Anda di halaman 1dari 2

SOAL DAN JAWABAN BIOLOGI MOLEKULER

STRUKTUR DAN FUNGSI DNA


1. Jelaskan peran DNA sebagai material genetik pada makhluk hidup!
Jawab:
a. Pembawa informasi genetis
DNA sebagai bentuk kimiawi gen merupakan pembawa informasi genetik makhluk
hidup. DNA membawa instruksi bagi pembentukan ciri dan sifat makhluk hidup .
b. Berperan dalam duplikasi diri dan pewarisan sifat
Oleh karena DNA mengandung semua informasi sifat makhluk hidup, ia jugaharus
memiliki informasi bagi perbanyakan diri (replikasi). Replikasi DNAmemberikan
jalan bagi DNA untuk diwariskan dari satu sel ke sel lainnya.
c. Ekspresi informasi genetik
Gen-gen membawa informasi untuk membentuk protein tertentu. Proses initerjadi
melalui mekanisme sintesis protein. Proses pembentukan protein ini terjadimelalui
proses

transkripsi

DNA menjadi

RNA dan

translasi

RNA membentuk

rantai polipeptida.
2. Jelaskan bagaimana struktur primer, sekunder, tersier, dan kuartener DNA!
Jawab:
a. Struktur Primer
Struktur utama asam nukleat adalah urutan linear nukleotida, yang dihubungkan satu
sama lain dengan sambungan fosfodiester. Nukleotida terdiri dari tiga komponen
dasar nitrogen, gula 5-karbon dan gugus fosfat. Basa nitrogen yang purin (adenin,
guanin) dan pirimidin {sitosin, timin (hadir dalam DNA saja), urasil (hadir dalam
RNA saja)}. Gula 5 karbon adalah deoksiribosa untuk DNA dan dan gula ribosa
pada RNA. Dasar purin, membentuk ikatan glikosidik antara mereka nitrogen dan 9
'9-OH kelompok molekul gula. Dasar pirimidin, mereka membentuk ikatan
glikosidik antara 1 'nitrogen dan 9' OH dari deoksiribosa tersebut. Dalam kedua
purin dan pirimidin basis kelompok fosfat membentuk ikatan dengan molekul gula
antara satu kelompok oksigen bermuatan negatif dan 5 'OH dari gula. Nukleotida
membentuk hubungan fosfodiester antara 5 'dan 3' atom karbon, ini membentuk
asam nukleat. Urutan nukleotida saling melengkapi satu sama lain. Contoh
komplementer urutan AGCT adalah TCGA.
b. Struktur sekunder
Struktur sekunder adalah interaksi antara dasar. Struktur ini menunjukkan bagian
mana helai terikat satu sama lain. Dua untai DNA dalam double helix DNA terikat

satu sama lain dengan batas hidrogen. Nukleotida pada satu untai pasangan basa
dengan nukleotida untai lainnya. Struktur sekunder DNA didominasi pasangan dasar
dua helai polinukleotida membentuk heliks ganda.
c. Struktur tersier
Struktur tersier adalah bentuk tiga dimensi di mana seluruh rantai dilipat. Tersier
pengaturan struktur berbeda dalam empat bentuk struktural:
Kiri atau kanan wenangan.
Panjang pergantian heliks.
Jumlah pasangan basa per giliran.
Perbedaan ukuran antara utama dan alur kecil.
d. Struktur Kuarter
Struktur Kuarter adalah tingkat yang lebih tinggi dari organisasi asam nukleat.
Struktur ini mengacu pada interaksi asam nukleat dengan molekul lain. Organisasi
paling sering terlihat adalah bentuk kromatin yang menunjukkan interaksi dengan
protein histon kecil.
3. Berikan penjelasan model struktur DNA Watson-Crick (double-Helix Structure)!
Jawab:
a. Kedua untai polinukleutida saling memilin di sepanjang sumbu yang sama.
b. Kedua untai polinukleutida satu sama lain arahnya sejajar tetapi berlawanan arah
(antiparalel).
c. Basa-basa nitrogen menghadap ke arah sumbu dan masing-masing basa nitrogen
berpasangan satu sama lain (antara untai yang satu dengan untai yang lain). Basa
adenin pada satu untai berpasangan dengan basa timin pada untai lainnya, dan basa
guanin pada satu untai berpasangan dengan basa sitosin pada untai lainnya. Oleh
karena itu kedua untai polinukleutida dikatakan komplementer satu sama lain.
d. Setiap pasangan basa berjarak 3,4 a dengan pasangan basa berikutnya.
e. Tedapat 10 pasangan basa bitrogen di dalam satu kali pilinan (360).
f. Jumlah ikatan hidrogen antara basa nitrogen adenin dan timin sebanyak rangkap dua,
sedangkan antara basa nitrogen guanosin dan sitosin sebanyak rangkap tiga. Oleh karena itu rasio
g+ c yang tinggi maka semakin tinggi pula stabilitas molekul DNA.
g. Gugus fosfat dan gula pentosa terletak di sebelah luar sumbu.
h. Nukleutida-nukleutida penyusun polinukleutida yang berurutan satu sama lain
dihubungkan oleh ikatan fosfodiester. Ikatan fosfodiester menghubungkan atom c nomor 3
'dengan atom c nomor 5' pada gula deoksiribosa.