Anda di halaman 1dari 12

NAMA

NO
KLS

: HIBATULLAH ARIF Y
: 13
:X1

SMA 2 KUDUS
JALAN GANESHA, PURWOSARI KUDUS

PERCOBAAN GERAK MELINGKAR


A. TUJUAN :
Menentukan besaran-besaran fisika untuk gerak melingkar
B. LANDASAN TEORI
Gerak Melingkar adalah gerak suatu benda yang membentuk lintasan berupa
lingkaran mengelilingi suatu titik tetap. Agar suatu benda dapat bergerak melingkar ia
membutuhkan adanya gaya yang selalu membelokkan-nya menuju pusat lintasan
lingkaran. Gaya ini dinamakan gaya sentripetal. Gaya ini bukan merupakan gaya fisis,
atau gaya dalam arti sebenarnya, melainkan hanya suatu penamaan atau penggolongan
jenis-jenis gaya yang berfungsi membuat benda bergerak melingkar. Bermacam-macam
gaya fisis dapat digunakan sebagai gaya sentripetal, antara lain gaya gravitasi,
elektrostatik, tegangan tali, gesekan dan lainnya. Istilah sentripetal berasal dari
katabahasa Latin, yaitu centrum ("pusat") dan petere ("menuju arah"), yang berarti
menuju arah pusat lingkaran. Gaya ini dijelaskan bahwa gaya netto yang bekerja pada
suatu benda mengarah pada pusat lintasan geraknya sehingga menyebabkan benda
melakukan gerak melingkar.
Benda yang melakukan gerak melingkar beraturan mempunyai percepatan yang
selalu mengarah pada pusat lingkaran atau percepatan sentripetal, berarti suatu gaya juga
bekerja pada benda tersebut. Gaya pada gerak melingkar beraturan diperlukan untuk
menimbulkan percepatan sentripetal. Arah gaya ini juga selalu mengarah pada pusat
lingkaran sehingga disebut gaya sentripetal.

Gaya Sentripetal
Gaya sentripetal memiliki besar sebanding dengan kuadrat kecepatan tangensial benda
dan berbanding terbalik dengan jari-jari lintasan

dengan arah menuju pusat lintasan berbentuk lingkaran, yang menunjukkan bahwa
terdapat suatu percepatan sentripetal, yaitu

apabila dianalogikan dengan hukum kedua Newton.

Dalam notasi vektor dengan sistem koordinat polar, gaya sentripetal dapat dituliskan
sebagai

Vektor pada saat gaya sentripetal


Dengan :

adalah vektor satuan dalam arah radial, yang umumnya dipilih bernilai positif mengarah
ke luar lingkaran.
Representasi produk perkalian vektor
Atau dapat pula dituliskan sebagai produk dari perkalian vektor

Dengan arah

mengikuti aturan tangan kanan. Dalam kasus seperti ditunjukkan dalam

gambar, besaran-besaran vektor yang dimaksud bernilai:

dan sebagai konsekuensinya

Dengan demikian dapat dibuktikan bahwa

Gerak melingkar dapat dibedakan menjadi dua jenis, atas keseragaman kecepatan sudutnya
, yaitu:

gerak melingkar beraturan


Gerak Melingkar Beraturan (GMB) adalah gerak melingkar dengan besar
kecepatan sudut

tetap. Besar Kecepatan sudut diperolah dengan membagi

kecepatan tangensial

Arah kecepatan linier

dengan jari-jari lintasan

dalam GMB selalu menyinggung lintasan, yang berarti

arahnya sama dengan arah kecepatan tangensial


akibat konsekuensi dari tetapnya nilai

. Tetapnya nilai kecepatan

. Selain itu terdapat pula percepatan radial

yang besarnya tetap dengan arah yang berubah. Percepatan ini disebut sebagai
percepatan sentripetal, di mana arahnya selalu menunjuk ke pusat lingkaran.

Bila

adalah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu putaran penuh

dalam lintasan lingkaran

, maka dapat pula dituliskan

gerak melingkar berubah beraturan

Gerak melingkar berubah beraturan


Gerak Melingkar Berubah Beraturan (GMBB) adalah gerak melingkar dengan
percepatan sudut

tetap. Dalam gerak ini terdapat percepatan tangensial

(yang dalam

hal ini sama dengan percepatan linier) yang menyinggung lintasan lingkaran (berhimpit
dengan arah kecepatan tangensial

).

C. ALAT DAN BAHAN


1) Satu set alat percobaan sentripetal.
2) Neraca Ohausse.
3) Stopwatch.
4) Mistar.
D. CARA KERJA
Eksperimen I
:
1. Menimbang beban dan karet sumbat pada alat sentripetal dengan menggunakan
neraca ohauss.
2. Mengukur penjang tali pada beban dengan menggunakan mistar.
3. Memutar alat sentripetal , tunggu sampai putaranya stabil dan menghitung waktu yang
diperlukan untuk melakukan 20 kali putaran dengan menggunakan stopwatch.
4. Mencatat hasil pengukuran.
5. Melakukan percobaan yang sama dengan mengganti beban pemberat sebanyak 5 kali
dan melakukan prosedur yang sama.

Eksperimen II

1. Menimbang beban dan karet sumbat pada alat sentripetal dengan menggunakan
neraca ohauss.
2. Mengukur penjang tali pada beban dengan menggunakan mistar.
3. Memutar alat sentripetal , tunggu sampai putaranya stabil dan menghitung waktu yang
diperlukan untuk melakukan 20 kali putaran dengan menggunakan stopwatch.
4. Mencatat hasil pengukuran.
5. Melakukan percobaan yang sama dengan mengganti panjang tali sebanyak 5 kali dan
melakukan prosedur yang sama.

(cara kerja)
E. EKSPERIMEN

Experimen 1 MASSA BERUBAH


,

t 20
put (s)

Experimen 2 PANJANG TALI BERUBAH


,

0,4
10, 175

F. PEMBAHASAN
o MASSA BERUBAH
PANJANG TALI TETAP (0,5 m)
1) PERCOBAAN PERTAMA

2) PERCOBAAN KEDUA

3) PERCOBAAN KETIGA

4) PERCOBAAN KEEMPAT

5) PERCOBAAN KELIMA

GAYA SENTRIPETAL (N)

Grafik Hubungan Massa dan Gaya


Sentripetal
0.8
0.7
0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0

Grafik Hubungan
Massa dan Gaya
Sentripetal

0.01568 0.03092 0.0461

0.0615 0.06351

MASSA BEBAN (Kg)

o PANJANG TALI BERUBAH


MASSA BEBAN TETAP (0,06531)
i) PERCOBAN PERTAMA

ii) PERCOBAAN KEDUA

vi) PERCOBAAN KEEMPAT


iii) PERCOBAAN KETIGA

v) PERCOBAAN KELIMA

GAYA SENTRIPETAL (N)

Grafik Hubungan antara Jari - Jari dan


Gaya Sentripetal
0.9
0.85
0.8

Grafik Hubungan
antara Jari - Jari dan
Gaya Sentripetal

0.75
0.7
0.4

0.5

0.6

0.7

JARI - JARI (m)

0.8

G. KESIMPULAN
Gaya sentripetal adalah gaya yang membuat benda untuk bergerak melingkar. Gaya
ini bukan merupakan gaya fisis, atau gaya dalam arti sebenarnya, melainkan hanya
suatu penamaan atau penggolongan jenis-jenis gaya yang berfungsi membuat benda
bergerak melingkar. Bermacam-macam gaya fisis dapat digunakan sebagai gaya
sentripetal, antara lain gaya gravitasi, elektrostatik, tegangan tali, gesekan dan
lainnya. Istilah sentripetal berasal dari kata bahasa Latin, yaitu centrum ("pusat")
dan petere ("menuju arah"), yang berarti menuju arah pusat lingkaran.
Dari percobaan diatas dan berdasarkan gafik hubungan antara gaya sentrifugal dengan
massa beban dan grafik antara gaya sentrifugal dengan jari jari.adalah :
Gaya sentrifugal berbanding lurus dengan massa beban.
Gaya sentrifugal berbanding terbalik dengan jari jari.
Dan gaya sentrifugal adalah gaya
H. SARAN
Agar percobaan tersebut lebih akurat dalam pendataanya pada saat memutar beban
tunggulah sampai beban tersebut tegak lurus dengan tali yang di pegang / dalam
perpuutaran benda tersebut stabil. Dan kecepatan saat memutar setiap beban tetap ,
tidak berbah karena dapat menyebabkan tidak sinkronya waktu dengan panjang tali
dan massa beban yang berada di bawah, Jika panjang tali diubah dan massa beban
yang berada di bawah tali
DAFATAR PUSTAKA
http://id.wikipedia.org/wiki/Gaya_sentrifugal
http://belajar.kemendiknas.go.id