Anda di halaman 1dari 53

PRODUKTIVITAS ALAT MUAT DAN ALAT ANGKUT PADA

KEGIATAN COAL GETTING PIT 3 PT SAROLANGUN BARA


PRIMA, KECAMATAN MANDIANGIN, KABUPATEN
SAROLANGUN, PROVINSI JAMBI
LAPORAN KERJA PRAKTEK
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Mata Kuliah
Kerja Praktek (TTA-300) Pada Program Studi Pertambangan
Fakultas Teknik Universitas Islam Bandung

Disusun Oleh :

Redha Fathoni

(100.701.10.085)

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG
2015 M / 1436 H

LEMBAR PENGESAHAN
Judul

: Produktivitas Alat Muat dan Alat Angkut Pada Kegiatan Coal


Getting Pit 3 PT Sarolangun Bara Prima Kecematan Mandiangin
Kabupaten Sarolangun Provinsi Jambi

Nama
NPM

: Redha Fathoni
: 10070110085

Bandung, 1 Juli 2015


Menyetujui,

Zaenal, Ir.,M.T.
Pembimbing

Elfida Moralista, S.Si., MT.


Koordinator Kerja Praktik

Mengetahui,

Sri Widayati ST.,MT.


Ketua Program studi Teknik Pertambangan

PRODUKTIFITAS ALAT MUAT DAN ALAT ANGKUT PADA


KEGIATAN COAL GETTING PIT 3 PT SAROLANGUN BARA
PRIMA KECEMATAN MANDIANGIN KABUPATEN
SAROLANGUN PROVINSI JAMBI

SARI
Dalam Kegiatan pemindahan tanah mekanis, produktivitas dan
keserasian alat muat dan alat angkut merupakan faktor penting dalam kegiatan
Coal Getting. Hal ini sangat berpengaruh kepada seberapa besar dapat
mengetahui waktu kerja efektif dan produktifnya.
Tujuan dari kegiatan ini untuk mengetahui effisiensi kerja di PT
sarolangun Bara Prima dan menghitung produktivitas setiap alat dan nilai Match
Factor alat muat dan alat angkut pada kegiatan coal getting. Untuk mencapai
maksud dan tujuan pengamatan maka dilakukan tahapan penelitian yaitu Studi
literatur merupakan kegiatan mempelajari teori yang berkaitan dengan masalah
yang akan dibahas, Observasi lapangan merupakan kegiatan pengamatan
langsung terhadap masalah yang akan dibahas, Pengambilan dan
pengumpulan data merupakan kegiatan pengambilan langsung dilapangan dan
pengumpulan data dari laporan perusahaan.
Dari pengamatan serta pengolahan data yang telah dilakukan, maka
dapat diambil kesimpulan sebagai berikut, waktu kerja efektif didapatkan
effIsiensi kerja sebesar 84,67 %. Produktivitas alat gali-muat excavator Kobelco
SK 330 Coal getting adalah 177,98 Ton/jam dan alat angkut dump truck Hino
FM 260 JD untuk Coal Getting adalah 30,76 Ton/jam. Dari hasil evaluasi
terhadap 1 unit alat gali-muat excavator Kobelco SK 330 dan 5 unit alat angkut
dump truck Hino FM 260 JD pada Coal Getting di lapangan, didapatkan Match
Factor (0,89) <1 yang artinya MF < 1, sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat
gali-muat karena menunggu alat angkut yang belum datang, pada kegiatan coal
getting ke stock room dengan jarak 300 m
Kata kunci : Produktifitas Alat Muat Dan Alat Angkut Pada Kegiatan coal getting

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalamualaikum Wr.Wb.
Segala puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan hidayahnya kepada penulis sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan kerja praktek ini dengan judul Produktivitas Alat Muat dan
Alat Angkut Pada Kegiatan Coal Getting PIT 3 PT Sarolangun Bara Prima,
Kecamatan Mandiangin Kabupaten, Sarolangun, Provinsi Jambi dengan baik.
Banyak pihak yang telah membantu, memberi dukungan, dan mempermudah
pengerjaan dan penyelesaian laporan ini, baik secara langsung maupun tidak. Untuk
itulah, saya mengucapkan terima kasih kepada:
1. Program Studi Teknik Pertambangan UNISBA:
a. Ibu Sri Widayati, S.T., M.T., selaku Ketua Program Studi Teknik Pertambangan
Universitas Islam Bandung dan dosen wali.
b. Bapak Dono Guntoro, ST., M.T., selaku Sekertaris Program Studi Teknik
Pertambangan Universitas Islam Bandung.
c. Bapak Yuliadi, ST., MT., selaku Dosen Wali Program Studi Teknik
Pertambangan Universitas Islam Bandung
d. Ibu Elfida Moralista, S.Si., MT., selaku Koordinator Kerja Praktek Program Studi
Teknik Pertambangan Universitas Islam Bandung.
e. Bapak Zaenal, Ir., M.T., selaku Pembimbing Penyusunan Laporan Kerja
Praktek.
f.

Semua dosen Program Studi Teknik Pertambangan Universitas Islam Bandung


yang telah memberikan ilmu dan materi kepada penulis.

2. PT Sarolangun Bara Prima :


a. Bapak Slamet, S.T., selaku KTT di PT Sarolangun Bara Prima.
b. Bapak Boby, S.T., selaku Pembimbing lapangan di PT Sarolangun Bara Prima.
c. Bapak Sarbani, S.T., selaku HRD di PT Sarolangun Bara Prima.
d. Seluruh staff karyawan di PT Sarolangun Bara Prima.

Penulis menyadari dalam penulisan dan penyusunan laporan ini banyak sekali
kekurangannya, untuk itu penulis mengharapkan kritik, saran dan masukan dari semua
pihak dari kesempurnaan laporan ini.
Akhirul kalam, semoga makalah yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi kita
semua, khususnya bagi penyusun sendiri.
Wassalamualaikum Wr.Wb.

Bandung, 1 Juli 2015

Redha Fathoni
(10070110085)

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN...................................................................
SARI ...................................................................................................
KATA PENGANTAR .........................................................................
DAFTAR ISI ......................................................................................
DAFTAR FOTO ..................................................................................
DAFTAR GAMBAR ............................................................................
DAFTAR TABEL ................................................................................
LAMPIRAN .........................................................................................

ii
iii
iv
vi
viii
ix
x
xi

BAB I

PENDAHULUAN ................................................................
1.1 Latar Belakang ............................................................
1.2 Ruang Lingkup Masalah .............................................
1.3 Maksud Dan Tujuan .....................................................
1.4 Metedologi ...................................................................
1.5 Sistematika Penulisan ..................................................

1
1
1
2
4
5

BAB II

TINJAUAN UMUM...............................................................
2.1 Lokasi dan Kesampaian ...............................................
2.1.1 Lokasi ..................................................................
2.3.2 Kesampaian daerah Penelitian ............................
2.2 Geologi dan Stratigrafi .................................................
2.2.1 Geologi ................................................................
2.2.2 Stratigrafi .............................................................
2.3 Iklim dan Curah Hujan .................................................
2.4 Kualitas Batubara.........................................................
2.5 Aktivitas Penambangan ...............................................
2.6 Pemasaran batubara ...................................................

5
5
5
5
6
6
6
7
7
8
8

BAB III

LANDASAN TEORI .............................................................


3.1 Kegiatan Penambangan ..............................................
3.1.1 Pembongkaran (Breaking/Loosening) .................
3.1.2 Penggalian ..........................................................
3.1.3 Pemuatan (Loading) ............................................
3.1.4 Pengangkutan (Hauling) ......................................
3.2 Alat Alat Tambang Utama .........................................
3.2.1 Hydraulic Excavator.............................................
3.2.2 Dump Truck .........................................................
3.2.3 Bulldozer .............................................................
3.3 Faktor yang Mempengaruhi Produksi Alat Mekanis .....

11
11
11
11
12
15
15
15
16
17
19

3.3.1 Faktor Material.....................................................


3.3.2 Pola Penggalian dan Pemuatan ..........................
3.3.3 Waktu Edar ..........................................................
3.4 Produktivitas Alat Gali Muat Dan Alat Angkut ..............
3.4.1 Produktivitas Alat Gali Muat ................................
3.4.2 Produktivitas Alat Angkut .....................................
3.4.3 Keserasian Kerja .................................................

19
21
22
24
24
24
25

BAB IV DATA PENGAMATAN LAPANGAN DAN PEMBAHASAN


4.1 Kegiatan Penambangan ..............................................
4.2 Pengamatan Waktu Kerja ............................................
4.3 Efisiensi Kerja Bulan Februari 2015 .............................
4.3.1 Jam Kerja Efektif .................................................
4.3.2 Efisiensi Kerja Alat Gali-Muat..............................
4.3.3 Efisiensi Kerja Alat Angkut ..................................
4.4 Peralatan Yang Digunakan ..........................................
4.4.1 Alat Gali Muat Excavator .....................................
4.4.1.1 Waktu Edar Alat GaliMuat .....................
4.4.1.2 Produktivitas Alat Gali Muat Excavator ....
4.4.2 Alat Angkut Dump Truck ......................................
4.4.2.1 Waktu Edar Alat Angkut Dump Truck ......
4.4.2.2 Produktivitas Alat Angkut Dump Truck ....
4.4.3 Keserasian Alat Gali, Muat dan Angkut ...............
4.5 Alat Pendukung Kegiatan Penambangan ....................

26
26
26
27
29
29
30
31
32
32
34
35
35
37
39
40

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN ...............................................


5.1 Kesimpulan ..................................................................
5.2 Saran ...........................................................................

41
41
41

DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................

42

LAMPIRAN .........................................................................................

43

DAFTAR FOTO
Foto

Halaman

3.1

Hydroulic Excavator ......................................................................................

16

3.2

Dump Truck ..................................................................................................

17

3.3

Bulldozer CAT D8SE-SS ...............................................................................

18

4.1

Alat Gali-Muat Kobelco SK 330 .....................................................................

32

4.2

Alat Angkut Hino FM 260 JD .........................................................................

35

4.3

Bulldozer .......................................................................................................

40

4.4

Motor Grader .................................................................................................

40

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1.1

Diagram Alir Penelitian ..................................................................................

2.1

Peta Kesampapian Daerah ...........................................................................

2.2

Peta Geologi Regional ..................................................................................

10

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

2.1

Koordinat Wilayah KP Eksploitasi PT Sarolangun Bara Prima ....................

2.2

Spesifikasi Batubara .....................................................................................

4.1

Waktu Kerja Perusahaan ..............................................................................

26

4.2

Efisiensi Waktu Kerja ....................................................................................

27

4.3

Efisiensi Waktu Kerja Aktual..........................................................................

28

4.4

Faktor Efisiensi Kerja dan Manajemen ..........................................................

29

4.5

Waktu Hambatan Alat Gali-Muat Excavator Kobelco SK 330 ........................

30

4.6

Waktu Hambatan Alat Angkut Hino FM 260 JD .............................................

31

4.7

Rata-Rata Cycle Time Excavator Kobelco SK 330 .......................................

33

4.8

Bobot Isi dan Swell Factor .............................................................................

34

4.9

Jumlah Alat Gali-Muat Excavator Kobelco SK 330 ........................................

34

4.10 Rata-Rata Cycle Time Alat Angkut Hino FM 260 JD .....................................

36

4.11 Bobot Isi dan Swell Factor .............................................................................

38

4.12 Jumlah Alat Angkut Hino FM 260 JD .............................................................

38

4.13 Jumlah dan Waktu Edar Alat Gali-Muat dan Alat Angkut ...............................

39

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Dalam Kegiatan pemindahan tanah mekanis, keserasian alat muat dan alat

angkut merupakan faktor penting dalam kegiatan coal getting. Hal ini sangat
berpengaruh kepada seberapa besar dapat mengetahui waktu kerja efektif dan
produktifnya.
Namun demikian kenyataan yang terjadi ketika di lapangan bisa lain. Banyak
kendala yang mungkin timbul yang dapat menyebabkan tidak serasinya alat muat dan
alat angkut tersebut, sehingga waktu kerja tidak efektif dan tidak produktif. Hal ini
sebabkan oleh berbagai faktor yang tidak atau diperhitungkan yang menjadi hambatan
dilapangan.
Oleh karena itu, keserasian alat muat dan alat angkut ini dibahas cara kerja dan
kemampuan kerja masing-masing alat tersebut serta hambatan-hambatan yang
ditimbulkan dilapangan.
Kegiatan tersebut memiliki korelasi dengan teori kuliah yang diajarkan di Teknik
Pertambangan sehingga kerja praktik di PT Sarolangun Bara Prima akan sangat
menunjang perluasan wawasan dan pengaplikasian ilmu Teknik Pertambangan di
dunia industri secara nyata. Untuk itu perlu kiranya kami memilih Perusahaan ini, unit
Pertambangan Wilayah Kecamatan Mandiangin, Kabupaten Sarolangun, Provinsi
Jambi sebagai tempat pelaksanaan kerja praktik.

1.2

Ruang Lingkup Masalah


Adapun dalam penelitian ini penulis membatasi ruang lingkup masalah sebagai

berikut :
1.

Berapa efisiensi kerja di Perusahaan

2.

Berapa produktivitas alat gali muat pada kegiatan coal getting

3.

Berapa produktivitas alat angkut pada kegiatan coal getting

4.

Apakah serasi atau tidak antara alat gali muat dan angkut

1.3

Maksud dan Tujuan


Maksud dari kegiatan ini untuk mengamati aktivitas alat gali muat dan alat

angkut pada kegiatan coal getting.


Tujuan dari kegiatan ini :
1. Mengetahui efisiensi kerja di Perusahaan
2. Mengetahui efisiensi kerja alat gali muat dan alat angkut
3. Mengetahui produksi alat gali muat dan alat angkut
4. Mengetahui nilai Match Factor antara alat gali muat dan angkut pada kegiatan coal
getting.

1.4

Metedologi Penelitian
Dalam pembuatan laporan ini, diperlukan data yang dijadikan sebagai dasar

penulisan. Adapun sumber-sumber penulisan tersebut diperoleh dari :


1. Teknik pengambilan data
a. Studi literatur yang mendukung kegiatan penelitian dilapangan sehingga
didapatkan data-data yang bersifat sekunder.
b. Observasi (penelitian) lapangan, yaitu kegiatan pengamatan langsung terhadap
masalah yang akan dibahas. Adapun datadata yang diamati secara langsung
dilapangan, yaitu :
i.

Waktu hambatan kerja.

ii.

Waktu edar dari alat gali dan muat batubara.

iii.

Waktu edar dari alat angkut batubara.

c. Data dari laporan Wawancara dan pengumpulan data, yaitu kegiatan


pengambilan atau langsung di lapangan dan pengumpulan Perusahaan.
2. Teknik pengolahan data, yaitu kegiatan pengolahan data yang didapat dari
lapangan maupun literatur Perusahaan. Dengan menggunakan rumus-rumus
produksi dan produktivitas alat muat dan alat angkut serta Match Factor.
3.

Teknik analisa, yaitu mengevaluasi dari hasil pengolahan data yang didapat dari
produktivitas antara alat muat dan alat angkut dengan mempertimbangkan nilai
Match Factor yang didapat.

1.5

Sistematika Penulisan
Sistematika laporan ini dibagi menjadi beberapa bab, tujuannya agar dapat

memudahkan dalam memahami permasalahan dan penanganan dalam bentuk tulisan.


Adapun dalam penulisan laporan ini secara umum dibagi menjadi beberapa bab, yaitu :
BAB I

PENDAHULUAN
Merupakan bab pendahuluan dengan pokok penulisan mengenai latar
belakang, maksud dan tujuan, ruang lingkup masalah, metoda penelitian dan
sistematika penulisan laporan.

BAB II

TINJAUAN UMUM
Dalam bab ini berisikan tentang sejarah singkat dari Perusahaan, struktur
organisasi, lokasi dan kesampaian daerah, iklim dan cuaca, keadaan geologi
keadaan sosial.

BAB III LANDASAN TEORI


Bab ini berisi teori-teori yang berhubungan langsung dengan ruang lingkup
penelitian yang dilakukan di Perusahaan.
BAB IV DATA PENGAMATAN LAPANGAN
Bab ini membahas data data yang didapatkan di lapangan dan kegiatan
yang dilakukan di Perusahaan yang diambil pada saat di lapangan.
BAB V PENGOLAHAN DATA DAN PEMBAHASAN
Bab ini membahas tentang pengolahan data selama penelitian kerja praktik di
Perusahaan, serta pembahasan yang didapat dari datadata tersebut.
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini berisi kesimpulan berdasarkan pengalaman selama melaksanakan
penelitian kerja praktik di Perusahaan serta memberikan masukan atau saran
yang mungkin dapat dipertimbangkan oleh Perusahaan.

METODE PENELITIAN

SEKUNDER

PRIMER

STUDI LITERATUR

WAWANCARA

1.
2.
3.

Prodjosumarto, Partanto. Pemindahan Tanah


Mekanis . Jurusan Teknik Pertambangan Institut
Teknologi Bandung, Bandumg 1993
Prodjosumarto, Partanto. Tambang Terbuka .
Jurusan Teknik Pertambangan Institut Teknologi
Bandung, Bandumg 1993

Menghitung : Efisiensi Kerja

Menghitung : Produktivitas alat

Menghitung : Match Factor

Kesimpulan

Gambar 1.1
Diagram Alir Penelitian

4.

Waktu Kerja
Cycle Time Alat
Muat
Cycle Time Alat
Angkut
Jumlah Alat
Dalam satu Fleet

BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1

Lokasi dan Kesampaian Daerah

2.1.1 Lokasi
Wilayah Kuasa Pertambangan Eksploitasi PT Sarolangun Bara Prima
secara administratif terletak di Desa Taman Dewa dan Talang Serdang,
Kecamatan Mandiangin, Kabupaten Sarolangun, Provinsi Jambi.
Tabel 2.1
Koordinat Wilayah KP Eksploitasi
PT. Sarolangun Bara Prima
TITIK

BUJUR TIMUR (BT)

LINTANG SELATAN (LS)

102

57

50

-02

24

103

30

-02

24

103

30

-02

30

103

41

-02

30

103

41

-02

50

103

25

-02

50

103

25

-02

20

103

-02

20

103

-02

10

102

58

50

-02

11

102

58

50

-02

30

12

102

59

50

-02

30

Sumber: PT Sarolangun Bara Prima, Engineer, 2015

2.1.2 Kesampaian Daerah Penelitian


Kesampaian menuju lokasi penelitian, Menggunakan jalur darat dari
Bandung ke bandara Soekarno Hatta Jakarta dengan waktu tempuh 3 jam,
dari bandara Soekarno Hatta menuju bandara Sultan Taha Jambi dengan

waktu tempuh 1 jam

dilanjutkan menuju kantor pusat (Head Office)

Perusahaan dengan waktu tempuh 15 menit.


Dari kantor pusat Perusahaan menuju lokasi penelitian di daerah Taman
Dewa dengan menggunakan mobil travel melalui jalan lintas Jambi
Sarolangun, tepatnya di Desa Talang Serdang, Kecamatan Mandiangin
Kabupaten Salorangun, Jambi. Dengan menempuh waktu sekitar 3 jam dengan
jarak tempuh 130 km.

2.2

Geologi dan Stratigrafi

2.2.1 Geologi
Lapisan batubara dalam daerah Kuasa Pertambangan Perusahaan
menempati tepi barat bagian dari Cekungan Sumatera Selatan, dimana
cekungan ini merupakan bagian dari Cekungan Sumatera Selatan (Coster,
1974 dan Harsa, 1975). Geologi daerah taman Dewa (Gambar 2.2)

dan

sekitarnya tersusun oleh batuan batuan sedimen yang terendapkan diatas


batuan dasar granit berumur pratersier, satuan batuan yang berkembang
didaerah tersebut yaitu satuan batu lempung dan satuan batu pasir.

2.2.2 Stratigrafi
Lokasi pertambangan milik Perusahaan khususnya Pit 3 yang terletak di
Taman Dewa, Sarolangun termasuk kedalam cekungan Sumatera Selatan.
Cekungan tersebut terletak dibagian timur daratan Sumatera. Formasi
pembawa batubara pada cekungan Sumatera Selatan ini adalah formasi Muara
Enim. Adapun formasiformasi yang terdapat di stratigrafi regional Sarolangun
dari umur termuda sampai umur tertua adalah sebagai berikut :
1. Formasi Alluvium
Satuan batuan ini tersusun oleh material bongkah, kerakal, kerikil, pasir dan
lumpur dengan sisa tumbuhan. Formasi ini memiliki umur batuan adalah
Holosen.

2. Formasi Kasai
Formasi ini tersusun atas tuf berbutir halus hingga kasar dan tuf pasiran
dengan lensa rudit mengandung kepingan batu apung dan tuf berwarna
abu abu sampai abu abu kekuningan, banyak dijumpai sisa tumbuhan,
dan terdapat lapisan tipis lignit. Formasi ini memiliki ketebalan sekitar 400
meter dengan umur batuan adalah Pliosen.
3. Formasi Muara Enim
Formasi Muara Enim tersusun atas batu pasir tufan berbutir sedang, batu
lempung tufan pasiran dan batu lempung berfosil berwarna kuning abu
abu, bersisipan lignit berwarna coklat kehitaman mengandung oksida besi
berupa konkresi dan lapisan tipis. Formasi ini memiliki ketebalan lebih dari
600 meter dengan umur batuan adalah Miosen Akhir.
4. Formasi Air Benakat
Pada formasi ini terdapat batu lempung yang berwarna putih kelabu
dengan sisipan batu pasir halus, batu pasir abuabu hitam kebiruan
glokonitan dan terdapat lignit. Dibagian atas terdapat tufan dan bagian
tengah berfosil. Formasi ini memiliki ketebalan lebih dari 450 meter yang
batuannya berumur Miosen Tengah. Dibawah ini merupakan gambaran
umum dari stratigrafi geologi Desa Taman Dewa dan stratigrafi dari
Cekungan Sumatera Selatan.

2.3

Iklim dan Curah Hujan


Seperti kebanyakan daerah di Indonesia, daerah penambangan

batubara di Pit 3 Perusahaan memiliki iklim tropis dengan kelembaban dan


temperatur tinggi, yaitu berkisar antara 230 C sampai dengan 36,50 C. Pada
umumnya daerah ini terdiri dari dua musim yaitu musim hujan dan musim
kemarau. Musim hujan terjadi pada bulan Oktober sampai dengan April dan
musim kemarau terjadi pada bulan Mei sampai dengan September. Rata-rata
jumlah hari hujan terjadi pada Bulan Oktober sampai dengan Bulan April yang
merupakan bulan-bulan hujan (basah) dengan frekuensi hujan berkisar rata-

rata 12 hari/bulan. Untuk bulan-bulan kering memiliki jumlah hari hujan rata-rata
8 hari/bulan yang terjadi pada Bulan Mei sampai dengan Bulan September.

2.4

Kualitas Batubara
Berdasarkan sifat fisik batubara khususnya di pit 3 Perusahaan dapat

dilihat jenis batubara termasuk kelas sub bituminous. Adapun spesifikasi


batubara yang terdapat di wilayah penambangan Perusahaan sesuai dengan
hasil pengujian SUCOFINDO, dapat dilihat dibawah ini (Tabel 2.2).
Tabel 2.2
Spesifikasi Batubara PT Sarolangun Bara Prima
Parameter

Unit

Result

Methode

Total Moisture

%, ar

44,46 50,74

ASTM D.3302-02

-Moisture in Analysis

%, adb

11,99 14,87

ASTM D.3173-02

-Ash Content

%, adb

1,02 1,71

ASTM D.3174-02

-Volatile Matter

%, adb

41,60 44,80

ISO 562-1998

-Fixed Carbon

%, adb

33,04 37,94

ASTM D.3172-02

Total Sulfur

%, adb

0,13 0,31

ASTM D.4239-02a

Gross Calorific Value

Kcal/kg, adb

5.400

ASTM D.5865-04

Hardgrove Grindability Index

49 -55

ASTM D.409-02

Sumber : Hasil Uji Laboratorium SUCOFINDO,2012

2.5

Aktivitas Penambangan
Lapisan (seam) endapan batubara di daerah studi, secara umum

tersingkap di permukaan tanah sebagai out-crop. Kemiringan (dip) seam ratarata antara 9 - 12 dengan ketebalan rata-rata berkisar antara 10-17 meter.
Dengan demikian dapat dinyatakan bahwa lapisan endapan batubara yang
akan ditambang, letaknya relatip dekat dengan permukaan tanah dengan
kemiringan relatip datar. Mengacu kepada hasil perhitungan dengan metode
BESR, ditetapkan bahwa nisbah pengupasan yang diterapkan dalam operasi
penambangan adalah 2 : 1. Secara ekonomi nilai SR tersebut memberikan
keuntungan

pada

kegiatan

penambangan.

Oleh

sebab

itu,

kegiatan

penambangan di daerah studi, apabila dilakukan dengan cara mengupas


lapisan penutup, secara ekonomi masih dapat dilakukan.

Berdasarkan

pertimbangan

faktor-faktor

diatas

maka

sistem

penambangan baturbara yang di terapkan perusahaan adalah sistem tambang


terbuka (open pit). Peralatan tambang yang digunakan adalah kombinasi
Excavator dan dump truck dibantu dengan bulldozer sebagai alat garu-dorong
dan grader untuk perawatan jalan. Arah penambangannya menyesuaikan
dengan arah dip dan strike batubara.

2.6

Pemasaran Batubara
Batubara yang dihasilkan oleh Perusahaan akan di ekspor ke beberapa

negara tujuan seperti Jepang, India, China, Taiwan, Korea Selatan dan
Malaysia, serta negara-negara yang dapat menerima kualitas batubara yang
dimiliki oleh perusahaan. Sedangkan tujuan utama ekspor perusahaan adalah
Negara India.

Sumber: PT Sarolangun Bara Prima, Enginer, 2015

Gambar 2.1
Peta Administratif Kesampaian Daerah

Sumber: PT Sarolangun Bara prima, Enginer, 2015

Gambar 2.2
Peta Geologi Regional

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1

Kegiatan Penambangan
Penambangan adalah pengambilan endapan bahan galian dari kulit bumi dan

dibawa ke permukaan untuk dimanfaatkan atau diproses lebih lanjut. Penambangan


secara umum meliputi aktivitas dasar sebagai berikut :
3.1.1

Pembongkaran (Breaking/Loosening)
Pembongkaran atau loosening adalah suatu kegiatan yang meliputi pekerjaan

untuk melepaskan batuan atau bijih dari batuan induknya. Untuk melakukan
pembongkaran diperlukan alat-alat yang sesuai dan tepat untuk daerah yang akan
dikerjakan. Pemilihan alat-alat tersebut tergantung pada faktor teknis dan ekonomis.
Faktor teknis misalnya jenis, sifat fisik dan letak endapan, sedangkan faktor ekonomis
misalnya harga alat dan biaya perawatan alat tersebut. Dimana pekerjaan
pembongkaran pada PT Sarolangun Bara Prima dilakukan bersamaan dengan
pemuatan.
3.1.2

Penggalian
Alat-alat mekanis yang digunakan untuk penggalian tergantung dari macam

batuan yang akan digali. Adapun macam batuan dan alat mekanis yang digunakan
untuk menggalinya adalah :
1.

Batuan Sangat Keras Sekali


Batuan ini disebut juga massive rock yaitu semua formasi batuan yang kompak
dan dalam bentuk yang sangat besar seperti granit, basalt dan diorite. Untuk
batuan ini harus diledakkan terlebih dahulu dengan menggunakan bahan peledak
high explosive dalam jumlah yang banyak.

2.

Batuan Sangat Keras


Batuan ini disebut juga very hard rock yaitu semua batuan beku yang masih segar
dan semua batuan metamorf yang masih segar seperti geneiss, schist dan grafit.
Batuan ini harus diledakkan dengan bahan peledak high explosive.

3.

Batuan Keras
Batuan ini antara lain, batuan pasir berpartikel besar-besar yang tersemen. Batuan
ini dapat digali dengan ripper. Terlebih dahulu batuan ini harus diledakkan dengan
bahan peledak high explosive dalam jumlah yang sedikit atau bahan peledak low
explosive dalam jumlah yang banyak.

4.

Batuan Sedang
Batuan ini disebut juga medium hard rock yang antara lain adalah : silt, batuan
yang mudah lapuk, batuan yang banyak memiliki retakan-retakan (joint, krack).
Batuan ini digali dengan menggunakan alat seperti dragline, power shovel, dan
back hoe tanpa dilakukan peledakan.

5.

Batuan Sangat Lunak


Batuan ini disebut juga very soft rock yaitu batuan yang sedikit mengandung air
atau tidak mengandung air, seperti pasir, kerikil, tanah liat yang berpasir. Tetapi
dapat juga batuan yang mengandung air seperti tanah atas (soil), tanah liat dan
lumpur. Untuk menggali batuan jenis ini dapat digunakan alat mekanis seperti
dragline, back hoe dan power shovel tanpa perlu diledakan.

3.1.3

Pemuatan (Loading)
Setelah pembongkaran maka dilakukan pekerjaan selanjutnya, yaitu pemuatan.

Pemuatan atau loading adalah serangkaian kegiatan atau pekerjaan yang dilakukan
untuk mengambil dan memuat material bahan galian ke dalam alat angkut ke suatu
tempat penampungan material (stock yard), ataupun ke dalam suatu alat pengatur
aliran material (hooper, bin, feeder dan sebagainya). Macam-macam alat muat antara
lain:
1.

Power Shovel
Alat ini digunakan untuk menggali dan memuatkan batuan, khususnya untuk
batuan lunak ke dalam alat angkut, seperti truck, lori dan belt conveyor. Kecepatan
gerak power shovel sangat lambat.

2.

Dragline
Berdasarkan roda penggeraknya atau penopangnya, maka dragline dibagi
menjadi tiga macam antara lain :

a. Wheel mounted dragline, adalah jenis dragline dengan roda penggerak atau
penopangnya ban karet.
b. Crawler mounted dragline, adalah jenis dragline dengan roda penggerak atau
penopangnya dari rantai.
c. Truck mounted dragline, adalah dragline yang diletakan diatas truck.
Dragline merupakan alat yang cocok untuk pekerjaan menggali dan memuatkan
material/batuan lunak dan lepas ke dalam alat angkut seperti truck atau lori. Wheel
mounted dragline dapat bergerak dengan kecepatan 30 mph, sedangkan crawler
mounted dragline kurang dari 1 mph. Ukuran dari pada dragline dinyatakan
dengan besar kecilnya bucket dinyatakan dalam cuyd atau cu meter yang
bervariasi dengan panjangnya bom. Umumnya bucket dragline berkisar antara
1,25 2,5 cuyd.
3.

Back Hoe
Alat ini termasuk grup power shovel dimana dipper-nya diganti dengan back hoe
yang menggali ke belakang. Back hoe shovel ini disebut pula back shovel atau pull
shovel. Alat ini cocok untuk menggali trench, pits dan cocok untuk pekerjaanpekerjaan pada daerah yang miring. Kemampuan back hoe dinyatakan dalam
ukuran dipper-nya yang bervariasi dengan panjang bom. Back-Hoe Excavator,
berfungsi:
a. Melakukan penggalian batubara secara box-cut.
b. Memindahkan permukaan tanah di lokasi penggalian.
c. Membantu mengupas lapisan tanah penutup yang tipis di permukaan

lapisan

batubara.
d. Pembuatan saluran untuk keperluan penirisan (dewatering).
4.

Clam Shells
Alat ini cocok untuk mengambil dan memuatkan material lepas seperti pasir,
kerikil, batuan yang telah dihancurkan (di-crushing), batubara dan kemudian
memuatkannya ke dalam alat angkut seperti truck dan lori. Clam shells
merupakan group dragline yang mana bucketnya diganti dengan clamshell bucket.
Kapasitas clamshells dinyatakan dalam cuyd dan merupakan ukuran besar kecil
nya dragline yang bervariasi dengan panjang bom.

5.

Tractor Shovel
Berdasarkan roda penggeraknya alat ini dibedakan menjadi dua macam yaitu:
a. Crawler tractor shovel, umumnya disebut truck loader, karena

menggunakan

roda rantai.
b. Wheel tractor shovel, umunya disebut wheel loader, karena menggunakan roda
dari ban karet.
Alat ini cocok untuk pekerjaan mengambil, mengangkut dan memuatkan
material/batuan ke dalam truck, juga untuk menggali seperti halnya bulldozer.
Klasifikasi alat ini dinyatakan dalam kapasitas bucket atau berat bucket dan
muatannya yang dapat diangkat.
6.

Bucket Wheel Excavator


Alat ini disebut juga land dredger yang bekerja menggali dan memuatkan
material/batuan secara kontineu ke dalam alat angkut seperti lori atau truck.
Beberapa buah bucket jika dirangkai akan menyerupai roda (Gambar 3.7). Dalam
operasinya rangkaian bucket berputar pada porosnya. Cocok dipekerjakan untuk
material yang lepas dan lunak.

7.

Down Boom Chain And Bucket Excavator


Alat ini sama prinsipnya dengan bucket wheel excavator. Bucket dirangkai dengan
chain. Cocok untuk menggali dan memuatkan material lepas dan kering dan
memuatkannya ke dalam lori secara kontineu.

8.

Bulldozer
Alat ini umumnya digunakan sebagai alat gali. Tetapi alat ini dapat juga digunakan
sebagai alat muat dalam keadaan tertentu dan memaksa karena tidak dimiliki alat
muat yang lain. Bulldozer, berfungsi:
a. Mengumpankan material yang terjatuh saat penggalian.
b. Membersihkan dan meratakan permukaan kerja alat tambang utama.
c. Mengupas permukaan tanah tipis di atas lapisan batubara.
d. Meratakan tumpukan batubara di stock pile.
e. Meratakan permukaan tanah dan pemadatan di dumping area

3.1.4

Pengangkutan (Hauling)
Pengangkutan

adalah

serangkaian

pekerjaan

yang

dilakukan

untuk

mengangkut endapan bahan galian dari suatu operasi penambangan. Pengangkutan


ini sangat mempengaruhi kegiatan penambangan, kadang-kadang untung dan rugi
suatu perusahaan pertambangan terletak pada lancar atau tidaknya pengangkutan.
Beberapa alat angkut yang sering digunakan pada tambang terbuka adalah : dump
truck, lori dan lokomotif, belt conveyor, cable way transportation, power scraper, pipa
dan pompa, tongkang dan kapal tunda, kapal curah, dan lain-lain.
3.2

Alatalat Tambang Utama

3.2.1 Hydraulic Excavator


Mesin yang menggunakan tekanan hydraulic untuk menggerakkan bucket
sehingga dapat menggali material. Berdasarkan pada cara bergeraknya bucket,
Hydraulic Excavator terbagi menjadi dua macam: Back Hoe dan Power Shovel.
Pada kegiatan pengupasan overburden di PTMMI digunakan jenis BackHoe,
yang

merupakan

alat

gali

yang

menggunakan

tekanan

hydraulic

untuk

menggerakkannya. Alat ini dalam pengoerasiannya hampir sama dengan Power


Shovel, tetapi yang membedakannya adalah cara penggalian materialnya. Bagian
utama dari Excavator antara lain :
1.

Bagian atas revolving unit (dapat berputar)

2.

Bagian bawah travel unit (untuk berjalan)

3.

Bagian attrachment (bagian yang dapat diganti)

Penggalian yang dapat dilakukan oleh Hydraulic Excavator (Foto 3.1) Antara lain:
1.

Menggali di bukit, misalnya untuk menggali tanah liat, pasir, batu gamping dan
pengupasan tanah penutup (Striping Overburden).

2.

Memuat (Loading) material ke sebuah alat angkut, misalnya lori, dump truck, belt
conveyor dan lain-lain.

3.

Membuang tanah penutup ke bagian belakang daerah yang sudah kosong


(Dumping of Top Soil into Spoil Bank). Cara kerja ini di sebut Back Filling Digging
Method .

Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik PT Sarolangun Bara Prima,2015

Foto 3.1
Hydroulic Excavator

Waktu edar alat gali muat yang diamati adalah yang dibutuhkan oleh alat ini
untuk melakukan satu kali kegiatan penggalian yang meliputi:
1.

Waktu untuk menggali

2.

Waktu untuk swing isi

3.

Waktu untuk dumping

4.

Waktu untuk swing kosong

3.2.2 Dump Truck


Alat angkut ini banyak dipakai untuk mengangkut material-material seperti
tanah, endapan bijih, batuan untuk bangunan dan lainnya pada jarak yang dekat
sampai sedang. Dump truck cukup fleksibel, artinya dapat dipakai untuk mengangkut
bermacam-macam barang dengan muatan, bentuk dan jumlahnya beranekaragam dan
tidak tergantung pada jalur jalan. Alat angkut ini dapat digerakkan dengan
menggunakan motor bensin, diesel, butane dan propane (Foto 3.2).
Adapun waktu edar dump truck merupakan waktu yang dihitung sejak dump
truck tersebut melakukan suatu kegiatan yang serupa dalam satu putaran. Waktu edar
dump truck yang dihitung meliputi:
1.

Waktu untuk memuat

2.

Waktu dari front ke timbangan

3.

Waktu untuk menunggu antrian di timbangan

4.

Waktu untuk menunggu ditimbang

5.

Waktu dari timbangan ke Stock Pile

6.

Waktu untuk manuver dumping

7.

Wakttu untuk dumping

8.

Waktu kembali kosong

9.

Waktu menunggu untuk dimuat

10. Waktu untuk manuver muat

Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik PT Sarolangun Bara Prima,2015

Foto 3.2
Dump truck

3.2.3

Bulldozer
Alat ini digunakan untuk pekerjaan menggaru (ripping) dan mendorong

(Gambar 3.4) agar memudahkan pekerjaan hydraulic excavator memuat material ke


dalam alat angkut. Ditinjau dari segi penggeraknya ada dua macam bulldozer, yaitu:
1.

Bulldozer yang memakai roda karet (Rubber Tired Bulldozer or Wheel Dozer)

2.

Bulldozer yang memakai rantai (Track Type Bulldozer or Crawler Dozer)

Ditinjau dari penggerak bilahnya (Blade Control ), ada dua macam bulldozer, yaitu:
1.

Bulldozer yang bilahnya digerakkan oleh kabel (Cable Controlled Blade)

2.

Bulldozer yang bilahnya digerakkan dengan tenaga hydraulic (Hydraulic Controlled


Blade)

Kemampuan bulldozer sangat beranekaragam, antara lain :


1.

Pembabatan atau penebasan (Clearing), yaitu semua pembersihan tempat kerja


dari semak-semak, pohon-pohon kecil, sisa pohon yang sudah ditebang,
kemudian membuang bagian tanah atau batuan. Seluruh pekerjaan ini dapat
dilakukan atau dikerjakan bersama-sama, artinya bagian yang telah dibersihkan
dapat segera dilakukan pemindahan tanah, sementara pekerjaan pembabatan,
penebasan dan pembersihan terus dilakukan di tempat lain.

2.

Merintis (Pioneering), merupakan kelanjutan dari pekerjaan pembabatan atau


penebasan dan meliputi pekerjaan

meratakan, membuat jalan darurat untuk

lewatnya alat-alat mekanis, lalu membuat saluran air untuk penirisan tempat kerja.
3.

Mendorong tanah ke tempat tertentu, misalkan membersihkan suatu tempat


penggalian pada tambang terbuka agar loading unit bias lebih mudah untuk
memuat material tersebut.

4.

Menyebarkan material (Spreading), yaitu menyebarkan material ke tempat-tempat


tertentu dengan ketebalan yang di kehendaki.

5.

Menimbun kembali (Backfilling), yaitu pekerjaan penimbunan kembali terhadap


bekas-bekas lubang galian, seperti

menutup saluran air, menimbun lubang

fondasi atau tiang penyangga.


Pada bagian belakang bulldozer terdapat ripper yang memiliki fungsi, yaitu:
1.

Dapat digunakan untuk membongkar batuan pada material yang tidak terlalu
kompak sehingga tidak membutuhkan peledakan.

2.

Mempermudah

kerja dari alat gali dengan memperkecil ukuran material yang

akan digali agar ukurannya sesuai denga kapasitas bucket dari alat gali.

Sumber : Dokumentasi Kerja Praktik PT Sarolangun Bara Prima,2015

Foto 3.3
Bulldozer CAT D8SE-SS

Faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas bulldozer dalam melakukan ripping dan


dozing :
1.

Kekerasan Material yang Akan Digali


Material yang semakin keras maka akan berpengaruh pada kecepatan ripping dan
dozing. Oleh karena itu, jika material tersebut tidak dapat diripping maka
sebaiknya digunakan peledakan untuk memburaikan material.

2.

Panjang Ripping dan Dozing


Panjang ripping dan dozing yang optimal antara 1025 meter tergantung dari
kekerasan material. Apabila panjang ripping dan dozing yang terlalu jauh dapat
menyebabkan penurunan produktivitas bulldozer.

3.

Jarak Spacing Antara Masing-Masing Ripping


Jarak spacing untuk ripping tergantung dari hasil fragmentasi yang diinginkan.
Untuk overburden jarak spacing yang dibuat 1 meter disesuaikan dengan
bucket dari alat gali, sedangkan untuk batubara 30 cm atau lebih kecil.

4.

Keahlian Operator
Operator harus dapat memahami kondisi material, serta mengetahui teknik yang
benar pada saat melakukan ripping. Pada saat menggali bagian-bagian yang
keras harus diambil jalan lurus, dan pada saat penggalian berbelok, giginya harus
diangkat untuk menghindari giginya terpuntir patah.

3.3

Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Alat Mekanis

3.3.1

Faktor Material
Jenis dan kondisi material yang akan digali akan berpengaruh pada hasil

produksi.
1.

Berat jenis (Density)


Berat jenis adalah sifat yang dimiliki oleh setiap material. Kemampuan suatu alat
berat untuk melakukan pekerjaan seperti mendorong, mengangkat, mengangkut
dan lain sebaginya akan dipengaruhi oleh berat material tersebut.

2.

Faktor Pengembangan Material


Pengembangan material adalah penambahan volume material atau tanah yang
diganggu dari bentuk aslinya. Material di alam itu terdapat dalam bentuk padat
dan terkonsolidasi dengan baik sehingga hanya sedikit bagian-bagian yang
kosong atau yang terisi oleh udara di antara butir-butirnya, terutama kalau butir
tersebut halus sekali. Tetapi bila material tersebut digali dari tempat aslinya akan
terjadi pengembangan volume.
Untuk material yang ada di alam kita mengenal istilah :

a.

Kekuatan Asli (Bank)


Keadaan material yang masih alami dan belum mengalami gangguan. Dalam
keadaan seperti ini, butiran-butiran yang dikandunginya masih terkonsolidasi
dengan baik.

b.

Keadaan Gembur (Loose)


Material yang telah digali dari tempat aslinya, akan mengalami perubahan
volume yaitu pengembangan. Hal ini disebabkan adanya penambahan hingga
udara di antara butir-butir tanah.

c.

Keadaan Padat (Compact)


Keadaan ini akan dialami oleh material yang mengalami proses pemadatan
atau pemampatan. Perubahan volume terjadi karena adanya penyusutan
rongga udara di antara partikel-partikel tersebut.

3.

Sifat Kohesi
Sifat pengikatan/kelengketan material yang sama jenis, terutama ditentukan oleh
kadar lempung.

4.

Sifat Mekanik Material


Berpengaruh pada kemampuan alat gali saat pengoperasian penggalian. Sifat ini
dipengaruhi oleh kuat tekan, kuat geser material penggalian.
Faktor-faktor tersebut menyebabkan terjadinya perbedaan kekerasan material.
Karena perbedaan kekerasan material yang digali sangat bervariasi maka sering
dilakukan pengelompokan sebagai berikut:
a. Lunak (soft) atau mudah digali (easy digging), misalnya tanah atas atau top
soil, pasir (sand), lempung pasiran (sandy clay), pasir lempungan (clayed
sand).
b. Agak keras atau (medium hard digging), misalnya tanah liat atau lempung
(clay) yang basah dan lengket. Batuan yang sudah lapuk (weathered rock).
c. Sukar digali atau keras (hard digging), misalnya : batu sabak (slate), material
yang kompak (compacted material), batuan sediman (sedimentary rock),
konglomerat (conglomerate), breksi (breccia).
d. Sangat sukar digali atau sangat keras (very hard digging) atau batuan segar
(fresh rock) yang memerlukan pemboran dan peledakan sebelum dapat digali,

misalnya: batuan beku segar (fresh igneous rock), batuan malihan segar (fresh
metamorphic rock).
3.3.2. Pola Penggalian dan Pemuatan
Pola pemuatan yang digunakan tergantung pada kondisi lapangan operasi
pengupasan serta alat mekanis yang digunakan dengan asumsi bahwa setiap alat
angkut yang datang, mangkuk (bucket) alat gali muat sudah terisi penuh dan siap
ditumpahkan. Setelah alat angkut terisi penuh segera keluar dan dilanjutkan dengan
alat angkut lainnya sehingga tidak terjadi waktu tunggu pada alat angkut maupun alat
gali-muatnya.
Pola pemuatan pada operasi pengangkutan di tambang terbuka dikelompokkan
berdasarkan posisi excavator terhadap front penggalian dan posisi dump truck
terhadap excavator. Proses pemuatan pada operasi penambangan dapat dibagi tiga
macam yaitu frontal cut, parallel cut with drive-by, dan parallel cut with turn and back.
1.

Frontal cut
Excavator berhadapan dengan muka jenjang atau front penggalian. Pada pola ini
excavator memuat pertama pada dump truck sebelah kanan sampai penuh dan
berangkat, setelah itu dilanjutkan pada dump truck sebelah kiri.

2.

Paralel cut with Drive-by


Excavator bergerak melintang dan sejajar dengan front penggalian. Pola ini
ditetapkan apabila lokasi pemuatan memiliki dua akses dan berdekatan dengan
lokasi penimbunan. Sudut putar rata-rata lebih besar daripada sudut frontal cut,
tetapi waktu tunggu bagi excavator dan dump truck lebih kecil daripada parallel cut
with turn and back.

3.

Parallel cut with turn and back


Parallel cut with turn and back terdiri dari dua metode berdasarkan cara
pemuatannya, yaitu:
a.

Single stopping, dump truck kedua menunggu selagi excavator memuat ke


dump truck pertama. Setelah dump truck pertama berangkat, dump truck
kedua berputar dan mundur. Saat dump truck kedua diisi, dump truck ketiga
datang dan menunggu untuk manuver dan seterusnya.

b.

Double stopping, dump truck memutar dan mundur ke salah satu sisi
excavator selagi excavator memuati dump truck pertama. Begitu dump truck
pertama berangkat, excavator mengisi dump truck kedua. Ketika dump truck
kedua diisi dump truck ketiga datang dan seterusnya.

Pola pemuatan dapat dilihat dari beberapa keadaan yang ditunjukkan alat
gali-muat dan alat angkut, yaitu:
1.

Pola pemuatan berdasarkan jumlah penempatan posisi alat angkut untuk dimuati
terhadap posisi alat gali muat.
a.

Single back up
Yaitu alat angkut memposisikan diri untuk dimuat pada satu tempat
sedangkan alat angkut berikutnya menunggu alat angkut pertama dimuati
sampai penuh, setelah alat angkut pertama berangkat maka alat angkut
kedua memposisikan diri untuk dimuati sedangkan truk ketiga menunggu, dan
begitu seterusnya.

b.

Double back up
Yaitu alat angkut memposisikan diri untuk dimuati pada dua tempat, kemudian
alat gali muat mengisi salah satu alat angkut sampai penuh setelah itu
mengisi alat angkut kedua yang sudah memposisikan diri di sisi lain
sementara alat angkut kedua diisi, alat angkut ketiga memposisikan diri di
tempat yang sama dengan alat angkut pertama dan seterusnya .

2.

Pola pemuatan yang didasarkan pada keadaan alat gali muat yang berada di atas
atau di bawah jenjang.
a.

Top

Loading,

yaitu

alat

gali

muat

melakukan

penggalian

dengan

menempatkan dirinya di atas jenjang atau alat angkut berada di bawah alat
gali muat.
b.

Bottom Loading, yaitu alat gali muat melakukan penggalian dengan


menempatkan dirinya di jenjang yang sama dengan posisi alat angkut.

3.3.3. Waktu Edar


Waktu edar (cycle time) adalah waktu yang diperlukan alat mulai dari aktivitas
pengisian atau pemuatan (loading), pengangkutan (hauling) untuk truck dan sejenisnya
atau swing untuk back hoe dan shovel, pengosongan (dumping), kembali kosong dan
mempersiapkan posisi (manuver) untuk diisi atau dimuat. Disamping aktivitas-aktivitas
tersebut terdapat pula waktu menunggu (delay time) bila terjadi antrian untuk mengisi
atau memuat. Komponen waktu edar (cycle time) untuk alat dorong, misalnya bulldozer
adalah waktu dorong material sampai jarak tertentu, waktu kembali mundur, manuver,
maupun siap dorong kembali.

Waktu edar (cycle time) terdiri dari dua jenis, yaitu waktu tetap (fixed time) dan
waktu variable (variable time). Jadi waktu edar total adalah penjumlahan waktu tetap
dan waktu variable. Yang termasuk ke dalam waktu tetap adalah waktu pengisian atau
pemuatan termasuk manuver dan menunggu, waktu pengosongan muatan, waktu
membelok dan mengganti gigi dan percepatan, sedangkan waktu variable adalah
waktu mengangkut muatan dan kembali kosong.
1.

Waktu edar alat gali-muat


Waktu edar alat gali muat dapat dirumuskan sebagai berikut:

Ctgm = Tm1 + Tm2 + Tm3 + Tm4

Keterangan:
Ctgm = waktu edar alat gali-muat (detik)
Tm1 = waktu menggali material (detik)
Tm2 = waktu putar dengan bucket terisi (detik)
Tm3 = waktu menumpahkan muatan (detik)
Tm4 = waktu putar dengan bucket kosong (detik)
2. Waktu edar alat angkut
Waktu edar alat angkut dapat dirumuskan sebagai berikut:

Cta = Ta1 + Ta2 + Ta3 + Ta4 + Ta5 + Ta6

Keterangan:
Cta = waktu edar alat angkut (menit)
Ta1 = waktu mengambil posisi untuk dimuati (menit)
Ta2 = waktu diisi muatan (menit)
Ta3 = waktu mengangkut muatan (menit)
Ta4 = waktu mengambil posisi untuk penumpahan (menit)
Ta5 = waktu pengosongan muatan (menit)
Ta6 = waktu kembali kosong (menit)

3.4

Produktivitas Alat Gali Muat Dan Alat Angkut


Untuk memperkirakan produktivitas alat gali-muat dan alat angkut, dapat

digunakan rumus sebagai berikut:

3.4.1. Produktivitas Alat Gali Muat


Untuk memperkirakan produktivitas alat gali-muat dan alat angkut, dapat
digunakan rumus berikut ini:

Pm =

60

x Hm x FFm x SF x , (Ton/jam)

Dimana :
Pm

= Kemampuan Produksi Alat Muat (Ton/Jam)

Cm

= Waktu Edar Alat Muat Sekali Pemuatan (Menit)

= Kapasitas Bucket Munjung Alat Muat (Lcm)

FF

= Faktor Pengisian (%)

EK

= Effisiensi Kerja (%)

SF

= Swell Factor

= Density (Ton/Bcm)

3.4.2. Produktivitas Alat Angkut


Untuk memperkirakan produktivitas alat gali-muat dan alat angkut, dapat
digunakan rumus berikut ini:

60
Pa =
x (Np x Hm x FFm) x SF x , Ton/Jam

Dimana :
Pa

Kemampuan Produksi Alat Angkut, (Ton/Jam)

Ea

Effisiensi Kerja Alat Angkut, (%)

Np

Banyak Pengisian Dalam Satu Kali Loading

Hm

Kapasitas Bucket Munjung Alat Muat (Lcm)

FFm

Faktor Pengisian (%)

SF

Swell Factor

Ca

Waktu Edar Alat Angkut, (Menit)

Density (Ton/Bcm)

3.4.3 Keserasian Kerja


Untuk mendapatkan hubungan kerja yang serasi antara alat gali muat dan alat
angkut, maka produktivitas alat gali muat harus sesuai dengan produktivitas alat
angkut. Faktor keserasian alat gali-muat dan alat angkutdidasarkan pada produktivitas
alat gali-muat dan produktivitas alat angkut, yang dinyatakan dalam

Match Factor

(MF). Secara perhitungan teoritis, produktivitas alat gali muat haruslah sama dengan
produktivitas alat angkut, sehingga perbandingan antara alat angkut dan alat gali-muat
mempunyai nilai satu, yaitu:

MF =

Na x Ltm
Nm x Ca

Keterangan:
MF = Match Factor atau faktor keserasian
Na = Jumlah Alat angkut
Ltm = Jumlah Alat Muat x Jumlah Pengisian
Nm = Jumlah Alat Muat
Ca = Cycle Time Alat angkut
Bila hasil perhitungan diperoleh:
1.

MF < 1, artinya alat muat bekerja kurang dari 100%, sedang alat angkut bekerja
100% sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat muat karena menunggu alat
angkut yang belum datang.

2.

MF = 1, artinya alat muat dan angkut bekerja 100%, sehingga tidak terjadi waktu
tunggu dari kedua jenis alat tersebut.

3.

MF > 1, artinya alat muat bekerja 100%, sedangkan alat angkut bekerja kurang
dari 100% sehingga terdapat waktu tunggu bagi alat angkut.

BAB IV
DATA PENGAMATAN LAPANGAN DAN PEMBAHASAN

4.1.

Kegiatan Penambangan
Kegiatan penambangan yang dilakukan di tambang PT Sarolangun Bara

Prima menggunakan sistem penambangan konvensional (Conventional System)


dengan menggunakan kombinasi excavator dan dump truck. Sistem penambangan
konvensional meliputi kegiatan pengupasan lapisan penutup (top soil), pemuatan
(loading), pengangkutan (hauling), penimbunan disposal (dumping), pemuatan
batubara, hauling batubara, dumping batubara.

4.2

Pengamatan Waktu Kerja


Waktu kerja efektif adalah waktu kerja yang sesungguhnya digunakan pada

operasi. Dalam 1 hari kerja Perusahaan ditetapkan 2 shift kerja (tabel 4.1) :
Tabel 4.1
Waktu Kerja PT Sarolangun Bara Prima
Jam Masuk Kerja Shift 1
Sabtu Kamis
Kegiatan

Jum'at

Waktu

Durasi

Kegiatan

Waktu

Durasi

Kerja Produktif 1

07.00 -12.00

5 Jam

Kerja Produktif 1

07.00 -11.30

4,5 Jam

Istirahat

12.00 - 13.00

1 Jam

Istirahat

11.30 - 13.30

2 Jam

Kerja Produktif 2

13.00 - 17.00

4 Jam

Kerja Produktif 2

13.30 - 17.00

3,5 Jam

Total Waktu Kerja Produktif

9 Jam

8 Jam

Tabel 4.1
Jam Masuk Kerja Shift 2
Sabtu Kamis
Kegiatan

Jum'at

Waktu

Durasi

Kegiatan

Waktu

Durasi

Kerja Produktif 1

19.00 - 00.00

5 Jam

Kerja Produktif 1

19.00 - 00.00

5 Jam

Istirahat

00.00 - 01.00

1 Jam

Istirahat

00.00 - 01.00

1 Jam

Kerja Produktif 2

01.00 - 05.00

4 Jam

Kerja Produktif 2

01.00 - 05.00

4 Jam

Total Waktu Kerja Produktif

9 Jam

Sumber : Jadwal Kerja PT Sarolangun Bara Prima. 2015

9 Jam

4.3

Efisiensi Kerja Bulan Februari 2015


Untuk mengetahui efisiensi kerja dari produksi alat excavator dan dump truck,

harus diketahui terlebih dahulu waktu kerja yang terdapat di PT Sarolangun Bara
Prima. Waktu kerja sangat berpengaruh bagi efektifitas kerja alat dan hasil yang
diperoleh oleh alat tersebut. Waktu kerja yang digunakan adalah waktu untuk produksi,
berarti ada kehilangan waktu yang disebabkan oleh adanya hambatan-hambatan
selama jam kerja (Tabel 4.2).
Tabel 4.2
Efisiensi Waktu Kerja di PT Sarolangun Bara Prima, Februari 2015
JAM KERJA EFEKTIF
No

Kegiatan

I.

Keterangan

Total (jam)

Jumlah

Satuan
hari

504

Jam Tersedia
a.

Hari Kalender

28

b.

hari Libur

hari

18

c.
d.

Solat Jumat
Total Waktu Tersedia

1
27

jam/jumat
hari

4
486

e.

Total waktu Produktif

27

hari

482

5,19
5,41
10,32

mnt/shift
mnt/shift
mnt/shift

4,67
4,87
9,29

II.

Waktu Hambatan Yang Dapat Dihindari


a.
b.
c.

Kebutuhan Operator
Persiapan Pulang
Waktu tunggu Dump Truck Datang
Total

III.

18,82

Waktu Hambatan Yang Tidak Dapat Dihindari


28,15

a.

Hujan + Slippery

bulan

b.

Safety Talk (Pengarahan Safety)

15

mnt/senin

c.

Isi Bahan Bakar

30

mnt/hari

13,50

d.

Persiapan Alat

10

mnt/shift

Total

51,65

Total Hambatan

70,47

Waktu Efektif/bulan

415,53

Waktu Efektif/hari

15,39

Waktu Efektif/shift

7,69

Sumber : Pengolahan Data PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Tabel 4.3
Efisiensi Waktu Kerja Aktual di PT Sarolangun Bara Prima, Februari 2015
Hambatan Yang Dapat Dihindari

Hambatan Yang Tidak Dapat Dihindari

Hari

Kebutuhan
Operator
(menit)

Persiapan
Pulang
(menit)

Tunggu
dump
Truck
(menit)

11

2,43

10

10

10

4,6

11

10

5,7

11

13

12

13

14

10

15

11

3,18

16

13

17

10

18

5,1

19

11

20

21

13

22

11

3,9

23

24

11

25

10

3,25

26

12

27

14

Jumlah

140

146,09

278,65

Rata-rata

5,19

5,41

10,32

Sumber : Pengolahan Data PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Persiapan
alat
(menit)

10

540

Isi
bahan
bakar
(menit)

30

810

Hujan +
Slippery
(jam)

Safety
Talk
(menit)

15

15

28,15

15

15

60

4.3.1

Jam Kerja Efektif


Untuk menentukan jam kerja efektif, dapat dihitung dengan :

Jam Kerja Efektif bulan Februari :


We Per Bulan = Waktu Kerja produktif Total Hambatan
= 486 jam/bulan 70,47 Jam/bulan
= 415,5 jam/bulan
We Per Hari

415,5 jam / bulan

27 hari

= 15,4 jam/hari
Untuk mencari efisiensi kerja :
Waktu kerja efektif
100%
Waktu kerja yang tersedia

Efisiensi Kerja =
=

415,5 jam
486 jam

x 100%

= 85,5 %
Kondisi pengelolaan operasi dan manajemen waktu kerja Perusahaan
termasuk dalam golongan Kondisi pengelolaan baik dengan kondisi kerja baik.
Tabel 4.4
Faktor Efisiensi Kerja Operasi Dan Manajemen
Kondisi Pengelolaan (Manajemen)
Kondisi Kerja

Baik Sekali

Baik

Sedang

Buruk

Baiksekali

0,84

0,81

0,75

0,7

Baik

0,78

0,75

0,71

0,65

Sedang

0,72

0,69

0,65

0,6

Buruk

0,63

0,61

0,57

0,52

Sumber: Diktat Kuliah PTM Ir, Partanto,1993

4.3.2 Efisiensi Kerja Alat Gali dan Muat


Untuk mengetahui efisiensi kerja alat gali dan muat Perusahaan maka terlebih
dahulu perlu diketahui waktu kerja. Waktu kerja akan sangat berpengaruh pada tingkat
produksi yang akan dihasilkan karena semakin besar efisiensi kerja maka akan
semakin besar pula tingkat produksi yang dihasilkan. Waktu kerja yang digunakan
yaitu waktu produktif, maka waktu tersebut telah dipengaruhi oleh hambatan-hambatan
selama jam kerja (Tabel 4.5).

Tabel 4.5
Waktu Hambatan Alat Gali-Muat
Waktu Hambatan Yang Dapat Dihindari

Jumlah

Satuan

Total (Jam)

5,19

mnt/shift

4,67

a.

Kebutuhan Operator

b.

Persiapan Pulang

5,41

mnt/shift

4,87

c.

Tunggu Dump Truck Datang

10,32

mnt/shift

9,29

Total

18,82

Waktu Hambatan Yang Tidak Dapat Dihindari

Jumlah

Satuan

a.

Hujan + Slippery

bulan

Total (Jam
28,15

b.

Safety Talk (Pengarahan Safety)

15

mnt/senin

c.

Isi Bahan Bakar

30

mnt/hari

13,50

d.

Persiapan Alat

10

mnt/shift

Total

51,65

Total Hambatan

70,47

Sumber : Pengolahan Data PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Untuk menentukan jam kerja efektif, dapat dihitung dengan :

Jam Kerja Efektif bulan Februari :


We Per Bulan = Waktu Kerja produktif Total Hambatan
= 486 jam/bulan 70,47 Jam/bulan
= 415,5 jam/bulan
We Per Hari

415,5 jam / bulan

27 hari

= 15,4 jam/hari
Untuk mencari efisiensi kerja :
Efisiensi Kerja =
=

Waktu kerja efektif


100%
Waktu kerja yang tersedia

415,5 jam
486 jam

x 100%

= 85,52 %
4.3.3

Efisiensi Kerja Alat Angkut


Untuk mengetahui efisiensi kerja alat angkut Perusahaan maka terlebih dahulu

perlu diketahui waktu kerja. Waktu kerja akan sangat berpengaruh pada tingkat
produksi yang akan dihasilkan karena semakin besar efisiensi kerja maka akan
semakin besar pula tingkat produksi yang dihasilkan. Waktu kerja yang digunakan

yaitu waktu produktif, maka waktu tersebut telah dipengaruhi oleh hambatan-hambatan
selama jam kerja (Tabel 4.6).
Tabel 4.6
Waktu Hambatan Alat Angkut
Waktu Hambatan Yang Dapat Dihindari

Jumlah

Satuan

Total (Jam)

a.

Kebutuhan Operator

5.19

mnt/shift

4,67

b.

Persiapan Pulang

5,41

mnt/shift

4,87
9,54

Jumlah

Satuan

Total (Jam)
28,15

Total
Waktu Hambatan Yang Tidak Dapat Dihindari
a.

Hujan + Slippery

bulan

b.

Safety Talk (Pengarahan Safety)

15

mnt/senin

c.

Isi Bahan Bakar

30

mnt/hari

13,50

d.

Persiapan Alat

10

mnt/shift

Total

51,65
61,19

Total Hambatan
Sumber : Pengolahan Data PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Untuk menentukan jam kerja efektif, dapat dihitung dengan :

Jam Kerja Efektif bulan Februari :


We Per Bulan = Waktu Kerja produktif Total Hambatan
= 486 jam/bulan 61,19 Jam/bulan
= 424,8 jam/bulan
We Per Hari

426,8 jam / bulan


27 hari

= 15,81 jam/hari
Untuk mencari efisiensi kerja :
Efisiensi Kerja =
=

Waktu kerja efektif


100%
Waktu kerja yang tersedia
426,8jam
486 jam

x 100%

= 87,81 %

4.4

Peralatan yang Digunakan


Adapun peralatan-peralatan yang digunakan dalam kegiatan Coal Getting pada

penambangan yakni :

4.4.1

Alat Gali Muat Excavator


Pada operasi penambangan excavator digunakan untuk melakukan penggalian

material lempung, Mengumpulkannya pada suatu lokasi dekat penggalian dan memuat
ke atas alat angkut. Jenis atau tipe excavator yang digunakan untuk pemuatan tanah
penutup adalah Kobelco SK 330.
(Lampiran A)
.

Sumber : Foto kegiatan coal getting PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Foto 4.1
Alat Gali-Muat Excavator Kobelco SK 330

4.4.1.1 Waktu Edar Alat Gali Muat


Waktu edar alat gali-muat adalah waktu yang digunakan alat muat untuk
menyelesaikan satu siklus pemuatan yang didapat dari hasil pengamatan terdiri dari :
1.

Waktu menggali material


Waktu menggali material adalah waktu bucket diposisikan menggali material
sampai bucket dalam keadaan penuh. Waktu ini sangat ditentukan oleh jenis
material dan jenis penggalian (penggalian langsung atau penggalian tidak
langsung).

2.

Waktu swing (memutar) saat bermuatan


Waktu swing adalah waktu yang dihitung sejak bucket penuh dan siap memutar
kearah dump body dump truck sampai posisi bucket siap menumpahkan.
Lamanya waktu ini ditentukan oleh posisi dump truck, bila posisi dump truck yang
dimuati jauh maka waktu memutar ini akan lebih lama.

3.

Waktu menumpahkan material kedalam truck


Waktu menumpahkan material adalah waktu yang dimulai dari bucket siap
menumpahkan material kedalam dump truck sampai bucket selesai menutup dan
siap kembali memutar untuk menggali.

4.

Waktu swing (memutar) saat muatan kosong


Waktu memutar bucket dalam keadaan kosong dimulai dari selesai proses
menumpahkan material sampai bucket siap menggali material lagi.
Waktu edar (cycle Time) alat muat dapat dihitung dengan menggunakan rumus
sebagai berikut :
Ca = (A + B + C + D) JP

Dimana :
Ca

= Cyle Time Alat Muat, (menit)

= Waktu Mengisi bucket / Digging, (detik)

= Waktu Ayunan Bermuatan / Swing Isi, (detik)

= Waktu Menumpahkan Isi / Dumping, (detik)

= Waktu Ayunan Kosong / Swing Kosong, (detik)

JP

= Jumlah Pengisian dalam Satu Kali Pengisian Bak


Tabel 4.7
Rata-Rata Cycle Time Excavator Type Backhoe KOBELCO 330SK
Cycle Time
Waktu

Gali

Swing Isi

Tumpah

Swing Kosong

Total

(A)

(B)

(C)

(D)

Detik

5,5

6,33

2,65

5,47

19,98

Menit

0,09

0,10

0,04

0,09

0,33

Sumber : Hasil Data Pengamatan Kerja Praktik Di PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Dari hasil pengamatan lapangan (tabel 4.7), maka dapat dihitung waktu edar
(cycle time) alat gali dan muat sebagai berikut :
CTm

= (A + B + C + D) JP
= (5,5 + 6,33 + 2,65+ 5,47) 8
= 159,6 detik
= 2,7 menit

4.4.1.2 Produktivitas Alat Gali-Muat Excavator Kobelco 330 SK


Kemampuan produksi pada alat gali dan muat dapat dirumuskan sebagai
berikut :

Pm =

60

x Hm x FFm x SF x , (Ton/jam)

Dimana :
P

= Kemampuan Produksi Alat Muat (Ton/Jam)

Cm

= Waktu Edar Alat Muat Sekali Pemuatan (menit)

= Kapasitas Bucket Munjung Alat Muat (m3)

FF

= Faktor Pengisian (%)

EK

= Effisiensi Kerja (%)

SF

= Swell Factor

= Density (Ton/Bcm)
Table 4.8
Bobot Isi dan Faktor Pengembangan (Swell Factor)
Macam Material
Batubara Bituminus

Bobot Isi lb/cu yd in-situ

Swell Factor

1900

0,74

Sumber : Partanto, P. Pemindahan Tanah Mekanis, 1993

Table 4.9
Jumlah Alat Gali dan Muat

Alat Gali Muat

Jenis Alat

Jumlah Alat

Excavator tipe Kobelco 330 SK

Sumber : Pengamatan Kegiatan Lapangan,2015 (Lampiran A)

Dari data diatas, maka dapat dihitung kemampuan produksi pada alat gali dan
muat dengan parameter nilai FF sebagai berikut :
1 yd = 0,914 m

Pm

Pm

= 1,24 Ton/Bcm
(, )

60

x Hm x FFm x SF x , (Ton/jam)

60 85,52
0,33

x 1,8 x 0,7 x 0,74 x 1,24

= 179,77 Ton/Jam

4.4.2

Alat Angkut Dump truck Hino FM 260JD


Pada operasi penambangan dump truck digunakan untuk melakukan tugas-

tugas yakni melakukan pengangkutan, pencurahan hasil kegiatan coal getting dari
tambang ke lokasi stock room.
Jenis atau tipe dump truck yang akan digunakan untuk pengangkutan tanah
penutup di tambang adalah dump truck HINO FM 260 JD sebanyak 5 unit (Lampiran
A).

Sumber : Foto kegiatan Pengangkutan PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Foto: 4.2
Alat Angkut Hino FM 260 JD

4.4.2.1 Waktu Edar Alat Angkut


Waktu edar (cycle time) dump truck adalah waktu yang digunakan dump truck
menyelesaikan satu siklus pengangkutan yang terdiri dari memuat material oleh alat
gali-muat dan mengangkutnya ke lokasi pembuangan dengan jarak 700 m, serta
kembali ke alat gali-muat untuk dimuati kembali.
Adapun elemen dari waktu edar ini adalah :
1.

Waktu dump truck untuk memuat muatan di alat gali-muat (Loading Time)
Waktu ini dihitung mulai dari dump truck selesai manuver mundur dan siap diisi
sampai dump truck penuh, dan mulai berangkat untuk mengangkut material ke
lokasi pembuangan. Waktu muat ini akan dapat lebih efisien bila alat gali-muat nya
berukuran seimbang dengan kapasitas dump truck, kondisi loading point yang baik
dan luas, keahlian operator alat gali-muat yang bagus dan jenis material yang
digali tidak keras.

2.

Waktu angkut bermuatan ke lokasi pembuangan (Loaded Traveling Time)


Dimulai sejak dump truck meninggalkan lokasi pemuatan menuju ke lokasi
pembuangan sampai dump truck siap untuk manuver (pada posisi siap mundur di
lokasi pembuangan). Lama waktu ini sangat berpengaruh pada kondisi jalan
sehingga kecepatan dump truck dapat optimal dan jauh dekatnya lokasi.

3.

Waktu manuver di tempat pembuangan (Manuver Time)


Waktu yang diperlukan dump truck untuk memposisikan posisinya di disposal
yang dihitung dari mulai mundurnya dump truck sampai berhenti dan siap
membuang muatan.

4.

Waktu membuang material (Dumping Time)


Waktu yang digunakan untuk membuang muatan Dump truck yang dimulai dari
saat dump truck berhenti manuver dan siap mengangkat dump body sampai dump
truck siap hendak bergerak maju setelah muatan selesai dibuang.

a.

Waktu angkut kosong (Empty Traveling)


Waktu dump truck kembali ke lokasi alat gali muat untuk di isi lagi muatannya.
Adapun perhitungan lama waktunya sama seperti waktu angkut dump truck
saat bermuatan.

b.

Waktu manuver di loading point (lokasi alat gali-muat)


Definisi dan perhitungan waktu ini sama seperti waktu manuver dump truck di
stock room.

c.

Waktu antrian (Unloading Time)


Waktu dump truck pada saat menunggu antrian untuk melakukan pemuatan.
Waktu ini juga tergantung pada jenis alat muat, posisi alat muat dan
kemampuan alat pengangkutan untuk berputar.
Table 4.10
Rata Rata Waktu Edar (Cycle Time) Alat Angkut HINO FM 260 JD

Waktu

Detik
Menit

Waktu
tunggu
Loading

Manuver
loading

(A)

(B)

Total

Loading

Angkut
material

waktu
tunggu
dumping

Manuver
Dumping

Dumping

Angkut
kosong

(C)

(D)

(E)

(F)

(G)

(H)

61,79

51,4

187,09

332,0

0,0

17,33

49,92

237,57

937,17

1,03

0,86

3,12

5,53

0,0

0,29

0,83

3,96

15,62

Sumber : Hasil Data pengamatan Kerja Praktik, PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Waktu edar (cycle time) alat angkut dapat dihitung dengan menggunakan rumus
sebagai berikut :

Ca = A + B + C + D + E + F + G + H
Dimana :
Ca

= Cycle Time Alat Angkut, (menit)

= Waktu Tunggu Pengisian, (detik)

= Waktu Mengatur Posisi Pengisian / Manuever Loading, (detik)

= Waktu Pengisian / Loading, (detik)

= Waktu Angkut material, (detik)

= Waktu Tunggu Dumping, (detik)

= Waktu Mengatur Posisi Dumping / Manuever Dumping, (detik)

= Waktu Dumping, (detik)

= Waktu Angkut Kosong, (detik)


Dari hasil pengamatan lapangan (tabel 4.11), maka dapat dihitung waktu edar

(cycle time) angkut sebagai berikut :


Ca

=A+B+C+D+E+F+G+H
= 61,79 + 51,4 + 187.09 + 332 + 3,86 + 17.33 + 49.92 + 237,57
= 937,17 Detik
= 15,62 Menit

4.4.2.2 Produktivitas Alat Angkut HINO FM 260 JD


Didalam menghitung kemampuan produksi alat angkut dapat digunakan
persamaan sebagai berikut :

60
Pa =
x (Np x Hm x FFm) x SF x , Ton/Jam

Dimana :
Pa

= Kemampuan Produksi Alat Angkut, (Ton/Jam)

Ea

= Effisiensi Kerja Alat Angkut, (%)

Np

= Banyak Pengisian Dalam Satu Kali Loading

Hm

= Kapasitas Bucket Munjung Alat Muat (Lcm)

FFm

= Faktor Pengisian (%)

SF

= Swell Factor

Ca

= Waktu Edar Alat Angkut, (Menit)

= Density (Ton/Bcm)
Table 4.11
Bobot Isi dan Faktor Pengembangan (Swell Factor)
Macam Material
Batubara Bituminus

Bobot Isi lb/cu yd in-situ


1900

Swell Factor
0,74

Sumber : Partanto, P. Pemindahan Tanah Mekanis, 1993

Table 4.12
Jumlah Alat Angkut

Alat Angkut

Jenis Alat

Jumlah Alat

Dumptruck tipe Hino FM 260 JD

Sumber : Kegiatan Kerja Praktik, PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Dari data kedua tabel diatas, maka dapat dihitung kemampuan produksi pada alat
angkut sebagai berikut :
1 yd = 0,914 m

=
= 1,24 ton/bcm
(, )

Pa

( 60)()

(87,81 % 60)(81,80,7)0,741,24
15,62
(0,878160)(81,80,7)0,741,24
15,62

= 31,19 Ton/jam (untuk satu alat)


Produktivitas alat angkut dalam satu jam :
Pj

= Pj x Ja
= 31,19 x 5
= 155,99 Ton/jam

Produktivitas alat angkut dalam satu hari :


Ph

= Pj x waktu kerja efektif


= 155,99 x 15,39
= 2.400,68 Ton/hari

Produktivitas alat angkut dalam satu bulan (periode bulan Februari 2015) :
Pb

= Ph x hari kerja dalam satu bulan


= 2.400,68 x 27
= 64.818,52 Ton/bulan

4.4.3 Keserasian Alat Gali, Muat dan Alat Angkut


Untuk mengetahui keserasian alat angkut dan alat muat digunakan persamaan
sebagai berikut :

MF =

Na x Ltm
Nm x Ca

Dimana :
MF

= Match Factor atau faktor keserasian

Na

= Jumlah Alat angkut

Ltm

= Jumlah Alat Muat x Jumlah Pengisian

Nm

= Jumlah Alat Muat

Ca

= Cycle Time Alat angkut


Table 4.13
Jumlah dan Waktu Edar Alat Gali, Muat dan Angkut

Alat Gali Muat


Alat Angkut

Jenis Alat

Jumlah Alat

Waktu edar

Excavator tipe Kobelco sk 330

2,7

Dumptruck tipe Hino FM 260 JD

15,62

Sumber : Kegiatan Lapangan PT Sarolangun Bara Prima,2015

Dari data table diatas, maka

dapat dihitung keserasian alat gali, muat dan

angkut sebagai berikut :

Na x Ltm
Nm x Cta
5 x 2,7
=
1 x 15,62
=

= ,
MF 1, kemampuan produksi alat muat lebih besar dari pada kemampuan alat

angkut, sehingga ada waktu tunggu bagi alat gali-muat.

4.5

Alat Pendukung Kegiatan Penambangan

4.5.1

Bulldozer
Alat ini digunakan untuk pekerjaan menggaru (ripping) dan mendorong agar

memudahkan pekerjaan hydraulic excavator memuat material ke dalam alat angkut.

Sumber : Foto Kegiatan Lapangan PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Foto 4.3
Alat Menggaru (Ripping dan Mendorong)

4.5.2

Motor Grader
Motor grader sebagai alat pendukung pada penambangan yang memiliki fungsi

utama yaitu membuat jalan, dan finishing.

Sumber : Foto Kegiatan Lapangan PT Sarolangun Bara Prima, 2015

Foto 4.5
Alat Scrub Road

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

Kesimpulan
Dari pembahasan yang telah diuraikan pada bab-bab sebelumnya, maka dapat

ditarik kesimpulan sebagai berikut :


1.

Besarnya nilai efisiensi kerja di PT Sarolangun Bara Prima, didapatkan efisiensi


kerja sebesar 84,67 %.

2.

Besarnya nilai efisiensi kerja alat gali-muat excavator Kobelco SK 330 coal getting
sebesar 85,52 % dan efisiensi alat angkut angkut dump truck Hino FM 260 JD
sebesar 87,81 %

3.

Produksi alat gali-muat excavator Kobelco SK 330 coal getting adalah 179,77
Ton/Jam dan alat angkut dump truck Hino FM 260 JD untuk coal getting adalah
64.818,52 Ton/bulan.

4.

Dari hasil evaluasi terhadap 1 unit alat gali-muat excavator Kobelco SK 330 dan 5
unit alat angkut dump truck Hino FM 260 JD pada coal getting di lapangan,
didapatkan Match Factor (0,89) <1 yang artinya MF < 1, sehingga terdapat waktu
tunggu bagi alat gali-muat karena menunggu alat angkut yang belum datang, pada
kegiatan coal getting ke stock room dengan jarak 300 m.

5.2

Saran
Dari kesimpulan di atas, penulis dapat memberikan beberapa saran sebagai

berikut :
1.

Berkaitan dengan nilai Match Factor yang kurang dari 1, maka sebaiknya dapat
ditambah alat angkut minimal 1 unit dump truck kegiatan coal getting dengan tipe
unit yang sama. Hal ini dilakukan agar produksi alat mekanis menjadi lebih baik
serta bertambah.

2.

Intensitas maintainance road coal getting seharusnya dapat ditingkatkan. Hal ini
dilakukan untuk meningkatkan produktivitas alat muat dengan baiknya perawatan
jalan angkut.

DAFTAR PUSTAKA

1.

Anonim,

2015.

RitchieSpecs

Equipment

Specification

Ritchie

Bros,

http://www.ritchiespecs.com/ Diakses tanggal 20 Mei 2015


2.

PT Sarolangun Bara Prima, 2010, Laporan Studi Kelayakan, Jambi

3.

Prodjosumarto,

Partanto.

2000.

Tambang

Terbuka,

Jurusan

Teknik

Pertambangan Fakultas Ilmu Kebumian Institut Teknologi Bandung,


Bandung.
4.

Prodjosumarto, Partanto. 1993. Pemindahan Tanah Mekanis, Jurusan Teknik


Pertambangan, Institut Teknologi Bandung, Bandung.

5.

Rochmanhandi, Ir., 1982., Kapasitas dan Produksi Alat alat Berat, Dunia
Grafika Indonesia, Jakarta