Anda di halaman 1dari 28

http://ceritasekupang.blogspot.com/2011/11/apa-itu-doping-test.html Apa itu Doping Test ? Posted by CeritaSekupang at 6:29 PM Assalamualaikum.

'Doping' adalah penggunaan bahan atau kaedah yang diharamkan untuk meningkatkan prestasi sukan oleh atlit. 'Doping' secara tidak sengaja berlaku apabila atlit mengambil ubat untuk merawat sesuatu penyakit dan tanpa disedari ubat berkenaan mengandungi bahan yang dilarang. Atlit-atlit tertakluk kepada polisi melarang 'doping' dan bertanggungjawab untuk menyemak status bahan-bahan dan ubat-ubatan yang diambil. Terdapat beberapa alasan kenapa penggunaan bahan ini diharamkan : - Kesihatan - Banyak bahan boleh menyebabkan kesan yang tidak baik terhadap kesihatan jika tidak digunakan dengan betul. - Etika - Di dalam sesetengah keadaan bahan-bahan dan kaedah-kaedah yang diharamkan boleh meningkatkan tahap keupayaan atlit melebihi tahap biasa. - Undang-Undang - Sesetengah drug adalah haram dan dengan itu penggunaannya adalah dilarang dalam sukan.

Tahniah buat pasukan bola sepak Malaysia yang telah berjaya memenangi pingat emas

pada acara bola sepak Sukan Sea 2011. Tetapi provokasi Indonesia tidak berakhir disitu apabila 3 pemain bola sepak Malaysia disuruh untuk melakukan "Doping test". Akhirnya provokasi Indonesia tidak berjaya kerana ketiga-tiga pemain itu bebas daripada bahan yang dilarang. http://www.malaysiakini.com/news/133636 Pusat kawalan 'doping' USM masih beroperasi 3:54PM Jun 4, 2010 Pusat Kawalan Doping Universiti Sains Malaysia (USM) masih beroperasi seperti biasa walaupun akreditasinya digantung oleh Agensi Anti Doping Dunia (Wada) baru-baru ini. Naib Canselor USM Prof Tan Sri Dzulkifli Abdul Razak berkata walaupun ujian doping tidak dapat dilaksanakan ketika ini, pusat itu masih menjalankan ujian dan analisis sampel lain termasuk makanan dan alam sekitar. "Walaupun ada masalah dengan doping, pusat ini tidak ditutup, malah aktiviti lain seperti analisis sampel makanan dan alam sekitar masih berjalan seperti biasa," katanya kepada pemberita di Pulau Pinang hari ini. Rabu lepas, Wada mengumumkan bahawa akreditasi pusat itu digantung selepas ia gagal mematuhi amalan Standard Antarabangsa Untuk Makmal (ISL). Bagaimanapun pusat itu boleh mengemukakan rayuan dalam tempoh 21 hari bermula dari tarikh penggantungan itu. PKD USM kini mempunyai lebih 1,000 pelanggan dari 26 negara. Dzulkifli berkata penggantungan itu berpunca daripada kekeliruan berhubung analisis satu sampel atlet luar oleh pusat itu yang tidak sama dengan analisis oleh sebuah makmal di Jerman. "Sebenarnya ada sedikit kekeliruan berhubung kaedah analisis yang dilaksanakan oleh pusat ini. Kaedah yang dilaksanakan tidak dikemaskini," katanya. Dzulkifli berkata makmal di USM itu sebenarnya tidak mendapat maklumat mengenai kaedah terkini yang perlu dilaksanakan dalam analisis itu. "Kita tidak mendapat maklumat tentang kaedah baru itu, jadi kita sememangnya tidak tahu tentang perkara itu," katanya. Beliau berkata pusat itu akan menyediakan laporan lengkap kepada Wada dan mengemukakan rayuan hari ini.

- Bernama http://www.dccusm.com/newsevents/usm_tawar_khidmat_ujian_saringan_bayi_percuma.php

Home -- News & Events USM tawar khidmat ujian saringan bayi percuma By : Berita USM - 23 March 2009 PULAU PINANG, 23 Mac Universiti Sains Malaysia (USM) melalui Pusat Kawalan Doping (PKD) akan menawarkan ujian saringan bayi percuma menjelang April ini untuk tempoh sebulan bagi mempromosikan perkhidmatan tersebut dalam kalangan ibu bapa.

Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin berkata, langkah proaktif yang diambil PKD itu sangat baik khususnya bagi meningkatkan kesedaran umum mengenai kepentingan ujian tersebut untuk kesejahteraan keluarga. Katanya, ujian tersebut merupakan permulaan kepada tindakantindakan lain yang boleh diambil oleh ibu bapa sekiranya anak mereka

berisiko menghidap pelbagai penyakit ralat metabolisme termasuk kerencatan fizikal dan gangguan metabolisme tubuh. ``Ibu bapa perlu berperanan bagi memastikan kesejahteraan anak-anak dan langkah mendapatkan perkhidmatan ujian saringan bayi ini mampu untuk mencipta masa depan yang lebih baik untuk bayi mereka, katanya. Beliau berkata demikian pada sidang media selepas melawat pusat berkenaan yang turut diiktiraf menjadi pusat ujian air kencing untuk sukan besar dunia termasuk sukan SEA, Komanwel dan sebagainya. Khaled turut menegaskan, beberapa negara di luar seperti Amerika Syarikat, Arab Saudi dan beberapa wilayah lain di serata dunia telah mewajibkan ujian seumpama itu terhadap golongan ibu bapa. ``Kita berharap masyarakat di negara ini memperoleh kesedaran untuk mendapatkan perkhidmatan ini. USM juga diharap dapat mempertingkatkan usaha meluaskan perkhidmatan ini kepada seluruh masyarakat Malaysia, jelas beliau. Sementara itu, Pengarah PKD, Profesor Aishah A. Latiff pula berkata, ralat metabolisme dalam kalangan bayi yang baru dilahirkan boleh mendatangkan bahaya kepada mereka sehingga paling buruk, mampu mengancam nyawa. Namun katanya, dengan pengesanan awal dan disusuli dengan rawatan ia dapat mengurangkan ancaman terhadap bayi dan memberi maklumat berguna kepada ibu bapa khasnya dalam mencari kaedah terbaik menyembuhkan penyakit bayi mereka.

``Ujian ini penting dalam mengurangkan risiko penyakit ralat metabolisme dalam kalangan bayi. PKD telah bekerjasama dengan hospital serta klinik-klinik swasta di negara ini dalam menyalurkan khidmat analisis ujian saringan bayi ini. ``Keputusan ujian dapat diketahui dengan pantas iaitu dalam tempoh 24 hingga ke 72 jam dan ibu bapa tidak perlu khuatir kemungkinan keputusan itu kurang tepat kerana kaedah penghantaran sampel ujian dilakukan dengan cara yang paling selamat, jelasnya. Tambah Aishah, PKD telah menghasilkan satu teknik penghantaran sampel melalui kit khas yang berteknologi tinggi dan melindungi sampel supaya ia tidak mudah rosak. Foto: Mohd. Fairus Md. Isa

http://www.bharian.com.my/articles/AmarankerasbuatKOM_PABM/Article/ Sukan Cetak . Emel Rakan .

Amaran keras buat KOM, PABM Oleh Haika Khazi haikakhazi@bharian.com.my 2012/01/05 Jika enggan beri penjelasan saya akan ambil tindakan: Ahmad Shabery MENTERI Belia dan Sukan, Datuk Seri Ahmad Shabery Cheek semalam, memberi amaran tidak akan teragak-agak menggunakan kuasanya sebagai menteri untuk bertindak terhadap isu dua atlit negara yang gagal ujian doping ketika beraksi pada Sukan SEA Palembang, baru-baru ini. Kata dua itu diberikan kepada Kesatuan Olahraga Malaysia (KOM) dan Persekutuan Angkat Berat Malaysia (PABM) jika kedua-duanya terus berdiam tanpa mengemukakan laporan lengkap kerana ia membabitkan maruah negara.

Jika mereka (KOM dan PABM) enggan tampil memberi penjelasan, saya akan menggunakan kuasa selaku Menteri Belia dan Sukan untuk mengambil tindakan tegas terhadap persatuan terbabit. Kita juga tidak akan teragak-agak menarik balik semua ganjaran diberikan kepada atlit terbabit sekiranya ujian doping terhadap sampel B didapati positif, katanya pada sidang media di Putrajaya, semalam. Ahmad Shabery mengulas laporan akhbar mengenai seorang atlit olahraga dan angkat berat yang gagal ujian doping di Sukan SEA Palembang baru-baru ini. Kali terakhir atlit negara positif ujian doping di Sukan Komanwel New Delhi 2010 apabila pemain ragbi, Mohd Amin Jamaluddin, 23, didapati menggunakan kanabis yang menyebabkan dia dikenakan penggantungan enam bulan oleh Jawatankuasa Tatatertib Lembaga Ragbi Antarabangsa (IRB). Pada Sukan Asia Busan 2002, trio sepak takraw Mohd Firdaus Abdul Ghani, Mohd Hanif Azman dan Mohd Aznan Raslan dihantar pulang selepas didapati positif morfin dan digantung dua tahun. Pada masa sama, KBS mahu semua pihak, termasuk dua atlit terbabit tampil mendedahkan kaedah, jenis dan siapakah yang dikatakan bertanggungjawab membekal bahan terlarang itu kepada mereka. Jika atlit terbabit memberitahu dia tidak tahu menahu dan hanya mengambil ubat-ubatan disarankan jurulatihnya, maka individu berkenaan perlu menafikan dakwaan terbabit. Kita tidak akan bertolak ansur kerana tiada gunanya Malaysia memenangi berpuluh pingat emas tetapi diperoleh dengan cara penipuan dan terpaksa dikembalikan dengan cara memalukan (kerana positif ujian doping), katanya. http://mstar.com.my/cerita.asp?sec=mstar_sukan&file=/2011/7/6/mstar_sukan/201107 06123326 mSTAR Rabu Julai 6, 2011

Doping Gugat Usaha India Jadi Gergasi Sukan Asia NEW DELHI: Kebangkitan India sebagai gergasi sukan Asia tergugat selepas lapan atlet wanita

utamanya dikesan positif bahan terlarang mengakibatkan pemecatan jurulatihnya dari Ukraine. Pada Isnin, "remaja emas" India" Ashwini Akkunji menyertai senarai pengambilbahan dadah, hingga memaksa Kementerian Sukan menyingkirkan jurulatih atletik Yuri Ogrodnik dalam satu tindakan drastik hari ini. Sekurang-kurangnya enam atlet yang dibimbing oleh beliau gagal dalam ujiandoping di sukan antara negeri di Bangalore Jun lepas. "Ya, ini hari yang muram buat sukan India. Terdahulu terdapat spekulasitentang kaedah latihan mereka selepas mereka berterusan menang. "Atlet dan staf latihan mesti bertanggungjawab terhadap hal ini (doping),tidak ada maaf," kata P.S.M. Chandran, presiden Persekutuan Perubatan SukanIndia kepada Bernama hari ini. Jumaat lepas, Persekutuan Atlet India mengumumkan bahawa pelari pecutAshwini, peserta kuartet 4X400 meter yang memenangi emas di Sukan Komanwel Delhi2010 dan Sukan Asia di Guangzhou November lepas, dikesan positif 'anabolicsteroids'. Ashwini, 23, dari negeri Karnataka juga memenangi emas dalam lari berhalang400 meter di Guangzhou. Pelari pecut jarak sederhana lain yang prominen ialah Mandeep Kaur, SiniJose (anggota pasukan 4X400 meter yang memenangi emas, Jauna Murma dan PriyankaPanwar juga gagal ujian doping, yang dikendali oleh Agensi Anti-DopingKebangsaan (NADA) semasa pertandingan atletik 11-14 Jun di Bangalore.

Presiden Vijay Malhotra menyelar atlet berkenaan kerana mencemar imej India. "Nampaknya wujud komplot besar di sebalik skandal dadah ini, tidak sajaatlet, tetapi pegawai lain juga terlibat," katanya dalam satu kenyataan. Kesemua atlet yang digantung mengaku tidak tahu menahu tentang hal itukerana mendakwa mereka hanya mengambil makanan suplemen.-BERNAMA http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Doping_RujukISNjikaterdapatkeraguan/Article /index_html Doping: Rujuk ISN jika terdapat keraguan

2012/01/31 KUALA LUMPUR: Atlit negara diminta lebih bijak dan bertanggungjawab terhadap diri mereka sendiri dalam pengambilan dan penggunaan sesuatu ubat atau makanan tambahan ketika atau di luar waktu latihan bagi mengelak penggunaan bahan terlarang. Ketua Pengarah Majlis Sukan Negara (MSN), Datuk Zolkples Embong, berkata persatuan sukan dan atlit sudah berulang kali diingatkan supaya berhati-hati mengambil ubat-ubatan atau makanan tambahan dan jika terdapat bahan yang meragukan, mereka perlu merujuknya kepada Institut Sukan Negara (ISN). "Mereka perlu bijak, sekiranya jurulatih atau sesiapa sahaja yang memaksa mereka menggunakan bahan yang meragukan sepanjang latihan di dalam atau pun di luar negara, mereka wajar menolaknya. "Kita tidak mahu kejadian yang menimpa atlet negara di Sukan SEA Indonesia pada tahun lalu berulang sekiranya atlet tidak memaklumkan MSN dan ISN bahan yang diambil," katanya di sini, hari ini. Sebelum ini, terdapat atlit negara yang didapati positif ujian anti-doping selepas mengambil makanan dan ubat-ubatan yang dibekalkan oleh jurulatih mereka. Dua atlit negara yang meraih pingat pada acara sukan olahraga dan angkat berat, didapati positif ujian dalam anti-doping sampel A oleh Jawatankuasa Penganjur Sukan SEA Indonesia

pada 21 Disember tahun lalu. Zolkples berkata, MSN tidak mampu menolong atlit yang didapati terbabit dengan pengambilan bahan terlarang sekiranya mereka sendiri tidak mahu menolong diri sendiri. "Nombor telefon saya bukan lagi rahsia untuk atlit negara, mereka sendiri boleh hubungi jika mereka rasa ada menggunakan bahan yang meragukan tanpa pengetahuan ISN," katanya. BERNAMA http://ariftenis.wordpress.com/2009/12/28/doping/ doping A. Pengertian Doping Doping adalah penggunaan obat obatan untuk meningkatkan perfomance dalam berolahraga. Berakar kata dope, yang digunakan suku asli di Afrika Selatan untuk nama minuman beralkohol yang mereka pakai dalam upacara dansa-dansi. Adapun definisi-definisi untuk doping ini berubah-ubah terus sesuai dengan perkembangan zaman. Defmisi yang pertama digariskan adalah pada tahun 1963 dan berbunyi sebagaiberikut : doping adalah pemakaian zat-zat dalam bentukapapun yang asing bagi tubuh, atau zat yang fisiologis dalam jumlah yang tak wajar dengan jalan tak wajar pula oleh seseorang yang sehat dengan tujuan untuk mendapatkan suatu peningkatan kemampuan yang buatan secara tidak jujur. Juga bermacam-macam usaha psikologis untuk mening katkan kemampuan dalam olahraga harus dianggap sebagai suatu doping. (Hario Tilarso. Masalah Doping. Jakarta. Pusat Kesehatan Olahraga DKI) Lalu karena dirasakan sukar untuk membedakan antara suatu pemakaian doping dengan suatu pengobatan memakai obat-obat stimulantia maka ditambah pula hal-hal baru dalam definisi tersebut : Bila karena suatu pengobatan terjadi kenaikan suatu kemampuan fisik karena khasiat obat atau karena dosis yang berlebih maka pengobatan tersebut dianggap sebagai suatu doping. Pada Kongres Ilmiah Olahraga Internasional yang diadakan pada saat berlangsungnya Olympiade Tokyo 1964 diadakan perubahan definisi doping tersebut menjadi sebagai berikut Doping adalah pemberian kepada ,atau pemakaian oleh seorang atlet yang bertanding, suatu zat asing melalui cara apapun, atau suatu zat yang fisiologis dalam jumlah yang tak wajar, atau diberikan dengan cara yang tak wajar dengan maksud/tujua khusus untuk meningkatkan secara buatan dengan cara yang tak jujur kemampuan si atlet dalam pertandingan. Dalam kontek sekarang, doping diartikan penggunaan bahan-bahan kimia yang terlarang yang diduga bisa membahayakan kesehatan pemakainya. B. Macam-Macam Doping

a. Macam doping Ambisi untuk menang dalam jagat olah raga, baik bagi kebanggaan diri sendiri, keluarga, maupun negara, menyebabkan atlet, pelatih, atau si orang tua atlet menghalalkan segala cara. Tersering, cara yang digunakan adalah meminum secara teratur obat, ramuan tetumbuhan, atau zat tertentu agar otot tubuh menjadi besar dan kuat. Cara tersebut populer disebut doping dilarang dalam dunia olah raga karena dianggap tidak jujur. Selain itu, doping juga berbahaya bagi kesehatan si atlet sebab itu dapat menyebabkan timbulnya penyakit, cacat, bahkan kematian. Jadi, keuntungan yang didapat tidaklah seimbang dengan kerugian yang akan diderita bertahun-tahun kemudian. Belum lagi kalau ketahuan, si atlet dan pembinanya harus menanggung rasa malu. Keberadaan doping di kalangan atlet agak sulit dibendung selama si atlet tidak mengakui keberadaan dan kemampuan fisiknya sendiri. Sudah banyak peraturan dan batasan-batasan yang sengaja dibuat untuk selalu menjaga kejujuran, bahkan sudah banyak sanksi tegas, mulai dari yang ringan sampai yang berat, diberlakukan pada mereka yang terbukti melanggar. Hingga kini, jenis obat yang masuk doping adalah golongan stimulant (perangsang), golongan narkotik analgesic, golongan anabolik steroid, golongan betablocker, golongan diuretika, dan golongan peptide hormons dan analognya. Selain itu, ada cara tertentu yang termasuk doping yaitu doping darah, manipulasi secara fisik, dan farmakologi. Adapun, bahan obat yang dibatasi adalah alkohol, mariyuana, anestesi lokal, dan kortikosteroid. Salah satu jenis doping yang paling sering digunakan para atlet adalah obat-obatan anabolik, termasuk hormon androgenik steorid. Jenis hormon ini punya efek berbahaya, baik bagi atlet pria maupun atlet perempuan karena mengganggu keseimbangan hormon tubuh serta meningkatkan risiko terkena penyakit hati dan jantung. Khusus bagi atlet perempuan, pemakaian hormon ini akan menyebabkan tumbuhnya sifat pria, seperti berkumis, suara berat, dan serak. Lalu, timbul gangguan menstruasi, perubahan pola distribusi pertumbuhan rambut, mengecilkan ukuran buah dada, dan meningkatkan agresivitas. Bagi atlet remaja, itu akan mengakibatkan timbulnya jerawat. Yang terpenting, pertumbuhannya akan berhenti. Zat doping lain yang digunakan biasanya oleh pemanah dan penembak dengan tujuan meningkatkan ketenangan, mengurangi tangan gemetar, menurunkan denyut jantung agar lebih mudah berkonsentrasi adalah obat yang tergolong betablocker. Obat ini digunakan dokter untuk mengobati penyakit jantung, yaitu mengurangi palpitation (jantung berdebar) dan menurunkan tekanan darah (penderita penyakit jantung akibat tekanan darah tinggi). Psikostimulansi: Amfetamin, kokain, nikotin, kofein. Ketergantungan fisik tidak begitu kuat, sedangkan ketergantungan psikis bervariasi dari lemah (kofein) sampai sangat kuat (amfetamin, kokain). Senyawa anfetamin: anfetamin, metamfetamin (speed) MTA, dan ectasy. Pada waktu perang dunia ke-II, senyawa ini banyak digunakan untuk efek stimulansnya, antara lain meningkatkan

daya tahan prajurit dan penerbang, menghilangkan rasa letih, mengantuk, maupun lapar, dan meningkatkan kewaspadaan dan aktivitas. Selain itu zat ini juga meningkatkan tekanan darah dan rate jantung, yang dapat menyebabkan stroke maupun serangan jantung. Seusai perang zat ini, yang juga disebut pep-pills, sering sekali disalah gunkan oleh mahasiswa dan pengemudi truk untuk memberikan perasaan nyaman (euphoria), serta menghilangkan rasa kantuk dan lelah. Dikalangan atletik zat ini digunakan sebagai doping untuk meningkatkan prestasi yang melampai batas kemampuan normal. Keadaan ini tidak wajar dan berbahaya, karena rasa letih merupakan peringtan dari tubuh bahwa seseorang tersebut telah sampai batas kemampuannya. Jika dipaksakan bisa menimbulkan exhaustion yang membahayakan kesehatan. Overdose dapat berbahaya, dapat menimbulkan kekacauan pikiran, delirium, halusinasi, perilaku ganas, dan juga aritmia jantung yang dapat menimbulkan masalah serius. Untuk mengatasi gejala ini digunakan sedative misalnya diazepam. b. Efek Doping Meskipun atlet sudah tahu akan bahaya doping tetapi mereka tetap saja melakukannya tanpa berpikir panjang. Atlet yang melakukan doping biasanya karena stres, ia tidak mencapai hasil latihan yang maksimal. Selain itu juga dapat dikarenakan tergiur akan hadiah pada turnamen/pertandingan. Penyesalan memang selalu datang diakhir, setelah atlet pensiun maka ia akan berpikir dan merasa bahwa doping berpengaruh pada tubuhnya. Pengaruh atau efek doping tergantung pada jenis obatnya dan biasanya akan dirasakan setelah beberapa tahun atau setelah atlet berusia tua. Berikut jenis obat doping dan pengaruhnya bagi tubuh : Analgesic. Sebagai penghilang rasa sakit ketika haid menjelang. Tetapi, dampaknya jika salah memilih obat bisa mengakibatkan sulit bernapas, mual, kehilangan konsentrasi, dan mungkin menimbulkan adiksi atau kecanduan. Diuretika contoh : acetazolamide, bumetanide, chlorthalidone. Pada beberapa jenis olah raga yang memiliki kriteria berat badan, misalnya angkat besi,diuretika untuk mengeluarkan cairan tubuh. Banyak dan cepatnya pengeluaran air seni ini akan cepat menurunkan berat badan sebab 60 persen dari berat badan manusia terdiri atas air. Sayangnya, bersama itu akan terbawa keluar pula beberapa jenis garam mineral. Akibatnya, timbul kejang otot, mual, sakit kepala, dan pingsan. Pemakaian yang terlalu sering mungkin akan menyebabkan gangguan ginjal dan jantung. selain dehidrasi, sakit kepala, mual, dan detak jantung yang tidak normal, dehidrasi yang parah dapat menyebabkan ginjal dan jantung berhenti bekerja Eritropoetin dan menyuntikkan darah ,Kedua cara ini akan meningkatkan jumlah sel darah merah di dalam tubuh. Fungsi sel darah merah melalui hemoglobin adalah mengangkut oksigen. Dengan jumlah oksigen yang cukup bagi seluruh tubuh, proses pembakaran akan berjalan lancar sehingga energi yang dihasilkan akan bertambah. Cara ini biasanya untuk atlet yang memerlukan daya tahan lama. Misalnya, untuk lari jauh, maraton, thriatlon, sky, berenang

800 m, dan balap sepeda jarak jauh. Namun, efek bahaya suntikan eritropoetin darah menjadi lebih pekat sehingga mudah menggumpal dan memungkinkan terjadinya stroke(pecahnya pembuluh darah di otak). Doping dengan suntikan darah akan menimbulkan reaksi alergi, meningkatnya sirkulasi darah di atas normal, dan mungkin gangguan ginjal. Golongan obat peptide hormonis dan analognya dapat berakibat atlet menderita sakit kepala, perasaan selalu letih, depresi, pembesaran buah dada pada atlet pria, dan mudah tersinggung. Selain sejumlah kerugian tadi, dampak kejiwaan yang diderita atlet pengguna doping yang ketahuan adalah siksaan tersendiri. Banyak atlet pemakai doping yang menderita depresi. Obat-obatan anabolik, termasuk hormon androgenik steorid. Jenis hormon ini punya efek berbahaya, baik bagi atlet pria maupun atlet perempuan karena mengganggu keseimbangan hormon tubuh serta meningkatkan risiko terkena penyakit hati dan jantung. Khusus bagi atlet perempuan, pemakaian hormon ini akan menyebabkan tumbuhnya sifat pria, seperti berkumis, suara berat, dan serak. Lalu, timbul gangguan menstruasi, perubahan pola distribusi pertumbuhan rambut, mengecilkan ukuran buah dada, dan meningkatkan agresivitas. Bagi atlet remaja, itu akan mengakibatkan timbulnya jerawat dan pertumbuhannya akan berhenti. Efek samping lainnya yaitu meningkatkan tekanan darah dan suhu tubuh, meningkatkan dan membuat tidak beraturan detak jantung, serangan dan kegelisahan, kehilangan nafsu makan dan kecanduan. Ini dapat menyebabkan jantung berhenti, stroke dan kematian. Stimulan ini dapat ditemukan dalam resep dan obat-obat yang dijual di konter termasuk dalam herbal dan makanan tambahan. Anabolic steroids Contohnya androstenedione, nandrolone dan stanozolol. Untuk merangsang sel otot dan tulang untuk membuat protein baru. Mereka meningkatkan kekuatan otot dan mendorong pertumbuhan otot baru, meniru pengaruh dari hormon seks laki-laki testosteron. Mereka juga meningkatkan tekanan darah, memperkeras arteri dan meningkatkan resiko sakit jantung, sakit lever, dan kanker tertentu. HGH Human Growth Hormone (hormon pertumbuhan manusia), somatotrophin. menyamai hormon pertumbuhan dalam darah yang dikendalikan oleh mekanisme kompleks yang merangsang pertumbuhan, membantu sintesa protein dan menghancurkan lemak. HGH disalahgunakan oleh saingan untuk merangsang otot dan pertumbuhan jaringan. Efek yang merugikan termasuk kelebihan kadar glukosa, akumulasi cairan, sakit jantung, masalah sendi dan jaringan pengikat, kadar lemak tinggi, lemahnya otot, aktivitas thyroid yang rendah dan cacat. ERYTHROPOIETIN (EPO) EPO dipeoduksi oleh ginjal untuk merangsang produksi sel darah merah untuk mengangkut oksigen. Kegunaan utama dari EPO sintetis adalah untuk mengobati anemia. Ini disalahgunakan oleh atlet jarak jauh, pemain ski cross-country dan pembalap sepeda untuk meningkatkan daya tahan. Efek yang merugikan termasuk tekanan darah tinggi, menyumbat pembuluh arteri dan vena, pembengkakan otak, jantung berdebar, sakit dan luka

pada otot dan mual. BETA-BLOCKERS, untuk membendung penyampaikan rangsangan ke jantung, paru-paru dan aliran darah, memperlambat rata-rata detak jantung. Itu dilarang dalam olahraga seperti panahan dan menyelam karena menghindarkan getaran. Efek merugikan yang terjadi antaralain mimpi buruk, susah tidur, kelelahan, depresi, gula darah rendah dan gagal jantung. Doping darah. Mengatur sel darah merah atau hasil peroduksi yang terkait untuk menambah jumlah sel darah merah buatan yang ada di dalam tubuh, yang meningkatkan kapasitas pengangkutan oksigen dalam tubuh. Darah dapat diambil dari atletnya sendiri dan disimpan selama dua atau tiga bulan menjelang kompetisi. Efek merugikan termasuk gagal ginjal dan lever dan kerusakan otak. Posted by Webmaster at 13:26 c. Doping kopi dalam aktivitas olahraga Banyak sekali yang suka akan minuman yang satu ini. Kopi sangat disukai terutama orang tua dan pekerja. Tetapi sekarang ini kopi tidak hanya dinikmati oleh orang tua dan pekerja saja, remaja dan anak-anak juga banyak yang menyukainya. Bagi remaja dan pelajar kopi biasanya sebagai teman begadang. Kopi selalu menemaninya dengan setia terlebih bila saat ujian sekolah tiba, kopi sebagai pilihan utama untuk teman begadang. Kopi ada dua jenis, yaitu kopi arabica dan kopi robusta. Kopi robusta memiliki kandungan kafein dua kali lebih besar dibanding kopi Arabica. Kebolehan dan kejelekan kopi bagi kesehatan tubuh ditentukan oleh pengaruh kafein yang dikandungnya dan kondisi tubuh ketika menikmatinya. Kafein merupakan zat alami yang terdapat dalam kopi, teh dan coklat yang bermanfaat meransang kerja syarat pusat, memicu detak jantung dan aliran darah serta meredam rasa ngantuk. Kafein juga terdapat dalam berbagai minuman minuman olahan pabrik separti Coca cola, Pepsi dan aneka minuman suplemen energi, karena ditambahkan secara sengaja dalam proses pembuatannya. Kandungan kafein dari berbagai minuman tersebut amat bervariasi, namun yang relatif tinggi adalah dalam kopi instan dan kopi yang tidak diendapkan. Dalam penulisan makalah ini akan menekankan tentang efek yang ditimbulkan setelah minum kopi pada saat melakukan aktivitas fisik seperti olahraga. Kami sudah melakukan uji coba pada probandus pada saat mengikuti kuliah fisiologi praktikum. Probandus minum kopi bubuk yang dicampur gula dan dalam keadaan panas. Berikut urutan kerja praktikum yang telah kami lakukan : 1. Ukur denyut nadi dan tekanan darah 2. Lempar bola 10 kali 3. Ukur waktu reaksi dengan sentuhan 4. Minum kopi 5. Istirahat 20 menit 6. Ukur denyut nadi dan tekanan darah

7. Lempar bola 10 kali 8. Ukur waktu reaksi dengan sentuhan 9. Minum kopi 10. Istirahat 20 menit 11. Ukur denyut nadi dan tekanan darah 12. Lempar bola 10 kali 13. Ukur waktu reaksi dengan sentuhan Penulis hanya menuliskan dua data dari praktikum yang telah dilakukan. Berikut data yang telah diperoleh : Langkah Kegiatan Sigit Triwibowo Anandito Wisma Aji 1. Denyut nadi 78/menit / 123/70 MmHg 82/menit / 128/79 MmHg 2. Hasil Lemparan 3,5,1,1,1,5,5,1,1,1 = 24 1,1,3,3,1,5,3,3,3,3 = 26 3. Waktu reaksi dengan sentuhan 6,91-6,77 = 0,14 4,81-4,63 = 0,18 8,40-8,32 =0,17 7,32-7,15 = 0,17 Setelah minum kopi dan istirahat 20 menit 4. Denyut nadi 84/menit 102/menit 5. Tekanan darah 130/77 MmHg 134/91 MmHg 6. Hasil lemparan 1,3,3,3,1,3,3,3,3,3 = 26 1,3,1,3,5,1,3,5,1,5 = 28 7. Waktu reaksi dengan sentuhan 5,01 4,90 = 0,11 5,36 5,21 = 0,15 0,13 0,14 Setelah minum kopi dan istirahat 20 menit 8. Denyut nadi 94/menit 112/menit 9. Tekanan darah 132/88 MmHg 136/95 MmHg 10. Hasil lemparan 1,3,5,5,5,5,5,5,3,3 = 40 5,3,5,1,1,3,3,3,3,5 = 32 11. Waktu reaksi dengan sentuhan 0,12 0,11 Setelah melakukan praktikum tersebut kami dapat menarik kesimpulan bahwa Setelah minum kopi detak jantung meningkat sehingga jantung akan lebih sering memompa darah, merangsang sistem saraf dan meningkatkan temperatur tubuh. Dengan meningkatnya temperatur tubuh, maka kandungan kafein dalam kopi difungsikan sebagai pembakar lemak termogenik, sehingga dengan minum kopi sebelum aktivitas olahraga, tubuh akan membakar lemak lebih banyak dalam sesi olahraga tersebut, Jadi kafein dalam kopi baru berfungsi untuk membantu membakar kelebihan lemak apabila kita berolahraga. Jika kita tidak melakukan aktivitas untuk membakar lemak, maka fungsi kopi hanya akan membuat kita menjadi energik dan bersemangat kembali karena kafein merangsang sistem saraf, Hal tersebut diperkuat dari perolehan data hasil praktikum yang menunjukkan peningkatan

kerja pada aktivitas fisik. Studi lain menunjukkan bahwa kafein dari segelas kopi dapat meningkatkan kadar adrenalin dan system pembuluh darah sehingga bila kafein diminum di pagi hari akan meningkatka semangat kerja dan kemampuan kerja fisik. Kafein juga meningkatkan penggunaan lemak tubuh untuk menghasilkan energi d. Termasuk Dalam Apakah Kopi? Dosis kafein yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan adalah bila lebih dari 500 mg kafein perhari yang setara dengan 4-5 gelas kopi instan. Kelebihan kafein yang menggganggu kesehatan antara lain berupa sakit kepala, pegal otot, sulit tidur dan banyak buang air kecil. Endang menyebutkan dalam artikelnya yang berjudul Efek Kafein, bahwa kafein juga bisa berperan sebagai doping. Pasalnya, masuknya kafein ke tubuh sekitar 3 sampai 5 miligram/kilogram sebelum olahraga terbukti meningkatkan stamina. Pemberian 400 miligram kafein dengan membagi dosis atas 200 miligram 3 jam sebelum pertandingan olahraga, dan diikuti satu jam kemudian sebanyak 200 miligram akan meningkatkan performance. Penggunaan lebih dari 6 mg/kg, jumlah yang ke luar melalui urine termasuk kriteria doping. Maka tidak dianjurkan minum kafein dalam dosis tinggi. Melalui hasil praktikum tersebut di atas penulis dapat menarik kesimpulan bahwa kopi dapat meningkatkan kerja tubuh yaitu dengan ditandai menigkatnya denyut jantung, tekanan darah dan hasil waktu reaksi yang dilakukan probandus semakain cepat. Jika seseorang dalam setiap harinya menghabiskan lebih dari empat gelas kopi yang setara dengan 500 gram kafein, maka dapat dikategorikan doping meskipun secara internasional belum ada UU tentang doping kopi, tetapi sudah banyak peneliti yang meneliti tentang kopi. C. Mengapa Menggunakan Doping Tak perlu bertanya kepada para pelaku, kita bisa menduga bahwa prestasi, gengsi, ambisi, bonus, uang, ketenaran, hiruk pikuk tepukan dan puja puji adalah jawaban mengapa seorang atlet menggunakan doping. Bisa jadi atlet hanyalah alat dari ambisi terselubung sebuah institusi induk organisasi, atau siapapun yang berada di balik layar, atau bahkan sebuah negara. Siapa yang dapat mengetahuinya ? Sejauh ini, jika seorang olahragawan dicurigai dan pada pemeriksaan berikutnya benar-benar terbukti menggunakan Doping, maka dialah terdakwa utama, mungkin ada kambing hitam yang ikut berperan namun luput dari jeratan sanksi. Atau, tak jarang pula olahragawan tersebut memang pengguna doping sejati yang merancangnya secara sistematis demi sebuah prestasi. Kita memaklumi, banyak negara menjadikan olahraga bak sebuah industri, melibatkan uang, melibatkan berbagai pihak dan kepentingan. Di sisi lain, sajian olahraga menjadi makin menarik, penuh pesona, mampu menyedot perhatian berjuta pasang mata, menciptakan kelompok-kelompok para fans, melecut gairah, menggugah histeria. Kadang memicu pertengkaran, perkelahian atau bahkan nyawapun jadi tumbal. Untuk itulah para olahragawan (dan para ofisial) dituntut selalu tampil prima untuk meraih impian, yakni kemenangan dan

prestasi Tak ada yang salah ketika kemenangan, gengsi dan prestasi dikumandangkan. Namun upaya ke arah itu sepantasnya menggunakan cara-cara jujur dengan menjunjung tinggi nilai sportivitas sebagai ruh olah raga itu sendiri. Tentu dengan latihan tekun, teratur, terukur, sistematis dengan memanfaatkan teknologi terkini sejauh tidak melanggar ketentuan Induk Organisai Olahraga dan tidak merugikan kesehatan. Selain hal tersebut diatas, sebab-sebab atlet melakukan doping juga dikarenakan oleh : 1) Atlet tidak mengerti/tidak mau mengerti akan bahaya dari Doping. 2) Keinginan pribadi si atlit untuk menang dengan cara apapun. 3) Rangsangan hadiah apabila ia menang (segi komersiel). 4) Si atlet merasa yakin bahwa obat yang mereka minum adalah baru dan tidak dapat dideteksi dalam air seninya. Untuk mengurangi dan menghindari doping jalan yang dapat ditempuh untuk adalah dengan cara : 1) Penyebarluasan pengertian tentang efek buruk doping bagi tubuh. 2) Memberikan sanksi-sanksi yang sangat berat bagi para pemakainya. D. Hubungan antara Prestasi dan Sportivitas Masih teringat jelas dalam pikiran kita, baru-baru ini seorang ratu atletik dari negeri Paman Sam dihukum 6 bulan karena keterlibatannya dengan doping dan dinilai mencemari nilai-nilai sportivitas dalam olah raga. Jika diruntut ke belakang, makin banyaklah daftar nama atlet terkenal yang terlibat Doping dan berakhir dengan sanksi. Bantahan atlet ataupun pembelaan dari para ofisial tak dapat melindungi si atlet dari jeratan hukum berdasarkan hasil pemeriksaan. Seorang atlet ternama yang melakukan doping secara tidak langsung telah membohongi banyak publik. Apabila ia melakukan doping berarti ia tidak percaya akan kemampuan yang dimilikinya, Ia akan merasa tidak nyaman dan merasa kemampuannya terus menurun apabila tidak mengonsumsi suplemen atau obat-obatan. Atlet yang melakukan doping berarti tela merusak citra olahraga dan tidak menjunjung sportivitas. Apakah kemenangan dengan cara yang tidak jujur rasanya puas dan bangga bila dibandingkan dengan kemenangan yang bersih dan jujur? Atlet yang melakukan doping kurang menyadari akan sportivitas dan tidak menjunjung via olahraga. Apabila seorang atlet ingin diakui dan berprestasi maka ia harus berlatih dengan giat dan tekun serta bersaing dengan jujur tanpa doping. Karena doping hanya akan menejerumuskan dan merusak tubuh serta bila ketahuan menggunakan doping maka akan menanggung malu dan mendapatkan hukuman dari pihak yang berwenang yaitu WADA ( World Anti Doping Agency ), sebuah lembaga yang khusus menangani doping.

E. Peran Pemerintah dalam Menanggulangi Doping Banyak sekali upaya yang telah dilakukan oleh pemerintah guna menangani kasus doping di Indonesia. Jakarata, Kompas Sebagai upaya untuk menjaga kemurnian olahraga dan nilai-nila olahraga dari tindakan yang merusak citra olahraga, Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) membentuk Lembaga Anti Doping Indonesia, Jumat 6 Agustus 2004 di Jakarta. Lembaga tersebut independen dan terdiri atas para profesional, seperti dokter dan ahli hukum. LADI merupakan tindak lanjut Indonesia dari konvensi dan deklarasi antidoping dalam olahraga, 3-5 Maret 2003 di Kopenhagen, Denmark, yang diwajibkan World Anti-Doping Agency (WADA). Dalam hal ini LADI tidak memiliki wewenang untuk menjatuhakan sanksi kepada atlet yang terbukti positif doping, LADI hanya memberikan analisis sampel, sedang sanksi diberikan oleh induk olahraga yang bersangkutan. Bagi atlet yang positif doping, WADA menjatuhkan sanksi berupa dua tahu skorsing sehingga atlet tesebut tidak boleh berkompetisi sama sekali selama jangka waktu tersebut. Jika dia untuk kedua kalinya kedapatan doping lagi, maka WADA menjatuhkan sanksi serupa dengan yang pertama. Akan tetapi, jika terbukti positif doping sekali lagi atlet tersebut dilarang bertanding seumur hidup. Hal itu lebih ringan daripada sanksi IOC sebelumnya, yaitu sanksi larangan bertanding plus denda ribuan dolar AS, kata Cahyo Adi (Kompas, 7 Agustus 2004).

http://indraprabowopjkr07.wordpress.com/2009/12/23/dopping/ BAB I PENDAHULUAN Sejak dahulu kala manusia telah memakai doping untuk menambah kekuatan badan dan meningkatkan keberanian. Misalnya penduduk Indian di Amerika Tengah dan beberapa suku di Afrika, mereka memakan zat-zat dari tumbuh-tumbuhan liar tertentu atau memakan madu sebelum menghadapi suatu perjalanan jauh, berburu atau berperang. Sejarah doping dalam olahraga dimulai kurang lebih pada abad 19 pada olahraga renang, tetapi yang paling sering dijumpai pemakaian doping ini adalah pada olahraga balap sepeda. Pada waktu itu zat-zat yang populer dipakai adalah caffeine, gula dilarutkan dalam ether, minuman-minuman yang mengandung alkohol, nitroglycerine, heroin dan cocain. Meski sudah resmi dilarang, banyak atlet yang masih keukeuh memakai doping sebagai shortcut untuk memenangkan pertandingan. Selain itu, doping juga berbahaya bagi kesehatan si atlet sebab dapat menyebabkan timbulnya penyakit, cacat, bahkan kematian. Jadi, keuntungan yang didapat tidaklah seimbang dengan kerugian yang akan diderita bertahuntahun kemudian. Belum lagi kalau ketahuan, si atlet dan pembinanya harus menanggung rasa

malu. Doping berasal dari kata dope, yakni campuran candu dengan narkotika yang pada awalnya digunakan untuk pacuan kuda di Inggris. Menurut International Congress of Sport Sciences; Olympiade Tokyo 1964 : Doping adalah pemberian/penggunaan oleh peserta lomba berupa bahan yang asing bagi organisme melalui jalan apa saja atau bahan fisiologis dalam jumlah yang abnor-mal atau diberikan melalui jalan yang abnormal, dengan tujuan meningkatkan prestasi. Keberadaan doping di kalangan atlet agak sulit dibendung selama si atlet tidak mengakui keberadaan dan kemampuan fisiknya sendiri. Sudah banyak peraturan dan batasan-batasan yang sengaja dibuat untuk selalu menjaga kejujuran, bahkan sudah banyak sanksi tegas, mulai dari yang ringan sampai yang berat, diberlakukan pada mereka yang terbukti melanggar. Salah satu jenis doping yang paling sering digunakan para atlet adalah obat-obatan anabolik, termasuk hormon androgenik steorid. Contoh dari anabolic steroids adalah androstenedione, nandrolone dan stanozolol. THG (tetrahydrogestrinone) Steroid tiruan yang didesain secara spesifik untuk membantu atlet, ini ditemukan di laboratorium Los Angeles setelah petunjuk dari seorang pria yang menyatakan sebagai pelatih atletik terkenal. STEROID Anabolic steroids merangsang sel otot dan tulang untuk membuat protein baru. Mereka meningkatkan kekuatan otot dan mendorong pertumbuhan otot baru, meniru pengaruh dari hormon seks laki-laki testosteron. Jenis hormon ini punya efek berbahaya, baik bagi atlet pria maupun atlet perempuan karena mengganggu keseimbangan hormon tubuh serta meningkatkan risiko terkena penyakit hati dan jantung. Khusus bagi atlet perempuan, pemakaian hormon ini akan menyebabkan tumbuhnya sifat pria, seperti berkumis, suara berat, dan serak. Lalu, timbul gangguan menstruasi, perubahan pola distribusi pertumbuhan rambut, mengecilkan ukuran buah dada, dan meningkatkan agresivitas. Bagi atlet remaja, itu akan mengakibatkan timbulnya jerawat. Yang terpenting, pertumbuhannya akan berhenti. BAB II PEMBAHASAN Zat doping lain yang digunakan biasanya oleh pemanah dan penembak dengan tujuan meningkatkan ketenangan, mengurangi tangan gemetar, menurunkan denyut jantung agar lebih mudah berkonsentrasi adalah obat yang tergolong betablocker. Obat ini digunakan dokter untuk mengobati penyakit jantung, yaitu mengurangi palpitation (jantung berdebar) dan menurunkan tekanan darah akibat tekanan darah tinggi. Hal yang sering terjadi pada atlet wanita adalah pemakaian obat analgesic. Tujuannya jelas

sebagai penghilang rasa sakit ketika haid menjelang. Tetapi, dampaknya jika salah memilih obat bisa mengakibatkan sulit bernapas, mual, kehilangan konsentrasi, dan mungkin menimbulkan adiksi atau kecanduan.Efek sampingnya termasuk meningkatkan tekanan darah dan suhu tubuh, meningkatkan dan membuat tidak beraturan detak jantung, serangan dan kegelisahan, kehilangan nafsu makan dan kecanduan. Ini dapat menyebabkan jantung berhenti, stroke dan kematian. Stimulan ini dapat ditemukan dalam resep dan obat-obat yang dijual di konter termasuk dalam herbal dan makanan tambahan. Contoh satu obat perangsang yang dilarang itu termasuk amphetamines, bromantan, cocaine, ephedrines and salbutamol. Atlet bisa berlatih lebih keras dalam periode yang lebih lama dan pulih lebih cepat dari cedera. Obat-obat itu sah digunakan dalam kondisi tertentu seperti osteoporosis, beberapa bentuk anemia dan untuk mendukung pemulihan setelah operasi besar dan sakit yang serius. Efek samping yang diakibatkan termasuk membangun ciri-ciri pria pada seorang wanita, kehilangan kesuburan, impoten, jerawat dan kerusakan ginjal. Mereka juga meningkatkan tekanan darah, memperkeras arteri dan meningkatkan resiko sakit jantung, sakit lever, dan kanker tertentu. Alasan para atlet menggunakan doping adalah untuk penghilang rasa sakit ketika haid menjelang. Selain itu, untuk meningkatkan ketenangan, mengurangi tangan gemetar, menurunkan denyut jantung agar lebih mudah berkonsentrasi adalah obat yang tergolong betablocker. Obat ini digunakan dokter untuk mengobati penyakit jantung, yaitu mengurangi palpitation (jantung berdebar) dan menurunkan tekanan darah (penderita penyakit jantung akibat tekanan darah tinggi). Tetapi, dampaknya jika salah memilih obat bisa mengakibatkan sulit bernapas, mual, kehilangan konsentrasi, dan mungkin menimbulkan adiksi atau kecanduan. Cara penggunaan doping: Cara doping lainnya adalah menggunakan suntikan eritropoetin dan menyuntikkan darah. Kedua cara ini akan meningkatkan jumlah sel darah merah di dalam tubuh. Fungsi sel darah merah melalui hemoglobin adalah mengangkut oksigen. Dengan jumlah oksigen yang cukup bagi seluruh tubuh, proses pembakaran akan berjalan lancar sehingga energi yang dihasilkan akan bertambah. Cara ini biasanya untuk atlet yang memerlukan daya tahan lama. Misalnya, untuk lari jauh, maraton, thriatlon, sky, berenang 800 m, dan balap sepeda jarak jauh. Namun, efek bahaya suntikan eritropoetin darah menjadi lebih pekat sehingga mudah menggumpal dan memungkinkan terjadinya stroke (pecahnya pembuluh darah di otak). Doping dengan suntikan darah akan menimbulkan reaksi alergi, meningkatnya sirkulasi darah di atas normal, dan mungkin gangguan ginjal. Golongan obat peptide hormonis dan analognya dapat berakibat atlet menderita sakit kepala, perasaan selalu letih, depresi, pembesaran buah dada pada atlet pria, dan mudah tersinggung. Selain sejumlah kerugian tadi, dampak kejiwaan

yang diderita atlet pengguna doping yang ketahuan adalah siksaan tersendiri. Banyak atlet pemakai doping yang menderita depresi. Oleh karena itu, hanya mereka (atlet) yang menggunakan doping 99 persen bakat, 99 persen keuletan, dan 99 persen kerja keras yang akan memenangi kompetisi. Cara doping lainnya adalah menggunakan suntikan eritropoetin dan menyuntikkan darah. Kedua cara ini akan meningkatkan jumlah sel darah merah di dalam tubuh. Fungsi sel darah merah melalui hemoglobin adalah mengangkut oksigen. Dengan jumlah oksigen yang cukup bagi seluruh tubuh, proses pembakaran akan berjalan lancar sehingga energi yang dihasilkan akan bertambah. Tetapi, segala sesuatu yang berlebihan pasti punya risiko kan? Lebih-lebih obat yang mengandung zat-zat doping, efek sampingnya terkadang jauh lebih menyengsarakan, dan enggak sebanding dengan kesenangan sesaat yang diperoleh. Lebih dari itu, penggunaan obatobatan tersebut tanpa supervisi dari dokter atau ahli akan sangat merusak fisiologi tubuh. Jenis-jenis Doping: Zat-zat doping dikelompokan kedalam 7 golongan : 1. Stimulan (amphetamine,Caffein, Cocain, Aphedrine, dll) 2. Narkotik-Analgesik (Methadone, Morphine, Oxycodone,dll) 3. Anabolik-Androgenik ( Testosterone, Balasterone, dll) 4. Anabolik Non Steroid ( Clenbuterol, Zeranol, dll ) 5. Penghalang Beta ( Acebutotlol, Atenolol, Sotalol, dll ) 6. Diuretika ( Acetazolamid, Amiloride, Chlormerodrin, dll) 7. Peptida hormon ( Growth hormon, Adrenocortico hormon, dll) Metode Doping yang dilarang : 1. Doping darah (blood doping) atau autotransfusi : yaitu pemberian darah, sel darah merah, pembawa oksigen buatan dan produk darah yang terkait dengan atlet. 2. Manipulasi farmakologik kimia dan fisik : yaitu penggunaan bahan dan atau metode yang mengubah, mencoba mengubah, atau diharapkan dapat mengubah, kejujuran dan

validitas sampel dalam pengawasan doping Efek penggunaan Doping: Efeknya hanya nyata bila sebelum dan selama penggunaan zat anabolic dilakukan latihan itensif, yang disertai diet yang kaya akan protein dan kalori. mengingat dosis tinggi yang diperlukan untuk efek baik tersebut dan efek samping buruk yang dapat terjadi (yang terpentingadalah gangguan fungsi hati dan tumor hati, lihat dibawah), maka pemakaian doping tidak dapat dibenarkan. Semua organisasi olahraga dunia melarang penggunaan anabolika yang dimuat dalam suatu daftar khusus. Atlit yang ketangkap basah atas dasar tes urin selalu didiskualifikasi dan didenda berat. Meskipun demikian sampai sekarang masih sering kali dilaporkan terjadinya pelnggaran.Zat-zat doping lainnya. 1. a. Efek positif Efek penggunaan doping secara umum adalah menambah stamina, menambah rasa kepercayaan diri, menambah kekuatan badan dan meningkatkan keberanian, penghilang rasa sakit ketika haid menjelang. Selain itu, untuk meningkatkan ketenangan, mengurangi tangan gemetar, menurunkan denyut jantung agar lebih mudah berkonsentrasi. 1. b. Efek negatif Timbul kejang otot, mual, sakit kepala, dan pingsan. Pemakaian yang terlalu sering mungkin akan menyebabkan gangguan ginjal dan jantung. Khusus bagi atlet perempuan, pemakaian hormon ini akan menyebabkan tumbuhnya sifat pria, seperti berkumis, suara berat, dan serak. Lalu, timbul gangguan menstruasi, perubahan pola distribusi pertumbuhan rambut, mengecilkan ukuran buah dada, dan meningkatkan agresivitas. Bagi atlet remaja, itu akan mengakibatkan timbulnya jerawat. Yang terpenting, pertumbuhannya akan berhenti. Alasan Pelarangan Doping 1. Alasan etis : penggunaan doping melanggar norma fairplay dan sportivitas yang merupakan jiwa olahraga. 2. Alasan medis : membahayakan keselamatan pemakainya. Atlet akan mengalami :

Kebiasaan (Habituation) Kecanduan (Addiction)

Ketergantungan obat (Drug Abuse) BAB III PENUTUP 1. A. Kesimpulan

Doping merupakan obat penghilang rasa sakit dan dapat juga digunakan untuk meningkatkan ketenangan. Alasan para atlet menggunakan doping adalah untuk penghilang rasa sakit ketika haid menjelang. Selain itu, untuk meningkatkan ketenangan, mengurangi tangan gemetar, menurunkan denyut jantung agar lebih mudah berkonsentrasi adalah obat yang tergolong betablocker. Obat ini digunakan dokter untuk mengobati penyakit jantung, yaitu mengurangi palpitation (jantung berdebar) dan menurunkan tekanan darah (penderita penyakit jantung akibat tekanan darah tinggi). Tetapi, dampaknya jika salah memilih obat bisa mengakibatkan sulit bernapas, mual, kehilangan konsentrasi, dan mungkin menimbulkan adiksi atau kecanduan. 1. B. Saran Sebaiknya untuk para atlet yang yang memeng benar-benar menjaga sportifitas dalam bermain ataupun bertanding, dilarang keras untuk mengkonsumsi dopping, karena itu akan mempengaruhi sistem ataiu kekuatan tubuh yang nantinya akan membuat seorang atlet memiliki kekuatan lebih untuk bermain lebih keras lagi. Daftar Pustaka Boedhi Darmojo dan H.Hadi Martono (1999): Buku Ajar Geriatri Balai Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta; Fox,E.L., Bowers,R.W. and Foss,M.L. (1988): The Physiological Basis of Physical Education and Athletics, W.B.Saunders Co. 4 Ed.; Robergs,R.A. and Roberts,S.O. (1997): Exercise Physiology., Exercise, Clinical Application, Mosby.Bandung, Februari 2006 Performance and

http://cakmoki86.wordpress.com/2008/01/13/doping-mengejar-prestasi-menuaisangsi/ http://www.ilmuolahraga.blogspot.com/2008/06/bahaya-doping.html http://calon-dokter.blogspot.com/2008/06/beberapa-obat-doping.html ADVERTISEMENT

http://sportsimylife.wordpress.com/2010/06/03/doping-dan-olahraga/ Doping dan Olahraga DOPING DAN OLAHRAGA Sebenarnya upaya menggunakan doping dalam kegiatan olahraga prestasi, sudah lama dilakukan oleh para pelatih dan atlet demi tercapainya prestasi maksimal. Berbagai cara dilakukan mulai dari memakan dan meminum suatu kandungan tertentu, sampai pada penggunaan obat-obatan dan lain-lain. Doping adalah penggunaan atau pemakaian bahan atau zat-zat faali dalam jumlah banyak yang dimasukan kedalam tubuh dengan cara yang tidak wajar, dengan tujuan khusus yaitu mencapai peningkatan kemampuan secara buatan dalam suatu pertandingan. Untuk mencapai prestasi yang tinggi dan menjadi idola dalam dunia olahraga apapaun akan dilakukan baik oleh atlit maupun pelatih olahraga termasuk salah satunya mengkonsumsi doping yang notaben nya tidak dibenarkan di dalam dunia olahraga yang terkenal dengan ungkapan sportifitas, mereka tidak memikirkan akibat yang akan ditimbulkan dari penggunaan doping yang tidak sasaran tersebut, namun sebaliknya yang ada dalam pikiran bagaimana supaya mereka menang dalam perlombaan dan pertandingan. Dibawa ini ada beberapa kasus penggunaan doping dalam olahraga , diantaranya : 1) Pada tahun 1908, untuk pertama kali dilaporkan penggunaan oksigen dalam usaha mencapai prestasi, seperti yang dilakukan oleh tim sepak bola belgia

2) Pada tahun 1956 seorang pembalap di bawa keklinik pskiatri mentello dalam keadaan gangguan mental, sesudah menggunakan amphetamine 3) Pada tahun 1963 seorang petinju kelasa welter billy bello menemui ajalnya akibat kelebihan heroin Dari bukti diatas terlihatlah bagaimana imbasnya dari penggunaan doping yang tidak tepat sasaran yang merugikan berbagai pihak terutama atlit yang mengkonsumsi nya. Jenis-Jenis Doping Jenis-jenis obat yang dapat di kategorikan kedalam doping antara lain : 1) Stimulants (obat perangsang), yang termasuk kedalam obat perangsang adalah amfeprmone, amfetaminil, amiphenazole, amphetamine, benzphetamine, caffeine, cholphetamine, dimetamfatamine, clorpreneline, cocaine, cropropamide, crothetamide, ophedrine, dan etafedrine. Obat-obat golongan ini member efek untuk merangsang system syaraf agar meningkatkan impulsnya, sehingga dapat meningkatkan kewaspadaan, mengurangi rasa lelah, kemungkinan menigkatkan rasa bersaing, dan sikap bermusuhan. 2) Narcotics-analgesic, yang tergolong jenis ini adalah alpharodine, enileridine, buprenophine, codeine, dextromoramide, dextropropoxyphen, diamorphine (heroin),dihydrocoddeine,dipipanone, ethoheptazine,ethilmorphine, levorphanel, methadone, morphine, nalbuphine,pentazocine, pethidine, phenazocihe, trimeperidine, dan banyak lainnya. Obat-0bat ini member efek menghilangkan rasa sakit. Side efeknya adalah depresi pernafasan dan mudah menyebabkan ketergantungan terhadap obat ini. Hati-hati dengan obat flu, sakit kepala karena biasanya mengandung salah satu unsur diatas. 3) Anabolic steroid, yang termasuk kedalam jenis ini adalah bolastenon, boldenone, clostebol, dehydrochlormethyltestosterone, fluoxymesterone, metenolone, mesterolone, metandienone, methyltestoteron, nandrolone, norethandrolone, oxadrolone, oxymesterone, stanozolol, dan lain-lain. Obat jenis ini dapat meningkatkan massa otot, kekuatan atau power, dan biasanya sering digunakan oleh atlet angkat berat atau binaraga. Efek atau pengaruhnya yaitu perhentian pertumbuhan pada atlet remaja. Efek lainnya dapat menyebabkan perubahan psikologis, kerusakan hati, gangguan pada sistem jantung dan peredaran darah. Dan pada wanita dapat menyebabkan timbulnya sifat kelaki-lakian, jerawatan, serta terganggunya menstruasi. 4) Beta blocker, yang termasuk kedalam jenis ini adalah acebutolol, ethamivan, etilamfetamine,furfenorex, mefenorex, methamphetamine, methoxyphenamine, methyphenidate, morazone, nikethamide, pemoline, pentetrazol, phendimetrazine,

propylhexedrine, dan banyak lainnya.obat ini adalah mengontrol tekanan darah tinggi, aritmia ( irama jantung tidak beraturan), angina pectoris (nyeri dada bagian kiri) dan migrain. 5) Diuretic, yang termasuk kedalamnya adalah acetazolamide, amiloride, bendroflumethiazide, benzthiazide, bumetanide, canrenon,chlormerodrine,spironolactone, triamterene, dan lain sebagainya. Diuretic berguna untuk mengeluarkan cairan tubuh dalam keadaan sakit tertentu. Obat-obat ini dipakai oleh atlet karena dapat menurunkan berat badan dengan cepat, namun menyebabkan stamina jadi turun. Beberapa Cara Yang Dilarang 1. Doping darah, yaitu tranfusi darah dari orang lain (non autologous) atau dar orang itu sendiri (autologous), biasanya diberikan pada keadaan kehilangan banyak darah dan anemia berat. Doping darah adalah pemberian darah atau produk sel darah merah kepada atlet dengan tidak berdasarkan petunjuk/alasan medis.prosedur ini biasanya didahului dengan pengambilan darah dari atlet tersebut dan terus melakukan latihan dalam keadaan kurang darah. Secara etis hal ini dilarang dan secara medis sangat membahayakan karena dapat menimbulkan ; reaksi alergi (merah-merah), reaksi hemolitik akut disertai dengan kerusakan ginjal bila darah tidak cocok, dan kenaikan beban sirkulasi darah serta shiock. 2. manipulasi secara badaniah, kimia, dan obat-obatan, IOC melarang pemakaian zat-zat dan cara apapun yang mengubah kewajaran air kencing pada saat test doping. http://suarasukan1mas.blogspot.com/2011/05/ujian-doping-bukan-prosedurnormal.html Sunday, May 29, 2011 Ujian Doping Bukan Prosedur Normal, Bukan Juga Kerja MSN Ujian Doping yang menyebabkan 6 atlet olahraga negara menghilangkan diri minggu lalu, bukanlah prosedur normal sebelum seseorang atlet itu berlepas ke luar negara sepertimana didakwa Majlis Sukan Negara (MSN), sebaliknya ia hanya dijalankan ke atas atlet olahraga negara semata-mata, menurut Timbalan Presiden Kesatuan Olahraga Amatur Malaysia, KOAM, Karim Ibrahim.

itu bukan normal procedure, mana ada, jangan tipu. u tahu tak utk satu ujian doping u kena belanjakan rm700, mana MSN nak cari duit kalau setiap kali pergi oversea kena buat doping, u bukan ada satu dua atlet, ada lebih 20, 30 persatuan sukan matilah kalau semua nak kena doping. Duit habis utk doping. Kalau betul

normal prosedur, MSN tunjukkan bukti setiap atlet ke luar negara pernah jalani ujian doping, air kencing...

lagi satu doping bukan kerja MSN, itu kerja ISN. Dia sibuk buat PC, kalau atlet kita lari u kena inform KOAM first, kita persatuan yg jaga dia, pasal doping pun u takda inform, pasal atlet lari pulak u inform media dulu, apa rasional? Cuba u jawab bolehkah MSN buat macam tu, kalau KOAM, belum sampai seminit terus call media padahal kita sendiri tidak dimaklumkan.. .

Karim juga menafikan terdapat komplot untuk menghantar kumpulan atlet ini dengan kadar segera ke Bulgaria sebagai menyelamatkan mereka dari menjalani ujian doping, sebaliknya menegaskan tempahan penerbangan sudahpun dibuat lebih awal, dan ia tidak boleh dibatalkan sewenang-wenangnya.

kita sudah book flight, MSN atau ISN tak pernah cakap ada doping, tiba-tiba saja ini berlaku, so kita tak boleh cancel flight tiba-tiba, kita cuma ikut jadual penerbangan, itu u orang nak cakap kita lari? U sendiri boleh fikir, ada orang cakap Harun Rashid sudah lari pergi Bulgaria, hari ni u tengok depan mata u, betulkah Harun ke Bulgaria? Dia sibuk majlis perkahwinan anak dia, tanggungjawab seorang ayah, tapi u all cakap dia macam-macam, kasihanlah kat dia. nanti apa orang fikir.., tegas Karim yang ditemui pada majlis perkahwinan anak perempuan Ketua Jurulatih Olahraga Negara, Harun Rashid.

Isu ini timbul selepas 6 atlet olahraga negara, menghilangkan diri daripada menjalani pemeriksaan kesihatan dan ujian doping, sebagai prosedur normal sebelum berlepas untuk sessi latihan+pertandingan di Bulgaria. 3 daripada mereka kembali ke ISN untuk melakukan ujian, dan mendedahkan mereka sekadar mengikut arahan Harun untuk tidak menjalani ujian tersebut.

SS bagaimanapun belum mendapatkan komen Harun berkenaan perkara ini, apatah lagi ia tidak manis dan tidak beretika sekiranya mengajukan soalan ini pada ketika beliau sedang sibuk menguruskan majlis perkahwinan anaknya.

Sama ada Karim yang putar, atau MSN yang cuba menjadikan ini sebagai satu isu besar, wallahuallam. http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2011&dt=0528&pub=Utusan_Malaysia&se c=Sukan&pg=su_01.htmSUKAN ARKIB : 28/05/2011 0 Tigaatletelakdoping'terlepas'keBulgaria? Oleh ZAZALI JAMIAN sukan@utusan.com.my KUALA LUMPUR - Baki tiga daripada enam atlet olahraga negara yang menghilangkan diri sejurus diarah membuat ujian doping, dipercayai sudah 'terlepas' ke Bulgaria. Perkembangan terbaru mengenai kehilangan misteri melibatkan atlet olahraga negara itu didedahkan oleh Ketua Pengarah Majlis Sukan Negara, Datuk Zolkples Embong ketika dihubungi Utusan Malaysia. Begitupun, Zolkples menegaskan maklumat tersebut belum dapat dipastikan kesahihannya, kerana beliau mendapat maklumat berkenaan daripada beberapa rakan atlet yang terlibat. ''Saya mendapat maklumat bahawa tiga daripada enam atlet yang hilang ketika diarahkan menjalani ujian doping telah pun keluar negara. "Namun ini hanya maklumat awal, iaitu maklumat yang diperoleh daripada rakan atlet tersebut. "Sama ada perkara ini benar atau tidak, saya tidak dapat sahkan. ''Untuk itu, KOAM perlu memberikan penjelasan berhubung perkara ini, bukannya hanya mendiamkan diri," katanya. Enam pelari pecut negara sepatutnya berlepas ke Bulgaria esok untuk tujuan latihan dan mengambil bahagian dalam beberapa siri latihan di Eropah sehingga 3 Julai depan.

Bagaimanapun kesemua mereka menghilang dari menjalani ujian doping yang dilakukan di Institut Sukan Negara (ISN) pada Isnin. Ujian tersebut adalah prosedur biasa sebelum atlet negara dihantar ke luar negara. Kelmarin tiga daripada enam atlet yang menghilangkan diri setelah diarah menjalani ujian doping, menemui Zolkples, selepas berita kehilangan mereka dilaporkan oleh pihak media. Zolkples mendedahkan, dalam pertemuan dengan tiga atlet kelmarin, ada di antara atlet tersebut memberitahu mereka diberikan pil oleh jurulatih. "Mereka bertanya kepada jurulatih mengenai pil tersebut dan jurulatih hanya memberitahu ia adalah pil untuk tujuan pemulihan. "Mungkin betul pil itu adalah pil untuk pemulihan, walau bagaimanapun kita menunggu hasil ujian yang dijalankan melalui ujian doping ke atas tiga atlet yang menemui saya semalam,'' kata Zolkples. Sementara itu, Pengerusi Perubatan KOAM, R. Annamalai berkata, satu badan siasatan akan ditubuhkan untuk menyiasat kes tersebut. "Kita anggap perkara ini serius, namun kita tidak boleh membuat keputusan secara meluru dan sebaiknya perkara ini disiasat terlebih dahulu. "Satu badan kuasa siasatan akan ditubuhkan melalui jawatankuasa disiplin dan perubatan KOAM untuk mendegar dengan teliti daripada pihak jurulatih dan atlet terlibat,'' kata Annamalai.