Anda di halaman 1dari 3

Pelayanan obat cito adalah pelayanan penyediaan obat yang dilakukan segera karena terjadinya keadaan

gawat dari pasien.

Pelayanan resep darurat atau cito diberikan kepada pasien rawat inap yang membutuhkan penanganan
segera (misal terjadi reaksi obat yang tidak dikehendaki, kondisi pasien memburuk atau kesakitan).

Tujuan : Mendahulukan penyediaan obat dengan segera bagi pasien yang membutuhkan.

SPO OBAT CITO :

1. Petugas perawat ke farmasi dengan membawa resep cito

2. Petugas farmasi mendahulukan untuk melayani resep cito

3. Petugas farmasi (koordinator shift) mengecek obat sebelum diserahkan ke perawat

4. Petugas farmasi (penyerahan) memberikan obat kepada perawat disertai tandatangan dan nama
petugas yang melakukan serah terima

Automatic Stop Order ditujukan untuk memastikan obat yang aman melalui proses stop order,
terutama untuk beberapa obat yang harus dievaluasi dan ditinjau secara konsisten. Automatic
Stop Order diterapkan pada obat-obat kategori tertentu sebagai obat yang potent. Obat yang
masuk kategori ini memerlukan evaluasi dan ditinjau secara konsisten, kemudian dilakukan
assesment ulang jika diperlukan. Pengobatan atau peresepan yang tidak disebutkan secara
khusus tentang jumlah obat atau lama hari pengobatan, maka akan dikenai kebijakan automatic
stop order.

NO NAMA OBAT STOP ORDER KETERANGAN


1 ANTIINFEKSI Saat peringatan assesment ulang tercapai, hasil lab
ORAL 4 HARI dan kultur seharusnya sudah tersedia untuk
PARENTERAL 4 HARI assesment ulang guna pemberian terapi yang paling
sesuai dengan respon klinis pasien
2 KETOROLAC 5 HARI Untuk mencegah adverse effect pada saluran
INJEKSI gastrointestinal

KEBIJAKAN
Automatic Stop Order (ASO) diterapkan pada obat-obat kategori tertentu yang dianggap sebagai
obat yang kuat/potent dan obat-obat yang memerlukan review regular.

Pengobatan harus diresepkan untuk jangka waktu yang jelas.

TUJUAN ASO

• Untuk memastikan pemberian obat yang aman melalui proses stop order, terutama untuk
beberapa obat yang harus dievaluasi dan ditinjau secara konsisten.

SPO AUTOMATIC STOP ORDER OBAT :

1. Apoteker akan mengingatkan dokter dan perawat jika mendapati suatu


pengobatan yang hampir mencapai batas pemberian yang aman.

2. Identifikasi dan komunikasi terkait automatic stop order akan disampaikan


maksimal 72 jam sebelum lama terapi habis.

3. Apoteker akan mengirim peringatan tentang automatic stop order yang akan
dilakukan. Peringatan akan ditandai dengan stiker atau catatan progress.
Kalimat yang digunakan adalah “Berdasarkan kebijakan stop order,
pemesanan obat berikut akan berakhir pada .....… (meliputi tanggal dan
waktu).”

4. Pengobatan akan dilanjutkan setelah ada informasi lebih lanjut dari dokter
atau perawat.

Unit terkait : 1. Farmasi 2. DPJP 3. Keperawatan

KEBIJAKAN AUTOMATIC STOP ORDER (HARD STOP) TUJUAN • Untuk memastikan pemberian obat yang
aman melalui proses stop order, terutama untuk beberapa obat yang harus dievaluasi dan ditinjau secara
konsisten. DEFINISI • Automatic Stop Order (ASO) diterapkan pada obat-obat kategori tertentu yang
dianggap sebagai obat yang kuat/potent dan obat-obat yang memerlukan review regular. Misal :
antiinfeksi, antiviral, antifungi, narkotik, dan kortikosteroid. • Jadi pengobatan atau peresepan yang tidak
disebutkan secara khusus tentang jumlah obat atau lama hari pengobatan, maka akan dikenai kebijakan
automatic stop order. • Pengobatan harus diresepkan untuk jangka waktu yang jelas, bukan
menggunakan perkiraan waktu (misal : “dilanjutkan hingga pemberitahuan berikutnya” atau “dilanjutkan
hingga pasien dipulangkan”).

Peringatan Assessment Ulang Pengobatan (Medication Reassessment Alerts = MRA) JENIS OBAT LAMA
TERAPI KETERANGAN Ketorolak (oral & parenteral) 5 Hari IV : Maks.120 mg/hari Utk mencegah adverse
effect pada ginjal & sal. GI Pethidin 2 Hari Utk mencegah akumulasi hasil metabolisme yang toksik.
Antikoagulan (LMWH, heparin, fondaparinux) 7 Hari Antiinfeksi : - oral & parenteral, kecuali
antituberkulosis - antiviral, kecuali amantadin & oseltamivir diberikan sesuai protokol 7 Hari - Saat MRA
tercapai, hasil lab dan hasil kultur seharusnya sudah tersedia untuk assessment ulang guna pemberian
terapi yg paling sesuai dg respon klinis px. - Assessment ulang ttg switch terapi dari parenteral ke oral.
Antiinfeksi (topikal/mata/telinga) Antifungi oral 10 Hari Assessment ulang berdasarkan respon klinik px.
Prosedur automatic stop order • Pemesanan obat juga akan otomatis dihentikan ketika pasien : -
Dipindahkan ke atau dari ruang intensif (ICU, ICCU, HCU) - Dipindahkan ke atau dari pelayanan medis lain
(misalkan dari departemen Bedah ke Penyakit dalam) - Dikirim ke ruang operasi. • Apoteker akan
mengingatkan dokter dan perawat jika mendapati suatu pengobatan yang hampir mencapai batas
pemberian yang aman. Pengobatan akan dilanjutkan setelah dinyatakan secara tertulis oleh dokter yang
bersangkutan. • Identifikasi dan komunikasi terkait automatic stop order akan disampaikan 48 jam
sebelum lama terapi habis. • Apoteker akan mengirim peringatan tentang automatic stop order yang
akan dilakukan • Peringatan akan ditandai dengan stiker, chart, atau catatan progress. Kalimat yang
digunakan adalah “Berdasarkan kebijakan stop order, pemesanan obat berikut akan berakhir pada ……..
(meliputi tanggal dan waktu).”. • Komunikasi tersebut ditempatkan pada bagian pemesanan obat di
rekam medis. ANTIBIOTIK • Seiring dengan PROGRAM PENGENDALIAN RESISTENSI ANTIMIKROBA : untuk
persetujuan Antibiotik diperlukan REKOMENDASI KPRA TERLEBIH DAHULU. ANTIMIKROBA RESTRIKSI 1.
MEROPENEM 2. DORIPENEM 3. IMIPENEM 4. VANCOMYCIN HANYA UNTUK PROFILAKSIS BEDAH5.
CEFAZOLIN 6. TIGECYCLIN 7. MOXIFLOXACIN 8. PIPERACILLIN TAZOBACTAM 9. CEFOPERAZONE-
SULBACTAM 10. CEFEPIME 11. CEFTAZIDIME 12. CEFUROXIME 13. MICAFUNGIN 14. GANCICLOVIR 15.
VALGANCICLOVIR

SPO Standing Order :

a.i.1. Tenaga kesehatan yang diperbolehkan untuk melakukan Standing


Order adalah perawat
a.i.2. Perawat harus mengikut instruksi pemberian yang tercantum dalam
Standing Order
a.i.3. Perawat yang telah melakukan Standing Order wajib
mendokumentasikan pemberian obat tersebut ke dalam lembar instruksi dan
dimasukkan dalam rekam medis pasien
a.i.4. Cantumkan nama lengkap dan tanda tangan perawat dan dokter
pemberi instruksi di lembar instruksi
Unit terkait : 1 farmasi 2 rawat inap