ini
dilaporkan kepada orang tua. Penilaian diambil berdasarkan penilaian dari
para pendidik terhadap hasil karya anak dan perilaku yang ditunjukkan oleh
anak sehari-hari.

C. SUMBER DAYA MANUSIA DI TPA HARAPAN IBU

1. TPA Harapan Ibu memiliki sumber daya manusia dengan rincian


berikut.
a. 12 pegawai sipil Depsos yang dipekerjakan, terdiri dari 1 orang
pimpinan TPA, 6 orang tenaga pembimbing/pengasuh, 1 orang
tenaga pembimbing dan merangkap sebagai bendahara, 1 orang
tenaga pembimbing dan merangkap sebagai petugas pemeliharaan
kesehatan, 1 orang petugas tata usaha, dan 2 orang penanggung
jawab inventaris/rumah tangga.
b. 3 pegawai honorer, yaitu bertugas sebagai pramubakti
c. Tenaga medis/dokter, terdiri dari tenaga medis dari Poliklinik
Departemen Sosial dan Rumah Sakit Cipto Mangkusumo (RSCM)
bidang Pediatrik

2. Latar Belakang Pendidikan


Latar belakang pendidikan para tenaga pelaksana TPA Harapan Ibu
adalah sebagai berikut.
a. Pimpinan TPA, yaitu Sarjana Muda
b. Para pembimbing/pengatur; ada yang Sarjana Muda, SPG, dan SMD
c. Pramubakti, yaitu SMPS

3. Pembagian Tugas di TPA


Pembagian Tugas di TPA sebagai berikut.
a. Pimpinan TPA bertanggung jawab atas pengelolaan dan
penyelenggaraan seluruh layanan di TPA.
b. Petugas Tata Usaha bertugas membantu pimpinan dalam
menyelenggarakan ketatausahaan TPA yang mencakup; administrasi
z PAUD4407/MODUL 5 5.45

umum, surat menyurat, pembuatan laporan, kepegawaian dan


sebagainya.
c. Pembimbing/pengasuh bertugas menyelenggarakan pendidikan
prasekolah terutama pada anak usia 3−5 tahun dan melaksanakan
tugas pengasuhan serta perawatan pada anak.
d. Bendahara bertugas mengelola keluar/masuk keuangan TPA atas
persetujuan pimpinan.
e. Petugas pemeliharaan kesehatan bertugas membantu dokter dalam
memeriksa kesehatan, bertanggung jawab dalam pemberian vitamin
atas anjuran dokter, menimbang berat badan dan mengukur tinggi
badan anak secara rutin serta memberikan kartu pemeriksaan
kesehatan apabila ada anak yang kurang sehat.
f. Penanggung jawab inventaris/rumah tangga, bertugas
menginventarisasi barang-barang yang dimiliki TPA dan
mengoordinir belanja kebutuhan anak.
g. Tenaga pramubakti, bertugas mengelola dan menyajikan makanan
untuk anak-anak, dan bertanggung jawab menjaga kebersihan
lingkungan serta kebersihan anak.
h. Dokter, bertugas membantu pimpinan TPA dalam memantau
tumbuh kembang anak, pemeriksaan kesehatan dan pemberian obat-
obatan maupun vitamin pada anak. Dalam hal ini Poliklinik Depsos
bekerja sama dengan RSCM bidang Pediatrik.

D. SARANA DAN PRASARANA DI TPA HARAPAN IBU

Bangunan TPA Harapan Ibu dibagi menjadi 2 lantai, dengan perincian


sebagai berikut.
1. Lantai Bawah
Lantai bawah digunakan untuk anak usia 1−2,5 tahun yang terdiri dari
berikut ini.
a. Ruang Tunggu
Ruang tunggu digunakan untuk orang tua yang mengantar dan
menjemput anaknya. Peralatan yang ada di ruangan ini adalah 1 buah
bangku panjang dan 2 buah rak sepatu.
5.46 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

b. Ruang Serbaguna
Ruang ini digunakan untuk tidur anak sekaligus juga untuk melakukan
semua aktivitas anak selama berada di TPA Harapan Ibu seperti: makan,
bermain.

2. Lantai Atas
Lantai ini digunakan untuk anak yang berusia >2,5−5 tahun, yang terdiri
dari beberapa sekat ruangan sebagai berikut.
a. Ruang Tunggu
Ruangan ini tertetak bersebelahan dengan area bermain, digunakan untuk
orang tua yang mengantar dan menjemput anaknya. Peralatan yang ada
di ruangan ini, yaitu 8 buah bangku, 1 buah rak sepatu, 1 buah papan
pengumuman, dan 1 buah papan informasi tentang proses penerimaan
anak di TPA Harapan Ibu.
b. Ruang Kantor
Ruang ini digunakan untuk Kepala TPA dan tenaga administrasi serta
tempat untuk menerima tamu. Perlengkapan yang ada di ruangan ini
adalah 1 buah unit komputer, 1 buah mesin tik, 2 set meja dan kursi,
1 set kursi tamu, dan 1 buah rak buku
c. Ruang Tidur Anak
Ruang tidur anak di lantai atas terbagi menjadi 2 ruang yaitu ruang tidur
anak usia >2,5−3,5 tahun dan ruang tidur anak usia >3,5−5 tahun. Ruang
ini digunakan untuk tidur siang. Perlengkapan pada masing-masing
ruang tidur adalah sebagai berikut.
1) Tempat tidur, berupa 6 buah tempat tidur tingkat, 8 buah tempat
tidur tunggal, dan 4 buah tempat tidur box.
2) Bantal, berjumlah ± 20 buah.
Sebelum tidur anak diberikan kebebasan untuk memilih tempat tidur
yang mereka sukai.

d. Ruang Serbaguna
Ruang ini berada di tengah-tengah ruangan. Ruang serbaguna
digunakan untuk kegiatan makan bersama, kegiatan/belajar anak serta
bermain indoor. Adapun pembagian ruang serbaguna tersebut sebagai
berikut.
z PAUD4407/MODUL 5 5.47

1) Ruang makan
Perlengkapan yang disediakan di ruang makan ini adalah 22 buah
meja kecil yang disusun panjang dan 88 buah bangku kecil.
2) Ruang kegiatan/belajar
Ruang kegiatan/belajar antara anak yang berusia >2,5–3,5 tahun dan
usia >3,5–5 tahun dijadikan satu, hanya saja pengelompokannya
yang dibedakan.
3) Ruang bermain bebas indoor
Perlengkapan yang disediakan di ruang ini adalah 1 buah karpet,
1 buah televisi, dan 1 buah radiotape.
e. Ruang Bermain Bebas Outdoor
Ruang ini berada di sebelah ruang tunggu. Perlengkapan yang disediakan
di ruangan ini adalah 1 buah ayunan, 2 buah papan luncur perosotan, dan
3 buah sepeda roda tiga.
f. Ruang Dapur
Ruang ini digunakan untuk mengolah makanan anak-anak. Perlengkapan
yang tersedia di ruangan ini adalah rak piring dan piring, sendok dan
garpu, kompor gas, gelas, dan wastafel.
g. Kamar Mandi/WC
Terdapat kamar mandi bagi para petugas dan anak. Perlengkapan yang
berada dalam kamar mandi anak adalah kloset dan shower; sedangkan
kamar mandi pengurus dilengkapi dengan kloset, shower, dan wastafel.
h. Ruang Isolasi
Ruang ini digunakan untuk anak yang jatuh sakit saat di TPA. Anak
berada di ruang ini sampai dijemput orang tuanya. Perlengkapan yang
tersedia di ruangan ini adalah 1 buah tempat tidur, 1 buah kursi, 1 buah
meja, dan 1 buah Kotak P3K lengkap dengan obat-obatan.

Selain bangunan inti, terdapat bangunan lain yang ada di sekitar TPA
Harapan Ibu, yaitu lapangan tenis, kantor Departemen Sosial, dan Masjid.
Seminggu sekali anak-anak TPA Harapan Ibu menggunakan lapangan tenis
untuk kegiatan bermain.

E. SITE PLAN TPA HARAPAN IBU

TPA Harapan Ibu berlokasi di Kompleks Departemen Sosial yang


beralamat di Jl. Salemba Raya No. 28, Jakarta Pusat. Luas ruangan yang
5.48 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

digunakan oleh TPA Harapan Ibu adalah ± 300m2, berlantai dua dan
dilengkapi dengan fasilitas AC sehingga anak merasa nyaman selama berada
dalam ruangan.
Ruangan di TPA Harapan Ibu terdiri dari 2 ruangan, yaitu indoor dan
outdoor. Adapun keterangan ruangan tersebut adalah sebagai berikut.

1. Ruangan Indoor
Ruangan indoor TPA Harapan Ibu terdiri dari beberapa ruangan dengan
rincian sebagai berikut.
a. Ruang Kantor : ± 18 m2
b. Ruang Serbaguna : ± 75 m2
c. Ruang Kelas : ± 35 m2
d. Kamar Tidur Anak 1,5−2 tahun: ± 65 m2
e. Kamar Tidur Anak 2,5−3 tahun: ± 45 m2
f. Kamar Tidur Anak 3−5 tahun : ± 45 m2
g. Ruang Tunggu : ± 24 m2
h. Dapur : ± 12 m2
i. Kamar Mandi Pengurus : ± 10 m2
j. Kamar Mandi Anak : ± 10 m2

2. Ruangan Outdoor
Ruangan Outdoor TPA Harapan Ibu merupakan ruang bermain dengan
luas ± 12m2.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
Cobalah Anda kunjungi dan catat serta terapkan SKM, SKH pada TPA
umum dan TPA khusus yang akan Anda jadikan tempat untuk observasi.
Lalu diskusikan dengan teman Anda.

Petunjuk Jawaban Latihan

Pilihlah dua TPA, yang satu berada di bawah perkantoran dan yang
lainnya berada di lingkungan perumahan. Cobalah terapkan SKH yang sama
z PAUD4407/MODUL 5 5.49

untuk dua TPA tersebut. Catatlah beberapa hal penting yang Anda rasakan
selama menerapkan SKH tersebut sehingga Anda memiliki gambaran
kegiatan penyebaran yang cocok untuk tiap jenis TPA.

RA NGK UMA N

Taman Penitipan Anak (child care center) adalah wahana asuhan


kesejahteraan sosial yang berfungsi sebagai pengganti keluarga untuk
waktu tertentu bagi anak yang orang tuanya berhalangan, tidak mampu,
atau tidak punya waktu untuk memberikan pelayanan kebutuhan kepada
anaknya. Selain itu, Taman Penitipan Anak juga disebut sebagai wahana
pendidikan dan pembinaan kesejahteraan anak yang berfungsi sebagai
pengganti keluarga untuk jangka waktu tertentu selama orang tuanya
berhalangan atau tidak memiliki waktu yang cukup.
Tahap-tahap pelaksanaan pengembangan kegiatan di TPA antara
lain: tujuan, landasan yuridis, sasaran, pengelompokan anak,
persyaratan, lingkungan, pemeliharaan kebersihan, perizinan, keamanan,
kesehatan, higiene, dan gizi, serta pembiayaan.
Prosedur pelaksanaan kegiatan pengembangan di TPA antara lain
meliputi kurikulum dan evaluasi. Proses kegiatan pengembangan di TPA
perlu memperhatikan beberapa unsur yang terdiri dari materi, metode,
media, evaluasi, sumber daya manusia (pendidik, pengelola, dan
pengasuh/perawat), sarana prasarana, kompetensi hasil keluaran,
pembinaan dan site plan.

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tujuan penyelenggaraan TPA adalah ....


A. menampung balita
B. tempat belajar balita
C. mengajarkan keterampilan sosial bagi balita
D. sebagai pengganti keluarga dalam waktu tertentu

2) Berikut ini adalah kualifikasi pendidik di TPA, kecuali ....


A. tinggi badan lebih dari 155 cm
B. diangkat secara sah oleh pengelola TPA
5.50 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

C. memahami tumbuh kembang anak


D. minimal lulusan SLTA dan mendapatkan pelatihan pendidikan anak
usia dini

3) Kewajiban seorang pendidik di TPA adalah ....


A. mendapatkan gaji
B. membuat laporan berkala tumbuh kembang
C. mendapatkan penghargaan
D. menghabiskan cuti

4) Metode yang tepat untuk memenuhi rasa ingin tahu anak di TPA
melalui ....
A. diskusi
B. tanya jawab
C. eksplorasi
D. bercerita

5) Tahap-tahap pelaksanaan pengembangan kegiatan di TPA berkaitan


dengan lingkungan, yaitu sebaiknya ....
A. dekat terminal
B. di lingkungan perumahan dan dekat dengan taman
C. dekat stasiun kereta api
D. dekat sungai

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 5 5.51

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Sopan santun.
2) B. Mendorong anak mengendalikan tubuhnya.
3) A. Bermain ular tangga.
4) C. Berbagi dan bergantian dengan teman.
5) A. Kompetensi profesional, pedagogik, kepribadian, sosial.
6) B. Administrasi simpan pinjam.
7) C. Catatan anekdot.
8) A. Bermain paralel.

Tes Formatif 2
1) D. Sebagai pengganti keluarga dalam waktu tertentu.
2) A. Tinggi badan lebih dari 155 cm.
3) B. Membuat laporan berkala tumbuh kembang anak.
4) C. Metode eksplorasi.
5) B. Di lingkungan perumahan dan dekat dengan teman.
5.52 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Daftar Pustaka

Olds, Anita Rui. (2000). Childcare & Design Guide. New York: Mc Graw
Hill.

Pruissen, Chaterine M. (2003). Penitipan Anak. Jakarta: Dinastindo.

Depdiknas. (2002). Acuan Menu Pembelajaran pada Kelompok Bermain.


Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Menu Pembelajaran pada Taman Penitipan Anak.


Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Penyelenggaraan Kelompok Bermain. Jakarta:


Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat
Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Penyelenggaraan Taman Penitipan Anak. Jakarta:


Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat
Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2004). Sekilas Taman Penitipan Anak. Jakarta: Depdiknas


Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat Pendidikan
Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2007). Pedoman Teknis Penyelenggaraan Taman Penitipan


Anak. Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Gonzalez-Mena, Diane & Widmeyer, Janet. (2001). Infant, Toddler &


Caregivers. London: Delpamrs Publisher.

Bruce, Tina & Maggit, Carolyn. (1999). Child Care & Education.
London: Hodder & Stoughton.

Fowler, William. (2002). Infant & Child Care: A Guide Education In Group
Settings. Boston: Allyn & Bacon.
Modul 6

Pengelolaan Kegiatan Pengembangan


pada Lembaga Satuan PAUD Sejenis
(SPS)

Luluk Asmawati, S.S., M.Pd.

PENDAHULUA N

P entingnya pendidikan bagi anak usia dini di lingkungan keluarga,


masyarakat, dan sekolah mendasari perlunya strategi pemberdayaan
masyarakat dalam pengelolaannya. Pengembangannya dilakukan melalui
lembaga Satuan PAUD Sejenis (SPS). Pelibatan masyarakat dalam
pengelolaan kegiatan pengembangan pada lembaga Satuan PAUD Sejenis
(SPS) telah memperoleh perhatian pemerintah sebagaimana tertuang dalam
UU No. 20 Tahun 2003 Pasal 56 ayat (1). Undang-undang tersebut
menegaskan bahwa masyarakat berperan dalam peningkatan mutu pelayanan
pendidikan, yang meliputi perencanaan, pengawasan, dan evaluasi program
pendidikan melalui dewan pendidikan dan komite sekolah/madrasah (UU
No. 20 Tahun 2003). Bagaimanakah cara pemberdayaan masyarakat dalam
pengelolaan kegiatan pengembangan pada lembaga Satuan PAUD Sejenis
(SPS) tersebut?
Pendidikan anak usia dini adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan
kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun, yang dilakukan
melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan
dan perkembangan jasmani dan rohani, agar anak memiliki kesiapan dalam
memasuki pendidikan lebih lanjut. Mendesaknya kebutuhan akan pendidikan
anak usia dini juga dipicu oleh hasil-hasil penelitian terbaru, yang
menyimpulkan bahwa perkembangan intelektual terjadi sangat pesat pada
tahun-tahun awal kehidupan anak. Pada usia empat tahun, seorang anak
sudah membentuk 50% inteligensi yang akan dimilikinya setelah dewasa,
30% lagi pada usia delapan tahun, dan 20% sisanya pada usia 18 tahun. Oleh
karena itu, dapat dipahami apabila usia empat tahun pertama dalam
perkembangan anak, disebut sebagai usia emas (golden age). Artinya, pada
6.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

rentang usia tersebut, selain gizi dan layanan kesehatan yang baik, diperlukan
pula stimulasi seluruh aspek kemampuan fisiknya, yang meliputi motorik,
bahasa, kognitif, sosial emosional, nilai-nilai beragama, dan seni yang
diberikan secara holistik, terintegrasi, dan berkesinambungan.
Program PAUD adalah upaya pemberian layanan pendidikan kepada
anak usia dini (0−6) melalui Kelompok Bermain, Taman Penitipan Anak, dan
Satuan PAUD Sejenis lainnya agar anak dapat tumbuh dan berkembang
secara optimal, sedangkan ruang lingkup Satuan PAUD Sejenis (SPS)
meliputi anak usia 0−6 tahun. Mengingat anak usia 0−1 tahun belum dapat
berpisah dengan orang tuanya terutama ibu atau pengasuhnya sehingga orang
tua dan pengasuh menjadi sasaran antara PAUD sejenis. Contoh Satuan
PAUD Sejenis, misalnya Posyandu, Bina Keluarga Balita (BKB), Taman
Pendidikan Al Qur’an, Taman Pendidikan Anak Soleh, Sekolah Minggu, dan
Bina Iman.
z PAUD4407/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Ruang Lingkup, Tujuan, Pendekatan,


Prosedur Pengelolaan Kegiatan pada
Lembaga Satuan PAUD Sejenis (SPS)

A. RUANG LINGKUP SATUAN PAUD SEJENIS (SPS)

Satuan PAUD Sejenis (SPS) yakni lembaga yang menyelenggarakan


pendidikan di luar Taman Kanak-kanak, Kelompok Bermain, dan Taman
Penitipan Anak. Satuan PAUD Sejenis (SPS) berfungsi memberikan
pendidikan sejak dini dan membantu meletakkan dasar ke arah
pengembangan sikap, perilaku, perasaan, kecerdasan, sosial, dan fisik yang
diperlukan dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berpengaruh
terhadap tumbuh kembang anak. Lembaga Satuan PAUD Sejenis, misalnya
Bina Keluarga Balita (BKB), Posyandu, Pos PAUD, Taman Pendidikan
Alquran, Taman Pendidikan Anak Soleh, Sekolah Minggu, dan Bina Iman.
1. Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) adalah wahana kesejahteraan ibu dan
anak yang berfungsi sebagai tempat pelayanan terpadu mencakup aspek
perawatan kesehatan dan gizi, terutama bagi ibu hamil dan anak usia
0−5 tahun.
2. Bina Keluarga Balita (BKB) bertujuan memberikan pengetahuan dan
keterampilan kepada orang tua dan anggota keluarga lainnya tentang
cara mendidik anak, mengasuh, serta memantau pertumbuhan dan
perkembangan balita.
3. Pos PAUD adalah program layanan pendidikan yang diintegrasikan
dengan program Bina Keluarga Balita (BKB) dan Posyandu.
4. Taman Pendidikan Al Qu’ran, lembaga yang bertujuan memberikan
pendidikan baca tulis Al Qu’ran serta pendidikan keagamaan lainnya.
5. Taman Pendidikan Anak Sholeh.
6. Sekolah Minggu, sekolah yang dilaksanakan pada hari minggu yang
memberikan pendidikan kristiani.
7. Bina Iman.

Pemberdayaan masyarakat dalam penyelenggaraan Satuan PAUD


Sejenis sangat penting untuk dilakukan dengan alasan bahwa masyarakat
6.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

memiliki potensi untuk merencanakan, melaksanakan, mendukung,


mengevaluasi program yang berkaitan dengan kehidupannya termasuk
PAUD. Selain itu, masyarakat juga perlu memiliki pemahaman tentang
kebutuhan dan harapannya pada bidang PAUD. Untuk itu, diperlukan
sosialisasi PAUD di masyarakat dengan sasaran sebagai berikut.
1. Keluarga/orang tua.
2. Tokoh masyarakat, ulama, pemuka agama, pemuka adat.
3. Organisasi masyarakat yang ada di lingkungan sekitar.
4. Organisasi profesi, seperti Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDI) Ikatan
Bidan Indonesia, Persatuan Perawat Indonesia, Himpunan Psikologi
Indonesia, Ikatan Guru Taman Kanak-kanak Indonesia (IGTKI),
Himpunan Pendidik Anak Usia Dini (HIMPAUDI), Ikatan Sarjana
Pendidikan Seluruh Indonesia (ISPSI).
5. Lembaga eksekutif meliputi: pemerintah daerah mulai tingkat provinsi
sampai tingkat desa, BKKBN, BPMD, DEPSOS, DEPKES, KPP dan
departemen lain yang berada dalam jajaran Kementerian Kesejahteraan
Sosial.
6. Lembaga legislatif mulai dari tingkat pusat sampai dengan tingkat
kabupaten/kota, khususnya komisi yang membidangi kesejahteraan
rakyat.
7. Kalangan Akademisi yang berasal dari berbagai disiplin ilmu yang
memiliki kepedulian dalam pendidikan khususnya pendidikan anak usia
dini.

B. TUJUAN

Tujuan Satuan PAUD Sejenis (SPS) memberikan layanan kesehatan,


gizi, dan psikososial secara holistik dan terintegrasi adalah untuk membantu
meletakkan dasar ke arah pengembangan sikap, perilaku, perasaan,
kecerdasan, sosial, dan fisik yang diperlukan dalam menyesuaikan diri
dengan lingkungan yang berpengaruh terhadap tumbuh kembang anak.

1. Kesehatan
Sumber daya manusia yang berkualitas sejak awal kehidupan merupakan
modal dasar bagi proses tumbuh kembang selanjutnya. Pertumbuhan anak
ditandai dengan peningkatan tinggi badan, berat badan, dan lingkar kepala.
Lingkar kepala anak berhubungan dengan perkembangan volume otak.
z PAUD4407/MODUL 6 6.5

Faktor penentu pertumbuhan anak, antara lain (a) faktor internal, yaitu
genetik dari ayah, ibu, nenek, kakek dan proses selama kehamilan berupa
nutrisi, penyakit, obat, dan polusi; (b) faktor eksternal berupa lingkungan
sebelum lahir dan lingkungan anak setelah lahir, yaitu gizi, stimulasi kasih
sayang, nutrisi, penyakit, polusi, dan aktivitas fisik. Berat badan anak
dipengaruhi oleh:
a. keturunan atau genetik;
b. asupan nutrisi berupa makanan, minuman, camilan/kudapan;
c. penyerapan usus;
d. pengeluaran;
e. aktivitas fisik,
f. hormon;
g. penyakit kronik yaitu jantung dan TBC;
h. kadar air dan lemak tubuh.

Perkembangan anak terjadi melalui fungsi tubuh yang lebih kompleks,


teratur, dan dapat diramalkan sebagai hasil proses pematangan dan belajar.
Peningkatan perkembangan anak bersifat kualitatif dan berkaitan dengan
peningkatan fungsi-fungsi individu, yang meliputi:
a. sensorik (dengar, lihat, raba, rasa, cium);
b. motorik (gerak kasar, halus);
c. kognitif (pengetahuan, kecerdasan);
d. komunikasi/berbahasa;
e. sosial emosional;
f. kemandirian;
g. kreativitas;
h. kerja sama dan kepemimpinan;
i. moral-spiritual.

2. Gizi
Perkembangan anak usia dini (early child development/ECD) adalah
periode perkembangan yang paling cepat pada kehidupan manusia. Pada
masa ini, pertumbuhan anak berlangsung dengan cepat. Selain itu,
kompetensi kognitif, emosi, dan sosial mulai dibentuk dan diperluas (Casey,
2000). Perkembangan anak meliputi perkembangan perilaku berkembang dari
belum matang menjadi matang, dari pola sederhana ke pola kompleks, dan
6.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

evolusi manusia dari keterikatan menjadi masa dewasa yang otonom


(Theresia dan Caplan, 1983).

3. Psikososial
Stimulasi psikososial anak dalam mengoptimalkan tumbuh kembang
anak dimulai dari lingkungan keluarga. Dalam benak kita akan muncul
beberapa pertanyaan, misalnya kapan stimulasi harus diberikan? Aspek
stimulasi yang diberikan apa saja? Media apa yang digunakan serta siapa
yang akan memberikan stimulasi tersebut?
Stimulasi yang tepat diberikan sejak anak dalam kandungan sampai
dengan usia 8 tahun. Tujuan stimulasi adalah sebagai berikut.
a. Mempercepat dan meningkatkan kualitas aspek perkembangan.
b. Meningkatkan mekanisme integrasi antar aspek perkembangan.
c. Membantu anak mengeksplorasi kemampuan yang dimiliki.
d. Melindungi anak dari perasaan tidak nyaman, merasa dihukum,
dipersalahkan, direndahkan karena gagal melakukan sesuatu.
e. Membantu anak mengembangkan perilaku adaptif dan terarah
(intelligent behaviour).

Seorang anak memerlukan stimulasi psikososial karena anak mempunyai


naluri belajar melalui perubahan atau penyesuaian perilaku (mechanistic of
learning). Pancaindra sangat responsif terhadap stimulus lingkungan.
Kecerdasan bersifat terbuka (open-system) untuk memilih stimulus dan
menentukan respons yang akan diterimanya. Peningkatan tahap
perkembangan akan mengubah pola interaksi dengan lingkungan. Bentuk
media stimulasi material/fisik, seperti alat permainan edukatif, buku, media
audiovisual, bahan alam, dan bahan sisa yang ada di sekitar kita; sedangkan
bentuk media stimulasi berupa emosional/psikis berupa respons yang
berkualitas terhadap reaksi anak, keterlibatan dalam bermain dengan anak,
membacakan buku secara ekspresif, komunikatif, dan informatif.
Kesimpulannya anak usia dini juga mempunyai kebutuhan dasar yaitu
asuh, asih, dan asah. Kebutuhan dasar fisik-biomedis atau ASUH berupa
imunisasi, pangan, gizi, ASI, penimbangan, kesehatan pribadi, sanitasi
lingkungan, sandang, kesegaran jasmani, rekreasi. Nutrisi berupa
makronutrien terdiri dari karbohidrat, protein, lemak, asam lemak esensial,
fe, Zn, yodium, vitamin A, vitamin B, asam folat. Imunisasi dapat mencegah
penyakit dan mencegah sakit yang berat, yaitu Hepatitis B, BCG, DPT, Polio,
z PAUD4407/MODUL 6 6.7

Campak, HIB, MMR, Demam Typoid, Cacar air, Influenza. Kebutuhan dasar
anak berupa ikatan emosi atau kasih sayang (ASIH), yaitu hubungan yang
erat (bonding), kepercayaan dasar (basic trust), mesra, rasa aman,
mengurangi kecemasan, perkembangan emosi-sosial yang selaras antara
orang tua terutama ibu atau pengganti ibu dengan anak. Kebutuhan dasar
anak akan stimulasi (ASAH) melalui perangsangan dan latihan terhadap
perkembangan dan kepandaian anak yang datangnya dari lingkungan di luar
anak. Tujuannya membantu anak agar mencapai tingkat perkembangan yang
optimal berupa kecerdasan, keterampilan, kemandirian, kreativitas, agama,
kepribadian, moral. Stimulasi yang tepat dilakukan sesuai dengan masa kritis
anak sehingga secara fisik dan mental anak siap menerima stimulasi sesuai
dengan tahap perkembangannya. Anak belajar melalui proses observasi,
menirukan, mengulangi apa yang dilihat, didengar, disentuh, dirasa, dan
dicium melalui semua indranya. Stimulasi terhadap rasa ingin tahu dan
ketertarikan terhadap mainan dan permainan edukatif sangat penting dan
perlu diberikan kepada anak.
Lingkungan yang kaya stimulus akan menambah cabang-cabang dendrit,
meningkatkan proliferasi sinaps, meningkatkan mielinisasi, informasi cepat
dihantarkan dan meningkatkan kemampuan kognitif dan kecerdasan. Jadi,
tujuan lembaga Satuan PAUD Sejenis (SPS) sama dengan tujuan PAUD pada
umumnya, yaitu mewujudkan anak usia dini yang sehat, cerdas, dan ceria,
berakhlak mulia, serta memiliki kesiapan baik secara fisik dan mental dalam
memasuki tahap pendidikan selanjutnya.

C. PENDEKATAN DALAM PENGELOLAAN KEGIATAN PADA


LEMBAGA PAUD SEJENIS

1. Prinsip Perkembangan Pendidikan Anak Usia Dini


a. Berorientasi pada kebutuhan anak. Kegiatan belajar harus selalu
ditujukan pada pemenuhan kebutuhan perkembangan setiap anak sebagai
individu.
b. Kegiatan belajar dilakukan melalui bermain. Dengan bermain yang
menyenangkan dapat merangsang anak untuk melakukan eksplorasi
dengan menggunakan benda-benda yang ada di sekitarnya sehingga anak
dapat menemukan pengetahuan dari benda-benda yang dimainkannya.
6.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

c. Merangsang munculnya kreativitas dan inovasi. Kreativitas dan inovasi


tercermin melalui kegiatan yang membuat anak tertarik, fokus, serius,
dan konsentrasi.
d. Menyediakan lingkungan yang mendukung proses belajar. Lingkungan
harus diciptakan menjadi lingkungan yang menarik dan menyenangkan
bagi anak selama mereka bermain.
e. Mengembangkan kecakapan hidup anak. Kecakapan hidup diarahkan
untuk membantu anak menjadi mandiri, disiplin, mampu bersosialisasi,
dan memiliki keterampilan dasar yang berguna bagi kehidupannya kelak.
f. Menggunakan berbagai sumber dan media belajar yang ada di
lingkungan sekitar.
g. Dilaksanakan secara bertahap dengan mengacu pada prinsip-prinsip
perkembangan anak.
h. Rangsangan pendidikan mencakup semua aspek perkembangan.
Rangsangan pendidikan bersifat menyeluruh yang mencakup semua
aspek perkembangan. Saat anak melakukan sesuatu sesungguhnya ia
sedang mengembangkan berbagai aspek perkembangan atau
kecerdasannya.

Contohnya, saat anak makan, ia mengembangkan kemampuan bahasa


(kosa kata tentang nama bahan makanan), gerakan motorik halus (memegang
sendok dan membawa makanan ke mulut), kemampuan kognitif
(membedakan jumlah makanan yang banyak dan sedikit), kemampuan sosial
emosional (duduk dengan tenang, saling berbagi, dan saling menghargai
keinginan teman), serta aspek moral (berdoa sebelum dan sesudah makan).

2. Prinsip Perkembangan Anak


a. Anak akan belajar dengan baik apabila kebutuhan fisiknya terpenuhi dan
merasakan aman serta nyaman dalam lingkungannya.
b. Anak belajar terus-menerus dimulai dari membangun pemahaman
tentang sesuatu, mengeksplorasi lingkungan, menemukan kembali
sesuatu konsep hingga mampu membuat sesuatu yang berharga.
c. Anak belajar melalui interaksi sosial baik dengan orang dewasa maupun
dengan teman sebaya yang ada di lingkungannya.
d. Minat dan ketekunan anak akan memotivasi belajarnya.
e. Perkembangan dan gaya belajar anak seharusnya dipertimbangkan
sebagai perbedaan individu.
z PAUD4407/MODUL 6 6.9

f. Anak belajar dari yang sederhana ke yang kompleks, dari yang konkret
ke abstrak, dari gerakan ke verbal, dan dari diri sendiri ke interaksi sosial
dengan orang lain.

3. Prinsip Layanan POS PAUD

a. Optimalisasi program
Kehadiran Pos PAUD mendukung keberadaan Posyandu yang
memberikan layanan dasar kesehatan dan gizi untuk balita dan memperkuat
layanan BKB yang memberikan pengetahuan dan keterampilan mendidik
kepada orang tua balita/keluarga.

b. Optimalisasi ketenagaan
Sejauh mungkin Pos PAUD memanfaatkan tenaga kader yang sudah ada
dengan penambahan pengetahuan dan keterampilan mendidik anak melalui
pelatihan. Namun demikian, apabila kader yang ada dirasakan kurang
memadai, baik dalam jumlah maupun kemampuannya maka dapat menambah
kader baru yang khusus menangani layanan Pos PAUD.

c. Optimalisasi prasarana
Program Pos PAUD dapat memanfaatkan prasarana yang dimiliki
masyarakat, tanpa harus membangun ruang atau gedung baru. Bahkan
apabila tidak ada bangunan yang memadai, kegiatan ini dapat dilaksanakan
dengan memanfaatkan halaman atau serambi mesjid atau mushola atau
prasarana lain, sepanjang aman bagi anak. Kegiatan ini juga dapat dilakukan
di rumah penduduk kader.

d. Optimalisasi sarana
Kegiatan Pos PAUD membutuhkan sarana dan alat bermain yang dapat
digunakan anak untuk mengembangkan kemampuannya melalui bermain.
sarana dan alat bermain menjadi faktor penunjang yang penting, namun tidak
berarti harus menggunakan sarana dan alat bermain pabrikan (harus
membeli). Penggunaan limbah lingkungan yang didaur ulang menjadi alat
bermain sangat disarankan dalam program Pos PAUD.
6.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

e. Berpusat pada anak


Kegiatan Pos PAUD bertujuan untuk melejitkan semua potensi yang
dimiliki anak. Mengingat bahwa kecepatan perkembangan setiap anak
berbeda maka kegiatan harus diarahkan untuk memenuhi masing-masing
anak sesuai dengan tahap perkembangannya.

D. PROSEDUR PELAKSANAAN KEGIATAN PENGEMBANGAN


PADA LEMBAGA SATUAN PAUD SEJENIS (SPS)

Pelaksanaan kegiatan pengembangan pada lembaga satuan PAUD


sejenis melibatkan peserta didik, pendidik, pengelola, serta penyelenggara.
Berikut ini penjelasan masing-masing dari unsur tersebut.

1. Unsur yang Terlibat

a. Peserta didik
Peserta didik di Pos PAUD adalah anak usia 0−6 tahun yang tidak
terlayani di lembaga pendidikan anak usia dini lainnya, baik di TPA,
Kelompok Bermain dan TK. Mengingat sebagian besar kehidupan anak
berada dalam pengasuhan keluarga maka orang tua menjadi sasaran tak
langsung dari program ini. Sasaran tak langsung yang dimaksud adalah orang
tua yang diharapkan mendapatkan model pengasuhan yang tepat sehingga
kekurangan waktu yang ada di Pos PAUD dapat dipenuhi di rumah.

b. Tenaga pendidik
1) Pendidik Pos PAUD dapat disebut Kader atau sebutan lain yang sesuai
dengan kebiasaan setempat.
2) Jumlah Kader PAUD disesuaikan dengan jumlah dan usia anak yang
dilayani dengan rasio pengelompokan, sebagai berikut.
a) Untuk anak usia 0−2 tahun tidak dibatasi jumlah anaknya karena
tugas kader hanya mendampingi orang tua/pengasuh dalam kegiatan
pengasuhan bersama.
b) Untuk usia 2−3 tahun antara 5−8 anak.
c) Untuk anak usia 3−4 tahun antara 8−10 anak.
d) Untuk anak usia 4−6 tahun antara 10−15 anak.
3) Masing-masing kelompok dibimbing oleh seorang kader. Apabila
terdapat anak berkebutuhan khusus maka perlu seorang kader untuk
z PAUD4407/MODUL 6 6.11

mendampingi secara khusus atau melibatkan orang tua atau pengasuhnya


sebagai pendampingnya. Anak-anak berkebutuhan khusus tetap
digabungkan dengan anak lainnya yang sesuai dengan tingkat
perkembangannya. Cara-cara pendampingannya agar memperhatikan
petunjuk dari psikolog/psikiater yang menangani anak tersebut.
4) Persyaratan kader Pos PAUD adalah sebagai berikut.
a) Berlatar belakang pendidikan SLTA atau sederajat.
b) Mendapatkan pelatihan PAUD.
c) Bersedia bekerja secara sukarela.
Apabila kader Pos PAUD berpendidikan di bawah SLTA maka harus
mengikuti pelatihan tambahan secara berjenjang sesuai dengan aturan
yang ditetapkan.
5) Tugas Kader adalah sebagai berikut.
a) Menyiapkan administrasi kelompok.
b) Menyusun rencana kegiatan main untuk kelompok anak yang
dibinanya.
c) Menata lingkungan main.
d) Menyambut kedatangan anak.
e) Memimpin anak dalam main pembukaan.
f) Mempersilakan anak untuk minum, ke kamar kecil, dan bersih-
bersih sebelum ke kelompok.
g) Mempersilakan anak masuk ke kelompok dan duduk melingkar.
h) Mempersiapkan kegiatan inti (duduk melingkar bersama), antara
lain: memberi salam, berdoa, menyapa setiap anak, memberi
pengantar main dengan membacakan buku atau mendongeng,
mengenalkan tempat dan alat main, menyepakati aturan main,
memilih teman main, dan mempersilakan anak untuk bermain.
i) Mendukung anak saat bermain: memberi waktu main yang cukup
(minimal 1 jam), memberikan pernyataan positif, memberikan
gagasan tambahan, menambah kosa kata anak, dan mencatat
perkembangan main anak.
j) Mengajak anak membereskan mainan bersama-sama.
k) Mengevaluasi kegiatan main (duduk melingkar) dengan cara
menanyakan kegiatan main setiap anak.
l) Mengajak anak bersih-bersih untuk persiapan makan bekal bersama.
m) Mengajak anak makan bekal berama.
n) Menutup kegiatan dengan cara mendongeng/menyanyi/membacakan
cerita, pesan-pesan untuk kegiatan berikutnya, berdoa, dan
mempersilakan anak untuk pulang secara bergiliran.
6.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

o) Mengevaluasi kegiatan hari ini dan merencanakan kegiatan


berikutnya bersama kader lainnya.

c. Pengelola
1) Pengelola Pos PAUD adalah kader PKK di lingkungan setempat.
2) Tugas dan tanggung jawab pengelola meliputi hal-hal berikut.
a) Memfasilitasi kegiatan Pos PAUD.
b) Berkoordinasi dan menjalin komunikasi dengan Ketua PKK
Desa/Kelurahan, instansi pembina, tokoh masyarakat, dan pihak lain
yang terkait.
c) Melaporkan kegiatan Pos PAUD secara bulanan kepada Ketua PKK
Desa/Kelurahan dengan menggunakan format yang telah disiapkan.
d) Dalam pelaksanaan kegiatan bertanggung jawab kepada Ketua PKK
Desa/Kelurahan dan masyarakat.

d. Penyelenggara
1) Pos PAUD dapat diselenggarakan oleh Tim Penggerak PKK,
SKB/BPKB, atau lembaga lainnya. Penyelenggara bertanggung jawab
melakukan pembinaan terhadap Pos PAUD binaannya.
2) Setiap penyelenggara dapat membina beberapa PAUD lainnya.
3) Tugas penyelenggara adalah sebagai berikut.
a) Menyusun rencana pembentukan Pos PAUD.
b) Mengajukan proposal pembentukan Pos PAUD kepada Kepala
Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
c) Menentukan lokasi Pos PAUD.
d) Menyiapkan keranjang PAUD.
e) Mengajukan permohonan dukungan nara sumber pelatihan kader
kepada Kepala Dinas Pendidikan Propinsi Up. Kasubdis PLS.
f) Menyelenggarakan pelatihan kader Pos PAUD.
g) Memfasilitasi kelancaran pelaksanaan Pos PAUD.
h) Berkoordinasi dengan instansi pembina: Dinas Pendidikan, Dinas
Kesehatan, BKKBN, instansi terkait lainnya.
i) Mencarikan sumber dana dan sumber-sumber lainnya untuk
menunjang penyelenggaraan Pos PAUD.
j) Bertanggung jawab secara administratif terhadap pemanfaatan dana
yang didapat dari berbagai sumber yang digunakan untuk
penyelenggaraan program di kelompok maupun untuk peningkatan
kemampuan kader. Dalam hal memperoleh Dana Bantuan Rintisan
dari Pemerintah/Pemerintah Daerah maka pertanggungjawaban
z PAUD4407/MODUL 6 6.13

penggunaan dana disampaikan kepada Kepala Dinas/Instansi


pemberi dana.

2. Komponen Program Pos PAUD

a. Kemampuan yang dikembangkan


Pos PAUD mendukung terasahnya potensi yang dimiliki anak sehingga
menjadi kemampuan yang aktual (kompetensi) melalui kegiatan bermain
bersama. Potensi yang dikembangkan adalah:
1) moral dan nilai keagamaan;
2) fisik/motorik;
3) bahasa;
4) kognitif;
5) sosial emosional;
6) seni;

b. Materi kegiatan
1) Materi untuk anak
Materi kegiatan untuk anak dikembangkan merujuk pada pencapaian
kemampuan anak sesuai dengan tahap perkembangannya, sebagaimana
tercantum pada “Menu Pembelajaran Generik”. Materi disampaikan
melalui kegiatan bermain yang terencana, menarik, dan dapat
memotivasi anak untuk mengembangkan seluruh potensi
perkembangannya.
2) Materi untuk orang tua terdiri dari materi berikut.
a) Pemahaman tentang pentingnya pendidikan sejak dini.
b) Pemahaman tahap-tahap tumbuh kembang anak.
c) Kemampuan melakukan berbagai perangsangan yang diperlukan
bagi pertumbuhan dan perkembangan anak.
d) Kemampuan memilih dan memfasilitasi anak dengan alat permainan
yang mendidik.
e) Kemampuan memanfaatkan lingkungan sebagai sumber bermain
dan belajar anak.

Materi yang diberikan kepada orang tua disampaikan dalam bentuk


diskusi/sarasehan terbatas, yang sesuai dengan penyediaan bahan bacaan
6.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

yang sesuai. Pembinaan kepada orang tua dapat dilakukan melalui kegiatan
di Bina Keluarga Balita.

c. Pengelompokan anak
Untuk mempermudah mengelola kegiatan, anak dikelompokkan
berdasarkan usia, namun jika tenaga kader tidak mencukupi maka dapat
dikelompokkan menjadi 4 kelompok, sebagai berikut.
1) Anak usia 0−2 tahun dengan lama belajar 2 jam.
2) Anak usia 2−3 tahun dengan lama belajar 3 jam.
3) Anak usia 3−4 tahun dengan lama belajar 3 jam.
4) Anak usia 4−6 tahun dengan lama belajar 3 jam.

Untuk anak usia 0−2 tahun dilaksanakan dalam bentuk “Pengasuhan


Bersama” oleh para orang tua atau pengasuh dengan didampingi seorang
kader. Untuk anak usia 2−3 tahun dilaksanakan dalam bentuk “Bermain
Bersama”. Mereka dikelompokkan menurut usia. Setiap kelompok dibimbing
oleh seorang kader. Orang tua diminta menyaksikan agar dapat melanjutkan
kegiatan di rumah masing-masing.

d. Pelaksanaan kegiatan
Penentuan tempat, hari, dan jam kegiatan PAUD ditetapkan berdasarkan
kesepakatan antara Kader, Pengelola, Orang tua anak, dan Pembina program.
Pelaksanaannya 1 kali dalam seminggu yang jadwalnya dapat disesuaikan
dengan hari layanan BKB dan Posyandu. Hari layanan BKB sebaiknya
dibarengkan dengan layanan Pos PAUD, sedangkan hari layanan Posyandu
karena kompleksitas jenis layanannya, dapat dilakukan di hari berbeda.
Kegiatan hari-hari lain dilakukan oleh keluarganya di rumah masing-masing.
Kegiatan di rumah dimaksudkan untuk melanjutkan kegiatan yang
dilaksanakan di Pos PAUD.

e. Tempat kegiatan
Menggunakan sarana bangunan yang ada dengan persyaratan seperti
berikut.
1) Aman bagi anak.
2) Memiliki ruangan atau halaman yang cukup luas untuk bermain. Apabila
tempat tidak memadai maka kegiatan bermain dapat dipecah di beberapa
tempat sesuai dengan kelompok anak.
3) Mudah dijangkau/memiliki kamar kecil.
z PAUD4407/MODUL 6 6.15

f. Bahan belajar
Bahan belajar untuk kegiatan Pos PAUD berupa bahan belajar cetak
(buku untuk orang tua dan anak, majalah, leaflet, poster), bahan belajar
elektronik (kaset, tape recorder, video), dan bahan kegiatan habis pakai
misalnya kertas, bahan untuk lukis, bahan alam. Alat Permainan
Edukatif/APE dan alat peraga pendidikan/APP.

g. Keranjang PAUD
Setiap kelompok Pos PAUD diupayakan memiliki Keranjang PAUD,
yaitu seperangkat APE yang dikemas dalam suatu tempat (keranjang atau
boks). Isi keranjang PAUD adalah seperangkat APE yang disesuaikan dengan
kebutuhan main anak yang merujuk pada tahap perkembangan anak. Sebagai
contoh, untuk anak usia 8 bulan yang mulai merangkak, kebutuhan geraknya
tinggi maka sarana yang diperlukannya mainan yang dapat bergerak atau
menggelinding.
Pengadaan alat main pada keranjang PAUD tidak harus membeli, tetapi
dapat menggunakan bahan bekas yang didaur ulang menjadi mainan anak.
Misalnya, membuat bola yang diisi benda dan dilapisi kertas. Alat permainan
luar dibuat dari bahan yang terdapat di sekitar, misalnya ayunan dari papan
atau ban mobil bekas.

h. Buku administrasi
Kegiatan administratif diperlukan untuk menunjang kelancaran program
bermain sambil belajar. Kegiatan administratif yang dicantumkan di bawah
ini hanya yang terkait dengan Pos PAUD, sedangkan buku administrasi
lainnya yang terkait layanan posyandu dan BKB tetap mengikuti ketentuan
yang berlaku, yaitu sebagai berikut.
1) Buku induk digunakan untuk pencatatan data anak.
2) Buku agenda kegiatan digunakan untuk penyusunan rencana kegiatan.
3) Daftar hadir digunakan untuk pencatatan kehadiran anak dan kader.
4) Buku catatan perkembangan digunakan untuk pencatatan perkembangan
anak sebagai bahan untuk mengisi Buku Laporan (Rapor).
5) Buku kas digunakan untuk pencatatan keuangan kelompok.
6) Buku inventaris digunakan untuk pencatatan inventarisasi APE dan
barang lainnya.
6.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

7) Buku tamu digunakan untuk pencatatan kehadiran tamu dan petugas


pembina teknis. Jenis dan jumlah buku administrasi disesuaikan dengan
kebutuhan kelompok.

i. Pembiayaan kegiatan
Biaya operasional kegiatan mencakup komponen seperti berikut.
1) Sarana bermain dalam dan luar.
2) Administrasi kelompok.
3) Kegiatan pembelajaran.
4) Pengembangan dan insentif kader pada awal pembentukan, biaya
kegiatan dapat dimintakan dukungan dana bantuan rintisan program dari
pemerintah (Dana Pendidikan). Pembiayaan berikutnya menjadi
tanggung jawab para orang tua melalui iuran harian/bulanan. Iuran
tersebut digunakan untuk pembelian bahan dan alat-alat serta kebutuhan
operasional lain. Bila kegiatan POS PAUD dilaksanakan lebih dari sekali
per minggu, agar kader diusahakan mendapat insentif/honor.

j. Pelaporan dan perizinan kegiatan


Setiap pendirian Pos PAUD harus dilaporkan ke Dinas Pendidikan
Kecamatan setempat guna memperoleh perizinan. Perizinan ini diperlukan
untuk keperluan pembinaan. Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan wajib
memfasilitasi proses perizinan PAUD. Dalam proses perizinan tidak
dibenarkan ada pungutan biaya apapun. Teknis pelaksanaan perizinan akan
diatur dalam pedoman tersendiri. Dalam masa transisi, Dinas Pendidikan
Kabupaten Kota dapat mengeluarkan operasional sementara.

k. Pembinaan
Penanggung jawab teknis pembinaan program Pos PAUD adalah jajaran
Dinas Pendidikan yang dalam hal ini secara operasional dilakukan oleh
Cabang Dinas Pendidikan kecamatan setempat, sedangkan penanggung
jawab teknis pembinaan program adalah jajaran BKKBN dan penanggung
jawab teknis pembinaan program Posyandu adalah jajaran Dinas Kesehatan.
Masing-masing sektor terkait tersebut hendaknya dapat bekerja sama dan
saling berkoordinasi sesuai dengan tupoksi masing-masing. Dalam hal
penyelenggaraan Pos PAUD di bawah PKK maka TP-PKK dilibatkan dalam
pembinaan Pos PAUD di wilayah binaannya.
z PAUD4407/MODUL 6 6.17

3. Strategi Pelaksanaan PAUD


a. Pos PAUD dikembangkan dengan melibatkan Kader dan Petugas
Pembina (PLKB, Dokter Puskesmas, Bidan Desa, PKK, Penilik
PAUD/Dikmas Kecamatan.
b. Keterlibatan tokoh masyarakat, masyarakat sekitar dan orang tua anak
sangat penting dalam keberlangsungan program. Oleh karena itu,
menggalang potensi masyarakat melalui para tokoh masyarakat maupun
tokoh pemerintahan setempat sangat penting.
c. Dalam penghimpunan iuran dari orang tua dapat melibatkan salah satu
orang tua anak yang berpengaruh sehingga kelancarannya lebih terjamin.

4. Indikator Keberhasilan
Program Pos PAUD dikatakan berhasil apabila seperti berikut.
a. Lebih dari 75% anak yang mengikuti Posyandu mengikutsertakan
anaknya dalam Program Pos PAUD.
b. Tingkat kehadiran anak lebih dari 75%.
c. Saldo kas Pos PAUD semakin meningkat.
d. Kegiatan Pos PAUD telah berjalan setiap minggu.
e. Lebih dari 75% kelompok yang dibina kegiatannya berjalan aktif.
f. Anak yang mengikuti program Pos PAUD semakin bertambah.
g. Lebih dari 75% orang tua membayar iuran secara tepat waktu atau
kontribusi dalam bentuk lainnya.
h. Pembinaan dari instansi terkait dilakukan secara rutin dan
berkesinambungan.

5. Langkah-langkah Pembentukan Pos PAUD

a. Tahap persiapan
1) Identifikasi Lapangan
a) Pemilihan Posyandu
(1) Posyandu aktif.
(2) Jumlah anak yang dilayani minimal 20 anak.
(3) Memiliki kader aktif minimal 4 orang.
b) Mengumpulkan Data Lingkungan
(1) Jumlah sasaran PAUD.
(2) Tenaga pendidik yang dapat direkrut jadi kader PAUD.
6.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

(3) Tempat yang memungkinkan untuk kegiatan PAUD, yaitu Balai


Desa, sekolah, rumah penduduk atau tempat lainnya yang dapat
digunakan untuk kegiatan anak.
2) Sosialisasi Program dengan langkah-langkah berikut ini.
a) Melakukan koordinasi dengan petugas lapangan, tokoh lingkungan,
tokoh masyarakat, dan Pengurus posyandu.
b) Mengadakan pertemuan dengan masyarakat khususnya yang
mempunyai anak usia 0−6 tahun. Materi ditekankan pada
pentingnya layanan PAUD dan peran orang tua dan lingkungan
untuk pertumbuhan perkembangan anak usia dini.

b. Tahap pembentukan
1) Membuat Kesepakatan
Kesepakatan dibuat bertujuan untuk menyatukan pendapat dan
menyusun rencana pelaksanaan kegiatan PAUD yang diintegrasikan
dengan layanan BKB dan Posyandu. Kesepakatan dibuat bersama yang
melibatkan: orang tua anak, kader, pengelola Posyandu, PKK, Tim
Pembina dari Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan, PLKB, dan tokoh
masyarakat setempat. Kesepakatan yang dibangun, antara lain:
a) waktu kegiatan;
b) tempat kegiatan;
c) bentuk partisipasi yang diperlukan;
d) bentuk pembinaan.
2) Pendaftaran Calon Peserta Pos PAUD
Setiap anak yang akan mengikuti kegiatan Pos PAUD harus didaftarkan
terlebih dahulu. Tujuannya untuk mempermudah pengelompokan dan
tertib administrasi. Ada kemungkinan anak yang terdaftar dalam layanan
kesehatan Posyandu tidak mengikuti program PAUD. Pencatatan calon
peserta dapat dilakukan calon peserta dapat dilakukan oleh kader.
3) Pendaftaran Program Ke Dinas Pendidikan Kecamatan
Apabila persiapan untuk pelaksanaan kegiatan seperti yang dipaparkan
di atas telah dilaksanakan, tahap selanjutnya melaporkan rencana
kegiatan ke cabang Dinas Pendidikan Kecamatan untuk mendapatkan
pembinaan.
z PAUD4407/MODUL 6 6.19

c. Persiapan pembelajaran
1) Menyiapkan administrasi kelompok
Kegiatan administrasi disesuaikan dengan kebutuhan. Sebagai acuan
dapat disiapkan buku-buku untuk pencatatan seperti yang diuraikan pada
bagian sebelumnya. kegiatan pencatatan dapat dilakukan oleh pengelola
Posyandu. Jenis dan cara pengisian buku administrasi akan diuraikan
pada Pedoman Administrasi Pos PAUD.
2) Menyusun Rencana Kegiatan
Tujuannya untuk memberi arah dalam menentukan:
a) kemampuan anak yang ingin dikembangkan;
b) topik dan kegiatan main yang akan dilakukan;
c) alat dan bahan main yang perlu disiapkan;
d) waktu yang dibutuhkan dalam kegiatan.
Kegiatan main untuk anak usia 0−2 tahun sepenuhnya jenis main
sensorimotor. Kegiatan main untuk anak usia 2−3 tahun dan
3−4 tahun mencakup main sensorimotor dan main peran, sedangkan
kegiatan main untuk anak usia 4−6 tahun mencakup main
sensorimotor, main peran dan main pembangunan. Penyusunan
rencana belajar dilakukan oleh kader dan pengelola dengan
dibimbing oleh Tim PKK, Dinas Diknas dan tenaga pembina
lainnya. Penyusunan rencana kegiatan belajar diuraikan dengan
pedoman penyusunan rencana belajar.
3) Kalender akademik
Pada tahap awal program Pos PAUD dapat dimulai pada bulan apa saja
sebagai rintisan. Untuk berikutnya kalender akademik dimulai pada
bulan Juli dan akhir bulan Juni. Tujuannya agar anak yang akan
melanjutkan ke TK atau SD dapat langsung menyambung karena tidak
ada perbedaan kalender akademik.
4) Penyusunan jadwal kegiatan
Penentuan jadwal kegiatan didasarkan atas kesepakatan bersama. Jadwal
kegiatan merupakan rencana pelaksanaan dari rencana belajar yang
sudah disusun sebelumnya. Jadwal kegiatan harus memperhatikan:
a) Jumlah frekuensi pertemuan dalam satu minggu.
b) Lama waktu belajar dalam setiap pertemuan.
c) Hari dan jam pemberian layanan.
6.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

5) Menyiapkan APE
APE dan bahan belajar digunakan untuk mendukung kegiatan main
anak. APE dan bahan belajar disesuaikan dengan usia anak dan rencana
kegiatan belajar yang sudah disusun. APE tidak harus yang sudah jadi
tetapi dapat membuat bersama orang tua anak. Penggunaan APE dan
bahan belajar baik yang sudah jadi maupun yang dikembangkan sendiri
harus memperhatikan hal-hal berikut.
a) Menggunakan bahan yang aman bagi anak (tidak runcing dan tidak
mengandung zat yang membahayakan kesehatan anak).
b) Menarik anak dan dapat dimainkan oleh anak dengan berbagai cara.
(c) Murah dan mudah didapatkan di lingkungan sekitar.
Untuk mempermudah pengelolaan APE yang dimiliki Pos PAUD,
sebaiknya ditempatkan pada tempat khusus dalam bentuk keranjang
PAUD yang mudah diangkat dan dipindah-pindah. Apabila tempat
kegiatan Pos PAUD bersifat permanen, artinya menetap, semua alat
dapat disimpan di rak-rak yang dapat dijangkau oleh anak saat akan
memainkannya.

6. Proses Kegiatan

a. Kegiatan untuk anak usia 0−2 tahun (pengasuhan bersama)


1) Penataan tempat main
Sambil menunggu kedatangan anak dan orang tua, kader yang
bertanggung jawab mendampingi kelompok anak usia 0−2 tahun agar
menyiapkan tempat main dengan menggelar tikar/karpet sebagai tempat
“Pengasuhan Bersama” dan menggelar APE dari “Keranjang PAUD”
yang akan digunakan untuk main.
2) Penyambutan kedatangan anak
Sambil menyiapkan tempat dan alat main, agar ada seorang kader yang
bertugas menyambut kedatangan anak dan orang tua. Anak-anak
bersama orang tua/pengasuhnya langsung diarahkan ke lokasi/ruang
duduk “Pengasuhan Bersama”. Sambutlah setiap anak dengan senyuman
dan sapaan yang ramah. Usahakan selalu melakukan kontak fisik dengan
setiap anak untuk menjalin keakraban dengan memegang kepalanya
mencubit pipi anak atau cara lain. Sambil menunggu waktu sesuai jadwal
biarkan anak-anak bermain bebas dengan anak lainnya. Untuk itu, perlu
disediakan alat main yang dapat digunakan bersama-sama.
z PAUD4407/MODUL 6 6.21

3) Kegiatan bermain
a) Kegiatan ini belum memerlukan jadwal secara terinci, melainkan
dilakukan secara alami oleh anak bersama orang tuanya.
b) Anak usia 0−2 tahun kemampuan bermainnya masih pada tahap
sensori motor, yaitu melalui interaksi dengan benda-benda di
sekitarnya yang dapat merangsang gerakan tubuh dan anggota badan
serta pancaindranya.
c) Para orang tua memilihkan APE yang tersedia atau membiarkan
anaknya mengambil sendiri bagian yang sudah mengerti.
d) Kegiatan dapat dilakukan dengan main bersama anak lainnya, main
berdampingan atau main sendiri-sendiri.
e) Kegiatan juga dapat dilakukan dengan melatih berceloteh,
merangkak, berjalan, berlari, membedakan warna, mengenal nama-
nama benda atau kegiatan lain yang sesuai dengan kemampuan dan
usia masing-masing anak.
f) Semua aktivitas yang dilakukan agar anak melakukan kegiatan
secara aktif sehingga akan merangsang cara kerja otak anak.
g) Tugas Kader yang mendampingi kelompok Pengasuhan Bersama ini
adalah sebagai fasilitator. Biarkan proses main anak berjalan secara
alami dengan cara ini saja berarti kita telah memfasilitasi anak guna
mengoptimalkan potensi perkembangannya.
h) Kades Pos PAUD dan BKB dapat membuka diskusi dengan orang
tua tentang perkembangan anak.

b. Kegiatan anak usia 2−6 tahun (bermain bersama)


1) Penataan lingkungan sebelum anak datang
a) Kader menyiapkan bahan dan alat main yang akan digunakan sesuai
dengan rencana dan jadwal kegiatan yang telah disusun untuk
kelompok anak yang telah dibinanya.
b) Kader menata alat dan bahan main yang akan digunakan sesuai
dengan kelompok usia yang dibimbingnya.
c) Penataan alat main harus mencerminkan rencana pembelajaran yang
sudah dibuat. Artinya, tujuan yang akan dicapai anak selama
bermain dengan alat main tersebut.
2) Penyambutan kedatangan anak
Sambil menyiapkan tempat dan alat main agar ada seorang kader yang
bertugas menyambut kedatangan anak. Anak-anak langsung diarahkan
6.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

untuk bermain bebas dulu dengan teman-teman lainnya sambil


menunggu kegiatan dimulai. Sebaiknya para orang tua atau pengasuh
sudah tidak bergabung dengan anak.
3) Main pembukaan (pengalaman gerakan motorik kasar diikuti oleh
seluruh anak)
Kader menyiapkan seluruh anak dalam lingkaran. Lalu menyebutkan
kegiatan pembuka yang akan dilakukan. Kegiatan pembuka dapat berupa
permainan tradisional, gerak dan musik. Satu Kader yang memimpin
Kader lainnya menjadi peserta bersama anak. Kegiatan main pembukaan
berlangsung sekitar 30 menit.
4) Transisi (pembiasaan kebersihan diri) 10 menit
a) Setelah selesai main pembukaan, anak-anak diberi waktu untuk
pendinginan dengan cara bernyanyi dalam lingkaran atau membuat
permainan tebak-tebakan. Tujuannya agar anak kembali tenang.
Setelah anak tenang anak secara bergiliran dipersilakan untuk
minum atau ke kamar kecil. Gunakan kesempatan ini untuk
mendidik kebersihan diri anak. Kegiatannya dapat berupa cuci
tangan, cuci muka, cuci kaki maupun pipis di kamar kecil.
b) Sambil menunggu anak minum atau ke kamar kecil masing-masing
Kader siap di tempat bermain yang sudah disiapkan untuk
kelompoknya masing-masing.
5) Kegiatan inti di masing-masing kelompok (90 menit)
a) Pijakan pengalaman sebelum main (maksimal 15 menit)
(1) Kader dan anak duduk melingkar.
Kader memberi salam pada anak-anak, menanyakan kabar
anak-anak.
(2) Kader meminta anak-anak untuk memperhatikan siapa saja
yang tidak hadir hari ini.
(3) Berdoa bersama, mintalah anak secara bergilir simpan yang
akan memimpin doa hari ini.
(4) Kader menyampaikan tema hari ini dan dikaitkan dengan
kehidupan anak.
(5) Kader membacakan buku yang terkait dengan tema. Setelah
membaca selesai, Kader menanyakan kembali isi cerita.
(6) Kader mengaitkan isi cerita dengan kegiatan main yang akan
dilakukan oleh anak.
z PAUD4407/MODUL 6 6.23

(7) Kader mengenalkan semua tempat dan alat main yang telah
disiapkan.
(8) Dalam memberi pijakan, Kader harus mengaitkan kemampuan
dan kemauan apa yang diharapkan muncul pada anak, sesuai
dengan rencana belajar yang telah disusun.
(9) Kader menyampaikan bagaimana aturan main, memilih teman
main, memilih mainan, cara menggunakan alat-alat, kapan
memulai dan mengakhiri main, serta merapikan kembali alat
yang telah dimainkan.
(10) Setelah anak siap untuk main, Kader mempersilakan anak
untuk mulai bermain dengan cara menggilir kesempatan pada
anak berdasarkan warna baju, usia anak, huruf depan nama anak
atau cara lain agar lebih teratur.
b) Pijakan pengalaman sebelum anak main (60 menit).
(1) Kader berkeliling di antara anak-anak yang sedang bermain.
(2) Memberi contoh cara main kepada anak yang belum dapat
menggunakan alat.
(3) Memberi dukungan berupa pernyataan positif tentang pekerjaan
yang dilakukan oleh anak.
(4) Memancing dengan pertanyaan terbuka untuk memperluas cara
main anak.
Pertanyaan terbuka artinya pertanyaan yang tidak cukup
dijawab dengan yang atau tidak, tetapi banyak kemungkinan
jawaban yang dapat diberikan oleh anak.
(5) Memberikan bantuan kepada anak yang membutuhkan.
(6) Mendorong anak untuk mencoba dengan cara lain sehingga
anak memiliki pengalaman main yang kaya (densitas).
(7) Mencatat yang dilakukan anak (jenis main, tahapan
perkembangan, tahap sosial).
(8) Mengumpulkan hasil kerja anak. Ingat catat nama, tanggal di
lembar pekerjaan anak.
(9) Apabila waktu tinggal 5 menit Kader memberitahukan kepada
anak untuk bersiap-siap menyudahi kegiatan mainnya.
c) Pijakan pengalaman setelah main (30 menit)
(1) Apabila waktu main habis, Kader memberitahukan saat
membereskan.
6.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Membereskan alat dan bahan yang sudah digunakan dengan


melibatkan anak-anak.
(2) Apabila anak belum terbiasa untuk membereskan Kader dapat
membuat permainan yang menarik agar anak ikut
membereskan.
(3) Saat membereskan Kader menyiapkan tempat yang berbeda
untuk setiap jenis alat sehingga anak dapat mengelompokkan
alat main sesuai dengan tempatnya.
(4) Apabila bahan main sudah dirapikan kembali, satu orang kader
membantu anak membereskan baju anak sedangkan Kader
lainnya dibantu orang tua membereskan semua mainan
sehingga semuanya rapi di tempatnya.
(5) Apabila anak sudah rapi, mereka diminta duduk melingkar
bersama Kader.
(6) Setelah semua anak duduk dalam lingkaran Kader menanyakan
kepada setiap anak kegiatan main yang tadi dilakukannya.
Kegiatan menanyakan kembali atau recalling/melatih daya
ingat anak dan melatih anak mengemukakan gagasan dan
pengalaman mainnya (memperluas perbendaharaan kata anak).
6) Makan bekal bersama (15 menit)
a) Usahakan setiap pertemuan ada makan bersama. jenis makanan
berupa kue atau makanan ringan lainnya dapat dibawa oleh masing-
masing anak. Dalam satu bulan satu kali diupayakan ada makanan
yang disediakan untuk perbaikan gizi.
b) Sebelum makan bersama Kader mengecek apakah ada anak yang
tidak membawa makanan. Jika ada tanyakan siapa yang mau
memberi makan kepada temannya (konsep berbagi).
c) Kader memberitahukan jenis jajanan yang baik dan kurang baik
d) Membiasakan tata cara makan yang baik.
e) Libatkan anak untuk membereskan bekas makanan dan membuang
bungkus makanan ke tempat sampah.
7) Kegiatan penutup (15 menit)
a) Setelah semua anak berkumpul membentuk lingkaran besar, Kader
dapat mengajak anak menyanyi atau membaca puisi. kader
menyampaikan rencana kegiatan minggu depan dan menganjurkan
anak untuk bermain yang sama di rumah masing-masing.
z PAUD4407/MODUL 6 6.25

b) Kader meminta anak yang sudah besar secara bergiliran untuk


memimpin doa penutup.
c) Untuk menghindari berebut saat pulang digunakan urutan
berdasarkan warna baju, usia atau cara lain untuk keluar dan
bersalaman terlebih dahulu.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Bagaimana cara kader mengelola lembaga Satuan PAUD Sejenis (SPS)


di sekitar Anda!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Amati cara kader membimbing, mengasuh, dan mendidik anak pada


berbagai jenis SPS di sekitar lingkungan Anda. Tentu saja pengamatan
ini membutuhkan waktu yang cukup lama.
2) Catat teknik-teknik baru yang muncul tentang cara kader mengelola
kegiatan.
3) Bandingkan hasil pengamatan Anda dengan materi yang terdapat dalam
BMP!
4) Diskusikan hasil pengamatan Anda dengan teman atau dengan tutor lalu
bandingkan kelebihan dan kekurangannya!

RA NGK UMA N

Satuan PAUD Sejenis (SPS), yakni lembaga yang


menyelenggarakan pendidikan selain Taman Kanak-kanak, Kelompok
Bermain, dan Taman Penitipan Anak. Satuan PAUD Sejenis (SPS)
berfungsi memberikan pendidikan sejak dini dan membantu meletakkan
dasar ke arah pengembangan sikap, perilaku, perasaan, kecerdasan,
sosial, dan fisik yang diperlukan dalam menyesuaikan diri dengan
lingkungan yang berpengaruh terhadap tumbuh kembang anak.
Tujuan Satuan PAUD Sejenis (SPS) memberikan layanan kesehatan,
gizi, serta psikososial secara holistik dan terintegrasi adalah untuk
6.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

membantu meletakkan dasar ke arah pengembangan sikap, perilaku,


perasaan, kecerdasan, sosial, dan fisik yang diperlukan dalam
menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berpengaruh terhadap
tumbuh kembang anak.
Pendekatan lembaga Satuan PAUD Sejenis berorientasi pada hal-hal
berikut.
1. Prinsip pendidikan anak
2. Prinsip perkembangan anak
3. Optimalisasi layanan Pos PAUD
a. Optimalisasi program.
b. Optimalisasi ketenagaan.
c. Optimalisasi prasarana.
d. Optimalisasi sarana.
e. Berpusat pada anak.
Prosedur pelaksanaan pengembangan pada lembaga SPS adalah
sebagai berikut.
1. Peserta didik, pendidik, pengelola.
2. Komponen program pos PAUD.
3. Strategi pelaksanaan PAUD.
4. Indikator keberhasilan.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tujuan pemerintah mendirikan lembaga Satuan PAUD Sejenis adalah….


A. meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak
B. memperbaiki kualitas hidup masyarakat
C. memberikan layanan terpadu dan merata
D. memberikan penyuluhan kepada ibu secara khusus yang mempunyai
anak usia 0−6 tentang kesehatan, gizi, dan psikososial anak

2) Pendekatan Satuan PAUD Sejenis, antara lain….


A. perkembangan pendidikan, perkembangan anak, optimalisasi
program
B. berorientasi pada anak
C. sesuai dengan kebutuhan
D. pembelajaran kontekstual
z PAUD4407/MODUL 6 6.27

3) Optimalisasi layanan PAUD Sejenis, antara lain ….


A. optimalisasi program
B. optimalisasi program, ketenagaan, prasarana, sarana, berpusat pada
anak
C. gizi-kesehatan-psikososial
D. dokter kunjung

4) Kriteria seorang tutor PAUD adalah ….


A. minimal pendidikan SLTA dan sederajat
B. guru TK
C. ibu rumah tangga
D. mempunyai anak balita

5) Indikator keberhasilan Pospadu ditentukan oleh ....


A. gedung bagus
B. APE yang lengkap
C. jumlah anak yang terus meningkat yang diimbangi dengan
optimalisasi program
D. banyaknya dana yang tersedia

6) Pelaksanaan pengembangan pada lembaga satuan PAUD sejenis (SPS)


melibatkan berbagai komponen, kecuali ….
A. anak didik
B. strategi pelaksanaan
C. indikator keberhasilan
D. gedung dan sarana yang lengkap

7) Kegiatan yang dilakukan oleh Kader bersama dengan anak didik berusia
satu tahun dikenal dengan istilah ….
A. bermain bersama
B. pengasuhan bersama
C. bergembira bersama
D. bernyanyi bersama

8) Kegiatan anak usia di bawah 2 tahun yang dilakukan tetapi tidak


memerlukan jadwal secara terinci, melainkan dilakukan secara alamiah
oleh anak bersama orang tuanya, berada pada tahap kegiatan ….
A. berkenalan
B. bercengkerama
C. melingkar bersama
D. bermain
6.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 6 6.29

Kegiatan Belajar 2

Penilaian Kegiatan Pengembangan pada


Lembaga PAUD Sejenis

L atar belakang dilakukan penilaian terhadap suatu program adalah untuk


mengumpulkan data dan informasi tentang penyelenggaraan suatu
kegiatan dalam hal ini kegiatan pada Satuan PAUD Sejenis SPS). Hasil
penilaian tersebut akan dijadikan tolok ukur untuk pengambilan keputusan
sehingga kegiatan akan efektif, efisien, dan teruji. Dasar hukum pentingnya
dilakukan penilaian adalah sebagai berikut.
1. UU RI No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional adalah
penilaian sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari tujuan pendidikan
nasional maupun penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar yang
menjadi tanggung jawab lembaga pendidikan dan penilaian juga sebagai
kegiatan yang perlu direncanakan dan diatur sejalan dengan Program
Kegiatan Belajar yang berlaku.
2. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1990 Bab X Pasal 16 tentang
penilaian adalah kegiatan pertumbuhan dan perkembangan anak didik di
TK/RA dilakukan secara berkala dan berkelanjutan.
3. UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Bab XVI
Pasal 57, Pasal 58.
Pasal 57 ayat (1) Evaluasi dilakukan dalam rangka pengendalian mutu
pendidikan secara nasional sebagai bentuk akuntabilitas penyelenggara
pendidikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan. (2) Evaluasi
dilakukan terhadap peserta didik, lembaga, dan program pendidikan pada
jalur formal dan nonformal untuk semua jenjang, satuan, dan jenis
pendidikan.
Pasal 58 ayat (1) Evaluasi hasil belajar peserta didik dilakukan oleh
pendidik untuk memantau proses, kemajuan, dan perbaikan hasil belajar
peserta didik secara berkesinambungan. (2) Evaluasi peserta didik,
satuan pendidikan, dan program pendidikan dilakukan oleh lembaga
mandiri secara berkala, menyeluruh, transparan, dan sistemik untuk
menilai pencapaian standar nasional pendidikan.
6.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

A. PENILAIAN KEGIATAN PADA LEMBAGA SATUAN PAUD


SEJENIS

1. Pengertian Penilaian
Penilaian adalah suatu usaha untuk mendapatkan berbagai informasi
secara berkala, berkesinambungan, dan menyeluruh tentang proses dan hasil
pertumbuhan dan perkembangan peserta didik. Penilaian program juga
sebagai proses pengumpulan dan penelaahan data secara berencana,
sistematis, dan dengan menggunakan metode dan alat tertentu untuk
mengukur tingkat keberhasilan atau pencapaian tujuan program dengan
menggunakan tolok ukur yang telah ditentukan.

2. Tujuan Penilaian
a. Tujuan Penilaian Umum adalah memberi arah dan acuan kepada
pelaksana dalam mengevaluasi program-program PAUD untuk dijadikan
bahan masukan dalam menyempurnakan dan mengembangkan program-
program PAUD serta menyusun kebijakan yang akan datang.
b. Tujuan Penilaian Khusus adalah mengumpulkan data, menganalisis,
menginterpretasi data, menyusun, dan menyampaikan laporan hasil
penilaian yang berkaitan dengan:
1) kemajuan program, yaitu untuk mengetahui ketercapaian
kemampuan yang telah ditetapkan dalam kurikulum Satuan PAUD
Sejenis (SPS) dan memberikan acuan bagi penyusunan buku
petunjuk pelaksanaan penilaian;
2) sarana kegiatan belajar;
3) tenaga pendidik, yaitu sebagai pedoman bagi tenaga kependidikan di
lapangan.

3. Fungsi Penilaian
a. Memberikan umpan balik kepada guru untuk memperbaiki KBM.
b. Memberikan informasi kepada orang tua tentang tercapainya
pertumbuhan dan perkembangan anaknya agar dapat memperbaiki dan
meningkatkan bimbingan dan motivasi.
c. Sebagai bahan pertimbangan guru untuk menempatkan anak dalam
kegiatan yang sesuai dengan minat dan kemampuan anak didik yang
memungkinkan anak didik dapat mencapai kemampuan secara optimal.
d. Sebagai bahan masukan bagi pihak lain yang memerlukan dalam
memberikan pembinaan selanjutnya.
z PAUD4407/MODUL 6 6.31

4. Prinsip-prinsip Penilaian
a. Menyeluruh adalah penilaian mencakup aspek proses dan hasil
pengembangan yang secara bertahap menggambarkan perubahan tingkah
laku.
b. Berkesinambungan adalah penilaian yang dilakukan secara berencana,
bertahap, dan terus-menerus untuk memperoleh gambaran menyeluruh
terhadap hasil pembelajaran.
c. Objektif adalah penilaian yang dilakukan seobjektif mungkin dengan
memperhatikan perbedaan dan keunikan perkembangan anak, di mana
tidak selalu memberikan penafsiran yang sama terhadap gejala yang
sama.
d. Mendidik adalah hasil penilaian digunakan untuk membina dan
memberikan dorongan kepada anak didik dalam meningkatkan
kemampuannya sehingga anak dapat mengembangkan rasa berhasilnya.
e. Kebermaknaan adalah hasil penilaian harus bermakna bagi guru atau
pengasuh, orang tua, anak, dan pihak lain yang memerlukan.

B. KOMPONEN PENILAIAN PROSES KEGIATAN BELAJAR


DIKAITKAN DENGAN PERKEMBANGAN ANAK

Kegiatan evaluasi yang dilakukan di program Pos PAUD mencakup dua


kegiatan, yaitu evaluasi terhadap program Satuan PAUD Sejenis dan evaluasi
terhadap Hasil Kemajuan Perkembangan Anak.

1. Evaluasi Program
Bertujuan untuk mengetahui efektivitas pelaksanaan program Pos
PAUD. Evaluasi program mengukur sejauh mana indikator keberhasilan
dapat tercapai oleh misalnya Pos PAUD bersangkutan. Evaluasi program
mencakup penilaian terhadap berikut ini.
a. Kinerja Kader dan pengelola.
b. Program pembelajaran.
c. Administrasi kelompok.
d. Potensi berkembang menjadi layanan PAUD yang permanen, seperti
Kelompok Bermain dan sederajat.
6.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Evaluasi program dilakukan oleh petugas Dinas Pendidikan Kecamatan


bersama unsur PKK. Evaluasi program dapat dilakukan setidaknya setiap
akhir tahun kegiatan belajar anak.

2. Evaluasi Kemajuan Perkembangan Anak


Pencatatan kegiatan belajar anak dilakukan setiap pertemuan dengan
cara mencatat perkembangan kemampuan anak dalam hal motorik kasar,
motorik halus, berbahasa, sosial dan aspek-aspek lain. Pencatatan kegiatan
main anak dilakukan oleh Kader. Selain mencatat kemajuan belajar anak
Kader juga dapat menggunakan lembaran ceklist perkembangan anak. Dilihat
dari hasil perkembangan karya anak, oleh karena itu semua hasil karya anak
dijadikan sebagai bahan evaluasi dan laporan perkembangan belajar kepada
orang tua masing-masing.
Tata cara penilaian kemajuan belajar anak dipaparkan pada petunjuk
penilaian:
a. anekdot;
b. wawancara;
c. pengamatan, adalah suatu pengumpulan data yang pengisiannya
berdasarkan atas pengamatan langsung terhadap sikap dan perilaku anak;
d. performance/penampilan; dan
e. portofolio/kumpulan hasil karya anak.

C. PEMBINAAN

1. Petugas Pembinaan.
Petugas pembinaan untuk program Pos PAUD adalah dari unsur PKK
dan Dinas Pendidikan Kecamatan.
2. Lingkup Pembinaan.
Kegiatan pembinaan yang dilakukan oleh petugas Dinas Pendidikan
terbatas pada lingkup pembinaan Pos PAUD. Pembinaan program BKB
dilakukan oleh petugas BKKBN sedangkan pembinaan petugas
Posyandu oleh Dinas Kesehatan. TP-PKK sebagai tim penggerak
program di lapangan dapat dilibatkan dalam pembinaan secara
menyeluruh bersama instansi terkait.
z PAUD4407/MODUL 6 6.33

D. PELAPORAN

1. Pelaporan Hasil Kemajuan Perkembangan Anak


Laporan perkembangan anak disampaikan kepada orang tua masing-
masing dengan menggunakan format laporan terakhir. Penyampaian laporan
ke orang tua akan dilakukan sewaktu-waktu jika diperlukan. Laporan berkala
akan disampaikan 6 bulan sekali.

2. Pelaporan Program
Laporan program disusun oleh pengelola dengan diketahui oleh Ketua
PKK Desa dan disampaikan ke Dinas Pendidikan Kecamatan dan Ketua PKK
Kecamatan. Penyampaian laporan program dilakukan setiap 6 bulan.

E. SERTIFIKASI

Anak yang selesai mengikuti program Pos PAUD dapat diberikan


sertifikat. Sertifikat dikeluarkan oleh pengelola dengan diketahui oleh Kepala
Dinas Kecamatan. Bentuk Sertifikat ditentukan oleh daerah.

F. CONTOH LEMBAR PENGAMATAN

Keterampilan Sosial Emosional

Ceklist Usia Indikator


.......... 2 tahun • Memperhatikan temannya bermain dan segera bergabung.
.......... • Mempertahankan hak milik.
......... • Memilih di antara dua alternatif.
.......... • Memperlihatkan kemandirian dengan lebih banyak berbuat
untuk diri sendiri.
......... 2,6 tahun • Melakukan permainan sederhana, seperti memasukkan gelang.
........ • Mulai bermain dengan anak lain, bergantian dengan satu
peringatan.
........ • Menunjukkan kepuasan karena dapat melakukan tugas kecil
untuk orang lain.
........ • Memahami perbedaan jenis kelamin.
......... 3 tahun • Memilih teman bermain.
......... • Memulai interaksi sosial dengan anak lain.
........... • Berbagi mainan, bahan ajar atau makanan.
......... • Meminta izin untuk memakai benda milik orang lain.
......... • Mengekspresikan sejumlah emosi melalui tindakan, kata-kata
atau ekspresi wajah.
6.34 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Ceklist Usia Indikator


......... 3, 6 tahun • Menunggu atau menunda keinginan selama 5 menit.
.......... • Menikmati kedekatan sementara dengan salah satu teman
bermain.
......... 4 tahun • Menunjukkan kebanggaan terhadap keberhasilan.
......... • Dapat membuat sesuatu karena imajinasi dominan.
......... • Memecahkan masalah dengan teman sekelas melalui proses
penggantian, persuasi, dan negosiasi.
........ 4,6 tahun • Menunjukkan rasa percaya diri dalam mengerjakan tugas.
........ • Menceritakan kejadian/pengalaman yang baru berlalu.
......... • Lebih menyukai ditemani teman sebaya dibandingkan orang
dewasa.
......... • Menyatakan alasan untuk perasaan orang lain.
........ • Menggunakan barang-barang milik orang lain dengan hati-hati.
......... • Menghentikan perilaku yang tidak pantas karena satu kali
teguran.
........ 5 tahun • Memiliki beberapa kawan, mungkin satu sahabat.
......... • Memuji, memberi semangat atau menolong anak lain.
........ 5,6 tahun • Lebih mandiri.
........ • Merasa puas berteman meskipun pada saat krisis muncul.
......... • Mengatakan pernyataan-pernyataan positif mengenai keunikan
dan keterampilan.
.......... • Berteman secara mandiri.
......... 6 tahun • Dapat memecahkan masalah secara konsisten dalam situasi
sosial.

Keterampilan Berperan Serta

Ceklist Usia Indikator


2 tahun • Membantu orang dewasa membereskan mainan.
• Meniru perbuatan orang lain.
• Bermain di dekat anak lain dalam permainan paralel.
• Mengadakan kontak mata dengan anak lain saat berbicara.
2,6 tahun • Terlibat dalam bermain peran, meniru orang lain.
• Mengerjakan sesuatu dengan orang dewasa selama 5 menit.
• Mempergunakan boneka atau mainan untuk mendukung
bermain peran.
• Sering mencoba kegiatan-kegiatan baru.
• Berperan serta dalam kegiatan kelompok kecil, bernyanyi,
makan, mendengarkan cerita selama 5−10 menit.
• Bermain sendiri secara mandiri selama 20 menit
3 tahun • Mempergunakan balok dan obyek lain untuk membuat satu
bangunan sederhana.
• Berperan serta dalam kelompok kecil yang dipimpin oleh orang
dewasa selama 10−15 menit.
• Memulai bermain peran, memperagakan satu adegan
z PAUD4407/MODUL 6 6.35

Ceklist Usia Indikator


bertamasya, bermain rumah-rumahan, berpura-pura menjadi
binatang.
• Melakukan kegiatan sendirian selama 20 menit.
3, 6 tahun • Bermain secara bergiliran dengan semakin sedikit bantuan.
• Melakukan sesuatu dengan anak-anak lain selama 10 menit.
• Mempergunakan balok atau benda lain untuk membuat
bangunan yang lebih rumit.
• Secara rutin mematuhi 3 aturan kelas.
• Membereskan mainan secara mandiri.
• Bermain dengan dua atau tiga anak lain selama 15 menit.
4 tahun • Melakukan tugas-tugas sederhana dan rutin.
• Memainkan papan permainan yang sederhana dengan
bantuan orang lain.
• Bermain peran lebih mendekati kenyataan dengan.
memperhatikan detil, waktu, dan jarak.
4,6 tahun • Mengekspresikan petunjuk verbal dalam bermain.
• Bermain bergantian tanpa bantuan orang dewasa.
• Memainkan satu peran dalam permainan sandiwara dengan
teman lain.
5 tahun • Bermain bersama-sama dengan orang lain yang melibatkan
pengambilan keputusan.
• Melakukan pekerjaan rutin dengan satu kali peringatan.
6 tahun • Memainkan permainan yang kompetitif.
• Memainkan dua atau tiga permainan papan.
• Melakukan sesuatu secara mandiri selama 20 menit.
• Bermain bersama-sama dengan dua atau tiga teman selama
20 menit.
• Menyatakan dan mematuhi secara rutin 5 aturan-aturan kelas
• Secara mandiri mengambil dan mengembalikan bahan-bahan
yang diperlukan untuk satu tugas.

Keterampilan untuk Kemandirian

Ceklist Usia Indikator


2 tahun • Melepaskan pakaian yang memakai kancing/ikatan yang mudah
dilepas.
• Mengantisipasi dan menyampaikan keinginan untuk ke kamar kecil
secara cukup konsisten.
• Mencuci tangan, mungkin masih membutuhkan bantuan untuk
memakai sabun secara efisien.
• Minum dari gelas yang ukurannya khusus untuk anak-anak usia
2 tahun.
2,6 tahun • Memakai baju berlengan panjang dengan sedikit bantuan pada saat
mengencangkan.
• Mengeringkan tangan dengan bantuan orang lain.
6.36 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Ceklist Usia Indikator


• Ke kamar kecil dengan bantuan.
• Dapat mengendalikan BAB dan BAK pada malam dan siang hari atau
tidak enurisis dan enchopresis.
3 tahun • Mempergunakan serbet untuk membersihkan tumpahan makanan.
• Menuangkan air dengan baik dari tempat air yang kecil.
• Makan sendiri.
• Mengambil sendiri minum dari sumber air minum.
• Memakai pakaian secara lengkap.
• Membuka dan memasukkan kancing dengan yang besar.
• Memakai sepatu boot sendiri.
• Ke kamar kecil sendiri.
• Berusaha membersihkan diri saat buang air besar.
• Mencuci tangan tanpa bantuan orang lain.
• Menyiram kloset sendiri.
• Membuka dan menutup keran sendiri.
• Memahami mana keran air panas dan air dingin.
4 tahun • Melepas pakaian secara lengkap (pullover).
• Memakai pakaian sendiri tanpa bantuan orang lain.
• Berusaha mengikat tali sepatu.
• Memperhatikan kebutuhan ke kamar kecil.
• Menyikat gigi dengan diawasi.
• Menyeka hidung saat diperlukan.
5 tahun • Memasang tali sepatu.
• Memakai baju lengkap sendiri.
• Menutup mulut jika batuk atau bersin.
• Menyikat gigi tanpa dibantu.

Keterampilan Fisik (Motorik Halus dan Motorik Kasar)

Ceklist Usia Indikator


2 tahun • Berdiri di atas satu kaki selama beberapa saat.
• Lompat di tempat dengan dua kaki bersama-sama.
• Menguntai empat manik-manik besar.
• Membalik halaman buku tanpa bantuan orang lain.
• Menumpuk benda dari yang terkecil sampai terbesar.
• Membangun menara yang terdiri dari enam atau tujuh tingkat
kotak.
• Mencoret-coret, jarang meninggalkan lembaran kertas besar.
• Memegang gunting dan menyobek pinggir kertas.
2,6 tahun • Melompati objek yang berketinggian lebih dari 15 cm, mendarat
dengan dua kaki menginjak tanah.
• Berlari ke depan dengan baik, berhenti dan memulai dengan
mudah, jarang terjatuh.
• Berjingkat-jingkat.
• Menapaki 4−6 anak tangga dengan kaki kiri dan kanan bergantian.
z PAUD4407/MODUL 6 6.37

Ceklist Usia Indikator


• Berjalan menuju dan menendang bola yang tidak bergerak.
• Melempar bola dengan kedua tangan di atas kepala.
• Membangun menara yang terdiri dari 8 kotak.
• Membuka dan menutup gunting dan mulai memotong kertas.
• Memegang krayon dengan ibu jari dan empat jari bukan dengan
kepalan.
• Menggulung, menguleni, menekan, dan menarik adonan atau
tanah liat.
3 tahun • Berdiri di atas salah satu kaki selama 5−0 detik.
• Berdiri di atas kaki lainnya selama beberapa saat.
• Menaiki dan menuruni tangga dengan berganti-ganti kaki dan
berpegangan pada pegangan tangga.
• Berlari berputar-putar tanpa kendala.
• Melompat ke depan dengan dua kaki 4 kali.
• Melompat dengan salah satu kaki 5 kali.
• Melompat dengan sebelah kaki lainnya dalam satu lompatan.
• Menendang bola ke belakang dan ke depan dengan mengayunkan
kaki.
• Menangkap bola yang melambung dengan mendekapnya ke dada.
• Mendorong, menarik dan mengendarai mainan beroda dan sepeda
roda tiga.
• Mempergunakan papan luncur tanpa bantuan.
• Membangun menara yang terdiri dari 9−10 kotak.
• Menjiplak garis vertikal, horizontal, dan silang.
• Menjiplak lingkaran.
• Mempergunakan kedua tangan untuk mengerjakan tugas.
• Memegang kertas dengan satu tangan dan mempergunakan
gunting untuk memotong selembar kertas berukuran 5 inci persegi
menjadi dua bagian.
4 tahun • Berdiri di atas satu kaki selama 10 detik.
• Berjalan maju dalam satu garis lurus dengan tumit dan ibu jari kaki
sejauh 6 kaki.
• Berjalan mundur dengan ibu jari kaki ke tumit.
• Lomba lari.
• Melompat ke depan 10 kali.
• Melompat ke belakang sekali.
• Bersalto/berguling ke depan.
• Menendang secara terkoordinasi ke belakang dan ke depan
dengan kaki terayun dan tangan mengayun ke arah berlawanan
secara bersamaan.
• Dengan dua tangan menangkap bola yang dilemparkan dari jarak
3 kaki.
• Melempar bola kecil dengan kedua tangan kepada seseorang
yang berjarak 4−6 kaki darinya.
• Membangun menara setinggi 11 kotak.
6.38 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Ceklist Usia Indikator


• Menggambar sesuatu yang berarti bagi anak tersebut dan gambar
tersebut dapat dikenali orang lain.
• Mempergunakan gerakan-gerakan jemari selama permainan jari.
• Menjiplak gambar kotak.
• Menulis beberapa huruf.
5 tahun • Berdiri di atas satu kaki yang lainnya selama 10 detik.
• Berjalan di atas keseimbangan ke depan, ke belakang dan ke
samping.
• Melompat ke belakang dengan dua kaki berturut-turut.
• Melompat 2 meter dengan salah satu kaki.
• Mengambil satu atau dua langkah yang teratur sebelum
menendang bola.
• Menangkap bola tenis dengan kedua tangan.
• Melempar bola dengan memutar badan dan melangkah ke depan.
• Mengayun tanpa bantuan.
• Menangkap dengan mantap.
• Menulis nama depan.
• Membangun menara setinggi 12 kotak.
• Mewarnai dengan garis-garis.
• Memegang pensil dengan benar antara ibu jari dan 2 jari.
• Menggambar orang beserta rambut dan hidung.
• Menjiplak persegi panjang dan segi tiga.
• Memotong bentuk-bentuk sederhana.
6 tahun • Melompati tali.
• Menunjukkan dua keterampilan rumit dalam menguasai bola,
memantulkan, melambungkan/menangkap, memukul bola dengan
raket.
• Menggambar orang termasuk leher, tangan, dan mulut.
• Menjiplak gambar wajik.
• Memotong benda-benda, seperti boneka kertas atau gambar
binatang.

Keterampilan Berkomunikasi ( Memahami dan Berbicara)

Ceklist Usia Indikator


2 tahun • Menunjuk dan menamai gambar sederhana.
• Mempergunakan kata ganti “aku’’.
• Menggunakan frase 2 kata.
• Menggunakan kata milikku dan benda kepunyaanku untuk
menunjukkan kepemilikan.
• Memahami dan mengajukan pertanyaan sederhana, seperti
apa dan di mana.
• Memahami kata tidak.
• Membuat kalimat negatif: saya tidak dapat membuka ini.
• Menamai mulut, mata, hidung, dan kaki.
z PAUD4407/MODUL 6 6.39

Ceklist Usia Indikator


• Dapat mengulangi kalimat-kalimat yang terdiri dari tiga atau
empat suku kata.
2,6 tahun • Menanggapi pertanyaan yang membutuhkan jawaban ya/tidak
sehubungan dengan informs visual.
• Menggunakan kalimat sederhana/frase yang terdiri dari tiga
atau empat suku kata.
• Menggunakan kata ganti orang ketika menyebut orang ain
contoh: kamu.
• Menyatakan kebutuhan dan permintaan.
• Senang menikmati buku cerita sederhana selama 10−15 menit
dan meminta dibacakan kembali.
• Menggambarkan tindakan yang tertera dalam gambar.
• Mempergunakan tindakan kata benda jamak contoh buku-
buku.
• Mengenali bagian tubuh: rambut, kepala, telinga, tangan, kaki,
lengan, jari perut, punggung, dan jari kaki.
3 tahun • Mempergunakan kalimat sederhana yang terdiri dari empat
sampai lima kata.
• Menggunakan kata ganti saya.
• Menjawab pertanyaan siapa.
• Menggunakan frase negatif.
• Menggunakan kata keterangan lampau, menceritakan
pengalaman yang telah lalu.
• Bertanya dan menjawab pertanyaan mengapa.
• Menggunakan kata depan di dalam, di luar, di samping.
• Melakukan serangkaian 2−3 perintah yang berkaitan.
• Memahami hubungan yang diungkapkan dengan kata
“jika...........maka/karena”.
• Menunjuk dagu, ibu jari, leher dan kuku.
• Mengulang lagu anak-anak dan menyanyikan lagu sederhana.
3,6 tahun • Mengajukan pertanyaan mengenai apa, siapa dan kenapa.
• Menghubungkan pengalaman dengan pemahaman mengenak
urutan dan akhir kejadian.
• Menandai warna merah dan biru.
• bicaranya dapat dipahami oleh orang yang tidak dikenal tapi
masih membuat kesalahan kalimat.
4 tahun • Memahami beberapa kata Sambung.
• Mendefinisikan benda yang sama.
• mengajukan pertanyaan kapan dan mengapa.
• Menanyakan definisi kata-kata.
• Mengikuti 3 perintah yang tidak berhubungan dengan urutan
yang benar.
• Menunjuk dada, tumit, pergelangan kaki, rahang.
• Menamakan warna hijau, kuning, oranye dan ungu.
6.40 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Ceklist Usia Indikator


• Memahami perbandingan seperti cantik, lebih cantik dan paling
cantik.
• Memahami urutan kejadian saat diceritakan.
4,6 tahun • Dapat menggambarkan perbedaan benda-benda.
• Dapat menggambarkan persamaan-persamaan benda.
• Menamakan warna cokelat, hitam, merah muda, hitam dan
abu-abu.
• Membicarakan tentang hubungan sebab akibat dengan
menggunakan kata sehingga.
• Menggunakan kata kerja dan kata benda.
• Menunjukkan beraneka ragam penggunaan bahasa mendapat
dan memberikan keterangan mengekspresikan pendapat.
5 tahun • Menggunakan kalimat yang terdiri dari 5 kata.
• Turut serta dalam percakapan tanpa monopoli.
• Menggunakan kata-kata yang berhubungan dengan urutan
kejadian.
• Menggunakan kata besok dan kemarin.
• Menjawab telepon, menyampaikan pesan sederhana dan
menyampaikannya.
• Dapat mengulang kalimat yang terdiri dari 9−10 suku kata.
• Menjawab pertanyaan secara rutin selama kegiatan kelompok
selama 10−15 menit.
6 tahun • Menggunakan kalimat yang terdiri dari 6 kata.
• Menghubungkan pengalaman atau berbagi benda dengan
kelompok di kelas.
• Menjawab pertanyaan mengenai kapan.
• Mengulangi kalimat yang terdiri dari 10−11 suku kata.

Keterampilan Kognitif

Ceklist Usia Indikator


2 tahun • Membalik halaman buku tanpa bantuan orang lain.
• Memahami konsep di dalam di luar, menutup membuka, di
depan, di belakang.
• Menunjukkan benda besar kecil.
• Menerangkan penggunaan benda-benda sederhana, kursi,
mobil, tempat tidur.
• Menunjukkan satu lagi dan banyak.
• Mencocokkan benda yang berwarna merah dan biru.
2,6 tahun • Mencocokkan benda berwarna hijau-orange-ungu.
• Mengetahui mengapa kita memiliki rumah, pensil dan alat-alat
makan.
• Menyentuh dan menghitung benda 1−3.
• Menanggapi perintah sederhana, berikan bola dan baloknya
• Memiliki rentang konsentrasi yang pendek.
z PAUD4407/MODUL 6 6.41

Ceklist Usia Indikator


• Belajar melalui proses eksplorasi.
• Menggunakan 5 mainan sesuai dengan fungsi.
3 tahun • Memahami konsep kosong, penuh, ringan , berat.
• Menunjukkan pemahaman mengenai di dasar, di puncak, di
belakang, di depan, di atas, di bawah.
• Mencocokkan lingkaran dan kotak dengan objek dan gambar.
• Mencocokkan benda-benda berwarna merah dan biru.
• Mengenali dan mendefinisikan masalah yang muncul.
• Dengan sengaja menumpuk kotak atau gelang sesuai dengan
ukuran.
3,6 tahun • Menyebutkan merah dan biru jika diperlihatkan warna tersebut.
• Memahami konsep pendek, tinggi, kurus, gemuk, pendek-
panjang.
• Memahami kurang lebih.
• Memahami bagian hari untuk kegiatan rutin tertentu.
• Mengelompokkan benda-benda yang memiliki persamaan
warna, bentuk, ukuran.
• Mengetahui usia.
• Menyebutkan dan memasangkan benda yang sama misalnya
pasangan cangkir.
4 tahun • Menunjuk warna cokelat, hitam, merah muda, abu-abu ketika
diminta.
• Menunjukkan warna hijau, kuning, oranye, ungu jika diminta.
• Mencocokkan segitiga, persegi panjang dan wajik.
• Menyebutkan lingkaran dan kotak jika diperlihatkan.
• Memahami konsep lambat, cepat, sedikit, banyak, tipis, tebal.
• Menunjukkan pemahaman mengenai konsep atas bawah, di
antara, di depan di belakang, menjauh menuju, rendah tinggi, di
atas di bawah.
• Menggolongkan gambar-gambar objek berbeda makanan, alat-
alat makan, orang dan hewan peliharaan.
• Memahami apa yang harus dilakukan jika tali sepatu lepas, jika
haus, dan jika mau keluar jika hujan.
• Menerangkan mengapa kita memiliki kunci, lemari es, kapal
terbang.
• Menyentuh dan menghitung 4−7 benda.
• Merangkaikan kegiatan sehari-hari dan menunjukkan kapan
setiap kegiatan di lakukan.
4,6 tahun • Menyebutkan warna cokelat, hitam, merah muda, abu-abu, dan
putih jika dipertunjukkan.
• Jika diminta menunjukkan segitiga, segi empat dan wajik.
• Mengetahui nama jalan dan kota.
• Menceritakan kembali tiga gagasan utama dari suatu cerita.
5 tahun • Jika ditunjukkan menyebutkan segitiga, segi empat dan wajik.
• Menunjukkan pemahaman mengenai konsep arah, di tengah, di
6.42 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Ceklist Usia Indikator


pojok, dan kiri atau kanan.
• Mengklasifikasikan angka, tulisan, buah, dan sayur.
• Menerangkan apa yang harus dilakukan jika rumah tertimpa
kebakaran.
• Menerangkan mengapa kita mempunyai jam.
• Membedakan secara visual dua hal yang sama atau berbeda
bentuk dan huruf besar.
• Menyebutkan abjad A−Z.
• Mencocokkan huruf besar A−Z.
• Menunjukkan huruf besar jika disebutkan A−Z.
• Membedakan secara visual antara dua atau 3 huruf kecil.
• Mencocokkan huruf kecil A−Z.
• Menunjuk huruf kecil jika disebutkan A−Z.
• Menyebutkan huruf kecil jika disebutkan A−Z.
• Dapat mengenali dan membaca tulisan yang biasa dilihat di
sekolah dan di rumah.
• Menerangkan fungsi pembantu masyarakat, dokter, perawat,
petugas pemadam kebakaran, petugas pos, dokter gigi.
• Mengetahui harus pergi ke pelayanan masyarakat yang mana
jika sakit membeli makanan, melihat binatang, membeli obat.
• Menulis nama depan dan akhir.
• Menulis huruf besar dan kecil.
• Berhitung sampai 20.
• Mengenali angka sampai dua puluh.
• Menunjukkan pemahaman mengenai urutan pertama, kedua.
• Mengetahui letak jarum jam untuk kegiatan sehari-hari.
• Melengkapi 4 analogi yang berlawanan, es itu dingin.
• Memperkirakan hasil yang realisis untuk setiap cerita.
• Menceritakan kembali buku cerita bergambar dengan tingkat
ketepatan yang memadai.
6 tahun • Menerangkan apa yang harus dilakukan jika Anda memecahkan
benda yang bukan miliknya.
• Menerangkan apa yang harus dilakukan jika Anda ditawari
permen oleh orang yang tidak dikenal.
• Menerangkan kegunaan pembantu masyarakat, guru, petani,
mekanik, dan penjaga toko.
• Mengetahui ke mana harus pergi jika ingin meminjam buku,
membeli perangko, mencuci baju, membetulkan mobil.
• Membedakan secara visual antara dua cat yang sama atau
berbeda.
• Membedakan secara visual yang mana dari 3 simbol yang
berbeda bentuk, huruf besar, huruf kecil dan kata.
• Membaca kata warna.
• Membaca angka 1−10.
• Membaca tanda-tanda umum, jalan, berhenti, di dalam di luar,
z PAUD4407/MODUL 6 6.43

Ceklist Usia Indikator


pria wanita, jalan, tunggu, awas dan bahaya.
• Membaca bagian pendahuluan yang sederhana.
• Membangun kemampuan pendengaran untuk membedakan
bunyi-bunyi huruf yang terpisah.
• Membedakan bunyi konsonan.
• Mencocokkan bunyi huruf awal dengan gambar.
• Membedakan bunyi vokal.
• Menulis usia, nomor telepon, dan Alamat.
• Menulis kata-kata sederhana yang didiktekan.
• menulis kalimat sederhana 1−4 kata.
• Menunjukkan konsep angka 8−10.
• Berhitung s/d 100.
• Mencocokkan jumlah dengan simbol, angka 1−10.
• Menunjukkan pemahaman mengenai tengah, ketiga, Keempat.
• Menulis angka secara berurutan sampai 100.
• Menulis angka selanjutnya jika disebutkan 1−10.
• Jika diminta menulis angka sampai 100.
• Mengetahui penambahan sederhana dengan angka sampai 20.
• Mengetahui pengurangan sampai 10.
• Dapat menyebutkan jam.
• Dapat menyebutkan bilangan setengah jam.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Jelaskan perbedaan dan persamaan hasil pengamatan pelaksanaan


evaluasi antara lembaga Satuan PAUD Sejenis yang satu dengan lainnya.
Misalnya antara BKB Tunas Ananda dan BKB Cerdas Ceria.

BKB Tunas BKB Cerdas


Aspek
Ananda Ceria
A. Proses Kegiatan Belajar Mengajar
B. Jenis Evaluasi Pembelajaran yang Digunakan
C. Pembinaan
D. Pelaporan
E. Sertifikasi
6.44 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pelatihan secara detail perbedaan dan persamaan berdasarkan setiap


aspek yang diamati.
2) Anda dapat menambahkan aspek-aspek lain yang dapat menunjukkan
persamaan dan perbedaan pendapat hasil pengamatan Anda. Setelah ini,
diskusikan dengan teman Anda di kelas!

RA NGK UMA N

Dasar hukum pentingnya dilakukan penilaian adalah sebagai


berikut.
1. UU RI No. 2 Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional
adalah penilaian sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari tujuan
pendidikan nasional maupun penyelenggaraan kegiatan belajar
mengajar yang menjadi tanggung jawab lembaga pendidikan dan
penilaian juga sebagai kegiatan yang perlu direncanakan dan diatur
sejalan dengan Program Kegiatan Belajar yang berlaku.
2. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1990 Bab X Pasal 16 tentang
penilaian adalah kegiatan pertumbuhan dan perkembangan anak
didik di TK/RA dilakukan secara berkala dan berkelanjutan.
3. UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
Bab XVI Pasal 57, Pasal 58.
Pasal 57 ayat (1) evaluasi dilakukan dalam rangka pengendalian
mutu pendidikan secara nasional sebagai bentuk akuntabilitas
penyelenggara pendidikan kepada pihak-pihak yang berkepentingan;
(2) evaluasi dilakukan terhadap peserta didik, lembaga, dan program
pendidikan pada jalur formal dan nonformal untuk semua jenjang,
satuan, dan jenis pendidikan.
Pasal 58 ayat (1) evaluasi hasil belajar peserta didik dilakukan oleh
pendidik untuk memantau proses, kemajuan, dan perbaikan hasil
belajar peserta didik secara berkesinambungan; (2) evaluasi peserta
didik, satuan pendidikan, dan program pendidikan dilakukan oleh
lembaga mandiri secara berkala, menyeluruh, transparan, dan
sistemik untuk menilai pencapaian standar nasional pendidikan.
Fungsi penilaian, antara lain berikut ini.
1. Memberikan umpan balik kepada guru untuk memperbaiki
KBM.
z PAUD4407/MODUL 6 6.45

2. Memberikan informasi kepada orang tua tentang tercapainya


pertumbuhan dan perkembangan anaknya agar dapat mem-
perbaiki dan meningkatkan bimbingan dan motivasi.
3. Sebagai bahan pertimbangan guru untuk menempatkan anak
dalam kegiatan yang sesuai dengan minat dan kemampuan anak
didik yang memungkinkan anak didik dapat mencapai
kemampuan secara optimal.
4. Sebagai bahan masukan bagi pihak lain yang memerlukan
dalam memberikan pembinaan selanjutnya.

Prinsip-prinsip Penilaian menyeluruh, berkesinambungan, objektif,


mendidik, kebermaknaan adalah hasil penilaian harus bermakna bagi
guru atau pengasuh, orang tua, anak. Ada dua kegiatan penilaian di
lembaga SPS adalah evaluasi program dan evaluasi kemajuan
perkembangan anak. Evaluasi perkembangan anak adalah jenis
pelaporan pada lembaga Satuan PAUD Sejenis, meliputi evaluasi
program dan evaluasi kemajuan perkembangan anak. Sertifikasi adalah
anak yang selesai mengikuti program Pos PAUD dapat diberikan
sertifikat. Sertifikat dikeluarkan oleh pengelola dengan diketahui oleh
Kepala Dinas Kecamatan. Bentuk Sertifikat ditentukan oleh daerah.

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Penilaian merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari


penyelenggaraan kegiatan pengembangan. Hal tersebut tercantum
dalam….
A. UU RI No. 2 Tahun 1989 tentang SPN
B. PP No. 27 Tahun 1990 Bab X Pasal 16
C. Kurikulum Sekolah
D. UU RI No. 20 Tahun 2003 tentang SPN

2) Evaluasi program adalah kegiatan yang bertujuan untuk mengetahui


efektivitas ….
A. pelaksanaan program
B. program dan hasil kemajuan perkembangan awal
C. administrasi pelaksanaan program
D. kinerja kader dan pengelola
6.46 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

3) Salah satu karakteristik keterampilan sosial-emosional yang dimiliki


anak usia 2 tahun adalah ….
A. dapat mengekspresikan emosi melalui kata-kata
B. memecahkan masalah menurut kehendaknya sendiri
C. memiliki rasa percaya diri yang tinggi
D. dapat mempertahankan hak miliknya, bila ada anak lain
menginginkannya

4) Keterampilan untuk kemandirian yang dimiliki oleh usia 3 tahun, antara


lain ….
A. minum dengan gelas yang khusus anak usia 3 tahun
B. mencuci tangan dengan bantuan orang lain
C. dapat ke kamar kecil sendiri
D. memasang tali sepatu sendiri

5) Keterampilan fisik yang dimiliki anak usia 5, antara lain ….


A. memegang gunting dengan tanpa rasa takut
B. menangkap bola dengan mantap
C. meluncur tanpa bantuan
D. melompat dengan satu kaki

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 6 6.47

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Untuk memberikan penyuluhan tentang gizi dan kesehatan serta
psikososial anak.
2) A. Perkembangan pendidikan dan anak serta optimalisasi program.
3) B. Penyuluhan gizi, kesehatan, dan psikososial adalah optimalisasi
layanan.
4) A. Minimal berpendidikan SLTA sederajat.
5) C. Salah satunya melalui optimalisasi jumlah anak dan program.
6) D. Gedung dan sarana yang lengkap tidak termasuk ke dalam
komponen SPS.
7) B. Pengasuhan bersama untuk anak di bawah usia 2 tahun.
8) D. Kegiatan bermain dilakukan tanpa program yang rinci, tetapi
melalui proses alamiah.

Tes Formatif 2
1) A. UU RI No. 2 Tahun 1989 mencantumkan bahwa penilaian
merupakan bagi terintegrasi dengan kegiatan pengembangan.
2) C. Evaluasi program meliputi efektivitas program dan kemajuan anak.
3) D. Dapat mempertahankan hak miliknya.
4) C. Anak usia 3 tahun dapat ke kamar kecil sendiri.
5) B. Dapat menangkap bola dengan mantap.
6.48 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Glosarium

Basic trust : kepercayaan dasar.


Bounding : hubungan yang erat.
Early Child : perkembangan anak usia dini.
Development
Golden age : usia emas pertumbuhan dan perkembangan.
Intelligent behaviour : perilaku yang terarah dan adaptif.
Mechanistic of learning : penyesuaian perilaku.
Open system : bersifat terbuka.
z PAUD4407/MODUL 6 6.49

Daftar Pustaka

Arikunto, Suharsimi. (1992). Pengelolaan Kelas dan Siswa Sebuah


Pendekatan Evaluatif. Jakarta: Rajawali.

Chaterine M. Pruissen. (2003). Penitipan Anak. Jakarta: Dinastindo.

Depdiknas. (2002). Acuan Menu Pembelajaran Pada Kelompok Bermain.


Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Menu Pembelajaran Pada Taman Penitipan Anak.


Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Penyelenggaraan Kelompok Bermain. Jakarta:


Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat
Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2002). Acuan Penyelenggaraan Taman Penitipan Anak. Jakarta:


Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat
Pendidikan Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2004). Sekilas Taman Penitipan Anak. Jakarta: Depdiknas


Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah Direktorat Pendidikan
Anak Usia Dini.

Depdiknas. (2007). Pedoman Teknis Penyelenggaraan Taman Penitipan


Anak. Jakarta: Depdiknas Direktorat Jenderal Pendidikan Luar Sekolah
Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini.

Dockett, Sue dan Marilyn Fleer. (2002). Play and Pedagogy in Early
Childhood. Australia: Thomson Learning, Inc.

Hapidin & Gunarti, Winda. (1997). Perencanaan, Pengelolaan dan Evaluasi


Pengajaran di TK. Jakarta: Ghiyats Alfiani Press.
6.50 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan Anak Usia Dini z

Jamaris, Martini. (2003). Perkembangan dan Pengembangan Anak Usia TK.


Jakarta: PPs. UNJ.

Jhonson, P. Linda. (2003). Creative Games for Smart Kid. Jakarta:


Pustakaraya.

Moyles, Janet R. (1995). The Excellence of Play, Bristol: Open University


Press.

Padmonodewo, Soemiarti. (2000). Pendidikan Anak Prasekolah. Jakarta:


Rineka Cipta.

Rusdinal & Elizar. (2005). Pengelolaan Kelas di Taman kanak-Kanak.


Jakarta: Depdiknas.

Santrock, JW. (1996). Child Development. Seventh Ed. Chicago: Brown &
Benchmark Publishers.

Tina Bruce, Carolyn Maggit. (1999). Child Care & Education. London:
Hodder & Stoughton.

UU RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta:


Sinar Grafika.

UU RI No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Jakarta: Tim


Cemerlang.
Modul 7

Pengelolaan Circle Time di


Taman Penitipan Anak dan
Kelompok Bermain
Eriva Syamsiatin, S.Pd.

PENDAHULUA N

K eberhasilan kegiatan pembelajaran dalam satu hari di lembaga PAUD


sangat ditentukan oleh pengelolaan berbagai kegiatan oleh guru
pendidik. Kegiatan tersebut diupayakan seoptimal mungkin harus dapat dan
mampu mengembangkan seluruh aspek perkembangan anak usia dini. Oleh
karena itu, perlu diciptakan suasana kegiatan secara keseluruhan yang kreatif,
aktif dan menyenangkan serta menantang anak-anak untuk mengeksplor,
menjelajah dan menyalurkan rasa ingin tahunya secara lebih optimal.
Kegiatan di lembaga PAUD dalam satu hari biasanya diorganisasikan
menjadi kegiatan pembukaan, inti, istirahat dan penutup. Kegiatan
pembukaan biasanya dilakukan dengan berbagai kegiatan yang digunakan
sebagai transisi atau penghubung antara rumah atau lembaga. Kegiatan dapat
pula berupa apersepsi atau penggalian pengetahuan dan pengalaman anak
pada tema yang akan di cakap-cakap, senam atau kegiatan fisik.
Kegiatan inti merupakan kegiatan utama atau pokok. Biasanya terdiri
dari kegiatan-kegiatan, seperti 3M (mewarnai, menggunting, menempel),
kolase, percobaan, bermain peran, pengembangan kognitif.
Kegiatan istirahat biasanya diisi dengan kegiatan bermain bebas di dalam
mampu di luar kelas atau makan bersama dan kegiatan penutup biasanya
berisi berbagai kegiatan yang sifatnya menenangkan serta mengulas kembali
berbagai kegiatan yang telah dilakukan serta kegiatan persiapan untuk
mengulang.
Pada modul ini, secara khusus akan dibahas mengenai kegiatan
pembukaan. Kegiatan pembukaan merupakan satu tahapan yang sangat
penting dalam suatu kegiatan pembelajaran/pengembangan khususnya pada
AUD. Kegiatan ini pijakan awal bagi pendidik untuk mengarahkan anak-anak
7.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

pada tema yang akan dibahas pada hari tersebut. Salah satu bentuk kegiatan
pembukaan adalah circle time. Kegiatan dalam circle time ini sebaiknya
berupa kegiatan yang dapat merangsang anak untuk mengikuti kegiatan
pengembangan dengan baik sehingga seluruh pengetahuan baik konsep
mampu pengalaman akan dapat diserap anak dengan baik.
Modul ini akan menjelaskan kegiatan circle time dan pengelolaannya
sebagai kegiatan pembuka dalam proses kegiatan pengembangan pada anak
usia dini di lembaga PAUD. Setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan
dapat memberi contoh kegiatan dan pengelolaan circle time di Taman
Penitipan Anak (TPA) dan Kelompok Bermain (KB). Secara lebih khusus
Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan pengertian circle time;
2. menjelaskan manfaat kegiatan circle time bagi anak usia dini;
3. menjelaskan rambu-rambu pelaksanaan kegiatan circle time;
4. mengelola circle time dengan pemberian pijakan berdasarkan pendekatan
BCCT (Beyond Center and Circle Time);
5. prosedur pelaksanaan kegiatan circle time di kelompok bermain dan
taman penitipan anak;
6. contoh kegiatan circle time di Kelompok Bermain;
7. contoh kegiatan circle time di Taman Penitipan Anak.

Untuk memudahkan Anda dalam mempelajari Modul 1 ini maka


pembahasan pada modul ini diorganisasikan dalam 2 kegiatan belajar, yaitu
sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: tentang Pengertian, Manfaat Kegiatan, dan Rambu-
rambu Pelaksanaan Kegiatan Circle Time.
Kegiatan Belajar 2: tentang Pengelolaan Circle Time dengan Pemberian
Pijakan Berdasarkan Pendekatan BCCT (Beyond Center
and Circle Time), Prosedur Pelaksanaan Kegiatan Circle
Time di KB dan TPA, contoh kegiatan circle time di KB
dan TPA.

Anda juga perlu membaca rangkuman yang disajikan dalam tiap akhir
kegiatan belajar untuk membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok
bahasan pada kegiatan belajar tersebut. Selain itu, diharapkan Anda juga
mengerjakan latihan dan tes formatif yang telah disiapkan sehingga
pemahaman Anda akan lebih komprehensif. Tes formatif dikembangkan
z PAUD4407/MODUL 7 7.3

dengan maksud membantu Anda mengukur tingkat pemahaman Anda


terhadap materi yang dipaparkan.

Selamat belajar, semoga sukses selalu akan senantiasa menyertai


Anda!
7.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Kegiatan Belajar 1

Pengelolaan Kegiatan Circle Time


Bagi Pengembangan Anak Usia Dini

P erhatikan ilustrasi berikut.

Ibu Guru: “Selamat pagi anak-anakku sekalian”


Anak-anak: “Selamat pagi Bu …..”
Ibu Guru: Ya …. Sebelum mulai …. Ayo kita berdoa dahulu, siapa ya yang
hari ini bertugas memimpin doa?”
Anak-anak: “Andi ….. Bu …..”
Ibu Guru: Ya …. Andi, Ayo maju dan pimpin doa dengan baik ya ….
(Andi maju ke depan dan memimpin doa)
Ibu Guru: “Nah setelah berdoa, ayo kita sama-sama menyanyikan lagu
selamat pagi”
(guru bersama anak-anak menyanyi bersama lagu selamat pagi)
Ibu Guru: “wah kalian semua senang pintar dan hebat, ayo tepuk tangan
untuk kita semua.
(semua bertepuk tangan)
Ibu Guru: Anak-anak, Ibu mau tanya sebelum berangkat ke sekolah anak-
anak sarapan apa?
(ibu guru menunjuk dan meminta setiap anak menjawab secara bergiliran)
Ibu Guru: Wah …. Macam-macam ya, sarapan kalian, ada nasi goreng, roti,
bubur. Nah …. Tahukah anak-anak nasi itu asalnya dari mana?
……. dan seterusnya.

Ilustrasi tersebut menggambarkan sekelumit kegiatan pembukaan yang


dilakukan seorang guru di lembaga PAUD.
Seperti telah disampaikan pada kegiatan pendahuluan bahwa kegiatan
pembukaan pada kegiatan pengembangan di lembaga PAUD merupakan
kegiatan yang sangat penting karena kegiatan ini merupakan pijakan awal
atau langkah pertama dalam kegiatan pengembangan sebelum melangkah
pada kegiatan inti atau kegiatan utama. Dalam kegiatan pembukaan pendidik
harus melakukan berbagai kegiatan yang dapat merangsang dan membantu
anak untuk mengarah atau berusaha untuk membangun pemahaman bersama
z PAUD4407/MODUL 7 7.5

pada teman yang dibahas pada hari tersebut. Pada Kegiatan Belajar 1 ini,
Anda akan mempelajari tentang pengertian, manfaat, rambu-rambu
pelaksanaan kegiatan circle time.

A. PENGERTIAN CIRCLE TIME

Proses kegiatan belajar yang dapat menarik minat anak usia dini
memerlukan pengelolaan yang sangat baik. Pengelolaan kegiatan yang baik
dan terstruktur dapat memudahkan anak untuk beradaptasi dengan kegiatan
pengembangan yang akan diselenggarakan. Circle time adalah kegiatan
kelompok yang dilakukan oleh sejumlah orang yang terdiri atas orang dewasa
dan anak, duduk bersama
dengan tujuan untuk
membangun pemahaman
bersama. Orang dewasa
yang terlibat dalam kegiatan
circle time, yaitu guru
dan/atau narasumber yang
sengaja didatangkan untuk
berdiskusi dengan anak
berdasarkan topik tertentu.
Kegiatan circle time,
merupakan kegiatan untuk membangun jembatan dan memfasilitasi
percakapan antara anak dengan orang dewasa. Kegiatan circle time
memberikan kesempatan kepada anak untuk mengembangkan rasa
kebersamaan dalam kelompok. Kegiatan ini juga dapat mengembangkan
keterampilan sosial anak, di mana anak belajar untuk mengemukakan ide dan
mendengarkan pendapat orang lain serta mereka belajar untuk bersikap
sportif bila pendapatnya diterima atau tidak diterima oleh kelompok.
Kegiatan circle time juga dirancang sesuai pada usia dan tingkat
perkembangan anak, waktu yang disesuaikan dengan kemampuan anak untuk
memusatkan perhatian, minat, dan kebutuhan anak. Kebanyakan anak sangat
menyukai kegiatan ini karena dalam kegiatan ini anak dapat berpartisipasi
secara langsung, misalnya dalam kegiatan bermain jari, berbagi pengalaman,
dan permainan gerak dan lagu dan anak juga dapat menyalurkan rasa ingin
tahunya terhadap sesuatu secara bebas, namun tetap dalam arahan
guru/pendidik.
7.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

B. MANFAAT KEGIATAN CIRCLE TIME BAGI ANAK USIA DINI

Kegiatan circle time memiliki beberapa manfaat bagi anak usia dini.
Manfaat tersebut dalam kegiatan pengembangan anak usia dini adalah
sebagai berikut.
1. Membantu mengkondisikan anak agar siap mengikuti kegiatan.
2. Membantu anak untuk memahami topik pembahasan yang berkaitan
dengan tema.
3. Memberikan kesempatan pada anak untuk belajar dan menggali lebih
jauh pengalaman mereka sendiri melalui diskusi bersama.
4. Membangun kecakapan interpersonal dan memperkuat hubungan sosial
antar anak.
5. Mengembangkan kemampuan berkomunikasi anak dengan anak dan
anak dengan orang dewasa.
6. Membantu anak untuk menghargai pendapat orang lain.
7. Membangun rasa percaya diri anak saat anak diberikan kesempatan
mengemukakan pendapat.
8. Circle time membantu anak mengembangkan kemampuan dan
pengetahuan, yaitu sebagai berikut.
a. Bahasa dan literasi
Kegiatan circle time membantu anak untuk mengembangkan
kemampuan bahasa, yaitu kemampuan menyimak, memberikan
anak pengalaman untuk mengajukan pertanyaan, bercerita dan
mengikuti lagu. Kemampuan ini akan dikembangkan melalui
kegiatan bercakap-cakap, bercerita, dan tukar pendapat.
b. Matematika
Melatih kemampuan berhitung permulaan pada anak dengan cara
yang menyenangkan. Permainan pada kegiatan circle time dapat
membantu anak memahami posisi depan, belakang, kiri, dan kanan.
Kemampuan ini dapat dikembangkan melalui kegiatan permainan,
bernyanyi, bersyair.
c. Perkembangan kepribadian dan sosial
Kegiatan circle time akan dapat membantu anak untuk dapat
berbagi, menunggu giliran, dan memperhatikan dan menghargai
orang lain mau mendengarkan orang lain bicara dan belajar bekerja
sama. Anak juga dapat membantu dan memberikan dorongan
maupun ide kepada anak lainnya.
z PAUD4407/MODUL 7 7.7

d. Mengenal lingkungan
Melalui kegiatan circle time anak dapat menceritakan berbagai
macam hal yang ditemuinya di lingkungan sekitar anak. Anak dapat
berbicara tentang keluarganya, rumah, binatang peliharaan,
makanan kesukaan, tempat rekreasi kesukaan anak dan berbagai
macam hal lainnya yang menarik minat anak.
e. Perkembangan fisik
Kegiatan circle time juga memberikan kesempatan pada anak untuk
bergerak dan mengembangkan keterampilan motorik kasar dan
motorik halusnya. Misalnya, kegiatan meniru gerakan, menari, dan
bergerak sambil bermain alat musik ritmik.
f. Kreativitas
Circle time memberikan kesempatan pada anak untuk
mengungkapkan dan berbagi ide, memecahkan masalah bersama
dan memberikan kebebasan pada anak untuk berekspresi dengan
cara anak.

C. JENIS CIRCLE TIME

Ada dua jenis kegiatan circle time, yaitu large-group time dan small-
group time, yaitu sebagai berikut.

1. Large -Group Time (Circle Time Kelompok Besar)


Large-Group Time adalah kegiatan circle time yang dilakukan pendidik
dengan mengumpulkan seluruh anak pada tempat tertentu. Kegiatan ini dapat
dilakukan di dalam dan di luar ruangan. Kegiatan large-group time dilakukan
di pagi hari dan menjelang anak pulang sekolah, setelah usai kegiatan belajar,
dilakukan sekitar lima sampai dengan dua puluh menit, tergantung pada
tingkat antusiasme anak. Pertemuan ini memberikan pengalaman pada anak
untuk menjadi bagian dari kelompok dan menjalin kebersamaan dengan
teman di kelompok lainnya. Dalam kegiatan ini anak dapat melatih
keterampilan berkomunikasi, mengungkapkan ide, perasaan, dan berbagi
pengalaman, dan memberikan kesempatan pada anak untuk membicarakan
masalah yang dihadapinya dan mendapatkan masukan dari teman-teman
lainnya.
7.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Gambar 7.1.
Dua Contoh Kegiatan Large-Group Time

Kegiatan ini juga dapat digunakan oleh pendidik sebagai wadah untuk
membahas topik yang berkaitan dengan tema yang akan dibahas. Guru dapat
memulai circle time dengan bernyanyi, bercerita, menyambut narasumber,
tamu, teman baru yang datang ke kelas, serta berdiskusi tentang kegiatan
selama satu hari yang akan dilalui oleh anak.
Pertemuan large-group time di pagi hari dapat merangsang motivasi
anak untuk mengikuti kegiatan. Anak-anak akan memunculkan berbagai
topik pembicaraan. Mulai dari kejadian di rumah misalnya dibelikan sepatu
baru, makan nasi goreng pada saat sarapan, tidak menghabiskan minum susu
dan berbagai pengalaman lainnya. Perjalanan menuju sekolah juga dapat
menjadi topik yang hangat dibicarakan oleh anak, misalnya anak terjebak
macet, melihat jembatan hingga pedagang asongan di jalan. Guru dapat
memulai pertemuan ini dengan bernyanyi bersama misalnya lagu selamat
pagi untuk menyapa setiap anak atau memperagakan permainan jari dengan
lagu misalnya lagu “Mana jempol..”. Kegiatan bernyanyi ini dapat dilakukan
setiap pagi sebagai kegiatan rutin.
Kegiatan large-group time dapat memberikan kesempatan bagi guru
untuk mengembangkan kemampuan anak dalam berhitung permulaan,
misalnya pada saat kegiatan menghitung jumlah anak yang hadir menghitung
jumlah anak laki-laki atau anak perempuan. Guru juga dapat menyinggung
sedikit ilmu sains, misalnya saat membicarakan tentang cuaca hari ini atau
bahasanya asap kendaraan saat anak-anak di perjalanan ke sekolah. Guru
juga dapat memanfaatkan kegiatan ini untuk mendiskusikan kejadian yang
terjadi di lingkungan sekitarnya, misalnya pasar, kebakaran, banjir dan
berbagai macam kejadian yang terjadi di sekitar atau kejadian yang sedang
z PAUD4407/MODUL 7 7.9

hangat dibicarakan atau beritakan di media televisi. Hal lain yang dapat
dibicarakan, misalnya tentang kegiatan satu hari, mainan dan perlengkapan
baru, berdiskusi tentang rencana field trip, kegiatan memasak dan makan
bersama, serta tamu yang akan datang hari ini ke sekolah.
Pada kegiatan circle time di pagi hari guru dapat juga memperkenalkan
konsep waktu, misalnya mengajak anak mengingat apa yang telah
dilakukannya kemarin, membuat rencana untuk kegiatan hari ini dan
melakukan persiapan untuk kegiatan esok hari serta kegiatan terjadi pada
masa yang sudah lewat (kemarin) yang telah lalu. Selain itu, Guru dapat
memperkental konsep tanggal, yaitu menggunakan kalender sebagai alat
pengingat pada anak tentang rencana-rencana yang telah mereka buat atau
sepakati sebelumnya.
Pada sore hari kegiatan large-group time memberikan kesempatan pada
anak untuk merefleksikan kembali kegiatan yang telah dilaluinya selama satu
hari dan dapat dijadikan sebagai penutup kegiatan pada hari tersebut. Dalam
kegiatan Guru bersama anak membuat kesimpulan bersama berdasarkan
pengalaman belajar yang dialami anak dan membuat rencana kegiatan untuk
esok hari. Kegiatan large-group time pada siang hari dapat ditutup dengan
bernyanyi, misalnya dengan lagu “Pulang sekolah”, mengucapkan sajak
pulang sekolah, pembiasaan mengucap salam serta berdoa sebelum
mengakhiri kegiatan pada hari tersebut.

2. Small – Group Time (Circle Time Kelompok Kecil)


Small- Group Time, yaitu kegiatan circle time dengan jumlah anak yang
lebih sedikit. Kegiatan ini dilalukan anak hanya dengan teman kelompoknya,
misalnya hanya kelompok anak usia 3−4 tahun terdiri dari 7−10 anak.
Kegiatan juga biasanya dilaksanakan ketika anak sudah berada di dalam
sentra kegiatan. Dalam small-group time, guru dapat memperkenalkan
konsep baru pada anak misalnya: mengenalkan konsep warna, konsep
angka/bilangan dan mengenalkan alat atau bahan yang baru yang akan
digunakan anak atau alat dan bahan yang memerlukan penjelasan. Secara
lebih khusus dan memerlukan perhatian dari anak-anak secara lebih serius
dan lebih fokus. Misalnya, penggunaan jarum untuk mencocok, gunting atau
bagian-bagian dari mainan yang berukuran kecil atau benda-benda lainnya
yang bisa membahayakan anak-anak. Guru dapat memperagakan
keterampilan atau kegiatan yang memerlukan perhatian khusus, misalnya
cara melipat perahu kertas demonstrasi percobaan sains seperti pengalaman
7.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

konsep terapung, tenggelam dan melayang; pengenalan konsep hitungan/


menghitung dengan benda-benda; latihan untuk keterampilan motorik halus
seperti membentuk dengan plastisin atau latihan pramenulis (menjahit,
meronce). Guru dapat melakukan pengamatan pada tiap individu anak dan
mencatat seluruh perilaku anak. Dengan jumlah anak yang lebih sedikit maka
kegiatan pengamatan pada setiap individu dapat lebih fokus, teliti dan setiap
perkembangan anak dapat lebih teramati dengan baik. Kelebihan dan
kelemahan setiap anak dapat diketahui dengan lebih jelas.

Gambar 7.2

Kegiatan small-group time dapat dimulai dengan membacakan cerita,


berdiskusi dengan anak, dan melakukan pengamatan. Kegiatan ini juga dapat
dilanjutkan dengan menjelaskan dan memperagakan kegiatan anak di sentra
sehingga anak dapat melakukan kegiatan bermain di sentra dengan baik dan
optimal.

D. RAMBU-RAMBU PELAKSANAAN KEGIATAN CIRCLE TIME

Dalam pelaksanaan kegiatan circle time ini guru harus memperhatikan


beberapa hal sebagai rambu-rambu, yaitu sebagai berikut.

1. Rancang Kegiatan Circle Time Sebaik Mungkin


Pilihlah topik pembicaraan yang akan didiskusikan. Kemudian pilih dan
siapkan buku cerita atau buku sumber atau alat peraga, atau sumber belajar
yang tepat jika perlu undang narasumber untuk berbagi pengetahuan
mengenai topik yang akan dibicarakan bersama anak.
z PAUD4407/MODUL 7 7.11

2. Ciptakan Aturan Bersama


Kegiatan circle time merupakan kegiatan di mana setiap orang memiliki
kesempatan mengemukakan pendapat. Oleh karena itu, perlu diciptakan
aturan bersama untuk dipatuhi, agar terciptanya suasana saling menghargai
dan kenyamanan bagi setiap anak untuk mengemukakan pengalaman dan ide-
ide mereka secara bebas namun tetap berada dalam bingkai atau batasan-
batasan yang telah ditetapkan/disepakati bersama.

3. Peran Guru dalam Kegiatan Circle Time


Dalam kegiatan ini, guna harus berperan dalam menciptakan situasi dan
suasana kelas yang aman dan nyaman dan kondusif bagi anak sehingga setiap
anak dapat mempergunakan kesempatan ini untuk berbicara dan
mendengarkan dengan sebaik-baiknya. Anak dapat menyalurkan ide dan
pendapatnya dengan bebas tanpa interupsi dan guru namun mereka tetap
harus memperhatikan dan menaati aturan yang telah disepakati pada saat
awal kegiatan ini. Guru dapat menunjukkan kepekaan emosi kepada anak dan
melakukan evaluasi kegiatan. Misalnya, dengan cara memberikan
penghargaan pada anak yang berani mengemukakan pendapatnya dengan
memberikan atau mengeluarkan ungkapan, seperti “bagus sekali!”, “hebat”,
“Kamu pintar” atau dengan tindakan, seperti tepuk tangan, acungan
jempol/ibu jari ataupun tetap antusiasi. Selain itu, guna juga dapat
memotivasi anak yang belum atau tidak berani menyampaikan pendapatnya
dengan berbagai cara. Misalnya, “Ayo, kamu pasti bisa!”, atau memancing
dengan kalimat, “jika kamu, Dita (atau nama anak lainnya) apa yang kamu
lihat waktu berangkat tadi”? atau dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan
kepada anak secara individual yang terkait dengan topik hingga anak tertarik
mengemukakan pendapatnya.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan circle time?
2) Menurut Anda apakah kelemahan large circle time dan small circle
time? Apakah Anda pernah melaksanakan kegiatan circle time?
Bagaimana mengatasinya?
7.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bacalah kembali dengan teliti Kegiatan Belajar 1 tentang Pengertian


circle time.
2) Tuliskanlah pengalaman Anda saat melaksanakan kegiatan circle time
dan tuliskan apa saja kesulitan yang Anda alami saat melaksanakan
kegiatan ini. Kesulitan tersebut merupakan kelemahan-kelemahan circle
time dan cara Anda mengatasinya merupakan pemecahan atau solusi dari
kelemahan circle time. Diskusikan hasil pengalaman dan catatan Anda
tersebut dengan teman-teman sesama mahasiswa/teman sejawat Anda.
Selain itu, Anda juga dapat mencari sumber-sumber lain yang relevan.

RA NGK UMA N
1. Circle time adalah kegiatan kelompok yang dilakukan oleh sejumlah
orang yang terdiri atas orang dewasa dan anak, duduk bersama
dengan tujuan untuk membangun pemahaman bersama.
2. Kegiatan circle time memiliki manfaat yang besar untuk membantu
anak mengembangkan kemampuan berkomunikasi, menghargai
pendapat orang lain dan membangun rasa percaya diri pada anak
3. Dalam melaksanakan kegiatan circle time ada beberapa rambu-
rambu yang diperhatikan, yaitu rancang kegiatan dengan sebaik
mungkin dan menetapkan aturan kegiatan untuk kemudian
disepakati dan dipatuhi oleh semua peserta dan peran guru dalam
kegiatan circle time yang optimal.

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian circle time adalah kegiatan ....


A. bersama antara anak dan guru untuk melakukan kegiatan bermain
peran
B. duduk bersama sekelompok anak dan orang dewasa yang bertujuan
untuk membangun pemahaman bersama
C. diskusi antara guru, anak dan orang tua untuk menetapkan suatu
kesepakatan
D. bercakap-cakap yang dilakukan oleh anak-anak di dalam kelas untuk
membuat kesepakatan pembelajaran
z PAUD4407/MODUL 7 7.13

2) Salah satu landasan pengembangan yang perlu diperhatikan dalam


pengembangan kegiatan circle time adalah ....
A. usia anak
B. ide kepala sekolah
C. minat orang tua
D. pengalaman guru

3) Siapa sajakah yang dapat terlibat dalam kegiatan circle time ....
A. anak, guru, dan narasumber
B. anak dan orang tua
C. narasumber dan kepala sekolah
D. Anak narasumber dan kepala sekolah

4) Kegiatan circle time dapat membangun kecakapan interpersonal anak,


maksudnya adalah anak dapat ....
A. diberikan kesempatan untuk berinteraksi dengan orang lain
B. diberikan kesempatan untuk mengenal dirinya sendiri
C. mengembangkan kemampuan berbicara
D. mengembangkan kemampuan untuk memahami perasaan

5) Kegiatan circle time dapat mengembangkan kemampuan bahasa anak


karena pada saat kegiatan circle time anak mengembangkan
kemampuan ....
A. menghargai pendapat orang lain
B. untuk membangun kepercayaan diri
C. berkomunikasi dengan orang lain
D. untuk bersosialisasi dengan orang-orang di sekitarnya

6) Berikut ini adalah manfaat kegiatan circle time bagi anak, kecuali ....
A. menghargai pendapat orang lain
B. menciptakan situasi kelas yang nyaman untuk anak
C. memberikan kesempatan pada anak untuk menggali pengalaman
lebih jauh
D. membantu anak untuk memahami topik yang berkaitan dengan tema

7) Dapat membangun kepercayaan diri anak merupakan salah satu dari ....
A. rambu-rambu kegiatan circle time
B. hakikat kegiatan circle time
C. fungsi kegiatan circle time
D. manfaat kegiatan circle time
7.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

8) Rambu-rambu kegiatan circle time terdiri atas hal-hal berikut ini,


kecuali ....
A. rancangan kegiatan
B. ciptakan aturan bersama
C. peran guru dalam kegiatan
D. kegiatan bermain di sentra

9) Anak dapat mengemukakan pendapatnya dalam kegiatan bersama,


adalah rambu-rambu pelaksanaan circle time dalam ....
A. rancangan kegiatan
B. menciptakan aturan bersama
C. peran guru
D. pemilihan topik

10) Selama kegiatan circle time kegiatan yang dapat dilakukan antara lain
kegiatan bermain ....
A. masak-masakan
B. gerak dan lagu
C. play dough
D. puzzle

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 7 7.15

Kegiatan Belajar 2

Kegiatan Circle Time di Kelompok Bermain


dan Taman Penitipan Anak

T elah dikemukakan pada Kegiatan Belajar 1 bahwa kegiatan circle time


dapat dilakukan pada pagi hari sebagai kegiatan awal dan dapat pula
dilakukan pada siang atau sore hari sebagai kegiatan penutup. Pada kegiatan
pengembangan di kelompok bermain dan TPA, kegiatan circle time ini
sangat penting bagi anak. Oleh karenanya kegiatan ini perlu dikelola dengan
sebaik-baiknya. Pada KB 2 ini akan dibahas tentang pengelolaan circle time
dan prosedur pelaksanaan dan beberapa contoh kegiatan yang dapat
dilakukan dalam kegiatan circle time.

A. PENGELOLAAN CIRCLE TIME DENGAN PEMBERIAN


PIJAKAN BERDASARKAN PENDEKATAN BEYOND CENTER
AND CIRCLE TIME (BCCT)

Sebelum anak melakukan kegiatan bermain di sentra, anak memerlukan


pijakan. Pijakan ini dalam pendekatan BCCT biasanya dilakukan dalam
kegiatan circle time. Hal-hal yang perlu dan dapat dilakukan dalam
memberikan pijakan adalah sebagai berikut.
1. Membaca buku yang berkaitan dengan tema atau dengan mengundang
narasumber.
2. Menggabungkan kosakata baru dan menunjukkan konsep yang
mendukung perolehan keterampilan kerja (standar kinerja).
3. Memberikan gagasan bagaimana menggunakan alat dan bahan bermain
yang akan digunakan selama kegiatan di dalam sentra.
4. Mendiskusikan aturan dan harapan untuk pengalaman bermain.
5. Menjelaskan rangkaian waktu bermain.
6. Mengelola anak untuk keberhasilan hubungan sosial.
7. Merancang dan menerapkan urutan transisi bermain.
7.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

B. PROSEDUR PELAKSANAAN KEGIATAN CIRCLE TIME

Untuk melaksanakan kegiatan circle time yang efektif ada beberapa


prosedur yang dapat dilakukan oleh guru, yaitu (Diane T. Dodge, 2000)
sebagai berikut.
1. Bagi anak-anak menjadi kelompok kecil, hal ini akan memberikan
kesempatan bagi anak untuk berpartisipasi dalam diskusi.
2. Alokasikan waktu untuk melakukan kegiatan circle time selama 10−15
menit pada setiap harinya, sebelum melakukan kegiatan.
3. Tata ruangan senyaman mungkin, singkirkan meja dan kursi yang tidak
diperlukan.
4. Pilihlah kegiatan untuk memanggil anak agar anak mengikuti kegiatan
circle time, misalnya dengan menggunakan gerak dan lagu sehingga
anak dapat berkumpul di tempat yang akan digunakan untuk melakukan
kegiatan tersebut.
5. Ajak anak untuk duduk melingkar sehingga ada dapat saling melihat satu
sama lain dan guru juga dapat melihat pada semua anak.
6. Hindari demonstrasi kegiatan dan penjelasan yang terlalu panjang dan
berbelit belit tanpa adanya interaksi anak dengan guru.
7. Berikan penjelasan tentang kegiatan yang akan dilakukan oleh anak
dengan singkat dan jelas yang mudah dimengerti.

C. APLIKASI KEGIATAN CIRCLE TIME DI KELOMPOK


BERMAIN DAN TAMAN PENITIPAN ANAK

Untuk mengembangkan kegiatan circle time di kelompok bermain,


seorang guru terlebih dahulu menentukan pengembangan, konsep, tema, dan
kegiatan bermain yang akan dilakukan oleh anak. Berikut ini adalah contoh
kegiatan circle time di kelompok bermain. Circle time untuk anak balita
(bawah tiga tahun) dan anak usia prasekolah (3−6 tahun) akan berbeda.
Semakin muda usia anak, kegiatan circle time lebih singkat dalam
penggunaan waktu, penjelasan kegiatan yang akan dilakukan lebih konkret,
singkat dan disertai dengan praktik langkah-langkah kegiatan. Berikut ini
adalah beberapa lagu dan kegiatan yang dapat digunakan dalam kegiatan
circle time.
z PAUD4407/MODUL 7 7.17

1. Kegiatan Circle Time

TANGKAP BOLANYA
Alat dan Bahan
Bola besar

Persiapan
ƒ Daftar nama anak

Langkah Kegiatan
ƒ Ajak anak untuk duduk di lantai, membuat lingkaran, kaki menyerupai
huruf V.
ƒ Panggil nama anak kemudian gulirkan bola ke anak yang dipanggil
namanya.
ƒ Minta anak untuk menggulirkan kembali bola ke arah guru.
ƒ Gulirkan kembali bola pada anak lainnya.
ƒ Minta anak untuk menggulirkan bola pada anak yang namanya disebut
oleh guru.
ƒ Lakukan hingga semua anak menerima bola dan menyebutkan namanya.

Pertanyaan yang dapat diajukan pada anak


ƒ Siapa temanmu yang tidak masuk hari ini?
ƒ Siapa yang dapat menangkap bola dengan tidak meleset?
ƒ Berbagai pertanyaan lainnya sesuai dengan situasi anak.

AKU MAU BERCERITA


Alat dan Bahan
Minta pada orang tua, agar anak membawa benda yang bermakna bagi anak.
Misalnya, foto pada saat liburan, hadiah ulang tahun anak, binatang
peliharaan, tanaman, pakaian pemberian nenek dan berbagai macam benda
lainnya.

Persiapan
ƒ Persiapkan tempat bagi anak untuk meletakkan benda yang dibawa dari
rumah.
7.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Langkah Kegiatan
ƒ Kegiatan ini dapat dilakukan dalam large-group time maupun small-
group time. Mulailah dahulu dalam small-group time jika anak sudah
memiliki rasa percaya diri yang lebih baik maka dapat dilakukan dalam
large-group time.
ƒ Guru mengumumkan saatnya berkumpul dalam lingkaran dan anak
diminta untuk membawa benda yang sudah dibawa dari rumah.
ƒ Anak diminta duduk dan meletakkan benda yang sudah dibawa dari
rumah di belakang masing-masing anak.
ƒ Mintalah seorang anak untuk menunjukkan benda yang dibawa dari
rumah, misalnya foto saat liburan bersama keluarga. Minta anak untuk
menceritakan kejadian tersebut.
ƒ Minta anak untuk berkeliling memperlihatkan fotonya.

Pertanyaan yang dapat diajukan pada anak


• Tanyakan pada anak mengapa ia memilih benda tersebut.
• Tanyakan pada anak apa yang membuat benda tersebut sangat berharga
bagi anak.
• Ajak anak lainnya untuk mengajukan pertanyaan.

BERUANG…BERUANG…!!!
Alat dan Bahan
Ruang yang cukup luas atau lapangan

Persiapan
ƒ Guru menghafal lagu berikut ini dan membuat variasi gerakan.

Langkah Kegiatan
ƒ Kumpulkan anak dalam lingkaran.
ƒ Ajak anak untuk melantunkan lagu bersama dan mengikuti gerak guru
Beruang, beruang, beruang berputar
Beruang, beruang, beruang berjongkok
Beruang, beruang, beruang melompat
Beruang, beruang, beruang “selamat tinggal”
z PAUD4407/MODUL 7 7.19

Gerakan dapat divariasikan


ƒ Minta salah satu anak untuk menjadi pemimpin gerakan.
ƒ Bagi anak yang lebih kecil, pemimpin gerakan hanya dilakukan oleh
guru.

Pertanyaan yang dapat diajukan pada anak


ƒ Tanyakan pada anak gerakan apa lagi yang bisa mereka buat.
ƒ Tanyakan pada anak “bisakah kau letakkan tanganmu di atas kepala?”

2. Lagu-Lagu yang Dapat Digunakan dalam Kegiatan Circle Time

GOOD MORNING TANGAN DAN KAKIKU


(hokey pokey rymes)
Good morning,
Good morning to you Ini tangan kananku
And how do you do Ini tangan kiriku dapat ku gerakan
I’m very fine 2x Untuk melempar, untuk
And thank you mengangkat dan berjabat tangan
Ini kaki kananku
Selamat pagi 2x Ini kaki kiriku
Selamat pagi semua Dapat tuk berjalan
Apa kabarmu ? Melompat ke depan, melompat ke
Baik-baik saja 2x belakang
Terima kasih. dan berputar - putar
Ini tanganku….ini kakiku
Tuhan yang ciptakan aku sangat
senang…
Terima kasih…..

MANA JEMPOL SENANG HATI


Mana jempol 2x Kalau kau
Di sini 2x senang hati tersenyumlah
Apa kabar jepol… (bisa diganti ganti)
Baik-baik saja Kalau kau senang hati tersenyumlah
Sembunyi 2x Kalau kau senang hati
dan memangnya begitu
Kalau kau senang hati tunjukkanlah
7.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

PULANG SEKOLAH IF YOU HAPPY AND YOU


Hari sudah siang ibu guru KNOW
Pulang sekolah karena waktu If you happy and you know it clap
Selamat siang 2x your hand (2x)
Ibu kami kan pulang If you happy and you know
Selamat siang 2x and you really want to show
Esok kami kan datang if you happy and you know just
clap your hand

BIG FAMILY HOW ARE YOU


I love you, you love me
We are happy family Good morning everybody how are
(We’re best friend like friend should you?
be) Just fine!
With a great big hug Good morning everybody how are
And the kiss from me to you you?
Won’t you say you love me too Just fine!
Good morning to me
Good morning to you
Good morning everybody how are
you?
Just fine!

TEKO KECILKU OPEN SHUT THEM


Aku teko kecil, ringan dan kuat Open shut them
Ini peganganku dan ini corongku Open Shut Them
Bila air masak, aku Give a little clap
teriak…..huuuuuu… Open shut them 2X
Angkat aku dan tuang ke Lay them on your lap
luar…cuuuur Wave the 2X
Wave in the air 2X
RAJIN SEKOLAH (gerakan membuka dan menutup
Satu dua tiga empat telapak tangan)
lima enam tujuh delapan
Siapa rajin ke sekolah GOOD BYE
cari ilmu sampai dapat (irama are you sleeping)
Sungguh senang amat senang We Are Going We Are Going
Bangun pagi-pagi sungguh senang Now Good Bye, 2X
See You on Tomorrow, 2x
Now Good Bye
z PAUD4407/MODUL 7 7.21

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Rancanglah kegiatan circle time di kelompok bermain dan Taman
Penitipan Anak!
2) Praktikkanlah kegiatan circle time yang telah anda rancang dengan rekan
sejawat!
3) Rancanglah kegiatan circle time untuk di kelompok bermain dan taman
penitipan anak dengan menggunakan komponen berikut.
a) Tentukan tema kegiatan.
b) Sasaran usia.
c) Konsep.
d) Media yang akan digunakan.
e) Langkah-langkah kegiatan.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Bacalah kembali Kegiatan Belajar 2 tentang pengelolaan dan prosedur


pelaksanaan circle time.
2) Lakukan diskusi dengan rekan sejawat tentang pelaksanaan kegiatan
circle time di Kelompok Bermain dan Taman Penitipan Anak!

RA NGK UMA N

1. Kegiatan circle time merupakan pijakan sebelum bermain dalam


pendekatan BCCT.
2. Kegiatan circle time memiliki prosedur kegiatan, agar kegiatan
tersebut lebih efektif.
3. Dalam mengembangkan kegiatan circle time terdiri dari beberapa
komponen, yaitu tema, konsep, kelompok usia, media, dan langkah
kegiatan.
7.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

TES FORMATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kepanjangan dari BCCT adalah ....


A. Beyond Circle and Center Time
B. Beyond Center and Circle Time
C. Beyond Center and City time
D. Beyond Child and Center Time

2) Berikut ini adalah pijakan sebelum bermain pada kegiatan circle time,
kecuali ....
A. menggabungkan kosakata baru dan menunjukkan konsep yang
mendukung perolehan keterampilan kerja (standar kinerja)
B. memberikan gagasan bagaimana menggunakan alat dan bahan
bermain yang akan digunakan selama kegiatan di dalam sentra
C. mendiskusikan aturan dan harapan untuk pengalaman bermain
D. alokasikan waktu untuk melakukan kegiatan circle time selama
10−15 menit pada setiap harinya, sebelum melakukan kegiatan

3) Menjelaskan rangkaian waktu bermain merupakan ....


A. pengelolaan
B. aplikasi
C. prosedur pelaksanaan
D. hakikat circle time

4) Menurut Diane T. Dodge, 2000, prosedur pelaksanaan kegiatan circle


time yang efektif, kecuali ....
A. bagi anak menjadi kelompok kecil, hal ini akan memberikan
kesempatan bagi anak untuk berpartisipasi dalam diskusi
B. alokasikan waktu untuk melakukan kegiatan circle time selama
10−15 menit pada setiap harinya, sebelum melakukan kegiatan
C. mengelola anak untuk berhasil hubungan sosial
D. tata ruangan senyaman mungkin, singkirkan meja dan kursi yang
tidak diperlukan

5) Memberikan penjelasan tentang kegiatan yang akan dilakukan oleh anak


dengan singkat dan jelas yang mudah dimengerti adalah komponen
dari ....
A. pengelolaan
B. aplikasi
z PAUD4407/MODUL 7 7.23

C. prosedur pelaksanaan
D. hakikat circle time

6) Sebelum mengembangkan kegiatan circle time hendaknya seorang guru


menentukan ....
A. tema, usia anak, konsep, media, dan langkah kegiatan
B. tema, subtema, konsep, media, dan langkah kegiatan
C. waktu kegiatan, konsep, dan media
D. narasumber, langkah kegiatan, dan tema

7) Jika anak nampak bosan mengikuti kegiatan circle time apa yang dapat
dilakukan oleh seorang guru ....
A. lanjutkan kegiatan circle time
B. segera mengakhiri kegiatan
C. ajak anak terus untuk berbicara
D. biarkan anak untuk bercanda dengan teman lainnya

8) Hal apa yang harus diperhatikan dalam mengembangkan kegiatan circle


time di Taman Penitipan Anak ....
A. keberagaman usia anak
B. tingkat kesulitan permainan di sentra
C. keberagaman kegiatan bermain
D. alat permainan edukatif untuk kegiatan inti

9) Menghindari demonstrasi kegiatan dan penjelasan yang terlalu panjang,


merupakan bagian dari ....
A. pengelolaan kegiatan circle time
B. manfaat circle time
C. aplikasi circle time
D. prosedur circle time

10) Merancang dan menerapkan urutan transisi kegiatan bermain,


merupakan pengelolaan circle time dalam pendekatan ....
A. Montessori
B. High scope
C. BCCT
D. Regio Emillia

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
7.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
z PAUD4407/MODUL 7 7.25

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Kegiatan yang dilakukan oleh sekelompok anak dan orang dewasa
bertujuan untuk membangun pemahaman bersama.
2) A. Usia anak.
3) A. Anak, guru, dan narasumber.
4) A. Anak diberikan kesempatan untuk berinteraksi dengan orang lain.
5) C. Anak belajar berkomunikasi dengan orang lain.
6) B. Menciptakan situasi kelas yang nyaman untuk anak.
7) D. Manfaat kegiatan circle time.
8) D. Kegiatan bermain di sentra.
9) B. Ciptakan aturan bersama.
10) B. Bermain Gerak dan lagu.

Tes Formatif 2
1) B. Beyond Center and Circle Time.
2) D. Alokasikan waktu untuk melakukan kegiatan circle time selama
10−15 menit pada setiap harinya, sebelum melakukan kegiatan.
3) A. Pengelolaan.
4) C. Mengelola anak untuk berhasil hubungan sosial.
5) C. Prosedur pelaksanaan.
6) A. Tema, usia anak, konsep, media, dan langkah kegiatan.
7) B. Segera mengakhiri kegiatan.
8) A. Keberagaman usia anak.
9) D. Prosedur circle time.
10) C. BCCT.
7.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan anak usia Dini z

Daftar Pustaka

Carroll, JA. (1991). Centers for Early Learners Throughout the Year.
Carthage: Good Apple.

Depdiknas. (2006). Pedoman Penerapan Pendekatan Sentra dan Lingkaran


(BCCT) dalam Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Depdiknas.

Direktorat PAUD. (2004). Lebih Jauh Tentang Sentra dan Saat Lingkaran
jilid 1−5. Jakarta: Depdiknas.

Dodge, Diane Trister and Laura J. Colker. (2006). The Creative Curriculum
for Early Childhood. 4th Edition. Washington D.C: Teaching Strategies.

Feeney, Stephanie, Doris Christensen, and Eva Moravcik. (2006). Who am I


in The Lives of Children? Ohio: Pearson.

Mayesky, M. (1990). Creative Activities for Young Children. New York:


Delmar Publisher.

Mortimer, Hannah. (1998). Circle Time. Clarendon Avenue: Scholastic Ltd.


Modul 8

Pengelolaan Kegiatan Berbasis Sentra


di KB dan TPA
Mukti Amini, S. Pd., M.Pd.

PENDAHULUA N

R eihan dan Bagas, 3 tahun, sedang bermain di sentra keluarga. Bagas


sedang berpura-pura menjadi bapak, dan saat itu sedang pura-pura
mereparasi jam dinding yang rusak. Reihana berperan sebagai ibu, berpura-
pura membuat teh manis dan kue lalu diantarkannya kepada Bagas.
Sementara itu, Donny bekerja sama dengan Iqbal dan Rania sedang berusaha
keras membuat terowongan kereta, jembatan.0000000 serta alur rel kereta di
bak pasir basah yang terdapat di sentra bahan alam. Tak jauh dari situ, masih
di sentra bahan alam, Luna dan Ita, 2,5 tahun, sedang asyik menuangkan air
berwarna merah ke dalam botol-botol kosong menggunakan sendok, tanpa
corong. Meskipun banyak air yang tertumpah ke luar, Luna dan Ita tetap
asyik bermain. Bahkan setelah satu botol penuh berisi air, Luna menuangkan
isi air dalam botol itu lalu mencoba mengisinya dengan air lagi. Mereka
adalah anak-anak yang dititipkan di TPA Bunga Harapan yang sedang
melakukan berbagai kegiatan inti di sentra. Tidak ada satu anak pun yang
tampak malas atau ogah-ogahan, semuanya riang gembira dan asyik dengan
kegiatan yang dipilihnya.
Kegiatan inti berbasis sentra memang membuat anak-anak asyik, bahkan
kadang sampai lupa waktu karena banyak pilihan bahan dan jenis permainan
yang dapat mereka lakukan. Namun bagi pendidik, menyelenggarakan
kegiatan dengan pendekatan sentra tidaklah mudah. Diperlukan pengetahuan
dan keterampilan yang memadai dari pendidik agar pendekatan ini dapat
dilaksanakan dengan benar dan dapat lebih meningkatkan aspek-aspek
perkembangan anak dengan lebih baik. Pendekatan sentra yang diterapkan
dengan asal-asalan atau sekadar mengikuti tren tentunya akan sangat
berbahaya karena anaklah yang pada akhirnya menjadi korban.
Oleh karena itu, modul ini berusaha memberikan wawasan awal pada
para pendidik tentang pengelolaan kegiatan berdasarkan pendekatan sentra,
8.2 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

khususnya untuk anak KB (Kelompok Bermain) dan TPA (Taman Penitipan


Anak). Melalui materi dalam modul ini, diharapkan Anda akan dapat
memahami pengelolaan kegiatan berbasis sentra di KB dan TK secara umum.
Secara khusus, setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda akan dapat
mencapai kemampuan:
1. menjelaskan pengertian dan manfaat sentra;
2. menjelaskan pentingnya pijakan dan 4 tahap pijakan bagi anak KB dan
TPA;
3. menjelaskan tiga jenis bermain dan tahap-tahapnya;
4. menjelaskan jenis-jenis sentra yang dibutuhkan di KB dan TPA;
5. menjelaskan prinsip umum pendekatan sentra di KB dan TPA;
6. menjelaskan rambu-rambu pelaksanaan kegiatan berbasis sentra di KB
dan TPA;
7. memberikan contoh pengaturan kegiatan berbasis sentra di KB dan TPA.

Pemahaman Anda sebagai pendidik anak usia dini tentang pendekatan


sentra nantinya akan lebih diperdalam melalui pembahasan pada modul-
modul berikutnya yang menguraikan tentang pengelolaan tiap sentra secara
khusus.
Untuk memudahkan Anda dalam mempelajari Modul 8 ini maka
pembahasan pada modul ini diorganisasikan dalam 2 kegiatan belajar, yaitu
sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: tentang Pengertian Sentra, Manfaat Sentra, Jenis
Bermain dan Jenis Sentra, serta Pijakan dalam
Pendekatan Sentra.
Kegiatan Belajar 2: tentang Prinsip, Rambu, dan Pengaturan Kegiatan
Berbasis sentra di KB dan TPA.

Anda juga perlu membaca rangkuman yang disajikan dalam tiap akhir
kegiatan belajar untuk membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok
pembahasan pada kegiatan belajar tersebut. Selain itu, diharapkan Anda juga
mengerjakan latihan dan tes formatif yang telah disiapkan sehingga
pemahaman Anda akan lebih komprehensif. Tes formatif dikembangkan
dengan maksud membantu mengukur tingkat pemahaman Anda terhadap
materi yang dipaparkan.

Akhirnya selamat belajar, semoga kesuksesan menyertai Anda!


z paud4407/MODUL 8 8.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Prinsip


Umum Pendekatan Sentra di KB dan TPA

P endekatan sentra sebenarnya bukanlah hal yang baru bagi dunia anak di
Indonesia karena sudah sejak lama kita mengenal adanya sudut-sudut
dalam penataan sarana prasarana, khususnya di TK, yang sejatinya
dimaksudkan sebagai sentra. Namun sayang, selama ini pelaksanaan sudut-
sudut tersebut sebatas penataan sarana prasarana saja, kurang diimbangi
dengan berbagai pilihan kegiatan dan bahan main yang sesuai dengan tiap
sudut tersebut. Oleh karena itu, pembahasan dalam Kegiatan Belajar 1 ini
diharapkan dapat memberikan pencerahan pada Anda tentang pendekatan
sentra, sekaligus perbedaannya dengan sudut-sudut kegiatan yang sudah lebih
dahulu ada di TK.

A. PENGERTIAN DAN MANFAAT SENTRA

Istilah sentra sering disebut juga dengan area, sudut kegiatan (activity
centre), sudut belajar (learning centre) atau sudut minat (interest centre).
Sentra dapat diartikan sebagai permainan dan kegiatan yang disusun
sedemikian rupa untuk memberikan semangat pada kegiatan-kegiatan
pembelajaran secara khusus, yaitu yang berhubungan dengan kehidupan
keluarga, musik, seni, sains, balok bangunan, dan seni berbahasa (Gilley &
Gilley, 1980). Sentra juga dapat diartikan sebagai zona atau area main anak
yang dilengkapi dengan seperangkat alat main yang berfungsi sebagai
pijakan lingkungan yang diperlukan untuk mendukung perkembangan anak
dalam 3 jenis main, yaitu main sensorimotor atau main fungsional, main
peran, dan main pembangunan (Depdiknas, 2006).
Sentra mempunyai keterkaitan yang kuat dengan beberapa pandangan
ahli pendidikan, seperti Pestalozzi yang percaya bahwa anak-anak belajar
melalui interaksi langsung dengan anak lain dan lingkungannya; John Dewey
dengan penekanannya pada “belajar sambil bekerja” dan “hubungan organik
antara pendidikan dan pengalaman seseorang”; serta Montessori dengan
pemikirannya bahwa anak kecil belajar melalui tugas-tugas dan alat- alat
belajar yang disiapkan dengan hati-hati (Mayesky, 1990).
8.4 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

Sebuah literatur tentang pendidikan anak SD menggunakan istilah


“belajar atas kehendak sendiri” (Self Directing Learning atau SDL) untuk
pendekatan sejenis sentra kegiatan di TK. SDL ini merupakan adaptasi dari
model yang digunakan di TK High Scope milik David Weikart di Ypslanti,
Michigan. Model dari High Scope ini disebut dengan proses “Rencana –
Tindakan - Kaji Ulang” (Plan-Do-Review atau PDR). PDR dikembangkan
sekitar tahun 1960-an dengan 3 langkah prosedur pokok untuk anak yaitu
sebagai berikut.
1. Memikirkan rencana tentang apa yang akan dikerjakan selama waktu
SDL.
2. Merealisasikan rencana tersebut.
3. Mengkaji ulang, mencatat atau melaporkan hasilnya.

Dilihat dari sejarahnya, pendekatan PDR berlandaskan pada teori


perkembangan kognitif Jean Piaget. Anggapan dasar dari pendekatan PDR
adalah bahwa anak merupakan pelajar yang aktif yang akan berproses untuk
meningkatkan pengetahuannya melalui pengalaman yang bermakna. Ada
delapan kunci sukses yang dianjurkan dalam PDR agar pendidik dapat
memperluas perkembangan kognitif anak, yaitu sebagai berikut.
1. Belajar aktif (active learning), yang melibatkan penggunaan semua indra
dan kemauan anak untuk memilih kegiatan dan alat-alat belajar.
2. Penggunaan bahasa (using language), melalui percakapan, menuliskan
ide (baik ide sendiri maupun dari guru) dan bermain dengan bahasa.
3. Representasi pengalaman dan gagasan (representing experiences and
ideas) melalui seni, menulis, bermain peran dan penggunaan pancaindra.
4. Pengelompokan (classification) terhadap macam-macam benda yang
memungkinkan anak untuk mempelajari ciri-ciri suatu benda dan
mengelompokkannya dalam berbagai cara.
5. Pengurutan (seriation) yang mengembangkan kemampuan menyusun,
membandingkan dan mencocokkan suatu benda.
6. Konsep angka (number concepts), yang memberikan fondasi tentang
pemahaman matematika dan penghitungan sehingga anak dapat
membilang, menjumlah, mengurangi dan menyusun benda dalam pola
korespondensi satu-satu.
7. Pola hubungan keruangan (spatial relationship), di mana anak dapat
membongkar pasang puzzel atau benda-benda lainnya, dan menjelajahi
z paud4407/MODUL 8 8.5

lingkungan dengan tubuhnya serta menjelaskan suatu lokasi, posisi dan


jarak suatu benda dalam lingkungan tersebut.
8. Konsep waktu (time concepts), yang meliputi pemahaman unit waktu
(jam, hari, bulan, tahun) sekuensi waktu (kemarin, hari ini, besok, lusa,
dulu) (Billman & Sherman, 1996).

Pendekatan PDR ini kemudian dikembangkan menjadi SDL untuk anak-


anak SD yaitu dengan menambah sentra-sentra yang dibutuhkan,
perencanaan tertulis dalam kertas kerja serta pelaporan kegiatan secara
tertulis pula.
Pendekatan sentra ini dapat diterapkan pula pada pendidikan anak usia
dini, termasuk untuk anak KB dan TPA. Sebagai sebuah pendekatan, saat ini
di Indonesia, sentra dilaksanakan secara terpadu dengan Saat Lingkaran
(Circle Time) untuk anak usia dini, yang dikenal dengan Lebih Jauh tentang
Sentra dan Saat Lingkaran (Beyond Centres and Circles Time atau BCCT)
(Depdiknas, 2004). BCCT adalah pendekatan penyelenggaraan pendidikan
anak usia dini yang berfokus pada anak, yang dalam proses pembelajarannya
berpusat di sentra main dan saat anak dalam lingkaran, dengan menggunakan
4 jenis pijakan untuk mendukung perkembangan anak (Depdiknas, 2006).
Banyak manfaat yang akan diperoleh melalui pendekatan sentra,
khususnya bagi anak, antara lain berikut ini.
1. Meningkatkan kreativitas anak dengan memberikan kesempatan padanya
untuk bermain, bereksplorasi, dan menemukan bahwa kegiatannya akan
membantunya dalam memecahkan masalah, mempelajari keahlian-
keahlian dasar dan memahami konsep-konsep baru.
2. Melalui sentra, anak dapat memanipulasi objek dalam sentra-sentra yang
disediakan, mengembangkan percakapan dan bermain peran serta belajar
sesuai tingkatan dan langkah-langkah yang dia inginkan.
3. Mengembangkan keahlian belajar yang mandiri karena adanya prinsip
kehendak sendiri (self directing) dan koreksi diri (self correcting) yang
alamiah terhadap berbagai alat di sentra kegiatan (Mayesky, 1990).

Selain itu, penataan ruangan pada kegiatan berbasis sentra biasanya jauh
lebih meriah dari pada pendekatan klasikal biasa. Hal ini sangat sesuai
dengan cara kerja otak manusia. De Porter mengatakan bahwa belajar itu
bertaraf ganda. Belajar terjadi baik secara sadar maupun tidak sadar dalam
waktu bersamaan. Otak senantiasa dibanjiri stimulus dan otak memilih fokus
8.6 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

tertentu saat demi saat (de Porter, Reardon, Singer-Nourie, 2000). Dia
mengutip pendapat Lozanov (1979) yang mengatakan bahwa meskipun kita
secara sadar hanya memperhatikan masukan satu-satu, otak mampu secara
tak sadar memperhatikan banyak hal dari banyak sumber sekaligus. Dari cara
poster ditempelkan di dinding, pengaturan bangku, penyusunan bahan
persediaan, hingga tingkat kebersihan kelas - semuanya berbicara. Seperti
kata Dorithy (1991), segala sesuatu dalam lingkungan kelas yang dapat
menyampaikan pesan yang memacu atau menghambat kegiatan
pengembangan.
Penataan ruangan dalam kegiatan berbasis sentra dengan macam-macam
media, poster, display, serta kebebasan dalam memilih kegiatan pada sentra-
sentra yang disediakan ini juga sesuai dengan apa yang disarankan oleh Brain
Cambourne tentang kunci-kunci pokok yang akan mengembangkan
pemerolehan bahasa pada anak melalui bahasa global (whole language), yaitu
berupa pengharapan dan kesibukan. Pengharapan artinya anak diharapkan
belajar dan bekerja sesuai dengan taraf perkembangannya. Implikasi dari
pengharapan ini adalah: perkembangan anak yang bervariasi menuntut
disediakannya bermacam-macam media, alat-alat dan kegiatan yang sesuai
dengan tingkat perkembangan masing-masing anak. Juga perlu disiapkan
berbagai jenis sentra untuk mengembangkan kesempatan anak belajar aktif
sesuai pada tiap tingkat perkembangan. Kesibukan, artinya anak terlibat
secara aktif dalam kegiatan belajar yang bertujuan. Implikasi dari keterlibatan
ini adalah bahwa anak terlibat dalam kegiatan kelompok kecil atau
individual. Anak terlibat secara aktif dalam kegiatan konkret yang membantu
mengembangkan tanggung jawab dan kebebasannya, antara lain melalui
aturan-aturan dari pendidik (Cambourne dalam Eisele, 1991).
Penggunaan sentra kegiatan ini juga sangat sesuai dengan apa yang
disarankan oleh NAEYC tentang strategi mengajar yang sesuai dengan
perkembangan (Developmentally Appropriate Practice atau DAP) untuk
anak usia 0−4 tahun, yaitu sebagai berikut.
1. Pembagian ruangan dirancang sedemikian rupa sehingga anak dapat
menikmati saat kegiatan tenang/istirahat, berguling-guling atau
merangkak.
2. Ruangan tampak meriah dan dihiasi berbagai gambar yang dipasang
dengan tinggi sesuai mata bayi/anak. Gambar-gambar tersebut dapat
berupa gambar wajah orang yang dikenali (misalnya pendidik/orang tua),
hewan kesayangan dan foto tiap bayi dan keluarganya yang menarik.
z paud4407/MODUL 8 8.7

3. Area untuk penggantian popok, tidur, pemberian makan, dan kegiatan


bermain dibuat terpisah atau bersekat-sekat untuk menjamin sanitasi
serta menciptakan ketenangan dan kenyamanan.
4. Area/sentra yang dipergunakan untuk bermain dipindah-pindah secara
berkala dalam sehari yang akan membuat bayi merasakan perspektif
yang berbeda tentang berbagai orang dan tempat. Bayi dirawat dengan
baik di dalam dan di luar ruangan.
5. Pendidik menyediakan lingkungan untuk anak belajar dengan cara aktif
bereksplorasi dan interaksi dengan orang dewasa, anak lain, dan alat-alat
yang ada.
6. Pendidik mempersiapkan banyak bahan dan kesempatan bagi anak untuk
mengembangkan kemampuan motorik halus, mengeksplor dan
lingkungan, menyelidiki alam, mengadakan percobaan, dan
mengembangkan kemampuan bahasa dan musik anak.
7. Anak-anak memilih beberapa kegiatan yang diinginkannya dari berbagai
variasi kegiatan di area-area/sentra belajar yang telah disiapkan pendidik,
misalnya kegiatan di area bermain drama, balok, sains, matematika,
bermain (games) dan puzzel, buku, rekaman, seni, dan musik. Anak-anak
diharapkan untuk aktif secara fisik dan mental.
8. Anak memilih dari berbagai kegiatan yang telah disiapkan pendidik atau
anak dapat secara spontan mengusulkan suatu kegiatan baru.
9. Mainan disiapkan dalam loker-loker yang terbuka dan tinggi loker yang
sesuai sehingga anak dapat memilihnya sendiri tanpa minta tolong pada
pendidik. Mainan tersebut dapat dibawa dan dipindahkan di lingkungan/
area mana saja sesuai pilihan anak (Bredekamp, 1997).

Penjelasan rinci tentang DAP ini dapat Anda pelajari kembali dari BMP
PAUD 4306 Perkembangan dan Konsep Dasar Pengembangan Anak Usia
Dini.
Pendekatan sentra juga sangat dibutuhkan karena tiap anak belajar
dengan gaya dan dalam tingkat yang berbeda-beda. Oleh karena itu, ada
kebutuhan pribadi tertentu dari anak sehingga pendidik harus memberikan
lebih dari satu macam struktur dan skema penataan kegiatan. Kegiatan sentra
memberikan individualisasi kepada anak (melalui alat-alat yang sesuai
dengan kebutuhan pribadi anak) dan mengembangkan kebiasaan belajar yang
mandiri. Sentra-sentra itu akan memusatkan dan membantu anak mencapai
tujuannya melalui kerja yang mandiri. Keahlian tertentu dapat dipelajari dari
8.8 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

kerja mandiri tersebut, dan kegiatan sentra merupakan setting yang baik
untuk itu (Alexander, et al., 1988). Menurut Wismiarti (2004), seluruh materi
yang akan disampaikan pada anak perlu diorganisasikan melalui sentra-sentra
agar materi tersebut dapat masuk ke anak secara teratur, sistematis, dan
terarah sehingga memudahkan anak dalam mengambil kesimpulan.

B. JENIS BERMAIN DAN JENIS SENTRA BAGI ANAK KB DAN


TPA

Sebelum kita bahas tentang jenis sentra yang diperlukan bagi anak KB
dan TPA, terlebih dahulu kita perlu mempelajari jenis bermain yang biasanya
dilakukan anak usia dini. Jenis bermain ini perlu dibedakan dengan jenis
sentra karena selama ini dua hal tersebut sering dipahami sebagai suatu hal
yang sama.
Ada 3 jenis bermain yang sudah dikenalkan sepintas di sub A tentang
pengertian sentra, yaitu main sensorimotor atau fungsional, main peran, dan
main pembangunan. Berikut akan dijelaskan 3 jenis bermain tersebut dengan
lebih rinci.

1. Main Sensorimotor atau Fungsional


Main sensorimotor pada anak usia dini merupakan rangsangan untuk
mendukung proses kerja otak dalam mengelola informasi yang didapatkan
anak dari lingkungan saat bermain, baik bermain dengan tubuhnya sendiri
maupun dengan berbagai benda di sekitarnya. Main sensorimotor ada anak
berlangsung dari tahap yang paling sederhana dan berkembang ke tahap yang
makin kompleks. Misalnya, main sensorimotor yang sederhana dilakukan
oleh bayi yang menggeliat karena merasa dingin. Sementara main
sensorimotor yang cukup kompleks misalnya adalah dengan menendang,
mencium atau menjepit suatu benda. Secara rinci, tahap main sensorimotor
yang dilakukan anak adalah sebagai berikut.
a. Tahap satu, yaitu apabila anak mengulang gerakan beberapa kali untuk
menikmati beberapa jenis perasaan yang ditimbulkan oleh tubuh (bodily
sensation) dan reaksi pada saat pertama melakukan, yang biasanya hanya
menggunakan tubuh anak sebagai alat. Contohnya, memercikkan atau
menepuk air dengan tangan (sering dilakukan oleh bayi yang sedang
dimandikan), menepuk pasir, bertepuk atau melambaikan tangan.
z paud4407/MODUL 8 8.9

b. Tahap dua, yaitu apabila anak terlibat dalam pengulangan tindakan


dengan menggunakan objek tertentu. Tindakan yang sama akan diulang-
ulang anak untuk melihat, mendengar atau merasakan kembali.
Contohnya, memukul-mukul meja dengan sendok untuk menikmati
suaranya, mencelupkan saringan ke bak air dan memperhatikan air yang
mengalir kembali perlahan-lahan ke baknya, mengaduk-aduk pasir
dengan sekop, menuangkan air dari kran dengan kedua tangan tengadah,
atau mencemplungkan mainan ke dalam air untuk melihat air yang
berhamburan ke atas dan mendengarkan suaranya.
c. Tahap tiga, yaitu apabila anak terlibat dalam pengulangan rangkaian
kegiatan sebab akibat sederhana yang sudah memiliki tujuan tertentu.
Contohnya, mengisi mangkok dengan pasir menggunakan sekop (anak
sudah memiliki tujuan dan mengetahui urutan sebab akibat yang
sederhana, yaitu mengisi sekop dengan pasir dulu baru menuangkannya
ke mangkok), menuangkan air ke dalam teko (dengan tujuan mengisi
penuh teko tersebut), menyembunyikan dan menemukan berbagai benda
di dalam air atau menyusun balok-balok ke atas lalu merobohkannya
kembali.
d. Tahap empat, yaitu apabila anak melakukan trial and error (coba ralat).
Tema atau tujuan umum tetap dipertahankan, tetapi perilaku untuk
mencapai tujuan bersifat fleksibel dengan berbagai cara anak melakukan
pengulangan. Contohnya, mengisi teko dengan air lalu menuangkannya
ke dalam wadah berbagai ukuran, menggunakan sendok, sekop dan
tangannya bergantian untuk menuangkan beras ke dalam botol
(Depdiknas, 2004).
Menurut Piaget dan Smilansky (1968), anak usia dini belajar melalui
pancaindranya dan melalui hubungan fisik dengan lingkungannya.
Artinya, makin banyak anak diberi kesempatan bermain melalui
pancaindra dan lingkungannya, makin besar kesempatan baginya untuk
mengoptimalkan perkembangan dirinya, terutama perkembangan
intelektualnya. Main sensorimotor ini sangat penting bagi anak untuk
mempertebal sambungan antar neuron dalam otaknya. Oleh karena itu,
pendidik perlu memfasilitasi agar anak dapat bermain sensorimotor,
antara lain melalui cara berikut.
1) Menyediakan kesempatan bagi anak untuk mengeksplorasi
bermacam-macam bahan dan alat permainan, baik di dalam maupun
di luar ruangan.
8.10 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

2) Memberikan kesempatan pada anak untuk bergerak bebas, bermain


di halaman, di lantai, meja, kursi atau tempat lain yang
memungkinkan. Anak tidak harus duduk diam dan baru bergerak
jika ada perintah.
3) Menyediakan kesempatan bagi anak untuk mengenali dan
merasakan banyak tekstur dan berbagai jenis bahan bermain yang
berbeda dalam rangka mendukung setiap kebutuhan perkembangan
anak. Misalnya, berbagai variasi bahan yang lembut (kapas, gel,
busa, bantal, kain, tepung), variasi bahan yang kasar (batuan, pasir,
kerikil, ampelas, kulit buah salak, serat kayu kelapa, jalan berbatu,
dinding tanpa plester). Juga bahan-bahan dengan variasi panas,
tekanan, atau berat yang berbeda perlu disediakan untuk mengasah
sensorimotor anak.

2. Main Peran
Main peran kadang disebut juga dengan main simbolik, main pura-pura,
fantasi, imajinasi atau main drama. Anak usia dini suka bermain peran
dengan melakukan percobaan melalui berbagai bahan dan peran. Kegiatan
bermain peran ini penting karena manusia perlu membangun kemampuan
untuk menghadapi suatu keadaan dan menguasai kenyataan tertentu dengan
terlebih dahulu melakukan uji coba dan perencanaan. Menurut Erikson, anak
juga melakukan uji coba ini melalui kegiatan bermain. Dengan kegiatan main
peran, anak membuat keadaan yang ia ciptakan sendiri sambil memperbaiki
kesalahan-kesalahan dan memperkuat harapan-harapannya. Misalnya, anak
yang awalnya takut jika bertemu seorang dokter, melalui peran main dokter-
dokteran perlahan-lahan dia belajar bahwa ketakutannya tidak perlu terjadi
karena dokter bukan orang yang jahat tapi justru ingin membantu mengobati
penyakit. Saat bermain peran ini, anak akan belajar menghadapi pertentangan
emosi, menguatkan diri untuk masa depan, menciptakan masa lalu dan
mengembangkan imajinasi. Main peran sangat penting untuk perkembangan
kognisi, sosial, dan emosi anak. Main peran menjadi landasan bagi dasar
perkembangan daya cipta, daya ingat, kerja sama kelompok, penyerapan kosa
kata, konsep hubungan kekeluargaan, pengendalian diri, keterampilan
memahami spasial, dan afeksi. Tujuan akhir dari main peran adalah belajar
bermain dan bekerja dengan orang lain, sebagai latihan untuk menghadapi
pengalaman di dunia nyata.
z paud4407/MODUL 8 8.11

Erikson (1963) membagi main peran menjadi 2 jenis, yaitu main peran
mikro dan main peran makro. Main peran mikro adalah bermain peran
dengan bahan-bahan berukuran kecil seperti rumah boneka dan perabotnya,
kereta dan relnya, pesawat udara, miniatur kebun binatang atau miniatur
perkotaan yang dilengkapi mobil dan orang-orang. Main peran jenis ini
sering kita dapati pada anak, misalnya saat mereka main rumah-rumahan
dengan peralatan yang serba mini, sedangkan main peran makro adalah
bermain peran dengan alat-alat berukuran sesungguhnya yang dapat
digunakan anak untuk memainkan peranan yang dipilihnya. Misalnya, anak
berperan menjadi profesi tertentu (dokter, guru, polisi, tukang pos) dengan
menggunakan peralatan asli atau tiruannya.

3. Main Pembangunan
Piaget menyatakan bahwa main pembangunan akan membantu anak
untuk mengembangkan keterampilan yang akan mendukung keterampilan
sekolahnya di kemudian hari. Sementara itu, Wolfgang menyatakan bahwa
tahap main pembangunan anak dimulai dari bermain dengan benda yang
bersifat cair (air, cat, pasir) sampai bahan yang sangat terstruktur. Oleh
karena itu, secara umum main pembangunan dapat dibedakan menjadi 2,
yaitu main pembangunan dengan bahan yang bersifat cair atau bahan alam
dan main pembangunan dengan bahan terstruktur. Main pembangunan
dengan bahan yang bersifat cair atau bahan alam misalnya bermain dengan
air, pasir, cat dengan jari (finger painting), spidol, ublegh, lumpur, tanah liat,
playdough, biji-bijian, krayon, cat dengan kuas, pulpen, dan pensil,
sedangkan main pembangunan dengan bahan yang terstruktur misalnya
adalah bermain dengan balok unit, balok berongga, balok berwarna, legoTM,
puzzel, tinker toysTM, bristle blocksTM, dan bahan-bahan lainnya dengan
bentuk yang telah ditentukan yang mengarahkan anak agar meletakkan dan
menyusun bahan-bahan tersebut menjadi sebuah karya.
Selain jenis bermain, kita juga perlu mengenal jenis sentra. Jenis dan
jumlah sentra kegiatan yang disediakan untuk anak KB dan TPA dapat
disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi. Secara tradisional, sentra-sentra
kegiatan yang biasanya disediakan di KB dan TPA adalah: sentra keaksaraan/
persiapan, sentra bahan alam, sentra main peran, sentra bahan alam, sentra
sains, sentra pembangunan, dan sentra seni. Penjelasan rinci tiap jenis sentra
tersebut dapat Anda pelajari pada modul-modul selanjutnya dari BMP ini.
Isbell (1995) membagi sentra tradisional menjadi sentra rumah tangga, sentra
8.12 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

balok, sentra seni, sentra pasir dan air, sentra perpustakaan, sentra musik dan
lagu, sentra menulis, sentra sains dan alam. Beberapa sentra lain yang sering
dikembangkan di lembaga PAUD adalah: sentra perpustakaan, sentra
perumahan, sentra bangunan, sentra pertukangan, sentra seni, sentra
manipulatif (bongkar pasang), sentra matematika, sentra sains, sentra bahasa
dan sentra menyimak (Rowen, Byrne, & Winter, 1980). Ada juga ahli lain
yang membagi mengembangkan berbagi sentra dengan nama: sentra seni,
sentra bangunan, sentra bermain drama, sentra motorik kasar, sentra
perpustakaan, sentra manipulatif, sentra permainan, sentra komunikasi dan
sentra mari kita temukan! (Carrol, 1991). Sebuah lembaga untuk anak usia
dini bernama Bright Horizons biasa membagi sentra kegiatan untuk anak
didik menjadi 6 jenis, yaitu sentra bahasa dan literasi, sentra logika dan
matematika, sentra musik dan gerak, sentra hubungan sosial, sentra
representasi kreatif, dan sentra inisiatif. (http://bh.earlylearner.net/Family/
ActivityCenter/Index.cfm). Di Indonesia, Sekolah Al-Falah sendiri sebagai
percontohan nasional penerapan pendekatan sentra selama ini menerapkan 7
jenis sentra, yaitu sentra bahan alam, sentra main peran besar, sentra main
peran kecil, sentra seni, sentra balok, sentra imtaq, dan sentra persiapan
(Wismiarti, 2004). Sedang KB Istiqlal yang juga sering acuan dalam
pendekatan sentra selain sekolah Al-Falah, membagi kegiatan dalam 5 sentra
(di Istiqlal tetap disebut dengan sudut) yaitu sentra ibadah, sentra keluarga
sakinah, sentra kebudayaan karunia Allah, sentra alam sekitar dan ilmu
pengetahuan, dan sentra pembangunan karunia Allah, (TKI/RA Masjid
Istiqlal, 2000).
Selain secara tradisional, dapat juga dikembangkan sentra-sentra yang
sifatnya lebih modern, misalnya sebagai berikut (Isbell, 1995).
1. Sentra yang berhubungan dengan sosiodrama, dapat dikembangkan lagi
menjadi sentra toko kelontong, sentra rumah sakit, sentra toko onderdil,
sentra mal, sentra pabrik roti (bakery), sentra restoran, sentra POM
bensin, sentra konstruksi, dan sentra pasar murah.
2. Sentra yang berciri khas tertentu (disesuaikan dengan lokasi KB/TPA
tersebut berada atau sebagai wawasan tambahan bagi anak), dapat
dikembangkan menjadi: sentra pertanian, sentra pantai, sentra
perkemahan, sentra pembacaan cerita, sentra rumah ramah lingkungan
(greenhouse), sentra peduli lingkungan, sentra kebugaran, dan sentra
sensoris.
z paud4407/MODUL 8 8.13

3. Sentra yang berhubungan dengan dasar-dasar keaksaraan, dapat


dikembangkan menjadi sentra topi, sentra malam hari, sentra masa lalu,
sentra pesta, sentra hewan piaraan, dan sentra toko material.

Berdasarkan beberapa contoh jenis sentra tersebut dapat dilihat bahwa


cakupan jenis sentra yang dikembangkan sangat luas, tidak terbatas pada
sentra-sentra tertentu saja. Dalam hal ini, tentu dibutuhkan kreativitas dan
ketajaman pengamatan pendidik untuk menyelenggarakan sentra-sentra yang
dibutuhkan di KB/TPA-nya.

C. PIJAKAN DALAM PENDEKATAN SENTRA

Pemberian pijakan merupakan implikasi praktis dari teori kognitif


Vygotsky yang antara lain menyebutkan bahwa tingkat perkembangan
intelektual yang tertinggi pada anak justru terjadi pada saat anak berinteraksi
dengan orang dewasa atau anak lain yang lebih tinggi kemampuannya.
Pijakan kadang disebut juga scaffolding, yang artinya adalah dukungan yang
berubah-ubah selama kegiatan belajar, yang jenis dan tingkatnya disesuaikan
dengan kinerja dan perkembangan yang dicapai anak, yang diberikan untuk
mencapai perkembangan yang lebih tinggi (Depdiknas, 2006). Dukungan dari
pendidik perlu diberikan ketika tugas baru mulai dikerjakan anak, dan sedikit
demi sedikit dikurangi seiring peningkatan kemampuan anak. Pemberian
pijakan yang tepat akan menanamkan penguasaan diri dan kemandirian pada
anak.
Pijakan pada pendekatan sentra terdiri dari 4 tahap, yaitu pijakan
lingkungan main, pijakan sebelum main, pijakan selama main, dan pijakan
setelah main. Keempat jenis pijakan ini harus dilaksanakan oleh pendidik
untuk menciptakan kegiatan yang bermakna melalui pendekatan sentra.
Pijakan lingkungan main dapat dilakukan pendidik KB/TPA dengan cara
berikut.
1. Mengelola lingkungan main/sentra dengan bahan dalam jumlah dan jenis
yang cukup (biasanya 3 tempat main untuk tiap anak).
2. Merencanakan intensitas dan densitas permainan
Intensitas adalah sejumlah waktu yang dibutuhkan anak untuk
memperoleh pengalaman melalui bermain dalam 3 jenis main setiap
harinya. Untuk menjamin adanya intensitas permainan ini, pendidik
perlu mengatur perpindahan dan pengaturan anak dari satu sentra ke
8.14 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

sentra lain agar anak dapat memilih dan merasakan serangkaian kegiatan
bermain setiap harinya dalam 3 jenis permainan utama, yaitu main peran,
pembangunan, dan sensorimotor.
Densitas adalah keragaman dan kedalaman pengalaman yang didapatkan
anak melalui bermain, melalui berbagai macam cara yang disiapkan
untuk setiap jenis main dalam rangka memperkaya pengalaman anak.
Contohnya, pada jenis main pembangunan sifat cair, anak dapat memilih
kegiatan mengecat di papan lukis, mengecat dengan jari, mengecat
dinding, melukis dengan kuas kecil di atas meja atau pada saat anak
berada di sentra balok, dia dapat memilih kegiatan main lego, bertukang
dengan paku dan palu, membuat miniatur bangunan atau memanfaatkan
sisa-sisa bangunan menjadi hiasan 3 dimensi.
3. Memiliki dan menyediakan berbagai bahan yang mendukung 3 jenis
main (sensorimotor, pembangunan, dan main peran).
4. Memiliki berbagai bahan yang mendukung pengalaman keaksaraan. Hal
ini karena anak usia dini sedang berada pada masa peka, termasuk dalam
pemahaman keaksaraan melalui membaca dan menulis.
5. Menata kesempatan main untuk mendukung hubungan sosial yang
positif (Depdiknas, 2006) .

Ketiga pijakan yang lain dilaksanakan pada saat kegiatan inti. Pijakan
pengalaman sebelum main biasanya dilakukan selama 15 menit, dengan cara
berikut.
1. Bersama anak duduk melingkar, lalu memberi salam, dan menanyakan
kabar pada anak-anak.
2. Meminta anak-anak untuk memperhatikan teman-temannya, siapa yang
tidak hadir hari itu (mengabsen).
3. Mengajak anak berdoa bersama. Pendidik dapat meminta anak secara
bergiliran untuk memimpin doa.
4. Membicarakan tema hari itu, dikaitkan dengan kehidupan keseharian
anak.
5. Membacakan buku yang berkaitan dengan tema. Dapat juga dengan
mengundang nara sumber sesuai dengan tema yang akan dibahas.
Setelah kegiatan ini selesai, pendidik menanyakan kembali isi cerita/isi
percakapan dengan narasumber.
6. Menggabungkan berbagai kosa kata baru dan menunjukkan konsep yang
mendukung keterampilan kerja (standar kinerja). Dalam hal ini, pendidik
z paud4407/MODUL 8 8.15

dapat mengaitkan isi cerita yang telah dibaca dengan kegiatan main yang
akan dilakukan anak.
7. Mengaitkan kemampuan yang diharapkan muncul pada anak dengan
rencana kegiatan yang sudah disusun.
8. Mengenalkan semua tempat dan alat main yang sudah disiapkan untuk
hari itu dan mendiskusikan gagasan bagaimana menggunakan bahan-
bahan tersebut.
9. Mendiskusikan aturan dan harapan untuk pengalaman main dan
menjelaskan rangkaian waktu main. Pendidik menyampaikan aturan
main dengan menggali pendapat anak, meliputi aturan dalam memilih
teman main, memilih mainan, cara menggunakan alat-alat, batas waktu
untuk memulai dan mengakhiri permainan, serta kewajiban untuk
merapikan kembali alat-alat yang sudah digunakan.
10. Mengelola anak untuk keberhasilan hubungan sosial. Pendidik mengatur
kelompok anak dengan memberi kesempatan pada anak untuk memilih
teman mainnya. Apabila ada anak yang hanya memilih anak tertentu
sebagai teman mainnya setiap main, pendidik perlu menawarkan agar
anak menukar teman mainnya.
11. Merancang dan menerapkan urutan transisi main. Setelah anak siap
untuk bermain, pendidik mempersilakan anak untuk mulai bermain.
Agar anak tidak berebut dalam menggunakan alat-alat permainan,
pendidik dapat mengatur giliran kesempatan tiap anak untuk mulai
bermain, misalnya berdasarkan warna baju, usia anak, huruf depan nama
anak, kerapian atau kriteria lainnya.

Sementara itu, pijakan pengalaman selama anak main dilaksanakan


dalam waktu 60 menit sambil mendampingi anak bermain di sentra. Pijakan
selama main ini dapat dilakukan dengan cara berikut.
1. Memberikan anak waktu untuk mengelola dan memperluas pengalaman
main mereka.
2. Berkeliling di antara anak-anak yang sedang bermain.
3. Mencontohkan komunikasi yang tepat. Pendidik memberi contoh cara
main pada anak, khususnya bagi anak yang belum dapat menggunakan
alat/bahan main tertentu.
4. Memberi dukungan dengan pernyataan positif (pujian, arahan) terhadap
kegiatan yang sudah dilakukan anak.
8.16 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

5. Memperkuat dan memperluas bahasa anak dengan cara memancing


dengan pertanyaan terbuka untuk memperluas variasi dan cara main
anak. Pertanyaan terbuka adalah pertanyaan yang membutuhkan jawaban
cukup panjang dengan berbagai kemungkinan jawaban, tidak hanya
menjawab ya/tidak atau benar/salah saja.
6. Meningkatkan kesempatan sosialisasi melalui dukungan pada hubungan
teman sebaya.
7. Memberikan bantuan pada anak yang membutuhkan.
8. Mendorong anak untuk mencoba dengan cara lain dari alat main tertentu
sehingga anak memiliki pengalaman main yang kaya.
9. Mengamati dan mendokumentasikan perkembangan dan kemajuan main
anak. Pendidik perlu mencatat segala hal yang dilakukan anak saat
bermain di sentra (yaitu tentang jenis main, tahap perkembangan, dan
tahap sosial yang dicapai anak).
10. Jika kegiatan di sentra menghasilkan produk, hasil kerja anak perlu
dikumpulkan, dan pendidik perlu mencatat nama anak dan tanggal hari
itu di lembar kerja/produk anak tersebut.
11. Jika waktu main tinggal 15 menit, pendidik memberitahukan pada anak-
anak untuk bersiap-siap menyelesaikan kegiatan.

Pijakan yang terakhir yaitu pijakan setelah main, yang dilaksanakan


selama 30 menit, dengan cara berikut.
1. Mendukung anak untuk mengingat kembali pengalaman mainnya dengan
saling menceritakan pengalaman tersebut.
2. Menggunakan waktu beres-beres sebagai pengalaman belajar positif
melalui pengelompokan, urutan, dan penataan lingkungan main secara
tepat, mencakup urutan kegiatan berikut.
a. Jika waktu main sudah habis, pendidik memberitahukan saatnya
membereskan alat dan bahan main, dengan melibatkan seluruh anak.
b. Jika anak belum terbiasa membereskan peralatan main, pendidik
dapat membuat permainan atau nyanyian yang menarik agar anak
terlatih untuk ikut membereskan.
c. Saat membereskan peralatan main tersebut, pendidik menyiapkan
tempat yang berbeda untuk setiap jenis alat sehingga anak dapat
mengelompokkan peralatan main sesuai jenisnya.
d. Apabila bahan dan alat main sudah dirapikan kembali, 1 orang
pendidik membantu anak membereskan baju anak (misalnya
z paud4407/MODUL 8 8.17

mengganti baju anak yang basah atau kotor), sedangkan pendidik


yang lain membereskan semua bahan dan alat main hingga rapi.

L A TIH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan jenis-jenis sentra yang Anda ketahui! Apa perbedaannya
dengan jenis main? Sentra apa sajakah yang menurut Anda sesuai untuk
Anda buka di KB/TPA Anda?
2) Untuk menyelenggarakan sentra, pendidik perlu melaksanakan 4 macam
pijakan. Jelaskan langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk tiap
pijakan tersebut!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jenis sentra yang dapat diterapkan untuk anak usia dini sangat banyak.
Sedang jenis main ada 3, yaitu main sensorimotor, main peran, dan main
pembangunan. Ketiga jenis main ini mestinya juga terakomodir saat
anak bermain di sentra-sentra. Anda sebagai pendidik dapat memilih 5−7
sentra untuk Anda terapkan di KB/TPA Anda, dengan terlebih dahulu
mengadakan pengamatan dan diskusi dengan teman sejawat seperlunya.
2) Terdapat 4 jenis pijakan untuk melaksanakan pendekatan sentra, yaitu
pijakan lingkungan main, pijakan sebelum main, pijakan selama main,
dan pijakan sesudah main. Silakan Anda jabarkan tiap pijakan tersebut
dan cobalah cari persamaannya dengan kegiatan yang telah Anda
lakukan selama ini baik sewaktu kegiatan pembukaan, inti, istirahat,
maupun penutup.

RA NGK UMA N

1. Sentra kadang disebut juga dengan area, sudut kegiatan (activity


centre), sudut belajar (learning centre) atau sudut minat (interest
centre). Pengertian sentra menurut Gilley & Gilley (1980) adalah
permainan dan kegiatan yang disusun sedemikian rupa untuk
memberikan semangat pada kegiatan-kegiatan pembelajaran secara
8.18 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

khusus, yaitu yang berhubungan dengan kehidupan keluarga, musik,


seni, sains, balok bangunan dan seni berbahasa. Menurut Depdiknas,
sentra adalah zona atau area main anak yang dilengkapi dengan
seperangkat alat main yang berfungsi sebagai pijakan lingkungan
yang diperlukan untuk mendukung perkembangan anak dalam
3 jenis main.
2. Beberapa manfaat sentra bagi anak antara lain adalah sebagai
berikut.
a. Meningkatkan kreativitas anak dengan memberikan kesempatan
padanya untuk bermain, bereksplorasi, dan menemukan bahwa
kegiatannya akan membantunya dalam memecahkan masalah,
mempelajari keahlian-keahlian dasar dan memahami konsep-
konsep baru.
b. Melalui sentra, anak dapat memanipulasi objek dalam sentra-
sentra yang disediakan, mengembangkan percakapan dan
bermain peran serta belajar sesuai tingkatan dan langkah-
langkah yang dia inginkan.
c. Mengembangkan keahlian belajar yang mandiri karena adanya
prinsip kehendak sendiri (self directing) dan koreksi diri (self
correcting) yang alamiah terhadap berbagai alat di sentra
kegiatan.
d. Memberikan individualisasi kegiatan karena gaya dan tingkat
belajar anak yang berbeda-beda.
e. Memudahkan anak dalam memahami materi dan mengambil
kesimpulan karena melalui sentra materi akan masuk ke otak
anak secara teratur, sistematis, dan terarah.
3. Jenis bermain pada anak terdiri dari 3 macam, yaitu main
sensorimotoris atau fungsional, main peran, dan main
pembangunan; sedangkan jenis sentra tidak terbatas, dapat
disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi di mana KB/TPA
tersebut berada. Secara tradisional, sentra-sentra yang biasanya
diadakan, antara lain sentra keaksaraan/persiapan, sentra bahan
alam, sentra main peran, sentra bahan alam, sentra sains, sentra
pembangunan, dan sentra seni, rumah tangga, sentra balok, sentra
seni, sentra pasir dan air, sentra perpustakaan, sentra musik dan
lagu, dan sentra menulis. Secara modern dapat kita kembangkan
sentra-sentra, antara lain sentra luar angkasa, sentra mal, sentra
pasar murah, sentra restoran, sentra peduli lingkungan, sentra pesta,
sentra pantai, sentra pom bensin.
4. Terdapat 4 pijakan dalam pendekatan sentra yang perlu dilakukan
pendidik, yaitu pijakan lingkungan main, pijakan sebelum main,
pijakan selama main dan pijakan sesudah main.
z paud4407/MODUL 8 8.19

TES FORMATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sentra adalah permainan dan kegiatan yang disusun sedemikian rupa


untuk memberikan semangat pada kegiatan-kegiatan pengembangan
secara khusus, yaitu yang berhubungan dengan kehidupan keluarga,
musik, seni, sains, balok bangunan dan seni berbahasa. Pengertian ini
disampaikan oleh ....
A. Gilley & Gilley
B. Billman & Shermann
C. Smart & Smart
D. Rowen & Winter

2) Pendekatan sentra sesuai dengan salah satu prinsip whole language,


yaitu anak akan bekerja sesuai taraf perkembangannya. Prinsip ini
disebut ....
A. kesibukan
B. kemandirian
C. pengharapan
D. penenggelaman

3) Anjar, 2 tahun, sedang asyik menepuk-nepukkan tangannya ke air di


ember. Dia tertawa girang ketika air itu berkecipak, muncrat dan
mengenai bajunya. Anjar sedang memasuki main sensorimotoris tahap
ke ....
A. satu
B. dua
C. tiga
D. empat

4) Jika anak senang bermain peran dengan menggunakan boneka dan


perabotan serba mini, berarti dia berada dalam tahap main peran ....
A. makro
B. sendiri
C. mikro
D. sosial
8.20 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

5) Playdough, lumpur, pensil, pasir, dan krayon termasuk alat yang dapat
digunakan dalam main pembangunan dengan ....
A. bahan terstruktur
B. motorik halus
C. bahan alam
D. motorik kasar

6) Sejumlah waktu yang dibutuhkan anak untuk memperoleh pengalaman


melalui bermain dalam 3 jenis main setiap harinya disebut ....
A. ekstensitas
B. intensitas
C. densitas
D. diversitas

7) Menata kesempatan main untuk mendukung hubungan sosial yang


positif merupakan salah satu langkah dalam pijakan ....
A. sebelum main
B. lingkungan main
C. sesudah main
D. sarana main

8) Pijakan sebelum main dalam pendekatan sentra dilaksanakan pada saat


kegiatan ....
A. pembukaan
B. inti
C. istirahat
D. penutup

9) Merancang dan menerapkan urutan transisi main merupakan salah satu


langkah dalam pijakan ....
A. sebelum main
B. pembuka main
C. sesudah main
D. penutup main

10) Tujuan akhir dari main peran pada anak adalah ....
A. menirukan dan memahami berbagai profesi
B. belajar bermain dan bekerja dengan orang lain
C. melatih bakat dan mengungkapkan perasaan
D. berpura-pura dan merasakan jadi orang lain
z paud4407/MODUL 8 8.21

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = × 100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.22 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

Kegiatan Belajar 2

Prinsip, Rambu, dan Pengaturan


Kegiatan Berbasis Sentra di KB dan TPA

P ada Kegiatan Belajar 1 kita telah mempelajari wawasan tentang sentra


secara teoretis. Pada Kegiatan Belajar 2 ini, kita akan lanjutkan
pembahasan tentang pendekatan sentra dari aspek praktis. Meskipun secara
umum bahasan Kegiatan Belajar 2 ini dapat digunakan untuk seluruh jenjang
pendidikan anak termasuk TK dan SD kelas rendah namun, pembahasan akan
lebih dikhususkan pada praktik kegiatan pengembangan di KB dan TPA saja
sesuai dengan cakupan bahasan pada modul ini.

A. PRINSIP-PRINSIP UMUM PENDEKATAN SENTRA DI KB DAN


TPA

Sebelum memutuskan untuk menerapkan pendekatan sentra dalam


kegiatan pengembangan di KB dan TPA, ada beberapa langkah persiapan
yang harus dilaksanakan, meliputi hal-hal berikut.
1. Penyiapan pendidik dan pengelola melalui latihan dan pemagangan.
Pelatihan ini akan dapat memberikan pembekalan konsep, sedangkan
magang (pada lembaga yang telah lebih dahulu dan teruji dalam
melaksanakan pendekatan sentra) akan memberikan pengalaman praktik.
2. Penyiapan tempat dan Alat Permainan Edukatif (APE) sesuai dengan
jenis sentra yang akan dibuka dan tingkatan usia anak
Alat tersebut dapat dengan memanfaatkan alat-alat yang sudah ada,
memodifikasinya atau mengadakan peralatan baru baik dengan membeli
maupun membuat sendiri.
3. Penyiapan administrasi kelompok dan catatan perkembangan anak
Pada pendekatan sentra, setiap sentra perlu memiliki catatan tentang
rencana kegiatan dan realisasinya, termasuk catatan pencapaian anak
yang berada di sentra tersebut. Catatan ini nantinya akan diakumulasi
dengan catatan dari sentra- sentra yang lain menjadi laporan yang utuh
tentang gambaran tingkat perkembangan anak dalam kurun waktu
tertentu melalui pendekatan sentra.
z paud4407/MODUL 8 8.23

4. Pengenalan pendekatan sentra kepada para orang tua


Kegiatan ini penting agar orang tua mengenal pendekatan yang akan
diterapkan sehingga tidak protes ketika kegiatan anaknya seolah-olah
hanya bermain. Mintalah orang tua untuk mencoba bermain (seat in) di
tiap sentra yang disiapkan untuk anak agar merasakan sendiri nuansa dan
manfaat dari pendekatan sentra. Kegiatan sosialisasi seperti ini
hendaknya selalu dilakukan setiap awal tahun ajaran baru (Depdiknas,
2006).

Selain langkah persiapan, pendekatan sentra di TPA dan KB perlu


dilaksanakan dengan memperhatikan beberapa prinsip berikut (Depdiknas,
2006).
1. Keseluruhan proses kegiatan dilaksanakan berlandaskan pada teori dan
pengalaman empirik
Pendidik harus memahami dengan benar seluruh teori tentang
pendekatan sentra, dan teori tersebut dikombinasikan dengan
pengalaman empirik Anda selama ini dalam mendidik anak-anak.
Meskipun Anda terlebih dahulu sudah magang di lembaga yang sudah
melaksanakan pendekatan sentra, bukan berarti Anda harus mengadopsi
seluruh sistem yang ada pada lembaga tersebut saat melaksanakan
pendekatan sentra karena harus disesuaikan kembali dengan situasi dan
kondisi KB/TPA Anda.
2. Tiap proses kegiatan harus ditujukan untuk merangsang seluruh aspek
kecerdasan anak (kecerdasan jamak) melalui bermain yang terencana dan
terarah serta dukungan pendidik dalam bentuk 4 jenis pijakan.
Aspek-aspek kecerdasan jamak ini sudah kita bahas pada modul Metode
Pengembangan Kognitif, silakan Anda pelajari kembali. Seluruh aspek
kecerdasan jamak pada anak harus dapat dikembangkan melalui sentra-
sentra yang ada namun, bukan berarti satu aspek kecerdasan jamak
diwakili oleh satu sentra. Satu jenis sentra seharusnya dapat
mengembangkan beberapa aspek kecerdasan jamak sekaligus.
Tentang pijakan, ingatlah kembali rincian langkah dalam setiap pijakan
yang sudah kita bahas pada Kegiatan Belajar 1.
3. Menempatkan penataan lingkungan main sebagai pijakan awal yang
merangsang anak untuk aktif, kreatif, dan terus berpikir dengan menggali
pengalamannya sendiri.
8.24 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

Pada penataan lingkungan main ini, Anda perlu melakukan perombakan


secara berkala sehingga dengan makin beragamnya jenis bahan dan alat
main yang disediakan, anak akan makin kreatif dan tertarik untuk terus
bermain di sentra-sentra yang ada. Jenis sentra pun dapat Anda rombak
secara berkala jika diperlukan.
4. Menggunakan standar operasional yang baku dalam proses
pembelajaran, dengan mengikuti alur kerja berikut.
a. Pendidik menata lingkungan main sebagai pijakan lingkungan yang
mendukung perkembangan anak.
b. Ada pendidik yang bertugas menyambut kedatangan anak dan
mempersilakan untuk bermain bebas dulu (waktu untuk
penyesuaian).
c. Semua anak mengikuti sesi pembukaan dengan bimbingan pendidik.
d. Pendidik memberi waktu kepada anak untuk ke kamar kecil dan
minum secara bergiliran, untuk membiasakan antri.
e. Anak-anak masuk ke kelompok masing-masing dengan bimbingan
pendidik.
f. Pendidik duduk bersama anak didik dengan membentuk lingkaran
untuk memberikan pijakan pengalaman sebelum main.
g. Pendidik memberi waktu yang cukup kepada anak untuk melakukan
kegiatan di sentra yang disiapkan sesuai jadwal hari itu.
h. Selama anak berada di sentra, secara bergilir pendidik memberi
pijakan pada tiap anak.
i. Pendidik bersama anak-anak membereskan peralatan dan tempat
main.
j. Pendidik kembali memberi waktu pada anak untuk ke kamar kecil
dan minum secara bergiliran.
k. Pendidik duduk bersama anak membentuk lingkaran kembali untuk
memberikan pijakan setelah main.
l. Pendidik bersama anak-anak makan bekal yang dibawanya (tidak
dalam posisi istirahat).
m. Pendidik melaksanakan kegiatan penutup.
n. Anak-anak dipersilakan pulang secara bergiliran.
o. Pendidik membereskan tempat bermain dan menyelesaikan catatan/
kelengkapan administrasi pada hari itu.
p. Pendidik melakukan diskusi evaluasi kegiatan hari itu dengan teman
sejawat dan membuat rencana kegiatan untuk esok hari.
q. Pendidik pulang ke rumah.
z paud4407/MODUL 8 8.25

5. Pendidik dan pengelola KB/TPA sebaiknya telah mengikuti pelatihan


tentang pendekatan sentra sebelum menerapkannya (misalnya melalui
pelatihan BCCT yang diprakarsai oleh Depdiknas).
6. Kegiatan ini perlu melibatkan orang tua dan keluarga sebagai satu
kesatuan proses untuk mendukung kegiatan anak di rumah.
Orang tua/keluarga anak sejak jauh hari perlu diberikan sosialisasi
tentang pendekatan sentra ini sehingga mereka memahami benar manfaat
dilaksanakannya pendekatan sentra bagi anaknya.

B. RAMBU-RAMBU PELAKSANAAN PENDEKATAN SENTRA DI


KB DAN TPA

Penelitian menunjukkan bahwa anak membutuhkan lingkungan yang


dapat diperkirakan dan di tata, baik di rumah dan di sekolah. Lingkungan
untuk anak usia dini seharusnya direncanakan dengan memperhatikan
pengelompokan dan penataan bahan main, penggunaan warna, penataan alat
dan perabot, dan jumlah serta jenis bahan main yang dipilih.
Bahan-bahan main seharusnya di tata dalam rak dan wadah yang diberi
nama dengan kata dan gambar. Ketika lingkungan diberi nama dan dapat
diperkirakan, anak akan dapat membuat keputusan sendiri agar benda-benda
dapat tersusun rapi seperti sebelumnya, dengan mengelompokkan dan
mencocokkan bahan-bahan main pada tempatnya yang tepat, dan ini
merupakan bagian utama dari pengalaman belajar. Misalnya, anak tahu di
mana dia harus meletakkan balok, yang berbeda tempatnya dengan lingkaran.
Selama ini, banyak KB atau TPA yang merancang lingkungan kelasnya
dengan cat warna-warni yang terang, dihiasi gambar yang rapi dan manis,
menggantungkan berbagai benda di langit-langit, dan memenuhi ruangan
dengan aneka hiasan plastik warna-warni yang belum tentu sesuai dengan
tahap perkembangan anak yang berada di lingkungan tersebut. Padahal,
penelitian menunjukkan bahwa warna, penataan ruang dan bahan yang
merencanakan dapat memberi pengaruh positif atau negatif pada anak usia
dini (Torelli & Durrent, 1998; Hohmann & Weikart, 1995; Kritchevsky,
Prescott, & Walling, 1969 dalam Depdiknas, 2004). Penelitian Kritchevsky,
Prescott, & Walling yang mengamati fasilitas perawatan anak kaitannya
dengan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kualitas program pendidikan
menyimpulkan bahwa dua faktor yang paling berpengaruh dalam kualitas
program pendidikan adalah penataan dan jumlah bahan main yang tersedia
8.26 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

untuk anak. Program-program yang disediakan untuk anak dengan berbagai


jenis bahan main yang rumit (karena dapat dimanipulasi secara aktif dan
memperlihatkan perubahan yang dapat diamati anak dengan segera) dan di
tata secara teratur merupakan program yang paling baik untuk anak,
dipadukan dengan pendidik yang peka, bersahabat, dan mendukung
perkembangan positif anak. Mereka mengatakan bahwa pendidik anak usia
dini seharusnya menggunakan sistem penghitungan tempat main untuk
menjaga agar bahan main tetap berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan
perkembangan anak. Jika dilakukan penghitungan indeks, mereka
menyarankan bahwa tempat main di mana anak dapat bergerak dengan bebas
dan leluasa dalam memilih kegiatan idealnya adalah 2,5 tempat main untuk
setiap anak. Sementara itu, Phelps (1986) menyarankan 3 tempat main untuk
setiap anak. Jadi, apabila suatu ruangan diisi 20 anak yang akan bergerak di
sekitar ruangan dan memilih berbagai kegiatan maka perlu disediakan 60
tempat main yang terencana. Arti tempat main di sini bukanlah 60 kegiatan
main yang berbeda, tetapi 60 kemungkinan tempat main dengan sedikitnya
12 atau lebih kegiatan main yang berbeda. Sejumlah anak yang terlibat pada
pengarahan dari pendidik dapat dikurangkan dari jumlah keseluruhan anak
yang akan bebas membuat pilihan yang menjadi dasar penghitungan indeks
tempat main. Contohnya, apabila dalam ruangan tersebut terdapat 2 orang
pendidik dan 20 anak, 1 orang pendidik sedang mengarahkan kegiatan pada
8−10 anak untuk memasak atau berkarya seni maka pilihan tempat main yang
perlu disediakan adalah 24−30 tempat main.
Penelitian lain juga menunjukkan bahwa bahan main akan mendukung
anak untuk dapat bermain dengan anak lain (Mueller & Lucus, 1975; Mueller
& Brunner, 1977; Phelps, 1986 dalam Depdiknas, 2004). Teori Piaget (1962)
menyatakan bahwa hubungan dengan bahan main dan anak-anak lainnya
akan mendukung perkembangan kognisi anak. Jika bahan main tidak cukup
dan tidak di tata agar mudah di jangkau, akan mengakibatkan banyak
masalah pada perilaku sosial anak (Kritchevsky, 1969; Phelps, 1986 dalam
Depdiknas 2004). Berkaitan dengan hal tersebut, NAEYC telah menyarankan
bahwa rancangan ruangan kelas untuk anak usia dini minimal 5m2 untuk
setiap anak, sementara program Early Head Start menetapkan 7m2 atau lebih
per anak untuk anak usia di bawah 3 tahun. Phelps (1986) menemukan bahwa
variabel yang paling berdampak negatif terhadap perilaku anak usia dini
adalah jumlah dan penataan kesempatan main yang tidak tepat.
z paud4407/MODUL 8 8.27

Selain itu, pendidik anak usia dini yang berkualitas menyadari bahwa
anak tidak hanya perlu berkembang dan akan selalu memperlihatkan perilaku
yang tepat. Oleh karena itu, sebagai pendidik dia perlu melakukan berbagi
upaya, antara lain sebagai berikut (Depdiknas, 2004).
1. Mengatur ruangan secara bijaksana untuk memenuhi kebutuhan
perkembangan anak yang mengikuti kegiatan.
2. Memberikan pijakan kegiatan dan perilaku anak sehingga anak dapat
belajar menggunakan bahan-bahan secara tepat dan bermain dengan
anak lain.
3. Membuat catatan harian perkembangan anak untuk memantau kesiapan
anak.
4. Mencontohkan keterampilan bahasa yang tepat dan mendorong anak
mengungkapkan perasaan dan pikirannya.
5. Memiliki perhatian yang besar pada anak.
6. Menulis rencana kegiatan sesuai perkembangan anak dan mencatat
pengalaman dan perkembangan harian secara tepat.
7. Tidak ada hari yang terbuang percuma dengan kegiatan yang tidak
terencana atau main bebas. Setiap hari di tata agar anak-anak dapat
memperkaya pengalaman dan disiapkan kesempatan main yang
diperkuat dengan pengalaman keaksaraan seperti kesempatan menulis
dan bercerita, baik melalui bacaan atau dibacakan cerita, serta main
musik dan lagu.

Untuk menata ruangan dengan pendekatan sentra, sebuah ruangan perlu


didisain sedemikian rupa untuk mengajak anak-anak dan memotivasi mereka
melalui interaksi dengan bermacam-macam alat dan bahan yang sesuai
dengan perkembangannya. Anak-anak dapat memilih kegiatan-kegiatan yang
menarik menurut mereka sehingga mereka menjadi pembelajar yang aktif
dan interaktif (Carrol, 1991). Untuk penataan ruangan, idealnya dibutuhkan
ruangan yang cukup luas agar dapat dibagi dalam sentra-sentra yang
dibutuhkan. Namun, sebenarnya ruangan yang kecil pun tidak masalah
karena tetap dapat dipisah dalam sekat-sekat kecil untuk berbagai kegiatan
dan sentra-sentra (Flood & Lapp, 19891).
Ada beberapa pertimbangan yang bisa diajukan sebelum memutuskan
pendekatan sentra, yaitu sebagai berikut.
1. Apakah sentra kegiatan akan dibuka sepanjang hari setiap hari, paruh
waktu atau hanya beberapa hari dalam seminggu?
8.28 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

2. Apakah ruangan yang ada potensial untuk ditata dalam sentra-sentra?


3. Perlukah pembatasan jumlah anak dalam pemakaian sentra-sentra
tertentu? Bagaimana cara menentukannya dan bagaimana agar anak-anak
mengetahui batasan tersebut?
4. Sentra-sentra apa saja yang dapat dikembangkan sesuai tema yang ada?
5. Bagaimana cara perpindahan anak keluar dan masuk pada tiap sentra?
6. Idealnya, anak-anak berpindah atas kemauannya sendiri, dengan
bimbingan pendidik
Bagaimana agar anak-anak tahu apa yang harus dikerjakan di tiap
sentra?
Pendidik dapat menggunakan simbol-simbol gambar (icon) untuk
instruksi kegiatan rutin, seperti mencuci tangan, membersihkan dapur,
memakai celemek ketika melukis. Selain itu, setiap ada sentra baru yang
ditambahkan atau ada modifikasi sentra, guru harus membantu anak-
anak memahami aturan-aturan yang berkaitan dengan sentra baru
tersebut (Myers & Maurer, 1987 dikutip tidak langsung oleh Mayesky,
1990).

Selanjutnya, untuk merancang sentra-sentra kegiatan diperlukan


beberapa langkah berikut.
1. Menentukan rencana, hal ini penting agar pendidik maupun anak paham
akan apa yang diharapkan dari penataan bahan main dan berbagai
kegiatan yang dilaksanakan.
2. Mempertimbangkan karakteristik anak-anak yang akan menggunakan
sentra sehingga seharusnya tingkat kesulitan tugas dibuat bertahap untuk
memenuhi kebutuhan anak dari yang paling lamban sampai yang paling
cekatan. Tiap anak tidak dituntut untuk dapat menyelesaikan semua
tugas yang ada
3. Menentukan konsep keahlian yang akan dikembangkan sehingga sentra-
sentra harus direncanakan untuk mengembangkan keahlian secara
bertahap. Dalam hal ini, sering kali sentra kegiatan gagal dan hanya
menjadi ‘terminal kerja’ yang sibuk
4. Merumuskan tujuan-tujuan yang diharapkan sehingga anak mendapatkan
manfaat dari sentra-sentra tersebut.
5. Memilih kegiatan dan alat-alat yang sesuai.
6. Mengevaluasi sentra-sentra.
z paud4407/MODUL 8 8.29

7. Implementasi terhadap perubahan-perubahan yang diperlukan (Sherley


dan Huff, 1976, dikutip tidak langsung oleh Alexander, et al., 1988).

Selain itu, ada beberapa hal yang juga perlu diperhatikan dalam
perencanaan sentra-sentra kegiatan, yaitu sebagai berikut.
1. Mengembangkan tiap sentra sebagai suatu kesatuan yang mandiri, tidak
tergantung pada peralatan dari sentra-sentra lain atau saling
memperebutkan sumber listrik. Jadi, sebaiknya tidak terjadi saling
pinjam alat/bahan antara satu sentra dengan sentra yang lain.
2. Menentukan sentra mana yang paling mudah aksesnya dengan sumber
listrik. Sentra ini membutuhkan pengawasan khusus karena berisiko
tinggi terhadap anak-anak.
3. Menentukan sentra mana yang senantiasa memerlukan persediaan air.
Sentra tersebut ditempatkan dekat wastafel kelas atau pintu yang paling
dekat dengan kamar mandi.
4. Menentukan sentra yang memerlukan cahaya matahari, sehingga perlu
ditempatkan dekat jendela.
5. Menyusun semua sentra sedemikian rupa sehingga kegiatan-kegiatan di
dalamnya mudah dipantau pendidik.
6. Mempertimbangkan alur perpindahan sentra dalam kelas dengan
mengusahakan anak tetap mandiri. Dalam hal ini, biasanya anak-anak di
sudut yang sunyi tidak mudah diminta pindah ke sentra lain karena
merasa nyaman (Flood & Lapp, 1981).

Gilley & Gilley (1980) menambahkan beberapa rambu berikut agar


kegiatan di sentra dapat berjalan dengan lancar.
1. Membatasi jumlah anak-anak di tiap sentra pada waktu yang bersamaan.
Hal ini tergantung dari luas ruang yang digunakan, tapi diharapkan
sebaiknya tidak lebih dari 3–4 anak. Ini penting untuk mendorong
kebebasan bergerak dan interaksi sosial.
2. Mengarahkan anak-anak untuk berpartisipasi dalam tiap sentra sesuai
periode waktu yang diberikan.
3. Menambahkan alat dan bahan-bahan baru ke tiap sentra yang
disesuaikan dengan minat anak.

Ruangan kelas juga dapat dilengkapi dengan rak untuk menyimpan alat-
alat permainan, kandang kecil untuk binatang, papan buletin untuk anak yang
8.30 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

ulang tahun bulan tersebut, kalender besar dengan kolom-kolom kosong


untuk menuliskan cuaca hari itu, termometer besar dan kartu catatan suhu
harian serta laci-laci penyimpanan yang dapat dipakai untuk masing-masing
anak (Nurss, 1977). Seharusnya, kegiatan main di sentra setiap harinya
mempunyai titik pusat (centre) yang telah ditetapkan dalam perencanaan
pembelajaran. Kegiatan main di semua sentra harus menuju satu titik yaitu
tujuan satu hari (sesuai dengan rencana belajar), begitu seterusnya. Pada
setiap sentra yang dibuka, harus dibangun 5 domain perkembangan anak,
yaitu afeksi, kognisi, psikomotor, bahasa, dan keterampilan sosial (Wismiarti,
2004).
Berikut contoh penataan tempat sentra untuk 20 anak (Depdiknas, 2004).
1. Tempat buku untuk 2−4 anak
2. Tempat mendengar untuk 1−2 anak
3. Tempat menulis dengan pensil, pena kecil, dan beberapa jenis kertas
untuk 2 anak.
4. Meja gambar dengan spidol, krayon, gunting, kertas warna, lem, dan
kertas manila untuk 4−6 anak.
5. Tempat main peran dengan alat-alat rumah tangga (sesuai dengan
lingkungan anak), misalnya:
a. Tempat masak.
b. Tempat cuci piring dengan air, dilengkapi dengan piring-piring.
c. Lemari dengan piring/teko/makanan.
d. Meja/tikar untuk 2 orang.
e. 2 tempat tidur boneka.
f. 4 boneka, kursi makan bayi, kursi goyang, pakaian, sepatu, dompet,
topi.
g. Ruang tamu dengan perabotannya untuk 6−8 anak.
6. Balok unit berjumlah lk 400 dengan orang-orangan, mobil-mobilan, dan
binatang-binatangan yang cukup untuk 4 anak.
7. Lego-lego dengan orang-orangan dan perabotan (2 set lengkap dengan
tambahan orang-orangan) di atas meja untuk 2−4 anak.
8. Meja air dengan air yang berbusa, 2 boneka bayi, lap/spon, meja bayi
dengan popok, baju bayi, dan wadah bedak kosong untuk 2 anak.
9. Bak dengan beras yang diberi pewarna kue dan wadah untuk menuang -
mengisi, corong, sekop (ukuran, warna, bentuk sama dalam tiap bak)
untuk 2 anak.
10. 2 buah bak dengan biji-bijian, tali, kartu, yang diuntai untuk 2−4 anak.
z paud4407/MODUL 8 8.31

11. Kartu pola mozaik dengan bentuk berwarna untuk 2−4 anak.
12. Nampan dengan jepitan dan makaroni yang berbentuk huruf untuk
menulis nama dan kata, untuk 2 anak.
13. Meja untuk membuat penataan dan menulis angka, untuk 2 anak.
14. Meja bongkar-pasang dengan obeng, kunci inggris, kaca mata penahan
debu, untuk 2 anak.
15. Puzzle lantai untuk 2−4 anak.
16. Playdough dengan gilingan dan cetakan kue berbentuk huruf untuk
4 anak.
17. Papan tulis dengan 4 kertas dan cat (10−12 warna) untuk melukis bagi
4 anak.

C. PENGATURAN KEGIATAN BERBASIS SENTRA DI KB DAN


TPA

Pelaksanaan kegiatan berbasis sentra di KB dan TPA tidak terlalu jauh


berbeda dari sisi pengaturan waktu dan ruang. Hal yang membedakan 2 jenis
lembaga tersebut adalah intensitas dan densitas permainan yang dilakukan,
yang harus disesuaikan dengan tingkat usia dan perkembangan anak.
Biasanya, anak TPA lebih banyak bermain di sentra bahan alam, main
peran, seni dan memasak, tetapi jarang berada di sentra persiapan. Sementara
anak KB, justru banyak bermain di sentra balok dan persiapan. Berikut
contoh jadwal perputaran sentra bulanan di KB dan TPA berdasarkan
kelompok usia (Depdiknas, 2005).

Tabel 8.1.
Jadwal Perputaran Sentra Per Bulan Berdasar Kelompok Usia

Pertemuan
Sentra
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
Bahan Alam A - B A - C A B - A - - dst*
Main peran B A - - D A D C B - A -
Balok D - C D B - - - C D B -
Persiapan C D - B C D - - D - C -
Seni - B A C - - B D A C D -
Memasak - C D - A B C A - B - -
Kegiatan - - - - - - - - - - - ABCD
bersama/lainnya**
8.32 Pengelolaan Kegiatan Pengembangan AUD z

Keterangan:
A = kelompok anak usia 2−3 tahun
B = kelompok anak usia 3−4 tahun
C = kelompok anak usia 4−5 tahun
D = kelompok anak usia 5−6 tahun
* mengulang kembali seperti pada pertemuan ke 1−12
** kegiatan bersama dapat diisi dengan pengenalan lingkungan, mendatangkan
narasumber, atau kegiatan lainnya, baik bersama-sama maupun oleh masing-
masing kelompok.

Jika jumlah sentra dan jenis alat main yang disiapkan terbatas, sementara
jumlah anak cukup banyak maka dapat diatur jadwal perputaran sentra agar
semua anak dapat bermain di sentra yang disediakan tanpa berebut.
Prinsipnya adalah jumlah anak yang ada pada tiap sentra dibatasi dan setiap
anak dapat bermain pada sentra-sentra yang berbeda setiap harinya.
Misalnya, apabila sebuah KB/TPA memiliki 3 kelompok dengan 25 anak,
dan KB/TPA tersebut menyediakan 5 sentra, yaitu Sentra Kebudayaan,
Sentra Ibadah, Sentra Alam Sekitar, Sentra Keluarga, dan Sentra
Pembangunan. Jadwal perputaran dapat diatur sebagai berikut.

Tabel 8.2.
Jadwal Perputaran Sentra dalam Sepekan
(Diadaptasi dari Jadwal TKI Masjid Istiqlal)

Hari / Sentra Senin Selasa Rabu Kamis Jumat


Kebudayaan KB1 KB2 KB3
Ibadah KB 1 KB3 KB2
Alam sekitar KB2 KB 1 KB3
Keluarga sakinah KB3 KB1 KB2
Pembangunan KB3 KB2 KB1

Setelah dibuat jadwal perputaran sentra, kita juga perlu membuat jadwal
harian. Berikut contoh kegiatan harian untuk KB atau TPA (setengah hari)
half day.

Jadwal Harian
08.00 main pembukaan
08.20 transisi untuk pembiasaan kebersihan diri
08.40 kegiatan inti di sentra
10.10 makan bekal bersama
10.45 kegiatan penutup
11.00 pulang
z paud4407/MODUL 8 8.33

Untuk memperjelas pemahaman Anda, berikut ini dijabarkan langkah-


langkah pelaksanaan kegiatan pengembangan dengan pendekatan sentra,
yang berlaku secara umum baik di KB maupun TPA.
1. Penataan lingkungan main, yang dapat dilakukan dengan cara
memberikan pijakan lingkungan sebagaimana yang telah diuraikan
sebelumnya. Selain itu, pendidik juga perlu melakukan hal-hal berikut.
a. Sebelum anak datang, pendidik menyiapkan bahan dan alat main
yang akan digunakan sesuai rencana dan jadwal kegiatan yang telah
disusun untuk kelompok anak yang menjadi tanggung jawabnya.
b. Pendidik menata alat dan bahan main yang akan digunakan sesuai
dengan kelompok usia yang dibimbingnya.
c. Penataan alat main harus mencerminkan