Anda di halaman 1dari 5

1.

KEUTAMAAN DAN MAKNA DAKWAH


KEUTAMAAN DAKWAH
1. Dakwah adalah Muhimmatur Rusul (Tugas Utama Para Rasul alaihimussalam)

Para rasul alaihimussalam adalah orang yang diutus oleh Allah swt untuk melakukan tugas
utama mereka, yakni berdakwah kepada Allah. Keutamaan dakwah terletak pada
disandarkannya kerja dakwah ini kepada manusia yang paling utama dan mulia yakni Rasulullah
saw dan saudara-saudara beliau para nabi & rasul alaihimussalam.

َ‫َّللاِ َو َما أَنَا ِمنَ ْال ُم ْش ِركِين‬ ُ ‫يرةٍ أَنَا َو َم ِن اته َب َعنِي َو‬
‫س ْب َحانَ ه‬ َ ‫ص‬ ‫س ِبي ِلي أَدْعُو ِإلَى ه‬
ِ َ‫َّللاِ َعلَى ب‬ َ ‫قُ ْل َه ِذ ِه‬

Katakanlah (Hai Muhammad): "Inilah jalanku: aku dan orang-orang yang mengikutiku
berdakwah (mengajak kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku
tiada termasuk orang-orang yang musyrik". (Yusuf (12): 108).

Ayat di atas menjelaskan jalan Rasulullah saw dan para pengikut beliau yakni jalan dakwah.
Maka barangsiapa mengaku menjadi pengikut beliau saw, ia harus terlibat dalam dakwah sesuai
kemampuannya.

2. Dakwah adalah Ahsanul A’mal (Amal yang Terbaik)

Dakwah adalah amal yang terbaik, karena da’wah memelihara amal Islami di dalam pribadi
dan masyarakat. Membangun potensi dan memelihara amal sholeh adalah amal da’wah,
sehingga da’wah merupakan aktivitas dan amal yang mempunyai peranan penting di dalam
menegakkan Islam. Tanpa da’wah ini maka amal sholeh tidak akan berlangsung.

َ‫صا ِل ًحا َوقَا َل ِإنهنِي ِمنَ ْال ُم ْس ِل ِمين‬ َ ْ‫َو َم ْن أَح‬


‫سنُ قَ ْوالً ِم همن دَ َعا ِإلَى ه‬
َ ‫َّللاِ َو َع ِم َل‬

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang berdakwah (menyeru) kepada Allah,
mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang
menyerah diri?" (Fushilat (41): 33).

3. Para da’i akan memperoleh balasan yang besar dan berlipat ganda (al-hushulu ‘ala al-ajri
al-‘azhim).

.‫َّللاُ بِكَ َر ُجلً َخيْر لَكَ ِم ْن أ َ ْن يَ ُكونَ لَكَ ُح ْم ُر النهعَ ِم‬


‫ِي ه‬ َ ‫َّللاِ ََل َ ْن يَ ْهد‬ ُ ‫قَا َل َر‬
‫فَ َو ه‬:ٍ‫سو ُل للاِ صلى للا عليه وسلم ِلعَ ِلي‬
‫رواه البخاري ومسلم وأحمد‬

Sabda Rasulullah saw kepada Ali bin Abi Thalib: “Demi Allah, sesungguhnya Allah swt
memberikan hidayah kepada seseorang dengan (da’wah)mu, maka itu lebih baik bagimu dari
unta merah.” (HR. Bukhari, Muslim & Ahmad).
Ibnu Hajar Al-‘Asqalani ketika menjelaskan hadits ini mengatakan bahwa: “Unta merah adalah
kendaraan yang sangat dibanggakan oleh orang Arab saat itu.”

Hadits ini menunjukkan bahwa usaha seorang da’i menyampaikan hidayah kepada seseorang
adalah sesuatu yang amat besar nilainya di sisi Allah swt, lebih besar dan lebih baik dari
kebanggaan seseorang terhadap kendaraan mewah miliknya.

4. Da’wah dapat menjadi penyelamat dari azab Allah swt (An-Najatu minal ‘Azab)

Da’wah yang dilakukan oleh seorang da’i akan membawa manfaat bagi dirinya sebelum manfaat
itu dirasakan oleh orang lain yang menjadi objek dawahnya (mad’u). Manfaat itu antara lain
adalah terlepasnya tanggung jawabnya di hadapan Allah swt sehingga ia terhindar dari adzab
Allah.

Tersebutlah sebuah daerah yang bernama “Aylah” atau “Eliah” sebuah perkampungan Bani
Israil. Penduduknya diperintahkan Allah untuk menghormati hari Jumat dan menjadikannya hari
besar, namun mereka tidak bersedia dan lebih menyukai hari Sabtu. Sebagai hukumannya Allah
swt melarang mereka untuk mencari dan memakan ikan di hari Sabtu, dan Allah membuat ikan-
ikan tidak muncul kecuali di hari Sabtu. Sekelompok orang kemudian melanggar larangan ini
dan membuat perangkap ikan sehingga ikan-ikan di hari Sabtu masuk ke dalam perangkap lalu
mereka mengambilnya di hari ahad dan memakannya. Sementara orang-orang yang tidak
melanggar larangan Allah terbagi menjadi dua kelompok yaitu mereka yang mencegah
kemunkaran dan mereka yang diam saja.[2]

Terjadilah dialog antara orang-orang yang diam saja dengan mereka yang berdakwah
mengingatkan saudara-saudaranya yang melanggar larangan Allah. Dialog ini disebutkan dalam
Al-Quran:

‫ش هرعا ً َويَ ْو َم الَ يَ ْس ِبتُونَ الَ تَأْتِي ِه ْم‬ َ ‫ت ِإذْ تَأْتِي ِه ْم ِحيت َانُ ُه ْم يَ ْو َم‬
ُ ‫س ْبتِ ِه ْم‬ ‫اض َرة َ ْالبَحْ ِر إِذْ يَ ْعد ُونَ فِي ال ه‬
ِ ‫س ْب‬ ِ ‫َت َح‬ ْ ‫َوا ْسأ َ ْل ُه ْم َع ِن ْالقَ ْريَ ِة الهتِي كَان‬
‫شدِيدًا قَالُواْ َم ْعذ َِرةً إِلَى َربِ ُك ْم‬ َ ‫َّللاُ ُم ْه ِل ُك ُه ْم أ َ ْو ُمعَ ِذبُ ُه ْم َعذَابًا‬
‫ظونَ َق ْو ًما ه‬ ُ ‫ت أ ُ همة ِم ْن ُه ْم ِل َم ت َ ِع‬ ُ ‫َكذَلِكَ نَ ْبلُوهُم بِ َما كَانُوا يَ ْف‬
ْ َ‫ َوإِذْ قَال‬. َ‫سقُون‬
َ‫سقُون‬ ُ ‫يس بِ َما كَانُواْ يَ ْف‬
ٍ ِ‫ب بَئ‬ ٍ ‫ظلَ ُمواْ بِعَذَا‬ ‫ه‬ ْ
َ َ‫ُّوء َوأ َخذنَا الذِين‬َ ‫ه‬ َ
ِ ‫سواْ َما ذ ُ ِك ُرواْ بِ ِه أن َج ْينَا الذِينَ يَ ْن َه ْونَ َع ِن الس‬ ُ َ‫ فَلَ هما ن‬. َ‫َولَعَله ُه ْم يَتهقُون‬

Dan tanyakanlah kepada Bani Israil tentang negeri[3] yang terletak di dekat laut ketika mereka
melanggar aturan pada hari Sabtu[4], di waktu datang kepada mereka ikan-ikan (yang berada di
sekitar) mereka terapung-apung di permukaan air, dan di hari-hari yang bukan Sabtu, ikan-ikan
itu tidak datang kepada mereka. Demikianlah Kami mencoba mereka disebabkan mereka berlaku
fasik. Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata: "Mengapa kamu menasehati
kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat
keras?" Mereka menjawab: "Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada
Tuhanmu[5], dan supaya mereka bertakwa. Maka tatkala mereka melupakan apa yang
diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat
dan Kami timpakan kepada orang-orang yang zalim dengan siksaan yang keras, disebabkan
mereka selalu berbuat fasik. (Al-A’raf (7): 163-165).

Dalam ayat diatas disebutkan jawaban orang-orang yang berdakwah ketika ditanya mengapa
mereka menasehati orang-orang yang melanggar perintah Allah:
‫ َم ْعذ َِرة ً ِإلَى َر ِب ُك ْم‬.1
َ‫ َولَ َعله ُه ْم َيتهقُون‬.2
Yaitu: pertama, agar menjadi argumentasi & penyelamat kami dihadapan Allah swt.

Kedua, agar mereka bertaqwa.

Dan secara tegas Allah menyelamatkan orang-orang yang melarang perbuatan maksiat dari
adzab-Nya.

Da’wah dan amar ma’ruf nahi munkar adalah kontrol sosial yang harus dilakukan oleh kaum
muslimin agar kehidupan ini selalu didominasi oleh kebaikan.

5. Da’wah adalah Jalan Menuju Khairu Ummah

Rasulullah saw berhasil mengubah masyarakat jahiliyah menjadi umat terbaik sepanjang zaman
dengan dakwah beliau. Dakwah secara umum dan pembinaan Da’i sebagai asset SDM dalam
dakwah secara khusus adalah jalan satu-satunya menuju terbentuknya khairu ummah yang kita
idam-idamkan. Rasulullah saw melakukan tarbiyah mencetak kader-kader dakwah di kalangan
para sahabat beliau di rumah Arqam bin Abil Arqam ra, beliau juga mengutus Mush’ab bin
Umair ra ke Madinah untuk membentuk basis dan cikal bakal masyarakat terbaik di Madinah
(Anshar).

Jalan yang ditempuh oleh Rasulullah saw ini adalah juga jalan yang sepatutnya ditempuh untuk
mengembalikan kembali kejayaan umat Islam. Imam Malik bin Anas ra berkata:

َ ‫آخ ُر َه ِذ ِه اَل ُ هم ِة ِإاله ِب َما‬


‫صلُ َح ِب ِه أ َ هولُ َها‬ ِ ‫صلُ ُح‬
ْ ‫الَ َي‬

Akhir umat ini tidak menjadi baik kecuali menggunakan cara yang digunakan untuk
memperbaiki generasi awalnya. (Nashiruddin Al-AlBani, Fiqhul Waqi’ hlm 22).

MAKNA DAKWAH
Dakwah secara arti bahasa (Saputra, 2011:1) yaitu panggilan, seruan ataupun ajakan, bentuk
pengucapan tersebut dalam bahasa Arab disebut mashdar, sedangkan bentuk kata kerja (fi’il) nya
bearti memanggil, menyeru atau mengajak (Da’a, Yad’u, Da’watan). Dakwah menurut Hamka
dakwah yaitu ajakan panggilan untuk menganut suatu pendirian yang ada dasarnya berkonotasi
positif dengan substansi terletak pada aktivitas yang memerintahkan amar ma’ruf dan nahi
mungkar (Saputra, 2011:1) Dari definisi yang dijelaskan oleh Hamka tersebut, dapatlah di tarik
kesimpulan, mengajak umat dalam berbuat kebaikan, mengenalkan Ketuhanan, membimbing
kepada jalan yang lurus, mengajarkan untuk amar makruf dan nahi munkar, demi kemaslahatan
dunia dan akhirat.

Menurut M. Natsir (dalam Amin, 2009:3) pengertian dakwah yaitu usahausaha menyerukan dan
menyampaikan kepada perorangan manusia dan seluruh umat manusia konsepsi Islam tentang
pandangan dan tujuan hidup manusia di dunia ini, dan yang meliputi al amar ma’ruf an nahyu an
al munkar dengan berbagai macam cara dan media yang diperbolehkan akhlak dan membimbing
pengalamannya dalam perikehidupan bermasyarakat dan perikehidupan bernegara. Dakwah juga
dapat diartikan dari beberapa unsur pokok yang menjadi makna dakwah (Aziz, 2004:10), yaitu :

1. Dakwah adalah proses penyampaian agama Islam dari seseorang kepada orang lain.

2. Dakwah adalah penyampaian ajaran Islam tersebut dapat berupa amar ma’ruf (ajaran kepada
kebaikan) dan nah’i munkar atau mencegah kemunkaran.

3. Usaha tersebut dilakukan secara sadar dengan tujuan terbentuknya suatu individu atau
masyarakat yang taat dan mengamalkan sepenuhnya seluruh ajaran Islam.

2. TUJUAN DAKWAH
Tujuan umum dakwah merupakan segala sesuatu yang hendak dicapai dari seluruh aktivitas
dakwah sesuai dengan nilai-nilai al amar ma’ruf an nahyu an al munkar. Hal ini juga tertuang
dalam firman Allah QS. Al Maidah :67

Artinya : “Wahai Rasul, sampaikan apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu, dan jika
kamu tidak melakukan berarti kamu tidak menyampaikan risalah-Nya. Allah menjagamu dari
bahaya manusia, sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir”
Kebahagiaan di dunia dan di akhirat adalah titik kulminasi tujuan hidup manusia, sebab bahagia
dunia dan akhirat tidaklah semudah yang diucapkan dan diinginkan, perlu di sertai oleh doa dan
usaha. Segala macam bentuk dakwah al amar ma’ruf an nahyu an al munkar bertujuan tidak lain
adalah terwujudnya kebahagiaan dan kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat yang diridhoi
Allah SWT.

Tujuan khusus dalam dakwah juga merupakan perumusan dari penjabaran tujuan umum dakwah.
Tujuan ini dimaksudkan agar dalam pelaksanaan dan proses dakwah jelas diketahui ke arah
mana jenis kegiatannya, apa yang akan dikerjakan, dengan cara apa, siapa da’i dan mad’unya
serta menggunakan cara apa dalam berdakwah. Tujuan khusus dakwah sebagai terjemahan dari
tujuan umum dakwah dapat disebutkan antara lain sebagai berikut (dalam Amin, 2009:62-64)

a. Mengajak umat manusia yang telah memeluk agama islam untuk selalu meningkatkan
taqwanya kepada Allah.

b. Membina mental agama Islam bagi kaum yang masih muallaf, karena penanganan terhadap
masyarakat yang masih mu’allaf akan jauh berbeda dengan kaum yang sudah beriman kepada
Allah SWT.

c. Mengajak manusia agar beriman kepada Allah dan memeluk agama Islam.
d. Mendidik dan mengajar anak-anak agar tidak menyimpang dari fitrahNya, sebab anak-anak
adalah penerus generasi bangsa jadi, harus ditingkatkan iman dan ketaqwaannya sejak dini.