Anda di halaman 1dari 25

RedOks

REDUKSI OKSIDASI

RedOks
Klasik Oksidasi Reaksi antara suatu zat dengan oksigen Reduksi Reaksi antara suatu zat dengan hidrogen

RedOks
Modern Oksidasi - Kenaikan Bilangan Oksidasi - Pelepasan Elektron Reduksi - Penurunan Bilangan Oksidasi - Penangkapan Elektron

Modern Oksidator - Mengalami Reduksi - Mengalami Penurunan Bilangan Oksidasi - Memapu mengoksidasi - Dapat menangkap elektron Reduktor - Mengalami oksidasi - Mengalami kenaikan Bilangan Oksidasi - Mampu mereduksi - Dapat memberikan elektron Auto Redoks - Reaksi redoks di mana sebuah zat mengalami reduksi sekaligus oksidasi

Definis RedOks
Dalam hal transfer oksigen, Oksidasi berarti

mendapat oksigen, sedang Reduksi adalah kehilangan oksigen. Sebagai contoh, reaksi dalam ekstraksi besi dari biji besi: Karena reduksi dan oksidasi terjadi pada saat yang bersamaan, reaksi diatas disebut reaksi REDOKS.

RedOks
Definisi oksidasi dan reduksi dalam hal transfer

hidrogen ini sudah lama dan kini tidak banyak digunakan. Oksidasi berarti kehilangan hidrogen, reduksi berarti mendapat hidrogen. Perhatikan bahwa yang terjadi adalah kebalikan dari definisi pada transfer oksigen. Sebagai contoh, etanol dapat dioksidasi menjadi etanal:

Definisi RedOks
Untuk

memindahkan atau mengeluarkan hidrogen dari etanol diperlukan zat pengoksidasi (oksidator). Oksidator yang umum digunakan adalah larutan kalium dikromat(IV) yang diasamkan dengan asam sulfat encer. Etanal juga dapat direduksi menjadi etanol kembali dengan menambahkan hidrogen. Reduktor yang bisa digunakan untuk reaksi reduksi ini adalah natrium tetrahidroborat, NaBH4.

Definis RedOks
Oksidasi dan reduksi dalam hal transfer elektron
Reduksi adalah reaksi yang menangkap

elektron, dan oksidasi adalah reaksi yang membebaskan elektron atau Oksidasi berarti kehilangan elektron, dan reduksi berarti mendapat elektron.
Oksidasi berarti pembentukan oksida dari

unsurnya atau pembentukan senyawa dengan mereaksikannya dengan oksigen, dan reduksi

Penentuan Bilangan Oksidasi (biloks)


Untuk memudahkan kita dalam mengetahui reduktor (zat yang mengalami oksidasi) dan oksidator (zat yang mengalami reduksi), maka kepada masingmasing atom diberikan suatu harga yang disebut bilangan oksidasi atau tingkat oksidasi. Bilangan oksidasi didefinisikan sebagai muatan yang dimiliki suatu atom jika elektrondiberikan kepada atom lain yang keelektronegatifannya lebih besar.

Untuk menentukan bilangan oksidasi berbagai

atom unsur dalam senyawanya disusun aturan sebagai berikut : 1. Unsur bebas seperti Cu,Fe, Ag,Na mempunyai biloks = 0 2. Molekul bebas seperti H2,N2,O2,Cl2 mempunyai biloks = 0 3. Senyawa seperti NaCl, CuO, KOH mempunyai biloks = 0 4. Ion tunggal mempunyai biloks sesuai muatannya seperti

5. Ion poliatomik mempunyai biloks sesuai muatannya, SO4-2 = -2, NH4+ = +1 6. Gol I A = +1 yaitu Li, Na,K, Rb,Cs,Fr dalam senyawa ,misalnya K dalam K2O = +1 Gol II A = +2 yaitu Be, Mg, Ca, Sr,Ba,Ra dalam senyawa, misalnya Ca dalam CaO = +2 Gol IIIA = +3 misalnya Al dalam Al2O3 Gol VIIA = -1 yaitu F, Cl,Br, I, misalnya Br pada NaBr.

7. Biloks Hidrogen (H) pada umumnya +1 misalnya H dalam HCl,H2O,NH3.Kecuali H = -1 pada NaH, BaH2 8. Biloks Oksigen (O) umumya -2 misalya O dalam CO2 dan H2O, Kecuali O = -1 dalam H2O2 dan O = + 2 dalam OF2

Contoh Soal
Tentukan bilangan oksidasi dari unsur yang digarisbawahi: 1) H2SO4 2) NaClO3 3) Cr2O7-2 4) MnCl2

HARGA BILANGAN OKSIDASI


1. Unsur bebas Bialngan Oksidasi = 0 2. Oksigen Dalam Senyawa Bilangan Oksidasi = -2 kecuali a. Dalam peroksida, Bilangan Oksidasi = -1 b. Dalam superoksida, Bilangan Oksida = -1/2 c. Dalam OF2, Bilangan Oksidasi = +2

HARGA BILANGAN OKSIDASI


3. Hidrogen Dalam senyawa, Bilangan Oksidasi = +1 Kecuali dalam hibrida = -1 4. Unsur-unsur Golongan IA Dalam Senyawa, Bilangan Oksidasi = +2 5. Unsur-unsur Golongan IIA Dalam senyawa, Bilangan Oksidasi = +2

HARGA BILANGAN OKSIDASI


6. Bilangan Oksidasi molekul = 0 7. Bilangan Oksidasi ion = muatan ion 8. Unsur halogen F : 0, -1 Cl : 0, -1, +1, +3, +5, +7 Br: 0, -1, +1, +5, +7 I : 0, -1, +1, +5, +7

REDOKS
1. CARA BILANGAN OKSIDASI

a. Tentukan mana reaksi oksidasi dan reduksinya. b. Tentukan penurunan Bilangan Oksidasi dari oksidator dan kenaikan Bilangan Oksidasi dari reduktor. c. Jumlah elektron yang diterima dan yang dilepaskan perlu disamakan dengan mengalikan terhadap suatu faktor. d. Samakan jumlah atom oksigen di kanan dan kiri reaksi terakhir jumlah atom hidrogen di sebelah kanan dan kiri reaksi.

2. CARA SETENGAH REAKSI


a. Tentukan mana reaksi oksidasi dan reduksi. b. Reaksi oksidasi dipisahkan daui reaksi reduksi c. Setarakan ruas kanan dan kiri untuk jumlah atom yang mengalami perubahan Bilangan Oksidasi untuk reaksi yang jumlah atom-atom kanan dan kiri sudah sama, setarakan muatan listriknya dengan menambahkan elektron.

d.Untuk reaksi yang jumlah atom oksigen di kanan

dan kiri belum sama setarakan kekurangan oksigen dengan menambahkan sejumlah H2O sesuai dengan jumlah kekurangannya. e. Setarakan atom H dengan menambah sejumlah ion H+ sebanyak kekurangannya. f. Setarakan muatan, listrik sebelah kanan dan kiri dengan menambahkan elektron pada ruas yang kekurangan muatan negatif atau kelebihan muatan positif. g. Samakan jumlah elektron kedua reaksi dengan mengalikan masing-masing dengan sebuah faktor.

Tahapan:
Tentukan perubahan bilangan oksidasi.

Setarakan perubahan bilangan oksidasi.


Setarakan jumlah muatan ruas kiri dan kanan

dengan : H+ pada larutan bersifat asam OH- pada larutan bersifat basa Tambahkan H2O untuk menyetarakan jumlah atom H.

Contoh:
MnO4- + Fe2+ ------ Mn2+ + Fe3+ (suasana asam)

Soal Latihan
Jika bilangan oksidasi H = +1 dan O = -2, tentukan bilangan oksidasi atom-atom yang lain dalam : a. NH3 f. K2CO3 b. Al2O3 g. MnO4c. H2CrO4 h. HCO3d. PO43i. Ni(H2O)42+ e. Al(OH)3 j. Cr (H2O)63+
1.

Soal Latihan
2. Tentukan reduktor ,oksidator, hasil reduksi dan hasil oksidasi dari reaksi berikut ! a. NaHSO4 + 2Al + NaOH Na2S + Al2O3 + H2O b. Bi2O3(S) + 2NaOH (aq)+ 2NaOCl(aq) 2NaBiO3(aq) + 2NaCl(aq) + H2O(l) c. Cl2(aq) + 2KOH(aq) KCl(aq) + KClO(aq) + H20(l)