Anda di halaman 1dari 12

Resep Nomor Bentuk Sediaan

:I : Pulvis

A. Dasar Teori Menurut PerMenKes 917/Menkes/Per/x/1993, obat adalah sediaan atau paduan-paduan yang siap digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki secara fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosa, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan

kontrasepsi (3).

Obat dalam arti luas ialah setiap zat kimia yang dapat mempengaruhi proses hidup, maka farmakologi merupakan ilmu yang sangat luas cakupannya. Namun untuk seorang dokter, ilmu ini dibatasi tujuannya yaitu agar dapat menggunakan obat untuk maksud pencegahan, diagnosis, dan pengobatan penyakit. Selain itu, agar mengerti bahwa penggunaan obat dapat mengakibatkan berbagai gejala penyakit. (Bagian Farmakologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia)

Salah satu bentuk sediaan yang digunakan adalah serbuk. Serbuk awalnya dibuat dari tumbuhan keras misalnya akar, kulit kayu, dan kayu kemudian diberikan dalam bentuk serbuk. Setelah dikenal obat sintetik kemudian serbuk digunakan untuk pemberian obat yang tidak larut. Sediaan serbuk biasa digunakan untuk pemakaian dalam (secara oral, melalui hidung, ataupun melalui rongga mulut. Serta pemakaian luar yaitu ditaburkan dibagian luar tubuh.

Menurut Farmakope III, serbuk adalah campuran homogen dua tau lebih obat yang diserbukkan. Menurut Farmakope IV, serbuk adalah campuran

kering bahan obat yang atau zat kimia yang yang dihaluskan, ditujukan untuk pemakaian oral atau pemakaian luar. Sedangkan menurut kimia fisik, serbuk adalah partikel bahan padat yang mempunyai ukuran antara 10.000-0,1 mikrometer (3). Serbuk terbagi atas dua macam, yaitu pulvis dan pulveres. Pulvis merupakan serbuk terbagi yg campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan, ditujukan untuk pemakaian oral atau untuk pemakaian luar (1).

Serbuk tabur adalah serbuk ringan untuk penggunaan topical, dapat dikemas dalam wadah yang bagian atasnya berlubang untuk memudahkan penggunaan pada kulit. Pada umumnya serbuk tabuk harus melewati ayakan denga ayakan 100 mesh, agar tidak menimbulkan iritasi pada bagian yang peka (2).

Umumnya pembuatan serbuk tabur sangat sederhana dan tidak lain haya pencampuran dari bahan-bahannya. Yang terpenting adalah bagaimana macam-macam penambahan harus dikerjakan penambahan zat yang netral : jadi dalam talk atau bolus alba bukan dalam sengoksida atau suatu pati.

Bahan-bahan yang digunakan dalam serbuk tabur (1) : a. Sebagai zat berkhasiat : sulfur (antimikroba), asam tanat, AlCl3 (adstringen), mentol-kamferm (pendingin dan antigatal) b. Zat yang bersifat absorben : bentonit, kaolin, talk, dan amilum. c. Pelincir dan pendispersi : Zn stearat, Mg stearat, talk. d. Pelekat : Zn stearat dan Al stearat.

Pulvis atau serbuk tak terbagi adalah serbuk yang tidak terbagi dalam jumlah banyak. Jika pada suatu serbuk, dinyatakan suatu cara pemakaian dalam takaran sendok teh atau sendok lain, maka selalu sesendok rata serbuk (1).

Cara yang sederhana ialah dengan jalan memasukka n serbuk yang telah diketahui bobotnya, ke dalam sebuah gelas takaran kering, kemudian membaca volumenya. Maka dapat dihitung beberapa bobot dari 3 mL serbuk (jika takaran diberikan dalam sendok teh) itu. Karena pada sserbuk yang tidak terbagi-bagi seringkali takaran dalam sendok-sendok teh, maka dinyatakan bahwa satu sendok teh rata dari campuran serbuk, meskipun senyawa-senyawa berat, bobotnya jarang sekali melebihi 2 gram (1).

Dengan cacatan ; talk, kaolin, dan bahan mineral lainnya yang digunakan untuk serbuk tabur harus memenuhi syarat bebas dari bakteri

Clostridium tetani, Clostridium Wellchi dan Bacillum anthracis. Serbuk tabur juga tidak boleh digunakan untuk luka terbuka (1).

B. Resep 1. Resep standar


R/ Acid salicylic Bals Peruv Adipis Lanae Manguesil oxydi 5 Zinci ocydi Talc M.F. Pulv. S. u. e Pro : Yayuk 1 1 2 5 36

2. Perhitungan dan Penimbangan Acid sallycic Bals peruv Adeps lanae Magnesia oxydi Zinci oxydi 1g 1g 2g 5g 5g 14 g 36 g talk 14 g = 22 g (talk) +

3. Cara Kerja 1. Talcum Venetum ditimbang 2. Adeps Lanae ditimbang, masuk mortar, ditambah alcohol, ditambah talk, diaduk. 3. Asam salisilat ditimbang, masuk mortar, ditambah alcohol, ditambah talk, diaduk homogeny. 4. (2) + (3) + (4) dicampur. 5. Magnesia oxydy diayak, ditimbang, masuk mortar sedikit demi sedikit, sambil diaduk

6. Zinci oxydi diayak B30, ditimbang, masak motir sedikit demi sedikit sambil diaduk. 7. Terakhir, sisa talcum dimasukkan sedikit demi sedikit sambil diaduk, masukkan dalam pot, beri etiket.

4. Etiket Sediaan
Apotek ISMAFARMA Jl. Tinumbu No. 21 C Kendari (0401) 3123790
Kendari, 4 Maret 2011 No : 010 Nama Pasien : Yayuk Obat Luar

5. Khasiat Obat Khasiat dari obat tersebut ialah untuk mengobati gangguan kulit sperti gatal-gatal, biang keringat, dan sengatan matahari. Serta dapat berfungsi sebagai antiseptik pada kulit dan gatal-gatal karena gigitan nyamuk.

C. Pembahasan 1. Resep Lengkap


dr. Indaryani, S.Ked. Jl. Tinumbu no. 21 C Kendari (0401)3123790 SIP No. 425/K/27
Kendari, 4 Maret 2011 R/ Acid salicylic Bals Peruv Adipis Lanae Manguesil oxydi 5 Zinci ocydi Talc M.F. Pulv. S. u. e 1 1 2 5 36

Paraf dokter Pro : Yayuk Alamat : Komp. Baruga Graha Asri C/2

Keterangan : No Singkatan Bahasa Latin 1. 2. R/ q.s. Recipe quantum sufficit Arti Ambillah Secukupnya campur dan buatlah dalam bentuk 3. m.f.pulv misce fuc pulvis serbuk

4.

s.u.e

Sumendus extermus

usus Hendaknya pemakaian luar

dipakai

untuk

2. Copy Resep
APOTEK ISMAFARMA Jln. Tinumbu No. 21 C Kendari (0401) 3123790 Ismayani, S.Farm., Apt. SIK : 345/SIK/2011
APOGRAPH Kendari, 4 Maret 2011 Tertulis tanggal Oleh Pro : 4 Maret 2011 : dr. Indaryani, S.Ked. : Yayuk

R/

Acid salicylic Bals Peruv Adipis Lanae Manguesil oxydi Zinci ocydi Talc M.F. Pulv. S. u. e det

1 1 2 5 5 36

Cap Apotek

P.C.C

Paraf APA

3. Uraian Bahan a. Acid salicylic (4) Berat molekul Pemerian : 138,12 : hablur ringan, tidak berwarna atau serbuk berwarna putih; hampir tidak berbau; rasa agak manis dan tajam. Kelarutan : larut dalam 550 bagian air dan dalam 4 bagian methanol (95%), dan lainnya. Penyimpanan Khasiat dan guna : dalam wadah tertutup baik : keratolitikum, anti fungi.

b. Bals Peruv (4)

Nama resmi Sinonim Pemerian

: Balsamum Peruvianum : Balsam peru : cairan kental, lengket, tidak berserat, coklat tua, bau aromatic khas menyerupai aniline

Kelarutan

: dalam etanol (90%) P campur 1 bagian volume 1 bagian volume etanol (90%)

Penyimpanan Khasiat dan guna

: dalam wadah yang tertutup baik : antiseptikum ekstern

c. Adipis lanae (4) Nama resmi Sinonim Pemerian : adeps lanae : lemak bulu domba : zat serupa lemak, liat, lekat, kuning muda atau kuning pucat, agak tembus cahaya, bau lemah dan khas. Kelarutan : praktis tidak larut dalam air, agak sukar larut dalam etanol (95%) P, mudah larut dalam kloroform P, dan eter P. Penyimpanan : dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya di tempat sejuk. Khasiat dan guna : sebagai zat tambahan.

d. Manguesil oxydi (4) Nama resmi Sinonim Berat molekul Rumus molekul Pemerian : magnesia oxydum : magnesiumoksida : 40,30 : MgO : serbuk sangat ringan, putih, tidak berbau, rasa agak basa.

Kelarutan

: sangat sukar larut dalam air, praktis tidak larut dalam etanol (95%) P, larut dalam asaam encer.

Penyimpanan Khasiat dan guna

: dalam wadah tertutup baik : laksativum ; antikonvulsan

e. Zinci ocydi (4) Nama resmi Sinonim Berat molekul Rumus molekul Pemerian : zinci oxydum : sengoksida : 81,38 : ZnO : serbuk amorf, sangat halus, putih atau kekuningan, tidak berbau, tidak berasa, lambat laut menyerap karbon dioksida dari udara. Penyimpanan Khasiat dan guna f. Talcum (4) Nama Kelarutan Pemerian : Talk : tidak larut hamoir dalam semua pelarut : serbuk hablur, sangat halus licin, mudah melekat pada kulit, bebas dari butiran ; warna putih atau putih kelabu. Penyimpanan Khasiat : dalam wadah tertutup baik. : sebagai zat tambahan. : dalam wadah tertutup baik : antiseptikum local

4. Pembahasan Resep tersebut merupakan resep yang berupa bentuk sediaan pulvis. Pulvis merupakan sediaan obat yang berbentuk serbuk tidak terbagi dalam jumlah yang banyak dan ditujukan untuk pemakaian luar. Lemak dalam resep adalah adeps lanae. Caranya dengan ayakan B30. Sisa-sisa yang masih ketinggalan dalam ayakan, dikerjakan lagi dengan eter, untuk melarutkan lemaknya dan dicampur dengan sebagian serbuk yang telah diayak, kemudian diayak sekali lagi. Adapun tujuan pengobatan dengan kombnasi yang tertulis pada resep yaitu untuk mengobati gangguan kulit serta gatal-gatal akibat biang

keringat ataupun karena infeksi jamur, kutu air, panu, kadas,kurap, bisulbisul kecil, dan lain sebagainya, karena di dalam resep terdapat bahanbahan yang seperti acid salicylic sebagai antifungi, bals peruv sebagai antiseptikum extern, zinci oxydi sebagai antiseptikum local, dan yang lain sebagai bahan tambahan. Pemilihan bentuk sediaan mejadi pulvis itu dikarenakan untuk mengobati diluar tubuh, pulvislah yang cocok digunakan karena luas permukaanya dapat menjangkau seluruh luas permukaan tubuh. Selain itu, pulvis yang tidak memiliki aturan pakai yang mengikat, jadi bisa

digunakan kapan saja sesuai keinginan pasien, ketika makin sering digunakan maka akan semakin cepat proses penyembuhannya. Adapun contoh obat patennya adalah Rodeca serbuk, konicare, herocyn, dan banyak macam lainnya.

D. Kesimpulan Resep tersebut merupakan bentuk sediaan serbuk dan di pasaran beredar sebagai bedak. Obat tersebut berfungsi untuk mengobati alergi seperti gatal-gatal, ataupun yang lainnya. Obat ini termasuk obat luar yang pemakaiannya langsung pada tempat atau wilayah yang ingin diobati. Obat ini juga tidak memiliki aturan pakai.

DAFTAR PUSTAKA

1. Anief. Moh., 1987, Ilmu Meracik Obat, Gajah Mada, University Press, Yogyakarta. 2. Ansel, H.C., 1989, Pengantar Sediaan Farmasi, Edisi Keempat, Penerbit Universitas Indonesia. 3. Chaeunisaa, anis yohana, dkk, Farmasetika Dasar, Widya. 4. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1979, Farmakope Indonesia Edisi III, Jakarta. 5. IAI, 2010, ISO Indonesia, PT. ISFI, Jakarta.