Anda di halaman 1dari 87

MODEL SIRKULASI ARUS LAUT DI PERAIRAN MAHAKAM

SELATAN, SELAT MAKASSAR

TUGAS AKHIR
Disusun untuk Memenuhi Syarat Kurikuler Program Sarjana Strata 1 (S-1)
Program Studi Oseanografi

Oleh :
Jefry Anderson Torhis Simanjuntak
NIM : 12910033

PROGRAM STUDI OSEANOGRAFI


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015

LEMBAR PENGESAHAN
Model Sirkulasi Arus Laut di Perairan Mahakam Selatan, Selat Makassar

Oleh :
Jefry Anderson Torhis Simanjuntak
NIM : 12910033

Program Studi Oseanografi


Institut Teknologi Bandung

Bandung, 23 Februari 2015


Telah diperiksa dan disetujui,

Pembimbing,

Ivonne Radjawane,Ph.D.
NIP. 196608061992022001

ABSTRAK

Di dalam studi ini, simulasi hidrodinamika menggunakan model numerik MIKE 21


Flow Model FM (DHI, 2012) dilakukan untuk mengkaji dinamika arus laut di
perairan Mahakam Selatan pada kondisi purnama dan perbani dengan variasi angin
musiman. Arus laut simulasi dibangkitkan oleh angin dan pasang surut. Hasil
verifikasi elevasi menunjukan kesesuaian data yang baik antara hasil simulasi
dengan data lapangan yang ditunjukan dengan persentasi nilai R-squared untuk
elevasi, arus total komponen arus timur dan utara masing-masing sebesar 90,13%,
37,51%, dan 11,98%. Vektor arus resultan simulasi dan lapangan mengikuti pola
sinusoidal elevasi pasut. Pada musim barat, peralihan pertama, timur, peralihan
kedua, angin bertiup dengan kecepatan rata-rata bulanan 1,88 m/detik dari utara
timur laut (140), 1,74 m/detik dari barat laut (3000), 2,81 m/detik dari barat daya
(2270), 2,22 m/detik dari utara barat laut (3360). Rata-rata kecepatan arus lapangan
di lapisan permukaan, menengah, dan dasar masing-masing adalah 0,31 m/detik,
0,21 m/detik, dan 0,13 m/detik. Pada saat musim barat, timur, peralihan pertama,
peralihan kedua, rata-rata besar kecepatan arus di perairan pantai secara berturutturut adalah 0,17 m/detik, 0,16 m/detik, 0,08 m/detik, dan 0,09 m/detik sedangkan
untuk di lepas pantai adalah 0,25 m/detik, 0,30 m/detik, 0,13 m/detik dan 0,14
m/detik. Pada kondisi ekstrim dimana arus mengalir dengan kecepatan di atas ratarata, saat surut terendah purnama musim muson barat, arus mengalir menuju arah
barat daya dengan nilai kecepatan di pantai 0,36 m/detik dan lepas pantai 0,71
m/detik.

Sedangkan, pada saat pasang tertinggi purnama musim timur, arus

mengalir menuju arah timur laut dengan nilai kecepatan di pantai 0,38 m/detik dan
lepas pantai 0,80 m/detik. Perubahan arah dan kecepatan arus tidak ditemukan
ketika kondisi arus saat musim peralihan pertama dan kedua dimana arus bergerak
menuju arah tenggara.

kata kunci : hidrodinamika, pasang surut, angin, mahakam selatan

iii

ABSTRACT

In this study, a hydrodynamics simulation using MIKE 21 Flow Model FM


numerical model (DHI, 2012) has been applied to study ocean current dynamics at
the South Mahakam water on spring and neap tides condition along with its wind
variability. Ocean current is mainly generated by wind and tidal force. The
verification results show conformity of simulation and field measurement data
which are shown with R-squared percentage for elevation, total current speed of
east and north component, respectively, are 90.13%, 37.51% and 11.98%. Current
vector resultant of simulation and observed data follow the sinusoidal pattern of
tidal elevation. During west, transition 1, east, transition 2 seasons, the wind blows
with average speed 1.88 m/s from north north east (140), 1.74 m/s from north
west(3000), 2.81 m/s from south west (2270), 2.22 m/s from north north west (3360).
The average field current speed at the surface layer, middle and bottom
consecutively are 0.31 m/s, 0.21 m/s and 0.13 m/s. During the west, east, transition
one and two seasons, the average speed at the near shore South Mahakam water
are 0.17 m/s, 0.16 m/s, 0.08 m/s, and 0.09 m/, successively, whereas at the offshore
respectively are 0.25 m/s, 0.30 m/s, 0.13 m/s and 0.14 m/s. At extreme condition
where the current speed flows over than average speed, during lowest spring ebb
condition at west season, ocean current flows toward south west with speed of 0.36
m/s at nearshore and 0.71 m/s at offshore. Whereas, during the highest spring
floond condition at east monsoon season, ocean current flows toward north east
with speed of 0.38 m/s and 0.80 m/s consecutively at nearshore and offshore.
Magnitude and direction changes was not found at transition one and two seasons
where the ocean current flows to South East.

keywords : hydrodynamics, tide, wind, south mahakam

iv

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN................................................................................ ii
ABSTRAK ........................................................................................................ iii
ABSTRACT ....................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR....................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ I-1
1.1. Latar Belakang...................................................................................... I-1
1.2. Tujuan Penelitian .................................................................................. I-2
1.3. Perumusan Masalah .............................................................................. I-2
1.4. Pembatasan Masalah ............................................................................. I-2
1.5. Sistematika Pembahasan ....................................................................... I-3
BAB II TEORI DASAR ................................................................................. II-1
2.1. Gaya Pasang Surut di Perairan Pantai ................................................. II-1
2.2. Arus Pasang Surut .............................................................................. II-1
2.3. Arus yang Dibangkitkan oleh Angin .................................................. II-4
2.4. Studi Studi Dinamika Arus Laut Terdahulu di Sekitar Perairan
Mahakam Selatan ............................................................................. II-4
2.5. Perbandingan Tugas Akhir dengan Studi Terdahulu ........................... II-6
BAB III METODOLOGI ............................................................................ III-1
3.1. Skema Model.................................................................................... III-1
3.2. Modul Hidrodinamika ....................................................................... III-1
3.2.1. Persamaan Hidrodinamika ................................................... III-2
3.2.2. Desain Model........................................................................ III-3

3.2.3. Data Masukan Model ............................................................ III-5


3.2.3.1.Data Batimetri ............................................................... III-5
3.2.3.2.Data Elevasi Pasang Surut ............................................. III-6
3.2.3.3.Data Angin .................................................................... III-6
3.2.4. Data Lapangan untuk Verifikasi Hasil Model........................ III-7
3.2.4.1.Data Elevasi Pasang Surut ............................................. III-7
3.2.4.2.Data Arus ...................................................................... III-7
3.2.5. Nilai Awal dan Syarat Batas Model ...................................... III-8
3.3. Alur Pengerjaan Tugas Akhir ............................................................. III-9
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... IV-1
4.1. Pemisahan Komponen Arus Pasut dan Residu Data Lapangan .......... IV-1
4.2. Verifikasi Model Hidrodinamika ....................................................... IV-2
4.2.1. Verifikasi Elevasi Pasang Surut ............................................ IV-2
4.2.2. Verifikasi Arus ..................................................................... IV-4
4.3. Kondisi Meteorologi Perairan Mahakam Selatan............................... IV-7
4.3.1. Musim Muson Barat (Februari 2013) .................................... IV-8
4.3.2. Musim Peralihan Pertama (Mei 2013) ................................... IV-8
4.3.3. Musim Muson Timur (Juli 2013) .......................................... IV-9
4.3.4. Musim Peralihan Kedua (November 2013) ......................... IV-10
4.4. Kondisi Oseanografi Perairan Mahakam Selatan ............................. IV-11
4.4.1. Analisis Harmonik Pasut .................................................... IV-11
4.4.2. Variasi Arus terhadap Kedalaman ....................................... IV-13
4.5. Dinamika Arus Laut di Perairan Mahakam Selatan ......................... IV-15
4.5.1. Kondisi Perbani saat Musim Barat ...................................... IV-16
4.5.2. Kondisi Purnama saat Musim Barat .................................... IV-18
4.5.3. Kondisi Perbani saat Musim Timur ..................................... IV-20
4.5.4. Kondisi Purnama saat Musim Timur ................................... IV-22

vi

4.6. Kondisi Ekstrim Dinamika Arus Laut di Perairan Mahakam Selatan IV-24
4.6.1. Kondisi Esktrim saat Kondisi Surut Terendah Purnama Musim
Barat ................................................................................... IV-24
4.6.2. Kondisi Esktrim saat Kondisi Pasang Tertinggi Purnama Musim
Timur .................................................................................. IV-26
4.6.3. Kondisi Esktrim saat Musim Peralihan Pertama dan Kedua. IV-28
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... V-1
5.1. Kesimpulan........................................................................................ V-1
5.2. Saran ................................................................................................. V-2
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... DP-1
LAMPIRAN A .................................................................................................. A
LAMPIRAN B ...................................................................................................B
LAMPIRAN C .................................................................................................. C
LAMPIRAN D .................................................................................................. D
UCAPAN TERIMAKASIH......................................................................... UT-1

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1

Peta lokasi platform sumur gas di Mahakam Selatan ................... I-1

Gambar 3.1.

Skema Model Numerik Penelitian Menggunakan MIKE21 ...... III-1

Gambar 3.2.

Area kajian simulasi hidrodinamika di Mahakam Selatan ........ III-3

Gambar 3.3.

Peta lokasi pengamatan lapangan angin, arus laut,


dan elevasi pasut .................................................................... III-5

Gambar 3.4.

Koordinat Batas Area Cuplikan Batimetri Perairan .................. III-6

Gambar 3.5.

Grafik elevasi pasang surut lapangan pada tanggal 1/07/2013


pukul 00:00 hingga 14/07/2013 pukul 00:00 .......................... III-7

Gambar 3.6.

Grafik elevasi pasang surut lapangan pada tanggal 15/07/2013


pukul 00:00 hingga 31/07/2013 pukul 00:00 .......................... III-7

Gambar 3.7.

Diagram alir analisis variasi arus terhadap kedalaman (kiri),


angin muson (tengah), dan harmonik pasang surut (kanan) ...... III-9

Gambar 3.8

Diagram alir simulasi model hidrodinamika ........................... III-10

Gambar 4.1

Perbandingan data lapangan rata-rata kecepatan arus total, arus


pasut, dan arus residu pada komponen timur ( ) ...................... IV-1

Gambar 4.2

Perbandingan data lapangan rata-rata kecepatan arus total, arus


pasut, dan arus residu pada komponen utara ( ) ....................... IV-2

Gambar 4.3

Verifikasi elevasi pasut lapangan dan simulasi ......................... IV-3

Gambar 4.4

Perbandingan nilai elevasi lapangan dan model ....................... IV-3

Gambar 4.5

Verifikasi kecepatan arus lapangan dan arus simulasi komponen


timur ....................................................................................... IV-5

Gambar 4.6

Verifikasi kecepatan arus lapangan dan arus simulasi komponen


utara ....................................................................................... IV-5

Gambar 4.7

Perbandingan data arus total lapangan dengan arus simulasi


komponen timur (kiri) dan utara (kanan) .................................. IV-6

viii

Gambar 4.8

Profil vektor resultan elevasi pasut model, arus model, dan arus
lapangan .................................................................................. IV-7

Gambar 4.9

Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan


angin (kanan) saat musim barat (Februari 2013)....................... IV-8

Gambar 4.10 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan
angin (kanan) saat musim peralihan pertama (Mei 2013) ......... IV-9
Gambar 4.11 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan
angin (kanan) saat musim timur (Juli 2013) ............................. IV-9
Gambar 4.12 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan
angin (kanan) saat musim peralihan kedua (November 2013). IV-10
Gambar 4.13 Perbandingan elevasi total, elevasi pasut, elevasi residu ........ IV-11
Gambar 4.14 Grafik nilai amplitudo komponen pasut di perairan Mahakam
Selatan ................................................................................... IV-12
Gambar 4.15 Grafik persentase amplitudo komponen pasut perairan Mahakam
Selatan ................................................................................... IV-13
Gambar 4.16 Profil vektor resultan arus lapangan di lapisan permukaan,
menengah, dan dasar perairan Mahakam Selatan ................... IV-14
Gambar 4.17 Karakter arus heterogen dan homogen perairan Mahakam
Selatan ................................................................................... IV-15
Gambar 4.18 Perbandingan dinamika arus serta elevasi muka laut pada kondisi
surut terendah purnama saat musim barat dan timur ............... IV-25
Gambar 4.19 Dinamika arus laut pada kondisi ekstrim surut terendah purnama
saat musim barat ................................................................... IV-26
Gambar 4.20 Perbandingan dinamika arus serta elevasi muka laut pada kondisi
pasang tertinggi purnama saat musim barat dan timur ............ IV-26
Gambar 4.21 Dinamika arus laut pada kondisi ekstrim pasang tertinggi musim
timur ...................................................................................... IV-27

ix

Gambar 4.22 Perbandingan dinamika arus serta elevasi muka laut pada kondisi
surut terendah dan pasang tertinggi purnama saat musim peralihan
pertama dan kedua ................................................................. IV-28
Gambar 4.23 Dinamika arus laut pada kondisi ekstrim pasang tertinggi dan surut
terendah musim peralihan kedua ............................................ IV-29
Gambar A.1

Peta batimetri perairan Mahakam Selatan ................................ A-1

Gambar C.1

Skema pengukuran arus lapangan menggunakan ADCP ........... C-1

Gambar C.2

Profil arus laut lapangan terhadap kedalaman ........................... C-3

Gambar D.1

Pola arus saat pasang tertinggi perbani musim barat.................. D-1

Gambar D.2

Pola arus saat pasang menuju surut perbani musim barat........... D-1

Gambar D.3

Pola arus saat surut terendah perbani musim barat ................... D-2

Gambar D.4

Pola arus saat surut menuju pasang perbani musim barat.......... D-2

Gambar D.5

Pola arus saat pasang tertinggi purnama musim barat ............... D-3

Gambar D.6

Pola arus saat pasang menuju surut purnama musim barat........ D-3

Gambar D.7

Pola arus saat surut terendah purnama musim barat.................. D-4

Gambar D.8

Pola arus saat surut menuju pasang purnama musim barat........ D-4

Gambar D.9

Pola arus saat pasang tertinggi perbani musim timur ................ D-5

Gambar D.10 Pola arus saat pasang menuju surut perbani timur ..................... D-5
Gambar D.11 Pola arus saat surut terendah perbani musim timur .................... D-6
Gambar D.12 Pola arus saat surut menuju pasang perbani timur ..................... D-6
Gambar D.13 Pola arus saat pasang tertinggi purnama musim timur ............... D-7
Gambar D.14 Pola arus saat pasang menuju surut purnama musim timur ........ D-7
Gambar D.15 Pola arus saat surut terendah purnama musim timur .................. D-8
Gambar D.16 Pola arus saat surut menuju pasang purnama musim timur ........ D-8

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1

Skenario verifikasi dan simulasi hidrodinamika perairan


Mahakam Selatan ................................................................... III-4

Tabel 4.1

Konstanta harmonik pasut perairan Mahakam Selatan ........... IV-11

Tabel B.1

Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat


musim angin barat (bulan Februari) .......................................... B-1

Tabel B.2

Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat


musim peralihan pertama (bulan Mei) ....................................... B-2

Tabel B.3

Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat


musim timur (bulan Juli) ........................................................... B-3

Tabel B.4

Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat


musim peralihan kedua (bulan November) ................................ B-4

Tabel C.1

Informasi koordinat pengukuran arus lapangan


di Mahakam Selatan ................................................................. C-2

Tabel C.2

Ringkasan umum data pengukuran arus laut ............................. C-2

xi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Ladang gas Mahakam Selatan yang berlokasi di lepas pantai Selat

Makassar dan berjarak sekitar 25 kilometer dari pantai Kota Balikpapan


merupakan blok kerja sama antara perusahaan minyak asal Prancis, Total E&P
Indonesie (TEPI) dengan SKK Migas Indonesia . Blok ini secara resmi dikelola
pada tahun 2007 dan telah memasuki tahapan eksplorasi dan pengembangan
minyak dan gas (TEPI, 2008). Dalam tahap eksplorasi dan pengembangan, 3
buah platform sumur gas dibangun sebagai infrastruktur dasar dalam operasi
pengeboran dan produksi gas di wilayah tersebut yaitu East Mandu, West Stupa
dan Main Stupa (Gambar 1.1).

Gambar 1.1 Peta lokasi platform sumur gas di Mahakam Selatan


(sumber: Google Earth 7.1. 2013. Perairan Mahakam Selatan 134'25" LS,
11700'37.30" BT, elevasi -55 m diakses pada 30/1/2015)

Sebelum melakukan instalasi infrastruktur penunjang eksplorasi dan


pengembangan, maka dilakukanlah survei sebelum memulai proyek konstruksi
dan instalasi yang salah satunya adalah mempelajari dinamika arus laut yang

I-1

berada di perairan Mahakam Selatan.

Studi ini dilakukan untuk memenuhi

kebutuhan aspek teknis di dalam pengembangan infrastruktur di sekitar ketiga


platform yang digunakan. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kajian
kondisi oseanografi dan meterologi di wilayah perairan serta simulasi
hidrodinamika arus laut di perairan Mahakam Selatan.

1.2

Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah melakukan analisis kondisi oseanografi

dan meteorologi (musim barat, timur, peralihan) serta simulasi hidrodinamika arus
laut di perairan Mahakam Selatan dengan menggunakan model numerik MIKE 21
Flow FM. Dalam simulasi, hidrodinamika arus laut dibangkitkan oleh angin dan
pasang surut.

1.3

Perumusan Masalah
Dalam penelitian ini, dilakukan studi kondisi oseanografi dan meteorologi

perairan Mahakam Selatan. Selanjutnya, dilakukan simulasi model hidrodinamika


2-D horisontal di wilayah kajian dengan hasil keluaran model berupa peta
dinamika arus laut di perairan Mahakam Selatan.

1.4

Pembatasan Masalah
Area kajian berada di perairan Mahakam Selatan, Selat Makassar yang

berada pada rentang koordinat 11600000-11705112 BT dan 004551203236 LS.


Adapun asumsi yang digunakan dalam simulasi yang dilakukan dalam
penelitian ini adalah arus di wilayah kajian tidak dipengaruhi oleh gaya Coriolis,
debit aliran sungai, serta tingkat evaporasi dan presipitasi.
Dalam simulasi hidrodinamika 2-D horisontal,

gaya pasang surut

digunakan sebagai gaya penggerak utama sebagai masukan pada syarat batas yang
diikuti oleh gaya geser angin yang memengaruhi dinamika arus laut pada model.
Angin yang bergerak di wilayah perairan bertiup secara konstan secara spasial di
seluruh area kajian namun bervariasi temporal dengan interval waktu harian

I-2

sedangkan masukan elevasi pasang surut bervariasi secara spasial sepanjang garis
syarat batas dan temporal dengan interval waktu satu jam.

1.5

Sistematika Pembahasan
Penelitian yang akan dilakukan dalam tugas akhir ini disusun dalam 5 bab

dengan urutan sebagai berikut: BAB I adalah penjelasan yang menjelaskan


mengenai latar belakang penelitian, tujuan penelitian, ruang lingkup pembahasan,
serta sistematika pembahasan. BAB II menjelaskan tentang kajian model numerik
hidrodinamika perairan dan studi terdahulu dari para peneliti sebelumnya. BAB
III menelaah persamaan pembangun dari model numerik yang dipakai dalam
perangkat lunak, metodologi pengerjaan, serta desain model dari area kajian.
BAB IV berisi tentang hasil dan pembahasan dari hasil simulasi yang telah
dilakukan. BAB V berisi tentang kesimpulan dan saran yang dilakukan dalam
penelitian tugas akhir.

I-3

Bab II
STUDI PUSTAKA

2.1.

Gaya Pasang Surut di Perairan Pantai


Pemahaman mendasar mengenai karakteristik pasang surut adalah gaya pembangkit

pasut bersifat global dimana hanya massa air pada samudera dan lautan luas yang mengalami
fenomena gaya pasang surut. Sedangkan, massa air pada wilayah kecil seperti pantai dan
estuari tidak mengahasilkan respon dari gaya pasut akibat gaya pembangkit astronomis. Jika
ada pergerakan pasut pada wilayah tersebut, hal ini disebabkan oleh arus pasut yang menjalar
dari lepas pantai dan memasuki daerah tersebut. Tunggang pasut yang besar umumnya
dikorelasikan dengan arus pasut yang kuat dan arus pasut di perairan pantai selalu lebih besar
dari arus pasut di lepas pantai. Di beberapa lokasi, arus pasut bahkan bisa menjadi kuat
ketika tunggang pasutnya kecil. Hal ini terjadi ketika penyempitan mencegah aliran bebas
dari gelombang pasut dan menekan massa air itu melewati celah yang sempit. Ketika pasut
menjalar menuju perairan dangkal, bentuk gelombang tersebut didistorsi dari bentuk
sinusoidalnya.

Dalam pendangkalan di perairan pantai, bentuk amplitudo gelombang

menjadi proporsi signifikan terhadap kedalaman perairan, puncak amplitudo terbentuk dan
tunggang pasut semakin bertambah.

Pada waktu yang sama, gaya gesek dasar

menghilangkan energi pasut, memperlambat lembah, serta mengurangi tunggang pasutnya.


Pasut di laut terbuka biasanya memiliki amplitudo yang lebih kecil dibandingkan
dengan yang ada di pesisir akibat fenomena refleksi dan resonansi. Akan tetapi, dapat
dinyatakan bahwa ketika gelombang menjalar menuju perairan dangkal dan mengalami
pendangkalan, hal itu akan menyebabkan kecepatan gelombang berkurang dan energi yang
ada di antar puncak gelombang terkompresi mengurangi panjang gelombang. Melalui
fenomena tersebut, tinggi gelombang dan kekuatan aliran akan terus bertambah seiring
penjalarannya menuju pantai.

2.2.

Arus Pasang Surut


Menurut Hadi dan Radjawane (2009), dinamika arus pasut dapat dipelajari dari

persamaan hidrodinamika 2D. Persamaan Hidrodinamika 2D yang dirata-ratakan terhadap

II-1

kedalaman didasari dari persamaan gerak dan persamaan kontinuitas. Persamaan gerak 2D
dari hidrodinamika pasang surut dirumuskan sebagai berikut:
+

= g

= g

( + )

+
( + )
+

(2.1)
(2.2)

Dimana:
,

: kecepatan rata-rata terhadap kedalaman pada arah x dan y


(m/detik)
: percepatan gravitasi bumi (9,8 m/detik2)

: elevasi air laut (m)


d

: kedalaman perairan tetap (m)


: densitas air laut (kg/m3)
,

: stres gesekan permukaan arah x dan y (kg/m detik2)

: stres gesekan dasar arah x dan y (kg/m detik2)

Dan persamaan kontinuitas 2D adalah:


[( + ) ] +

[( + ) ] +

=0

(2.3)

Dimana:

dan
dan

1
+

(2.4)

1
+

(2.5)

adalah stress gesekan angin di permukaan dalam arah x dan y sedangkan

adalah stres gesekan dasar dalam arah x dan y. Persamaan ini hanya

mempertimbangkan arus pasut dalam perhitungan dan mengabaikan gaya gesek angin.
Selanjutnya, hanya gerak arus pasut yang dipengaruhi oleh gesekan dasar dan dinyatakan
dengan hubungan:
= k|

II-2

(2.6)

= k|

(2.7)

(2.8)

Dimana:
|

| =

Dengan keterangan:
k
|

: koefisien gesekan dasar


|

: magnitudo kecepatan arus di dasar (m/detik)


: kecepatan arus di dasar komponen timur (m/detik)
: kecepatan arus di dasar komponen utara (m/detik)

Persamaan (2.1) dan (2.2) adalah persamaan yang non-linier karena mengandung
suku-suku non-linier seperti suku konvektif dan suku gesekan dasar:
1. Suku konvektif

2. Suku gesekan dasar

Elevasi muka air ( ) dalam persamaan (2.4) dan (2.5) diabaikan dikarenakan nilainya
jauh lebih kecil daripada kedalaman perairan tetap (d). Dengan mengabaikan elevasi muka
air, faktor Coriolis, suku-suku konvektif, dan melinierkan suku gesekan dasar pada
persamaaan gerak dan persamaan momentum dinamika arus pasut, maka persamaan
hidrodinamika 2D yang dirata-ratakan terhadap kedalaman dapat dinyatakan:
Persamaan gerak:

= g

= g

(2.9)

(2.10)

Persamaan kontinuitas:
(

)+

II-3

) +

=0

(2.11)

2.3.

Arus yang Dibangkitkan oleh Angin


Angin berperan dalam pembangkitan arus di suatu perairan akibat adanya transfer

momentum energi gesekan dari dua lapisan fluida yang berbeda nilai viskositas serta
densitas. Stress angin yang bekerja pada permukaan laut akan menggerakan massa air laut
yang berada di permukaan lalu dijalarkan ke lapisan di bawahnya. Dalam persamaan empiris
yang dinyatakan oleh Hadi dan Radjawane (2009), stres angin yang bekerja pada permukaan
laut akan berbanding lurus dengan kecepatan angin yang dinyatakan sebagai berikut:
= C w

(2.12)

= C w

(2.13)

Dengan keterangan:
: stress angin arah x dan y (kg/m detik2)

: densitas udara (1,3 kg/m detik2)

CD

: koefisien geser angin/drag coefficient (1,5 x 10-3)

2.2.

,w

: kecepatan angin pada ketinggian 10 m arah x dan y (m/detik)

Studi Dinamika Arus Laut Terdahulu di Sekitar Perairan Mahakam Selatan


Untuk mendukung penelitian ini, maka dilakukan kajian pustaka terdahulu mengenai

dinamika arus laut di sekitar perairan Mahakam Selatan. Uraian di bawah ini merupakan
ringkasan mengenai studi di daerah penelitian yang telah dilakukan sebelumnya.
Mandang dan Yanagi (2007) melakukan studi mengenai dinamika pasut dan arus
pasang surut di estuari Delta Mahakam dilakukan menggunakan model hidrodinamika dua
dimensi ECOMSED. Model dijalankan selama 15 hari menggunakan data debit aliran
sungai dan pasang surut sebagai gaya pembangkit utamanya. Kesalahan akar rata-rata
kuadrat pada data hasil simulasi dengan data lapangan cukup kecil dimana untuk elevasi dan
arus pasang surut senilai 0.15 m dan 0.05 m/detik. Pada area lepas pantai, elevasi dari
konstituen semidiurnal seperti M2 dan S2 berada di titik tertinggi yang lalu diikuti oleh
komponen diurnalnya seperti K1 dan O1. Amplitudo M2 pada batas terbuka bisa mencapai
hingga 44 cm. Amplitudo pasang surut semidurnal berada pada di titik tertinggi pada batas
terbuka yang berada di lepas pantai dan berkurang sepanjang aliran sungai Mahakam secara
perlahan menuju hulu yang berada di Muara Pegah. Penurunan amplitudo komponen pasut
diurnal lebih kecil daripada semidiurnal diakibatkan oleh perbedaan periode osilasi alami.

II-4

Perioda osilasi natural dari Estuari Mahakam (19 jam) lebih dekat dengan periode komponen
pasut diurnal namun lebih jauh dibandingkan dari periode komponen pasut semidiurnal.
Variasi spasial ditunjukan pada model ini dimana ampitudo arus pasang surut dari komponen
diurnal dan semi diurnal mengalami peningkatan signfikan dari batas terbuka hingga Muara
Pegah. Amplitudo arus pasang surut pada penelitian ini diperkirakan karena pengaruh
dominan area pengkajian cross-section dan gaya geseknya.

Distribusi elevasi dan arus

pasang surut dari komponen pasut M4 memuncak pada pertengahan estuari sekitar 120 km
dari Sebulu dan juga puncak lainnya pada hulu yang lebih jauh (80 km dari Sebulu). Distorsi
amplitudo pasang surut (M4/M2) bernilai kurang dari 0.3.
Hadi, Ningsih dan Tarya (2006) menggunakan model kopel tiga dimensi
hidrodinamika dan transpor sedimen ECOMSED (Estuarine Coastal and Ocean Modelling
System with Sediment) diterapkan untuk studi variasi musiman dari transpor sedimen kohesif
melayang di estuari dari Delta Mahakam. Simulasi dilakukan selama satu tahun pada tahun
2005 dengan memperhitungkan debit aliran sungai dan pasang surut sebagai gaya
pembangkit utamanya di sepanjang aliran sungai. Hasil model mampu membuktikan bahwa
gaya pembangkit dominan yang berlaku pada penyebaran sedimen di Delta Mahakam
disebabkan oleh arus pasang surut dan variabilitas musiman yang mempengaruhi besar debit
aliran sungai.

Simulasi ini mampu menunjukan bahwa sedimen kohesif melayang

ditransportasikan menuju arah selatan dari Muara Jawa ke Muara pegah dan terlihat
penyebarannya semakin jauh dari hulu pada bulan Februari (musim penghujan) dan semakin
rendah pada bulan Oktober (musim kemarau). Investigasi ini menunjukan adanya korelasi
antara debit aliran sungai dengan seberapa jauh penyebaran konsentrai sedimen. Ketika
debit aliran semakin besar yang dipengaruhi kenaikan tingkat presipitasi saat musim
penghujan, maka front sedimen semakin jauh hingga mencapai nilai maksimum 30 km.
Sebaliknya, ketika debit aliran semakin rendah akibat penurunan tingkat presipitasi saat
musim kemarau, maka front sedimen semakin dekat ke hulu dengan nilai minimum 17 km.
Kenaikan jarak front sedimen terjadi pada saat kondisi aliran ebb dimana aliran debit sungai
searah dengan sirkulasi arus pasut ebb yang sama-sama keluar menuju lepas pantai.
Tarya, Hoitink, dan Vegt (2010) menggunakan model hidrodinamika barotropik
ECOMSED 3 dimensi untuk mempelajari dinamika arus laut serta karakteristik pasang surut
yang dipengaruhi oleh keberadaan terumbu karang di daerah Berau, Kalimantan Timur. Di
dalam studi tersebut, ditunjukan bahwa pasang surut menjalar dari perairan Berau dalam
dengan kenaikan nilai amplitudo akibat efek pendangkalan. Dalam eksperimen ini, hasil
II-5

simulasi menunjukan bahwa densitas terumbu karang di perairan Berau yang memiliki nilai
sebesar 0,83 memiliki pengaruh yang lemah terhadap propagasi pasut serta dinamika arus
pasang surut. Pengaruh terbesar diamati pada penjalaran komponen pasut M2 di area
pengamatan antara daerah terumbu karang dan pantai. Akibat morfologi pantai, komponen
pasang surut harus melewati daerah terumbu karang ketika menjalar ke lepas pantai. Namun
melalui simulasi tersebut, tidak ditemukan pengaruh yang signifikan terhadap perubahan
fase serta amplitudonya. Dalam semua eksperimen, ditemukan daerah perairan dimana
amplitudo arus pasang surut sangat kecil.

Kecepatan arus pasang surut yang rendah

diindikasikan bukan disebabkan oleh keberadaan terumbu karang, namun melainkan oleh
konfigurasi dari perairan Berau dimana daerah antara terumbu karang dan daerah pantai
utama dihubungkan oleh celah yang sempit dan dalam. Terumbu karang lebih dominan
mempengaruhi perubahan fase pasang surut dibandingkan dengan amplitudo, khususnya di
daerah perairan yang dipenuhi oleh terumbu karang. Hal ini menjelaskan mengapa fase
pasang surut prediksi dari model hidrodinamika memiliki perbedaan substansial
dibandingkan dengan hasil pengamatan.
Dalam penelitian yang dilakukan oleh Ariadji (2014), studi hidrodinamika dan
sedimentasi dilakukan di daerah perairan Peciko, selatan dari Delta Mahakam. Model
hidrodinamika dan transpor sedimen dilakukan menggunakan model numerik MIKE 21
dengan memasukan gaya pasang surut dan angin sebagai gaya pembangkit. Tipe pasang
surut di perairan tersebut memiliki nilai Formzahl 0,42 dengan karaktersitik pasang surut
campuran condong semidiurnal. Pada saat pasang menuju surut purnama dan perbani, massa
air laut bergerak menjauhi pantai menuju lepas pantai. Namun sebaliknya, saat surut menuju
pasang pada kondisi purnama dan perbani arah arus bergerak menuju pantai dan Delta
Mahakam. Pada umumnya, nilai kecepatan arus pada saat pasang surut purnama lebih besar
dibandingkan saat terjadinya pasang surut perbani.

2.3.

Perbandingan Tugas Akhir dengan Studi Terdahulu


Penelitian yang dilakukan pada Tugas Akhir ini dilakukan dalam area kajian di

perairan Mahakam Selatan yang berada sekitar 35 kilometer dari arah tenggara kota
Balikpapan dengan kedalaman rata-rata sekitar 45 70 m. Pada penelitian ini, kondisi
oseanografi serta meteorologi perairan dikaji sebelum melakukan simulasi hidrodinamika
perairan Mahakam Selatan menggunakan model numerik MIKE 21 Flow Model FM. Kajian
karakter dinamika arus laut sertan angin yang memiliki variabilitas musiman dilakukan
II-6

sebelum melakukan simulasi hidrodinamika pada setiap kondisi musim (musim barat, timur,
peralihan).

Dalam simulasi yang dilakukan dalam penelitian ini, hidrodinamika laut

dibangkitkan oleh gaya pasang surut yang bervariasi secara temporal juga spasial dan angin
yang diasumsikan bertiup konstan secara spasial namun berubah secara temporal. Elevasi
air laut hasil keluaran model diverifikasi dengan data lapangan yang diakuisisi TEPI
menggunakan Tide Gauge yang dipasang di platform West Stupa (7/7/2013 hingga
22/7/2013).

Sedangkan, data arus hasil pengamatan lapangan yang digunakan dalam

tahapan verifikasi dengan data model diakuisisi oleh perusahaan survei PAGEO selama 4
hari (23/7/2013 hingga 27/7/2013) menggunakan Acoustic Doppler Current Profiler
(ADCP) dengan interval kedalaman sebesar 3 m sepanjang profil vertikal batimetri di area
pengamatan hingga kedalaman 70 m.

Hasil model kemudian akan dianalisa untuk

mempelajari pola dinamika arus laut di perairan Mahakam Selatan

yang memiliki

variabilitas angin musiman (musim barat, timur dan peralihan) serta kondisi pasang surut
(purnama dan perbani).

II-7

Bab III
METODOLOGI

3.1.

Skema Model
MIKE 21 Flow Model adalah salah satu perangkat lunak yang digunakan untuk

mensimulasikan distribusi permukaan laut, arus, temperatur, salinitas, jejak partikel,


sedimen, dan gelombang laut melalui pendekatan numerik yang dapat divisualisasikan
dalam bentuk nilai, grafik, ataupun model dinamika arus laut di suatu perairan. Untuk
mengeluarkan hasil simulasi di daerah kajian, beberapa parameter dalam perairan tersebut
digunakan sebagai nilai masukan dalam model seperti data batimetri, angin, pasang surut,
koordinat garis pantai dan lain-lain (Gambar 3.1)

Masukan

Modul

Keluaran

q
q
q
q
q
q
q
q
q
q
q

Domain mesh (batimetri)


Waktu simulasi
Syarat batas (pasang surut)
Kondisi awal perairan
Flood and dry
Debit aliran sungai
Gaya coriolis
Gaya meteorologis (angin)
Viskositas eddy
Densitas massa air
Gesekan dasar

Modul Hidrodinamika
FLOW MODEL FLEXIBLE MESH

q Besar dan arah kecepatan


arus
q Komponen kecepatan arus
timur dan utara (u & v)
q Dinamika arus laut di
Perairan

Gambar 3.1 Skema model numerik penelitian menggunakan MIKE 21

3.2.

Modul Hidrodinamika
Modul hidrodinamika menghitung distribusi serta resultan aliran air melalui

pendekatan numerik yang diturunkan ke dalam element triangular. Hasil kalkulasi dari
dinamika air laut mengikuti variasi terhadap gaya pembangkit dan kondisi batas. Hal ini
ditetapkan dalam persamaan numerik hidrodinamika dengan metode beda hingga sel volume
pusat (cell-centered finite volume).

III-1

3.2.1. Persamaan Hidrodinamika


Persamaan pembangun pada modul hidrodinamika didasari pada solusi numerik dari
persamaan Navier-Stokes.

Persamaan 2-dimensi yang merupakan integrasi antara

persamaan kontinuitas dan momentum horizontal terintegrasi terhadapkan kedalaman dalam


panduan MIKE 21 Flow Model FM Scientific Documentation (2012) yang telah
disederhanakan dan dinyatakan sebagai berikut:
Persamaan kontinuitas:
+

(3.1)

=0

Dengan keterangan:
u,

: kecepatan pada arah x dan y yang dirata-ratakan terhadap


kedalaman (m/detik)

: kedalaman perairan total (m); h =

: elevasi muka air laut (m)


d

: kedalaman perairan tetap (m)

Pada persamaan pembangun kontinuitas lokal bagian kiri, suku pertama menunjukan
suku percepatan lokal, sedangkan suku kedua dan ketiga menunjukan percepatan konvektif.
Besar kedalaman total (h) merupakan penjumlahan antara elevasi muka air laut ( ) dengan
kedalaman perairan tenang (d).
Persamaan momentum horisontal pada sumbu-x dan sumbu-y:
Sumbu-x:
+

= gh

(h

)+

(3.2)

= gh

(3.3)

Sumbu-y:
+

Dengan keterangan:
: densitas air laut (1025 kg/m3)
,

: gesekan di lapisan permukaan laut arah x dan y(kg/m detik2)

: gesekan di lapisan dasar laut (kg/m detik2)

: stres viskos horisontal (kg/m detik2)

III-2

Pada persamaan momentum horisontal bagian kiri, suku pertama menunjukan suku
percepatan lokal, suku kedua dan ketiga menunjukan percepatan konvektif. Pada bagian
kanan, suku pertama menunjukan pengaruh gradien tekanan akibat perbedaan elevasi, suku
kedua menunjukan pengaruh gaya gesek di lapisan permukaan laut, suku ketiga menunjukan
gaya gesek di lapisan dasar, suku keempat dan kelima menunjukan komponen stres viscous
horizontal.

3.2.2. Desain Model


Pada penelitian ini, area kajian berada di daerah Mahakam Selatan yang terletak di
timur Kalimantan Timur, perairan Selat Makassar. Data area kajian yang terdiri dari data
koordinat garis pantai serta batimetri dikonversi menjadi sel yang elemennya dibentuk dalam
elemen triangular. Area kajian dibatasi oleh garis yang dihubungkan melalui 5 titik ujung
domain yang nilai koordinatnya dijelaskan pada Gambar (3.2).
Titik

Lintang

Bujur

0 45' 50.4" LS

115 37' 5 BT

0 45' 50.4" LS

117 37' 8 BT

-1 1' 55 LS

117 51' 10 BT

-2 32' 34 LS

116 31' 26 BT

-2 32' 34 LS

115 37' 4 BT

Gambar 3.2 Area kajian simulasi hidrodinamika di Mahakam Selatan

Pada domain sel yang telah dibangun, garis 3-4 (syarat batas tenggara) merupakan
syarat batas terbuka sedangkan syarat batas tertutup diwakili oleh garis pantai dan garis 2-3
(syarat batas timur laut). Simulasi hidrodinamika dijalankan sebanyak 6 kali (Tabel 3.1)
dengan menggunakan gaya pasang surut dan angin sebagai gaya pembangkit mengabaikan
gaya coriolis dan debit aliran sungai.
Simulasi pertama dijalankan selama 19 hari dari 05/07/2013 pukul 00:00 hingga
23/07/2013 pukul 00:00 yang digunakan untuk verifikasi elevasi pasang surut. Simulasi

III-3

kedua dijalankan selama 8 hari dari tanggal 21/07/2013 pukul 00:00 hingga 29/07/2013
pukul 00:00 untuk verifikasi hasil komponen arus timur (u) dan utara (v).
Simulasi ketiga dijalankan pada bulan Februari selama 29 hari dari 01/02/2013 pukul
00:00 s/d 1/08/2013 pukul 00:00 untuk menganalisa dinamika arus laut saat musim barat.
Simulasi keempat dijalankan pada bulan Mei selama 31 hari dari 01/05/2013 pukul 00:00
s/d 1/6/2013 pukul 00:00 untuk menganalisa dinamika arus laut saat musim peralihan
pertama. Simulasi kelima dijalankan pada bulan Juli selama 31 hari dari 01/07/2013 pukul
00:00 s/d 1/08/2013 pukul 00:00 untuk menganalisa dinamika arus laut saat musim timur.
Terakhir, simulasi keenam dijalankan pada bulan November selama 30 hari dari 01/11/2013
00:00 pukul s/d 01/12/2013 pukul 00:00 untuk menganlisa dinamika arus laut saat musim
peralihan kedua.
Lama waktu simulasi pertama dan kedua disesuaikan dengan ketersediaan data
lapangan yang ada. Hasil simulasi hidrodinamika menghasilkan besar dan arah kecepatan
arus yang dapat divisualisasikan dalam plot vektor arus horizontal. Vektor horizontal model
lalu dibandingkan dengan vektor horizontal arus lapangan yang telah dirata-ratakan terhadap
kedalaman serta dikorelasikan dengan elevasi pasang surutnya.
Tabel 3.1 Skenario verifikasi dan simulasi hidrodinamika perairan Mahakam Selatan
Deskripsi
Waktu Mulai
Waktu Selesai
Lama
Simulasi
Simulasi
Simulasi
1. Simulasi 1 verifikasi pasut

05/07/2013 00:00

23/07/2013 00:00

19 hari

2. Simulasi 2 verifikasi arus

21/07/2013 00:00

29/07/2013 00:00

8 hari

01/02/2013 00:00

1/03/2013 00:00

29 hari

01/05/2013 00:00

1/06/2013 00:00

31 hari

01/07/2013 00:00

1/08/2013 00:00

31 hari

01/11/2013 00:00

01/12/2013 00:00

30 hari

3. Simulasi

simulasi

hidrodinamika saat musim barat


4. Simulasi

hidrodinamika

saat

simulasi
musim

peralihan 1
5. Simulasi

simulasi

hidrodinamika saat musim timur


6. Simulasi

hidrodinamika

saat

simulasi
musim

peralihan 2

III-4

3.2.3.

Data Masukan Model


Dalam simulasi model numerik menggunakan MIKE21 Flow Model FM, ada

beberapa parameter oseanografi dan meteorologi yang dibutuhkan baik sebagai data
masukan maupun data yang akan digunakan dalam verifikasi. Data yang dibutuhkan adalah
data angin, pasut dan arus laut yang diamati melalui stasiun pengamatan lapangan yang
berlokasi di dalam domain kajian penelitian yang dijelaskan dalam gambar (Gambar 3.3).

Gambar 3.3 Peta lokasi pengamatan lapangan angin, arus laut, dan elevasi pasut
(sumber: Google Earth 7.1. 2013. Perairan Mahakam Selatan 125'58" LS, 11707'33.74"
BT, elevasi -59 m diakses pada 30/1/2015)

3.2.3.1. Data Batimetri


Masukan data batimetri (Gambar A.1) diperoleh dari General Bathymetric Chart of
the Oceans (GEBCO) yang merupakan sekumpulan set data batimetri yang dikeluarkan oleh
asosiasi internasional oseanografi Intergovernmental Oceanographic Comission yang
diakuisisi melalui interpolasi data survei pengukuran lapangan dan data satelit.

Data

batimetri yang diperoleh memiliki ketelitian global sebesar 30 dan dibatasi oleh nilai nilai
batas koordinat sesuai yang dipaparkan di dalam gambar (Gambar 3.4).

III-5

Titik

Lintang

Bujur

1 26' 40" LS

1 26' 40" LS

117 24' 12 BT

1 26' 50 LS

117 24' 12 BT

1 26' 50 LS

117 23' 32 BT

117 23' 32 BT

Gambar 3.4 Koordinat Batas Area Cuplikan Batimetri Perairan

3.2.3.2. Data Elevasi Pasang Surut


Nilai masukan elevasi pasang surut yang digunakan dalam simulasi kali merupakan
data prediksi pasang surut keluaran dari global tide model pada aplikasi MIKE 21 Toolbox
Tide Prediction of Heights. Data yang dihasilkan oleh perangkat lunak ini merupakan
prediksi dengan basis data elevasi air laut dari satelit altimetri TOPEX/POSEIDON dengan
resolusi 0,250 x 0,250. Dalam prediksi pasang surut, program ini didasarkan pada analisa
pasut yang fase dan komponen dihitung menggunakan metode least square dengan
menggunakan 4 komponen pasut utama M2, S2, O1 K1 sebagai gaya pembangkit pasut (DHI
Water & Environment, 2012). Syarat batas tenggara (Gambar 3.2) dimasukan dengan
menggunakan data elevasi hasil prediksi pasang surut yang bervariasi secara spasial dan
temporal.

3.2.3.3. Data Angin


Nilai masukan kecepatan dan arah angin lapangan didapatkan dari data yang
dikeluarkan oleh National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) melalui set
data yang dipublikasikan dalam OGIMET (Valor, 2015). Data dicuplik melalui pengamatan
lapangan stasiun meteorologi Sepinggan, Balikpapan dengan nomor stasiun 966330 dengan
koordinat 116.90 BT dan 1.2670 LS. Pencuplikan kecepatan dan arah angin dilakukan empat
kali di stasiun pengamatan dengan interval 1 hari. Pertama, dilakukan pada rentang periode
musim barat pada bulan Februari (Tabel B.1.) yaitu dari 31/1/13 pukul 00:00 hingga 13/3/13
pukul 00:00, kedua dilakukan pada rentang periode musim peralihan pertama pada bulan
Mei (Tabel B.2.) yaitu dari 31/4/13 pukul 00:00 hingga 1/6/13 pukul 00:00, ketiga dilakukan
pada rentang periode musim timur pada bulan Juli (Tabel B.3.) yaitu dari 30/6/13 pukul

III-6

00:00 hingga 31/7/13 pukul 00:00, sedangkan terakhir dilakukan pada rentang periode
musim peralihan kedua pada bulan November (Tabel B.4.) yaitu dari 31/11/13 pukul 00:00
hingga 1/12/13 pukul 00:00.

3.2.4. Data Lapangan untuk Verifikasi Hasil Model


3.2.4.1. Data Elevasi Pasang Surut
Data verifikasi elevasi pasang surut merupakan data hasil pengukuran lapangan
menggunakan alat ukur Pressure Gauge yang dilakukan oleh Total E&P Indonesia di
platform West Stupa, Mahakam Selatan, Selat Makassar pada koordinat 134'3,66" LS,
11702'27,84" BT. Data elevasi memiliki interval waktu 10 menit yang diukur dari 1 Juli
2013 pukul 00:00 hingga 31 Juli 2013 pukul 23:50 yang divisualisasikan dalam gambar (3.5)
dan (3.6).

Gambar 3.5 Grafik elevasi pasang surut lapangan pada tanggal 1/07/2013 pukul 00:00
hingga 14/07/2013 pukul 00:00 (Sumber: TEPI)

Gambar 3.6 Grafik elevasi pasang surut lapangan pada tanggal 15/07/2013 pukul 00:00
hingga 31/07/2013 pukul 00:00 (Sumber: TEPI)
3.2.4.2. Data Arus
Data verifikasi arus diambil melalui pengukuran lapangan berupa besar dan arah
kecepatan arus yang dilakukan oleh perusahaan PAGEO yang merupakan kontraktor survei
dari Total E&P Indonesie.

Pengukuran lapangan dilakukan pada titik koordinat

III-7

126'38,7594"S dan 1723'39,48"E dari tanggal 23/7/2013 pukul 00:00 hingga 27/7/2013
pukul 00.00 (Tabel C.1 dan C.2, Gambar C.2) menggunakan Acoustic Doppler Current
Profiler (ADCP) dalam skema pengukuran lapangan seperti yang tertera dalam gambar
(Gambar C.1). Pengukuran arus lapangan dilakukan dengan interval waktu pengamatan
sebesar 10 menit sepanjang kolom vertikal dan interval jarak 3 m. ADCP diatur dengan
skema yang telah ditentukan dengan pengaturan blanking distance sebesar 0,8 m dari muka
instrumen.

3.2.5. Nilai Awal dan Syarat Batas Model


Nilai awal yang digunakan adalah nol untul elevasi dan juga kecepatan arus pada
arah utara-selatan dan barat-timur ( (0) = (0) = (0) = 0 di setiap titik. Hal ini
memberikan anggapan bahwa kondisi awal perairan Mahakam Selatan dianggap tenang
tanpa ada elevasi dan arus yang bergerak pada waktu t = 0.
Dalam penelitian ini, daerah kajian dibatasi dengan satu syarat batas terbuka di
daerah syarat batas tenggara (Gambar 3.2). Nilai elevasi air laut (pasang surut) yang berubah
secara spasial dan temporal dimasukan dalam syarat batas terbuka. Angin yang berhembus
di daerah perairan diasumsikan tidak mengalami perubahan secara spasial namun berubah
secara temporal.

Gaya angin dan pasang surut yang merupakan penggerak utama

pembangkitan arus di wilayah perairan.

III-8

3.3.

Alur Pengerjaan Tugas Akhir


Pengerjaan tugas akhir dilakukan dengan skema yang dijabarkan dalam gambar alur

pengerjaan tugas akhir untuk analisis variasi arus terhadap kedalaman, musim, serta
harmonik pasang surut (Gambar 3.7) dan simulasi hidrodinamka (Gambar 3.8).
ANALISIS VARIASI ARUS
TERHADAP KEDALAMAN

ANALISIS ANGIN
MUSON

ANALISIS HARMONIK
PASANG SURUT

Mulai

Mulai

Mulai

Pengumpulan Data Arus


Data Lapangan Arus di Setiap Lapisan
Kedalaman dengan Interval 3 Meter

Pengumpulan Data Angin


Data Lapangan Angin

Pengumpulan Data
Lapangan Pasang Surut
Nilai Elevasi Pasang Surut

Masukan Data Analisa Arus


Kecepatan Arus Lapangan
Arah Arus Lapangan
Kedalaman Lapisan Arus

Masukan Data Analisa


Angin
Kecepatan Angin Lapangan
Arah Angin Lapangan

Masukan Data Analisa


Pasang Surut
Data Lapangan Elevasi
Pasang Surut

Analisa Harmonik Pasang


Surut
T-Tide, Matlab

Analisa Data Angin


WRPlot

Analisa Data Angin


Surfer 11

Keluaran Hasil Analisa Data


Arus
Profil Vertikal Resultan
Kecepatan Arus di Setiap
Lapisan Kedalaman

Keluaran Hasil Analisa Data


Angin
Grafik Wind Rose
Grafik Batang Distribusi
Kecepatan Angin

Selesai
Selesai

Keluaran Hasil Analisa


Data Pasang Surut
Elevasi Astronomis & Residu
Pasut
Amplitudo dan Fase
Komponen Pasut
Grafik Amplitudo
Komponenen Pasut dalam
Domain Frekuensi
Grafik Fase Komponenen
Pasut dalam Domain
Frekuensi

Selesai

Gambar 3.7 Diagram alir analisis variasi arus terhadap kedalaman (kiri), angin muson
(tengah), dan harmonik pasang surut (kanan)

III-9

SIMULASI MODEL
HIDRODINAMIKA
Mulai

Pengumpulan Data
Data Lapangan & Referensi

Masukan Data Model


Hidrodinamika
Batimetri
Koordinat Garis Pantai
Kecepatan & Arah Angin
Elevasi Pasut Prediksi

Simulasi Model
Hidrodinamika
(MIKE 21 Flow FM)

Keluaran Hasil Model


Hidrodinamika
Elevasi Pasut Model
Kecepatan Arus Komponen
Timur (u) dan Utara (v) Model
Peta Dinamika Arus Laut

Verifikasi Model Hidrodinamika


Elevasi pasang surut
Kecepatan Arus Komponen Timur
(u) dan Utara (v)

Tidak
Sesuai?

Ya

Selesai

Gambar 3.8 Diagram alir simulasi model hidrodinamika

III-10

Bab IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

Pemisahan Komponen Arus Pasut dan Residu Data Lapangan


Arus yang terukur melalui pengamatan lapangan merupakan hasil penjumlahan gaya-

gaya pembangkit yang berlaku di perairan tersebut seperti gaya pasang surut, gaya
meteorologis, serta gaya-gaya lainnya.

Arus yang terekam dalam pengamatan arus

menggunakan ADCP dinyatakan dalam definisi arus total. Sedangkan, komponen arus
pasang surut digunakan untuk menyatakan arus yang dibangkitkan oleh gaya-gaya
astronomis yang berlaku di wilayah perairan. Komponen arus residu merupakan komponen
arus yang dibangkitkan oleh parameter lain seperti faktor meteorologis (angin), gradien
elevasi akibat batimetri, ataupun parameter lain yang bersifat lokal.
Data arus lapangan yang dipakai dalam analisis merupakan hasil perata-rataan
komponen timur ( ) dan utara ( ) di sepanjang kolom vertikal kedalaman -65 m dari
permukaan dan memiliki interval jarak 3 m untuk setiap lapisan kedalaman.
Untuk melakukan analisis pengaruh pasang surut terhadap pembangkitan arus laut di
wilayah perairan, dilakukanlah pemisahan arus pasut dengan arus residunya terhadap arus
total pada komponen timur (Gambar 4.1) dan komponen utara (Gambar 4.2).

Gambar 4.1 Perbandingan data lapangan rata-rata kecepatan arus total, arus pasut, dan
arus residu pada komponen timur ( )

IV-1

Gambar 4.2 Perbandingan data lapangan rata-rata kecepatan arus total, arus pasut, dan
arus residu pada komponen utara ( )

Melalui pemisahan data arus lapangan komponen kecepatan arus total, arus pasut,
dan arus residu pada komponen-u dan komponen-v, ditemukan bahwa pembangkitan arus
total di wilayah perairan Mahakam Selatan didominasi oleh pasang surut melalui besarnya
nilai amplitudo komponen arus pasut dibandingkan dengan komponen residu. Sedangkan,
arus residu tidak memberikan pengaruh yang signifikan terhadap dinamika arus laut. Pola
dinamika arus laut rata-rata di perairan Mahakam Selatan memiliki pola sinusoidal
mengikuti pola pasang surutnya.

4.2.

Verifikasi Hasil Model Hidrodinamika


Untuk memberikan kepercayaan pada simulasi hidrodinamika yang telah dilakukan,

maka dilakukanlah verifikasi model hidrodinamika terhadap komponen-komponen keluaran


dari hasil simulasi. Nilai elevasi pasut serta komponen arus timur dan utara yang dihasilkan
oleh model dibandingkan dengan data arus lapangan yang telah dirata-ratakan terhadap
kedalaman pada setiap komponen untuk memberikan nilai kepercayaan dari hasil simulasi.

4.2.1. Verifikasi Elevasi Pasang Surut


Verifikasi elevasi pasang surut dilakukan dengan cara membandingkan data elevasi
muka air laut yang dihasilkan oleh model hidrodinamika dengan data lapangan yang diukur
menggunakan tide gauge pada periode waktu yang sama.

Kedua data yang tersedia

dibandingkan dalam rentang waktu dari 7/7/2013 pukul 00:00 s/d 22/7/2013 pukul 00:00
dengan interval waktu 10 menit (Gambar 4.3).

IV-2

Gambar 4.3 Verifikasi elevasi pasut lapangan dan simulasi

Tingkat kesesuaian data elevasi pasang surut antara data hasil simulasi dan
pengukuran lapangan ditinjau secara matematis menggunakan dua metode perhitungan.
Pertama, menggunakan besar nilai R squared dan yang kedua menggunakan metode
perhitungan Root Mean Squared Error (RMSE).

Gambar 4.4 Perbandingan nilai elevasi lapangan dan model

Perhitungan menggunakan besar nilai R squared, dibandingkan nilai data elevasi


pasut lapangan dengan model ke dalam suatu grafik dengan sumbu berbeda. Sumbu-y
memberikan nilai keluaran elevasi dari hasil simulasi sedangkan pada sumbu-x memberikan
nilai keluaran elevasi dari pengukuran lapangan. Dengan penggambaran tersebut, kita dapat
melihat bentuk persebaran dari kedua data yang berhimpit terhadap garis linearnya dengan
persamaan y = 1,0575x +0,08. Didapati juga hasil perhitungan R-squared sebesar 0.9013

IV-3

yang menunjukan bahwa tingkat kesesuaian data model dan pengukuran lapangan elevasi
muka air laut mencapai tingkat kepercayaan hingga mencapai 90,13%.
Kedua, dilakukan pengukuran dengan menghitung RMSE atau yang biasa disebut
kesalahan akar kuadrat rata-rata yang digunakan untuk menghitung perbedaan nilai prediksi
perubahan elevasi pasut oleh model dengan pengukuran lapangan dengan nilai satuan yang
memberikan validitas dari perbandingan kedua data tersebut. Ditemukan bahwa nilai RMSE
antara data elevasi hasil model dan lapangan memiliki nilai sebesar 0,206 m.

4.2.2. Verifikasi Arus


Data yang didapatkan pada pengukuran lapangan menggunakan ADCP adalah besar
(magnitude) dan arah (direction) kecepatan arus di setiap lapisan kedalaman dengan interval
3 m dari permukaan hingga dasar dengan kedalaman -65 m. Besar dan arah kecepatan arus
lapangan lalu diturunkan ke dalam komponen arus timur (Gambar 4.5) dan utara (Gambar
4.6). Kecepatan arus untuk setiap komponen di setiap lapisan kedalaman lalu dijumlahkan
untuk dirata-ratakan terhadap kedalaman. Kecepatan arus rata-rata terhadap kedalaman
setiap komponen dinyatakan dengan komponen arus rata-rata timur ( ) dan komponen arus
rata-rata utara ( ) yang lalu dibandingkan dengan arus hasil simulasi. Pada kajian kali ini,
data tersebut juga dibandingkan dengan data arus pasut lapangan yang telah diturunkan
melalui analisa harmonik arus pasut.

Gambar 4.5 Verifikasi kecepatan arus lapangan dan arus simulasi komponen timur (u)

IV-4

Gambar 4.6 Verifikasi kecepatan arus lapangan dan arus simulasi komponen utara (v)

Melalui verifikasi arus yang telah dilakukan, maka dapat dilihat bahwa komponen
arus pasut dan arus total komponen timur memiliki kesesuaian fase terhadap arus simulasi
namun memiliki nilai amplitudo yang cukup berbeda. Sedangkan pada komponen arus utara,
nilai amplitudo lebih besar dibandingkan dengan komponen timur mendekati dengan nilai
arus hasil simulasi namun memiliki perbedaan fasa. Pada kedua komponen yaitu komponen
utara dan komponen timur, arus pasut lapangan memiliki pola sinusoidal mengikuti
kesesuaian dengan data arus hasil simulasi yang lebih baik jika dibandingkan dengan arus
total.
Perbedaan amplitudo ataupun fase yang terjadi pada komponen utara dan timur
antara arus hasil simulasi dan lapangan diakibatkan keterbatasan model dalam
mnesimulasikan hidrodinamika arus laut yang diakibatkan oleh faktor lokal seperti
morfologi dasar laut, topografi pantai, angin, ataupun faktor-faktor lainnya seperti viskositas
eddy, arus densitas, debit aliran sungai, evaporasi, dan presipitasi.
Tingkat kesesuaian data kecepatan arus antara data hasil simulasi dan pengukuran
lapangan ditinjau secara matematis menggunakan metode perhitungan R-squared dimana
data kecepatan arus hasil simulasi model pada komponen timur dan utara dibandingkan
dengan data arus total (Gambar 4.7).
Melalui perhitungan R-squared, korelasi kecepatan arus total lapangan dan hasil
simulasi pada komponen timur dan utara memberikan nilai berturut-turut sebesar 0,3751 dan
0,1198. Hal ini menunjukan tingkat kepercayaan sebesar 37,51 % dengan nilai RSME 0,28
m/detik pada komponen timur dan senilai 11,98 % dengan nilai RSME 0,43 m/detik pada
komponen utara. Nilai korelasi yang ditunjukan pada data arus simulasi dan lapangan pada

IV-5

kedua komponen menunjukan adanya kesesuaian terhadap kedua data. Pada komponen
timur, kesesuaian berbanding linear sedangkan pada komponen utara kesesuaian berbanding
terbalik. Perbandingan terbalik pada komponen utara diakibatkan oleh adanya perbedaan
fasa antara data arus hasil simulasi dengan data arus hasil pengukuran lapangan komponen
utara.

Gambar 4.7 Perbandingan data arus total lapangan dengan arus simulasi komponen timur
(kiri) dan utara (kanan)

Perhitungan R-squared pada arus lapangan dibandingkan dengan data arus keluaran
hasil simulasi relatif belum bisa menunjukan kesesuaian yang memuaskan.

Hal ini

diperkirakan, pertama, dipengaruhi akibat banyak parameter pengukuran lapangan yang


sifatnya lokal seperti geometri laut, perbedaan bentuk morfologi, tingkat presipitasi dan
evaporasi, debit aliran sungai ataupun parameter pengukuran lapangan yang bersifat regional
seperti faktor coriolis, perbedaan perubahan kecepatan angin serta pasang surut yang spasial
dan temporal, dan ARLINDO yang tidak dimasukan dalam masukan simulasi. Kedua,
adanya perbedaan fasa antara data arus lapangan dan data arus simulasi dimana gaya pasang
surut yang merupakan gaya pembangkit utama arus secara alami mengalami pergeseran fasa
ketika menjalar ke daerah perairan pantai, khususnya pada arus komponen utara.
Namun, jika data elevasi pasut simulasi, arus simulasi, dan arus lapangan permukaan
diplot dalam bentuk resultan vektor maka dapat kita lihat bahwa ada kesesuaian pola
dinamika arus laut terhadap ketiga parameter tersebut (Gambar 4.8). Vektor arus laut yang
merupakan resultan arus pada komponen utara dan timur dalam simulasi serta kondisi
lapangan mengikuti pola elevasi pasang surut yang berbentuk sinusoidal.

Hal Ini

menunjukan bahwa dinamika arus yang ditunjukan dalam simulasi serta lapangan sangat
dominan dipengaruh oleh gaya pasang surut yang berlaku di perairan tersebut.

IV-6

Gambar 4.8 Profil vektor resultan elevasi pasut model, arus model, dan arus lapangan

4.3. Kondisi Meteorologi Perairan Mahakam Selatan


Muson adalah fenomena siklus perubahan arah angin yang bervariasi terhadap
perubahan musim secara regional terhadap suatu rentang wilayah yang luas, yaitu dari
lintang 250 LS hingga 350 LU dan bujur 300 BT hingga 170 BT (Ramage, 1971 dalam Gadgil,
2003). Siklus angin musiman yang disebabkan interaksi antar benua Australia dan Asia
dengan atmosfer memberikan perubahan arah serta presipitasi angin yang berubah seiring
perubahan musim (Wheeler dan McBride, 2004 dalam Byrne, 2011). Perairan Mahakam
Selatan yang merupakan daerah kajian dalam penelitian ini merupakan salah satu wilayah
yang mengalami dampak dari siklus angin muson ini.
Menurut penelitian yang dilakukan oleh Byrne (2011), saat musim timur yaitu pada
bulan September dan November di Perairan Mahakam Selatan, angin yang didominasi oleh
angin pasat timur bergerak ke arah selatan dengan nilai kecepatan rata-rata kecepatan
regional 5-10 m/detik. Sedangkan pada saat musim barat yaitu pada bulan Januari dan
Maret, angin bergerak ke arah utara di Perairan Mahakam Selatan yang didominasi oleh
angin pasat barat dengan kecepatan maksium regional mencapai 8 m/detik.
Pengukuran angin lapangan dilakukan sebagai salah satu parameter masukan dalam
simulasi model hidrodinamika yang merupakan salah satu gaya pembangkit arus laut di
perairan Mahakam Selatan.

IV-7

4.3.1. Musim Barat (Februari 2013)


Mawar angin dan grafik distribusi magnitudo kecepatan angin pada bulan Februari
2013 (Gambar 4.9) menunjukan bahwa saat musim barat angin rata-rata bergerak dari utara
timur laut membentuk sudut 140 relatif dari sumbu utara asli menuju arah selatan barat daya
dengan rata-rata besar kecepatan 1,88 m/detik. Selama 32 hari pengamatan lapangan, besar
kecepatan rata-rata angin harian terdistribusi dengan persentase paling besar di antara 1-2
m/detik sebesar 55,3 %, diikuti oleh kecepatan angin di rentang 2-3 m/detik sebesar 36,7 %,
dan sisa persentasi 8% ke arah lainnya.

Gambar 4.9 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan angin (kanan)
saat musim barat (Februari 2013)

4.3.2. Musim Peralihan Pertama (Mei 2013)


Visualisasi mawar angin serta distribusi kecepatan angin musim peralihan pertama
(Gambar 4.10) menunjukan bahwa angin rata-rata bergerak dengan kecepatan 1,74 m/detik
dari arah barat barat laut dengan membentuk sudut sebesar 3000 dari arah sumbu utara asli.
Selama 32 hari pengamatan, distribusi angin kecepatan rata-rata didominasi pada rentang 12 m/detik dengan persentase hingga mencapai 73,3% yang diikuti oleh kecepatan rata-rata
di antara 2-3 m/detik dengan persentase sebesar 20%, dan sisanya sebesar 6,6% terbagi pada
rentang minimum 0-1 m/detik dan maksimum 4-5 m/detik.

IV-8

Gambar 4.10 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan angin (kanan)
saat musim peralihan pertama (Mei 2013)
4.3.3. Musim Timur (Juli 2013)
Mawar angin dan grafik batang distribusi magnitudo kecepatan angin dilakukan pada
data pengamatan bulan Juli 2013 (Gambar 4.11), dapat dilihat bahwa pada saat musim timur,
angin rata-rata bergerak dari arah barat daya membentuk sudut 2270 relatif dari sumbu utara
asli menuju arah timur laut dengan rata-rata kecepatan yang lebih besar dibandingkan saat
musim barat yaitu 2,81 m/detik. Selama 32 hari pengamatan, besar kecepatan angin ratarata harian terdistribusi dengan persentase paling besar di antara 3-4 m/detik sebesar 31.3 %,
diikuti oleh kecepatan angin sebesar 2-3 m/detik dengan nilai persentasi 28,1 %, dan sisa
persentasi 40,6 % terbagi pada rentang kecepatan minimum 1-2 m/detik dan maksimum 4-5
m/detik.

Gambar 4.11 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan angin (kanan)
saat musim timur (Juli 2013)

IV-9

4.3.4. Musim Peralihan Kedua (November 2013)


Pencuplikan data angin saat musim peralihan kedua yang divisualisasikan dalam
bentuk mawar angin serta distribusi kecepatan arus (Gambar 4.12), perata-rataan data
kecepatan angin selama 30 hari pada bulan November menunjukan bahwa angin didominasi
bergerak dari arah utara barat daya dengan membentuk sudut sebesar 3360 dari sumbu utara
asli. Selain itu, kecepatan rata-rata yang selama interval pengamatan mengalami penurunan
kecepatan jika dibandingkan saat musim timur dengan nilai besar kecepatan rata-rata adalah
2,22 m/detik. Distribusi kecepatan angin rata-rata didominasi pada interval 1-2 m/detik
dengan persentase sebesar 44,8%, diikuti pada interval kecepatan rata-rata 2-3 m/detik
dengan persentase 37,9%, terakhir kecepatan rata-rata tersebar pada interval minimum 0-1
m/detik dan 3-4 m/detik dengan persentase sebesar 3,4% dan 10,3%.

Gambar 4.12 Mawar angin (kiri) dan grafik distribusi magnitudo kecepatan angin (kanan)
saat musim peralihan kedua (November 2013)

4.4.

Kondisi Oseanografi Perairan Mahakam Selatan

4.4.1. Analisis Harmonik Pasut


Menurut Hicks (2006), ketika data elevasi muka air laut didapatkan melalui
pengukuran lapangan dan diplot terhadap waktu, maka sebuah pola sinusoidal akan
terbentuk yang merepresentasikan banyak parameter seperti efek dari arus, perubahan
densitas air, beberapa faktor meteorologis serta aspek-aspek hidrologis seperti debit aliran
sungai.

Untuk mempelajari dinamika arus laut di suatu perairan, maka komponen

astronomis (pasang surut) dan non-pasut yang merupakan residu harus dipisahkan. Melalui
analisis harmonik, data pengukuran lapangan yang didapatkan pada perairan Mahakam
Selatan dipisahkan dalam komponen pasut dan residunya (Gambar 4.13)

IV-10

Gambar 4.13 Perbandingan elevasi total, elevasi pasut, elevasi residu


Setelah didapatkan komponen pasut pada elevasi muka air laut yang merupakan
komponen pembangkit elevasi maupun arus dominan di Perairan Mahakam Selatan, maka
konstanta harmonik dari setiap komponen pasut melalui persamaan matematis analisis
harmonik pasang surut. Konstanta harmonik pasut dapat menjelaskan karakteristik serta tipe
pasang surut yang berlaku di wilayah perairan. Melalui analisis harmonik terhadap data
elevasi muka air laut di perairan Mahakam Selatan menggunakan T-Tide, didapatkanlah nilai
amplitudo dan fase dari setiap komponen pasut (Tabel 4.1.) yang merupakan konstanta
harmonik dari konstituten pasut yang bekerja di perairan tersebut.
Tabel 4.1 Konstanta harmonik pasut perairan Mahakam Selatan

Non-Signifikan

Signifikan

Utama

Komponen
Pasut
O1
K1
M2
S2
P1
K2
M3
M4
SK3
2MK5
2SM6
2SK5
2MS6
MSF
MS4
S4
M6
3MK7
M8
M10

Periode
(jam)

Frekuensi
(siklus per jam)

Amplitudo (m)

Fase
(derajat)

25.82
23.93
12.42
12.00
24.07
11.97
8.28
6.21
7.99
4.93
4.05
4.80
4.09
354.37
6.10
6.00
4.14
3.53
3.11
2.48

0.039
0.042
0.081
0.083
0.042
0.084
0.121
0.161
0.125
0.203
0.247
0.208
0.244
0.003
0.164
0.167
0.242
0.283
0.322
0.403

0.179
0.236
0.543
0.472
0.078
0.128
0.005
0.005
0.008
0.003
0.003
0.004
0.002
0.020
0.003
0.003
0.001
0.001
0.001
0.001

258.53
288.52
172.73
244.17
295.59
266.57
37.58
122.43
140.73
247.41
349.27
180.38
315.34
195.26
263.83
8.40
112.59
273.85
127.38
129.36

IV-11

Data konstanta harmonik pasut berupa frekuensi, amplitudo dan fase di perairan
Mahakam Selatan menentukan karakteristik perairan dan komponen pasang surut yang
bekerja secara dominan pada perairan tersebut. Melalui pemisahan komponen-komponen
pasut berdasarkan frekuensinya (Gambar 4.14), dapat kita lihat bahwa ada beberapa
komponen pasut signifikan yang bekerja pada perilaku perubahan elevasi ataupun arus yang
berada di perairan Mahakam Selatan. Komponen pasut signifikan memiliki nilai amplitudo
lebih besar dari nilai kepercayaan sebesar 95% seperti yang ditunjukan komponen pasut
dominan M2, K2, S1, O1.

Gambar 4.14 Grafik nilai amplitudo komponen pasut di perairan Mahakam Selatan

Perhitungan matematis yang dinyatakan dalam bilangan Formzahl dengan


menggunakan amplitudo konstanta harmonik komponen pasut utama S2, M2, K1, dan O1,
maka kita mempelajari karakteristik pasut perairan di Mahakam Selatan yang tertulis dalam
rumus:
=

AK + AO
AM + S

(4.1)

sehingga didapatkan nilai formzahl di perairan Mahakam Selatan bernilai 0,40 yang
menunjukan karakteristik pasang surut di perairan tersebut adalah pasang surut campuran
condong ke harian ganda.
Penurunan persentasi amplitudo pada setiap komponen pasang surut (Gambar 4.15),
menunjukan didapatkan bahwa empat komponen pasut utama yaitu M2, S2, K1, dan O1

IV-12

mendominasi dan memberikan pengaruh terbesar terhadap perilaku pasang surut di perairan
Mahakam Selatan. Komponen pasut semidiurnal utama M2 dan S2 memiliki persentase
amplitudo pasang surut terbesar dengan nilai 32,03% dan 27,82% secara berurutan. Diikuti
dengan komponen pasut diurnal utama K1 dan O1 yang memiliki nilai persentase amplitudo
pasang surut sebesar 13,89% dan 10,56% secara berurutan.

Gambar 4.15 Grafik persentase amplitudo komponen pasut perairan Mahakam Selatan

4.4.2. Variasi Arus terhadap Kedalaman


Dalam penelitian ini, ditemukan juga bahwa hidrodinamika air laut memiliki variasi
terhadap kedalaman berdasarkan data pengukuran lapangan yang nilainya didistribusikan di
dalam tabel (Tabel C.2.). Melalui data tersebut, profil arus lapangan yang terbagi dalam 3
lapisan kedalaman yaitu lapisan permukaan (kedalaman -5 m), lapisan menengah
(kedalaman -35 m), dan lapisan dalam yang berada di dasar laut (Gambar 4.16).
Arus di lapisan permukaan memiliki rata-rata kecepatan sebesar 0,31 m/detik dengan
kecepatan terendah sebesar 0,01 m/detik dan tertinggi hingga mencapai 0,79 m/detik. Pada
lapisan menengah, rata-rata kecepatan arus adalah 0,21 m/detik dengan kecepatan terendah
sebesar 0,01 m/detik dan tertinggi sebesar 0,56 m/detik. Kecepatan arus pada lapisan
menengah memiliki kecepatan yang relatif lebih rendah dibandingkan lapisan permukaan
yang disebabkan oleh gaya gesek antar lapisan.

Selain itu, pengaruh angin pada

pembangkitan arus semakin berkurang akibat berkurangnya penjalaran momentum angin ke


partikel air. Namun, pada lapisan ini pola pergerakan arus laut masih mengikuti pola pasang
surut yang menunjukan bahwa gaya pasang surut masih dominan di lapisan ini. Pada lapisan
dasar, rata-rata kecepatan arus adalah 0,13 m/detik dengan kecepatan terendah 0,00 m/detik
dan tertinggi 0,35 m/detik. Pada lapisan ini, besar kecepatan arus memiliki kecepatan yang

IV-13

terendah dibandingkan kecepatan pada lapisan lainnya. Hal ini disebabkan gaya gesekan
dasar yang mengurangi kecepatan arus dan juga berkurangnya penjalaran momentum
gesekan angin di lapisan ini.

Gambar 4.16 Profil vektor resultan arus lapangan di lapisan permukaan, menengah, dan
dasar perairan Mahakam Selatan

Pada analisis lanjut variasi arus terhadap kedalaman yang dijelaskan dalam profil
arus laut lapangan terhadap kedalaman (Gambar C.2) dan ringkasan umum data pengukuran
arus laut sepanjang kedalaman (Tabel C.2.), ditemukan juga bahwa karakter arus laut
sepanjang kolom vertikal perairan Mahakam Selatan terbagi dalam dua tipe karakteristik
(Gambar 4.17). Karakteristik pertama berada pada kedalaman 0 m hingga -35 m dimana
arus mengalami variasi magnitudo serta arah terhadap variasi kedalaman yang
direpresentasikan dalam lapisan arus heterogen. Sedangkan karakteristik kedua berada pada
kedalaman -35 m hingga dasar dimana arus tidak mengalami variasi magnitudo serta arah
terhadap variasi kedalaman secara signifikan jika dibandingkan dengan lapisan arus
heterogen. Karakteristik kedua direpresentasikan dengan istilah lapisan arus homogen.

IV-14

Gambar 4.17 Karakter arus heterogen dan homogen perairan Mahakam Selatan

4.5

Dinamika Arus Laut di Perairan Mahakam Selatan


Makassar Selatan adalah perairan yang berbatasan secara langsung dengan perairan

Selat Makassar yang massa airnya berasal dari Samudra Pasifik sehingga memiliki khas
karakteristik perairan yang sama. Massa air Samudra Pasifik bergerak menuju Samudra
Hindia melewati celah kecil Selat Makassar yang diakibatkan oleh fenomena Arus Lintas
Indonesia (ARLINDO) yang disebabkan oleh perbedaan tinggi muka laut antara kedua
samudra.

Namun walaupun massa air perairan Mahakam Selatan berasal dari Selat

Makassar, karakteristik perairan di kawasan tersebut memiliki karakteristik tersendiri


dikarenakan adanya bentuk morfologi serta topografi bawah laut yang membentuk kawasan
tersebut.

Pasang surut sendiri yang merupakan gaya penggerak utama menyebabkan

dinamika arus laut berubah secara periodik mengikuti pola pergerakan pasang surut yang
berupa sinusoidal.

Pasang surut juga dipengaruhi oleh bentuk morfologi pantai dan

perubahan batimetri khususnya pada komponen arus pasut perairan dangkal. Tunggang
pasut yang besar saat kondisi purnama memberikan rentang yang lebih besar pada nilai
elevasi muka air laut dan besar kecepatan arus jika dibandingkan saat kondisi perbani.
Perambatan kenaikan atau penurunan elevasi serta kecepatan arus laut lebih tinggi terjadi
saat kondisi purnama jika dibandingkan saat kondisi perbani.

IV-15

Saat musim barat, rata-rata besar kecepatan arus pada perairan lepas pantai
Mahakam Selatan dalam simulasi hidrodinamika ini adalah 0,25 m/detik dengan rentang
antara 0,00 m/detik hingga 0,70 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan pantai, rata-rata besar
kecepatan arus adalah 0,17 m/detik dengan rentang antara 0 m/detik hingga 0,45 m/detik.
Rata-rata besar kecepatan arus pada perairan lepas pantai adalah 0,30 m/detik pada saat
musim timur dengan rentang antara 0 m/detik hingga 0,86 m/detik. Sedangkan di daerah
pantai, kecepatan arus rata-rata adalah 0.16 m/detik dengan besar kecepatan minimum 0
m/detik dan maksimum adalah 0,43 m/detik. Rata-rata besar kecepatan arus di perairan
pantai adalah 0,08 m/det sedangkan untuk di kawasan lepas pantai adalah 0,13 m/det pada
saat musim peralihan pertama. Pada musim peralihan kedua, rata-rata besar kecepatan arus
mengalami peningkatan yaitu menjadi sebesar 0,09 m/det di daerah pantai dan 0,14 m/det di
kawasan lepas pantai.
Pengurangan nilai besar kecepatan arus di pantai jika dibandingkan dengan lepas
pantai dikarenakan adanya disipasi energi pada kawasan pantai jika dibandingkan dengan
arus yang ada di lepas pantai dikarenakan oleh gaya gesekan dasar yang semakin besar.
Melalui perhitungan, dapat dilihat juga bahwa kecepatan arus rata-rata pada musim angin
timur lebih besar dibandingkan saat musim angin barat dikarenakan angin yang berhembus
pada bulan Juli 2013 lebih besar dibandingkan dengan saat Februari 2013.

Hal ini

membuktikan bahwa angin menjalarkan energinya ke permukaan laut untuk membangkitkan


pergerakan air laut sehingga mempengaruhi besar kecepatan maupun arah dari dinamika arus
laut di perairan Mahakam Selatan.

4.5.1 Kondisi Perbani saat Musim Barat


Rata-rata elevasi muka air laut di daerah lepas pantai saat kondisi perbani (Gambar
D.1) berada di nilai antara 0,36 hingga 0,53 m dengan perata-rataan sebesar 0,47 m. Di
pantai, rata-rata elevasi muka air laut berubah menjadi 0,45 m dengan nilai minimum 0,30
m hingga nilai maksimumnya 0,56 m. Besar kecepatan arus di lepas pantai bervariasi dengan
nilai rata-rata sebesar 0,35 m/detik dengan rentang 0,29 m/detik hingga 0,37 m/detik
sedangkan di daerah pantai menurun dengan rata-rata kecepatan bernilai 0,12 m/detik
dengan rentang di antara 0,10 m/detik hingga 0,14 m/detik. Elevasi muka air laut di daerah
pantai dan lepas pantai relatif homogen di sepanjang profil horizontal. Arah arus di lepas
pantai bergerak ke timur laut seragam dengan nilai kecepatan yang berbeda-beda. Namun
di di daerah pesisir khususnya celah-celah kecil, massa air laut bergerak menjorok ke dalam
menuju pantai. Pada kondisi pasang tertinggi, arah angin muson barat yang bergerak ke arah

IV-16

selatan barat daya bergerak berlawanan dengan arah arus yang dibangkitkan pasang surut
yang menyebabkan adanya pengurangan kecepatan arus yang diakibatkan oleh gaya gesek
angin. Hal ini menyebabkan kecepatan arus di perairan Mahakam Selatan relatif lebih
rendah jika dibandingkan dengan kondisi pasang tertinggi perbani saat musim timur.
Nilai elevasi muka air laut saat pasang menuju surut (Gambar D.2) di lepas pantai
berkisar antara -0,13 m hingga 0,23 m dengan rata-rata sebesar 0,05 m. Sedangkan untuk di
kawasan pantai, elevasi muka air laut berubah relatif lebih rendah dengan rata-rata sebesar 0,07 m yang memiliki nilai minimum sebesar -0,25 m dan nilai maksimumnya 0,13 m.
Kecepatan arus di pantai berada di rentang 0,11 m/detik hingga 0,23 m/detik dengan nilai
rata-rata 0,16 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan lepas pantai rata-rata kecepatan arus
berubah menjadi 0,12 m/detik dengan nilai kecepatan minimum 0,07 m/detik dan
maksimumnya 0,19 m/detik. Elevasi muka air laut mengalami penurunan jika dibandingkan
saat pasang tertinggi.

Ketinggian muka air laut juga terbagi akibat beda tinggi yang

dikarenakan adanya penjalar komponen pasut dengan amplitudo rendah menuju perairan
Mahakam Selatan menggeser massa air laut saat pasang tertinggi. Kecepatan arus berkurang
dibandingkan saat pasang tertinggi. Di lepas pantai, massa air laut di daerah komponen pasut
amplitudo rendah bergerak ke arah ke barat laut sedangkan pada daerah komponen pasut
yang memiliki amplitudo tinggi massa air laut masih mengikuti pola pergerakan massa air
laut saat pasang tertinggi yaitu menuju arah timur laut. Di pantai, massa air laut mulai
bergerak menjorok keluar menuju ke arah lepas pantai.
Nilai elevasi muka air laut di kawasan lepas pantai saat pasang menuju surut (Gambar
D.3) memiliki rata-rata sebesar -0,38 m dengan elevasi muka air laut terendahnya -0,40 m
dan tertingginya adalah -0,32 m. Sedangkan untuk di kawasan pantai, nilai elevasi muka air
laut memiliki nilai terendah di -0,40 m hingga tertingginya -0,36 m dengan nilai rata-rata
sebesar -0,38 m. Kecepatan arus laut di pantai memiliki rentang di antara 0,27 m/detik
hingga 0,31 m/detik dengan nilai rata-rata 0,30 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan lepas
pantai kecepatan arus relatif meningkat rata-rata 0,37 m/detik dengan nilai kecepatan
terendah 0,34 m/detik dan maksimumnya 0,39 m/detik. Elevasi muka air laut di kondisi
surut terendah perbani merupakan tinggi muka air laut terendah sepanjang simulasi di
kondisi perbani. Di lepas pantai, seluruh massa air memiliki keseragaman untuk bergerak
menuju arah barat laut sedangkan di daerah pantai bergerak menjorok keluar menuju lepas
pantai khususnya pada daerah celah-celah kecil. Pada kondisi surut terendah perbani, angin
muson barat yang bergerak searah bergerak menuju timur laut dengan arah pergerakan arus
laut yang dibangkitkan oleh pasang surut sehingga menyebabkan adanya pertambahan

IV-17

kecepatan yang diakibatkan stress gesek angin. Hal ini menyebabkan kecepatan arus di
perairan Mahakam Selatan relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan kondisi yang sama
pada pasang tertinggi perbani saat musim timur.
Berbeda dengan sebelumnya, saat kondisi surut menuju pasang (Gambar D.4), ratarata elevasi muka air laut di lepas pantai berada di nilai -0,24 meter dengan nilai terendah 0,24 m hingga tertingginya mencapai -0,16 m. Sedangkan untuk di kawasan pantai, nilai
elevasi rata-rata meningkat menjadi -0,14 m dengan interval di antara -0,23 m hingga -0,07
m. Kecepatan arus laut di daerah pantai berkisar di antara 0,06 m/detik hingga 0,21 m/detik
dengan rata-rata sebesar 0,13 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan lepas pantai, nilai
kecepatan terendah berada di nilai 0,16 m/detik dan tertingginya 0,09 m/detik dengan
peningkatan nilai rata-ratanya menjadi 0,27 m/detik. Elevasi muka air laut pada saat kondisi
surut menuju pasang relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan saat kondisi surut
terendah. Arah pergerakan massa air laut di lepas pantai bervariasi secara spasial dimana
massa air di daerah komponen pasut rendah masih bergerak sama dengan saat surut terendah,
namun kondisi ini mulai tergantikan dengan massa air yang memiliki komponen pasut
dengan amplitudo yang lebih tinggi dan menjalar ke dalam perairan Mahakam Selatan yang
bergerak menuju ke arah timur laut. Di daerah pantai, massa air laut bergerak menjorok
keluar menuju lepas pantai dengan kecepatan yang relatif lebih kecil dibandingkan dengan
saat kondisi terendahnya.

4.5.2 Kondisi Purnama saat Musim Barat


Berbeda dengan kondisi perbani, saat pasang tertinggi kondisi purnama (Gambar
D.5), rata-rata elevasi muka air laut di perairan Mahakam Selatan memiliki nilai elevasi
pasaang surut paling tinggi selama periode simulasi dengan rata-rata elevasi sebesar 1,09 m
di kawasan lepas pantai dengan nilai minimum 0,80 m hingga 1,23 m. Sedangkan di
kawasan pantai, nilai elevasi muka air laut memiliki nilai yang relatif sama yaitu sebesar
1,10 dengan nilai terendahnya 0,96 m hingga mencapai tinggi tertingginya 1,16 m.
Kecepatan arus laut di lepas pantai juga memiliki nilai rata-rata tertinggi yaitu sebesar 0,69
m/detik dengan nilai kecepatan terendahnya mencapai 0,62 m/detik dan tertingginya hingga
0,73 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan pantai, kecepatan arus berkurang cukup drastis
dimana rata-rata kecepatan menjadi 0,22 m/detik untuk terendahnya dan 0,39 m/detik untuk
tertingginya dengan nilai rata-rata 0,34 m/detik. Pada kondisi pasang tertinggi purnama,
massa air laut di lepas pantai dan dekat pantai bergerak secara homogen menuju ke arah

IV-18

timur laut sedangkan pada daerah pantai massa air laut bergerak menjorok ke dalam menuju
ke dalam pantai memasuki celah-celah kecil pantai. Pada kondisi pasang tertinggi, arah
angin muson barat yang bergerak ke arah selatan barat daya bergerak berlawanan dengan
arah arus yang dibangkitkan pasang surut yang menyebabkan adanya pengurangan
kecepatan arus yang diakibatkan oleh gaya gesek angin. Hal ini menyebabkan kecepatan
arus di perairan Mahakam Selatan relatif lebih rendah jika dibandingkan dengan kondisi
pasang tertinggi purnama saat musim timur.
Saat pasang menuju surut (Gambar D.6), rata-rata elevasi muka air laut di kawasan
lepas pantai berada di nilai 0,86 m dengan rentang di antara 0,40 m hingga 1,17 meter.
Sedangkan untuk di kawasan pantai, elevasi muka air laut mengalami peningkatan menjadi
rata-rata elevasi 1,10 m dengan nilai minimum di 0,96 m dan maksimum 1,16 m. Kecepatan
arus di lepas pantai relatif berkurang dibandingkan dengan saat kondisi pasang tertinggi yang
memiliki rata-rata sebesar 0,30 m/detik dengan nilai terendahnya 0,05 m/detik dan
tertingginya 0,58 m/detik.

Sedangkan kecepatan arus di kawasan pantai mengalami

penurunan dimana nilai kecepatan rata-rata berada di nilai 0,15 m/detik dengan rentang di
antara 0,05 m/detik hingga 0,31 m/detik. Elevasi muka air laut berubah secara spasial di
setiap daerah komponen pasut dengan variasi amplitudonya. Pada saat kondisi pasang
menuju surut, massa air laut yang memiliki amplitudo tinggi di daerah timur laut secara
konsisten bergerak menuju arah timur laut yang mulai digantikan dengan massa air laut
dengan komponen pasut beramplitudo rendah yang arah pergerakannya bergerak menuju ke
barat laut.
Nilai rata-rata elevasi muka air laut saat surut terendah (Gambar D.7) merupakan
kondisi muka air laut paling rendah sepanjang periode simulasi dimana rata-rata elevasi
berkisar di dengan rentang -1,11 m hingga -0,85 m dan memiliki rata-rata -1,03 m.
Sedangkan untuk di kawasan pantai, rata-rata nilai elevasi muka air laut berada di ketinggian
-0,98 m dengan rentang -1,04 m hingga -0,86 m. Kecepatan arus di kawasan lepas pantai
memiliki nilai kecepatan yang tertinggi setelah saat kondisi pasang tertinggi dengan rata-rata
yaitu 0,68 m/detik dengan nilai terendahnya 0,54 m/detik dan tertingginya 0,74 m/detik.
Sedangkan untuk di kawasan pantai, kecepatan arus berkurang cukup drastis dimana ratarata kecepatan arus berada di nilai 0,63 m/detik dengan rentang di antara 0,51 m/detik hingga
0,68 m/detik. Pada saat kondisi surut terendah, nilai elevasi muka air laut merupakan yang
terendah sepanjang periode simulasi yang penjalarannya bersifat regional ke seluruh daerah
perairan di pantai maupun di lepas pantai. Arah arus juga berubah secara keseluruhan
dimana seluruh massa air di perairan Mahakam Selatan baik yang di lepas pantai dan dekat

IV-19

pantai bergerak menuju arah barat laut. Sedangkan, pada daerah pantai massa air bergerak
keluar menjorok keluar menuju arah lepas pantai. Pada saat ini, angin muson barat yang
bergerak searah bergerak menuju barat daya dengan dengan arah pergerakan arus laut yang
dibangkitkan oleh pasang surut sehingga menyebabkan adanya pertambahan kecepatan yang
diakibatkan stress gesek angin. Hal ini menyebabkan kecepatan arus di perairan Mahakam
Selatan relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan kondisi yang sama pada pasang
tertinggi purnama saat musim timur dan merupakan yang tertinggi selama periode
pengamatan.
Saat kondisi surut menuju pasang (Gambar D.8), nilai elevasi muka air laut
meningkat dibandingkan saat surut terendah dimana nilai rata-rata elevasi muka air laut di
lepas pantai adalah -0,56 m dengan nilai terendah -0,97 m dan nilai tertingginya -0,05 m.
Sedangkan di wilayah pantai, nilai elevasi muka air laut meningkat dengan rata-rata -0,27 m
dengan rentang di antara -0,74 m hingga 0,24 m. Kecepatan arus di kawasan pantai
berkurang jika dibandingkan saat surut terendahnya yaitu saat 0,25 m/detik dengan interval
0,13 m/detik hingga 0,44 m/detik sedangkan di kawasan lepas pantai kecepatan arus laut
meningkat dengan rata-rata 0,21 m/detik dengan nilai terendah 0,03 m/detik hingga 0,45
m/detik. Elevasi muka air laut pada kondisi surut menuju pasang bervariasi secara spasial
tergantung pada komponen pasut dengan nilai amplitudonya yang berbeda. Daerah wilayah
pasang surut komponen pasut beramplitudo rendah mulai digantikan dengan wilayah pasang
surut dengan komponen pasut beramplitudo tinggi yang membuat elevasi muka air laut pada
saat surut menuju pasang lebih tinggi dibandingkan dengan kondisi surut terendah. Arah
arus juga bergerak sesuai dengan komponen pasut yang berlaku di wilayah perairan dimana
pada daerah timur laut yang memiliki komponen pasut beramplitudo rendah di daerah timur
laut bergerak menuju arah barat laut sedangkan di barat laut massa air laut yang
menggantikan karakteristik pasut di saat surut terendah mengarah menuju timur laut.

4.5.3 Kondisi Perbani saat Musim Timur


Perbedaan dinamika elevasi serta arus laut ditunjukan pada hasil simulasi musim
timur dimana saat pasang tertinggi kondisi perbani (Gambar D.9), rata-rata elevasi muka air
laut di daerah lepas pantai perairan Mahakam berada di rentang 0,57-0,67 m dengan ratarata elevasi sebesar 0,64 m. Di pantai, rata-rata elevasi muka air laut meningkat menjadi
0,67 m dengan nilai minimum 0,58 m hingga nilai maksimumnya 0,70 m. Besar kecepatan
arus di lepas pantai bervariasi dengan nilai rata-rata sebesar 0, 40 m/detik dengan rentang

IV-20

0,35-0,42 m/detik sedangkan di daerah pantai rata-rata kecepatan bernilai 0,22 m/detik
dengan rentang di antara 0,20 hingga 0,23 m/detik. . Di kawasan pantai, massa air laut
bergerak menjorok ke dalam mengisi kekosongan massa yang ada di celah-celah kecil.
Sedangkan untuk di kawasan perairan lepas pantai, massa air memiliki keseragaman untuk
cenderung bergerak menuju arah timur laut. Pada kondisi pasang tertinggi, arah angin muson
timur yang bergerak ke arah timur laut bergerak searah dengan arus yang dibangkitkan
pasang surut menyebabkan adanya pertambahan kecepatan arus akibat penjalaran
momentum energi oleh angin di lapisan permukaan laut. Hal ini menyebabkan kecepatan
arus di perairan Mahakam Selatan relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan kondisi yang
sama pada pasang tertinggi perbani saat musim barat.
Sedangkan saat pasang menuju surut (Gambar D.10), nilai elevasi muka air laut di
lepas pantai berkisar antara -0,098 m hingga 0,281 m dengan rata-rata sebesar 0,08 m.
sedangkan untuk di kawasan pantai, elevasi muka air laut lebih rendah dengan rata-rata
sebesar 0,02 m dengan nilai minimum sebesar -0,16 m dan nilai maksimumnya 0,23m.
Kecepatan arus laut di pantai berkisar di antara 0,02 m/detik hingga 0,11 m/detik dengan
nilai rata-rata 0,06 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan lepas pantai kecepatan arus relative
lebih tinggi dengan rata-rata 0,15 m/detik dengan nilai kecepatan minimum 0,10 m/detik dan
maksimumnya 0,26 m/detik. Di kawasan pantai, massa air laut dari sungai yang terisi pada
saat pasang bergerak menjorok keluar menjauhi kawasan pantai. Sedangkan untuk kawasan
lepas pantai, massa air cenderung bergerak dari arah barat laut ke timur laut.
Nilai elevasi muka air laut saat pasang menuju surut kondisi perbani (Gambar D.11)
di kawasan lepas pantai memiliki rata-rata sebesar -0,32 m dengan rentang di antara -0,29 m
hingga -0,33 m. Sedangkan untuk di kawasan pantai, nilai elevasi muka air laut memiliki
nilai terendah di -0,33 m hingga tertingginya -0,27 m dengan nilai rata-rata sebesar -0,31 m.
Kecepatan arus laut di pantai berkisar di antara 0,16 m/detik hingga 0,21 m/detik dengan
nilai rata-rata 0,19 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan lepas pantai kecepatan arus relatif
lebih tinggi dengan rata-rata 0,34 m/detik dengan nilai kecepatan terendah 0,31 m/detik dan
maksimumnya 0,36 m/detik. Di kawasan pantai, massa air laut dari sungai yang terisi pada
saat pasang bergerak menjorok keluar menjauhi kawasan pantai. Sedangkan untuk kawasan
lepas pantai, massa air cenderung bergerak dari arah timur laut seragam menuju ke arah barat
laut. Pada saat surut terendah perbani, angin muson timur yang bergerak menuju timur laut
berlawanan dengan arah pergerakan arus laut yang bergerak ke barat daya akibat
pembangkitan gaya pasang surut. Pengurangan kecepatan pun terjadi akibat gesekan angin
di lapisan permukaan. Hal ini menyebabkan kecepatan arus di perairan Mahakam Selatan

IV-21

relatif lebih rendah jika dibandingkan dengan kondisi yang sama pada pasang tertinggi
perbani saat musim barat.
Berbeda dengan kondisi sebelumnya, rata-rata elevasi muka air laut saat kondisi surut
menuju pasang (Gambar D.12) di lepas pantai berada di nilai -0,16 meter dengan rentang
terendah -0,18 m hingga tertingginya -0,14 m. Sedangkan untuk di kawasan pantai, nilai
elevasi rata-rata berkisar di -0,12 m dengan interval di antara -0,17 m hingga 0,09 m.
Kecepatan arus laut di daerah pantai berkisar di antara 0,004 m/detik hingga 0,099 m/detik
dengan rata-rata sebesar 0,05 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan lepas pantai, nilai
kecepatan terendah berada di nilai 0,11 m/detik dan tertingginya 0,16 m/detik dengan nilai
rata-ratanya sebesar 0,12 m/detik. Nilai elevasi pasang surut ini lebih tinggi dibandingkan
dengan saat surut terendahnya. Di celah celah muara sungai, nilai elevasi muka laut
memiliki nilai elevasi yang lebih tinggi namun beda yang relatif tidak begitu besar jika
dibandingkan dengan saat surut terendah. Serupa dengan kondisi di saat surut terendah,
massa air laut bergerak dari celah-celah kecil bergerak menjorok keluar menuju arah lepas
pantai dari pantai.

4.5.4 Kondisi Purnama saat Musim Timur


Hasil simulasi yang ditunjukan saat kondisi purnama musim timur menunjukan ratarata elevasi muka air laut saat kondisi surut menuju pasang (Gambar D.12) di perairan
Mahakam Selatan memiliki nilai paling tinggi dalam 31 hari periode simulasi yaitu dengan
rata-rata elevasi sebesar 1,25 m di kawasan lepas pantai dengan nilai minimum 0,96 m
hingga 1,38 m. di kawasan pantai, nilai elevasi muka air laut meningkat sebesar 1,30 dengan
nilai terendahnya 1,05 m hingga mencapai tinggi maksimumnya 1,409 m. Di celah-celah
muara sungai yang menyempit, nilai elevasi muka laut meningkat tajam hingga mencapai di
atas 1,5 m sedangkan di kawasan lepas pantai elevasi muka laut relative seragam. Kecepatan
arus laut di lepas pantai memiliki rata-rata sebesar 0,76 m/detik dengan nilai kecepatan
terendahnya mencapai 0,67 m/detik dan tertingginya hingga 0,80 m/detik. Sedangkan untuk
di kawasan pantai, kecepatan arus berkurang cukup drastis dimana rata-rata kecepatan hanya
berada pada rentang di antara 0,28 m/detik hingga mencapai 0,39 m/detik dengan nilai ratarata 0,36 m/detik. Di kawasan pantai, massa air laut bergerak menjorok ke dalam mengisi
celah-celah muara mengisi kekosongan massa di sana akibat beda tinggi muka air laut.
Namun di kawasan lepas pantai massa air laut di timur seragam bergerak ke arah timur laut.
Pada kondisi pasang tertinggi purnama, arah angin muson timur yang bergerak ke arah timur

IV-22

laut bergerak searah dengan arus yang dibangkitkan gaya pasang surut menyebabkan adanya
pertambahan kecepatan arus akibat penjalaran momentum energi oleh angin di lapisan
permukaan laut. Hal ini menyebabkan kecepatan arus di perairan Mahakam Selatan relatif
lebih tinggi jika dibandingkan dengan kondisi yang sama pada pasang tertinggi purnama saat
musim barat dan merupakan yang tertinggi.
Sedangkan saat pasang menuju surut (Gambar D.14), rata-rata elevasi muka air laut
di kawasan lepas pantai berada di nilai 0,79 m dengan interval di antara 0,19 m hingga 1,17
meter. Sedangkan untuk di kawasan pantai, elevasi muka air laut 0,64 m dengan nilai
minimum di 0,11 m dan maksimum 1,14 m. Kecepatan arus di lepas pantai memiliki ratarata sebesar 0,22 m/detik dengan nilai terendahnya 0,09 m/detik hingga tertingginya 0,40
m/detik. Sedangkan kecepatan arus di kawasan pantai mengalami penurunan dimana nilai
kecepatan rata-rata berada di nilai 0,14 m/detik dengan rentang di antara 0,04 m/detik hingga
0,27 m/detik.

Nilai elevasi pasang surut pada kondisi ini relatif lebih rendah jika

dibandingkan dengan saat kondisi pasang tertingginya. Di kawasan lepas pantai, massa air
di area timur bergerak menuju arah timur laut sedangkan di area barat bergerak menuju arah
tenggara.

Kecepatan arus laut di lepas pantai memiliki nilai yang relatif lebih kecil

dibandingkan dengan saat pasang tertinggi namun masih lebih besar dibandingkan ketika
saat kondisi perbani dengan posisi yang sama.
Berbeda dengan kondisi sebelumnya, saat kondisi surut terendah kondisi purnama
(Gambar D.15) memilki nilai rata-rata elevasi muka air laut merupakan yang paling rendah
selama 31 hari simulasi hidrodinamika dimana nilai elevasi muka air laut di lepas pantai
memiliki rata-rata -0,96 m dengan rentang -1,03 m hingga -0,84 m dan di kawasan pantai
memiliki rata-rata nilai elevasi muka air laut -0,95 m dengan rentang -1,01 m hingga -0,87
m. Kecepatan arus di kawasan lepas pantai memiliki nilai kecepatan yang relatif tinggi
dengan rata-rata yaitu 0,604 m/detik dengan nilai terendahnya 0,43 m/detik dan tertingginya
0,70 m/detik. Sedangkan untuk di kawasan pantai, kecepatan arus berkurang cukup drastis
dimana rata-rata kecepatan arus berada di nilai 0,27 m/detik dengan rentang di antara 0, 144
m/detik. Hingga 0,36 m/detik. Elevasi muka air laut di daerah lepas pantai memiliki nilai
yang rendah dan seragam. Massa air yang berada di kawasan pantai bergerak menjorok
keluar menuju arah lepas pantai dengan nilai yang meningkat khususnya pada celah-celah
muara yang memiliki elevasi muka air yang lebih tinggi yang berasal dari saat pasang
menuju surut. Pada kondisi surut terendah purnama, angin muson timur yang bergerak ke
arah timur laut berlawan dengan arah pergerakan arus laut yang dibangkitkan oleh gaya
pasang surut menyebabkan adanya pengurangan kecepatan arus akibat interaksi gesekan

IV-23

antara angin dengan lapisan permukaan laut. Hal ini menyebabkan kecepatan arus di
perairan Mahakam Selatan relatif lebih rendah jika dibandingkan dengan kondisi yang sama
pada pasang tertinggi purnama saat musim barat.
Perubahan dinamika elevasi dan arus laut ditunjukan pada hasil simulasi saat kondisi
surut menuju pasang (Gambar D.16) , nilai elevasi muka air laut meningkat dibandingkan
saat surut terendah dimana nilai rata-rata elevasi muka air laut di lepas pantai adalah -0,61
m dengan nilai terendah -0,93 m dan nilai tertingginya -0,21 m. Sedangkan di wilayah
pantai, nilai elevasi muka air laut meningkat dengan rata-rata -0,50 m dengan rentang di
antara -0,87 m hingga -0,11 m.

Kecepatan arus di kawasan pantai berkurang jika

dibandingkan saat surut terendahnya yaitu saat 0,10 m/detik dengan interval 0,023 m/detik
hingga 0,20 m/detik sedangkan di kawasan lepas pantai kecepatan arus laut meningkat
dengan rata-rata 0,20 m/detik dengan nilai terendah 0,03 m/detik hingga 0,43 m/detik.
Serupa dengan saat kondisi surut terendah, massa air yang berada di kawasan pantai bergerak
menuju arah lepas pantai namun dengan besar yang relatif lebih rendah dibandingkan saat
kondisi surut terendah. Untuk pola arus laut yang berada di kawasan lepas pantai, arus laut
memiliki pola pergerakan cenderung mengikuti arah anginnya dikarenakan gaya pasang
surut yang berkurang di perairan tersebut.

4.6

Kondisi Ekstrim Dinamika Arus Laut di Perairan Mahakam Selatan


Dalam kajian dinamika arus laut di perairan Mahakam Selatan, ditemukan beberapa

kondisi ekstrim dimana arus laut memiliki nilai kecepatan jauh di atas rata-rata akibat
kombinasi variasi kondisi oseanografi serta meteorologi perairan. Dinamika kecepatan
angin akibat variabilitas musiman diindikasikan sebagai salah satu parameter yang
berpengaruh dalam pembentukan kondisi arus laut ekstrim di daerah perairan pantai dan
lepas pantai. Kondisi ekstrim yang terjadi disimulasikan pada musim barat, timur, dan
peralihan.

4.6.1 Kondisi Esktrim saat Kondisi Surut Terendah Purnama Musim Barat
Nilai elevasi hasil simulasi hidrodinamika saat kondisi ekstrim surut terendah
purnama dibandingkan dengan variabilitas musiman yang dinyatakan dalam gambar
(Gambar 4.18). Pada saat musim barat, angin bertiup dengan rata-rata kecepatan per bulan
sebesar 1,88 m/detik yang bertiup dari arah utara timur laut. Sedangkan pada saat musim

IV-24

timur, angin bertiup dengan rata-rata kecepatan bulanan lebih tinggi yaitu sebesar 2,81
m/detik dari arah barat daya.

Gambar 4.18 Perbandingan dinamika arus serta elevasi muka laut pada kondisi surut
terendah purnama saat musim barat dan timur

Ditemukan bahwa saat kondisi surut terendah purnama musim barat, arus yang
dibangkitkan oleh pasang surut bergerak menuju ke arah barat daya searah dengan arah
tiupan angin yang bertiup dari arah utara timur laut. Sebaliknya, pada saat musim timur,
arah tiupan angin yang bertiup dari barat daya berlawanan dengan pergerakan arus laut yang
bergerak menuju barat daya.
Dengan alasan tersebut, maka ditemukanlah bahwa kecepatan arus laut pada saat
kondisi ekstrim surut terendah purnama saat musim barat (Gambar 4.19) lebih tinggi
dibandingkan dengan musim timur. Kecepatan arus di lepas pantai lebih tinggi terjadi pada
saat musim barat dengan nilai kecepatan 0,71 m/detik dibandingkan dengan musim timur
dengan nilai kecepatan 0,63 m/detik. Sedangkan di daerah perairan pantai, arus tidak
mengalami perubahan yang signifikan dimana kecepatan arus pada saat musim barat berada
di nilai 0,36 m/detik sedangkan saat musim timur 0,28 m/detik. Nilai elevasi air laut pada
kedua musim cenderung memiliki kesamaan dimana elevasi di perairan pantai lebih tinggi
dibandingkan dengan lepas pantai yang diakibatkan variasi batimetri yang semakin dangkal
menuju ke arah pantai.

IV-25

Gambar 4.19 Dinamika arus laut pada kondisi ekstrim surut terendah purnama saat musim
barat

4.6.2 Kondisi Esktrim saat Kondisi Pasang Tertinggi Purnama Musim Timur
Hasil simulasi hidrodinamika saat kondisi ekstrim pasang tertinggi purnama,
dibandingkan terhadap variabilitas musiman serta kecepatan arus laut di pantai maupun di
lepas pantai yang dinyatakan dalam gambar (Gambar 4.20). Pada saat musim barat, angin
bertiup dengan rata-rata kecepatan per bulan sebesar 1,88 m/detik yang bertiup dari arah
utara timur laut. Sedangkan pada saat musim timur, angin bertiup dengan rata-rata kecepatan
bulanan lebih tinggi yaitu sebesar 2,81 m/detik dari arah barat daya.

Gambar 4.20 Perbandingan dinamika arus serta elevasi muka laut pada kondisi pasang
tertinggi purnama saat musim barat dan timur

IV-26

Dinamika arus laut saat kondisi pasang tertinggi purnama menunjukan bahwa saat
musim barat, arus yang dibangkitkan oleh pasang surut bergerak menuju ke timur laut
berlawanan dengan arah tiupan angin yang bertiup dari arah utara timur laut. Sebaliknya,
pada saat musim timur, arah tiupan angin yang bertiup dari barat daya searah dengan
pergerakan arus laut yang bergerak menuju timur laut.
Dengan alasan tersebut, maka ditemukanlah bahwa kecepatan arus laut pada saat
kondisi ekstrim pasang tertinggi purnama saat musim timur (Gambar 4.21) lebih tinggi
dibandingkan dengan musim barat. Kecepatan arus di lepas pantai lebih tinggi terjadi pada
saat musim timur dengan nilai kecepatan 0,80 m/detik dibandingkan dengan musim barat
dengan nilai kecepatan 0,74 m/detik. Sedangkan di daerah perairan pantai, arus tidak
mengalami perubahan yang signifikan dimana kecepatan arus pada saat musim barat berada
di nilai 0,39 m/detik sedangkan saat musim timur 0,38 m/detik. Sama dengan simulasi saat
kondisi surut terendahnya, nilai elevasi pada kedua musim cenderung memiliki kesamaan
dimana elevasi di perairan pantai lebih tinggi dibandingkan dengan lepas pantai yang
diakibatkan variasi batimetri yang semakin dangkal menuju ke arah pantai.

Gambar 4.21 Dinamika arus laut pada kondisi ekstrim pasang tertinggi musim timur

Kecepatan arus laut pada kondisi ekstrim pasang tertinggi maupun surut terendah
purnama saat musim timur lebih tinggi dibandingkan saat kondisi ekstrim muson barat

IV-27

karena besar kecepatan rata-rata bulanan angin pada musim timur lebih tinggi dibandingkan
dengan musim barat.

4.6.3 Kondisi Esktrim saat Musim Peralihan Pertama dan Kedua


Untuk melakukan analisis terhadap kondisi ekstrim pasang tertinggi maupun surut
terendah purnama pada musim peralihan pertama dan kedua, nilai elevasi serta kecepatan
arus laut di pantai maupun di lepas pantai dibandingkan dengan memberi pengaruh dinamika
angin akibat variabilitas musiman pada musim peralihan pertama dan kedua (Gambar 4.22).
Pada saat musim peralihan pertama, angin bertiup dengan rata-rata kecepatan per bulan
sebesar 1,74 m/detik yang bertiup dari arah barat barat laut. Sedangkan pada saat musim
peralihan kedua, angin bertiup dengan rata-rata kecepatan bulanan lebih tinggi yaitu sebesar
2,22 m/detik dari arah utara barat laut.

Gambar 4.22 Perbandingan dinamika arus serta elevasi muka laut pada kondisi surut
terendah dan pasang tertinggi purnama saat musim peralihan pertama dan kedua

IV-28

Dinamika arus laut pada saat musim peralihan pertama dan kedua ditunjukan pada
hasil simulasi (Gambar 4.23) saat pasang tertinggi purnama tidak memiliki perbedaan
signifikan. Arus dibelokan oleh angin yang bertiup dari barat barat laut pada musim
peralihan pertama dan utara timur laut saat musim peralihan kedua menuju tenggara.
Demikian saat surut terendah purnama, arus di perairan Mahakam Selatan dibelokkan oleh
angin yang bertiup pada musim peralihan pertama dan kedua menuju tenggara.
Dengan alasan demikian, dinamika arus laut saat kondisi pasang tertinggi maupun
surut terendah purnama terhadap dinamika angin dalam variabilitas musiman musim
peralihan pertama dan kedua tidak mengalami perubahan yang signifikan. Pada saat kondisi
pasang tertinggi purnama, kecepatan arus di lepas pantai pada musim peralihan pertama
berada di nilai 0,12 m/detik sedangkan pada musim peralihan kedua sebesar 0,14 m/detik.
Pada saat kondisi surut terendah purnama, kecepatan arus di lepas pantai pada musim
peralihan pertama berada di nilai 0,15 m/detik sedangkan pada musim peralihan kedua
sebesar 0,18 m/detik.
Di daerah perairan pantai, arus tidak mengalami perubahan yang signifikan terhadap
dinamika angin akibat variabilitas musiman musim peralihan pertama dan kedua. Pada saat
kondisi pasang tertinggi purnama, kecepatan arus pada saat musim peralihan pertama berada
di nilai 0,08 m/detik sedangkan saat musim peralihan kedua sebesar 0,07 m/detik. Pada saat
kondisi surut terendah purnama, kecepatan arus pada saat musim peralihan pertama berada
di nilai 0,03 m/detik sedangkan saat musim peralihan kedua sebesar 0,04 m/detik.

Gambar 4.23 Dinamika arus laut pada kondisi ekstrim pasang tertinggi dan surut
terendah musim peralihan kedua

IV-29

Kecepatan arus laut pada kondisi ekstrim pasang tertinggi maupun surut terendah
purnama saat musim peralihan kedua lebih tinggi dibandingkan saat kondisi ekstrim
peralihan pertama karena besar kecepatan rata-rata bulanan angin pada musim peralihan
kedua lebih tinggi dibandingkan dengan musim peralihan pertama. Sama dengan kondisi
pasang tertinggi serta surut terendah musim barat dan timur, nilai elevasi air laut di perairan
pantai lebih tinggi dibandingkan dengan lepas pantai yang diakibatkan variasi batimetri yang
semakin dangkal menuju ke arah pantai.

IV-30

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan

1. Verifikasi hasil simulasi model dengan data lapangan memberikan


kesesuiaan yang baik. Kesalahan akar kuadrat rata-rata dan persentase
nilai R-squared untuk elevasi menunjukan nilai 0,206 m dan 90,13 %,
secara berurutan yang menunjukan kesesuaian data yang baik.

Nilai

persentasi R-squared arus simulasi dengan arus total pada komponen timur
sebesar 37,51% dengan RSME 0,28 m/detik dan komponen utara 11,98%
dengan RSME 0,43 m/detik. vektor arus resultan simulasi dan lapangan
berubah periodik mengikuti pola elevasi pasut yang berbentuk sinusoidal.
2. Kondisi pasut perairan didominasi oleh komponen semidiurnal dengan
persentase amplitudo komponen M2 dan S2 sebesar 32,03% dan 27,82%
lalu diikuti komponen diurnal K1 dan O1 sebesar 13,89% dan 10,56%.
Tipe pasut adalah campuran condong ke harian ganda dengan nilai
Formzahl 0,40.
3. Kecepatan angin pada musim barat adalah 1, 88 m/detik dari arah utara
timur laut (140), musim peralihan pertama sebesar 1,74 m/detik dari arah
barat laut (3000), musim timur sebesar 2,81 m/detik dari arah barat daya
(2700), dan musim peralihan kedua sebesar 2,22 m/detik dari arah utara
barat daya (3360)
4. Rata-rata kecepatan arus dari data lapangan di lapisan permukaan,
menengah, dan dasar masing-masing adalah 0,31 m/detik, 0,21 m/detik,
dan 0,13 m/detik. Arus memiliki variasi kecepatan hingga kedalaman -35
m dari permukaan laut dan cenderung seragam dari kedalaman -35 m
hingga dasar laut.
5. Pada saat musim barat, timur, peralihan pertama, peralihan kedua, rata-rata
besar kecepatan arus di perairan pantai secara berturut-turut adalah 0,17
m/det, 0,16 m/det, 0,08 m/det, dan 0,09 m/det sedangkan untuk di lepas
pantai adalah 0,25 m/det, 0,30 m/det, 0,13 m/det dan 0,14 m/det.

V-1

6. Kondisi ekstrim dimana arus mengalir jauh di atas rata-rata terjadi saat
angin bertiup searah dengan arus yang dibangkitkan oleh pasut yang
terjadi pada saat kondisi surut terendah purnama musim muson barat
(

pantai

= 0,36 m/detik dan

lepas pantai =

0,71 m/detik) menuj arah barat daya

dan pasang tertinggi purnama musim muson timur (


dan

lepas pantai =

pantai

= 0,38 m/detik

0,80 m/detik) menuju arah timur laut.

7. Variasi besar kecepatan serta arah arus pada perbandingan musim


peralihan pertama dan kedua tidak mengalami perubah secara signifikan.
Arus pada kedua musim dan kondisi pasang maupun surut dibelokan
menuju arah tenggara.

5.2.

Saran
Dalam

penelitian

selanjutnya,

dikembangkan dalam bentuk 3 dimensi.

simulasi

hidrodinamika

dapat

Simulasi dapat dilakukan dengan

memasukkan kecepatan arus lapangan ke dalam syarat batas. Parameter Arus


Lintas Indonesia (ARLINDO) dapat dimasukkan dalam pembahasan hasil
simulasi.

V-2

DAFTAR PUSTAKA

Ariadji, Z., 2013, Studi Transpor Sedimen di Perairan Senipah, Kalimantan


Timur, Tugas Akhir, Program Studi Oseanografi, Institut Teknologi
Bandung.
Byrne, M., 2011, An Observational Study of the Indonesian-Australian Monsoon,
12.811 Term Project
DHI, 2012, MIKE 21 & MIKE 3 Flow Model FM Scientific Documentation,
Horsholm: Denmark
Gadgil, S., 2003, The Indian Monsoon and Its Variability, Annu. Rev. Earth
Planet. Sci. 2003. 31:429-67
Google Earth 7.1. 2013. Perairan Mahakam Selatan 134'25" LS, 11700'37.30"
BT, elevasi -55 m diakses pada 30/1/2015
Google Earth 7.1. 2013. Perairan Mahakam Selatan 125'58" LS, 11707'33.74"
BT, elevasi -59 m diakses pada 30/1/2015
Hadi, S., Ningsih, N., dan Tarya, A., 2006, Study on Seasonal Variation of
Cohesive Suspended Sediment Transport in Estuary of Mahakam Delta by
Using a Numerical Model, Jurnal Teknik Sipil Vol. 13 No. 1 Januari 2006
Hadi, S., dan Radjawane, I., 2009, Arus Laut, Mata Kuliah Arus Laut, Program
Studi Oseanografi, Institut Teknologi Bandung
Hicks, S., 2006, Understanding Tides, NOAA: Washington
IOC, IHO dan BODC, 2003. Centenary Edition of the GEBCO Digital Atlas,
published on CD-ROM on behalf of the Intergovernmental Oceanographic
Commission and the International Hydrographic Organization as part of the
General Bathymetric Chart of the Oceans, British Oceanographic Data
Centre, Liverpool, U.K.
Mandang, I., dan Yanagi, T., 2007, Tide and Tidal Current in the Mahakam
Estuary, East Kalimantan Indonesia, Coastal Marine Science 32(1):1-8,
2008

DP-1

PAGEO, 2013, Summary Report of Current Meter Observation at Tongkol Area


prepared for Total E&P Indonesie, 458-TEPI-MTCN_Current-Tongkol
Rev.0
Tarya, A., Hoitink, J., dan Vegt, M., 2010, Tidal and subtidal flow patterns on a
tropical continental shelf semi-insulated by coral reefs. Journal of
Geophysical Research, Vol. 115, C09029, doi:10.1029/2010JC006168
Total E&P Indonesie, 2008, 40 Years Celebrating Energy for All, TEPI: Jakarta
Valor, B., 2015, OGIMET,

Daily Summaries Station 966330, Spanish

Meteorological Institute, Madrid

DP-2

LAMPIRAN A
Peta Batimetri Perairan
di Perairan Mahakam Selatan

A-0

(derajat)

(derajat)

Gambar A.1 Peta batimetri perairan Mahakam Selatan (Sumber: GEBCO)

A-1

LAMPIRAN B
Data Kecepatan dan Arah Angin Sepanjang Musim
di Perairan Mahakam Selatan

B-0

Tabel B.1Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat musim barat
(bulan Februari)

(Valor, 2015)

B-1

Tabel B.2 Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat musim
peralihan pertama (bulan Mei)

(Valor, 2015)

B-2

Tabel B.3 Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat musim timur
(bulan Juli)

(Valor, 2015)

B-3

Tabel B.4 Data kecepatan dan arah angin di perairan Mahakam Selatan saat musim
peralihan kedua (bulan November)

(Valor, 2015)

B-4

LAMPIRAN C
Data Pengukuran Arus Lapangan
di Perairan Mahakam Selatan

C-0

Gambar C.1. Skema pengukuran arus lapangan menggunakan ADCP (PAGEO, 2013)

C-1

Tabel C.1 Informasi koordinat pengukuran arus lapangan di Mahakam Selatan


Stasiun

Koordinat
Easting
Northing

Tongkol

543 868

Waktu Pengamatan
Dari
Hingga

Kedalaman

9 840 315

22 Juli 2013

27 Juli 2013

(PAGEO, 2013)

Tabel C.2 Ringkasan umum data pengukuran arus laut


Parameter
Rata-rata
kecepatan
(m/detik)
Kecepatan
Minimum
(m/detik)
Kecepatan
Maksimum
(m/detik)

Parameter
Rata-rata
kecepatan
(m/detik)
Kecepatan
Minimum
(m/detik)
Kecepatan
Maksimum
(m/detik)

Parameter
Rata-rata
kecepatan
(m/detik)
Kecepatan
Minimum
(m/detik)
Kecepatan
Maksimum
(m/detik)

Ketinggian dari dasar laut


5m

8m

11m

14m

17m

20m

23m

0.13

0.15

0.17

0.19

0.19

0.19

0.18

0.00

0.01

0.01

0.02

0.01

0.02

0.00

0.35

0.38

0.40

0.41

0.41

0.39

0.39

Ketinggian dari dasar laut


26m

29m

32m

35m

38m

41m

44m

0.16

0.15

0.16

0.21

0.28

0.36

0.41

0.00

0.00

0.01

0.01

0.00

0.08

0.04

0.38

0.41

0.50

0.56

0.62

0.67

0.75

Ketinggian dari dasar laut


47m

50m

53m

56m

59m

62m

65m

0.45

0.46

0.47

0.46

0.42

0.37

0.31

0.00

0.00

0.01

0.01

0.00

0.01

0.01

0.80

0.80

0.88

0.89

0.93

0.93

0.79

(PAGEO, 2013)

C-2

1 m/detik

23 Juli

24 Juli

25 Juli

26 Juli

27 Juli

Gambar C.2. Profil arus laut lapangan terhadap kedalaman (PAGEO, 2013)

C-3

LAMPIRAN D
Pola Dinamika Arus Laut Hasil Simulasi Hidrodinamika
di Perairan Mahakam Selatan

Gambar D.1 Pola arus saat pasang tertinggi perbani musim barat

Gambar D.2 Pola arus saat pasang menuju surut perbani musim barat

D-1

Gambar D.3 Pola arus saat surut terendah perbani musim barat

Gambar D.4 Pola arus saat surut menuju pasang perbani musim barat

D-2

Gambar D.5 Pola arus saat pasang tertinggi purnama musim barat

Gambar D.6 Pola arus saat pasang menuju surut purnama musim barat

D-3

Gambar D.7 Pola arus saat surut terendah purnama musim barat

Gambar D.8 Pola arus saat surut menuju pasang purnama musim barat

D-4

Gambar D.9 Pola arus saat pasang tertinggi perbani musim timur

Gambar D.10 Pola arus saat pasang menuju surut perbani musim timur

D-5

Gambar D.11 Pola arus saat surut terendah perbani musim timur

Gambar D.12 Pola arus saat surut menuju pasang perbani musim timur

D-6

Gambar D.13 Pola arus saat pasang tertinggi purnama musim timur

Gambar D.14 Pola arus saat pasang menuju surut purnama musim timur

D-7

Gambar D.15 Pola arus saat surut terendah purnama musim timur

Gambar D.16 Pola arus saat surut menuju pasang purnama musim timur

D-8

UCAPAN TERIMAKASIH
Segala puji dan syukur dipanjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa,
karena atas berkat dan anugrahnya maka penulis dapat menyelesaikan laporan UTS
Kolokium untuk memenuhi syarat kurikuler program sarjana strata 1 (S-1) dari
program studi Oseanografi, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian (FITB), Institut
Teknologi Bandung (ITB).
Melalui kesempatan ini, penulis ingin memberikan rasa ucapan terimakasih
kepada banyak pihak yang telah memberikan dukungan moral dan materi hingga
penelitian tugas akhir ini dapat terselesaikan dengan baik. Ucapan terimakasih
tersebut penulis ucapkan kepada:
1. Ibu Ivonne Radjawane, Ph.D. yang telah bersedia membimbing penulis
dalam mengerjakan penelitian tugas akhir ini hingga dapat terselesaikan
dengan baik.
2. Bapak Novandi Ritung selaku mentor yang telah dengan baik memfasilitasi
penulis untuk melakukan kuliah kerja praktik di perusahaan Total E&P
Indonesie (TEPI). Terimakasih atas nasihat serta masukannya selama
pelaksanaan kerja praktik.
3. Bapak Dr. rer. nat. Dadang K. Mihardja dan Bapak Dr. Eng. Totok Suprijo
yang telah banyak membantu penulis dalam upaya menyempurnakan karya
tulis ini.
4. Seluruh staff pengajar di Program Studi Oseanografi: Bapak Prof. Safwan
Hadi, Ph.D., Bapak Drs. Saut Maruli Lubis, Bapak Dr. Hamzah Latief, Ibu
Dr. Eng. Nining Sari Ningsih, Ibu Dr. rer. nat. Mutiara Rachmat Putri, Ibu
Dr. Susanna N. yang telah memberikan ilmunya selama perkuliahan.
Terimakasih atas pengajaran yang telah diberikan. Saya bangga pernah
menjadi bagian dari institusi oseanografi.
5. Bapak Rhyan Rhisnadi, Bapak Toguh Kifli, Bapak Yan Sitinjak, Bapak
Alejandro dan segenap staff departemen ENG/SVY TEPI yang selalu
memberikan semangat, nasihat, dan masukan selama pelaksanaan kerja
praktik. Terimakasih atas kehangatan yang telah diberikan untuk menerima
saya sebagai peserta kerja praktek di perusahaan TEPI.

UT-1

6. Bapak Aristo, Bapak Arif, dan semua personil survei lapangan PAGEO
yang memberikan keterampilan teknis untuk bekerja di lapangan. Saat-saat
itu merupakan 3 minggu yang tak terlupakan karena untuk pertama kalinya
penulis bisa bekerja di lapangan.
7. Sahabat-sahabat ITB yang tidak bisa penulis sebutkan satu per satu, terima
kasih telah membagikan keceriaan yang berharga selama kuliah.
8. Seluruh Staff dan karyawan Tata Usaha Program Studi Oseanografi dan
Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian yang terkhusus untuk Pak Maman,
Pak Arman, dan Ibu Risma.
9. Ucapan terimakasih khusus kepada keluarga saya tercinta Bapak Johny
Simanjuntak, Ibu Chatharina Sirait, dan kakak Merry Simanjuntak yang
selalu memberikan kasih sayang serta dukungan dalam doa setiap saat.
10. Terbesar untuk Yesus Kristus yang telah memberikan hikmat dan
kebijaksanaan serta hanya dalam perkenanan-Nya saya bisa menyelesaikan
studi saya di program studi Oseanografi ITB dengan hasil memuaskan.
Semoga karya yang telah dihasilkan oleh penulis menjadi bermanfaat.

Bandung, 23 Februari 2015

Penulis

UT-2