Anda di halaman 1dari 23

NASKAH DRAMA JALAN TAK ADA UJUNG Pemeran: Guru Isa : Andhika Rahman Fatimah : Juliana Farah Agustin

Hazil : Yudhi Septiadi (Sifat Hazil : penuh semangat menyala-nyala) NICA : - Mohammad Arraniri - Jimi Utomo Rahmat : Muhammad Kresna Putra Orang Tionghoa : Annisa Fitri Amalia Salma (anak) : Seviana Andhini Bayangan : - Dianita Rosari (buruk) - Anggi Zihni Listiani (baik) Bayangan ekonomi : Ismi Nadiya Bayangan jalan tak ada ujung: Tatiek Hurun Raehan Maemanah Pakaian: Guru Isa NICA Hazil Rahmat Fatimah Orang Tionghoa Bayangan : Kemeja, celana bahan hitam, ikat pinggang : Pakaian army : Celana bahan coklat, baju putih jadul : Celana bahan dan kaos jadul : Kemeja jadul, rok jadul : Rok dan atasan (jadul) : Pakaian serba hitam

Properti: - Pistol-pistolan - Obat Merah - Buku Tulis - Tas - Biola - Topi hitam model tentara - Back sound: suara tembakan, suara biola: Chopin , suara mencekam, suara untuk menandakan bayangan - Pipa rokok

Jalan Tak Ada Ujung


Karya Mochtar Lubis

PROLOG
Jakarta selama bulan-bulan setelah ProklamasiKemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945, adalah kota yang dicekam ketegangan. Jalan Tak Ada Ujung mengisahkan pejuang-pejuang seperti Hazil, pemusik yang bersemangat berapi-api, Guru Isa yang lembut hati tidak suka pada kekerasan, istrinya yang merindukan kasih lelaki. Pelawanan terhadap tentara Belanda hendak menjajah Indonesia, kehangatan cinta, semangat berkobar perjuangan, ketakutan, kejahatan manusia terhadap manusia, penemuan diri di bawah siksaan, dan kemenangan manusia dalam pergaulan dengan dirinya sendiri, kekejaman peperangan.

Adegan ini diawali dengan masuknya Guru Isa ketika lampu-lampu belum dinyalakan. Guru Isa duduk dan memainkan biolanya. Masuklah pemain satu persatu ketika musik mulai dibunyikan. Mereka mengambil posisi sedemikian rupa dengan karekter yang berupa-rupa tercemin dari baju dan properti yang digunakan.

Guru Isa memainkan biola dan terbayang bayang oleh ketakutan nya. Satu persatu pemain mengatakan Jalan berliku tidak habis-habisnya. Jalan tak ada ujung. Saling saut bersautan berulang kali. Guru Isa berhenti menggesek biola. Semua rasa kecewa, dekat putus asa ini keluar kemudian ia meletakan biolanya dengan sedikit membanting dan berteriak. Pemai keluar dari stage dan menyusul Guru Isa kecuali Hazil dan Fatimah.

ADEGAN 1
Hazil :Ini barangkali penghabisan fat, aku tidak ceritakan lebih dahulu karena tidak ingin buat susah hatimu. Tapi..setelah Belanda menyerang tanggal 21 yang lalu, maka sekarang kita harus bergerak dalam kota. Aku akan amat jarang datang (Memegang tangan Fatimah sambil melangkah pergi. Terlihat sinar mata

yangberpindah-pindah antara Fatimah dan Hazil) Katakan pada Isa, supaya dia bersiap-siap Fatimah: (memandang cemas pada Hazil) Engkau akan hati-hati? Hazil: (tersenyum meyakinkan Fatimah) (Fatimah dan Hazil keluar)

(Guru isa baru saja pulang dari sekolah. Dia masuk ke kmar tidur. Dibukanya sepatu dan ikat pinggangnya.Dia mencari-cari Fathimah yang sedang pergi keluar. Dia meletakkan tasnya di atas meja. Saat meletakkan tas ia melihat ada pipa. Ia baru menyadarinya bahwa itu pipa Hazil. Dan ketika ia mulai mengerti, mula-mula dia amat marah. Marah dan ingin menghancurkan Hazil dan Fatimah.)

*Music Menandakan Bayangan* Guru Isa: Mereka berbuat? Mungkin juga tidak! Barangkali Hazil menumpang tidur saja, dan kelupaan pipanya.Tidak pernah dia tidur disini selama ini.Tapi barangkali benar cuma Hazil tidur sendiri dan lupa pipanya. Bayanganjahat : Mereka berbuat. Bayangan baik : Mereka tidak berbuat. Bayangan jahat : Mereka berbuat. Bayangan baik : Mereka tidak berbuat. Guru Isa : Hentikaaan.... (merasa bimbang dengan pikirannya) apakah bereka berbuat?

Bayanganjahat: Iya. Bayangan baik : Tidak. Bayanganjahat: Iya. Bayangan baik : Tidak. (Bayangan itupun pergi menghilang. Kemudian Guru Isa melihat Fatimah dan Hazil sedang berduaan) Guru Isa: Fatimah, tunggu fatimah, fatimah.. (mencoba mengejar bayangan fatimah). (bayangan fatimah berhenti) Fatimah: Tak perlu kau mengejarku lagi. Bertahun-tahun aku menahan hasrat ini.Kau tak bisa memenuhi kebutuhanku.Jiwa ini menderita. Fatimah:Kita putuskan untuk tidak mencoba-coba lagi! Guru Isa:Apa yang tinggal dari perkawinan kita kalau demikian? Fatimah:Aku akan menjadi istri yang baik bagimu. Hanya itu! Guru Isa:Tidak ada cinta? (memegang pundak fatimah) Fatimah:Tidak ada! (melepaskan pegangan Guru Isa) (Bayangan fathimah pergi) Guru Isa: (terpukul mendengar perkataan fatimah, sedih, kecewa bercampur aduk). Fatimah, jangan pergi, fatimah... jangan tinggalkan aku, fat. Guru isa : Ini semua karna impotensi ku! Ini semua karna Impotensi ku. Fatimah pasti tesiksa. Bayangan baik :Yang dapat mengobati impotensimu hanyalah jiwamu sendiri. Sesuatu diluar yang dapat melepaskan tekanan jiwa yang merasa tidak kuasa. Guru Isa: (menundukan kepala penuh malu, kelaki-lakiannya tidak ada, tiada berdaya) (Rasa kecewa, putus asa keluar) Bayangan jahat :Anak laki-laki itu ialah tanda tidak adaanya kelaki-lakianmu. Guru Isa :Tapi, dengan kedatangan anak itu justru membebani kehidupan ekonomiku, sehingga aku harus mencuri. Aku bukan pencuri!

Bayangan jahat :Kamu memang harus mencuri buku itu, kalau tidak mau kau kasih apa makan anak dan istrimu? Fatimah pasti akan marah jika kamu tidak membawa uang.

ADEGAN 2
Malam Minggu di Pasar senen. Di Kramatplein amat ramainya. Bioskop yang hanya main satu kali pada sore hari, karena jam malam yang diperlekas telah hampir keluar. Malam itu mereka hendak melemparkan granat tangan ke tengah-tengah serdaduserdadu Belanda yang berdesak-desak keluar dari bioskop. Hazil:Seperempat jam lagi. (Guru Isa dan rahmat berpandang-pandangan) Guru Isa: (melamun, membayangkan granat dilempar ke tempat keramaian). Saya bukan orang yang berkelahi! Hazil: (melihat kepada guru Isa) Saya juga tidak, saya komponis! Hazil:Coba engkau pikir, kita jalan mondar-mandir, makan tidur, dan bilang kita pejuang rahasia di bawah tanah. Tetapi apa yang kita lakukan? Penuh ketakutan bersembunyi jika kampong digeledah. Hati berdebar-debar melihat polisi militer Belanda. Kita hanya bisa bicara saja berjuang.Tetapi apa yang kita lakukan? Hazil : Perjuangan manusia semenjak zaman dahulu perjuangan pemburu kebahagiaan. (sambil menatap, guru Isa diam tidak menjawab)

*Musik Menandakan Bayangan* GuruIsa:Aku takut sebenarnya. Tidak pernah aku berorganisasi seperti ini. Main senjata lagi! Memakai pisau saja tidak tahu.Tetapi kalau tidak ikut apa kata orang? Bayangan Baik: Tidak perlu engkau takut. Bukankah semua orang ikut?Kalau engkau tidak ikut, kau akandiacap matamata musuh.Engkau tau betapa mudahnya orang dipotong karena soal yang bukan-bukan saja. Guru Isa: (Menggelengkan kepalanya) Aku guru, bukan tukang berkelahi. (suara orang keluar dari bioskop)

*Musik Menandakan Kejadian Langsung* Hazil:Sekarang! (Mereka bertiga berdiri, menuju ke posisi masing-masing) Guru Isa:Sekarang? (4x) (Beberapa saat kemudian, bunyi ledakan pertama) Guru Isa: (tak sadarkan diri) (Bunyi granat kedua, suara orang menjerit minta tolong, suara senapan serdadu menembak) Guru Isa: (Mendadak panik ikut melarikan diri, terengah-tengah keramaian)

(terdengar suara sirine jip-jip serdadu militer Belanda. Mereka berkeliaran. Guru Isa panik dan ketakutan. Dia berlari dan terus berlari.)

Guru isa : Saya mesti pulang, saya mesti pulang, mesti lekas pulang, lekas, lekas. (sambil berlari, nafasnya terengah-engah.)

Jip terus melewati jembatan dan kemudian menghilang. Guru Isa meneruskan perjalanannya. Melangkah cepat-cepat dan jantungnya berdebar keras. Dia telah tiba di puncak ketakutannya berjalan sendiri di jalan yang sunyi dan sepi dan gelap itu.

Guru Isa : Saya tidak akan pernah mau ikut lagi. Saya tidak mau ikut lagi. Tidak mau lagi. Guru Isa: Setelah ini saya hanya mau hidup. Hanya mau hidup saja, tidak mau campur sama Republik, tidak mau campur dengan Belanda. Jadi guru hidup saja. Cukup Begitu.

Tiba-tiba dia terkejut setengah mati, ketika tia tiba namanya dipanggi. Hazil & Rakhmat : Isa! Isa! (panggilan yang mendesakdan berisi peritah.) Guru isa : (hendak berlari) Hazil & Rakhmat : kami di sini, Hazil dan Rakhmat. (di balik tembok.) (seketika Guru isa menjadi lega dan melupakan sejenak ketakutannya.)

Hazil dan Rakhmat mencangkung berdekatan di balok tembok. Hazil menarik Guru Isa dan menyuruhnya mecangkung dekat mereka.

Hazil : Engkau berjalan sendirian seperti orang yang bersalah benar. Kaalu aku serdadu Belanda, maka engkau yang pertama kali aku tangkap. Rakhmat : Bagaimana hasilnya? Guru Isa : (kembali merasakan kehebatan ketakutan) Duaorang aku lihat menggeletak dan di bawa dengan ambulans dan banyak orang luka luka. Rakhmat : .... maknya, Cuma dua! (sumpah Rakhmat) Baiklah sekarang kita pulng. Kita bercerai-berai.

Rakhmat terlebih dahulu keluar menyusul hazil dan Guru Isa.

ADEGAN 3
Malam itu Isa tidur di kamar yang gelap, di peluk erat-eratoleh ketakutannya. Tubuhnya menggigil, lututnya goyah, nafasnya sesak hatinya kecut diremas remas oleh mimpi buruknya.

Bayangan Tionghoa Serdadu I Tionghoa : Siap! Siap! Siaaap! (berulang kali) : (terkejut dan ketakutan. Mengerang-erang menangis sambil berlari)

(Serdadu yang melihat langsung menembaknya. Bunyi tembakan dan orang Tionghoa berlumuran darah) (Guru Isa berjalan) Guru Isa : (berjongkok depan orang Tionghoa yang berlumuran darah dan

memutar kepalanya keatas) Guru Isa : (menjeritkarena melihat badan orang Tionghoa itu berlumuran darah.

Guru Isa ketakutan melihat lumuran darah orang itu.) Guru Isa : Mengapa untuk pindah rumah harus ada orang yang ditembak mati? (dengan nada ketakutan dan heran) Guru Isa Ubel-Ubel : (Ketakutan, membayangkan diriditembak) : (mendengar suara Guru Isa kemuadian menembaknya)

Guru Isa jatuh dan menjadi gelap semuanya.

(Mimpinya belum Usai Guru isa bermimpi ia berjalan disebuah jalan besar dan lain. Jalan yang lurus dari tempat dia mulai berjalan, yang jalan itu menghilang tidak putusputusnya ke tepi langit yang hitam dan gelap)

Hazil

: (Berteriak) Ayolah lekas jalan! Aku susul engkau! Lekas!

Jalan tak ada ujung : Manusia seorang-seorang, perjuangan manusia yang bukan dalam gerombolan. Bukan salak serigala dalam kawanan yang melakukan pemburuan, tetapi salak dan geram, sedu sedan, dan teriak nyaring serigala, seekor-seekor yang merebut hidup.Individu itu adalah tujuan, dan bukan alat pencapaian tujuan. Kebahagiaan manusia adalah dalam perkembangan seseorag yang sempurna dan harmonis dengan manusia lain. Negara hanyalah alat.Dan Individu tidak boleh diletakkan dalam negara ini.Ini perjuanganmu.Ini jalan tak ada ujung yang kau tempuh.Ini revolusi yang dimulai.Revolusi hanya alat mencapai kemerdekaan.Dan kemerdekaan juga hanya alat memperkaya kebahagiaan dan kemuliaan penghidupan manusia-manusia.

Bayangan jahat

: Kau sendiri tidak akan kuasa menunggukkan manusia seperti itu. Tapi kau hanya merasa senang menyerah dalam pelindungan gerombolan.Gerombolan yang menghilangkan manusia seorangseorang.Menghilangkan untungnya.Tanggung dalam jawab hilang, gerombolan rasa kewajiban banyak dapat

dibenamkan, dan kau bisa hilang bersembunyi dalam masa.Juga dalam ketidakadaan personaliteit tersembunyi semacam

perlindungan. Semacam perisai terhadap oran-orang lain. Kau, Isa? Tidak berani keluar kan?

Jalan tak ada ujung : Harusnya tidak pernah ragu dari mulai. Harusnya kau sudah tau semenjak mula bahwa jalan yang kalian tempuh ini adalah jalan tak ada ujung. Dia tidak akan habis-habisnya untuk ditempuh. Mulai dari sini, terus, terus, terus, tidak ada ujungnya.Perjuangan ini, meskipun sudah merdeka, belum juga sampai ke ujungnya.Dimana

ada ujung jalan perjuangan dan perburuan manusia mencari bahagia?Dalam hidup manusia selalu setiap waktu ada musuh dan rintangan-rintangan yang harus dilawan dan dikalahkan. Habis satu muncul yang lain, demikian seterusnya. Sekali memilih jalan perjuangan, maka itu jalan tak ada ujungnya.Dan engkau, Hazil, dan semuanya telah memilih jalan perjuangan.

Perasaan demikian pada suatu saat amat kuat. Hingga Guru isa terlompat bangun dan berlari bersembunyi di ruang sempit antara dinding dan meja.

ADEGAN 4
(Salma menangis di kamarnya.Guru Isa berdiri dan pergi melihat Salma, Salma menangis, terisak isak dalam tidurnya.Dan, ketika melihat guru Isa masuk, dia berhenti menangis dan mencoba pura-pura tidur.)

Guru Isa gemetar) Salma Guru Isa Salma Guru Isa Salma Guru Isa Guru Isa Salma

: Salma, mengapa engkau menangis? Mimpi? (Suaranya agak sedikit

: (perlahan membuka matanya) Salma takut : Mengelus-elus kepala Salma. Takut? Apa yang engkau takutkan? : Salma takut tidur sendiri dalam gelap. : kalau pakai lampu engkau takut juga? : (menggelengkan kepalanya) : (berdiri dan memutar knop listrik) : Nah, sekarang terang, engkau tidak takut lagi. : Terimakasih. (sambil tersenyum)

*Dalam bayangan* Salma : Kita sama- sama penuh takut, ayah. Biarpun apa yang kita takutkan berbeda tapi apa yang kita rasakan sama. Salma telah bertahun tahun takut. Ayah pasti tidak akan menyangka aku hidup dengan ketakutan ku begitu lama. Tapi aku masih bermain-main seperti kanak-kanak yang lain. Bernyanyi-nyanyi deperti anak-anak yang lain. Guru Isa : Sungguh, apa artinya ini? Anakku tleah bertahun-tahun tidur sendirian dan setiap malam penuh ketakutan, hidup sendiri dengan ketakutannya. Aku merasakannya. Aku merasakannya benar. Aku tak tahu harus berkata apa?

ADEGAN 5
Ketika berita itu tiba, dia tiba dengan tidak disangka-sangka. Dan datang dengan kekuatan yang kilat yang menyambar. Guru Isa membaca koran. Berita yang dibacanya amat menakutkannya, dan melandanya sebagai sambaran kilat:

Seorang dari pelempar granat tangan tertangkap


Guru isa merasa tubuhnya kaku dan menjadi dingin. Rasa panik mencedkam hatinya. Jantungnya mendenyut sakit dan Guru Isa duduk diam diam. Matanya masih melihat kepada surat kabar, tetapi tidak ada lagi yang dapat dilihatnya. Dia membayangkan dirinya dikejar Polisi Militer untuk menangkapnya.

Serdadu Militer I : kami akan menagkap mu, isa! (Guru Isa Berlari ketakutan) Serdadu militer II : Jangan lari kamu!! Guru Isa : aku akan tertangkap. Aku akan tertangkap.

Guru Isa: Apa yang akan dilakukan jika rumahku digeledah dan serdadu-sedadu kasar menggeledah istriku? Akankah aku melawan? Bayangan jahat : Kamu tidak akan berani juga melawannya. Kamu terlalu takut untuk mati Polisi Militer : (menangkap Isa, menyeret meret paksa dan memukul Guru Isa) Guru Isa: Tidak... jangan tangkap aku.. Tidak..!

ADEGAN 6
Polisi Militer I : Kami mencari Guru Isa. Tuankah?

(Guru Isa menjadi takut amat sangat kembali, tetapi ktakutan yang dirasakannya sekarang sekarang tidklah sehebat yang dibayang-bayangkannya. Aneh jga

perasaannya. Dia takut, tetapi tidak merasa panik.)

Guru Isa : Saya Guru Isa. Polisi militer II : Maafkan kami, kami mendapat perirantah untuk membawa Tuan ke kantor. Guru Isa : (Sebentar dia hoyong, seakan akan hendak jatuh. Tapi dikuatkan hatinya.) Baiklah. (suaranya gemetar.) Serdadu II: Sebaiknya Tuan bawa pakaian sedikit. (Guru isa menemui fatimah) Fatimah : (mukanya memucat melihat polisi). Ada apa? suaranya ketakutan. Guru Isa : Aku dibawa mereka ke kantor polisi.

(Fatimah berlari ke kamar, kehilangan akal dan sekarang Guru Isa menjadi tenang. Ketakutan yang dibayang-bayangkan selama ini lebih besar dari yang sebenarnya, pikirnya. Dia masih takut, tetapi dapat ditahannya rasa ketakutannya itu.)

Guru Isa : (berjalan menuju ke luar dikuti kedua polisi.) Saya sudah siap. (Melihat ke Fatimah.) Jagalah Salim dan rumah baik-baik. Melangkah ke pergi. (Fatimah menangis.) *Dalam Hati Guru Isa* Guru Isa : Adakah Fatimah menangis karnah sayang padaku? Atau menangis memikirkan sukasahnya mencari uang tanpa diriku? (Hatinya takut bercampur pahit)

ADEGAN 7
(Guru Isa dimasukkan di kamar kecil di tangsi polisi militer. Kamar itu kosong. Hanya untuk dia sendiri. Tidak ada meja, tidak ada kursi, tidak ada bele-bale, tidak tikar. Sekarang dia sendiri. Hayanya bersama ketakutannya.)

(Dia teringat pada macam-macam. Dia teringat ketakutannya, dan dia merasa amat takut, sehingga yang teringat olehnya hanyalah rasa takut, haya takut saja lagi. Ketakutan yang semakin lama, semakin semakin besar, menjadi lebih besar, dan lebih besar. Dan tubuhnya menggigil karena ketakutannya.)

(sendiri dalam kamar itu membuka semua pintu, lobang-lobang dan saluran saluran yang selama ini mengungkung ketakutannya. Dan kekatukannya membajiri ke luar, gemuru riuh. Guru Isa panik, merasa seperti seekor tikus yang masuk perangkap. Dan kamar itu perangkapnya. Dan dia tikusnya.)

*bayangan ketakutannya muncul*

Tionghoa : Mengapa aku harus tertembak? Mengapa aku harus mati sia sia??Hanyakarena mereka ingin melindungi orang asing itu! (dengan nada tinggi, perasaan sedih dan marah.) Guru Isa : Jangan pernah kau tanyakan itu padaku! Aku tak mengerti, pergi kau, pergi! Tionghoa : Aku mati sia sia! Aku korban dari semua ini! Guru Isa : Tidak... Tidak.. Tidak.. Pergi kau. Kau sudah mati. Jangan pernah kau datang lagi! (rasa takut amat ia rasakan) Tionghoa : Aku korban dari keadaan ini, Isa! Guru Isa : akupun tersiksa melihatmu seperti ini. Pergilah pergi! Bayangan Jahat : Kau hanya taut matikan, Isa? Kau terlalu takut hidupmu akan berakhir seperti dia! Kau terlalu takut untuk mati! Guru Isa : Tapi semua orang pasti takut mati. Bayangan jahat : (tertawa kecil) kau pengecut, Isa! Guru Isa : Aku tidak mau mati sia-sia seperti Tionghoa itu. Tidak ingin.. Tidak.. Bayangan baik : Semua orang punya ketakutan Isa, janganlah kau biarkan itu menusuk jiwamu.

ADEGAN 8
Seorang penjaga polisi militer yang bemuka keras membawa Guru Isa ke sebuah kamar. Dia masuk dengan lutut yang goyah dantidak bertenaga. Hatinya berdebardebar menyesakkan dadanya. Di dalam kamar ada sebuah meja kasar. Di belakang meja duduk seorang memakai uniform, dan tanda kapten di bahunya. Sebuah pistol telanjang di atas meja.

Kapten

: (menatap muka Isa dengan tajam) Kamu Guru Isa? Suaranya keras,

pendek-pendek, seperti peluru-peluru yang di tembakkan. Guru Isa Kapten : Ya, saya Guru Isa, Tuan,sahut Guru Isa dengan suara yang gemetar. : (Tersenyum tipis, senang mendengar suara Guru Isa yang

gemetar) Tahukah kamu mengapa engkau ditangkap? (guru isa melamun dlam pikirannya. Iya ragu ingin menjawab) *musik menandakan bayangan* Bayangan Jahat : Isa... Jika kau katakan ya itu berarti kamu harus menceritakan semuanya, berkhianat ke pada Hazil, kepada Rakhmat, dan kepada semuanya??? Kau berkhianat Isa, Penghianat... Penghianat... (Guru Isa bertamabah takut dan ragu lagi) Bayangan Baik : tapi kau harus mengaku, Isa. Kau harus mengaku. Jika kau tidak mengaku, kau akan disiksa, dipaksa mengaku. Engkau akan rasakan sakit,Isa. Mengakulah Byangan Jahat : jika kau mengaku, dan ternyata kapten itu berbohong, maka kau akan berkhianat. Kau akan menjadi seorang Penghianat! Hahaha (dengan nada yang ditekan dan kemudian tertawa jahat) Guru Isa : Aku takut mengaku... aku taku berkhianat... aaaa apa yang harus aku katakan??? (Guru Isa tersadar dari pikirannya saat mendengar kapten berbicara) Kapten : kita sudah tau semuanya. (memberi ingatan, suaranya menajam dan mengandung ancaman. Kau lebih baik mengaku. Kawan yang sudah tertangkap telah mengakui semuanya. Guru Isa : Ehm.. a..a..a, ehm.. (gagap dan bingung ingin menjawab)

(Dia memandang kepada kapteen. Liadahnya menjadi kaku, dia tidak bisa mengatakan sesuatu. Di dadanya seakan sebuah gendang besar dipukul keras keras-keras. Semakin lama semakin keras. Dan kemudian suaranya menjadi gelap. Guru Isa jatuh pingsan).

ADEGAN 9
(Dia sadar kembali di sebuah kamar lain. Terbaring di lantai, ketika mulamula dia membuka matanya, kemudian dia merasa bahwa ada orang lain dalam kamar itu)

Guru Isa Hazil Guru Isa

: (berbaring, menutup mata dan kemudian mencoba duduk) : (menolong mengangkat bahu) Isa, aku di sini : (bersandar di dinding dan memalingkan kepalanya) Hazil. (ada

sejumput kegirangan dalam suaranya)

(Tetapi perkataan yang hendak keluar tertahan melihat Hazil. Mulutnya telah pecahpecah Dikeningnya luka besar yang mulai mengering.Dan mukanya pucat dan kurus.)

Guru isa : (memandang Hazil) engkau disiksa mereaka. Hazil : (menundukkan matanya, mengelakkan pandangan Guru Isa) Guru Isa : Hazil, aku berkhianat. Aku Khianati kau. Sekarang kau disini menghadapi siksaan seperti aku, karena aku pengecut, tidak tahan siksaan. Hazil : (menundukkan kepalanya ke dadanya penuh malu kelaki-lakiannya dan persahabatan yang dikhianati.) Tidak, isa.. aku yang bersalah, aku yang berkhianat. Aku tidak tahan siksaan mereka. Tidak tahan siksaan mereka. Biar aku mati sekarang. Aku tebus pengkhianatanku. Biar aku mati. Ampuni aku, ampuni aku... Guru Isa : jangan kau berkata begitu hazil. Mana hazil perwira yang aku kenal yang bersemangat, yang berani. Hazil : perwira yang kau kenal kini sudah mati. Aku telah turun hancur menjadi seorang yang harus di kasihani, yang menangis-nangis meminta ampun. (dengan nada putus asa.) Guru Isa : (sesuata perasaan ganjil timbul dalam hati Isa.)

*bayangan Muncul* Bayangan baik : Kekuatan gelap yang bisa merusakkan manusia seperti Hazil sesungguhnya suatu kekuatan yang amat jahat. Kekuatan yang mesti dilawan dan dikalahkan. Bayangan jahat : kau amat rendah, Isa. Dan terlalu penuh ketakutan untuk bisa melawan dan mengalahkan.

(Terdengar sura pintu terbuka, Isa tersadar dari bayangannya. Kapten yang memeriksa tadi masuk kembali, diikuti dua orang polisi militer.)

Kapten : Telah sadar kembali. (suaranya tidak berubah-rubah, tegang dan kaku). sempatkah kalian bicara? (Guru Isa melihat Hazil, merangkak menjauhi kapten dan militer) Kapten : Dia telah mengaku semuanya. Dia yang melemparkan granat tangan, dan seorang lagi bernama Rahmat. Dan kamu pemegang dana laskar di dalam kota. Di mana Rakhmat bersembunyi? Dimana dana disimpan? Siapa-siapa lagi orang laskar dan Republik di dalam kota? (suaranya mengeras, dan berat dengan ancaman) Guru Isa : (panik) (Kapten Muda itu berdiri dekat pintu.) Polisi militer I : (mendekati Guru Isa dan mengangkat kerah baju Guru Isa.) ayo jawab. Mengakulah! Guru Isa bertambah panik mukanya membisu kaku. *suara bayangan* Bayangan : Mengakulah Isa. Lekaslah mengaku sebulm kau disiksa seperti hazil. Mengakulah hazil... mengakuu.. (suaranya semakin mengeras)

*Kenyataan* Guru Isa : (mencoba membuka mulutnya untuk bebicara tetapi tidak ada suara yang dapat dikeluarkannya. Diasudah terlalu takut.) Polisi Militer II : berdirilah! (perintah Polisi militer Itu) Guru Isa : (Dia berusaha untuk berdiri tetapi Guru Isa tidak bisa berdiri.)

(Seperti orang bodoh dan bukan dia sendiri, dia melihat ke lantai. Dan kemudian ke dalam lingkaran pandangan matanya yang tertunduk itu masuk sebuah ujung sepatu bot besat. Kemudian sebuah lagi. Guru Isa kaku tidak bergerak-bergerak, mengerang perlahan-lahan dalam ketakutannya.)

Polisi Militer II : (Kakinya menginjak punggung Guru Isa) Mengakulah bodoh!! Polisi Militer I : (menendand dada guru Isa) Mengakulah atau kami aka bertindak lebih kasar lagi! (dengan nada mengancam) Guru Isa : (merintih Kesakitan)

Polisi militer I dan Polisi Militer II terus menyiksa Guru Isa. Guru Isa hanya bisa mendengar bunyi tabuh yang di pukul keras. Gemuruhyang semakin menjauh, bertambah kabur dan dia hanyut ditelan kegelapan.

Hazil : (melihat dengan tubuh gemetar, bagaimana polisi itu terus menendang Guru Isa yang terbring di lantai.) Kapten : Sudah cukup! Kita tinggal dulu mereka di sini. Tapi kau jangan takut pemuda kami akan kembali untuk menyiksamu. Hahaha (tertawa jahat)

Kedua serdadu itu berhenti menemdangi

Guru Isa. Mereka keluar kamar, pintu

dikuncikan, meninggalkan Hazil yang pucat gemetar, meremas-remas tangannya.

ADEGAN 10
Waktu telah berhenti mengalir bagi mereka berdua di dalam kamar kecil itu. Guru Isa membuka matanya, dan merintih kesakitan.Guru Isa masih belum bisa berkata-kata, dadanya masih merasa amat sakit.

Hazil : Isa mengakulah engkau, mereka akan datang kembali. *Bayangan* Bayangan baik : Mengakulah isa. Bayangan jahat : Mereka akan datang kembali. Bayangan baik : Mengakulah isa. Bayangan jahat : Mereka akan datang kembali. Bayangan baik : Mengakulah isa. Bayangan jahat : Mereka akan datang kembali. *Kenyataan* Dan Polisi-polisi itu datang kembali. Setiap Kali Guru Isa hendak mengaku, tetapi selamanya dia tidak bisa berbicara, pukulan yang mendahului pengakuannya membuat dia tak berdaya.

Kapten : Baiklah, Isa. Mau negaku kah sekarang kau? Guru Isa : hanya diam Kapten : rupanya kau tetap bertahan. Dasar bodoh kami akan terus menyiksamu. Jangan pikir kami akan melemah. Pukul dia! (menyuruh polisi militer memukuli Guru Isa. Polisi Militer II : Rasakan Ini! (memukul Guru Isa) Polisi Militer I : Lekaslah engkau mengaku.

Berulang kali mereka memukul Guru Isa dan Hazil. Kemudian meninggalkan mereka setelah menukuli mereka karena Guru Isa belum mengaku.

ADEGAN 11
Guru Isa melihat Hazil mencapai disintegrasi kemanusiaan dan kelaki-lakiannya. Ketakutan Hazil pada siksaan dan rasa sakit bertambah-tambah menguasi dirinya, hingga akhirnya dia hancur oleh ketakutannya. Guru isa merasakan perasaan ganjil menyelinap dalam hatinya. Ia merasa perubahan dalam dirinya.

Guru isa : Lantas apa yang aku rasa kan sekarang? Mengapa tiba tiba rasa ini berubah? (bertanya tanya dalam dirinya sendiri) Aku akan terus dipukuli mereka dan rasa sakit itu tidak berubeh-rubah. Aku lelah dengan rasa takut ini. Aku lelah. Toh rasanya akan sama bukan setiap kali di pukuli? Aku tetap tidak akan mengaku.

(Tiba tiba Isa teringat dengan ketakutan Salma. Guru Isa melihat persamaan antara dia dan salma.)

Guru Isa : Kini aku mengerti bagaimana harus menerima dan hidup dengan ketakutan. Aku harus belajar dari Salma. Seperti salma... seperti salma.... Belajar bagaiman bisa hidup bersama dengan ketakutan. Kini aku mengerti Guru Isa : Kasian Hazil. Aku benci melihat ini semua. Aku benci pada kekuatan gelap yang dapat menghancurkan orang seperti Hazil. (dengan nada marah) Guru Isa : Aku tidak marah dan benci padamu, Hazil. Apa yang engkau lakukan aku hendak lakukan, dan telah lama aku lakukan dalam hatiku. Hanya setiap kali aku hendak mengaku maka pukulan dan tendangan mereka datang

mengakukan urat sarafku. Seluruh jiwaku menjerit minta mengaku, tapi lidahku kelu karna kesakitan dan ketakutan. (Hazil meringkuk dengan ketakutannya)

*Bayangan Masuk* Bayangan Jalan tak ada ujung : Semua orang, hidup mempunyai dan menyimpan ketakutan-ketakutan seniri. Orang kaya takut

hartanya akan habis, orang besar takut dikalahkan orang lain. Salma : salma takut pada hantu dan setan-setan Tionghoa : aku juga punya rasa takut. Rasa takut oleh serdadu serdadu yang akhirnya membunuhku. Bayangan Jalan tak ada ujung: Tiap orang punya ketakutan sendiri dan mesti belajar hidup dan mengalahkan ketakutannya. Polisi polisi militer : Kami juga penuh ketakutan. Bertambah besar rasa takut kami, bertambah kami menjadi kejam.

Guru Isa : Tapi aku tidak tahu bagaimana harus menerangkannya kepada Isa.

(Guru Isa teringat oleh perkataan....

Jalan tak ada ujung : perjuangan manusia yang bukan dalam gerombolan. Bukan salak serigala dalam kawanan yang melakukan pemburuan, tetapi salak dan geram, sedu sedan, dan teriak nyaring serigala, seekor-seekor yang merebut hidup.Individu itu adalah tujuan, dan bukan alat pencapaian tujuan. Kebahagiaan manusia adalah dalam

perkembangan seseorag yang sempurna dan harmonis dengan manusia lain. Negara hanyalah alat.Dan Individu tidak boleh diletakkan dalam negara ini.Ini perjuanganmu.Ini jalan tak ada

ujung yang kau tempuh.Ini revolusi yang dimulai.Revolusi hanya alat mencapai kemerdekaan.Dan kemerdekaan juga hanya alat memperkaya kebahagiaan dan kemuliaan penghidupan manusiamanusia.

(hazil yang muda, duduk bersandar tempok di ujung. Tidak pernah berkata-kata, dengan mata redup, pipi yang cekung dan pucat pasi.)

Guru Isa : Mungkin ini semua tidak lagi bagi Hazil. Sedih rasanya melihat Hazil seperti ini. Merasakan apa yang pernah aku rasakan. Mengapa sekarang seakanakan keruntuhan Hazil. Memperluas kelaki-lakian ku? Guru Isa : Bagi ku, Kini jalan baru saja dimulai. Semua kata kata hazil dulu itu adalah buat aku. Aku telah menguasi diriku sendiri. Aku tidak takut lagi. Aku telah damai dengan ketakutan ku. Aku telah belajar bagaimana harus hidup dengan ketakutan. Kelaki-lakianku telah kembali.

(Di ujung kamar Hazil tidur mengerang diburu mimpi-mimpi ketakutannya) (Terdengar derap sepatu datang ke pintu mereka. Guu Isa merasa damai dengan rasa takutnya yang timbul.

Guru Isa : Teror mereka tidak akan bisa menyentuhku lagi. Aku telah bebas!!