Anda di halaman 1dari 15

INSPEKSI

2
20.17 | Posted in INSPEKSI
Inspeksi : adalah suatu kegiatan penilaian terhadap suatu produk, apakah produk itu baik atau
rusak ataupun untuk penentuan apakah suatu lot dapat diterima atau tidak berdasarkan metode &
standard yang sudah ditentukan.
Dengan kata lain inspeksi adalah kegiatan operasional untuk memeriksa material atau part yang
diperlukan oleh proses produksi untuk dapat memenuhi spesifikasi pada proses berikutnya atau
memenuhi spesifikasi pelanggan sebelum produk tersebut dikirim.
Inpeksi mencakup pengukuran material, part-part atau produk jadi dengan methode tertentu dan
membandingkan hasilnya dengan standard (drawing, JIS dsb) untuk penentuan
keberterimaannya.
Pengukuran yang dimaksudkan disini, tidak hanya bersifat dimensional (vernier caliper,
micrometer, dsb) ataupun pengujian properties (hardness serta komposisi kimia) tetapi juga
sensory (noise check , visual check : noda dan crack)
Testing / Pengujian adalah pelaksanaan pengecheckan berbagai sifat properties dan karakteristik
produk seperti pengukuran dimensinya, kekuatan material dan komposisinya.
Inspeksi / Pemeriksaan adalah pelaksanaan penilaian apakah produk dapat diterima atau tidak
dengan membandingkannya terhadap Standard Penilaian.
Inspeksi merupakan bagian yang penting bagian yang penting dari Quality Control /
Pengendalian Mutu & kegiatan jaminan kualitas.
Fungsi Inspeksi / Pemeriksaan :
1. Fungsi Assurance :
Maksudnya adalah kegiatan pemeriksaan tiap-tiap part / lot dan membandingkan hasilnya
dengan Judgement Standard untuk penentuan keberterimaan part / lot tersebut sebelum
pengiriman selanjutnya.
Fungsi Assurance ini akan berhasil dengan baik apabila ada : methode, sistem, standard &
judgement inspeksi, keakurasian peralatan inspeksi, training dan pendidikan inspector yang baik
serta adanya kriteria yang jelas terhadap penanganan part/lot yang diperiksa.
2. Fungsi Preventive :
Inspeksi yang ketat dapat mendeteksi ketidaksesuaian part / NG dan memisahkannya dari part

yang sesuai / OK, tetapi tetap saja tidak dapat mencegah ketidaksesuaian part tersebut untuk
tetap diproduksi.
Untuk menghilangkan ketidaksesuaian part, adalah diperlukan untuk mengontrol proses produksi
dan menentukan penyebabnya serta mengambil tindakan corrective yang diperlukan.
Ungkapan Quality is Build in Process :
Ketika ditemukan ketidaksesuaian produk, berdasarkan data seharusnya langsung diberikan
feedback pada proses terkait sehingga ketidaksesuaian produk tidak terus diproduksi.
Hal ini dinamakan fungsi Preventive yang merupakan fungsi yang paling diperlukan dalam
Quality Control namun seringkali kurang dimanfaatkan.
Untuk optimalisasi fungsi preventive ini, maka bagian inspeksi seharusnya secara rutin
memberikan data feedback dari part yang diperiksa dari kegiatan Quality Control kepada bagian
terkait mis : desain, engineering dan produksi, sehingga dapat dilakukan langkah-langkah yang
diperlukan untuk mencegah
Supaya data feedback bisa efektif, methode pengumpulan data dan prosedur feedback dari
bagian inspeksi terhadap bagian desain, engineering dan produksi perlu diatur lebih rinci. (mis ;
Instruksi kerja, SOP, Prosedure ISO dsb)
Inspeksi & Quality Control :
Sebagaimana diungkapkan Quality is Built in Process , kualitas tidak bisa hanya diperoleh
dengan melakukan proses inspeksi.
Tujuan dari pemeriksaan dalam Quality control mulai dari material mentah, blanks sampai
pengiriman adalah memastikan bahwa kualitas dibangun dalam tiap proses dan tidak hanya men
sortir part kedalam OK atau NG dan menjamin part NG tidak terus diproduksi.
Banyak hal yang masih kurang sampai sekarang adalah pemeriksaan dibuat hanya untuk
penyaringan part yang NG dari part yang OK.
Adalah sama-sama pentingnya untuk tetap melaksanakan pemeriksaan sampling dan juga
memastikan bahwa Kualitas telah dibangun di setiap proses produksi. Yaitu dengan cara
melakukan kontrol proses produksi dengan menggunakan Bagan Kendali / Control Chart dll dan
berdasarkan analisa data yang diperoleh, memastikan bahwa part NG tidak akan terus
diproduksi.
Untuk mencapai hal ini , analisa capability proses, control limit proses, daily quality inspection,
effective corrective action dan berbagai aktivitas lainnya diperlukan sehingga penyebab dari
ketidaknormalan proses produksi dapat dideteksi dan diambil langkah-langkah pengatasannya.
Kemudian, tindakan-tindakan yang diperlukan dilakukan untuk mencegah ketidaksesuaian
produk yang berulang sehingga didapat kestabilan proses dan menjadikan produk memiliki

kevariasian yang sesedikit mungkin.


Tipe Inspeksi :
Klasifikasi berdasarkan Methode Inspeksi :
Secara umum terbagi 3 methode inspeksi yaitu Total Inspeksi, Sampling Inspeksi, dan Periodik
Inspeksi.
1.Total Inspeksi :
Adalah dimana methode inspeksi yang dilakukan dengan cara mengukur / menguji seluruh part /
produk produksi untuk dapat memutuskan apakah part / produk tersebut bisa diterima atau tidak.
2. Sampling Inspeksi
Adalah methode inspeksi yang dilakukan dengan cara mengambil secara acak part / produk dari
sebuah lot dan mengukur / menguji untuk penentuan apakah sebuah lot tersebut dapat diterima
atau tidak.
3. Periodik Inspeksi :
Adalah methode inspeksi yang dilakukan dengan cara mengambil sebagian kecil dari sample dan
memeriksa keberterimaannya dari suatu proses produksi per periodik waktu yang telah
ditentukan.
Hal ini biasanya diterapkan pada saat awal produksi, pada saat setting mesin atau dilakukan rutin
per waktu check (misal tiap 2 jam)
2. Klasifikasi dengan Tujuan :
1. Penerimaan Inspeksi
Adalah inspeksi yang dilaksanakan saat penerimaan part / material dari supplier sebelum masuk
ke gudang penyimpanan. Sebagai contoh adalah pelaksanaan incoming inspeksi untuk material
cat, alumunium ingot dari supplier.
2. Proses Inspeksi
Adalah inspeksi yang dilakukan saat part sedang diproses produksi, mulai dari satu proses ke
proses lain dalam proses manufaktur yang berurutan (ban berjalan / konveyor). Misalnya
pelaksanaan middle inspection di line assembling unit motor.
3. Outgoing Inspeksi
Adalah inspeksi yang dilakukan pada bagian final / akhir dari proses produksi untuk menjamin
kualitas dari produk yang dihasilkan sebelum pengiriman.
Misalnya pelaksanaan final inspection unit motor di line assembling. (pemberian tag OK unit ,
bagi motor yang lolos pengecheckan final)
3. Klasifikasi oleh Properties

1. Destructive Inspeksi :
Adalah inspeksi yang dilakukan dengan cara desctructive / merusak part atau produk. Misalnya
test penetrasi pada welding, test tarik pada material dsb
2. Non Destructive Test Inspeksi
Adalah inspeksi yang tidak mengakibatkan part/produk menjadi rusak. Misalnya Ultrasonic
inspection, x-ray inspection
Inspeksi Sensory :
Adalah Inspeksi Kualitas yang dilakukan dengan menggunakan indera manusia, dikarenakan
belum adanya instrumentasi yang cukup mewadahi dibandingkan dengan kemampuan inderawi
manusia.
Yang termasuk inspeksi sensory ini meliputi : visual, aural / pendengaran, tactile / touch /
persentuhan, olfactory / smell / penciuman dan taste / rasa.
Visual : misalnya inspeksi appearance, color matching.
Aural : misalnya engine noise, gear shift feeling.
Tactile : misalnya kekerasan seat double pada unit motor.
Smell : misalnya inspeksi bau pada tembakau, rokok,
Taste : misalnya inspeksi rasa pada teh, kopi .
Akhir akhir ini seiring perkembangan teknik instrumentasi, berbagai karakteristik kualitas
menjadi dapat terukur, tetapi tetap saja tersisa beberapa karakteristik yang evaluasinya masih
mengandalkan indera manusia.
Beberapa kelebihan Inspeksi Sensory :
1. Beberapa keputusan/judgement hanya dapat dibuat oleh indra manusia.
2. Inspeksi sensor lebih cepat dibanding dengan instrument.
3. Tidak memerlukan investasi untuk peralatan.
Beberapa kelemahan Inspeksi Sensor :
1. Properties atau karakteristik yang sama dapat dinilai berbeda oleh orang yang beda.
2. Orang yang sama dapat secara berbeda menilai properties atau karakteristik yang sama bahkan
pada kondisi yang terkontrol.
3. Data secara quantitative sulit didapat.
4. Evaluasi yang salah dapat dibuat dengan. kesengajaan.
Untuk menanggulangi kelemahan Inspeksi Sensory ini diantaranya termasuk penetapan Limit
Sampe OK/NG atau Go/No Go untuk meminimumkan variasi dari evaluator.

Training inspektor dilakukan untuk meminimumkan variasi diantara inspektor ke inspektor.


Adalah juga penting untuk mengontrol lingkungan (mis: penerangan berapa luxmeter dsb) dari
proses inspeksi tsb dilaksanakan.
Data output dari Inspeksi Sensor bisa juga dapat dinyatakan secara quantitative sehingga evaluasi
bisa dibuat lebih terukur dan jelas. Untuk tujuan ini, data dibuat se rasional mungkin.
Data Sensor Inspeksi yang di Quantitive kan :
Ketika Inspeksi Sensory membutuhkan levelling judgement, maka kriteria penetapan standard
dibuat. Untuk tahap awal level acceptable adalah rate 5 point, dan hal ini membutuhkan
improve untuk bisa mencapai point 8.
Pemeriksaan yang mengukur part / produk dan membandingkan apakah tiap part / produk
maupun lot dapat diterima atau tidak merupakan bagian penting dalam kegiatan Quality Control.
Tetapi, pemeriksaan sendiri sebenarnya tidak meningkatkan kualitas dan tidak memberikan nilai
tambah bagi part itu sendiri.
Seharusnya Kualitas itu bisa benar benar nyata terbentuk dalam setiap proses (Quality Built
in Proses) untuk bisa menjamin kualitas produk dan proses tetap stabil.
Bahkan untuk kemungkinan dihilangkannya proses inspeksi penerimaan , dan
menggantikannya dengan cara pengecheckan dan monitoring proses control di supplier yang
mesti terjaga.
Tujuan akhir dari Produk Quality Control adalah untuk menghilangkan perlunya pemeriksaan.
Usaha-usaha yang dilakukan bukan hanya dibuat untuk mengubah dari pemeriksaan untuk
menemukan ketidaksesuaian produk menjadi pemeriksaan untuk mencegah produksi part NG
dan konsekuensinya menghilangkan pemeriksaan itu sendiri.

Inspeksi K3
Selasa, 26 Juni 2012
Inspeksi K3
INSPEKSI K3
Mengapa perlu Inspeksi K3
Banyak pimpinan perusahaan maupun karyawan tidak mengetahui besarnya
kerugian yang diakibatkan oleh terjadinya kecelakaan kerja

Kerugian yang terjadi tidak hanya masalah biaya akan tetapi juga terhentinya
proses produksi, hilangnya jam kerja, dll

Kecelakaan kerja dapat dicegah dengan mengetahui faktor-faktor penyebab


kecelakaan tersebut

Jika penyebab kecelakaan tersebut diketahui, maka tindakan pencegahan


dapat dilakukan
Pengertian Inspeksi K3
Inspeksi adalah sistem yang baik untuk menemukan suatu masalah dan
menaksir jumlah risiko sebelum terjadi accident dan kerugian lain yang
dapat muncul. (Bird, Frank E. and George L. Germain, 1990)
Inspeksi K3 adalah suatu proses untuk menemukan potensi bahaya yang ada
ditempat kerja untuk mencegah terjadinya kerugian maupun kecelakaan di
tempat kerja dalam penerapan keselamatan dan kesehatan di tempat kerja.
Tujuan Inspeksi K3
1.Mengidentifikasi sumber-sumber bahaya potensial yang ada ditempat kerja,

2.Mengevaluasi tingkat risiko terhadap tenaga kerja

3.mengendalikan sampai tingkat yang aman bagi keselamatan dan kesehatan


tenaga kerja.
Inspeksi tidak ditujukan untuk mencari kesalahan orang, melainkan untuk
menemukan dan menentukan lokasi bahaya potensial yang dapat
mengakibatkan kecelakaan dan penyakit akibat kerja. (Sahab Syukri Dr,
1997)

Manfaat Inspeksi K3
Sebagai sarana feedback, yaitu : komunikasi dan interaksi pekerja dengan
pihak manajemen mengenai K3

Sebagai sarana motivasi pekerja, yaitu : meningkatkan kesadaran pekerja


akan pentingnya K3

Penilaian tingkat kesadaran keselamatan kerja di lingkungan perusahaan

Sebagai sarana pengumpulan data

Sebagai sarana evaluasi standar keselamatan kerja, sehingga dapat diketahui


tingkat efektivitas dan efisiensi dari standar sebelumnya.

engertian Inspeksi
1.

Proses yang sistematik, independen dan terdokumentasi untuk memperoleh bukti


inspeksi dan mengevaluasinya secara obyektif untuk menentukan sampai sejauh
mana kriteria inspeksi dipenuhi.

2.

Pemeriksaan sistem yang digunakan untuk pengendalian bahan baku, pengolahan,


dan distribusinya, termasuk uji produk baik yang dalam proses maupun produk
akhirnya, untuk memverifikasi bahwa hal -hal tersebut sesuai dengan persyaratan.

3.

Aktifitas untuk menguji produk, komponen, perakitan, material yang akan diproses,
agar sesuai dengan spesifikasi desain

Tujuan Inspeksi
Untuk tujuan dari dilakukan inspeksi adalah sebagai berikut :
1.

Menjaga standarisasi kualitas produk


Untuk menjaga kualitas produk yang dihasilkan perlu dilakukan inspeksi. Hal ini
untuk mengindari terjadinya beberapa bahan yang tidak sesuai dengan kualitas dan
takaran yang ditetapkan

2.

menjaga proses produksi agar tetap lancar


proses produksi juga perlu dilakukan inspeksi. Mulai dari proses penerimaan bahan
mentah sampai proses produk jadi. Selama proses produksi mungkin akan terjadi
hal-hal yang tidak diinginkan seperti mesin yang tidak berfungsi, maka dari itu perlu
dilakukan inspeksi agar proses produksi tetap lancar.

Cara Inspeksi
a.

Wawancara terhadap berbagai pihak yang bersangkutan dengan sistem produksi


dan administrasi Jaminan Varietas. Sebagai alat bantu digunakan kuisioner yang
mengacu ke persyaratan standar.

b.

Pengamatan secara langsung terhadap lahan, tanaman/hewan Jaminan Varietas,


metode dan peralatan yang digunakan.

c.

Penelusuran rekaman (track record/ audit trail) terhadap ketelusuran dan


kesesuaian

antara

rekaman

Jaminan

Varietas

yang

diproduksi,

input

yang

digunakan, jumlah dan masa tanaman/hewan yang diproduksi serta tindakan,


pemeliharaan yang telah dilakukan.
d.

Pengambilan contoh (sampling) terhadap bahan, tanaman, lahan yang diduga


terkontaminasi/ mengandung bahan yang dilarang dalam produksi Jaminan Varietas
untuk dilakukan pengujian laboratorium.

Jenis Teknologi Inspeksi


Jenis teknologi inspeksi dapat dibedakan menurut tujuan atau periode inspeksi
seperti :
a.

Inspeksi awal (initial inspection) yaitu inspeksi yang dilakukan sesudah masa
konversi pada panen dan/atau pengolahan pertama.

b.

Inspeksi berkala (routine inspection) yaitu inspeksi yang dilakukan secara berkala
selama masa sertifikasi.

c.

Inspeksi khusus (targeted inspection) yaitu inspeksi yang dilakukan untuk tujuan
khusus.

Teknologi Inspeksi
Teknologi inspeksi dibagi menjadi dua kategori:
1.

Inspeksi Contact
Inspeksi contact melibatkan penggunaan alat yang dapat membuat hubungan
dengan objek selama diinspeksi.
Prinsip teknik inspeksi contact meliputi:

Alat pengukuran dan pemeriksa konvensional.


Coordinate Measuring Machines (CMMs) dengan resolusi 1: 0.0005
Stylus type surface texture measuring machines

2.

Inspeksi Noncontact

Inspeksi noncontact merupakan metode penggunaan sensor yang dilokasikan pada


jarak tertentu dari objek yang diukur atau dimatai. Teknologi ini memiliki waktu
yang relatif lebih singkat dalam satu siklus inspeksi.
Prinsip teknik Non Contact meliputi:

Optical inspection technique


Non optical inspection techique
DASAR DASAR PENGEMASAN
Pengemasan adalah mengisolasi barang guna melindungi dan juga menyiapkan
untuk pengiriman dari produsen ke konsumen maupun distributor. Pada prinsipnya
pengemasan digunakan untuk melindungi ancaman ancaman dari luar yang dapat
mengakibatkan kerusakan secara fisik maupun akan tetapi sesuai dengan
perkembangan jaman pengemasan juga untuk memperindah barang produksi untuk
menarik minat pelanggan.
Tujuan tujuan pengemasan :

Melindungi barang produksi dari ancaman luar.

Menjaga kualitas barang produksi

Mempermudah dalam pengiriman barang

Mempermudah dalam memberi label pada barang produksi

Sebagai identitas barang

Membantu dalam penataan barang

Membantu merangsang daya tarik konsumen pada barang produksi


Prasyarat dalam pengemasan :

Mampu melindungi barang produksi dari ancaman ancaman yang dapat merusak
barang

Mudah dibuka dan di tutup, dan dapat mempermudah dalam pengiriman barang

Mempunyai ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai dengan standar yang ada

Mampu menginformasikan barang yang dikemas sehingga dapat membantu


dalam promosi.
Penggolongan kemasan :
1. Frekuensi Pemakaian

Kemasan Sekali Pakai (Disposable)

Kemasan yang Dapat Dipakai Berulang Kali (Multi Trip),

Kemasan yang Tidak Dibuang (Semi Disposable).

2. Struktur Sistem Kemas Berdasarkan letak atau kedudukan suatu bahan kemas di
dalam sistem kemasan keseluruhan dapat dibedakan atas :

Kemasan Primer, yaitu bahan kemas langsung mewadahi bahan pangan


(kaleng susu, botol minuman, bungkus tempe)

Kemasan Sekunder, yaitu kemasan yang fungsi utamanya melindungi


kelompok kemasan lainnya, seperti misalnya kotak karton untuk wadah
kaleng susu, kotak kayu untuk wadah buah-buahan yang dibungkus,
keranjang tempe, dan sebagainya.

Kemasan Tersier dan Kuartener, yaitu apabila masih diperlukan lagi


pengemasan setelah kemasan primer, sekunder dan tersier. Umumnya
digunakan sebagai pelindung selama pengangkutan.

3. Sifat Kekakuan Bahan Kemas

Kemasan fleksibel, yaitu bahan kemasan yang mudah lentur, misalnya


plastik, kertas, foil.

Kemasan kaku, yaitu bila bahan kemas bersifat keras, kaku, tidak tahan
lenturan, patah bila dipaksa dibengkokkan. Misalnya kayu, gelas, dan logam.

Kemasan semi kaku/semi fleksibel, yaitu bahan kemas yang memiliki sifatsifat antara kemasan fleksibel dan kemasan kaku, seperti botol plastik (susu,
kecap, saus) dan wadah bahan yang berbentuk pasta.

4. Sifat Perlindungan Terhadap Lingkungan

Kemasan Hermetis, yaitu wadah yang secara sempurna tidak dapat dilalui
oleh gas, misalnya kaleng dan botol gelas.

Kemasan Tahan Cahaya, yaitu wadah yang tidak bersifat transparan,


misalnya kemasan logam, kertas dan foil. Kemasan ini cocok untuk bahan
pangan yang mengandung lemak dan vitamin yang tinggi, serta makanan
yang difermentasi.

Kemasan Tahan Suhu Tinggi, jenis ini digunakan untuk bahan pangan yang
memerlukan proses pemanasan, sterilisasi, atau pasteurisasi.

5. Tingkat Kesiapan pakai

Wadah Siap Pakai, yaitu bahan kemas yang siap untuk diisi dengan bentuk
yang telah sempurna sejak keluar dari pabrik. Contohnya adalah wadah
botol, wadah kaleng, dan sebagainya.

Wadah Siap Dirakit atau disebut juga wadah lipatan, yaitu kemasan yang
masih memerlukan tahap perakitan sebelum pengisian, misalnya kaleng
dalam bentuk lempengan dan silinder fleksibel, wadah yang terbuat dari
kertas, foil atau plastik

TEKNOLOGI PACKAGING

Syarat Bahan Kemas


Dalam menentukan fungsi perlindungan dari pengemasan maka perlu
dipertimbangkan aspek-aspek mutu produk yang akan dilindungi. Jadi fungsi
kemasan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

Kemampuan/daya
penanganan,

membungkus

pengangkutan,

yang

distribusi,

baik

untuk

memudahkan

penyimpanan

dan

dalam

penyusunan/

penumpukan.
-

Kemampuan
perlindungan

melindungi

dari

udara

isinya

dari

panas/dingin,

berbagai

risiko

sinar/cahaya

dari

luar,

matahari,

misalnya

bau

asing,

benturan/tekanan mekanis, kontaminasi mikroorganisme.


-

Kemampuan sebagai daya tarik terhadap konsumen. Dalam hal ini identifikasi,
informasi dan penampilan seperti bentuk, warna dan keindahan bahan kemasan
harus mendapatkan perhatian.

Persyaratan ekonomi, artinya kemampuan dalam memenuhi keinginan pasar,


sasaran masyarakat dan tempat tujuan pemesan.

Mempunyai ukuran, bentuk dan bobot yang sesuai dengan standar yang ada,
mudah dibuang, dan mudah dibentuk atau dicetak.

Bersifat non-toksik dan inert (tidak bereaksi) sehingga dapat mempertahankan


warna, aroma, dan cita rasa produk yang dikemas.

Kedap air (mampu menahan air atau kelembaban udara sekitarnya).

Kuat dan tidak mudah bocor.

Relatif tahan terhadap panas.

Mudah dikerjakan secara massal dan harganya relatif murah.

Perkembangan Kemasan seiring dengan peradaban manusia.


Kemasan makanan tradisional jenis kemasan yang memanfaatkan bahan
botanis (daun-daunan, misalnya) berfungsi bukan saja sebagai pelindung isinya
dari debu atau agar tahan lama, tapi juga merupakan upaya untuk membereskan ,

mengatur, merapikan makanan itu agar mudah dan praktis dibawa-bawa, dipegang
atau dibuka ketika hendak disantap membantu tangan dalam melakukan tugas.
Contoh kemasan tradisional :
-

Bambu

Kulit pohon

Daun

Rongga batang pohon

Batu

Gerabah
Kemasan tradisional Kemasan modern
Faktor penyebab berkembangnya kemasan modern :

Pola hidup masyarakat berubah

Meningkatnya industri

Kemajuan IPTEK
Kemasan agar menarik harus dirancang dan dibuat sebaik mungkin. Berikut ini
beberapa hal yang harus diperhatikan dalam merancang atau merencanakan
pembuatan suatu kemasan :

1.

Kesesuaian antara produk dengan bahan pengemasnya.


Maksudnya

adalah

dalam

menentukan

bahan

pengemas

kita

harus

mempertimbangkan produk yang kita miliki. Jika produk kita berbentuk cairan
seperti jus atau sirup, kita bisa memilih bahan pengemas seperti botol atau gelas
plastik. Jika produk kita berupa makanan kering seperti keripik, kerupuk, atau yang
lainnya kita bisa menggunakan plastik transparan dan lain sebagainya. Plastik
dapat digunakan sebagai kemasan primer sekaligus dengan labelnya, juga bisa
dimasukkan kedalam kemasan lain seperti dus kertas sebagai kemasan sekunder.

2.

Ukuran Kemasan dan ketebalan bahan kemasan.


Ukuran

kemasan

sedangkan

berkaitan

ketebalan

dengan

berkaitan

banyak

dengan

sedikitnya

keawetan

dari

isi

yang

produk

diinginkan,
yang

ada

didalamnya. Jika produknya sangat ringan seperti kerupuk sebaiknya kemasan di


buat dalam ukuran relatif besar.
3.

Bentuk kemasan.
Agar kemasan menarik bentuk pengemas bisa dirancang dalam bentuk yang unik
tergantung dari kreativitas perancangnya. Misalnya kemasan dus kertas bisa di buat
seperti tabung, kubus, balok, trapesium atau bentuk-bentuk lainnya.