Anda di halaman 1dari 3

Proses Oleochemical I. Proses Pengolahan Fatty Acid (Asam Lemak) A.

Proses Hidrolisa Proses Hidrolisa adalah pemisahan Fatty Acid (asam lemak) dan gliserin dari minyak (trigliserida) yang direaksikan dengan air dan akan memperoleh hasil samping berupa Free Fatty Acid, Gliserin Mono dan Digliserida yang dapat dihilangkan melalui proses destilasi. Perbedaan minyak dengan lemak : Lemak Lemak adalah suatu gliserida dan merupakan suatu ester. Apabila ester ini bereaksi dengan basa maka akan terjadi saponifikasi yaitu proses terbentuknya sabun dengan residu gliserol. Sabun dalam air akan bersifat basa. Lemak pada suhu kamar berbentuk padat (density 0.8 gr/cm3), jumlah asam lemak jenuh lebih besar dari asam lemak tak jenuh dan memiliki ikatan rangkap sedikit. Gliserida dari hewan berupa lemak (lemak hewani). Minyak Minyak pada suhu kamar berbentuk cair (density 0.91-0.94 gr/cm3), jumlah asam lemak jenuh lebih sedikit dari asam lemak tak jenuh dan memiliki ikatan rangkap lebih banyak. Gliserida dari tumbuhan berupa minyak (minyak nabati). 3 molekul trigliserida mengandung 3 molekul asam lemak, Reaksi Hidrolisa O || CH2 --- C --- R1 O || C O || C O || R1 C OH O || R2 C OH O || R3 C OH

CH2 OH

CH

R2

+ H2O

CH OH

CH2

R3

CH2 OH

Trigliserida

Air

Fatty Acid (asam lemak)

Gliserin

Bahan Baku PKO No Parameter 1 % FFA 2 Moisture 3 Smell 4 Appearance Bahan Baku RBDPS No Parameter 1 % FFA 2 Colour 3 Moisture 4 Iodine Value 5 Melting Point

Standard Max 5% Max 1% Tidak berbau Clear Standard Max 0.2% Max 3r Max 0.15 , 1% 32 48 44 53.5

6 7

Smell Appearance

Tidak berbau Clear

Iodine Value Iodine Value adalah suatu besaran untuk mengukur derajat ketidak jenuhan dalam asam lemak. Ini dinyatakan dengan jumlah gram iodine yang diserap oleh 100 g lemak. Bilangan iodine tergantung pada jumlah asam lemak tidak jenuh dalam minyak. Lemak yang akan diperiksa dilarutkan dalam iso oktan kemudian ditambahkan larutan Iodine berlebih, sisa iodine yang tidak bereaksi dititrasi dengan Na. thiosulfat. Spesifikasi > 50. Saponification Value Saponification value adalah jumlagh mg KOH yang dibutuhkan untuk menetralisasikan asam bebas dan sabun kandungan-kandungan ester dalam 1 gr dari zatnya Sabun dibuat dari proses saponifikasi lemak hewan (tallow) dan dari minyak. Gugus induk lemak disebut fatty acids yang terdiri dari rantai hidrokarbon panjang (C-12 sampai C18) yang berikatan membentuk gugus karboksil. Asam lemak rantai pendek jarang digunakan karena menghasilkan sedikit busa. Reaksi saponifikasi tidak lain adalah hidrolisis basa suatu ester dengan alkali (NaOH, KOH) B. Proses Hidrogenasi Hidrogenasi adalah proses kimia pengolahan minyak atau lemak dengan jalan menambahkan hidrogen pada ikatan rangkap dari asam lemak (Fatty Acid), sehingga akan meningkatkan tingkat kejenuhan minyak atau lemak itu sendiri. Penggunaan katalis diperlukan agar reaksi yang berjalan efisien (mempercepat proses Hidrogenasi) pada temperatur tertentu (178 220 oC). Media katalis yang digunakan adalah Nikel (Ni). Proses Hidrogenasi sering juga disebut sebagai proses melepaskan energi. Rumus H2Consumption(yang dibutuhkan) H2 consumption = ( IV Raw Material IV Target) x feed = ( 34 0,6 ) x 8 m3/hour = 267,2 Nm3/hour Dimana: Feed = laju umpan (m3/hour) IV Raw Material = sesuai spesifikasi IV Target = sesuai spesifikasi Reaksi Kimia Hidrogenasi H H H H H H H

| | H C C = C- C- H | | H H PSOFA

+ H2 ------

| | | | | HCCCCCH | | | | | H H H H H

Hidrogen

Mengacu Pada hukum gas ideal Kebutuhan katalis antara 0,1% - 0,2% dari minyak yang akan diproses. Secara teoritis Kebutuhan Gas H2 sebenarnya adalah : setiap penurunan 1 (satu) angka IV sama dengan kebutuhan 1 m3 Gas H2 tiap 1 (satu) Ton minyak. Jadi Kebutuhan Gas H2 per-ton Minyak adalah : H2 (m3) = 1 x ( IVawal - IVakhir ) = m3 / ton

Pendekatan Hukum Gas Ideal : P.V=n.R.T Dimana : P = tekanan, 105 Newton / m2 V = volume gas R = 8,314 j / mol oK = 8,314 Newton . m / mol oK T = 273 oK n = W / BM = V= (Noil - Nfat) RT / P BM = Berat Molekul Minyak, 253,4 n = mol minyak n berubah setelah ditambahkan gas H2 karena Berat Molekul naik, sehingga diasumsikan sebanding dengan perubahan IV, V(H2) = {(IVoil IVfat) x Weight oil x R x T} /{100 x Mol oil x P}

V(H2) = 0.90 (IVoil - IVfat) m3/ ton Operasional proses kebutuhan Gas H2 tidak mesti sesuai dengan teori , karena ada faktor faktor yang bisa mempengaruhi antara lain suhu, tekanan, pengadukan, konsentrasi katalis, jenis katalis dan sumber minyak. Kebutuhan Gas H2 per-ton Minyak di Operasional sekarang adalah : H2 (m3) /Ton minyak = 1.15 x ( IVawal - IVakhir ) = 1.15 x IV (Sumber: trans/#ixzz1IEb5xU1Z) http://id.shvoong.com/exact-sciences/1963985-mengenal-asam-lemak-

C.Proses Destilasi Destilasi adalah proses pemurnian Fatty Acid berdasarkan titik didih pada temperatur tertentu yang berguna untuk memperbaiki warna Fatty Acid, menghilangkan bau tengik dan mengurangi kadar air yang terkandung pada Fatty Acid tersebut. D.Proses Fraksinasi Fraksinasi adalah suatu proses yang mengubah Fatty Acid menjadi kombinasi tunggal, dalam hal ini proses berdasarkan ketentuan persen berat. Proses pengolahan yang terjadi pada unit fraksinasi yang bertujuan untuk memisahkan berdasarkan fraksi-fraksi berdasarkan titik didih.