Anda di halaman 1dari 58

Lahan Pasang Surut

Lahan pasang surut adalah lahan yang rejim airnya dipengaruhi oleh pasang surutnya air laut atau sungai. Berdasarkan sifat kimia air pasangnya, lahan pasang surut dibagi menjadi dua zona yaitu zona air pasang surut salin dan pasang surut air tawar. Berdasarkan jangkauan air pasang, lahan pasang surut dibagi berdasarkan tipe luapannya yaitu : 1) tipe luapan A, terluapi air pasang baik pasang besar maupun kecil, 2) tipe luapan B, hanya terluapi air pada pasang besar saja, 3) tipe luapan C, tidak terluapi air pasang tapi kedalaman air tanahnya < 50 cm, 4) tipe luapan D, tidak terluapi air kedalaman air tanahnya > 50 cm. [1]

PEMANFAATAN LAHAN PASANG SURUT UNTUK PERSAWAHAN DALAM UPAYA MENINGKATKAN PRODUKSI PADI

PENDAHULUAN Tanaman padi (Oryza sativa L) merupakan komoditi utama karena fungsinya sebagai sumber makanan pokok bagi sebagian besar penduduk Indonesia. Akhir-akhir ini isu tentang ketahanan pangan (food security) semakin bekembang. Padi mulai memiliki multi fungsi bukan hanya sebagai bahan pokok saja tetapi juga menjadi sumber penghidupan, lapangan berusaha, sumber devisa, dan berfungsi dalam mempertahankan stabilitas sosial-keamanan (Soleh Solahuddin, 1998). Penyusutan lahan persawahan dari tahun ke tahun semakin dirasakan karena pesatnya pembangunan. Alih fungsi yang terjadi menyebabkan penurunan pasokan pangan terutama padi. Hilangnya satu hektar lahan persawahan (produktivitas rata-rata 4,5 ton GKG/ha) identik dengan hilangnya produksi beras sebesar 4,5 juta ton beras/musim tanam (Muhammad Noor, 1996). Perluasan lahan pertanian dilakukan dengan cara memanfaatkan lahan-lahan marjinal, diantaranya lahan pasang surut. Hal ini dianggap mampu menggantikan kehilangan produksi tersebut.

Lahan pasang surut merupakan lahan yang penyebarannya cukup luas. Di Indonesia terdapat sekitar 20,10 juta ha lahan pasang surut di tiga pulau besar, yaitu Sumatera, Kalimantan dan Irian Jaya (Widjaja Adhi et al., 1992). Sebagian besar dari luasan tersebut belum dimamfaatkan secara maksimal. Usaha pemanfaatan lahan pasang surut di kawasan Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah dimulai sekitar 200 tahun yang lalu secara tradisional. Pada sekitar tahun 1920-an mulai dilakukan berbagai pembangunan di daerah lahan pasang surut antara lain pembuatan jalan, transmigrasi dan pembuatan saluran drainase. Programini ternyata cukup berhasil sehingga mengilhami pemerintah untuk melakukan pembukaan lahan pasang surut secara besar-besaran dengan dibentuknya Tim Proyek Pembukaan Persawahan Pasang Surut (P4S). Hal ini membuat wilayah ini mulai dikenal sebagai salah satu lumbung padi di Indonesia. Bahkan ketika Indonesia menjadi negara swasembada beras ( tahun 1984) ternyata 59.1 % didukung dari hasil padi di lahan pasang surut (Isdijanto ArRiza et al., 1997). Pemanfaatan lahan pasang surut terutama untuk tanaman padi menghadapi berbagai kendala. Secara garis besar meliputi, rendahnya kesuburan tanah karena kemasaman tanah yang tinggi (pH 3,0-4,5), kahat hara makro, adanya ion atau senyawa yang meracun (Al, Fe, SO4) dan bahan organik yang belum terdekomposisi. Selain itu, keadaan tata airnya yang kurang baik menjadi faktor pembatas dalam pengelolaannya (Muhammad Noor, 1996). Meskipun dalam pemanfaatannya menghadapi banyak kendala, namun lahan pasang surut memberi harapan dan prospek yang baik. Karena potensi lahannya yang sangat luas apabila diusahakan secara intensif maka dapat meningkatkan produksi padi di masa datang. Selain itu vegetasi alami yang tumbuh di lahan pasang surut bisa menjadi sumber bahan organik yang aman dalam meningkatkan kesuburan tanah. pada lahan pasang surut penggunaan pupuk dapat dikurangi sehingga biaya yang dikeluarkan petani dapat ditekan.

BAB II

TELAAH PUSTAKA Untuk meningkatkan produktivitas lahan rawa pasang surut, pengelolaan air memegang peranan sangat penting. Pengelolaan air dilakukan dengan memperhatikan kedalaman gambut, tingkat pelapukan gambut, lapisan bawah gambut (substratum), ada tidaknya bahan pengkayaan, dan tipe luapan pasang surut. Untuk menanggulangi, mengurangi, dan menghilangkan kemasaman serta untuk meningkatkan hasil komoditas yang dibudidayakan di lahan sulfat masam, pengelolaan air didasarkan pada tipologi lahan pasang surut dan tipe luapan. Tipologi lahan sulfat masam potensial dengan tipe luapan A, tipologi lahan sulfat masam aktual dengan tipe luapan B, C, D (Ritzema et al., 1993). Berdasarkan kemampuan arus pasang mencapai daratan, maka tipe luapan pada lahan rawa pasang surut dibedakan menjadi 4 macam tipe luapan yaitu : (Kselik, 1990; Widjaja-Adhiet al., 1992) Tipe A : Lahan yang selalu terluapi air pasang, baik pada saat pasang maksimum (spring tide) maupun pasang minimum (neap tide). Tipe B : Lahan yang terluapi air pasang pada saat pasang besar. Tipe C : Lahan yang tidak pernah terluapi air pasang, tetapi air pasang berpengaruh pada air tanah dan kedalaman muka air tanah kurang dari 50 cm. Tipe D : Lahan yang tidak pernah terluapi air pasang, tetapi air pasang berpengaruh pada air tanah dan kedalaman muka air tanah lebih dari 50 cm.

Gambar 1. Tipe luapan air pada lahan rawa pasang surut (Sumber : Widjaja-Adhi et al., 1992)

Klasifikasi tipe luapan ini didasarkan pada pasang maksimum dan minimum pada saat musim hujan (Gambar 1). Untuk musim kemarau,kemampuan arus pasang mencapai daratan berkurang, sehingga perlu perancangan teknik pengelolaan air harus disesuaikan.

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Pemanfaatan lahan pasangan surut terutama tipe A dan tipe B yaitu sistem persawahan karena sistem ini paling tepat dan aman terutama terhadap kendala yang ditimbulkan akibat sifat fisik dan kimia tanah. Sistem sawah akan membuat tanah tetap dalam keadaan reduksi dan pada keadaan ini pirit tetap stabil di dalam tanah sehingga tidak membahayakan bagi tanaman padi (Widjaya-Adhi et al., 1992). Berhubungan dengan sistem ini maka pemilihan varietas yang sesuai, pengelolaan air dan pemanfaatan vegetasi alami merupakan kunci utama dalam memperoleh hasil yang optimal. Kendala dan Upaya Pemanfaatan Lahan Pasang Surut Lahan pasang surut biasanya dicirikan oleh kombinasi beberapa kendala seperti (Anwarhan dan Sulaiman, 1985): Ph rendah Genangan yang dalam Akumulasi zatzat beracun ( besi dan aluminium) Salinitas tinggi, kekurangan unsur hara Serangan hama dan penyakit Tumbuhnya gulma yang dominan.

1) 2)

3)

4) 5)

A. Pemilihan varietas untuk persawahan Sebagian besar petani di lahan pasang surut menggunakan padi varietas lokal. Di kalimantan selatan terdapat lebih dari 100 jenis padi lokal. Meskipun masa semai sampai panen hampir satu tahun tetapi ada banyak keunggulannya antara lain : Kegiatan budidaya padi lokal sekali setahun dimulai bulan April- Mei dan air di lahan mulai surut sehingga siap dilakukan penanaman. Keadaan air cukup dalam ( bagi padi ungggul) pada saat tanam sedangkan padi lokal mampu tumbuh karena mempunyai batang yang cukup tinggi sehingga keadaan ini mengurangi serangan gulma. Saaat air lebih surut maka kanopi padi sudah sempurna menutupi permukaan tanah. akibatnya gulma yang tumbuh relatif kecil. Serangan hama walang sangit biasa menyerang pada bulan juni dapat dihindari karena fase masak susu terjadi pada bulan juli. Disamping itu, padi lokal biasa dipanen bulan Agustus-September sehinggga menghindari serangan tikus. Pada musim tanam bulan April konsentrasi senyawa meracun seperti garam dan besi mulai menurun (Hasegawa et al., 2003). Hal ini disebabkan curah hujan bulan Desember-Maret yang tinggi, air hujan mengencerkan senyawa meracun pada level yang tidak membahayakan. Varietas padi lokal mampu tumbuh pada suasana masam. Akar padi varietas lokal (kal-sel) mampu mengeluarkan eksudat sehingga membuat pH di sekitar rhizoplant jauh lebih tinggi dibandingkan pH tanah. hal ini berasosiasi dengan adanya peningkatan ammonia (NH3) yang berasal dari orgaisme penambat N yaitu Spingomonas sp yang hidup di rhizoplant padi lokal. B. Pengelolaan tata air Sistem tata air yang telah dikembangkan untuk reklamasi lahan pasang surut terdapat empat sistem yaitu sistem controllled drainage (sistem Handil), sistem Tidal Swamp Canalization

( sistem anjir), sistem garpu dan sistem sisir (Departemen Pertanian, 1985 ; Muhammad Noor, 2000). 1. Sistem controlled drainage (sistem Handil). Kata handil diambil dari kata anndeel dalam bahasa Belanda yang artinya kerjasama, gotong royong. Sistem controllled drainage (sistem Handil) merupakan penyempurnaan dari sistem rakyat yang didasarkan pada sistem tradisional. Rancangannya sangat sederhana dengan membuat saluran yang menjorok masuk dari muara sungai di kiri dan kanan sungai untuk keperluan drainase dan pengairan. Saluran berukuran lebar 2m 3m, dalam 0,5 1 m, dan panjang masuk dari muara sungai 2 km 3 km. Jarak antara handil satu dengan yang lainnya berkisar 200 m 300 m. panjang handil biusa ditambah atau diperluas mencapai 20 60 ha ( Idak, 1982 ; Noorsyamsi et al., 1984). Pada pinggiran handil dibuat saluran-saluran yang tegak lurus sehingga suatu handil dengan jaringan saluran-salurannya menyerupai bangunan sirip ikan atau daun tulang nangka. Sistem ini mengandalkan tenaga pasang untuk mengalirkan air sungai ke saluran-saluran handil dan parit kongsi, kemudian mengeluarkannya ke arah sungai jika surut. 2. Sistem Tidal Swamp Canalization ( sistem anjir) Sistem Tidal Swamp Canalization ( sistem anjir) yaitu sistem tata air makro dengan pembuatan saluran yang menghubungkan dua sungai besar. Saluran induk berfungsi sebagai saluran pemberi pada waktu pasang dan sebagai saluran pembuang pada waktu surut. 3. Sistem garpu Sistem garpu adalah sistem tata air dirancang dengan saluran-saluran yang dibuat dari pingir sungai masuk menjorok ke pedalaman berupa saluran navigasi dan saluran primer, kemudian disusul dengan saluran sekunder yang terdiri atas dua saluran cabang sehingga jaringan berbentuk menyerupai garpu. Ukuran lebar saluran primer antara 10 m- 20 m . ukuran lebar saluran sekunder antara 5 m 10 m (Notohadiprawiro, 1996). Pada setiap ujung saluran sekunder dibuat kolam yang berukuran luas sekitar 90.000 m2 (300m x 300m) sampai dengan 200.000 m2 (400mx 500 m) dengan kedalaman antara 2,5 m 3,0 m. Kolam ini berfungsi untuk menampung sementara unsur dan senyawaberacun pada saat pasang, kemudian diharapkan keluar mengikuti surutnya air. 4. Sistem sisir Sistem sisir merupakan pengembangan sistem anjir yang dialihkan menjadi satu saluran utama atau dua saluran primer yang membentuk sejajar sungai. Panjang saluran sekunder mencapai 10 km. Pada sistem ini dubuat saluran pemberi air dan saluran pembuangan berbeda. Pada setiap saluran tersier dipasang pintu air yang bersifat otomatis (aeroflapegate). Pintu ini bekerja secara otomatis mengatur tinggi muka air sesuai pasang dan surut. C. Potensi vegetasi alami (gulma) lahan pasang surut Ada berbagai spesies yang tumbuh di lahan pasang berdasrkan hasil inventarisasi gula yang dijumpai sebanyak 181 spesies yang terdiri dari tiga golongan, yakni golongan rumput, golongn teki dan golongan berdaun lebar. Gulma ini bukan hanya sebagai tanaman pengganggu bagi tanaman padi tetapi sangat bermanfaat.

Gulma mampu tumbuh dengan sangat cepat sehingga dapat dimanfaatkan sebagai bahan organik sumber unsur-unsur hara yang berguna bagi tanaman, seperti Azollae pinata yang mampu menambat N. Pemanfaatan ini sangat berarti besar dalam usaha menjaga nilai kesuburan tanah.. Teknik pemanfaatanya sudah diterapkan oleh petani, diantaranya ketika penyiangan maka gulma yang dicabuk dibenamkan kembali kedalam tanah dan cara ini dapat menyuburkan tanah tanpa memerlukan masukan dari pupuk. Dengan memperhatikan berbagai aspek mulai dari karakteristik, potensi dan kendala yang dihadapi, maka solusi yang terbaik dalam pemanfaatan lahan pasang surut untuk meningkatkan produksi padi tanpa harus meniggalkan kaidah pertanian yang berkesinambungan dengan berwawasan lingkungan. Sehingga di masa yang akan datang lahan pasang suruttidak menjadi lahan yang terdegradasi dan rusak. Hal yang terpenting adalah lahan pasang surut mampu memberi hasil dan keuntungan bagi petani.

Pengertian Rawa
Agustus 18, 2011

Lahan rawa adalah lahan yang tergenang secara terus menerus akibat drainase buruk. Lahan rawa di bagi menjadi dua yaitu rawa lebak dan rawa pasang surut. Lahan rawa pasang surut merupakan lahan yang dipengaruhi oleh pasang surut airlaut. Lahan rawa pasang surut jika dikembangkan secara optimal dengan meningkatkan fungsi dan manfaatnya maka bisa menjadi lahan yang potensial untuk dijadikan lahan pertanian di masa depan. Untuk mencapai tujuan pengembangan lahan pasang surut secara optimal, ada beberapa kendala. Kendala tersebut berupa faktor biofisik, hidrologi yang menyangkut tata air, agronomi, sosial dan ekonomi. Tata air atau pengelolaan air sangat baik dalam memperbaiki kualitas tanah dan menanggulangi atau mengurangi degradasi tanah akibat salah pengelolaan. Konsep dasar strategi tata air didasarkan pada sifat tanah dan tipe luapan pasang surut. Pada daerah rawa pasang surut terdapat empat tipe luapan yaitu tipe A, B, C, dan D. Namun pada daerah penelitian Delta Telang Sumatera Selatan, blok sekunder P8-12S memiliki tipe luapan A, sedangkan pada blok sekunder P17-6S memiliki tipe luapan B. Masing-masing tipe luapan terdapat perbedaan terhadap ketinggian genangan air.

Pada pengembangan lahan rawa pasang surut untuk sawah, karena kondisi tergenang dan kering silih berganti mengakibatkan adanya perubahan kondisi reduktif dan oksidatif yang silih berganti juga. Pada keadaan tergenang (reduktif) mengakibatkan kationkation seperti K, Ca, Mg menjadi terjerap koloid tanah yang bermuatan negatif. Sedangkan dalam keadaan kering yang lama (oksidatif) mengakibatkan teroksidasinya pirit yang dapat meracuni tanaman. Untuk mengatasinya yaitu dengan pengelolaan air yang baik sehingga dapat mengurangi unsur-unsur yang bersifat racun dan menghindari proses pemasaman lanjut. Namun demikian, pengelolaan air masih terkendala oleh kondisi infrastruktur pengendali air yang kurang memadai. Dan juga karena terjadinya pengikisan tanggul serta sewaktu-waktu tidak ada pergerakan air maka terjadinya pengendapan yang menghasilkan lumpur, dalam waktu semakin lama pengendapan itu akan semakin tebal. Selain itu, teknik pengelolaan air yang diterapkan juga masih bergantung pada pengamatan muka air tanah secara langsung di lapangan, yaitu dengan membuat sumur-sumur pengamatan. Meskipun memiliki akurasi yang tinggi, namun pengamatan secara langsung memerlukan waktu, tenaga, dan biaya, serta terbatas pada titik pengamatan dan jangka waktu pengamatan tertentu (Ngudiantoro et al,2009). Melalui pengelolaan lahan dan air yang tepat, maka produksi dan indeks pertanaman (IP) pada lahan rawa pasang surut akan dapat ditingkatkan. Aspek utama pengelolaan air pada lahan rawa pasang surut yaitu pengendalian muka air tanah yang berfluktuasi sehingga dicapai kondisi muka air tanah di petak lahan yang dapat mendukung pertumbuhan tanaman (Ngudiantoro et al, 2009). Susanto (2010) menjelaskan bahwa, hasil penelitian di Delta Telang I menunjukkan optimalisasi lahan rawa pasang surut untuk produksi pangan misalnya terbukti telah mampu meningkatkan produksi dari 3-4 ton GKP/ha/musim menjadi 7-8 ton GKP/ha/musim, bahkan juga meningkatkan indeks pertanaman.

Sistem jaringan reklamasi rawa pasang surut mencangkup pengelolaan air di tingkatmakro dan mikro. Pengelolaan air ditingkat makro merupakan air yang dimulai sungai, saluran primer hingga sekunder. Sedangkan pengelolaan air ditingkat mikro mencangkup pengelolaan air tersier, kuarter hingga lahan usaha tani. Salah satu aspek usaha tani yang erat kaitannya dengan tingkat produksi pertanaman per areal musim tanam ataupun intensitas pertanaman selama satu tahun adalah tata air mikro di lahan usaha tani (Susanto, 2010). Dengan pengelolaan air yang baik, maka dapat melakukan pengaturan pola tanam dan waktu tanam yang sesuai. Sehingga dapat meningkatkan indeks pertanaman (per musim tanam). Hal ini merupakan salah satu cara untuk meningkatkan pendapatan petani. Dari uraian diatas, menunjukkan bahwa jaringan dan sistem tata air merupakan aspek yang sangat penting dalam pengembangan dan peningkatan produksi dan lahan pertanian serta sifat fisik tanah berpengaruh dalam pertumbuhan dan produksi tanaman
http://pupi23.wordpress.com/2011/08/18/pengertian-rawa/

Pertanian Berkelanjutan di Tanah pasang surut


I.PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Indonesia memiliki sumber daya lahan yang sangat luas untuk peningkatan produkivitas

tanaman pangan khususnya tanaman padi. Beras sebagai salah satu sumber pangan utama penduduk Indonesia dan kebutuhannya terus meningkat karena selain penduduk terus bertambah dengan laju peningkatan sekitar 2% per tahun, juga adanya perubahan pola konsumsi penduduk dari non beras ke beras. Disamping itu terjadinya penciutan lahan sawah irigasi akibat konversi lahan untuk kepentingan non pertanian dan munculnya penomena degradasi kesuburan lahan menyebabkan produktivitas padi sawah irigasi cenderung melandai (Deptan, 2008). Berkaitan dengan perkiraan terjadinya penurunan

produksi tersebut maka perlu diupayakan penanggulanggannya melalui peningkatan intensitas pertanaman dan produktivitas lahan sawah yang ada, pencetakan lahan irigasi baru dan pengembangan lahan potensial lainnya termasuk lahan marginal seperti lahan rawa pasang surut. Lahan pasang surut mempunyai potensi cukup besar untuk dikembangkan menjadi lahan pertanian berbasis tanaman pangan dalam menunjang ketahanan pangan nasional. Lahan pasang surut Indonesia cukup luas sekitar 20,1 juta ha dan 9,3 juta diantaranya mempunyai potensi untuk pengembangan tanaman pangan (Ismail et al. 1993). Propinsi Jambi diperkirakan memiliki lahan rawa seluas 684.000 ha, berpotensi untuk pengembangan pertanian 246.481 ha terdiri dari lahan pasang surut 206.832 ha dan lahan non pasang surut (lebak) 40.521 ha (Bappeda, 2000). Menurut Suwarnoet al. (2000) bahwa permintaan bahan pangan khususnya beras terus meningkat dari tahun ke tahun sehingga mendorong pemerintah untuk mengembangkan lahan pertanian ke wilayah-wilayah bermasalah diantaranya lahan rawa pasang surut yang tersedia sangat luas, diperkirakan lahan pasang surut dan lahan marginal lainnya yang belum dimanfaatkan akan semakin meningkat perannya dalam pembangunan pertanian di Indonesia. Pemanfaatan lahan tersebut untuk pertanian merupakan alternatif yang dapat mengimbangi berkurangnya lahan produktif terutama di pulau Jawa yang beralih fungsi untuk berbagai keperluan pembangunan non pertanian. Hasil penelitian Ismail et al. (1993) menunjukkan bahwa lahan rawa ini cukup potensial untuk usaha pertanian baik untuk tanaman pangan, perkebunan, hortikultura maupun usaha peternakan. Kedepan lahan rawa ini menjadi sangatstrategis dan penting bagi pengembangan pertanian sekaligus mendukung ketahanan pangan dan usaha agribisnis (Alihamsyah, 2002). Usahatani di lahan rawa pasang surut umumnya produktivitasnya masih rendah, karena tingkat kesuburan lahannya rendah, mengandung senyawa pirit, masam, terintrusi air laut dan dibeberapa bagian tertutup oleh lapisan gambut. Pertumbuhan tanaman di lahan pasang surut menghadapi berbagai kendala seperti kemasaman tanah, keracunan dan defisiensi hara, salinitas serta air yang sering tidak sesuai dengan kebutuhan tanaman. Komoditas yang banyak diusahakan petani adalah padi dengan teknik budidaya yang diterapkan masih sederhana dan menggunakan varietas lokal serta pemupukan tidak lengkap dengan takaran rendah (Suwarno et al, 2000). Untuk mendukung pengembangan pertanian di lahan pasang surut, pemerintah melalui lembaga penelitian dan perguruan tinggi telah melakukan kegiatan penelitian di beberapa lokasi pasang surut Kalimantan dan Sumatera selama sekitar 20 tahun. Badan Litbang Pertanian melalui Balai Penelitian Tanaman Rawa dan berbagai proyek penelitian juga telah melakukan kegiatan penelitian secara intensif sejak pertengahan tahun 1980 an. Berbagai komponen teknologi usahatani sudah dihasilkan dan berbagai paket teknologi usahatani juga sudah direkayasa untuk mendukung pengembangan usahatani atau agribinis di lahan pasang surut. Litbang pertanian juga telah menghasilkan berbagai komponen teknologi pengelolaan lahan dan komoditas serta model usahatani (Ismail et al., 1993 dan Alihamsyah et al., 2003).

Umumnya petani dilahan pasang surut mengusahakan tanaman padi hanya satu kali dalam setahun yaitu penanaman padi dilakukan pada musim hujan, dengan pola tanam padi bera atau padi palawija. Namun pola tanam padi bera lebih dominan dibandingkan dengan pola tanam padi-palawija. Oleh karena itu, upaya untuk meningkatkan produksi padi melalui intensifikasi dengan meningkatkan produktivitas padi musim hujan melalui penerapan inovasi teknologi PTT padi dan meningkatkan intensitas pertanaman padi di lahan pasang surut. Makalah ini bertujuan mengoptimalkan potensi sumber daya lahan lahan untuk peningkatan produksi dan produktivitas padi melalui penerapan inovasi teknologi pertanaman padi musim hujan dan peningkatan intensitas pertanaman padi (IP Padi 200) di lahan pasang surut desa Teluk Ketapang Kecamatan Senyerang Kabupaten Tanjung Jabung Barat Provinsi Jambi.

1.2.

Tujuan Adapun tujuan dari makalah ini adalah untuk mengetahui Pertanian Berkelanjutan yang di

lakukan pada Lahan Rawa Pasang Surut.

II.TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Pengertian Lahan Pasang surut Lahan rawa adalah lahan yang tergenang secara terus menerus akibat drainase buruk. Lahan rawa

di bagi menjadi dua yaitu rawa lebak dan rawa pasang surut. Lahan rawa pasang surut merupakan lahan yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Lahan pasang surut merupakan suatu lahan yang terletak pada zone/wilayah sekitar pantai yang ditandai dengan adanya pengaruh langsung limpasan air dari pasang surutnya air laut atau pun hanya berpengaruh pada muka air tanah. Sebagian besar jenis tanah pada lahan rawa pasang surut terdiri dari tanah gambut dan tanah sulfat masam. Lahan rawa pasang surut jika dikembangkan secara optimal dengan meningkatkan fungsi dan manfaatnya maka bisa menjadi lahan yang potensial untuk dijadikan lahan pertanian di masa depan. Untuk mencapai tujuan pengembangan lahan pasang surut secara optimal, ada beberapa kendala. Kendala tersebut berupa faktor biofisik, hidrologi yang menyangkut tata air, agronomi, sosial dan ekonomi

Kemudian tanah pasang surut biasanya dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan terutama untuk lahan persawahan. Luas lahan pasang surut yang dapat dimanfaatkan berfluktuasi antara musim kemarau dan penghujan. Pemanfaatan lahan pasang surut telah menjadi sumber mata pencaharian penting bagi masyarakat disekitarnya meskipun belum dapat menggunakannya sepanjang tahun. Rata rata lahan pasang surut hanya dapat ditanami sekali dalam setahunnya selebihnya dibiarkan dalam keadaan bero karena tergenang air. Tergenangnya lahan pasang surut secara periodik ada kaitannya dengan kepentingan pembangkit tenaga listrik dan meluapnya air pada musim penghujan. (Hanggari,2008)

2.1.1 Zona wilayah lahan pasang surut Wilayah rawa pasang surut air asin/payau merupakan bagian dari wilayah rawa pasang surut terdepan, yang berhubungan langsung dengan laut lepas. Biasanya, wilayah rawa ini menempati bagian terdepan dan pinggiran pulau-pulau delta serta bagian tepi estuari, yang dipengaruhi langsung oleh pasang surut air laut/salin. Pada zona wilayah rawa, terdapat kenampakan-kenampakan (features) bentang alam (landscape) spesifik yang mempunyai bentuk dan sifat-sifat yang khas disebut landform. Sebagian besar wilayah zona I termasuk dalam landform marin. Pembagian lebih detail dari landform marin, disebut sub-landform, pada zona I rawa pasang surut air asin/payau dapat dilihat pada irisan vertikal tegak lurus pantai. dan diilustrasikan pada Gambar :

Bagian terdepan terdapat dataran lumpur, atau mud-flats, yang terbenam sewaktu pasang dan muncul sebagai daratan lumpur tanpa vegetasi sewaktu air surut. Di belakang dataran lumpur, pada pantai yang ombaknya kuat dan pantainya berpasir, dapat terbentuk bukit-bukit rendah (beting) pasir pantai. Tanah yang terbentuk di sini merupakan tanah berpasir. Di belakangnya terdapat danau-danau kecil dan sempit yang disebut laguna (lagoons), biasanya ditempati tanah-tanah basah bertekstur liat. Lebih ke dalam ke arah daratan, dijumpai rawa pasang surut bergaram (tidal salt marsh) yang sebagian masih selalu digenangi pasang dan ditumbuhi hutan bakau/ mangove. Sebagian lagi, di wilayah belakangnya terdapat bagian lahan yang kadang masih dipengaruhi air pasang melalui sungai-sungai kecil (creeks), namun juga sudah ada pengaruh air tawar (fresh-water) yang kuat dari wilayah hutan rawa dan gambut air tawar yang menempati depresi/cekungan lebih ke darat. Bagian lahan yang dipengaruhi air payau ini ditumbuhi banyak spesies, tetapi yang terutama adalah nipah (Nipa fruticans), panggang (Sonneratia acida), dan pedada (Araliceae).

2.2.

Luas Lahan dan Penyebarannya Dengan menggunakan peta satuan lahan skala 1 : 250.000, Nugroho et al. (1992)

memperkirakan luas lahan rawa pasang surut di Indonesia, khususnya Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Irian Jaya mencapai 20,11 juta ha, yang terdiri dari 2,07 juta ha lahan potensial, 6,71 juta ha lahan sulfat masam, 10,89 juta ha lahan gambut dan 0,44 juta ha lahan salin. Sedangkan menurut wilayah dan statusnya, menunjukkan bahwa potensi lahan pasang surut terluas ada di Sumatera, Kalimantan dan Irian Jaya . Lahan tersebut tersebar terutama di pantai timur dan barat Sumatera, pantai selatan Kalimantan, pantai barat Sulawesi serta pantai utara dan selatan Irian Jaya sedangkan sebaran tipologi lahan berbeda menurut wilayah dalam arti bahwa tiap wilayah dapat mencakup beberapa tipologi lahan dan tipe luapan air. Dari luas lahan pasang surut tersebut, sekitar 9,53 juta hektar berpotensi untuk dijadikan lahan pertanian, sedangkan yang berpotensi untuk areal tanaman pangan sekitar 6 juta hektar. Areal yang sudah direklamasi sekitar 4,186 juta hektar, sehingga masih tersedia lahan sekitar 5,344 juta hektar yang dapat dikembangkan sebagai areal pertanian. Dari lahan yang direklamasi, seluas 3.005.194 ha dilakukan oleh penduduk lokal dan seluas 1.180.876 ha dilakukan oleh pemerintah yang utamanya untuk daerah transmigrasi dan perkebunan Pemanfaatan lahan yang direklamasi oleh pemerintah adalah 688.741 ha sebagai sawah dan 231.044 ha sebagai tegalan atau kebun, sedangkan 261.091 ha untuk keperluan lainnya.

2.3

Prospek Untuk Prosuksi Tanaman Pangan Berbagai hasil penelitian dan pengalaman memperlihatkan bahwa lahan pasang surut memiliki

prospek yang besar untuk dikembangkan menjadi areal produksif tanaman pangan untuk mendukung peningkatan ketahanan pangan dan bahkan untuk diversifikasi produksi dan pengembangan agroindustri serta pengembangan agribisinis dan lapangan kerja (Ismail et al., 1993).

2.4

Tipologi dan Tipe lahan pasang surut

2.4.1 Tipologi Lahan Pasang Surut Berdasarkan tipologinya lahan pasang surut digolongkan ke dalam empat tipologi utama, yaitu: (1) lahan potensial Lahan potensial adalah lahan yang paling kecil kendalanya dengan ciri lapisan pirit (2 %) berada pada kedalaman lebih dari 30 cm, tekstur tanahnya liat, kandungan N dan P tersedia rendah, kandungan

pasir kurang dari 5 persen, kandungan debu 20 % dan derajat kemasaman 3,5 hingga 5,5 . (Manwan, I. dkk.1992). Lahan potensial yaitu lahan pasang surut yang tanahnya termasuk tanah sulfat masam potensial dengan lapisan pirit berkadar 2% terletak pada kedalaman lebih dari 50 cm dari permukaan tanah (Jumberi) (2) lahan sulfat masam lahan sulfat masam adalah lahan yang lapisan piritnya berada pada kedalaman kurang dari 30 cm dan berdasarkan tingkat oksidadinya lahan sulfat masam ini dibagi lagi lahan sulfat masam potensial yaitu lahan sulfat masam yang belum mengalami oksidasi dan lahan sulfat masam aktual yaitu lahan sulfat masam yang telah mengalami oksidadi. (Manwan, I. dkk.1992). Lahan sulfat masam ini dibedakan lagi menjadi : (a) lahan sulfat masam potensial, yaitu apabila lapisan piritnya belum teroksidasi dan (b) lahan sulfat masam aktual, yaitu apabila lapisan piritnya sudah teroksidasi yang dicirikan oleh adanya horizon sulfurik dan pH tanah < 3,5. (Jumberi,) (3) lahan gambut/bergambut lahan gambut/bergambut adalah lahan yang mempunyai lapisan gambut dan berdasarkan ketebalan gambutnya lahan ini dibagi ke dalam empat sub tipologi yaitu lahan bergambut, gambut dangkal, gambut dalam dan gambut sangat dalam, umumnya lahan gambut kahat beberapa unsur hara mikro yang ketersediaannya sangat penting untu pertumbuban dan pekermbangan tanaman(Manwan, I. dkk.1992). lahan gambut ini dibagi lagi menjadi : (a) lahan bergambut bila ketebalan lapisan gambut 20-50 cm, (b) gambut dangkal bila ketebalan lapisan gambut 50-100 cm, (c) gambut sedang bila ketebalan lapisan gambut 100-200 cm, (d) gambut dalam bila ketebalan lapisan gambut 200-300 cm dan (e) gambut sangat dalam bila ketebalan lapisan gambut > 300 cm. (Jumberi,) (4) lahan salin lahan salin adalah lahan pasang surut yang mendapat intrusi air laut, sehingga mempunyai daya hantar listrik 4 MS/cm, kandungan Na dalam larutan tanah 8 15 % (Manwan, I. dkk.1992). Lahan salin adalah lahan pasang surut yang mendapat pengaruh atau intrusi air garam dengan kandungan Na dalam larutan tanah sebesar > 8% selama lebih dari 3 bulan dalam setahun, sedangkan lahannya dapat berupa lahan potensial, sulfat masam dan gambut. (Jumberi,?) Berdasarkan pertimbangan bahwa faktor-faktor yang berpengaruh dalam pemanfaatan dan pengelolaan lahan rawa adalah: (a) kedalaman lapisan mengandung pirit/bahan sulfidik, dan kondisinya masih tereduksi atau sudah mengalami proses oksidasi, (b) ketebalan dan tingkat dekomposisi gambut

serta kandungan hara gambut, (c) pengaruh luapan pasang dari air salin/payau, (d) lama dan kedalaman genangan air banjir, dan (e) keadaan lapisan tanah bawah, atau substratum. Penggolongan tipologi lahan pasng surut di atas sangat umum, sehingga menyulitkan transfer teknologi dalam satu tipologi lahan, oleh karena itu diusulkan penggelompokkan lahan yang lebih rinci dengan mempertimbangkan berbagai ciri dan karakteristik yang lebih spesifik

2.4.2 Tipe Luapan air pasang surut Berdasarkan tipe luapan air, tipe luapan lahan pasang surut: (1) tipe luapan A bila lahan selalu terluapi air baik pada waktu pasang besar maupun pasang kecil dan Lahan bertipe luapan A selalu terluapi air pasang, baik pada musim hujan maupun musim kemarau,; (2) tipe luapan B bila lahannya hanya terluapi oleh air pasang besar. lahan bertipe luapan B hanya terluapi air pasang pada musim hujan saja; (3) lahan tidak terluapi air pasang baik pasang besar maupun pasang kecil, tetapi permukaan air tanah kurang dari 30 cm dari permukaan tanah. Lahan bertipe luapan C tidak terluapi air pasang tetapi kedalaman muka air tanahnya kurang dari 50 cm,; (4) tipe luapan D bila lahannya tidak terluapi oleh air pasang baik pasang besar maupun pasang kecil, tetapi permukaan air tanahnya berada pada kedalaman lebih dari 30 cm dari permukaan tanah. Tipologi lahan dan tipe luapan air merupakan acuan yang seharusnya dipatuhi dalam penerapan paket teknologi agar usahatani yang dikelola dapat memberikan hasil yang optimal. Paket teknologi usahatani itu sendiri pada garis besarnya berisi: (1) teknik pengelolaan lahan dan air yang memuat pengaturan pemasukan dan pengeluaran air baik pada tingkat makro maupun tingkat mikro, penataan dan pengeolahan lahan; (2) teknik budidaya yang memuat teknik budidaya tanaman, ikan dan ternak, di dalamnya meliputi vareitas/jenis yang cocok, pupuk dan pemupukkan, pencegahan dan pengendalian organisme penganggu tanaman (OPT), dan; (3) teknik reklamsi lahan. Pengelolaan lahan dan air merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan pengelolaan usahatani di lahan pasang surut dalam kaitannya dengan optimalisasi pemanfaatan dan pelestarian sumberdaya lahannya ( Alihamsyah, 2003). Pengaturan pemasukan dan pengeluaran air baik di tingkat makro maupun ditingkat mikro sangat tergantung dengan tipe luapan air pada satu kawasan tertantu. Pada lahan yang bertipe luapan A diatur dengan sistem satu arah, lahan yang bertipe luapan B selain dengan sistem satu arah juga disertai dengan sistem tabat. Sedangkan lahan yang bertipe luapan C dan D dimana sumber air utamanya adalah air hujan digunakan sistem tabat yang dilengkapi dengan pintu stoplog untuk menjaga permukaan air tanah sesuai dengan kebutuhan tanaman dan yang lebih terpenting adalah agar permukaan air tanah selalu tetap berada pada lapisan pirit dengan kandungan lebih dari 2% dengan maksud agar tidak terjadi oksidasi. Pada pengaturan pemasukan dan pengeluaran air satu arah, saluran pemasukkan dan pengeluaran dibedakan dimana antara saluran pemasukkan dan pengeluaran dibuatkan pintu engsel

(Flape Gate) yang membuka kedalam pada saluran pemasukkan dan membuka keluar pada saluran pembuangan (Ismail, I.G. dkk. 1993).

2.5

Penataan Lahan di Pasang surut Penataan lahan yang dianjurkan selain tergantung dari tipologi lahan dan tipe luapan air juga

tergantung dari sistem usahatani yang akan dikelola, apakah hanya satu jenis tanaman, lebih dari satu jenis tanaman namun memiliki kebutuhan air dalam veolume yang sama atau meiliki kebutuhan air yang berbeda. Pada lahan yang tipe luapan air A pilihannya tidak banyak untuk lahan potensial sulfat masam dan gambut dangkal, dengan karekaterisitik ini pentaan lahan sebaiknya diarahkan sebagai sawah dan tanaman yang diusahakan hanya padi yang dapat ditanam 2 kali. Lahan yang bertipe luapan B-C penataaannya dapat diarahkan sebagai sawah/surjan, surjan bertahap atau tegalan, sedangkan lahan yang bertipe luapan B untuk lahan potensial, sulfat masam, dan gambut dangkal diarahkan sebagai tegalan dan untuk gambut sangat dalam tanaman yang disarankan adalah tanaman perkebunan (Alihamsyah, 2003). Lebih lanjut dikemukakan, penataan lahan sebagai surjan memiliki keuntungan: (1) intensitas penggunaan lahan meningkat; (2) beragam produksi pertanian dapat dihasilkan; (3) resiko kegagalan panen dapat dikurangi, dan (4) stabilitas produksi dan pendapatan usahatani meningkat. Menurut Widjaja Adhi (1995) dan Subagyo dan Widjaja Adhi (1998), lahan pasang surut dapat ditata sebagai sawah, tegalan dan surjan disesuaikan dengan tipe luapan air dan tipologi lahan serta tujuan pemanfaatannya .Secara umum terlihat bahwa lahan bertipe luapan A yang karena selalu terluapi air pasang dianjurkan ditata sebagai sawah, sedangkan lahan bertpe luapan B dapat ditata sebagai sawah atan surjan. Lahan bertipe luapan B/C dan C karena tidak terluapi air pasang tetapi air tanahnya dangkal dapat ditata sebagai sawah tadah hujan atau surjan bertahap dan tegalan, sedangkan untuk yang bertipe luapan D ditata sebagai sawah tadah hujan atau tegalan dan perkebunan. Lahan lahan sulfat masam akan lebih murah dan aman bila ditata sebagai sawah karena dalam keadaan anaerob atau tergenang, pirit tidak berbahaya bagi pertumbuhan tanaman. Bila disawahkan tanaman padi kemungkinan menderita keracunan besi dan/atau sulfida mungkin juga kahat fosfat. Sebaliknya bila ditanami palawija atau dimanfaatkan sebagai tegalan, tanaman menderita keracunan Al dan kemungkinan disertai kahat fosfat.

Pemberian bahan amelioran atau bahan pembenah tanah dan pupuk merupakan faktor penting untuk memperbaiki kondisi tanah dan meningkatkan produktivitas lahan. Amelioran tersebut dapat

berupa kapur atau dolomit maupun bahan organik atau abu sekam dan serbuk kayu gergajian. Secara umum pemberian kapur antara 0,5 ton hingga 3,0 ton per hektar sudah cukup memadai (Sudarsono, 1992 dan Trip Alihamsyah 2003). Salah satu penciri yang spesifik dari lahan pasang surut adalah tingginya tingkat keragaman kesuburan lahan sekalipun dalam satu petakan sawah. Untuk itu kisaran dosis pupuk yang dibutuhkan batas antara kebutuhan minimal dengan kebutuhan maksimal cukup besar (Tabel 2) sedangkan pada lahan gambut terdapat dosis tunggal namun pada lahan yang bertipologi lahan ini perlu ditambahkan unsur hara mikro seperti Cu dan Zn, karena umumnya lahan gambut kahat akan unsur hara mikro (Suryadilaga, D.A., dkk.1992 dan Sudarsono 1992). Untuk mendapatkan dosis pupuk yang tepat pada tingkat keragaman yang tinggi merupakan suatu masalah tersendiri dalam mengelola lahan pasang surut untuk pertanian. Di tingkat petani, ini adalah hal yang sangat sulit dilakukannya, untuk itu peran petugas lapang mengarahkan petani dalam penentuan dan pemberian pupuk dengan dosis yang sesuai dengan kebutuhan tanaman sangat dibutuhkan, di lain sisi petugas lapang itu sendiri perlu dibekali dengan pengetahuan yang memadai.

Selain varietas unggul spesifik lahan pasang surut di atas, beberapa varietas padi unggul nasional juga dapat beradaptasi dengan baik di lahan pasang surut dengan hasil yang cukup tinggi. Variertasvareitas tersebut antara lain adalah Cisanggarung, Cisadane, Cisokan, IR 42, dan IR66 (Sastraatmaja, S. dan Dadan Ridwan Ahmad. 2000).

III. PEMBAHASAN

PENERAPAN PERTANIAN BERKELANJUTAN DI LAHAN RAWA PASANG SURUT

Kesesuaian Inovasi/Karakteristik Lokasi : Lahan pasang surut di Propinsi Jambi sebagian besar terdapat di Kabupaten Tanjung Jabung Barat dan Tanjung Jabung Timur terletak pada 102o70 sampai dengan 103o00 Bujur Timur dan 01o00 sampai dengan 01o30 Lintang Selatan. Luas areal potensial untuk pengembangan komoditas pertanian diperkirakan 200.000 ha dari luas tersebut potensi untuk tanaman pangan 90.000 ha. Kabupaten Tanjung Jabung Timur merupakan Kabupaten yang memberikan kontribusi terbesar beras di Propinsi

Jambi (Pemda Tanjabtim). secara geografis terletak antara 01 o 0620-01o1333 dan 104o0122104o0906 BT. Lahan pasang surut terbagi atas 4 tipologi yaitu lahan potensial, sulfat masam, lahan gambut dan salin serta tipe luapan air A, B, C dan D. Iklimnya type B berdasarkan klasifikasi iklim Schmit dan Ferguson dengan bulan basah antara 8-10 bulan dan bulan kering 2-4 bulan. Curah hujan bulanan tertinggi umumnya terjadi pada bulan Desember/januari dan curah hujan terendah bulan Agustus.

Keunggulan/Nilai Tambah Inovasi : Penerapan inovasi teknologi tersebut dapat meningkatkan kualitas dan produktivitas lahan, dapat meningkatkan intensitas penggunaan lahan dan penerapan beragam pola tanam serta pendapatan petani. Produksi padi meningkat dari 2,5 3 ton/ha menjadi 4-6 ton/ha. Penerimaan usahatani padi per hektar sebesar Rp. 6.250.000 dan keuntungan usahatani padi per hektar yaitu Rp. 3.303.000. Uraian Inovasi : Tabel 1. Inovasi teknologi sistem usahatani padi di lahan pasang surut No 1. Komponen Teknologi Pola tanam dan penataan lahan Inovasi teknologi Sesuai dengan tipologi lahan dan tipe luapan air

Padi-Padi Padi-Palawija/Hortikultura 2. Pengelolaan tata air - Makro - Mikro Saluran Primer, Sekunder, Pintu air Saluran kemalir/cacing (20x30 cm) Saluran kuarter (60x60 cm) Saluran terier (75x70 cm) 3. Pengelolaan lahan Olah tanah dan TOT dengan herbisida

4.

Varietas

Batanghari, IR 42, Indragiri, Margasari, Sei Punggur, Lambur. Banyuasin.

5.

Pemupukan (kg/ha) Urea SP KCl Dolomit CuSO4 ZnSO4

dan

Ameliorasi Sesuai dengan tipologi lahan

100-300 120-180 100-150 1000-3000 5 10 PHT

6.

Pengendalian hama/penyakit

Cara Penggunaan Inovasi : Pola Tanam dan Penataan Lahan Pola tanam dengan penataan lahan sawah pada tipe luapan A adalah padi-padi. Sedangkan pola tanam dengan penataan lahan sawah atau surjan pada tipe luapan air B adalah padi-padi dan padipalawija/hortikultura. Tabel 2. Acuan penataan lahan masing-masing tipologi lahan dan tipe luapan air di lahan pasang surut. Tipologi Lahan A Potensial Sawah B Sawah/surjan Tipe luapan air C Sawah/surjan/tegalan D Sawah/tegalan/ kebun Sulfat masam Sawah Sawah/surjan Sawah/surjan/tegalan Sawah/tegalan/ kebun

Bergambut

Sawah

Sawah/surjan

Sawah/tegalan

Sawah/tegalan/ kebun

Gambut dangkal Gambut sedang Gambut dalam Salin

Sawah

Sawah/surjan

Sawah/tegalan

Tegalan/kebun

Sawah/tambak

Konservasi Konservasi Sawah/tambak

Tegalan/perkebunan Tegalan/perkebunan -

Perkebunan Perkebunan -

Tata Air Pengelolaan tata air makro dan mikro merupakan faktor penentu keberhasilan pengelolaan lahan pasangsurut. Pengoperasian dan perawatan tata air makro (meliputi jaringan saluran primer, sekunder dan tertier serta pintu air) selama ini menjadi tanggung jawab Dinas PU sedangkan tata air mikro (jaringan saluran kuarter, saluran keliling dan cacing) menjadi tanggung jawab petani. Saluran cacing/kemalir dibuat dengan jarak 9 m dan 12 m. Pada lahan bertipe lupan air A diatur dalam system aliran satu arah sedangkan pada lahan bertipe luapan air B diatur dengan system satu arah dan tabat, karena air pasang pada musim kemarau sering tidak masuk kepetakan lahan. Sistem tata air pada tipe luapan air C dan D ditujukan untuk menyelamatkan air, karena sumber air hanya berasal dari air hujan. Oleh karena itu saluran air pada system tata air di lahan bertipe luapan air C dan D perlu ditabat dengan pintu air stoplog unuk menjaga permukaan air tanah agar sesuai dengan kebutuhan tanaman serta memungkinkan air hujan tertampung dalam saluran tersebut.

Varietas Varietas unggul yang beradaptasi baik di sawah lahan pasang surut dengan tingkat kemasman dan kadar besinya tidak terlalu tinggi adalah kapuas, Cisanggarung, Cisadane, Cisokan, IR 42, Batanghari, Indragiri, Punggur. Pada lahan dengan kemasaman dan kadar besinya tinggi dapat digunakan varietas unggul lokal seperti Ceko, Siam, Sepulo, Pontianak.

Pengelolaan Lahan Penyiapan lahan dengan pengolahan tanah di lahan pasang surut diperlukan selain untuk memperbaiki kondisi lahan menjadi lebih seragam dan rata dengan adanya penggemburan dan pelumpuran juga untuk mempercepat proses pencucian bahan beracun dan pencampuran bahan ameliorasi maupun pupuk dengan tanah . Pengolahan tanah yang memberikan hasil baik dari segi fisik lahan dan hasil tanaman adalah dengan bajak singkal atau tajak diikuti oleh rotary atau glebeg yang dikombinasikan dengan herbisida . Bila tanahnya sudah gembur atau berlumpur baik dan merata yang umumnya dijumpai pada lahan bergambut dengan tipe luapan air A dan B, pengolahan tanah secara intensif tidak diperlukan tetapi diganti dengan pengolahan tanah minimum atau tanpa olah tanah (TOT) yang dikombinasikan dengan penggunaan herbisida. Hal ini menunjukkan bahwa dilahan pasang surut untuk pengolahan tanahnya tergantung kondisi lahannya. Walaupun pengolahan tanah diperlukan tapi tidak harus dilakukan setiap musim, karena pengolahan tanah yang dilakukan selang dua musim tanam tidak menurunkan hasil tanaman.

Ameliorasi dan Pemupukan Pemberian bahan amelioran atau bahan pembenah tanah dan pupuk merupakan faktor penting unuk memperbaiki kondisi tanah dan meningkatkan produktivitas lahan. Bahan tersebut dapat berupa kapur atau dolomit maupun bahan organik atau abu sekam dan serbuk kayu gergajian. Pemberian kapur sebanyak 1-2 ton/ha mampu meningkatkan hasil padi dan palawija, untuk keperluan praktis secara umum pemberian kapur sebanyak 0,5 1 ton/ha sudah cukup memadai. Dari serangkaian kegiatan hasil penelitian pengelolaan hara dan pemupukan dapat disintesiskan dosis optimum untuk tanaman padi tertera pada tabel 2 . Takaran pupuk dilahan pasang surutt perlu disesuaikan dengan status hara tanah, hal ini berdasarkan serangkaian penelitian pemupukan berdasarkan status hara tanah untuk tanaman padi varietas yang kurang tanggap terhadap pupuk N seperti varietas Margasari.

Tabel 2. Dosis pupuk dan bahan amelioran untuk tanaman padi di lahan pasang surut

Jenis Pupuk (kg/ha)

Lahan potensial

Lahan sulfat masam potensial

Lahan gambut

N atau urea P2O5 atau SP36 K2O atau KCl CuSO4 atau terusi ZnSO4 Kapur atau dolomite

45-90 =100-200 22,5-45= 60-120 50=100 -

67,5-135 =150-300 45,0-70 =120-180 45,0-70 = 90-150 1000-3000

45=100 60=160 50=100 5 10 1000-2000

Pengendaliaan Hama Terpadu Penyebab utama tingginya intensitas serangan hama dan penyakit adalah 1) kedekatan lokasi lahan pasang surut dengan hutan terutama lahan yang baru dibuka dan 2) sempitnya areal pertanaman varietas unggul sehingga serangan hama dan penyakit terkosentrasi. Pada dasarnya pengendalian dilakukan mengacu pada strategi pengelolaan hama terpadu (PHT), yaitu melalui penggunaan varietas tahan dan musuh alami, teknik budidaya yang baik dan sanitasi lingkngan. Penggunaan pestisida kimiawi dilakukan sebaagai tindakan terakhir. Startegi dan cara pengendaliaan terpadu hama tikus di lahan pasang surut disajikan pada tabel 3. Strategi pengendalian tikus tersebut didasarkan pada kombinasi dan cara pengendalian berdasarkan stadia tanaman padi dilapangan. Untuk keberhasilan pengendalian hama dan penyakit diperlukan dukungan petani dan aparat serta sarana dan prasarana penunjang yang mewadai.

Tabel 3. Strategi dan cara pengendalian hama tikus di lahan pasang surut Stadia tanaman padi Gropyokan Komponen teknologi pengendaliaan Umpan beracun Bera Persemaian * * * * * * Fumigasi SPP Perangkap bambu

Anakan aktif Bunting Bermalai Panen

* * * *

* * * * *

SPP : Sistem pagar perangkap untuk 1 ha dengan 40 buah bagi 20 ha tanaman padi

Informasi Lain Yang Perlu Ditonjolkan : Tata air mikro dapat mengurangi kemasaman tanah dan kandungan besi yang merupakan kendala utama dilahan pasang surut Sistem TOT disertai dengan penyemprotan herbisida Glyfosat sebanyak 6 l/ha pada lahan sulfat masam dan bergambut yang sudah melumpur selain dapat mengurangi waktu kerja 70-75 % juga meningkatkan hasil padi. Keseimbangan hara N, P, K dan Ca sangat penting dalam pengelolaaan hara dan pemupukan dilahan pasang surut. Dengan pemberian hara secara lengkap dapat meningkatkan hasil padi dari 0,64 ton/ha menjadi 4,24 ton/ha sampai 6,0 ton/ha 2.8 Kelebihan dan Kekurangan dari lahan pasang surut Kelebihan dari tanah pasang surut: Memanfaatkan lahan yang diperkirakan lahan yang tidak dapat di gunakan oleh lahan pertanian Memaksimalkan lahan yang terdapat disuatu daerah Mungurangi tingkat penggangguran di daerah yang memiliki lahan pasang surut kekurangan tanah pasang surut: Adanya perluasan wilayah pasang surut yang disebabkan karena pendangkalan di tepian rawa, sehingga wilayah rawa menyempit. Hal ini dapat dipercepat dengan kebiasaan membuang limbah sisa panen (jerami) ke dalam rawa. Pencucian unsur hara dan kegiatan pemupukan yang menyebabkan eutrofikasi. Akibat pemupukan300 Sittadewi, E. H. 2008 anorganik, menimbulkan adanya kekhawatiran bahwa pada saat air pasang, unsur unsur terlarut masuk dalam lingkungan perairan. Hal ini dapat menimbulkan suburnya berbagai

species tumbuhan aquatik maupun semi aquatik seperti eceng gondok, jenis rumput dll. Hal inilah yang dapat menyebabkan eutrofikasi. Peningkatan kadar keasaman lahan karena pelapukan bahan organik dan kelarutan zat tertentu serta pencucian zat kimia dan penyemprotan pestisida, herbisida, zat pengatur tumbuh yang dipergunakan oleh petani. Jika residu atau senyawa yang ikut terlarut dalam air irigasi dan masuk dalam lingkungan perairan rawa akan mempengaruhi kualitas air rawa dan kehidupan di dalamnya termasuk populasi ikan. Penggarapan lahan pasang surut menjadikan lahan subur bagi berbagai jenis tumbuhan liar, selain tanaman budidaya. Jika lahan tersebut kemudian dibiarkan menjadi bero, dengan cepat akan tumbuh berbagai jenis tumbuhan liar. Hadirnya species tumbuhan terjadi secara bergantian melalui proses adaptasi dan suksesi, dapat merubah lahan secara perlahan. Pengolahan lahan, pada dasarnya menyebabkan partikel tanah lepas sehingga rawan terhadap erosi. Bila hal ini terjadi, erosi tersebut akan mempercepat proses penambahan sedimen ke dasar perairan rawa.( Hanggari,2008) http://kenzhi17.blogspot.com/2012/11/pertanian-berkelanjutan-di-tanah-pasang.html

Reklamasi Lahan Rawa dan Pasang Surut Sebagai Suatu Aset Sumberdaya Alam Indonesia
BAB II LAHAN RAWA DAN PASANG SURUT SEBAGAI SUMBERDAYA YANG TERSEMBUNYI 2.1. Gambaran Karakteristik Tanah Rawa /Gambut dan Lahan Pasang Surut di Indonesia Pengusahaan pertanian dengan kehutanan merupakan keharusan, apabila dihubungkan dengan alokasi tempat yang sesuai sebagai penyangga serta penyeimbang lingkungan hidup. Keberlangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lain yang ada di muka bumi ini tidak terlepas dari keseimbangan ekosistem yang ada, yang mana sumberdaya pertanian untuk pemenuhan kebutuhan perut, sedangkan sumberdaya kehutanan untuk penyangga serta mulai dari penyuplai oksigen hingga ketersediaan papan. Akan tetapi seiring dengan pertumbuhan serta ledakan populasi penduduk yang melebihi ketersediaan sumberdaya pemenuhan kebutuhan sudah tidak seimbang, sungguh sangat ironis.

Daerah rawa merupakan karakteristik yang unik pembentuk serta perangsang peningkatan potensi pemenuhan kebutuhan tersebut yang belum dikembangkan secara maksimal, namun kembali kepada kaidah konservasi hingga rehabilitasi guna mengerem laju eksplorasi hingga eksploitasi yang ada. Daerah rawa dapat didefinisikan sebagai daerah yang selalu tergenang atau pada waktu tertentu tergenang karena jeleknya atau tidak adanya system drainase alami. Sementara itu tempat terjadinya daerah awa tidak dibatasi oleh ketinggian (elevasi) lahan. Di tempat yang tinggipun dapat ditemukan daerah rawa di depresi geologis. Genangan air di daerah depresi ini terjadi karena terkumpulnya limpasan air hujan pada cekungan tersebut, sirkulasi air data terjadi karena adanya evaporasi dan tambahan lewat air tanah. Daerah rawa mempunyai arti penting secara hidrologis bagi lingkungan fisik system hidrologi sungai. Daerah rawa di suatu daerah genangan banjir sungai, dapat berfungsi sebagai filter yang dapat menjernihkan air sebelum masuk ke sungai. Air limpasan dari daerah lebih tinggi mangalir masuk ke daerah rawa, karena adanya tumbuh-tumbuhan di daerah rawa tersebut, kecepatan aliran menjadi kecil yang mengakibatkan terendapkansediment suspensi, oleh karena itu pada waktu meninggalkan daerah rawa, air tersebut sudah menjadi lebih jernih. Daerah rawa juga dapat berfungsi sebagai reservoir air yang dapat menjaga keberadaan air tanah di daerah di atasnya. Rawa adalah lahan dengan kemiringan relatif datar disertai adanya genangan air yang terbentuk secara alamiah yang terjadi terus menerus atau semusim akibat drainase alamiah yang terhambat serta mempunyai ciri fisik: bentuk permukaan lahan yang cekung, kadang-kadang bergambut, ciri kimiawi: derajat keasaman airnya terendah dan cirri biologi: terdapat ikan-ikan awa, tumbuhan rawa. Rawa dibedakan kedalam 2 jenis, yaitu: rawa pasang surut yang terletak di pantai atau dekat pantai, di muara atau dekat muara sungai sehingga oleh pasang surutnya air laut dan rawa non pasang surut atau rawa pedalaman atau rawa lebak yang terletak lebih jauh jaraknya dari pantai sehingga tidak dipengaruhi oleh pasang surutnya air laut. 2.2. Perspektif Lingkungan Rawa dan Lahan Gambut Menurut penuturan Mulyanto dan Sumawinata (2007), lahan gambut merupakan deposit karbon, seperti halnya minyak bumi dan batubara. Jika dipelajari proses evolusi pembentukannya, deposit batubara senantiasa dimulai dari proses pembentukan gambut (peat) terlebih dahulu, kemudian deposit gambut mengalami deposisi bahan baru diatas gambut dan gambut selanjutnya mengalami kompresi membentuk batubara muda (lignite)dan kompresi lanjut dari batuhara muda ini akan membentuk batubara (ant rachite). Oleh karena itu isu-isu tentang karbon, baik yang berkaitan dengan deposit karbon (carbon stock), pelepasan karbon (carbcn re/ease), rosot karbon (carbon sink) dan bahkan sampai ke isu tentang perdagangan karbon (carbon trade ) terkait juga dengan pengelolaan lahan gambut. Hubungan antara isu-isu tentang karbon dengan pengelolaan gambut di Indonesia menjadi semakin penting, karena sekitar setengah dari lahan gambut di daerah tropika berada di Indonesia. Menurut

Bellamy (1997) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007) di Dunia terdapat kurang lebih 400 juta hektar lahan gambut, 90 persen di antaranya berada di daerah temperate dan 10 persen sisanya berada di daerah tropika. Sementara itu, menurut Rajaguguk (1997) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007) luas lahan gambut di Indonesia sekitar 20 juta hektar. Lahangambut ini berada dalam lahan rawa Indonesia yang lebih kurang 33 juta hektar (Widjaja-Adhi, 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007)). Lahan gambut ini tersebar di Sumatra (41,4%), Kalimantan (22,8%), Papua (23%), Sulawesi (1,6%) dan Halmahera-Seram (0,5%) (Mulyanto dan Sumawinata (2007). Prof H. E. Hidayat Salim dan Dr. Ir. Siti Mariam (2007) mengemukakan luas total daerah rawa dan pasang surut diperkirakan 39.424.500 hektar (17% dari luas dataran Indonesia) dan tersebar di empat pulau besar, terdiri dari : (1) Rawa Pedalaman (Lebak) kira-kira 32.424.500 hektar, dan (2) Rawa Pantai (Pasang Surut) kira-kira 7.000.000 hektar. Seluas 27 juta hektar (11,5 % daratan Indonesia0 merupakan tanah gambut (Organosol, Histosol). Lahan gambut merupakan suatu ekosistem yang unik dan rapuh, karena lahan ini berada dalam suatu lingkungan rawa, yang terletak di belakang tanggul sungai (backswamp). Oleh karena dalam lingkungan rawa, maka lahan ini senantiasa tergenang dan tanah yang terbentuk pada umumnya merupakan tanah yang belum mengalami perkembangan, seperti tanah-tanah alluvial (Entosols) dan tanah-tanah yang berkembang dari tumpukan bahan organic, yang lebih dikenal sebagai tanah gambut atau tanah organic (Histosols) (Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Daerah rawa bergambut ini pada umumnya datar dan terletak diantara dua sungai besar. Meskipun disebut datar lahan rawa bergambut ini pada umumnya berbentuk kubah (dome), sehingga terdapat beda ketinggian (elevation) antara pinggir sungai dan posisi tengah diantara dua sungai tersebut sebagai puncak dome, sehingga memungkinkan terjadi pergerakan air dari puncak dome ke arah pinggir sungai. Pergerakan air inilah yang memungkinkan ekosistem rawa bergambut dapat menunjang kehidupan. Secara umum di antara sungai-sungai di daerah ini dapat dipandang sebagai suatu unit 'pulau' yang mempunyai karakteristik yang khas. Karakteristik geografi yang semacam itu berhubungan erat dengan karaktersitik tanah dan juga karakteritik vegetasi hutan yang tumbuh di atasnya. Hubungan antara elevasi, kedalaman gambut dan karakteristik hutannya dapat dilihat dari transek yang dibuat oleh Mulyanto dan Nurhayati (2002) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007). antara S. Kahayan dan S. Sebangau.(Gambar 1). Gambar ini menunjukkan bahwa terjadi kenaikan elevasi, semakin jauh dari pinggir sungai maka semakin tebal lapisan gambutnya. Hal ini menunjukkan adanya bentuk dome tersebut dengan puncaknya di sekitar tengah 'pulau. Ketebalan gambut di puncak dome dapat lebih dari 10 meter. Keadaan bentuk lahan yang demikian, dan juga keadaan topografi dan jenis bahan yang menjadi dasar pembentukan gambut akan sangat mempengaruhi beberapa karakteritik tanah dan selanjutnya mempengaruhi jenis vegetasi yang tumbuh di atasnya. (Mulyanto dan Sumawinata, 2007).

Gambar 1. Profil melintang bahan gambut antara Sungai Kahayan dan Sebangau, Kalimantan Tengah [Mulyanto dan Nurhayati (2002) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007)]

Tanah mineral merupakan bagian lapisan dasar yang muncul setempat ke permukaan. Dasar lahan rawa bergambut adalah bahan sedimen mineral dengan berbagai karakteristik (Tabel 1). Karakteristik sediment ini sangat tergantung pada proses pembentukannya dan karakteristik ekosistem pada saat sediment tersebut terbentuk. Sedimen yang terbentuk dalam ekosistem air payau (brackish water) ditandai oleh banyaknya serpihan kayu dan adanya mineral pirit (FeS 2) sebagai mineral yang perlu diwaspadai pada saat akan mengelola lahan rawa bergambut, karena merupakan potensi sulfat masam. Sementara itu, apabila sedimen ini terbentuk di lingkungan air tawar (fresh water) sedimen tersebut relatif bersih, tidak banyak mengandung serpihan kayu dan tidak mengandung mineral pirit (FeS2), sehingga dikhawatirkan adanya bahaya sulfat masam (Mulyanto dan Sumawinata, 2007).

Tabel 1. Contoh-contoh perbedaan karakteristik sedimen bawah gambut oleh karena perbedaan lingkungan pembentukannya (Sumawinata, 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007)

2.2.1. Pengaruh Spesifik Lahan Pasang Surut Terhadap Keseimbangan Ekologi

Menurut Mulyanto dan Sumawinata, 2007 disamping karakteristik sedimen yang menjadi dasar rawa, pengaruh pasang surut juga sangat berpengaruh terhadap ekosistem lahan rawa saat ini. Tanah gambut di di lapangan dapat mengandung air sekitar 500 persen dari bobot keringnya. Hal ini berarti bahwa pada dasarnya kualitas tanah rawa gambut sangat ditentukan oleh kualitas airnya. Karakteristik lingkungan rawa yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut akan sangat berbeda dengan karakteristik lingkungan rawa yang tidak dipengaruhi oleh pasang surut. Karakteristik rawa yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut pada umumnya airnya merupakan percampuran air tawar dan air laut , sehingga dalam batas tertentu, jika kadar garamnya tidak berlebihan, akan mempunyai daya dukung terhadap kehidupan yang lebih baik daripada yang hanya mengandung air tawar, karena kandungan unsur haranya lebih baik. Oleh karena itu, pengaruh pasang surut air laut sangat penting dipergunakan dalam penyusunan basis aturan. Secara alami, ekosistem rawa, termasuk juga ekosistem lahan gambut, merupakan ekosistem yang memberi hasil yang cukup, terutama hasil-hasil perikanan air tawar ataupun air payau. Pada saat masih tertutupi dengan vegetasi hutan, lahan rawa ini memberi banyak hasil bagi masyarakat, baik yang berupa hasil-hasil hutan, seperti rotan, kayu, obat- obatan dsb. Disamping itu, lahan rawa ini juga merupakan komponen pengatur hidrologi ekosistem lahan rawa. Secara tradisional orang-orang Banjar, Bugis telah mengelola lahan rawa bergambut ini untuk relatif bersinambungan dalam unit ekosistem lahan gambut (Mulyanto et al., 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Sementara itu, lahan rawa gambut yang dibuka untuk pertanian, seperti lahan lokasi Projek Lahan Gambut 1 juta hektar, tidak memberikan hasil dan bahkan hasil-hasil perikanan rawa malah menunjukkan penurunan oleh karena kerusakan ekosistemnya. (Mulyanto, 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007). 2.3. Reklamasi Tanah Rawa Gambut dan Pasang Surut Sebuah Solusi Aktif dalam Perencanaan dan Pengembangan Wilayah Banyak pendapat tentang data kuantitatif yang dikembangkan tentang satuan luasan lahan pasang surut dan rawa, selain pernyataan Prof. H. E. Hidayat Salim dan Dr. Ir. Siti Mariam (2007) adapula penuturan Suriadikarta dan Sutriadi (2007) luas lahan pasang surut di Indonesia diperkirakan 20,10 juta ha, sekitar 20-30% di antaranya berpotensi untuk digunakan sebagai lahan pertanian. Sampai saat ini baru sekitar 3-4 juta ha lahan rawa yang sudah direklamasi. Pembukaan lahan rawa pasang surut memerlukan perencanaan yang matang dan hati-hati supaya tidak mengalami kegagalan, karena lahan rawa bersifat rapuh (fragile). Dalam menentukan jenis-jenis lahan rawa yang berpotensi untuk pertanian perlu dilakukan identifikasi dan karakterisasi wilayah rawa pasang surut yang akan dikembangkan. Pengembangan lahan pasang surut yang dilaksanakan pemerintah pada tahap awal (tahap I) berupa pembangunan sistem drainasi terbuka, tanpa bangunan pengendalian aliran air, dilengkapi dengan penyiapan lahan, rumah-rumah, jaringan jalan, jembatan sekolah dan sarana kesehaan. Pada mulanya lahan ini menunjukkan produksi padi di sawah yang cukup tinggi, namun dalam perkembangan selanjutnya sistem drainasi yang sudah ada tidak segera diikuti dengan pembuatan pintu pengatur air, sehingga degradasi lahan mulai berjalan. Terjadinya drainase berlebihan, tidak hanya membawa toksik tetapi juga membawa hara dan mineral lainnya. Akhirnya menjadi bongkor ditinggalkan petani, karena

sawahnya memberikan hasil sangat rendah atau sama sekali tidak menghasilkan. Selain lahan tidak produktif, atau sistem tata air tidak mendukung, ada beberapa petani yang meninggalkan lahannya, karena hasil produksi pertaniannya tidak mendatangkan keuntungan yang cukup (Anonim, 2005). Anonimus (2005) menyebutkan pada periode 1985-1995 hampir tidak ada proyek pembukaan lahan rawa baru yang dilaksanakan oleh pemerintah Indonesia, pada periode tersebut fokusnya lebih ditujukan kepada penyempurnaan (fase/tahap II) prasarana pengairan, prasarana ekonomi dan sosial lainnya pada kawasan reklamasi yang sudah dikembangkan sebelumnya. Pada tahun 1996, Pemerintah Indonesai melksanakan pembukaan lahan rawa besar-besaran di Kalimantan Tengah yang kemudian dikenal dengan sebutan PLG (Pembukaan Lahan Gambut) 1 juta ha, yang kebanyakan kawasannya berada di daerah bantaran sungai. Akan tetapi dengan kekonyolan yang ada, para perencana proyek ini tidak didukung oleh data yang akurat dan pengetahuan yang sepadan dalam pengembangan daerah rawa hingga pengelolaan tanah da air. Sementara proses reklamasi awa yang berupa proses pengatusan genangan air beserta akibatnya (oksidasi pirit, subsidence, irreversibility tanah gambut) merupakan proses membahayakan dan berlangsung dalam waktu yang cukup lama, kiranya kurang dipertimbangkan pada proses perencanaan, sehingga mengakibatkan beberapa kegagalan pertanian yang menyengsarakan petani. 2.4. Penglokasian Lahan Pasang Surut pada Sektor Pertanian Lahan rawa pasang surut yang luasnya mencapai 20,10 juta ha pada awalnya merupakan rawa pasang surut muara sungai besar, yang dipengaruhi oleh aktivitas laut. Di bagian pedalaman, pengaruh sungai besar makin kuat sehingga wilayah ini memiliki lingkungan air asin (salin) dan payau. Dengan adanya proses sedimentasi, kini wilayah tersebut berwujud sebagai daratan yangmerupakan bagian dari delta sungai. Wilayah tersebut terletak relatif sedikit jauh dari garis pantai sehingga kurang terjangkau secara langsung oleh air laut waktu pasang. Oleh karena itu, wilayah tersebut saat ini banyak dipengaruhi oleh aktivitas sungai disamping pasang surut harian air laut (Suriadikarta dan Sutriadi, 2007). Di wilayah pasng surut terdapat dua jenis tanah utama, yaitu tanah mineral (mineral soils) jenuh air dan tanah gambut (peat soils) (Subajo, 2006 dalam Suriadikarta dan Sutriadi, 2007). Pada lahan rawa pasang surut biasa ditemukan tanah gambut dan tanah mineral. Tanah gambut bervariasi dari dangkal sampai dalam. Tanah gambut yang cocok untuk usaha pertanian adalah gambut dangkal (50-100 cm), sedangkan gambut sedang (101-200 cm), gambut dalam (201-300 cm), dan gambut sangat dalam (> 300 cm) lebih sesuai untuk kehutanan dan wilayah konservasi. Tanaman pertanian yang dapat tumbuh di tanah gambut adalah tanaman sayuran, buah-buahan, dan perkebunan seperti karet, kelapa, dan kelapa sawit. Pada tanah mineral biasa, ditemukan tanah mineral yang belum matang dan matang. Tanah mineral matang umumnya sudah mengalami pengolahan lahan atau dibuat saluran-saluran. Pada tanah mineral ini dijumpai beberapa jenis tipologi lahan, yaitu tanah sulfat masam potensial, tanah sulfat masam aktual, dan tanah potensial yaitu tanah yang lapisan piritnya dalam (> 50-

> 100 cm). Tanah demikian sangat berpotensi untuk padi sawah, tanaman palawija, sayuran, dan tanaman tahunan {Suriadikarta dan Sutriadi , 2007}.

Gambar 2. Serangkaian Aktifitas Reklamasi Lahan Rawa untuk Alokasi Sektor Pertanian dan Perkebunan di Indonesia (Deptan, 2008)

Pengembangan pertanian lahan pasang surut merupakan langkah strategis dalam menjawab tantangan peningkatan produksi pertanian yang makin kompleks. Dengan pengelolaan yang tepat melalui penerapan iptek yang benar, lahan pasang surut memiliki prospek besar untuk dikembangkan menjadi lahan pertanian produktif terutama dalam rangka pelestarian swasembada pangan, diversifikasi produksi, peningkatan pendapatan dan lapangan kerja, serta pengembangan agribisnis dan wilayah (Abdurachman dan Ananto 2000 dalam Suriadikarta dan Sutriadi 2007). Disamping memiliki prospek yang baik, pengembangan lahan pasang surut untuk pertanian juga mempunyau berbagai kendala, baik aspek biofisik maupun sosial ekonomi dan kelembagaan. Untuk menjamin keberlanjutan pemanfaatan dan pelestarian sumberdaya alam, pengembangan pertanian lahan pasang surut dalam suatu kawasan luas, memerlukan perencanaan dan penanganan yang cermat dan hati-hati. Kekeliruan dalam membuka dan mengelola lahan ini membutuhkan biaya besar untuk merehabilitasinya dan sulit untuk memulihkan kondisi seperti semula (Widjaja-Adhi et., al., 1992 dalam Suriadikarta dan Sutriadi 2007). Dengan adanya sejuta masalah dan harapan, maka pengelolaan lahan pasang surut ini memerlukan adanya teknologi pengelolaan lahan dan tata air hasil dari berbagai penelitian yang masih perlu dikembangkan secara luas. Selain dari teknologi yang aplikatif, keberhasilan dan keberlanjutan pengembangan pertanian lahan pasang surut juga ditentukan oleh kemampuan sumberdaya manusia dan rekayasa kelembagaan yang efektif dan efisien, terutama kelompok tani dan P3A, lembaga penyuluhan, sera lembaga penyediaan sarana produksi dan pemasaran hasil. Selanjutna koordinasi, keterpasuan dan keterkaitan serta kesungguhan kerja semua pihak terkait sangat diperluan dalam penerapan teknologi pengelolaan lahan dan tata air ( Ananto et., al., 2000 dalam Suriadikarta dan Sutriadi 2007). Dari rujukan serta pengembangan pernyataan tersebut dapat dijelaskan adanya penerapan teknologi yang kurang tepat tanpa memperhatikan karakteristik lahannya dan tanpa adanya dukugan faktor-faktor di atas akan memperluas timbulnya lahan tidur bermasalah serta dikhawatirkan akan memasuki jenis lahan marjinal bahkan lahan kritis.

Sampai saat ini, sekitar 3,9 juta Ha dari lahan rawa dengan lokasi yang sebagian terbesarnya tersebar di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua, telah direklamasi, utamanya untuk pengembangan lahan pertanian. Lebih dari 60 persen diantaranya (2,4 juta Ha) dikembangkan secara swadaya sebagai lahan pertanian oleh para petani pendatang dan penduduk lokal. Sementara seluas kurang lebih 0,2 juta ha lainnya dikembangkan oleh swasta untuk perkebunan kelapa. Selebihnya sekitar 1,3 juta ha adalah lahan rawa yang semenjak tahun 70-an telah dikembangkan oleh pemeritah sebagai lahan pertanian dan pemukiman dalam rangka menunjang program transmigrasi (Anonim, 2005). 2.5. Eksplorasi hingga Ekspoitasi Lahan Rawa-Gambut di Indonesia Perubahan ekosistem rawa dapat terjadi oleh karena adanya modifikasi komponen lingkungan ekosistem rawa tersebut. Modifikasi ini dapat terjadi oleh karena a) penebangan kayu, b) konversi penggunaan lahan dan c) kebakaran hutan. Semua kegiatan ini akan memodifikasi komponen ekosistem rawa yang akhirnya merubah beberapa karakteristik ekosistem rawa tersebut (Mulyanto, 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Penebangan k ayu Penebangan kayu untuk diambil lognya biasanya dikenal dengan kegiatan logging (logging activities). Hal ini dapat terjadi oleh karena di dalam hutan alam rawa termasuk rawa bergambut menyimpan banyak kayu berharga seperti Ramin (Gonnysitylus bancanus), Jelutung (Dyera lowil),Nyatoh (Palaquium spp), Bintangur (Calophyllum spp). dan lain-lain (Daryono, 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Pada waktu sebelum 1997 (sebelum reformasi), proses penebangan kayu ini dilakukan oleh perusahaan yang memegang Hak Pengusahaan Hutan (HPH), namun setelah reformasi penebangan dilakukan oleh masyarakat. Sebagai gambaran menurut Putir dan Limin (1999) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007) berdasarkan Rencana Karya Tahunan (RKT) 1991 -1998 kayu berharga yang terekstrak dari hutan rawa gambut Kalimantan Tengah adalah 35, 46 m3/ha. Jika luas hutan rawa yang ditebang mencapai 1,5 juta hektar maka kayu yang terektrak mencapai sekitar 50 juta m3. Oleh karena itu, kegiatan penebangan merupakan proses deforestasi yang nyata (significant). Proses deforestasi ini menyebabkan perubahan iklim mikro permukaan lahan rawa dan merubah secara nyata karakteristik penutup lahan (land cover), yang selanjutnya jika perubahan penutup lahan ini terjadi secara masif dan sangat luas akan berpengaruh pada baik iklim regional maupun global (Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Selain itu, pengembangan lahan gambut untuk pemukiman transmigrasi dengan membuat saluran-saluran yang lebar akan mempermudah akses bagi penebang maupun transportasi kayu hasil penebangan. Dari saluran yang telah dikonstruksi untuk pemukiman transmigrasi ini penebang meransek lebih dalam lagi, dengan membuat saluran-saluran baru. Pembuatan saluran-saluran ini secara langsung akan merubah karak teristik ekosistem lahan gambut dan termasuk merubah karakteristik tanah (Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Konversi Penggunaan Lahan

Konversi penggunaan lahan rawa di Indonesia untuk berbagai keperluan manusia terjadi sejak beberapa abad yang lalu. Hal ini ditunjukkan oleh beberapa kota besar di Indonesia seperti Jakarta, Medan, Semarang, Surabaya, Makasar merupakan hasil konversi lahan rawa. Konversi lahan rawa secara tradisional dilakukan oleh beberapa suku bangsa Indonesia, seperti suku Banjar, Bugis, Melayu, untuk dikembangkan menjadi lahan pertanian berpindah sejak lebih dari satu abad yang lalu. Hal ini ditunjukkan oleh adanya handil-handil, baik di Kalimantan maupun pantai timurSumatra. Pada jaman kolonial Belanda, pembukaan lahan rawa untuk pengembangan perkebunan, terjadi mislanya di pantai timur Sumatra Utara. Pada jaman tersebut, di Kalimantan dibangun anjir-anjir guna pengembangan lahan rawa, seperti Anjir Srapat, Anjir Tamban, dan Anjir Talaran di Pulau Petak. Pada masa Orde Baru terjadi pembukaan rawa di Kalimantan, Sumatra, Papua dan Sulawesi dalam skala besar, dalam rangka pengembangan tanaman pangan yang sebagian diintegrasikan dengan program transmigrasi. Kegiatan terakhir, pembukaan lahan rawa besar-besaran dilakukan di Kalimantan Tengah yang dikenal sebagai Proyek Lahan Gambut (PLG) 1 juta hektar. Menurut Widjaya-Adhi et al. (2000) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007) luas lahan rawa Indonesia sekitar 33,39 juta hektar, dimana sekitar 4,19 juta hektar diantaranya telah direklamasi. Sebelum pembukaan PLG 1 juta hektar, pemerintah telah membuka sekitar 1,3 juta hektar Konversi lahan rawa bergambut dilakukan juga oleh kalangan swasta untuk pengembangan perkebunan (kelapa, kelapa sawit) dan hutan tanaman industri (H TI), seperti yang terjadi di propinsi Riau (Tabel 2) (Mulyanto dan Sumawinata, 2007).
Tabel 2. Penyebaran geografis pembukaan lahan rawa yang disponsori pemerintah sebelum PLG 1 juta hektar sejak tahun 70 an (Widjaya-Adhi et aI., 2000 dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007)

Kebakaran Hutan Peristiwa kebakaran hutan, termasuk di dalamnya kebakaran hutan rawa bergambut sebelum tahun 70-an tidak pernah tersiar beritanya. Hal ini disebabkan oleh karena memang tidak pernah terjadi kebakaran dalam skala besar, meskipun budaya tebas-bakar (slash and burn) dalam masyarakat sekitar hutan telah berlangsung lama. Kegiatan tebas bakar yang berlangsung di masyarakat rawa dalam mempersiapkan penanaman padi dikenal sebagai sistem sonor. Di dalam sistem ini areal lahan yang akan diolah dengan sistem tebas bakar telah dibatasi dengan membuat parit-parit kecil yang dibuat secara tradisional, dengan sistem ini kebakaran dapat dikendalikan. Setelah banyak kegiatan logging, frekuensi kebakaran yang berskala besar makin menlngkat, terutama dalam 10 tahun terakhir ini. Kebakaran hutan, termasuk kebakaran gambut , terjadi oleh karena gambut merupakan tanah yang hampir 100 persen terdiri dari bahan organik yang apabila kering mudah sekali terbakar. Kebakaran hutan menimbulkan asap dengan intensitas tinggi dan meluas sampai ke negara tetangga, sehingga

mengganggu lalulintas kendaraan, baik di darat, perairan maupun udara. Disamping mengganggu lalu lintas, asap ini juga mengganggu kesehatan. Oleh karena tinggkat gangguannya begitu tinggi sempat menimbulkan pr otes keras dari negara tetangga, seperti Singapura dan Malaysia. Menurut Davis (1959) dalam Mulyanto dan Sumawinata, 2007 menjelaskan behwa kebakaran merupakan proses reaksi berantai antara 3 unsur, yaitu: bahan bakar, oksigen serta suhu dan kelembaban. Kebakaran tidak akan terjadi jika salah satu dari ketiga unsur tersebut tidak ada. Dalam kasus kebakaran hutan bahan bakarnya adalah kayu dan dalam hal hutan gambut, termasuk tanah gambutnya. Oksigen terdapat bebas di udara oleh karena udara mengandung gas oksigen sekitar 13-16 persen. Sementara itu kelembaban dan suhu berkaitan erat dengan kegiatan pembukaan hutan termasuk didalamnya kegiatan logging dan konversi penggunaan lahan. Pembukaan hutan menyebabkan perubahan iklim mikro di permukaan tanah. Pada saat sebelum pembukaan hutan suhu permukaan tanah relatif rendah antara 18 sampai 250C dan lantai hut an lembab, sehingga tidak mudah terjadi kebakaran. Setelah terjadi pembukaan hutan, suhu permukaan tanah dapat mencapai 30-350C dan serasah serta ranting- ranting mengering oleh karena tajuk hutan (canopy) terbuka. Kondisi semacam ini merupakan kondisi yang rentan kebakaran. Pembukaan lahan rawa bergambut pada umumnya dimulai dengan pembuatan parit untuk menurunkan permukaan air dan sekaligus merupakan akses. Jika rawa tersebut bergambut maka tanah gambut mengering dan rentan terhadap kebakaran. Dengan adanya kegiatan di dalam hutan, baik kegiatan penebangan ataupun kegiatan lainnya, banyak orang pendatang lalu-lalang di dalam hutan, termasuk di dalam hutan rawa gambut. Sumber api menjadi sangat banyak terutama api untuk memasak, yang kemudian menjadi tak terkendali, putung rokok yang masih hidup dibuang sembarangan, pembakaran semak-semak yang disengaja dengan maksud pembersihan lahan, terutama di lubuk-lubuk untuk menangkap ikan. Api ini dengan sangat mudah tersulut jika sumbernya bersentuhan dengan gambut kering atau serasah dan ranting kering. Hal ini menjadi sangat sensitif pada musim kering dengan kecepatan angin yang semakin kencang. Api yang besar ini dapat masuk kedalam hutan dan membakar hutan yang masih belum terganggu. Kebakaran gambut di hutan rawa akan menyebabkan lapisan gambut yang kering terbakar sehingga perjadi penurunan permukaan. Menurut pengamatan Bustomi dan Sianturi (2000) dalam Mulyanto dan Sumawinata (2007) dalam sekali musim kebakaran (penurunan permukaan ed. ) rata-rata mencapai 50 cm. Bagian bawah yang masih lembab tidak terbakar. Dampak kebakaran pda lahan gambut angkal antara lain tersingkapnya lapisan sedimen yang menjadi dasar dari gambut. Jika sedimen yang tersingkap merupakan sedimen yang terbentuk di lingkugan air payau yang mengandung pirit maka dimungkinkan terjadinya oksidasi pirit yang menghasikan asam , sehingga pH lingkungan rawa dapat menurun sampai di bawah 3, akibatnya ekosistem rawa menjadi rusak (chatastrophy). Dampak kebakaran terhadap tegakan adalah tegakan tajuk menjadi terbuka dan tumbuhan mati total. Tegakan hutan di rawa gambut biasanya terbakar hampir total sampai ke akar-akarnya. Hal ini dapat terjadi oleh karena lapisan tanah gambut bagian atas, yang merupakan konsentrasi perakaran ikut terbakar. Kondisi kerusakan permukaan lahan ini akan sangat mempengaruhi ekspresi citra landsat TM (Mulyanto dan Sumawinata, 2007).

Dampak Perubahan Ekosistem Setelah pemaparan mengenai eksplorasi hingga eksploitasi mengenai lahan rawa-gambut ini secara detail diungkap dengan beberapa packaging, maka perubahan penggunaan lahan mengakibatkan berbagai fenomena yang seringkali diluar apa yang dirancang. Sebagian kegiatan perubahan penggunaan lahan tidak didasarkan pada pemahaman ekosistem lahan rawa secara menyeluruh (holistik), seperti pemahaman kondisi hidrologis yang termasuk bentuk dome, karakteristik dasar rawa, bahan mineral di bawah gambut dan struktur ekosistem lahan rawa tersebut, yang sebenarnya telah memberikan banyak hasil bagi kehidupan. Di beberapa tempat hutan rawa telah berkembang (developed) menjadi kota dan lahan pertanian atau perkebunan yang memberikan hasil yang teratur, namun sebagian besar berubah menjadi lahan vang tidak berkembang atau rusak(ma/developed). Kerusakarl ini terjadi oleh karena berbagai dampak pembukaan hutan rawa tropika ini tidak diantisipasi dengan baik. Beberapa dampak penting yang timbul dalam pembukaan rawa adalah :
a. Adanya penurunan permukaan lahan (subsidence) dan air tidak dapat terdrainase dengan baik sehingga mengakibatkan adanya genangan-genangan permanen b. Di tempat-tempat yang berpotensi sulfat masam, jika permukaan air turun maka kondisi tanah menjadi lebih oksidatif, akibatnya akan timbul sulfat masam, yang menyebabkan tanaman budidaya tidak dapat tumbuh dan banyak ikan dan biota air mati c. Jika tanahnya bergambut, penurunan permukaan lahan menyebabkan tanah gambut mengering sehingga rentan terhadap kebakaran d. Pembuatan saluran dan jalan menyebabkan akses lebih mudah sehingga ektrasi sumberdaya alam, misalnya kayu, menjadi lebih mudah serta proses pembabatan hutan dipercepat. Disamping itu, intensitas lalu-lalang manusia meningkat sehingga resiko kerusakan oleh karena kebakaran meningkat e. Lahan yang rusak dan tidak produktif lagi biasanya ditinggalkan oleh penduduk, karena sudah tidak prosuktif lagi. Lahan yang demikian biasanya ditumbuhi oleh purun dan kemudian bersuksesi menj adi semak belukar dan kemudian menjadi hutan gelam. Kondisi dari masingmasing strata suksesi ini akan menimbulkan penampakan citra landsat TM yang berbeda.

Pengelolaan Lahan Rawa-Gambut yang Ekologis dan Holistik Pengelolaan lahan gambut perlu didasarkan pada karakteristik ekosistem tropika. Pada dasarnya gambut di Indonesia mempunyai bentuk kubah. Bentuk ini menjamin adanya sirkulasi air dari puncak dome menuju ke bagian kaki-kaki kubah. Sirkulasi air inilah yang menyebabkan ekosistem gambut dapat produktif. Sifat gambut yang porous menyebabkan gambut dapat menyimpan air dalam jumlah yang cukup besar (sampai 500 persen dari bobot keringnya). Dengan senantiasa menjaga puncak kubah maka peredaran air dalam ekosistem lahan gambut dapat terjaga dan eksistensi ekosistem gambut dapat dipertahankan. Adanya cadangan air di puncak dome sangat diperlukan untuk menjaga kualitas air agar tetap dapat memungkinkan biota tetap hidup dan berproduksi. Air gambut biasanya mempunyai pH sekitar 4 -4,5 dan masih memungkinkan biota untuk mempertahankan hidupnya. Selain

itu, air yang mengalir, meskipun sangat perlahan, memungkinkan kualitas air tetap terjaga (Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Secara tradisional, kelangsungan handil-handil yang ada di Sumatra dan Kalimantan lebih disebabkan oleh karena masih adanya air yang senantiasa mengalir dari puncak dome ke handil-handil tersebut. Air yang mengalir ini bukan saja memberi pengairan, tetapi juga berfungsi sebagai pencuci senyawa-senyawa beracun yang mungkin timbul oleh karena lahan gambut di drainase untuk pertanian. Senyawa beracun yang mungkin timbul adalah senyawa sulfat masam (acid sulphate) sebagai hasil proses oksidasi bahan sulfidik seperti mineral pirit (FeS2). Senyawa beracun ini timbul pada lahan gambut dangkal yang dasar gambutnya merupakan sedimen yang proses pembentukannya terjadi di lingkungan air payau (brackish water). Sebagai akibat dari adanya senyawa sulfat masam ini adalah tumbuhan, terutama tumbuhan budidaya, tidak dapat berproduksi atau bahkan mati. Saat ini ratusan ribu hektar lahan yang ditinggalkan oleh masyarakat (abandoned) baik di Sumatra maupun di Kalimantan disebabkan oleh senyawa sulfat masam tidak dapat didrainase keluar (Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Sehubungan dengan itu, maka pengelolaan lahan gambut harus senantiasa memandang bahwa suatu pulau ( antara 2 sungai) adalah satu unit ekosistem, sehingga dalam pengelolaannya harus merupakan satu unit pengelolaan. Bentuk kubah gambut dipakai sebagai dasar untuk mengatur tata ruang penggunaan lahan gambut tersebut. Kaki kubah termasuk tanggul-tanggul alam sungai (levee) yang telah dikelola oleh masyarakat , misalnya untuk kebun rotan, sagu, padi dan tanaman lainnya tetap dialokasikan untuk pertanian rakyat. Puncak kubah harus senantiasa di jaga keutuhannya, sehingga dialokasikan bagi wilayah konservasi, agar fungsinya sebagai pemasok air senantiasa tefap terjaga (Mulyanto dan Sumawinata, 2007). Wilayah antara puncak dan kaki kubah, jika terpaksa harus dimanfaatkan, dapat dialokasikan bagi tanaman perkebunan atau hutan tanaman industri yang menggunakan tanaman tahunan, dengan bangunan parit-parit minimal dan pengaturan air yang sangat disiplin agar air tetap mengalir dan permukaan air senantiasa terjaga, sehingga drainase berlebih (over drainaged) dapat dihindari. Parit biasanya merupakan akses, sehingga harus dijaga agar mereka yang bukan pengelola tidak mudah masuk kewilayah ini, sehingga dapat dihindari penebangan kayu di bagian puncak kubah. Oleh karena gambut mudah terbakar, maka bahaya kebakaran harus dicegah sedini mungkin dengan melarang kemungkinan timbulnya api. BAB III PENUTUP 3.1. Kesimpulan Kesimpulan yang hendak dikemukakan dalam penulisan makalah ini tidak lepas dengan adanya permasalah yang mndasar sehingga kesimpulan yang mana merupakan benang merah hingga rekomendasi praktis dapat diambil sebagai suatu wacana hingga unit keutuhan yang bisa diambil sebagai kajian lahan rawa dan pasang surut secara lebih bijak, antara lain:

- Pemanfaatan serta pengelolaan yang serasi sesuai dengan karakteristik, sifat serta kelakuannya dan pembangunan prasaranan, sarana pembinaan sumberdaya manusia dan penerapan teknologi spesifik lokasi diharapkan dapat mengubah lahan tidur (bongkor) menjadi lahan produktif - Perencanaan hingga dukungan pengetahuan yang kurang maksimal dalam reklamasi lahan rawa hingga gambut akan mengakibatkan kemerosotan produktifitas pertanian dan meningkatkan tingkat kemiskinan diiringi dengan ledakan populasi yang ada 3.2. Rekomendasi Dalam penulisan makalah mengenai reklamasi lahan rawa dan pasang surut ini, kami menghimpun beberapa rekomendasi praktis untuk megerem eksploitasi lahan tersebut, antara lain: - Untuk menghindari kerusakan lingkungan yang semakin parah dan menjadikan lahan tersebut menjadi produktif lagi untuk lahan pertanian adalah dengan penrapan teknik rehabilitasi yang berkiblat pada konservasi sumberdaya tanah dan air secara optimal - Disamping perencanaan, pengelolaan dan pemanfaatan lahan/tanah dan air sebaik-baiknya - Pengembangan lahan rawa memerlukan penerapan teknologi yang sesuai dari segi pengelolaan tanah dan air yang tepat (high presition) - Pengelolaan lahan rawa-gambut haruslah memperhatikan karakteristik biofisik yang ada, sehingga ekologi terjaga DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2005. Rawa___diakses di: www.google.com tanggal 19 Oktober 2008. Hal. 1-3 DEPARTEMEN PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. 2008. Pedoman Teknis Reklamasi Lahan Rawa Tahun 2008. Direktorat Pengelolaan Lahan Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air. Jakarta. PT. PLA B.2.4-2008 Mulyanto, Budi; Basuki Sumawinata. 2007. Pengelolaan Lahan Gambut Secara Ekologis Untuk Kesejahteraan Masyarakat. Center for Wetlands Studies. Departement of Soil Science-Faculty of Agriculture Bogor Agricultural University. Bogor. Email : cwsipb@indo.net.id. Hal. 1-8 Salim, E. Hidayat; Siti Mariam. 2007. Pengelolaan Tanah da Air (Bahan Kuliah). Jurusan Ilmu Tanah Fakultas Pertanian Universitas Padjadjaran. Jatinangor. Hal. 132 Suriadikarta, Didi Ardi; Mas Teddy Sutriadi. 2007. Jenis-jenis Lahan Berpotensi Untuk Pengembangan Pertanian di Lahan Rawa. Jurnal Litbang Pertanian. Bogor. 26 (3). Hal. 115-122.

http://diondalampenelitian.blogspot.com/2009/01/reklamasi-lahan-rawa-dan-pasang-surut.html

DASAR ILMIAH UNTUK PENGEMBANGAN LAHAN PASANG SURUT

1. Daerah Rawa Pasang Surut Daerah rawa dapat didefinisikan sebagai daerah yang secara permanen atau temporal tergenang air karena tidak adanya sistem drainasi alami serta mempunyai ciri-ciri khas secara fisik, kimia dan biologis. Menurut jenisnya lahan rawa dibagi menjadi Rawa Pasang Surut (RPS) dan rawa non pasang surut (RNPS). Jika ditinjau dari jangkauan luapan air pasang, sebagai akibat terjadinya pasang surut air laut, lahan rawa dibedakan menjadi empat tipe luapan yaitu:

1. Rawa Tipe Luapan A, Rawa dalam klasiflkasi ini merupakan rawa yang selalu terluapi
oleh air pasang tertinggi dari adanya variasi elevasi pasang surut air sungai.

2. Rawa Tipe Luapan B, Rawa yang termasuk dalam kategori ini ialah rawa yang
kadang-kadang (tidak selalu terluapi) oleh air pasang tinggi dari variasi pasang surut air sungai.

3. Rawa Tipe Luapan C, Daerah rawa (RPS) dalam kategori ini didefinisikan sebagai
daerah rawa yang tidak pernah terluapi oleh air pasang tertinggi dari variasi elevasi pasang surut air sungai, namun memiliki kedalaman muka air tanah tidak lebih dari 50 cm dari permukaan tanah.

4. Rawa Tipe Luapan D, Daerah rawa (RPS) ini adalah rawa yang menurut
hydrotopografinya tidak pernah terluapi oleh air pasang tertinggi dari variasi elevasi pasang surut air sungai, dan memiliki kedalaman air tanah > 50 cm dari permukaan tanah. Selain rawa pasang surut, terdapat juga rawa non pasang surut (RNP). RNPS didefinisikan sebagai daerah rawa yang tidak dipengaruhi oleh pasang surut air sungai. Daerah rawa ini merupakan lahan tanah berbentulc cekungan dan dalam musim hujan seluruhnya digenangi air. Pada musim kemarau air tersebut berangsur-angsur kering bahkan kadang-kadang ada yang kering sama sekali selama masa yang relatif sangat singkat (1-2 bulan). Untuk daerah yang berada dekat dengan sungai, air yang menggenangai daerah rawa berasal dari luapan sungai disekitarnya, dan ada pula daerah rawa yang mudah tenggelam terus menerus akibat hujan sebelum melimpahIcan airnya ke daerah sekitarnya.

Berdasarkan ketinggian hydrotopografi, RNPS atau rawa lebak dibagi menjadi:

1. Lebak Pematang : Memiliki topografi yang cukup tinggi, dimana jangka waktu
tergenangnya relatif sangat pendek.

2. Lebak Tengah : Terletak diantara lebak pematang dan lebak dalam. 3. Lebak Dalam : Memiliki topografi rendah sehingga jangka waktu tergenangnya relatif
sangat lama (tergenang terus-menerus). Air yang ada di daerah rawa tersebut dapat berasal dari air hujan maupun luapan banjir dari sungai-sungai terdekat. Daerah rawa merupakan daerah yang mempunyai arti penting dalam menunjang aspek fisik lingkungan suatu daerah aliran sungai. Daerah rawa yang berada di suatu lembah sungai dapat berfungsi sebagai filter yang menjernihkan air sebelum masuk ke sungai, air yang mengalir dari daerah yang lebih tinggi mempunyai kecepatan yang kecil karena adanya hambatan dari tumbuhan sehingga sedimen dapat terendapkan. Air segar yang ada di rawa juga merupakan daerah tempat berkembangbiaknya ikan dan burung dan sumber air minum bagi binatang buas di musim kemarau. Selain itu, rawa juga berfungsi sebagai reservoir air yang dapat menjaga elevasi muka air daerah di atasnya maupun daerah genangan yang dapat meredam terjadinya banjir di daerah hilir. Oleh karena itu pengubahan daerah rawa menjadi daerah pertanian dengan pengembangan jaringan saluran akan mengusik suasana lingkungan tersebut. Untuk menghindari terjadinya degradasi lingkungan perlu dilakukan usaha perlindungan dan konservasi sebagian daerah rawa untuk keberlanjutan (sustainabilty) lingkungan. Ketidakmampuan sistem drainasi dan terjadinya akumulasi air tanah dan air permukaan mengakibatkan terjadinya akumulasi sedimen dan garam-garam yang terlarut. Deposit sedimen ini bervariasi jenisnya tergantung pada jenis sumber batuan atau tanah asalnya. Jenis tanah yang biasa, ditemui di daerah rawa adalah tanah aluvial, tanah organik (gambut) dan tanah mineral yang belum matang. Di daerah rawa yang dekat dengan pantai, sering ditemui tanah mineral yang mengandung pirit (FeS) yang apabila teroksidasi akan menghasilkan asam sulfat yang berbahaya bagi tanaman. Demikian pula genangan yang menerus dan kondisi anaerob menghambat proses pematangan tanah. Usaha pemanfaatan daerah rawa menjadi lahan pertanian perlu mempertimbangkan kemungkinan dilakukannya pencucian bahan toxic dan oksidasi guna proses pematangan tanah. Daerah rawa ditinjau dari besar-kecilnya pengaruh pasang-surut air sungai dibedakan atas daerah rawa pasang-surut dan non pasang surut. Daerah rawa pasang-surut adalah daerah rawa yang sistem drainasi atau sistem pemberian airnya dipengaruhi oleh gerakan pasangsurut muka air sungai terdekat.

2. Perlindungan, Konservasi dan Pemanfaatan Rawa Berdasarkan Undang-undang Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan yang merupakan landasan pokok untuk menyelenggarakan pengaturan mengenai air dan sumber air,

ditetapkan rawa merupakan salah satu sumber air. Karena rawa merupakan sumberdaya alam yang potensial bagi kesejahteraan masyarakat, maka potensi rawa perlu dilestarikan dan dikembangkan agar dapat dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat secara adil dan merata sesuai dengan ketentuan Pasal 33 ayat (3) Undang-undang Dasar 1945. Dalam rangka pemanfaatan rawa seoptimal mungkin, Pemerintah perlu mengadakan pengaturan atas rawa. Pengaturan tersebut dititikberatkan pada penyelenggaraan konservasi rawa yang mencakup kegiatan perlindungan, pengawetan secara lestari, dan peningkatan fungsi serta pemanfaatan rawa sebagai ekosistem sumber air. Hal ini seJalan dengan asas kemanfaatan umum, keseimbangan, dan kelestarian yang digunakan dalam pengaturan air dan sumber air, dimana sumberdaya lahan rawa tennasuk didalamnya. Dalam kaitannya dengan Rawa Perlindungan dan Rawa Pengawetan ada beberapa landasan hukum yang relevan untuk dikaji yakni: PP No 27, tahun 1991; Kep. Pres No. 57, Tahun 1989; SK Menteri Pertanian No. 837/Kpts/Um/II/1980. Perlindungan rawa (PP 27/1991, psl 11) bertujuan untuk melindungi sistem penyangga kehidupan pada wilayah konservasi rawa. Pengawetan rawa (PP 27/1991, psI 12) bertujuan untuk memelihara kelestarian keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya pada -wilayah konservasi rawa. Menurut SK Mentan No. 837/Kpts/Um/II/1980, secara implisit Rawa Perlindungan adalah rawa yang berada dalam kawasan Hutan Lindung. Kawasan Hutan Lindung didefinisikan sebagai kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu memberikan perlindungan kepada daerah di bawahnya sebagai pengatur tata air, pencegahan banjir dan erosi serta pemeliharaan kesuburan tanah. Kriteria penetapan Kawasan Hutan Lindung telah dibuat secara rinci berdasarkan parameter : .................... .............

http://sdair.tripod.com/kursussingkat/kursing2/1e.html

Kualitas Lahan
Kualitas Lahan di Daerah Rawa Pasang Surut (Hidrologi dan Tanah) Tabel ini mencakup kualitas lahan hidrologis dan karakteristik tanah yang mempunyai pengaruh penting terhadap desain dan potensi yang

dimilikinya.Kualitas lahan juga dipengaruhi oleh proses dinamis, tidak kurang karena perubahan pada layout saluran dan desainnya, peningkatan saluran dan bangunan-bangunannya, atau oleh perubahan lingkungan, seperti misalnya lenyapnya dome gambut. Diharapkan tabel ini akan menyumbangkan pemahaman yang lebih baik terhadap kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan dan pengaruh yang diharapkan dari peningkatan proyek rawa pasang surut. Tabel ini hendaknya digunakan untuk kegiatan survey inventarisasi dan investigasi serta desain, baik pada tingkat mikro maupun tingkat makro. Satuan Lahan di daerah rawa pasang surut merupakan kombinasi dari dua kualitas lahan hidrologis dengan satu kualitas tipe luapan lahan, satu kualitas drainabilitas lahan dan satu kualitas tipe tanah. Pengalaman yang ada sejauh ini sangat kurang untuk menentukan satuan lahan berdasarkan atas kualitas lahan seperti digambarkan pada tabel di bawah ini. Dari pengalaman dapat dipelajari kombinasi yang paling relevan dari kualitas lahan.
Pembatasan dari kualitas berdasarkan panjang saluran sampai sungai seperti di kemukakan pada tabel di bawah ini bersifat arbriter. Kesemuanya tergantung kepada desain dan layout dari sistem serta sangat dipengaruhi oleh kisaran pasang surut di sungai terdekat. Pembuatan model komputer dari masing-masing sistem saluran akan sangat memungkinkan dan dianjurkan untuk digunakan dalam menentukan batas-batas dari masing-masing kualitas lahan hidrologi. Berdasarkan alasan praktis pembatasan panjang saluran sampai sungai yang dikemukakan pada tabel di bawah ini didasarkan atas pengalaman secara umum yang dijumpai di daerah rawa pasang surut. Hendaknya dipahami bahwa untuk masing-masing areal dan layout di suatu scheme mungkin saja berbeda dan pembatasannya bersifat indikatif

Klasifikasi kualitas lahan mempertimbangkan kondisi lahan saat ini. Pada kasus dimana masalah genangan dijumpai di lapangan, diasumsikan bahwa kondisi saat ini ataupun tindakan-tindakan penyempurnaan yang diharapkan dilakukan mampu mengatasi masalah banjir atau genangan di lokasi.

Kualitas Lahan pada Hidrologi

Hidrologis/ Kualitas panjang kanal sampai sungai

Rekomendasi dan Potensi Penggunaan


Hanya berpotensi untuk tanam padi sekali setahun. Perlu diberikan perhatian ekstra untuk memenuhi kebutuhan air rumah tangga. Tanaman keras bisa saja merupakan pilihan yang lebih baik di areal dimana kedalaman efektif drainasenya memadai. Di areal dengan kisaran pasang surut yang kecil dianjurkan budidaya ikan/ udang.

1.1 Acaman (bahaya) intrusi air asin

1.1.1 Areal dimana intrusi air asin di saluran berlangsung selama 3 6 bulan

Potensial untuk tanama padi dua 1.1.2 Areal dimana instrusi air kali setahun. Sebagian terbesar asin di saluran berlangsung dari lahan pasang surut yang kurang dari 3 bulan. sudah direklamasi tergolong dalam klasifikasi ini. 1.2.1 Areal dengan panjang kanal < 8 km sampai sungai pasang surut.

Areal semacam ini umumnya berbatasan dengan lebak (dataran banjir) dan biasanya memerlukan tanggul pengaman banjir. Pola tanaman harus disesuaikan dengan 1.2 Areal dimana kisaran Kisaran pasang surut yang kondisi setempat. Perlu kehatipasang surutnya < 30 cm kecil di saluran pada panjang hatian terhadap tanah sulfat kanal < 8 km sampai sungai dalam musim hujan di masam. Irigasi pompa sangat menunjukkan bahwa daerah sungai/ saluran primer/ semacam ini sudah berada di diperluka untuk lahan jenis ini. luar jangkauan engaruh pasang Aliran air satu arah di saluran saluran sekunder yang surut sungai, mendekati dinilai penting. terdekat; jarak dari kepada bagain dari bantaran lokasi sampai saluran < banjir sungai.

1,5 km.

1.2.1

(jika jarak ke saluran primer/ sekunder > 1,5 km kawasan semacam ini tidak tergolonglahan pasang Kisaran pasang surut yang surut.) kecil di sini biasanya menunjukkan daerah ini masih terjangkau oleh pasang surut muka air sungai, hanya masalahnya letaknya terlampau jauh dari sungai. Diperlukan tindakan ekstra untuk pengaturan air di saluran.

Areal dengan panjang kanal > 8 km sampai sungai pasang surut.

Perlu perhatian khusus terhadap tanah sulfat masam. Apabila ada tanah sulfat masam maka perlu dijaga agar tanah tersebut dalam keadaan basah dimusim kemarau (lihat tipe luapan 2.2). Irigasi pompa umunya sangat penting. Saluran primer utama perlu sejajar sungai dan dilengkapi dengan bangunan pengatur air searah.

1.3 Areal dengan kisaran pasang surut > 30 cm selama musim hujan di sungai/ saluran primer/ 1.3 saluran sekunder yang terdekat; jarak dari lokasi ke saluran < 1,5 km.

Areal yang berbatasan dengan jangkauan pasang surut sungai.

Bagian terbesar dari lahan rawa pasang surut berada di kawasan ini.

Kualitas Hidrologis TIPE LUAPAN

Hidrologis/ Kualitas panjang kanal sampai sungai

Rekomendasi dan Potensi Penggunaan

2.1 Irigasi pasang surut (pasut)

Kawasan yang mudah dikelola 2.1.1 Kawasan dengan saluran sistem terbuka baik untuk panjang kanal < 1,5 km sampai suplai air dan drainase. Kawasan ini sungai pasang surut, tidak ada biasanya dikuasai oleh petani lokal genangan/ luapan dalam. yang telah ada sejak awal. 2.1.2 Kawasan dengan Tanggul untuk pengamanan banjir panjang kanal < 1,5 km sampai diperlukan. Diperlukan bangunan sungai pasang surut, pengendali di tanggul. genangan/ luapan dalam.

Tipe luapan pasut A/B.

Panjang kanal sampai Kawasan dengan sungai akan mempengaruhi 2.1.3 potensi irigasi pasut dan panjang kanal > 1,5 km sampai Perlu perhatian terhadap drainase tipe irigasi pasut. sungai pasang surut. yang berlebihan bilamana saluran diperbesar ataupun bila membuat Irigasi pasut tergantung kepada sudetan ke sungai. Bangunan pengaruh kombinasi dari hujan, pengendali untuk mengatur muka ukuran saluran yang relatif air sangat diperlukan. kecil, tingginya pasut, dan elevasi tanah. Bahaya drainase berlebihan bilamana saluran diperbesar. 2.2 Aliran air permukaan bisa Pengendalian aliran diperlukan membasahi areal ini. dengan membangun tanggul dan bangunan pengendali.

2.2 Surface flows from nearby peat forest/upland

Biasanya diperlukan pencucian yang intensif melalui sistem pengelolaan air di tingkat lahan 2.3 Tidak ada irigasi pasut. usaha tani untuk jenis tanah muck 2.3 Areal ini tidak bisa (organic) maupun pirit. Tidak ada Tipe luapan pasut C/ D. dibasahi oleh aliran permukaan saluran buntu dan aliran satu arah di maupun oleh irigasi pasut. saluran utama dianggap penting di tempat-tempat dimana panjang kanal ke sungai > 1,5 km.

Drainabilitas

Pengaruh Panjang Kanal sampai Sungai

Rekomendasi dan Potensi Penggunaan


Tanaman padi biasanya bisa dibudidayakan. Perlu perhatian yang lebih besar untuk penyempurnaan banyaknya hubungan ke sungai terdekat guna meningkatkan potensi drainase. Tanaman keras hanya bisa tumbuh di guludan (sorjan). Tidak dianjurkan untuk melakukan kegiatan pertanian di kawasan ini. Kawasan ini sebagian besar meliputi tanah gambut. Opsi yang berhubungan dengan kegiatan kehutanan dimana keperluan untuk drainase lahan bersifat minimum merupakan opsi yang dianjurkan.

3.1.1 Panjang kanal < 1,5 km sampai sungai pasang surut. 3.1 Lahan tanpa potensi drainase yang mencukupi. Areal semacam ini biasanya dapat didrainase pada saat surut rendah.

Kedalaman efektif drainase < 30 cm (setelah hilangnya lapisan tanah gambut)

3.1.2 Panjang kanal > 1,5 km sampai sungai pasang surut. Pada kasus ini waktu yang tersedia untuk drainase pada saat surut rendah terlampau singkat untuk memungkinkan drainase yang memadai. 3.2.1 Kedalaman efektif drainase 30 60 cm. Panjang Kanal < 1,5 km sampai sungai pasang surut. Selama periode surut rendah lebih banyak waktu yang tersedia untuk drainase dan potensi drainase setara dengan kualitas lahan 3.2.3 3.2.1 Kedalama efektif drainase 30 60 cm. Panjang kanal > 1,5 km sampai sungai pasang surut. Selama surut rendah waktu yang tersedia untuk drainase lebih singkat.

Dapat direkomendasikan untuk tanaman keras maupun padi.

3.2 Lahan dengan potensi drainase yang mencukupi Kedalaman efektif drainase > 30 cm (setelah hilangnya lapisan tanah gambut)

Direkomendasikan terutama untuk tanaman padi. Tanaman keras hanya bisa tumbuh di guludan (sorjan).

Dikebanyakan kasus tanaman keras merupakan alternatif terbaik. Di daerah yang drainasenya terhambat dengan sedimen marine tua (lihat Di kawasan semacam ini tidak 4.2.2) biasanya digunakan untuk pernah ada masalah drainase. budidaya tanaman padi. 3.2.3 Kedalaman efektif drainase > 60 cm.

Kedalaman efektif drainase adalah perbedaan antara rata-rata permukaan tanah dengan rata-rata muka air di saluran sekunder terdekat yang depengaruhi oleh gerakan pasang surut. Setelah

upgrading/ rehabilitasi saluran dilakukan, maka kedalama efektif drainase akan semakin baik, dengan demikian berpengaruh terhadap kualitas lahan secara dinamis.
Keseimbangan yang ada antara oksidasi dan pencucian mencukupi untuk mempertahankan tanah menjadi masam. Sangat penting untuk mematangkan tanah dengan kepadatan rendah yang belum matang dengan menerapkan sistem pengaturan air dangkal. Untuk memacu proses pematangan tanah jenis ini, maka selama musim kemarau air tanah harus diturunkan 60 cm di bawah permukaan tanah. Pada tanah yang sudah matang sangat mungkin penggunaan irigasi pompa dikombinasikan dengan traktor dan terciptanya plough-layer (tanah yang belum matang tidak bisa mempertahankan genangan air di atas lahan).

4.1.1 Lahan potensial

4.1 Muck (Organik)/ Tanah Sulfat Masam

Potensi untuk pencucian dan penggelontoran pada kondisi saat ini tidak mencukupi: bisa kembali menjadi lahan potensial dengan 4.1.2 Lahan Sulfat Asam menyempurnakan sistem pengaturan air dikombinasikan dengan pengolahan tanah dengan mekanisasi, serta menghubungkan dua saluran dan penggelontoran air satu arah. 4.2.1 Sedimen Marine (laut) Muda 4.2 Bukan Tanah Sulfat Masam 4.2.2 Sedimen Marine Tua

Sebagian besar jenis tanah ini berpotensi untuk ditanami padi atau kolam ikan.

Jenis tanah ini utamanya untuk budidaya tanaman padi. Pembajakan tanah secara dalam tidak dianjurkan karena bahaya tercampurnya lapisan atas tanah dengan tanah beracun (aluminium).

4.3 Kedalaman efektif drainase berkelanjutan (>30 cm) setelah subsider (penurunan tanah) 4.3 Tanah Gambut

Bisa untuk budidaya tanaman keras.

Tidak ada potensi Pertanian atau potensi 4.4 Kedalaman efektif Perkebunan. Muka air tanah harus dekat muka tidak berkelanjutan (<30 tanah, kurang 30 cm di bawah tanah. cm) setelah subsider (penerunan tanah) Berapa macam pohon rawa bisa tumbuh. (Pohon Ramin?) 4.4 Tanah dengan 4.5 Kondisi hidrologis Potensi untuk pertanian sangat rendah. Dengan

Kesuburan Rendah bisa beargam Whitish

semakin baiknya drainase, tanah jenis ini berpotensi untuk Melaleuce Forestry

See also Peat Soils : Subsidence problem. Untuk lihat peta2 survai rawa pasang surut Indonesia, goto teamwebsite tidallowlands.org . Perlu username: tamu dan password: banyuasin. Bisa juga download tiap peta. (Format A3, tetapi format A4 bisa juga)
http://www.eelaart.com/kualitas.htm\

Lahan Gambut dan Lahan Pasang Surut


Pengertian Lahan Gambut Tanah berdasar kadar bahan organik dan ketebalan bahan organiknya dibedakan menjadi tanah mineral, yaitu tanah dengan kandungan bahan organik rendah; dan tanah gambut atau tanah organik, yaitu tanah dengan kandungan bahan organik tinggi. Tanah gambut diartikan sebagai tanah yang terbentuk dari proses penumpukan atau akumulasi bahan-bahan organik, berupa sisa-sisa tumbuhan. Istilah gambut berasal dari nama desa dekat kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, dimana sebagian besar tanahnya terdiri dari tanah organik dan banyak diusahakan oleh masyarakat untuk persawahan. Hingga sekarang nama/istilah tersebut digunakan untuk menyatakan tanah organik. Walaupun sebenarnya tidak semua tanah organik dapat digolongkan sebagai tanah gambut (Andriesse, 1992). Pusat Penelitian Tanah (PPT) (1983;1990) memberikan istilah Organosoluntuk menyebut tanah gambut. Tanah yang termasuk dalam kategori Organosol harus memenuhi kriteria sebagai berikut : 1). Tanah yang mempunyai horizon H setebal 50 cm atau lebih (dapat 60 cm atau lebih bila terdiri dari bahan sphagnum atau lumut, atau jika bobot isinya < 0.1) dari permukaan tanah atau kumulatif 50 cm di dalam lapisan sampai 80 cm dari permukaan tanah. 2). Tebal horizon H dapat kurang dari 50 cm, bila terletak di atas batuan padu atau bahan organik dalam ruang antaranya. 3). Dikenal Tiga Macam Tanah Organosol : Organosol fibrik, Organosol Hemik dan Organosol Saprik. FAO UNESCO (1987) menyebut gambut dengan nama Histosol. Definisi yang diberikan untuk Histosol sama dengan definisi Organosol (PPT, 1983;1990), tetapi syarat ketebalan horizon H hanya 40 cm atau lebih (dapat 60 cm atau lebih jika bahan organik terdiri dari sphagnium atau lumut, atau mempunyai bulk density < 0,1 ) terus-menerus dari permukaan

tanah atau kumulatif sampai pada kedalaman 80 cm; ketebalan horizon H mungkin berkurang jika terdapat lapisan batu atau bahan fragmen batuan yang terisi bahan organik disela-selanya (interstices). Soil Staff USDA (1990) juga memberikan istilah Histosol untuk menyebutkan tanah gambut. Definisi Histosol yang diberikan oleh USDA (1990) dalam KeySoil to Taxonomy lebih komprehensif . Menurut sistem klasifikasi taksonomi tanah (Soil Staff USDA, 1990), menyebutkan dengan istilah Histosol, yaitu tanah yang ,memenuhi salah satu ketentuan berikut: 1. Mempunyai bahan tanah organik mulai dari permukaan sampai ke salah satu berikut: a. Kedalaman 10 cm atau kurang di atas suatu kontak litik atau paralitik, asalkan mempunyai ketebalan bahan tanah organik lebih dari dua kali ketebalan tanah mineral di atas kontak tersebut, atau b. Kedalaman seberapapun apabila bahan tanah organik terletak di atas bahan fragmen (kerikil,batu, kerakal) dan celah-celahnya terisi oleh bahan tanah organik, atau berada di atas kontak litik atau paralitik; atau 2. mempunyai bahan tanah organik yang batas atasnya di dalam kedalaman 40 cm dari permukaan; dan a. mempunyai salah satu dari ketebalan berikut: (1) 60 cm atau ;lebih, bila tiga perempat bagian atau lebih volumenya adalah serat lumut, atau berat isi, lembab, kurang dari 0,1 g/cm3. (2) 40 cm atau lebih, bila: (a) bahan tanah organik jenuh air dalam waktu lama (lebih dari 6 bulan) atau telah di drainase; dan (b) bahan organik terdiri dari bahan saprik atau hemik, atau terdiri dari bahan fibrik yang kurang dari tiga perempat bagian volumenya adalah serat lumut dan memiliki berat isi (lembab) 0,1 g/cm3 atau lebih. b. mempunyai bahan-bahan tanah organik yang: (1) tidak memiliki lapisan mineral sampai setebal 40 cm, yang terletak di permukan ataupun yang batas atasnya di dalam kedalaman 40 cm dari permukaan; (2) tidak memiliki lapisan-lapisan mineral, yang secara komulatif, sampai setebal 40 cm di dalam kedalaman 80 cm dari permukaan; dan 3. Tidak memiliki sifat-sifat tanah andik dalam lapisan setebal 35 cm atau lebih di dalam kedalaman 60 cm dari permukaan. Pengertian Lahan Pasang Surut Lahan rawa dapat dibedakan menjadi lahan rawa pasang surut dan lahan rawa lebak. Lahan pasang surut merupakan suatu lahan yang terletak pada zone/wilayah sekitar pantai yang ditandai dengan adanya pengaruh langsung limpasan air dari pasang surutnya air laut atau pun hanya berpengaruh pada muka air tanah. Sebagian besar jenis tanah pada lahan rawa pasang surut terdiri dari tanah gambut dan tanah sulfat masam. Kedua jenis tanah ini merupakan ekosistem yang marginal. (Tim Penyusun Bahan Ajar Lahan Gambut dan Lahan Pasang Surut : Salampak, Y.Sulistiyanto, Basuki, Gusti Irya Ichriani)

http://iryaichriani.blogspot.com/2011/04/lahan-gambut-dan-lahan-pasang-surut.html

CATCHMENT AREA

CATCHMENT AREA 1.1 Dasar Teori


Catchment area (daerah tangkapan air) merupakan suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis yang dapat berupa punggung-punggung bukit atau gunung dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan. Catchment area dapat dikatakan menjadi suatu ekosistem dimana terdapat banyak aliran sungai, daerah hutan dan komponen penyusun ekosistem lainnya termasuk sumber daya alam.Namun,komponen yang terpenting adalah air, yang merupakan zat cair yang terdapat di atas, ataupun di bawah permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini air permukaan, air tanah, air hujan, dan air laut yang berada di darat. Catchment area erat kaitannya dengan Daerah Aliran Sungai (DAS).

DAS merupakan ekosistem, dimana unsur organisme dan lingkungan biofisik serta unsur kimia berinteraksi secara dinamis dan di dalamnya terdapat keseimbangan inflow danoutflow dari material dan energi. Selain itu pengelolaan DAS dapat disebutkan merupakan suatu bentuk pengembangan wilayah yang menempatkan DAS sebagai suatu unit pengelolaan sumber daya alam (SDA) yang secara umum untuk mencapai tujuan peningkatan produksi pertanian dan kehutanan yang optimum dan berkelanjutan (lestari) dengan upaya menekan kerusakan seminimum mungkin agar distribusi aliran air sungai yang berasal dari DAS dapat merata sepanjang tahun. Dalam mempelajari ekosistem DAS, dapat diklasifikasikan menjadi daerah hulu, tengah dan hilir. DAS bagian hulu dicirikan sebagai daerah konservasi, DAS bagian hilir merupakan daerah pemanfaatan. DAS bagian hulu mempunyai arti penting terutama dari segi perlindungan fungsi tata air, karena itu setiap terjadinya kegiatan di daerah hulu akan menimbulkan dampak di daerah hilir dalam bentuk perubahan fluktuasi debit dan transportsedimen serta material terlarut dalam sistem aliran airnya. Dengan perkataan lain ekosistem DAS, bagian hulu mempunyai fungsi perlindungan terhadap keseluruhan DAS. Perlindungan ini antara lain dari segi fungsi tata air, dan oleh karenanya pengelolaan DAS hulu seringkali menjadi fokus perhatian mengingat dalam suatu DAS, bagian hulu dan hilir mempunyai keterkaitan biofisik melalui daur hidrologi. Kandungan air tanah yang ada berasal dari

imbuhan, baik secara langsung dari curahan hujan maupun dari aliran tanah yang terkumpul menuju daerah lepasan (Dinas Pertambangan dan Energi, 2003). Kuantitas air tanah dapat diketahui dengan mengetahui seberapa besar jumlah air hujan yang menyerap kedalam tanah. Jumlah resapan air tanah dihitung berdasarkan besarnya curah hujan dan besarnya derajat infiltrasi yang terjadi pada suatu wilayah, yang kemudian meresap masuk ke dalam tanah sebagai imbuhan air tanah. Penyebaran vertikal air bawah permukaan dapat dibagi menjadi zona tak jenuh (zone of aeration) dan zona jenuh (zone of saturation). Zona tak jenuh terdiri dari ruang antara sebagian terisi oleh air dan sebagian terisi oleh udara, sementara ruang antara zona jenuh seluruhnya terisi oleh air. Air yang berada pada zona tak jenuh disebut air gantung (vodose water ), sedangkan yang tersimpan dalam ruang merambat ( capillary zone) disebut air merambat (capillary water) (Linsley dkk., 1986).

Fungsi hidrologis DAS sangat dipengaruhi jumlah curah hujan yang diterima, geologi yang mendasari dan bentuk lahan. Fungsi hidrologis yang dimaksud termasuk kapasitas DAS untuk: 1. mengalirkan air; 2. menyangga kejadian puncak hujan; 3. melepas air secara bertahap; 4. memelihara kualitas air dan 5. mengurangi pembuangan massa (seperti tanah longsor dan erosi)

DAS berdasarkan fungsi, yaitu pertama DAS bagian hulu didasarkan pada fungsi konservasi yang dikelola untuk mempertahankan kondisi lingkungan DAS agar tidak terdegradasi, yang antara lain dapat diindikasikan dari kondisi tutupan vegetasi lahan DAS, kualitas air, kemampuan menyimpan air (debit), dan curah hujan. Kedua DAS bagian tengah didasarkan pada fungsi pemanfaatan air sungai yang dikelola untuk dapat memberikan manfaat bagi kepentingan sosial dan ekonomi, yang antara lain dapat diindikasikan dari kuantitas air, kualitas air, kemampuan menyalurkan air, dan ketinggian muka air tanah, serta terkait pada prasarana pengairan seperti pengelolaan sungai, waduk, dan danau.Ketiga DAS bagian hilir didasarkan pada fungsi pemanfaatan air sungai yang dikelola untuk dapat memberikan manfaat bagi kepentingan sosial dan ekonomi, yang diindikasikan melalui kuantitas dan kualitas air, kemampuan menyalurkan air, ketinggian curah hujan, dan terkait untuk kebutuhan pertanian, air bersih, serta pengelolaan air limbah

GAMBAR 1.1 Hubungan Biofisik antara DAS bagian hulu dan hilir

Keberadaan sektor kehutanan di daerah hulu yang terkelola dengan baik dan terjaga keberlanjutannya dengan didukung oleh prasarana dan sarana di bagian tengah akan dapat mempengaruhi fungsi dan manfaat DAS tersebut di bagian hilir, baik untuk pertanian, kehutanan maupun untuk kebutuhan air bersih bagi masyarakat secara keseluruhan. Dengan adanya rentang panjang DAS yang begitu luas, baik secara administrasi maupun tata ruang, dalam pengelolaan DAS diperlukan adanya koordinasi berbagai pihak terkait baik lintas sektoral maupun lintas daerah secara baik.Dimana, Kondisi DAS dikatakan baik jika memenuhi beberapa kriteria yang juga mempengaruhi catchment area : a. Debit sungai konstan dari tahun ke tahun. b. Kualitas air baik dari tahun ke tahun. c. Fluktuasi debit antara debit maksimum dan minimum kecil. d. Ketinggian muka air tanah konstan dari tahun ke tahun.

Perkembangan pembangunan di bidang permukiman, pertanian, perkebunan, industri,eksploitasi sumber daya alam berupa penambangan, dan ekploitasi hutan menyebabkan penurunan kondisi hidrologis suatu daerah aliran sungai (DAS). Gejala penurunan fungsi hidrologis DAS ini dapat dijumpai di beberapa wilayah Indonesia, seperti di Pulau Jawa, Pulau Sumatera, dan Pulau Kalimantan, terutama sejak tahun dimulainya Pelita I yaitu pada tahun 1972. Penurunan fungsi hidrologis tersebut menyebabkan kemampuan DAS untuk berfungsi sebagai penyimpan air pada musim kemarau dan kemudian dipergunakan melepas air sebagai base flow pada musim kemarau, telah menurun. Ketika air hujan turun pada musim penghujan air akan langsung mengalir menjadi aliran permukaan yang kadang-kadang menyebabkan banjir dan sebaliknya pada musim kemarau aliran base flow sangat kecil bahkan pada beberapa sungai tidak ada aliran sehingga ribuan hektar sawah dan tambak ikan tidak mendapat suplai air tawar.Salah satu contoh catchment area yaitu waduk Cacaban dimana secara geografis terletak antara 109 11 28 BT sampai dengan 109 14 58 BT dan 7 1 31 LS sampai dengan 7 2 18 LS. Waduk Cacaban memiliki daerah tangkapan air (catchment area) seluas 6.792,71 hektar. Adapun luas genangan waduk pada kondisi maksimal seluas 928,70 hektar. Pada kondisi tersebut waduk Cacaban mampu mengaliri lahan sawah irigisi teknis seluas kurang lebih 17.500 hektar. Rata-rata curah hujan dengan kisaran 1.912 mm/ tahun sampai dengan 2.942 mm/tahun. Jenis tanah di Kawasan Waduk Cacaban didominasi oleh komplek Latosol merah kekuningan, Latosol coklat tua, berikutnya adalah komplek Podsolik merah kekuningan, Podsolik kuning dan Regosol. Kawasan Waduk Cacaban bertopografi berombak sampai berbukit dengan ketinggian bervariasi antara 85 sampai 600 meter di atas permukaan laut (dpl). Sedangkan sebagian besar daerah tangkapan air (catchment area) merupakan daerah dengan kelas lereng IV - V, dengan interval 25 40 % sampai dengan > 40 %

tergolong daerah curam sampai dengan sangat curam. Jumlah penduduk di catchment area Waduk Cacaban sekitar 29.859 jiwa yang tersebar di 9 (sembilan) desa. Berdasarkan jumlah penduduk usia produktif (>15 tahun) sebesar 14.399 jiwa lapangan usaha penduduk di kawasan waduk sebagian besar bergantung pada sektor pertanian, lainnya tersebar pada berbagai sektor. Sektor non pertanian yang mempunyai potensi cukup besar sektor perdagangan.

2.Hubungan curah hujan terhadap catchment area dengan aquifer Hubungan curah hujan terhadap catchment area dapat di lihat dari kuantitas air tanah yang terdapat pada catchment area dimana curah hujan dapat mempengaruhi volume jumlahair di cathment area yang berasal dari sungai-sungai.Sedangkan terhadap aquifer mempengaruhi geologi yang mendasari bentuk dari catchment area.

Faktor yang Mempengaruhi Curah hujan : 1. Letak daerah konvergensi antartropis 2. Bentuk medan 3. Arah lereng medan 4. Arah angin yang sejajar dengan pantai 5. Jarak perjalanan angin di atas medan datar 6. Pusat geografis daerahnya

Faktor yang mempengaruhi banyak sedikitnya curah hujan di suatu daerah :


1. Factor Garis Lintang menyebabkan perbedaan kuantitas curah hujan, semakin rendah garis lintang semakin tinggi potensi curah hujan yang diterima, karena di daerah lintang rendah suhunya lebih besar daripada suhu di daerah lintang tinggi, suhu yang tinggi inilah yang akan menyebabkan penguapan juga tinggi, penguapan inilah yang kemudian akan menjadi hujan dengan melalui kondensasi terlebih dahulu. 2. Faktor Ketinggian Tempat, Semakin rendah ketinggian tempat potensi curah hujan yang diterima akan lebih banyak, karena pada umumnya semakin rendah suatu daerah suhunya akan semakin tinggi. 3. Jarak dari sumber air (penguapan), semakin dekat potensi hujanya semakin tinggi. 4. Arah angin, angin yang melewati sumber penguapan akan membawa uap air, semakin jauh daerah dari sumber air potensi terjadinya hujan semakin sedikit. 5. Hubungan dengan deretan pegunungan, banyak yang bertanya, kenapa di daerah pegunungan sering terjadi hujan? hal itu disebabkan uap air yang dibawa angin menabrak

deretan pegunungan, sehingga uap tersebut dibawa keatas sampai ketinggian tertentu akan mengalami kondensasi, ketika uap ini jenuh dia akan jatuh diatas pegunungan sedangkan dibalik pegunungan yang menjadi arah dari angin tadi tidak hujan (daerah bayangan hujan), hujan ini disebut hujan orografik contohnya di Indonesia adalah angin Brubu. 6. Faktor perbedaan suhu tanah (daratan) dan lautan, semakin tinggi perbedaan suhu antara keduanya potensi penguapanya juga akan semakin tinggi. 7. Faktor luas daratan, semakin luas daratan potensi terjadinya hujan akan semakin kecil, karena perjalanan uap air juga akan panjang.

CURAH HUJAN

I.2. Dasar Teori Curah hujan (mm) merupakan ketinggian air hujan yang terkumpul dalam tempat yang datar, tidak menguap, tidak meresap, dan tidak mengalir. Curah hujan 1 (satu) millimeter, artinya dalam luasan satu meter persegi pada tempat yang datar tertampung air setinggi satu millimeter atau tertampung air sebanyak satu liter. Presipitasi (hujan) merupakan salah satu komponen hidrologi yang paling penting. Hujan adalah peristiwa jatuhnya cairan (air) dari atmosfer ke permukaan bumi. Hujan merupakan salah satu komponen input dalam suatu proses dan menjadi faktor pengontrol yang mudah diamati dalam siklus hidrologi pada suatu kawasan (DAS). Peran hujan sangat menentukan proses yang akan terjadi dalam suatu kawasan dalam kerangka satu sistem hidrologi dan mempengaruhi proses yang terjadi didalamnya. Mahasiswa akan belajar tentang bagaimana proses terjadinya hujan, faktorfaktor apa saja yang mempengaruhinya, bagaimana karakteristik hujannya dan mempelajari cara menghitung rata-rata hujan pada sutau kawasan dengan berbagai model penghitungan rata-rata hujan. Presipitasi cair dapat berupa hujan dan embun dan presipitasi beku dapat berupa salju dan hujan es. Dalam uraian selanjutnya yang dimaksud dengan presipitasi adalah hanya yang berupa hujan. Dengan segala kekurangan dan kelebihannya, alat pengukur hujan ada 2 macam yaitu alat pengukur hujan manual dan alat pengukur hujan otomatik.

II.2 Metode 1. Metode rata-rata aritmatik Plot semua lokasi stasiun pengukuran dan tingi hujan yang ada di sekitar daerah aliran sungai yang akan ditentukan curah hujan wilayahnya. Tentukan berapa banyaknya stasiun pengukuran hujan yang terletak di dalam batas daerah aliran sungai tersebut. Jumlahkan tinggi hujan dari sejumlah stasiun pengukuran hujan yang telah ditentukan. Curah hujan wilayah diperoleh dengan cara membagi jumlah tinggi hujan hasil tahap kerja c dengan banyaknya stasiun pengukuran hujan hasil tahap kerja b.

2. Metode Poligon Thiessen Plot semua lokasi stasiun pengukuran dan tinggi hujan yang ada di sekitar daerah aliran sungai yang akan ditentukan curah hujan wilayahnya. Sambungkan setiap stasiun pengukuran hujan dengan stasiun pengukuran terdekatnya terutama untuk stasiun-stasiun pengukuran hujan yang berada dalam dan paling dekat dengan batas daerah aliran sungai. Sambungkan antara stasiun akan membentuk deret segitiga yang tidak boleh saling memotong satu sama lain. Tentukan titik tengah dari setiap sisi segitiga kemudian buatlah sebuah garis tegak lurus terhadap masing-masig sisi segiiga tersebut tepat di titik tengahnya. Hubungkan setiap garis tegak lurus tersebut satu sama lain sehingga membentuk poligon-poligon dimana setiap poligon hanya diwakili oleh satu stasiun pengukuran hujan yang berada di dalam atau paling dekat dengan batas daerah aliran sungai. Tentukan luas daerah masing-masing poligon dengan mengunakan planimeter atau kertas milimeter blok. Jumlah dari luas daerah masing-masing poligon akan sama dengan total luas daerah aliran sungai. Tentukan presentase luas dari setiap poligon terhaap luas totaldaerah aliran sungai. Kalikan presentase luas setiap poligon (hasil tahap kerja f) dengan tinggi hujan yang jatuh di dalam poligon-poligon tersebut. Curah hujan wilayah diperoleh dengan cara menjumlahkan perkalian persentase luas poligon dengan tinggi hujan yang jatuh di dalam poligon tersebut (penjumlahan setiap perkalian pada tahap kerja g).

3. Metode Isohyet Plot semua lokasi stasiun pengukuran dan tinggi hujan yang ada di sekitar darah aliran sungai yang akan ditentukan curah hujan wilayahnya. Tentukan interval curah hujan yang akan digunakan. Gambar isohyet (garis yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai curah hujan yang sama) berdasarkan interval yang telah ditentukan, berturut-turut mulai dari interval yang paling besar samapai inteval yang palinh kecil. Dalam beberapa hal isohyet merupakan hasil interpolasi linier antara curah hujan pada pada dua stasiun pengukuran yang berdekatan. Tentukan curah hujan rata-rata diantara setiap isohyet (isohyet rata-rata) dengan metode rata-rata hitung.

Tentukan total luas daerah yang dicakp oleh setiap isohyet dengan menggunakan planimeter atau kertas milimeter blok. Tentukan luas neto dari masing-masing daerah Kalikan masing-masing isohyet rata-rata Akumulasikan hasil dari masing-masing perkalian antara isohyet rata-ratadengan luas netto daerahnya berturut-turut dari interval isohyet tinggi ke isohyet terendah. Tentukan hujan ekivalen yang jatuh di setiap luasan netto isohyet dengan cara membagi akumulasi nilai pada masing-masing interval isohyet.dengan total luas daerah yang dicakup oleh masingmasing interval isohyet. Curah hujan wilyah diperoleh dari hujan ekivalen yang jatuh pada luasan netto yang paling kecil.

BAB III

HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN III.1. Hasil Pengamatan 1. Metode rata-rata aritmatik

Stasiun pengukuran 1 2 3 4 5

Curah hujan 172 158 130 118 96

6 7 8 9 10 11 Total Rata-rata

80 78 76 70 62 55 1095 99.54

1. Metode poligon Thiessen

Stasiun pengukuran 1 1 2 3 4 5

CH (mm)

Luas Poligon 3 491 194 198 1634 501

% Luas Poligon 4 0.05 0.02 0.02 0.18 0.05

2x4

2 160 155 136 118 90

5 8.57 3.28 2.94 21.04 4.92

6 7 8 9 10 11 Total

80 77 79 62 55 52

693 1685 902 1146 1395 323 9165

0.08 0.18 0.10 0.13 0.15 0.04 5.00

6.25 14.16 7.78 7.75 8.37 1.83 91.69

1. Metode Isohyet

Interval isohyet

Isohyet rata-rata

Luas

Luas neto

2x4

CH ekuivalen (6:3) 7 162.5 143.71 133.39 123.71 108.06

1 >150 125-150 100-125 75-100 50-75

2 162.5 137.5 112.5 87.5 62.5

3 129 519 1470 2805 5250

4 129 390 1018 1725 3525

5 20962.5 53625 121500 150937.5 220312.5

6 20962.5 74587.5 227225 469337.5 788837.5

III.2. Pembahasan

Presipitasi adalah peristiwa jatuhnya cairan (dapat berbentuk cair atau beku) dari atmosphere ke permukaan bumi. Presipitasi cair dapat berupa hujan dan embun dan presipitasi beku dapat berupa salju dan hujan es. Dalam uraian selanjutnya yang dimaksud dengan presipitasi adalah hanya yang berupa hujan. Curah hujan wilayah disebut juga dengan curah hujan terpusat dimana curah hujan yang didapat dari hasil pencatatan alat pengukur hujan atau data curah hujan yang akan diolah berupa data kasar atau data mentah yang tidak dapat langsung dipakai. Dalam suatu daerah terdapat stasiun pencatat curah hujan. Curah hujan wilayah diperkirakan dari beberapa titik pengamatan curah hujan. Cara menghitung curah hujan wilayah dapat ditentukan dari pengamatan curah hujan di beberapa titik. Hasil pengukuran data hujan dari masing-masing alat pengukuran hujan adalah merupakan data hujan suatu titik (point rainfall). Padahal untuk kepentingan analisis yang diperlukan adalah data hujan suatu wilayah (areal rainfall). Ada beberapa cara untuk mendapatkan data hujan wilayah yaitu :

1. Cara Rata-rata Aljabar Cara ini merupakan cara yang paling sederhana yaitu hanya dengan membagi rata pengukuran pada semua stasiun hujan dengan jumlah stasiun dalam wilayah tersebut. Sesuai dengan kesederhanaannya maka cara ini hanya disarankan digunakan untuk wilayah yang relatif mendatar dan memiliki sifat hujan yang relatif homogen dan tidak terlalu kasar.

2.Cara Poligon Thiessen


Cara ini selain memperhatikan tebal hujan dan jumlah stasiun, juga memperkirakan luas wilayah yang diwakili oleh masing-masing stasiun untuk digunakan sebagai salah satu faktor dalam menghitung hujan rata-rata daerah yang bersangkutan. Poligon dibuat dengan cara menghubungkan garis-garis berat diagonal terpendek dari para stasiun hujan yang ada.

3. Cara Isohiet Isohiet adalah garis yang menghubungkan tempat-tempat yang mempunyai tinggi hujan yang sama. Metode ini menggunakan isohiet sebagai garis-garis yang membagi daerah aliran sungai menjadi daerah-daerah yang diwakili oleh stasiun-stasiun yang bersangkutan, yang luasnya dipakai sebagai faktor koreksi dalam perhitungan hujan rata-rata. Stasiun pencatat curah hujan maka untuk mendapatkan curah hujan wilayah dapat dilakukan dengan mengambil nilai rata-rata dengan menggunakan cara-cara yang ditentukan. Dari data yang diperoleh dihasilkan banyak poligon yang didapat dalam suatu aliran sungai. Setiap poligon memiliki luas yang berbeda-beda. Dalam 3 cara yang dilakukan untuk menentukan

curah hujan wilayah memiliki nilai yang berbeda-beda. Curah hujan wilayah dalam menggunakan cara aritmatik mendapat nilai sebesar 92.67 mm, nilai curah hujan wilayah dengan menggunakan cara poligon thiessen sebesar 81.01, dan curah hujan wilayah dengan menggunakan cara isohyet menghasilkan nilai sebesar 1.83. Data hujan yang tidak konsisten biasanya disebabkan karena perubahab atau gangguan lingkungan di sekitar tempat penakar hujan. Curah hujan tidak bersifat universal sehingga daerah yang mengalami curah hujan maksimum pada saat aktivitas matahari maksimum mengalami kekeringan dan curah hujannya cenderung maksimum. Data curah hujan dapat diperoleh pada stasiun klimatologi.

BAB IV

PENUTUP IV.1 Kesimpulan 1. Dari data yang dihasilkan terdapat poligon yang didapat dalam suatu aliran sungai. Setiap poligon memiliki luas yang berbeda-beda. Dalam tiga cara yang telah dilakukan untuk menentukan curah hujan wilayah memiliki nilai yang berbeda-beda. Dari hasil yang diperoleh ternyata dari tiga cara yang digunakan dalam menentukan rata-rata curah hujan wilayah metode poligon thiessen adalah yang paling akurat. 2. Catchment area (daerah tangkapan air) merupakan suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis yang dapat berupa punggung-punggung bukit atau gunung dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan 3. DAS, dapat diklasifikasikan menjadi daerah hulu, tengah dan hilir.

IV.2 Saran

Dari hasil analisa diharapkan pengukuran data curah hujan harus di uji konsistensinya terlebih dahulu dengan menggunakan tiga cara yaitu cara aritmatik, cara poligon thiessen, dan cara isohyet. Selain itu juga pengukuran curah hujan harus menggunakan banyak stasiun sehingga curah hujan yang diperoleh tidak menimbulkan dampak negatif terhadap manusia. Jika menginginkan data curah hujan yang akurat sebaiknya di stasiun penakar hujan harus terbebas dari gangguan lingkungan, seperti penakar hujan letaknya tidak boleh berdekatan dengan gedung tinggi dan lain sebagainya.

DAFTAR PUSTAKA Asdak, C. 1995. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.

Sudjarwadi. 1987. Teknik Sumber Daya Air. Yogyakarta : PAU Ilmu Teknik UGM.

Sosrodarsono, S., dan Takeda. 1999. HidrologiUntuk Pengairan. Jakarta : P.T. Pradny Paramita.