RINGKASAN EKSEKUTIF  RENCANA AKSI REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  WILAYAH PASCABENCANA GEMPA BUMI DI PROVINSI SUMATERA BARAT  TAHUN 2009­2011 
  Kejadian  bencana  gempabumi  mengguncang  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat  dan  sekitarnya pada tanggal 30 September 2009, pada pukul 17:16:09 WIB. Berdasarkan informasi  dari  Badan  Meteorologi  Klimatologi  dan  Geofisika  (BMKG),  kekuatan  gempa  diperkirakan  berkisar 7,6 SR dengan pusat gempa berada pada koordinat 0.84 LS ‐ 99.65 BT pada kedalaman  71 km di dasar laut dan berjarak 57 km arah  barat daya Pariaman, Sumatera Barat. Berselang  22 menit kemudian, tepatnya pada pukul 17:38:52 WIB terjadi gempa susulan berkekuatan 6,2  SR.  Pusat  gempa  berada  pada  koordinat  0.72  LS  ‐  99.94  BT,  pada  kedalaman  110  km  dan  berjarak 22 km arah barat daya Pariaman, Sumatera Barat  Kuatnya  gempa  yang  terjadi  juga  dirasakan  hingga  Singapura  dan  Malaysia,  serta  di  daerah Sumatera lainya, yaitu Aceh, Jambi, Riau, Bengkulu dan Sumatra Utara.   Berdasarkan data terakhir yang diterbitkan oleh Satkorlak PB Provinsi Sumatera Barat  dan  BNPB  per  tanggal  18  Oktober  2009,  jumlah  korban  jiwa  pascabencana  gempa  bumi  di  Selatan Jawa Barat tercatat sebanyak 1.117 jiwa meninggal dunia, 1.214 jiwa korban luka berat,  1.688 luka ringan, serta pengungsi sejumlah 410 jiwa, yang sebagian besar berada di Kabupaten  Padang  Pariaman  dan  Kota  Padang.  Selain  itu,  sesuai  hasil  pemutakhiran  data  terakhir  pada  tanggal  28  Oktober  2009,  total  jumlah  rumah  yang  mengalami  kerusakan  sebanyak  249.833  unit  dengan  rincian:  114.797  unit  rumah  rusak  berat,  67.198  unit  rumah  rusak  sedang  dan  67.838  unit  rumah  rusak  ringan.  Dampak  bencana  juga  mengakibatkan  kerusakan  sejumlah  gedung pemerintahan, fasilitas kesehatan, fasilitas pendidikan, fasilitas perdagangan, hotel dan  gedung/perkantoran keuangan dan perbankan.   Perkiraan  kerusakan  dan  kerugian  pascabencana  mengindikasikan  bahwa  kerusakan  dan  kerugian  terparah  terjadi  pada  komponen  perumahan  dengan  nilai  kerusakan  dan  kerugian  mencapai  Rp.  15,41  triliun.  Sektor  infrastruktur  mengalami  kerusakan  dan  kerugian mencapai Rp. 963 miliar, sektor sosial Rp. 1,52 triliun, sektor ekonomi Rp. 2,3 triliun,  dan lintas sektor (sub‐sektor pemerintahan dan lingkungan) menderita kerusakan dan kerugian  sebesar Rp. 674,6 miliar, sehingga total nilai kerusakan dan kerugian tercatat Rp 20,86 triliun.   Berdasarkan  pengkajian  kebutuhan  pemulihan  yang  dilakukan  melalui  koordinasi  dengan pemerintah daerah dan BNPB, total kebutuhan pemulihan pascabencana gempa bumi di  Provinsi Sumatera Barat diperkirakan mencapai Rp 6,41 triliun,  dengan rincian Rp 3,16 triliun  diperuntukkan bagi pemulihan perumahan, pemulihan infrastrukur Rp. 661,9 miliar; pemulihan  sarana dan prasarana sosial Rp. 1,268 triliun; pemulihan ekonomi Rp. 189,43 miliar dan lintas  sektor, termasuk didalamnya kantor pemerintahan sebesar Rp. 1,097 triliun.  Potensi bencana alam di wilayah Provinsi Suamtera Barat antara lain adalah gempa  bumi, tsunami, letusan gunung berapi, banjir, kekeringan, angin topan, gelombang pasang dan  abrasi  serta  gerakan  tanah/longsor.  Pembelajaran  untuk  Provinsi  Sumatera  Barat  yang  dapat  diambil  dari  peristiwa  ini  adalah  belum  tersedianya  sistem  peringatan  dini  dan  pengenalan  terhadap  faktor‐faktor  penyebab  risiko  bencana;  kurangnya  pengetahuan  dan  kesiapsiagaan 

masyarakat  dalam  menghadapi  bencana;  dan  belum  tersedianya  kerangka  kebijakan  dan  kelembagaan penanggulangan bencana di daerah.   Kerangka kerja rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah Provinsi Sumatera Barat.  Prinsip pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi mengguna Berdasarkan perkiraan kerusakan  dan  kerugian  serta  pengkajian  kebutuhan  pemulihan  pascabencana  di  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat,  maka  strategi  pemulihan  akan  lebih  diprioritaskan  pada:  (1)  Pemulihan  Perumahan  dan  Prasarana  Lingkungan  Permukiman;  (2)  Pemulihan  Prasarana  Publik;  (3)  Pemulihan  Sosial;  yang  difokuskan  untuk  pemulihan  layanan  dasar  masyarakat  serta  pemenuhan  layanan  bagi  kelompok  rentan  dan  miskin;  (4)  Pemulihan  Ekonomi  Produktif;  yang bertujuan untuk segera memulihkan kegiatan perekonomian daerah dan masyarakat; dan  (5)  Pemulihan  Lintas  Sektor;  terutama    membangun  kembali  dan  memperbaiki  bangunan  pemerintah guna memulihkan fungsi pelayanan kepada masyarakat.  Dengan  pertimbangan  skala  dan  dampak  kerusakan  yang  ditimbulkan,  pelaksanaan  rehabilitasi dan rekonstruksi direncanakan akan berlangsung selama 2 tahun anggaran, dimulai  dengan  persiapan  pada  triwulan  IV  tahun  anggaran  2009,  selama  tahun  anggaran  2010  dan  berakhir pada tahun anggaran 2011.  Strategi  umum  pemulihan  pascabencana  gempa  bumi  di  wilayah  selatan  Provinsi  Sumatera  Barat  ditetapkan  dengan  memperhatikan:  (1)  Kondisi  sosial,  ekonomi  dan  budaya  masyarakat;  (2)  Kelestarian  lingkungan  hidup  dan  pengurangan  risiko  bencana;  (3)  Manfaat  dan  efektivitas  bantuan  bagi  korban  bencana  alam;  dan  (4)  Lingkup  luas  wilayah  meliputi  12  (duabelas)  kabupaten/kota    yang  terkena  dampak  bencana  gempa  bumi  di  wilayah  Provinsi  Sumatera Barat.    Perencanaan  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  merupakan  bagian  yang  tidak  terpisahkan dari sistem perencanaan pembangunan nasional yang diatur dalam Undang Undang  Nomor  25  Tahun  2004.  Pendanaan  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  bersumber  dari  APBN,  APBD  Provinsi  dan  APBD  Kota/Kabupaten  dan  masyarakat.    Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  merupakan  kebijakan  yang  di‐integrasikan  dalam  sistem  perencanaan  pembangunan  nasional  dan  daerah.  Dalam  kaitannya  dengan  mekanisme  perencanaan  dan  penganggaran pembangunan tahunan, Rencana Aksi Rehabilitasi dan Rekonstruksi dituangkan  dalam  Rencana  Kerja  Pemerintah  untuk  penyusunan  RAPBN,  dan  Rencana  Kerja  Pemerintah  Daerah Provinsi/Kabupaten/Kota untuk penyusunan RAPBD, sesuai dengan mekanisme dalam  peraturan dan perundang‐undangan.     Pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.  Rencana  aksi  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  yang  disusun  melalui  koordinasi  dengan  Pemerintah  Daerah  Provinsi  Sumatera  Barat  dan  BNPB  akan  di  tindaklanjuti  oleh  BNPB  untuk  ditetapkan  melalui  keputusan  Kepala  BNPB.  Sementara  pelaksana  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  adalah  Pemerintah  Daerah  Provinsi  Sumatera  Barat  melalui  dukungan  Tim  Teknis  yang  akan  dibentuk  di  tingkat  Pusat.  Penyelenggaraan  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dilakukan  secara  sistematis,  terpadu  dan  terkoordinasi  sehingga  kebutuhan  untuk  memperbaiki  sarana  dan  parasarana  di  setiap  sektor  dapat  dilaksanakan  secara  efektif  dan  efisien  serta  sesuai  dengan  ketentuan  yang  berlaku.     Pemantauan  penyelenggaraan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dilakukan  sebagai  upaya  pengendalian  proses  rehabilitasi  dan  rekonstruksi,  sedangkan  evaluasi  pelaksanaan  dilakukan  dalam  rangka  pencapaian  standar  minimum  pelayanan  dan  peningkatan  kinerja 

ii 

  dan  reformasi  kelembagaan  penanggulangan  sesuai  amanat  Undang  Undang  Nomor  24  tahun  2007  tentang  Penanggulangan  Bencana  dan  peraturan  perundangan  lainnya  yang terkait.  dalam  hal  ini  melalui  koordinasi  Kementerian  Negara  Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS)  dan  Badan  Penanggulangan  Bencana  Nasional  (BNPB).  Kesinambungan  pemulihan  pascabencana  dilaksanakan  melalui  reformasi  kerangka  peraturan penanggulangan bencana ke dalam kerangka pembangunan daerah jangka menengah  dan  panjang.penanggulangan  bencana  serta  sesuai  dengan  peraturan  dan  perundang‐undangan.  Kegiatan  pemantauan dan evaluasi pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi yang bersumber dari APBN  dilaksanakan  oleh  Pemerintah.  Untuk  sumber  pendanaan  APBD  Provinsi  dan  APBD  Kabupaten/Kota  maka  kegiatan  pemantauan  dan  evaluasi  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dilaksanakan  oleh  Badan  Perencanaan  Pembangunan  Daerah  (BAPPEDA)  dan  Badan  Penanggulangan  Bencana  Daerah  (BPBD)  di  tingkat  provinsi  dan  kabupaten/kota wilayah pascabencana.       iii  .

....... III..........................................4  BAB II  GAMBARAN UMUM DAERAH YANG TERKENA DAMPAK BENCANA ...................................................................2  RESPON PEMERINTAH .....  II.....................  x  BAB I        I.........................3................................14  iv    ......1  III..........................4...............................5...........................................1  MAKSUD DAN TUJUAN ......1              II...................  II.  II................................................................................................................................................2...8  II...... III............................................ III........13  BAB III  GAMBARAN DAMPAK KERUSAKAN ...................... III........2  RUANG LINGKUP ..........................................................................  STATUS RESIKO ..................2.  II.............................................................................................................6................3  II....13  III.....................................  I....................................................14  III.......................  I..................................................2  II.......................................3.........................  KONDISI SOSIAL DAN BUDAYA .............................................. vii  DAFTAR GAMBAR  ........................................2      III.......  LOKASI YANG TERKENA DAMPAK BENCANA .........12    III.........2  PENILAIAN KERUSAKAN DAN KERUGIAN ............3.......................................................................................................... III.................DAFTAR ISI    DAFTAR ISI  ......... III...........................  II.3  ..........................................  I....................................................................................2  RESPON TERHADAP KEJADIAN BENCANA...............................................................................  KONDISI KESIAPAN PEMERINTAH...1  SEKTOR PERUMAHAN ..........................2..... III....................................................................  PENDAHULUAN  ...6  III................. MASYARAKAT DAN SWASTA ................................2....... II..................................  ix  DAFTAR DIAGRAM ................................................ SARANA DAN PRASARANA PUBLIK .....................................2  RESPON INTERNASIONAL ...............................................................................................................4..........  KONDISI PERUMAHAN..........................7  II..........................1  III................ III.........  III...4  II.............................................................................................................1....................  II...................................13  PENGKAJIAN KEBUTUHAN PEMULIHAN MANUSIA (HUMANITARIAN  RECOVERY NEEDS ASSESSMENT) ......  I.. iv  DAFTAR TABEL  ..........  I......................3.......3  PENGKAJIAN KEBUTUHAN PASCABENCANA ....4  PERKIRAAN KERUSAKAN DAN KERUGIAN ..............................  KONDISI PEREKONOMIAN ................  KEJADIAN BENCANA DAN WILAYAH KERUSAKAN ............. JANGKA WAKTU PELAKSANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ......................................................................................................4.............................................1                    III...............1.....................................1  III................................ III............  I...................

.................................. V............5......4....................  KEMAMPUAN .................... IV..............................................  KERENTANAN ...........7  IV...........................................1  IV................  PRINSIP DASAR REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI .....2.............5  IV....................................    STRATEGI  UMUM  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI ...... V......................9  IV..........................................................................  MITIGASI RISIKO BENCANA .................5................... V................... IV..................  SEKTOR PRODUKTIF . IV....................................... III.......... III......1.. III...............................3............5............................................. III............  RUANG LINGKUP KEBIJAKAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI.......21  BAB IV  UPAYA PENGURANGAN RISIKO PADA KONTEKS PASCA BENCANA ...................................... IV...1..............  POTENSI BENCANA ALAM DI PROVINSI SUMATERA BARAT .....10  ............... IV....................  PEMBELAJARAN DARI PERISTIWA BENCANA GEMPABUMI .............4  IV..................................3....................3  SEKTOR INFRASTRUKTUR..6  v    ...............1..................  IV.......... V...............3...........20  DAMPAK TERHADAP KEHIDUPAN SOSIAL MASYARAKAT ................1                      IV..............  PENILAIAN KEBUTUHAN PEMULIHAN MANUSIA ...............................4...........2....1............ III......... BAB V  KERANGKA  KERJA  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ................ V....................6...........16  III............4........  LINTAS SEKTOR .......3  V.............................20    III....... III...........................................................4..................          III.1  IV.15  SEKTOR SOSIAL .........................................2...................................................6  IV............17  III....7  IV.3........................1...  KESIAPSIAGAAN .....1....................... IV......................12  ................18  DAMPAK TERHADAP MATA PENCAHARIAN DAN KETENAGAKERJAAN .........18  DAMPAK TERHADAP PEREKONOMIAN .........................................................................................1              V........  KEBIJAKAN  UMUM  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI .......................  STRATEGI UMUM PEMULIHAN PERUMAHAN DAN PRASARANA  LINGKUNGAN PERMUKIMAN ...............2  III............  REFORMASI PERANGKAT PERATURAN DAN KELEMBAGAAN ............3  V............................................................................................. IV................................................................................2.5...... V.. IV.....1................................ IV.......................  V..................................5...........4.........  PERENCANAAN PENANGGULANGAN BENCANA ............  DAMPAK BENCANA ... V................... III.... IV... III........................3.....  SKENARIO REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ........ IV.......................................................4.........1  V....  JENIS BAHAYA .......4...................................5  ...... III.1  V.........1........................16  III....................  PERUBAHAN PARADIGMA PENANGGULANGAN BENCANA ........................4..........

............................  PENGAKHIRAN  MASA  TUGAS DAN KESINAMBUNGAN PEMULIHAN .............1.  PENGENDALIAN  PELAKSANAAN  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ... V..6................6...........  DANA HIBAH .  SKEMA  PENDANAAN  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ................................  V. VI.....................................2..........2.....9  VI...................................... V.....................11    LAMPIRAN            vi    ..  V....... V..... VI.......................... V... VI...........................   KEBIJAKAN  PENDANAAN  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI ..........5  VI......6....1..6.... V..... VI.......4  VI....4....8  STRATEGI UMUM PEMULIHAN EKONOMI PRODUKTIF ..........2  VI........................13  BAB VI  PENYELENGGARAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ...7  VI..................... VI..................10  VI.....  PENGAKHIRAN MASA TUGAS ..11  V.....6..  STRATEGI UMUM PEMULIHAN PRASARANA PUBLIK ........................................1....... VI.................................3  VI.........  PEMANTAUAN DAN EVALUASI PELAKSANAAN  REHABILITASI DAN      REKONSTRUKSI .......................  MEKANISME PENDANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI .......... VI............6..................................              V. V......1                          VI........... VI......   KELEMBAGAAN  PELAKSANAAN  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI ..5..............................3.....................6  VI...  V..  PENTAHAPAN  PELAKSANAAN  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI ... VI...8  STRATEGI UMUM PEMULIHAN SOSIAL ...5.......................................   KEBUTUHAN  PENDANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI ........................................... VI...........  V..... V....................................7................3............  DANA REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  PEMERINTAH DAN  PEMERINTAH DAERAH ..............7  VI......5.....................  VI...  PENATAUSAHAAN ASSET REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI .....................3................................5.......5................3..................5............1...1............2...........................1  VI....................4............................................................1...............  KESINAMBUNGAN PEMULIHAN PASCA REHABILITASI DAN     REKONSTRUKSI ................ VI.10  PENGURANGAN RISIKO BENCANA ........ VI..............11  V..............9  STRATEGI UMUM PEMULIHAN LINTAS SEKTOR ........................5..........................10  VI...........

...................DAFTAR TABEL    Tabel II...............18  Tabel III.............................16  Penilaian Kerusakan dan Kerugian Sektor Produktif  .................7  Peranan  Sektor  Ekonomi  dalam  PDRB  atas  Dasar  Harga  Berlaku  (Persen) Tahun 2004‐2008  ......................  Tabel III...... II.........  Tabel III.................6.........................................  III............  Distribusi Nilai Kerugian  ...15  Penilaian Kerusakan dan Kerugian Sektor Sosial  ....4........ 10.............16  Tabel IV..............................  Tabel III..............  Tabel III..................  Tabel V................................  Tabel III..........19  Tabel III.........  III...........  III............1............................  III........................12......................1...... II............................1................  Tabel V.........  III................17  Tabel III..................  II.........3.7..........  Tabel III.....................................................................................12  Rekapitulasi  Kerusakan  dan  Kerugian  Pascabencana  Gempa  Bumi  di  Provinsi Sumatera Barat  .8..12  Skema pembiayaan rehabilitasi dan rekonstruksi  .  V....................................  V.............12  Data Korban  .....................8.........  III.......................................6  Bantuan Tanggap Darurat Multilateral  ........................................................................  IV...................15  Matriks Strategi dan Pentahapan Pemulihan Pascabencana Gempa Bumi  di Provinsi Sumatera Barat  .................3...........................  Tabel III..  Tabel II..  III................   Tabel II....................  V.................  III......  Tabel V....22  ................  Kontribusi sektor terhadap PDB Nasional  .........1.................... Penilaian Kerusakan dan Kerugian  ......................2...9......................  III.....  Tabel III......  III.........2  Bantuan Tanggap Darurat Bilateral  ... II....................... 11............................... Kerentanan  di  Provinsi  Sumatera  Barat    berdasarkan  Jenis  Ancaman  Bencana  ....14  Data Sebaran Kerusakan Sektor Perumahan  ......  Tabel II........................................2.....................................10.....................................................  III.......................................... Perkembangan Ekonomi Provinsi Sumatera Barat Tahun 2005‐2008  .........  Tabel III......11  Data  Peningkatan  Kesempatan  Kerja  Sektoral  di  Provinsi  Sumatera  Barat Tahun 2005‐2008  ....  Data  Jumlah  Penduduk  Provinsi  Sumatera  Barat  menurut  Kabupaten/Kota dan Jenis Kelamin Tahun 2007  ..................  III................................5  Kerangka pentahapan dan ruang lingkup rehabilitasi dan rekonstruksi  ..................................15  Penilaian Kerusakan dan Kerugian Sektor Infrastruktur  ..................10  .....................  Perbandingan Kondisi Kependudukan Sebelum Terjadi Bencana dengan  Jumlah Kerusakan Bidang Perumahan Pasca Gempa Bumi 30 September  2009 di Provinsi Sumatera Barat  ........................................................11.....5............................  vii    ........17  ....................................................

........................Tabel VI.............  VI........                                              Rekening Menteri Keuangan untuk Penerimaan Bantuan Bencana Alam  Sumatera  ...............................5  Mekanisme pelaporan pemantauan dan evaluasi sumber dana APBN  .  Tabel VI..  Tabel VI.........4  Rekapitulasi Kebutuhan Dana Rehabilitasi dan Rekonstruksi  ............................3  Perkiraan  penerimaan  dana  bantuan  dari  sumber  multilateral  dan  bilateral  ...............8  viii    ........  Tabel VI.......  VI.........................................  VI...........................1...........................3..................................................................2...  VI........4....................

......DAFTAR GAMBAR    Gambar I................................................................1........  Gambar IV....  V.........  IV...... 30 September 2009  .2  Peta Indeks Bahaya Tsunami  .........14  Mekanisme Koordinasi Rehabilitasi dan Rekonstruksi  .  IV..  III..................................10  Penilaian Kebutuhan Pasca Bencana  ............1  Gambar II.....3  Peta Wilayah Terdampak  ...2.................................................................2.......................3............................................  II..............                            ix    ........................................  VI.......1.............................................4  Kedudukan Rencana Penanggulangan Bencana (RPB)  Provinsi/Kabupaten/Kota dan Rencana Aksi Daerah Pengurangan  Risiko Bencana (RAD PRB) dalam Konstelasi Sistem Perencanaan  Pembangunan Daerah  ..................................  Gambar IV.....  Gambar V...........6  Gambar V..............1..................................................................1.......................4  Sumber pendanaan rehabilitasi dan rekonstruksi  ....3  Jumlah Kejadian Bencana Alam di Provinsi Sumatera Barat tahun  2002 – 2009  ..1  Tektonik dan sebaran sesar aktif di Indonesia  ............   Gambar IV....  IV...........................................................  IV........1........  Gambar III.....................  Gambar VI.............4  Intensitas Gempa bumi di Sumatera Barat.  I....  V.................  Gambar IV..........2  Peta Lokasi Gempa Bumi Provinsi Sumatera Barat  ..........................

.............. Bagan Alur Basis Data Guna Kepentingan Perencanaan  .DAFTAR DIAGRAM    Diagram II...  II................1....1    x    ..............

  kekuatan  gempa  diperkirakan  berkisar  7. Kabupaten Kepulauan Mentawai  12.  terutama  yang  paling  dekat  dengan  pusat  gempa. Pusat  gempa berada pada koordinat 0. Kota Padang Panjang  3. Berdasarkan informasi dari  Badan  Meteorologi  Klimatologi  dan  Geofisika  (BMKG).  bencana  gempa  bumi  kembali  mengguncang  wilayah  Indonesia  dan  masih  jelas  dalam  ingatan  kejadian  gempa  bumi  berkekuatan  7.  Dalam  kurun  waktu  kurang  dari  sebulan. pada kedalaman 110 km dan berjarak 22 km  arah barat daya Pariaman. tepatnya pada pukul 17:38:52 WIB terjadi gempa susulan berkekuatan 6. Kabupaten Pasaman Barat  7. Di samping  itu. Kabupaten Pasaman  6.94 BT. Berselang 22 menit  kemudian.6 SR dengan pusat gempa berada pada koordinat 0.  gempa  bumi  berkekuatan  besar  kembali  mengguncang  wilayah tanah air tepatnya di bagian barat Provinsi Sumatera Barat.72 LS ‐ 99.  sehingga mempunyai sifat memperkuat efek goncangan gempa bumi.  urai. Kabupaten Solok      Kota Padang.84 LS ‐ 99.  Dampak  kerusakan  meliputi kabupaten/kota:  1.3  pada  Skala  Richter  (SR)  yang  melanda  wilayah  Tasikmalaya  dan  sekitarnya.  pada  tanggal  2  September  2009  yang  lalu. Sumatera Barat.  Gempa tersebut telah mengakibatkan kerusakan gedung/bangunan dan rumah yang parah  di  beberapa  wilayah. kondisi geologis Kota Padang dan sekitarnya yang berada paling dekat dengan pusat gempa  tersusun  dari  aluvium  dan  endapan  batuan  vulkanik  berumur  kuarter  serta  batuan  sedimen  berumur  tersier  yang  mempunyai  sifat  lepas. 9.2 SR. Kabupaten Pesisir Selatan  11.BAB I  PENDAHULUAN  Dalam  selang  waktu  yang  tidak  lama. Kabupaten Padang Pariaman dan Kota Pariaman merupakan daerah yang  paling parah terkena dampak gempa bumi.        .65 BT pada kedalaman 71 km di  dasar laut dan berjarak 57 km arah  barat daya Pariaman. Kota Padang  2. Sumatera Barat. Kuatnya guncangan gempa mengakibatkan banyak  bangunan‐bangunan perkantoran dan rumah penduduk yang mengalami kerusakan.  tepatnya  hari  Rabu.  dan  belum  terkompaksi  dengan   baik. Kabupaten Agam  Kabupaten Padang Pariaman  Kabupaten Tanah Datar  10. Kota Pariaman  5.  30  September  2009  pukul  17:16:09  WIB. 8. Kota Solok  4.

  masyarakat.29 WIB gempa bumi dengan kekuatan 7.  serta  di  daerah Sumatera lainya.  dalam  membangun  kembali  I ‐ 2   .  sehingga  energinya  tidak  cukup  kuat  untuk  menimbulkan  tsunami.  pemerintah  kabupaten/kota.  Kuatnya  gempa  yang  terjadi  juga  dirasakan  hingga  Singapura  dan  Malaysia. Badan Geologi. Riau. Membangun  kesepahaman  dan  komitmen  antara  pemerintah  pusat. ESDM    Gempa  terjadi  akibat  penunjaman  lempeng  tektonik  Samudera  Hindia  di  bawah  lempeng Asia di Pantai Barat Sumatra. Gempa tidak menyebabkan tsunami karena pusat gempa  berada  di  lokasi  yang  cukup  dalam. pukul 08.   Selang  sehari  pascagempa  bumi  di  Provinsi  Sumatera  Barat.    MAKSUD DAN TUJUAN  Buku  Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  Wilayah  Pascabencana  Gempa  Bumi  di  Provinsi Sumatera Barat ini disusun sebagai rencana program dan kegiatan untuk:  1. Jambi.Gambar I.  pemerintah  provinsi.1  Intensitas Gempa bumi di Sumatera Barat.  perguruan  tinggi/akademisi.2.    I. 30 September 2009  Sumber: Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi. yaitu Aceh.  dunia  usaha. Bengkulu dan Sumatra Utara.  dan  lembaga  swadaya  masyarakat.  Provinsi  Jambi.  pada  tanggal  1  Oktober  2009. Pusat gempa berada di darat dengan kedalaman 10 km dan berjarak 46 km arah  tenggara  Sungai  Penuh.0 SR kembali mengguncang wilayah  Provinsi Jambi.52.  Diperkirakan  wilayah  terkena  dampak  paling  parah  adalah di wilayah Kabupaten Kerinci dan Kabupaten Marangin.

3.  Memaduserasikan  perencanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  pascabencana  dengan  perencanaan  tahunan  pemerintah  pusat.  Perencanaan  dan  penganggaran  yang  partisipatif  dan  konsultatif. 4.  dan  APBD  Kabupaten/Kota  dan  masyarakat  secara  efisien.2.  Pusat  dan  Daerah.  dan  pemerintah  daerah  provinsi  dan  pemerintah  daerah  kabupaten/kota  yang  terkena  bencana di Provinsi Sumatera Barat.  Penggunaan dan pengelolaan sumber dana untuk kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi  pascabencana  gempa  yang  mematuhi  prinsip  "prudent"  (kehati‐hatian)  dan  "accountable" (bertanggung‐jawab).  pemerintah  provinsi  dan  pemerintah  kabupaten/kota  yang  dituangkan  ke  dalam  Rencana  Kerja  Pemerintah.    Sedangkan  tujuan  diterbitkannya  Buku  Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  Wilayah Pascabencana Gempa Bumi di Provinsi Sumatera Barat ini adalah:  1.  efektif.  partisipatif  dan  akuntabel.  yakni  program  dan  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  pascagempa  telah  dikonsultasikan  dan  memuat  masukan dari dan kepada seluruh pemangku kepentingan (stakeholders). I. (3) Sektor  I ‐ 3   .  Menyelaraskan  seluruh  kegiatan  perencanaan  rehabilitasi  pascabencana  gempa  yang  disusun  oleh  pemerintah  pusat.  Menyesuaikan perencanaan yang dilakukan pemerintah pusat. pemerintah provinsi dan  pemerintah  kabupaten/kota  dengan  Rencana  Pembangunan  Jangka  Menengah  Daerah  (RPJMD).  Memudahkan  dilakukannya  pemantauan  dan  pengendalian  atas  kegiatan  rehabilitasi  dan rekonstruksi pascabencana gempa. 6. Terbentuknya saling pengertian antara pemerintah pusat dan daerah serta unsur‐unsur  swasta. 3.    RUANG LINGKUP  Ruang  lingkup  penyusunan  rencana  aksi  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  ini  meliputi:  (1)  Sektor perumahan dan prasarana lingkungan permukiman.  sesuai  dan  selaras  dengan  dokumen perencanaan nasional dan daerah. 5. 4.  transparan.  sesuai  dengan  prinsip  tata  pemerintahan  yang  baik (good governance).    2.  APBD  Provinsi. 5.  Perencanaan program dan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi  pascabencana gempa  sesuai dengan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.  dalam  hal  ini  adalah  kementerian/lembaga. 6.  Perencanaan  dan  penganggaran  program  dan  kegiatan.3.  Memberikan gambaran yang jelas kepada pemangku kepentingan (stakeholders) lainnya  mengenai  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  pascabencana  gempa.  Mengembangkan  sistem  dan  mekanisme  mobilisasi  pendanaan  dari  sumber  APBN. (2) Sektor infrastruktur. masyarakat nasional dan daerah agar pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi  pascabencana gempa bumi dapat berlangsung dengan baik.  sehingga  tidak terjadi tumpang tindih kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi. seluruh  sendi  kehidupan  masyarakat  yang  terkena  dampak  bencana  di  Provinsi  Sumatera Barat.

  sektor  infrastruktur. masyarakat maupun lembaga internasional.  di antaranya: (1) Metode penilaian kerusakan dan kerugian.  sektor  sosial.  Bab  Kelima  berisikan  penjelasan  mengenai  strategi  pendanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  termasuk  kebutuhan  pendanaan  dan  ketersediaan  alokasi  sumber  pendanaan  rehabilitasi dan rekonstruksi wilayah pascabencana gempa bumi di Provinsi Sumatera Barat.  memaparkan  tentang  analisis  risiko  bencana  serta  upaya‐upaya  penanggulangan  bencana  dan  pengurangan  risiko  bencana  di  tingkat  pemerintah  dan  masyarakat.  (3)  Perkiraan  kerusakan  dan  kerugian  pada  sektor  perumahan  dan  permukiman.    JANGKA WAKTU PELAKSANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  Penentuan  jangka  waktu  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dilakukan  dengan  mempertimbangkan  besarnya  skala  kerusakan  dan  kerugian.  (3)  Pengakhiran  masa  tugas.  (2)  Penatausahaan  aset  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.  kapasitas  dan  ketersediaan  sumberdaya baik dari pemerintah.  yang  ditinjau  dari  aspek  kebijakan. ruang  lingkup. (2) kondisi sosial dan budaya.  Bab  Keempat.  Bab  Kedua  berisi  gambaran  singkat  terhadap  karakteristik  wilayah  sebelum  bencana.  sektor  ekonomi  produktif  dan  lintas  sektor.  jumlah  korban  jiwa  dan  kerusakan  rumah  dan  bangunan  serta  respon  yang  telah  dilakukan  oleh  pemerintah. sarana dan prasarana.    I.  dan (4) Dampakbencana gempa bumi terhadap perekonomian daerah dan masyarakat.sosial.  yang ditinjau dari: (1) kondisi perumahan.  dan  (3)  kondisi  perkonomian  serta  faktor‐faktor  lainnya  yang  mempengaruhi  tingkat  kerentanan wilayah dan masyarkat.  Bab  Ketujuh  memamparkan  tentang  manajemen  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  yang  meliputi:  (1)  Kelembagaan  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi. maksud dan tujuan. (2) metode pengkajian kebutuhan  pemulihan  kemanusiaan. serta jangka waktu pelaksanaan dari rencana aksi ini.4.  (4)  Sektor  ekonomi  produktif.  kebijakan  dan  strategi  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi wilayah pascabencana gempa bumi di Provinsi Sumatera Barat.  besarnya  kebutuhan  pendanaan  pemulihan  yang  diakibatkan  oleh  bencana  gempa  bumi  serta  ketersediaan  sumberdaya  dan  kapasitas  pemerintah  dan  masyarakat.  yang  diuraikan  dalam  masing‐ masing Bab sebagai berikut:  Bab  Pertama  Buku  Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  Wilayah  Pascabencana  Gempa Bumi di Provinsi Sumatera Barat ini berisikan latar belakang. memaparkan kondisi wilayah yang terkena dampak bencana yang  meliputi:  kejadian  bencana.  dan  (5)  Lintas  sektor.   I ‐ 4   .  dana  masyarakat  dan  swasta  serta  bantuan  lembaga  internasional.  serta  (4)  keberlanjutan dan kesinambungan pemulihan pascarehabilitasi dan pascarekonstruksi.  pemerintah  daerah  dan  masyarakat.  Bab Ketiga.  Dalam  Bab  ini  juga  dipaparkan secara singkat mengenai metode pengkajian kebutuhan pemulihan yang dilakukan.  Pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan  dan  perundang‐undangan  yang  berlaku  dengan menerapkan aspek manajemen akuntabilitas dan transparan.   Bab  Keenam  berisikan  prinsip.  Pendanaan  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  bersumber  dari  dana  pemerintah  (APBN  dan  APBD  Provinsi/Kabupaten/Kota).  kelembagaan.

 sektor sosial.  kemudian diikuti dengan sektor ekonomi produktif.  berdasarkan penilaian kerusakan  dan kerugian serta pengkajian kebutuhan pemulihan. dengan tujuan:  1.  Dengan  memperhatikan  sektor‐sektor  yang  terkena  dampak.  diikuti  dengan  pemulihan  dan  revitalisasi  ekonomi  masyarakat  dan  daerah.  kegiatan  pemulihan  lebih  diprioritaskan  pada  sektor‐sektor  yang  mengalami  dampak  paling  parah  yang  berdampak  signifikan  terhadap kehidupan ekonomi dan sosial daerah dan masyarakat. sektor  paling  parah  terkena  dampak  adalah  perumahan  dan  prasarana  lingkungan  permukiman. Sebagai gambaran.  I ‐ 5   .                                     Masyarakat korban bencana gempa dapat segera kembali ke rumah masing‐masing  Pelayanan umum dapat segera terselenggara untuk mendukung pemulihan kehidupan  dan kegiatan masyarakat seperti sediakala  Untuk mendukung upaya revitalisasi perekonomian daerah.  pemulihan  sarana  dan  parasana  sosial  (pendidikan  dan  kesehatan).Pelaksanaan  Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  Pascabencana  Gempa  Bumi  di  Provinsi  Sumatera  Barat  ini  mencakup  kurun  waktu  18  (delapan  belas)  bulan. pada pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana gempa  bumi di Provinsi Sumatera Barat akan lebih difokuskan pada pemulihan sektor perumahan dan  permukiman.  pemulihan  sarana  dan  prasarana  pemerintahan  yang  diharapkan  dapat  segera  diselesaikan  pada    tahun  anggaran  2010. 3.  dengan  mulai  berlakunya  sejak  tahun  anggaran  2009  hingga  tahun  2011  dengan  mengikuti  tahun  anggaran  yang berlaku. sektor infrastruktur dan lintas  sektor lainnya. 2. Sehingga.

  rencana  kegiatan.  pelaksanaan  kegiatan  serta  evaluasi  pelaksanaan  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.  psikografi.  Hal  penting  lainnya  adalah  pemutakhiran  data  setelah  bencana  dengan  tujuan  untuk  mengetahui  besarnya  dampak  yang  ditimbulkan  oleh  bencana  gempa  bumi  tersebut  (kerusakan dan kerugian).  dalam  hal  ini  Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  Wilayah  Pascabencana  Gempa  Bumi  di  Provinsi  Sumatera  Barat  dijadikan  sebagai  acuan  dalam  menyusun  kebijakan  perencanaan.    Diagram II.  geografi.1 berikut ini.   Data  dasar  sangat  diperlukan  dalam  sebuah  dokumen  perencanaan.  diperlukan  gambaran mengenai kondisi wilayah yang terkena bencana yang tertuang dalam angka sehingga  perlu  disusun  data  dasar.BAB II  GAMBARAN UMUM DAERAH  YANG TERKENA DAMPAK  BENCANA  Untuk  penyusunan  rencana  aksi  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  pascabencana.1. sebagaimana digambarkan alurnya dalam Diagram II.  ekonomi  dan  sosial  budaya  di  wilayah  yang  terkena  bencana.  sarana  prasarana.  demografi.  sebelum bencana terjadi.  Data  dasar  tersebut  mencakup  kondisi  geologi.  Bagan Alur Basis Data Guna Kepentingan Perencanaan  Evaluasi  Pelaksanaan  Data Dasar  Sebelum  Bencana  Perkiraan  Kerusakan dan  Kerugian  Pelaksanaan  Pemulihan  Perubahan  Data Sesudah  Bencana  Evaluasi  Perencanaan Kebijakan  Pemulihan  Rencana Tahapan  Pemulihan      .

 namun kerusakan terparah terjadi di  Kota  Padang.1.  Sumatera  Selatan.  disepakati  antara  pemerintah  pusat  dan  pemerintah daerah untuk menggunakan data potensi desa Tahun 2007 dan 2008 yang disusun  oleh  Badan  Pusat  Statistik  Republik  Indonesia.  Malaysia.  Sumatera  Utara.  Kabupaten  Padang  Pariaman  dan  Kota  Padang  merupakan  dua  wilayah  yang  terkena  dampak  kerusakan paling parah.  Pasaman  Barat  yakni  Kecamatan  Kinali  dan   Tiku  kerusakannya  parah.9 SR dirasakan hingga ke sebagian pulau  Sumatera  seperti  Bengkulu. Kabupaten Pesisir Selatan. Kabupaten Padang Pariaman.   LOKASI YANG TERKENA DAMPAK BENCANA  Wilayah  kabupaten/kota  yang  terkena  dampak  gempa  bumi  tektonik  tersebut  meliputi  seluruh wilayah kabupaten/kota di Sumatera Barat.  Thailand  dan  India  namun  kemudian  dicabut  oleh  Pusat  Peringatan  Tsunami  Pasifik  karena  setelah  diamati  selama  satu  jam  gempa  tersebut  tidak  memicu  timbulnya  gelombang  tsunami.   Getaran gempa yang menurut USGS mencapai 7.Pada  penyusunan  Rencana  Aksi  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  Wilayah  Pascabencana  Gempa  Bumi  di  Provinsi  Sumatera  Barat  ini.   Kabupaten  Agam  yang  kondisinya  cukup  parah  terjadi  di  Kecamatan  Tanjung  Mutiara  dan  Lubuk  Basung.  juga  digunakan  data  yang bersumber dari pemerintah Provinsi Sumatera Barat.  Riau  hingga  ke  negara  tetangga seperti Malaysia dan Singapura.                                  II ‐ 2   .  Aceh.  Sebagai  data  tambahan.  Berikut  adalah  sebaran  lokasi  yang  tercatat  terkena  dampak gempa bumi di Sumatera Barat pada tanggal 30 September 2009. Kabupaten Agam. gedung dan infrastruktur hancur. serta korban jiwa terbanyak.    II. Peringatan bahaya tsunami sempat dikeluarkan untuk  wilayah  Indonesia.

1.2.  gempa  bumi  Padang  dan  sekitarnya  yang  terjadi  saat  ini  sebenarnya  hanyalah  bagian  dari  sejarah  panjang  gempa  bumi  yang  sudah  berlangsung  sejak  masa  lampau.  Sejarah  Gempa  bumi  berdasarkan  catatan  data  sejarah  kegempaan.  daerah  Sumatera  Barat  memang  sudah  berapa  kali  mengalami  gempa  bumi  merusak.Gambar II.  Data  sejarah  gempa  bumi  kuat  dan  merusak  di  Padang  merupakan  cerminan  dari  kondisi  tektonik  yang  merupakan  kawasan  seismik aktif dan kompleks.  Sejak  1822  hingga  2009  telah terjadi setidaknya 14 kali kejadian gempa bumi kuat dan merusak di Sumatera Barat dan  di antaranya menyebabkan tsunami.  STATUS RISIKO   Ditinjau  dari  sejarah  kegempaan  di  zona  gempa  bumi  Sumatera  Barat.  Peta Lokasi Gempa Bumi Provinsi Sumatera Barat    Sumber: Badan Nasional Penanggulangan Bencana    II.  II ‐ 3   .

  mulai  dari  Teluk  Semangko  di  Selat  Sunda  sampai  ke  wilayah  Aceh  di  utara. terutama  Provinsi Sumbar dan Bengkulu.  sudah  sekitar  20  gempa  besar  dan  merusak  terjadi  zona  patahan  ini. Gempa bumi ‐ gempa bumi yang dipicu oleh aktivitas penyusupan  lempeng  sebagian  besar  hiposenternya  berpusat  di  perairan  sebelah  barat  Sumatera.  Lokasi pusat gempa tanggal 30 September 2009  yang terletak  52 km dari kota Padang   arah  Barat  Daya   Pariaman.  Pangkalan  Angkatan  Udara  Tabing.  pelabuhan  pada  beberapa  kota  yang  terletak  di  tepi  Samudera  Indonesia  itu.  Hal  ini  berkaitan  dengan  adanya  pertemuan  lempeng  benua  di  dasar  laut.  bandar  udara  seperti  Bandar  Udara  Internasional  Minangkabau  (BIM).    Inilah  sumber  gempa  sebenarnya  terjadi  pada  tahun  1797  dan  1833  yang  lalu  yang  menurut  catatan  sejarah  dan  jejak  yang  ditinggalkannya  menimbulkan  gelombang  tsunami  besar yang menghantam pantai barat  Sumatera Barat dan Bengkulu.  Lapangan  Terbang  Perintis  Rokot  (pulau Sipora).  Semangko  Fault  merupakan  patahan  sangat  aktif  di  daratan  yang  membelah  Pulau  Sumatera  menjadi  dua.  mengindikasikan  bahwa  gempa  ini  bukanlah  gempa  besar  dimaksud.  Untuk  kawasan  Sumatera  Barat. dan airstrip Simpang Empat yang pernah dibangun tapi tidak pernah digunakan.0  skala  Richter  yang  mengejutkan  masyarakat  Sungai  Penuh  pada  hari  Kamis  (1/10/2009)  yang  episentrumnya  sekitar  160  kilometer  dari  Kota  Padang  merupakan  gempa  bumi  akibat  aktivitas  Patahan  Semangko.    II.  Berdasarkan  penelitian.  yang   seharusnya   memiliki  epicentrum   yang  terletak  di  patahan  tektonik   benua  yang terletak sebelah Barat  kepulauan Mentawai. SARANA DAN PRASARANA PUBLIK  Kondisi prasarana publik secara umum di Provinsi Sumbar memiliki jaringan prasarana  transportasi  yang  memadai  seperti   jaringan  jalan  raya.  II ‐ 4   .  Gempa  bumi  berkekuatan  7.  Dalam  status  kehidupan  ‘’normal”. Pertama. pembangkit gempa bumi berasal dari kawasan barat  Sumatera yaitu zona subduksi lempeng yang berpotensi menimbulkan gempa kuat yang besar  kemungkinan diikuti tsunami.  Generator gempa bumi kedua adalah zona patahan Sumatera atau yang populer dikenal  sebagai  Semangko  Fault.  Inilah segmen patahan yang sampai saat ini   dideteksi  belum  melepaskan  energi luar  biasa  yang  dihimpunnya  selama  200‐300  tahun  terakhir.  potensi  gempa  besar  justru  akibat  aktivitas  lempeng  di  zona  subduksi  yang  dicirikan  dengan magnitudonya yang relatif lebih besar.  Meskipun gempa bumi di zona patahan ini magnitudonya relatif kecil. namun dampaknya bisa  sangat  berbahaya  disebabkan  sumbernya  di  daratan  yang  berdekatan  dengan  kawasan  pemukiman.6  skala  Richter  yang  dibangkitkan  oleh  aktivitas  subduksi  lempeng  berdampak telah memicu aktivitas sesar di daratan. dalam 100 tahun  terakhir.3.  aktivitas  gempa  bumi  di  patahan  Semangko  rata‐rata  sekitar  5  tahun  sekali.  masyarakat  Sumbar  harus  mewaspadai  adanya  ancaman   gempa  tektonik  besar  yang  sangat  dikhawatirkan  akan  terjadi.  Dengan demikian berdasarkan data sejarah gempa bumi di Sumatera.  Tampaknya  pelepasan  energi  gempa  bumi  utama  Padang  berkekuatan  7.  membentang  sepanjang  Pegunungan  Bukit  Barisan.  KONDISI PERUMAHAN.Kondisi  seismik  yang  aktif  dan  kompleks  zona  gempa  bumi  Sumatera  Barat  tersusun  atas dua generator gempa bumi.    di  mana  oleh  para  pakar geologi  dikatakan berpotensi untuk menimbulkan tsunami yang sangat berbahaya bagi   pemukiman padat penduduk yang terletak  di sepanjang pantai Barat pulau Sumatera.

  Akses  jalan  lain  menuju  ke  Padang  seperti  melalui  Maninjau Kabupaten Agam pun juga tidak luput dari longsor.  Sedangkan  jembatan  yang  mengalami  rusak  akibat  gempa  sebanyak 68 buah yang terdiri dari 21 buah rusak berat.  telekomunikasi  terganggu.  jalan  tertutup longsor berada di Selaying Bawah dekat lokasi air terjun hingga pasar Padang Panjang  sepanjang  kurang  lebih  10  kilometer.  Selain  itu  jalur  Bukittinggi‐Medan  hingga  Bengkulu  juga  terputus.  dan beberapa pelabuhan di kepulauan Mentawai (Siberut. Di Jalur Padang‐Solok di Km 18  juga  mengkhawatirkan. dan Tiku.  Di  Padang  Panjang.  sehingga  banyak  yang  terjebak  di  dalam  reruntuhan  bangunan. Air Bangis.  dan  beberapa  pusat  perbelanjaan  turut  runtuh. dan Rokot   yang disebutkan di atas berjarak relatif sangat dekat ke pantai yang menghadap ke Samudera  Indonesia.  secara  umum  seluruh  prasarana  transportasi  tersebut  berada  dalam  kondisi  “sedang”  sampai  “baik”.  kondisi  gelap  dan  diguyur  hujan deras selama beberapa hari pascagempa.  Tidak  ada  kendaraan  yang  bisa  lewat  pada  beberapa  hari  setelah  waktu  gempa.  Dari  data  Satkorlak  Penanggulangan  Bencana  Sumbar.  Hampir  seluruh  prasarana  transportasi  ini  berfungsi  melayani  angkutan  manusia  dan  barang   yang  sangat  penting  bagi  denyut  kehidupan  dan  ekonomi wilayah Sumbar sendiri  dan wilayah sekitarnya.  Pekanbaru.  Empat  titik  kerusakan  jalan  yang  parah  di  wilayah  Padang  Pariaman  dan  satu  titik  di  jalur  Padang‐Solok  Kilometer  18  mendesak  untuk  diperbaiki. Jalan lintas yang menghubungkan Kota Padang  dengan  Panjangpanjang  terputus  akibat  longsornya  tebing  bukit  di  jalur  lintas  itu.  Jalur  ini  merupakan  jalan  nasional  yang  menghubungkan  Padang  dengan Kabupaten Solok serta kabupaten‐kabupaten lain di wilayah tenggara. Tabing.  Dalam  keadaan  normal. serta 17 rusak  ringan. Sikakap).  Selain  itu  fasilitas  umum  seperti  Pasar  Raya  Padang  sebagian  terbakar  dan  runtuh. Bengkulu.  Jamil.  19  Oktober  2009). Lapangan terbang  terdekat ke Sumbar adalah bandara  Jambi.  Tidak hanya jalan‐jalan yang retak dan tertutup longsor. rumah  penduduk pun terlihat  banyak  yang  roboh  seperti  terlihat  di  Kabupaten  Padang  Pariaman.  sejumlah  gedung  perkantoran  termasuk  hotel/penginapan. 30 buah rusak sedang. kondisi jalannya rusak parah. Tuapejat. Namun usai bencana gempa bumi 30  Septemebr  2009.  tercatat  untuk  jalan  sebanyak  178  unit  yang  mengalami  rusak  berat.  63  unit  rusak  sedang  dan  51  unit  rusak  ringan.  Empat  titik  tersebut  semuanya  terletak  di  Kecamatan  V  Koto  Timur. Tiga buah lapangan terbang : Bandara Minangkabau.  Proses  evakuasi  korban  yang  sebagian  besar  diduga  masih tertimbun reruntuhan gedung dan pertokoan cukup  mengalami kendala karena kondisi  peralatan  yang  terbatas.  kota  Padang  menjadi  kota  mati  karena  padamnya  bekalan  arus  listrik.  Jaringan  jalan  Sumbar  sebagian  berupa  jalan  di  daerah  pegunungan  (mountainous  road).Pelabuhan laut  antara lain terdapat di Padang (Teluk Bayur dan Bungus).  akses  jalan  ke  Sumatera  Barat  terputus.  rumah  sakit  seprti  RS  M.  Sekitar 85 persen infrastruktur di Sumatera Barat rusak akibat gempa (Sumber : Dinas  Prasarana  Jalan  Sumbar.  Kerusakan  empat  titik  jalan  di  wilayah  Padang  Pariaman  relatif  akan  mengganggu  pengiriman  bantuan  dan  aktivitas  pemulihan  serta  tahap  rekonstruksi  di  sejumlah  wilayah  pedalaman  di  kabupaten  tersebut.  Di  Padang  pariaman  banyak  ruas  jalan  terputus  karena longsor.  II ‐ 5   .  yang  menuju  ke  arah  Nagari  Padang  Alai  serta  Patamuan. Sebagian  pula  dari  jalan  di  daerah  pedataran  ini  merupakan  jalan  dengan  alignment/route  yang  menyusuri sepanjang garis pantai dengan jarak yang relatif dekat antara badan jalan dan bibir  pantai yang bervariasi.  dan lapangan perintis di Sibolga (Pinagsori). daerah perbukitan (hilly road).  Dua  wilayah  yang  menjadi  area  terparah  dampak  gempa  dan saat ini sebagian besar warganya masih dalam pengungsian. Sioban. dan sebagian lagi terdapat di daerah pedataran.

 karena sebagian jaringan jalan di Sumatera Barat adalah berupa  jalan pegunungan (mountainous road) dan jalan yang terletak di daerah perbukitan (hilly road)  seperti  jalan  melintasi  lembah  Anai.    Masalahnya  adalah  jalan  raya  terletak  hampir  di  sepanjang  bibir  pantai  Sumatera  Barat.  Bukittinggi‐Maninjau.0 pada skala Richter maka akan berpotensi menimbulkan kelongsoran yang  benar‐benar perlu diwaspadai.  ternyata   gempa  ini   mengakibatkan  terjadinya  longsoran  hebat  pada  sejumlah  bukit  yang  antara  lain  mampu  mengubur  3  buah  desa   yang  terletak  di  kaki  sebuah  perbukitan.  Menurut para pakar.  II ‐ 6   .  dan  Bengkulu yang berlokasi  cukup jauh.  Airbangis.  Kondisi  umum  transportasi  seperti  itu  perlu  dicermati  karena  apabila  bandara  Minangkabau  dan  Tabing  mengalami  kerusakan  dan  tidak  dapat  berfungsi.  dan  lain‐lain. 1.  Begitu  pula  dengan  jembatan.  Jambi. gempa mengakibatkan 237 kantor  pemerintah rusak berat.  dan  lain‐lainnya.  Payakumbuh‐Batas  Riau.  sebagian  jalan  Lintas  Sumatera.  Longsoran  ini  juga  menimbulkan  keretakan  dan  amblesnya   beberapa  badan  jalan  (bukan  jalan  Negara  dan  Provinsi). 78 rusak sedang.  Longsoran  dan  keruntuhan  cukup  parah  terjadi di  banyak  lokasi  seperti  ini  belum  pernah  terjadi  pada  gempa‐gempa  sebelumnya  di  Sumbar.  Gempa  berkekuatan  sebesar  7.  Sebanyak  1.  bandar  udara.  namun  Sumatera  Barat  sangat  berpotensi  akan  terjadi  gempa  besar  diikuti  oleh  tsunami  sebagaimana  yang  dikhawatirkan. 24 rusak sedang.  dan  pelabuhan. Selain itu.  Meski  gempa  tersebut  tidak  menimbulkan  bencana  tsunami. sejumlah  daerah  bencana  di  Sumbar  (terutama  kota  Padang)  berpotensi  untuk  menjadi  terisolir   dan  menghambat langkah pertolongan pertama yang punya arti sangat penting dalam suatu langkah  penyelamatan.  28  rusak  sedang.  Dinding   perbukitan  di  pinggiran  Danau  Maninjau  juga  mengalami  keruntuhan  yang  hebat di banyak tempat.  Bandara  Minangkabau  dan  Tabingpun  hanya  berjarak  kurang  dari  2  km  dari   bibir  pantai  yang  menghadap  ke  Samudera  Indonesia. sejumlah kawasan  bencana  akan  menjadi  terisolir dan  mengakibatkan  bantuan  awal   akan  mengalami  kesulitan   untuk mencapai para korban yang sangat memerlukan pertolongan segera.    Apabila  badan  jalan  dari  sejumlah  jalan  yang  terletak  di  kawasan  pegunungan dan perbukitan ini  kemudian runtuh  akibat getaran gempa yang hebat.  Dengan  gempa  yang  terjadi  pada  30  september  2009  yang  menimbulkan kerusakan prasarana transportasi yang cukup besar tersebut.9  pada  skala  Richter tidak  hanya  berdampak  terbatas  pada  sebagian  besar  jaringan  jalan.  dan  26  rusak  ringan.  Pinangsori.  Apabila jalan pantai ini putus dihantam misalnya sebutlah  oleh  gelombang  tsunami  di  sejumlah  tempat.  sejumlah  lokasi  kota/desa  berpenduduk  padat  yang terletak di sepanjang pantai maka akan sangat berpotensi menjadi kawasan bencana atau  akan  terisolir  dari  dunia  luar. dan 744 rusak ringan.Gempa  juga  merusak  fasilitas  pendidikan. dan 22 rusak ringan.  maka  lapangan  terdekat  yang  dapat  digunakan  adalah  bandar  udara  Pekanbaru.  Matur‐Lubuk  Basung.  dan  lima  rusak  ringan. Sebanyak 168 jalan rusak berat.  Getaran  gempa  yang  merusak  kekokohan dan stabilitas lereng ini diperburuk oleh kondisi hujan  lebat yang terus mengguyur  Sumbar pada hari‐hari awal pascagempa tersebut.  sebanyak  16  jembatan  rusak  berat.  Lubuk  Selasih‐Muara  Labuh.  jalan  Padang‐Solok. dan 73 rusak ringan. jika gempa  30 September  2009 di Sumatera Barat terjadi dengan  kekuatan di atas 8.384  bangunan  sekolah  rusak  berat.  65  rusak  sedang.  sebagaimana  halnya  juga  dengan  pelabuhan  Telukbayur.018 rusak sedang.  Sebanyak  40  unit  saluran  irigasi  rusak  berat.  Pelabuhan  sepanjang  pantai  Barat  inipun  juga  berpotensi untuk mengalami kerusakan yang parah dan tidak dapat berfungsi.

 Kabupaten Agam.981   174.520   164.983   838.536   428.132   384.588   97.  Sejumlah  jalan  menuju  daerah  yang  lebih  tinggi  di  Timur  kota  harus  menyeberangi  sungai‐ sungai  tersebut.799   221.687   213.190   57.    Tabel II.573   130.764  jiwa.217   435.781   161.464   178.692   86.120   35.  KONDISI SOSIAL DAN BUDAYA  Diketahui  penduduk  Sumatera  Barat  berjumlah  4.822   27.  Tsunami  Aceh  2004  menunjukkan  bahwa  gelombang  tsunami  masuk  ke  tengah  kota  Banda   Aceh   justru  melalui  sungai yang meliwati tengah kota tersebut.  penduduk  terpadat  berada di Kota Padang.515   197.345   329. dll) yang terpaksa terhenti akibat jembatan yang terlebih dahulu putus akibat terjangan  tsunami.668   205.788   175.  Gunung  Padang.927   99.715   176.  Bagaimana  kemudian  nasib  pengungsi  yang  sedang  berjuang  menuju  tempat‐tempat  yang  tinggi  yang  melalui  jembatan  di  atas  sungai‐ sungai  tersebut  menuju  ke  arah  di  bagian  Timur  Padang  (Indarung.697.    II.367   166.   Data Jumlah Penduduk Provinsi Sumatera Barat  menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Kelamin Tahun 2007  Kabupaten/Kota  Regency/Municipality  Kabupaten/ Regency  Mentawai  Pesisir Selatan  Solok  Swl/Sijunjung  Tanah Datar  Padang Pariaman  Agam  Lima Puluh Kota  Pasaman  Pasaman Barat  Dharmasraya  Solok Selatan   Kotamadya/ Municipality  Padang  Solok   406.096   89.   Limau  Manih. Apa yang terjadi apabila ancaman tsunami datang di  Sumatera  Barat  yang  secara  tiba‐tiba  melambung  langsung  masuk  melalui  sungai‐sungai  yang  melingkari  kota  Padang  tersebut  dan  merusak  jembatan‐jembatan  di  sepanjang  aliran  sungai  tersebut   (antara  lain  jembatan  Siti  Nurbaya).Kondisi lain yang harus diperhitungkan adalah apabila terjadi tsunami.368   29.279   64.1.606   335.  Ke  arah  Utarapun   ada  sungai  yang   menuju  ke  laut.625   160. kemudian diikuti oleh Kabupaten Pesisir Selatan. perlu dicermati  kondisi Sungai Batang Arau sebelum  Muaro di mana  alirannya bercabang melalui Banda Buek  yang  melingkari  bagian  Timur  kota  Padang  untuk  kemudian  kembali  berbelok  menuju  laut.825   165.4.418   214.407   128.137   431.716   31.245   174.849   214.521   253.294   65.148   327.960   351.642   67.358  Jumlah Penduduk/Number of Population  Laki­laki/Male  Perempuan/  Female  Jumlah/Total  II ‐ 7   . dan  seterusnya sebagaimana yang tertera dalam Tabel berikut ini.114   124.

  Daerah pesisir pantai.494   27.  Kerugian  yang ditanggung  akibat kerusakan itu ditaksir hampir Rp 1 miliar di luar kerugian immaterial  mengingat benda cagar budaya tersebut merupakan bagian dari aset bangsa yang tidak ternilai  harganya.419   24.374  luka  ringan.516   33.499   4.  Hal  ini  diketahui  dari  hasil  Tim  Survei  Kerusakan  Benda  Cagar  Budaya  (BCB)  Pascagempa  Koordinator  Crisis  Center  Departemen  Kebudayaan  dan  Pariwisata  Sumbar  Selasa  (6/10/2009)  yang  menyebutkan  sejumlah rumah gadang cagar budaya di Pariaman rusak akibat gempa.  juga  tidak  luiput  dari  kerusakan  karena  kondisinya  yang  rusak  parah  akibat  gempa.  784  meninggal.017   104.  Ikan  kerapu.  tercatat  sebanyak  242  warga  Sumbar  yang  hilang.  udang.  Nelayan  dapat  menangkap  beragam  jenis  ikan  di  kawasan  ini.  KONDISI PEREKONOMIAN  Sumatera  Barat  memiliki  potensi  ekonomi  yang  cukup  banyak.  Di  lima  kawasan  Kota  Padang  yakni  Batang  Arau.386.913   52.539   2.  Bangunan  lain  yang  juga  menyimpan  berbagai  koleksi  sejarah  yakni  Museum  Adityawarman  mengalami  rusak  ringan  bagian  belakang  sedangkan Taman Budaya Sumbar rusak di bagian luar.  Pasar  Mudi.  Sumatera  Barat.  Sedangkan  di  kawasan  Pasar  Batimpuk.  rumput  laut.  sebanyak 122.    II. terutama kawasan Kepulauan Mentawai menghasilkan banyak kelapa.278   105.  Akibat  gempa. dan 59.652  Perempuan/  Female   27.186 rusak ringan. kerusakan terjadi  pada  struktur  bangunan.  bangunan  BCB  yang  rusak  hanya  sebagian.764  Sumber : BPS Provinsi Sumatera Barat.  kepiting.697.942   50.  sebanyak  tiga  Rumah  Gadang  yang  selama  ini  menjadi  bagian  dari  cagar  budaya  Kota  Pariaman.5. dan Pasar Gadang kerusakan bangunan BCB rata‐rata sekitar 80 persen.457 rusak sedang.336   54.960   2.048   70. Di  II ‐ 8   . Pasar Malintang. 2008    Dari  data  Satuan  Koordinasi  Pelaksana  Penanggulangan  Bencana  alam  (Satkorlak  PB  Sumbar)  hingga  Kamis  (8/10/2009).  Kelima  kawasan  yang  disurvei  tersebut  merupakan  daerah  yang  mempunyai  tinggalan  bangunan BCB di masa Kolonial Belanda sekitar 50 unit bangunan.  Dari  aspek  kebudayaan  Sumatera  Barat.  dan  410  warga  mengungsi. 58.  dan  mutiara  merupakan  beberapa  hasil  perikanan  laut  andalan.Kabupaten/Kota  Regency/Municipality  Sawahlunto  Padang Panjang  Bukit Tinggi  Payakumbuh  Pariaman  Sumatera Barat  Jumlah Penduduk/Number of Population  Laki­laki/Male   26.269   52.964 rumah penduduk rusak berat.112  Jumlah/Total   53.  Gedung  Perpustakaan  dan  Arsip  Nasional  Sumbar  juga  dilaporkan  dalam  kondisi  rusak  berat  bahkan  ambruk.  867  luka  berat.748   51. Umumnya.532   36.  Perairan  pantai  barat  serta  kawasan  Kepulauan  Mentawai  memiliki  banyak  kehidupan  laut  yang  memiliki  nilai  ekonomi  tinggi.  Hasil  tim  survei  ini  juga  menemukan  bahwa  bangunan  cagar  budaya  di  Kota  Padang  umumnya  dalam  kondisi  rusak  berat.  1.311.

819 unit.  Batu  kapur  banyak  terdapat  di  sekitar  Padang. Jumlah  unit industri sebanyak 47. Sumber air ini juga memiliki potensi besar  untuk diolah dan dikemas menjadi air mineral.  Industri Sumatera Barat didominasi oleh industri skala kecil dan rumah tangga. Lembah Harai maupun pulau Cubadak. di mana untuk sektor UKM.  atau  95.  Pasaman.  Lima  Puluh  Kota.60%  dari  total  investasi.623  milyar.  Nilai  produksi  industri  besar  menengah  Sumatera  Barat  mencapai  Rp.  Sedangkan Bahan tambang golongan B yang terdiri dari air raksa.  cengkeh.  yaitu 60 % dari total nilai produksi.090  milyar. pengalaman  selama  krisis  ekonomi  telah  memberikan  isyarat  kepada  kita  semua.  Pada  tahun  2001  investasi  industri  besar  menengah  di  Sumatera  Barat  mencapai  Rp  3.052  milyar. Danau Maninjau.585 unit industri kecil dan 234 unit industri  besar  menengah.  Selain itu.  Solok.  Potensi  bahan  tambang  di  Sumatera  Barat  terdiri  dari  golongan  A.  di  mana  kekayaan  budaya  Minangkabau  seperti  rumah  Gadang  maupun  kebudayaan  suku  Mentawai  termasuk  salah  satu  yang  unik  di  nusantara  dan  dapat  menjadi salah satu daerah tujuan wisata yang menarik untuk dikunjungi. Bahan tambang golongan C menyebar di seluruh kabupaten kota di  Sumatera  Barat. dari bidang pariwisata terdapat keindahan alam dan budaya Minangkabau di  propinsi Sumatera Barat sudah terkenal dan mempunyai potensi untuk dikembangkan sebagai  objek  pariwisata. deposit batu kapur yang dapat dieksploitasi mencapai  43 juta ton.  timah  hitam  dan  perak  menyebar  di  wilayah  kabupaten  Sijunjung.  Bahan  tambang  golongan  A.  danau.  Umumnya  tiap  kabupaten  dan  kota  di  Sumatera  Barat  mempunyai  obyek  pariwisata minimal satu kategori yang potensi untuk dijadikan daerah tujuan wisata alam dan  budaya.  dan  lada.412  milyar  atau  4. Pada negara‐negara maju seperti Amerika Serikat dan  Eropa Barat sumbangsih dari industri kecil ini dapat mencapai 80% dari total nilai produksi. belerang.  wilayah  pegunungan  yang  sangat  mempesona. 1.  dengan  perbandingan  203  :  1.  Salah  satu  yang  telah  banyak  memberi  manfaat  bagi  Sumatera  Barat  adalah  batuan  kapur  sebagai  bahan  dasar  industri  semen. tembaga.  Sumatera Barat juga kaya akan sumber air yang melimpah juga telah banyak memberi  manfaat  bagi  pembangunan  daerah  ini. terdiri dari 47.  Perairan  danau  Singkarak  dan  Maninjau  telah  lama  dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik tenaga air. atau 40% dari total nilai produksi.  ngarai  dan  lembah  atau  obyek  kebudayaan.40%  saja  dari  total  investasi.daerah  perbukitan  dan  pegunungan  terdapat  perkebunan  karet.  sebagian  besar  terdiri  dari  pasir.  1.  PT  Semen  Padang  di  Padang  telah  memanfaatkan  kekayaan  alam  Sumatera  Barat  ini  selama  puluhan  tahun.  Provinsi Sumatera Barat memiliki berbagai jenis daearah dan tempat wisata antara lain:  Danau Singkarak (terbesar di Sumatera Barat).  1.  bahwa  usaha  kecil  dan  II ‐ 9   . pasir besi.  daerah  sekitar  Danau  Singkarak  dan  Padang Panjang.  B  dan  C.  Tujuan  wisata  budaya  di  Sumatera  Barat  mempunyai  prospek  yang  tinggi  untuk  dikembangkan.  sedangkan  industri  kecil  investasinya  hanya  Rp.  Kawasan  pegunungan yang ditutupi hutan juga menghasilkan kayu.  yaitu  batu  bara  terdapat  di  Kabupaten  Sijunjung  dan  Kota  Sawahlunto. Kategori dari obyek pariwisata ini dapat berupa obyek pemandangan alam dari pantai  seperti  Teluk  Bayur. Di Padang Panjang saja. Medan yang berat karena banyaknya  lereng  perbukitan  atau  pegunungan  yang  curam  merupakan  tantangan  utama  pengembangan  sektor pertanian dan perkebunan di provinsi Sumatera Barat ini. dan nilai produksi industri kecil hanya mencapai Rp. dan Tanah Datar. Ngarai Sianok.  Tidak kalah penting dengan sektor sebelumnya. Danau Kembar.  batu  dan  kerikil  sedangkan  di  Padang  Pariaman  terdapat  obsidian  dan  batu  andesit.  Lembah Anai.

menengah  yang  didukung  oleh  sumber  daya  lokal  (daerah)  terutama  di  bidang  pertanian  dan  industri kecil mempunyai daya resistensi terhadap pengaruh dampak krisis ekonomi, sehingga  relatif mampu bertahan dibandingkan usaha skala besar yang menggunakan komponen bahan  baku  dari  impor.  Di  samping  itu  usaha  skala  kecil  merupakan  lapangan  usaha  yang  menjadi  sumber pendapatan dari sebagian besar penduduk Sumatera Barat,  yaitu mencapai sekitar 80 %  dari rumah tangga yang ada di daerah ini. Namun karena permasalahan yang dihadapinya dalam  mengembangkan  usaha  seperti  keterbatasan  modal,  penguasaan  teknologi  dan  pemasaran,   menyebabkan  sebagian  besar  usaha  skala  kecil  ini  belum  mampu  mengangkat  pendapatan  pelakunya ke tingkat yang lebih layak untuk dapat memenuhi kebutuhan‐kebutuhan hidupnya.  Sektor  pertanian  masih  merupakan  sektor  yang  paling  dominan  dalam  perekonomian  Sumatera  Barat.  Hampir  seluruh  Kabupaten  mencatatkan  peranan  sektor  pertaniannya  rata‐ rata lebih dari 30 persen. Sedangkan di daerah Kota sektor yang menjadi andalan adalah sektor  Perdagangan,  Hotel  dan  Restoran,  Sektor  Angkutan  dan  Telekomunikasi  dan  sektor  Jasa‐Jasa.  Kontribusi  sektor  industri  pengolahan  dalam  pembentukan  PDRB  Sumatera  Barat  dalam  lima  tahun terakhir mengalami fluktuasi. Pada tahun 2005 mengalami penurunan dari 12,25 persen  tahun  2004  menjadi  11,38  persen  pada  tahun  2005.  Mulai  tahun  2006  ‐  2008  mengalami  peningkatan  menjadi  11,42  persen;  12,01  persen;  12,11  persen.  Peningkatan  ini  signifikan  dengan meningkatnya subsektor industri kecil, barang dari kulit dan alas kaki yang merupakan  penyumbang  terbesar  yaitu  sebesar  4,78  persen  pada  tahun  2007,  naik  menjadi  4,85  persen  pada  tahun  2008,  dan  sub  sektor  semen  dan  barang  galian  bukan  logam  yang  kontribusinya  naik  2,70  persen  tahun  2007  menjadi  2,81  persen  pada  tahun  2008.  Sub  sektor  makanan,  minuman,  dan  tembakau  yang  merupakan  penyumbang  kedua  terbesar  dalam  pembentukan  sektor industri, tahun 2008 ini kontribusinya turun dari 3,08 persen tahun 2007 menjadi 3,06  persen pada tahun 2008.   
Tabel II.8.    Peranan Sektor Ekonomi dalam PDRB atas Dasar  Harga Berlaku (Persen) Tahun 2004­2008  SEKTOR  Pertanian   Pertambangan & Penggalian   IndustriPengolahan   Listrik, Gas & Air Bersih   Bangunan   Perdagangan, Hotel & Restoran   Pengangkutan & Komunikasi   Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan   Jasa‐jasa   PDRB  2004  24,27  3,52  12,25  1,47  5,37  18,80  12,28  5,17  16,87  100,00   2005  25,59  3,39  11,38  1,49  5,53  17,46  13,81  5,03  16,31  100,00   2006  25,26  3,45  11,42  1,42  5,61  16,96  15,13  4,96  15,79  100,00   2007  24,67   3,44   12,01   1,37   5,50   17,34   15,07   4,96   15,64   2008  24,46  3,33  12,11  1,22  5,53  17,74  15,02  4,90  15,68 

100,00   100,00  

  Sampai tahun 2008 struktur perekonomian Sumatera Barat masih di dominasi oleh tiga  sektor  utama  yakni  sektor  pertanian,  perdagangan,  hotel  dan  restoran  serta  sektor  jasa‐jasa.  Peranan  sektor‐sektor  tersebut  secara  total  melebihi  57  persen.  Pada  tahun  2004  peranan 

II ‐ 10

 

sektor  pertanian  24,27  persen,  tahun  2005  kembali  meningkat  menjadi  25,59  sedangkan  dari  tahun 2006 hingga tahun 2008 kembali menurun menjadi 25,26 persen tahun 2006, 24,67 pada  tahun 2007, dan 24,46 pada tahun 2008. Kontribusi terbesar diberikan oleh sub sektor tanaman  bahan  makanan,  terutamanya  padi  yang  merupakan  produk  utama  Sumatera  Barat.  Sektor  perdagangan,  hotel  dan  restoran  yang  merupakan  penyumbang  kedua  terbesar  dalam  pembentukan  PDRB  Sumatera  Barat.  Pada  tahun  2004  kontribusinya  sebesar  18,80  persen  mengalami  penurunan  pada  tahun  2005  menjadi  17,46  persen,  dan  kembali  menurun  pada  tahun  2006  menjadi  16,96  persen.  Pada  tahun  2007  hingga  tahun  2008  mulai  menunjukkan  peningkatan menjadi 17,34 persen tahun 2007 dan 17,74 persen tahun 2008.  Sektor  jasa‐jasa  yang  menjadi  penyumbang  ketiga  terbesar  dalam  pembentukan  PDRB  Sumatera  Barat.  Namun  pada  tahun  2005  kontribusinya  mengalami  penurunan  dari  16,87  persen  tahun  2004  menjadi  16,31  persen  tahun  2005.  Pada  tahun  2006  hingga  2007  kontribusinya  juga  kembali  mengalami  penurunan  menjadi  15,79  persen  pada  tahun  2006  turun  menjadi  15,64  persen  pada  tahun  2007.  Sedangkan  pada  tahun  2008  ini  mengalami  sedikit peningkatan menjadi 15,68 persen. Di samping ketiga sektor di atas, sektor lainnya yang  cukup  besar  peranannya  adalah  sektor  industri  pengolahan  dan  sektor  pengangkutan  dan  komunikasi  yang dalam kurun waktu lima tahun terakhir mencapai  kisaran di atas 11 persen.  Pada tahun 2008 peranan sektor industri pengolahan tercatat sebesar 12,11 persen sementara  sektor pengangkutan dan komunikasi sebesar 15,02 persen.    
Tabel II.10.  Perkembangan Ekonomi Provinsi Sumatera Barat Tahun 2005­2008  NO  1.  2.  3.  4.  5.  6.  7.  8.  9.  INDIKATOR  PDRB Sumbar, harga   berlaku (Rp.Trilyun )  PDRB Perkapita, harga  berlaku (Rp. 000)  Pendapatan Regional   Perkapita, harga berlaku  Laju Pertumbuhan   Ekonomi (%)  PMDN ( Rp.Miliar)  PMA ( US$ juta)  Nilai Ekspor ( US$ juta)  Nilai Impor ( US$ juta )  Inflasi (%), sampai   Nov.2008  2005  44.67  9.783,91  9.022,74  5,73  607,06  85,57  884,89     20,47  2006  53.03  11.448,15  10.557,30  6,14  234,86  87,42  1.142,99  60,08  8,06  2007  59.79  12.908,03  11.689,47  6,34  780,00  58,00  1.250,00  95,58  5,30  2008  71.21  14.950,0     6,41*              12,45 

  
           

II ‐ 11

 

Tabel II.11.  Data Peningkatan Kesempatan Kerja Sektoral di Provinsi Sumatera Barat  Tahun 2005­2008  USAHA PARIWISATA  Pertanian  Pertambangan  Indutri pengolahan  Listrik, gas dan air  Bangunan  Perdagangan, hotel  dan  Restoran  Angkutan dan komunikasi  Keuangan  Jasa ‐ jasa  Lainnya  TAHUN  2005  824.940  13.671  122.476  5.169  61.862  139.881  83.171  15.405  209.041  1.666  2006  542.538  12.494  65.753  3.071  62.788  162.105  80.364  9.741  119.964  ‐  2007  596.792  13.792  72.328  3.378  69.067  178.316  88.400  10.715  131.960  ‐  2008  656.471  15.171  79.560  3.715  75.973  196.147  97.240  11.786  145.156  ‐ 

      Kondisi  perekonomian  Sumatera  Barat  pascagempa  bumi,  terlihat  kegiatan  ekonomi  masyarakat sempat terganggu akibat rusaknya pasar rakyat. Tercatat, 37 pasar rusak berat, 22  rusak  sedang,  dan  22  rusak  ringan.  Namun  selang  beberapa  hari,  pihak  Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  (BNPB)  melaporkan,  fungsi‐fungsi  vital  di  Sumbar  yang  sempat  terganggu akibat gempa sudah mendekati normal.   Berdasarkan  pengalaman  gempa  bumi  di  Sumatera  Barat  pada  2006,  kawasan  ini  memiliki  kemampuan  yang  cepat  memulihkan  perekonomian  akibat  bencana  alam.  Sebab  kawasan Sumatera Barat dinilai memiliki potensi ekonomi yang masih cukup besar untuk terus  tumbuh.  Sejak  Tahun  2003,  perekonomian  Sumbar  selalu  tumbuh  di  atas  lima  persen  apabila  tidak  terjadi  gempa,  karena  Sumatera  Barat  berpotensi  tumbuh  sehingga  bentuk  penanganan  yang  cepat  akan  memperkecil  dampak  negatif  dari  gempa.  Berdasarkan  data  Tahun  2006  di  mana terjadi gempa di kawasan ini, pada triwulan III 2006 setelah terjadi gempa, pertumbuhan  ekonomi  Propinsi  Sumbar  anjlok  menjadi  ‐9,6  persen.  Namun  pada  kuartal  IV  2006,  pertumbuhan  propinsi  ini  langsung  positif  5,5  persen  setelah  penanganan  yang  sigap  dari  pemerintah pusat, pemerintah propinsi dan juga pemerintah daerah kabupaten dan kota. Hal ini  membuat pertumbuhan ekonomi Propinsi Sumbar masih positif 2,1 persen meski lebih rendah  dibanding  2005  yang  mencapai  5,7  persen.  Sedangkan  pada  2007,  pertumbuhan  ekonomi  Sumatera Barat melejit 10,5 persen.          

II ‐ 12

 

   Kondisi Kesiapan Pemerintah.  namun  isi  peraturan  tersebut  tampaknya  belum   dipenuhi atau difahami oleh sebagian masyarakat sebagaimana semestinya. Masyarakat dan Swasta  Pemerintah daerah dan masyarakat telah menyadari potensi bencana luar biasa itu.  baik  yang  berupa  bangunan  pribadi  sampai  pada  yang  berupa  perkantoran  dan  fasilitas  publik.6.  Bentuk  kesiapan  para  pemangku  kepentingan  ini  dapat  dilihat  dan  disimpulkan   dari   peristiwa Gempa Sumbar 30 September 2009  yang baru berlalu.  jalur  evakuasi  telah  ditetapkan. Gempa ini secara aktual dapat  mengungkapkan  kesiapan  semua  pihak   dalam  menghadapi  bencana  sebesar  ini.  Sejumlah  peralatan  modern  yang  dapat  secara  dini  menangkap  sinyal  gempa  dan  mengirimkannya  ke  sejumlah  stasiun  meteorologi  dan  geofisika  dalam  dan  luar  negeri  telah  dipasang.   ternyata  walau sudah  ada  peraturan  menyangkut  bangunan  (building  code)   telah  tersedia.  dan  lain  sebagainya.  sejumlah  pamflet telah dibuat dan disosialisasikan kepada penduduk di kawasan yang terancam bencana.  latihan  evakuasi  telah  diadakan  beberapa  kali.                                             II ‐ 13   .  Dengan  keruntuhan  sejumlah  besar  bangunan.II. dan  sejumlah  langkah  yang  merupakan  bagian  dari  mitigasi  bencana  telah  dilakukan.

 pada kedalaman 110 km dan berjarak 22 km barat daya Pariaman.6  Scala  Richter  (SR).BAB III  Gambaran Dampak Kerusakan    III.  Peta Wilayah Terdampak    Sumber: Badan Nasional Penanggulangan Bencana  . Berdasarkan informasi dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).  Kejadian Bencana dan Wilayah Kerusakan  Gempa  bumi  kembali  menguncang  wilayah  Sumatera  Barat  tanggal  30  September  2009  bencana.65 BT. dengan pusat gempa berada pada koordinat 0.1.1. pada kedalaman 71 km.  pada  pukul  17:16:09  WIB  dengan  kekuatan  gempa  mencapai  7.94 BT. Sumatera Barat.  30  September  2009. gempa  utama  yang  mengguncang  Sumatera  bagian  Barat  tersebut  terjadi  pada  hari  Rabu  sore. 22 menit kemudian.    Gambar III. Sumatera Barat.2 SR.84 LS ‐ 99. berjarak 57  km di barat daya Pariaman. pada pukul 17:38:52 WIB terjadi  gempa susulan dengan kekuatan mencapai 6.72  LS ‐ 99. Pusat gempa berada pada koordinat 0.

  Kabupaten  Mentawai. dan 410 jiwa mengungsi.      III ‐ 2 .  Lokasi Kabupaten/Kota  Kota Padang  Kota Pariaman  Kota Solok  Kota Padang Panjang  Kab.  dan  Kabupaten  Pesisir  Selatan.  8. 18 Oktober 2009   Meninggal  313  32  3  ‐  ‐  675  ‐  80  ‐  ‐  5  9  1. Total keseluruhan korban jiwa mencapai 1.  4.688 orang luka ringan.    Tabel III.  9.  Data Korban   No  1. Padang Pariaman  Kab.  Kabupaten  Pasaman.  Kabupaten  Padang  Pariaman.  Kabupaten  Tanah  Datar.214 orang luka berat.  Kota  Padang  Panjang.  3.  1.1 Respon Pemerintah    Dalam  rangka  merespon  kejadian  bencana  gempa  bumi  yang  terjadi  pada  tanggal  30  September 2009.  2.688  Hilang  2  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  ‐  2  410  410  Pengungsi    III. Ditetapkan bahwa kegiatan tanggap darurat akan dilaksanakan selama 2 bulan. 2 orang hilang.117  Luka­Luka  Berat  431  148  ‐  6  ‐  527  ‐  90  ‐  ‐  5  7  1. Agam  Kab. Pesisir Selatan  TOTAL        Sumber: Pusdalops BNPB.2  Respon Terhadap Kejadian Bencana  III. Pasaman Barat  Kab. antara lain:  1. Kepulauan Mentawai  Kab.  Kota  Solok.Akibat  gempabumi  tersebut  telah  menimbulkan  korban  jiwa  serta  korban  luka  di  12  wilayah  kabupaten/kota  yang  meliputi:  Kota  Padang. tanggap darurat diberlakukan sejak kejadian bencana sampai dengan tanggal 30  Oktober 2009.  selanjutnya  respon  pemerintah  dalam  rangka  upaya  tanggap  darurat  dikoordinasikan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang meliputi.  5.1. 1.  7. Upaya pertama yang dilakukan sesuai dengan instruksi Presiden Republik Indonesia  adalah penyelamatan korban selamat yang masih tertimbun reruntuhan bangunan serta evakuasi  korban  meninggal  dunia  yang  dilakukan  terus  menerus  selama  24  jam  selama  lebih  dari  7  hari  sejak  kejadian  bencana.  Kabupaten  Agam.  11.  Kabupaten  Pasaman  Barat. Solok  Kab.214  Ringan  771  278  ‐  14  ‐  528  ‐  47  5  ‐  25  20  1.  10. Pasaman  Kab.2.  Kabupaten  Solok.  6.  12.  Kota  Pariaman.117 orang meninggal. Telah  dilaksanakan  rapat  koordinasi  yang  dipimpin  oleh  Wakil  Presiden  bersama  dengan  7  menteri dengan kesimpulan sebagai berikut:  a. Tanah Datar  Kab.

 kelambu 4.  60  tenaga  paramedis.  serta  pemakaman  korban  meninggal.5 ton obat‐obatan.   e.  tanggal  2  Oktober  2009. Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  (BNPB)  telah  mengirimkan  Tim  Reaksi  Cepat  (TRC) dan memberikan bantuan dana sebesar Rp.  Departemen Kesehatan telah memberangkatkan tim dokter dari Sumatera Utara. 100 buah kantong mayat.  100  milyar  yang  pemanfaatannya akan dikoordinasikan oleh BNPB.  BNPB  juga  memberikan bantuan tenda pleton 20 unit. Biaya operasinal sebesar Rp. 30  dus MP‐ASI. 5. Pusat Penanganan Krisis (PPK) Sub Regional Sumatera Barat telah mendirikan Rumah  Sakit Lapangan.  Pemulihan  jaringan  distribusi  listrik. PPK Regional Sumatera Utara mengirimkan 1 paket obat.  Mendagri. dan sandang 100 paket. 5 tenaga kesehatan dan 53 tenaga lainnya. 60 dus MP‐ASI. Menko  Kesra    bersama  6  menteri  telah  berangkat  menuju  lokasi  kejadian  pada  1  Oktober  2009  dengan  membawa  bantuan  sebesar  Rp.  Mensesneg. 6. PPK Regonal Sumatera Selatan mengirimkan obat‐obatan. 10 buah spanduk dengan menggunakan  3 unit ambulan dan 1 unit mobil operasional. 10 kotak masker.  Mabes POLRI mengirimkan 339 personil untuk mendukung proses evakuasi.  evakuasi  jenazah. c.  b.  Distribusi 20. e. i.  2.  dan  rencananya  akan  pulih  secara  keseluruhan  dalam  waktu  sepekan  mendatang.000 unit. g. bahan bakar  (Pertamina) dan air bersih. 1.  perawatan  korban  luka‐luka  dan  sakit.  sehingga  sebagian  kota  padang  telah  teraliri  listrik.  Departemen Kesehatan juga telah mengirimkan bantuan berupa :   a.000 lembar.  genset 10 unit.  75  tenaga  medis. Utilitas‐utilitas yang lumpuh segera diperbaiki seperti listrik (PLN). tenda keluarga 30 unit.  pada  hari  Jum’at.  Departemen Sosial mengrimkan bantuan berupa bahan makanan sebanyak 3 ton.  d.  Pengerahan 2 unit hercules untuk mengangkut bantuan kemanusiaan. Dinkes  Provinsi  Bengkulu  membawa  bantuan  obat‐obatan  dengan  menggunakan  ambulan.     III ‐ 3 .b. 20 kantong  mayat  dengan  menggunakan  1  unit  ambulans. f. serta  dana  on  call  sebesar  Rp  100  miliar  untuk  penanganan  tahap  tanggap  darurat.  Menteri  PU. Kids Ware  100 paket. tenda gulung 1.  Menhub.  1  unit  mobil  klinik  dan  2  unit  mobil  operasional. h.000 lembar. 200 buah kantong mayat.  Mobilisasi kapal TNI AL untuk mengangkut peralatan berat guna proses evakuasi. 5  ton  MP‐ASI  dan  196  personil  terdiri  dari  3  tenaga  RHA. 5 miliar kepada Pemerintah Daerah.    3.  c.  Telah  diberangkatkan  tim  SAR  untuk  mendukung  proses  evakuasi  dan  penyelamatan  korban.  Kapolri  dan  Panglima  TNI  telah  melakukan  pertemuan  dengan  Gubernur  Provinsi  Sumatera  Barat  dan  jajarannya. j. tikar 5. 3 buah oksigen.  dan  memberikan  arahan  agar  penyelamatan  korban  terus  diupayakan. peralatan dapur 100 paket. d.000 unit tenda serta 10. selimut 5.000 lembar selimut oleh BNPB  Bantuan bagi korban bencana sebagian telah diberangkatkan melalui jalur darat. 200 juta.600 lembar. 4.  meliputi  pencarian  korban  yang  tertimbun.  Dukungan BUMN dan Swasta terutama terkait dengan kebutuhan terhadap alat angkut guna  menyalurkan bantuan dan logistik  Presiden  RI  didampingi  Menko  Kesra.

 30 unit hydrant umum. b. Luar Negeri  a.  Dep.  Bengkulu. a. 16.  Ditjen  Bea  Cukai  telah  mengeluarkan  Surat  Edaran  tentang  petunjuk  pelaksanaan  penanganan  importasi  barang‐barang/alat‐alat  dalam  rangka  bantuan  bencana  alam. 14. 5  pompa alkon.  Daerah‐daerah  yang  telah  membantu  di  antaranya  Riau.  Euro. Telah mengirimkan tim untuk membantu ijin/clearance Bantuan internasional.  DIY.  yang  selanjutnya  akan dikonversi ke dalam rupiah. b.    Kantor  Perwakilan  Bea  Cukai  di  Bandara  Internasional  Minangkabau  telah  ditambah  personil.  Padang  Pariaman berupa 5 truk tanki air.  Dep. c.  dan Jawa Timur. a.  Bantuan akreditasi media asing.  Jawa  Tengah.  Departemen PU telah mengirimkan bantuan :  10.     Internet Wireless  Fixed Phone  Polycom Conference Phone  III ‐ 4 . wartawan dan relawan dengan fasilitas sebagai berikut :  a. 10 unit pompa tangan. 200 tenda hunian darurat. 600 jerigen. dan 3 genset. b.  yang  akan  diberlakukan  di  seluruh  wilayah  Kantor  Pelayanan  Bea  Cukai  terkait  di  wilayah  bencana. d. Komunikasi dan Informasi  Memfasilitasi Media Center Posko Terpadu penanganan  gempa bumi  Sumatera Barat  untuk  melayani masyarakat.  Penghubung/LO antara perwakilan asing dengan BNPB. 8. c. b.  Yen  Jepang). 100  meter pipa spiral. 13. dan karantina. 124 toilet darurat. Melakukan  upaya  pemulihan  pelayanan  air  bersih  di  Kota  Padang  dan  Kab.  Akan dikirimkan 3 toilet mobile.  Keimigrasian. 11. 6 IPA mobile.  Departemen  Luar  Negeri  telah  menerbitkan  60  flight  clearance  untuk  masuknya  bantuan  asing yang ditujukan untuk penanganan pascabencana gempa di Sumatera Barat. 40 hydrant umum. Dalam Negeri  Telah mengirimkan surat edaran kepada para Gubernur yang berisi tentang dukungan  penanganan bencana gempa bumi untuk Sumatera Barat.  khususnya  untuk  mempermudah/membantu  kelancaran  importasi  barang‐barang/peralatan bantuan bencana. e.  Bantuan keprotokolan.  Departemen Keuangan telah membuka 4 (empat) rekening untuk penerimaan bencana alam  Sumatera  Barat  dalam  3  jenis  valuta  asing  (US  dolar.7.  baik  berupa  bantuan  pendanaan  maupun  bantuan  barang.  Departemen  Keuangan  akan  menerbitkan  PMK  yang  terkait  dengan  pengaturan  bantuan  asing  untuk  tahap  tanggap  darurat. 4 reservoir darurat. 9. kepabeanan. 12. 15. yang akan diatur dalam bidang perpajakan dan bea cukai. Departemen  kesehatan  telah  mengirimkan  3000  tenaga  medis  dan  766  tenaga  medis  spesialis serta 3 ton obat‐obatan  Departemen ESDM mengirimkan tim penyelamat ke Padang Pariaman.  Dep.

 dan Pekanbaru. dan PT. BA Ombilin. 19.  Mengkoordinasikan dan melaksanakan perbaikan utilitas‐utilitas dengan segera dengan hasil  sebagai berikut:  a.  6  buah  tenda  VIP. trafo. Indominco. Pama Persada.  pakaian. c. Berau Coal dan PT. Fasilitas Hot Spot Internet di Pariaman  Sektor ESDM  Menurunkan Tim Emergency Response Group lengkap dengan dukungan dokter.  Bantuan RS Terapung KRI Dr. 21. PT.  TNI memberikan bantuan berupa :  a. dan rescue car. PT.  Posko  Terpadu  Rumah  Dinas  Gubernur. tower.  ambulance  dan  obat‐obatan. Freeport. pelayanan kesehatan.  sebanyak  88  unit  dari  261  unit  trafo  telah  beroperasi (34%) di mana daerah yang telah pulih adalah Sunur dan Kota Pariaman. d. 17. dan KRI Gilimanuk 531. dan Paiton. 40 pak kompor lapangan.  Membantu  distribusi  bantuan  dengan  mengerahkan  3  Pesawat  Foker  F‐50  dan  5  Helicopter. Pertamina  Tandikat (longsor): PT.  Memantau perkembangan gempa bumi susulan dan dampak yang ditimbulkan. d. BASARNAS  Medan  telah  mengirimkan  pengerahan  personil  dan  2  buah  helicopter  untuk  bantuan logistik di Kabupaten Pariaman serta evakuasi. 18. PLN Pusat. Pemulihan  kelistrikan  di  Kota  Padang. PT.  POLRI memberikan bantuan berupa :  a.  Bantuan  yang  telah  disalurkan  berupa  4  koli  tenda  serba  guna.200  personil  untuk  membantupengamanan.  Koto Tengah: PT. sekitar ± 20 SPBU di Kota Padang dan ± 88  SPBU telah beroperasi di seluruh Sumatera Barat. b. unit mobil rescue dan obat‐obatan di beberapa lokasi yaitu :  a.  Pemulihan  kelistrikan  di  Pariaman.  Mabes  Polri.  KRI  Teluk  Cirebon.  distribusi bantuan. dan 100  personil TNI AU.200 personil TNI AD. c.  Mengupayakan  konsinyasi  suplai  bahan  bakar  minyak  dari  daerah  sekitar  Sumatera  Barat yaitu Sibolga.  SAR. 25 buah velbed. b. dan 40 pak paravin. Suharso.d. d. GI. KPC. Vico. genset. Hotel Ambacang: PT.  alat  berat. paramedis  dan rescuer.  trafo  telah  beroperasi  sejumlah  257  unit  dari  425 trafo yang ada (81%). Mengerahkan  personil  sebanyak  1.  PMI telah nenberikan bantuan berupa:      III ‐ 5 .  20. dan penanganan darurat lainnya.  dan Polda Sumatera Barat. BA Tanjung Enim. Dumai.  Menyalurkan  bantuan  berupa  sembako.  Membantu  komunikasi  dengan  mengaktifkan  peralatan  Tele  Conference  yang  menghubungkan  antara  BNPB. AIC.  40  unit tenda pleton. Mengerahkan personil sebanyak 1. e. tenda. Newmont  Nusa Tenggara. PT.  Membantu  distribusi  bantuan  dengan  mengerahkan  Pesawat  Hercules. 300 personil TNI AL.  Pariaman: Badan Geologi. jaringan. b. c. c. b.

000  Bantuan  dana  hingga  $  200.  Nama Negara  Amerika Serikat  Jumlah/Bentuk Bantuan  Keterangan  Bantuan  keuangan  sebesar  USD  Pemerintah AS juga menyiapkan bantuan keuangan  300.2 Respon Internasional  Masyarakat  Internasional  juga  memberikan  apresiasi  yang  tinggi  terhadap  kejadian  bencana gempa bumi yang terjadi di Provinsi Sumatera Barat.000  untuk  biaya  transportasi dan logistik      2. 22.a. Mendirikan posko di Pariaman Selatan. b.  Arab Saudi  3.000).  50  tenda  ukuran  keluarga. Padang Padang Panjang dan Padang Pariaman  Menyediakan mobil klinik di 21 desa Pariaman Selatan.000  sebesar USD 3 juta (USAID press release)  Bantuan  personil  Disaster  Assistance  Pemerintah AS menyediakan bed field hospital (UN‐ Response Team (DART)  OCHA)  Bantuan  keuangan  sebesar  USD  50  Ditransfer ke rekening Menteri Keuangan  juta  Tim Beranggotakan 48 orang  Menurut press release dari Kedutaan Australia.  Surat  edaran  tersebut  merupakan  perpanjangan  terhadap  surat  yang  sama  bagi  penanganan pascabencana di Provinsi Jawa Barat. dengan memberikan dukungan baik  melalui  bantuan  pendanaan  maupun  bantuan  teknik  dan  peralatan.  DJBC  telah  mengirimkan tenaga bantuan dalam rangka peningkatan kelancaran proses importasi baran‐ barang/alat‐alat bagi bantuan pascabencana.  Australia      Peralatan bantuan darurat      Bantuan  keuangan  sebesar  USD  2.000)  • Bantuan  dana  kesehatan  melalui  Muhammadiyah  dan  Nahdlatul  Ulama  $  250.000).  airfreight  ke  Indonesia  untuk barang bantuan (estimasi biaya $ 165.   III. Tim  beranggotakan  Australian  Defense  Force  (ADF)  untuk kesehatan dan konstruksi selama 10‐12 hari.  tim  SAR  selama  6‐8  hari  (estimasi  biaya  USD 165.  1.  Untuk  pelayanan  KPBC  di  Bandara  Internasional  Minangkabau  (BIM).  4  staf  Rapid  Response  Team  (estimasi  biaya  USD  25.  23. c.  Ditjen  Bea  Cukai  telah  mengeluarkan  surat  edaran  (petunjuk  teknis)  tentang  petunjuk  pelaksanaan penanganan importasi barang‐barang/alat‐alat dalam  rangka bantuan bencana  alam.2.000).  Pengobatan dan pelayanan primary kepada 600 pasien di Pariaman Selatan.  pengiriman  barang  bantuan  ke  Padang  (estimasi  biaya  $  150.  Bantuan Tanggap Darurat Bilateral  No.8  juta  •     III ‐ 6 .2.  yang  terigkas  kedalam  tabel  berikut:  Tabel III.000)  Peralatan bantuan darurat berupa family kit melalui  PMI  (estimasi  biaya  $  100.

  Autria  Tawaran  bantuan  darurat  berupa    tenda ukuran keluarga sebanyak 250  Bantuan  500.000  9. dan obat‐obatan  Bantuan keuangan  keuangan  senilai  Belum diketahui nilainya  USD  Sesuai  dengan  pernyataan  resmi  Duta  Besar  RRC  untuk  Indonesia  tanggal  1  Oktober  2009.  bantuan  diberikan dalam bentuk uang tunai  • USD 500.  60  orang  pencari dan penyelamat  Bantuan  darurat  berupa  shelter  kit  (386).000 bantuan dari Pemerintah China  • USD 50.000 bantuan dari Palang Merah RRC  6.000  10.  Brazil  Republik  Rakyat  Bantuan  China  550.  Belanda      Bantuan emergency kits.000  keuangan  senilai  EUR  Telah  disalurkan  melalui  Red  Cross.000  orang  korban  selama 1 bulan  Paket  bantuan  dari  Medicine  Sans  Paket  Bantuan  berupa  tenda.  Nama Negara  Jumlah/Bentuk Bantuan  • • Keterangan  Bantuan  dana  sampai  $  100.  5.5 juta  • Kedutaan  Denmark  sendiri  telah  menyalurkan  sebesar DKK 300. berupa obat‐   obatan  bagi  30.No.  Hungaria  Pengiriman Tim Rescue  • Tim rescue Hungaria dari 12 orang  • 2 anjing pelacak  • Peralatan SAR      Pengiriman  tim  SAR  dan  medis  (Palang Merah Hungaria)  Bantuan  500.  Inggris  GBP  Bantuan keuangan disalurkan ke Red Cross dan Red  Cresent      Bantuan personil terdiri dari 5 orang  relawan  kemanusiaan.000  untuk  pembelian bahan makanan dan air  Akan  ada  opsi  tambahan  bantuan  keuangan  sebesar $ 1 juta yang sedang dipertimbangkan  oleh Pemerintah Indonesia  4.  selimut.  Belgia  7.000  keuangan  senilai  • 11 orang personel sukarelawan  • 4 anjing pelacak  11.  dan  sedang  menjajaki  untuk  mengirimkan  bantuan‐bantuan  berikutnya melalui UN dsb.  medical  Frontiers Belgium  supplies.8  juta  • Deplu  Denmark  telah  menyalurkan  ke  Red  Cross  sebesar DKK 1.  Denmark  Bantuan  keuangan  senilai  DKK  1.  dan  2  juta  tablet  water  purification          III ‐ 7 .  8.

  mereka  akan  di  Padang sampai 6 oktober 2009  Tim  medis  darurat  berjumlah  sekitar  25  orang  yang  terdiri  dari  dokter. Genset (80).  Kanada  Bantuan darurat senilai USD 45.  Nama Negara  Italia  Jumlah/Bentuk Bantuan  Bantuan  darurat  berupa  10  genset.  Aktion  Deutchland Hilft. dll.  13.5  juta  dari  Federal  Foreign  Office  dan  USD  1.  selimut.  Jerman  Bantuan keuangan      Bantuan  personal  urban  search  and  rescue team  15.  dan  JICA  yang  berjumlah  sekitar  65  orang.  Nilainya  belum  dikalkulasikan  Menurut  pernyataan  resmi  JICA  Indonesia  office.  ABS.  dll  telah  tiba  pada  2  oktober  2009  dan  akn  berada  di  Padang  Pariaman selama seminggu  Bantuan  peralatan  darurat  berupa  matras  (900).  selimut (1500).  bantuan  keuangan  sebesar  EUR  1. selimut.  Korea  Bantuan  pemerintah  Korea  diberikan  melalui  KOICA berupa tenda.  perawat.  Japan  coast  guard.No.  Welthungerlife.  pemadam  kebakaran.5 juta atau senilai USD 270. dari Inggris  2  personil  SAR  yang  akan  bergabung  dengan  international rescue team      Pengiriman  tim  SAR  berikut  perlengkapannya  (search  camera.  HELP.5  juta  dari  Federal  Ministry  of  Economic  Cooperation  and  Development  • Sejak tanggal 1 oktober 2009 telah tiba Tim Aid  Agency  Jerman  yang  sebelumnya  pernah  menanggulangi  tsunami  Aceh  dengan  membawa  clean  water. extension  cords (80).  Sumber  dananya  USD  1.000  Batuan telah disalurkan melalui IFRC (sumber UN‐ OCHA) rescue corp.  kepolisian  Jepang. dan obat‐obatan  Pengiriman personel 48 orang      Tim SAR      III ‐ 8 .  12.000  16.  Johanniter.  Humedica.  Jepang  Tim Rescue Darurat      Tim medis darurat      Bantuan peralatan darurat senilai JPY  2.5  juta  telah  disalurkan  dari  keseluruhan  EUR  3  juta  yang  disediakan  oleh  Pemerintah  Jerman.  Termasuk  di  dalamnya  40  rescue  specialist  beserta  peralatan  SAR  untuk 10 hari. water purifiers (35)  Menurut  press  release  Kedutaan  jerman.  Tim rescue darurat telah tiba pada 2 oktober 2009  terdiri  dari  pejabat  deplu. tenda (100).000  14.  Carits. dan tenda  Keterangan  Tambahan  bantuan  akan  disertakan  setelah  GoI  menginformasikan  kebutuhannya.  delsar accoustic/sysmic search device)  Bantuan darurat senilai USD 500.  Ada  juga  bantuan  personil  dari  Malteser  Hilfsdienst.  • Bergabung di dalamnya 6 expert dari THW yang  telah  dikirim  bersama  dengan  24  anggota  tim  ISAR.

  Norwegia  Perancis  Paket bantuan senilai USD 3.  perlengkapan medis dan rumah sakit lapangan  Disalurkan melalui UN system.  Hospital  • Heavy USAR team  beserta  Airmobile  Field      Bantuan peralatan darurat  21. koran. dan obat‐obatan  • 46 orang tim SAR dan alat berat beserta 6 anjing  pelacak.  Selandia Baru  Bantuan  keuangan  awal  senilai  NZD  600.  bantuan  keuangan  telah  disalurkan  melalui  IFRC  terhadap  PMI.  Singapura  Bantuan  personil  sebanyak  42  orang  dan pengiriman tim recue  Bantuan  barang  darurat  senilai  USD  50. Red Cross.  Sebuah organisasi relawan yang akan mengirimkan  seorang  dokter  bernama  Derek  Norman  Allen  untuk membantu penanganan medis korban gempa  di  Padang.  Rusia  Bantuan personil  22.  obat‐ obatan  dan  peralatan  medis  (sumber:  deplu  Singapura)  2  tim  SAR.  Bantuan  keuangan  juga  disalurkan  secara  langsung  ke  surfAID  dan/atau  Mercy Corps.  Nama Negara  Malaysia  Jumlah/Bentuk Bantuan  Pengiriman  Special  Malaysia  Disaster  Assistance  and  Rescue  (SMART)  dan  wartawan  Bantuan darurat  Keterangan  Tim  SMART  sebanyak  20  orang.  19.  Qatar  20 orang tim SAR. 1 jeep. dll. 2 kendaraan SAR dan peralatan  SAR  Paket  bantuan  senilai  USD  3  juta  berupa  tenda.  2  dokter  berpengalaman.5 juta  Bantuan  personil  terdiri  dari  1  regu  penyelamat  sebanyak  75  orang.000      Bantuan  darurat  berupa  tenda.  dan  operasi  disinfectant dan deritization  Menurut  keterangan  resmi  kedutaan  Spanyol.No.  bahan makanan.  18. 2 truck  • Dokter+psikolog.  Tim  sudah  tiba  di  Padang  pada  4  Oktober  2009.  anjing  penyelamat.  Spanyol  Bantuan personil 39 orang      III ‐ 9 . Nilai bantuan belum dikalkulasi.000  Menurut  pernyataan  resmi  dari  kedutaan  Selandia  Baru. dan tv Malaysia      Bantuan  perlengkapan  darurat  berupa  tenda.  dan  6  ekor  anjing pelacak  Tim SAR  20.  Ybs  memiliki  pengalaman  di  Nias  dan  menurut  pengakuannya  memiliki  helikopter  yang  dapat digunakan untuk kegiatan kemanusiaan  1 tim SAR dan peralatan rescue      Troppodoc  23.  selimut.  Slovakia  Pengiriman tim SAR  25.  akan datang penerbangan kedua yang mengangkut  25 ton bantuan.  17.  wartawan  26  orang dari kantor berita.  bantuan  personil  datang  dalam  2  kelompok  penerbangan   24.

  Turki  31. rescue unit.000  Pengiriman  SAR  (GEA  search  and  rescue ecology group)  Bantuan keuangan  Bantuan  personel  rapid  response  team  Bantuan peralatan darurat  30.  dan  water  and  sanitation  equipment  senilai  EUR  173.No. 1 dokter kandungan  dan 6 perawat      III ‐ 10 .  dan bahan makanan  Bantuan  disalurkan  melalui  Taipei  Economic  and  Trade Office  9 sukarelawan  27. medical  unit (13 dokter dan 3 paramedis). 1 anaesthesiologist.  Swedia  Bantuan  keuangan  sebesar  SEK  6.5  juta  Bantuan personil      Melaui  suatu  lembaga  swedia.  Bantuan  kemanusiaan  terdiri  dari  tenda  darurat.  obat‐obatan.  Bantuan  ini  senilai  SEK  3.      Nama Negara  Jumlah/Bentuk Bantuan  Bantuan darurat  Keterangan  Penerbangan  ketiga  yang  membawa  10  ton  bantuan  kemanusiaan  dijadwalkan  tiba  di  Padang  pada  7  Oktober  2009  pukul  9  pagi.6  juta.  para  personil  telah  tiba  pada  2  Oktober  2009  sebanyak  120 staf terdiri dari search unit. bantuan berupa:  • • • • • 2 alat komunikasi dan IT module KIT+staf ahli  10 SOCC module  1 tight basw camp module  200 tenda dan 1 advance medical post module  1  advance  medical  post  module  untuk  operasi  termasuk  12  staf  medis  terdiri  dari:  4  ahli  bedah.  selimut.    Uni Eropa    Bantuan keuangan EUR 3 juta  Personel ECHO      Sebagai  bentuk  implementasi  pelaksanaan  EU  civil  protection mechanism. support staf serta  18 anjing pelacak  3  ton  perlengkapan  tim.  Dalam  penerbangan  juga  tergabung  para  staf  dari  Estonia  dan  Denmark  lengkap  dengan perlengkapan darurat  Menurut  pernyataan  resmi  dari  deplu  Swiss.   Thailand  Bantuan darurat senilai USD 170.  Taiwan  Bantuan  keuangan  sebesar  USD  150.  Swiss  Bantuan personil selama 7 hari        28.35  Telah disalurkan melalui OCHA emergency fund  26.  telah  tiba  sebanyak  10‐15  experts  dalam  bidang  IT.  dan  8  ton  barang‐barang  pertolongan  darurat  Bantuan  tersebut  berupa  30  genset.  16  ton  perlengkapan  teknis.000  29.964.

  terdiri  dari  1  technical assistance international.    32.000  Bantuan  darurat  berupa  portable  generator. WFP dan WHO  Telah  disalurkan  bantuan  tanggap  darurat  untuk  50. Bappenas. 8 Oktober 2009       Tabel III.  Bantuan Tanggap Darurat Multilateral  No.  40. Bappenas.  1.  ADB  3.  250  tenda  sekolah. dan 7  TA nasional    UNICEF    UNDP    WFP  Telah  menyiapkan  50  metrik  ton  biskuit energi dan alat berat  Asia Pasific Disaster Response Fund USD  3 juta  Masih  dalam  proses  persetujuan  Presiden  ADB. UNDP.000  mengajukan  tambahan  sebesar EUR 170.  World Bank  Bantuan  keuangan  sebesar  USD  250  ribu  Sumber: Direktorat Pendanaan Luar Negeri Bilateral.000  jerigen.  kemungkinan  minggu  depan.000  Bantuan  personil  10  orang  dari  UNICEF.  meliputi  water  pumps.000  keluarga.3. 8 Oktober 2009         III ‐ 11 .    2.  serta  recreational  kits  untuk  anak‐anak  sekolah  Bantuan  keuangan.  estimasi  awal  sebesar USD 100.     Nama Negara  Jumlah/Bentuk Bantuan  Electrical generator  First relief team  Keterangan  Tipe dan kapasitas sesuai yang dibutuhkan  56 medical team dan search team  Uni Emirat Arab  Sumber: Direktorat Pendanaan Luar Negeri Bilateral.000  hygiene  kits.  Nama Negara  UN‐OCHA  Jumlah/Bentuk Bantuan  Keterangan  sedang  bantuan      Bantuan keuangan sebesar USD 20.  40.No.  water  storage  equipment.  makanan.  telepon satelit  Bantuan  personil.000  Pemerintah  indonesia  – 50.  handheld  radio.

  Metodologi ini menghasilkan sebuah penilaian awal dari dampak kerugian dalam aset fisik  yang  akan  diperbaiki/diganti  bahkan  kerugian  lain  yang  ditimbulkan.  kerugian mungkin akan terus bertambah banyak.  seperti  di  Aceh.3.3.1 Penilaian Kerusakan dan Kerugian  Untuk  menilai  kerusakan  dan  kerugian  pascagempa  bumi  di  Jawa  Barat  dan  Jawa  Tengah. pemerintah daerah.2  Pengkajian Kebutuhan Pemulihan Manusia (Humanitarian Recovery Needs  Assessment)    Proses  penilaian  kebutuhan  pemulihan  manusia  (Humanitarian  Recovery  Needs  Assessment/HRNA) didasarkan pada penilaian persepsi orang dan masyarakat dalam rangka untuk  menginformasikan  dengan  lebih  baik  proses  pemulihan  dan  rekonstruksi.   III.  Metodologi  ECLAC  tersebut  pertama  kali  digunakan  pada  awal  tahun  1970‐an  dan  telah  dimodifikasi  dan  dikembangkan lebih dari 3 dekade dalam konteks bencana di seluruh dunia. Damage/Kerusakan (Dampak Langsung) yang berhubungan dengan aset.  tim gabungan BAPPENAS. Jika  kegiatan  pemulihan  menghabiskan  waktu  lebih  dari  yang  diharapkan.  Dalam  pelaksanaan  penilaian  terhadap  kebutuhan  pemulihan  terdapat  2  aspek  penting  yang  perlu  diperhatikan. serta aspek pemulihan sosial kemanusiaan.  hingga  saat  aset‐aset  tersebut  diperoleh  kembali/recovered.3  Pengkajian Kebutuhan Pascabencana  Dalam  rangka  pemulihan  wilayah  pascabencana.  2.  Losses/Kerugian  (Dampak  tidak  langsung)  pada  hal‐hal  yang  akan  berpengaruh.  Penilaian menganalisis 3 aspek utama:  1.  sampai  aset  tersebut  diperbaiki atau dibangun kembali.  seperti  income/pendapatan  yang  berkurang  dan  pertambahan  biaya‐biaya.  yaitu  Economic  Commission  for  Latin  America  and  the  Caribbean  (ECLAC). persediaan/ternak. digunakan satuan harga  sesuai dengan peraturan yang berlaku.  Jika  dapat  dikatakan  bahwa  penilaian  kerusakan  dan  kerugian  (Damage  and  Loss  Assessment/DaLA)  didasarkan  pada      III ‐ 12 .  Economic  effects/pengaruh  pada  kondisi  ekonomi  makro  (sering  disebut  dampak  kedua/secondary  impacts)  termasuk  dampak  fiskal/keuangan. BNPB. bangunan/rumah) dinilai dengan harga per unit sebesar nilai  ganti yang sesuai (bukan rekonstruksi).  dan kepemilikan lainnya (tanah.  Analisis  ini  juga  dapat  diaplikasikan  pada  tingkat  wilayah.  yaitu:  aspek  dampak kerusakan dan kerugian.III. 3.  Kerugian  ini  diukur  sebesar  nilai  sekarang  (present  value). Untuk perkiraan kerusakan. Pendefinisian periode waktu tsb adalah hal yang tidak mudah (sulit/paling kritis). serta mitra international telah melaksanakan  penilaian kerusakan dan kerugian dengan menggunakan metodologi yang dikembangkan oleh PBB.  yang  berimplikasi  pada  GDP/PDB  (Produk  Domestik  Bruto).    III.  maka  diperlukan  adanya  penilaian  terhadap  kebutuhan  sebagai  dasar  bagi  perencanaan  pemulihan.

219.6  17.2  349.4.4  Perkiraan Kerusakan dan Kerugian  Pelaksanaan  penilaian  kerusakan  dan  kerugian  diawali  dengan  pengumpulan  data  kerusakan  yang  dilaksanakan  sejak  sesaat  terjadinya  bencana  dan  dilanjutkan  dengan  proses  verifikasi  data  untuk  mendapatkan  data  yang  akurat.7  674.1  Kerugian  1.5 triliun.30  254.pendataan kuantitatif  mengenai “apa” yang telah  terjadi berdasarkan data sekunder  yang berasal  dari  pemerintah  yang  diverifikasi  melalui  kunjungan  lapangan.8  660.8  892.10  382.6  2. HRNA dan DaLA membentuk penilaian kebutuhan pascabencana (Post  Disaster  Needs  Assessment/PDNA)  di  mana  keduanya  bersama‐sama  digunakan  untuk  mengidentifikasi  “mengapa”  terjadi  bencana  dan  “bagaimana”  mencegah  terulangnya  kembali.470.8  Kepemilikan  Swasta  15.268. 17.  yang distribusinya di bagi kedalam 5 sektor penilaian.3  2292.8  72.866.410  483.1  1454. BNPB.396.8  Total  15.3  1519  14  3. sebagai berikut:    Tabel III.837.  memperkirakan  total  kerusakan  dan kerugian yang dialami oleh 12 Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Barat mencapai Rp. 3.6  20.  sehingga risiko bencana di masa datang dapat dikurangi dalam proses menempatkan masyarakat  yang terkena dampak bencana kembali pulih.    III.  Rekapitulasi Kerusakan dan Kerugian   Pascabencana Gempa Bumi di Provinsi Sumatera Barat  Dampak Bencana    Perumahan  Infrastruktur  Sosial  Sektor Produktif  Lintas Sektor  Total  Total (USD)  Kerusakan  13.1  773. 2009        III ‐ 13 .9  1942.  Pelaksanaan  penilaian  kerusakan  dan  kerugian  dikoordinasikan  oleh  BNPB  yang  didukung  oleh  Bappenas  serta  lembaga  donor  dan  internasional.  Secara keseluruhan.7  674.9  Pemerintah  ­  479.60  2.  Metodologi  HRNA  dirancang  untuk  mendapatkan  masukan  langsung  dari  masyarakat  korban  bencana  mengenai  pemahaman  mereka  terhadap  kebutuhan  pemulihan  terkait  masalah  kebutuhan dasar serta akses terhadap layanan dasar.598.60  1.9  0  18.2  633.9   Sumber: Penilaian Kerusakan dan Kerugian.450  930.960  32. dengan komposisi kerusakan sebesar Rp.2 triliun dan kerugian sebesar Rp.00  1.2  triliun.  Penilaian  kerusakan  dan  kerugian  yang  telah  dilalukan.964. 19.  maka  secara  komparatif  dapat  dikatakan  bahwa  proses  penilaian  kebutuhan  pemulihan  manusia  (HRNA)  didasarkan  pada  penilaian  lapangan  data  primer  kualitatif  mengenai  persepsi  orang  dan  masyarakat  tentang  “bagaimana”  untuk  melakukan  apa  yang  sebaiknya  dilakukan  berdasarkan  persepsi  masyarakat  mengenai implikasi dari kerusakan dan kebutuhan pascabencana.410  963  1526.

580  102.234  9.913 unit rumah rusak ringan.816  3.483  Rusak  Sedang  35.913      Sumber: Penilaian Kerusakan dan Kerugian. Pesisir Selatan  Total  Jumlah  Rumah  150.191  97.863  59.  hal  ini  perlu  menjadi  perhatian  mengingat masih tingginya potensi kejadian gempa bumi di Provinsi Sumatera Barat.  114.907  80.796  145  197  3.182  unit  rumah rusak sedang.2  Sektor Infrastruktur  Sektor  infrastruktur  yang  terkena  dampak  bencana  gempa  bumi  meliputi.5.4. Solok  Kab.970  17.694  136  4.805  10.797  243  13  3.  dengan  jumlah  rumah  rusak  mencapai  249.III.597  6. Agam  Kab.240  1. 2009     III. Pasaman Barat  Kab.211  53.788  3  11.  sub‐sektor  transportasi. Kepulauan Mentawai  Kab.087  Rusak Berat  33.903  786.    Tabel III.514  2  17  28  57. Pasaman  Kab.124  12. dan 68.421  15.430  ‐  3.615  2.925  75.4.  sub‐sektor  komunikasi.156  114.862  5.154  11.387  865.  Total  nilai kerusakan dan kerugian pada sektor infrastruktur mencapai Rp.717  91.  15. Hasil penilaian terhadap kerusakan dan  kerugian  mencapai  Rp.941  89.  serta  sub‐sektor  air  dan  sanitasi.  Data Sebaran Kerusakan Sektor Perumahan  Kondisi Pra­bencana  Kabupaten/Kota  Kota Padang  Kota Pariaman  Kota Solok  Kota Padang Panjang  Kab.029  89.400  86. Besarnya jumlah rumah yang rusak akibat gempa bumi lebih banyak disebabkan karena  tidak  digunakannya  kaidah  struktur  bangunan  tahan  gempa.236  112.182  Rusak  Ringan  37. Padang Pariaman  Kab. BNPB.454  78.483  unit  rumah  rusak  berat  sampai  dengan  rusak  total. Tanah Datar  Kab.069  16.931  6  413  105  13.960  2  164  115  16.9  triliun  dengan  sebagian  bersar  nilainya  merupakan  nilai  kerusakan  bangunan.1  Sektor Perumahan  Proses  verifikasi  terakhir  pendataan  kerusakan  sektor  perumahan  dilaksanakan  sampai  dengan  tanggal  26  Oktober  2009.188  112.833  unit  dengan  distribusi  kerusakan.690  17.596  67.  sub‐sektor  energi.510  68.177  82.046  3. 963 miliar.      III ‐ 14 .489  Jumlah KK  178.353  357  931  2.  67.

6  46.9  107  323. sub‐sektor agama dan budaya Rp.9  Kerugian  32. 2009        III ‐ 15 .8  Total  1.  18.3  0  430.Tabel III.  Dari  distribusi  nilai  kerusakan  dan  kerugian  tersebut.9  Pemerintah  479.2  18.    III.9  Swasta  483.3  Sektor Sosial  Kerusakan  dan  kerugian  yang  timbul  akibat  kejadian  bencana  gempa  bumi  di  Provinsi  Sumatera  Barat.  588.1  0  Total  963  347.5  323.3  294  53.7 miliar. 2009  Dampak yang ditimbulkan akibat rusaknya infrastruktur tersebut adalah terputusnya jalur  transportasi darat dari dan ke beberapa kabupaten/kota di wilayah Provinsi Sumatera Barat.7  0  19.1  Kerugian  72. 1.3  588.5  307.3  323.9  Kepemilikan  Swasta  633.454.9  103.1  327.2  52.  sesuai  hasil  penilaian  yang  dilakukan  intansi‐instansi  berwenang.5  6.9  Pemerintah  892.3  556.4.2  232.7.1  7.4  239.4  6.5  223  300. BNPB.4  3. Pada  sub‐sektor  komunikasi.5  0            Sumber: Penilaian Kerusakan dan Kerugian.  dan  sub‐sektor  kesehatan  pada  urutan  berikutnya.8  19.5 triliun yang beliputi sub‐sektor pendidikan sebesar Rp.  serta  air  dan  sanitasi.  Akibat  yang  ditimbulkan  dari  rusaknya  infrastruktur  sektor  sosial  adalah  terhentinya  kegiatan  pelayanan  pendidikan dan kesehatan terhadap masyarakat.  terlihat  bahwa  yang  paling  terkena  dampak  akibat  terjadinya  gempa  bumi  adalah  sub‐sektor  pendidikan.7  569.  Penilaian Kerusakan dan Kerugian Sektor Sosial  Dampak Bencana    Sosial  Pendidikan  Kesehatan  Budaya&Agama  Lembaga Sosial  Kerusakan  1.7  611.3  132.1  1.9  miliar.6  294  33. 307.  serta  sub‐sektor  sosial  sendiri  mencapai  Rp.526.  Penilaian Kerusakan dan Kerugian Sektor Infrastruktur    Infrastruktur  Transportasi dan telekomunikasi  Jalan dan Jembatan  Telekomunikasi  Energi  Air Bersih dan Sanitasi  Air Bersih  Sanitasi  Kerusakan  930.8  295  294  1  52.3  0  52.3  563.5  132.  gempa  telah  mengakibatkan  terhentinya  pasokan  dan  distribusi  layanan  kepada  masyarakat  serta  potensi  hilangnya  pendapatan  selama  beberapa waktu akibat tidak beroperasinya kegiatan produksi.7  6  7.2 miliar.2  17. sub‐sektor kesehatan Rp.1  304.    Tabel III.1  563.3  52.1  388.  energi.7  12      Sumber: Penilaian Kerusakan dan Kerugian.  di  bawah  koordinasi BNPB menunjukan nilai Rp.2  485.3  25  42. 611.6.5 miliar. BNPB.

  Selain  sub‐sektor  perdagangan.5. peternakan.1  172. keuangan dan perbankan serta pariwisata dengan  tingkat kerugian yang cukup besar.  nagari.III.1  0.4  429.6  64.6  298.6  5.  serta  kelurahan.5  1. 2009    III.8  43.  Tabel III.  Rentetan  akibat  dari  tidak  berfungsinya  prasarana  perdagangan  adalah  terhentinya  kegiatan  ekonomi  masyarakat  yang  bepengaruh  kepada  kondisi  perekonomian daerah.6  4.4.2  152.3  Total  2.8  4  43.3  215.4.8  10.8  79  17. 1.  Penilaian Kerusakan dan Kerugian Sektor Produktif  Dampak Bencana    Sektor Produktif  Pertanian  Tanaman  Peternakan  Perikanan  Irigasi  Perdagangan  Industri  Bisnis & Keuangan  Bank  Non‐Perbankan  Pariwisata  Kerusakan  773.  kerusakan  yang  terjadi  sangat  didominasi  oleh  rusaknya  infrastruktur  kantor‐kantor  pemerintah  mulai  dari  kantor  unit  pelaksana  teknis  Pemerintah  Pusat.  Lintas Sektor  Pada  lintas  sektor.142.2  55.3  0  2.2  78  376.  sub‐sektor  lainnya  yang  terkena  dampak  bencana  gempa  bumi adalah.2  125. perikanan.9  228. BNPB.2  0  233.4  71  Kerugian  1519  223  172  2  49  0  574.1 triliun akibat rusaknya  prasarana  perdagangan  seperti  pasar.8  0  1.9  68  63.8  Pemerintah  349.7  279.8  43.            III ‐ 16 .4  51.  Sektor Produktif  Pada sektor ekonomi nilai kerugian lebih tinggi dibandingkan dengan nilai kerusakan.7  50. yang  salah  satu  penyebabnya  adalah  terhentinya  kegiatan  ekonomi  di  wilayah  yang  terkena  dampak  gempa  bumi  30  September  2009.  diperlukan  upaya  tambahan  berupa  penghancuran  sisa  bangunan  serta  pembersihan  puing bangunan yang akan menjadi tambahan biaya dalam proses pemulihan.8  230.5  61.6  7.4   Sumber: Penilaian Kerusakan dan Kerugian.8  172.2  6.  Yang  paling  parah  terkena  dampak  gempa  bumi  adalah  sub‐ sektor perdagangan dengan nilai kerusakan dan kerugian mencapai Rp.5  48.4.094.7  114.8.1  3.8  154.292.  kantor  pemerintahan  provinsi  sampai  dengan  rusaknya  kantor  kecamatan.5  567.9  82.942.8  56.6  4. pertanian.40  125.3  Kepemilikan  Swasta  1.4  447.  Kerusakan  yang  terjadi  sangatlah  parah  di  mana  dalam  tarap  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  nantinya.

 2009    III.6  674.    terutama  pada  sektor‐sektor  yang  terkena  dampak  langsung.4%  terhadap  Produk Domestik Bruto Nasional (PDB‐N).6  660.1  Total  674.  kontribusi  Provinsi  Sumatera  Barat  terhadap  perdagangan  nasional  sebesar 1.2        Sumber: Penilaian Kerusakan dan Kerugian.    Dampak Terhadap Perekonomian  Secara umum. yang sebagian besar disumbangkan sektor transportasi  dan komunikasi serta sektor pertanian dengan masing‐masing kontribusi sebesar 3. kondisi perekonomian daerah Provinsi Sumatera Barat pascabencana gempa  bumi  tidak  terdampak  secara  signifikan.  Dampak Bencana  Bagian ini merupakan gambaran dampak bencana gempa bumi di Provinsi Sumatera Barat  terhadap  mata  pencaharian  masyarakat  dengan  menganalisa  dampak  terhadap  perekonomian  nasional.4  0.  Secara  keseluruhan  Provinsi  Sumatera  Barat  menyumbang  sebesar  1.  Setelah  terjadinya  bencana  gempa  bumi  tersebut. BNPB.4  0.5  0.  pertumbuhan  perekonomian  Provinsi  Sumatera  Barat  diperkirakan  akan  menurun  sebesar  1. Sementara penurunan pertumbuhan perekonomian yang signifikan diperkirakan akan  dialami  kabupaten/kota  yang  paling  terkena  dampak.9. walaupun beberapa  perusahaan terkena dampak langsung.6%.          III ‐ 17 .2%.  daerah  dan  masyarakat. 1 triliun.1  Kerugian  14  13.2  Kepemilikan  Swasta  0  0  0  Pemerintah  674.2% relatif tidak berpengaruh akibat bencana gempa bumi tersebut.  Untuk  sektor  perdagangan.  Penilaian Kerusakan dan Kerugian  Dampak Bencana    Lintas Sektor  Pemerintahan  Lingkungan Hidup  Kerusakan  660.  keuangan  pemerintah  daerah  dan  dampak  terhadap  ketenagakerjaan  serta  pengaruh  terhadap  kemiskinan  dan  kehidupan  masyarakat  yang  langsung  terkena dampak bencana gempa bumi tersebut.  dan  diperkirakan  akan  mengalami  penurunan  sebesar  3%  pada  tahun  2009.9  0.  Akibat penurunan pertumbuhan ekonomi tersebut diperkirakan akan mengalami kerugian sebesar  Rp.6  674.6.Tabel III.4.3% dan 2.

 namun hal ini masih  tergantung pada ketersediaan pendanaan dan ketersediaan sumberdaya.435  3.  Dampak  bencana  gempa  bumi  terhadap  sektor  ini  diperkirakan  sangat  kecil.5  17.  yang  diproyeksikan  akan  mengalami  penurunan sebesar 1.3%.233  Sumbangan terhadap PDRB  %  25. 2009    Sektor  perdagangan.  namun  diproyeksikan  akan terjadi penurunan sebesar 0.8  15. Diperkirakan.464  10.  Peningkatan  aktivitas  pada  sektor  konstruksi  pada  masa  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  diharapkan akan turut mendorong peningkatan perekonomian.5  14.  belum  termasuk  kerusakan  bangunan.  hotel  dan  restoran  merupakan  sektor  yang  paling  parah  terkena  dampak bencana  gempa  bumi.6  0. Gas & Persediaan Air  Kosntruksi  Perdagangan.6  4.  Sebagian  besar  kerugian  pada  sektor  ini  diakibatkan  terganggunya  produksi  pertanian  akibat  kerusakan  sistem  irigasi.3  0.5%. Sektor‐sektor ini diproyeksikan akan  mengalami kerugian sebesar  4.5% pada tahun mendatang. Dampak  terhadap  perindustrian  diperkirakan  kecil  dan  akan  segera  pulih  kembali.9  2.351  8.014  71.319  2.0  Kontribusi kepada PDB Nasional  %  2. di mana beberapa industri kecil akan  menderita  kerugian  dalam  jangka  yang  lama.398  11. sebagian besar kerusakan  pada rumah masyarakat dan infrastruktur milik pemerintah akan diperbaiki.8  3. pada tahun  2010 dan 2011 akan terjadi peningkatan pertumbuhan pada sektor konstruksi sebesar 0.4  Sumber: Laporan Penilaian Kerusakan dan Kerugian.0  1. 10.7  3.Tabel III. Restaurant &  Hotel  Transportasi dan Komunikasi  Keuangan dan Perbankan  Jasa‐jasa  PDB Total  Rp  Milyar  18.7% dari sebelum terjadinya gempa.2% dibandingkan sebelum terjadinya bencana gempa bumi.6  2  0.884  12.3  1.2  5.3  12.  Sektor  pertanian  menyumbang  25  %  persen  dari  pendapatan  daerah  Provinsi  Sumatera  Barat.  Sektor  keuangan  dan  perbankan  diperkirakan  akan  mengalami penambahan biaya operasional sebesar 1.535  832  3.5  100.9  1.4  0.  Kontribusi sektor terhadap PDB Nasional  Sektor  Pertanian  Pertambangan dan Penggalian  Manufaktur  Listrik. Di mana.        III ‐ 18 .

  Pada  tahun  2007.264  ­12.000  tenaga  kerja  akan  kehilangan  pekerjaan.1  6.0  7.8  0.30%      ­1.  Akan  tetapi.6  0.0  172.129  ‐508  ‐75  Ketenagakerjaan  2008  866.1    0.625.  Sektor  pertanian  yang      III ‐ 19 .  biaya  rekonstruksi  dan  tingginya  biaya  operasional  pada  phase  awal  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  mempengaruhi  posisi  keuangan  daerah.4  30.5  37.187  345.7%  20.20%    8.2  1.4  rasio pertambahan  nilai berdasarkan  pendapatan sektor  rasio  Kerugian sektor  miliar  Rp  194. hotel dan  restoran  Perdagangan  Pariwisata  Bisnis dan Keuangan  Pelayanan Sosial  Dampak langsung  Ket:  Peningkatan aktivitas  konstruksi  Dampak konstruksi  223.3  362.6  3.0  941.6  72.0  2.1  951.0  114.0  7.247  perubahan  ‐8.  dan  restoran  diperkirakan  akan  mengalami  dampak  paling  parah  dengan  perkiraan  kehilangan  lapangan  pekerjaan  pada  sektor  ini  sekitar  16.  hal  ini  akan  terkoreksi  dengan  adanya  tambahan  dana  dari  pemerintah  pusat  untuk  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.7  376.0  154.7  0.7  0. 2009    Posisi  keuangan  pemerintah  daerah  yang  terkena  dampak  akan  terpengaruh  dengan  kehilangan  pendapatan  dari  sektor  perusahaan  dan  penambahan  biaya  untuk  rekonstruksi.  Dengan  perkiraan  adanya  penurunan  pertumbuhan  pada  sektor  hotel  dan  bisnis  property.3  4.044    ‐15.542  1.  diperkirakan  akan  mengakibatkan  sekitar  27.3  188.  Dengan  adanya  biaya  tambahan  untuk  memperbaiki  bangunan  pemerintah  yang  rusak.8  13.978  97.1  1997.959.5  0.20%  ­1.6  0.3%  ­0.  hotel.    Dampak Terhadap Mata Pencaharian dan Ketenagakerjaan  Berkurangnya  aktivitas  perekonomian  sebagai  dampak  bencana  gempa  bumi  tersebut.70%  ­0.  pendapatan  pemerintah  daerah  Provinsi  Sumatera  Barat  hampir  sebagian  besar  berasal dari dalam daerah.5  623. 11.9  0.3  590.462  14.4  402.50%  ­0.00%        ­0. yakni sebesar 43% yang berasal dari  pendapatan pajak bangunan dan  sektor  formal.32    ‐352  ‐812  ­26.8  1.  diperkirakan  akan  berdampak  pada  penurunan  pendapatan  pemerintah  daerah  dari  sektor  pajak  sebesar  4%.0  574.1  66.3  237.4  0.  Sektor  perdagangan.  Distribusi Nilai Kerugian  Kerugian  Sektor  miliar Rp  Pertanian  Lahan Pertanian  Peternakan  Perikanan  Industri  Utilitas  Listrik  Air bersih dan    sanitasi  Perdagangan.6    0.736  Sumber: Laporan Penilaian Kerusakan dan Kerugian.Tabel III.928  71.3  579  % proyeksi  GDP 2009  ­1.198    371.000.3  0.715  9.7  47.80%      ­4.0  49.

5.  hanya  sebagian  kecil  yang  mengalami  kerusakan  (peralatan  produksi  dan  tempat  usaha)  dan  diperkirakan  akan  membutuhkan waktu yang lebih lama agar pulih pada keadaan semula.  Sekitar  10%  rumah  tangga  di  Provinsi  Sumatera  Barat  hidup  di  bawah  garis  kemiskinan.  prioritas  utama  pelaksanaan  pemulihan  ditujukan  pada  masyarakat miskin dan kelompok rentan di daerah yang terkena dampak paling parah.  Penilaian Kebutuhan Pemulihan Manusia  Penilaian  kebutuhan  pemulihan  manusia  dilaksanakan  pada  masa  tanggap  darurat  masih  berlangsung. Sebagai dasar pelaksanaannya adalah data dan informasi  terkait  dengan  kerentanan  dan  ancaman  pada  kondisi  tidak  terjadi  bencana  (pra‐bencana).  Kegiatan  rehabilitasi  pada  tahap‐tahap  awal  diharapkan  akan  dapat  memicu  peningkatan  jumlah  lapangan  pekerjaan  dan  diharapkan  akan  pulih  dengan  perkiraan  bahwa  perbaikan  dan  pembangunan kembali infrastruktur. terutama terhadap masalah akses masyarakat  terhadap kebutuhan dan layanan dasar.5%.  walaupun sempat mengalami gangguan operasi.  Sebagai gambaran  awal  dari keseluruhan proses penilaian kebutuhan pemulihan manusia  menunjukkan  potensi  peningkatan  jumlah  penduduk  miskin  akibat  rusaknya  perumahan  masyarakat serta masalah sosial yang mengikutinya.000.  serta  kondisi kependudukan sebelum terjadinya bencana.    III.    Di  samping  itu.    Dampak Terhadap Kehidupan Sosial Masyarakat  Dampak  terhadap  kemiskinan. pelaksanaan penilaian kebutuhan pemulihan manusia dikoordinasikan oleh BNPB melalui  dukungan lembaga donor internasional.      III ‐ 20 . sekaligus untuk mendapatkan prioritas kebutuhan yang paling mendesak bagi korban  bencana. Kehilangan pekerjaan dan pendapatan diperkirakan dapat  menyebabkan  peningkatan  angka  kemiskinan  sebesar  1.  Faktor  lainnya  yang  mempengaruhi  adalah  meningkatnya  harga  kebutuhan  pokok  akibat  inflasi.  Pada  masa  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.  Seiring  dengan  terjadinya  penurunan  jumlah  lapangan  pekerjaan  dan  kehilangan  pendapatan.menyerap  sekitar  44%  tenaga  kerja  di  Provinsi  Sumatera  Barat  diperkirakan  akan  kehilangan  lapangan  pekerjaan  sebesar  1%  akibat  kerusakan  lahan  pertanian.000  lebih  UMKM  yang  ada  di  Provinsi  Sumatera  Barat.5%  menjadi  11%  pada  tahun  2010.  Sementara  dampak  terhadap  industri  besar  (industri  semen  dan  pengolahan  minyak  kelapa  sawit)  tidak  terlalu  berpengaruh. hotel dan restoran dapat diselesaikan dalam 2  tahun.  sementara  lebih  dari  itu  yang  hidup  di  atas  garis  kemiskinan  akan  sangat  rentan  terhadap dampak bencana gempa bumi.  Diharapkan upaya‐upaya rehabilitasi dan rekonstruksi serta bantuan pemulihan mata pencaharian  dapat  sesegera  mungkin  terlaksana.  sehingga  dapat  menekan  peningkatan  jumlah  kemiskinan  sampai  dengan  0.  Dari  100.  diperkirakan  akan  berpengaruh  terhadap  jumlah  kemiskinan.000  –  15. perdagangan.  seiring  dengan  meningkatnya  aktivitas  pada   sektor  perumahan  dan  infrastruktur  akan  meningkatkan  kebutuhan  tenaga  kerja  pada  sektor  konstruksi  yang  diperkirakan  dapat  menciptakan  lapangan  pekerjaan  baru  sebanyak  10. namun saat ini sudah beroperasi dengan normal.

838  58.1%  0.0%  0.3%  12.563  78.4%  12.454  17.797  % Jumlah  Rumah  Rusak Berat  / Jumlah  Rumah  4.177  11.6%  8.981  488  902  1.1%  23.2%  14.863  178.6%  5.698  13.814  10.236  112.2%  22.578  10. BNPB.400  112.837  31.4%  7.105  117.920  3.069  82.1%  17.717  102.191  80.8%  4.580  97.098  344.862  75.9%  25.1%  76.1%  17.188  89.6%  Jumlah  Rumah  Non  Permanen  17.5%  7.9%  11.0%  44.5%  12.Tabel III.9%  15.4%  0.143  458. tahun 2009      .6%  9.805  17.1%  15.5%  13.931  28  1.6%  No.970  10.972  61.2%  0.516  Jumlah  Rumah  1  2  3  4  5  6  7  8  9  10  11  12  Pasaman Barat  Agam  Padang Pariaman  Tanah Datar  Pesisir Selatan  Pasaman  Kep.4%  10.0%  63.100  14.796  57.9%  7.690  89.489  Sumber: Data Podes.7%  9.  Kabupaten/Kota  Jumlah  Penduduk  Jumlah  KK  Kepadatan  Penduduk  (Jiwa/KM2)  90  204  249  256  77  59  12  106  1.435  656  615  134.421  9.602  777.903  53.231  5.234  15.477  % Jumlah  Rumah Non  Permanen  / Jumlah  Rumah  23.025  13.893  47.878  79.6%  0.3%  0.824  53.1%  7.515  245.597  17  2  6.2%  15.595  549.6%  10.087  75.1%  14.135  13.437  4.914  15.12. Mentawai  Solok  Kota Padang  Kota Padang Panjang  Kota Solok  Kota Pariaman  TOTAL  347.503  6.0%  6.7%  70.1%  76.7%  16.631.064  23.153  81.383  1.9%  11.4%  4.441  78.814  16.099  13.2%  4.600  6.  Perbandingan Kondisi Kependudukan Sebelum Terjadi Bencana dengan Jumlah Kerusakan Bidang Perumahan Pasca Gempa Bumi 30 September 2009  di Provinsi Sumatera Barat  Jumlah  Penduduk  Sangat  Miskin +  Miskin  65.7%  16.941  12.6%  16.536  % Jumlah  Penduduk  Sangat  Miskin +  Miskin /  Jumlah  Penduduk  18.387  59. tahun 2008 dan Hasil Verifikasi Kerusakan Bidang Perumahan.051  455.156  197  3  145  33.806  57.470  825  730  8.334  11.445  52.8%  22.685  114.211  150.379  358.591  388.240  11.029  86.1%  Jumlah  Rumah  Rusak  Berat  3.1%  Jumlah  Keluarga  Sangat  Miskin +  Miskin  13.124  865.6%  22.557  48.6%  9.154  786.257  % Jumlah  Keluarga  Sangat  Miskin +  Miskin /  Jumlah KK  17.116  2.0%  1.108  4.854  18.925  16.907  91.343  18.294  9.

 dan Kabupaten Agam. serta akses terhadap kebutuhan lainnya. Kota Padang.  Pola ini terjadi karena metode  yang  dibutuhkan  untuk  membangun  rumah‐rumah  tahan  gempa  tidak  secara  luas  dikenal  oleh kontraktor lokal atau keluarga yang membangun rumah‐rumah mereka sendiri.  2. Akses  terhadap  Makanan  ‐  Akses  korban  bencana  ke  makanan  telah  terganggu  tetapi  tidak  sampai  pada  tingkat  di  mana  mereka  menganggap  diri  mereka  berada  pada  risiko  besar  kelaparan.  rumah  hilang/rusak.  Terdapat  4  kabupaten/kota  yang  berpotensi  terjadi  peningkatan  kemiskinan  akibat  tingginya  jumlah  kerusakan  rumah. dengan tiga karakteristik utama yaitu:   1. Tingkat kehancuran rumah­rumah pedesaan yang tinggi.  Hasil  penilaian  kebutuhan  pemulihan  manusia  secara  ringkas  diuraikan  sebagai  berikut  berdasarkan  persepsi  masyarakat  terhadap  pemenuhan  kebutuhan  dasar  dan  akses  kepada  layanan dasar.  serta  akibat  terputusnya  akses  masyarakat  terhadap  kebutuhan  dasar  serta  akses  terhadap  layanan  dasar.  Banyaknya akses pedesaan terputus akibat tanah longsor.  Pola bencana akibat gempa yang menimpa wilayah ini relatif sama dengan pola bencana di  wilayah lain di Indonesia.  yang  diperburuk  oleh  menurunnya  tingkat  pendapatan mereka.  Hasil  yang  ditunjukkan dalam tabel tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:  1.  Terjadinya  potensi  peningkatan  jumlah  masyarakat  miskin  dapat  diakibatkan  karena  hilangnya  harta  benda  akibat  rusaknya  rumah. Gempa  di  Sumatera  Barat  membawa  dampak  yang  signifikan  terhadap  berbagai  aspek  kebutuhan  dasar  manusia  di  wilayah­wilayah  yang  terkena  dampak  bencana.  Secara  garis  besar.  2.11 adalah dengan membandingkan antara kondisi  kependudukan  sebelum  terjadi  bencana  dengan  jumlah  kerusakan  bidang  perumahan. hal tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:  1.  pemenuhan  kebutuhan  pangan.  ancaman  fisik.  Dukungan  pemulihan  awal  bagi  akses  terhadap  makanan  sangat  dibutuhkan  karena  terganggunya  pola  makan  masyarakat.  III ‐ 22     .  Pola  kerusakan  utama  lainnya  yang  berulang  di  seluruh  Indonesia  dan  juga  di  Sumatera  Barat  adalah tingginya jumlah sekolah‐sekolah yang sepenuhnya roboh atau rusak berat. akses terhadap kebutuhan air  bersih. Potensi  peningkatan  jumlah  penduduk  miskin  terjadi  pada  kabupaten/kota  yang  paling  terkena dampak akibat terjadinya bencana gempa bumi dengan melihat perbandingan antara  persentase  jumlah  rumah  non  permanen.  antara lain Kabupaten Padang Pariaman.  seperti  akses  terhadap  pangan. 3. Peningkatan potensi kemiskinan diperkuat lagi dengan hasil penilaian kebutuhan pemulihan  yang  menggambarkan  bahwa  isu  mendasar  yang  paling  dirasakan  secara  luas  akibat  terjadinya  gempa  bumi  30  September  2009  di  Provinsi  Sumatera  Barat  adalah  keresahan  akan  hilang/berkurangnya  pendapatan. Hal ini umumnya diakibatkan  oleh kondisi tanah yang tidak stabil yang kurang diperhitungkan selama proses perencanaan. air bersih dan masalah kesehatan.  Tingginya  tingkat  sekolah­sekolah  yang    sepenuhnya  roboh  atau  rusak  berat. Kota Pariaman.  persentase  penduduk  miskin  sebelum  bencana  dengan  persentase  jumlah  rumah  rusak  berat  akibat  bencana.Gambaran umum potensi peningkatan kemiskinan akibat terjadinya bencana gempa bumi di  Provinsi Sumatera Barat seperti dalam tabel III. akses terhadap pemenuhan tempat tinggal yang layak.  perancangan dan pembangunan jalan ke daerah pedesaan.

  rumah  tangga  perkotaan  yang  membutuhkan  dukungan  untuk  memastikan  keberlanjutan  akses mereka ke air bersih.   3.   Akses terhadap Hunian – Dalam jangka pendek.  Untuk  itu.  dukungan  teknis/  pemasaran  atau  pelatihan  ulang  terutama  pada  wilayah  yang  terkena  dampak gempa bumi terparah seperti Kabupaten Padang Pariaman dan Kabupaten Agam. 5. diperlukan adanya dukungan bagi mereka dalam menangani puing‐puing  yang  diakibatkan  oleh  gempa  tersebut.  Lingkungan  yang  aman  dan  berkelanjutan  –  Sebagian  besar  responden  menyatakan  bahwa  bahaya  lingkungan    terbesar  adalah  adanya  puing‐puing  bangunan  yang  berbahaya  bagi  mereka.  Untuk itu. 6. 9.  Hal  ini  serupa  dengan  pola  kerusakan  gempa  nasional.  Di  sisi  lain.2.  pinjaman  lunak.  Akses  ke  Fasilitas/  Prasarana  Komunitas  ‐  Sepertiga  dari  rumah  tangga  yang  disurvei  mengatakan  bahwa  fasilitas  keagamaan  seperti  mesjid  desa  (Surau)  adalah  pusat  kegiatan  masyarakat  yang  memerlukan  perbaikan  atau  rekonstruksi  mendesak.  Sanitasi  dan  Kebersihan  ‐  Tergantung  pada  seberapa  cepat  pemerintah  daerah  bisa  memulihkan kembali pelayanan dasar mereka termasuk  penyediaan air  bersih.  di  mana  sepertiga  sampai  setengah  dari  semua  sekolah  runtuh  seluruhnya  atau  tidak  bisa  dipakai. 8. Hal ini perlu diantisipasi  sejak dini agar tidak menimbulkan kerusakan lebih lanjut terhadap lingkungan sekitar. Kesetiakawanan Sosial ‐ Keeratan sosial di dalam masyarakat menjadi hal yang penting untuk  diperhatikan.  tiga  jenis  infrastruktur  yang  juga  perlu  segera  mendapat  perbaikan/penggantian  atau  pembangunan  kembali  adalah  sumber  air  dan  jaringannya  (termasuk  irigasi).  gempa  juga  telah  menyebabkan  peningkatan dalam penggunaan kayu sebagai sumber bahan bakar.   Akses terhadap Mata Pencaharian – Dua pertiga dari rumah tangga yang disurvei menyatakan  bahwa  mata  pencaharian  mereka  telah  terganggu  dengan  adanya  gempa  bumi  yang  terjadi  meskipun  tingkatannya  bervariasi. Keterbatasan akses dan ketersediaan fasilitas sanitasi juga perlu  mendapat perhatian. 4.  Perlu  adanya  dukungan  intervensi  terhadap  mata  pencaharian  masyarakat  pada  skema  pemulihan  awal  seperti  hibah.   Akses  terhadap  Pelayanan  Publik  –  Secara  garis  besar. 7.  masyarakat  menginginkan:  peran  fasilitasi  dari  Pemerintah  Daerah.  jalan  setapak  desa dan jembatan serta pembangkit listrik di desa. khususnya yang menyangkut potensi konflik akibat perebutan sumber daya air  pasca terjadinya gempa.  adanya  keterbukaan  akses  mengenai  informasi  tentang  upaya  penanggulangan  bencana  dan  pemulihan.  kesempatan  berpartisipasi  dalam  proses  perencanaan  kegiatan  pemulihan.  Akses  terhadap  Pendidikan  ‐  Bahwa  gedung  sekolah  sementara  yang  tersedia  tidak  cukup  aman  untuk  melanjutkan  kegiatan  sekolah. hunian sementara/tempat tinggal sementara  sangat  diperlukan  untuk  memungkinkan  rumah  tangga  yang  terkena  dampak  dapat  memperoleh perlindungan dan melaksanakan fungsi produktif.  kejelasan  informasi  mengenai  jenis‐jenis  bantuan  yang  tersedia.           III ‐ 23 .  dibutuhkan  adanya  sekolah  sementara  yang  memenuhi  persyaratan keamanan agar proses belajar mengajar dapat terus berlangsung.  Akses  ke  Air  Bersih.  Disamping  itu.

  Bencana  Non–alam  dan  Bencana  Sosial.  sepertI  yang  terjadi  pada  tanggal  28  Juni  1926  di  Padang  Panjang  dengan  kekuatan  7  Skala  Richter  yang  mengakibatkan  354  korban  meninggal  dunia  dan  lebih  dari  3000  rumah  rusak.  POTENSI BENCANA ALAM DI PROVINSI SUMATERA BARAT   IV.  Bencana  Alam  adalah  bencana  yang  diakibatkan  oleh  peristiwa  atau  serangkaian  peristiwa  yang  disebabkan  oleh  alam.  Standar Perencanaan  Gempa  Untuk  Struktur  Bangunan  Gedung  (SNI‐1726.  Serangkaian  peristiwa  bencana  alam  yang  digambarkan  dalam  Rencana  Penanggulangan Bencana Provinsi Sumatera Barat tahun 2008 – 2012 adalah sebagai berikut:      Gempabumi     Berdasarkan  sumber  penyebabnya.1.  gunung  meletus.  seperti  gempa  bumi. angin topan dan tanah longsor.  2002)  menyatakan  Provinsi  Sumatera  Barat sebagai salah satu provinsi yang memiliki percepatan gempa maksimum (PGA) tertinggi  di Indonesia.  maka  bencana  dapat  dibedakan  menjadi  Bencana  Alam.     Provinsi Sumatera Barat  merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang mempunyai  potensi  bencana  cukup  bervariasi  dan  tinggi  di  bandingkan  dengan  wilayah  lainnya  di  Indonesia.BAB IV   UPAYA PENGURANGAN RISIKO   PADA KONTEKS PASCA BENCANA    IV.  Bulan  Maret  2007 dan Bulan September 2007 yang menimpa wilayah Bengkulu dan Sumatera Barat dengan  .  Jenis Bahaya  Berdasarkan Ketentuan Umum dalam  UU nomor 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan  Bencana.  tsunami.     Hal  ini  dapat  diidentifikasikan  dari  serangkaian  peristiwa  bencana  gempa  bumi  di  wilayah  Sumatera  Barat. banjir.    Kawasan  di  sepanjang  Bukit  Barisan  di  Pulau  Sumatera  terletak  pada  zona  sesar  aktif  sedangkan pantai barat Sumatera terletak dekat dengan zona penujaman.  gempa  bumi  diakibatkan  oleh  aktivitas  zona  penunjaman  yang  terdapat  di  laut  dan  sesar  aktif  yang  terdapat  di  darat  maupun  di  laut. kekeringan.1.1.    Selanjutnya  gempa  juga  terjadi  pada  Bulan  April  2005.

 longsoran bawah laut.  ketinggian  lebih  kurang  3  sampai  4  meter  dan  landaannya menjangkau lebih kurang 1 km.   Tektonik dan sebaran sesar aktif di Indonesia     Sumber: (Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi/ PVMBG.9  Skala  Richter  yang  mengakibatkan  25  korban  meninggal  dunia  serta  sejumlah  88.1. atau runtuhan gunung es bahkan akibat terjangan  benda‐benda  angkasa  ke  permukaan  laut.    Tsunami  Tsunami  adalah  gelombang  panjang  yang  timbul  karena  adanya  perubahan  dasar  laut  atau perubahan badan air yang terjadi secara tiba‐tiba dan impulsif.  kekuatan  7.    Gambar IV.    Kerusakan  dan  kehancuran  karena  tsunami  merupakan  hasil  langsung  dari  tiga  faktor:  banjir  .  Berdasarkan  dokumen  dari  Pemerintahan  Belanda  menunjukkan  bencana  tsunami  pernah  terjadi  di  wilayah  Sumatera  Barat  pada  tanggal  10  February  1797  dan  24  November  1833. akibat gempabumi.  dan  erosi. erupsi  gunung api bawah laut. Arus kuat yang disebabkan oleh tsunami menyebabkan terjadinya erosi pada pondasi dan  rubuhnya jembatan atau dinding air laut.  Hasil kajian para ahli geologi menunjukkan adanya sumber gempa  yang berpusat pada  zona  subduksi  Sumatera  yang  berada  di  dekat  Kepulauan  Mentawai  di  pantai  barat  pulau  Sumatera  dan  memiliki  potensi  menimbulkan  tsunami  yang  akan  menggenangi  daerah  pantai  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat.  dampak  gelombang  terhadap  struktur. 2008).                  IV ‐ 2 .375 rumah roboh.

  Peta Indeks Bahaya Tsunami    Sumber: PMB­ITB.2.   Bencana longsor terbesar terjadi pada tanggal 4 Mei 1987 di Padang Panjang yang menelan 143  korban jiwa.  dan  Agam.  Gunung  Talang  di  Kabupaten  Solok  menunjukkan  peningkatan  aktivitas  melalui  semburan  laharnya  dan  sementara  Gunung  Merapi  juga  terus  mengeluarkan  asap  pada  beberapa tahun belakang ini.  Kawasan tepian sungai merupakan basis  perkembangan  tradisionil  penduduk  seperti  halnya  masyarakat  di  Kabupaten  Solok.  yang  hal  ini  merupakan  potensi  timbulnya  banjir  karena  kurangnya  kesadaran penduduk untuk upaya pencegahan banjir. 2009    Gunungapi  Provinsi  Sumatera  Barat  mempunyai  potensi  bencana  letusan  gunung  merapi  yang  berasal dari Gunung Merapi.     Banjir  Di Provinsi ini terdapat sungai‐sungai besar yang mengalir dari wilayah pegunungan di  sebelah timur menuju ke arah pantai di bagian barat. Gunung Tandikat. 49 rumah rusak. Pada Tahun  2007.  Damasraya.  Pasaman.  Gambar IV. Gunung Talang dan Gunung Kerinci .     Longsor   Gerakan  tanah  merupakan  salah  satu  jenis  bahaya  alam  yang  paling  sering  terjadi  dan  memiliki penyebaran kejadian cukup merata di wilayah Tanah Air termasuk di Sumatera Barat.              IV ‐ 3 . dan 1 buah bangunan sekolah tertimbun.

 ekonomi.   Secara  umum  kerentanan  di  bedakan  menjadi  kerentanan  fisik  dan  kerentanan  non‐fisik.  distribusi  penduduk.  stukrur umur).  Abrasi  Posisi  geografis  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat  yang  berbatasan  langsung  dengan  Lautan  India  di  arah  barat  menimbulkan  potensi  abrasi  yang  merubah  garis  pantai.namun  terdapat  istilah  rawan  bencana.2.  klimatologis.  tingkat  kemiskinan/  jumlah penduduk miskin.  sebagaimana  tabel di bawah ini.  jumlah  penduduk.  geografis.          IV ‐ 4 .  Jumlah Kejadian Bencana Alam di Provinsi Sumatera Barat tahun 2002 ­ 2009    Sumber: DIBI – BNPB 2009      4.  dan  mengurangi  kemampuan untuk menanggapi dampak bahaya tertentu.  Bangunan‐ bangunan  di sepanjang pantai ini seringkali runtuh karena adanya abrasi.  Kerentanan  non‐fisik  secara  umum  dapat  ditengarai  misalnya  terkait  dengan  kondisi  sosial  ekonomi  penduduk.  Rawan  Bencana  yaitu  suatu  kondisi  atau  karakteristik  geologis.mencapai  kesiapan. dan  lain‐lain. politik.  sosial.  Dalam Rencana Penanggulangan Bencana Provinsi Sumatera Barat telah diidentifikasikan kedua  jenis  kerentanan  yang  dihadapi  terkait  dengan  tiap‐tiap  jenis  ancaman  bencana. dan tehnologi pada suatu wilayah untuk jangka waktu tertentu yang  mengurangi  kemampuan  mencegah.     Gambar IV.  meredam.  biologis  hidrologis.  KERENTANAN   Dalam  Undang‐undang  nomor  24  Tahun  2007  Bab  I  Ketentuan  Umum  Pasal  1  tidak  diketemukan  istilah  kerentanan.3.1.   budaya. stuktur demografi (tingkat pendidikan.  seperti.

1.    Tabel IV.  Kerentanan di Provinsi Sumatera Barat  berdasarkan Jenis Ancaman Bencana  Ancaman  Gempabumi  • • Tsunami  • • • Banjir  • • • • Badai  /  Putting  • Beliung  • Gelombang  Pasang  Kekeringan    • • • • Pencemaran  lingkungan  • • Kerentanan Fisik  Panduan  konstruksi  bangunan  tahan  • gempa belum ada  Peta risiko gempa‐bumi belum sempurna  Sistem peringatan dini belum ada  Peta risiko belum definitif  Peta evakuasi belum definitive  Peralatan pendeteksi belum memadai  Sistem peringatan dini belum ada  Peta risiko banjir belum lengkap  • • Tata ruang tidak berorientasi bahaya banjir  Masyarakat  memanfaatkan  aliran  alam  untuk hidupnya  Masih  banyak  masyarakat  membuang  sampah di aliran sungai  Bangunan rumah tidak tahan badai/angin  • Pengetahuan  aparatur  dan  Masyarakat  tentang tsunami Kurang  Kerentanan non­fisik  Pengetahuan  aparatur  dan  Masyarakat  tentang kegempaan kurang  Bangunan  penanggulangan  banjir  belum  • banyak/cukup  Sistem  peringatan  dini  bahaya  badai  • belum ada  Belum ada peta risiko  Belum  ada  peralatan  system  terpasang  • untuk peringatan  • Belum ada peta risiko  Belum  ada  peramalan  bahaya  kekeringan  • didaerah  • Belum  ada  peta  risiko  kekeringan  belum  ada  Belum  ada  pencemaran  peralatan  pendeteksi  • • • Pengetahuan masih kurang   Budaya tinggal dekat pantai masih melekat  Masyarakat kurang terdidik  Rencana  pembangunan  tidak  berorientasi  bencana  Masyarakat  kurang  terdidik  untuk  ramah  terhadap lingkungan  Perilaku  tradisional  kurang  berwawasan  lingkungan   Rencana  pembangunan  berwawasan lingkungan  Masyarakat  tidak  menghindari bahaya  tidak/kurang  untuk  Kurangnya rambu‐rambu peringatan  Longsor  • • • Belum  ada  (sangat  kurang)  tandatanda  • pada lokasi bahaya  Belum  ada/lengkap  gempa‐bumi  peta  risiko  • • terdidik  Keterbatasan lahan pembuatan pemukiman  Sistem  pemilikan  tanah  melibatkan  budaya  lokal  Masyarakat tidak terinformasi akan bahaya  Tidak ada organisasi khusus  Masyarakat  masih  tinggal  dan  memanfaatkan  hutan  sebagai  penopang  hidup  Masih  ada  budaya  pembukaan  lahan  baru  oleh masyarakat  Masyarakat dilokasi kurang terdidik  Belum terpasang alat peringatan Dini  Peralatan  sistem  peringatan  dini  perlu  • diperbaiki  • Lokasi hutan masih terbuka  • Gunungapi  • Kebakaran  • hutan dan lahan    • Abrasi  • • Belum ada peringatan bahaya abrasi  Organisasi masyarakat belum terbentuk di  lokasi bahaya  •         IV ‐ 5 .

  Sebagaimana  yang  diidentifikasikan  dalam  Rencana  Penanggulangan  Bencana  Provinsi  Sumatera  Barat  2008‐2012.  Sistem  komando  darurat  bencana  telah  ditetapkan  walaupun  belum  memadai.  Namun  kelembagaan  penanggulangan  bencana  di  tingkat  Provinsi  Sumatera  Barat  ini  di  bentuk  dengan  berdasarkan  Persetujuan  Mendagri  untuk  Pembentukan  BPBD  Provinsi  Sumatera  Barat  Nomor  061/3218/SJ  tanggal  2  September  2009.  pemangku  kepentingan  belum  dilibatkan  sepenuhnya.   IV.  minimnya  latihan. Pemulihan  yang  tidak  tuntas  melemahkan  kesiapsiagaan  sistem  penanggulangan  bencana.  PEMBELAJARAN DARI PERISTIWA BENCANA GEMPABUMI   Beberapa  hal  yang  dapat  dipetik  sebagai  pembelajaran  dari  peristiwa  gempa  bumi  adalah sebagai berikut:   A.  Provinsi  Sumatera  Barat  tergolong  sebagai  salah  satu  provinsi  yang  paling  rawan  gempabumi    dan  mengalami  bencana  ini  berulang  kali.2. 5. maka kemampuan akan memberikan penurunan terhadap  risiko  yang  timbul  dari  dampak  bencana  yang  terjadi.  Pencatatan sejarah kejadian bencana.  Sistem  perencanaan  penanggulangan  bencana  telah  terbit  sesuai  dengan  Peraturan  Gubernur  Sumatera  Barat  Nomor  115  Tahun  2008  tentang  Rencana  Panggulangan  Bencana Provinsi Sumatera Barat 2008 ‐ 2012  Sistem  Penanggulangan  Bencana  sudah  ada  walaupun  ada  keterbatasan  pada  bidang  belum  semua  daerah  memiliki  Prosedur  Tetap  Penanggulangan  Bencana.  Sebagian besar daerah telah memiliki rencana penanganan pengungsi yang memerlukan  peningkatan dalam implementasi. 8.  KEMAMPUAN  Berbeda dengan kerentanan.   Jejaring  penanggulangan  bencana  sudah  ada  walaupun  belum  optimal  akibat  kurangnya  komunikasi dan koordinasi antara pemerintah dengan lembaga nonpemerintah. 7. 6.  Peluang  untuk  penguatan  sistem  penanggulangan  bencana  yang  tersedia  pada  fase  pemulihan  tidak  digunakan  secara  optimal  untuk  mendorong  perubahan  paradigm  penanggulangan  bencana.  misalnya  dalam  hal  peralatan  dan  sosialisasi. dan kurangnya peralatan.  Proses monitoring dan evaluasi telah dilaksanakan   Proses pembangunan kesiap‐siagaan telah dilaksanakan. Aspek kerangka peraturan telah terbitnya Peraturan daerah Nomor 5 tahun 2007 tentang  Penanggulangan  Bencana. 4.  Susunan masyarakat tergolong homogen dan memudahkan pemberdayaan.1.  Dalam      IV ‐ 6 .3.  Materi  dan  bahan  kesiapsiagaan  telah  ada  tetapi    kurang  memadai  dan  menyebabkan  proses sosialisasi kurang optimal.  Unsur  kemampuan  ini  pada  umum  nya  terkait  dengan  bagaimana  kapasitas  kelmebagaan  yang  ada  di  suatu  daerah  guna  dapat  melaksanakan  penanggulangan  bencana  secara  terorganisir  dan  sistematis  yang  didukung  dengan sumber daya yang ada. 9.  2.  4. 10. 3.  maka  kemampuan  yang  sudah  dimiliki  oleh  Provinsi  Sumatera  Barat adalah sebagai berikut:   1. 11.

 Sumatera Barat tidak dapat lagi bersikap reaktif dan menunggu  kejadian bencana melainkan merubah paradigma untuk secara proaktif mengendalikan faktor‐ faktor  risiko  dengan  mengurangi  kerentanan  dan  meningkatkan  kapasitas  penanggulangan  bencana secara terintegrasi didalam penyelenggaraan pemerintahan dan kehidupan sehari‐hari. Gedung –  gedung  yang  rusak  sedang  dan  ringan  tidak  diperbaiki  dengan  menganut  pada  struktur  yang  sesuai  ketentuan.  Dengan  diambilnya  langkah‐langkah  strategis  yang  tegas  dan  berwawasan  pengurangan  risiko  pada  konteks  pasca  bencana.  gedung‐gedung  yang  roboh  itu  justru  yang  mengakibatkan jatuhnya korban manusia.  maka  jatuhnya  korban  dan  kerugian  akan  menjadikan  suatu  motivasi  yang  juga  luar  biasa  kearah  perubahan  kearah  masyarakat  dan  pemerintah  Sumatera  Barat  yang  lebih  berketahanan  terhadap  bencana. dan pemulihan dalam kerangka  perencanaan pembangunan tidak menanamkan investasi yang memadai bagi peningkatan  penguatan  dayatahan  dan  dayalenting  terhadap  gempa.  PERUBAHAN PARADIGMA PENANGGULANGAN BENCANA   Peristiwa  bencana  yang  menimbulkan  dampak  yang  dahsyat  menyediakan  peluang  strategis  bai  pemerintah  dan  masyarakat  untuk  melakukan  perubahan  paradigma  penanggulangan  bencana.    IV.  Akibatnya  manakala  terkena  gempa  lagi.  Dalam upaya mencapai perubahan paradigm itu.1.      IV ‐ 7 .   Beberapa langkah strategis dalam momentum pemulihan itu antara lain adalah sebagai  berikut di bawah ini.  proses  pemulihan  yang  berulang  kali  telah  dilaksanakan  ini.    Beberapa  gedung  pemerintah  mungkin  dibangun  atau  dibangun  ulang  dengan  penyimpangan  spesifikasi  dan  standar  yang  semestinya.  TANGGUH.    IV.  Sebaliknya.3.  Gedung‐gedung  yang  sudah  terkena  gempa  dibangun  kembali  tanpa  mengindahkan kaidah ketahanan terhadap gempa dan tidak dikenakan sanksi.  hal  ini  mungkin  juga  karena  belum  adanya  peraturan  terkait  struktur  bangunan  tahan  gempa  (buiding  code)  yang  disertakan  dengan  penagakan  hukumnya.     Manusia  tidak  terbunuh  oleh  gempabumi  melainkan  oleh  konstruksi  bangunan  rentan  gempa.    Akibatnya  kepekaan  dan  ketahanan masyarakat dan sistem penanggulangan terhadap gempa justru menurun. kesadaran/budaya masyarakat.3.  Untuk  bangunan    yang  tidak  mengalami  kerusakan  tidak  diinspeksi  ketahanannya  terhadap  gempa.  REFORMASI PERANGKAT PERATURAN DAN KELEMBAGAAN   Pada tataran ideologis.   B.  DAN  TAWAKAL  MENGHADAPI  BENCANA”  semata‐mata  sebagai  slogan  yang  belum  dapat  memberikan  rasa  aman  kepada  masyarakat. pemerintah dan masyarakat Sumatera  Barat  akan  mempercepat  peninjauan  kembali  Rencana  Penanggulangan  Bencana  Provinsi  sepreti  diamanatkan  oleh  Rencana  Penanggulangan  Bencana  Propinsi  Sumatera  Barat  yang  direncanakan pada tahun ketiga (2010).  kegagalan  menggunakan  peluang  strategis  pada  fase  pasca  bencana  ini  akan  menjadikan  visi  “SUMATERA  BARAT  SIAGA.  maka    sistem  Penanggulangan bencana.

  terpadu.  Sumatera  Barat.  3.  Menetapkan  standardisasi  serta  kebutuhan  penyelenggaraan  Penanggulangan  Bencana  berdasarkan peraturan perundang‐undangan. Peraturan  tentang  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  bangunan  fisik  berdasarkan  standar  tentang ketahanan terhadap gempa.  Badan  ini  dirancang untuk menjadi salah satu badan yang terbaik di Indonesia  baik dalam tatanan. 3.  penanganan  darurat.  dan  UU  27/2007  tentang  Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau‐Pulau Kecil.  2.  Peraturan  tentang  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  yang  menempatkan  infrastruktur.  Peraturan  tentang  penyelenggaraan  pemerintahan  yang  berbasis  pengurangan  risiko  bencana.  Salah satu langkah terpenting pada perubahan paradigma pada fase pasca bencana kali  ini  adalah  menerjemahkan  ketentuan‐ketentuan  Peraturan  Daerah  no.  UU  26/2007  tentang  Penataan  Ruang. sikap.  rehabilitasi.  Berdasarkan tiga serangkai perundangan yang paling terkait. 4. 5. yaitu UU 24 2007 tentang  Penanggulangan  Bencana. sumberdaya dan pelayanan dalam  fungsi‐fungsi koordinasi.  serta  rekonstruksi  secara adil dan setara. Pada  sisi  tatanan  kelembagaan.  dan  perilaku  konkrit yang protektif dan progresif. dan (2) Peraturan  Kepala  Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  nomor  3  tahun  2008  tentang  Pedoman  Pembentukan  Penanggulangan  Benacana  Daerah.  Menyusun dan menetapkan Prosedur Tetap Penanganan Bencana.     IV ‐ 8 .  Menyusun.  Mengkordinasikan  pelaksanaan  kegiatan  penanggulangan  bencana  secara  terencana. efektif dan efisien.  dan  ruang  publik  sebagai  garis  pertahanan  terdepan  dan  terkuat  terhadap  bencana. 2. komando dan  pelaksana  dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana. Fungsi BPBD adalah sebagai berikut:  Merumuskan  dan  menetapkan  kebijakan  penanggulangan  bencana  dan  penanganan  pengungsi dengan bertindak cepat dan tepat.  Melaksanakan penyelenggaraan penanggulangan bencana pada wilayahnya.  dan  berlandasakan  Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  nomor  46  tahun  2008  tentang  Pedoman Organisasi dan Tata Kerja Badan Penanggulangan Bencana Daerah.  Sedangkan tugasnya adalah:  Menetapkan pedoman dan pengarahan sesuai dengan kebijakan Pemerintah Daerah dan  Badan Nasional Penanggulangan Bencana terhadap usaha penanggulangan bencana yang  mencakup  pencegahan  bencana.  tatanan.  fasilitas.  akan  segera  membentuk  dan  memberikan  otoritas  sebagaimana  mestinya  kepada  Badan  Penanggulangan  Bencana  Daerah.  tindakan.   1.  Pemerintah Daerah pada periode dua tahun  kedepan akan menerbitkan perangkat‐perangkat ketentuan peraturan antara lain:  1.     1. dan menyeluruh. 2.  dan  melibatkan  semua  pemangku  kepentingan  pada  semua  tataran  termasuk  dan  terutama  masyarakat luas yang baru saja terkena dampak bencana.  5/2007  tentang  Penanggulangan  Bencana  dari  tataran  normatif  menjadi  peraturan.  berdasarkan  Peraturan  Daerah  nomor  5/2007. menetapkan dan menginformasikan peta rawan bencana.  Ini  berarti  betul‐betul  menggunakan  fase  pemulihan  pada  dua  tahun  mendatang.

7. 9.  Bappeda.  Oleh  karena  itu  segala  upaya  akan  dilakukan  untuk  memastikan  bahwa  agenda  pengurangan  risiko  bencana  dalam  konteks  pasca  bencana  akan  menjadi  salah  satu  issue  kunci  dalam  kancah  pemilihan  Gubernur  dan  dalam  visi  dan  misinya  setelah  yang  bersangkutan terpilih nanti.    IV.  6.2. pertama. Melaporkan  penyelenggaraan  penanggulangan  bencana  kepada  kepala  daerah  setiap  sebulan sekali dalam kondisi normal dan setiap saat dalam kondisi darurat bencana.  sebagai  jembatan  yang  menghubungkan  prinsip‐prinsip  penanggulangan  bencana  dengan  arusutama proses dan sumberdaya pada sistem perencanaan pembangunan.  Melaksanakan kewajiban lain sesuai dengan peraturan perundangundangan.  Dalam  rangka  menggerakkan  potensi  masyarakat.  RPJMD  dari  Gubernur  terpilih  2010  akan  menjadi  suatu  produk  yang  krusial.  termasuk  sektor  dunia  usaha.  LSM  dan  lembaga  internaisonal.    dan  dalam  interaksi  mereka  dengan  sistem  kelembagaan pemerintah BPBD.  Mengendalikan pengumpulan dan penyaluran uang dan barang.    Kedua.  Mempertanggungjawabkan  penggunaan  anggaran  yang  diterima  dari  anggaran  pendapatan belanja daerah.   Kerangka  besar  ini  kemudian  diterjemahkan  menjadi  Renstra‐Renstra  SKPD  yang  unsur‐unsur penanggulangan bencananya diikat bersama menjadi Rencana Aksi Daerah (RAD)  Pengurangan Risiko Bencana.  dan  Dinas  Tata  Ruang dan Permukiman dibawah koordinasi langsung Sekretariat Daerah atas nama Gubernur  sebagai  pimpinan.  tangga dimana ketentuan peraturan yang abstrak turun menjadi kegiatan‐kegiatan konkrit yang  setelah  diselenggarakan  akan  memberikan  ketangguhan  provinsi  terhadap  bencana. 7/2008 tentang  Rencana Pembangunan jangka Panjang Daerah (RPJPD) Sumatera Barat 2005 – 2025. efektif.  Sumatera  Barat  akan  memastikan  bahwa  pemerintah  kota/kabupaten  akan    membentuk  BPBD  sesuai  dengan  tingkat  ancaman  bahaya  yang ada dan bersama sama dengan tataran propinsi menjadi suatu sistem kelembagaan yang  kompak.3.   Dalam  kaitan  ini  peran  sentral  akan  dimainkan  oleh  BPBD.  PERENCANAAN PENANGGULANGAN BENCANA   Sumatera Barat memposisikan perencanaan penanggulangan bencana sebagai. Semua ini dibingkai dengan Peraturan Daerah no.          IV ‐ 9 .  khusus nya untuk penggalakkan budaya sadar bencana sementara tanggungjawab tetap berada  pada pundak pemerintah daerah sebagai pengemban mandat dan tugas seperti digariskan oleh  perundangan dan peraturan. Pada titik ini RAD dilaksanakan melalui SKPD yang mendampingi  Rencana Kerja SKPD. 8. Platform ini akan ditatakelola  oleh  masyarakat  sendiri  dengan  koordinasi  dan  dukungan  dari  BPBD  dan  berfungsi  sebagai  suatu  wahana  untuk  pembahasan  kebijakan  dan  penyelenggaraan  penanggulangan  bencana.  Walaupun  pembentukan  BPBD  pada  tataran  kota/kabupaten  bersifat  opsional  berdasarkan  tingkat  ancaman  bahaya  yang  ada. Sumatera barat akan membentuk suatu Platform Pengurangan  Risiko Bencana (PPB) pada tataran propinsi dan kota/kabupaten.  akademik.  Perencanaan  ini  akan  menitikberatkan  pada  periode  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  2010    dan  2011  dimana  upaya  pemulihan  menggabungkan  mandate  dan  sumberdaya  nasional  dan  propinsi. dan akuntabel.

5. 2.     IV ‐ 10 . Pembentukan  aturan  perundangan  terkait  penanggulangan bencana di tingkat Provinsi  Pembentukan Kelompok Kerja percepatan  penyusunan Perda Penanggulangan Bencana  Kota/Kabupaten  Pendampingan Kelompok Kerja dalam  penyiapan Paturan/perundangan terkait  penanggulangan bencana di kota/kabupaten  Pemenuhan kualitas dan kuantitas  sumber‐daya manusia lembaga BPBD  Pengadaan sarana dan pra‐sarana BPBD  1.  Penyusunan modul standarisasi sistem  komunitas siaga bencana di masyarakat  Replikasi modul dan standarisasi sistem  kesiapsiagan masyarakat di Sumatera Barat  Penyusunan kurikulum siaga bencana Sekolah  2. 4. 2. 3.  Gambar IV. 3.4.  Penyusunan standarisasi peningkatan  kapasitas masyarakat dalam penanggulangan  bencana.  MITIGASI RISIKO BENCANA   Visi Provinsi Sumatera Barat terkait penanggulangan bencana sebagaimana dinyatakan  dalam rencana Penanggulangan Bencana Provinsi Sumatera Barat 2008‐2012 adalah:  “SUMATERA BARAT SIAGA. Untuk mencapai visi tersebut ditetapkan misi sebagai berikut:  Mengurangi  risiko  bencana  dengan  membangun  kesiap‐siagaan  dan  infrastruktur  diseluruh lini secara terencana dan terpadu.4  Kedudukan Rencana Penanggulangan Bencana (RPB) Provinsi/Kabupaten/Kota  dan Rencana Aksi Daerah Pengurangan Risiko Bencana (RAD PRB)  dalam Konstelasi Sistem Perencanaan Pembangunan Daerah        IV. 3.  Memulihkan dampak bencana secara fisik dan psikologis.    Upaya  mitigasi  telah  direncanakan  secara  sistematis  dalam  Rencana  Pananggulangan  Bencana Provinsi Sumatera Barat. Peningkatan kapasitas masyarakat  Meningkatkan kapasitas Aparatur Daerah di  Provinsi Sumatera Barat tentang  penanggulangan bencana. 4. yaitu sebagai berikut:  Peraturan dan kebijakan  1. TANGGUH DAN TAWAKAL MENGHADAPI BENCANA”    1.  Membangun ketahanan masyarakat dan kelembagaan pada masa krisis. 5.

4.  baik  pemerintah.  Pengorganisasian. 5.  Penyiapan lokasi evakuasi. dunia usaha maupun masyarakat. termasuk  pengorganisasian.  Penyusunan  data  akurat. Membangun kerjasama antar Kepala Daerah  dalam upaya penanggulangan bencana  2. Pembangunan mata pencaharian alternatif  bagi masyarakat pesisir di daerah aman  2.  logistik  dan  pembiayaan).   Penyediaan  dan  penyiapan  bahan.  penyiapan  sarana  dan  prasarana.  gladi.  KESIAPSIAGAAN   Kesiapsiagaan  merupakan  serangkaian  kegiatan  yang  dilakukan  untuk  mengantisipasi  bencana  melalui  pengorganisasian  serta  melalui  langkah  yang  tepat  guna  dan  berdaya  guna  (pelatihan. Replikasi modul dan standarisasi BPBD di  Provinsi Sumatera Barat    Penyediaan anggaran serta kemampuan teknis  yang memadai. Peningkatan kapasitas masyarakat  Pengadaan sarana dan pra‐sarana penunjang  pelaksanaan kurikulum muatan local  Melaksanakan Pekan Budaya Siaga Bencana  7. sehingga dapat meminimalisir jumlah korban dan kerusakan.  7.    6.  Peraturan dan kebijakan  Penyusunan Modul dan Standarisasi BPBD  Kota/Kabupaten.     IV ‐ 11 .5. Membangun jaringan kerja internal wilayah  Provinsi Sumatera Barat  3.  dan  pemutakhiran  prosedur  tetap  tanggap  darurat  bencana. Membangun jaringan kerja Provinsi dengan  Nasional dalam penanggulangan bencana.  Penyusunan dan uji coba rencana penanggulangan kedaruratan bencana.  3. Penyusunan rencana dan mekanisme Penanggulangan Bencana Provinsi Sumatera Barat  Membangun  sistem  peringatan  dini  (early  warning  system)  bencana  yang  melingkupi  wilayah Provinsi Sumatera Barat dengan mengedepankan kearifan local daerah. penyuluhan.  pemasangan.     Diversifikasi  penghasilan  bagi  penduduk  di  daerah rawan bencana.  pengujian  system  peringatan  dini  serta  pengoperasian  dan pemeliharaan secara tepat dan benar. pelatihan.  barang.    IV.   Dengan  Kesiapsiagaan  yang  tepat  diharapkan  upaya  penanggulangan dapat  dilakukan  lebih  cepat  dan  tepat.  Kesiapsiagaan  menghadapi  bencana  sebaiknya  dilakukan  oleh  seluruh  pihak.  informasi. yang dapat dilakukan melalui:  1. Penyusunan rencana pengembangan dan  pengelolaan wilayah berbasis Penanggulangan  Bencana  2. 7.  dan  peralatan  untuk  pemenuhan  pemulihan  prasarana dan sarana. Monitoring keberhasilan diversifikasi mata  pencaharian penduduk didaerah rentan      Peningkatan kemampuan infrastruktur  1. Pengelolaan dan pengembangan wilayah  berbasis Penanggulangan Bencana  3. Penyusunan Pedoman Pembuatan Dokumen  Analisis Risiko Bencana (ARB) Provinsi  Sumatera Barat. dan gladi tentang mekanisme tanggap darurat. 6. 2.  SDM. 6.  1.  1.

  Kesiapsiagaan  masyarakat  terhadap  bencana  dapat  dilakukan  dengan  memberikan  pengetahuan  dan  pemahaman  mengenai:   1.   Penyiapan lokasi evakuasi. dan   Memberi prioritas terhadap kelompok rentan.  Peringatan  dini  dilakukan  untuk  pengambilan  tindakan  cepat  dan  tepat  dalam  rangka  mengurangi risiko terkena bencana serta mempersiapkan tindakan tanggap darurat. 7. Peringatan  dini dilakukan melalui:  1. 5.  Masyarakat  juga  harus  turut  dalam  kesiapsiagaan  bencana. 2. 2. 4.  Mekanisme tanggap darurat.  Pengambilan tindakan oleh masyarakat.   Sistem peringatan dini. 3.   Pengorganisasian masyarakat.      IV ‐ 12 . 3.                                                 Rencana penanggulangan kedaruratan bencana. Pengamatan gejala bencana  Analisis hasil pengamatan gejala bencana  Pengambilan keputusan oleh pihak yang berwenang  Penyebarluasan informasi tentang peringatan bencana. 5. 4.   Penyediaan dan penyiapan barang/bahan pemenuhan kebutuhan dasar. 6.

  termasuk  didalamnya  pembelajaran  dari  peristiwa  gempa  bumi  tanggal  30  September  2009  dan  1  Oktober 2009 di wilayah Provinsi Sumatera Barat.1.BAB V  KERANGKA  KERJA  REHABILITASI  DAN REKONSTRUKSI  V. serta perubahan paradigma penanggulangan  bencana  berdasarkan  Undang  Undang  No.  yang  berdampak luas secara ekonomi dan sosial.2.  serta  akan  memberikan  dampak  bagi  kehidupan  sosial‐ekonomi  masyarakat  .  2)  Prasarana  publik.  yaitu  terdiri  dari  5  (lima)  kelompok  pemulihan  sebagai  berikut:  1)  Perumahan  dan  prasarana  permukiman. yaitu:  1) Menetapkan  status  bencana  sebagai  Bencana  Provinsi  Sumatera  Barat.  24  tahun  2007  tentang  Penanggulangan  Bencana.  3)  Sosial.  PRINSIP DASAR REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI   Kejadian  bencana  gempa  bumi  di  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat  tanggal  30  September  2009  telah  direspon  oleh  Pemerintah  dengan  menetapkan  4  langkah  strategis  penanganan bencana Sumatera Barat dalam Sidang Kabinet Terbatas 15 Oktober 2009.  KEBIJAKAN  UMUM  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI   Selaras  dengan  upaya  pengurangan  risiko  pada  konteks  pasca  bencana  alam.  yang  kemudian  dilanjutkan  dengan  perkiraan kebutuhan pemulihan termasuk dimensi kemasyarakatan    Pembentukan  lembaga  pelaksanaan  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi  yang  ditetapkan  melalui peraturan presiden   Langkah  strategis  pemerintah  dijabarkan  dalam  komponen  pemulihan  yang  selaras  dengan  penilaian  kerusakan  dan  kerugian  serta  pengkajian  kebutuhan  pemulihan  kemasyarakatan. serta mendapatkan perhatian dan dukungan  penanggulangan bencana dari Pemerintah.  maka  dengan  pertimbangan  bahwa  dampak  kerusakan  sangat  dominan  pada  komponen  perumahan.  4)  Ekonomi  Produktif. dan 5) Lintas Sektor.  Penyediaan Dana yang terdiri dari Dana Rehabilitasi dan Rekonstruksi sektor terkait yang  bersumber dari Pemerintah dan Pemerintah Daerah dan Dana Hibah yang bersumber dari  dana bantuan bencana dan hibah Lembaga/Donor Bilateral dan Bantuan Lembaga/Donor  Multilateral    Melaksanakan  penilaian  kerusakan  dan  kerugian.     2) 3) 4) 5) V.

korban  bencana,  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  di  Provinsi  Sumatera  Barat  mengutamakan prinsip‐prinsip dasar sebagai berikut:  1. Menggunakan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi sebagai sebagai sarana membangun  komunitas,  membuka  lapangan  kerja  dan  menstimulasi  ekonomi  masyarakat;  dalam  rangka  mencapai  tujuan  pembangunan  berkelanjutan  jangka  menengah  dan  panjang  dengan pendekatan kesiapsiagaan, mitigasi dan pengurangan risiko bencana;  Dilaksanakan dengan pendekatan pengendalian korupsi dan tata pemerintahan yang baik,  melalui  koordinasi  yang  efektif  antar  pelaksana  kegiatan  serta  mengedepankan  aspirasi  masyarakat korban bencana bencana gempa bumi   Dilaksanakan  dengan  prinsip  pembangunan  berkelanjutan,  sehingga  kegiatan  pembangunan perlu memperhatikan dampak jangka panjang;  Dilaksanakan  dalam  upaya  pengelolaan  sumber  daya  alam  untuk  memenuhi  kebutuhan  manusia dan masyarakat masa kini tanpa mengurangi kemampuan generasi masa depan  memenuhi kebutuhannya;  Dilaksanakan  dengan  memperhatikan  aspek  kehidupan  sosial  dan  ekonomi  masyarakat  korban bencana dengan pendekatan kesetaraan gender, dan dengan lebih memperhatikan  kelompok  rentan  seperti:    penyandang  cacat,  miskin,  keluarga  orang  tua  tunggal  perempuan, usia lanjut dan anak yatim piatu;  Dilaksanakan  dengan  memanfaatkan  sumber  daya  alam  lokal  dengan  mengedepankan  prinsip alokasi ruang yang efisien, mengurangi pencemaran, melaksanakan pola efisiensi  yang  tinggi  dalam  penggunaan  kembali  dan  daur  ulang  sumber  daya  yang  tersedia,  dan  memanfaatkan energi terbarukan sebagai alternatif sumber energi;  Khusus  untuk  kegiatan  pemulihan  komponen  perumahan  dan  kehidupan  masyarakat,  keduanya  dilaksanakan  dengan  pendekatan  partisipatisi  masyarakat  sesuai  dengan  karakteristik  budaya  lokal;  sekaligus  meningkatkan  pemahaman  masyarakat  tentang  pengurangan risiko bencana;  Dilaksanakan dengan memperhatikan standar teknis perbaikan lingkungan permukiman  di daerah rawan bencana termasuk gempa bumi, termasuk building code dan sebagainya,  sesuai peraturan yang berlaku;  Dilaksanakan dengan mengedepankan keterbukaan bagi semua pihak melalui penyediaan  informasi  yang  akurat  serta  pelayanan  teknis,  perijinan  dan  termasuk  penyediaan  unit  pengaduan masyarakat korban bencana di wilayah Provinsi Sumatera Barat   Dilaksanakan  dengan  mekanisme  penyaluran  dana  yang  berpedoman  kepada  peraturan  dan perundang‐undangan yang berlaku;   Dilaksanakan  terutama  oleh  Pemerintah  Daerah  sesuai  kewenangannya,  melalui   koordinasi  yang  efektif  dan  kerjasama  antar  pihak  lintas  sektor,    dengan  mekanisme  pemantauan dan pengendalian sesuai peraturan dan perundang‐undangan yang berlaku;  Dengan  pertimbangan  skala  dan  dampak  kerusakan  yang  ditimbulkan,  kegiatan  pemulihan  dilaksanakan  selama  2  tahun  anggaran;  yaitu  dimulai  dengan  kegiatan  persiapan  pada  triwulan  IV  tahun  anggaran  2009,  selama  tahun  anggaran  2010  dan  berakhir pada tahun anggaran 2011.   

2.

3. 4.

5.

6.

7.

8.

9.

10. 11.

12.

   

V ‐ 2

V.3. 

SKENARIO REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI 

Skenario  pemulihan  pascabencana  disusun  berdasarkan  asumsi  ketersediaan  sumberdaya, terutama sumberdaya pembiayaan dari Pemerintah dan Pemerintah Daerah, serta  kondisi  semula  sebelum  terjadi  bencana.  Berdasarkan  asumsi  tersebut,  maka  target  upaya  pemulihan dapat dikelompokkan  kedalam tiga skenario yaitu:  Skenario I: Sumberdaya Pembiayaan Berlebih, upaya pemulihan diharapkan mampu  membangun  wilayah  secara  keseluruhan,  tidak  terbatas  pada  sektor  kerusakan  dan  kerugian  dan  tidak  terbatas  pada  wilayah  dan  kehidupan  masyarakat  yang  terkena  dampak bencana gempa bumi.  2. Skenario  II:  Sumberdaya  Pembiayaan  Cukup,  upaya  pemulihan  diharapkan  mampu  melampaui standar pelayanan minimal pembangunan,  meliputi semua sektor kerugian  dan  kerusakan  di  wilayah  dan  kehidupan  masyarakat  yang  terkena  dampak  bencana  gempa bumi.  3. Skenario III: Sumberdaya Pembiayaan Kurang, upaya pemulihan diprioritaskan pada  pemulihan perumahan dan pemulihan standar pelayanan minimum, dan bantuan untuk  menstimulasi perekonomian masyarakat.    Mengingat luasnya dampak bencana pada kehidupan sosial‐ekonomi masyarakat, sampai  dengan  bulan  Desember  2009  upaya  Pemerintah  difokuskan  pada  bantuan  kemanusiaan  dan  pemulihan  pelayanan  dasar  dari  sumber  APBN  siap  pakai;  dan  pemulihan  perumahan  dari  sumber  dana  penanggulangan  bencana  melalui  APBN  dan  APBD.  Untuk  membangun  lebih  baik, diperlukan dana dari sumber non‐pemerintah untuk mendukung pelaksanaan rehabilitasi  dan  rekonstruksi,  yang  dikoordinasikan  Pemerintah  melalui  strategi  mobilisasi  dan  pendayagunaan  sumber  dana  non‐pemerintah  semenjak  dimulainya  dan  selama  pelaksanaan  rehabilitasi dan rekonstruksi, sebagai berikut:   1.

1. 2. 3. 4. 5.

Realokasi program yang sedang berjalan dan/atau dalam status pipeline  Realokasi pinjaman luar negeri  Pemanfaatan  hibah  luar  negeri  bilateral  dan  multilateral  untuk  pemulihan  jangka  pendek yang perlu segera dilaksanakan  Pemanfaatan  hibah  luar  negeri  bilateral  dan  multilateral  untuk  bantuan  teknis  pemulihan perumahan dan kehidupan masyarakat   Pemanfaatan  hibah  luar  negeri  bilateral  dan  multilateral  untuk  bantuan  teknis  sebagai  dukungan bagi peningkatan kapasitas Pemerintah dan Pemerintah Daerah 

Dalam  setiap  skenario  rehabilitasi  dan  rekonstruksi,  aspek  pengarusutamaan  pengurangan  risiko  bencana  dalam  perencanaan  dan  pelaksanaan  harus  diperhatikan,  mengingat wilayah Provinsi Sumatera Barat memiliki potensi bencana geologi dan klimatologi  seperti: letusan gunung api, banjir, gempa dan instabilitas gerakan tanah.    

V.4. 

RUANG LINGKUP KEBIJAKAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI 

Kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi pascabencana alam pada prinsipnya adalah upaya  mengembalikan  kondisi  dan  kehidupan  masyarakat  dan  lingkungan  hidup  yang  terkena 

   

V ‐ 3

bencana  dengan  memfungsikan  kembali  kelembagaan,  prasarana  dan  sarana  di  wilayah  yang  terkena dampak bencana.   Kebutuhan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  diperkirakan  berdasarkan  penilaian  kerusakan  dan  kerugian  (Damages  and  Losses  Assessment)  yang  dilaksanakan  oleh  Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  (BNPB),  Bappenas  dan  Bank  Dunia,  serta  dilengkapi  dengan  penelitian  kebutuhan  masyarakat  korban  bencana  (Human  Recovery  Needs  Assessment)  yang  dilaksanakan  oleh  Inter  Agency  Steering  Committee  yang  dikoordinasikan  oleh  UNDP  untuk  memperoleh gambaran kebutuhan pemulihan pasca bencana (Post Disaster Needs Assessment).   Keterkaitan  antara  Damages  and  Losses  Assessment  dengan  Human  Recovery  Needs  Assessment  memberikan  umpan  balik  bagi  kebutuhan  pemulihan  dengan  menempatkan  masyarakat  korban  bencana  dan  lingkungan  budidaya  dan  non‐budidaya  sebagai  sasaran  pemulihan pasca bencana.       
Gambar V.1.  Penilaian Kebutuhan Pasca Bencana 
PENILAIAN KEBUTUHAN  PASCA BENCANA DaLA dan BANTUAN  KEMANUSIAAN IDENTIFIKASI  KEBUTUHAN RENCANA  PEMULIHAN  PASCA BENCANA STRATEGI PENDANAAN  PEMULIHAN

KERUSAKAN

KEBUTUHAN  PEMULIHAN  PASCA  BENCANA

REKONSTRUKSI

KERUGIAN

SUMBER: • APBN • APBD • DONOR • MASYARAKAT

PENILAIAN  RISIKO

KEBUTUHAN  PRB

PEMULIHAN  JK. PANJANG

8

    Berdasarkan  hasil  penelitian  kebutuhan  masyarakat  yang  menjadi  masukan  untuk  pemulihan  system  pemerintahan,  sosial  dan  budaya  serta  ekonomi  masyarakat  Provinsi  Sumatera Barat pasca bencana, terdapat kebutuhan mendasar untuk segera beralih dari situasi  darurat menuju situasi terselenggaranya aspek pemerintahan dan kehidupan masyarakat pada  wilayah pasca bencana sebagai berikut:  1. Tersedianya akses terhadap pemenuhan kebutuhan pangan, air bersih dan sanitasi, serta  hunian  2. Tersedianya mata pencaharian  3. Tersedianya akses pada pelayanan kesehatan, pendidikan dan pelayanan sosial lainnya  4. Tersedianya akses pada pelayanan pendidikan dan pelayanan sosial lainnya  5. Terselenggaranya  akses  pada  pelayanan  pemerintah  bagi  aspek  kependudukan  (KTP,  kelahiran, kematian, pernikahan, ijin, status kepemilikan dan sebagainya)      
V ‐ 4

 

  sehingga  pemerintah  sebagai  unsur  penyelenggara  pemerintahan  sedini  mungkin  harus  memberikan  bantuan  untuk  penanggulangan  krisis  pasca  bencana.  mitigasi  dan  pengurangan  risiko  bencana. Tersedianya ruang publik untuk melakukan kegiatan keagamaan.   5.6.   7. 2. Dengan pendekatan keselamatan. Kondisi sosial. air bersih dan sanitasi.  Lingkup luas wilayah.5. Dukungan peraturan/kebijakan bagi percepatan pemulihan dan upaya lainnya yang dapat  mendorong pemulihan ekonomi masyarakat dan daerah. 4.  terutama  masyarakat  miskin  di  daerah  perdesaan. Penghancuran  sisa  bangunan  yang  tidak  layak  fungsi  dan  tidak  layak  huni  dan  pembersihan puing untuk dibangun kembali sesuai zoning code dan building code    4.  dilanjutkan  dengan  bantuan  transisi  dalam  rangka  mempersiapkan  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi. Pemberdayaan  masyarakat  dalam  rangka  meningkatkan  kesiapsiagaan. Pembangunan ulang atau perbaikan fisik berbagai infrastruktur publik dengan memenuhi  kaidah  keselamatan  bangunan  publik  untuk  memulihkan  fungsi  pelayanan  kepada  masyarakat. yang meliputi:  a) Kota Padang  b) Kota Pariaman  c) Kota Solok  d) Kota Padang Panjang  V ‐ 5     .  Manfaat dan efektivitas bantuan bagi korban bencana alam.  Pemberian  bantuan  pemerintah  dimulai  dari  kegiatan  tanggap  darurat.  Filosofi  pemberian  bantuan  dari  pemerintah  pada  prinsipnya  adalah  memberikan  akses  kepada  pengetahuan  kesiapsiagaan.  pencegahan  dan  pengurangan  risiko  bencana  melalui  berbagai  kegiatan  peningkatan  pemahaman  dan  pendidikan untuk membangun budaya keselamatan melalui kearifan lokal.    STRATEGI  UMUM  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI     Strategi  umum  pemulihan  pascabencana  gempa  bumi  di  wilayah  selatan  Provinsi  Sumatera Barat ditetapkan dengan memperhatikan:  1.  Ruang lingkup kebijakan umum rehabilitasi dan rekonstruksi meliputi:  1. ekonomi dan budaya masyarakat. Pemberian bantuan/stimulasi dari Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk komponen  pangan/nutrisi. maka sesuai dengan Undang Undang no. kesehatan dan pelayanan sosial lainnya  3.  agar  supaya  kejadian  bencana  tidak  menimbulkan  situasi  krisis  berkepanjangan  yang  akan  menimbulkan  gangguan  pada  keamanan  dan  ketertiban. 24 tahun 2007  tentang Penanggulangan Bencana pasal 32.     V.  Pemerintah dapat menetapkan daerah rawan  bencana  menjadi  daerah  terlarang  untuk  permukiman  dan/atau  mencabut  atau  mengurangi  sebagian  atau seluruh hak kepemilikan perorangan atas suatu benda sesuai  peraturan dan perundang‐undangan. hunian dan mata pencaharian   2. yaitu 12 (duabelas) kabupaten/kota di wilayah Provinsi Sumatera  Barat.   6.  kehilangan  sebagian  besar  pilihan/opsi  untuk  mengatasi  krisis  pasca  bencana  alam. 3.  Kelestarian lingkungan hidup dan pengurangan risiko bencana. sosial dan budaya   Masyarakat  korban  bencana. Penyelenggaraan pelayanan pendidikan.

 dan revitalisasi   egiatan  k pariwisata beserta pendukungnya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi lokal.      2.e) f) g) h) i) j) k) l) Kabupaten Tanah Datar  Kabupaten Padang Pariaman  Kabupaten Kepulauan Mentawai  Kabupaten Agam  Kabupaten Solok  Kabupaten Pasaman  Kabupaten Pasaman Barat  Kabupaten Pesisir Selatan   Berdasarkan  penilaian  awal  kerusakan  dan  kerugian  yang  dilaksanakan  oleh  BNPB.  komponen  sosial  (7%)  dan  komponen  infrastruktur  (5%)  dan  komponen  lintas  sektor  terutama  perkantoran  pemerintah  (3%). terutama  membangun kembali dan memperbaiki bangunan  pemerintah dengan kaidah konstruksi tahan gempa serta memulihkan fungsi pelayanan  kepada masyarakat.  yang  bertujuan  untuk  segera  memulihkan  akses  antar  daerah.86 triliun. Hilangnya  tempat  tinggal  dan  asset  rumah  tangga  di  daerah  permukiman  rusak  berat/tidak  layak  huni  yang  dihuni  mayoritas  kelompok  rentan.  serta pelayanan bagi  kelompok rentan dan miskin  Pemulihan  Ekonomi  Produktif.  berpotensi  meningkatkan  kemiskinan dan timbulnya kerawanan sosial.         5.       V.  yang  bertujuan  untuk  segera  memulihkan  kegiatan  ekonomi masyarakat.  yang  bertujuan  untuk  segera  memulihkan  kegiatan  belajar‐ mengajar.  akan  menimbulkan  2.  ekonomi  dan  budaya  masyarakat  yang terdampak bencana   Pemulihan  Prasarana  Publik. maka strategi umum pemulihan adalah sebagai berikut:   1.1. kegiatan budaya dan keagamaan. memulihkan pelayanan listrik. prosentase kerusakan dan  kerugian terbesar pada komponen perumahan milik masyarakat (74%). Pemulihan  Perumahan  dan  Prasarana  Lingkungan  Permukiman.  ISU POKOK YANG PERLU DIPERHATIKAN  1. kegiatan industri   yang  menyerap  tenaga kerja serta pelayanan perbankan/lembaga keuangan. Memperhatikan kondisi pascabencana alam  tersebut.     3.  Bappenas.  yang  bertujuan  untuk  mendorong  segera  pulihnya  kehidupan  sosial. pelayanan kesehatan.5.  STRATEGI UMUM PEMULIHAN PERUMAHAN DAN PRASARANA  LINGKUNGAN PERMUKIMAN   A. kemudian komponen  ekonomi  produktif  (11%).    Pemulihan Lintas Sektor.  bencana  alam  gempa  bumi  30  September dan 1 Oktober 2009 di wilayah Provinsi Sumatera Barat.       4.  Sejumlah  penghuni  rumah  rusak  berat/sedang/ringan  membangun  kembali  rumahnya  tanpa  bimbingan  teknis  struktur  tahan  gempa.  UNDP  dan  World  Bank  status  26  Oktober  2009. air bersih dan sanitasi   Pemulihan  Sosial.  dengan  jumlah  total  kerusakan dan kerugian sebesar Rp 20.        Komposisi  kerusakan  dan  kerugian  asset  milik  pemerintah  dan  swasta  adalah  11%  dan  89%. perdagangan antar daerah.     V ‐ 6 .

    STRATEGI PEMULIHAN  Berdasarkan  Peraturan  Pemerintah  no.  Pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  permukiman  harus  berdasarkan  pedoman  perencanaan  teknis  dengan  memperhatikan  masukan  dari  instansi/lembaga terkait dan aspirasi masyarakat daerah bencana. Bantuan  dimaksud  merupakan  bantuan  Pemerintah  bagi  masyarakat  untuk  memperbaiki  rumahnya  yang  mengalami  kerusakan  akibat  bencana  dengan  mengikuti  standar  teknis  tahan  gempa  sesuai  ketentuan  peraturan  dan  perundang‐undangan. Potensi  munculnya  bencana  lain.     .  8.  Bantuan  dimaksud  dapat  berupa  tempat  tinggal  sementara.   V ‐ 7 2. 6.  Pelaksanaan pemberian bantuan perbaikan rumah masyarakat dilakukan melalui  bimbingan  teknis  dan  bantuan  teknis  instansi/lembaga  terkait  yang  dimobilisasi  sedini  mungkin  untuk  membantu  masyarakat  yang  ingin  segera  memperbaiki  rumah.   6. dan perbaikan rumah  rusak sedang dari sumber pendanaan Pemerintah  Mengingat  perbaikan  rumah  masyarakat  yang  rusak  berat  memerlukan  waktu  yang lebih lama. maka penyediaan hunian transisi serta prasarana air bersih dan  sanitasi  yang  memenuhi  standar  pelayanan  minimum  menjadi  prioritas  pemulihan awal  Bantuan  yang  dimaksud  diberikan  dengan  pola  pemberdayaan  masyarakat  dengan  memperhatikan  karakter  daerah  dan  budaya  masyarakat  dengan  mekanisme yang ditetapkan oleh pemerintah.  bahan  bangunan. Penghuni  rumah  roboh/rusak  berat  adalah  perempuan  kepala  keluarga  dengan  sejumlah tanggungan.  7.B. 7.  21  tentang  Penyelenggaraan  Penanggulangan  Bencana.  prioritas  pemulihan  awal  adalah  perbaikan  rumah  rusak ringan dari sumber pendanaan Pemerintah Daerah.  Guna  percepatan  pemulihan.  4.  9. 5.  komponen  rumah  atau  uang  yang  besarnya  ditetapkan  berdasarkan  evaluasi  tingkat kerusakan rumah. 4. 3. Lokasi  rumah  rusak  roboh/rusak  berat  yang  tidak  berkelompok  dengan  akses  transportasi  terbatas  untuk  memobilisasi  bahan  bangunan  dan  penyediaan  pelayanan pendampingan. sehingga perlu direlokasi. Rumah  roboh/rusak  berat  terletak  pada  lokasi  bukan  hunian  dalam  rencana  pemanfaatan ruang yang sebagian besarnya dihuni oleh kelompok rentan. Penghuni rumah roboh/rusak berat yang tidak memiliki status kepemilikan tanah  dan bangunan yang sah. pokok‐pokok bantuan perbaikan rumah masyarakat adalah sebagai berikut:  1. Penghuni  rumah  roboh/rusak  berat  yang  terletak  di  kawasan  berpotensi  risiko  tinggi.  akibat  menurunnya  kualitas  sanitasi  lingkungan.  seperti  wabah  penyakit  dan  permasalahan  kesehatan  di  tempat  pengungsian.  risiko  terulangnya  kerusakan  dan  tidak  certified  untuk  menerima  stimulan  dari  Pemerintah  3.   5. Hilang/rusaknya peralatan produksi pada rumah yang digunakan sebagai tempat  usaha mikro/kecil.

  V ‐ 8 2. mitigasi dan pengurangan risiko bencana.  pelayanan  tindakan  medis  dan   pelayanan kesehatan bagi masyarakat. 2.8. memperhatikan kearifan lokal  dan  menyesuaikan  dengan  tingkat  kerawanan  bencana  pada  daerah  yang  bersangkutan.  Terputusnya pelayanan air bersih akibat kerusakan bangunan umum.    STRATEGI PEMULIHAN  Berdasarkan  Peraturan  Pemerintah  21/2008  tentang  Penyelenggaraan  Penanggulangan  Bencana.  Tidak optimalnya pelayanan sanitasi karena kekurangan pasokan air bersih.  STRATEGI UMUM PEMULIHAN SOSIAL   A.5. B.  Berkurangnya  kapasitas  pelayanan  rawat‐inap.  Terputusnya  pelayanan  listrik  dan  telekomunikasi  bagi  bangunan  umum  dan  rumah penduduk yang dinilai tidak layak huni pasca gempa bumi. 3.  ISU POKOK YANG PERLU DIPERHATIKAN  1. Relokasi  permukiman  dengan  konsep  yang  ditetapkan  pemerintah.  STRATEGI UMUM PEMULIHAN PRASARANA PUBLIK    A.     . pasal 67. V.    V.2. Pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  publik  harus  memperhatikan  kebijakan  sektor  terkait  dan  rencana  tata  ruang  wilayah  provinsi  dan  kabupaten/kota.  Pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  publik  harus  berdasarkan  perencanaan  teknis  sesuai  peraturan  yang  berlaku  dengan  memperhatikan  masukan dari instansi/lembaga terkait.   Melalui  pelaksanaan  perbaikan  rumah  dan  prasarana  permukiman  dapat  disampaikan  pendidikan  dan  peningkatan  kapasitas  masyarakat  dalam  kesiapsiagaan. 4. memperhatikan kondisi kerusakan.  ISU POKOK YANG PERLU DIPERHATIKAN  1.  dapat  dikelola  langsung  pelaksanaannya oleh masyarakat sebagai bagian dari tanggung‐jawab bersama. 3.000  siswa  sekolah  dasar  dan  menengah harus belajar  di sekolah darurat.  sehingga  mengakibatkan  ±  120.  apabila  pemerintah  menetapkan  daerah  rawan  bencana  menjadi  daerah  terlarang  untuk  permukiman.3.  Perbaikan  rumah  dan  prasarana  permukiman  bertujuan  untuk  menciptakan  lingkungan  yang  lebih  aman  dan  lebih  sehat.5. 10.  Terputusnya  akses  transportasi  darat  dari  dan  menuju  Kabupaten  Padang  Pariaman akibat gempa dan longsor.    2. 9. pokok‐pokok pemulihan prasarana publik adalah sebagai berikut:  1. Terganggunya  kegiatan  belajar  mengajar  akibat  hilang/rusaknya  prasarana  dan  sarana  pendidikan.   Penerapan rancang bangun yang tepat dan penggunaan peralatan yang lebih baik  dilakukan  dengan  cara  mengembangkan  rancang  bangun  hasil  penelitian  dan  pengembangan.

  pokok‐pokok  pembangkitan  kembali  kehidupan  sosial  budaya  masyarakat  diselenggarakan melalui upaya sebagai berikut:  1.  karena  sektor  ini  akan  menjadi  stimulan  kegiatan  perdagangan  dan  industri kecil/menengah. 7.000  peminjam  terkena  dampak  dan  sebagian  dari  portofolio  pinjaman  di  lembaga  perbankan  diperkirakan  menjadi kredit macet.   V.  Kegiatan  yang  terkait  dengan  sektor  pariwisata  akan  menjadi  tantangan  pemulihan. b)  pendampingan pemulihan trauma dan c) pelatihan pemulihan kondisi psikologis. usia lanjut dan anak yatim piatu. 6.  pemerintah daerah dan aspirasi masyarakat daerah bencana.  Kegiatan  fisik  pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  dimaksud  memperhatikan rencana tata ruang. 5. 4.    3. kesehatan dan  pelayanan sosial.5.  Tetap menyelenggarakan pelayanan sosial terutama bagi penyandang cacat.  Tetap  menyelenggarakan  kegiatan  belajar  mengajar  dan  melengkapi  sekolah  darurat dengan SDM pengajar dan sarana yang layak.  Perencanaan  teknis  dimaksud  disusun  dengan  memperhatikan  potensi  risiko  bencana  dan  standar  konstruksi  bangunan  sipil  sesuai  peraturan  yang  berlaku.  ISU POKOK YANG PERLU DIPERHATIKAN  1. 4. yang rumahnya menjadi tempat usaha.    B. 8.  Tetap  menyelenggarakan  pelayanan  kesehatan  melalui  pusat  layanan  kesehatan  bagi yang memerlukan.3.  membantu  masyarakat  membangun  kembali  fasilitas peribadatan.  STRATEGI PEMULIHAN  Berdasarkan  Peraturan  Pemerintah  21/2008  tentang  Penyelenggaraan  Penanggulangan  Bencana.     . kerusakan infrastruktur seperti sistem irigasi dan tambak  ikan mempengaruhi mata pencaharian penduduk di desa dan daerah pesisir.  Dalam  lingkungan  permukiman.4. Prioritas pemulihan awal adalah prasarana dan sarana pendidikan.  Pada  sektor  keuangan  diperkirakan  lebih  dari  2.  sedemikian rupa sehingga bangunan dapat berfungsi sebagai tempat evakuasi. termasuk a) bantuan konseling dan konsultasi keluarga.  Pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  harus  berdasarkan  perencanaan  teknis  dengan  memperhatikan  masukan  dari  instansi/lembaga  terkait. Gempa bumi memberikan dampak yang signifikan pada sektor produktif terutama  perdagangan  dan  industri/usaha  kecil  dan  menengah  di  daerah  perkotaan  dan  pertanian/tambak di daerah pesisir. 4.  Hilang/rusaknya  fasilitas  peribadatan  sebagai  simpul  pengikat  kekerabatan  masyarakat Minang dan wadah kohesi sosial. 3. 2.  pasal  67.   V ‐ 9 2. anak‐ anak dan usia lanjut. Berkurangnya  kapasitas  pelayanan  sosial  yang  mengakibatkan  menurunnya  kualitas hidup penderita cacat.  STRATEGI UMUM PEMULIHAN EKONOMI PRODUKTIF  A.   Pada sektor pertanian.

  ISU POKOK YANG PERLU DIPERHATIKAN  1. 4.  2.  2.    5.  serta revitalisasi fungsi daerah pesisir sebagai kawasan pembangunan terbatas.    STRATEGI  PEMULIHAN  1. kerusakan infrastruktur dermaga pendaratan ikan dan TPI  akan mempengaruhi pendapatan nelayan.  Pada sektor perikanan. 8.  Pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  perdagangan.5. 5.  Selanjutnya memberikan bantuan sesuai sasaran untuk membantu UKM.  lembaga  keuangan/perbankan  harus  berdasarkan  perencanaan  teknis  dengan  memperhatikan  potensi  risiko  bencana  dan  standar  konstruksi  bangunan  sipil  sesuai peraturan yang berlaku. Prioritas  pemulihan  awal  adalah  menyediakan  tempat  sementara  bagi  kegiatan  pemerintahan  untuk  memulihkan  pelayanan  kepada  masyarakat. 7.  Pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  pemerintah  harus  berdasarkan  perencanaan  teknis  dengan  memperhatikan  potensi  risiko  bencana  dan  standar  konstruksi bangunan sipil sesuai peraturan yang berlaku. Diperlukan  upaya  mitigasi  untuk  pengamanan  hutan  dan  lereng  bahaya  longsor.  Pemerintah mendorong penggunaan skim asuransi untuk perlindungan bangunan  terhadap risiko bencana alam. V. termasuk  permodalan bagi usaha yang layak namun belum bankable.  4.  B.     V ‐ 10 .  bantuan  disampaikan  bersamaan  atau segera setelah pembangunan rumah. Diperlukan  penyelamatan  dan  pengamanan  dokumen  pemerintah  untuk  menyelenggarakan pelayanan. 2. Terdapat banyak gedung pemerintahan yang runtuh baik di Kota Padang maupun  di  kabupaten/kota  lainnya  yang  menyebabkan  terganggunya  pelayanan  pemerintah.  STRATEGI UMUM PEMULIHAN LINTAS SEKTOR  A.  Penyediaan  fasilitas  perdagangan  sementara  bagi  pasar  milik  pemerintah  pada  lokasi yang strategis untuk selama waktu pemulihan. Prioritas pemulihan awal adalah memberikan bantuan berupa stimulan bagi usaha  mikro/kecil yang terdampak bencana untuk memulihkan mata pencaharian. Diperlukan  bantuan  peralatan  perkantoran  untuk  menyelenggarakan  fungsi  pelayanan.  terutama  bagi  sektor yang menjadi key player kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi.  Bagi  usaha  mikro/kecil  di  daerah  perumahan. 6.  Kegiatan  fisik  pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  dimaksud  memperhatikan rencana tata ruang.5.B.  diperlukan  kebijakan  restrukturisasi pinjaman dan bantuan untuk memulai usaha. 3.  Khususnya  bagi  debitur  yang  terdampak  bencana.    STRATEGI  PEMULIHAN  1.  3.  pariwisata.

  PENTAHAPAN  PELAKSANAAN  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI    Sesuai dengan ruang lingkup kebijakan rehabilitasi dan rekonstruksi dan  skala kerusakan  akibat  bencana  alam  gempa  bumi.  PENGURANGAN RISIKO BENCANA  Pembelajaran dari kejadian bencana gempa bumi 12 September 2007 dan 30 September 2009  menjadi  isu  strategis  yang  mengemuka.  mitigasi  dan  pengurangan  risiko bencana. 5.  4. Tujuan  umum  dari  pelaksanaan  tiap  tahapan  tersebut  adalah  untuk  mempercepat  pemulihan  kehidupan masyarakat di wilayah pascabencana alam. Revisi dan penyusunan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota.  5. Penyusunan pedoman zoning code dan building code.       V ‐ 11 .6.  yaitu  dimulai  pada  tahun  anggaran  2010  dan  berakhir  pada  tahun  anggaran  2011. tahap rehabilitasi dan tahap rekonstruksi. Tahap  Pemulihan  Awal  dilaksanakan  segera  dalam  waktu  1‐3  bulan. Kegiatan  fisik  pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana  dimaksud  memperhatikan rencana tata ruang.  Pentahapan  pemulihan  pascabencana  gempa  Sumatera  Barat  terdiri  dari  3  (tiga) tahapan.  Pada  tahap  pemulihan  awal  yang  merupakan  perioda  transisi  pasca  tanggap  darurat  menuju  rehabilitasi.  Selain  yang  telah  di‐integrasikan  kedalam  setiap  strategi  komponen  pemulihan. Revisi dan penyusunan rencana penanggulangan bencana provinsi/kabupaten/kota.    V.  3. menyediakan tempat tinggal  sementara dan pelayanan dasar seraya  melakukan berbagai persiapan bagi pelaksanaan  kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi termasuk mobilisasi pendanaan sesuai mekanisme  peraturan  dan  perundang‐undangan  yang  berlaku.  Pengelolaan tempat pembuangan dan pendauran puing.  Pengarusutamaan pengurangan risiko bencana dalam rencana pemulihan.   1. Revisi  dan  penyusunan  rencana  kontijensi  serta  penyusunan  prosedur  tetap  kota/kabupaten.  bahwa  pengurangan  risiko  bencana  menjadi  pendekatan  strategis  dalam  kerangka  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dan  pemulihan  jangka  panjang. Penguatan  kelembagaan  masyarakat  dalam  kesiapsiagaan.  sangat  mungkin  masih  bersinggungan  dengan  kegiatan  bantuan  kemanusiaan.5. yaitu: tahap pemulihan awal.  pemerintah  daerah  mengusulkan  kerangka  kebijakan  dan  kelembagaan  pengurangan  risiko  bencana sebagai berikut:   1.  maka  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dilaksanakan  selama  2  tahun  anggaran.  bertujuan  untuk  memulihkan kondisi sosial psikologis korban bencana alam.  6. Penguatan  pusat  pengendalian  dan  operasi  penanggulangan  bencana  termasuk  peringatan dini.3.  7.     V. 4. 6.6.  2.  Menyediakan  bantuan  teknis  bagi  penguatan  kapasitas  pemerintah  daerah  untuk  pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi.  diperlukan  skim  penyaluran  dana yang cepat sehingga pelayanan dasar bagi  masyarakat korban bencana  dapat terselenggara. Fasilitasi pembentukan Badan Penanggulangan Bencana Daerah.

 rehabilitasi dilakukan melalui kegiatan:  perbaikan  lingkungan  daerah  bencana.  (ii)  pembangunan  kembali  sarana  sosial  masyarakat.  pemberian bantuan perbaikan rumah masyarakat.   3.  pemulihan  keamanan  dan  ketertiban.  24  tahun  2007 tentang Penanggulangan Bencana pasal 58.  dunia  usaha  dan  masyarakat.  mekanisme  pemberian  bantuan  kepada  masyarakat  maupun  upaya  revitalisasi  prasarana  publik  perlu  menyertakan  kebijakan  mitigasi dan pengurangan risiko bencana.  berikut  ini  diuraikan  prioritas  tindakan  berdasarkan  pentahapan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  sebagai  pedoman  penyusunan  kegiatan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.  dan  (ix)  peningkatan  pelayanan  utama  kepada  masyarakat.  (viii)  peningkatan  fungsi  pelayanan  publik. pemulihan sosial psikologis.  rekonsiliasi  dan  resolusi  konflik.  Kerangka pentahapan dan ruang lingkup rehabilitasi dan rekonstruksi    Tahapan    Komponen    Pemulihan  Perumahan dan  Prasarana  Permukiman   • • Pemulihan Awal  Triwulan IV­2009  Penyelenggaraan bantuan  pasca tanggap daurat  Membantu masyarakat  untuk perbaikan rumah  rusak sedang/ringan  Penyediaan tempat  tinggal sementara bagi  penghuni rumah rusak  berat  Menyediakan bantuan  teknis untuk  pembangunan rumah  tahan gempa   • Rehabilitasi dan  Rekonstruksi   2010  Penyelesaian  pembangunan rumah  korban bencana  Penyelesaian  pembangunan prasarana  permukiman  Relokasi permukiman di  daerah berisiko bencana    Rehabilitasi dan  Rekonstruksi   2011  • • • •     V ‐ 12 .     Tabel V.  perbaikan  prasarana  dan  sarana  umum. (v) peningkatan partisipasi dan  peranserta  lembaga/organisasi  kemasyarakatan.  (iv)  penerapan  rancang  bangun  yang  tepat  dan  penggunaan  penggunaan peralatan yang lebih baik dan tahan bencana. Tahap  Rehabilitasi  dilaksanakan  dalam  waktu  3  –  12  bulan  setelah  masa  tanggap  darurat  berakhir  sebagai  respon  atas  berbagai  isu  yang  bersifat  mendesak  dan  membutuhkan  penanganan  yang  segera. serta bertujuan untuk memulihkan sistem secara keseluruhan serta  mengintegrasikan  berbagai  program  pembangunan  ke  dalam  pendekatan  pembangunan  daerah. Tahap  Rekonstruksi  dilaksanakan  dalam  waktu  6  –  24  bulan  bersinggungan  dengan  kegiatan rehabilitasi.  ekonomi  dan  budaya.  (vi)  peningkatan  kondisi  sosial.  diperlukan  pergeseran  paradigma  kebijakan  menuju  pengurangan  risiko  bencana.  yang  diintegrasikan  kedalam  perencanaan  pembangunan  dan  pengendalian  pemanfaatan ruang.  (iii)  pembangkitan  kembali  kehidupan  sosial  budaya  masyarakat.  24  tahun  2007  tentang  Penanggulangan  Bencana  pasal  59.  Sesuai  dengan  Undang  Undang  no. pelayanan  kesehatan.  Pada  tahap  rekonstruksi.  Sesuai  dengan  Undang  Undang  no.  pemulihan  sosial‐ekonomi‐budaya.  pemulihan  fungsi  pemerintahan  dan  pemulihan  fungsi  pelayanan  publik.1.2.  rekonstruksi  dilakukan  melalui  pendekatan  membangun  lebih  baik  (building  back  better)  meliputi:  (i)  pembangunan  kembali  prasarana  dan  sarana.   Pada  tabel  V.1.    Pada  tahap  ini.

 ditetapkan bahwa:      V ‐ 13 . kesehatan  dan sosial   Penyediaan SDM  pengganti/tambahan  untuk pendidikan. listrik dan  komunikasu  bagi  kantor pemerintah dan  fasilitas umum yang  telah pulih    • Pemulihan Sosial   • • Peningkatan kualitas  pelayanan pendidikan. industri dan  perdagangan  Pemulihan  Ekonomi  Produktif dan  ekonomi  masyarakat  • • •   Pemulihan Lintas  Sektor   • • • Pembangunan kantor  pemerintah   Penyelenggaraan  pelayanan pemerintah  untuk pelaksanaan dan  pengendalian kegiatan  rehabilitasi dan  rekonstruksi  Penyediaan bantuan teknis  bagi penyusunan revisi  RTRW dan penyusunan  RPB/revisi RPB  • Peningkatan kapasitas  pengendalian  pemanfaatan ruang  berbasis pengurangan  risiko bencana  Bantuan teknis bagi  penyusunan scenario  pengakhiran masa tugas  • • •     V.  kesehatan dan sosial  Penyediaan tempat  sementara bagi prasarana  ekonomi milik  pemerintah  Stimulan awal ekonomi  bagi usaha mikro/kecil di  daerah perumahan kota  dan perdesaan untuk  pembangkitan mata  pencaharian  Penyediaan tempat  sementara bagi kantor  pemerintah.  SKEMA  PENDANAAN  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI   Berdasarkan  Peraturan  Pemerintah  nomor  21  tahun  2008  tentang  Penyelenggaraan  Penanggulangan Bencana.  kesehatan dan sosial  Pembangunan kembali  prasarana dan sarana  ekonomi milik pemerintah   Penyediaan skim bantuan  permodalan usaha  kecil/menengah     • • Rehabilitasi dan  Rekonstruksi   2011  Penyediaan pelayanan  air bersih. termasuk  manajemen lingkungan  hidup  • • • Rehabilitasi dan  Rekonstruksi   2010  Pembangunan jalan dan  jembatan  Pemulihan jaringan  pelayanan listrik. Tahapan    Komponen    Pemulihan  Prasarana Publik  • • • Pemulihan Awal  Triwulan IV­2009  Pemulihan akses  transportasi   Penyediaan pelayanan air  bersih dan sanitasi   Penyediaan pelayanan  listrik dan telekomunikasi  untuk prasarana strategis  Perbaikan sistim irigasi  sederhana untuk  revitalisasi kegiatan  pertanian  Penyediaan tempat  sementara dan sarana  bagi pelayanan  pendidikan. bab IV Pascabencana.7. air  bersih dab telekomunikasi  bagi perumahan. terutama di  wilayah desa dan  kecamatan  Penyediaan peralatan dan  sarana bagi pelayanan  pemerintahan  • Penyediaan bantuan  teknis untuk  meningkatkan kapasitas  pemda dalam pelaksanaan  rehabilitasi dan  rekonstruksi.  kesehatan dan sosial  bagi masyarakat   • •     • • Pemulihan seluruh  prasarana dan sarana  ekonomi produktif  untuk mendukung  pengembangan potensi  pariwisata.  kesehatan dan sosial milik  pemerintah  Penyediaan sarana bagi  peningkatan kualitas  pelayanan pendidikan. kantor  pemerintah dan fasilitas  umum  Perbaikan sistim irigasi  teknis dan non‐teknis  peranian   Pembangunan kembali  prasarana pendidikan.

2.  pemerintah  kabupaten/kota  dapat  meminta  bantuan  kepada pemerintah provinsi dan/atau Pemerintah berupa: a) Tenaga Ahli.  dan c) Pembangunan prasarana.  pemerintah  kabupaten/kota  dapat  meminta  bantuan  kepada  pemerintah  provinsi  dan/atau  Pemerintah  untuk  melaksanakan    kegiatan  rehabilitasi dan rekonstruksi.  Dalam  hal  APBD  tidak  memadai. sesuai dengan Peraturan Pemerintah no.  pemerintah  kabupaten/kota  wajib  menggunakan dana APBD kabupaten/kota.  Dalam  hal  pemerintah  kabupaten/kota  meminta  bantuan  dana  rehabilitasi  dan  rekonstruksi. 22  tahun  2008  tentang  Pendanaan  dan  Pengelolaan  Bantuan  Bencana. b) Peralatan. Dalam  melakukan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi. 3.    Gambar V.  Selain  permintaan  dana  tersebut.2. permintaan tersebut harus melalui pemerintah provinsi bersangkutan. Dana penanggulangan bencana Sumatera Barat terdiri dari:   1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) APBN melalui dana siap pakai  APBN yang dikoordinasikan oleh BNPB  APBD yang dikoordinasikan oleh BPBD  Bantuan bencana alam melalui ABPN/ APBD  Realokasi Pinjaman Luar Negeri  Dana Alokasi Umum (DAU)  Dana Dekonsentrasi  Dana Alokasi Khusus (DAK)  Mandatory (licensing)/Insurance  Hibah Luar Negeri melalui Rekening Menteri Keuangan  Hibah dari perusahaan/swasta/masyarakat nasional   Penyertaan dana swadaya masyarakat    V ‐ 14     .  Sumber pendanaan rehabilitasi dan rekonstruksi    • • • • MULTILATERAL BILATERAL ONBUDGET OFF BUDGET • APBN-P • RKP • RAPBN BANTUAN LUAR NEGERI APBN APBD KAB/KOTA • APBD-P • RKPD • RAPBD APBD PROVINSI • APBD-P • RKPD • RAPBD Sumber: Bappenas. 4.  sumber  dana  penanggulangan bencana menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah  daerah. 2009       Dengan pendekatan membangun lebih baik.1.

 pertanian  milik swasta  Stimulan keuangan  (CSR) dengan  dukungan kebijakan  UKM     Perdagangan.  kesehatan.  pariwisata. sosial  milik pemerintah  Fasilitas pendidikan. asset yang rusak akibat gempa bumi 30  September 2009 dan 1 Oktober 2009 sebagian besar terdiri dari asset milik masyarakat (88%).  kesehatan.  kesehatan.  Berdasarkan penilaian kerusakan dan kerugian. pertanian  milik pemerintah  Stimulan PNPM    Kantor pemerintah  *) termasuk dukungan dari lembaga/negara donor internasional. lembaga  keuangan.  pariwisata. sosial  milik swasta+skema  asuransi    Stimulan keuangan  (CSR) dengan  dukungan kebijakan  UKM   Jalan & jembatan    Irigasi dan prasarana  pertanian  Fasilitas pendidikan. hotel. serta dukungan pendanaan APBD  **) pendanaan perumahan berupa stimulan yang bersumber dari APBN dan APBD                V ‐ 15 . lembaga  keuangan. sosial  milik swasta  Perdagangan.  Berdasarkan kepemilikan asset dan komponen pemulihan.  Skema pembiayaan rehabilitasi dan rekonstruksi          Komponen    Pemulihan  Perumahan dan  Prasarana  Permukiman  Pemulihan  Prasarana Publik  dan peningkatan  pelayanan  Pemulihan Sosial  dan  Budaya  Masyarakat  Pemulihan  Ekonomi Produktif  dan ekonomi  masyarakat  Pemulihan Lintas  Sektor terutama  Pemerintahan  Sumber  Swasta/  Perusahaan/  Masyarakat  Rumah dan  prasarana  permukiman  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Stimulan perbaikan  rumah milik  masyarakat**)    Sepenuhnya  pembiayaan  pemerintah*)      Listrik.2. air bersih  dan telekomunikasi  Fasilitas pendidikan. maka skema pendanaan rehabilitasi  dan rekonstruksi adalah sebagai berikut:  Tabel V. hotel.

  Pesisir Selatan  Kota  Padang. Padang Panjang  Kab.  Padang  Pariaman.  Pasaman. Padang Panjang  Kab.  Tanah  Datar.Pasaman  Barat.  Solok. Padang Panjang  Kab.  Pariaman.  Solok.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Solok.  Solok.  Agam. Padang Panjang  Kab.  Padang  Pariaman.Pasaman  Barat.  Pariaman.  Pasaman.  Agam.  Pariaman.  Pasaman.  Pasaman.  Tanah  Datar.  Pariaman.  Tanah  Datar.  Pariaman.  Padang  Pariaman. dan  kesuaian lokasi  dengan tata ruang  Kota  Padang.  Padang  Pariaman.3.  Agam.  Solok.Pasaman  Barat.  Pesisir Selatan    Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  √        Penyuluhan  pembongkaran  puing yang aman  di daerah  permukiman  Penyediaan  peralatan  sederhana  pembongkaran  dan pendauran  puing  Penyediaan   hunian transisi   dan fasilitas air  bersih + sanitasi  untuk penghuni  rumah rusak berat  Penyediaan  jaminan  hidup/bantuan  pangan  Kota  Padang.  Tanah  Datar.  Tanah  Datar.Tabel V.Pasaman  Barat.  Solok.  Pesisir Selatan  Kota  Padang. Padang Panjang  Kab.  Solok.  Agam.  Matriks Strategi dan Pentahapan Pemulihan Pascabencana Gempa Bumi  di Provinsi Sumatera Barat  Komponen/  No  I  1  Pendataan dan  persiapan  penyaluran  bantuan  pembangunan  rumah dan  pembentukan  Kelompok  Masyarakat 20­ 25  KK/kelompok    Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  PERUMAHAN DAN PRASARANA PERMUKIMAN  Pendataan status  kepemilikan tanah  dan bangunan.  Pasaman.  Tanah  Datar.  Padang  Pariaman. Padang Panjang  Kab.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Tanah  Datar.  Agam.  Solok.  Solok.Pasaman  Barat.  Pasaman.  Padang  Pariaman.  Pasaman.Pasaman  Barat.  Solok. Padang Panjang  Kab.  Agam.  Solok.  Solok.  Pariaman.  Agam.  Pariaman.  Pesisir Selatan  √  √    √      √      √      √      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  2  Pembangunan  perumahan dan  penyediaan  klinik  rehabilitasi dan  rekonstruksi   Penyediaan  fasilitator  pemberdayaan  masyarakat  terlatih untuk  pembangunan  perumahan  dan  prasarana  permukiman  Penyediaan  pelayanan teknis  kepada  masyarakat*)  termasuk IMB   Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Kota  Padang.  Solok.  Solok.  Padang  Pariaman.Pasaman  Barat.  Pesisir Selatan  √      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat       V ‐ 16 .

  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Solok. Padang Panjang  Kab.  Agam.  Padang  Pariaman.  Solok.Pasaman  Barat.  Padang  Pariaman. Padang Panjang  Kab.  Solok.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Pesisir Selatan  Kab. Padang Panjang  Kab.  Tanah  Datar.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.Padang Panjang  Kab.  Tanah  Datar.  Padang  Pariaman.  Agam. Padang Panjang  Kab.Pasaman  Barat. Padang Panjang  Kab.  Solok.  Solok.Pasaman  Barat.  Pesisir Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Pembiayaan  Pemerintah*)        Didukung  masyarakat      Pembiayaan  Pemerintah*)  √  √    Didukung  masyarakat  3  Pembangunan  prasarana  permukiman  Kota  Padang.  Pasaman.  Pasaman.  Solok. Padang Panjang  Kab.  Pasaman.Pasaman  Barat.  Solok.  Agam.  Agam.  balai desa.No      Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Penyaluran  stimulan bangunan  rumah dengan  struktur tahan  gempa  Penyediaan  bantuan teknis  peralatan dan  pengoperasian  system informasi  dan pemantauan  kemajuan dan  kualitas konstruksi  Pelatihan  perencanaan  partisipatif dan  pembentukan  kelompok  Perencanaan dan  penataan  lingkungan  permukiman  sesuai rencana tata  ruang  Penyediaan sarana  air bersih dan  sanitasi  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kota  Padang.  jalan lingkungan  dsb  Penyediaan  peralatan medis  sesuai standar  untuk pustu  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  dan swasta  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat          Bantuan teknis  bagi evaluasi  keamanan  lingkungan  permukiman  Sosialisasi konsep  relokasi kepada  masyarakat   Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  4  Relokasi  perumahan dan  prasarana  permukiman  Pembiayaan    √    Pemerintah*)  Didukung      V ‐ 17 .  Tanah  Datar.  Tanah  Datar.  Agam.  Pariaman.Pasaman  Barat.Pasaman  Barat.  Agam.  Tanah  Datar.  Pasaman.Pasaman  Barat. Padang Pariaman.  Solok.  Solok.  Solok.  Tanah  Datar.  Solok.Pasaman  Barat.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Pariaman.  Solok.  Padang  Pariaman.  Padang  Pariaman.  Solok.  Solok.  Solok.  Pariaman.  Pariaman.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Pasaman.  Tanah  Datar.  Padang  Pariaman.  Agam.  Pesisir Selatan  Kota  Padang.  Padang  Pariaman.  Pasaman.  Agam    √    √  √    √  √    √  √    √  √    Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Pembiayaan  Pemerintah*)  √  √    Didukung  masyarakat      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Perbaikan sarana  lingkungan:mesjid.  Tanah  Datar.  Padang  Pariaman.  Pariaman.  Pariaman. surau.  Pasaman. Padang Panjang  Kab.  Pasaman.  Agam.  Pariaman.  Solok.  Pariaman.

 Pesisir  Selatan.  Solok.  Agam. provinsi.Solok.  Padang  Pariaman.Kepulauan  Mentawai  Kota Padang.  Pariaman.  Agam. Pasaman. Padang Panjang  Kab.  Pariaman.  Kepulauan.  Padang  Pariaman. Kepulauan  Mentawai. Tanah Datar  Kab. Mentawai.  Pasaman. Kepulauan  Mentawai. Solok.  Pariaman.Pasaman  Barat.  Tanah  Datar. Padang Panjang  Kab. Padang Pariama.  Solok.Kepulauan  Mentawai    √        √        V ‐ 18 .  Solok.  Tanah  Datar. POS    √  √  4  Kota Padang    √    Sepenuhnya  pembiayaan  pemerintah*)  Sepenuhnya  pembiayaan  pemerintah*)  Sepenuhnya  pembiayaan  pemerintah*)  5  Kota Padang.Pasaman  Barat.  Pasaman Barat.  Pesisir Selatan    √      √    Sepenuhnya  pembiayaan  pemerintah*)  2  Energi   Perbaikan  sambungan rumah  PLN      Perbaikan dan  penyediaan  pelayanan listrik  bagi kantor  pemerintah dan  bangunan umum   Kota  Padang. Padang  Panjang. Pesisir  Selatan.  Pasaman.  Pesisir Selatan  Kab. Pesisir Selatan  PLN    √  √  3  Telekomunikasi  Perbaikan dan  penyediaan  pelayanan listrik  bagi kantor  pemerintah dan  bangunan umum  Terminal  transportasi  darat   Dermaga dan  terminal  pelabuhan    Perbaikan  prasarana dan  fasilitas terminal  Perbaikan  prasarana dan  fasiltas dermaga  Perbaikan  prasarana dan  fasiltas pelabuhan  PT.  Solok.  kab/kota  PRASARANA PUBLIK  Kota Padang.  Agam.No  Komponen/  Program  Pemulihan  dari daerah  rawan bencana  Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  masyarakat     Penyediaan hunian  transisi dan sarana  transisi  TBD  √      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Penyediaan  stimulan  pembangunan  rumah  Pembangunan  prasarana  permukiman  TBD  √  √        TBD    √    II  1  Jalan dan  Jembatan   Rehabilitasi dan  rekonstruksi jalan  dan jembatan  nasional. Pesisir  Selatan  Kota  Padang.

Tanah  Datar  Kota Padang. Pesisir  Selatan.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Agam. Pariaman. Padang  Pariaman. Padang  Pariaman.  Pasaman.  Pasaman Barat. Kepulauan  Mentawai.Tanah  Datar  Kota Padang.  Pasaman Barat. Agam.  Pasaman Barat.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Pasaman Barat.  Pasaman Barat. Agam. Padang  Pariaman. Agam. Pasaman. Pasaman. Padang  Pariaman. Kepulauan  Mentawai.Tanah  Datar  Kota Padang. Pasaman. Pesisir  Selatan.Tanah  Datar  Kota Padang. Pesisir  Selatan. Solok. Agam. Padang  Pariaman.Tanah  Datar  Kota Padang. Padang  Pariaman.  Pasaman Barat. Agam. Padang  Pariaman.  Pesisir Selatan    Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  PDAM    √        Perbaikan pipa  transmisi dan  distribusi  PDAM    √        Penyediaan  pelayanan bagi  kantor pemerintah  dan bangunan  umum  Jaringan distribusi  tersier dan  sambungan rumah   PDAM    √  √      PDAM  √  √        Penyediaan dan  pengoperasian  mobil tangki  √      PDAM  didukung  Didukung  Pemerintah*)  PDAM  didukung  Didukung  Pemerintah*)  PDAM  didukung  Didukung  Pemerintah*)  Sepenuhnya  pembiayaan  pemerintah*)      Penyediaan bak  penampungan air  √          Penyediaan dan  pengoperasian  generator  √      4  Prasarana SDA  Perbaikan irigasi  teknis    √  √      Perbaikan irigasi  non teknis  Pembiayaan  Pemerintah*)    √  √  Didukung  masyarakat  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)      Perbaikan irigasi  sederhana  √          V ‐ 19 . Pasaman.  Pasaman Barat. Pasaman Barat. Pasaman. Pasaman. Padang  Pariaman.  Tanah Datar. Agam. Agam. Kepulauan  Mentawai. Pesisir  Selatan.  Pasaman.Tanah  Datar  Kota Padang. Padang  Pariaman. Pesisir  Selatan. Pasaman Barat. Solok. Pasaman.Tanah  Datar  Kota Padang. Solok. Pesisir  Selatan.  Tanah Datar.  Tanah Datar. Pesisir  Selatan. Pariaman.  Pasaman.  Pasaman Barat. Agam. Pariaman. Padang  Pariaman.No  6  Komponen/  Program  Pemulihan  Air Bersih  Kegiatan  Prioritas  Perbaikan fasilitas  produksi  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kota Padang. Agam.

 Pariaman. Pariaman.  Pasaman.  Solok. Padang Panjang  Kab. Solok.  Pasaman. Pustu  dan Polindes   Kota Padang. Pariaman. Pariaman. Solok.  Agam. Padang  Pariaman.No  III  1  Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  SOSIAL  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Kesehatan  Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Kota Padang.  Pasaman. Solok.  Pasaman Barat. Kepulauan  Mentawai.  Pesisir Selatan  Kota Padang.  termasuk untuk  pencegahan  epidemic pasca  bencana  Penyediaan  peralatan tindakan  medis dan obat2an  Swasta/  Perusahaan  √      Didukung  Pemerintah*)      Pembiayaan  Pemerintah*)  √      Didukung  masyarakat      Penyediaan  peralatan  pengolahan limbah  medis sementara  Pembiayaan  √      Pemerintah*)  Didukung      V ‐ 20 . Tanah Datar. Padang  Pariaman. Padang  Pariaman. Tanah Datar. Pariaman. Kepulauan  Mentawai. Kepulauan  Mentawai.  Solok.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Pariaman.  Pesisir Selatan  Pembiayaan  Pemerintah*)  √      Didukung  masyarakat      Perbaikan rumah  sakit pemerintah  Pembiayaan  Pemerintah*)    √    Didukung  masyarakat      Perbaikan rumah  sakit swasta  Kota Padang.  Poliklinik.  Pasaman.  Agam. Tanah Datar.  Pasaman Barat.  Pasaman Barat.  Agam.  Solok. Padang Panjang  Kab.  Solok. Kepulauan  Mentawai. Solok.  Pasaman. Tanah Datar.  Agam. Pariaman. Kepulauan  Mentawai. Pariaman.  Pasaman Barat. Padang Panjang  Kab.  Pesisir Selatan  Kota Padang.  Pesisir Selatan  √  √  √  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)      Perbaikan dan  pembangunan  Puskesmas. Padang Panjang  Kab. Padang  Pariaman. Solok. Solok.  Agam.  Pasaman Barat. Padang  Pariaman.  Pasaman.  Pasaman Barat. Padang Panjang  Kab.  Solok.  Solok. Tanah Datar. Tanah Datar. Tanah Datar.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Solok. Padang  Pariaman.  Agam. Kepulauan  Mentawai.  Solok. Padang  Pariaman. Padang Panjang  Kab.  Pasaman Barat.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Padang Panjang  Kab.  Solok. Tanah Datar.  Pasaman. Kepulauan  Mentawai. Padang  Pariaman. Kepulauan  Pembiayaan  Pemerintah*)  √  √    Didukung  masyarakat      Penguatan  pelayanan  kesehatan bagi ibu  dan anak  Swasta/  Perusahaan  √      Didukung  Pemerintah*)      Penyediaan tempat  pelayanan medis  sementara. Padang Panjang  Kab.  Agam.

 Tanah Datar.  SLP.  Solok. Pariaman.  Pasaman. Pariaman. Pesisir Selatan  Kota Padang.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Kepulauan  Mentawai. Pariaman.  Pasaman Barat. Pasaman.Solok  Kab. Agam. Agam.  Solok.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Padang Panjang  Kab. Pesisir Selatan  Kota Padang. Tanah Datar.  Pasaman. Pasaman  Barat. Padang Panjang  Kab. Padang  Pariaman. SD. Pariaman. Padang Panjang  Kab. Pariaman.  Solok. Pasaman. Pasaman. Pasaman  Barat.Solok  Kab. Solok.  Agam.  Solok.  Solok. Pariaman.  Pasaman Barat. Padang Panjang  Kab. Kepulauan  Mentawai.  Agam.  SLP.No  Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Mentawai. Padang  Pariaman. Pasaman  Barat. Tanah Datar.  Solok.  Pasaman Barat. Tanah Datar.Solok  Kab. Padang  Pariaman. Pasaman  Barat. Agam.  Pesisir Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  masyarakat     Penyediaan tenaga  medis dan  penyuluhan  kesehatan  Kota Padang. Pesisir Selatan  Kota Padang. Padang Panjang  Kab. Pasaman. Padang Panjang  Kab. Padang Panjang  Kab. Padang  Pariaman. Agam. Kepulauan  Mentawai. Kepulauan  Mentawai. SMU/SMK dan  SLB milik swasta  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)    √  √      Penyediaan lokal  belajar‐mengajar  sementara  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Penyediaan  peralatan belajar  mengajar  Kota Padang. Padang  Pariaman. Solok. Kepulauan  Mentawai. SMU/SMK dan  SLB milik  pemerintah  Perbaikan dan  pembangunan  prasarana  pendidikan TK.  Agam. Padang  Pariaman. SD.  Pasaman. Tanah Datar.Solok  Kab. Pasaman. Pesisir Selatan    √      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      V ‐ 21 . Pasaman  Barat.  Solok. Solok. Kepulauan  Mentawai. Tanah Datar. Tanah Datar. Padang  Pariaman. Kepulauan  Mentawai.Solok  Kab. Pariaman. Pesisir Selatan  √        √    √  √    √  √    Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Penyediaan  pelayanan trauma  psikologis dan  konseling  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  √  √  √  2  Pendidikan  Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Perbaikan dan  pembangunan  prasarana  pendidikan TK. Agam.

 Agam. Pariaman. Agam.  Padang Panjang  Kab. Pesisir Selatan  Kota Padang.  Solok. Padang Panjang  Kab. Padang  Pariaman.Solok.  Solok. Pasaman. Pesisir Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Pembiayaan  Pemerintah*)  √      Didukung  masyarakat      Penyediaan  pelayanan  konseling  pemulihan  psikososial bagi  siswa dan guru  Kota Padang.  Pesisir Selatan  Kota Padang.  Solok. Padang  Pariaman. Pasaman  Barat. Padang  Pariaman. Tanah Datar. Agam.Padang Panjang  Kab. Padang Pariaman.  Solok. Padang Pariaman. Padang Panjang  Kab. Pariaman. Pesisir Selatan  Kota Padang.  Padang Panjang  Kab.  vihara  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  4  Lembaga Sosial   Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Perbaikan dan  pembangunan  panti dan UPT  Depsos  Penyediaan tempat  penitipan dan  perawatan anak  dan usia lanjut  sementara  Penyediaan paket  pelatihan  ketrampilan bagi  anak2 dan manula  Pembiayaan  √  √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  Swasta/  √      Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)          Kota Padang.  Agam  √              V ‐ 22 . Pariaman. Padang  Pariaman. Kepulauan  Mentawai. Kepulauan  Mentawai. Pariaman.Solok.  Pasaman. Kepulauan  Mentawai. Pasaman. Pasaman. Tanah Datar. Padang  Pariaman. Pasaman Barat. Pasaman  Barat. Kepulauan  Mentawai.  Pasaman. Padang Pariaman.Padang Panjang  Kab. Agam. Pariaman. Agam. Padang Panjang  Kab.  Pesisir Selatan  Kota Padang.  Agam  Kota Padang. Pariaman.Solok  Kab.Solok  Kab.  Solok.No      Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Penyediaan tenaga  guru pengganti dan  tambahan guru  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kota Padang.  Agam  Kota Padang    √    √  √    √  √    √  √    √  √    Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Penuediaan paket  pelatihan  ketrampilan hidup  bagi anak2  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  3  Peribadatan   Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Perbaikan dan  pembangungan  mesjid dan  mushola. Pasaman  Barat. gereja. Tanah Datar. Tanah Datar. Tanah Datar. Pariaman. Kepulauan  Mentawai. Pariaman.  Padang Panjang  Kab.Solok  Kab. Pasaman Barat.

 Pesisir Selatan    Kota Padang  Kab.No      Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Penyediaan  fasilitas air bersih  dan sanitasi   Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kota Padang.  Agam  Kota Padang  Kab. Padang Pariaman. Padang Pariaman. Padang Pariaman. Pariaman      √    √  √    Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan    √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  √  √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  √  √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Swasta/  √  √  √  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  Pembiayaan  √  √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Swasta/  Perikanan    Perbaikan dan  pembangunan TPI      Perbaikan dan  pembangunan  pangkalan  pendaratan ikan  Perbaikan dan  pembangunan  balai benih ikan  Kota Padang. Padang Pariaman. Padang Pariaman.  Agam  Kota Padang. Pariaman      √        Kota Padang. Pariaman      3  Peternakan  Rehabilitasi usaha  peternakan  √  √  √      V ‐ 23 . Pariaman  Kab.  Padang Panjang  Kab.  Padang Panjang  Kab.  Agam  EKONOMI PRODUKTIF  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  √  √        Penyediaan  pelayanan  kesehatan dan  konseling trauma  psikologis  √  √    IV  1  Pertanian  Revitalisasi  produktivitas  lahan pertanian  Kota Pariaman  Kab. Pariaman. Pariaman    √  √        Kota Padang  Kab.  Agam  Kota Padang. Padang Pariaman. Pariaman.  Agam  Kota Padang. Pariaman        Revitalisasi  tambak ikan      Penyediaan TPI  sementara serta  fasilitas  penyimpanan  Penyediaan  pangkalan  pendaratan ikan  sementara  Penyediaan  peralatan nelayan  dan peningkatan  usaha perikanan  Bantuan  penyediaan benih       Kota Padang.  Agam  Kota Padang.

 Padang Panjang  Kab. Pariaman  Kab. Padang  Pariaman  Kota Padang. Pariaman  Kab. Pariaman  Kab. Pariaman  Kab.   Agam.  Agam. Padang Pariaman. Pariaman  Kab. Pariaman  Kab. Tanah Datar. Padang Pariaman. Solok  Pasaman Barat. Solok  Pasaman Barat. Solok  Pasaman Barat. Pesisir Selatan  5  Perdagangan  Kota Padang.   Agam. Pariaman. Padang Pariaman. Pesisir Selatan      Kota Padang.   Agam. Padang Pariaman. Padang  Pariaman  Kota Padang  √  √  √      Rehabilitasi dan  rekonstruksi pasar  milik pemerintah       Penyediaan tempat  sementara serta  sarana air bersih  dan sanitasi       Penyediaan skema  bantuan  permodalan bagi  usaha  perdagangan kecil  Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Perbaikan dan  pembangunan  gedung  Restorasi artefak  dan dokumen  bersejarah  6  Pariwisata      √  √  √      Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      V ‐ 24 . Padang Pariaman.   Agam. Pariaman  Kab. Pariaman. Pesisir  Selatan  Kota Padang. Pesisir  Selatan  Kota Padang.  Agam.No  Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  kecil/menengah  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  4  Industri   Rehabilitasi dan  pemulihan  kapasitas produksi  industry dan  menengah  Bantuan  revitalisasi  peralatan produksi  bagi industry kecil  dan mikro  Penyediaan skema  bantuan  permodalan bagi  industry kecil dan  mikro  Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Kota Padang. Pesisir Selatan  √  √  √  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  Pembiayaan  √  √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  √  √  √  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  √  √    Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)    √  √  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  √  √    Didukung  masyarakat  Swasta/  Perusahaan  √  √  √  Didukung  Pemerintah*)  Pembiayaan  √  √    Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pemda   dibantu Donor      Kota Padang. Padang Pariaman.  Solok. Pesisir  Selatan  Kota Padang.  Solok.  Agam. Solok  Pasaman Barat. Tanah Datar. Pesisir  Selatan  Kota Padang. Padang Panjang  Kab. Padang Pariaman.

 Agam. Pasaman Barat. Padang  Pariaman. Solok.  Pasaman. Tanah Datar.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Solok. Agam.  Solok.  Pasaman. Pasaman Barat. Padang  Pariaman  Kota Padang.  Pesisir Selatan.  Pesisir Selatan      Kab. Solok.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Tanah Datar. Solok.  Pasaman. Pariaman  Kab. Padang  Pariaman  LINTAS SEKTOR  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Swasta/  Perusahaan  Didukung  Pemerintah*)  √  √  √      √  √  √  V  1  Kantor  Pemerintah    Penyediaan  peralatan  pembongkaran. Padang Panjang  Kab. Agam.No  7  Komponen/  Program  Pemulihan  Hotel. Pariaman  Kab.  Solok. Pariaman  Kab.  Pasaman. Pasaman Barat. Pariaman  Kab. Pariaman  Kab. Agam. Solok.  Pesisir Selatan  Kota Padang.  Tanah Datar.  Kota Padang    √  √      V ‐ 25 .  Pasaman.  pembersihan puing  Penyediaan kantor  sementara dan  peralatan   Kota Padang.  Restoran   Kegiatan  Prioritas  Penyediaan  peralatan  pembongkaran dan  pembersihan puing  Perbaikan dan  pembangunan  gedung (milik  swasta)  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kota Padang. Agam.  Pesisir Selatan  √  √  √  √  √    √  √    √  √    Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)    √    Didukung  masyarakat  Pembiayaan    √  √  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan    √  √  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung          Penyediaan  sumber  listrik/genset      Pemulihan fungsi  dan pengoperasian  teknologi  informasi  Penguatan  kapasitas  pelaksanaan dan  pengendalian  rehabilitasi dan  rekonstruksi  Bantuan teknis  penyusunan  AMDAL untuk  tempat  pembuangan dan  pendauran puing   Stabilisasi  kemiringan lereng  dan pengendalian  pemanfaatan  lereng  Mitigasi longsor  Danau Maninjau  √  √  √      2  Lingkungan  Hidup  Kota Padang.  Pasaman.  Pesisir Selatan  Kota Padang. Pasaman Barat. Pariaman  Kab. Agam      Konservasi hutan  dan lahan   Kab. Agam. Solok. Pariaman. Padang Panjang  Kab. Pasaman Barat. Pariaman. Solok. Pasaman Barat. Rumah  Makan. Agam. Padang  Pariaman      Kab. Agam.

 Agam.Sijunjung. Pesisir Selatan  Kota PadangKab.Payakumbuh.Padang Pariaman.  Sawah Lunto  Kab.  Tanah  Datar. Lima  Puluh Kota. Pesisir Selatan  Kota PadangKab.No  Komponen/  Program  Pemulihan    Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kota  Padang. Kepulauan  Mentawai.  Pasaman Barat.Bukit Tinggi.  Sawah Lunto  Kab. Lima  Puluh Kota.  Solok Selatan.  Solok.Pasaman  Barat.  Solok.  Padang  Pariaman. Pesisir  Selatan  Kab. Tanah Datar. Solok.  Pasaman Barat. Pasaman. Agam  Kab.Pesisir  Selatan      Gladi dan simulasi   Kota Padang.  Solok  Padang Panjang  Kab. Padang  Panjang.  Pasaman.  Solok. Tanah  Datar. Kepulauan  Mentawai.  Solok Selatan.  Pariaman.Payakumbuh.Padang  Pariaman.Bukit Tinggi. Padang  Panjang.Pesisir  Selatan      Revisi dan  penyusunan  Rencana  Penanggulangan  Bencana  Kota Padang.  Sawah Lunto. Padang  Panjang.  Agam  √  √  √  √  √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat            Revitalisasi DAS        KEGIATAN  PENGURANGAN RISIKO BENCANA  1  Pengurangan  Risiko Bencana  Revisi  dan  penyusunan  Rencana kontijensi  dan penyusunan  Protap  Kota Padang. Pesisir  Selatan  Kab.  Darmasraya.  Pariaman.Bukit Tinggi. Agam  Kab. Padang Pariaman. Tanah Datar.  Pesisir Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  masyarakat   AMDAL  rehabilitasi dan  rekonstruksi pasca  gempa  Pembiayaan  Pemerintah*)    √  √  Didukung  masyarakat      Peningkatan  kapasitas  manajemen  lingkungan dalam  rehabilitasi dan  rekonstruksi   Revitalisasi  sumber daya  pesisir   Kab.  Pariaman.    √  √    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)    √  √  Didukung  masyarakat      V ‐ 26 .Payakumbuh.  Agam. Agam. Kab.  Darmasraya.  Pariaman.  Solok. Pasaman. Solok.Padang  Pariaman.Sijunjung.

  Darmasraya.  Pariaman.  Solok.No  Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Kepulauan Mentawai.Sijunjung.  Pasaman Barat.Payakumbuh.Pesisir  Selatan    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Pembangunan  Monumen di  Tandike (longsor)  Kab. Kepulauan  Mentawai. Pasaman.Payakumbuh. Kepulauan  Mentawai. Solok.  Darmasraya. Lima Puluh Kota. Lima  Puluh Kota.Padang  Pariaman.Padang  Pariaman. Kepulauan  Mentawai.  Sawah Lunto  Kab.Bukit Tinggi.Bukit Tinggi. Pasaman. Solok  Selatan.Payakumbuh.  Sawah Lunto  Kab.  Pariaman. Agam.  Pariaman.  Sawah Lunto  Kab.  Solok Selatan.  Solok. Agam.  Pasaman Barat.Bukit Tinggi.  Darmasraya.  Pasaman. Solok.  Solok Selatan.  Solok.  Pariaman. Agam. Padang  Panjang.Pesisir  Selatan      Revisi rencana tata  ruang wilayah  Kota Padang. Padang  Panjang.  Solok Selatan. Lima  Puluh Kota.  Agam. Pasaman.  Pasaman Barat.Sijunjung. Agam.Payakumbuh. Tanah Datar. Padang  Panjang. Darmasraya.Padang  Pariaman. Agam    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat    √  √      Pemetaan rawan  longsor detail   Kota Padang. Tanah Datar.  Solok. Tanah Datar. Lima  Pembiayaan  Pemerintah*)    √  √  Didukung  masyarakat      V ‐ 27 . Tanah Datar. Solok. Padang  Panjang.Sijunjung.Sijunjung.  Sawah Lunto  Kab.Pesisir  Selatan    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Kampanye dan  pendidikan  penyadaran publik  Kota Padang.Bukit Tinggi. Kepulauan  Mentawai.Pesisir Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan      Permetaan detail  jalur gempa  Kota Padang.  Solok.Padang  Pariaman. Pasaman  Barat. Lima  Puluh Kota.

 Pasaman.Pesisir  Selatan  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat    √  √      Pembangunan  sistem komunikasi  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat    √  √      Pembangunan dan  perkuatan  pusdalops  Kota Padang. Lima  Puluh Kota. Solok.Pesisir  Selatan  Kota Padang. Solok.Bukit Tinggi. Agam. Agam.  Darmasraya. Solok.Pesisir  Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan      Perkuatan  kelembagaan di  masyarakat  Kota Padang.  Sawah Lunto  Kab.  Sawah Lunto  Kab.  Solok Selatan.  Sawah Lunto  Kab.Sijunjung.  Pasaman Barat. Kepulauan  Mentawai. Tanah Datar.  Pariaman. Tanah Datar. Lima  Puluh Kota.  Sawah Lunto  Kab. Padang  Panjang. Kepulauan  Mentawai.  Pesisir Selatan    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Pembangunan  sistem peringatan  Kota Padang.Bukit Tinggi.  Pasaman Barat.  Pasaman Barat. Padang  Pariaman.Sijunjung.  Solok Selatan.  Darmasraya.  Sijunjung.  Darmasraya. Pasaman.Pasaman Barat.    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)      V ‐ 28 .Padang  Pariaman.  Solok.Pesisir  Selatan    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Fasilitasi  pembentukan  BPBD  Kota  Pariaman. Lima  Puluh Kota. Agam. Kepulauan  Mentawai. Pasaman.Padang  Pariaman.Payakumbuh.  Pariaman. Solok Selatan.  Solok. Tanah Datar.Payakumbuh.No  Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Puluh Kota.  Darmasraya. Payakumbuh.Solok.Padang  Pariaman.  Pariaman.Padang  Panjang. Agam.Payakumbuh. Solok. Padang  Panjang.Sijunjung.  Solok Selatan.Solok.  Solok. Padang  Panjang. Lima  Puluh Kota.  Darmasraya. Pasaman.  Pasaman. Tanah Datar.Bukit Tinggi.Bukit Tinggi.Sijunjung.  Solok Selatan.  Pariaman.  Pasaman Barat.

  Solok Selatan. Tanah Datar. Pasaman.  Pasaman Barat. Lima  Puluh Kota.  Pasaman Barat.Pesisir  Selatan  Perioda  Pelaksanaan  2009  2010  2011  Sumber  Pendanaan  Didukung  masyarakat      Pembangunan  PUSDIKLAT dan  Depo  Kota Padang. Agam.Sijunjung.  Solok Selatan. Solok.Payakumbuh.Payakumbuh.  Darmasraya.  Sawah Lunto  Kab.  Solok.Padang  Pariaman.Padang  Pariaman.  Sawah Lunto  Kab.Padang  Pariaman.  Solok Selatan. Padang  Panjang.  Pariaman. Kepulauan  Mentawai. Pasaman.Sijunjung. Agam. Solok.No  Komponen/  Program  Pemulihan  Kegiatan  Prioritas  dini multihazard  Lokasi Sasaran/  Daerah Terdampak  Bencana  Solok. Padang  Panjang. Tanah Datar. Agam. Kepulauan  Mentawai.  Darmasraya.  Pariaman. Pasaman. Solok.  Sawah Lunto  Kab. Lima  Puluh Kota.Bukit Tinggi. Padang  Panjang. Lima  Puluh Kota. Tanah Datar.  Darmasraya. Kepulauan  Mentawai.Bukit Tinggi.Pesisir  Selatan    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat                            V ‐ 29 .  Solok.  Pasaman Barat.Payakumbuh.Sijunjung.Pesisir  Selatan    √  √  Pembiayaan  Pemerintah*)  Didukung  masyarakat      Penyusunan  pedoman zoning  code dan building  code   Kota Padang.

  Pemerintah  Daerah.  baik  sistem  perencanaan  dan  penganggarannya  maupun pelaksanaan. dilaksanakan untuk  bantuan  perumahan  masyarakat  dan  bantuan  bagi  ekonomi  masyarakat.  b)  APBD.  4.    Peraturan lainnya yang terkait dengan sistem dan prosedur pengelolaan keuangan  daerah.  saat  tanggap  darurat  dan/atau  pascabencana.  (d)  Ekonomi  Produktif.  dan/atau  c)  Masyarakat.  b)  Prasarana  publik.  Dana  penanggulangan  bencana  menjadi  tanggungjawab  bersama  antara  Pemerintah  dan  Pemerintah  Daerah.  Dana  penanggulangan  bencana yang bersumber dari APBN menyediakan juga dana kontijensi bencana.1.  Dana  penanggulangan  bencana  berasal  dari:  a)  APBN.   KEBIJAKAN  PENDANAAN  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI  Pendanaan penanggulangan bencana sudah diatur dalam Peraturan Pemerintah nomor  22  Tahun  2008  tentang  Pendanaan  dan  Pengelolaan  Bantuan  Bencana.  Dana  penanggulangan  bencana  adalah  dana  yang  digunakan  bagi  penanggulangan  bencana  pada  tahap  prabencana.  . yaitu:  1.  sedangkan  untuk  pemulihan  infrastruktur  dan  bantuan  teknis  menggunakan  pola  pendanaan  pembangunan  sesuai peraturan dan perundang‐undangan.  dan/atau  BPBD  sesuai  tugas  pokok  dan  fungsinya.BAB VI  PENYELENGGARAAN REHABILITASI   DAN REKONSTRUKSI  VI.   Peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 13 Tahun 2006 junto nomor 59 Tahun 2007  tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. dana siap pakai  dan  dana  bantuan  sosial  berpola  hibah.     Peraturan Menteri Dalam Negeri tentang Pedoman Penyusunan APBD (diterbitkan tiap  tahun anggaran.  dan  (e)  Lintas  Sektor.  c)  Sosial.     Pendanaan  untuk  pemulihan  pascabencana  gempa  bumi  di  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat  ditujukan  bagi  komponen  pemulihan  sesuai  komponen  kerusakan  dan  kerugian  pada  Penilaian  Kerusakan  dan  Kerugian  (Damages  and  Losses  Assessment):  a)  Perumahan  dan  prasarana  permukiman.  dilaksanakan  oleh  Pemerintah.  Sehubungan  dengan  Peraturan  Pemerintah  Nomor  22  Tahun  2008.  BNPB.  Peraturan Pemerintah nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.  2. penata usahaan keuangan dan pertanggungjawabanya perlu disesuaikan  dengan pengaturan mengenai pengelolaan keuangan daerah (APBD). Pendanaan yang menggunakan pendekatan stimulan berpola hibah.  3.  maka  untuk  pendanaan  penanggulangan  bencana  dari  sumber  APBD  (Provinsi/Kabupaten/Kota).

  perikanan. ekonomi produktif  dan  lintas  sektor  milik  pemerintah  yang  mengalami  kerusakan  akibat  gempa  bumi.  industri  pengolahan berbasis komunitas.  perdagangan.  yang  kemudian  dituangkan kedalam RKA‐KL dan RKA‐SKPD sesuai peraturan dan perundang‐undangan.Pokok‐pokok  kebijakan  pendanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  pasca  bencana  di  Provinsi Sumatera Barat dituangkan dalam Petunjuk Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi  yang ditetapkan oleh Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana. Departemen Pekerjaan Umum.   Kebijakan pendanaan stimulan perumahan ditetapkan dengan komponen sebagai berikut:  1) 2) 3) 4) 5) 6) Bantuan untuk Rumah Rusak Berat Rp 15 juta.  jasa.  Penyusunan  rancangan  RKP  dilakukan  melalui  proses  pembahasan  yang  terkoordinasi  antara  Kementerian  Perencanaan  Pembangunan  Nasional/BAPPENAS  dengan  seluruh  Kementerian/Lembaga  dan  Pemerintah  Daerah  melalui  penyelenggaraan  Rapat  Koordinasi  Pusat  (Rakorpus)  Penyusunan  RKP  dan  Musyawarah  Perencanaan  Pembangunan  (Musrenbang)  Nasional.      VI.  termasuk  dukungan  dari masyarakat dan donor/lembaga internasional.       VI ‐ 2 .  DANA REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  PEMERINTAH DAN  PEMERINTAH DAERAH    Perencanaan dan penganggaran  kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi  yang bersumber  dari  APBN  dan  APBD  pada  tahap  pascabencana  dilakukan  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan  dan  perundang‐undangan. dari sumber APBN  Bantuan untuk Rumah Rusak Sedang Rp 10 juta.  Penyusunan  rancangan  RKPD  dilakukan  melalui  proses  pembahasan  yang  terkoordinasi  antara  Bappeda  dengan  seluruh  satuan  kerja  perangkat  daerah  (SKPD)  melalui  penyelenggaraan  Musrenbang  Daerah. sosial.   2) Sumber  pendanaan  adalah  APBN  dan  APBD  sesuai  kewenangan.  termasuk pemulihan pelayanan.  2) Sumber  pendanaan  adalah  APBN  dan  APBD  sesuai  kewenangan. dari sumber APBN  Bantuan untuk Rumah Rusak Ringan Rp 1 juta.  termasuk  dukungan  dari masyarakat dan donor/lembaga internasional.  untuk  menghasilkan  kesepakatan  antar  pelaku  pembangunan  tentang  rancangan  RKP  dan  RKPD. dari sumber APBD Kabupaten/Kota  Penyediaan fasilitator Teknis dan Fasilitator Sosial  Penyediaan peralatan pertukangan  Pendekatan pembangunan yang berbasis komunitas mengacu pada pedoman teknis dari  Direktorat Jenderal Cipta Karya. yang telah di‐identifikasi oleh Pemerintah Daerah.  Kebijakan  pendanaan  bagi  pemulihan  prasarana  dan  fasilitas  umum  milik  pemerintah  ditetapkan sebagai berikut:  1) Komponen yang didanai adalah prasarana dan sarana publik.1. yang telah diverifikasi oleh Pemerintah dan Pemerintah  Daerah.  Kebijakan pendanaan stimulan ekonomi produktif  ditetapkan sebagai berikut:  1) Komponen  yang  didanai  adalah  bantuan  langsung  kepada  masyarakat  korban  bencana  untuk  sektor‐sektor  pertanian.1.  Pemerintah  dan  pemerintah  daerah  wajib  menyusun  dokumen  Rencana  Kerja  Pemerintah  (RKP)  dan  Rencana  Kerja  Pemerintah  Daerah  (RKPD)  sebagai  landasan  penyusunan  RAPBN  dan  RAPBD.  peternakan.

 maka telah disediakan Rekening Penerimaan Bantuan Bencana Alam Sumatera pada  Bank  Indonesia  yang  digunakan  untuk  menampung  penerimaan  bantuan  bencana  alam  Sumatera  baik  dari  dalam  negeri  maupun  dari  luar  Negeri.  Rekening  dimaksud  dikategorikan  sebagai Rekening Lainnya Milik Bendahara Umum Negara sebagai berikut:    Tabel VI.  bantuan  internasional  dapat  diterima  melalui  skema  Multi  Donor  Fund  Sumatera  Barat. EURO.1.000123  Keterangan  Untuk menampung dana hibah  dalam  valuta  Rupiah  dan  valuta asing selain USD.  yang  akan  ditetapkan  lebih  lanjut  oleh Pemerintah.VI. dana yang telah diterima dari berbagai sumber telah mencapai jumlah  setara Rp 480 Miliar.000991  4  609.  sedangkan  Sekretaris  Utama  Badan  Nasional  Penanggulangan Bencana (BNPB) sebagai Kuasa Pengguna Anggaran (KPA).  Rekening Menteri Keuangan untuk Penerimaan Bantuan Bencana Alam Sumatera    No  1  Nama Rekening  Rekening  Menteri  Keuangan  Penerimaan  Bantuan  Bencana  Sumatera dalam Valuta Rupiah  Rekening  Menteri  Keuangan  Penerimaan  Bantuan  Bencana  Sumatera dalam valuta USD  Rekening  Menteri  Keuangan  Penerimaan  Bantuan  Bencana  Sumatera dalam valuta EURO  Rekening  Menteri  Keuangan  Penerimaan  Bantuan  Bencana  Sumatera dalam valuta JPY  untuk  Alam  Nomor Rekening  519.   Selain  penerimaan  melalui  rekening  tersebut  diantas.Berdasarkan status  tanggal 23 Oktober 2009.  Dana Hibah  Berdasarkan  tata  cara  pengelolaan  dana  bantuan  dalam  rangka  penanggulangan  bencana  alam  di  sumatera  dan  sekitarnya  yang  ditetapkan  berdasarkan  peraturan  Menteri  Keuangan.  JPY  Untuk menampung dana hibah  dalam valuta asing USD  Untuk menampung dana hibah  dalam valuta EURO  Untuk menampung dana hibah  dalam valuta JPY  2  untuk  Alam  untuk  Alam  untuk  Alam  609.022411  3  609.1.  Donor  multilateral  dan  bilateral  yang  telah  menyampaikan  komitmen  dukungan  dana  sebagai berikut:        VI ‐ 3 . Pemanfaatannya menggunakan mekanisme APBN melalui Menteri  Keuangan  sebagai  Pengguna  Anggaran.1.007111    Dana yang tersedia dalam rekening Penerimaan Bantuan Bencana Alam Sumatera hanya  dapat dimanfaatkan untuk membiayai kegiatan penanganan dan penanggulangan bencana alam  di Sumatera dan sekitarnya.

5    In‐kind  USD 0. PU                                      Executing  Agency  Sumber: Bappenas.  sosial.2    £ 1.  ekonomi  produktif  dan  sesuai  masukan  pemerintah  daerah  untuk  pengurangan  risko  bencana.      VI. Dep. PU  Depdagri  World Bank  Depdiknas  DJBM.5  USD 6    USD 3  USD 18‐25  USD 30.2. Dep.5  AUD 12  £ 0.75  £ 0.5  £ 1.2.  prasarana  publik.pinjaman  Tersedia USD 14.  yang  terdiri  dari  kebutuhan  untuk  pemulihan  perumahan  dan  prasarana  permukiman.  maka    kebutuhan  dana  bagi  pemulihan  pasca  bencana  di  wilayah  Provinsi  Sumatera  Barat adalah sebagai berikut:      VI ‐ 4 . PU  Depdagri  DJCK.5    Komitmen  (juta)    Reprogramming  Reprogramming  Reprogramming  Reprogramming  Reprogramming  Reprogramming  Reprogramming      Reprogramming  Gabungan hibah.17    In‐kind  USD 0.   KEBUTUHAN  PENDANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  Berdasarkan  laporan  Penilaian  Kerusakan  dan  Kerugian  (Damages  and  Losses  Assessment)  telah  di‐identifikasi  kegiatan  prioritas  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.5  USD 38.5 ‐ 1  USD 1.Tabel VI.  Perkiraan penerimaan dana bantuan dari sumber multilateral dan bilateral   No  1                2      3  4  5      6      7      8  9  10  11  Sumber  The World Bank  UPP/PNPM Urban  KDP/PNPM Rural  PAMSIMAS  ILGR  WASAP  Early Childhood Education and  Development   WINRIP  ADB  Asia Pacific Disaster Response Fund  Project  IDB  UN‐Family  UN‐OCHA  Bantuan Teknis  Emergency  UNDP  Bantuan Teknis  Project RISE  UK Government  Emergy Response  Project  AUSAID  Germany  Government of Netherland  Government of Japan    USD 20‐30  USD 17  USD 5  USD 3  USD 0. soft  loan. 29 Oktober 2009.5 M                          Belum ditetapkan  Status    DJCK. Dep.

  Perumahan  3.528.65 5.18 49.100.00 0.20 10.978.  penyaluran  bantuan  kepada  masyarakat  dilaksanakan  bersamaan  dengan  pemulihan  perumahan.  Satuan  Kerja  Pemerintah  Daerah  Provinsi/Kabupaten/Kota  melaksanakan program rehabilitasi dan rekonstruksi sesuai tugas pokok dan fungsinya  melalui mekanisme APBD.  Lintas Sektor  1.17 6.88  100.  diperlukan  perencanaan  teknis  dan  valuasi  enjiniring  lebih  lanjut  berdasarkan  skala  kerusakan  dan  persyaratan  teknis  sektor  masing‐masing.268.518.268. termasuk mekanisme penyalurannya. Hibah Perumahan.  Sosial  1.00  100. Sosial dan Ekonomi  Untuk  meningkatkan  efektivitas  bantuan.518.176.3.        VI.  Rekapitulasi Kebutuhan Dana Rehabilitasi dan Rekonstruksi    Nilai Kebutuhan  Kepemilikan  NO  SEKTOR/SUBSEKTOR  Sumatera Barat  Pemerintah  Swasta  (Rp Juta)  (%)  (Rp Juta)  (%)  (Rp Juta)  (%)  1.091.32 578.18  92.  Berdasarkan  Petunjuk  Pelaksanaan Rehabilitasi dan Rekonstruksi yang ditetapkan oleh Kepala Badan Nasional  Penanggulangan  Bencana.  Ekonomi  189.58   4.165.76 1.046.02 19.  termasuk  Dekonsentrasi  dan  Tugas  Pembantuan.650.   Alokasi  dana  bantuan  dari  sumber  APBN  diserahkan  melalui  Nota  Kesepahaman  antara  BNPB  dengan  Bupati/Walikota  melalui  Gubernur  Sumatera  Baratnyang  selanjutnya  diserahkan  kepada  Satuan  Kerja  Pemerintah  Daerah  sesuai  tugas  pokok dan fungsinya.28  2.Tabel VI.736.10 1.859.00 0. penyaluran bantuan dilaksanakan melalui  Kelompok Masyarakat  Bantuan  untuk  komponen  sosial  dan  ekonomi  produktif  dikoordinasikan  oleh  BNPB bersama Pemerintah Provinsi Sumatera Barat.54 34.92 19.12  100.001. MEKANISME PENDANAAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  Dana Rehabilitasi dan Rekonstruksi  Pemerintah dan Pemerintah Daerah  Kementerian/Lembaga  melaksanakan  program  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  sesuai  tugas  pokok  dan  fungsinya  melalui  mekanisme  APBN.  Untuk  kebutuhan  pemulihan  non‐fisik  seperti  stimulan  perumahan  dan  stimulan  ekonomi  masyarakat.00  2.16   Total  6.650.417.  1.19 183.   2.165.3.00      Kebutuhan dana yang teridentifikasi tersebut adalah estimasi awal.33 3.387.  Infrastruktur  661.02 42.439.  maka  tatacara  bantuan  langsung  masyarakat  adalah  sebagai  berikut:  a) b) c) Khususnya untuk bantuan perumahan.05 2.  diperlukan  pendataan  calon  penerima  manfaat  dan  jenis  intervensi  yang  diperlukan  sebagai  umpan  balik  perumusan  kebijakan  intervensi  dan  kebutuhan pendanaan bagi bantuan kepada masyarakat.95 5.  Pengurangan Risiko Bencana  34.935.43 2.098.  Untuk  kebutuhan  dana  pembangunan  fisik.41 83.18 17.433.43  5.00  3.00  0.888.00 1.176.097.697.18 36.34 5.       VI ‐ 5 .44 3. berdasarkan asumsi  perencanaan.

  Di  tingkat  kabupaten/kota  dibentuk  Klinik  Rehabilitasi  dan  Rekonstruksi sebagai forum koordinasi antar SKPD dan pelayanan bagi masyarakat.  maka  dapat  dibentuk  Tim  Teknis  di  tingkat  Pusat  yang  dikoordinasikan  Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  dan  bertugas  memberikan  bantuan  teknis bagi pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi oleh Pemerintah Daerah.1.  maka  pelaksanaan  rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah Provinsi Sumatera Barat dilaksanakan oleh Pemerintah  Sumatera Barat. sedangkan  di  tingkat  kecamatan  atau  nagari  dibentuk  Unit  Pemantauan  untuk  memastikan  kegiatan  pemulihan dan penyaluran dana dilaksanakan tepat sasaran dan akuntabel.    KELEMBAGAAN  PELAKSANAAN  REHABILITASI  DAN  REKONSTRUKSI     Segera  setelah  masa  tanggap  darurat  diumumkan  oleh  Pemerintah.3.  Dengan  pertimbangan  bahwa  fungsi  pemerintah  daerah  tidak  terpengaruh  oleh  kejadian  bencana  30  September  2009.   VI ‐ 6     .  sedangkan  Pemerintah  Kabupaten/Kota  bertugas  melaksanakan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  sesuai  pedoman  operasional  yang  disusun  oleh  Pemerintah  Provinsi  Sumatera  Barat.  Mekanisme Koordinasi Rehabilitasi dan Rekonstruksi      Dalam  hal  Pemerintah  Daerah  memerlukan  dukungan  kapasitas  bagi  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi. dibawah koordinasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana. yang selanjutnya  ditetapkan struktur kelembagaan dan tanggung jawabnya oleh Pemerintah.  Pemerintah  melalui  Badan  Nasional  Penanggulangan  bertugas  memberikan  arahan  kebijakan.  maka  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  segera  dimulai.      Gambar VI.  Pemerintah  Provinsi  Sumatera  Barat  bertugas  memberikan  arahan  teknis  berupa  pedoman  operasional.VI.

  Pemerintah  daerah  mengantisipasi  langkah‐langkah  untuk  memfasilitasi  pengadaan  bahan bangunan rumah tradisional untuk menjamin ketersediaan barang.  bea  masuk. 3.VI. Keputusan Presiden nomor 80 Tahun 2003 Tentang  Pedoman  Pelaksanaan  Pengadaan  Barang/Jasa  Pemerintah  serta  peraturan  perubahannya.  Dalam  hal  diperlukan  pengadaan  barang  dan  jasa.  PENGENDALIAN  PELAKSANAAN  REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI   Dalam  penyelenggaraan  penanggulangan  bencana  pada  tahap  pascabencana  yaitu  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.  maka  Panitia  Pengadaan  berasal  dari   instansi  teknis  pemerintah. b) penetapan rencana.  Hal‐hal  mengenai  keimigrasian.  jangka  menengah. besi dan kayu. 4.      5. Pemerintah  daerah  menginventarisir  sumber‐sumber  bahan  bangunan  pokok  yaitu   semen.  dan  tahunan  yang  dilaksanakan  oleh  unsur  penyelenggara negara dan masyarakat di tingkat pusat dan daerah. Tahap perencanaan terdiri  dari: a) penyusunan rencana. 6.  sedangkan  evaluasi  penyelenggaraan  penanggulangan bencana dilakukan dalam rangka pencapaian standar minimum pelayanan dan  peningkatan  kinerja  penanggulangan  bencana.  Pengendalian  pengadaan    barang  dan  jasa  publik  untuk  rehabilitasi  menjadi  tanggung  jawab kepala satuan kerja perangkat daerah yang melaksanakan pengadaan barang/jasa.  penanganan  bencana  perlu  dilakukan  secara  sistematis. 2.  Dengan  pertimbangan  bahwa  skala  pemulihan  pasca  bencana  cukup  besar. seperti disampaikan pada tabel  berikut ini:      VI ‐ 7 . c) pengendalian pelaksanaan rencana dan  d) evaluasi kinerja. 7.  Sistem  Perencanaan  Pembangunan  Nasional  yang  diamanatkan  Undang‐undang  nomor  25  tahun  2004  adalah  satu  kesatuan  tata  cara  perencanaan  pembangunan  untuk  menghasilkan  rencana‐rencana  pembangunan  dalam  perspektif  jangka  panjang.  terpadu  dan  terkoordinasi  sehingga  kebutuhan  untuk  memperbaiki  sarana  dan  parasarana  di  setiap  sektor  dapat  dilaksanakan  secara  efektif  dan  efisien  serta  sesuai  dengan  ketentuan  yang  berlaku.  Pemerintah  daerah  menyelenggarakan  pelayanan  Depo  Logistik  untuk  menjamin  kesinambungan rantai supply sesuai dengan distribusi wilayah kerusakan.  sebagaimana  diatur  dalam    Peraturan  Presiden  Republik  Indonesia nomor 70 Tahun 2005 jo.  PEMANTAUAN DAN EVALUASI PELAKSANAAN  REHABILITASI DAN  REKONSTRUKSI   Pemantauan  penyelenggaraan  penanggulangan  bencana  diperlukan  sebagai  upaya  pengendalian  proses  rehabilitasi  dan  rekonstruksi.5. Peraturan Pemerintah no.  Pelaporan  merupakan  bagian  yang  tidak  terpisahkan  dari  mekanisme  pemantauan dan evaluasi pelaksanaan rencana pembangunan.  Penyedia  barang/jasa  setempat  mempunyai  kesempatan  yang  terbuka  dan  kompetitif  untuk berpartisipasi dan berkompetisi dalam melaksanakan pekerjaan rehabilitasi.4.   Untuk pembiayaan yang bersumber dari APBN.  pajak.  maka  diperlukan langkah‐langkah sebagai berikut:  1. 39 tahun 2006  telah  mengatur  tentang  tata  cara  pengendalian  dan  evaluasi  pelaksanaan  rencana  pembangunan.  karantina  dan  sebagainya  diatur  lebih  lanjut melalui peraturan Menteri Keuangan. VI.

d. b.  Laporan  Keuangan  adalah  bentuk  pertanggungjawaban      VI ‐ 8 . c. laporan  dalam  Triwulan  rangka  pelaksanaan  Dana   Pembantuan  di  SKPD  Kabupaten/  Kota  a. dan    Menteri Dalam Negeri  Kepala  SKPD   Provinsi  dengan  tugas  Kepala SKPD  dan  kewenangan  Menteri/Kepala  lembaga    terkait  dan  yang sama  Kepala  Bappeda  Kab/Kota  Penanggungjawab  Program  Kepala  Provinsi  Bappeda    Tembusan  Kepala  Bappeda   dimana  kegiatan  berlokasi  Laporan  dalam  Triwulan   rangka  pelaksanaan  rencana  pembangunan  K/L  b.  perlu  dicermati  Peraturan  Menteri  Dalam  Negeri  nomor  13  tahun  2006  tentang  Keuangan  Daerah  dan  Permendagri  nomor  55  Tahun  2008  tentang  Tata  Cara  Penatausahaan  dan  Penyusunan  Laporan  Pertanggungjawaban  Bendahara  serta  Penyampaiannya. dan    Menteri PAN  Penanggungjawab  Program  Kepala SKPD  Menteri/Pimpinan  LPND dan Kepala  Bappeda Provinsi   Menteri Perencanaan.  yang  berpedoman  pada  Peraturan  Pemerintah  nomor  8  tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah Pasal 31 Ayat 4 yang  berbunyi  “  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  tata  cara  penatausahaan  dan  penyusunan  laporan  pertanggungjawaban  bendahara  serta  penyampaiannya  untuk  tingkat  pusat  diatur  dalam  Peraturan  Menteri  Keuangan  dan  untuk  tingkat  Pemda  diatur  dengan  Peraturan  Gubernur/Bupati/Walikota dengan mengacu pada pedoman yang ditetapkan oleh Menteri Dalam  Negeri.”  Pelaporan kinerja keuangan dan instansi pemerintah diatur dalam Peraturan Pemerintah  no. b. 39 tahun 2006    Untuk  pembiayaan  dengan  sumber  APBD. Sumber: Peraturan Pemerintah no.  Mekanisme pelaporan pemantauan dan evaluasi sumber dana APBN    Jenis Laporan  Periode  Pelaporan  Pelapor  a. Penganggungjawab Kegiatan  Penanggungjawab Program  Kepala SKPD  Kepala Bappeda Provinsi  a. d. c. Penganggungjawab Kegiatan  Penanggungjawab Program  Kepala SKPD  Kepala  Kabupaten/Kota  Bappeda  a. c.  yang  berpedoman  pada  Undang‐undang  nomor  1  tahun  2004  tentang  Perbendaharaan Negara.       Menteri Keuangan. b. Undang‐undang nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah  dan  Undang‐undang  nomor  33  tentang  Perimbangan  Keuangan  antara  Pemerintah  Pusat  dan  Pemerintah  Daerah  Daerah. d. Para Menteri/ Pimpinan  Lembaga  a. Penganggungjawab Kegiatan  (Kepala Unit Kerja)  b. Penanggungjawab Program  (Kepala Unit Organisasi)  c. Penerima Laporan  Penanggungjawab  Program (Kepala Unit  Organisasi)  Menteri/Pimpinan  LPND  Menteri Perencanaan. c.  8  tahun  2006.Tabel VI. laporan  dalam  Triwulan  rangka  pelaksanaan  Dana  Dekonsentrasi  di  SKPD  Provinsi  a.       Menteri Keuangan. c.4. d. b.

VI. akan digunakan 5 (lima)  indikator yaitu:  Konsistensi  pelaksanaan  kebijakan  dan  strategi  pemulihan.    1. Mekanisme Laporan Keuangan dan Laporan Kinerja Pemerintah  Pusat.     Kegiatan  pemantauan  dan  evaluasi  pelaksanaan  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dilaksanakan  oleh  Pemerintah  dalam  hal  ini  Kementerian  Negara  Perencanaan  Pembangunan  Nasional/Badan  Perencanaan  Pembangunan  Nasional  dan  Badan  Penanggulangan  Bencana  Nasional.  maka  untuk  mendukung  proses  pengalihan  dari  pemulihan  pasca  bencana  kedalam proses pembangunan regular diperlukan langkah‐langkah sebagai berikut:     VI. Koordinasi  antara  Pemerintah.  serta  kapasitas  pemerintah dan masyarakat dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana. penatausahaan akan berpedoman pada Peraturan Pemerintah nomor  2  tahun  2006. Partisipasi melalui mekanisme konsultasi yang menjaring aspirasi masyarakat penerima  manfaat.  4.  PENGAKHIRAN  MASA  TUGAS DAN KESINAMBUNGAN PEMULIHAN   Dengan pertimbangan bahwa rehabilitasi dan rekonstruksi dilaksanakan  selama 2 (dua)  tahun  anggaran.  sedangkan  Laporan  Kinerja  adalah  ikhtisar  yang  menjelaskan  secara  ringkas  dan  lengkap  tentang  capaian  kinerja  berdasarkan  rencana  kerja  yang  ditetapkan  dalam  pelaksanaan  APBN/APBD.  Dalam  peraturan  ini  terkandung  upaya  pengawasan  dan  pengendalian  yang  berpedoman  pada  peraturan  dan  perundang‐undangan yang berlaku.1.  pemerintah  daerah  dan  masyarakat.    Dalam rangka melakukan pengendalian terhadap partisipasi masyarakat dunia usaha dan  masyarakat international.  Peraturan  Pemerintah  nomor  23  tahun  2008  dan  peraturan  pelaksanaan  yang  diterbitkan oleh Menteri Keuangan. Potensi keberlanjutan dalam kerangka pembangunan jangka menengah dan panjang.  dan  pendanaan  dengan Rencana Aksi Rehabilitasi dan Rekonstruksi. Kapasitas  lembaga  pelaksana  rehabilitasi  dan  rekonstruksi  dalam  perencanaan  dan  pelaksanaan  rehabilitasi  melalui  laporan  keuangan  dan  laporan  kinerja.  yang  menghasilkan  sinkronisasi perencanaan dan penganggaran.  dana)  dengan  output  (dalam  bentuk  barang/jasa)  dengan  indikator kinerja yang terukur.   Untuk mengevaluasi pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi.  kegiatan  prioritas.  PENATAUSAHAAN ASSET REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI   Dalam pengakhiran masa tugas perlu diperhatikan aspek‐aspek pengelolaan barang milik  negara/daerah  sesuai  Peraturan  Pemerintah  nomor  6  tahun  2006  termasuk  hibah  dalam  arti  pengalihan  kepemilikan  barang  dari  Pemerintah  kepada  Pemerintah  Daerah.6.  Pemerintah  Provinsi  dan  Pemerintah  Kabupaten/Kota  telah  diatur  dengan  rinci  dalam  Peraturan  Pemerintah  nomor  8  tahun  2006  untuk  dilaksanakan.6.  Laporan  Keuangan  dan  Laporan  Kinerja  harus  menunjukkan  konsistensi  antara  input  (pengerahan  sumber  daya  manusia.  Pada  prinsipnya.  5.pengelolaan  keuangan  negara/daerah  dalam  satu  periode.  dari  Pemerintah      VI ‐ 9 .  peralatan.  2.  3.

  Pelaksana Rehabilitasi dan Rekonstruksi dapat:  1.  tanpa  memperoleh  penggantian.06/2007.  baik  yang  'berasal  dari  Satuan  Pengawasan  Internal  Pemerintah    maupun  dari Badan Pemeriksa Keuangan. 3. Pelaksana Rehabilitasi dan Rekonstruksi diwajibkan  memberi informasi kepada Pemerintah mengenai:  1.2. 6. serta sistem pengelolaannya. dan  Tindakan  yang  sudah  dan/atau  masih  perlu  dilakukan  guna  menindaklanjuti  temuan  pemeriksaan. data.   VI.  Dalam  rangka  membantu  Menteri  Keuangan.6.  Pemerintah Daerah diamanatkan untuk melaksanakan:      VI ‐ 10 .  maka dalam situasi tidak terjadi bencana dan dalam situasi terdapat potensi terjadinya bencana. bea masuk dan cukai yang terhutang.  sedangkan  Pemerintah  Daerah  hanya  menatausahakan  penerimaan  dari  masyarakat  dalam  negeri.   Meminta keterangan.  3. dalam batas kewenangannya sesuai  ketentuan yang berlaku.  dan  pemindahtanganan  Barang  Milik  Negara  harus  memperhatikan  Peraturan  Menteri Keuangan nomor 96/PMK.  Keberlanjutan  pelaksanaan  Konstruksi  Dalam  Pengerjaan  (KDP)  dan  proyek  non‐ konstruksi yang  belum  selesai pada saat pengakhiran masa tugas yang dibiayai sumber  APBN maupun non pemerintah.  VI.   Asset  yang  dibangun  oleh  masyarakat  internasional.  seperti  misalnya  asset  berupa  bangunan  rumah masyarakat yang dibiayai Pemerintah. dan  Meminta  kajian  dan  bantuan  dari  tenaga  ahli. antar pemerintah daerah. Tata cara pelaksanaan penggunaan. atau dari Pemerinta/Pemerintah Daerah  kepada  pihak  lain. Dokumen keuangan/kekayaan negara maupun yang bukan dokumen keuangan/kekayaan  negara.  PENGAKHIRAN MASA TUGAS  Menjelang pengakhiran masa tugas. dan dokumen yang diperlukan untuk penyelesaian tugas dari  Kementerian/Lembaga dan instansi Pemerintah Daerah.6.  dengan  ketentuan  yang  diatur  lebih  lanjut  dalam  peraturan  Menteri  Keuangan  dan  Menteri  Dalam  Negeri.  KESINAMBUNGAN PEMULIHAN PASCAREHABILITASI DAN REKONSTRUKSI  Strategi pengakhiran masa tugas Pelaksana Rehabilitasi dan Rekonstruksi harus disusun  sesuai dengan siklus perencanaan dan penganggaran guna memastikan kesinambungan operasi  dan pemeliharaan asset rehabilitasi dan rekonstruksi sesuai kewenangan lembaga berdasarkan  peraturan  dan  perundang‐undangan.  pakar  dan  praktisi  di  bidang  yang  diperlukan.  Sesuai  amanat  Undang‐undang  nomor  24  tahun  2007. 2.  Melaksanakan  kerjasama  dengan  instansi  pemerintah  dan/atau  pihak  lain  yang  diperlukan. 5.  tatakelolanya  merupakan  kewenangan  Pemerintah.  Status  pemrosesan  sertifikasi  tanah  untuk  kepentingan  umum  dan  relokasi  perumahan  yang dibangun Pemerintah maupun pihak lainnya. 4. 2.Daerah kepada Pemerintah.  penghapusan.3.  Status  penanganan  permasalahan  hukum  perdata  dan  tata  usaha  negara  yang  belum  berkekuatan hukum tetap. pemanfaatan.  Status pemenuhan kewajiban pajak.

  Pengurangan  faktor‐faktor  penyebab  risiko  bencana.  RKA‐SKPD  dan  RTRW.  pencegahan  dan  pengurangan  risko  bencana.  melalui  pengendalian  dan  pelaksanaan  penataan  ruang  melalui  review  tata  ruang  berbasis  mitigasi  bencana.  melalui  pengenalan  dan  pengkajian  ancaman  bencana.   a) b) Mengalokasikan  anggaran  penanggulangan  bencana  dari  sumber  APBD  secara  memadai. sesuai Peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 46  tahun 2008 tentang Pedoman Organisasi dan Tata Kerja Badan Penanggulangan Bencana  Daerah.  melakukan  kajian  analisis  risiko  bencana.  RKPD. 3.  Penelitian. Pendidikan dan Pelatihan Penanggulangan Bencana dan Kesiapsiagaan melalui  penyelenggaraan  pendidikan  pengurangan  risiko  bencana  ke  dalam  sistem  pendidikan  formal dan informal dan penyelenggaraan penyuluhan dan pelatihan kepada masyarakat  di daerah rawan bencana.  pengarusutamaan  pengurangan  risiko  bencana  dalam  RPJMD.  Membentuk  Badan  Penanggulangan  Bencana  Daerah  di  tingkat  Provinsi  dan  Kabupaten/Kota yang rawan bencana.  dan  Peraturan  Kepala  Badan  Nasional  Penanggulangan  Bencana  nomor  3  tahun  2008 tentang Pedoman Pembentukan Badan Penanggulangan Bencana Daerah. 4.                                    VI ‐ 11 .  identifikasi  tindakan  pengurangan risiko bencana dan penyusunan dokumen RPB dan RAD PRB.1. 2.   Perencanaan  penanggulangan  bencana.  melakukan  analisis  kerentanan  dan  Kapasitas  daerah  dan  masyarakat  dalam  penanggulangan  bencana.  mengendalikan  pemanfaatan  ruang  wilayah  melalui  mekanisme  perijinan  dan  persyaratan teknis pembangunan sesuai kewenangan lembaga yang terkait.  Berdasarkan  potensi  bencana.

        LAMPIRAN  .

00 918.420.859.987.75 5.859.00 33.603.650.31 290.650.551.794.678.865.421.00 627.888.00 125.603.88 6.08 15.28 58.736.00 6.88 2.268.417.39 294.087.75 5.854.373.00 5.00 2.811.29 83.00 2.69 3.268.433.20 83.625.00 33.726.176.20 3 4 183.794.00 33.00 918.861.888.29 553.278.43 15.178.55 5.61 2.08 15.692.00 2.75 169.859.697.192.678.987.56 5.00 33.00 (%) PEMERINTAH (Rp Juta) (%) Kepemilikan SWASTA (Rp Juta) 3.55 5.861.00 627.31 290.00 1.28 58.00 33.821.Rekapitulasi Identifikasi Kebutuhan Nilai Kebutuhan NO SEKTOR/ SUBSEKTOR Sumatera Barat (Rp Juta) 1 PERUMAHAN 1 Perumahan 2 Prasarana Permukiman INFRASTRUKTUR 1 Transportasi 2 Energi 3 Pos dan Telekomunikasi 4 Air dan Sanitasi 5 Infrastruktur Sumber Daya Air SOSIAL 1 Kesehatan 2 Pendidikan 3 Agama 4 Lembaga Sosial EKONOMI 1 Pertanian 2 Perikanan 3 Peternakan 4 Perindustrian 5 Perdagangan 6 Pariwisata LINTAS SEKTOR 1 Lingkungan Hidup 2 Pemerintahan 3 Keuangan dan Perbankan PENGURANGAN RISIKO BENCANA 1 Pengurangan Risiko Bencana TOTAL 3.00 3.600.935.278.277.967.242.277.421.28 83.625.242.888.92 411.75 169.904.803.821.02 329.31 6 .650.600.967.650.112.854.43 15.046.662.20 411.56 189.093.100.904.00 33.02 329.178.00 125.811.72 1.00 (%) 2 470.00 5 1.61 2.72 1.192.176.39 294.

847. Kepulauan Mentawai Kab.796 145 197 3.73 616.00 45.810.15 26.00 219.510. Juta) Berat Sedang Ringan 2.00 1.593.08 103.988.696.90 Keterangan Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Hunian Transisi Penyediaan lahan relokasi Jadup Pelayanan teknis pemulihan perumahan Bantuan pendampingan tenaga teknis Bantuan peralatan dan teknologi Bantuan sistem informasi pemantauan B.43 72.00 2.205.046 3.344.284.013.61 1.10 4.182 35.78 44.00 5.93 34.07 41.00 81. Juta) Total Kebutuhan (Rp.156 Data Kerusakan Sedang Ringan 67.694 136 4.912.353.93 3.962.483 60 2.955.212.98 PNPM Pedesaan USD 17juta - Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 164.600.483 33.68 131.353 357 931 2.596 68.430 3.85 21.510 114.50 123.016.00 2.00 105.55 3.00 2.00 20.819.00 2.93 15% dari kebutuhan hunsisi                                         ‐ .341.10 91. Pesisir Selatan Berat 114.788 3 11.29 104.73 asumsi: KK=4orang=19 ribu 169.959. Solok Kab.00 130.278.25 9.241.597 6.578.31 899.00 866.016.101.675.692.615 2.361.510 Satuan Luas/Jumlah Rata.710.516.00 420.12 195.019 130. Prasarana Permukiman Prasaran Permukiman 114.50 2.00 17.00 358.00 56.862.75 2. Solok Kab.160.615 2.83 10.00 4.344.00 Data Verifikasi BNPB 140.514 2 17 28 57.00 4.149.27 18.00 1. Pasaman Barat Kab.50 2.046 3.00 37.79 247.103.821.43 26.69 361.00 1.25 12.862 5. Kepulauan Mentawai Kab.36 135.263.00 2.00 30.640.00 68.308.00 413.150.00 4.913 37.816 3.862 5.56 722.796 145 197 3.00 228.816 3.814.00 931.510.156 67.596 68.00 2.966. Perumahan Rumah Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.353 357 931 2.430 3.600.509. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab.913 37.622.73 Penyediaan PLP (Relokasi) Air dan Sanitasi Hunian Transisi 34.970.00 255.694 136 4.240 1.765.86 75.386.93 13.90 37.931 6 413 105 13.940.28 5.50 2.201.90 0.460.044.00 30.00 6.597 6.92 168.797 243 13 3.00 2.Perumahan Sektor / Sub Sektor PERUMAHAN 1 Perumahan Sarana dan Prasarana A.615. Agam Kab.95 290.430.483 33.20 0.86 50.175.75 182.20 671.946.00 357.797 243 13 3.240 1.73 130.147.922.89 16.00 39.98 3.00 136.45 4.00 86.59 4. Pesisir Selatan 202. Agam Kab.00 176. Padang Pariaman Kab.00 58.987.38 310.00 97.29 4.73 18.90 128.92 7.862.960 2 164 115 16.40 228.694.34 426.300.25 10.00 1.970.965.08 1. Pasaman Barat Kab.00 35.788 3 11.931.955.182 35.820.322.00 1.00 181.514 2 17 28 57. dalam juta) rata (M2/Unit) Nilai Kerusakan (Rp.242.931 6 413 105 13. Pasaman Kab.960 2 164 115 16.70 228.70 503.954.Harga Satuan (Rp. Tanah Datar Kab.421.00 48.00 13.259.23 6.730.820. Tanah Datar Kab.00 1.966.

261 1.685 15. Kepulauan Mentawai Kab. Agam Kab.00 795.00 1. Pasaman Barat Kab.50 227.796 1. Pasaman Kab.00 70.195.990. Tanah Datar Kab.265.171 61 2.20 9. Agam Kab.Harga Satuan (Rp.750 3.00 40. Padang Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab. Transportasi Sarana dan Prasarana A.208.370.525.00 463.00 Data PU Kabupaten/Kota 4.297.124.200 - meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter Jalan Provinsi Jalan Kabupaten/Kota Jembatan Nasional Jembatan Provinsi . Pasaman Barat Kab.277. Pasaman Kab.540 265 21.Infrastruktur Sektor / Sub Sektor INFRASTRUKTUR 1. Juta) Total Kebutuhan Keterangan (Rp. Agam Kab.125. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.500.658. Tanah Datar Kab.686.50 1.835.00 150.00 71.522.00 2.00 37.217.00 270. Padang Pariaman Kab.592.620.075.300 3.942.00 29. Transportasi Darat Jalan Nasional Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.500 1.00 4.500 2.00 6.935. dalam juta) rata (M2/Unit) Nilai Kerusakan (Rp. Agam Kab.50 9. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.28 166.00 6.00 5.00 3.180 135 35 14.125.00 41.400.50 700.592.00 1.00 70.40 122. Kepulauan Mentawai Kab.00 2.00 44.40 2.900 90 - 30 51.00 66.60 37. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Solok Kab.208.125.152.25 10.97 92.00 700. Pasaman Barat Kab.775.265.95 553.00 150. Solok Kab. Tanah Datar Kab.60 795.667 2.970.00 122.75 2.00 70.95 408. Solok Kab.00 270.00 10. Pesisir Selatan Kota Padang Berat Data Kerusakan Sedang Ringan Satuan Luas/Jumlah Rata.50 40.695.00 9. Pasaman Kab.275.00 4.342.342.500. Kepulauan Mentawai Kab.50 69.580 400 5.00 28.00 157.00 30.845 7.104 1.124.750 35 562 75 - 1.75 463.152. Solok Kab. Tanah Datar Kab.00 147.50 7. Padang Pariaman Kab.200 398 18. Pasaman Kab. Kepulauan Mentawai Kab.00 3.25 87.75 105.230 16.360.360.981.00 9.334.00 - 4.00 5.00 4. Padang Pariaman Kab.125.170 23.20 173.334. Juta) Berat Sedang Ringan 294.

Terminal h.00 300.00 47.00 300. Agam Kab.00 - 1.00 300. dalam juta) rata (M2/Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp. Padang Pariaman Kab.00 1.00 300.950.080.00 300.000.00 29.00 1. Solok Kab.00 - Peralatan dan Perlengkapan .00 500.00 Kota Padang 800 18 500 meter 605.00 1.00 3.500. Juta) Sedang Ringan 515.00 Drainase Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Depo B.380. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab.050.00 Pemkab 500. Solok Kab.00 3.00 Total Kebutuhan (Rp.00 29.00 180.70 1.00 Keterangan 8 1 99 3 2 6 13 1 90 3 2 2 12 46 1 2 4 - 300.530.Infrastruktur Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K Kota Pariaman t ) Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 425. Pasaman Barat Kab.00 300.00 150. Transportasi Laut a.00 - - g. Solok Kab. Pasaman Kab.00 300. Kepulauan Mentawai Kab. Stasiun Kereta Api i. Pesisir Selatan Kota Padang 180 1 850 - - meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter Unit 1000 1. Tanah Datar Kab. Tanah Datar Kab.00 500.500. Pesisir Selatan 1 1 1 Unit Unit Unit 750. Pasaman Barat Kab.700.00 990.00 4.00 2.00 180.00 300. Padang Pariaman Kab.250. Agam Kab.00 180.000.00 2. Pasaman Kab.00 29.00 300.00 500.00 600.140.00 300.800.00 90.340.00 13.00 360. Padang Pariaman Kab.00 300.00 2.100. Rel Kereta Api j. Dermaga 3.00 750.00 180.70 4.00 300.00 150. Juta) 515.Harga Satuan (Rp.00 750.00 360.400. Pesisir Selatan Jembatan Kabupaten Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 300. Tanah Datar Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Pasaman Barat Kab.00 Kota Padang Kab.00 450. Pasaman Kab.00 1. Pesisir Selatan Berat 258 Data Kerusakan Sedang Ringan 22 Satuan meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata.00 900. Kepulauan Mentawai Kab.

Jaringan Utama Pemancar d.Pendapatan B.Kantor Pelayanan Listrik . Energi A.00 Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kab.00 Keterangan - - - - .Sambungan Pelanggan b. Terminal Penumpang d.646. Navigasi Pelayaran C. Pesawat 2. Air Traffic Control c. Landasan Pacu b.Infrastruktur Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana b. Pesisir Selatan 1 80. Padang Pariaman 1 4 14 6 Unit Unit Kab. Juta) 500. Radio . Transportasi Udara a. Kantor Pos 4.Bangunan dan Gedung .Bangunan dan Gedung .242.888.00 3.Jaringan Utama .SPBU .Jaringan Utama Telekomunikasi .Jaringan Distribusi .Gardu Pembangkit .00 83.000. Air dan Sanitasi PDAM Fasilitas Produksi Kota Padang Kab.00 872.00 Total Kebutuhan (Rp. Bahan Bakar .Jaringan Utama Radio c.28 68.Sambungan Listrik Pelanggan 3.000.Jaringan Distribusi . Listrik .Jaringan Distribusi . Televisi .Depo Bahan Bakar . dalam juta) rata (M2/Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp.Bangunan dan Gedung .Harga Satuan (Rp. Juta) Sedang Ringan 500. Terminal Pelabuhan Peralatan dan Perlengkapan c. Peralatan dan Perlengkapan e.Kantor Pelayanan .00 Data WB 872. Kepulauan Mentawai Berat Data Kerusakan Sedang Ringan 1 Satuan Unit Luas/Jumlah Rata. Pos dan Telekomunikasi a.Gardu Induk . Telkom .28 68. Kapal d.

842. Agam Kab.00 1.25 0.260 2.937.00 5. Infrastruktur Sumber Daya Air a.423.00 4.000 20.72 2.622 650 3 12 6 5 1.00 1.15 994.00 Keterangan Jaringan Pipa Kota Padang Kab. Padang Pariaman Kab.00 2.00 363.50 150.682 13.00 30.25 490.400.300.000 5.00 1. Irigasi Teknis Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.25 0.50 651.00 233. Pasaman Barat Kab.217. Pasaman Barat Kab.00 1.00 322.000. Pesisir Selatan Kab.13 2. Tanah Datar Kota Padang Kab.00 4. Juta) Sedang Ringan 350.576.00 375.423.900 1.588.728.842.075 0.00 900.500. Tanah Datar Kab.25 0.449.15 994.220. Pasaman Kab.50 1. Pesisir Selatan 1.040.00 1.00 500.452 932 1.00 363.900 8.288 275 295 2.00 30.00 17.205.00 500.217. Solok Kab.250.00 11.137.750. Padang Pariaman Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Pasaman Kab.475. Juta) 350.72 152.00 4.Infrastruktur Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kab. Pasaman Barat Kab.00 13.00 500.00 590. Padang Pariaman Kab.075 0.00 58.50 410 5 87 280 2. Pasaman Barat Berat 1 Data Kerusakan Sedang Ringan 5 3 4 Satuan Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata. Pesisir Selatan Kab. Agam Kab.00 1.00 233. dalam juta) rata (M2/Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp.00 1.00 30.Harga Satuan (Rp. Agam Kab.25 322.000.075 0.00 Penyediaan dan Pengoperasian Generator 5.50 410.00 . Pasaman Kab. Agam Kab.50 300.475.00 11.13 2. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 150. Kepulauan Mentawai Kab.650.00 1.00 550.00 - - Jaringan Distribusi Distribusi Pelanggan Penyediaan Air Bersih Keliling Penyediaan Penampungan Air Bersih Kab.295 37. Pasaman Barat 2 4. Solok Kab.00 5.00 Total Kebutuhan (Rp.00 3.500.000.00 3.00 4.00 375.898 3 1 6 1 meter meter meter meter meter meter meter meter Unit Unit Unit Unit meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter Unit 40.00 1.075 0. Pasaman Kab.00 1.075 0.00 210. Pesisir Selatan 1 7 Unit Unit 30.50 651.200.217.588.00 5.25 Data Pemkab/ko 1.50 150.00 9. Agam Kab.000.220.50 750. Padang Pariaman Kab.854.00 150.00 800.075 0. Pesisir Selatan Kab.000.500.00 b.00 5.400 19 8 5 11.00 500. Irigasi Non-Teknis 200.00 2.25 0.800. Tanah Datar Kab.500 Unit meter meter meter meter meter meter Unit Unit Unit Unit Unit 0.50 900.97 590.50 410.97 1.00 210.00 800.

Agam Kab. Juta) 35.Infrastruktur Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana c. Pintu Air f. Normalisasi Sungai b. Solok Kab. Padang Pariaman Kab.00 Total Kebutuhan (Rp. Juta) Sedang Ringan 2.50 575. Pesisir Selatan Kab.00 - a. Bendungan Kab.50 2. Agam 12 1 7 27 4 - Unit Unit Unit Unit d.820.038. Tanah Datar Kab.820. Bangunan Tanggul e. Pesisir Selatan Kota Padang Kab. dalam juta) rata (M2/Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp. Kepulauan Mentawai Kab.795 23 Satuan meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter meter Unit Luas/Jumlah Rata. Agam 5 - .641 9 Data Kerusakan Sedang Ringan 6.025. Rumah Mantri Jaga Kab.50 1.50 450.Harga Satuan (Rp.00 35. Pasaman Kab.00 2.00 2. Pesisir Selatan Berat 70 5. Pantai c.038. Irigasi Sederhana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 Keterangan 50. Pasaman Barat Kab.

Pasaman Barat Kab.00 4. Agam Kab.00 180. Agam Kab.00 7.80 d.00 234.00 3. Juta) Total Kebutuhan Keterangan (Rp.00 6. Padang Pariaman Kab.00 4.00 3.00 900.00 3.368.040.00 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 - Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 10000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 3.00 378. Pesisir Selatan Berat Data Kerusakan Sedang Ringan Satuan Luas/Jumlah Rata.44 3.00 15.00 62. Puskesmas Pembantu 51 5 7 2 2 .00 180.794.00 7.44 1.00 7.00 180.00 3.268.00 3.00 360.00 180.500.00 180.80 1.00 360.00 1.00 3. Pasaman Kab.000.80 1.00 62. Rumah Sakit Swasta Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.500.350. Kesehatan a.000.44 45.00 3.000. Pasaman Barat Kab.00 360.80 1. Pasaman 4 2 1 14 1 1 1 5 1 4 3 1 1 6 1 5 1 8 2 2 1 11 4 1 11 1 2 1 1 1 4 25 7 3 1 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 1.00 90.00 1.643.80 1.00 7.000.500.00 108.00 7.00 7.00 7.88 98.00 3.00 63.000.00 108.80 1.00 3.Harga Satuan (Rp.00 Data WB 4.80 1.44 Pembersihan Puing b. Pesisir Selatan 3 1 1 4 1 - 10 1 - Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 5000 3.00 5.00 3.000.500.00 972. Rumah Sakit Pemerintah Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1. Padang Pariaman Kab. Solok Kab. Pasaman Kab.80 1.440.348.80 1. Tanah Datar Kab.00 720.00 1.00 7.100. Solok Kab. Tanah Datar Kab.80 1.80 1. Agam Kab.336.80 1.00 3. Puskesmas Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Solok Kab.00 432.00 4.00 3.80 1.00 90.00 360.000.00 3. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 2.00 153.00 7.00 3.00 9.80 1.596.00 108.00 15.00 3.00 378.000.000.00 329.500.500.00 108. Tanah Datar Kab.00 180.00 180.500. Kepulauan Mentawai Kab.00 45.00 7.00 108.00 540.176.500. Kepulauan Mentawai Kab.500.000.00 720.00 3.500.00 90.00 3.00 3. Solok Kab.500.500.00 62.00 3. Pasaman Barat Kab.00 1.75 1.00 3.00 108.00 162.00 900. 2 dalam juta) rata (M /Unit) Nilai Kerusakan (Rp.00 3. Kepulauan Mentawai Kab.00 10.00 162.500.970.260.Sosial Sektor / Sub Sektor SEKTOR SOSIAL 1.00 15.00 216.00 30.00 62.80 1. Agam Kab.638.80 1.00 900.38 232.00 30.00 7.00 540.00 62.170.00 108.00 540.654.00 1. Padang Pariaman Kab.00 738.00 3.180.00 62.000. Juta) Berat Sedang Ringan 616.00 720.80 1. Tanah Datar Kab.44 120.00 108.00 360.00 108.80 1.00 180.00 198.00 77.02 118. Pasaman Kab.080.249.00 1.00 54.500.00 990. Kepulauan Mentawai Kab.00 18.188. Padang Pariaman Kab.00 7.44 Pembersihan Puing c.500.80 1.00 108.500.80 1.

40 425. Penyediaan Tenaga Medis dan Penyuluh Kesehatan n.120 112 15 6 48 13 2. Kepulauan Mentawai Kab.72 Keterangan 1 4 5 55 1 1 4 1 2 4 4 2 2 3 f.80 31.527. Padang Pariaman Kab. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Klinik/Poliklinik 3 1 10 5 4 g.00 378.00 90.80 1.60 5.00 45.20 Dirjen Mandikdasmen 1.80 1.864.00 2.00 45.10 413.080 104 7 17 48 5 RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 1.00 90.80 1. Pembersihan Puing i.80 1.00 4.80 1.Harga Satuan (Rp.00 1.00 90. Juta) Berat Sedang Ringan 720.00 135.80 1.00 45. Solok Kab.80 100 1.80 1.663.00 29.80 1.00 405.265. Penyediaan Layanan Psikologis dan Trauma 170 170 0.00 1.233.00 81.80 1.00 81.337.80 1.00 81.22 2.255.Sosial Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t Kab.50 118.80 1.10 2. Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan k. Tanah Datar Kab.663.00 90.00 540.20 170.80 1. Agam Kab.166.00 5. Agam Kab.10 1.00 5. Solok Kab.80 1.80 1. Pasaman Barat Kab. Padang Pariaman Kab.260.00 531. Penyediaan Tempat Sementara j. dalam juta) rata (M2/Unit) 100 1. Kepulauan Mentawai Kab. Juta) 810.00 45. Padang Pariaman Kab.72 180.25 2. TK Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.950.00 108.307.80 1.966. Pasaman Kab. Solok Kab.00 54. Tanah Datar Kab.544.458.80 1.00 225. Kepulauan Mentawai Kab.80 333.80 1.50 283.654.88 Nilai Kerusakan (Rp.80 1.307. Pasaman 4.39 16. Pendidikan a.184.80 1.50 - 50. Pemulihan Layanan Kesehatan Ibu dan Anak l.80 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 1.603. Pengelolaan Limbah Medis Sementara m. Pasaman Kab.00 1.00 5. Pasaman Barat Kab.00 - .053.00 45.154.00 1.00 162.00 1. Polindes/Puskesri Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.50 - 627.00 135.80 1.40 121.888.00 29.80 1.80 1. Agam Kab.80 1.00 - 87.00 9.215.00 450.80 1.00 2.547.00 360.80 1.00 900.50 283.80 1.80 1.178.90 1.80 1.072.80 1.40 425.00 Total Kebutuhan (Rp. Pesisir Selatan Berat 4 7 Data Kerusakan Sedang Ringan 1 6 7 Satuan Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata. Pasaman Barat) Kab.80 1.720.00 180.00 360.00 486.80 1.00 90.00 3. Pesisir Selatan e.00 5.172 130 4 31 7 7 2. Tanah Datar Kab.

Pasaman Barat Kab. Kepulauan Mentawai Kab.00 1.539.80 1.00 121.50 1.875.034.041.80 1.676.128.30 1.669. Pasaman Kab.235.670.00 26.60 81.50 3.337.00 7. Sekolah Menengah Atas 15 13 114 7 11 1 9 3 28 15 e.00 Keterangan c.00 40.00 81.Harga Satuan (Rp.30 162.50 364.255.80 1.00 931.50 1.90 81.80 1.00 931.80 1.938.80 1.80 405.10 810.80 1.10 364.948.00 1.00 40.022.012.648.80 1.00 315. Pasaman Barat Kab.134.00 5.723.30 24.30 891.70 413.888. dalam juta) rata (M2/Unit) 45 1.00 850.107.50 81.381.50 243.80 1.620.50 4.050.506. Agam Kab.50 931.60 48.00 3.00 83.80 1.80 1.00 243.30 24. Pasaman Barat) Kab.70 1.40 9.50 364.00 1.00 1.80 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 1. Tanah Datar Kab. Agam Kab. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 243. Pasaman Kab.773.134.80 1.80 1.989.00 8.10 5.00 3. Padang Pariaman Kab.50 6.00 162.30 24.053.745.00 972. Solok Kab.00 11.80 1.252.80 1.20 1.00 162.172.50 10. Kepulauan Mentawai Kab.80 1.253.20 13.50 170.20 18. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 1.70 2.80 1.978.80 1. Padang Pariaman Kab.00 105.80 1.80 1. Tanah Datar Kab.815.30 2.50 243.00 6.50 364.50 2.00 680.60 81.60 1.80 1.00 2.00 145.00 17.50 5.00 2.215.00 2.70 218.885.234.30 769.80 1.482.80 17.10 486.60 118. Agam Kab.00 8.00 139.80 1.00 299.619.50 218.090.80 45 1.146.80 1.50 56.365.00 10. Pasaman Kab.00 162.00 1.50 2.80 1. Juta) Total Kebutuhan (Rp.80 1.602.00 3. Sekolah Menengah Pertama 35 1 69 2 1 6 61 151 d. Pesisir Selatan Berat 4 699 162 0 15 1469 347 17 1 21 88 213 6 12 116 70 1 11 5 308 3 3 1 83 84 Data Kerusakan Sedang Ringan 3 448 100 4 65 243 196 2 35 71 124 16 6 51 1 105 38 9 0 30 40 149 8 1 25 31 38 2 23 16 53 9 3 19 2 8 4 5 9 51 92 0 354 0 84 2 430 174 13 9 9 106 157 Satuan RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB Luas/Jumlah Rata.228. Pasaman Barat Kab.00 324. Solok Kab.50 567.620.144.20 1.00 81. Tanah Datar Kab.80 1.80 6.00 4.80 1.70 1. Pasaman Barat Kab.50 40. Pasaman Kab.30 243.80 1.00 1.00 34. Kepulauan Mentawai Kab.00 3.00 81.651.841.239. Padang Pariaman Kab.806.539.80 1.804.20 7.417.122.80 1.00 1.80 1.80 40.80 1.50 24.80 1.30 9.60 202.50 121.30 324.00 2.00 1.80 1.50 388.00 1.507.80 1.215.80 1.279. Sekolah Menengah Kejuruan 16 1 14 10 7 10 .00 4.065.00 810.701.90 81.80 1. Juta) Sedang Ringan 324.449.579.30 729. Solok Kab.396.80 1.80 1.00 1. Agam Kab.00 243. Pesisir Selatan b.578.50 9.00 28.80 1.80 1.80 1.40 648.50 64. Kepulauan Mentawai Kab. Tanah Datar Kab.50 445.049.50 364.50 48.632.251.50 2. Sekolah Dasar Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.50 121.273.377.00 2.80 1. Padang Pariaman Kab.575.00 1.00 105.80 Berat Nilai Kerusakan (Rp.70 7.20 48.00 648.888.Sosial Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t Kab.80 1.417.80 1.00 13.00 567. Solok Kab.80 81.50 891.00 12.80 1.

25 Keterangan - 17 1 70 1 9 4 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 1. Penyediaan Layanan Ketrampilan Hidup 3.80 1.80 1.00 82.417.Harga Satuan (Rp. Tanah Datar Kab.80 1.651.00 8.00 32.00 1. Pasaman Kab.20 - g. Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan k.080.80 1.00 1. Padang Pariaman Kab.08 30.00 810.80 1.404.50 40.80 1.00 3.00 8.00 5.80 152.800.060 0.50 364. Padang Pariaman Kab.25 824.490.80 1.834.80 1.00 6.498.80 1.00 - 97.00 594. dalam juta) rata (M2/Unit) 45 1. Juta) 121. Pesisir Selatan f.040.50 6.024. Pesisir Selatan Kota Padang 109 125 6 4 140 3 161 6 28 10 99 83 33 9 7 66 5 92 21 29 36 122 71 15 9 1 26 97 11 15 87 27 112 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 50 1.80 Berat Nilai Kerusakan (Rp. Kepulauan Mentawai Kab.924.50 324. Musholla .190.80 1.280. Pendidikan Luar Sekolah Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 486.080.25 RKB Lokal Paket 1 1 0.698.00 54. Penyediaan Layanan Konseling m. Juta) Sedang Ringan 81.967.80 1.00 19.00 b.00 5.00 2.00 12.50 329.50 324. Pasaman Kab.331. Pembersihan Puing i. Pasaman Barat Kab.Sosial Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana f. Padang Pariaman Kab.890.80 1.670.500.00 2.50 Total Kebutuhan (Rp.50 40.00 294.404. Tanah Datar Kab.238.348.00 24.00 824. Penyediaan Tenaga Guru Pengganti l. Solok Kab.00 1. Masjid Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.498.610.00 40.913.80 1.00 3. Agam Kab.00 3.80 1.00 22.00 630.00 1.00 540.200.00 5.00 82.120 2.00 810.424.80 45 1. Tanah Datar Kab.80 1.478.00 28. Penyediaan Lokal Belajar sementara j.00 450.150.00 5.20 2.280.80 1.478.080.00 720.44 laporan Unand 4.80 1.458.00 17.00 46.940.00 4. Kepulauan Mentawai Kab.00 1.00 810.564.00 1.376.00 Data Kabupaten/Kota 26.80 1.80 1.620. Kepulauan Mentawai Kab. Agama a.150.00 5.00 7. Sekolah Luar Biasa Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.544.00 5.80 1.470.00 42.970.00 810.00 25.00 1.00 2.80 1.377. Perguruan Tinggi h.910.00 5. Solok Kab.80 1.70 59.00 40.00 990.80 1. Pasaman Barat Kab. Agam Kab.980. Pesisir Selatan Berat 1 4 Data Kerusakan Sedang Ringan 1 Satuan RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB RKB Luas/Jumlah Rata.131.00 3.00 1. Solok Kab. Pasaman Kab. Pasaman Barat Kab.240. Agam Kab.

005.00 180.00 630. Kepulauan Mentawai Kab.00 360.80 1.80 50 1.80 50 1.080.00 32.80 50 1.190.684. Padang Pariaman Kab.00 1.913.80 1. Pembersihan Puing Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan 4. Agam Kab.00 33.80 1.00 720. Lembaga Sosial a.58 38.58 38. Tanah Datar Kab. Pasaman Kab.00 135.00 1. Juta) Total Kebutuhan (Rp.00 Berat Nilai Kerusakan (Rp.314.00 Keterangan d. Tanah Datar Kab.80 1.80 1.Harga Satuan (Rp.80 1.00 243.00 900.80 1.80 1.00 90. Solok Kab.80 50 1. Pasaman Kab.80 1.00 162.00 180.00 90. Solok Kab. Tanah Datar Kab. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.047.80 1.00 900.80 1.80 50 1.811.00 963.00 180.80 1.50 1.75 54. Agam Kab.00 954.80 1.80 1.00 450.80 1. Pesisir Selatan 9 1 1 5 1 - 1 4 - 1 - Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 1.22 152.998. Pasaman Barat Kab.80 1.80 50 1.80 1.00 180. Agam Kab.047.00 54. Kepulauan Mentawai Kab. Panti Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.80 1. Pesisir Selatan Berat 1 314 71 1 1 5 4 1 1.80 50 1. Pasaman Kab.80 1.00 180. Solok Kab.56 1.00 648. Kepulauan Mentawai Kab.80 1.00 33.80 1.80 1.80 31.00 225.00 216.620.80 50 1.Sosial Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K Kota Pariaman t ) Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 306.998.00 Data Pemkab/ko 270.00 1. Gereja Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 4.80 1. Padang Pariaman Kab.00 28. Pasaman Barat Kab. Pesisir Selatan c. dalam juta) rata (M2/Unit) 50 1.80 1. Padang Pariaman Kab.260.620. Juta) Sedang Ringan 90.80 1.089 0.00 180. Pasaman Kab. Vihara e. Agam Kab.50 15. Padang Pariaman Kab.80 1.80 1.80 1.50 11.80 50 1.80 1.25 Data Kerusakan Sedang Ringan 3 89 24 30 40 8 14 9 2 1 Satuan Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata.00 900. Pasaman Barat Kab.820.00 90.80 1.00 6.00 180.80 50 1.80 1.350.00 180.80 1. Tanah Datar Kab.390. Pasaman Barat Kab. Kepulauan Mentawai Kab.80 1. Solok Kab.00 8.80 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 1.80 .

75 Total Kebutuhan (Rp.18 2. Juta) 8.444.25 180.80 31.Harga Satuan (Rp.921. Penyediaan Layanan Kesehatan dan Trauma Psikologis g.13 .18 2. Pelayanan Penitipan Anak dan Manula e. Kantor UPT Depsos c. Pembersihan Puing Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan d. Juta) Sedang Ringan 108.00 593. Kantor Liga Dakwah c.921.50 180.25 1 Data Kerusakan Sedang Ringan 1 1 Satuan Unit Unit 100 1. Penyediaan Layanan Ketrampilan Anak dan Manula f. dalam juta) rata (M2/Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp.5 Luas/Jumlah Rata.13 Keterangan 8.00 593.Sosial Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana b.22 11684.553. Penyediaan Air Bersih dan Sanitasi Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Padang Berat 1 1 19 0.

Harga Satuan (Rp.43 4.80 1. Tanah Datar Kab. Agam Kab. Juta) Total Kebutuhan Keterangan (Rp.00 - 108.00 4. Pesisir Selatan 2 2 1 3 1 2 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 1.00 225.44 3.00 124.88 .00 4. Solok Kab.00 4.187.80 1.00 189.00 5.00 4. Solok Kab.187. Kepulauan Mentawai Kab.414.00 .861.433.25 - - Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha 5.00 288.00 9.00 5.00 5.00 264.00 Pembersihan Puing b.00 5.236.00 124.80 9.504.010.80 - 180.00 108.00 24.920. Sawah Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 4.88 1. Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan d.00 1.754.00 5. Penguatan Industri Berbasis Rumah Tangga e.80 1.00 5. 2 dalam juta) rata (M /Unit) Nilai Kerusakan (Rp.00 216.80 1. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab.00 4. Pasaman Kab. Padang Pariaman Kab.00 540. Pasaman Barat Kab. Pangkalan Pendaratan Ikan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok - 1 - 1 - Unit Unit Unit 200 200 200 1.00 540. Perkebunan 45 5 0.751.764.126 - 75 4.Ekonomi Sektor / Sub Sektor SEKTOR EKONOMI 1.164. Agam Kab.00 264.00 .80 1.88 1.55 720.00 15. Padang Pariaman Kab.80 1. Tanah Datar Kab.80 1.00 4. Solok Kab.00 25.80 180.00 4. Pesisir Selatan Berat Data Kerusakan Sedang Ringan Satuan Luas/Jumlah Rata.00 25.80 1.00 4.80 1.00 5. Pertanian a. Tanah Datar Kab. Juta) Berat Sedang Ringan 21.00 b.80 62. Pasaman Barat Kab.00 4.00 5.Data Pemkab/ko 150.753 132 - - Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha 4.00 150. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.307. Pasaman Kab.Data Pemkab/ko 216.870.80 1.00 14. Pasaman Barat Kab.80 1. Revitalisasi pertanian 2.00 4.00 5.00 4.00 9.00 672.00 180.00 225. Kepulauan Mentawai Kab.00 - 468.00 - 6.50 c. Tempat Pelelangan Ikan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 5.88 1.112.506.80 1.00 4. Pasaman Kab. Padang Pariaman Kab. Perikanan a.00 - 108.00 720.88 1.

32 - - 108.80 1.80 8.00 - Pembersihan Puing c.00 4.00 360.00 360.80 200 1. Tanah Datar Kab.188.00 - - 180.80 4.80 1. Pesisir Selatan 75.80 1.70 2 2 73 2 20 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha 4.00 4.80 1. Solok Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Tanah Datar Kab. Pasaman Kab. Solok Kab. Pasaman Barat Kab.80 1. Juta) 180.00 24.80 1. Pesisir Selatan Pembersihan Puing Berat Data Kerusakan Sedang Ringan 1 Satuan Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata. Solok Kab.80 1. Pasaman Barat Kab.80 1.00 4.80 1.00 Keterangan - c. Agam Kab. Tanah Datar Kab.00 886. 2 dalam juta) rata (M /Unit) 200 1. Tanah Datar Kab. Agam Kab.80 1.80 1. Pasaman Kab. Padang Pariaman Kab.00 187.60 Keramba .00 4.80 1.80 200 1.00 360.00 4.80 1.00 221.44 360.80 200 1. Pesisir Selatan 360.80 200 1.00 4.80 Berat Nilai Kerusakan (Rp.80 200 1.80 1.Harga Satuan (Rp.80 62.00 4. Tambak Ikan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 200 1. Pasaman Kab.80 200 1. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Pasaman Barat Kab.00 4.00 1. Kepulauan Mentawai Kab.00 4. Juta) Sedang Ringan 180. Padang Pariaman Kab.80 1. Padang Pariaman Kab.32 180.00 - 1 - - Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 1. Pasar Ikan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.373.80 1.80 1.80 1.00 468.00 Pembersihan Puing d. Kepulauan Mentawai Kab.80 1. Pesisir Selatan 1 1 1 3 - 1 - Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 200 1.00 187.00 4.00 146.00 4.80 1. Solok Kab.00 1.057. Balai Benih Ikan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 300.00 4.00 4.00 4. Padang Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab.00 - 1.80 180.Ekonomi Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Padang Panjang Kab. Agam Kab. Pasaman Kab.60 8.80 1.00 Total Kebutuhan (Rp.80 1.00 300.80 200 1.

25 3.00 Valuasi BNPB & WB b. Juta) Sedang Ringan Total Kebutuhan (Rp. Revitalisasi perikanan 3.00 - - 54.00 5.75 - - 826. Padang Pariaman Kab. 2 dalam juta) rata (M /Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp.80 1.00 3. Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan 0.80 1.80 1. Sarana dan Prasarana Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman 8 26 3 5 2 2 2 15 2 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit - - - 125.Harga Satuan (Rp.80 1.307.80 1.904. Pasaman Barat Kab.00 826. Agam Kab. Agam Kab. Pasaman Kab. Pasaman Kab. Industri Besar Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 1. Solok Kab. Tanah Datar Kab. Solok Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Tanah Datar Kab. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab.780. Pasaman Barat Kab.00 900. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 1. Industri Menengah c.75 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 1.80 1.80 1. Industri Kecil .170.80 1.680.00 54. Solok Kab. Peternakan a. Padang Pariaman Kab.25 4680.170.834.600.80 1. Pasaman Kab. Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan g. Tanah Datar Kab.Ekonomi Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Berat Data Kerusakan Sedang Ringan Satuan Luas/Jumlah Rata. Pasaman Barat Kab. Padang Pariaman Kab. Juta) Keterangan f.80 4.00 - b.80 1.00 900. Pesisir Selatan 5 21 1 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 0. Kepulauan Mentawai Kab. Industri Pemulihan Kapasitas Produksi a. Pelatihan Ketrampilan Usaha c.00 4.80 1.00 Data Pemkab/ko 3.

520.20 0.00 45.00 50. Pesisir Selatan Berat 5 133 6 7 Data Kerusakan Sedang Ringan 8 3 8 5 15 5 Satuan Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata. Bantuan Skema Pembiayaan Usaha Kab.520. Tanah Datar Kab.00 5.00 33.00 6.00 260.00 5.50 1. Solok Kab.Harga Satuan (Rp.00 4.00 58.00 12.00 0.00 3. Sewa tempat sementara f.00 3. Kepulauan Mentawai Kab.00 3.00 50.000.50 asumsi: 1 pasar = 150 kios asumsi: 1 kios = Rp. Pasaman Barat Kab.570.00 1. Kepulauan Mentawai Kab.00 16. Revitalisasi Peralatan dan Perlengkapan g.00 1. Pasaman Kab.00 5. Pembersihan Puing e.00 .00 3.00 1.00 3.50 2.800.00 1.00 3.00 140.00 5.00 1.00 5.00 1.00 3.200.200.00 1.00 72.200.00 4.00 1.200.00 27.50 5.00 3.50 132.00 3. Solok Kab. 5 juta Data Kabupaten/Kota kios Pembersihan Puing Biaya Sewa Sementara Bantuan Skema Permodalan 47.000.090. Solok Kab.277. Pesisir Selatan 10 10 176 9 1 1 28 235 235 1 2 77 24 13 2 4 12 18 11 Kios Kios Kios Kios Kios Kios Kios Kios Kios Kios Kios Kios Unit Unit 6 5. Perdagangan Pasar Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 47. Kepulauan Mentawai Kab.00 18.175. Pesisir Selatan 1 1 1 4 3 3 1 2 5 2 7 2 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 400 400 400 400 400 400 400 400 400 400 400 400 3. Padang Pariaman Kab. Juta) Sedang Ringan Total Kebutuhan (Rp.00 5.00 5.00 asumsi 200ribu/kios 705.00 5.00 6.00 1.00 192.00 156.000. 2 dalam juta) rata (M /Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp.00 Data Pemkab/ko 3.00 5.00 sewa 6 bulan 6.00 - 90.800.320. Pasaman Kab. Pariwisata a.00 705. Agam Kab.00 1.00 720.00 3.00 2. Tanah Datar Kab. Padang Pariaman Kab.00 880.00 600.00 3.50 60.00 5. Pesisir Selatan Usaha Mikro d.00 19.00 5.00 8.00 5.678. Agam Kab.800. Bangunan/Gedung/Obyek Wisata Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 2.200.00 3.00 9. Tanah Datar Kab.108.920.50 3.00 12. Pasaman Barat Kab.00 720.00 5. Pasaman Barat Kab. Agam Kab. Juta) Keterangan 5. Padang Pariaman Kab.800. Pasaman Kab.00 5.Ekonomi Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 5.

Agam Kab.Harga Satuan (Rp.00 1.268.00 3.00 3.00 1.160. Kepulauan Mentawai Kab. Solok Kab.00 2. Rumah Makan/Restoran c.80 1. Pesisir Selatan 20 25 1 1 32 1 17 6 2 42 23 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 400 400 400 400 400 400 400 400 400 400 400 400 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 3.00 90. Pasaman Kab.80 1.00 8.80 1. Bantuan Skema Permodalan - .00 3. Juta) Sedang Ringan Total Kebutuhan (Rp.80 3. Juta) Keterangan c.80 1.Ekonomi Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Restorasi Obyek Wisata b. Agam Kab.00 720.80 1.00 2. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 600.00 90.80 1. Padang Pariaman Kab.600.00 3.00 3. Kepulauan Mentawai Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Tanah Datar Kab.80 1. Pasaman Barat Kab.00 2. Padang Pariaman Kab.160.00 3.00 3.80 1. 2 dalam juta) rata (M /Unit) Berat Nilai Kerusakan (Rp.80 1.00 3.00 3.00 600.00 Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Berat Data Kerusakan Sedang Ringan Satuan Luas/Jumlah Rata. Solok Kab.748.880. Tanah Datar Kab. Bangunan Bersejarah/Cagar Budaya d.80 1. Solok Kab.00 2.00 600. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.320. Pasaman Kab. Hotel/Motel/Penginapan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Pasaman Barat Kab. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab.00 3. Pasaman Barat Kab. Agam Kab. Tanah Datar Kab.00 3.

00 1. Solok Kab.50 2.00 3.00 3.500.514 126 191 1 1 4 1 1 1 1 Ha Ha Unit Unit Unit Pulau Unit b.350.875.88 29. Solok 26 4 88 2 2 4 2 7 7 1 35 2 2 3 4 3 3 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 450 450 450 450 450 450 450 450 450 49 51 Unit 1500 3 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 1500 450 450 450 450 450 450 450 450 450 450 450 3.500. Kepulauan Mentawai Kab.261. Agam Kab.25 1.307.662.250.88 90.850.025. Kantor Pemerintah Provinsi Pembersihan Puing c.50 2.093.125. Padang Pariaman Kab.00 153. Tanah Datar Kab. Revitalisasi Mangrove c.50 562.50 3.50 360. Juta) Berat Sedang Ringan 533.350.00 675.262.00 675.00 3.50 2.Lintas Sektor Sektor / Sub Sektor LINTAS SEKTOR 1. Agam Kab.012.125.00 7. Revitalisasi Hutan Lindung Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K t ) Kab.00 2.50 74.125.500.00 62.685. Pesisir Selatan Kota Padang Berat Data Kerusakan Sedang Ringan Satuan Luas/Jumlah Rata.00 3.00 16.00 1.00 405.00 Data WB 1.00 3.50 204.00 918.00 3.500. Kepulauan Mentawai Kab.00 1.00 3.50 675.50 1.75 308.00 2.00 68.350.250.00 1.00 1.250.00 4.061.00 405.178. Pasaman Barat Kab.937.00 1.00 1.00 169. Padang Pariaman Kab.00 3.500.00 Keterangan 4.625. Solok Kota Padang Kab.012.00 3.00 110.44 3. Padang Pariaman 5 Km 16.450.00 1.50 2.75 169.00 153. DAS Peningkatan kapasitas manajemen f.350.329.00 405. 2.00 264.50 9. Juta) Total Kebutuhan (Rp.50 6.685. Padang Pariaman Kab.80 265.00 405.50 2.500.562.012.00 675.50 2.250.50 2.250.00 49.500.350.00 1.48 130.061.48 309.25 94. Pesisir Selatan 31 1 33 70 1 1 1 1 1 1 17 Kota Padang 29 27 Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Kantor Pusat (UPT/Kanwil) Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.787.44 2.00 675.500. Revitalisasi Terumbu Karang d.600.00 3.50 2.600.80 139.50 9. Tanah Datar Kab. Lingkungan Hidup a. 2 dalam juta) rata (M /Unit) Nilai Kerusakan (Rp.00 11. Revitalisasi Pantai e.625.125.Harga Satuan (Rp. Pasaman Kab.216.137.00 1.00 3.00 3. Agam Kab. Pemerintahan a.00 Pembersihan Puing b.50 Kab.300.00 405.00 1. lingkungan dalam rehabilitasi dan rekonstruksi g.350.00 3.00 1. Pesisir Selatan Kab.00 405. h.50 203.00 4. Agam Kab.162.375.812. Tanah Datar Kab.00 2. Kantor Pemerintah Kabupaten/Kota .50 1.00 62. Pesisir Selatan Kab.

Agam Kab.44 18.80 1.80 1. Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan g.00 5.80 1.00 3.50 2. Pesisir Selatan 0. Padang Pariaman Kab.80 1.50 1.412.996.00 27.00 252.80 1.25 310.00 162.50 3.50 1.250. Pesisir Selatan Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.80 1.00 81.00 1. Solok Kab.996.00 90.80 1.00 180.00 6.80 1.80 1.00 270.50 1. Pesisir Selatan Kab.360.50 1.037. Padang Pariaman Kab.50 450 2.00 1.859. Pasaman Kab.00 315.25 6.50 236.80 1.50 1. Juta) Berat Sedang Ringan 1.00 180. Pasaman Barat Kab.00 360.50 1. Juta) 2.50 236.50 607.420.50 135.00 1. Kepulauan Mentawai Kab.75 135. Kantor Kecamatan/Nagari/Kelurahan 2 32 2 25 2 18 - f.137.00 2.00 - 729.054.80 1.80 1.50 3.80 1.00 641.80 1.00 40.20 Keterangan 2 30 9 25 7 74 e.00 8.80 3.746.760.054.Lintas Sektor Sektor / Sub Sektor Sarana dan Prasarana Lokasi (Kab/Kota/ K Kab. Pasaman t ) Kab.800.80 1.50 1.00 2.00 540.012.00 5. Pasaman Kab. Bantuan Teknis Penguatan Kapasitas Pelaksana Rehab-Rekon 3.80 1.184.00 90. Pesisir Selatan Pembersihan Puing d. Padang Pariaman Kab.00 Data Pemkab/ko 27.00 27. 2 dalam juta) rata (M /Unit) 450 2.80 1.588. Tanah Datar Kab. Tanah Datar Kab.50 450 2. Bantuan Skema Permodalan 0.50 7.80 1.00 202.50 303.400.20 7.00 270.00 3.00 20 10 6 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 50 1.287.25 3. Pesisir Selatan Berat 1 7 51 159 2 214 18 7 3 2 2 9 2 20 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 45 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Data Kerusakan Sedang Ringan 3 4 9 12 33 Satuan Unit Unit Unit Luas/Jumlah Rata.00 90.25 378.00 855.80 Nilai Kerusakan (Rp. Asrama/Rumah Dinas TNI/POLRI Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab. Agam Kab. Pasaman Barat Kab.750. Kepulauan Mentawai Kab.00 405.00 972.50 135.00 11.00 855.25 .80 1.420.50 1.50 1. Agam Kab.50 1.00 742.00 135.00 - 1 15 7 2 3 6 3 10 1 Pegadaian Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan b.125. Pasaman Barat Kab. Solok Kab.00 5. Solok Kab.00 855.50 25.00 270.50 1.982.216. Pasaman Barat Kab.350.762.00 1. Koperasi Kota Padang Kota Pariaman Kota Solok Kota Padang Panjang Kab.00 3.50 62. Keuangan dan Perbankan a.50 1.00 270.00 450.00 Total Kebutuhan (Rp.44 10.00 27.75 810.80 1. Pasaman Kab.80 360.80 1.222.25 67.80 1.137.44 1.732.250.00 162. Kepulauan Mentawai Kab.50 5.80 1.00 180.50 303.Harga Satuan (Rp.875.184. Tanah Datar Kab.50 506.

750.000.00 Program dan Kegiatan Evaluasi Rencana kontijensi Penyusunan Protap Gladi dan simulasi Permetaan mikro zonasi untuk kegempaan Kampanye penyadaran publik Pembangunan Monumen di Tandike (longsor) Pemetaan rawan longsor detail  Perkuatan kelembagaan di masyarakat Pembangunan sistem komunikasi Pembangunan dan perkuatan pusdalops Fasilitasi pembentukan BPBD Pembangunan sistem peringatan dini multihasard Penyusunan Pedoman Zoning Code dan Building  Code Pembangunan PUSDIKLAT dan Depo Total Lokasi/Sasaran                                 19                                 19                                 19                                 19                                 19                                    1                                    8                                 19                                 20                                 20                                 19                                 19 Total                    4.00                         200.00                         300.00                    3.00                                    1                             202                     5.00                           50.00 .00                    1.600.00                         100.00                         950.00                         250.00                33.00                    4.00                    2.00                    1.00                         100.750.800.650.900.00                    4.000.900.000.00                         250.Pengurangan Risiko Bencana Harga Satuan  (juta rupiah)                         250.00                         300.00                         950.000.00                         100.00                    5.00                         200.750.00                    1.00                    1.00                           50.00                           50.

 15 juta/unit dihitung dengan asumsi nilai  prasarana permukiman adalah sebesar  15% dari nilai total rumah rusak berat  per‐kabupaten dihitung dengan asumsi harga satuan  unit hunian transisi sebesar Rp.  1.  dan hanya diperuntukkan bagi korban  dengan rumah rusak berat dihitung dengan asumsi kebutuhan air  dan sanitasi hunian transisi adalah  sebesar 15% dari nilai total kebutuhan  hunian transisi Rusak Ringan dihitung dengan menggunakan  kebijakan stimulus dari pemerintah  sebesar Rp. 2  juta/meter dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp.  1.35 juta/meter . 1 juta/unit dihitung dengan asumsi nilai  prasarana permukiman adalah sebesar  15% dari setinggi‐tingginya 30% dari  nilai total rumah rusak ringan per‐ kabupaten Hunian Transisi tidak ada tidak ada Air dan Sanitasi Hunian Transisi tidak ada tidak ada Asumsinya adalah akan  disediakan oleh Pemerintah  Daerah Asumsinya adalah mengikuti  kebutuhan relokasi Pelayanan teknis bagi  masyarakat dalam membangun  kembali rumah dengan kaidah  dan struktur tahan gempa Penyediaan Lahan Relokasi Penyediaan PLP Relokasi Bantuan Teknis Pendampingan Jaminan Hidup dinilai dengan asumsi bahwa jumlah  rumah rusak berat adalah sebanding  dengan jumlah kepala keluarga.000/kepala dengan beras  400gram/kepala tidak ada tidak ada 2.75 juta/meter dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp.Tabel Asumsi Penilaian No. Sektor/Sub­Sektor Sektor Perumahan Bangunan Rumah Prasarana Permukiman Asumsi Penilaian Rusak Sedang dihitung dengan menggunakan  kebijakan stimulus dari pemerintah  sebesar Rp. 3. 2 juta.  dimana satu keluarga berjumlah 4  orang dengan uang lauk pauk sebesar  Rp. 10 juta/unit dihitung dengan asumsi nilai  prasarana permukiman adalah sebesar  15% dari setinggi‐tingginya 50% dari  nilai total rumah rusak sedang per‐ kabupaten Keterangan Rusak Berat dihitung dengan menggunakan  kebijakan stimulus dari pemerintah  sebesar Rp. Sektor Infrastruktur Transportasi Jalan dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp. 1.

Tabel Asumsi Penilaian No. Sektor/Sub­Sektor Jembatan Nasional dan Kabupaten Asumsi Penilaian Rusak Sedang dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp.  1,75 juta/meter dihitung dengan asumsi setinggi‐ tingginya sebesar 50% dari harga  pengadaan dan pembangunan  jembatan yang nilai harga rata‐rata‐ nya mencapai Rp. 300juta/ unit  jembatan (50% x unit jembatan x  harga satuan) dihitung dengan asumsi setinggi‐ tingginya 50% dari harga rata‐rata   yang digunakan rata‐rata yang  mencapai Rp. 1 juta/meter (50% x  volume x harga satuan)  Keterangan

Rusak Berat dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp. 2  juta/meter dihitung dengan asumsi harga  pengadaan dan pembangunan  jembatan yang nilai harga rata‐rata‐ nya mencapai Rp. 300juta/ unit  jembatan (unit jembatan x harga  satuan) dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp. 1  juta/meter dihitung dengan asumsi luas terminal  adalah 1.000m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (luas  bangunan x harga satuan)

Rusak Ringan dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp.  1,35 juta/meter dihitung dengan asumsi setinggi‐ tingginya sebesar 30% dari harga  pengadaan dan pembangunan  jembatan yang nilai harga rata‐rata‐ nya mencapai Rp. 300juta/ unit  jembatan (30% x unit jembatan x  harga satuan) dihitung dengan asumsi setinggi‐ tingginya 30% dari harga rata‐rata   yang digunakan rata‐rata yang  mencapai Rp. 1 juta/meter (30% x  volume x harga satuan) 

Jembatan Kabupaten

Drainase Perkotaan

Terminal

tidak ada

tidak ada

Dermaga Energi Pos dan Telekomunikasi Air dan Sanitasi PDAM Infrastruktur Sumberdaya Air Irigasi Teknis

Penilaian diterima dari  pemerintah daerah

Penilaian dilakukan oleh Tim  Bank Dunia dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp. 2  juta/meter (volume x harga satuan) dihitung dengan asumsi harga satuan  rata‐rata sebesar Rp. 1 juta/meter  (volume x harga satuan) dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp.  1,75 juta/meter (volume x harga  satuan) dihitung dengan asumsi harga satuan  rata‐rata sebesar Rp. 750 ribu/meter  (volume x harga satuan) dihitung dengan mengikuti harga  satuan yang digunakan rata‐rata  pemerintah kabupaten sebesar Rp.  1,35 juta/meter (volume x harga  satuan) dihitung dengan asumsi harga satuan  rata‐rata sebesar Rp. 500 ribu/meter  (volume x harga satuan)

Irigasi Non‐Teknis

Tabel Asumsi Penilaian No. Sektor/Sub­Sektor Irigasi Sederhana 3. Sektor Sosial Kesehatan Rumah Sakit (Kota Padang) Asumsi Penilaian Rusak Sedang dihitung dengan asumsi harga satuan  rata‐rata sebesar Rp. 300 ribu/meter  (volume x harga satuan) Keterangan

Rusak Berat dihitung dengan asumsi harga satuan  rata‐rata sebesar Rp. 500 ribu/meter  (volume x harga satuan)

Rusak Ringan dihitung dengan asumsi harga satuan  rata‐rata sebesar Rp. 100 ribu/meter  (volume x harga satuan)

dihitung dengan asumsi luas bangunan  rumah sakit di kota padang adalah  10.000m2 dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (luas  bangunan x harga satuan)

dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan rumah sakit di kota padang  adalah 10.000m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (50%  x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan rumah sakit  adalah  5.000m2 dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (50%  x luas bangunan x harga satuan)

dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan rumah sakit di kota padang  adalah 10.000m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (30%  x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan rumah sakit adalah 5.000m2  dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (30%  x luas bangunan x harga satuan)

Rumah Sakit di Kabupaten/Kota lainnya dihitung dengan asumsi luas bangunan  rumah sakit  adalah 5.000m2 dengan  harga satuan biaya pembangunan  bangunan tidak sederhana sebesar Rp.  3 juta/m2 (luas bangunan x harga  satuan) Pembersihan Puing Bangunan RS dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 2 unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (2 x  3,5 juta x 7 hari)+(2 x 960 ribu x 7  hari) dihitung dengan asumsi luas bangunan  puskesmas adalah 200m2 dengan  harga satuan biaya pembangunan  bangunan sederhana sebesar Rp. 1,8  juta/m2 (luas bangunan x harga  satuan)

tidak ada

tidak ada

Puskesmas

Puskesmas Pembantu

dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan puskesmas adalah 200m2  dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan sederhana  sebesar Rp. 1,8 juta/m2 (50% x luas  bangunan x harga satuan) dihitung dengan asumsi luas bangunan  dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  puskesmas pembantu adalah 100m2  nilai bangunan, dengan asumsi luas  dengan harga satuan biaya  bangunan puskesmas pembantu  pembangunan bangunan sederhana  adalah 100m2 dengan harga satuan  sebesar Rp. 1,8 juta/m2 (luas  biaya pembangunan bangunan  bangunan x harga satuan) sederhana sebesar Rp. 1,8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan)

dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan puskesmas adalah 200m2  dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan sederhana  sebesar Rp. 1,8 juta/m2 (30% x luas  bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan puskesmas pembantu  adalah 100m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 1,8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan)

Tabel Asumsi Penilaian No. Sektor/Sub­Sektor Polindes dan Klinik/Poliklinik Asumsi Penilaian Rusak Berat Rusak Sedang dihitung dengan asumsi luas bangunan  dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  adalah 50m2 dengan harga satuan  nilai bangunan, dengan asumsi luas  biaya pembangunan bangunan  bangunan adalah 50m2 dengan harga  sederhana sebesar Rp. 1,8 juta/m2  satuan biaya pembangunan bangunan  (luas bangunan x harga satuan) sederhana sebesar Rp. 1,8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) Keterangan

Rusak Ringan dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  bangunan adalah 50m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 1,8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan)

dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 1unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (1 x  3,5 juta x 7 hari)+(1 x 960 ribu x 7  hari) Penyediaan Tempat Sementara dihitung dengan asumsi sewa tempat  sementara selama sebulan dengan nilai  sewa sebesar Rp. 2,5 juta (jumlah  bangunan rusak berat x 1 bulan x Rp.  2,5 juta) Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan pengadaan peralatan dan  perlengkapan dihitung dengan asumsi  sebesar 25% dari total nilai kebutuhan  pembangunan infrastruktur Pendidikan Ruang Kelas Belajar

Pembersihan Puing  

tidak ada

tidak ada

tidak ada

tidak ada

tidak ada

tidak ada

dihitung dengan asumsi luas Ruang  Kelas Belajar adalah 45m2 dengan  harga satuan biaya pembangunan  bangunan sederhana sebesar Rp. 1,8  juta/m2 (luas bangunan x harga  satuan)

dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  Ruang Kelas Belajar adalah 45m2  dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan sederhana  sebesar Rp. 1,8 juta/m2 (50% x luas  bangunan x harga satuan)

dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan, dengan asumsi luas  Ruang Kelas Belajar adalah 45m2  dengan harga satuan biaya  pembangunan bangunan sederhana  sebesar Rp. 1,8 juta/m2 (30% x luas  bangunan x harga satuan)

Pembersihan Puing

dihitung dengan asumsi kebutuhan  pembersihan puing senilai Rp. 200  ribu per‐ruang kelas belajar (ruang  kelas belajar x Rp. 200 ribu) dihitung dengan asumsi bahwa 1 lokal  belajar sementara sama dengan 2  ruang kelas belajar dengan nilai lokal  belajar sementara sebesar Rp. 2,5 juta

tidak ada

tidak ada

Penyediaan Lokal Belajar Sementara

tidak ada

tidak ada

Sektor Ekonomi Pertanian .8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. 1.Tabel Asumsi Penilaian No.8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. Gereja. 1. 1. 1. 1.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) Pembersihan Puing Lembaga Sosial Bangunan Panti dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 1unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (1 x  3. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 1. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 1.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) 4.5 juta x 7 hari)+(1 x 960 ribu x 7  hari) dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 100m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. Vihara Rusak Ringan tidak ada tidak ada dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 100m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Musholla dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 50m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 1. 1.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 50m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 50m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. Sektor/Sub­Sektor Asumsi Penilaian Rusak Sedang Keterangan Rusak Berat Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan pengadaan peralatan dan  perlengkapan dihitung dengan asumsi  sebesar 25% dari total nilai kebutuhan  pembangunan infrastruktur Agama Masjid.

 dengan asumsi  biaya produksi pertanian adalah  sebesar Rp. 4  total biaya produksi. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 4 juta/hektar (30% x luas  lahan pertanian x harga satuan  produksi/hektar) dihitung setingi‐tingginya 30% dari  total biaya produksi. 4 juta/hektar (50% x luas  lahan pertanian x harga satuan  produksi/hektar) Lahan Perkebunan dihitung dengan asumsi biaya produksi  dihitung setingi‐tingginya 50% dari  pertanian adalah sebesar Rp.8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) Keterangan Rusak Ringan dihitung setingi‐tingginya 30% dari  total biaya produksi. dengan asumsi luas  bangunan adalah 200m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 1. 1. 5 juta/hektar (50% x luas  lahan pertanian x harga satuan  produksi/hektar) Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan pengadaan peralatan dan  perlengkapan dihitung dengan asumsi  tidak ada sebesar 25% dari total nilai kebutuhan  biaya produksi Sektor/Sub­Sektor Perikanan Infrastruktur /Bangunan dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 200m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. dengan asumsi  juta/hektar (luas lahan pertanian x  biaya produksi pertanian adalah  harga satuan produksi/hektar) sebesar Rp. Asumsi Penilaian Rusak Berat Rusak Sedang Lahan Pertanian dihitung dengan asumsi biaya produksi  dihitung setingi‐tingginya 50% dari  pertanian adalah sebesar Rp. 5 juta/hektar (30% x luas  lahan pertanian x harga satuan  produksi/hektar) tidak ada dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi  biaya produksi perikanan tambak  adalah sebesar Rp. 1. dengan asumsi  juta/hektar (luas lahan perikanan  biaya produksi perikanan tambak  tambak x harga satuan  adalah sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 5  total biaya produksi.8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. 4 juta/hektar (50%  produksi/hektar) x luas lahan perikanan tambak x harga  satuan produksi/hektar) dihitung setingi‐tingginya 30% dari  total biaya produksi. 4  total biaya produksi. 1. 1.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Industri .8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. 1. dengan asumsi  biaya produksi pertanian adalah  sebesar Rp. 4 juta/hektar (30%  x luas lahan perikanan tambak x harga  satuan produksi/hektar) Peternakan Sarana dan Prasarana/Bangunan dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 100m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. dengan asumsi  juta/hektar (luas lahan pertanian x  biaya produksi pertanian adalah  harga satuan produksi/hektar) sebesar Rp.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Perikanan Tambak dihitung dengan asumsi biaya produksi  dihitung setingi‐tingginya 50% dari  perikanan tambak adalah sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 200m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.Tabel Asumsi Penilaian No.

 5 juta atau  sama dengan Rp. 750 juta/unit pasar dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 400m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  tidak sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 400m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  tidak sederhana sebesar Rp. Sektor/Sub­Sektor Industri Besar Industri Menengah Industri Kecil Perdagangan Pasar Asumsi Penilaian Rusak Sedang Keterangan Belum dilakukan valuasi Belum dilakukan valuasi Belum dilakukan valuasi dihitung dengan asumsi bahwa 1 pasar  terdiri dari 150 kios dengan harga 1  kios adalah Rp.5 juta x 7 hari)+(2 x 960 ribu x 7  hari) dihitung dengan asumsi sebesar 10%  dari nilai pembangunan infrastruktur  rusak berat dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 400m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. 1. 1. 3 juta/m2 (luas  bangunan x harga satuan) tidak ada tidak ada tidak ada tidak ada Pariwisata Hotel/Penginapan dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. 3 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan.  dengan asumsi bahwa  1 pasar terdiri dari 150 kios dengan  harga 1 kios adalah Rp. 750 juta/unit pasar  (50% x harga perunit bangunan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. 3 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. 5 juta atau  sama dengan Rp.Tabel Asumsi Penilaian No. Lintas Sektor Lingkungan Hidup Pemerintahan .8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) 5. 750 juta/unit pasar  (30% x harga perunit bangunan) Rusak Berat Rusak Ringan Pembersihan Puing Sewa Tempat Sementara dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 2 unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (2 x  3.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Rumah Makan/Restoran dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 100m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan.  dengan asumsi bahwa  1 pasar terdiri dari 150 kios dengan  harga 1 kios adalah Rp. 5 juta atau sama  dengan Rp. 1.

500m2 dengan  harga satuan biaya pembangunan  bangunan tidak sederhana sebesar Rp.500m2 dengan harga satuan  nilai bangunan.  3 juta/m2 (30% x luas bangunan x  harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 1.500m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp.5 juta x 7 hari)+(2 x 960 ribu x 7  hari) dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 1. 3 juta/m2 (luas  bangunan x harga satuan) tidak ada tidak ada Kantor Pemerintah Provinsi dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 1.500m2 dengan  sederhana sebesar Rp.5 juta x 7 hari)+(2 x 960 ribu x 7  hari) tidak ada tidak ada . Sektor/Sub­Sektor Kantor Pusat/UPT/Kanwil (Kota  Padang) Asumsi Penilaian Rusak Berat Rusak Sedang dihitung dengan asumsi luas bangunan  dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  adalah 1. dengan asumsi luas  bangunan adalah 450m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  tidak sederhana sebesar Rp.  3 juta/m2 (50% x luas bangunan x  harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan.  3 juta/m2 (50% x luas bangunan x  harga satuan) dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 450m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan tidak  sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 450m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  tidak sederhana sebesar Rp.Tabel Asumsi Penilaian No. dengan asumsi luas  biaya pembangunan bangunan tidak  bangunan adalah 1. 3 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Kantor Pusat/UPT/Kanwil  (Kabupaten/Kota lainnya) Pembersihan Puing dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 2 unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (2 x  3.500m2 dengan  harga satuan biaya pembangunan  bangunan tidak sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (luas  harga satuan biaya pembangunan  bangunan x harga satuan) bangunan tidak sederhana sebesar Rp.500m2 dengan  harga satuan biaya pembangunan  bangunan tidak sederhana sebesar Rp. 3 juta/m2 (luas  bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan.  3 juta/m2 (30% x luas bangunan x  harga satuan) Pembersihan Puing dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 2 unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (2 x  3. 3 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) Keterangan Rusak Ringan dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 1.

 dengan asumsi luas  bangunan adalah 45m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  rumah sebesar Rp. 1. dengan asumsi luas  bangunan adalah 50m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Kantor Kecamatan/Nagari/Kelurahan dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 100m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. Sektor/Sub­Sektor Kantor Pemerintah Kabupaten/Kota Asumsi Penilaian Rusak Berat Rusak Sedang dihitung dengan asumsi luas bangunan  dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  adalah 450m2 dengan harga satuan  nilai bangunan. 3 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) Keterangan Rusak Ringan dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 100m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) tidak ada tidak ada dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. 3 juta/m2 (luas  satuan biaya pembangunan bangunan  bangunan x harga satuan) tidak sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  bangunan adalah 45m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  rumah sebesar Rp. 1.8 juta/m2  (50% x luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan.5 juta x 7 hari)+(2 x 960 ribu x 7  hari) dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 45m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan rumah  sebesar Rp. 1. 1. 1. 1.5 juta/m2 (luas  bangunan x harga satuan) tidak ada tidak ada Asrama TNI/POLRI dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. dengan asumsi luas  bangunan adalah 450m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  tidak sederhana sebesar Rp. dengan asumsi luas  biaya pembangunan bangunan tidak  bangunan adalah 450m2 dengan harga  sederhana sebesar Rp.5 juta/m2 (30% x  luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 30% dari  nilai bangunan.8 juta/m2  (luas bangunan x harga satuan) Pengadaan Peralatan dan Perlengkapan pengadaan peralatan dan  perlengkapan dihitung dengan asumsi  sebesar 25% dari total nilai kebutuhan  biaya produksi Keuangan dan Perbankan Bangunan Koperasi dihitung dengan asumsi luas bangunan  adalah 50m2 dengan harga satuan  biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.8 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) .Tabel Asumsi Penilaian No. dengan asumsi luas  bangunan adalah 50m2 dengan harga  satuan biaya pembangunan bangunan  sederhana sebesar Rp.5 juta/m2 (50% x  luas bangunan x harga satuan) dihitung setinggi‐tingginya 50% dari  nilai bangunan. 1. 3 juta/m2  (30% x luas bangunan x harga satuan) Pembersihan Puing dihitung dengan asumsi sewa alat  berat dan operasional sebanyak 2 unit  dengan waktu kerja selama 7 hari (2 x  3. 1. 1.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful