Anda di halaman 1dari 2

Pada diskusi ketujuh ini, terlebih dahulu silahkan Anda simak materi inisias 7 Proposisi Majemuk.

Selanjutnya Anda jawab dan diskusikan pertanyaan-pertanyaan berikut ini:

1. Jelaskan perbedaan antara proposisi majemuk dengan proposisi tunggal dan proposisi kategoris
dengan disertai contoh?
2. Jelaskan perbedaan antara proposisi hipotesis, proposisi disjungtif dan proposisi konjungtif
sebagai proposisi majemuk dengan contoh-contohnya?

Silahkan diskusikan,
Tutor
1. Proposisi Majemuk adalah suatu pernyataan yang terdiri atas hubungan dua bagian yang dapat dinilai
benar atau salah. Proposisi majemuk bentuknya luas dan bebas tidak terikat adanya bentuk-bentuk
tertentu yang berhubungan dengan kuantitas. Yang menentukan adalah adanya hubungan, dan dengan
adanya hubungan itu pula yang dapat untuk mengungkapkan luas pengertian bagian pertama dan bagian
kedua. Dua bagian dalam proposisi majemuk disimbolkan dengan "p" untuk bagian pertama, dan "q"
untuk bagian kedua.
Contoh proposisi majemuk : Budi adalah seorang sarjana hukum dan seorang sosiolog. Dirumuskan
dengan bentuk : p dan q, Barang siapa mencuri barang diancam dengan hukuman penjara. Dirumuskan
dengan bentuk : jika p maka q.
Proposisi Tunggal adalah proposisi yang terdiri dari satu subjek dan satu predikat atau hanya
mengandung satu pernyataan.
Contoh : Semua petani harus bekerja keras, Setiap pemuda adalah calon pemimpin.

Proposisi kategoris adalah suatu pernyataan yang terdiri dari hubungan dua term sebagai subyek dan
predikat serta dapat dinilai benar atau salah. Hubungan ini berbentuk pengiyaan atau pengingkaran.
Contoh : Ayah dan ibu berangkat ke kantor, Mayang bukan istri Suharto.

2. Proposisi Hipotesis adalah pernyataan yang terdiri dari dua bagian yang hubungan kedua bagian
itu adalah ketergantungan yang satu sebagai antesenden (premis) yang satu sebagai konsekuen
(kesimpulan). Proposisi hipotesis ada dua yakni hipotesis yang ekuevalen (bikondisional atau biimplikasi)
dan hipotesis implikasi (kondisional).
1. Proposisi Hipotesis Kondisional
Proposisi ini ditandai dengan ( jika ... maka....), Misalnya : jika hujan maka jalan menjadi basah.
2. Proposisi Hipotesis Bikondisional
Proposisi ini ditandai dengan ( jika dan hanya, jika… maka….) Misalnya: Jika sesuatu itu
manuasia maka sesuatu itu berakal.
Proposisi Disjungtif adalah pernyataan majemuk yang mempunyai hubungan pengatauan antara dua
bagian yang keduanya sebagai pilihan, yaitu bagian pertama dan bagian kedua. Dalam disjungsi kedua
pilihannya sama kedudukannya sehingga dapat dibalik dan tidak mempengaruhi makna yang
dikandungnya. Hubungan pengatauan dalam proposisi disjungtif adalah pengungkapan pernyataan untuk
menentukan pilihan yang tiap bagiannya berkedudukan sama. Dirumuskan dengan "p atau q". Contoh :
Baik murid itu laki-laki atau perempuan harus diperlakukan sama dalam pendidikan. Proposisi disjungtif
dapat dibedakan menjadi :
1. Disjungsi Eksklusif, yaitu kedua pilihanya tidak dapat bersatu tetapi ada kemungkinan ketiga.
Disjungsi eksklusif merupakan pernyataan majemuk yang mempunyai hubungan pengatauan
yang saling menyisihkan antara dua bagian, yaitu antara bagian pertama (P1) dan bagian kedua
(P2) tidak dapat bersatu tetapi ada kemungkinan ketiga (K3) dalam arti bukan bagian pertama dan
bukan bagian ketiga.
2. Disjungsi Inklusif, yaitu kedua pilihannya dapat bersatu tetapi tidak ada kemungkinan ketiga.
Disjungsi imklusif merupakan pernyataan majemuk yang mempunyai hubungan pengatauan yang
dapat merangkum antara dua bagian, yaitu antara bagian pertama (P1) dan bagian kedua (P2)
dapat bersatu sebagai perpaduan (Pa) dan tidak ada kemungkinan ketiga.
3. Disjungsi Alternatif atau disjungsi kontradiktif, yaitu kedua pilihannya tidak dapat bersatu dan
tidak ada kemungkinan ketiga. Disjungsi alternatif merupakan pernyataan majemuk yang
mempunyai hubungan pengatauan yang berlawanan penuh antara dua bagian, yaitu antara bagian
pertama (P1) dan bagian kedua (P2) tidak dapat bersatu dan tidak ada kemungkinan ketiga. Atau
bagian yang satu merupakan kebalikan dari bagian yang lain.
4. Disjungsi Kolektif, yaitu kedua pilihannya dapat bersatu dan ada kemungkinan ketiga.

Proposisi Konjungtif adalah pernyataan majemuk yang mempunyai hubungan penyertaan antara dua
bagian sebagai unsurnya. Dua bagian dalam konjungsi adalah bagian pertama atau penyerta pertama (P1)
dan bagian kedua atau penyerta kedua (P2) yang kedudukannya sama. Hubungan penyertaan dalam
proposisi konjungtif merupakan pengungkapan pernyataan untuk menyebutkan dua unsur atau
penyertanya sevara bersamaan dan yang berkedudukan sama, sehingga keduanya jika ditukar tidak akan
mengubah makna yang dikandungnya. Proposisi konjungtif diungkapkan dengan "p dan q" dan
disimbolkan dengan : p ^ q. Contoh : Budi adalah pendiri perusahaan Maju Mundur dan direktur pertama
perusahaan.
Proposisi Konjungtif dibedakan menjadi dua macam, yaitu :

1. Konjunsi Disjungtif, yaitu pernyataan majemuk yang mempunyai hubungan penyertaan antara
dua bagian yang keduanya dapat dikembalikan dalam bentuk pengatauan. Hubungan penyertaan
dalam konjungsi disjungtif adalah penyebutan dua unsur atau penyertanya berpangkal pada suatu
himpunan semestanya menuju himpunan bagian yang merupakan unsurnya. Konjungsi disjungtif
dibedakan menjadi tiga macam yaitu : 1. Konjungsi Eksklusif, yang merupakan pernyataan
dengan hubungan penyertaan yang kedua bagiannya tidak dapat bersatu tetapi ada kemungkinan
ketiga. 2. Konjungsi Inklusif, yang merupakan peryataan dengan hubungan penyertaan yang
kedua bagiannya dapat bersatu tetapi tidak ada kemungkinan ketiga. 3. Konjungsi Alternatif,
yang merupakan pernyataan dengan hubungan penyertaan yang kedua bagiannya tidak dapat
bersatu dan tidak ada kemungkinan ketiga.
2. Konjungsi Predikatif, yaitu pernyataan majemuk yang mempunyai hubungan penyertaan
berbentuk penyatuan antara dua bagian, dalam arti bagian pertama dan bagian kedua merupakan
suatu sebutan. Dua bagian sebagai unsur atau penyertaan ini harus ada kedua-duanya.