Anda di halaman 1dari 26

SPESIFIKASI TEKNIS

PEKERJAAN PENYEDIAAN SARANA AIR BERSIH (SUMUR ARTESIS)

Pasal 1 LINGKUP PEKERJAAN 1. Pekerjaan Persiapan 2. Pekerjaan Penyediaan Sarana Air Bersih (Sumur Artesis) 3. Pekerjaan Pemeliharaan

Pasal 2 PERINCIAN PEKERJAAN 1. Pekerjaan Persiapan 2. Pekerjaan Tanah 3. Pekerjaan Urugan Pasir 4. Pekerjaan Pasangan Batu Kali 1 PC : 4 Ps 5. Pekerjaan Pasangan Batu Bata 1 PC : 4 Ps 6. Pekerjaan Plesteran 1 PC : 3 Ps + Acian 7. Pekerjaan Beton Bertulang 8. Pekerjaan Pembuatan Sumur Bor 9. Keamanan dan Kesehatan Kerja 10. Pekerjaan Pemeliharaan 11. Lain-lain Pasal 3 LOKASI Pekerjaan yang akan diselenggarakan Kecamatan Cimahi Selatan, Kota Cimahi oleh kontraktor terletak di, Kelurahan Utama,

Pasal 4 GAMBAR Daftar Gambar terlampir

SPESIFIKASI TEKNIK

Pasal 5 PEKERJAAN PERSIAPAN 1. Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan terlebih dahulu wajib mendirikan bangunan kantor/Direksi Keet dan los bahan yang dekat dengan lokasi pekerjaan, bangunan dibuat dari rangka kayu borneo klas II, dinding tripleks, atap seng gelombang, lantai tanah di tinggikan dan dipadatkan, sarana sanitasi, air, penerangan dan komplit dengan mebelair perkantoran yang diperlukan. 2. Papan nama proyek harus dibuat dengan menggunakan bentuk dan ukuran sesuai standar Kota Cimahi sebanyak satu buah ditempatkan pada lokasi yang dapat dibaca untuk umum. 3. Kontraktor wajib melakukan pengukuran-pengukuran/pematokan dan pemasangan bowplank menurut gambar rencana yang disesuaikan dengan keadaan lapangan dengan persetujuan Pimpinan Pelaksana . 4. Kontraktor harus menyediakan segala peralatan yang dibutuhkan untuk pekerjaan yang tertuang dalam kontrak ini.

Pasal 6 PEKERJAAN TANAH 1. Galian tanah dilaksanakan untuk semua pekerjaan pondasi batu kali dan pekerjaan ground tank. Kedalaman yang direncanakan sesuai dengan ukuran yang tertera dalam gambar dan petunjuk Pimpinan Pelaksana. 2. Galian tanah dilaksanakan untuk mendapatkan ketinggian tanah dasar serta kemiringan sesuai dengan gambar kerja. 3. Semua unsur pengganggu yang terdapat dalam pengerjaan galian seperti akar, tunas pohon, sisa kayu-kayuan dan bekas bongkaran harus disingkirkan dari lokasi. 4. Semua galian harus cukup kuat dan tidak mudah roboh pada bagian yang mudah longsor atau bagian yang di tunjuk oleh Pimpinan Pelaksana, Kontraktor mengadakan tindakan pencegahan dengan papan-papan penahan atau cara lain, apabila terjadi sesuatu akibat kelalaian kontraktor semua resiko menjadi tanggung jawab kontraktor sepenuhnya. 5. Sesudah galian selesai kontraktor harus memberitahukan Pimpinan Pelaksana terlebih dahulu dan tidak diperkenankan untuk melaksanakan pengurugan sebelum persetujuan Pimpinan Pelaksana . 6. Urugan tanah dilakukan jika ketinggian tanah dasar terlalu rendah dari ketinggian rencana, ketinggian dari tanah urugan harus mendapat persetujuan dari Pimpinan Pelaksana.

SPESIFIKASI TEKNIK

7. Apabila dilokasi yang akan diurug terdapat lapisan Lumpur/sampah, maka kontraktor diwajibkan terlebih dahulu membuang lapisan Lumpur/sampah tersebut. 8. Pengurugan hanya boleh dilakukan setelah ada persetujuan Pimpinan Pelaksana, apabila kontraktor melaksanakan pengurugan kembali sebelum disetujui Pimpinan Pelaksana, maka semua resiko menjadi tanggung jawab kontraktor. 9. Tanah urug harus bersih dari semua Lumpur, tumbuh-tumbuhan, sampah, dan harus memenuhi syarat untuk tanah urug. Pemakaian tanah urug yang memenuhi syarat dapat disetujui oleh Pimpinan Pelaksana.

Pasal 7 PEKERJAAN URUGAN PASIR 1. Urugan pasir harus dilaksanakan dibawah semua pekerjaan pondasi batu kali dan lantai kerja. 2. Pasir urug harus bersih dari akar-akaran, lumpur dan kotoran kotoran lainnya yang mudah membusuk dan pasir ini harus tahan terhadap asam, ukuran partikel maximum 20 mm, kemudian dipadatkan oleh alat pemadat vibrator lapis demi lapis sampai ketebalan yang ditetapkan. Sebelum pasir diurug pemborong harus menyerahkan contohnya kepada Pimpinan Pelaksana.

Pasal 8 PEKERJAAN PASANGAN BATU KALI.

1. Untuk pasangan batu kali, batu yang dipakai mempunyai sisi tajam, keras serta bersih dari lumpur, mempunyai 3 muka pecahan dan harus mendapat persetujuan Pimpinan Pelaksana terlebih dahulu. 2. Pada seluruh pasangan batu kali dipasang terlebih dahulu pasangan batu kosong yaitu berupa pasangan batu kali tanpa adukan, disusun tegak satu persatu dan diisi pasir (aanstamping). 3. Bila pada lubang galian terdapat banyak air genangan disebabkan oleh air tanah maupun air hujan, maka seluruh pasangan dimulai, setelah terlebih dahulu air yang ada, dipompa hingga dasar galian menjadi kering. Pemborong diwajibkan mengulangi pekerjaan tersebut diatas bila Pimpinan Pelaksana masih memandang belum kering, dan hal ini menjadi tanggung jawab pemborong sepenuhnya. 4. Jika pemasangan pondasi terpaksa dihentikan maka ujung penghentian pondasi harus bergerigi agar pada waktu penyambungan berikutnya terjadi ikatan yang kokoh dan sempurna serta selama pemasangan harus dilindungi terhadap hujan.
SPESIFIKASI TEKNIK

5. Campuran yang dipergunakan untuk pondasi batu kali adalah 1 Pc : 4 Psr dan pada seluruh bagian dasar pondasi dipakai alas pasir urug setebal 5 - 10 cm. 6. Semen yang digunakan untuk pekerjaan pasangan batu kali harus memenuhi syaratsyarat NI-8 dan mendapat persetujuan dari Pimpinan Pelaksana Selama pengangkutan semen harus dilindungi terhadap hujan/cuaca serta dilever dalam bungkus asli. 7. Air yang digunakan untuk pengadukan harus bersih, bebas dari zat-zat yang merusak, mempengaruhi daya ikat semen. 8. Pasir pasang yang digunakan harus bersih, keras tidak berpori awet artinya tidak mudah pecah atau hancur bebas dari tanah liat dan bahan-bahan lain yang mudah membusuk dan mempengaruhi daya ikat semen. Sebelumnya pemborong menyerahkan contoh pasir yang akan digunakan kepada Pimpinan Pelaksana untuk mendapatkan persetujuan.

Pasal 9 PEKERJAAN PASANGAN BATU BATA

1. Air, Jenis semen dan pasir yang digunakan sama seperti yang disyaratkan pada pekerjaan pasangan batu kali. 2. Adukan dilaksanakan dengan tenaga manusia atau dengan mesin, adukan dilakukan diatas landasan yang keras dan bersih dari kotoran tidak boleh memakai adukan yang telah mulai mengeras atau dipratali untuk dipakai. 3. Campuran yang dipergunakan untuk pasangan batu bata adalah 1 PC : 4 Psr. 4. Sebelum dipasang batu bata harus direndam dalam air sehingga jenuh air. Pekerjaan dinding bata harus dipatok dan dibangun sesuai ukuran, ketebalan dan tinggi seperti yang tercantum dalam gambar rencana, bata dipasang dengan sisi tegak dan datar setebal 1 cm, tiap tahap pemasangan dinding bata tidak boleh dilaksanakan lebih tinggi dari 100 cm, semua siar dinding dikeruk sedalam 0,50 cm untuk menjamin melekatnya plesteran pada dinding. 5. Dinding dan pasangan bata lainnya selama pemasangan harus dilindungi terhadap hujan.

Pasal 10 PEKERJAAN PLESTERAN . 1. Pekerjaan plesteran dikerjakan pada semua dinding bagian luar maupun dalam dengan campuran 1 PC : 3 Psr setebal 1,5 cm. 2. Air, Semen dan Pasir (yang telah diayak) yang dipakai untuk pekerjaan plesteran adalah sama yang telah disyaratkan pada pekerjaan pasangan batu kali.
SPESIFIKASI TEKNIK

3. Semua dinding yang akan diplester harus disikat dengan sikat kaku untuk menyingkirkan bahan-bahan yan menempel dipermukaan, kemudian disiram air dengan sempurna. 4. Pekerjaan plesteran tidak boleh dimulai sebelum dinding pasangan bata telah betul-betul kering. 5. Perbaikan bidang-bidang plesteran baik bidang yang baru dibongkar atau diperbaiki lagi, maupun bidang lama yang direhabilitasi harus dikerjakan sedemikian rupa sehingga sambungan plesteran benar-benar merupakan satu bidang rata, tidak retak dan terjadi ikatan yang benar-benar kuat. 6. Plesteran diratakan dengan acian semen dan digosok hingga halus.

Pasal 11 PEKERJAAN BETON BERTULANG 1. Semua pekerjaan beton harus memenuhi persyaratan Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971 NI 2 sebagai persyaratan minimum. 2. Air yang digunakan sama dengan yang disyaratkan pada pekerjaan pasangan batu kali. 3. Jenis semen yang digunakan sama seperti yang disyaratkan pada pekerjaan pasangan batu kali. 4. Agregat kasar harus keras tidak berpori, awet artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca. Tidak boleh mengandung lumpur atau zat-zat yang merusak beton. Agregat halus harus terdiri dari butir-butir tajam dan keras, tidak mengandung lumpur dan bahan-bahan yang mengurangi kekuatan beton. 5. Mutu beton yang digunakan adalah K.225 standard Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971. 6. Pengujian beton dilakukan sesuai dengan seksi 4.7. dari Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971, termasuk pengujian slump maupun kekuatan beton jika memenuhi slump yang ditetapkan maka harus disingkirkan keluar lapangan kerja dan semua resiko menjadi tanggung jawab pemborong. Pengujian slump harus memenuhi syarat-syarat yang tercantum di bawah ini : Slump (cm) Maksimum Minimum Dinding dan plat pondasi Plat, balok, kolom dan dinding Pengerasan jalan 12.50 15 7.50 5 7.50 5

Kecuali ditetapkan lain oleh Pimpinan Pelaksana mengingat cuaca, cara transportasi dan lain-lain.

SPESIFIKASI TEKNIK

7. Jika hasil pengujian kekuatan beton tidak memenuhi syarat maka harus dijalankan prosedur koreksi yang tercantum pada Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971.dan biaya perbaikan yang timbul karenanya menjadi tanggung jawab pemborong. 8. Semua beton harus diaduk dengan menggunakan mesin adukan beton dengan kapasitas tidak kurang dari 250 ltr. 9. Jika adukan tidak menurut campuran rencana yang ditetapkan maka adukan tersebut harus disingkirkan segera dari lapangan kerja oleh pemborong. 10. Pengecoran tidak diizinkan dimulai sebelum cetakan dan pembesian dari bagian-bagian konstruksi bersangkutan selesai dilaksanakan seluruhnya dan izin untuk pengecoran dikeluarkan oleh Pimpinan Pelaksana. 11. Tidak diperkenankan mengecor dalam cuaca hujan terkecuali dilakukan tindakantindakan pencegahan/pengamanan oleh pemborong yang disetujui oleh Pimpinan Pelaksana. 12. Semua kotoran dan benda-benda lepas harus disingkirkan sebelum pengecoran dilaksanakan dan juga bidang cetakan yang bersentuh dengan beton harus dibasahi dengan air bersih segera sebelum pengecoran. 13. Pemadatan beton dilakukan dengan mesin penggetar (Thriller) dan ditusuk-tusuk dengan stick agar terhindar dari lubang-lubang yang tidak terisi pada pengecoran. 14. Semua pekerjaan penulangan besi harus memenuhi persyaratan dan syarat-syarat dalam Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971 NI-2 mutu tulangan yang dipakai U.24. 15. Penulangan harus bersih dari minyak, kotoran cat, karat atau bahan-bahan yang merusak lainnya. 16. Detail pembengkokan besi beserta toleransinya harus sesuai dengan yang disyaratkan pada Peraturan Beton Indonesia (PBI) 1971. 17. Besi beton harus ditumpuk lepas dari tanah dan tidak boleh ditempatkan pada udara terbuka terlalu lama. 18. Kawat pengikat harus terbuat dari baja lunak dengan diameter 1 mm dan harus diikat kuat pada posisinya yang tepat, sehingga mencegah lepas pada waktu pengecoran. 19. Cetakan beton harus memakai kayu berkualitas baik atau kayu lapis yang tebalnya tergantung kepada kualitas dan jarak dari tumpuan cetakan. 20. Cetakan beton harus dibuat cukup kuat sehingga tidak terjadi getaran yang merusak maupun perubahan yang berarti, karena adukan beton dan tekanan lainnya. 21. Sebelum pengecoran dimulai bentuk bekasting ukuran-ukuran dan penulangan harus mendapat persetujuan Pimpinan Pelaksana.

SPESIFIKASI TEKNIK

22. Selama 7 (tujuh) hari setelah pengecoran, beton harus dijaga kelembabannya dengan digenangi air dan ditutup karung basah terus-menerus. 23. Pembongkaran cetakan beton dilaksanakan setelah beton hamper 27 hari, pembongkaran dilakukan setiap bagian pekerjaan beton harus mendapat persetujuan dari Pimpinan Pelaksana.

Pasal 12 PEKERJAAN PEMBUATAN SUMUR BOR

1.

Pendahuluan

Uraian dan syarat teknis dibawah ini dimaksudkan untuk memberikan keterangan kepada kontraktor tentang gambaran secara umum mengenai macam pekerjaan, jumlah pekerjaan yang akan dilaksanakan, bahan-bahan yang harus digunakan untuk dapat menghasilkan sumur bor yang sesuai dengan rencana yang dikehendaki.

2.

Personil dan Peralatan Pemboran

Kontraktor harus menyediakan peralatan pemboran yang lengkap dan tenaga-tenaga yang cakap dan berpengalaman untuk menggunakan peralatan bor dan perlengkapan lainnya. Didalam penawaran harus dilampiri keterangan-keterangan mengenai : a. Daftar pengalaman dari Kontraktor mengenai sumur dalam dan sumur dangkal yang pernah dikerjakan mencakup kedalaman, diameter, jumlah sumur yang pernah dikerjakan dan spesifikasi teknis sumur lainnya. b. Nama personil dan pengalamannya yang akan bertanggung jawab dalam pekerjaan yang akan dilaksanakan. Tenaga Site Engineer minimal STM Teknik yang memiliki SKK Pelaksana Pengeboran Air Tanah dengan 3 (Tiga) tahun pengalaman dalam pemboran air tanah. c. Merk alat bor dan modelnya, serta alat bantu lainnya yang akan dipakai dalam pekerjaan ini termasuk pompa lumpur, pompa testing, compressor, logger dan lain-lain.

3.

Pekerjaan Persiapan

Yang termasuk dalam pekerjaan persiapan adalah seperti yang tercantum dalam spesifikasi teknis umum, dimulai dari persiapan pekerjaan sampai terselesaikannya pekerjaan pemboran. Kontraktor bertanggung jawab dan menanggung semua biaya/resiko yang diakibatkan oleh semua kecelakaan, pencurian dan lain-lain.

SPESIFIKASI TEKNIK

Pada pekerjaan persiapan Kontraktor harus mempersiapkan semua peralatan dan bangunan kerja lainnya sehingga selalu dalam kondisi siap pakai, mencakup semua persiapan peralatan, alat-alat bantu, jalan masuk, pengurugan plat form/lantai kerja dan lain-lain. Pos ini juga termasuk pekerjaan pembersihan lapangan setelah pekerjaan pemboran selesai secara keseluruhan.

4. Pemboran Sumur Uji Produksi a. Umum Pemboran akan dilaksanakan dengan maksud untuk penyelidikan potensi air tanah, termasuk kondisi geologi/hidrogelogi dan test kapasitas debit serta kualitas air, b. Volume Pekerjaan Pekerjaan pembuatan sumur bor dengan perincian sesuai dengan Bill Of Quantities (BOQ) c. Lokasi Pemboran Perkiraan sementara lokasi sumur bor dapat, dilihat pada lampiran gambar. Penentuan lokasi sumur secara pasti akan ditentukan kemudian oleh pihak Pemberi Tugas, kemudian lokasi tersebut akan ditunjukkan di lapangan oleh direksi/tenaga Ahli. d. Cara Pelaksanaan Kontraktor akan memilih cara-cara pemboran sesuai kondisi geologi daerahnya. Pemilihan metoda dan kontrolnya yang menjadi tanggung jawab kontraktor. Untuk daerah yang terdiri dari formasi batu gamping sangat dianjurkan agar menggunakan sistem air flush tetapi sebelum memulai pekerjaan, agar prosedur tersebut disetujui terlebih dahulu oleh Pemberi Tugas. Semua bahan-bahan penunjang yang diperlukan disediakan sendiri oleh Kontraktor dan harus memenuhi persyaratan teknis yang telah ditentukan pembiayaannya sudah termasuk dalam biaya pemboran per meter. e. Urutan-urutan Pelaksanaan : 1. Open hole untuk pemasangan temporary casing (conductor pipe) minimum 12 m. 2. Bor Pilot Hole dengan diameter minimum 150 mm Selama pemboran pihak kontraktor harus melakukan hal-hal sebagai berikut: Pengambilan cutting pemboran tiap interval kedalaman 1 meter. Deskripsi cutting/core yang; disajikan dalam bore log. Pengamatan kecepatan penetrasi pemboran untuk tiap penurunan 1 meter stang bor. Catat ketinggian muka air pada setiap hari sebelum pekerjaan dimulai pada pagi hari dan setelah pekerjaan ditentukan pada sore hari. Mengamati dan mencatat besaran EC, pada setiap lapisan yang diduga sebagai akuifer.

3. Segera setelah selesai pilot hole sesuai spesifikasi teknis lakukan logging. 4. Pasang temporary pump casing 5. Lakukan pump out test

SPESIFIKASI TEKNIK

6. Kirimkan kepada Pemberi Tugas, hasil-hasil : Deskripsi cutting pemboran berikut contohnya. Data-data pump out test, berikut hasil test contoh air dan laboratorium Hasil logging/grafik

7. Tunggu keputusan tentang kelanjutan pekerjaan apakah sumur langsung direaming, pindah atau berhenti (stop). 8. Kedalaman pemboran disesuaikan dengan hasil Geolistrik

5.

Kemiringan / Deviasi

Radial deviasi dari pusat lubang bor secara teoritis dari sumur vertikal adalah tidak lebih dari 0,5 % selaras dengan kedalaman. Kemiringan ini akan ditest dengan sistem plumbness.

6.

Peralatan dan Material Semua peralatan dan material adalah mengikuti standard SII atau yang sederajat.

7.

Drilling Rigs / Alat Bor

Kontraktor harus menyediakan peralatan yang sesuai dengan spesifikasi teknis yang diminta. Adapun batasan-batasan teknis secara umum dapat dijelaskan sebagai berikut : a. Untuk mesin bor putar atau Hydraulic Rotary harus mempunyai kapasitas berkemampuan membor sampai dengan diameter 500 mm / 20 inchi pada kedalaman 200 meter. Jika peralatan yang dipakai : b. Untuk rotary percussion perlu disediakan alat Down the hole hammer, diameter minimum 150 mm/6 inchi kedalaman 200 m. c. Untuk coring, melalui bar harus mempunyai kapasitas minimum berkemampuan membor dengan diameter maksimum 100 mm/4 inch pada kedalaman 150 m. Sistem pemboran dapat dilakukan dengan menggunakan core barel, jenis double tube atau menggunakan triple tube dengan sistem wire line sampling. Untuk semua alat bor diatas harus mampu mengangkat beban seberat 4500 kg (hoisting capasity). Untuk setiap sumur harus disediakan 1 (satu) unit yang terdiri 1 (satu) drilling rigs dan pompa lumpur. Sebelum mobilisasi akan dilakukan pemeriksaan unit Rig peralatan. Mengingat hampir semua lokasi pemboran mempunyai lahan sempit maka tiap penyangga/tackel yang digunakan adalah jenis box bukan Tripod.

SPESIFIKASI TEKNIK

8.

Pompa Lumpur dan Kompresor

Sebagai penunjang utama drilling rigs kontraktor harus pula menyediakan pompa lumpur untuk pompa sirkulasi atau kompresor untuk sistem air air flush. Pompa lumpur harus bertipe piston kapasitas pompa adalah 600l/min pada 24 Kg/cm2 didalam penyediaan pompa lumpur dilapangan harus diperhitungakan panjang sirkulasi dan lubang bor ke bak lumpur, sehingga dipertimbangkan bahwa sample cutting yang diperoleh cukup bisa mewakili penetrasi kedalamannya, dan juga efek perembesan kedalam lubang bor. Kontraktor harus menyediakan pada setiap drilling unit alat pengetesan lumpur pemboran seperti : Mud balance / timbangan lumpur, Marsh furnel (ukuran untuk density/viscosity), pH indikator paper (kertas pHI) dan sebagainya. Mixer (pengaduk) lumpur bor Wall building tester Sand content laser set Stop wacth Alat ukur EC meter Kantong plastik untuk contoh core Kotak contoh cutting Kotak untuk contoh core Jerigen untuk contoh air

Demi kelancaran pekerjaan kontraktor diwajibkan menyediakan lumpur cadangan yang diperhitungkan sesuai kebutuhan dan waktu gantinya. Bila pemboran dengan air flush maka kontraktor harus menyediakan kompresor dengan kapasitas 650 cfm pada 12 bar.

9.

Stang Bor / Drrill Rod, Pemberat / Collar dan Stabilizer

Semua alat bantu tersebut harus berstandar API atau lainnya yang setara stang bor/drill rod, adalah 89 m/3,5 inch. Dalam pelaksanaannya harus digunakan drill collar dan stabilisator untuk mencegah kemungkinan tidak lurus lubang bor, sehingga akan merugikan pihak kontraktor sendiri.

10.

Pipa Konduktor / Surface Casing / Pipa Pelindung

Untuk sistem bor putar pemakaian pipa konduktor untuk mencegah runtuhnya lubang bor adalah sangat penting. Pipa konduktor ini harus dipasang dalam keadaan yang normal minimum 12 m sebagai pengaman, pada kondisi-kondisi khusus mungkin perlu lebih dalam lagi.

SPESIFIKASI TEKNIK

10

11.

Lumpur Pemboran

Cara sirkulasi dengan lumpur atau udara mungkin akan dipakai tergantung pada pertimbangan teknis dan kondisi geologi daerahnya. Pemilihan jenis lumpur harus mendapat persetujuan dari Pemberi Tugas. Kontraktor akan memilih macam atau jenis lumpur pemboran yang sesuai dengan kondisi daerahnya/formasi geologinya. Kontraktor harus selalu memonitor densitas dan viskositas lumpur pemboran tersebut yang dituangkan dalam laporan harian. Disarankan untuk menggunakan bentonite yang berkualitas baik. Syarat untuk larutan pemboran adalah harus mempunyai kualitas yang baik dan tidak dapat hilang fungsinya dalam selang waktu tertentu/hancur sendiri dengan viskositas 15 centi poise (40 detik). Penguunaan bahan kimia tambahan seperti mika atau toxic tidak diijinkan, karena sumur ini adalah untuk kepentingan air minum. Bila terjadi water losses, agar segera dicatat dan diukur serta diatasi pada tingkat awal harus diatasi oleh Kontraktor. Penggunaan lumpur pemboran atau material lainnya sudah masuk kedalam biaya per meter pemboran. Untuk ini Kontraktor hatus betul-betul mempelajari kondisi geologi bawah permukaan secara teliti untuk mencegah kemungkinan salah perhitungan.

12.

Pencatatan Tinggi Muka Air (Static Water Level)

Kontraktor harus menyediakan alat pengukur tinggi muka air yang khusus (elektronis) dengan ketelitian 1 cm dan selalu berada di lapangan selama aktivitas pekerjaan berlangsung. Tinggi muka air harus selalu dicatat sebelum memulai pekerjaan pemboran dan setelah selesai pemboran setiap hari dan dibuatkan grafiknya. Bila keadaannya positif artesis, maka yang diukur adalah tinggi titik matinya air atau debitnya dilaksanakan setiap hari juga biaya dari pelaksanaan pekerjaan ini adalah masuk dalam pos pembuatan pilot hole.

13.

Alat Pancing

Kontraktor harus menyediakan 1 set lengkap alat pemancing (topper) termasuk hydraulic jack yang sesuai sehingga tidak banyak waktu yang terbuang untuk menunggu, apabila suatu waktu diperlukan. Ketidaktersediaan peralatan ini di lapangan menjadi resiko kontraktor.

14.

Penyemenan (cementing)

Pada kondisi tertentu pengawas teknis lapangan mungkin memerintahkan penyemenan, misal untuk keperluan penanggulangan runtuhan/caving lapisan aquifer yang payau (asin), dan formasi water losses. Pembungkus semen dibuat dengan campuran 1 zak semen 25 lt air, pada keadaan tertentu diperlukan penambahan cement add. Pos ini sudah termasuk dalam pekerjaan lubang bor.

SPESIFIKASI TEKNIK

11

15.

Sampling

Contoh hasil pemboran/drill cutting sampling dan coring sampling perlu diambil pada setiap meter kemajuan pemboran perubahan lapisan batuan. Kontraktor harus menyediakan di lokasi pemboran peralatan yang cocok untuk mengambil sampling. Untuk drill corring sampling, core yang dihasilkan minimum 75% dan setiap sample dimasukkan kedalam kotak yang telah disediakan oleh kontraktor diberi identitas seperti diatas. Untuk drill cutting sampling, cutting yang diambil setiap contohnya adalah 1 kg terbagi menjadi 2 contoh sebanyak 0,5 kg contoh cutting dicuci & dikeringkan, dan 0,5 kg lagi cukup dikeringkan saja.

16.

Pump Out Test

Prosedur pelaksanaan pump out adalah sebagai berikut : Dilakukan setelah selesai pekerjaan pilot hole dan logging. Konstruksi test : cassing diameter 150 mm sepanjang 40 m (temporary) casing), untuk rumah/pelindung pompa. Lamanya pemompaan 24 jam dan data-data dicatat seperti pekerjaan pumping test. Pompa selam (submersible pump) diameter 4. Kapasitas pemompaan minimum 2,5 l/detik (long period) dengan recovery test 8 jam. Alat monitor draw down digunakan SWL control khusus.

17.

Contoh Air

Pemberi tugas mengintruksikan pada kontraktor untuk pengambilan contoh air dari lubang bor untuk diteliti di laboratorium. Banyaknya contoh air adalah 5 liter pada saat pumping test berjalan konstan 20 menit, dan 5 liter lagi pada saat pumping test akan berakhir. Analisa air harus merupakan analisa lengkap.

18.

Jadwal dari Kontraktor, Konstruksi dan Kontrol Lumpur

Kontraktor harus mengirimkan jadwal program sementara dari rencana aktivitas pekerjaan pemboran & pengadaan bahan-bahan. Program ini sangat diperlukan apakah pada suatu saat dipandang perlu untuk dilakukan perubahan konstruksi dari pemberi tugas dalam hal-hal lain.

19.

Laporan, Diagram Data Log

Kontraktor harus selalu membuat dan menyimpan laporan harian disetiap lokasi pemboran. Usulan bentuk laporan harus segera dikirimkan pada Pemberi Tugas untuk mendapat persetujuan. Laporan harian harus ditandatangani oleh boremaster yang disetujui oleh

SPESIFIKASI TEKNIK

12

supervisor atau pemberi tugas. Laporan mingguan setelah disetujui oleh supervisor harus diserahkan ke kantor proyek untuk diperiksa oleh direksi/Tenaga Ahli. Atas perintah direksi/tenaga ahli, supervisor sewaktu-waktu dapat menghentikan aktivitas di lapangan untuk keperluan konsultasi, Laporan harus mencakup data-data teknis dan administrasi seperti : Teknis dan administrasi seperti : Hari/tanggal Cuaca Nama operator/struktur organisasi lapangan Peralatan yang dipakai Diameter dan type mats bor K Kecepatan putar Tekanan pemboran dan kompresor Jenis lapisan tanah yang ditembus Jenis lumpur pemboran, warna, losses dsb. Tinggi muka air/SWL Formasi geologi Laporan pump out test Nama site engineer dsb

Yang terpenting adalah ketelitian dari pencatatan data-data diatas, untuk itu kontraktor harus menjaga buku laporan-laporan tersebut. Tidak lebih dari 1 minggu setelah penyelesaian konstruksi sumur bor, kontraktor harus segera menyerahkan laporan yang berisi : Log deskripsi lapisan batuan Data-data pumping test Hasil geophysical logging Evaluasi teknis konstruksi sumur Penetrasi mata bor Data tinggi muka air Kesimpulan dan saran pengambilan air Gambaran umum keadaan hidrogeologi daerahnya Foto-foto dokumentasi proyek dsb

Skala dari log diagram adalah 1 : 100 atau 1 : 500 dan dikirimkan sebanyak 5 copy kepada Pemberi Tugas yang pendistribusiannya akan ditentukan kemudian.

20.

Prestasi Pekerjaan

Hanya pekerjaan yang sempurna sesuai spesifikasi teknis yang ada dapat diterima oleh Pemberi Tugas. Pemberi Tugas mungkin akan menolak seluruhnya atau sebagian pekerjaan apabila terjadi hal-hal sebagai berikut :

SPESIFIKASI TEKNIK

13

Sampling yang tidak sempurna tidak ada deskripsi batuan/lapisan geologi. Final diameter terlalu kecil. Kedalaman pengeboran yang dicapai tidak sesuai persyaratan teknis. Terjadi kelongsoran atau penyumbatan pada lubang sumur bor. Pumping test dilaksanakan sebelum development sumur sempurna. Air yang keluar tidak bersih/jernih dan berpasir dengan sand content test 0,05 ml/l air. Terjadi kecerobohan dalam konstruksi sumur misalnya dalam pengelasan dan pelurusan penyambungan. Material yang dipasang tidak sesuai dengan persyaratan teknis yang ada. Terjadi kemiringan pada sumbu lubang sumur melewati batas yang ditetukan Tidak mengikuti instruksi Pemberi Tugas, sepanjang tidak menyimpang dari spesifikasi teknis dan dokumen tender. Tidak memakai tenaga-tenaga professional sesuai dengan pengarahan teknis yang ada. dsb. Bila diperhatikan bahwa lubang sumur bor tersebut tidak diterima, maka kontraktor harus menutup sumur tersebut dengan cara penyemenan, untuk ini cara dan metodanya akan diberikan oleh Pemberi Tugas sesuai kondisi lapangan. Resiko dari pekerjaan ini adalah ada pada pihak kontraktor.

Pasal 13 PENYEDIAAN DAN INSTALASI PIPA-PIPA DAN PIPA SARINGAN UNTUK KONSTRUKSI SUMUR BOR

1. Umum Maksud dari pekerjaan-pekerjaan pemboran ini adalah seperti telah dijelaskan dimuka, yaitu bila hasilnya sesuai perencanaan yang ada akan langsung dipakai sebagai sumur produksi, sehingga dalam pekerjaan ini termasuk instalasi pipa-pipa, pipa saringan, gravel pack dan lain-lain secara teknis sehingga siap untuk dilanjutkan dengan instalasi pompa. Setelah penyelesaian konstruksi sumur, bibir sumur harus ditutup rapat sehingga aman terhadap kemungkinan-kemungkinan dirusak oleh pihak lain. Disyaratkan dengan sistem las listrik. Kecerobohan dari pelaksanaan ini adalah menjadi tanggung jawab kontraktor.

2. Konstruksi sumur Untuk sempurnanya konstruksi sumur bor harus terdiri dari bahan-bahan : pipa jambang (pump house cassing) jenis pipa PVC pipa buta (blind pipe cassing) jenis pipa PVC pipa saringan (screen) jenis pipa PVC

SPESIFIKASI TEKNIK

14

Untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan pada kelurusan sumur maka harus dipasang centralizers. Harus dibersihkan terlebih dahulu dari kotoran-kotoran hasil pemboran tanpa merusak kestabilan dan lubang bor tersebut. Penyambungan pipa jambang dan pipa buta saringan harus dengan lem PVC dibantu pengaman, sepanjang saringan ke ujung-ujung pipa buta. Kelurusan dari pipa jambang ini harus betul-betul lurus karena akan bertindak sebagai rumah pompa. Pada tiap penyambungan dipasang plot pengaman (Centering Guide).

3. Bahan-bahan / Material a. Diameter Diameter dari pipa-pipa dan saringan yang akan dikonstruksi adalah sebagai berikut : 1. Pipa jambang (Pump hose casing) minimum diameter dalam adalah 150 mm atau sesuai dalam BOQ. 2. Pipa buta/blind pipe, termasuk pipa kotoran minimum diameter dalam 150 mm atau sesuai dalam BOQ. 3. Pipa saringan/screen, diameter 150 mm atau sesuai dalam BOQ. 4. Pipa pengaman sementara (temporary surface casing) dari bahan GIP medium dengan diameter 200 mm. b. Pipa-pipa Jambang & Pipa Buta/Pipa Naik Bahan dari pipa-pipa jambang, pipa buta dan screen adalah pipa PVC klas AW ABU dengan standard yang berlaku, atau yang sederajat yang umum dipakai untuk konstruksi sumur bor. Penggunaan material yang lain sebagai alternatif mungkin akan dipertimbangkan oleh Direksi/tenaga ahli tergantung dari keadaan material-material yang dimaksud adalah seperti syntetic pile fibre glass atau yang lainnya.

c. Pipa Saringan (Screen) Type dari pipa saringan atau screen adalah jenis pipa PVC klas AW ABU yang pada beberapa bagian diberi lubang bor/gergaji ... dengan dasar pembacaan well logging. Kontraktor harus menjamin kuat tekan dan kualitas dari pipa saringan (screen).

d. Batu Kerikil/Gravel for filter Packing Harus dari bahan-bahan yang mempunyai kuat tekanan/compressive strength baik, min. 200 kg/cm2 mempunyai kebundaran yang baik, berukuran rata-rata sama. Bahan-bahan yang pipih, batu lunak, gamping atau yang mudah hancur, tidak dibenarkan untuk dipakai. Diameter rata-rata gravel adalah diameter 0,5 4 mm tergantung dari lubang bukaan saringan yang dipakai dari hasil sieve analysis. Untuk ini akan ditentukan kemudian oleh Pemberi Tugas. Sebelum dikirim ke lokasi proyek Kontraktor harus mengirimkan terlebih dahulu contohnya untuk mendapat persetujuan dari Pemberi Tugas dan Konsultan. Gravel

SPESIFIKASI TEKNIK

15

pack harus dicuci sampai bersih dimasukkan ke dalam lubang antara pipa-pipa dan lubang bor dengan pipa pengantar dan dihitung jumlah yang disetorkan sesuai realisasi.

e. Penyemenan Pipa-pipa & Pengamanan Sumur Lubang antara pipa jambang dan lubang pipa bor harus disemen sampai bagian atas dari posisi penyetopan gravel pack, tentang kedalaman ini akan ditentukan kemudian sesuai dengan kondisi geologi lapangan. Antara gravel pack & semen harus diisi dengan lapisan clay ball dengan tebal 1 meter. Pipa jambang harus minimal 60 cm diatas lantai dasar. Komposisi grouting semen adalah 1 portland semen : 2 pasir : 3 air.

Pasal 14 PEMBERSIHAN DAN PENGURASAN SUMUR

1. Maksud Pembersihan lubang sumur bor yang telah dikontruksi adalah merupakan pekerjaan yang terpenting dalam pembuatan sumur bor. Dimaksudkan untuk mengeluarkan segala kotorankotoran dan sisa lumpur yang tertinggal di dalam lubang bor, penyumbatan lapisan aquifer oleh lumpur pemboran dll. Selain itu yang terpenting adalah membersihkan open-area dari pipa saringan/screen, gravel pack dll. Kesempurnaan dari pembuatan sumur bor adalah sangat tergantung dari pelaksanaan pekerjaan ini.

2. Prosedur Cara-cara yang dipakai untuk pekerjaan pembersihan dan pengurasan sumur harus sesuai dengan metoda pemboran yang dilaksanakan, termasuk dipertimbangkan dengan macam lumpur pemboran, sifat karakteristik lapisan aquifer dan sebagainya. Untuk pemboran dengan metoda rotary, cara-cara berikut harus diikuti : Sirkulasi lumpur dengan air bersih untuk dibersihkan dari pecahan-pecahan batuan hasil pemboran. High velocity jetting dengan menggunakan air bersih dan bubukan larutan liquifer atau bahan kimia lain seperti STTP, calgon dsb sebanyak 5 gr/l air bersih, bahan kimia yang akan dipakai harus disetujui oleh Direksi/Tenaga Ahli. Pembilasan sumur dengan air bersih, kemudian lakukan over pumping sampai air bersih dan kandungan pasir lebih kecil dari 0,10 gr pasir per meter kubik.

Kontraktor harus menyediakan sarana peralatan yang dilakukan seperti pompa piston kompresor atau peralatan lain yang diperlukan untuk metoda diatas. Selama pembersihan

SPESIFIKASI TEKNIK

16

sumur berlangsung mungkin diperlukan penambahan gravel-pack, hal ini bisa menggunakan pipa penyalur diantara pipa jambang dan lubang bor. Sebelum dilaksanakan metoda pembersihan sumur, tinggi muka air harus selalu diukur. Kontraktor harus bertanggung jawab terhadap pelaksanaan pembersihan sumur ini dan diawasi oleh Tenaga Ahli yang berpengalaman(geilogist, drilling engineer) untuk melakukan pengecekan setiap saat. Pos ini seluruhnya masuk kedalam pos pembangunan, lamanya pekerjaan adalah sampai air dalam sumur betul-betul jernih sesuai persyaratan diatas dan disetujui oleh Pemberi Tugas dan Tenaga Ahli/Direksi.

3. Peralatan Untuk Metoda Pembersihan Sumur Kontraktor harus mempunyai peralatan yang sesuai spesifikasi teknis selama pekerjaan berlangsung dan siap dilapangan. Persyaratan dari peralatan tersebut adalah sebagai berikut : 1. Untuk jetting dengan minimum 4 nozzel Peralatan ini disesuaikan dengan diameter pipa saringan/screen. Prinsipnya besar nozzle diatur sehingga mampu memberikan kecepatan air 50 m/dt. 2. Pompa untuk sirkulasi dan High velocity jetting sesuai dengan pompa lumpur, harus bertipe piston dan mempunyai kapasitas minimum 600 1/min (160 CPM) pada tekanan 24 kg/cm2 (2500 Kpa/350 psi). 3. Pompa untuk development secara air lift (air lift pump) dengan kapasitas yang sesuai. 4. Kompresor dengan kapasitas minimum 300 l/det pada 1.750 Kpa. 5. Pengukur untuk air yang keluar selama development secara air lift. 6. Sand content test.

Pasal 15 GEOFISIKA LUBANG BOR 1. Umum Geofisika lubang sumur dilakukan sumur-sumur explorasi atau Pilot Hole sumur uji, uji produksi. Maksud pekerjaan ini adalah untuk memperoleh informasi keadaan fisik lapisan aquifer, sifat resistivitasnya, spontaneous potensialnya dan gamma ray, Geofisika sumur harus dilakukan segera setelah lubang pilot hole selesai dikerjakan sesuai dalam persyaratan teknis.

SPESIFIKASI TEKNIK

17

2. Cara Pelaksanaan Cara-cara pengukuran geofisika yang dimaksud adalah : Reistivity dengan beberapa konfigurasi elektrode (short normal dan long normal) Spontaneous potensial, serta gamma-ray bor dalam keadaan baik sampai ada keputusan untuk dilanjutkan dengan pekerjaan reaming,

Hasil dari pekerjaan ini digambarkan dalam suatu profil grafik atau penampang kolom standard. Laporan diserahkan kepada Direksi.

3. Peralatan Logger harus sesuai dengan untuk pengukuran sampai kedalaman 200 m, disarankan dilakukan dengan automatic graphic recorder. Kontraktor harus menyiapkan tenaga ahli untuk pengoperasian alat dan evaluasi datanya.

Pasal 16 PEMOMPAAN UJI

1. Umum Maksud pekerjaan ini adalah untuk pengujian karakteristik geohidrolik, perhitungan pemompaan sumur secara aman/safe yield, ekonomis sumur, mengetahui kualitas dan kuantitas air dan sebagainya.

2. Prosedur Pekerjaan ini merupakan pekerjaan yang penting dan sangat membutuhkan ketelitian dalam pelaksanaannya. Kontraktor harus menyediakan semua peralatan dan tenaga ahli yang cakap dan berpengalaman dalam menggunakan peralatan yang akan dipakai meliputi banyaknya air yang dipompa dari dalam sumur, akan diukur dengan alat ukur yang disediakan oleh kontraktor, tentang jenisnya harus disetujui oleh Pemberi Tugas. Demikian pula kontraktor harus menyediakan set peralatan elektronis untuk mengukur tinggi muka air di dalam sumur secara teliti (S, W, L, Control Khusus). Letak pompa untuk pengetesan sumur sedemikian rupa, sehingga didapatkan hasil yang maksimum dari sumur yang akan diuji seperti yang ditentukan oleh Pemberi Tugas. Pemompaan uji terdiri dari Step draw down test dan recovery test. Pemberi Tugas pekerjaan akan menentukan lamanya pemompaan uji sampai hasil yang memuaskan.

SPESIFIKASI TEKNIK

18

a. Step draw down test Kapasitas pemompaan bertahap dari kapasitas 25 %, 50 %, 75 % dari kapasitas pompa (atau 2,6 l/det., 7,5 l/det, dan maksimum pompa). Tiap tahap lamanya 100 menit atau lebih. Prosedur pengukuran : Sebelum pompa dijalankan, muka air statis didalam sumur harus diukur dan di catat. Pada saat mulai dilakukan pemompaan, maka besarnya debit pemompaan diatur seteliti mungkin sesuai dengan yang dikehendaki. Setelah ditentukan kapasitas pemompaan, muka air dalam sumur akan diukur tiap 1 menit selama 10 menit, tiap 5 menit antara 5 sampai 60 menit, kemudian tiap 10 menit antara 60 sampai 120 menit, atau ditentukan kemudian oleh Direksi. Segera setelah tahap pertama pemompaan uji selesai dilakukan, maka kapasitas pemompaan dinaikkan ketahap pemompaan berikutnya dan prosedur pengukuran sama dengan tahap yang pertama tersebut. b. Long therm constant rate test 1. Kapasitas pemompaan 1 dan 1,5 l/dt, atau tergantung pertimbangan teknis dari hasil step test maksimum yang dapat dicapai. 2. Lama test 2 x 24 jam. 3. Prosedur pengukuran : Ukur tinggi muka air didalam sumur, ikuti prosedur sebagai berikut : untuk waktu 2 jam pertama agar diikuti cara pengukuran tinggi muka air didalam sumur dilakukan tiap selang 30 menit sampai 2 x 24 jam, atau ditentukan kemudian oleh direksi. Waktu pada saat pemompaan dimulai dan jam-jam pada saat dilakukan pengukuran harus dicatat dengan betul dan teliti. Apabila terjadi kerusakan pompa maka seluruh test ini diulang dari awal dan dimulai setelah tinggi muka air kembali semula seperti sebelum dipompa.

c. Recovery test Segera setelah time draw down test dimulai dan pada saat pompa berhenti, maka pelaksanaan recovery test dimulai, tahap pengukuran terhadap kambuhnya, sama dengan pengukuran Longterm Rate Test, test ini terus dilakukan sampai muka air kembali sama seperti sebelum dimulainya time draw down test diatas atau mendekati minimum 8 jam.

4. Pembuangan air Selama pengetesan sumur, Kontraktor harus membuang air ke dalam saluran pembuangan terdekat atau ke tempat lain yang telah disetujui oleh Pemberi Tugas. Kontraktor harus bertanggung jawab untuk mencegah agar air buangan tidak akan merusak jalan atau kembali kedalam sumur bangunan dan lain-lain secara langsung atau tidak langsung.

SPESIFIKASI TEKNIK

19

5. Pengambilan contoh air a. Pengambilan contoh air untuk diperiksa di Laboratorium dilakukan sebanyak 2 kali untuk setiap test yang dilakukan (pump out test dan long period pumping test) masing-masing minimum sebanyak 5 liter. Contoh air pertama diambil 20 menit setelah pumping test berjalan, yang kedua diambil sesaat pumping test diakhiri. Contoh air dimasukkan kedalam tempat yang bersih dan tertutup dengan baik. Bahan tempat contoh air sebaiknya dari bahan gelas atau plastik. Tempat contoh air harus jelas tertulis kapan waktu pengambilan, nomor contoh, hari, tanggal, dan lain-lain. Contoh air harus dikirim ke laboratorium yang dirujuk oleh pemerintah dalam waktu 24 jam. b. Ion-ion besi terlarut, Fe2+, harus ditentukan dengan larutan HCl untuk mencegah oksidasi lebih buruk. Untuk hal ini, biasanya air diambil langsung di lapangan sebanyak 96 ml pada tabung 100 ml, kemudian tambahkan 4 ml larutan HCl dan kemudian tutup dengan rapat. c. Oksidasi terlarut juga harus ditentukan dilapangan. d. Unsur-unsur dibawah ini adalah unsur-unsur yang harus dianalisa dilaboratorium :

- Warna Bau Rasa Kekeruhan Klorida Sulfat Karbonat Bikarbonat Alkilinitas Arsenik Besi (Fe2+, Fe3+) Oksigen terlarut

- pH - EC - Total bahan-bahan terlarut (total dissolved solids) - Total Hardness - Kalsium - Magnesium - Sodium - Nitrat - Mangan Flourid - Ammonia - Karbondioksida bebas ( CO2)

6.

Peralatan

Pompa yang dipakai adalah dari jenis pompa selang/submersible dengan kapasitas bisa diatur antara 1 1,5 l/dt tekanan dari 80 m.k.a. Diukur dengan mempergunakan bak Thomson (V-notch), atau flowpipe. Selain dari peralatan yang akan dipakai kontraktor disyaratkan menyediakan pompa cadangan bila sewaktu-waktu terjadi gangguan pada saat

SPESIFIKASI TEKNIK

20

pemompaan berlangsung. Pompa untuk testing harus dilengkapi non return valve untuk mengurangi gangguan pada saat recovery test.

7.

Catatan Test

Setelah pengetesan sumur, Kontraktor harus menyerahkan catatan tersebut berupa grafik pemompaan (pumping curve) kepada Pemberi Tugas termasuk copy catatan pelaksanaan pekerjaan. Pemberi Tugas berhak menolak seluruh pekerjaan selama pumping ini terjadi hal-hal : Terjadi gangguan pemompaan/interupsi pemompaan. Air yang keluar pada saat pemompaan tidak konstan. Air yang keluar tidak bersih. Tidak lengkap prosedur pencatatan selama test berlangsung. Pengambilan contoh yang keliru. Dilaksanakan dengan urutan yang tidak sesuai, dengan syarat teknis. Genset yang tidak normal voltasenya (kurang baik). Pasal 17 PEMERIKSAAN KEMIRINGAN DAN KELURUSAN SUMUR

1. Umum Semua lubang bor diharuskan terkonstruksi dengan sempurna lurus dan tegak. Pengecekan pekerjaan ini akan diteliti dengan cara plumbness test, yang sesuai dengan standar AWWA (1985). 2. Cara Pelaksanaan Pengecekan dari kelurusan akan dilakukan dari pipa jambang/pipa untuk rumah pompa pengukuran dilakukan dengan interval tidak lebih dari 5 m. Pelaksanaan pengecekan harus diketahui dan diawasi oleh Pemberi Tugas. Pengukuran dicatat setiap enam (6) meter sampai ke dasar rumah pompa.

3. Toleransi Kemiringan sumur tidak lebih dari 0.5%. Apabila terjadi dan kemiringan yang lebih besar dari yang telah ditentukan, maka kontraktor harus merekonstruksi teknis kembali, dah hal itu adalah resiko kontraktor. WELL HEAD DAN SUMUR YANG GAGAL Well Head harus bertumpu pada apron beton dan pipa casing harus ditutup dengan cara dilas dan digembok. Detail konstruksi Well Head dapat dilihat pada Lampiran, semua bagian yang terbuat dari logam harus dicat dengan cat anti-karat.

SPESIFIKASI TEKNIK

21

Jika terjadi sumur yang gagal diproduksi harus diurug kembali sampai ke dasar akuifer paling atas dan kemudian disumbat dengan semen/beton. Kebocoran antara akuifer harus diperkecil dengan menempatkan lapisan lempung atau lapisan penyekat lain pada kedalaman yang diperlukan.

Pasal 18 LAPORAN-LAPORAN DAN CATATAN-CATATAN

Kontraktor harus mencatat semua dan setiap kejadian/pekerjaan selama pemboran berlangsung dicatat dalam log harian pembor serta harus selalu siap jika diperiksa oleh Direksi. Hal-hal yang harus dicatat antara lain : Aktivitas lapangan. Adanya keruntuhan pada lubang bor pompa dan sebagainya. Bahan dan peralatan yang dikirim ke lapangan. Instruksi-instruksi yang dikeluarkan oleh direksi. Catatan harian pemboran menyangkut formasi batuan dan penetrasi pemboran setiap interval 1 meter. Kejadian-kejadian flowing, water loss dan sebagainya. Jumlah dan jenis peralatan pipa saringan yang ditempatkan pada lubang bor. Pengukuran muka air (selama pemboran tiap hari sebelum dan sesudah pemboran serta selama dilakukan uji pemompaan). Kontraktor harus menyerahkan laporan mingguan kepada Direksi.

Pasal 19 PEMASANGAN POMPA DAN PIPA

1. Pemasangan Pompa a. Pemasangan Pompa hanya dilaksanakan setelah balok-balok lantai-ruang pompa (pumping house) & pondasi pompa telah mencapai mutu beton yang diijinkan (28 - hari ) atau sesuai dengan petunjuk Direksi. Pemasangan pompa tidak diijinkan apabila peralatan bantu yang diperlukan dalam pekerjaan yang dimaksud belum siap ditempat persetujuan. Kontraktor wajib memberitahukan kepada Direksi pada saat akan melaksanakan setiap pekerjaan pemasangan untuk mendapatkan persetujuan. Kontraktor harus melaksanakan pekerjaannya dengan teliti dan benar sesuai dengan petunjuk teknis pemasangan atau sesuai petunjuk tenaga ahli yang ditunjuk, dan atau sesuai dengan petunjuk Direksi.

SPESIFIKASI TEKNIK

22

b. Dalam kondisi apapun juga Kontraktor harus mengutamakan keselamatan kerja dan menghindarkan dari kecelakaan yang dapat terjadi. Segala kerusakan bahan dan peralatan yang disebabkan oleh cara kerja yang tidak benar selama pemasangannya, menjadi tanggungan Kontraktor. c. Perletakan pompa harus benar-benar terletak secara merata pada pondasi/dudukannya dan dilengkapi dengan seal gasket sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Pembuatan angkur-angkur dan alat penunjang lainnya harus sesuai dengan gambar rencana atau petunjuk Direksi. Apabila tidak ditentukan lain, pompa harus mempunyai jalur pertanahan (grounding) tersendiri sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

2. Pemasangan Pipa Pemasangan pipa dan accessories harus sesuai dengan gambar rencana dan petunjuk Direksi. Dalam pemasangan valve, meter air dan peralatan lainnya harus dilakukan dengan hati-hati, sehingga tidak akan mengakibatkan kerusakan pada lapisan pelindung peralatan tersebut, perlatan pipa dan peralatannya harus benar-benar terletak pada dukungannya/bangunan penyangga dengan baik, sehingga tidak ada bagian yang menggantung diatas bangunan penyangga. Prosedur ini terus diikuti sampai tahap terakhir selesai, apabila pompa mengalami kerusakan sewaktu pengetesan sedang berlangsung, maka semua prosedur harus diulangi setelah tinggi muka air kembali ke posisi semula.

PANEL DAYA LISTRIK 1. Sumber listrik berasal dari Genset dan atau / PLN yang berada di lokasi proyek. 2. Pengambilan daya dengan menggunakan panel daya listrik yang harus disediakan dan dipasang oleh kontraktor untuk keperluan pengurusan daya listrik dengan PLN, direksi akan memfasilitasi atas biaya dari pemborong. Shop drawing dari panel tersebut harus diajukan oleh kontraktor untuk mendapat persetujuan dari Direksi. 3. Secara garis besar panel daya listrik tersebut harus dilengkapi dengan incoming dan outgoing circuit breakers dari panas yang berlebihan dengan perhitungan yang aman terhadap beban, kabel listrik. 4. Circuit breakers dan starting device dilengkapi dengan pengatur tegangan symetri 3 phase, overload, indicator teganganampere, water level relay, elektroda lengkap dengan kabel, no fuse breaker yang dilengkapi dengan under voltage dan thernol. 5. Box panel terbuat dari plat yang sudah diproteksi terhadap korosif (epoxy coating) dan di cat oven diberi kunci pengaman yang kuat/baik. 6. Apabila sumber daya dari PLN dan genset panel harus dilengkapi dengan charge over, switch yang sesuai dengan daya start genset.
SPESIFIKASI TEKNIK

23

7. Apabila pompa lebih dari satu, dilengkapi dengan panel pembagi. 8. Apabila pompa beroperasi lebih dari satu, maka panel pompa dilengkapi dengan timer internal.

SPESIFIKASI TEKNIS POMPA Pompa Benam Sumur Dalam dan perlengkapannya (Clear Water Submersibel Deepwell Pump) 1. Pompa Penggunaan Kapasitas dan head Situasi Jenis Pompa Batas kecepatan putar Efisiensi Katup searah

: Air Bersih pada temperatur air maksimum 45 derajat celcius dan dipakai pada sumur dalam dan sumur dangkal. : Lihat Bill of Quantities ( RAB ) : Vertikal : Pompa benam bertingkat banyak, sedangkan bentuk impeller sentrifugal atau semi axial/mix flow : tidak lebih dari 3000 rpm : Harus tinggi (lebih dari 60%) dan lebar, pada kondisi kerja yang diminta : menggunakan ring karet berikut dudukannya

2. Motor Benam ( Submersible motor) Jenis : motor listrik AC, tiga phase squiral cage dan dapat berfungsi dengan baik terbenam dalam air (submersible motor) Tingkat Proteksi : IP 68 (IEC 34.5/144) Tingkat Isolasi : F atau H (!EC pulb 85) Tegangan : 220/380 Volt, 50 HZ Cos Diameter : > 0.8 Efisiensi : Lebih dari 90% Putaran poros/rotor : Tidak lebih dari 3000 rpm Konstruksi : Batang dinamis pada rotor Kondisi : Terhenti-henti (intermitent S2) Sistem Start : Start delta (Y) atau menggunakan auto transformer, untuk motor berkapasitas dibawah 5 KW, dapat digunakan DIRECT ON LINE, (DOL)

3. Material Rumah impeller

Poros pompa dan Motor Mur, baut dan ring Motor Casing

: Baja tahan karat AISI 316 atau bronze CnSn (pump casing) 5 ZnPb (DIN 1706-2.1096.01) dan impeller : Baja tahan karat AISI 316 atau AISI 329 : Baja tahan karat AISI 316 atau AISI 329 : Baja tahan karat AISI 316 atau Al SI 329

SPESIFIKASI TEKNIK

24

Kabel listrik

: Bronze atau tungsten karbide atau karbon Bantalan (bearing) keramik

4. Perpipaan dan Perlengkapan Pompa Benam Sumur Dalam a. Sistem perpipaan pompa deepwell, ini harus sesuai dengan gambar yang pada dasarnya terdiri dari pipa naik, well head (kepala sumur), perlengkapan perpipaan, katup sekat (gate valve), katup searah (check valve), flow meter, manometer dan lain-lain. b. Pipa naik (raising pipe) harus terbuat dari baja tahan karat sesuai dengan AISI 316 dengan ketebalan minimum 4 mm. Flens terbuat dari baja tahan karat sesuai dengan AISI 316 sedangkan dimensi flens sesuai dengan NEN 5802 NP. c. Konstruksi kepala sumur (well head) harus sesuai dengan gambar yang terbuat dari baja tahan karat AISI 316. d. Elektroda las yang dipakai pada pengelasan bahan baja tahan karat haruslah sesuai. e. Semua mur, baut dan ring yang dipakai harus terbuat dari baja tahan karat AISI 316. f. Panjang dan dimensi kabel listrik dapat dilihat dalam Bill of Quantities (RAB). g. Semua sistem perpipaan yang menggunakan baja tahan karat tidak perlu di coating (dilapisi cat).

Pasal 20 JARINGAN PIPA

Kran umum merupakan suatu unit bangunan, hendaknya dibuat dalam ukuran, ketentuan seperti yang terlihat dalam gambar perencanaan. Selain kran umum sebagai sarana tambahan, dilengkapi pula dengan jaringan perpipaan terbatas. Pemasangan jaringan perpipaan terbatas ini akan dilakukan oleh kontraktor setelah diperoleh gambar jaringan yang akan disampaikan kemudian.

Pasal 21 KEAMANAN DAN KESEHATAN KERJA.

Kontraktor akan memenuhi persyaratan pelaksanaan sesuai dengan ketentuan Pemerintah selama masa pelaksanaan pekerjaan yang mempengaruhi pekerjaan, keamanan dan kesehatan pekerja atau proyek tersebut. Persyaratan yang ditekankan adalah semua personil pekerja, pengawas diharuskan menggunakan pakaian atau peralatan pelindung yang telah disediakan oleh kontraktor.

SPESIFIKASI TEKNIK

25

Pasal 22 PEKERJAAN PEMELIHARAAN Kontraktor bertangung jawab atas rusaknya pekerjaan pada masa pemeliharaan, diminta untuk segera memperbaiki/mengganti kerusakan tersebut selambat-lambatnya 3 (tiga) hari terhitung Perintah dari pengaduan dikeluarkan, kerusakan selama masa pemeliharaan sampai serah terima pekerjaan merupakan tanggung jawab kontraktor untuk menggantinya.

Pasal 23 LAIN-LAIN 1. Penawaran yang diusulkan oleh Kontraktor untuk pembuatan sumur tanah dalam ini, meliputi pengkabelan, sambungan listrik, box panel dan hal-hal lain agar sumur dapat berfungsi dengan baik. 2. Hal lain yang belum termasuk dalam ketentuan ini akan dibicarakan pada saat rapat penjelasan. 3. Bila ada pekerjaan-pekerjaan yang tidak tertuang atau tidak disebutkan dalam pasal spesifikasi ini maka pekerjaan-pekerjaan tersebut harus dilaksanakan/dikerjakan sesuai gambar. 4. Seluruh pelaksanaan pekerjaan harus sesuai dengan gambar. 5. As built drawing, Gambar asli, copynya dibuat rangkap 3 (tiga) di jilid rapih, sesuai atas persetujuan Pimpinan Pelaksana. 6. Foto dan dokumentasi mulai dari pekerjaan 0%, 25%, 50%, 75% & 100% dibuat masingmasing 4 (empat) rangkap. Masa pemeliharaan di tentukan selama 6 (enam) bulan sejak serah terima pekerjaan.

SPESIFIKASI TEKNIK

26