Anda di halaman 1dari 6

Beberapa Cara Penularan Penyakit

Malam ini saya susah tidur rasanya, jadi saya putusakan untuk menulis sesuatu yang mungkin bermanfaat. Kali
ini saya akan berbagi catatan yang saya peroleh dari berbagai buku yang saya baca dan saya ringkas menjadi inti
dari judul posting ini. Judul yang seperti Anda baca diatas yaitu beberapa cra penularan suatu penyakit. Nah
berikut ini sedikit penjelasan tentang beberapa cara penularan penyakit.
1. Melalui kontak jasmani (Personal contact), cara penularana ini dibagi 2 (dua) yaitu :
- Kontak langsung (Direct contact) yaitu cara penularan penyakit karena kontak antara badan dengan badan,
antara penderita dengan orang yang ditulari, misalnya : penyakit kelamin dan lain-lain.
- Kontak tidak langsung (indirect contact) yaitu cara penularan dengan perantara benda-benda kontaminasi
karena telah berhubungan dengan penderita. misalnya : pakaian dan lain-lain.
2. Melalui makanan dan minuman (Food borne infection) yaitu cara penularan suatu penyakit melalui
perantara makanan dan minuman yang telah terkontaminasi. Penyakit yang menular dengan cara ini biasanya
penyakit saluran pencernaan, misalnya : cacingan, demam tifoid dan lain-lainnya. Cara penularan ini juga
disebut sebagai "water borne diseases" dimana kebanyakan masyarakat menggunakan air yang tidak memenuhi
syarat kesehatan untuk keperluan rumah tangga.
3. Melalui serangga (Artropod borne infections) yaitu cara penularang penyakit dengan perantara serangga
(arthropoda-insekta). Serangga tersebut bisa sebagai hospes ataupun transmitter saja. Misalnya penyakit malaria
yang disebabkan oleh parasit Palsmodium sp. yang ditularkan oleh nyamuk.
4. Melalui udara (air borne infections) yaitu cara penularan penyakit melauli udara terutama pada penyakit
saluran pernafasan. Seperti melalui debu diudara yang sangat banyak mengandung bibit penyakit, seperti pada
penularan penyakit Tuberculosa. Dan melaui tetes ludah halus (Droplet infections), penularan penykit dengan
percikan ludah seperti pada pederita yang sakit batuk atau sedang berbicara misalnya pada penyakit Diphtheri.
Definisi, Sejarah, Gejala, Cara Penularan dan Pencegahan Penyakit HIV-AIDS
DEFINISI
AIDS adalah singkatan dari Acquired Immune Deficiency Syndrome, yaitu sekumpulan gejala yang didapatkan
dari penurunan kekebalan tubuh akibat kerusakan system imun yang disebabkan oleh infeksi HIV.
HIV adalah singkatan dari Human Immunodeficiency Virus, yaitu virus yang menyerang sel CD4 dan
menjadikannya tempat berkembang biak, kemudian merusaknya sehingga tidak dapat digunakan lagi.
Sebagaimana kita ketahui bahwa sel darah putih sangat diperlukan untuk sistem kekebalan tubuh. Tanpa
kekebalan tubuh maka ketika tubuh kita diserang penyakit, tubuh kita lemah dan tidak berupaya melawan
jangkitan penyakit dan akibatnya kita dapat meninggal dunia meski terkena influenza atau pilek biasa. Manusia
yang terkena virus HIV, tidak langsung menderita penyakit AIDS, melainkan diperlukan waktu yang cukup lama
bahkan bertahun-tahun bagi virus HIV untuk menyebabkan AIDS atau HIV positif yang mematikan.
CARA PENULARAN
Penularan AIDS dapat dibagi dalam 2 jenis, yaitu :
a. Secara Kontak Seksual
1. Ano-Genital
Cara hubungan seksual ini merupakan perilaku seksual dengan resiko tertinggi bagi penularan HIV, khususnya
bagi kaum mitra seksual yang pasif menerima ejakulasi semen dari pengidap HIV.

2. Ora-Genital
Cara hubungan ini merupakan tingkat resiko kedua, termasuk menelan semen dari mitra seksual pengidap HIV.
3. Genito-Genital / Heteroseksual
Penularan secara heteroseksual ini merupakan tingkat penularan ketiga, hubungan suami istri yang mengidap
HIV, resiko penularannya, berbeda-beda antara satu peneliti dengan peneliti lainnya.
b. Secara Non seksual
Penularan secara non seksual ini dapat terjadi melalui :
1. Transmisi Parental
Penggunaan jarum dan alat tusuk lain (alat tindik, tatto) yang telah terkontaminasi, terutama pada
penyalahgunaan narkotik dengan mempergunakan jarum suntik yang telah tercemar secara bersama-sama.
Penularan parental lainnya, melalui transfusi darah atau pemakai produk dari donor dengan HIV positif,
mengandung resiko yang sangat tinggi.
2. Transmisi Transplasental
Transmisi ini adalah penularan dari ibu yang mengandung HIV positif ke anak, mempunyai resiko sebesar 50%.
Disamping cara penularan yang telah disebutkan di atas ada transmisi yang belum terbukti, antara lain:
1. ASI
2. Saliva/Air liur
3. Air mata
4. Hubungan sosial dengan orang serumah
5. Gigitan serangga
Walaupun cara-cara transmisi di atas belum terbukti, akan tetapi karena prevalensi HIV telah demikian tinginya
di Amerika Serikat, maka tetap dianjurkan :
1. Ibu yang mengidap supaya tidak menyusui bayinya.
2. Mengurangi kontaminasi saliva pada alat seduditasi pada saat berciuman dan pada anak-anak yang mengidap
HIV yang menderita gangguan jiwa dan sering digigit serangga.
3. bagi dokter ahli mata dianjurkan untuk lebih berhati-hati berhubungan dengan air mata pengidap HIV.
Perlu diketahui AIDS tidak menular karena :
1. Hidup serumah dengan penderita AIDS ( asal tidak mengadakan hubungan seksual )
2. Bersentuhan dengan penderita.

3. Berjabat tangan.
4. Penderita AIDS bersin atau balik di dekat kita.
5. Bersentuhan dengan pakaian atau barang lain dari bekas penderita.
6. Berciuman pipi dengan penderita.
7. Melalui alat makan dan minum.
8. Gigitan nyamuk dan serangga lainnya.
9. Bersama-sama berenang di kolam.
TAHAPAN INFEKSI HIV
Masa Inkubasi penyakit ini belum diketahui secara pasti. Dalam beberapa literatur di katakan bahwa melalui
transfusi darah masa inkubasi kira-kira 4,5 tahun, sedangkan pada penderita homoseksual 2 -5 tahun, pada anakanak rata rata 21 bulan dan pada orang dewasa 60 bulan.
GEJALA
Terdapat 5 stadium penyakit AIDS, yaitu
1. Gejala awal stadium infeksi yaitu :
Demam
Kelemahan
Nyeri sendi menyerupai influenza/
Nyeri tenggorok
Pembesaran kelenjaran getah bening
2. Stadium tanpa gejala
Stadium dimana penderita nampak sehat, namun dapat merupakan sumber penularan infeksi HIV.
3. Gejala stadium ARC
Demam lebih dari 38C secara berkala atau terus
Menurunnya berat badan lebih dari 10% dalam waktu 3 bulan
Pembesaran kelenjar getah bening
Diare mencret yang berkala atau terus menerus dalam waktu yang lama tanpa sebab yang jelas

Kelemahan tubuh yang menurunkan aktifitas fisik


Keringat malam
4. Gejala AIDS
Gejala klinis utama yaitu terdapatnya kanker kulit yang disebut Sarkoma Kaposi (kanker pembuluh darah
kapiler) juga adanya kanker kelenjar getah bening.
Terdapat infeksi penyakit penyerta misalnya pneomonia, pneumocystis,TBC, serta penyakit infeksi
lainnya seperti teksoplasmosis dsb.
5. Gejala gangguan susunan saraf
Lupa ingatan
Kesadaran menurun
Perubahan Kepribadian
Gejalagejala peradangan otak atau selaput otak
Kelumpuhan
Umumnya penderita AIDS sangat kurus, sangat lemah dan menderita infeksi. Penderita AIDS selalu meninggal
pada waktu singkat (rata-rata 1-2 tahun) akan tetapi beberapa penderita dapat hidup sampai 3 atau 4 tahun.

PENCEGAHAN
Upaya pencegahan yang dapat di lakukan adalah :
1. Pencegahan penularan melalui jalur non seksual :
a. Transfusi darah cara ini dapat dicegah dengan mengadakan pemeriksaan donor darah sehingga darah yang
bebas HIV saja yang ditransfusikan.
b. Penularan AIDS melalui jarum suntik oleh dokter paramedis dapat dicegah dengan upaya sterilisasi yang
baku atau menggunakan jarum suntik sekali pakai.

Arti warna lingkaran pada kemasan obat


Sebagai pengetahuan dasar bagi kita yang seringkali memakan obat namun tidak mengerti arti tanda dalam
kemasan. Obat-obat yang dijual di pasaran dilengkapi dengan kode berupa lingkaran berwarna pada
kemasannya. Masing-masing warna mengindikasikan ketentuan yang berbeda.
Lingkaran hijau (gambar 1)
Obat-obatan dengan tanda lingkaran hijau mengindikasikan bahwa obat ini dapat dibeli bebas di pasaran. Yang
termasuk dalam golongan ini antara lain, vitamin, oralit, pedialit dan sebagainya.
Lingkaran biru (gambar 2)

Lingkaran biru yang terdapat dalam kemasan obat mengindikasikan bahwa obat ini dijual bebas terbatas.
Maksudnya, meski bisa dibeli tanpa resep dokter, tapi aturan pakai dan efek sampingnya harus menjadi
perhatian. Penggunaannya pun harus sesuai dengan indikasi yang tertulis pada kemasannya. Yang termasuk
dalam golongan lingkaran biru antara lain obat batuk dan obat demam.
Pada kemasan obat jenis ini terdapat lingkaran berwarna biru dengan garis tepi hitam. Selain itu, terdapat pula
peringatan dalam kotak kecil berdasar warna hitam. Contohnya adalah sebagai berikut:

P. No. 1: Awas! Obat Keras. Bacalah aturan memakainya.

P. No. 2: Awas! Obat Keras. Hanya untuk kumur, jangan ditelan.

P. No. 3: Awas! Obat Keras. Hanya untuk bagian luar badan.

P. No. 4: Awas! Obat Keras. Hanya untuk dibakar.

P. No. 5: Awas! Obat Keras. Tidak boleh ditelan.

P. No. 6: Awas! Obat Keras. Obat wasir, jangan ditelan.

Lingkaran merah (gambar 3)


Lingkaran merah menunjukkan bahwa obat tersebut termasuk golongan obat keras yang harus diresepkan
dokter. Yang termasuk dalam golongan ini adalah antibiotik, obat-obat hormonal dan sebagainya.
Lingkaran hitam dengan tanda + warna merah
Golongan obat narkotika, Obat narkotika adalah obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik
sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa,
mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan menimbulkan ketergantungan. Contoh : Morfin, Petidin.