Anda di halaman 1dari 57

MAKALAH

PERMASALAHAN DAN PEMECAHAN MASALAH DALAM PELAKSANAAN POSYANDU LANSIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS INPRES 5/74 TANJUNG PINANG KOTA JAMBI TAHUN 2012

OLEH: DINA RAHAYU SAPUTRI G1A 108016

KEPANITERAAN KLINIK SENIOR BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT / KOMUNITAS FAKULTAS KEDOKTERAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS JAMBI 2013

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT. yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan pelaksanaan kepaniteraan klinik di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat/Komunitas dan penyusunan makalah yang berjudul Permasalahan dan pemecahan masalah dalam Pelaksanaan Posyandu Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi Tahun 2012 sebagai syarat untuk tugas akhir stase. Tidak lupa pula shalawat dan salam selalu tercurah kepada junjungan dan teladan kita, Nabi Muhammad SAW., keluarga, dan para sahabatnya. Dalam menyelesaikan makalah ini, penulis banyak memperoleh

bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak sehingga makalah ini dapat diselesaikan dengan baik. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih banyak kepada dr. Emildan Pasai selaku kepala Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi, serta seluruh staf lainnya saya ucapkan terima kasih atas kerja sama dan bimbingannya selama ini. Ucapan terima kasih yang tulus dan penghargaan yang setinggi-tingginya saya berikan kepada dr. Azwar Djauhari, M.Sc, dr. Armaidi Darmawan, M.Epid, dr. Syahril Badar, M.Kes, drg. Irawati S, dr. Yulinda Fetritura, M.Kes, yang telah memberikan waktu, tenaga, pikiran dalam bimbingannya yang sangat berguna selama Kepaniteraan Klinik Senior di stase Ilmu Kesehatan

Masyarakat/Komunitas ini. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, diharapkan kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak sehingga dapat bermanfaat bagi kita semua.

Jambi, Februari 2013

Penulis
2

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ................................................................................................................... i KATA PENGANTAR ................................................................................................................. ii DAFTAR ISI................................................................................................................................ iii DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... v DAFTAR BAGAN/GAMBAR ................................................................................................... vi

BAB I Pendahuluan ..................................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang .................................................................................................. 1 1.2 Tujuan Penelitian .............................................................................................. 2 1.2.1 Tujuan Umum ........................................................................................... 2 1.2.2 Tujuan Khusus .......................................................................................... 3

BAB II Tinjauan Pustaka .............................................................................................. 4 2.1 Posyandu Lanjut Usia ........................................................................................ 4 2.1.1 Sasaran Posyandu Lansia . ......................................................................... 6 2.2 Sumber Daya Manusia ....................................................................................... 7 2.2.1 Tugas dan Fungsi ....................................................................................... 7 2.3 Mekanisme Kerja . ............................................................................................. 8 2.4 Pembiayaan ........................................................................................................ 13 2.5 Peran Lintas Sektor . .......................................................................................... 13 2.6 Klasifikasi Posyandu Lansia .............................................................................. 14 2.7 Standar Pelayanan Minimal . ............................................................................. 15 2.8 Pelayanan Kesehatan Posyandu Lansia . ........................................................... 15 2.9 Indikator Keberhasilan Posyandu Lansia . ......................................................... 17

BAB III Metoda Pengumpulan Data ............................................................................. 19 3.1 Data yang di kumpulkan ................................................................................... 19 3.2 Cara Pengambilan Data .................................................................................... 19

BAB IV Hasil Kegiatan Puskesmas ............................................................................... 21 4.1 Profil Puskesmas Tanjung Pinang kota Jambi .................................................. 21 4.2 Pencatatan di Posyandu Lansia Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi Tahun 2012 ............................................................................................................. 23 4.3 Hasil Wawancara dengan Petugas Posyandu Lansia Tentang Pelaksanaan Posyandu Lansia dan Permasalahannya di Puskesmas Tanjung Pinang Tahun 2012 ............................................................................. 28

BAB V Masalah Kesehatan ........................................................................................... 30 5.1 Identifikasi Masalah .......................................................................................... 30 5.2 Penentuan Prioritas Masalah ............................................................................. 34 5.3 Mencari akar penyebab masalah ........................................................................ 37 5.4 Menentukan Prioritas Penyebab Masalah yang dominan ................................. 40

BAB VI Pemecahan Masalah, Prioritas Masalah dan Usulan Kegiatan Untuk Pemecahan Masalah ........................................................................................ 42 6.1 Alternatif-alternatif Pemecahan Masalah ......................................................... 42 6.2 Alternatif Pemecahan Masalah yang terpilih .................................................... 43 6.3 Faktor Pendukung dan Penghambat ................................................................. 44 6.4 Rencana Usulan kegiatan pemecahan masalah ................................................. 45 6.5 Monitoring dan Evaluasi ................................................................................... 45

BAB VII Penutup ........................................................................................................... 47 7.1 Simpulan ........................................................................................................... 47 7.2 Saran ................................................................................................................. 48

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 49

LAMPIRAN

DAFTAR TABEL Tabel 4.1 Jumlah Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi Tahun 2012 ......................................................................... 22 Tabel 4.2 Jumlah Kegiatan, Jumlah Sasaran, Jumlah Kader dan Klasifikasi Posyandu Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas Tanjung Pinang 2012 . ........................................................................................ 23 Tabel 4.3 Jumlah Kunjungan di Posyandu Lansia Wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang 2012 . ..................................................................... 25 Tabel 4.4 Jumlah Lansia menurut Tingkat Kemandirian di Posyandu Lansia Puskesmas Tanjung Pinang 2012 ........................................................... 26 Tabel 4.5 Jumlah Lansia dengan Kelainan di Posyandu Lansia Puskesmas Tanjung Pinang 2012 . ..................................................................... 27 Tabel 5.1 MCUA untuk menentukan prioritas masalah...................................................... 34 Tabel 5.2 PAHO untuk menentukan prioritas masalah ...................................................... 36 Tabel 5.3 Input Fishbone . .................................................................................................. 39 Tabel 6.1 Alternatif pemecahan masalah ........................................................................... 42 Tabel 6.2 MCUA untuk Menetukan Prioritas Pemecahan Masalah .................................. 43 Tabel 6.3 Rencana Usulan Kegiatan Pemecahan Masalah ................................................ 45 Tabel 6.4 Monitoring kegiatan ............................................................................................ 45 Tabel 6.5 Evaluasi Kegiatan ............................................................................................... 46

DAFTAR BAGAN/GAMBAR

Gambar 5.1 Diagram Alur ................................................................................................ 37 Gambar 5.2 Diagram Fish Bone ....................................................................................... 38

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pembangunan kesehatan adalah upaya yang dilaksanakan oleh semua komponen bangsa dengan tujuan meningkatkan kesadaran, kemauan,

kemampuan hidup sehat bagi setiap orang, agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. realistis.1,2 Menurut Undang-Undang nomor 17 tahun 2007, ditetapkan bahwa pembangunan kesehatan diselenggarakan berdasarkan perikemanusian, Untuk mencapai tujuan tersebut, berkesinambungan dan

pembangunan kesehatan dilakukan secara terarah,

pemberdayaan dan kemandirian, adil dan merata, serta mengutamakan manfaat dengan perhatian khusus pada ibu, anak, lanjut usia, dan keluarga miskin.2 Salah satu indikator keberhasilan pembangunan adalah semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk yaitu dari 68,6 tahun pada 2004 menjadi 70,6 pada tahun 2009. Dengan semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk, menyebabkan jumlah penduduk lanjut usia (lansia) terus meningkat dari tahun ke tahun, yang diperkirakan pada tahun 2020 mencapai 28,8 juta jiwa. Menurut Undang-Undang nomor 13 tahun 1998 tentang Kesejahteraan Lansia, yang dimaksud dengan lansia adalah penduduk yang telah mencapai usia 60 tahun ke atas.3,4 Pertambahan penduduk lansia disertai dengan berbagai masalah, khususnya masalah kesehatan yang akan berpengaruh terhadap kehidupan lansia, baik secara individu, keluarga maupun masyarakat. Proses menua pada lansia umumnya mengalami kemunduran fisik yang akan mempengaruhi produktifitasnya dan berdampak pada kehidupan sosial dan ekonomi. Selain itu, penyakit yang menyertai lansia bersifat kronis memerlukan penanganan khusus dan

membutuhkan biaya tinggi. Oleh karena itu, masa lanjut usia perlu dipersiapkan sebaik-baiknya dengan sedini mungkin agar kondisinya tetap sehat, bugar dan mandiri.3,4 Sebagai wujud nyata pelayanan sosial dan kesehatan pada kelompok lansia, pemerintah telah mencanangkan pelayanan pada lansia melalui beberapa jenjang. Pelayanan kesehatan di tingkat masyarakat adalah posyandu lansia, pelayanan kesehatan lansia tingkat dasar adalah puskesmas, dan pelayanan kesehatan tingkat lanjutan adalah rumah sakit. Sebagai pelayanan kesehatan di tingkat masyarakat, posyandu lansia memiliki arti penting yaitu suatu kegiatan kesehatan dasar untuk para lansia yang diselenggarakan dari dan untuk masyarakat yang dibantu oleh petugas kesehatan. Pelayanan kesehatan lansia yang dimaksudkan adalah penduduk usia 45 tahun ke atas yang mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai standar oleh tenaga kesehatan baik di puskesmas maupun di posyandu kelompok lansia.4 Dari hasil pencatatan dan pelaporan data di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang, diketahui terdapat 5 posyandu lansia dari 5 kelurahan yaitu kelurahan Tanjung Pinang, kelurahan Rajawali, kelurahan Kasang, kelurahan Kasang Jaya dan kelurahan Sijenjang. Sementara itu, pra lansia / lansia yang ada di wilayah kerja puskesmas sebanyak 7657 orang (21,2% dari jumlah penduduk) pada tahun 2012. Dari data tersebut, penulis tertarik menulis makalah tentang permasalahan posyandu lansia dan pemecahan masalah yang dihadapi di Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi.5

1.2 Tujuan 1.2.1 Tujuan Umum Tujuan umum dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi permasalahan dan mencari pemecahan masalah dalam pelaksanaan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012

1.2.2 Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui permasalahan dalam pelaksanaan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi 2012 2. Untuk menentukan prioritas masalah dalam pelaksanaan posyandu lansia di wilayah kerja puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang 2012. 3. Untuk mengidentifikasi faktor-faktor penyebab masalah dsn penyebab masalah dominan dalam pelaksanaan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi 2012. 4. Untuk menentukan alternatif pemecahan masalah dalam pelaksanaaan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi 2012

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Posyandu Lanjut Usia Menurut Kementrian kesehatan Republik Indonesia, pelayanan kesehatan terpadu adalah suatu bentuk keterpaduan pelayanan kesehatan terhadap lanjut usia di tingkat desa/kelurahan dalam wilayah kerja masing- masing puskesmas. Keterpaduan dalam posyandu lanjut usia berupa keterpaduan pada pelayanan yang dilatarbelakangi oleh kriteria lanjut usia yang memiliki berbagai macam penyakit.6 Posyandu lanjut usia merupakan wadah pelayanan terpadu kepada lanjut usia di masyarakat yang proses pembentukan dan pelaksanaannya dilakukan oleh masyarakat bersama lembaga swadaya masyarakat (LSM), organisasi sosial dan lain-lain, dengan menitik beratkan pelayanan kesehatan pada upaya promotif dan preventif. Selain itu, posyandu lansia juga memberikan pelayanan sosial, agama, pendidikan dan keterampilan, olah raga dan seni budaya serta pelayanan lain yang dibutuhkan para lanjut usia dalam rangka meningkatkan kualitas hidup melalui peningkatan kesehatan dan kesejahteraan lanjut usia. Kader Posyandu adalah orang dewasa, baik laki-laki atau perempuan yang mau bekerja secara sukarela melakukan kegiatan-kegiatan kemasyarakatan terkait dengan kesejahteraan lanjut usia.7 Seiring dengan semakin meningkatnya populasi lanjut usia, pemerintah telah merumuskan berbagai kebijakan pelayanan kesehatan dan sosial lanjut usia yang ditujukan untuk meningkatkan mutu kehidupan lanjut usia, mencapai masa tua bahagia dan berdaya guna dalam kehidupan berkeluarga dan masyarakat sesuai dengan keberadaannya. Sebagai wujud nyata pelayanan kesehatan dan sosial pada kelompok lanjut usia, pemerintah telah menetapkan pelayanan pada lanjut usia secara berjenjang. Pelayanan kesehatan dan sosial di tingkat masyarakat adalah posyandu lanjut usia.8

10

Pelayanan yang dilakukan di posyandu merupakan pelayanan ujung tombak untuk mencapai lanjut usia sehat, mandiri dan berdaya guna. adalah Sehingga proses

diharapkan tercipta konsep active ageing. Active ageing

optimalisasi peluang kesehatan, partisipasi dan keamanan untuk meningkatkan kualitas hidup di masa tua. Jika seseorang sehat dan aman, maka kesempatan berpartisipasi bertambah besar. Masa tua bahagia dan berdayaguna tidak hanya fisik tetapi meliputi emosi, intelektual, sosial, vokasional dan spiritual yang dikenal dengan dimensi wellness.4 Wellness merupakan suatu pendekatan yang utuh untuk mencapai menua secara aktif. Konsep enam dimensi wellness adalah sebagai berikut4: 1. Fisik Mampu menjaga kesehatan fisik, melalui kebiasaan makan yang baik olah raga teratur, perawatan kesehatan . 2. Emosional Mampu mengekspresikan perasaannya dan dapat menerima perasaan orang lain, serta memandang hidup secara positif, kemampuan membentuk hubungan dengan orang lain didasarkan pada komitmen bersama, kepercayaan dan rasa hormat emosional. 3. Intelektual Mampu mempertahankan kemampuan intelektualnya melalui pendidikan formal maupun informal, serta kegiatan kognitif lainnya, misalnya adalah bagian penting dari kesehatan

membaca, menulis, dan melukis, berbagi pengetahuan dan skill dengan orang lain. 4. Sosial Berkontribusi terhadap lingkungan dan masyarakat, saling ketergantungan dengan orang lain dan alam; mampu hidup berdampingan secara harmonis dengan sesama dalam kehidupan sosial.

11

5. Vokasional Mampu memberdayakan diri dalam berbagai aktifitas, baik sebagai

relawan maupun pekerjaan yang membuahkan penghasilan . 6. Spiritual Mampu menghargai dan mensyukuri hidup dan kehidupan. Agar pelaksanaan kegiatan posyandu berjalan efisien dan efektif dibutuhkan4: 1. Organisasi yang tertata baik 2. Sumber daya manusia yang mempunyai ilmu dan kemampuan. 3. Tugas dan fungsi yang jelas dari masing-masing petugas posyandu 4. Mekanisme kerja yang baik meliputi perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi. 2.1.1 Sasaran Posyandu Lansia Sasaran langsung7: a. Kelompok usia virilitas/pra lansia 45 - 59 tahun b. Kelompok lansia 60 69 tahun c. Kelompok lansia resiko tinggi 70 tahun keatas Sasaran tidak langsung7: a. Keluarga yang mempunyai lansia b. Masyarakat dilingkungan lansia berada c. Organisasi sosial yang bergerak dalam pembinaan lansia d. Masyarakat luas Semuanya menjadi sasaran prioritas karena dianggap sebagai pusat sasaran strategis dalam pembinaan lansia yang pada giliranya akan meningkatkan kesejahteraan rakyat7.
12

2. 2 Sumber Daya Manusia di Poyandu Lansia Tenaga yang dibutuhkan dalam pelaksanaan posyandu sebaiknya 8 orang, namun bisa kurang dengan konsekuensi kerja rangkap. Kepengurusan yang di anjurkan adalah4 : 1. Ketua Posyandu 2. Sekretaris 3. Bendahara 4. Kader sekitar 5 orang a. Meja 1 yaitu tempat pendaftaran b. Meja 2 yaitu tempat penimbangan dan pencatatan berat badan,

pengukuran dan pencatatan tinggi badan serta penghitungan indeks masa tubuh (IMT) c. Meja 3 yaitu tempat melakukan kegiatan pemeriksaan dan pengobatan sederhana (tekanan darah, gula darah, Hb, pemberian vitamin dan lain-lain) d. Meja 4 yaitu tempat melakukan konseling kesejahteraan) e. Meja 5 yaitu tempat memberikan informasi dan melakukan kegiatan sosial (pemberian makanan tambahan, bantuan modal, pendampingan dan lain-lain sesuai kebutuhan) 2.2.1 Tugas dan fungsi 4 1. Ketua posyandu a. Bertanggung posyandu b. Bertanggung jawab terhadap kerjasama dengan semua stake holder dalam rangka meningkatkan mutu pelaksanaan posyandu 2. Sekretaris Mencatat semua aktifitas perencanaan, pelaksanaan dan pemantauan serta pengendalian posyandu. jawab terhadap semua kegiatan yang dilakukan (kesehatan, gizi, dan

13

3. Bendahara Pencatatan pemasukan dan pengeluaran serta pelaporan keuangan posyandu. 4. Kader Tugas kader dalam posyandu lanjut usia antara lain: a. Mempersiapkan sarana dan prasarana yang diperlukan pada kegiatan posyandu b. Memobilisasi sasaran pada hari pelayanan posyandu c. Melakukan pendaftaran sasaran pada pelayanan posyandu lansia d. Melaksanakan kegiatan penimbangan berat badan dan pengukuran tinggi badan para lanjut usia dan mencatatnya dalam KMS dan buku pencatatan lainnya. e. Membantu petugas dalam pelaksanaan pemeriksaan kesehatan dan pelayanan lainnya. f. Melakukan penyuluhan ( kesehatan, gizi, social, agama, dan karya) sesuai dengan minatnya.

2.3 Mekanisme Kerja Untuk memberikan pelayanan kesehatan dan sosial yang prima terhadap lansia di kelompoknya, dibutuhkan perencanaan yang matang, pelaksanaan yang benar dan tepat waktu, serta pengendalian yang akurat.4 1.Perencanaan Dalam menyusun perencanaan dibutuhkan data-data sebagai berikut: a. Jumlah penduduk dan KK di wilayah cakupan. b. Kondisi sosial ekonomi penduduk di wilayah cakupan. c. Jumlah lanjut usia keseluruhan per kelompok umur. d. Kondisi kesehatan lanjut usia di wilayah cakupan. e. Jumlah lanjut usia yang mandiri

14

f. Jumlah lansia yang cacat. g. Jumlah lansia yang terlantar dan tidak terlantar. h. Jumlah lansia yang produktif. i. Jumlah lansia yang mengalami tindakan penelantaran, pelecehan,pengucilan dan kekerasan. Data tersebut diatas dapat diperoleh dari Kelurahan/Desa atau melalui PKK dengan kegiatan Dasawisma dimana satu kader membina 10 keluarga. Untuk sosial ekonomi, mandiri dan cacat serta produktif harus di buat kriteria yang jelas. Untuk hal tersebut perlu menggunakan alat bantu kuesioner (lampiran). Rencana kegiatan yang di buat adalah antara lain : a. Frekuensi kegiatan posyandu lanjut usia. b. Jenis kegiatan posyandu. c .Tenaga pelaksana kegiatan. d. Biaya kegiatan posyandu. e. Pengembangan kegiatan lanjut usia. Ad.a. Frekuensi kegiatan posyandu lanjut usia Frekuensi kegiatan posyandu tergantung dari banyaknya jenis kegiatan yang dilakukan posyandu tersebut. Untuk mencapai lanjut usia yang sejahtera dibutuhkan kegiatan minimal sebagai berikut: a. Olah raga / senam minimal 1 minggu sekali - Pengajian 1 minggu sekali b. Pengukuran IMT dan pemeriksaan kesehatan setiap bulan c. Pemberantasan buta aksara tergantung kondisi (peserta, pengajar, waktu dan tempat) d. Konseling dan penyuluhan kesehatan dan gizi, serta masalah social, karya/usaha, ekonomi produktif dan pendidikan. e. Peningkatan pendapatan dan lain-lain sesuai kesepakatan

15

Setelah memperhatikan banyaknya kegiatan maka penyelenggaraan posyandu dimusyawarahkan dengan warga/anggota, sehingga menghasilkan kesepakatan bersama Ad. b. Jenis Kegiatan Posyandu Pada dasarnya jenis kegiatan posyandu lanjut usia tidak ada bedanya dengan kegiatan posyandu balita atau kegiatan upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat lain di masyarakat. Namun posyandu lanjut usia, kegiatannya tidak hanya pada upaya kesehatan saja tetapi meliputi upaya sosial dan karya serta pendidikan. Hal ini disebabkan permasalahan yang dihadapi lanjut usia bersifat kompleks, tidak hanya masalah kesehatan saja namun masalah sosial ekonomi, pendidikan yang saling mempengaruhi satu sama lainnya. Jenis kegiatan yang dilaksanakan di posyandu lanjut usia yaitu: 1. Kegiatan pengukuran IMT melalui pengukuran berat badan dan tinggi badan. Kegiatan ini dilakukan 1 bulan sekali. 2. Kegiatan pemeriksaan tekanan darah dilakukan minimal 1 bulan sekali, namun bagi yang menderita tekanan darah tinggi dianjurkan setiap minggu. Hal ini dapat dilakukan di puskesmas atau pada tenaga kesehatan terdekat. 3. Kegiatan pemeriksaan kadar hemoglobin darah (Hb), gula darah dan kholesterol darah. Bagi lanjut usia yang sehat, cukup diperiksa setiap 6 bulan. Dan bagi lanjut usia yang beresiko seperti obesitas, perlu dilakukan pemeriksaan tiap 3 bulan. Dan bagi yang sudah menderita penyakit diperiksa setiap 1 bulan.Kegiatan pemeriksaan laboratorium ini dapat dilakukan oleh tenaga Puskesmas atau dikoordinasikan dengan

laboratorium setempat. 4. Kegiatan konseling dan penyuluhan kesehatan serta gizi, harus dilakukan setiap bulan karena permasalahan lanjut usia akan meningkat seiring waktu. Selain itu dapat dilakukan pemantauan kesehatan lanjut usia oleh

16

petugas kesehatan puskesmas terhadap penyakit degenerative yang mungkin timbul sehingga masyarakat dapat mengendalikannya. 5. Konseling usaha ekonomi produktif dilakukan sesuai kebutuhan 6. Kegiatan aktifitas fisik/senam dilakukan minimal 1 minggu sekali diluar jadwal penyelenggaraan posyandu. Ad. c Tenaga Pelaksana Tenaga pelaksana pada dasarnya adalah semua pengurus posyandu yang saling membantu, namun harus ada penanggung jawab masing-masing sesuai bidangnya. Para lanjut usia yang lebih muda dan lebih sehat dapat diberdayakan membantu kegiatan ini, sesuai dengan kemampuan masing-masing. Dengan mengajak mereka ikut aktif membantu penyelenggaraan posyandu akan memberikan manfaat antara lain para lanjut usia akan merasa posyandu milik mereka, juga merasa dihormati/dihargai, membuat para lanjut usia tetap aktif dan meningkatkan kesehatan serta mencegah pikun, dan dapat semakin mempererat persaudaraan, membangun ikatan emosi yang positif antar generasi dan akan membuat lanjut usia rajin datang ke posyandu, pekerjaan menjadi ringan, efisien, efektif, sehingga banyak waktu luang yang dapat digunakan untuk kegiatan lainnya. Ad. d Biaya kegiatan posyandu. Perencanaan biaya kegiatan posyandu harus dihitung dengan seksama agar kegiatan dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana. Hal yang harus di hitung adalah alat tulis kantor (pena, pensil, kertas), penggandaan (fotokopi, jilid), makanan tambahan, transport narasumber dan pelatih senam, obat diluar bantuan puskesmas, pemeriksaan laboratorium diluar bantuan puskesmas, dokumentasi, biaya tak terduga (10 % dari kesekuruhan kebutuhan biaya). Ad. e Pengembangan kegiatan Dalam merencanakan pengembangan kegiatan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yakni apakah kegiatan tersebut dibutuhkan masyarakat, apakah kegiatan yang dilakukan merupakan penyempurnaan kegiatan sebelumnya atau

17

peningkatan kualitas, atau merupakan suatu hal yang baru, apakah posyandu punya sumberdaya yang cukup untuk pengembangan kegiatan, bagaimana agar kegiatan tersebut bisa langgeng. Semua pertanyaan tersebut harus dijawab

melalui diskusi dengan semua pengurus, tokoh masyarakat atau perwakilan anggota dan melakukan monitoring dari kegiatan yang sudah ada atau studi banding ke posyandu lain.

2.Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan posyandu dilaksanakan sesuai dengan perencanaan yang telah disepakati, namun dapat diuraikan berdasarkan pengelompokan kegiatan, misalnya : a. Kegiatan pelayanan kesehatan gizi b. Kegiatan seni budaya, olahraga, rekreasi c. Kegiatan peningkatan spiritual d. Kegiatan kesejahteraan sosial e. Kegiatan pendidikan ketrampilan Kegiatan tersebut diatas diatur sesuai dengan ketenagaan dan waktu yang ada dan dapat dilakukan pada sebuah gedung, dibawah tenda atau ditempat terbuka. Pada prinsipnya kegiatan kesehatan harus dilakukan 1 bulan sekali agar dapat memantau kondisi kesehatan. Kegiatan olah raga/senam bersama minimal dilakukan 1 minggu sekali, selanjutnya senam dilakukan sendiri di rumah

masing-masing untuk menjaga kelenturan otot dan sendi. Dalam 48 jam otot akan menjadi kaku kembali sehingga olahraga/senam yang paling baik adalah 3-5 kali seminggu selama 30 60 menit. Secara terperinci yaitu senam aerobik seperti jalan, jogging, berenang atau dansa minimal 30 menit 5 kali seminggu untuk kebugaran, senam yang menggunakan tahanan otot minimal 2 kali seminggu, untuk senam kelenturan 2 kali seminggu selama 10 menit. Dengan diselenggarakan posyandu balita dan

18

lansia secara terintegrasi mendapatkan manfaat terjalinnya solidaritas antar tiga generasi.

3.Pengendalian Pengendalian dilakukan dengan melaksanakan monitoring dan evaluasi. Untuk mengetahui tingkat keberhasilan atau perkembangan, hambatan dan peluang. Pengendalian dapat dikelompokkan menjadi pengendalian internal dan eksternal. Pengendalian internal berasal dari tenaga posyandu dan eksternal dari masyarakat sekitar dan para lanjut usia. Untuk evaluasi yang akurat perlu indikator antara lain frekuensi pertemuan atau pelaksanaan kegiatan, kehadiran kader dapat dilihat dari absensi kader, pelayanan kesehatan yakni cakupan penimbangan, pemeriksaan laboratorium, hasil pemeriksaan kesehatan, penyuluhan kesehatan; frekuensi pelaksanaan senam, frekuensi pelaksanaan pengajian,usaha ekonomi produktif,penghapusan buta aksara, rekreasi, peningkatan pendidikan dan ketrampilan, ketersediaan dana untuk penyelenggaraan kegiatan. 2. 4 Pembiayaan Biaya yang digunakan untuk kegiatan posyandu yang merupakan kegiatan partisipasi masyarakat dapat berasal dari iuran warga, donator tetap/tidak tetap, usaha mandiri posyandu, bantuan CSR (corporate social responsibility), bantuan kelurahan, subsidi pemerintah dll. Jika posyandu berjalan lancer dan banyak kegiatan inovatif banyak donator yang dating menawarkan bantuan.4,6

2. 5 Peran lintas sektoral Syarat menjadi kader posyandu lansia : a. Anggota masyarakat setempat b. Dipilih oleh masyarakat
19

c. Mau dan mampu bekerja sukarela d. Dapat membaca dan menulis e. Sabar dan memahami para lansia f. Jiwa pelopor dan penggerak masyarakat.

2. 6 Klasifikasi Posyandu Adapun klasifikasi posyandu lansia sebagai berikut4,7,10 : 1. Posyandu Pratama: a. Posyandu yang kegiatan belum mantap, tidak rutin setiap bulan b. Jumlah kader kurang dari 5 orang 2. Posyandu madya a. Jumlah kegiatan posyandu >8 kali pertahun b. Jumlah kader 5 orang atau lebih c. Cakupan nya masih rendah < 50 % 3. Posyandu Purnama a. Cakupan lebih dari 5o% b. Sudah ada program tambahan dan sudah ada dana sehat tapi masih sederhana c. Jumlah kader lebih dari 5 orang 4. Posyandu Mandiri a. Cakupan lebih dari 5o% b. Sudah ada program tambahan dan sudah ada dana sehat yang mandiri c. Jumlah kader lebih dari 5 orang

20

2.7 Standar Pelayanan Minimal Posyandu mandiri mempunyai target Standar Pelayanan Minimal (SPM) untuk tahun 2012 sebesar 50 %. Cakupan pelayanan kesehatan pada lansia di

Puskesmas untuk pralansia 35% , cakupan pelayanan kesehatan lansia dan lansia risiko tinggi (lebih dari 70 tahun) yaitu 70% 4,7

2.8 Pelayanan kesehatan di posyandu lansia Pelayanan Kesehatan di Posyandu lanjut usia meliputi pemeriksaan kesehatan fisik dan mental emosional yang dicatat dan dipantau dengan Kartu Menuju Sehat (KMS) untuk mengetahui lebih awal penyakit yang diderita (deteksi dini) atau ancaman masalah kesehatan yang dihadapi.3 Posyandu lansia melaksanakan beberapa kegiatan, khususnya untuk pelayanan kesehatan lansia di posyandu lansia adalah7 : a. Pemeriksaan aktivitas kegiatan sehari-hari meliputi kegiatan dasar dalam kehidupan, seperti makan/minum, berjalan, mandi,berpakaian, berpakaian, naik turun tempat tidur,buang air besar/kecil dan sebagainya. Melakukan kegiatan diluar rumah dapat dinilai seperti mencari nafkah, mengambil pensiun, arisan, pengajian dan lain-lain. Kategori A : apabila usia lanjut sama sekali tidak mampu melakukan kegiatan sehari-hari, sehingga sangat tergantung orang lain

(ketergantungan) Kategori B : apabila ada gangguan dalam melakukan sendiri, sehingga kadang-kadang perlu bantuan (ada gangguan) Kategori C : apabila usia lanjut masih mampu melakukan kegiatan hidup sehari-hari tanpa bantuan sama sekali (mandiri) b. Pemeriksaan status mental, Pemeriksaan berhubungan dengan mental

emosional dengan menggunakan metode 2 menit melalui 2 tahap pertanyaan :


21

Pertanyaan tahap 1 : 1. Apakah anda mengalami sukar tidur? 2. apakah anda merasa gelisah? 3. Apakah anda sering murung dan atau menangis sendiri? 4. Apakah sering merasa was-was atau khawatir? Bila ada 1 atau lebih jawaban ya lanjutkan pada pertanyaan tahap 2 : 1. Apakah lama keluhan lebih dari 3 bulan atau lebih dari 1 kali dalam sebulan? 2. Apakah anda mempunyai masalah atau banyak pikiran ? 3. Apakah anda mempunyai gangguan atau masalah dengan keluarga atau orang lain? 4. Apakah anda menggunakan obat tidur atau penenang atas anjuran dokter? 5. Apakah anda cenderung mengurung diri di dalam kamar? Bila 1 atau lebih jawaban ya maka usia lanjut mempunyai masalah emosional.2 c. Pemeriksaan status gizi melalui penimbangan berat badan dan pengukuran tinggi badan dan dicatat pada grafik Indeks Masa Tubuh (IMT)2. Indeks Masa Tubuh ditentukan dengan mencari titik temu antara garis bantu yang menghubungkan berat badan dan tinggi badan. Nilai Normal IMT untuk pria dan wanita usia lanjut, berkisar antara 18,5 25.2 L: N: bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna merah. bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna hijau.

K: bila titik temu terdapat pada daerah grafik dengan warna kuning. d. Pengukuran tekanan darah menggunakan tensimeter dan steteskop serta perhitungan denyut nadi dalam satu menit. Dalam menilai tekanan darah sebagai berikut : T : Bila salah satu dari sistole atau diastole atau keduanya diatas normal. N : Bila sistole antara 120 mmHg dan diastole 80 mmHg.2,4
22

R : Bila sistole atau diastole dibawah normal. e. Pemeriksaan hemoglobin dengan menggunakan talquist, sahli. Hemoglobin dinyatakan kurang bila pada pria kurang dari 13 gr% dan Wanita kurang dari 12gr% f. Pemeriksaan adanya gula dalam urine sebagai deteksi awal adanya penyakit gula3. Pemeriksaan gula darah dalam urine yang dilakukan berupa laboratorium urine reduksi . g. Pemeriksaan protein dalam urine sebagai detekdi awal adanya penyakit ginjal. Pemeriksaan protein positif bila terjadi perubahan warna sesuai indikator untuk kadar protein. Pelaksanaan rujukan ke Puskesmas dilakukan apabila ada keluhan dan atau ditemukan kelainan pada salah satu atau lebih pemeriksaan diatas.

2.9 Indikator Keberhasilan Posyandu Lansia Penilaian keberhasilan atau kemajuan suatu Posyandu dapat diukur dari beberapa indikator/ aspek yaitu10 : 2.9.1 Indikator Input terdiri dari : a. Jumlah Posyandu yang telah lengkap sarana dan obat-obatnya b. Jumlah Kader yang telah dilatih dan aktif dalam kegiatan c. Jumlah kader yang telah mendapat akses untuk meningkatkan ekonomi d. Adanya dukungan pembiayaan dari masyarakat, pemerintah, dan lembaga untuk posyandu

23

2.9.2 Indikator Proses a. Meningkatnya frekuensi pelatihan kader Posyandu b. Menigkatnya frekuensi pedampingan dan pembinaan Posyandu c. Meningkatnya jenis pelayanan d. Meningkatnya partisipasi masyarakat untuk posyandu e. Menguatnya kapasitas pemantauan kesehatan lansia 2.9.3 Indikator Luaran Cakupan seluruh lansia( 100%) 2.9.4 Indikator Dampak Kesinambungan posyandu terjamin dan Usia Harapan Hidup meningkat.

24

BAB III METODA PENGUMPULAN DATA

3.1 Pengumpulan Data Data yang digunakan pada penelitian ini adalah : 1. Data primer yaitu data yang didapat melalui hasil pengamatan langsung dan hasil wawancara dengan petugas kesehatan sebagai penangguang jawab program posyandu lansia wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang untuk memperoleh informasi mengenai permasalahan dalam pelaksanaan posyandu lansia di Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi. 2. Data sekunder merupakan data yang dilihat di arsip laporan hasil kegiatan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012.

3.2 Cara pengambilan data Pengambilan data dilakukan selama bulan februari 2013. Data sekunder diperoleh dengan cara meminjam dari penanggung jawab laporan berupa laporan tahunan yang berisi pencatatan hasil kegiatan kesehatan kelompok lanjut usia selama periode Januari 2012-Desember 2012, laporan mengenai jadwal dan kegiatan posyandu, data petugas kesehatan posyandu dan kader posyandu puskesmas tanjung pinang tahun 2012, yang kemudian difotokopi sebagai arsip. Data primer diperoleh dari pengamatan langsung pada saat pelaksaanaan posyandu dan juga hasil dari wawancara ke petugas kesehatan yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan posyandu lansia baik mengenai proses pencatatan dan pelaporan di posyandu, serta masalah-masalah yang terkait dalam pelaksanaan posyandu puskesmas tanjung pinang Kota Jambi dan hal-hal lain yang dianggap perlu untuk menambah pengetahuan dan referensi bagi penulis untuk menunjang dalam penyelesaian penulisan makalah ini. Setelah proses pengumpulan data selesai, dari semua data yang ada dipilih,

25

kemudian dianalisa untuk diidentifikasi permasalahan-permasalahan yang ada, setelah itu ditentukan prioritas masalah kedalam Fish Bone Analyze, penyebab masalah diprioritaskan lalu ditentukan alternatif pemecahan masalah dengan tabel MCUA, selanjutnya dibuat rencana pemecahan masalah kemudian di monitoring dan dievaluasi.

26

BAB IV HASIL KEGIATAN PUSKESMAS

4.1 Hasil 4.1.1 Profil Puskesmas Tanjung Pinang

Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi berdiri Tahun 1974, dengan nama Puskesmas Inpres 5/74. Puskesmas Tanjung Pinang berada bersama 3 Puskesmas lainnya dalam Kecamatan Jambi Timur, Puskesmas Payoselincah dan Puskesmas Talang Banjar. Keberadaannya strategis dengan wilayah kerja yang luas dan jumlah penduduk yang banyak.5 a. a. Visi dan Misi Visi Menjadikan Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang sebagai pusat pelayanan kesehatan masyarakat yang terdepan dan bermutu di Kota Jambi. b. Misi 1. Melaksanakan 6 program pokok Puskesmas: Pemberantasan Penyakit menular, Kesehatan ibu dan anak, Gizi, Promosi kesehatan, Kesehatan lingkungan serta pelayanan kesehatan yang bermutu pada masyarakat. 2. Memelihara dan meningkatkan kerjasama lintas sektoral, lintas program, masyarakat dalam upaya melaksanakan program kesehatan. 3. Membina SDM Puskesmas menjadi terampil dan bertanggung jawab terhadap tugasnya. 4. Memelihara sarana dan prasarana Puskesmas yang mendukung pelayanan kesehatan. 5. Melaksanakan sistim pembiayaan Puskesmas sesuai PERDA yang berlaku dengan sisitim pelayanan satu pintu. 6. Melaksanakan sistim informasi kesehatan yang cepat dan tepat.

27

b. Geografis dan demografis Puskesmas Tanjung Pinang terletak di Kecamatan Jambi Timur Kota Jambi. Wilayah kerja Puskesmas mencakup 5 Kelurahan, yaitu Kelurahan Tanjung Pinang, Kelurahan Kasang, Kelurahan Kasang Jaya, Kelurahan Rajawali dan Keluhan Sijenjang. Batas-batas wilayah Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang adalah: Sebelah Timur berbatasan Kelurahan Payoselincah Sebelah Barat berbatasan Kelurahan Pasar Jambi Sebelah Utara berbatasan Kelurahan Sungai Batanghari Sebelah Selatan berbatasan Kelurah Talang Banjar Puskesmas inpres 5/74 Tanjung Pinang memiliki luas wilayah 2.021 Km2. Jumlah penduduk Tahun 2012 berdasarkan data dari kecamatan adalah 36.026 jiwa, yang terdiri dari : Tabel 4.1 Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang tahun 2012 No. 1. 2. 3. 4. 5. Wilayah Kelurahan Tanjung Pinang Rajawali Kasang Kasang Jaya Sijenjang Jumlah Jumlah penduduk 12.825 jiwa 8.165 jiwa 5.438 jiwa 6.349 jiwa 3.249 jiwa 36.026 jiwa

c.

Sarana Kesehatan Fasilitas kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang

antara lain : a. 1 Puskesmas rawat jalan/puskesmas induk (Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang), b. 3 buah Puskesmas pembantu (PUSTU), Pustu Kasang Jaya Pustu Sijenjang I
28

Pustu Sijenjang II

c. 1 buah Puskesmas keliling (ambulan), d. 9 Unit kendaraan dinas roda dua, e. 5 Posyandu Lansia

4.2 Pencatatan dan pelaporan Posyandu Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi Tahun 2012 Data lansia di 5 poyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang, sebanyak 7657 lansia yaitu 21,2% dari jumlah penduduk (36.026), terdiri dari 4.947 pralansia usia 45 59 tahun, lansia usia 60-69 tahun sebanyak 2.053 dan lansia risti lebih dari 70 tahun adalah 657 lansia. Tabel 4.2 Jumlah kegiatan, Jumlah Sasaran, Cakupan Kunjungan Lansia dan klasifikasi posyandu lansia Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang 2012 N o 1 Posyandu Lansia Kelurahan Tanjung Pinang Kelurahan Rajawali Kelurahan Kasang Kelurahan Kasang Jaya Kelurahan Sijenjang Total Pelaksanaan Jumlah Cakupan Kegiatan Sasa Kunjungan Posyandu Ran 12x/ tahun 2726 317 11,6 % 12x/ tahun 12x/ tahun 12x/ tahun 1735 1156 1350 208 198 191 11,9 % 17,1 % 14,1 % Jumlah Klasifikasi Kader Posyandu 5 Madya

2 3 4

5 5 5

Madya Madya Madya

15,2 5 % 7657 1019 13,3 % Sumber data Profil Puskesmas Tanjung Pinang Tahun 2012.

12x/ tahun

690

105

Madya

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa terdapat 5 posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang yaitu posyandu lansia di kelurahan Tanjung pinang dengan 5 orang kader dan cakupan kunjungan posyandu lansia paling tinggi 317 lansia (11,6%) dari sasaran 2.726 lansia sehingga klasifikasi posyandu

29

ini adalah Madya. Posyandu Kelurahan Rajawali terdapat 1 posyandu lansia terdapat 5 kader dan cakupan kunjungan posyandu lansia tertinggi 208 lansia (11,9%) dari sasaran lansia 1.735 orang, klasifikasi posyandu ini adalah Madya. Posyandu lansia di kelurahan Kasang dengan 5 kader dan cakupan kunjungan klasifikasi posyandu ini adalah Madya dan cakupan kunjungan lansia tertinggi 198 orang (17,1%) dari 1156 lansia sasaran. Kelurahan Kasang Jaya ada 1 posyandu lansia dibantu oleh 5 kader dan cakupan kunjungan lansia tertinggi 191 lansia (14,1%) dari 1350 lansia sasaran, klasifikasi posyandu ini adalah Madya. Posyandu lansia di kelurahan Tanjung pinang dengan 5 kader dan cakupan kunjungan lansia tertinggi 105 lansia (15,2 %) dari 690 sasaran lansia, klasifikasi posyandu ini adalah Madya. Data jumlah sasaran lansia di masing-masing posyandu lansia cukup tinggi, mencapai angka 2.726 pralansia/lansia, bila semua pralansia/lansia (100%) datang ke posyandu lansia kelurahan Tanjung Pinang dalam pelayanan posyandu yang dilaksanakan 1 kali sebulan, akan menjadi beban kerja yang tinggi bagi posyandu tersebut. Kunjungan lansia ke posyandu sebanyak 317 lansia sudah diluar kemampuan posyandu, maksimal posyandu menangani 100 pengunjung lansia. Apabila sudah melebihi 100 kunjungan maka disarankan untuk membentuk posyandu lansia baru. Bila melihat cakupan dari ke lima posyandu lansia sudah mencapai 100 % karena sudah lebih dari 100 kunjungan lansia.

30

Tabel 4.3 Jumlah Kunjungan Lansia di Posyandu Lansia Wilayah Kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Tahun 2012 Sasa Jan Feb Mr Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Ds ran

N Posy. O Lansia

Tanjung Pinang 193 180 171 201 180 169 268 317 301 301 211 77
2726

2 Rajawali 119 3 Kasang 4 Kasang Jaya 5 Sijnjang 44 35 35 56 45 41 105 102 53 22 17 18


690

113

107

157

131

127

208

182

137

176

105

24

1735

79

73

72

116

86

83

145

115

198

94

19

11

1156

91

80

77

111

92

87

169

191

106

91

65

18

1350

Sumber Data profil Puskesmas Tanjung Pinang 2012 5 Berdasarkan tabel diatas, diketahui jumlah kunjungan lansia mengalami fluktuasi dan terjadi peningkatan dan penurunan dari bulan Januari sampai bulan Desember 2012. Kunjungan tertinggi mencapai lebih dari 100 kunjungan lansia setiap posyandu, cakupan Lansia sudah mencapai >50%, namun apabila satu kelurahan dengan hanya dilayani oleh satu posyandu lansia yang jumlah lansia mulai dari 690,1156,1350,1735,2726 lansia dari masing-masing kelurahan tidak akan terlaksana dengan baik, sehingga perlu dibentuk posyandu lansia baru.

31

Tabel 4.4 Jumlah Lansia Menurut Tingkat Kemandirian di Posyandu Lansia Wilayah Kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi Tahun 2012 No 1 Posyandu Lansia Kelurahan Tanjung Pinang 2 3 4 5 Kelurahan Rajawali Kelurahan Kasang Kelurahan Kasang Jaya Kelurahan Sijenjang 11 8 6 5 24 17 9 6 1700 909 895 475 97% 78,6% 66,2% 68,8% A 21 B 39 2409 C 88%

Keterangan: Kategori A : kriteria lansia sangat ketergantungan Kategori B : kriteria lansia yang kadang-kadang mandiri dalam melakukan aktivitas Kategori C : kriteria lansia yang dalam melakukan aktifitas tanpa bantu sama sekali oleh orang lain (mandiri) Berdasarkan tabel diatas, diketahui masih banyak lansia yang tidak mandiri yaitu termasuk dalam tingkat kemandirian C. Data menunjukkan bahwa jumlah lansia yang mandiri lebih banyak daripada lansia yang tidak mandiri. Lansia yang mandiri mencapai 88 % lansia di posyandu lansia kelurahan Tanjung Pinang, 97% di posyandu kelurahan Rajawali, 78,6 % di posyandu kelurahan Kasang, 66,2% di posyandu kelurahan Kasang Jaya, dan 68,8% Sijenjang. lansia di posyandu kelurahan

32

Tabel 4.5 Jumlah Lansia dengan Kelainan di Posyandu Lansia Wilayah Kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Jambi Tahun 2012
N O Posy. Lansia Gang guan Men tal Emos ional L K T R IMT TD ANE MIA DM GANG GUAN GINJAL PENY AKIT LAIN

1.

T. Pinang

99

79

137

85

48

57

23

1764

2.

Raja wali

81

57

98

79

33

21

937

3. 4.

Kasang Kasang Jaya

4 2

43 21

41 23

77 59

47 33

19 11

18 11

7 4

899 876

5.

Sjnjang Total

1
21

19
263

19
219

45
416

29
273

9
120

10
117

3
46

491

Sumber data profil Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Tahun 2012 Tabel data diatas menunjukkan bahwa lansia yang IMT ( indeks masa tubuh) lebih 99 lansia lebih banyak daripada lansia yang IMT kurang yaitu 79 lansia, Untuk Posyandu kelurahan Tanjung Pinang. Dan rata-rata IMT lansia lebih

dibandingkan lansia yang IMT kurang, tampak lebih banyak yang IMT lebih. Data tekanan darah lansia rata-rata lebih banyak yang tekanan darah tinggi dibanding dengan tekanan darah rendah; lansia yang anemia di 5 kelurahan lansia terdeteksi masing-masing 48,33,19,11,10 lansia. Untuk Lansia menderita DM yang terdeteksi antara lain 57,21,18,11,10 lansia. Lansia yang tercatat gangguan ginjal juga sebanyak 23,9,7,4,3 dari masing-masing posyandu kelurahan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang tahun 2012.

33

4.2 Hasil wawancara dengan pemegang program posyandu mengenai masalah-masalah yang dijumpai dalam evaluasi pelaksanaan posyandu

lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang tahun 2012. Dari hasil wawancara, didapatkan hasil penjelasan antara lain : 1. Jumlah kunjungan lansia di posyandu wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami naik-turun setiap bulan kunjungan lansia kurang dari 50% . Banyak lansia yang tidak datang ke posyandu lansia setiap bulan secara rutin sehingga jumlah kunjungan lansia tidak sesuai dengan jumlah lansia di wilayah posyandu 2. Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat-alat pengukur gula darah, kolesterol dan peralatan lainnya, serta lokasi atau tempat tinggal warga . Di posyandu lansia alat medis dan non medis masih kurang, baik kualitas maupun kuantitasnya seperti alat pemeriksaan gula darah dan pemeriksaan Hb, kholesterol, protein terutama reagens stik, yang

harganya mahal. Lansia yang di skrining banyak. Selain itu juga sarana di posyandu seperti meja, kursi untuk lima meja belum cukup bahkan belum ada meja .

3. Kader tidak semua datang pada saat kegiatan posyandu Pada saat kegiatan posyandu ada kader yang tidak hadir dan belum ada absen kader di posyandu

4. Kurangnya partisipasi dan peran serta masyarakat dalam kegiatan rutin Posyandu Kurangnya partisipasi masyarakat karena masyarakat sibuk bekerja, sehingga tidak bisa ikut dalam kegiatan posyandu.

34

5. Dana operasional yang kurang menunjang bagi Kader untuk melaksanakan kegiatan Posyandu dana untuk kegiatan posyandu lansia berasal dari masyarakat dengan sumbangan sukarela saat datang ke posyandu dan besarannya sesuai kemampuan lansia, dari dana tersebut digunakan untuk kebutuhan PMT (makanan tambahan) lansia yang dirasakan kurang.

6. Kurangnya jumlah posyandu lansia di kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia satu kelurahan kalau dilihat dari lansia yang berkunjung ke posyandu sudah cukup banyak, tapi masih ada lansia yang tidak datang ke posyandu karena akses ke posyandu sulit karena baru ada satu posyandu di tiap kelurahan dengan lima posyandu melayani 7657 lansia

7. Ketidaktahuan sebagian sasaran posyandu lansia, dimana dan kapan jadwal posyandu dari data yang berkunjung masih banyak lansia yang tidak datang karena ketidak tahuan kapan jadwal posyandu lansia terkait dengan jarak ke posyandu jauh.

8. Kerja sama

dengan Lintas Sektor yaitu Lintas Sektor Kelurahan dan

Rukun Tetangga yang kurang mendukung. pada saat kegiatan posyandu lansia yang hadir hanya petugas kesehatan dan kader, sedangkan lintas sektor lain seperti lurah, PKK, pertanian dll tidak mendukung.

35

9. Cakupan keberhasilan pemantauan kesehatan lansia posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas belum mencapai target, dimana semua posyandu lansia masih termasuk klasifikasi madya dari posyandu lima posyandu lansia yang ada di lima kelurahan karena cakupan nya masih dibawah 50 %, sehingga posyandu masih klasifikasi madya dan belum ada yang mandiri

36

BAB V MASALAH KESEHATAN

5.1 Identifikasi Masalah Pada makalah ini didapatkan beberapa masalah dalam pelaksanaan posyandu lansia di Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012, antara lain yaitu: 1. 2. Kader tidak semua datang pada saat kegiatan posyandu (Input) Kurangnya partisipasi dan peran serta masyarakat dalam kegiatan rutin Posyandu (Input) 3. Dana operasional yang kurang menunjang bagi Kader untuk melaksanakan kegiatan Posyandu (Input) 4. Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat-alat pengukur gula darah, kolesterol dan peralatan lainnya, serta lokasi atau tempat tinggal warga (Input) 5. Kurangnya jumlah posyandu lansia di kelurahan dibandingkan dengan

jumlah penduduk lansia satu kelurahan (Input) 6. 7. 8. Lansia sibuk bekerja (input) Ketidaktahuan lansia dimana dan kapan jadwal posyandu (proses) Kerja sama posyandu dengan Lintas Sektor yaitu Lintas Sektor Kelurahan dan Rukun Tetangga yang kurang mendukung (Proses) 9. Lansia tidak rutin datang ke posyandu.(output)

10. Jumlah kunjungan lansia di posyandu wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami naik-turun setiap bulan (Output) 11. Cakupan keberhasilan pemantauan kesehatan lansia di posyandu lansia wilayah kerja Puskesmas belum mencapai target, dimana semua posyandu lansia masih termasuk klasifikasi madya (outcome)

37

Dari hasil curah pendapat didapatkan beberapa masalah dalam pelaksanaan posyandu lansia. Setelah dilakukan pembahasan, masalah yang sama digabung maka masalah yang diambil yaitu : 1. Jumlah kunjungan lansia ke posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami peningkatan dan penurunan setiap bulan pada tahun 2012 (output) 2. Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012, belum mencapai target.(output) 3. Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat pengukur gula darah, Hb dan peralatan lainnya. (Input) 4. Kurangnya jumlah posyandu lansia di kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia satu kelurahan (Input)

5.1.1 Pembuktian Masalah dengan Data Setelah dilakukan pengumpulan data maka didapatkan masalah; 1. Jumlah kunjungan lansia ke posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami peningkatan dan penurunan setiap bulan pada tahun 2012 Berdasarkan hasil Pencatatan dan Pelaporan dari masing-masing posyandu di setiap kelurahan wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang pada bulan Januari sampai Desember 2012, dari total 7657 lansia di wilayah kerja puskesmas Tanjung Pinang, lansia yang melakukan kunjungan ke posyandu mengalami peningkatan dan penurunan setiap bulannya. Jumlah kunjungan bulan Januari 2012 di posyandu lansia kelurahan Sijenjang sebanyak 44, jumlah kunjungan bulan Februari 2012 sebanyak 35, jumlah kunjungan bulan Maret 2012 sebanyak 35, jumlah kunjungan April 2012 sebanyak 56, jumlah kunjungan bulan Mei 2012 sebanyak 45, bulan Juni
38

2012 sebanyak 41, bulan Juli 2012 sebanyak 105, bulan Agustus 2012 sebanyak 102, bulan September 2012 sebanyak 53, bulan Oktober 2012 sebanyak 22, bulan November sebanyak 17, bulan Desember sebanyak 10 lansia yang berkunjung. Begitu pula sama halnya dengan posyandu di kelurahan Tanjung Pinang, Rajawali, Kasang, dan Kasang Jaya. Hal ini diasumsikan oleh karena beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku masyarakat terhadap kegiatan Posyandu yaitu faktor pendidikan dan pengetahuan, faktor sosial ekonomi, dan motivasi keluarga serta akses ke pelayanan posyandu yang dirasakan kurang mendukung.

2. Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012 belum mencapai target. Alasan ketidak rutinan kunjungan lansia ke posyandu karena kurang pengetahuan lansia tentang posyandu baik manfaat maupun jadwal kegiatan posyandu dan sebagian lansia sibuk bekerja serta luasnya wilayah kerja sasaran posyandu sehingga lansia untuk sulit mencapai posyandu. Berdasarkan pencatatan dan pelaporan hasil kegiatan posyandu di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi, diketahui bahwa cakupan tertinggi sekitar 13,3% yang melakukan pemantauan kesehatan di posyandu ini merupakan salah satu indikator dari klasifikasi posyandu lansia Madya (< 50 %). Hal ini dipengaruhi oleh berbagai faktor, yaitu kerjasama lintas sektor dan tokoh masyarakat, partisipasi dan peran serta masyarakat, peran serta kader aktif, sarana dan prasarana, pembiayaan, informasi mengenai kegiatan, akses ke posyandu sulit dan jumlah yang dilayani lebih dari 100 lansia sehingga melebihi kapasitas posyandu lansia tersebut. 3. Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat-alat pengukur gula darah, Hb dan peralatan lainnya. Berdasarkan pengamatan saat kegiatan posyandu lansia, tidak ada lima meja dan lansianya termasuk petugas puskesmas duduk tidak ada kursi,

39

kenudian alat pemeriksaan dinyatakan petugas yang masih kurang baik alat maupun reagens stik. 4. Kurangnya jumlah posyandu lansia di kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia satu kelurahan . Dapat dilihat dari data sasaran posyandu satu kelurahan mencapai 2726 lansia, yang bila dilakukan pelayanan dalam satu hari posyandu, tidak mungkin terlaksana, demikian juga kelurahan lain yaitu kelurahan Rajawali, dengan jumlah sasaran 1735 lansia, kelurahan Kasang jumlah sasaran lansia 1156 dan kelurahan Kasang Jaya 1350, kelurahan Sijenjang dengan jumlah lansia 690. Selain jumlah lansia akses ke posyandu cukup jauh bagi lansia.

5.1.2 Pernyataan Masalah Dari beberapa masalah diatas, diambil empat masalah yang sesuai dengan hasil data yang didapatkan, yaitu: 1. Jumlah kunjungan lansia ke posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami peningkatan dan penurunan setiap bulan pada tahun 2012 Jumlah kunjungan lansia ke posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi bulan Januari sebanyak 193, Februari 180, Maret 171,April 201, Mei 180, Juni 169, Juli 268, Agustus 317, September dan Oktober 301, November 211, Desember 77 jiwa pada tahun 2012

2. Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012, belum mencapai target Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012 hanya 17,1 %, seharusnya mencapai target lebih dari 50%

40

3. Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat-alat pengukur gula darah, Hb, protein urin Sarana dan prasarana melakukan kegiatan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang Jambi tahun 2012 belum ada meja, kursi di posyandu dan hanya terdapat 1 alat pengukur gula darah, Hb yang ada di Puskesmas, seharusnya tiap posyandu minimal terdapat 4 meja, 10 kursi, dan 1 alat pengukur gula darah, protein urin, Hb khusus untuk posyandu yang kualitasnya baik.

4. Kurangnya jumlah posyandu lansia di kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia satu kelurahan Hanya terdapat 5 posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang pada tahun 2012 untuk 5 kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia terbanyak pada satu kelurahan Tanjung Pinang sebanyak 2726 lansia.

41

5.2 Penentuan Prioritas Masalah Tabel 5.1 MCUA Prioritas Masalah


NO Kriteria Pengaruh terhadap masyara kat Pengaruh terhadap pasien Kemampuan teknologi dan SDM yang dimiliki Komit men politik

Jumlah

Peringkat

Bobot 1.
Jumlah kunjungan lansia di posyandu wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami naik-turun setiap bulan Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang tahun 2012 hanya 17,1%, belum mencapai target 50%

N BN

5 7 35

4 5 20

3 5 15

2 8 16 86 IV

N BN

9 45

8 32

8 24

9 18 119 I

Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat-alat pengukur gula darah, Hb Hanya ada 5 posyandu lansia untuk 5 kelurahan yang dibandingkan dengan jumlah lansia terbanyak pada satu kelurahan Tanjung Pinang 2726 jiwa

5 92 III

BN

30

24

18

10

N BN

8 40

7 28

7 21

7 14 103 II

Keterangan: B= Bobot, N = Nilai, BN = Bobot x nilai, Skor (S) Bobot ditentukan 1-5, Nilai ditentukan 1-10

42

Untuk menentukan prioritas masalah, digunakan metode MCUA (Multiple Criteria Utility Assesment). Tabel 5.1 Penentuan prioritas masalah dengan MCUA menggambarkan pengaruh kesehatan masyarakat terhadap jumlah kunjungan pelayanan kesehatan lansia yang naik turun bahkan kurang dari 50% mendapat nilai 8 dengan bobot 5, sehingga BN = 40, sedangkan terhadap cakupan keberhasilan mendapat nilai 9 sehingga BN = 45. Pengaruh terhadap pasien dengan kunjungan naik turun dan masih rendah <50% mendapat nilai 7 dan bobot 4 maka BN = 28, dan terhadap cakupan keberhasilan mendapat nilai 8 dengan BN = 36. Kemampuan tehnologi SDM terhadap kunjungan naik turun terhadap kunjungan yang naik turun mendapat nilai 6 dengan bobot nilai 3, BN = 18 dan terhadap cakupan keberhasilan mendapat nilai 7, BN = 21. Komitmen politik terhadap naik turunnnya kunjungan posyandu lansia mendapat nilai 5 dengan bobot 2, BN = 10 dan terhadap cakupan keberhasilan posyandu rendah dengan nilai 6, BN = 12. Dari hasil penentuan prioritas dengan menggunakan tabel MCUA diatas, maka prioritas masalah sesuai dengan skor penilaian adalah sebagai berikut : 1. Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012 hanya 17,1 %, seharusnya mencapai target lebih dari 50%. (Skor 119) 2. Hanya terdapat 5 posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang pada tahun 2012 untuk 5 kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia terbanyak pada satu kelurahan Tanjung Pinang sebanyak 2726 lansia. (Skor 103) 3. Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat pengukur gula darah, kolesterol dan peralatan lainnya, dengan skor 92 4. Jumlah kunjungan lansia di posyandu lansia wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami naik-turun setiap bulan, dengan skor 86

43

Tabel 5.2 PAHO Prioritas Masalah NO 1 Masalah


Jumlah kunjungan lansia di posyandu wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi selalu mengalami naik-turun setiap bulan Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerjaPuskesmas Tanjung Pinang tahun 2012 hanya 17,1%, belum mencapai target lebih dari 50% Sarana dan prasarana dalam melakukan kegiatan posyandu yang kurang memadai; meja, kursi, alat-alat pengukur gula darah, kolesterol dan peralatan lainnya Hanya ada 5 posyandu lansia di 5 kelurahan dibandingkan dengan jumlah penduduk lansia satu kelurahan 2726 jiwa

M 4 5

S 4

V 6

TOTAL 480

1536

750

1008

Dari urutan prioritas masalah yang didapat dari tabel PAHO adalah Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang tahun 2012 hanya 17,1 %, belum mencapai target 50%.

5.3

Mencari Akar Penyebab Masalah Untuk menanggulangi suatu masalah, tentunya harus diketahui terlebih dahulu

sebab terjadinya masalah tersebut. Pada makalah ini, untuk mencari penyebab masalah dapat ditentukan dengan menggunakan diagram alur atau diagram tulang ikan (Fish bone).

44

Kader Posyandu Lansia

Pelatihan Kader Posyandu

Penyuluhan kepada warga wil. Kerja Puskesmas Tanjung Pinang

Kerjasama Lintas Sektoral

Kunjungan rumah
Mandiri; Dana sehat

tidak

Lansia ke posyandu u
ya

Penyediaan sarana prasarana

Meja 1: Pendaftaran Meja 2: Penimbangan,pengukuran TB, perhitungan IMT (pencatatan) Meja 3: Pemeriksaan dan pengobatan sederhana (TD,gula darah, Hb, pemberian vitamin) Meja 4: Konseling (kesehatan, gizi, kesejahteraan) Meja 5: Memberi informasi dan melakukan kegiatan sosial (PMT) Kegiatan Tambahan

Lansia Pulang

Gambar 5.1 Diagram Alur

45

Material/Dana
Pelayanan posyandu tidak optimal Sarana dan prasarana kurang memadai Peran kader kurang aktif dan jumlah kader yang terbatas

Manusia
lansia tdk berkunjung ke posy Kurangnya penyuluhan dan sosialisasi kepada masyarakat Kurangnya kerja sama dgn Kelurahan, RT & toma

Kurangnya pengetahuan kader tentang posyandu mandiri Kurangnya pelatihan dan pembinaan kader

Dana operasional yang kurang menunjang

Jumlah kunjungan tidak sesuai sasaran

Kader krg aktif Kurangnya partisipasi dan peran serta masyarakat

Pelaksanaan posy. sistem 5 meja tdk diterapkan dgn baik Tidak ada pembagian tugas antar kader

Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wil.krj Pusk.Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012 hanya 17,1%, blm mencapai target 50% Tidak dilakukan kunjungan rumah Tdk dilakukan pelacakan lansia yg tdk datang Jumlah Kader terbatas dengan wilayah sasaran yang luas Kurangnya kerja sama dengan lintas sektoral

Minat lansia ke posyandu kurang

Lokasi atau tempat tinggal (rumah warga) kurang mendukung

Akses ke posyandu kurang mendukung Tdk ada lokakarya kinerja posy.

Kader krg aktif

Lingkungan

Proses

Gambar 5.2 Diagram Tulang Ikan

46

Tabel 5.3 Input Fishbone Kekuatan Man Kader ada 5 orang Tersedianya koordinator pelaksana posyandu Kelemahan Kurangnya kerjasama dengan lintas sektoral ;Kelurahan dan RT dan tokoh masyarakat Kurangnya penyuluhan dan sosialisasi kepada masyarakat Kurangnya partisipasi dan peran serta masyarakat Kurangnya pelatihan dan pembinaan kader Money Tersedianya dana untuk pelaksanaan posyandu Material Sarana dan prasarana ada, seperti meja, kursi, tensimeter, alat periksa gula darah, kolesterol dan lain-lain Kerjasama dengan Lintas Sektoral yang saling mendukung untuk dapat menentukan lokasi atau tempat tinggal (rumah warga) sebagai tempat dilakukannya kegiatan posyandu Dana operasional yang kurang menunjang Sarana dan prasarana belum lengkap kurang memadai, baik kuantitas maupun kualitas seperti meja, kursi,tensimeter, alat periksa gula darah, kolesterol dan lain-lain Machine Lokasi atau tempat tinggal (rumah warga) kurang mendukung Akses pelayanan posyandu yang kurang mendukung

47

Method

Kegiatan posyandu ada

Tidak adanya lokarya kinerja posyandu Pelatihan, pembinaan, dan bimbingan teknis yang tidak dilaksanakan secara rutin kepada seluruh kader, baik kader lama atau pun kader baru Pelaksanaan kegiatan posyandu belum menerapkan sistem 5 meja sehingga tidak ada pembagian tugas antara kader, yang menyebabkan beberapa kader tidak hadir sewaktu kegiatan posyandu dan pelayanan posyandu menjadi tidak optimal

5.4 Identifikasi Penyebab masalah dan penyebab masalah yang dominan Dari diagram tulang ikan telah ditemukan beberapa penyebab masalah yang paling mungkin setelah dikonfirmasi dengan data menjadi akar penyebab. Dari akar penyebab tersebut, dicari penyebab yang paling dominan, artinya dengan menanggulangi penyebab yang paling dominan, sebagian besar masalah sudah dapat dipecahkan. Sesuai dengan diagram tulang ikan diatas, penyebab yang paling mungkin yang telah dibuktikan dengan data dan menjadi akar penyebab masalah adalah: Pada Lingkungan Lokasi atau tempat tinggal warga kurang memadai Akses ke posyandu yang kurang mendukung Pada Proses Tidak adanya lokakarya kinerja posyandu
48

Kerjasama lintas sektoral (Kelurahan dan RT) dan tokoh masyarakat kurang mendukung Pada Input Kurangnya penyuluhan dan sosialisasi kepada masyarakat Dana operasional yang kurang menunjang Dengan kerjasama yang baik antara Puskesmas dengan lintas sektoral (Kelurahan dan RT) dan tokoh masyarakat setempat di masing-masing Kelurahan di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang maka dapat dilakukan pendekatan kepada masyarakat melalui tokoh-tokoh masyarakat yang ada, sehingga setiap warga dan masyarakat lainnya dapat ikut berpatisipasi dan turut serta dalam kegiatan Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) yaitu posyandu yang kegiatannya dikelola dan diselenggarakan dari, oleh, untuk dan bersama masyarakat. Dengan demikian penyebab keempat, kelima, dan keenam dengan sendirinya akan terpecahkan. Dengan adanya kerjasama yang baik dengan Dinas Kesehatan Kota Jambi, Puskesmas dapat mengajukan usulan mengenai dana operasional posyandu untuk kader posyandu setiap bulannya agar dapat menunjang kegiatan posyandu secara rutin, maka akan mempengaruhi jumlah kader aktif dan peran serta masyarakat dalam membudidayakan kegiatan posyandu setiap bulan. Kegiatan inovatif, belum ada untuk menunjang kegiatan posyandu lansia karena keterbatasan pengetahuan kader dan peran lintas sektoral yang belum maksimal misalnya dari pertanian memberikan penyuluhan pertanian, atau lintas sektor lain yang memberikan peluang usaha sesuai kemampuan masyarakat lansia sehingga masyarakat menjadi sejahtera. Dengan demikian, penyebab yang dominan yaitu: Akses ke posyandu lansia yang kurang mendukung

49

BAB VI PEMECAHAN MASALAH, PRIORITAS DAN USULAN KEGIATAN UNTUK PEMECAHAN MASALAH

6.1 Alternatif Alternatif Pemecahan Masalah Tabel 6.1 Alternatif Alternatif Pemecahan Masalah Masalah Cakupan keberhasilan posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi 2012 Penyebab Akses ke posyandu lansia yang kurang mendukung. Alternatif pemecahan masalah -Penambahan posyandu lansia baru /kader /sarana di masing-masing kelurahan dan membuat posyandu terintegrasi dimana pada saat kegiatan posyandu Balita ada kegiatan posyandu lansia - Menambah sarana prasarana berkualitas bagi posyandu lansia yang sudah ada - Meningkatkan kerjasama lintas sektoral baik untuk kesejahteraan lansia ataupun penggalangan dana sesuai kebutuhan posyandu

50

6.2 Alternatif Pemecahan Masalah Terpilih

Tabel 6.2 MCUA untuk menentukan prioritas pemecahan masalah Penambahan posyandu lansia baru /kader /sarana di masingmasing kelurahan dengan membuat posyandu Bobot terintegrasi 3 Generasi N BN
Cara

NO

Kriteria

Menambah sarana prasarana berkualitas bagi posyandu lansia yang sudah ada

Meningkatkan kerjasama lintas sektoral baik untuk kesejahteraan lansia ataupun penggalangan dana sesuai kebutuhan posyandu

N 8

BN 40

N 9

BN 45

2 3

Dapat memecah kan masalah dengan sempurna Murah nya biaya Mudah dilaksanak an Waktu nya singkat JUMLAH PERINGK AT

10

50

4 3

9 8

36 24

7 7

28 21

8 7

32 21

8 118 I

8 97 III

8 106 II

Keterangan : B= bobot, N =nilai, BN = Bobot x Nilai = Skor (S) Bobot ditentukan 1-5, Nilai ditentukan 1-10

51

Berdasarkan hasil MCUA diatas, urutan prioritas pemecahan masalahnya adalah: 1. Penambahan posyandu lansia baru /kader /sarana di masing-masing kelurahan dengan membuat posyandu terintegrasi. 2. Meningkatkan kerjasama lintas sektoral baik untuk kesejahteraan lansia ataupun penggalangan dana sesuai kebutuhan posyandu 3. Menambah sarana prasarana berkualitas bagi posyandu lansia yang sudah ada

6.3 Faktor Pendukung Dan Faktor Penghambat Dalam Pemecahan Masalah 1. Faktor-faktor pendukung a. Dukungan Dinas Kesehatan dan kepala Puskesmas dalam pembinaan serta pelaksanaan posyandu lansia b. Tersedianya petugas puskesmas untuk pelaksanaan posyandu lansia 2. Faktor-faktor penghambat a. Kurangnya maksimal kerjasama lintas sektoral b. Kurangnya dana dalam penyediaan sarana prasarana posyandu lansia Adapun upaya untuk mengantisipasi faktor penghambat yaitu dengan merencanakan kegiatan Survei Mawas Diri (SMD) dan Musyawarah Masyarakat Desa atau Kelurahan (MMD) bersama tenaga kecamatan dan desa setempat, masyarakat kelurahan / tokoh masyarakat, kader melakukan SMD dengan cara Fokus Grup Diskusi (FGD) mengenai posyandu lansia dan melaksanakan MMD bagaimana menambah posyandu lansia dan membuat posyandu terintegrasi, dan merekrut kader serta penyediaan sarana berkualitas dan mencari donatur yang tidak mengikat. Kemudian berkoordinasi dengan Puskesmas untuk membuat jadwal kegiatan posyandu lansia terintegrasi dan pembinaan ke posyandu. Puskesmas merencanakan kegiatan pelatihan kader posyandu lansia yang baru terbentuk. Selanjutnya dilakukan pengawasan terhadap kegiatan posyandu lansia oleh kepala puskesmas.

52

6.4 Rencana Usulan Kegiatan Pemecahan Masalah Yang Terpilih Tabel.6.3 Penyusunan Rencana Kegiatan Pemecahan Masalah

Kegiatan
Melakukan pendekatan lintas sektor tingkat kecamatan, termasuk LSM, LPM

Tujuan
Meng informasikan dan menjelaskan peranannya dalam rangka pembentukan posy.lansia baru Mengenal masalah dan faktor penghambat dalam pembentukan posyandu baru Mencapai kesepakatan tentang upaya yang akan dilaksanakan

Sasaran
Masyarakat Lansia

Waktu
1 minggu

Pelaksana Dana
Camat Kecam atan

Target
Terjalin hubungan / kerjasama yang baik untuk membentuk posyandu lansia baru

Melakukan SMD

Masyarakat Lansia

1 minggu

Lurah

Kelura han/ sumba ngan

Peningkatan cakupan keberhasilan posyandu dari madya menjadi purnama /mandiri. Peningkatan cakupan keberhasilan posyandu dari madya menjadi purnama /mandiri. Peningkatan cakupan keberhasilan posyandu dari madya menjadi purnama /mandiri

Melakukan MMD

Masyarakat Lansia

1 minggu

Lurah

Kelura han/ Sumba ngan

-Menambah jumlah kader yang dapat berperan aktif di posyandu lansia serta melakukan pembinaan

Meningktkan keefektifan terbentuknya posyandu lansia baru

Masyarakat lansia

1 bulan

Masyarakat petugas kesehatan dan Lintas sektoral terkait

BOK

53

-Mencari donatur -Membuat jadwal kegiatan posyandu lansia yang terkoordinasi dengan petugas puskesmas

Meningktkan keefektifan terbentuknya posyandu lansia baru

Masyarakat lansia

1 bulan

Kader berkoor dinasi dengan petugas puskemas

Tanpa biaya

Peningkatan cakupan keberhasilan posyandu dari madya menjadi purnama /mandiri

6.5 Moitoring dan Evaluasi 6.5.1 Monitoring Kegiatan Tabel 6.4 Monitoring Kegiatan Kegiatan Melakukan SMD/MMD untuk pembentukan posyandu lansia baru yang terintegrasi Indikator Bertambahnya posyandu lansia yang terintegrasi Standar Semua posyandu balita ada posyandu lansia Hasil Cakupan keberhasilan posyandu lansia meningkat Keterangan Target Posyandu Mandiri purnama tercapai

6.5.2 Evaluasi Kegiatan Kegiatan ini menunjukkan sejauh mana kegiatan yang dilaksanakan dapat memecahkan masalah. Tabel 6.5 Evaluasi Kegiatan Kegiatan
Cakupan keberhasilan posyandu lansia wil.kerja puskesmas Tanjung Pinang Jambi 2012

Indikator
50 %

Awal
20%

Akhir
50%

Efektifitas
50%-20% = 30%

Keterangan
Cukup efektif

54

BAB VII PENUTUP

7.1 Simpulan 1. Data lansia yang berkunjung ke posyandu lansia di wilayah kerja

Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012 < 50 % sehingga cakupan keberhasilan posyandu lansia masih dalam klasifikasi madya dan belum ada yang mandiri, 2. Prioritas masalah adalah cakupan keberhasilan pemantauan kesehatan

lansia di posyandu lansia wilayah kerja Puskesmas Inpres 5/74 Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012 yang belum mencapai target 50%. 3. Penyebab masalah yaitu Akses yang kurang mendukung lansia untuk datang ke posyandu lansia di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi. 4. Pemecahan masalah yaitu masyarakat kelurahan, tokoh masyarakat, lintas sektoral terkait melakukan SMD/MMD untuk membentuk posyandu lansia yang terintegrasi di posyandu balita yang sudah ada dan melengkapi sarana prasarana berkualitas termasuk kader posyandu lansia yang aktif, sehingga semua posyandu lansia yang dibina meningkat lebih baik dari posyandu lansia madya menjadi posyandu purnama mandiri.

7.2 `Saran 1. Kepala Puskesmas dan petugas puskesmas dapat memotivasi dan

memonitor kegiatan posyandu lansia yang baru dan sudah terbentuk di wilayah kerja tersebut setiap bulan dan memberikan pelatihan kepada kader yang baru dan lama serta memacu kader untuk mandiri dan membuat kegiatan

55

inovatif contohnya membuat barang bekas menjadi berguna dan bisa menjadi penunjang kegiatan posyandu dan kesejahteraan masyarakat lansia.

Puskesmas juga bisa memacu posyandu lansia dengan melakukan lomba posyandu, sebagai reward. 2. Bagi masyarakat kelurahan, kader agar lebih proaktif untuk pelaksanaan kegiatan posyandu lansia. 3. Meningkatkan kerjasama lintas sektoral dengan semua pihak terkait, yaitu dengan Dinas sosial, Departemen agama, Dinas pertanian, Pemerintah, LSM untuk penggalangan dana dalam pelaksanaan kegiatan.

56

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Sistem Kesehatan Nasional. Jakarta; 2009 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pembangunan Nasional 3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 1998 tentang Kesejahteraan Lansia 4. Komisi Nasional Lanjut Usia. Pedoman Pelaksanaan Posyandu Lanjut Usia. Jakarta; 2010 5. Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi. Profil Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi tahun 2012. Jambi: Puskesmas Tanjung Pinang Kota Jambi; 2012. 6. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Umum Pengelolaan Posyandu Lansia. Jakarta; 2011 7. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut Bagi Petugas Kesehatan. Jakarta; 2005 8. Peraturan Pemerintah RI No 43 Tahun 2004 tentang Pelaksanaan Upaya Peningkatan Kesejahteraan Sosial Lanjut usia. 9. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Pengelolaan Kegiatan Kesehatan di Kelompok Usia Lanjut. Jakarta; 2003 10. Suhaartini/AY/PD/Petunjuk Teknis Kegiatan Pos Pelayanan Terpadu (posyandu) Melalui PNPM Mandiri Pedesaan, Kesehatan masyarakat /2009.

57