Anda di halaman 1dari 10

TEKNOLOGI BANGUNAN 4

“STUDI KASUS BANGUNAN TINGGI MENARA PINISI”

DISUSUN OLEH :

AINI YAKIYAH (4117210007)

ALMAVITA CAHYA NINGTYAS (4117210010)

ANDINI SEPTIMIA PUTRI (4117210012)

NABILAH ARINDA (4117210058)

FAKULTAS TEKNIK PRODI ARSITEKTUR


UNIVERSITAS PANCASILA
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perencanaan ME (Mekanikal Elektrikal) pada sebuah bangunan merupakan
sebuah hal yang membutuhkan akurasi, hal tersebut diperlukan bukan hanya untuk
mendapatkan efektifitas kinerja dari jaringan yang akan di rancang, bukan pula demi
mendapatkan efisiensi ekonomis yang serendahrendahnya. Namun, perancangan pada
sebuah bangunan juga mempertimbangkan fungsi utama dari bangunan tersebut.
Sehingga dapat di sesuaikan dengan kebutuhan
Ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang konstruksi telah mengalami
kemajuan yang sangat pesat. Bermacam-macam bangunan dengan struktur yang rumit
dan desain arsitektur yang indah telah berhasil dibangun dengan bantuan ilmu
pengetahuan dan teknologi. Salah satu contoh adalah gedung-gedung bertingkat tinggi
yang banyak dibangun dengan menggunakan sistem utilitas yang baik.
Sistem mekanikal dan eletrikal (Uitlitas) bangunan merupakan suatu kelengkapan
fasilitas bangunan yang digunakan untuk menunjang tercapainya unsur kenyamanan,
kesehatan, keselamatan, kemudahan komunikasi dan mobilitas dalam bangunan. Sistem
utilitas pada bangunan gedung terdiri atas sistem plambing dan sanitasi, pencegahan
kebakaran,pengudaraan/penghawaan, penerangan/pencahayaan, telepon, CCTV dan
sekuriti, penangkal petir, tata suara, transportasi dalam bangunan, landasan helikopter,
pembuangan sampah dan sistem alat pembersih bangunan.
Perencanaan ME (Mekanikal Elektrikal ) di perlukan kerja sama yang baik
mekanikal elektrikal dan sipil arsitektur pekerjaan struktur, arsitektur, landscape dan
interior bangunan dikerjakan oleh sipil dan arsitektur sebaliknya pekerjaan mekanikal
elektrikal meliputi sistem instalasi seperti (sistem penerangan,jenis beban listrik, sistem
di stribusi dan supply daya listrik, teknik kabel, kwh meter, proteksi sistem pentanahan
dan perbaikan faktor daya, AC (air conditioner). Namun karena tujuannya sama yaitu
mewujudkan sebuah bangunan yang berkualitas bagus, aman, murah dan dapat selesai
secepat mungkin, maka diperlukan kerja sama yang baik antara ME dengan sipil
arsitektur.
(Sumber : https://media.neliti.com/media/publications/221837-sistem-utilitas-padakonstruksi-
gedung.pdf).
BAB II
PEMBAHASAN

A. SISTEM MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL PADA SUATU GEDUNG


1) Sistem Mekanikal
1) Sistem Plumbing
2) Sistem Fire Fighting (Sistem Pemadam Kebakaran)
3) Sistem Tata Udara (AC / Air Conditioning)
4) Sistem Transportasi Vertical (Lift)
2) Sistem Elektrikal
1) Sistem Elektrikal/Arus Kuat
2) Sistem Penangkal Petir

2.1 Instalasi Plumbing


Sistem plumbing adalah suatu pekerjaan meliputi sistem pembuangan limbah / air
buangan (air kotor dan air bekas), sistem venting, air hujan dan sistem penyediaan Air
bersih. Gedung menara pinisi mempunyai konsep hemat energi dimana terdapat danau
buatan berfungsi sebgai sistemair kotor dan air hujan untuk di gunakan kembali.

Ilustrasi pengelolahan sisitem air hujan yang dapat di gunakan kembali


(Sumber : file:///C:/Users/lenovo/Downloads/2485-5390-1-PB%20(2).pdf)
2.1 Sistem Tata Udara ( AC / Air Conditioning)
Secara umum sistem tata udara berfungsi mempertahankan
kondisi udara ruanga baik suhu maupun kelembaban agar udara terasa
lebih nyaman.     Kenyamanan dalam suatu ruangan diperkantoran  /
fungsi gedung lainnya merupakan kebutuhan psikologis yang mulai
banyak diperhatikan di zaman modern ini.
Pada bangunan menara pinisi menggunakan sistem kincir angin
vertikal (pada taman atap podium ) sebagai sumber energi listrik
berkelanjutan. Saat ini sudah ada teknologi photovoltaic yang dapat
langsung di gunakan sebagai energi pendingin ruangan/ AC tanpa melalui
konversimenjadi energi listrik.dengan demikian tidak ada lagi energi
terbuang di dalam proses konversi energi.

Bagian bangunan yang menggunakan kincir angin


(sumber : google.com)
Denah podium lantai 5 (taman di atas podium )
(sumber : archdaily.com)

2.2 Electical
Dalam gedung terdapat sistem elektrikal untuk memenuhi kebutuhan pengguna ba
ngunan,dalam gedung sistem elektrikal mengandalkan sumber daya listrik dari gardu yan
g di distribusikan dari pln lalu dengan sumber daya pembangkit sendiri berupa generator
set 

2.3 Sistem Pengamanan HRB


Pada gedung bangunan tinggi umumnya menggunakan grouding atau penangkal p
etir. Grouding digunakan untuk mengalihkan aliran listrik dari petir menuju tanah.Splitze
n merupakan batang tiang yang akan menerima aliran listrik dari petir,konduktor akan me
ngalirkan aliran listrik menuju ke dalam tanah danterminal merupakan sistem bawah tana
h yang menghantarkan listrik kedalam tanah  dengan menggunakan pipa tembaga sepanja
ng 3/4 meter,adapun terdapat sistem untuk menanggulangi kebakaran dengan menggunak
an sprinkle untuk memacarkan airdi dalam gedung,sprinkle dapat mengalirkan air 40-200
liter/menit perkepala sprinkle 
Tangga Darurat Pada bangunan tinggi terdapat skematik penyelamatan melalui ta
ngga darurat. Pada menara pinisi terdapat skema penggunaan tangga darurat.
2.4 Transportasi Vertikal
Sudah menjadi suatu kebutuhan pada bangunan-bangunan tingkat  tinggi
diperlukan suatu alat transfortasi vertical, untuk memudahkan transfortasi
pengguna dan efisiensi bangunan itu sendiri. Sistem transportasi vertikal
didalam bangunan gedung adalah suatu sistem peralatan yang digunakan untuk
memindahkan orang / barang dari lantai bawah ke atas atau sebaliknya, yang
disebut lift atau elevator

(sumber : archdaily.com)
Terlihat dari denah bahwa di dalam bangunan menara pinisi ini memliki
transprtasi didalam bangunan berupa lift dan tangga.

Terdapat tangga antar masa bangunan.


(sumber : archdaily.com)
2.5 Pemeliharaan Gedung Tinggi
Pemeliharaan didefinisikan sebagai pekerjaan yang dilakukan secara teratur untuk
menjaga bangunan agar selalu memiliki kondisi kerja yang baik. Sebagai bangunan yang
fungsional dan dipakai secara umum, maka sudah sepantasnya, bangunan perlu
pemeliharaan atau maintenance. Dengan pemeliharaan yang baik akan berkontribusi
pada:
1) Mencegah poses kerusakan dan degradasi
2) Menjaga stabilitas dan keamanan structural
3) Mecegah kerusakan akibat cuaca atau penggunaan secara umum
4) Mengoptimalkan kinerja
5) Membantu membuat rencana renovasi, perbaikan, perkuatan atau pembuatan
bangunan baru
6) Menentukan penyebab cact bangunan Gedung dan dengan demikian membantu
mencegah terulangnya kesalahan yang sama
7) Menjaga nilai asset bangunan.

Pemeliharaan pada bangunan phinisi sama seperti pada umumnya :


Seperti pada pemeliharaan dinding, dinding harus dilindungi dari kondisi lembab.
Jika ada tanda-tanda lembab maka bisa mempengaruhi bagian interior. Kondisi lembab
ini bisa disebabkan oleh penetrasi air melalui dinding luar, tempat-tempat umum
dibangunan dimana lembab paling mungkin terjadi adalah dinding lantai dasar.
Lantai
Perawatan lantai adalah bagian penting dalam mengendalikan risiko kecelakaan.
Kondisi lantai yang tidak baik bisa menyebabkan seseorang tergelincir dan jatuh, maka
lantai yang rusak dan tidak rata, harus diperbaiki. Bahan permukaan harus secara teratur
diperiksa kerusakannya dan diperbaiki atau diganti seperlunya. Khususnya, pemeliharaan sangat
penting disekitar pintu masuk.
Tangga
Tangga harus dijaga dalam kondisi baik, material tangga dan juga cat atau karpet
yang diaplikasikan merupakan bagian penting dari pemeliharaan bangunan Gedung yang
tak kalah penting.
Kaca
Kaca harus dibersihkan setiap hari dari segala kotoran.

(sumber : google.com)
Pemeliharaan halaman dan taman
Dilakukan pembersihan setiap hari agar tidak ada sampah yang membusuk, yang dapat
menimbulkan bau tidak enak atau binatang yang bersarang.
1) Dilakukan pemotongan rutin terhadap rumput dan tanaman untuk menghidari binatang-binatang
yang akan bersarang dan bersembunyi
2) Dilakukan penyiraman yang teratur agar tanaman-tanaman tersebut tumbuh dengan baik dan subur
3) Sediakan tempat sampah agar tampak bersih dan memudahkan didalam pembuangannya
4) Rumput / tanaman yang mati segera di potong agar tidak mempengaruhi yang lain.

RUANG LINGKUP PEMELIHARAAN BANGUNAN / GEDUNG

a. Tahap Pra Konstruksi Pemeliharaan dilakukan sebelum pekerjaan konstruksi / fisik bangunan

dilaksanakan. Misalnya untuk pengendalian anti rayap (termite control) pada soil treatment (galian tanah,

urugan tanah).

b. Tahap Konstruksi Pemeliharaan dilakukan pada saat pelaksanaaan konstruksi fisik. Misalnya; bahan

bangunan yang terbuat dari kayu (atap, kosen, pintu / jendela) dengan dicat meni, residu atau wood

treatmen dengan anti rayap.

c. Tahap Pasca Konstrusi Pemeliharaan gedung dilakukan secara periodik, rutin pada saat pekerjaan
pembangunan telah selesai.

Misalnya : 1) Pemeliharaan pengecatan dinding. 2) Pemeliharaan pengecatan kusen pintu dan jendela.

3) Pemeliharaan anti rayap pada lantai dan sekeliling bangunan 4) Pemeliharaan penggantian genting,

keramik lantai dan dinding.

Penggolongan Pekerjaan Pemeliharaan

Perawatan terus menerus (teratur, rutin). Perawatan berkala. Perbaikan darurat. Perbaikan total dan

penyempurnaan.
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Pada bangunan tinggi system mekanikal dan elektrikal sangat dibutuhkan untuk
mendukung kegiatan di dalam dan di luar gedung tersebut. system mekanikal dan elektrikal di
buat Guna menciptakan bangunan yang aman nyaman dan handal serta ekonomis dalam
pengoperasiannya maka perlu adanya perencanaan mekanikal dan kelistikan. Dalam perencanaan
tersebut hal yang perlu diperhatikan adalah menentukan jumlah titik lampu dalam suatu ruangan,
jumlah pendingin ruangan (Air Conditioner) dalam suatu ruangan, system plumbing, system
pemadam kebakaran, system penangkal petir, serta total beban yang dibutuhkan gedung tersebut.
Mekanikal dan Elektrikal dalam bangunan adalah sistem-sistem pendukung bangunan
yang memerlukan sebuah sistem mekanis dan sistem yang memerlukan tenaga listrik. Sistem -
sistem pendukung tersebut diaplikasikan dalam bangunan untuk tujuan menunjang kegiatan yang
dilakukan dalam bangunan, termasuk dalam hal kenyamanan dan keamanan bagi setiap aktivitas
dan pelakunya di dalam bangunan tersebut. Sebagai contoh kecil adalah aktivitas istirahat, dalam
istirahat pastinya kita membutuhkan ruangan yang nyaman, dan aman untuk mendapatkan
istirahat yang bermutu. Untuk membuat ruangan tersebut aman dan nyaman, diperlukan
penerapan ilmu mekanikal eletrikal yaitu system pengkondisian tata udara, pergantian udara,
system tata cahaya dan juga system keamanan seperti fire fighting & dan alram.
Pada bangunan menara Phinisi, terdapat system mekanikal dan elektrikal yang
mendukung aktifitas gedung tersebut seperti elevator yang digunakan untuk mengangkut
pengguna bangunan. Sistem tangga darurat yang dibuat untuk pengguna saat terjadi keadaan
genting. System penghawaan udara yang menggunakan teknologi sustainability yang
memungkinkan penghematan biaya operasional serta menjaga kualitas udara di dalam bangunan
dan luar bangunan. Dan system TMD yang digunakan untuk menangkal getaran pada gedung
gedung tinggi yang digunakan untuk menangkal system gempa, angin topan.