Tema: Penyimpangan dan Penyelesaian Sosial Tokoh: 1. Aditya P.C (1) sebagai Pecandu Narkoba 2. Cindy K. (4) sebagai Perawat, Guru 3.

Jonathan M. (18) sebagai Polisi 1, Sahabat korban 4. Miliana H. (22) sebagai Polisi 2, Dokter

Aditya adalah seorang pelajar berprestasi dari SMP Kasih Bunda, ia adalah seorang anak yang periang, cerdik, serta jujur. Guru: Adit, nanti tolong bawakan buku-buku ini ke ruang guru dan tolong letakkan di meja ibu. Adit: Baik, bu. Guru: Terima kasih, ya.. Jonathan: Dit, ke kantin, yuk.. Laper nih.. Adit: Bentar, ya.. Gua mau bawa buku-buku ini ke ruang guru dulu, nanti gw nyusul deh… Jonathan: Ya udah deh.. Gua tunggu di kantin ya…

Rumah mereka memang ada dalam satu kompleks perumahan yang cukup mewah.. namun Adit sangat senang berteman dengannya. Jonathan melihat ada yang aneh dari Aditya yang baru datang. Jonathan dan Aditya pulang bersama. Setelah selesai membantu ibu guru. Lu abis nangis? Adit: Gak enak kalo di omongin di sini… Nanti aja ya pas istirahat. Jonathan adalah satusatunya sahabat terbaiknya. Mereka berpisah di sebuah pertigaan karena rumah mereka berada di gang yang berbeda.. Keesokan paginya. Jonathan: Jangan bohong Dit. seperti yang telah mereka janjikan. Jonathan: Dit. Walaupun Jonathan tidak terlalu pintar. Sori deh. Adit: Hai.. Lu pasti ada masalah ya? Mata lu bengkak. lu kenapa? Adit: Gak ada apa-apa kok. buset. Adit segera menyusul sahabatnya ke kantin sekolah. Lama banget sih?? Adit: Hehehehehe. ia juga tidak sombong dan senang membantu orang. Aditya selain pintar. Jo.. nanti pulang sekolah pulang bareng. Jonatahan: Hai. ya? Adit: Iya… Udah sana balik ke kursi lu! Bu guru udah dateng tuh… ... gua tahu. yuk. ia memiliki banyak teman. gua baru certain ke lu… Jonathan: Janji.. di sekolah. Adit: Oke deh… Pulang sekolah. Jonathan: Eh. karena itu.Adit: Oke... namun.

sekarang lu ceritain semuanya dari awal sampe akhir. gua kan belom selesai ngomong!!! Makanya. Apa sih yang sebenernya terjadi? Adit : Kemarin. mereka kayak nyebut-nyebut mau cerai gitu… Gua langsung masuk ke kamar dan gak keluar-keluar lagi. gua gak sengaja ngedenger bokap nyokap gua berantem.. Nyokap bilang. kemarin gua udah langsung utarain segala macam kata-kata supaya mereka gak jadi bercerai… Tapi hasilnya…….. jadi. gua gak akan menyela lagi deh… Adit: Iya. nyokap gua masuk ke kamar gua. pas gua pulang sekolah.Pelajaran berlangsung lambat bagi Jonathan karena ia tahu bahwa ada sesuatu yang buruk yang sedang menimpa temannya.nol besar! . Aditya dan Jonathan berada di belakang sekolah… Jonathan: Oke. Ya udah silahkan meneruskan. dengerin dulu dong… Jangan di sela-sela dulu!!! Jonathan: Iya-iya deh… Sori deh. dia sama bokap gua gak bisa bersama lagi. Ternyata. saat yang di tunggu Jonathan datang juga. pas malemnya. lu tenang dulu… Lu dah coba bujuk mereka belom biar mereka gak usah bercerai? Adit: Udah. Kini. Pada akhirnya. Gua bener-bener gak habis pikir! Tega-teganya mereka! Jonathan: Udahlah. Ia kasihan melihat perubahan pada diri Adit yang selalu melamun itu selama pelajaran berlangsung. dia gak tahu kalo gua tadi ngedenger mereka bertengkar. Mereka teriak-teriak gitu… Terus. mereka akan bercerai. Ia ingin segera mengetahui permasalahan yang sedang dihadapi oleh temannya itu. matanya sembab n agak bengkak gara-gara kebanyakan nangis. Jonathan: Tapi kan belom tentu mereka tuh bakal cerai beneran… Kita kan gak boleh langsung menentukan dong… Mungkin mereka cuma terbawa emosi doang… Adit: Aduh.

gak usah banyak tanya… Sini ikut gua… Setelah sampai di tempat yang dimaksud. dia bilang kalo kita abis make ini.. gua inget lu. perbincangan mereka terhenti karena bel tanda berakhirnya jam istirahat berbunyi. Jonathan: Dit. lu bilang aja ke gua. jadi gua minta aja sebungkus kecil. ikut gua dulu bentar… Gua mau ngasih lu sesuatu… Adit: Apaan? Jonathan : Udah deh.Jonathan: Lu yang sabar. nanti gua kasih tahu temen gua itu biar lu bisa beli dari dia. ini buat lu. di kamarnya gua nemuin nih barang. Adit: Tapi kan ini obat terlarang. tapi harus di pake sesuai dosis yang benar… Lalu. Mereka dengan terburu-buru segera kembali ke kelas mereka. kemarin ini. bisa bikin kita jadi kayak orang gila dan kecanduan… . Jangan keras-keras kek ngomongnya! Adit: Jo. Nanti kalo lu ngerasa cocok. Jonathan : Shhhh…. dia segera mengajak Adit untuk bertemu di belakang sekolah. gua main ke rumah temen… Terus. Keesokan harinya. Adit: Apaan nih?! YA AMPUN!!!!!! INI KAN…. ya… Mungkin ini cobaan dari Tuhan… Lu harus bisa ngelewatinnya ya… Setelah itu. Jonathan segera mengeluarkan bungkusan berisi bubuk putih tersebut. Jonathan: Nih. sini deh. Jonathan pergi ke sekolah dengan membawa satu bungkus kecil berisi bubuk putih. kok lu bisa punya barang haram ini sih? Jonathan: Jadi. Dit. kita bakal bisa ngelupain semua permasalahan kita.

right?? Adit: Halah! Sok Inggris lu! Udah Inggris pas-pas-an juga lu! Kemudian. Di kamarnya. Ia sering di panggil ke kantor BK. Adit frustasi… Adit: Ahhhh!!!!! KENAPA MAMA SAMA PAPA MUSTI CERAI??? SEKARANG GAK ADA YANG PERHATIIN GUA!!! SEMUA SIBUK SAMA URUSANNYA MASING-MASING!!! MEREKA KIRA DENGAN NGASIH UANG AJA SEMUANYA BERES!!! GAK PUNYA PERASAAN!!! Kemudian Aditya mengingat bubuk putih yang diberikan oleh temannya masih ia simpan. Tidak satupun dari mereka menyadari bahwa kejadian ini akan merubah total seluruh kehidupan Aditya… Di kamarnya. Ayah dan ibunya memberikan ia uang yang cukup sebagai ganti dari kasih sayang. Suatu ketika. Berbulan-bulan telah berlalu sejak Aditya menggunakan barang terlarang itu. Barangnya lu ambil aja dulu. setelah itu ia memutuskan untuk menggunakan barang terlarang itu. mereka sibuk dengan pekerjaan masing-masing sehingga ia kekurangan kasih sayang.. Ia mengambil bubuk itu dan mengamatinya sebentar.Terserah lu mau make ato gak… Gua cuma pengen bantu doang… Adit: Ya udah deh… Tapi thanks… Gimana pun lu udah coba buat bantu gua… Jonathan: No problem. namun kelakuannya tidak juga membaik. prestasinya menurun. Hidupnya benar-benar hancur setelah perceraian kedua orang tuanya dan sejak ia memakai obat-obatan terlarang.. kini ia sudah berbeda dengan yang dulu. hatinya kacau… Ayah dan ibunya telah bercerai.Adit kecewa dan benar-benar sedih. ia sering tertidur di kelas. terserah lu aja… Gua cuma pengen ngebantu elu.Jonathan: Ya. saat Adit sedang memakai obat terlarang tersebut. kedua anak itu tertawa lepas dan gembira.. dan hidupnya hancur berantakan. Mereka kemudian kembali ke kelas. tempat itu digeledah polisi… . that’s what friend’s for. Ia menjadi anak berandal.

Polisi 2: Baiklah. saya tinggal mengirimkannya lewat alamat e-mailnya dan pesanan saya akan di antarkan ke alamat rumah saya setelah saya membayar lewat internet. Polisi 1: Tolong berikan kami alamat e-mail orang itu… Kemudian Adit menuliskan sebuah alamat e-mail pada kertas yang diberikan padanya. semua keterangan telah kami terima. dan obat ini adalah satu-satunya pelarian saya. Adit terpaksa mengikuti perintah kedua polisi tersebut. Keesokan paginya. Polisi 2: Sekarang tolong beritahu kami. di kantor polisi. sekarang anda akan di antarkan ke tempat rehabilitasi. Adit ditanyai tentang alasan ia menggunakan barang haram tersebut dan dari siapa ia mendapatkannya. anda terpaksa harus kami bawa ke kantor polisi… Polisi 1: Ayo! Ikut kami!!! Dalam keadaan yang tidak berdaya. dari mana kamu mendapatkan barang ini? Aditya: Dari seorang teman dari teman saya… Saya tidak tahu namanya… Biasanya saya hanya diberi tahu bila ingin memesan.Polisi 1: Angkat tangan anda! Adit: Ada apa ini? Polisi 2: Anda kedapatan sedang menggunakan barang terlarang ini. karena itu. Polisi 2: Lalu. oleh bapak ini… Polisi 1: Mari… Ikut saya… . apa yang menyebabkan anda menggunakan obat terlarang ini? Adit: Perceraian kedua orang tua saya membuat saya depresi dan frustasi.

saya permisi dulu… Dokter: Iya. ia diantarkan ke tempat rehabilitasi untuk pecandu narkoba. serahkan saja pada kami. Kini ia mengarang sebuah buku yang sangat laku dan diminati banyak orang. Kesimpulan: Jangan pernah menyentuh narkoba karena narkoba hanya akan membuat hidupmu hancur!! . ia bertemu dengan seorang dokter yang akan menangani kasusnya selama ia berada di tempat rehabilitasi. Dokter : Selamat pagi. silahkan. Di sana.Dok. Dok. Suster. Polisi 1: Baiklah. Tolong ditangani dengan sebaik-baiknya. Dokter: Tidak masalah. terima kasih atas bantuan anda. Dok… Beberapa bulan sudah berlalu sejak Aditya masuk ke tempat rehabilitas.Seperti yang telah dikatakan oleh polisi tadi. tolong bawa anak ini ke ruang yang akan di tempatinya… Perawat: Baik. saya membawa korban baru… Ia masih duduk di kelas 2 SMP. ia sering berkata ‘Jangan pernah menyentuh barang terlarang itu dengan alasan apapun karena akan menghancurkan seluruh hidupmu!’. ada yang bisa saya bantu… Polisi 1: Selamat pagi. Kini ia sudah bebas lagi dan kembali meraih prestasi yang ia pernah capai dulu. Dalam bukunya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful