Anda di halaman 1dari 4

KLASIFIKASI MASSA BATUAN MENGGUNAKAN METODE ROCK MASS RATING (RMR)

Metode Rock Mass Rating (RMR) dari Bieniawski (1989) sebagai sistem klasifikasi massa batuan untuk keteknikan sebagai metode untuk perencanaan tambang bawah permukaan. Ada enam parameter yang diperhitungkan dalam sistem pengkelasan RMR, yaitu : a. kekuatan batuan b. Rock Quality Designation (RQD) c. spasi diskontinuitas d. kondisi permukaan diskontinuitas e. kondisi keairan f. koreksi kemiringan (dip) diskontinuitas.

Keenam faktor tersebut memiliki nilai yang dijumlahkan untuk mendapatkan total nilai (Rating). Kualitas massa batuan di daerah penelitian menurut metode RMR dari Bieniawski (1992) dibagi menjadi empat kelas, yaitu baik, cukup, buruk, dan sangat buruk. Tujuan dari klasifikasi massa batuan adalah untuk: 1. Mengidentifikasi parameter-parameter yang mempengaruhi

kelakuan/sifat massa batuan. 2. Membagi massa batuan ke dalam kelompok-kelompok yang mempunyai kesamaan sifat dan kualitas. 3. Menyediakan pengertian dasar mengenai sifat karakteristik setiap kelas massa batuan. 4. Menghubungkan berdasarkan pengalaman kondisi massa batuan di suatu tempat dengan kondisi massa batuan di tempat lain. 5. Memperoleh data kuantitatif dan acuan untuk desain teknik. 6. Menyediakan dasar acuan untuk komuniukasi antara geologist dan engineer.

Dalam mempelajari aspek kekuatan batuan (a.l. Mekanika Batuan), dikenal istilah RQD rock quality designation yaitu suatu penandaan atau penilaian kualitas batuan berdasarkan kerapatan kekar. RQD penting untuk digunakan dalam pembobotan massa batuan (Rock Mass Rating, RMR) dan pembobotan massa lereng (Slope Mass Rating/SMR). Perhitungan RQD biasa didapat dari perhitungan langsung dari singkapan batuan yang mengalami retakan-retakan (baik lapisan batuan maupun kekar atau sesar) berdasarkan rumus Hudson (1979, dalam Djakamihardja & Soebowo, 1996) sbb.:

RQD = 100 (0.1 + 1) e- 0.1 adalah rasio antara jumlah kekar dengan panjang scan-line (kekar/meter).
Makin besar nilai RQD, maka frekuensi retakannya kecil. Frekuensi retakannya makin banyak, nilai RQD makin kecil. Berikut tabel klasifikasi massa batuan menggunakan metode Rock Mass Rating (RMR) :

A. Parameter Klasifikasi dan Pembobotannya

B. Penyesuaian Pembobotan Untuk Orientasi Kekar Pada Beberapa Keperluan

C. Kelas Pembobotan Massa Batuan(RMR, Rock Mass Rating) Total

D. Arti Dari Kelas Batuan

Pengaruh Orientasi Jurus Dan Kemiringan Pada Pembuatan Terowongan

Sistem pembobotan dapat dilihat pada Tabel klasifikasi geomekanik (Tabel A, B, C, dan D). Pembobotan adalah jumlah dari nilai bobot parameter pada Tabel A dan B. Pada tabel C jumlah nilai tersebut dimasukkan ke dalam kelompok yang sesuai dengan pembobotan masing-masing. Pada Tabel C, nomer kelas dan pemerian dapat diberikan. Pada Tabel D makna dan kegunaan tiap-tiap nomer kelas disampaikan di sini. Berdasarkan nilai RMR, jangkauan atap (span) apat direncanakan, serta keleluasaan waktu yang tersedia agar terowongan tidak runtuh dapat diperkirakan.