P. 1
Dampak On-Street Parking

Dampak On-Street Parking

5.0

|Views: 2,254|Likes:
Dipublikasikan oleh bungtanno
Lahan parkir yang tidak mampu menampung lonjakan pengunjung tersebut mengakibatkan banyak kendaraan yang melakukan on-street parking di sepanjang ruas jalan, terutama untuk arah utara-selatan sepanjang ±200 m. Dampak dari hal tersebut adalah terjadi reduksi kapasitas jalan. Reduksi kapasitas jalan mengakibatkan penurunan kemampuan jalan dalam menerima pembebanan lalu lintas dan menyebabkan kemacetan lalu lintas pada daerah tersebut. Penurunan kinerja diukur menurut parameter-parameter kinerja lalu lintas, seperti arus, kecepatan, dan kapasitas kendaraan. Sedangkan menurut parameter parkir, dihitung dari akumulasi parkir maksimum terjadi dan distribusi waktu parkir kendaraan.
Lahan parkir yang tidak mampu menampung lonjakan pengunjung tersebut mengakibatkan banyak kendaraan yang melakukan on-street parking di sepanjang ruas jalan, terutama untuk arah utara-selatan sepanjang ±200 m. Dampak dari hal tersebut adalah terjadi reduksi kapasitas jalan. Reduksi kapasitas jalan mengakibatkan penurunan kemampuan jalan dalam menerima pembebanan lalu lintas dan menyebabkan kemacetan lalu lintas pada daerah tersebut. Penurunan kinerja diukur menurut parameter-parameter kinerja lalu lintas, seperti arus, kecepatan, dan kapasitas kendaraan. Sedangkan menurut parameter parkir, dihitung dari akumulasi parkir maksimum terjadi dan distribusi waktu parkir kendaraan.

More info:

Published by: bungtanno on May 07, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/11/2014

pdf

text

original

LOMBA KARYA TULIS TEKNIK SIPIL

DAMPAK ON-STREET PARKING PADA AKHIR PEKAN DI KORIDOR JALAN IR. H. DJUANDA (DAGO UTARA)

Disusun oleh : Christine Gerhana Putri Rahma Poeti Aniesah Stanno Yudha Putra

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL 2006

i

LEMBAR PENGESAHAN

LOMBA KARYA TULIS TEKNIK SIPIL

DAMPAK ON-STREET PARKING PADA AKHIR PEKAN DI KORIDOR JALAN IR. H. DJUANDA (DAGO UTARA)

Disusun oleh : Christine Gerhana Putri Rahma Poeti Aniesah Stanno Yudha Putra

Bandung, 27 Januari 2006 Telah diperiksa dan disetujui oleh:

Pembimbing I,

Pembimbing II,

Ir. Harmein Rahman, MT
Dosen Kelompok Keahlian Transportasi ITB

Henry Armijaya, ST, MT
Asisten Lab. Transportasi ITB

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL 2006
i

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan karunia dan rahmat-Nya sehingga akhirnya karya tulis ilmiah ini dapat diselesaikan tanpa menemui hambatan yang berarti. Mengacu pada tema penulisan yang diberikan oleh pihak panitia, yaitu “Permukiman Perkotaan Ideal, Simbol Kemajuan Pembangunan”, maka kami mengangkat permasalahan parkir sebagai tema dan mengambil judul “Dampak On Street Parking pada Akhir Pekan di Koridor Jalan Ir. H. Djuanda (Dago Utara)”. Manajemen parkir yang baik merupakan salah satu indikator dari perwujudan permukiman perkotaan yang ideal. Keteraturan dan kedisiplinan aktivitas parkir akan berdampak baik bagi kelancaran berlalulintas. Dengan demikian, segala aktivitas di wilayah tersebut akan dapat berjalan sebagaimana mestinya. Karya tulis ilmiah ini tidak lepas dari campur tangan Ir. Harmein Rahman, MT dan Henry Armijaya, ST, MT yang terus memantau perkembangan karya tulis ini hingga akhirnya sampai juga ke tangan panitia. Untuk itu, ucapan terima kasih yang mendalam tak lupa kami haturkan kepada beliau, juga kepada teman-teman HMS yang telah turut andil dalam proses pengumpulan data di lapangan. Akhir kata, semoga karya tulis ilmiah ini memenuhi syarat, bermanfaat bagi pembacanya, dan memiliki kesempatan untuk dijadikan sebagai masukan bagi pemerintah dalam pengembangan kawasan perkotaan.

Bandung, Januari 2006

Tim Penyusun

ii

iii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. i KATA PENGANTAR...................................................................................... ii DAFTAR ISI..................................................................................................... iii DAFTAR GAMBAR........................................................................................ v DAFTAR TABEL ............................................................................................ vi ABSTRAKSI .................................................................................................... vii

BAB I

PENDAHULUAN........................................................................... 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. Latar Belakang ..................................................................... 1 Wilayah Studi....................................................................... 2 Tujuan Penulisan.................................................................. 2 Ruang Lingkup..................................................................... 3 Sistematika Penulisan .......................................................... 3

BAB II

KAJIAN PUSTAKA ...................................................................... 5 2.1. 2.2. Umum .................................................................................. 5 Parkir.................................................................................... 5 2.2.1. 2.2.2. 2.3. 2.4. 2.5. 2.6. 2.7. 2.8. 2.9 Konsep Dasar Penanganan Masalah Parkir .......... 5 Karakteristik Parkir ............................................... 6

Arus dan Komposisi Lalu Lintas ......................................... 6 Analisa Kapasitas Ruas Jalan............................................... 6 Derajat Kejenuhan................................................................ 8 Kecepatan............................................................................. 9 Kerapatan ............................................................................. 9 Kecepatan Arus Bebas..........................................................9 Konsep Biaya........................................................................12 2.9.1. 2.9.2. Biaya Operasi Kendaraan.......................................12 Nilai Waktu............................................................14

iii

iv

BAB III METODOLOGI ............................................................................. 16 3.1. 3.2. 3.3. Umum .................................................................................. 16 Pengamatan Lapangan ......................................................... 16 Analisis..................................................................................17

BAB IV PRESENTASI DATA DAN ANALISIS....................................... 18 4.1. 4.2. 4.3. Umum .................................................................................. 18 Kondisi Parkir pada Koridor Jalan Ir. H. Djuanda............... 18 Parameter Penentuan Kinerja Ruas pada Koridor Jalan Ir. H. Djuanda ............................................................................... 19 4.3.1. 4.3.2. 4.3.3. 4.4. Data Geometri........... ............................................ 19 Volume Kendaraan ............................................... 21 Kecepatan Kendaraan ........................................... 23

Pengolahan Data .................................................................. 24 4.4.1. 4.4.2. 4.4.3. 4.4.4. 4.4.5. Kurva Kumulatif dan Distribusi Waktu Parkir...... 24 Kecepatan Arus Bebas.... ...................................... 25 Kapasitas...... ......................................................... 26 Derajat Kejenuhan................................................. 27 Perhitungan Biaya Operasi Kendaraan dan Nilai Waktu..... ............................................................... 27

4.5.

Analisis.............. .................................................................. 28

BAB V

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 5.1. 5.2. Kesimpulan .......................................................................... 33 Rekomendasi........................................................................ 34

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... 35

iv

v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Hubungan kecepatan-arus jalan empat lajur terbagi (IHCM, 1997)............................................................................................. 12 Gambar 3. 1 Metodologi studi........................................................................... 17 Gambar 4. 1 Pemanfaatan trotoar sebagai lahan parkir off-street.... ................. 18 Gambar 4. 2 Layout wilayah studi koridor Jalan Ir. H. Djuanda...... ................ 20 Gambar 4. 3 Ilustrasi kondisi Jalan Ir. H. Djuanda........................................... 20 Gambar 4. 4 Grafik volume kendaraan per jam................................................ 22 Gambar 4. 5 Grafik kumulatif kendaraan masuk-keluar di sebagian ruas Dago.... ......................................................................................... 24 Gambar 4. 6 Grafik distribusi waktu parkir kendaraan di sebagian ruas Jalan Dago..... ........................................................................................ 24 Gambar 4. 7 Grafik hubungan arus kecepatan dan kerapatan........................... 30

v

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 2.5 Tabel 2.6

Persyaratan untuk berbagai tipe jalan kota ................................. 5 Emp untuk jalan perkotaan terbagi dan satu arah....................... 6 Kapasitas dasar jalan perkotaan.................................................. 7 Faktor koreksi kapasitas akibat lebar jalan (FCW)..................... 7 Faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah (FCSP) ........... 7 Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping

(FCSF)untuk jalan dengan kereb ................................................ 8 Tabel 2.7 Faktor koreksi kapasitas akibat ukuran kota (FCCS) pada jalan perkotaan............................................................................ 8 Tabel 2.8 Tabel 2.9 Tabel 2.10 Kecepatan arus bebas dasar (FVO)............................................. 10 Penyesuaian kecepatan arus bebas untuk lebar jalur lalu lintas . 10 Faktor penyesuaian kecepatan arus bebas untuk hambatan samping untuk jalan dengan kereb (FFVSF) .............................. 11 Tabel 2.11 Tabel 2.12 Tabel 2.13 Tabel 2.14 Faktor penyesuaian kecepatan arus bebas untuk ukuran kota .... 11 Faktor koreksi konsumsi bahan bakar dasar kendaraan ............. 13 Konsumsi dasar oli (liter/km) ..................................................... 13 Faktor koreksi konsumsi oli terhadap kondisi kekasaran permukaan................................................................................... 13 Tabel 2.15 Tabel 2.16 Tabel 4.1 Rujukan nilai waktu.................................................................... 15 PDRB atas dasar harga konstan tahun 1995 ............................... 15 Jumlah parkir kendaraan pada lahan FO di koridor Jalan Ir. H. Djuanda (ke atas) ........................................................................ 19 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Keluar-masuk kendaraan parkir.................................................. 21 Volume kendaraan (Simpang Dago-Pertigaan Boromeus)......... 22 Volume kendaraan (Pertigaan Boromeus–Simpang Dago) ....... 22 Kecepatan kendaraan (Pertigaan Boromeus–Simpang Dago) .... 23 Kecepatan kendaraan (Simpang Dago-Pertigaan Boromeus)..... 23 Total biaya operasi / kendaraan / jam kondisi eksisting ............. 28

vi

vii

ABSTRAKSI

Kota Bandung merupakan kota yang terkenal dengan factory outlet (FO)-nya. Sepanjang tahun terdapat pertumbuhan FO-FO baru di kota Bandung. Namun, pembangunan FO-FO tersebut tidak memperhatikan pola tata guna lahan yang ada. Banyak FO-FO yang berdiri di daerah-daerah yang sebelumnya merupakan permukiman/tempat tinggal. Izin usaha FO di tempat tinggal yang tidak disertai dengan sarana lahan parkir yang memadai menimbulkan permasalahan bagi lalu lintas. Sebagai tinjauan dalam penulisan ini, studi kami lakukan dengan pengamatan terhadap salah satu ruas jalan di kota Bandung, yakni Jalan Ir. H. Djuanda (Dago Utara). Di sepanjang Jalan Ir. H. Djuanda berdiri banyak FO-FO baru yang terkonsentrasi pada daerah di dekat pertigaan Jalan Ganesha. Lebih kurang 8 buah FO beroperasi pada jarak berdekatan. Pada akir pekan, jumlah pengunjung FO meningkat tajam diikuti dengan peningkatan volume kendaraan pengunjung. Dari data yang diperoleh, ±70-75% pengunjung berasal dari luar Bandung, khususnya dari Jakarta. Lahan parkir yang tidak mampu menampung lonjakan pengunjung tersebut mengakibatkan banyak kendaraan yang melakukan on-street parking di sepanjang ruas jalan, terutama untuk arah utara-selatan sepanjang ±200 m. Dampak dari hal tersebut adalah terjadi reduksi kapasitas jalan. Reduksi kapasitas jalan mengakibatkan penurunan kemampuan jalan dalam menerima pembebanan lalu lintas dan menyebabkan kemacetan lalu lintas pada daerah tersebut. Penurunan kinerja diukur menurut parameter-parameter kinerja lalu lintas, seperti arus, kecepatan, dan kapasitas kendaraan. Sedangkan menurut parameter parkir, dihitung dari akumulasi parkir maksimum terjadi dan distribusi waktu parkir kendaraan. Oleh karena itu, untuk mengamati sejauh apa dampak kendaraan on-street parking pada ruas jalan ini, dilakukan proses pengumpulan data dari hasil survey.

vii

viii

Pengamatan dilakukan pada hari Minggu (mewakili hari akhir pekan) dimulai pada pukul 09.00-17.00 WIB. Waktu tersebut dipilih berdasarkan pertimbangan waktu mulai beroperasinya FO sampai pengunjung mulai sepi di sore hari. Survey dilakukan dengan menggunakan tenaga survey sebanyak 24 orang yang teralokasi masing-masing untuk survey kecepatan, arus, dan kendaraan on-street parking. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kendaraan on-street parking mulai terjadi pada pukul 11.00 WIB dan mencapai puncaknya mulai pukul 15.00 WIB sebesar 23 kendaraan. Di antara jam-jam tersebut penurunan arus terjadi akibat berkurangnya ruas jalan dengan kecepatan rata-rata kendaraan terendah 13-16 km/jam. Kajian dari penelitian selanjutnya juga akan membahas masalah social cost yang ditimbulkan dari dampak on-street parking terhadap kinerja lalu lintas Jl. Ir. H. Djuanda. Permasalahan-permasalahan tersebut berada pada tingkat kajian manajemen perparkiran pada badan jalan. Upaya yang dilakukan untuk mengimplementasikan manajemen perparkiran adalah mengevaluasi kelayakan kendaraan melakukan onstreet parking di sepanjang jalan Ir. H. Djuanda pada akhir pekan. Akhirnya, dari hasil penelitian ini akan dihasilkan beberapa rekomendasi untuk mengatasi permasalahan kemacetan yang ditimbulkan dari kendaraan on-street parking. Kata kunci: on-street parking, factory outlet (FO), kemacetan, manajemen perparkiran

viii

1

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Kemajuan suatu negeri atau kota dapat dinilai dari kondisi sistem transportasinya. Komponen sistem transportasi meliputi sarana, prasarana, dan pengaturan dari sistem transportasi itu sendiri. Untuk mendapatkan kenyamanan dan kepuasan dalam berlalulintas, ketiga komponen tersebut harus berada pada kondisi yang ideal agar dapat difungsikan sebagaimana mestinya. Ketiga komponen tersebut juga harus bekerja secara beriringan karena komponen yang satu selalu berkaitan dengan komponen lainnya. Sebagai contoh, tidak soal seberapa mewah kendaraan (sarana) seseorang, ia akan tetap merasa tidak nyaman ketika jalan (prasarana) yang dilewatinya berada dalam kondisi yang buruk. Tidak terpenuhinya kondisi ideal tersebut merupakan salah satu contoh permasalahan transportasi, yaitu kondisi prasarana yang buruk. Permasalahan lain juga dapat timbul dari sisi sarana transportasi yang tidak dapat menampung kebutuhan akan transportasi ataupun pengaturan sistem transportasi yang tidak maksimal, terkait dengan pengaturan operasional, fiskal, legal, maupun organisasinya. Segala permasalahan transportasi yang datang dari berbagai komponen sistemnya tentu saja perlu mendapatkan perhatian, sebab peluang pertumbuhan ekonomi suatu wilayah sangat didukung oleh pertumbuhan transportasi pada wilayah tersebut. Kebutuhan akan transportasi cenderung bergerak mengikuti

perkembangan populasi di suatu wilayah. Peningkatan populasi di suatu wilayah menyebabkan kebutuhan akan transportasi meningkat pula. Saat ini, Bandung, yang merupakan salah satu kota besar di pulau Jawa, jumlah penduduknya telah mendekati tiga juta jiwa. Jumlah ini belum termasuk kaum pendatang seperti mahasiswa dan para pencari kerja yang berusaha mengadu nasib di Bandung. Bisa dibayangkan fenomena kepadatan penduduk yang sekarang ini terjadi di Bandung! Bandung seolah tidak mampu lagi menampung populasi manusia yang terus meningkat. Ini terbukti dari kondisi lalu lintas kota Bandung yang akrab dengan problem kemacetan. Terkait dengan permasalahan transportasi, prasarana

2

yang ada saat ini belum cukup menampung kebutuhan para pengguna transportasi. Volume kendaraan yang lewat tidak sebanding dengan prasarana yang tersedia, ditambah lagi buruknya sistem pengaturan lalu lintas yang ada. Fenomena kemacetan ini makin tampak nyata pada akhir minggu (weekend). Pada masa-masa itulah terjadi ledakan volume kendaraan di beberapa ruas jalan di Bandung. Hal ini dikarenakan penduduk dari luar kota, seperti Jakarta dan sekitarnya, yang ingin melepaskan kepenatan cenderung mengarahkan

kendaraannya ke Bandung. Sebagian besar dari mereka tertarik pada jajaran factory outlet baru di sepanjang koridor Jalan Ir. H. Djuanda, atau yang lebih akrab disebut Jalan Dago. Bandung juga menjadi akses kendaraan yang keluar masuk Jakarta, apalagi setelah pembangunan tol Cipularang yang makin mempersingkat waktu tempuh Jakarta-Bandung. Oleh karena itu, makin besarlah volume lalu lintas yang terjadi. Hampir semua factory outlet yang ada, tidak memiliki lahan parkir yang cukup bagi konsumennya. Akibatnya, seiring dengan pertumbuhan factory outlet di daerah Dago, makin bertambah pulalah jumlah kendaraan yang memanfatkan badan jalan sebagai lahan parkirnya (on-street parking). Hal ini sungguh merugikan pihak pengguna jalan lainnya! Oleh karena itu, dalam tulisan ini kami akan mengkaji masalah on-street parking yang terjadi di Jalan Dago akibat semakin menjamurnya factory outlet . 1.2. Wilayah Studi Dalam penyusunan karya tulis ini, wilayah studi yang dikaji adalah kota Bandung, khususnya sepanjang ruas Jalan Ir. H. Djuanda, mulai dari Simpang Dago hingga pertigaan Jalan Ganesha. Alasan pemilihan wilayah studi ini berdasarkan pertimbangan bahwa daerah tersebut mewakili kondisi manajemen perparkiran yang tidak terkelola dengan baik terutama pada akhir pekan. 1.3. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan karya tulis ilmiah ini adalah:

3

Melakukan kajian dampak on-street parking di Jalan Ir. H. Djuanda akibat factory outlet Memberikan alternatif pemecahan masalah on-street parking 1.4. Ruang Lingkup Sistem jaringan jalan pada wilayah perkotaan terdiri dari jalan arteri, kolektor, dan lokal. Berdasarkan peraturan teknis yang dirangkum oleh Departemen Pekerjaan Umum, penggunaan badan jalan untuk fasilitas parkir kendaraan hanya dapat dilakukan pada jalan kolektor atau lokal dengan tetap memperhatikan kondisi jalan dan lingkungan, lalu lintas, aspek keselamatan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas. Berdasarkan klasifikasinya, Jalan Ir. H. Djuanda sebagai wilayah kajian studi, merupakan jalan kolektor (sekunder). Oleh karena itu, ruang lingkup pembahasan karya tulis ilmiah ini adalah on-street parking pada jenis jalan kolektor. On-street parking dapat menimbulkan hambatan samping bagi kendaraan dan kinerja suatu ruas jalan. Penurunan kinerja ruas jalan akan dianalisis menurut parameter-parameter arus, kecepatan, dan kapasitas yang merupakan karakteristik dasar lalu lintas. 1.5. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan karya tulis ilmiah ini adalah sebagai berikut: Bab 1 Pendahuluan Berisi uraian umum tentang latar belakang penulisan, wilayah studi yang dikaji, tujuan penulisan, ruang lingkup pembahasan, serta uraian tentang sistematika penulisan yang digunakan dalam karya tulis ilmiah ini. Bab 2 Kajian Pustaka Berisi uraian yang menunjukkan landasan teori dan konsep-konsep yang relevan dengan masalah yang dikaji. Bab 3 Metodologi Berisi uraian tentang cara atau prosedur yang dilakukan dalam pengumpulan data serta uraian singkat tentang analisis yang dilakukan terhadap hasil pengolahan data.

4

Bab 4 Presentasi dan Analisis Data Berisi pengolahan dan analisis permasalahan on-street parking berkaitan dengan kinerja ruas jalan dan faktor biaya dengan berdasarkan data-data lapangan, lengkap dengan hasil olahan data yang disajikan dalam bentuk tabel dan grafik. Bab 5 Kesimpulan dan Rekomendasi Berisi uraian tentang kesimpulan akhir dari penulisan karya tulis ilmiah beserta alternatif solusi bagi pihak-pihak terkait dalam pengembangan kawasan perkotaan, terutama yang berkaitan dengan upaya penanganan dan pengendalian masalah on-street parking.

5

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Umum Sarana dan prasarana transportasi yang ada hendaknya dapat mengakomodasi kebutuhan masyarakat sehingga kemudahan, keamanan, dan kenyamanan penggunanya terjamin. Sesuai permasalahan yang kami angkat, dalam bab ini kami akan membahas tentang perparkiran (khususnya dikaitkan dengan permasalahan on-street parking), komponen-komponen penentu kinerja ruas, serta perhitungan biaya. 2.2 Parkir Perkotaan dengan berbagai aktivitas menuntut ketersediaan lahan parkir. Fasilitas parkir dapat berupa fasilitas parkir di luar badan jalan (off-street parking) atau fasilitas parkir pada badan jalan (on-street parking). 2.2.1 Konsep Dasar Penanganan Masalah Parkir Dalam penerapannya, parkir memunculkan berbagai masalah yang menuntut penanganan melalui pendekatan sistematik. Pendekatan ini didasarkan pada dua aspek utama yaitu kajian terhadap permintaan parkir dan kajian terhadap besar penyediaan fasilitas parkir. Besarnya permintaan parkir pada suatu kawasan ruas jalan sangat dipengaruhi oleh pola tata guna lahan di kawasan yang bersangkutan sedangkan besar penyediaan fasilitas parkir (dalam hal ini on street parking) disajikan pada tabel berikut: Tabel 2. 1 Persyaratan untuk berbagai tipe jalan kota
Tipe jalan Arteri primer Arteri sekunder Kolektor primer Kolektor sekunder Lokal primer Lokal sekunder Kecepatan min (km/jam) 60 30 40 20 20 10 Lebar badan jalan (m) 8 8 7 7 6 5 Lokasi parkir kendaraan tidak diijinkan dibatasi dibatasi dibatasi Lokasi Berhenti Kendaraan tidak diijinkan dibatasi dibatasi dibatasi

Sumber: buku panduan klasifikasi No.010/BNKT/1990/Ditjen Bina Marga

fungsi

jalan

di

Wilayah

Pertokoan

6

2.2.2 Karakteristik Parkir Data parkir yang diperoleh kemudian diolah untuk mengetahui karakterisik parkir pada suatu wilayah kajian. Karakterisitik parkir tersebut meliputi: pengukuran parkir, dalam hal ini volume parkir akumulasi parkir, jumlah kendaraan parkir di suatu tempat pada waktu tertentu lama waktu parkir, umumnya bervariasi berdasarkan tujuan perjalanan dan lokasi parkir. 2.3 Arus dan Komposisi Lalu Lintas Arus (Q) adalah jumlah kendaraan yang melewati suatu titik pada suatu jalan pada interval waktu tertentu, dinyatakan dalam kendaraan/jam (Qkend), smp/jam (Qsmp), atau LHRT (Lalu lintas Rata-rata Tahunan – QLHRT). Nilai ekivalensi mobil penumpang (emp) untuk masing-masing tipe kendaraan tersebut tergantung pada tipe jalan dan arus lalu lintas total yang dinyatakan dalam tabel berikut ini: Tabel 2. 2 Emp untuk jalan perkotaan terbagi dan satu arah
Tipe jalan 2 lajur I arah, terbagi (2/1 D) 4 lajur 2 arah, terbagi (4/2 D) 3 lajur 1 arah, terbagi (3/1 D) 6 lajur 2 arah, terbagi (6/2 D) Arus lalu lintas per lajur (kend/jam) 0 ≥1050 0 ≥1100 emp HV 1,3 1,2 1,3 1,2 MC 0,4 0,25 0,4 0,25

Sumber : IHCM (1997)

2.4 Analisis Kapasitas Ruas Jalan Kapasitas didefinisikan sebagai arus maksimum yang melalui suatu titik di jalan yang dapat dipertahankan per satuan jam pada kondisi tertentu. C = CO x FCW x FCSP x FCSF x FCCS (smp/jam) persamaan 2. 1

dimana: C C0 FCW = kapasitas (smp/jam) = kapasitas dasar (smp/jam) = faktor koreksi kapasitas akibat lebar jalan

7

FCSP FCSF

= faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah = faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping

FCCS = faktor koreksi kapasitas akibat ukuran kota (jumlah penduduk) Kapasitas dasar (C0) Nilainya ditentukan berdasarkan tipe jalan sesuai dengan nilai yang tertera pada tabel berikut. Tabel 2. 3 Kapasitas dasar jalan perkotaan
Tipe jalan Jalan 4 lajur berpembatas median atau jalan satu arah Jalan 4 lajur tanpa pembatas median Jalan 2 lajur tanpa pembatas median Kapasitas dasar (smp/jam) 1650 1500 2900 Keterangan per lajur per lajur total dua arah

Sumber : IHCM (1997)

Faktor koreksi kapasitas akibat lebar jalan (FCW) Nilainya ditentukan berdasarkan lebar jalan efektif yang dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 2. 4 Faktor koreksi kapasitas akibat lebar jalan (FCW)
Tipe jalan Jalan 4 lajur berpembatas median atau jalan satu arah Lebar jalan efektif (m) per lajur 3,00 3,25 3,50 3,75 4,00 per lajur 3,00 3,25 3,50 3,75 4,00 dua arah 5 6 7 8 9 10 11 FCW 0,92 0,96 1,00 1,04 1,08 0,91 0,95 1,00 1,05 1,09 0,56 0,87 1,00 1,14 1,25 1,29 1,34

Jalan 4 lajur tanpa pembatas median

Jalan 2 lajur tanpa pembatas median

Sumber : IHCM (1997)

Faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah (FCSP) Tabel 2. 5 Faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah (FCSP)
Pembagian arah (% - %) 2 lajur 2 arah tanpa pembatas median (2/2 UD) 4 lajur 2 arah tanpa pembatas median (4/2 UD) 50 - 50 1,00 1,00 55 -45 0,97 0,985 60-40 0,94 0,97 65-35 0,91 0,955 70-30 0,88 0,94

FCSP

Sumber : IHCM (1997)

8

Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping (FCSF) Faktor koreksi kapasitas untuk gangguan samping untuk ruas jalan yang mempunyai kereb dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 2. 6 Faktor koreksi kapasitas akibat gangguan samping (FCSF) untuk jalan dengan kereb
Kelas Tipe jalan 4/2 D gangguan samping £0,5 sangat rendah rendah sedang tinggi sangat tinggi 4/2 UD sangat rendah rendah sedang tinggi sangat tinggi 2/2 UD atau jalan satu arah sangat rendah rendah sedang tinggi 0,95 0,94 0,91 0,86 0,81 0,95 0,93 0,90 0,84 0,77 0,93 0,90 0,86 0,78 Faktor koreksi akibat gangguan samping dan jarak gangguan pada kereb Jarak : kerb-gangguan 1,0 0,97 0,96 0,93 0,89 0,85 0,97 0,95 0,92 0,87 0,81 0,95 0,92 0,88 0,81 1,5 0,99 0,98 0,95 0,92 0,88 0,99 0,97 0,95 0,90 0,85 0,97 0,95 0,91 0,84 ³2,0 1,01 1,00 0,98 0,95 0,92 1,01 1,00 0,97 0,93 0,90 0,99 0,97 0,94 0,88

Sumber : IHCM (1997)

Faktor koreksi kapasitas akibat ukuran kota (FCCS) Faktor koreksi FCCS dapat dilihat pada tabel berikut. Faktor koreksi tersebut merupakan fungsi dari jumlah penduduk kota. Tabel 2. 7 Faktor koreksi kapasitas akibat ukuran kota (FCCS) pada jalan perkotaan
Ukuran kota (juta penduduk ) < 0,1 0,1 – 0,5 0,5 – 1,0 1,0 – 3,0 > 3,0 Faktor penyesuaian untuk ukuran kota 0,86 0,90 0,94 1,00 1,04

Sumber : IHCM (1997)

2.5 Derajat Kejenuhan Untuk menentukan tingkat kinerja suatu ruas jalan digunakan suatu besaran yang dinamakan derajat kejenuhan (DS) yang ditentukan sebagai berikut: DS = Qsmp C persamaan 2. 2

9

dimana :

Qsmp = arus lalu lintas (smp/jam) C = kapasitas (smp/jam)

Berdasarkan Indonesian Highway Capacity Manual (IHCM, 1997), untuk menentukan derajat kejenuhan (DS), perlu ditentukan pula parameter-parameter lain yang mendukung. 2.6 Kecepatan Kecepatan (S) adalah jarak yang dilalui sebuah kendaraan pada suatu unit waktu atau laju perjalanan yang biasanya dinyatakan dalam kilometer per jam (km/jam). Kecepatan tempuh sebagai ukuran utama kinerja segmen jalan merupakan masukan yang penting untuk biaya pemakai jalan dalam analisa ekonomi. Kecepatan tempuh didefinisikan sebagai kecepatan rata-rata ruang yang dirumuskan sebagai : V = dimana :

L TT

persamaan 2. 3

V = kecepatan rata-rata ruang LV (km/jam) L = panjang segmen (km)

TT = waktu tempuh rata-rata LV sepanjang segmen (jam) 2.7 Kerapatan Kerapatan (D) adalah banyaknya kendaraan per satuan jarak kilometer (kendaraan/km). Besarnya dapat dicari dengan rumus sebagai berikut :

D=

Volume Panjang ruas jalan

persamaan 2. 4

2.8 Kecepatan Arus Bebas Kecepatan arus bebas (FV) yang didefinisikan sebagai kecepatan pada tingkat arus nol.

FV = ( FV0 + FVW ) x FFVSF X FFVCS
dimana: FV FV0 FVW =

persamaan 2. 5

kecepatan arus bebas kendaraan ringan pada kondisi lapangan

= kecepatan arus bebas dasar kendaraan ringan pada jalan yang diamati = penyesuaian kecepatan untuk lebar jalan

10

FFVSF= FFVCS=

faktor penyesuaian untuk hambatan samping dan lebar bahu atau jarak kereb penghalang faktor penyesuaian kecepatan untuk ukuran kota

Nilai faktor-faktor tersebut didapatkan dari Indonesian Highway Capacity Manual (IHCM, 1997) sebagai berikut: Kecepatan arus bebas dasar (FVO) Tabel 2. 8 Kecepatan arus bebas dasar (FVO)
Kecepatan arus bebas dasar (FVO) (km/jam) Tipe jalan Kendaraan ringan LV 61 Kendaraan berat HV 52 Sepeda motor MC 48 Semua kendaraan (rata-rata) 57

Enam lajur terbagi (6/2 D) atau Tiga lajur satu arah (3/1) Empat lajur terbagi (4/2 D) atau Dua lajur satu arah (2/1) Empat lajur tak terbagi (4/2 UD) Dua lajur tak terbagi (2/2 UD)

57

50

47

55

53 44

46 40

43 40

51 42

Sumber : IHCM (1997)

Penyesuaian kecepatan arus bebas untuk lebar jalur lalu lintas (FVW) Tabel 2.9.a Penyesuaian kecepatan arus bebas untuk lebar jalur lalu lintas
Tipe jalan Empat lajur terbagi atau jalan satu arah Lebar jalur lalu FVw lintas efektif (Wc) (km/jam) (m) per lajur 3,00 3,25 3,50 3,75 4,00 Empat lajur tak terbagi per lajur 3,00 3,25 3,50 3,75 4,00 -4 -2 0 2 4 -4 -2 0 2 4

11

Tabel 2.9.b Penyesuaian kecepatan arus bebas untuk lebar jalur lalu lintas [lanjutan]
Tipe jalan Dua lajur tak terbagi Lebar jalur lalu FVw lintas efektif (Wc) (km/jam) (m) total 5 6 7 8 9 10 11 -9.5 -3 0 3 4 6 7

Sumber : IHCM (1997)

Faktor penyesuaian kecepatan arus bebas untuk hambatan samping (FFVSF) Tabel 2. 10 Faktor penyesuaian kecepatan arus bebas untuk hambatan samping untuk jalan dengan kereb (FFVSF)
Tipe jalan Kelas hambatan samping (SFC) Faktor penyesuaian untuk hambatan samping Dan jarak kereb-penghalang Jarak : kereb-penghalang Wg (m) < 0,5 m Empat lajur terbagi 4/2 D Sangat rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi Empat lajur tak terbagi 4/2 UD Sangat rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi Dua lajur tak terbagi 2/2 UD atau jalan satu arah Sangat rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi 1,00 0,97 0,93 0,87 0,81 1,00 0,96 0,91 0,84 0,77 0,98 0,93 0,87 0,78 0,68 1,0 m 1,01 0,98 0,95 0,90 0,85 1,01 0,98 0,93 0,87 0,81 0,99 0,95 0,89 0,81 0,72 1,5 m 1,01 0,99 0,97 0,93 0,88 1,01 0,99 0,96 0,90 0,85 0,99 0,96 0,92 0,84 0,77 >2m 1,02 1,00 0,99 0,96 0,92 1,02 1,00 0,98 0,94 0,90 1,00 0,98 0,95 0,88 0,82

Sumber : IHCM (1997)

Faktor penyesuaian kecepatan arus bebas untuk ukuran kota (FFVCS) Tabel 2. 11 Faktor penyesuaian kecepatan arus bebas untuk ukuran kota
Ukuran kota (juta penduduk) < 0,1 0,1 – 0,5 0,5 – 1,0 1,0 – 3,0 > 3,0 Faktor penyesuaian untuk ukuran kota 0,90 0,93 0,95 1,00 1,03

Sumber : IHCM (1997)

12

Hubungan Kecepatan dan Arus pada jalan empat lajur terbagi:

Gambar 2. 2 Hubungan kecepatan-arus jalan empat lajur terbagi (IHCM, 1997) 2.9 Konsep Biaya Dua komponen utama yang sangat dibutuhkan dalam menghitung konsep biaya adalah Biaya Operasi Kendaraan (BOK) dan nilai waktu. Masing-masing komponen akan dijelaskan pada sub bab-sub bab berikut: 2.9.1 Biaya Operasi Kendaraan

Sumber : Penghitungan Biaya Operasi Kendaraan, LAPI ITB dan PT Jasa Marga (Persero), 1997

Komponen biaya operasi kendaraan yang diperhitungkan adalah biaya konsumsi bahan bakar, konsumsi oli, konsumsi ban, pemeliharaan, depresiasi, modal, dan asuransi.
BOK = KBB + KO + KB + P + D + BM + A

persamaan 2. 6

Perhitungan besarnya tiap komponen (untuk jenis kendaraan golongan I) tersebut disajikan pada langkah perhitungan di bawah ini. 1. Konsumsi Bahan Bakar (KBB)

KBB = KBB dasar x [1 ± (k k + k l + k r )]
KBB dasar kendaraan = 0,0284 V 2 − 3,0644 V + 141,68 dengan : kk = faktor koreksi akibat kelandaian

persamaan 2. 7 persamaan 2. 8

13

kl = faktor koreksi akibat kondisi lalu lintas kr = faktor koreksi akibat kekasaran jalan V = kecepatan kendaraan (km/jam) Tabel 2. 12 Faktor koreksi konsumsi bahan bakar dasar kendaraan
faktor koreksi akibat kelandaian negatif (kk) faktor koreksi akibat kelandaian positif (kk) g < -5% -5% ≤ g < 0% 0% ≤ g < 5% g ≥ -5% 0 ≤ NVK <0,6 faktor koreksi akibat kondisi arus lalu lintas (kl) faktor koreksi akibat kekasaran jalan (kr) 0,6 ≤ NVK <0,8 NVK ≥ 0,8 < 3 m/km
≥ 3 m/km

-0,337 -0,158 0,400 0,820 0,050 0,185 0,253 0,035 0,085

g = kelandaian NVK = nisbah volume per kapasitas Sumber : LAPI-ITB (1997)

2. Konsumsi Oli (KO) Besarnya konsumsi oli (liter/km) sangat tergantung pada kecepatan kendaraan dan jenis kendaraan. Konsumsi dasar ini kemudian dikoreksi lagi menurut tingkat kekasaran jalan. Tabel 2. 13 Konsumsi dasar oli (liter/km)
Kecepatan (km/jam) 10-20 20-30 30-40 40-50 50-60 60-70 70-80 80-90 90-100 100-110 Golongan I 0,0032 0,003 0,0028 0,0027 0,0027 0,0029 0,0031 0,0033 0,0035 0,0038 Jenis kendaraan Golongan IIA 0,006 0,0057 0,0055 0,0054 0,0054 0,0055 0,0057 0,006 0,0064 0,007 Golongan IIB 0,0049 0,0046 0,0044 0,0043 0,0043 0,0044 0,0046 0,0049 0,0053 0,0059

Sumber : LAPI-ITB (1997)

Tabel 2. 14

Faktor koreksi konsumsi oli terhadap kondisi kekasaran permukaan
Faktor koreksi 1,00 1,50

Nilai kekasaran < 3 m/km > 3 m/km

Sumber : LAPI-ITB (1997)

14

3. Konsumsi Ban Besarnya biaya pemakaian beban sangat tergantung pada kecepatan kendaraan dan jenis kendaraan.

Y = 0,0008848 V − 0,0045333 4. Pemeliharaan

persamaan 2. 9

Komponen biaya pemeliharaan yang paling dominan adalah biaya suku cadang dan upah montir. Suku cadang: Y = 0,0000064 V + 0,0005567 Montir: Y = 0,00362 V + 0,36267 5. Depresiasi Depresiasi hanya berlaku untuk perhitungan BOK pada jalan tol dan jalan arteri, besarnya berbanding terbalik dengan kecepatan kendaraan. persamaan 2. 10 persamaan 2. 11

Y=

1 (2,5 V + 125)

persamaan 2. 12

6. Bunga Modal Menurut Road User Costs Model (1991), besarnya biaya bunga modal per kendaraan per 1.000 km ditentukan oleh persamaan berikut:

Bunga modal = 0,22% x (harga kendaraan baru)
7. Asuransi

persamaan 2. 13

Besarnya biaya asuransi berbanding terbalik dengan kecepatan. Semakin tinggi kecepatan kendaraan, semakin kecil biaya asuransi. Y=
38 (500 V ) persamaan 2. 14

Y = per 1.000 km (untuk keseluruhan nilai Y)
2.9.2 Nilai Waktu

Beberapa kajian pernah dilakukan oleh lembaga-lembaga di Indonesia untuk menentukan nilai waktu. Berikut ini nilai-nilai waktu berdasarkan jenis kendaraan dari berbagai rujukan yang berbeda:

15

Tabel 2.15 Rujukan nilai waktu
Rujukan PT Jasa Marga(1990-1996) Padalarang-Cileunyi (1996) Semarang (1996) IHCM (1995) PCI (1979) JIUTR Northern Extension (PCI,1989) Surabaya- Mojokerto (JICA,1991) Nilai waktu (Rp/jam/kendaraan) Golongan I Golongan IIA Golongan IIB 12287 18534 13768 3385-5425 3827-38344 5716 3411-6221 14541 1506 3281 18212 4971 1341 3827 3152 7067 14670 3659 8880 7960 7980

Sumber : LAPI-ITB (1997)

Nilai waktu dasar di atas kemudian dikoreksi menurut PDRB per kapita dari daerah yang ditinjau. Adapun faktor koreksi berdasarkan tinjauan wilayah adalah sebagai berikut:
Tabel 2. 16 PDRB atas dasar harga konstan tahun 1995
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Lokasi DKI Jakarta Jawa Barat Kodya Bandung Jawa Tengah Kodya Semarang Jawa Timur Kodya Surabaya Sumatera Utara Kodya Medan PDRB (juta rupiah) 60.638.217 60.940.114 6.097.380 39.125.323 4.682.002 57.047.812 13.231.986 21.802.508 5.478.924 Jumlah penduduk 9.113.000 39.207.000 2.356.120 29.653.000 1.346.352 33.844.000 2.694.554 11.115.000 1.800.000 PDRB per kapita (juta rupiah) 6,65 1,55 2,59 1,32 3,48 1,69 4,91 1,96 3,04 Nilai Koreksi 1,00 0,23 0,39 0,20 0,52 0,25 0,74 0,29 0,46

Sumber : LAPI-ITB (1997)

16

BAB III METODOLOGI

3.1

Umum

Untuk melakukan studi dampak on-street parking di koridor Jalan Ir. H. Djuanda pada akhir pekan akibat factory outlet, diperlukan proses-proses yang akan mengarahkan kajian ini menuju kesimpulan yang sesuai dengan tujuan penulisan karya tulis. Adapun tahapan proses-proses tersebut, akan diuraikan pada bagian selanjutnya.
3.2 Pengamatan Lapangan

Dalam studi ini, tahapan yang dilakukan meliputi: a. Pengenalan wilayah studi Pengenalan wilayah studi mencakup pengamatan terhadap: - Layout wilayah - Kondisi eksisting Jalan Ir. H. Djuanda - Alokasi parkir kendaraan bagi pengunjung factory outlet - Perilaku kendaraan parkir pada badan jalan (on-street parking) b. Pengumpulan data lapangan 1. Data berupa: arus, kecepatan, geometri jalan, jumlah dan durasi kendaraan parkir onstreet, serta gambaran umum kondisi saat dilakukannya pengamatan lapangan. 2. Alat, terdiri dari stopwatch atau alat pengukur waktu, meteran, formulir data survey, dan alat tulis. 3. Waktu dan Lokasi Pengamatan lapangan dilakukan pada hari dan wilayah yang telah ditentukan yaitu pada hari Minggu, 22 Januari 2006 pada pukul 09.0017.00 WIB di ruas Jalan Ir. H. Djuanda (antara Simpang Dago dengan pertigaan Jalan Ganesha). Waktu pengamatan dibagi ke dalam tiga shift dengan durasi masing-masing shift adalah tiga jam, kecuali shift terakhir

17

yang durasinya hanya dua jam. Pengamatan dilakukan terhadap kendaraan dalam dua arah, yakni arah utara dan arah selatan. c. Jenis dan Metode Survei Jenis dan metode survey yang dilakukan meliputi: 1. Survei Kecepatan, dilakukan dengan metoda dua orang pengamat. Adapun ketentuan survei: interval waktu 15 menit, jarak tinjauan sejauh 25 m (sesuai dengan ketentuan tipe jalan), sampel minimal 5 per jenis kendaraan (disesuaikan dengan kondisi arus). 2. Survei Arus, dilakukan dengan metode pencacahan kendaraan berdasarkan jenisnya dengan interval waktu per 15 menit. 3. Survei Parkir, dilakukan dengan metode patroli dengan interval waktu per 15 menit. 4. Survei Geometri, dilakukan dengan pengukuran manual.

3.3

Analisis

Hasil dari pengamatan lapangan berupa kumpulan data kemudian diolah melalui Studi IHCM / MKJI. Parameter-parameter yang diperoleh dari hasil studi MKJI lalu dianalisis. Skenario analisis dilakukan dengan

membandingkan kondisi eksisting terhadap kondisi do something. Output dari analisis berupa kinerja dan biaya kemudian menjadi dasar dalam penarikan kesimpulan.
Pengamatan Lapangan

Pngolahan Data & Analisis

Kondisi Eksisting

Kondisi Do Something

Kinerja dan Biaya

Kesimpulan

Gambar 3. 2 Metodologi studi

18

BAB IV PRESENTASI DATA DAN ANALISIS

4.1 Umum

Penyajian data mencakup kepada pengamatan situasi dan kondisi wilayah studi serta data kuantitatif hasil survey. Untuk selanjutnya dilakukan pengolahan data dan analisis terhadap hasil pengamatan berdasarkan telaah pustaka sebelumnya.
4.2 Kondisi Parkir pada Koridor Jalan Ir. H. Djuanda

Berdasarkan pengamatan di lapangan diperoleh kondisi ruas Jalan Ir. H. Djuanda sebagai berikut: 1. Pemanfaatan trotoar sebagai lahan parkir off-street tambahan oleh pengusaha FO tanpa mengindahkan fungsi dasar trotoar.

Gambar 4. 8 Pemanfaatan trotoar sebagai lahan parkir off-street

2. Daerah parkir terkonsentrasi ditunjukkan pada Gambar 4.1, hal ini disebabkan oleh berkumpulnya FO-FO dengan jarak yang berdekatan sebanyak 8 buah. 3. Sudut on-street parking sebesar 0° pada Jalan Ir. H. Djuanda 4. Akses kendaraan keluar masuk dari tempat parkir ke jalan turut mengganggu kelancaran lalu lintas. 5. Layout wilayah studi mulai dari persimpangan Jalan Dipatiukur – Jalan Siliwangi hingga pertigaan Jalan Ganesha dapat dilihat pada Gambar 4.1. 6. Jumlah parkir kendaraan off-street yang disediakan oleh pengusaha FO tersaji dalam tabel sebagai berikut:

19

Tabel 4. 1 Jumlah parkir kendaraan pada lahan FO di koridor Jalan Ir. H.

Djuanda (ke atas)
NAMA FO Jet set Blossom Glamour Episode Victoria Donatello Raffless Grande LAHAN PARKIR YANG DIGUNAKAN Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Non Trotoar Trotar Total JUMLAH 15 12 22 5 7 2 12 3 7 0 7 0 5 0 30 0 107

Untuk dapat meninjau masalah parkir secara kuantitatif maka selain pengamatan secara visual, dilakukan pula pengamatan dengan metoda survey. Survey dilakukan terhadap parkir on-street dengan metoda patroli setiap 15 menit. Dari hasil survey tersebut diperoleh data kendaraan parkir seperti yang disajikan pada
Tabel 4.2. 4.3 Parameter Penentuan Kinerja Ruas pada Koridor Jalan Ir. H. Djuanda

Dalam studi ini dilakukan pengumpulan data-data primer sebagai parameter kinerja ruas berupa geometri, arus serta kecepatan. Data masing-masing parameter akan dijabarkan pada sub bab-sub bab berikut ini.
4.3.1 Data Geometri

Berdasarkan hasil pengukuran manual terhadap kondisi geometri ruas Jalan Ir. H. Djuanda diketahui bahwa jalan dengan tipe empat lajur dua terbagi ini memiliki dimensi lebar jalan (untuk masing-masing arah) sebagai berikut: Lebar jalan Pertigaan Boromeus – Simpang Dago = 6 m Lebar jalan arah Simpang Dago - Pertigaan Boromeus = 6.5 m

20

Jl. Siliwangi Yayasan Tzu Chi Hunian Coca Suki Hunian Royal Dago Wong Solo Hunian Jl. Dayang Sumbi Circle K dll. Wijaya Motor Kantor ESIA Hunian Edward Forrer Warung-warung Makan BTN Mess AL Mess ABRI Hunian Hunian Hunian Patra Jasa EEP RUKO (Farah Karpet, dll.) Bank Bisnis Hunian Hunian Hotel Geulis Dago Panyawangan Episode Hunian Hunian Hunian Timbel Dago Hunian Hunian Victoria Donatello GMKI PT Perkebunan Nusantara RUKO (Columbia, dll.) Doyan Ikan Jl. Ganeca R.S. Boromeus Jet Set Blossom Panin Bank Glamour Raffless Miyazaki Citibank Grande + Coconel Circle K Hunian Hunian Hunian Notaris Hunian Royal Dago Hunian Hunian Valbury Hunian Hunian BCA

Jl. Dipatiukur

Jl. Ir. H. Djuanda

Prima Taste Hunian Hunian Graha Mas Group

Jl. Imam Bonjol

Daerah Konsentrasi Parkir On-street

Jl. Tengku Angkasa Keterangan TEXT Hunian TEXT Factory Outlet TEXT Jenis usaha lain-lain

Gambar 4. 9 Layout wilayah studi koridor Jalan Ir. H. Djuanda

Gambar 4. 10 Ilustrasi kondisi Jalan Ir. H. Djuanda

21

Tabel 4. 2 Keluar-masuk kendaraan parkir
waktu (1) 09.00-09.15 09.15-09.30 09.30-09.45 09.45-10.00 10.00-10.15 10.15-10.30 10.30-10.45 10.45-11.00 11.00-11.15 11.15-11.30 11.30-11.45 11.45-12.00 12.00-12.15 12.15-12.30 12.30-12.45 12.45-13.00 13.00-13.15 13.15-13.30 13.30-13.45 13.45-14.00 14.00-14.15 14.15-14.30 14.30-14.45 14.45-15.00 15.00-15.15 15.15-15.30 15.30-15.45 15.45-16.00 16.00-16.15 16.15-16.30 16.30-16.45 16.45-17.00 kendaraan masuk jumlah kumulatif kendaraan masuk (2) (3) 0 0 0 0 0 0 2 2 1 3 1 4 0 4 4 8 2 10 3 13 5 18 5 23 0 23 0 23 0 23 0 23 5 28 5 33 8 41 9 50 4 54 9 63 6 69 4 73 19 92 5 97 5 102 3 105 5 110 3 113 2 115 1 116 kendaraan keluar jumlah kumulatif kendaraan keluar (4) (5) 0 0 0 0 0 0 0 0 2 2 1 3 1 4 0 4 4 8 1 9 4 13 4 17 4 21 1 22 0 22 0 22 0 22 6 28 4 32 8 40 5 45 5 50 3 53 6 59 12 71 3 74 7 81 5 86 4 90 4 94 9 103 4 107 selisih masukkeluar (6) 0 0 0 2 1 1 0 4 2 4 5 6 2 1 1 1 6 5 9 10 9 13 16 14 21 23 21 19 20 19 12 9

4.3.2 Volume Kendaraan

Volume kendaraan dihitung berdasarkan jumlah arus per jenis kendaraan. Berdasarkan survey dengan metoda pencacahan, volume kendaraan per jam adalah sebagai berikut:

22

Tabel 4. 3 Volume kendaraan (Simpang Dago-Pertigaan Boromeus)
Waktu 9.00-10.00 10-00-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 14.00-15.00 15.00-16.00 16.00-17.00 Volume Kendaraan (smp/jam) 1054.95 1094.95 1128.9 994.5 890.95 766.1 741.3 805.55

Tabel 4. 4 Volume kendaraan (Pertigaan Boromeus–Simpang Dago)
Waktu 9.00-10.00 10-00-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 14.00-15.00 15.00-16.00 16.00-17.00 Volume Kendaraan (smp/jam) 1114.9 1097.2 1259.35 1297.35 1189.5 1022.85 1247.65 1057.5

Berikut grafik volume kendaraan per jam (untuk masing-masing arah):
Volume Kendaraan per Jam
1400 1200

Volume (smp/jam)

1000 800 600 400 200 0 9.00-10.00 10-00-11.00 11.00-12.00 Waktu 12.00-13.00 13.00-14.00 14.00-15.00 15.00-16.00 16.00-17.00
Ganesha-Simpang Dago Simpang Dago-Ganesha

Gambar 4. 11 Grafik volume kendaraan per jam

23

4.3.3 Kecepatan Kendaraan

Parameter kecepatan diukur berdasarkan metoda dua pengamat. Hasil pengamatan yang didapat berupa waktu tempuh dari masing-masing jenis kendaraan. Untuk menghitung kecepatan maka jarak yang telah ditentukan sepanjang 25 m kemudian dibagi dengan masing-masing waktu tempuh. Kecepatan ini kemudian dirata-ratakan per jamnya sebagai nilai kecepatan rata-rata ruang. Hasil perhitungan kecepatan rata-rata ruang (space mean

speed) per jam adalah sebagai berikut:
Tabel 4. 5 Kecepatan kendaraan (Pertigaan Boromeus–Simpang Dago)
Space Mean Speed (km/jam)

Waktu 9.00-10.00 10-00-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 14.00-15.00 15.00-16.00 16.00-17.00

mobil 33.04 28.90 25.94 13.70 13.10 16.37 22.88 24.97

bus 25.06 24.31 6.07 5.31 13.80 19.64

truk 32.24 37.82 12.41 21.03

sepeda motor 37.97 33.33 27.56 18.51 17.14 18.79 27.66 27.14

tak bermotor 8.92 11.64 9.32 8.21

Tabel 4. 6 Kecepatan kendaraan (Simpang Dago-Pertigaan Boromeus)
Space Mean Speed (km/jam)

Waktu 9.00-10.00 10-00-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.00 14.00-15.00 15.00-16.00 16.00-17.00

mobil 33.65 31.59 26.10 18.80 21.58 21.29 14.72 19.30

bus 26.82 13.85 17.63 15.10 9.81 11.13 16.23

truk 21.58 21.97

sepeda motor 43.51 33.42 30.55 20.58 22.59 20.21 23.87 22.71

tak bermotor 16.50 12.24 11.80 8.91

24

4.4 Pengolahan Data 4.4.1 Kurva Kumulatif dan Distribusi Waktu Parkir

Dari tabel 4.2 didapatkan bahwa jumlah kendaraan maksimum yang parkir pada badan jalan per 15 menit adalah sebanyak 23 kendaraan seperti yang ditunjukkan pada interval waktu 15.15-15.30. Selain itu, dapat diketahui pula total kendaraan parkir dalam interval waktu yang ditinjau yaitu sebanyak 256 kendaraan. Untuk lebih jelasnya, berikut disajikan: kurva kumulatif kendaraan masuk-keluar untuk menggambarkan jumlah parkir yang terjadi setiap 15 menit grafik distribusi waktu parkir untuk menggambarkan jumlah kendaraan terhadap durasi parkir on-street
Kurva Kumulatif Kendaraan Mobil Masuk-Keluar di Sebagian Ruas Jalan Dago
130 120 110 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

jum lah kendaraan

Jumlah Parkir max.: 23 Kend. Waktu: 15.00 – 15.30

Gambar 4. 12 Grafik kumulatif kendaraan masuk-keluar di sebagian ruas Dago
Distribusi Waktu Parkir Kendaraan di Sebagian Ruas Jalan Dago

jumlah kendaraan

70 60 50 40 30 20 10 0

Gambar 4. 13 Grafik distribusi waktu parkir kendaraan di sebagian ruas Jalan Dago

015 30 -4 5 60 -7 5 90 -1 0 12 5 013 15 5 016 18 5 019 21 5 022 24 5 025 27 5 028 30 5 031 33 5 034 36 5 037 39 5 040 42 5 043 45 5 046 5

09 .0 0 09 .3 0 10 .0 0 10 .3 0 11 .0 0 11 .3 0 12 .0 0 12 .3 0 13 .0 0 13 .3 0 14 .0 0 14 .3 0 15 .0 0 15 .3 0 16 .0 0 16 .3 0

waktu

Durasi parkir rata-rata: 30 menit

range waktu parkir

25

4.4.2 Kecepatan Arus Bebas

Kecepatan arus bebas dasar
Berdasarkan jenis jalan empat lajur dua arah terbagi (4/2 D) maka kecepatan arus bebas dasar adalah sebagai berikut: Kendaraan ringan = 57 km/jam Kendaraan berat = 50 km/jam Sepeda motor = 47 km/jam

Penyesuaian lebar jalur lalu-lintas efektif

Untuk jalan empat lajur dua arah terbagi (4/2 D), faktor penyesuaian untuk masing-masing arah adalah sebagai berikut: Arah: Pertigaan Boromeus – Simpang Dago
Lebar jalan per lajur = 3 m dengan faktor penyesuaian –4 km/jam Arah: Simpang Dago - Pertigaan Boromeus Lebar jalan per lajur = 3.25 m dengan faktor penyesuaian –2 km/jam.

Faktor penyesuaian kondisi hambatan samping
Berdasarkan jenis jalan empat lajur dua arah terbagi (4/2 D), dengan hambatan samping tinggi, serta jarak kereb-penghalang < 0.5 m maka diperoleh faktor penyesuaian sebesar 0,81.

Faktor penyesuaian ukuran kota
Kota Bandung dengan kurang lebih 2,5 juta penduduk (<3 juta penduduk), digunakan faktor penyesuaian sebesar 1.

Perhitungan kecepatan arus bebas
FV = (FVo + FVw) x FFVsf x FFVcs (km/jam)

Arah: Pertigaan Boromeus – Simpang Dago Untuk jenis kendaraan ringan FV = ( 57 - 4 ) x 0.81 x 1 = 42.93 Untuk jenis kendaraan berat FV = ( 50 – 4 ) x 0.81 x 1 = 37.26

26

Untuk jenis sepeda motor FV = ( 47 – 4 ) x 0.81 x 1 = 34.83

Arah: Simpang Dago – Pertigaan Boromeus Untuk jenis kendaraan ringan FV = ( 57 - 2 ) x 0.81 x 1 = 44.55 Untuk jenis kendaraan berat FV = ( 50 – 2 ) x 0.81 x 1 = 38.88 Untuk jenis sepeda motor FV = ( 47 – 2 ) x 0.81 x 1 = 36.45

4.4.3 Kapasitas

Kapasitas dasar
Kapasitas dasar ditentukan berdasarkan jenis jalan. Untuk jenis jalan empat lajur dua arah terbagi, kapasitas dasar = 1650 smp/jam

Faktor penyesuaian lebar jalur lalu lintas
Untuk jalan empat lajur dua arah terbagi (4/2 D), faktor penyesuaian untuk masing-masing arah adalah sebagai berikut: Arah: Pertigaan Boromeus – Simpang Dago Lebar jalan per jalur = 3 m dengan faktor penyesuaian 0.92 km/jam Arah: Simpang Dago – Pertigaan Boromeus Lebar jalan per jalur = 3.25 m dengan faktor penyesuaian 0.96 km/jam

Faktor penyesuaian hambatan samping
Berdasarkan jenis jalan empat lajur dua arah terbagi (4/2 D), dengan hambatan samping tinggi, serta jarak kereb-penghalang < 0.5 m maka diperoleh faktor penyesuaian sebesar 0.81.

Faktor penyesuaian ukuran kota
Kota Bandung dengan kurang lebih 2.5 juta penduduk (<3 juta penduduk), digunakan faktor penyesuaian sebesar 1.

27

Perhitungan Kapasitas
C = Co x FCw x FCsp x FCsf x FCcs (smp/jam)

Arah: Pertigaan Boromeus – Simpang Dago C = 1650 x 0.92 x 0.81 x 1 = 1229.58 smp/jam per lajur Maka kapasitas untuk total lajur adalah sebesar 2459.16 smp/jam

Arah: Simpang Dago - Pertigaan Boromeus C = 1650 x 0.96 x 0.81 x 0.81 x 1 = 1283.04 smp/jam per jalur Maka kapasitas untuk total lajur adalah sebesar 2566.08 smp/jam
4.4.4 Derajat Kejenuhan

Derajat Kejenuhan dihitung menurut formula berikut:
DS = Q/C = Volume/ Kapasitas

Ruas arah dari Pertigaan Boromeus – Simpang Dago, volume maksimum terjadi pada interval waktu pukul 12.00–3.00 WIB, derajat kejenuhan pada ruas tersebut adalah 1297.35 / 2459.16 = 0.53. Pada ruas dengan arah dari Simpang Dago - Pertigaan Boromeus, volume maksimum terjadi pada interval waktu pukul 11.00–12.00 WIB, derajat kejenuhan pada ruas tersebut adalah 1128.9 / 2566.08 = 0.44
4.4.5 Perhitungan Biaya Operasi Kendaraan dan Nilai Waktu

Perhitungan dilakukan untuk jenis kendaraan pribadi pada ruas arah Simpang Dago – Ganesha saat terjadi akumulasi parkir maksimum (dengan kecepatan minimum). Panjang Rute Harga Baru Kendaraan = 1 km = Rp 150.000.000,00

Harga Kendaraan Terdepresiasi = Rp 112.500.000,00 Biaya Pemeliharaan Faktor Pembanding Harga besin Harga oli Harga ban Jumlah ban/kendaraan = Rp 5.000.000,00 = 1 (jenis kendaraan golongan I) = Rp 4.500,00 / liter = Rp 22.500,00 / liter = Rp 300.000,00 / buah = 4 buah

28

Kecepatan kendaraan (do nothing) WIB)

= 14.72 km/jam (pukul 15.00- 16.00

Kecepatan kendaraan (do something) = 53 km/jam (kecepatan do something berdasarkan grafik hubungan arus–kecepatan MKJI saat kondisi arus pada pukul 15.00-16.00 WIB yaitu sebesar 741.3 smp/jam). Berdasarkan data di atas maka total biaya operasi / kendaraan / jam sebagai berikut:
Tabel 4. 7 Total biaya operasi / kendaraan / jam kondisi eksisting
Do nothing
Komponen Konsumsi Bahan Bakar Konsumsi Oli Konsumsi Ban Pemeliharaan Depresiasi Bunga Modal Asuransi Total Biaya 501.56 72.00 10.19 4.71 695.30 330.00 774.46 2,388.22 Proporsi 21.00 3.01 0.43 0.20 29.11 13.82 32.43 100.00

Do something
Biaya 288.27 72.00 50.83 6.42 436.89 330.00 215.09 1,399.52 Proporsi 20.60 5.14 3.63 0.46 31.22 23.58 15.37 100.00

4.5 Analisis

Hasil pengamatan lapangan menunjukkan point-point berikut: Parkir

Dari pengamatan yang dilakukan terlihat adanya penyalahgunaan fungsi trotoar sebagai lahan parkir yang jelas merugikan pengguna jalan terutama para pejalan kaki. Hal ini bertentangan dengan Pasal 2 Undang-Undang Republik Indonesia No. 38 tahun 2004 tentang Jalan yang menyebutkan bahwa pengaturan penyelenggaraan jalan salah satunya bertujuan untuk mewujudkan pelayanan jalan yang andal dan prima serta berpihak pada kepentingan masyarakat. Selain itu, pasal 12 Undang-Undang Republik Indonesia No. 38 tahun 2004 tentang Jalan juga menyebutkan bahwa setiap orang dilarang melakukan perbuatan yang mengakibatkan terganggunya fungsi jalan di dalam ruang manfaat jalan. Yang dimaksud dengan ruang

29

manfaat jalan adalah suatu ruang yang dimanfaatkan untuk konstruksi jalan dan terdiri atas badan jalan, saluran tepi jalan, serta ambang pengamannya. Badan jalan meliputi jalur lalu lintas, dengan atau tanpa jalur pemisah dan bahu jalan, termasuk jalur pejalan kaki. Pelanggaran terhadap undang-undang ini merupakan cara yang tidak tepat dalam mengatasi kekurangan lahan parkir

off-street yang ada.
Sebagaimana juga hal di atas, adanya kendaraan dengan perilaku on-street

parking diakibatkan oleh tidak terakomodasinya kebutuhan parkir terhadap
lahan perparkiran yang ada. Dari hasil pengamatan diperoleh akumulasi kendaraan parkir (maksimum) adalah sebesar 23 kendaraan, terjadi pada pukul 15.00-15.30 WIB dengan durasi rata-rata kendaraan on-street parking adalah 30 menit (singkatnya durasi ini merupakan karakteristik dari on-street

parking). Adapun lokasi on-street parking terkonsentrasi pada daerah sekitar
FO. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah lot parkir FO-FO sebanyak 107 kendaraan tidak mencukupi kebutuhan parkir yang terjadi. Oleh karena itu, perlu dilakukan evaluasi ulang perencanaan lahan parkir pada daerah FO-FO tersebut. Kinerja lalu lintas

Hasil pengolahan data menunjukkan volume kendaraan per jam pada arah Ganesha menuju Simpang Dago cenderung konstan sedangkan terjadi penurunan volume kendaraan per jam pada arah sebaliknya. Dihubungkan dengan jumlah akumulasi kendaraan parkir, volume menunjukkan penurunan seiring dengan bertambahnya akumulasi on-street parking yang terjadi. Oleh karenanya, dapat dikatakan bahwa penurunan volume kendaran bukan disebabkan oleh berkurangnya jumlah kendaraan yang melewati ruas tersebut melainkan bertambah tingginya hambatan samping berupa on-street parking yang terjadi pada bagian ruas tersebut. Untuk menunjukkan pengaruh dari hambatan samping tersebut, maka dilakukan pula pengamatan kecepatan. Pengolahan data dari hasil pengamatan menunjukkan berkurangnya volume kendaraan pada arah Simpang Dago – Ganesha ditandai pula dengan berkurangnya kecepatan rata-rata ruang dari

30

kendaraan yang melalui ruas tersebut. Hal ini mendukung pendapat di atas bahwa penurunan volume kendaran bukan disebabkan oleh berkurangnya jumlah kendaraan yang melewati ruas tersebut melainkan bertambah tingginya hambatan samping berupa on-street parking. Kecepatan saat akumulasi maksimum on-street parking terjadi sangat kecil dibandingkan dengan kecepatan arus bebasnya, bahkan lebih kecil dari persyaratan kecepatan minimum untuk jenis jalan kolektor sekunder (lihat Tabel 2.1). Hal ini menunjukkan bahwa on-street parking menurunkan kinerja ruas jalan. Ditinjau dari definisi derajat kejenuhan sebagai perbandingan volume terhadap kapasitas jalan ternyata nilai ini menunjukkan kecilnya nilai perbandingan antara keduanya. Ini berarti volume yang ada masih jauh dari kapasitas yang tersedia yang seolah menunjukkan bahwa kinerja ruas jalan tersebut baik-baik saja. Namun bila ditinjau pula parameter kecepatan maka hasil pengamatan menunjukkan bahwa saat on-street parking mencapai nilai maksimumnya, kecepatan yang terjadi amat rendah. Grafik hubungan arus, kecepatan, dan kerapatan menggambarkan bahwa kecepatan rendah ini akan menghasilkan tingginya nilai kerapatan. Tingginya nilai kerapatan menunjukkan adanya penurunan kinerja jalan.

Gambar 4. 14 Grafik hubungan arus kecepatan dan kerapatan

-

Kerugian ekonomi

Melalui parameter kecepatan kendaraan, dapat dihitung biaya operasi kendaraan. Biaya operasi kendaran ditambah dengan nilai waktu akan menunjukkan biaya sosial yang dikeluarkan oleh pengguna jalan yang berkendaraan. Untuk mengetahui kerugian yang diderita oleh pengguna jalan

31

yang berkendaraan akibat on-street parking maka dibuat dua skenario perbandingan. Skenario pertama bila tidak dilakukan solusi pemecahan masalah dari on-street parking (do nothing) dan skenario kedua bila dilakukan solusi pemecahan masalah dari on-street parking (do something). Dari hasil pengolahan data, biaya operasi kendaraan saat kondisi do nothing yaitu sebesar Rp 2.388,22/ kend / km dan biaya operasi kendaraan saat do

something yaitu sebesar Rp 1.399,52/ kend / km. Kerugian yang terjadi adalah
sebesar Rp 988,70 / kend / km. Untuk jarak tempuh 0,8 km dengan volume kendaraan 741,3 smp/jam maka kerugian yang diderita sebesar Rp 5.863.394,70 per hari. Nilai waktu berdasarkan PT Jasa Marga (1990-1996) untuk kodya Bandung adalah sebesar Rp 4.792,00 /jam/kendaraan. Waktu tempuh dari kondisi do nothing selama 0.0543 jam dan kondisi do something selama 0.0151 jam akan memiliki selisih waktu sebesar 0.0392 jam. Dari selisih waktu tempuh tersebut, dapat ditentukan kerugian waktu akibat perbedaan kecepatan dari kondisi do nothing dan do something adalah sebesar Rp 139.438,50 per hari. Sehingga total kerugian yang diderita pengguna jalan yang berkendaraan per harinya adalah sebesar Rp 6.002.833,20. Kerugian ini dibandingkan dengan pemasukan dari retribusi parkir sebesar jumlah kendaraan parkir dikalikan biaya retribusi parkir per kendaraan bila diasumsikan kurang lebih ada 300 kendaraan parkir per hari dengan biaya retribusi parkir sebesar Rp 1.000,00 per kendaraan, maka pemasukan retribusi parkir adalah sebesar Rp 300.000,00 per hari masih memiliki nilai yang jaauh lebih besar. Terlebih lagi bahwa berdasarkan data yang diperoleh dari UPP kota Bandung, Jalan Ir. H. Djuanda tidak termasuk ke dalam wilayah operasi kendaraan on-street parking. Artinya, pemerintah sama sekali tidak menerima pendapatan dari retribusi parkir di sini. Sehingga tidak ada sama sekali pemasukan yang diterima pemerintah dari retribusi parkir. Ini berarti social

cost yang terjadi tetap harus ditanggung oleh masyarakat.

32

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

5.1 Kesimpulan

Pemusatan factory outlet pada ruas Jalan Ir.H.Djuanda terutama pada arah dari sinpang Dago ke pertigaan Ganesha telah menimbulkan masalah on-street

parking. On-street parking terjadi akibat besarnya kebutuhan parkir, terutama
pada akhir pekan, yang tidak diimbangi dengan penyediaan lahan parkir memadai. Dari hasil analisis, dapat disimpulkan bahwa on-street parking telah mengakibatkan penurunan kinerja jalan. Penurunan kinerja jalan ini secara tidak langsung telah menimbulkan kerugian ekonomi yang cukup besar pada pengguna jalan (terutama mereka yang berkendaraan). Oleh karenanya, perlu dilakukan solusi terhadap fenomena on-street parking ini. Alternatif solusi berikut diharapkan dapat menjadi masukan bagi perencanaan sistem transportasi perkotaan. Perencanaan transportasi perkotaan pada dasarnya harus mempertimbangkan aspek parkir kendaraan. Berdasarkan pertimbangan akan kebutuhan parkir kendaraan ketika mengakses tempat tujuan, maka perencanaan parkir termasuk ke dalam penciptaan manajemen perparkiran yang baik. Akses parkir yang tidak diimbangi oleh lahan parkir dapat menimbulkan permasalahan transportasi yang telah dibahas sebelumnya. Berikut ini diberikan beberapa alternatif solusi yang dapat dipilih sebagai upaya menjawab implementasi manajemen perparkiran pada koridor Jalan Ir. H. Djuanda, yakni: 1. Penciptaan zona/kawasan kendaraan pribadi terbatas. Zona ini memungkinkan kendaraan penghuni setempat mengakses wilayah Jalan Ir. H. Djuanda. Akses khusus ini bisa diberikan dengan sistem tanda khusus kendaraan. Namun, hal tersebut juga perlu diimbangi dengan penyediaan sarana yang mendukung pengunjung yang ingin mengakses

33

wilayah ini. Penyediaan sarana tersebut dapat berupa transportasi publik yang memadai. 2. Penyediaan lahan parkir khusus pada akhir pekan (Sabtu dan Minggu) Mengingat perubahan tata guna lahan yang tidak sesuai di daerah ini, seharusnya perlu dilakukan tinjauan ulang/evaluasi terhadap rencana tata ruang wilayah kota Bandung, khususnya daerah Dago atas termasuk Jalan Ir. H. Djuanda. Oleh karena itu, diperlukan koordinasi antara pihak terkait, yakni pengusaha FO dan pemerintah untuk memfasilitasi lahan parkir di luar badan jalan (off-street parking). 3. Mengembalikan fungsi awal Jalan Dago sebagai kawasan pemukiman Jalan Dago sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah awalnya direncanakan sebagai daerah pemukiman. Seiring berjalannya waktu, fungsi Jalan Dago bergeser menjadi pusat perdagangan. Mengembalikan fungsi awalnya sebagai pemukiman, dapat mengurangi on-street parking yang terjadi. 4. Pajak kemacetan Pajak kemacetan dapat diterapkan dengan pertimbangan adanya kerugian sosial yang ditanggung oleh masyarakat umum yang ditimbulkan oleh keberadaan factory outlet. Untuk mengimbangi kondisi ini maka pengusaha

factory outlet harus membayar kompensasi dari kerugian yang mereka
timbulkan.
5.2 Rekomendasi

Perbaikan suatu kinerja lalu lintas akan menciptakan iklim investasi yang baik. Penulisan karya tulis ini diharapkan dapat mengingatkan kembali pentingnya manajemen dalam sistem lalu lintas perkotaan. Pembahasan kami hanya melingkupi ruang lingkup yang terbatas. Ke depannya, semoga dapat dilakukan penelitian dalam lingkup yang lebih luas.

34

DAFTAR PUSTAKA

Alamsyah, Alik Ansyori. 2005. Rekayasa Lalu Lintas. Malang: UMM Press Bina Marga. 1997. Manual Kapasitas Jalan Perkotaan http://www.bandung.go.id/perparkiran/Agenda.htm http://www.bandung.go.id/perparkiran/data.htm http://www.bandung.go.id/perparkiran/index.htm http://www.bandung.go.id/perparkiran/tujuan.htm http://www.bandung.go.id/perparkiran/tupoksi.htm http://www.bigs.or.id/bujet/18/laput1.htm http://www.google.co.id/search?hl=id&lr=&oi=defmore&defl=en&q=define:Park ing+Management http://www.kompas.co.id/kompas-cetak/0509/24/Jabar/2076482.htm http://www.psrc.org/projects/growth/parking.pdf http://www.vtpi.org/tdm/tdm28.htm Kutz, Myer (Editor). 2004. Handbook of Transportation Engineering. United of States America: McGraw Hill

Rekayasa Lalu Lintas “Pedoman Perencanaan Pengoperasian Lalu Lintas di Wilayah Perkotaan”. Direktorat Bina Sistem Lalu Lintas dan Angkutan Kota, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat
Tamin, O. Z. 2000. Perencanaan dan Pemodelan Transportasi. Bandung: Penerbit ITB Warpani, Suwardjoko. Merencanakan Sistem Perangkutan. Penerbit ITB -----------------------. 2002. Land Development Handbook “Planning Engineering and Surveying”. United of States America: McGraw Hill -----------------------. 2004. Pedoman Konstruksi dan Bangunan “Penentuan Klasifikasi Fungsi Jalan di Kawasan Perkotaan”. Indonesia: Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->