Anda di halaman 1dari 22

Experimentation, as distinguished from observation, consists in the deliberate and controlled modification of the conditions an event, and in the

observation and interpretation of the ensuing changes in the event it self


Penelitian yang dilakukan dengan mengadakan manipulasi terhadap objek penelitian serta adanya kontrol

Perlakuan

Kelompok Eksperimental

Outcome

Hipotesis
Kontrol Outcome

Perlakuan

Bebas memanipulasi variabel bebas dan variabel perlakuan Penelitian berlangsung di bawah kondisi yang terkendali dengan ketat

Variabel eksperimental Variabel perlakuan Variabel kontrol (dapat dikendalikan) Variabel random (yang tidak dapat dikendalikan) (biologis, herediter, genetik)

Untuk menyelidiki ada-tidaknya hubungan sebab akibat serta berapa besar hubungan sebab akibat tersebut dengan cara memberi perlakuan-perlakuan tertentu pada beberapa kelompok eksperimental dan kelompok kontrol. Untuk menguji hipotesis Untuk menemukan hubungan-hubungan kausal yang baru

Penelitian Eksperimental Murni Penelitian Eksperimental Semu (Kuasi)

Dimungkinkan untuk mengendalikan semua variabel luar (variabel pengacau) sehingga perubahan yang terjadi (yang diamati) hampir sepenuhnya karena variabel eksperimental atau variabel perlakuan

Tidak mungkin untuk mengendalikan semua variabel luar (variabel pengacau) sehingga perubahan yang diamati tidak seluruhnya akibat pengaruh variabel eksperimental atau variabel perlakuan Penelitian ekperimental menggunakan subjek dalam kelompok tertentu untuk diberikan intervensi (treatment) bukan menggunakan subjek yang diambil secara acak

Validitas Internal Validitas eksternal Generalisasi Non Randomisasi Kontrol variabel

R : Randomisasi O1/T1 : pengukuran pertama (pretes) X : perlakuan (experimen) O2/T2 : pengukuran kedua (post tes)

Eksperimen yang dilakukan tanpa randomisasi, tetapi menggunakan kelompok kontrol Macam Desain Eksperimen Quasi:

Desain eksperimen ulang non random


Desain eksperimen Seri Desain eksperimen Seri ganda Desain eksperimen Bergilir Desain Ekperimen Sampel Seri

Non Randomized Pretest-Posttest Control Group Design Desain ekperimen yang dilakukan dengan pretes dan post test, dan mempunyai kelompok kontrol dan eksperimen yang ditentukan dengan cara non random Non R O1 X O2 Non R O3 O4

Equivalent Time Series Design Desain eksperimen yang dilakukan berdasarkan satu (beberapa) seri pengukuran variabel tergantung terhadap suatu kelompok subjek Non R O1 O2 O3 X O4 O5 O6 Subjek kelompok eksperimen juga sebagai kelompok kontrol

Control Group Time Series experimental Pengembangan dari desain eksperimen seri dengan memberikan kelompok kontrol
Non R O1 O2 Non R O7 O8 O3 O9 X X O4 O10 O5 O11 O6 O12

Desain ini cukup adekuat untuk mengendalikan validitas internal kecuali interaksi uji awal dengan perlakuan dan interaksi seleksi dengan perlakuan

Counterbalance Design Subjek diuji coba pada semua perlakuan, tetapi dalam rangkaian yang berbeda dan hanya melakukan Post test Tiga Klasifikasi : Kelompok, Waktu dan Perlakuan Non R X1O X2O X3O X4O Non R X2O X4O X1O X3O Non R X3O X1O X4O X2O Non R X4O X3O X2O X1O Kelemahan: pencemaran dari perlakuan yang lain Analisa Statistik: Membandingkan skor perlakuan pertama dengan skor perlakuan kedua, ketiga dan keempat pada semua kelompok

Desain dengan memberikan perlakuan pada subjek secara tidak terus menerus Non R X1 O1 X0 O2 X1 O3 X0 O4 Desain ini berusaha menghilangkan pengaruh luar selama seri pengukuran dengan cara melakukan pengukuran dalam waktu yang berurutan setelah perlakuan diberikan Analisa Statistik: Uji perbedaan Mean O1 dan O3 dengan Mean O2 dan O4

Identifikasi masalah Formulasi masalah Formulasi hipotesis Membuat definis operasional semua variabel dalam hipotesis

Membangun rancangan eksperimental yang meliputi:


1. menetapkan sampel 2. mengelompokkan sampel 3.identifikasi variabel non eksperimental, dan dikendalikan 4. membuat alat ukur (instrumen) 5. melakukan pilot study (uji coba) dengan tujuan menguji kesempurnaan disain dan alat ukur 5. Menetapkan jadwal eksperimen

Melakukan eksperimen Melakukan uji signifikansi

Pengenalan terhadap material yang digunakan (check list) (sumber, furifikasi, grading dari bahanbahan kimia yang digunakan)

pengamatan terhadap performance penelitian harus dilakukan secara periodik (dicatat dalam record book) Peneliti harus punya sifat percaya diri dan antusias Sebaiknya mempunyai teman peneliti (co-worker)

Bebas dari bias punya ukuran terhadap error punya ketepatan tujuan harus didefinisikan sejelas-jelasnya punya cangkauan yang cukup