Anda di halaman 1dari 10

KAJIAN KARYA ARSITEK

SANTIAGO CALATRAVA
OLEH WAHYU FAIZAL RIZKY / 110113850
PANDANGAN PERANCANGAN
Santiago calatrava sebagai seorang arsitek mempunyai
pandangan tersendiri mengenai arsitektur dan citra yang
ditampilkannya. Ia banyak menampilkan struktur bangunan
sebagai bagian yang ditunjukkan ke jalan atau ke lingkungan
sekitar bangunan. Bangunan bangunan yang dihasilkan
berupaya memberikan special value pada kota atau
tempatnya berdiri.
Cara mendeseai struktur bangunan menegaskan bahwa
struktur tidak mesti kaku atau dingin melainkan dapat
memiliki nilai estetika jika diolah dengan baik. Struktur yang
ditampilkan lenih banyak mngedepankan bentuk
dibandingkan keefektifan struktur, struktur makhluk hidup
juga mempunyai pedomannya, sehingga membuat struktur
bangunannya seolah-olah dapat bergerak dan memiliki
dinamisme yang terdapat dialam.
Gambar 2. City of Art and science by santiago calatrava
Gambar 1. Sondica airport by santiago calatrava
CITY OF ART AND
SCIENCE, VALENCIA
SPANYOL.
As the site close to the sea, and valencia is so dry, I decided to make water a major
element for the whole site using it as a mirror for the architecture by Santiago
Calatrava.

Gambar 3. City of Art and Science, Valencia,
Spanyol
KONSEP DALAM MERANCANG
Bangunan didesain dengan konsep futuristik,
menampilkan citra masa depan, memberi
kesan seolah-olah bangunan didatangkan
kebumi dari planet lain. (Santiago Calatrava
exhibition sclupture into architecture)
penampilan struktur yang luar biasa menjadi
daya tarik utama bangunan ini.
Gambar 4. sketsa awal yang
dibuat oleh Santiago calatrava
Berawal dari konsep mata yang terlihat
disalah satu sketsanya, menjadi sumber
inspirasi Calatrava dalam membuat salah
satu bangunan dikompleks ini yaitu
LHemispheric atau Planaterium.
Penggunaan warna putih dan bentuk yang
identik dengan seni Sclupture merupakan
ciri khas Calatrava pada setiap
bangunannya. Elemen air dan cahaya
menjadi elemen-elemen yang esensial.
KONSEP DALAM MERANCANG
Air digunakan untuk memantulkan bayangan
keseluruh bangunan diatasnya. Dengan adanya air
mampu menambah kekayaan konsep Calatrava,
selain itu menjaga keharmonisan bangunan dengan
lingkungan alam khususnya laut dan sungai yang
berada disekitar bangunan.
Penggambaran konsepnya begitu jelas sehingga
bangunan benar-benar menyerupai mata, bagian
atas bangunan membentuk setengah elips dan
sebuah kubah ditengahnya. Dengan elemen air,
bangunan ini dipantulkan dengan pencerminan
pada sumbu dasar bangunannya sehingga
membentuk gambar mata secara utuh. Agar
bangunan tidak menutupi satu sama lainnya, maka
bangunan platerium ini diletakkan agak menjorok
kedalam tanah.
Gambar 7. Lhemisperic building
Gambar 7. Sketsa mata oleh S. Calatrava
Di bangunan lain di sekitarnya yaitu Lumbracle,
S.Clatrava membuat bangunan berinteraksi
maksimal dengan luarnya. Konsep tata ruang luar
dan dalam disamarkan dengan penutup bangunan
berupa arch yang berderet membentuk Vault
dengan jarak yang konstan. Pepohonan ditanam
sejajar dengan jalan dan panjang bangunan.
Peletakan taman dan jalan tapak tersebut mampu
memberi kesan yang harmonis antara ruang luar
dan dalam bangunan sehingga menambah nilai
estetika.
KONSEP DALAM MERANCANG
Untuk bangunan Science Museum Principe Felipe,
S.Calatrava menggunakan pngungkapan struktur
makhluk hidup sebgai analogi desain strukturnya.
Struktur tersebut diterapkan pada bagian Interior dan
Eksterior bangunan, kesan struktur tulang diekspos
membuat penafsiran yang berbeda pada bangunan ini.
Selain itu penggunaan kaca sebagai elemen pendukung
muka bangunan memeberikan keharmonisan yang
mengaitkan struktur utama bangunan dengan unsur air
yang terdapat pada kompleks bangunan.
Gambar 9. Siteplan
Sumber : www.archspace.com diakses
September 2014
ANALISIS STRUKTUR
1. LHemispheric (Planeterium)
Bangunan yang mempnyerupai bola mata ini menggunakan struktur
cangkang sebagai penutup atapnya, karena dibutuhkan bentangan yang
cukup luas. Beban cangkang beton pada atap ditumpukan pada lengkungan
yang membingkai pada cangkang tersebut untuk kemudian disalurkan ke
pondasi. Arch desain yang tidak vertikal melainkan agak miring mengikuti
bentuk shell yang didukungnya, selain itu juga mempunyai kelengkungan
berupa elips. Hal tersebut karna kedua buah arch menahan shell ditumpukan
pada tumpuan yang sama menujun satu titik.
Dua buah arch yang lainnya yang terletak lebih rendah digunakan untuk
menahan curtain wall dan permukaan kaca sekaligus berfungsi membentuk
deretan struktur, keseluruhan arch ditumpu pada masing-masing sisinya.
Setiap tumpuan membentuk menyerupai huruf M yang menyatukan
keseluruhan arch agar bebannya dapat disalurkan ketiga titik pondasi disetiap
sisinya.
Gambar 10. Eksterior LHemispheric (Planeterium)

Gambar 11. Denah LHemispheric
EKSPOS STRUKTUR DAN MATERIAL
Bangunan menggunakan kombinasi material
struktur beton dan baja. Beton digunakan berupa
atap berbentuk cangkang (shell) dan struktur
lengkung (arch), sebagai penahannya,sedangkan
baja digunakan sebagai elemen-elemen struktur
tegak yang menjadi pengaku arch bagian atas
dan bawah.

Gambar 13. Tampak barat
Gambar 12. Tampak Selatan
LUMBRACLE
PARKING STRUCTURE
Bangunan sepanjang 320m dan lebar
60m ini digunakan sebagai area parkir
untuk memuat 900 mobil dan 20 bus.
Keseluruhan struktur menggunakan
rangka beton bertulang dengan baja
pada bagian taman. Lantai parkir
menggunakan plat beton yang
dipadukan dengan kolom-kolom sejajar
untuk menopangnya.
Gambar 14. Area Parkir Lumracle
Gambar 13. Area Tamanr Lumracle