Anda di halaman 1dari 5

DINAMIKA POPULASI IKAN

TUGAS I

Disusun Oleh:
Taufiq Hidayat (230110130128)
Perikanan B

PROGRAM STUDI PERIKANAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN

2015

POPULASI, SUB POPULASI, STOK, DAN UNIT STOK IKAN


Populasi adalah kelompok organisme yang terdiri dari satu spesies yang
sama yang menghuni daerah tertentu. Sebagai contoh adalah ikan cakalang yang
banyak ditemukan di wilayah perairan Provinsi Sulawesi Selatan (Amir et al
2013), kelompok rajungan yang ada di sepanjang perairan pantai Lampung Timur
(Kurnia, Boer, dan Zairion 2014), dan lain sebagainya. Populasi dapat dilihat
menurut ciri khasnya yaitu kerapatan (densitas), laju kelahiran, laju kematian,
sebaran umur, potensi biotik, sifat genetik, dan perilaku. Pada penelitian Amir et
al (2013), menggambarkan beberapa karakteristik populasi ikan cakalang berupa
koefisien laju pertumbuhannya (K) 0,35 pertahun, laju kematian (M) 0,632, laju
penangkapan 1,32, rekruit relatif 0,186 dan laju biomassa per rekruit 1,806.
Dengan adanya pemaparan karakteristik dan ciri khas populasi, maka dapat
diketahui bagaimana dinamika biologi secara alami dapat mempengaruhi kegiatan
ekonomi dalam pengambilan keputusan eksploitasi. Menurut Kurnia, Boer, dan
Zairion (2014) biologi populasi juga dapat merumuskan strategi pengelolaan
esensial populasi organisme.
Populasi terbagi menjadi beberapa unit atau sub populasi. Suatu populasi
bisa dikatakan terdiri dari sub populasi jika terjadi perbedaan yang dipertahankan
dari tahun ke tahun. Satu populasi biasa terdiri dari satu sub populasi/beberapa
sub populasi yang penyebarannya tidak homogen. Sub populasi tersendiri adalah
fraksi dari suatu populasi, fraksi ini dapat mempertahankan sifat genetiknya
walaupun ada perbedaan antara sub populasi, namun perbedaan ini pun bersifat
turun-temurun. Dalam penelitian Akbar et al (2014), kajian mengenai sub
populasi diaplikasikan dalam menguji keragaman genetik dari dua sub populasi
ikan sirip kuning (Thunnus albacares) di tempat yang berbeda yaitu Laut Maluku
Utara dan Laut Ambon. Hasil dari penilitian tersebut menunjukan adanya
perbedaan genetik dari kedua sub populasi.
Faktor yang mempengaruhi sub populasi antara lain adalah faktor geologis,
pencemaran, fisiologis, geografis, dan kondisi fisik ikan. Contohnya adalah ikan

terbang (Hirundichthys oxycephalus) di Laut Flores dan Selat Makasar yang


merupakan sub populasi yang berbeda dab mempunyai kekerabatan yang jauh.
Perbedaan ini disebabkan oleh perbedaan letak geografis, pengaruh perbedaan
lingkungan, dan pengaruh perbedaan genetik, atau interaksi antara faktor
lingkungan dan genetik. Perbedaan letak geografis dapat menyebabkan antar
kelompok ikan terbang saling terisolasi. Perbedaan lingkungan selain dapat
menyebabkan terbatasnya emigrasi dan imigrasi ikan, juga dapat menyebabkan
terbatasnya aliran genetik atau out breeding sehingga kedua kelompok ikan
terbang ini memiliki karakter morfometrik berbeda. Terbatasnya emigrasi dan
imigrasi akibat hambatan lingkungan dapat menyebabkan rendahnya persilangan
genetik antar kelompok ikan terbang sehingga terjadi perbedaan heterozigositas
yang ditunjukan oleh perbedaan fenotip (Bellington dan Herbert 1991 dalam Ali
et al 2013). Faktor lingkungan secara fisik dapat pula menjadi penekanan
terjadinya perubahan morfologi. Selain letak geografis, perbedaan lingkungan
fisik seperti arus, gelombang, suhu permukaan laut, dan salinitas serta faktor
biologis seperti predator dapat menjadi hambatan percampuran antar kelompok
ikan terbang (Gomes et al 1998 dalam Ali et al 2013). Selain faktor tersebut,
penangkapan

berlebihan

(overfishing)

juga

menyebabkan

sub

populasi.

Penangkapan menyebabkan penurunan ukuran populasi juga dapat mengurangi


frekwensi ciri genetik (Ali et al 2013).
Dalam populasi, dikenal dengan adanya stok. Stok ikan merupakan angka
yang menggambarkan suatu nilai dengan besarnya biomas ikan berdasarkan
kelompok jenis ikan dalam kurun waktu tertentu. Ada pula yang mendefinisikan
jika stok adalah sesuatu yang memiliki pemijahan tunggal dimana hewan
dewasanya akan kembali dari tahun ke tahun. Secara sederhana stok berarti
persediaan atau cadangan, dimana stok tersebutlah yang dapat dimanfaatkan untuk
konsumsi manusia, misalnya stok ikan tongkol di Selat Makasar Sulawesi Selatan
adalah 4.069,75 ton pertahun (Melmambesy 2010). Kajian mengenai stok sering
dimanfaatkan untuk mengetahui kelestarian dan jumlah ikan yang dapat
dieksploitasi secara berkelanjutan. Misalnya pada penelitian Melmambesy (2010),

keberadaan populasi ikan tongkol di Selat Makasar Sulawesi Selatan telah


mengalami overfishing dengan hasil penangkapan pada tahun 2007 sebesar
6.139,6 ton.
Beda halnya dengan unit stok. Unit stok adalah kelompok individu atau
spesies yang sama dalam suatu area, berdiri sendiri dan mampu bertahan sendiri
tanpa campur tangan dari luar seperti karakteristik, dampak lingkungandan
penangkapan seragam. Singkatnya, sekelompok ikan dapat disebut satu unit stok
sedapat mungkin perbedaan-perbedaan dalam kelompok. Suatu stok yang ideal
adalah suatu kelompok ikan memiliki satu spawing ground dimana ikan yang
dewasa akan kembali dari tahun pertama ke tahun berikutnya. Satu unit stok
terdiri dari satu unit taksonomi satu spesies atau sub spesies. Misalnya tuna sirip
biru menyebar mulai dari kawasan perairan sub tropis dari Selandia Baru sampai
ke bagian selatan Afrika, sebagaimana terlihat dalam tagging, jenis tuna sirip biru
ini dapat diperlakukan sebagai satu unit stok (Gulland 1983 dalam Badrudin
2013). Stok pula dapat berasal dari dua spesies yang berbeda, misalnya terdapat
dua spesies ikan demersal dengan karakteristik populasi yang tidak besar
perbedaannya, maka menjadikan kedua ikan itu sebagai satu unit stok akan lebih
praktis dan memberikan hasil yang reliabel. Identifikasi unit stok dapat dianalisis
dengan metode sebagai berikut (Badrudin 2013):
1. Sebaran penangkapan, adanya daerah penangkapan secara geografis
akan dan dapat terkait erat dengan adanya perbedaan sebaran ikan yang
dapat berkaitan dengan adanya pemisahan stok;
2. Daerah pemijahan, suatu pemisahan genetik dari beberapa stok akan
memerlukan pemisahan yang jelas dari kelompok ikan yang memijah
meskipun ikan tersebut bercampur oada waktu yang lain dalam
perjalanan hidupnya.
3. Nilai parameter populasi, jika ada perbedaan stok yang cukup signifikan
maka mungkin terdapat pula perbedaan nilai parameter populasi
(pertumbuhan, mortalitas dsb).

Dalam pengelolaan perikanan, aplikasi kajian dinamika populasi sangat


diperlukan. Hal ini berkaitan dengan perikanan berkelanjutan. Banyaknya
aktivitas budidaya ternyata belum memberikan perubahan yang berarti bagi
beberapa spesies tertentu karena masih mengandalkan benih dari hasil tangkapan
dari alam. Hal ini menyebabkan stok pada kohort tertentu berkurang. Kohort
adalah satu satuan kelompok umur. Misalnya saja pada budidaya lobster yang
masih mengandalkan stok benih dari alam, akan mempengaruhi kelimpahan benih
lobster (Panulirus sp.) pada populasinya (Erlania et al 2014).
DAFTAR PUSTAKA
Akbar, N., et al. 2014. Keragaman Genetik Ikan Tuna Sirip Kuning (Thunnus
albacares) dari Populasi di Laut Maluku, Indonesia. Korespondensi
Pascasarjana FPIK IPB. Depik 3 (1): 65-73.
Ali, S A., et al. 2013. Analisis Struktur Ikan Terbang (Hirundichthys oxycephalus)
Laut Flores dan Selat Makasar. Jurnal FPIK UNHAS: 1-14.
Amir, F., et al. 2013. Dinamika Populasi Ikan Cakalang Katsuwonus pelamis di
Perairan Laut Flores, Sulawesi Selatan. Korespondensi FPIK UNHAS.
Badrudin. 2013. Analisis Data Catch dan Effort untuk Pendugaan MSY. Fisheries
Specialist: IMACS: Jakarta.
Erlania et al. 2014. Dinamika Kelimpahan Benih Lobster (Panulirus sp.) di
Perairan Teluk Gerupuk Nusa Tenggara Barat: Tantangan Pengembangan
Teknologi Budidaya Lobster. J. Ris. Akuakultur Vol. 9 No 3: 475-486.
Kurnia, R., Boer, M., dan Zairon. 2014. Biologi Populasi Rajungan (Portunus
pelagicus) dan Karakteristik Lingkungan Habitat Esensialnya Sebagai
Upaya Awal Perlindungan di Lampung Timur. Jurnal Ilmu Pertanian
Indonesia. Vol 19 (1) : 22-28.
Melmambessy, E. 2010. Pendugaan Stok Ikan Tongkol di Selat Makasar Sulawesi
Selatan. Jurnal Ilmiah Agribisnis dan Perikanan. Vol 3 Edisi 1.