Anda di halaman 1dari 6

DIAGRAM TERNER

SISTEM ZAT CAIR TIGA KOMPONEN


I Gusti Ngurah Raka Aryawan
1208105012
Jurusan Kimia Fakultas MIPA Universitas Udayana
___________________________________________________________________________
ABSTRAK
Prinsip dasar dari percobaan ini adalah pemisahan suatu campuran dengan ekstraksi yang
terdiri dari dua komponen cair yang saling larut dengan sempurna. Pemisahan dapat
dilakukan dengan menggunakan pelarut yang tidak larut dengan sempurna terhadap
campuran, tetapi dapat melarutkan salah satu komponen (solute) dalam campuran tersebut.
Tujuan dari percobaan ini adalah membuat kurva kelarutan suatu cairan yang terdapat
dalam campuran dua cairan tertentu. Metode yang digunakan ialah metode titrasi. Dimana
didapatkan hasil larutan yang mengandung dua komponen yang saling larut sempurna akan
membentuk daerah berfase tunggal, sedangkan untuk komponen yang tidak saling larut
sempurna akan membentuk daerah fase dua.
Kata kunci : kurva kelarutan, titrasi, fase.

juga dalam keadaan fisiknya. Contohnya:

PENDAHULUAN
Sistem adalah suatu zat yang dapat

dalam sistem terdapat fasa padat, fasa cair

diisolasikan dari zat-zat lain dalam suatu

dan fasa gas. Banyaknya fasa dalam sistem

bejana inert, yang menjadi pusat perhatian

diberi notasi P. Gas atau campuran gas

dalam mengamati pengaruh perubahan

adalah fasa tunggal ; Kristal adalah fasa

temperature, tekanan serta konsentrasi zat

tunggal dan dua cairan yang dapat

tersebut. Sedangkan komponen adalah

bercampur secara total membentuk fasa

yang ada dalam sistem, seperti zat terlarut

tunggal. Campuran dua logam adalah

dan

biner.

sistem duafasa (P=2), jika logam-logam itu

Banyaknya komponen dalam sistem C

tidak dapat bercampur, tetapi merupakan

adalah jumlah minimum spesies bebas

sistem

yang

logamnya

pelarut

dalam

diperlukan

senyawa

untuk

menentukan

satu

fasa(P=1),
dapat

jika

dicampur.

Pada

komposisi semua fase yang ada dalam

perhitungan

sistem. Fasa merupakan keadaan materi

termodinamika kimia, J.W Gibbs menarik

yang seragam di seluruh bagiannya, tidak

kesimpulan tentang aturan fasa yang

hanya dalam komposisi kimianya tetapi

dikenal

dengan

dalam

logam-

Hukum

keseluruhan

Fasa

Gibbs,

jumlah terkecil perubahan bebas yang

karena sistem tiga kompoen pada suhu dan

diperlukan untuk menyatakan keadaan

tekanan tetap mempunyai jumlah derajat

suatu

kebebasan paling banyak dua, maka

sistem

dengan

tepat

pada

kesetimbangan.

diagram fasa sistem ini dapat digambarkan

Berdasarkan hukum fasa Gibbs,


jumlah

terkecil

variabel

bebas

yang

diperlukan untuk menyatakan keadaan


suatu

sistem

dengan

tepat

dalam satu bidang datar berupa suatu


segitiga samasisi yang disebut diagram
terner.

pada

kesetimbangan diungkapkan sebagai :

Jumlah fasa dalam sistem zat cair


tiga kompoen tergantung pada daya saling

F = C P +

larut antar zat cair tersebut dan suhu

2.........................................(1)

percobaan. Andaikan ada tiga zat cair A, B

dimana,

dan C. A dan B saling larut sebagian.

F = jumlah derajat kebebasan

Penambahan zat C kedalam campuran A

C = jumlah komponen

dan

P = jumlah fasa

memperkecil daya saling larut A dan B.

Dalam

ungkapan

akan

memperbesar

atau

diatas,

Tujuan dari percobaan ini adalah

kesetimbangan dipengaruhi oleh suhu,

membuat kurva kelarutan suatu cairan

tekanan dan komposisi sistem. Jumlah

yang terdapat dalam campuran dua cairan

derajat

tiga

tertentu. Dimana pada percobaan ini hanya

komponen pada suhu dan tekanan tetap

akan ditinjau sistem yang memperbesar

dapat dinyatakan sebagai :

daya saling larut A dan B. Dalam hal ini A

F = 3

dan C serta B dan C saling larut sempurna.

kebebasan

untuk

sistem

P...................................................(2)
Jika dalam sistem hanya terdapat

Kelarutan

cairan

dalam

berbagai

komposisi campuran A dan B pada suhu

satu fasa, maka F = 2, berarti untuk

tetap dapat

menyatakan keadaan sistem dengan tepat

diagram terner. Prinsip menggambarkan

perlu ditentukan konsentrasi dari dua

komposisi dalam diagram terner dapat

komponennya.

dalam

dilihat pada gambar (1) dan (2) di bawah

dalam

ini.

sistem

Sedangkan

terdapat

dua

bila
fasa

kesetimbangan,maka F = 1, berarti hanya


satu komponen

yang harus ditentukan

konsentrasinya dan konsentrasi komponen


yang lain sudah tertentu berdasarkan
diagram fasa untuk sistem tersebut. Oleh

digambarkan pada suatu

secara sempurna, dan untuk dua fasa


dalam

kesetimbangan,

kebebasan.

Jadi,

satu

dapat

derajat

digambarkan

diagram fasa dalam satu bidang. Cara


terbaik untuk menggambarkan sistem tiga
komponen adalah dengan mendapatkan
suatu kertas grafik segitiga (Dogra, 2009:
473).
Konsentrasi dapat dinyatakan dalam
istilah % berat atau fraksi mol. Bila
komposisi

Gambar 1. Diagram Terner

dalam

masing-masing

persen

berat

dinyatakan

masing-masing

komponen, maka perlu diketahui massa


jenis tiap komponen untuk menghitung
beratnya masing-masing.
m = X V............................................(3)
keterangan :
m = massa
= massa jenis
V = volume
Bila berat masing-masing komponen
sudah

dihitung,

hitung

persen

berat

masing-masing komponen (fraksi dari

Gambar 2. Diagram Terner


menyatakan

masing-masing komponen). Alas segitiga

kompoenen murni. Titik-titik pada sisi AB,

menggambarkan komposisi campuran air-

BC dan AC menyatakan fraksi dari dua

kloroform. Oleh karena itu, sistem tiga

komponen,

komponen pada temperatur dan tekanan

Titik A, B dan C

sedangkan

titik

didalam
tiga

tetap mempunyai jumlah derajat kebebasan

komponen. Titik P menyatakan suatu

paling banyak dua, maka diagram fasa

campuran dengan fraksi dari A, B dan C

sistem ini dapat digambarkan dalam fasa

masing-masing sebanyak x, y dan z.

bidang datar berupa suatu segitiga sama

segitiga

menyatakan

fraksi

dari

Satu fasa membutuhkan dua derajat


kebebasan untuk menggambarkan sistem

sisi

yang

disebut

(Oktaviana, 2012).

diagram

Terner

Dengan

ini

dapat

digambarkan

diagram fasa yang menyatakan susunan

mencapai titik a3, ternyata masih ada dua


lapisan walaupun sedikit

dua komponen. Diagram ini digambarkan

Adanya

suatu

zat

sebagai segitiga sama sisi. Air dan asam

mempengaruhi

asetat

seluruhnya,

lainnya. Efek garam-keluar (setting-out)

demikian juga dengan kloroform dan asam

adalah berkurangnya kelarutan suatu gas

asetat. Air dan kloroform hanya dapat

(atau zat bukan-ion lainnya) di dalam air

campur sebagian. (Atkins, 2006: 218).

jika suatu garam ditambahkan. Efek garam

dapat

bercampur

kelarutan

terlarut

zat

terlarut

Asam asetat , asam etanoat atau

ke dalam (setting-in) juga dapat terjadi,

asam cuka adalah senyawa kimia asam

dimana sistem terner lebih pekat (dalam

organik yang dikenal sebagai pemberi rasa

arti mempunyai air lebih sedikit) dari pada

aroma

sistem

dalam

makanan.

Asam

cuka

biner.

Garam

juga

dapat

memilih rumus empiris C2H4O2. Rumus

mempengaruhi kelarutan elektrolit lain,

ini seringkali ditulis dalam bentuk CH3-

seperti amonium klorida, aluminium sulfat

COOH,CH3COOH atau CH3CO2H. Asam

dan air.

asetat

merupakan

salah

satu

asam

karboksilat paling sederhana, setelah asam

METODE

formal.

Metode

Asam asetat lebih suka pada air


dibandingkan

kepada

karenanya

kloroform

bertambahnya

kloroform

dalam

kelarutan

digunakan

adalah

metode titrasi, dimana menggunakan alatalat,

seperti

labu

bertutup

100

mL

sebanyak 5 buah, labu erlenmeyer 250 mL

lebih

cepat

sebanyak 3 buah, buret 50 mL sebanyak 2

air

dalam

buah, neraca Westphal sebanyak 1 buah,

asam

asetat

dan termometer sebanyak 1 buah. Juga

berlebih lebih lanjut akan membawa

digunakan bahan-bahan, seperti aseton,

sistem bergerak kedaerah satu fase (fase

aquades, benzene.

dibandingkan
kloroform.

air

oleh

yang

kelarutan
Penambahan

tunggal). Namun demikian, saat komposisi

Dalam labu erlenmeyer, dibuat 5 macam campuran cairan A dan C yang saling melarut
dengan komposisi sebagai berikut :
Labu

mL A

mL C

labu 5 dititrasi dengan zat B sampai tepat


Tiap labu kosong ditimbang terlebih

timbul kekeruhan dan dicatat volume zat B

dahulu. Kemudian ditambahkan cairan A

yang

dan

itu

perlahan-lahan. Setelah didapatkan titik

ditambahkan cairan C dan ditimbang

akhir titrasi, setiap labu ditimbang untuk

sekali lagi. Dengan begitu diketahui massa

menentukan massa cairan B. Zat B yaitu

cairan A dan C untuk setiap labu. Tiap

benzene sedangkan zat A akuades dan zat

campuran dalam labu 1 sampai dengan

ditimbang

lagi.

Setelah

digunakan.

Titrasi

dilakukan

aseton

HASIL DAN PEMBAHASAN


Labu
Massa labu kosong
(gram)
Massa labu + zat A
(gram)
Massa labu + zat A +
zat C (gram)
Volume zat B (mL)
Massa setelah titrasi
(gram)

II

III

IV

154,44

138,50

155,79

115,20

154,13

155,54

140,35

160,77

122,15

163,36

162,38

145,66

164,12

124,52

164,13

3,5

1,0

0,5

1,7

1,5

165,40

146,44

165,15

126,08

165,12

Tabel 1. Data Pengamatan pada Titrasi dengan Benzene


Prinsip dasar dari percobaan ini

masing

masing

percobaan

yang

adalah pemisahan suatu campuran dengan

digambarkan dalam satu bidang datar

ekstraksi yang terdiri dari dua komponen

berupa suatu segitiga sama sisi yang

cair yang saling larut dengan sempurna.

disebut diagram terner. Tiap sudut segitiga

Pemisahan

itu

dapat

dilakukan

dengan

menggambarkan

suatu

komponen

menggunakan pelarut yang tidak larut

murni. Titik menyatakan campuran terner

dengan sempurna terhadap campuran,

dengan komposisi x% mol A, y% mol B

tetapi

satu

dan z% mol C. Jumlah fasa dalam sistem

campuran

zat cair tiga komponen bergantung pada

dapat

komponen

melarutkan

(solute)

dalam

salah

tersebut. Dari hasil perhitungan tersebut


dapat dibuat diagram fasa sistem untuk

daya saing larut antar zat cair tersebut.

Berdasarkan
yang

telah

percobaan

dilakukan

pertama

Serta semakin banyak volume aseton

bahwa

dan semakin sedikit volume air pada

terlihat

semakin banyak air yang digunakan dan

percobaan

volume aseton yang digunakan semakin

volume titran benzen yang diperlukan

sedikit

yang

untuk mentitrasi campuran tersebut.

untuk

4. Penambahan benzena pada larutan air

memisahkan larutan tersebut. Sedangkan

dan aseton pada komposisi yang

pada percobaan semakin banyak aseton

berbeda menyebabkan perubahan daya

yang digunakan dan volume air yang

saling larut antara kedua zat tersebut.

maka

digunakan

volume
semakin

benzene
sedikit

maka semakin banyak

diperlukan semakin sedikit dan benzene


yang digunakan semakin banyak. Larutan

DAFTAR PUSTAKA

yang mengandung dua komponen yang


saling larut sempurna akan membentuk
daerah berfase tunggal, sedangkan untuk
komponen

yang

tidak

saling

larut

sempurna akan membentuk daerah fase

Alberty, Robert.A. 1992. Kimia Fisika I.


Jakarta: Erlangga
Dogra. 2009. Kimia Fisik Dan Soal Soal.
Bandung: Erlangga
James. 1999. Kimia Universitas. Jakarta:

dua.

Binarupaksara
Oktaviana, Dian. 2012. Campuran Tiga

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil percobaan yang
1. Campuran air benzene aseton
merupakan sistem 3 komponen yang
dapat campur sebagian dan dapat
digambarkan dalam diagram terner.
2. Titik akhir titrasi air (H2O) dan bezene
aseton

di

tandai

dengan

timbulnya kekeruhan.
3. Semakin banyak volume air dan
semakin sedikit volume aseton pada
percobaan

(Diagram

http://www.scrib.com.

diperoleh, dapat disimpulkan:

dengan

Komponen

maka semakin sedikit

volume titran benzene yang diperlukan


untuk mentitrasi campuran tersebut.

Biner).
Diakses

Senin, 28 Mei 2012.


P.W.Atkins. 1997. Kimia Fisika. Jakarta:
Erlangga
Subagja, Prima W. Laporan Praktikum
Analisi Kimia Fisika II. Jakarta:
Universitas Nusa Bangsa
Tim Laboratorium Kimia Fisika. 2013.
Penuntun Praktikum Kimia Fisika II.
Bukit Jimbaran : Jurusan Kimia
FMIPA Universitas Udayana.