Anda di halaman 1dari 36

TRANSPORTASI VERTIKAL PADA BANGUNAN TINGGI

OLEH DWI ADINTYA ERADIPUTRA (1104205008) LIFT/ELEVATOR I DW. MD. ADIYOGA PRAMANA P(1104205100) ESKALATOR/CONVEYOR

TRANSPORTASI VERTIKAL PADA BANGUNAN TINGGI


Transportasi Vertikal merupakan transportasi yang mengangkut benda dari bawah ke atas dan sebaliknya, transportasi ini sering diaplikasikan pada bangunan bertingkat, atau bangunan tinggi, pada umumnya yaitu lift, eskalator, travelator ( lebih sering di bandara ), dumbwaiter ( rumah sakit dan hotel ).

ESKALATOR

Penemu eskalator

Dilengkapi dengan ralling Tidak ada celah antara lantai dengan anak tangga pada eskalator Sebaiknya didesain secara otomatis, apa bila ada benda asing tersangkut eskalator otomatis mati

Perletakan Eskalator
Pararel : Diletakkan secara paralel. Perencanaannya lebih menekankan segi arsitektural dan memungkinkan sudut pandang yang luas.

Perletakan Eskalator
Cross Over. Perletakan bersilangan secara menerus (naik saja atau turun saja). Kurang efisien dalam sistim sirkulasi tetapi bernilai estetis tinggi

Perletakan Eskalator
Double Cross Over. Perletakan bersilangan antara naik dan turun sehingga dapat mengangkut penumpang dengan dalam jumlah lebih

TRAVELATOR/ CONVEYOR/ MOVING WALKWAY

Travelator merupakan alat transportasi bangunan yang sering ditemui pada bandar udara . Travelator sendiri mempunyai cara kerja yang sama dengan eskalator, namun yang membedakannya adalah eskalator diprioritaskan untuk transportasi orang dengan barang bawaan yang dijinjing sedangkan Travelator untuk transportasi orang dengan barang yang didalam trolley. Sehingga muatan yang dibawa lebih banyak.

Travelator

Conveyor berfungsi sebagai pengantar barang agar hemat tenaga, biasanya diterapkan pada bangunan bandara, terminal atau pabrik. Pada jenis transportasi konveyor terdapat beberapa jenis, diantaranya :

Chute Conveyor adalah contoh sederhana dari pengoprasian conveyor dengan memanfaatkan gravitasi. Unit hanya meluncur ke bawah conveyor yang lurus adalah contoh sederhana dari conveyor ini.

Conveyor ini menggunakan serangkaian roda terpasang pada poros, dimana jarak roda tergantung pada beban yang diangkut.

Conveyor yang menggunakan roller-roller untuk memindahkan bahan baik itu digerakan motor maupun tidak (gravitasi). Bahan harus mempunyai permukaan yang kaku dan minimal tiga roller harus mensuport beban terkecil pada setiap saat.

ELEVATOR / LIFT

PENEMU LIFT

Nama Lahir

Elisha Graves Otis 3 Agustus 1811 di Halifax, Vermont, Amerika Serikat

Meniggal

8 April 1861

Kebangsaan Amerika Serikat

Sumber : Wikipedia.org

(BERDASARKAN SISTEM PENGGERAK)


Hidraulic 2-8 Stories max Needs space in basement Slow Traction 100 stories max Needs roofcop space Fast Motive Power Unlimited height Self Contained Very Slow

JENIS JENIS LIFT

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

JENIS JENIS LIFT


(BERDASARKAN KEGUNAAN)

Observation

Passengers

Goods

Dumb Waiter

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sumber : Buku Utilitas Bangunan Buku Pintar untuk Mahasiswa Arsitektur-Sipil (2002)

Sumber : Buku Utilitas Bangunan Buku Pintar untuk Mahasiswa Arsitektur-Sipil (2002)

Sumber : Buku Utilitas Bangunan Buku Pintar untuk Mahasiswa Arsitektur-Sipil (2002)

Sumber : Buku Utilitas Bangunan Buku Pintar untuk Mahasiswa Arsitektur-Sipil (2002)

Sumber : Buku Utilitas Bangunan Buku Pintar untuk Mahasiswa Arsitektur-Sipil (2002)

Sistem Lift Multi Zone


Untuk meningkatkan efisiensi bangunan perancang berusaha memperkecil volume gedung yang dipergunakan untuk sirkulasi vertikal (biasanya digunakan pada gedung >20 lantai). Hal ini juga dilakukan untuk memperpendek waktu perjalanan bolak-balik lift sehingga waktu tunggu di lantai dasar dapat ditekan. Solusinya adalah dengan melakukan zoning lift, yang artinya pembagian kerja kelompokkelompok lift. Misalnya, 3 lift melayani lantai 115, 3 lift melayani lantai 16-30, berarti lift tsb tidak akan berhenti di lantai 1-15. Karena ada 3 lift yang tidak berhenti di lantai 1-15 maka pada core tidak perlu dibuat bukaan khusus untuk lift lantai 16-30. Ini dapat menghemat biaya sirkulasi vertikal.

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sistem Lift Multi Zone dengan Sky Lobby


Bangunan yang sangat tinggi dengan jumlah puluhan lantai (hampir 100 lantai atau lebih) membutuhkan penghematan khusus volume inti gedung dengan mengadakan zoning pelayanan elevator/lift dengan Lobby-Lobby Antara di setiap beberapa lantai. Lobby ini sering disebut sebagai Sky Lobby. Fungsinya antara lain: 1. Merupakan level perpindahan untuk menuju lift-lift lokal dalam zone diatasnya. 2. Tempat berkumpul sementara dalam keadaan darurat (kebakaran, gempa bumi, dsb) sementara menunggu pertolongan. 3. Lift-lift yang sifatnya lebih lokal membutuhkan ruang mesin lift yang secara langsung berada diatas lift. Kebutuhan ruang mesin lift dapat disatukan dengan kebutuhan ruang mesin AC, pompa air, reservoir, dll.

Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)

Sistem Lift Double Decker


Alternatif lain yang dapat digunakan untuk mengatasi banyaknya antrian penumpang akibat waktu tunggu yang lama adalah dengan menggunakan lift double decker. Sistem kerja dari sistem ini adalah menggunakan sistem ganjil-genap. Dimana lift ganjil hanya akan melayani penumpang ke lantai bernomor ganjil saja. Begitu pula lift genap Lift ini berjalan secara bersama-sama (tidak bisa mendahului satu dengan yang lain)
Sumber : Mata Kuliah Sains Bangunan & Utilitas 2, Teknik Arsitektur, UNUD (2013)