Anda di halaman 1dari 6

Nama

: Ria Wijaya

Kelas

: PA 105

NIM

: 121082

BERAS TERMASUK PASAR PERSAINGAN SEMPURNA


Beras termasuk dalam struktur pasar persaingan sempurna. Pasar persaingan sempurna
(perfect competition) merupakan suatu struktur pasar atau industri dimana terdapat banyak penjual
dan pembeli, dan setiap penjual ataupun pembeli tidak dapat mempengaruhi keadaan di pasar.
Berdasarkan defenisi pasar persaingan sempurna tersebut, dapat dikatakan bahwa beras termasuk
dalam struktur pasar persaingan sempurna karena beras merupakan suatu industri dimana terdapat
banyak penjual dan pembeli.
Perusahaan yang memproduksi beras tidak hanya satu atau dua melainkan begitu banyak,
begitu pula dengan konsumen beras itu sendiri,
setiap

rumah

tangga

bertindak

sebagai

konsumen beras. Hal itu dikarenakan kebutuhan


akan

beras

tidak

dapat

dihindari,

beras

merupakan kebutuhan pokok. Oleh karena itu,


dalam prakteknya produsen dan konsumen
beras begitu banyak. Hal itu dapat dilihat pada
gambar disamping yang merupakan salah satu
contoh suasana pasar tradisional.
Selain bedasarkan defenisi, beras merupakan contoh dari struktur pasar persaingan
sempurna juga dapat dilihat dari ciri-ciri pasar persaingan sempurna. Berikut ciri-ciri pasar
persaingan sempurna, yaitu homogenitas produk (homogeneous product), pengetahuan sempurna
(perfect knowledge), ouput perusahaan relatif kecil (small relatively product),

perusahaan

menerima harga yang ditentukan pasar (price taker), dan setiap perusahaan mudah masuk dan
keluar (free entry and exit).
Konsumen beras memiliki pengetahuan yang sempurna

terhadap beras itu sendiri.

Konsumen mengetahui kapan harga beras mengalami kenaikan, kapan harga beras turun, ataupun
kapan harga beras stabil. Hal ini berarti, produsen tidak dapat memainkan harga beras karena
konsumen mengetahui harga dari beras itu sendiri. Oleh karena itu, harga beras di tempat A, tepat
B, ataupun tempat C tidak memiliki perbedaan yang mencolok.
Konsumen dapat memperoleh pengetahuan harga tersebut melalui, media cetak ataupun
media elektronik, yang memberitakan mengenai kenaikan harga beras ataupun penurunan harga

beras. Misalnya, pada saat menjelang bulan puasa, media elektronik maupun media cetak akan
memberitakan mengenai kenaikan harga beras yang didorong meningkatnya permintaan terhadap
beras. Begitu pula saat harga kembali normal, media cetak dan elektronik akan memberitakannya.
Konsumen memiliki pengetahuan sempurna mengenai harga beras ini akan berdampak pada
adanya tawar-menawar. Dalam pasar persaingan sempurna ini memungkinkan konsumen untuk
menawar harga beras. Terkadang ada beberapa penjual yang menginginkan laba lebih sehingga
akan menjual beras dengan harga yang lebih tinggi dari harga normal. Akan tetapi, pembeli akan
melakukan tawar-menawar karena pembeli mengetahui harga normal dari beras tersebut.
Beras merupakan produk yang homogen, artinya
semua beras serupa dan sulit untuk dibedakan antara beras
yang satu dan yang lainnya. Yang dimaksud dengan beras
merupakan produk homogen disini adalah antara beras A,
beras B, dan beras C tidak dapat dilihat perbedaannya.
Tidak terdapat perbedaan nyata terhadap beras hasil
produksi perusahaan A, perusahaan B, atau perusahaan C.
Setiap beras yang dihasilkan setiap perusahaan serupa, sama, dan identik sehingga sangat sulit
untuk dibedakan. Hal ini dapat dilihat pada gambar disamping. Setiap beras pada gambar tersebut
tampak sama dan tidak dapat dibedakan antara beras dari perusahaan A, perusahaan B, ataupun
perusahaan C.
Sebagai akibat dari efek homogenitas ini, maka tidak bijaksana jika perusahaan beras
mengharapkan iklan atau promosi dapat membantu perusahaan dalam memperoleh keuntungan
semaksimalnya. Hal ini dikarenakan konsumen mengetahui bahwa beras hasil produksi setiap
perusahaan adalah sama, serupa, dan sangat sulit untuk dibedakan.
Ouput perusahaan beras relatif kecil, artinya bila ouput satu perusahaan beras dibandingkan
dengan keseluruhan ouput perusahaan beras yang ada sangat kecil. Ouput perusahaan A tidak dapat
mempengaruhi harga beras di pasar karena pengaruh dari ouput perusahaan A ini tidak akan
berdampak pada ouput beras secara keseluruhan. Begitu pula jika ouput perusahaan beras B
mengalami penurunan, harga beras di pasar tidak akan naik, karena belum tentu ouput perusahaan
beras yang lain mengalami penurunan. Hal ini disebabkan karena begitu banyaknya perusahaan
beras yang ada, hal ini sesuai dengan ciri khas dari pasar persaingan sempurna, yaitu banyaknya
jumlah produsen.
Ciri yang lain dari pasar persaingan sempurna, yaitu perusahaan sebagai penerima harga
(price taker). Ciri yang satu ini sangat sesuai bagi produk beras karena perusahaan beras tidak
bertindak sebagai penentu dari harga beras itu sendiri, melainkan sebagai penerima harga yang telah
ditentukan pasar. Hal yang melatarbelakangi produsen bertindak sebagai penerima harga, yaitu

ouput perusahaan relatif kecil jika dibandingkan dengan pasar. Maka dari itu ciri yang satu ini
berkaitan dengan ciri sebelumnya.
Harga beras itu sendiri dipengaruhi akan penawaran dan permintaan itu sendiri. Akan tetapi,
penawaran beras satu perusahaan tidak dapat mempengaruhi harga beras di pasar seperti yang telah
dijelaskan. Harga beras ditentukan oleh pasar sehingga produsen bertindak sebagai pengambil
harga. Jadi, untuk dapat memeroleh keuntungan maksimal produsen beras harus dapat
menyesuaikan ouput perusahaannya.
Perusahaan beras bertindak sebagai pengambil harga merupakan salah satu ciri

yang

menyebabkan beras masuk dalam kategori pasar persaingan sempurna, bukan dalam kategori pasar
monopoli. Hal ini dikarenakan, pada pasar monopoli produsen bertindak sebagai penentu harga
sehingga permintaan konsumen tidak akan memperngaruhi harga yang dijual oleh produsen.
Faktor lain yang menyebabkan beras termasuk dalam pasar persaingan sempurna, bukan
pasar monopoli, yaitu produsen. Produsen dalam pasar persaingan sempurna sangat banyak
mengikuti jumlah konsumen yang begitu banyak. . Hal ini berbeda dengan pasar monopoli, yaitu
hanya ada satu produsen walaupun memiliki banyak konsumen.
Pada dasarnya, pada pasar persaingan sempurna ini, harga produk tidak ditentukan oleh
pemerintah ataupun satu produsen, melainkan berdasarkan permintaan dan penawaran pada pasar.
Akan tetapi, beras merupakan bahan pokok dan berpengaruh terhadap kehidupan. Oleh karena itu,
walaupun termasuk dalam pasar persaingan sempurna, harga beras tetap ada campur tangan dari
pemerintah, yaitu dalam menentukan harga tertinggi dan terendah. Tujuannya untuk melindungi
konsumen dan produsen agar sama-sama tidak dirugikan.
Untuk mencegah produsen rugi, maka pemerintah menetapkan harga minimum penjualan
(floor price), hal ini berarti harga beras tidak dapat berada di bawah batas wajar. Begitu pula, untuk
mencegah konsumen merasa dirugikan, maka ditetapkan harga maksimum beras (ceiling price), hal
ini berarti produsen tidak dapat menjual harga beras di atas batas maksimum.
Produsen beras bebas keluar-masuk, artinya setiap perusahaan yang memproduksi beras
bebas untuk memproduksi beras ataupun berhenti memproduksinya. Hal ini sangat sesuai dengan
ciri pasar persaingan sempurna, yaitu free entri and exit. Setiap perusahaan beras memiliki hak
untuk terus memproduksi beras, hak untuk meningkatkan produksi beras, ataupun hak untuk
berhenti memproduksi beras. Produsen beras yang mendapatkan untung akan

meneruskan

usahanya dalam memproduksi beras, sebaliknya produsen beras yang merugi bebas untuk berhenti
memproduksi beras.
Hal utama yang mendasari setiap perusahaan beras memiliki hak untuk keluar masuk pasar,
yaitu mobilitas yang mencakup tenaga kerja dan geografis tidak terbatas dan tidak ada biaya yang

harus dikeluarkan untuk memindahkan faktor produksi. Maksud faktor produksi di sini adalah
tenaga kerja. Tenaga kerja mudah untuk dipindahkan dari pekerjaan A ke pekerjaan B.
Dari ciri-ciri yang telah dijelaskan, dapat disimpulkan bahwa beras termasuk ke dalam pasar
persaingan sempurna. Beras tidak dapat dikategorikan dalam pasar monopolistik, walaupun ciri-ciri
pasar persaingan sempurna dan pasar monopolistik hampir sama. Hal ini dikarenakan, pada pasar
monopolistik produk dapat dibedakan satu sama lain, misalnya sabun. Sabun A dan sabun B dapat
dibedakan satu sama lain baik dari segi kualitas maupun tampilannya. Maka dari itu, untuk
memaksimalkan laba, pada pasar monopolistik strategi iklan dapat dilakukan.
Hal ini berbeda dengan beras, Beras A dan beras B walaupun memiliki tampilan kemasan
yang berbeda tetapi, tetap sulit untuk dibedakan satu sama lain. Konsumen sulit untuk menemukan
perbedaan antara beras A dan beras B, sedangkan pada kasus sabun A dan sabun B, konsumen dapat
menemukan perbedaannya. Hal inilah yang merupakan dasar beras termasuk dalam pasar
persaingan sempurna daripada pasar monopolistik.
Seperti yang telah dijelaskan, harga beras ditentukan oleh permintaan dan penawaran pasar,
bukan oleh produsen. Hal ini berkaitan akan ouput perusahaan yang relatif kecil bila dibandingkan
dengan pasar. Misalnya, saat kemarau tiba produksi padi yang merupakan bahan mentah dalam
produksi beras cenderung menurun. Hal ini tidak hanya mempengaruhi ouput di satu perusahaan
tetapi hampir di semua perusahaan yang akan berdampak pada harga beras itu sendiri. Begitu pula,
jika permintaan beras di pasar meningkat maka harga akan naik. Misalnya, saat menjelang Hari
Raya Idul Fitri harga beras akan mengalami kenaikan karena permintaan masyarakat yang tinggi.
Pertemuan antara permintaan dan penawaran yang merupakan titik keseimbangan akan
menghasilkan harga beras itu sendiri.

Kurva (a) menggambarkan mengenai harga beras di pasar yang dipengaruhi oleh permintaan dan
penawaran. Perusahaan beras menerima harga tersebut sebagai harga jual. Ouput perusahaan relatif
kecil bila dibandingkan dengan pasar. Maka dari itu, berapa pun ouput suatu perusahaan harga
relatif tidak berubah. Hal itu yang mengakibatkan kurva permintaan satu perusahaan (b) horizontal.
Beras sebagai pasar persaingan sempurna memiliki kelemahan dan keuntungan. Keuntungan
beras sebagai pasar persaingan sempurna, yaitu memberikan tingkat kemakmuran dan kenikmatan
(utilitas hidup) yang maksimal. Utilitas hidup yang maksimal tersebut dapat dicapai karena harga
jual beras merupakan yang termurah, jumlah ouput beras paling banyak sehingga rasio ouput per
penduduk maksimal, dan masyarakat merasa nyaman dan aman dalam mengonsumsi beras karena
beras merupakan produk homogen. Selain itu, masyarakat juga tidak akan merasa ditipu oleh
produsen mengenai harga beras karena konsumen memiliki pengetahuan yang sempurna mengenai
harga beras tersebut.
Beras sebagai pasar persaingan sempurna tidak hanya memiliki keuntungan, tetapi juga
memiliki kelemahan. Kelemahan pertama, yaitu dalam pengembangan teknologi. Beras memiliki
model pasar persaingan sempurna sehingga keseimbangan dalam jangka panjang akan tercapai dan
perusahaan akan mendapatkan laba normal. Masalahnya laba normal yang didapatkan perusahaan
tidak akan cukup untuk membiayai perusahaan dalam

melakukan kegiatan riset atau

pengembangan. Padahal kegiatan riset dan pengembangan sangat dibutuhkan bagi perusahaan untuk
mendapatkan teknologi produksi yang meningkatkan efisiensi produksi.
Selain dalam pengembangan teknologi, beras sebagai pasar persaingan sempurna juga
memiliki kelemahann lain, yaitu dalam efisiensi produksi-keadilan. Perusahaan beras yang baru
memulai usaha dan memiliki keterbatasan dana akan mengalami masalah dalam efisiensi produksi.
Hal ini dikarenakan keterbatasan modal dalam membiayai perusahaan untuk membeli teknologi
ataupun dalam hal tenaga kerja berkualitas. Perusahaan beras yang memiliki modal besar tentu
dapat melakukan efisiensi dalam produksi.
Dari berbagai aspek yang telah dijelaskan, yaitu dari defenisi, ciri-ciri, kelemahan, dan
kerugian, dapat disimpulkan beras merupakan pasar persaingan sempurna. Beras yang merupakan
kebutuhan pokok bagi masyarakat tidak bijaksana apabila hanya diproduksi oleh satu perusahaan
saja dan penentuan harga beras hanya ditetapkan oleh produsen saja. Hal ini dikarenakan beras
merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat. Jika beras hanya diproduksi oleh satu perusahaan
saja dan perusahaan itu mengalami masalah dalam persediaan bahan mentah maka ketersediaan
beras akan menjadi langkah. Hal ini berbeda jika beras diproduksi oleh banyak perusahaan. Jika
bahan mentah beras di satu perusahaan mengalami suatu masalah, maka tidak akan berdampak
besar bagi ketersediaan beras karena masih banyak perusahaan lain yang dapat memproduksinya.

Daftar Pustaka:
Sukirno, Sardono. (2011). Mikro Ekonomi Edisi Pengantar. Jakarta: PT RajaGrafindo Persaja.
Budiman, Yuda. (2012). Struktur Pasar. Http://tugas-tugas-yudha.blogspot.com/2012/06/strukturpasar.html. Diakses pada 23 November 2012.
Putra. (2009). Teori Ekonomi Mikro Struktur Pasar.Http://putracenter.net/2009/07/22/teoriekonomi-mikro-struktur-pasar/. Diakses pada 20 November 2012.