Anda di halaman 1dari 131

MEDAN RACQUET SPORTS CENTER

ARSITEKTUR HIGH TECH

LAPORAN PERANCANGAN
TKA - 490 - STUDIO TUGAS AKHIR
SEMESTER A TAHUN AJARAN 2009/2010

Sebagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar


Sarjana Teknik Arsitektur

Oleh :

MHD RAHARDIANSYAH
05 0406 065

DEPARTEMEN ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2009
Mhd Rahardiansyah : Laporan Perancangan TKA - 490 - Studio Tugas Akhir Semester A Tahun Ajaran 2009/2010, 2010.

MEDAN RACQUET SPORTS CENTER


(ARSITEKTUR HIGH TECH)

O
l
e
h

MHD RAHARDIANSYAH
05 0406 065

Medan,

Desember 2009

Disetujui oleh,

Pembimbing I

Pembimbing II

Ir. N. Vinky Rahman, MT.

Wahyuni Zahrah, ST, Msi.

(NIP: 19660622 199702 1 001)

(NIP: 19730819 200004 2 001)

(Ketua Departemen Arsitektur FT- USU)

Ir. Dwi Lindarto Hadinugroho,MT.


(NIP: 19630716 199802 1 001)
SURAT HASIL PENILAIAN PROYEK AKHIR
Mhd Rahardiansyah : Laporan Perancangan TKA - 490 - Studio Tugas Akhir Semester A Tahun Ajaran 2009/2010, 2010.

( SHP2A )

Nama

: Mhd Rahardiansyah

NIM

: 050406065

Judul Proyek Akhir

: Medan Racquet Sports Center

Tema Proyek Akhir

Rekapitulasi Nilai
Nilai akhir

: Arsitektur High Tech

:
A

B+

C+

Dengan ini mahasiswa bersangkutan dinyatakan :


No

Status

Waktu

Paraf

Paraf

Pengumpulan Pembimbing Pembimbing


Laporan
1

Koordinator
TKA-490

II

LULUS
LANGSUNG

LULUS
MELENGKAPI

PERBAIKAN
TANPA SIDANG

PERBAIKAN
DENGAN
SIDANG

TIDAK LULUS

Medan,

Desember 2009

Ketua Departemen Arsitektur FT USU

Koordinator TKA-490 Studio Tugas Akhir

Ir. Dwi Lindarto Hadinugroho, MT.

Ir. Dwi Lindarto Hadinugroho, MT.

(NIP: 19630716 199802 1 001)

(NIP: 19630716 199802 1 001)

Mhd Rahardiansyah : Laporan Perancangan TKA - 490 - Studio Tugas Akhir Semester A Tahun Ajaran 2009/2010, 2010.

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat Rahmat
dan Karunia-Nya saya dapat menyelesaikan seluruh proses penyusunan Laporan Tugas Akhir ini
sebagai persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Arsitektur, Departemen Arsitektur
Universitas Sumatera Utara.
Proses panjang dan penuh suka duka ini tidak bisa dilalui tanpa dukungan, doa, semangat,
dan perhatian tiada henti dari Bapak dan Ibu tercinta, adinda Bila, adik, serta keluarga besar saya.
Terimakasih sebesar-besarnya saya ucapkan kepada :

Bapak Ir. N. Vinky Rahman, MT sebagai Dosen Pembimbing I atas bimbingannya yang
sangat berarti dan selalu memberikan motivasi dari awal hingga akhir.

Ibu Wahyuni Zahrah ST, Msi selaku Dosen Pembimbing II yang telah memberikan
bimbingan dan arahan yang sangat berguna.

Ibu Ir. Nurlisa Ginting, Msc selaku dosen penguji yang telah banyak memberikan masukan,
saran, dan kritik.

Ibu Ir. Dwira N. Aulia, Msc, Phd selaku dosen penguji yang telah banyak memberikan
masukan, saran, dan kritik.

Bapak Ir. Novrial M. Eng selaku dosen penguji yang telah banyak memberikan masukan,
saran, dan kritik.

Bapak Ir. Dwi Lindarto H. MT Sebagai Ketua Jurusan dan Koodinator Studio Tugas Akhir
Semester A TA. 2009/2010.

Para staf Pengajar dan Pegawai Tata Usaha di lingkungan Fakultas Teknik Departemen
Arsitektur USU.

Rekan-rekan TA Angkatan XXVIII, terutama rekan-rekan sidang.

Temanteman angkatan 2005, Dhika ST., Ghenta, Somarta, Opiek, Ical ST.

Akhir kata, saya mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan
penulisan laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua khususnya di lingkungan
Departemen Arsitektur USU.
Medan, Nopember 2009

Muhammad Rahardiansyah

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..............................................................................................
DAFTAR ISI ......... ...................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ..... ...........................................................................................
DAFTAR TABEL ... .................................................................................................
DAFTAR DIAGRAM ...............................................................................................

i
ii
v
vii
viii

BAB I
PENDAHULUAN ...................................................................................
1.1. Latar Belakang ........................................................................................
1.2. Maksud dan Tujuan Perancangan ...........................................................
1.3. Masalah Perancangan .............................................................................
1.4. Kasus Proyek ..........................................................................................
1.5. Tema Proyek ...........................................................................................
1.6. Pendekatan ..............................................................................................
1.7. Manfaat ...................................................................................................
1.8. Lingkup/Batasan .....................................................................................
1.9. Kerangka Berpikir ...................................................................................
1.10. Sistematika Penulisan Laporan ...............................................................

1
1
2
3
3
3
4
4
4
5
6

BAB II
DESKRIPSI PROYEK ...........................................................................
2.1. Tinjauan Umum Proyek ..........................................................................
2.1.1. Pengertian Judul ....................................................................
2.1.2. Pelaku Kegiatan ....................................................................
2.1.3. Program Kegiatan .................................................................
2.1.4. Kebutuhan Ruang .................................................................
2.2. Tinjauan Khusus Proyek ........................................................................
2.2.1. Jenis-jenis Olahraga Raket ....................................................
2.2.2. Segmen Market Olahraga Raket ...........................................
2.2.3. Deskripsi Persyaratan dan Kriteria Ruang ............................
2.3. Tinjauan Lokasi ......................................................................................
2.3.1. Kriteria Pemilihan Lokasi .....................................................
2.3.2. Analisa Pemilihan Lokasi .....................................................
2.4. Studi Banding Proyek Sejenis ................................................................

7
7
7
7
8
9
14
14
30
31
34
32
36
40

BAB III ELABORASI TEMA ..............................................................................


3.1. Tema ... ...................................................................................................
3.1.1. Pengertian Tema ...................................................................
3.1.2. Sejarah dan Representasi .....................................................
3.1.3. Arsitektur High Tech dan Kota .............................................
3.1.4. Kesimpulan ............................................................................
3.2. Keterkaitan Tema Terhadap Judul .........................................................
3.3. Penerapan Tema pada Bangunan ...........................................................

43
43
43
43
45
46
46
47

ii

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


3.3.1. Penerapan Penggunaan Kaca pada Bangunan ......................

47

3.3.2. Pengaruh Penggunaan Kaca pada Bangunan .......................................


3.3.3. Penerapan Penggunaan Baja pada Bangunan ........................
3.4. Studi Banding Tema Sejenis ...................................................................

48
49
50

BAB IV ANALISA ...............................................................................................


4.1. Analisa Tapak .........................................................................................
4.1.1. Lokasi Site ..............................................................................
4.1.2. Analisa Tata Guna Lahan .......................................................
4.1.3. Intensitas Pembangunan .........................................................
4.1.4. Fungsi Eksisting Tapak ...........................................................
4.1.5. Analisa Sirkulasi .....................................................................
4.1.6. Analisa Pencapaian .................................................................
4.1.7. Analisa View ...........................................................................
4.1.8. Analisa Matahari .....................................................................
4.1.9. Analisa Vegetasi .....................................................................
4.1.10. Analisa Kebisingan ...............................................................
4.2. Analisa Fungsional .................................................................................
4.2.1. Analisa Pengguna ....................................................................
4.2.2. Analisa Kegiatan ....................................................................
4.2.3. Organisasi Ruang ....................................................................
4.2.4. Program Ruang ........................................................................

55
55
55
57
58
59
60
63
64
66
68
69
70
70
72
73
76

BAB IV KONSEP PERANCANGAN ...................................................................


5.1. Konsep Ruang Luar ...............................................................................
5.1.1. Konsep Zoning dan Tata Ruang Luar .....................................
5.1.2. Konsep Entrance .....................................................................
5.1.3. Konsep Orientasi Bangunan ...................................................
5.1.4. Konsep Sirkulasi .....................................................................
5.1.5. Konsep Parkir .........................................................................
5.1.6. Konsep Tata Hijau ..................................................................
5.2. Konsep Ruang Dalam ............................................................................
5.3. Konsep Bentukan Massa ........................................................................
5.4. Konsep Struktur .....................................................................................
5.4.1. Sub Structure ..........................................................................
5.4.2. Middle Structure ....................................................................
5.4.3. Upper Structure ......................................................................
5.5. Konsep Utilitas .....................................................................................
5.5.1. Konsep Sistem Pengkodisian Udara ......................................
5.5.2. Konsep Sistem Elektrikal .......................................................
5.5.3. Konsep Sistem Sanitasi ...........................................................

81
81
81
82
83
84
85
86
87
89
90
90
90
91
92
92
93
94

iii

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.5.4. Konsep Sistem Penanggulangan Kebakaran ...........................
5.5.5. Konsep Sistem Keamanan .....................................................

95
96

BAB VI HASIL PERANCANGAN ...................................................................


6.1. Gambar Perancangan ...............................................................................
6.1.1. Site Plan .................................................................................
6.1.2. Ground Plan ...........................................................................
6.1.3. Denah Basement dan Lantai 1 ...............................................
6.1.4. Denah Lantai 2 dan Lantai 3 ..................................................
6.1.5. Denah Lantai 4 dan Rencana Atap ........................................
6.1.6. Tampak Depan dan Samping Kanan ......................................
6.1.7. Tampak Balakang dan Samping Kiri .....................................
6.1.8. Potongan A-A dan B-B .........................................................
6.1.9. Rencana Pondasi dan Pembalokan ........................................
6.1.10. Rencana Sanitasi dan Elektrikal ............................................
6.1.11. Rencana Pengkondisian Udara & Sistem Kebakaran ............
6.1.12. Detail Struktur .......................................................................
6.1.13. Detail Arsitektural .................................................................
6.1.14. Perspektif ...............................................................................
6.2. Foto Maket Studi .....................................................................................

97
97
97
98
99
100
101
102
103
104
105
108
109
110
111
112
113

DAFTAR PUSTAKA

iv

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


DAFTAR GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR

2.1.
2.2.
2.3.
2.4.
2.5.
2.6
2.7.
2.8.
2.9.
2.10.
2.11.
2.12.
2.13.
2.14.
2.15.
2.16.
2.17.
2.18.
2.19.
2.20.
2.21.
3.1.
3.2.
3.3.
3.4.
3.5.
3.6.
3.7.
3.8.
3.9.
3.10.
3.11.
3.12.
4.1
4.2.
4.3.
4.4.
4.5.
4.6.
4.7.

Lapangan Badminton ..............................................................


Area Permainan Badminton .....................................................
Area Permainan Badminton .....................................................
Standar Ukuran Meja ...............................................................
Area Servis ...............................................................................
Dimensi Lapangan Squash ......................................................
Bola Squash .............................................................................
Tribun Penonton .......................................................................
Tempat Duduk Wartawan ........................................................
Tempat Duduk Penonton .........................................................
Peta Wilayah Pengembangan Pembangunan Kota Medan ......
Lokasi Usulan I ........................................................................
Lokasi Usulan II .......................................................................
Kompleks Qizhong Forest Sports City .....................................
Atap Ketika Terbuka ................................................................
Interior Bangunan .....................................................................
Kompleks Tenis Wimbledon ...................................................
Interior Bangunan .....................................................................
Kompleks Zagreb Arena ..........................................................
Exterior Bangunan ....................................................................
Suasana Kompleks ....................................................................
Ilustrasi Penggunaan Kaca .......................................................
Gedung Penggunaan Baja ........................................................
Gedung Hongkong Bank ..........................................................
Interior Atrium .........................................................................
Eskalator Pada Atrium .............................................................
Denah Lantai 5 .........................................................................
Potongan Gedung Hongkong And Shanghai Bank ..................
Interior Bangunan ....................................................................
Potongan Bangunan ..................................................................
Perspektif .................................................................................
Exterior Bangunan ...................................................................
Interior Bangunan ....................................................................
Key Plan dan Lokasi Proyek ....................................................
Peta Lokasi ...............................................................................
Peta Tata Guna Lahan ..............................................................
Analisa Lahan ..........................................................................
Analisa Sirkulasi Kendaraan ...................................................
Analisa Sirkulasi Pejalan Kaki ................................................
Analisa Pencapaian ..................................................................
v

15
16
19
26
27
29
30
31
32
32
36
37
38
40
40
40
41
41
42
42
42
49
49
50
51
51
52
52
53
53
53
54
54
55
56
57
59
60
62
63

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR
GAMBAR

4.8.
4.9.
4.10.
4.11.
4.12.
4.13.
5.1.
5.2.
5.3.
5.4.
5.5.
5.6.
5.7.
5.8.
5.9.
5.10.
5.11.
5.12.
5.13.
5.14.
5.15.
5.16.
5.17.
5.18.
5.19.
6.1.
6.2.
6.3.
6.4.
6.5.
6.6.
6.7.
6.8.
6.9.
6.10.
6.11.
6.12.
6.13.
6.14.
6.15.

Analisa View Luar ke Dalam ...................................................


Analisa View Dalam ke Luar ...................................................
Analisa Matahari I ....................................................................
Analisa Matahari II ...................................................................
Analisa Vegetasi .......................................................................
Sumber Kebisingan dan Polusi Udara .....................................
Zoning dan Tata Ruang Luar ...................................................
Konsep Entrance ......................................................................
Konsep Orientasi Bangunan ....................................................
Konsep Sirkulasi Kendaraan Bermotor ....................................
Pedestrian .................................................................................
Konsep Parkir ...........................................................................
Konsep Tata Hijau ....................................................................
Konsep Basement .....................................................................
Konsep Lantai 1 ........................................................................
Konsep Lantai 2 ........................................................................
Konsep Lantai 3 ........................................................................
Konsep Lantai 4 ........................................................................
Konsep Daun ............................................................................
Konsep Atap Terbuka ..............................................................
Konsep Atap Tertutup ..............................................................
Sistem Struktur Rangka ...........................................................
Struktur Balok Baja Pelengkung .............................................
Struktur Atap ............................................................................
Skema Sistem Pendingin Ruangan ..........................................
Site Plan ....................................................................................
Ground Plan ..............................................................................
Denah Basement dan Lantai 1 ..................................................
Denah Lantai 2 dan Lantai 3 .....................................................
Denah Lantai 4 dan Rencana Atap ...........................................
Tampak Depan dan Samping Kanan ........................................
Tampak Belakang dan Samping Kiri .......................................
Potongan A-A dan B-B ............................................................
Rencana Pondasi dan Pembalokan ...........................................
Rencana Elektrikal dan Sanitasi ...............................................
Rencana Pengkondisian Udara & Sistem Kebakaran ...............
Detail Struktur ..........................................................................
Detail Arsitektural ....................................................................
Perspektif ..................................................................................
Foto Maket Studi ......................................................................

vi

64
65
66
67
68
69
81
82
83
84
84
85
86
87
87
88
88
89
89
89
89
90
91
91
92
97
98
99
100
101
102
103
104
107
108
109
110
111
112
113

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


DAFTAR TABEL

TABEL
TABEL
TABEL
TABEL
TABEL
TABEL
TABEL
TABEL
TABEL
TABEL

2.1.
2.2.
2.3.
2.4.
2.5.
2.6
2.7.
2.8.
4.1.
4.2.

Kebutuhan Ruang ....................................................................


Turnamen Grand Slam ............................................................
Tingkat Dinamik Bola Squash .................................................
Lebar Minimum Pintu .............................................................
Kebutuhan Toilet Restoran .....................................................
Wilayah Pengembangan Pembangunan (WPP) .......................
Kriteria Pemilihan Lokasi .......................................................
Perbandingan Site ....................................................................
Program Ruang ........................................................................
Kebutuhan Parkir .....................................................................

vii

11
21
30
32
33
34
35
39
76
79

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


DAFTAR DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM
DIAGRAM

2.1. Operasi bagi Restoran Kecil .....................................................


4.1. Aktivitas Pengelola ..................................................................
4.2. Aktivitas Pemain dan Pengunjung ...........................................
4.3. Aktivitas Servis ........................................................................
4.4. Organisasi Ruang Pemain, Ofisial dan Wasit ..........................
4.5. Organisasi Ruang Pemain ........................................................
4.6. Sirkulasi Masuk Pengunjung ...................................................
4.7. Organisasi Ruang VIP ..............................................................
4.8. Organisasi Ruang Restoran ......................................................
4.9. Organisasi Ruang Pertemuan ...................................................
4.10. Organisasi Ruang Kebugaran ...................................................
4.11. Organisasi Ruang Retail ...........................................................
4.12. Organisasi Ruang Pengelola ....................................................
5.1. Sistem Pengkodisian Udara .....................................................
5.2. Sistem Elektrikal ......................................................................
5.3. Air Bersih .................................................................................
5.4. Air Kotor ..................................................................................
5.5. Air Buangan .............................................................................
5.6. Sistem Pengelolaan Limbah .....................................................

viii

33
72
72
72
73
73
74
74
74
75
75
75
76
92
93
94
94
95
95

BAB I
PENDAHULUAN

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Olahraga merupakan kegiatan yang dapat memberikan kesehatan dan kesenangan kepada
manusia. Olahraga juga merupakan satu keharusan dari aspek biologis manusia guna
mengembangkan ketahanan yang bersifat menyeluruh, pembentukan ketrampilan hidup,
ketrampilan sosial, ketrampilan berfikir, pembentukan prestasi, penghayatan nilai-nilai
sportifitas, nilai-nilai moral dan estetika.

Berdasarkan Undang-undang Nomor 3 Tahun 2005 olahraga terbagi atas :


-

Olahraga pendidikan adalah pendidikan jasmani dan olahraga yang dilaksanakan


sebagai bagian proses pendidikan yang teratur dan berkelanjutan untuk memperoleh
pengetahuan, kepribadian, ketrampilan, kesehatan, dan kebugaran jasmani.

Olahraga rekreasi adalah olahraga yang dilakukan oleh masyarakat dengan


kegemaran dan kemampuan yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan kondisi dan
nilai budaya masyarakat setempat untuk kesehatan, kebugaran, dan kegembiraan.

Olahraga prestasi adalah olahraga yang membina dan mengembangkan olahragawan


secara terencana, berjenjang, dan berkelanjutan melalui kompetisi untuk mencapai
prestasi dengan dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi keolahragaan.

Olahraga amatir adalah olahraga yang dilakukan atas dasar kecintaan atau kegemaran
berolahraga.

Olahraga profesional adalah olahraga yang dilakukan untuk memperoleh pendapatan


dalam bentuk uang atau bentuk lain yang didasarkan atas kemahiran berolahraga.

Olahraga penyandang cacat adalah olahraga yang khusus dilakukan sesuai dengan
kondisi kelainan fisik dan/atau mental seseoarang

Pada masa sekarang ini olahraga juga memberikan pengaruh bagi citra suatu bangsa dan
negara. Negara yang memiliki prestasi di banyak bidang olahraga akan menaikkan citra
negara tersebut. Berbicara mengenai olahraga berprestasi, cabang olahraga yang dapat
mengharumkan nama bangsa Indonesia adalah Badminton atau Bulutangkis. Olahraga ini
merupakan salah satu cabang yang memperoleh medali emas pada olimpiade Athena. Susi
Susanti dan Alan Budikusuma merupakan atlit yang dapat menyumbangkan medali emas

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


pada olimpiade. Setelah masa mereka, berikutnya adalah Taufik Hidayat yang berhasil
memperoleh medali emas pada olimpiade.

Bulutangkis juga sangat digemari oleh masyarakat Indonesia dan merupakan olahraga yang
paling sering dimainkan di Indonesia. Selain bulutangkis, olahraga lain yang cukup
membawa harum nama Indonesia di mata dunia adalah tenis dan tenis meja. Petenis Yayuk
Basuki merupakan petenis Indonesia yang pernah masuk peringkat 20 besar dunia, yaitu
posisi ke-19 untuk bagian tunggal dan ke-9 untuk bagian ganda. Itu merupakan prestasi yang
sangat membanggakan. Pada cabang tenis meja, indonesia cukup disegani dikawasan asia
tenggara. Ketiga cabang olahraga ini merupakan cabang olahraga yang membuat harum
bangsa Indonesia di mata dunia. Ketiga cabang olahraga ini merupakan olahraga yang dapat
dimainkan dalam suatu ruangan/ indoor.

Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No.3 tahun 2005 tentang sistem


keolahragaan nasional, disebutkan bahwa pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat
bertanggung jawab atas perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan prasarana olahraga. Oleh
sebab itu, untuk meningkatkan kemampuan, prestasi serta kecintaan masyarakat Indonesia
pada umumnya dan Medan pada khususnya, diperlukan suatu bangunan yang dapat berfungsi
sebagai pusat olahraga terpadu yang menggunakan raket.

1.2. Maksud dan Tujuan


Adapun Maksud dan Tujuan yang akan dicapai pada proyek ini yaitu :
Untuk memfasilitasi kegiatan berolahraga masyarakat Medan, khususnya olahraga raket
yang sangat populer dikalangan masyarakat.
Memberikan suatu citra kota baru terhadap Kota Medan dengan adanya bangunan Medan
Racquet Sports Center yang menarik sehingga dapat mempublikasikan Kota Medan
terhadap dunia Internasional.
Merencanakan fasilitas yang dapat menampung kegiatan olahraga raket, baik aktivitas
maupun fasilitasnya, sehingga penyelenggaraan kegiatan dapat dilakukan secara efisien.
Menciptakan fisik arsitektural bangunan yang mampu mengundang masyarakat untuk
beraktivitas di dalamnya.
Menghasilkan pengalaman berolahraga yang berbeda dengan dipadukannya ruang-ruang
olahraga dengan ruang-ruang hiburan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


1.3. Masalah Perancangan
Adapun permasalahan yang dapat timbul pada Sports Center yang menggunakan konsep
indoor ini adalah bagaimana merencanakan fasilitas-fasilitas yang berbeda-beda dalam satu
perancangan yang saling berintegrasi, yang didukung oleh aspek lain seperti sirkulasi, utilitas,
dan lain-lain. Permasalahan pada kasus ini adalah :
Permasalahan umum :

Bagaimana bentuk penyediaan fasilitas Sports Center ini dapat menampung segala
kegiatan olahraga yang menggunakan raket di dalamnya; badminton, tenis, dan tenis
meja.

Permasalahan khusus :

Penentuan lokasi yang dapat mewadahi dan mendukung kegiatan pada Sports Center
ini.

Menentukan kebutuhan ruang dan besarannya yang dapat menampung semua


aktivitas yang ada sesuai dengan fungsinya

Penerapan struktur dan teknologi bangunan yang tepat bagi bangunan yang sesuai
dengan kondisi tapak dan lingkungan fisik yang ada.

Menciptakan harmonisasi fungsi antara fungsi olahraga, fungsi hiburan serta fungsi
komersil.

1.4. Kasus Proyek


Proyek yang direncanakan adalah pembangunan sebuah gedung Medan Racquet Sports
Center. Yang mana nantinya ini akan menjadi pusat olahraga raket dan tempat
penyelenggaraan bagi segala pertandingan olahraga raket di kota Medan. Alasan pemilihan
proyek adalah karena belum adanya fasilitas olahraga raket terpadu di kota Medan yang
terintegrasi dengan fungsi hiburan dan komersil.

1.5. Tema Proyek


Tema yang akan digunakan pada proyek Medan Racquet Sports Center ini adalah Arsitektur
High Tech. Tema High tech dinilai cocok dengan fungsi bangunan dan struktur bangunan
yang dapat lebih ditonjolkan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


1.6. Pendekatan
Pendekatan yang dilakukan dalam perencanaan dan perancangan Medan Racquet Sports
Center ini adalah melakukan studi pustaka, untuk pengembangan lebih lanjut analisa dan
konsep perancangan sebagai pemecahan dari masalah yang ada dan kriteria-kriteria umum
maupun khusus bagi proses perencanaan dan perancangan.
Pendekatan ini mempertajam tentang hal-hal berikut :
1. Pengertian dan konsep Sports Center
2. Fungsi dan manfaat bangunan ini terhadap lingkungan.
3. Studi banding kasus yang berhubungan dengan perencanaan Sports Center dan tema
yang diambil.

1.7. Manfaat
Dengan dibangunnya Medan Racquet Sports Center ini di kota Medan, diharapkan dapat
meningkatkan kegiatan pelatihan sehingga kemampuan dan prestasi para atlet juga dapat
meningkat. Selain itu, dengan diadakannya pertandingan-pertandingan internasional, dapat
meningkatkan citra kota Medan dimata dunia internasional.

1.8. Lingkup / Batasan


Lingkup perancangan yang akan dibahas dari kasus proyek Medan Racquet Sports Center ini
adalah seluruh aspek fisik dan perancangan kasus proyek bangunan, yang menyangkut
lingkungan tapak, massa bangunan, pembentukan ruang dan arus sirkulasi dalam dan luar
bangunan pada lokasi tapak perancangan.

Batasan proyek ini adalah pembahasan yang berkaitan dengan desain dan perancangan
sebuah pusat olahraga raket yang dapat memfasilitasi berbagai macam kegiatan pelatihan
serta pertandingan pertandingan berskala nasional maupun internasional.

Fasilitas pendukung lain juga dimasukkan kedalam fungsi tambahan dari Sports Center ini
seperti ruang fitness/ gym, retail, cafe dan lain sebagainya.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


1.9. Kerangka Berpikir

LATAR BELAKANG

MAKSUD DAN TUJUAN

SASARAN

PERMASALAHAN

PENGUMPULAN DATA
& STUDI LITERATUR

ANALISA

Feed Back

KRITERIA KONSEP

Feed back

KONSEP

PRA-RANCANGAN

DESAIN AKHIR

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


1.10. Sistematika Penulisan Laporan

BAB I

: PENDAHULUAN
Berisikan hal-hal mengenai latar belakang proyek, tujuan perencanaan, kasus
proyek, masalah yang akan dihadapi perancang, lingkup kajian, manfaat,
batasan, sistematika laporan dan kerangka berfikir.

BAB II

: DESKRIPSI PROYEK
Berisikan tinjauan umum mengenai kawasan perencanaan, tinjauan
perencanaan proyek berupa kasus, tema, luas lahan, kriteria pemilihan lokasi,
batas-batas lahan, peraturan peraturan bagi perencanaan proyek berupa
KDB, GSB, dan KLB. Tinjauan khusus mengenai proyek berupa pengertian
proyek, hal-hal yang berkaitan dengan proyek, kegiatan-kegiatan penunjang,
program kegiatan, kebutuhan ruang dan dan studi banding proyek sejenis.

BAB III

: ELABORASI TEMA
Berisikan penjelasan mengenai pengertian dan latar belakang mengenai tema,
interpretasi tema dan studi banding tema sejenis.

BAB IV

: ANALISA
Berisikan analisa-analisa tapak/kondisi lingkungan, analisa fisik/fungsional,
dan program ruang.

BAB V

: KONSEP PERANCANGAN
Berisikan konsep perancangan meliputi rencana tapak, bangunan dan

lain-

lain.
BAB VI

: HASIL RANCANGAN
Berisikan hasil rancangan berupa gambar rancangan dan foto-foto maket.

DAFTAR PUSTAKA
Berisi daftar pustaka yang digunakan sebagai sumber literatur dalam proses
perencanaan dan perancangan proyek.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

BAB II
DESKRIPSI PROYEK

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


BAB II
DESKRIPSI PROYEK
2.1. Tinjauan Umum Proyek
2.1.1. Pengertian Judul
Pengertian Judul Medan Racquet Sports Centre
Medan adalah salah satu nama kota terbesar ke-3 di Indonesia yang merupakan
ibukota provinsi Sumatera Utara yang berada di Pulau Sumatera.
Racquet (atau raket) adalah alat untuk memukul bola, pada ujungnya berbentuk
bidang oval (bulat telur) berjaring (dari bahan nilon), bergagang, dan dilengkapi
dengan pegangan.
Sports (atau olahraga) adalah gerak badan untuk menguatkan dan menyehatkan tubuh.
Center :
Center is place for a particular activity. 1 (Menempatkan untuk fasilitas tertentu)
Pusat, sentral, bagian yang paling penting dari sebuah kegiatan atau organisasi.
Tempat aktivitas utama, dari kepentingan khusus yang dikonsentrasikan.
Suatu tempat dimana sesuatu yang menarik aktifitas atau fungsi terkumpul atau
terkonsentrasi.
Berdasarkan pengertian diatas, maka Medan Racquet Sports Center merupakan pusat
kegiatan olahraga yang menggunakan raket yang terletak di kota Medan. Adapun
olahraga raket yang tersedia disini adalah badminton, tenis, tenis meja dan squash.
Ketiga olahraga ini merupakan olahraga raket yang paling terkenal dan paling
digemari oleh masyarakat di Indonesia umumnya, dan kota Medan khususnya.
2.1.2. Pelaku Kegiatan
1. Pemain

Pemain Badminton

Pemain Tenis

Pemain Tenis Meja

Pemain Squash

2. Pengelola

Pengelola Fasilitas

Pengelola Pertandingan

3. Pengunjung atau pengguna fasilitas komersial.


1

Oxford Learners Pocket Dictionary, Oxford, 1995.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2.1.3. Program Kegiatan
1. Kegiatan utama
a. Olahraga , meliputi :
Latihan rutin
Latihan rutin suatu olahraga raket biasanya diadakan setiap dua atau tiga kali seminggu
dengan intensitas masing masing latihan 3 4 jam. Intensitas latihan dapat berbeda
sesuai dengan tingkatan umur, jenis latihan. Biasanya terdiri dari latihan fisik, teknik
dasar pukulan, dan latih tanding.
Latihan intensif
Latihan intensif biasanya dilakukan setiap hari dalam seminggu, biasanya dilakukan
sebagai persiapan untuk menghadapi pertandingan, baik pertandingan daerah maupun
pertandingan nasional. Latihan Intensif membutuhkan pelatih dan peralatan yang lebih
banyak dalam latihannya, sebagai perbandingan, dalam latihan rutin satu orang pelatih
dapat menangani 20 30 orang murid, dalam latihan intensif, satu pelatih biasanya
menangani 1 5 orang.
Pertandingan
Pertandingan biasanya dilakukan secara berkala, sesuai agenda dari klub, federasi
olahraga yang menaungi, maupun KONI.
b. Rekreatif
Menonton pertandingan dan latihan, pengguna lain dapat menggunakan fasilitas diluar
jadual yang telah ditentukan.

2. Kegiatan pendukung
Kegiatan pendukung pada fasilitas ini berupa :
- Souvenir dan retail shop
Menjual barang-barang olahraga, seperti raket, baju olahraga, sepatu, dan lain
sebagainya
- Cafe
Tempat pengunjung untuk bersantai sambil menikmati makanan dan minuman.
- Ruang pertemuan
Tempat diadakan pertemuan antar pejabat di bidang olahraga, undangan dan wartawan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2.1.4. Deskripsi Kebutuhan ruang
1. Fasilitas Penerima
a. Lobby
Ruangan ini merupakan ruangan pertama yang akan dimasuki oleh pengunjung saat
memasuki bangunan Medan Racquet Sports Center ini. Ruangan ini akan bersatu
dengan galeri sehingga menjadi salah satu elemen yang menarik.
b. Administrasi
Ruang administrasi adalah ruang dimana pengunjung umum maupun member akan
melakukan aktivitas administrasi.
2. Fasilitas Olahraga Primer
a. Lapangan Badminton
Terdapat 6 court badminton berstandar internasional. Dilengkapi dengan pencahayaan
berstandar internasional.
b. Lapangan Tenis
Terdapat 3 court tenis berstandar internasional. Dilengkapi pula dengan pencahayaan
berstandar internasional.
c. Tenis meja
Terdapat 8 court tenis meja indoor berstandar internasional. Dilengkapi pula dengan
pencahayaan berstandar internasional.
d. Kamar Ganti dan loker
Ruangan ini merupakan ruangan tempat pengunjung berganti pakaian. Terdapat ruang
ganti pria dan wanita.
e. Kamar mandi/ WC
Ruangan tempat pengunjung mandi atau buang air selama berolahraga. Terdapat
shower dan wc, dipisahkan pria dan wanita.
3. Fasilitas Olahraga Sekunder
a. Squash
Terdapat 2 court squash berstandar internasional. Dilengkapi dengan pencahayaan
berstandar internasional.
b. Gym atau Fitness
Tempat aktivitas fitness bagi pengunjung. Hanya sebagai sarana pelengkap.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4. Fasilitas Penunjang
a. Cafe
Cafe yang dimaksudkan adalah cafe berkonsep sporty dan festive sehingga mewakili
unsur olahraga dan bersifat sebagai tempat orang-orang berkumpul.
b. Food & Drink Shop
Toko yang khusus menjual makanan dan minuman ini dimunculkan sebagai respon
kebiasaan para pecinta olahraga yang kebutuhan utamanya setelah berolahraga adalah
minuman dan makanan ringan. Posisi diletakkan pada tempat yang strategis sehingga
pencapaiannya mudah dari setiap lapangan olahraga.
c. Retail
Merupakan counter toko yang menjual berbagai macam peralatan dan perlengkapan
olahraga dan buku-buku serta majalah olahraga.
d. Ruang Perawatan Medis / Klinik
Ruangan yang ditujukan untuk tindakan pertolongan pertama jika terjadi sesuatu.
Ruangan ini berisi tempat tidur dan lemari obat.
5. Fasilitas Pengelola
a. Kantor Pengelola
Merupakan tempat aktivitas dari pengelola Medan Racquet Sports Center.
6. Sarana Utilitas Bangunan
Sarana utilitas ini merupakan ruang-ruang yang memiliki standar tertentu dan
kebutuhan ruang tertentu. Ruang-ruang tersebut adalah :
a. Ruang Kontrol
b. Ruang Maintenance
c. Ruang Pompa Air
d. Gudang Barang
e. Penampungan Sampah Sementara
7. Fasilitas Parkir
a. Parkir Pengunjung
Fasilitas parkir ini terdiri dari parkir mobil dan parkir sepeda motor.
b. Parkir Servis
Fasilitas parkir servis ini letaknya agak disembunyikan dari pandangan pengunjung.
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

10

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Kebutuhan ruang dalam
TABEL 2.1. Kebutuhan Ruang

1. Ruang Latihan

NO
1
3

PENGGUNA
atlet, pelatih
atlet, pelatih

JENIS KEGIATAN
Latihan teknik, latih tanding
Latihan fisik

KEBUTUHAN RUANG
ruang latihan
ruang alat

atlet

berganti pakaian, mandi,

ruang ganti atlet

atlet

menyimpan barang

ruang loker

6
7

atlet
atlet

membersihkan diri
istirahat

toilet atlet
ruang istirahat atlet

pelatih

berganti pakaian, mandi,

ruang ganti pelatih

pelatih

menyimpan barang

ruang locker

10
11

pelatih
pelatih

membersihkan diri
istirahat, tidur

toilet pelatih
ruang istirahat pelatih

2. Ruang Pertandingan

NO

PENGGUNA

JENIS KEGIATAN

KEBUTUHAN RUANG

atlet, manajer, wasit

bertanding

ruang pertandingan

2
3
4
5
6

mengganti pakaian
istirahat
menyimpan barang
pemanasan
meliput pertandingan

ruang ganti
ruang istirahat
ruang locker
ruang pemanasan
ruang pers dan media

wawancara

ruang press conference

8
9

atlet
atlet
atlet
atlet
wartawan
wartawan, atlet,
pelatih, manajer
wasit
wasit

istirahat, berdiskusi
berganti pakaian, mandi,

ruang wasit
ruang ganti wasit

10

atlet, pegawai

memeriksa kesehatan atlet

ruang pemeriksaan kesehatan

13

atlet, pelatih,
pegawai
pegawai
pegawai

gudang
janitor room

14

pengunjung

memberi pertolongan
pertama kepada atlet
menyimpan peralatan
menyimpan peralatan
menonton pertandingan /
latihan

15

pengunjung

membersihkan diri

toilet pengunjung

11
12

ruang P3K

tribun

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

11

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


3. Hall

NO

2
3

PENGGUNA
pengunjung, atlet, pelatih,
pegawai
pengunjung, pegawai
pegawai

JENIS KEGIATAN
Menunggu, melihat
galeri
menjual / membeli tiket
menjaga keamanan
menanyakan /
memberikan informasi

KEBUTUHAN RUANG

pengunjung, pegawai

JENIS KEGIATAN
mengurus administrasi
mengurus administrasi
mengurus administrasi
rapat
menunggu
istirahat
berganti pakaian
membersihkan diri
menyiapkan
makanan/minuman

KEBUTUHAN RUANG
ruang manager
ruang ass manager
ruang kerja
ruang rapat
ruang tunggu
ruang pegawai
ruang ganti pegawai
KM / toilet

atlet, instruktur
atlet, instruktur
atlet, instruktur
instruktur
pegawai

berlatih
ganti pakaian
berlatih
istirahat
menyimpan peralatan

ruang alat
ruang ganti
ruang senam
ruang instruktur
gudang

1
2

pengunjung, pegawai
pengunjung, pegawai

ruang makan
kasir

pegawai

pegawai

makan
membayar
mempersiakan
makanan
menyimpan peralatan

lobby
ticket box
ruang security
information desk

4. Ruang Pengelola

NO
1
2
3
4
5
6
7
8

PENGGUNA
manager
ass manager
pegawai
pegawai
pegawai, pengunjung
pegawai
pegawai
pegawai

pegawai

Dapur/ pantry

Ruang Kegiatan Pendukung


1. Pusat Kebugaran/ Gym

1
2
3
4
5
3. Cafe

dapur
gudang

4. Retail Shop

pegawai, pengunjung

2
3

pegawai, pengunjung
pegawai

memilih barang yang


akan dibeli
membayar
menyimpn peralatan

display
kasir
gudang

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

12

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5. ruang pameran / museum prestasi

1
2
3

pengunjung
pegawai
pegawai, pengunjung

melihat pameran
menyimpan peralatan
menerima pengunjung

display
gudang
resepsionis

6. Ruang perwakilan ikatan olahraga

NO

PENGGUNA

pengurus KONI

Pengurus PBSI

Pengurus PTMSI

Pengurus PELTI

JENIS KEGIATAN
rapat, mengurus
administrasi
rapat, mengurus
administrasi
rapat, mengurus
administrasi
rapat, mengurus
administrasi

KEBUTUHAN RUANG
kantor
kantor
kantor
kantor

7. Ruang Utilitas

NO
1

PENGGUNA
pegawai

pegawai

pegawai

pegawai

pegawai

pegawai

pegawai

pegawai

pegawai

JENIS KEGIATAN
mengoperasikan genset
mengoperasikan pompa
air
membuang/mengangkut
sampah
mengawasi elekrikal
bangunan
mengawasi melalui
CCTV
mengoperasikan sound
system & PABX
pusat kontrol utilitas
bangunan
menyimpan peralatan
mengawasi persediaan
air

KEBUTUHAN RUANG
ruang mesin
ruang pompa
ruang sampah
ruang panel
ruang cctv
ruang pabx & sound system
ruang kontrol
gudang
water reservoir

Kebutuhan Ruang Luar

NO
1
2
3
4
5

PENGGUNA
pengunjung
pegawai
pengelola
atlet, pelatih
pegawai

JENIS KEGIATAN
memarkirkan kendaraan
memarkirkan kendaraan
memarkirkan kendaraan
latihan
menjaga keamanan

KEBUTUHAN RUANG
parkir pengunjung
parkir pegawai
parkir pengelola
ruang latihan outdoor
pos jaga

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

13

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2.2. Tinjauan Khusus Proyek
2.2.1. Jenis Olahraga Raket
1. Bulutangkis
Bulutangkis atau badminton adalah suatu olahraga raket yang dimainkan oleh dua orang
(untuk tunggal) atau dua pasangan (untuk ganda) yang saling berlawanan. Bulutangkis
bertujuan memukul bola permainan ("kok" atau "shuttlecock") melewati net agar jatuh di
bidang permainan lawan yang sudah ditentukan dan berusaha mencegah lawan melakukan
hal yang sama.
a. Sejarah
Olah raga yang dimainkan dengan kok dan raket, kemungkinan berkembang di Mesir kuno
sekitar 2000 tahun lalu tetapi juga disebut-sebut di India dan Republik Rakyat Cina.
Nenek moyang terdininya diperkirakan ialah sebuah permainan Tionghoa, Jianzi yang
melibatkan penggunaan kok tetapi tanpa raket. Alih-alih, objeknya dimanipulasi dengan
kaki. Objek/misi permainan ini adalah untuk menjaga kok agar tidak menyentuh tanah
selama mungkin tanpa menggunakan tangan.
Di Inggris sejak zaman pertengahan permainan anak-anak yang disebut Battledores dan
Shuttlecocks sangat populer. Anak-anak pada waktu itu biasanya akan memakai
dayung/tongkat (Battledores) dan bersiasat bersama untuk menjaga kok tetap di udara dan
mencegahnya dari menyentuh tanah. Ini cukup populer untuk menjadi nuansa harian di
jalan-jalan London pada tahun 1854 ketika majalah Punch mempublikasikan kartun untuk
ini. Penduduk Inggris membawa permainan ini ke Jepang, Republik Rakyat Cina, dan
Siam (sekarang Thailand) selagi mereka mengolonisasi Asia. Ini kemudian dengan segera
menjadi permainan anak-anak di wilayah setempat mereka.
Olah raga kompetitif bulutangkis diciptakan oleh petugas Tentara Britania di Pune, India
pada abad ke-19 saat mereka menambahkan jaring/net dan memainkannya secara
bersaingan. Oleh sebab kota Pune dikenal sebelumnya sebagai Poona, permainan tersebut
juga dikenali sebagai Poona pada masa itu. Para tentara membawa permainan itu kembali
ke Inggris pada 1850-an. Olah raga ini mendapatkan namanya yang sekarang pada 1860
dalam sebuah pamflet oleh Isaac Spratt, seorang penyalur mainan Inggris, berjudul
"Badminton Battledore - a new game" ("Battledore Bulutangkis - sebuah permainan
baru"). Ini melukiskan permainan tersebut dimainkan di Gedung Badminton (Badminton
House), estat Duke of Beaufort's di Gloucestershire, Inggris.
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

14

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Rancangan peraturan yang pertama ditulis oleh Klub Badminton Bath pada 1877. Asosiasi
Bulutangkis Inggris dibentuk pada 1893 dan kejuaraan internasional pertamanya berunjukgigi pertama kali pada 1899 dengan Kejuaraan All England.
Bulutangkis menjadi sebuah olah raga populer di dunia, terutama di wilayah Asia Timur
dan Tenggara, yang saat ini mendominasi olah raga ini, dan di negara-negara Skandinavia.

b. Lapangan dan net


Lapangan bulutangkis berbentuk persegi panjang dan
mempunyai ukuran seperti terlihat pada gambar. Garisgaris yang ada mempunyai ketebalan 40 mm dan harus
berwarna kontras terhadap warna lapangan. Warna yang
disarankan untuk garis adalah putih atau kuning.
Permukaan lapangan disarankan terbuat dari kayu atau
bahan sintetis yg lunak. Permukaan lapangan yang
terbuat dari beton atau bahan sintetik yang keras sangat
tidak dianjurkan karena dapat mengakibatkan cedera
pada pemain. Net setinggi 1,55 m berada tepat di tengah
lapangan. Net harus berwarna gelap kecuali bibir net
yang mempunyai ketebalan 75 mm harus berwarna
putih.

GAMBAR 2.1. Lapangan Badminton

c. Perlengkapan
Raket
Secara tradisional raket dibuat dari kayu. Kemudian aluminium atau logam ringan lainnya
menjadi bahan yang dipilih. Kini, hampir semua raket bulutangkis profesional
berkomposisikan komposit serat karbon (plastik bertulang grafit). Serat karbon memiliki
kekuatan hebat terhadap perbandingan berat, kaku, dan memberi perpindahan energi
kinetik yang hebat. Namun, sejumlah model rendahan masih menggunakan baja atau
aluminium untuk sebagian atau keseluruhan raket.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

15

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Senar
Mungkin salah satu dari bagian yang paling diperhatikan dalam bulutangkis adalah senar
nya. Jenis senar berbeda memiliki ciri-ciri tanggap berlainan. Keawetan secara umum
bervariasi dengan kinerja. Kebanyakan senar berketebalan 21 ukuran dan diuntai dengan
ketegangan 18 sampai 30+ lb. Kesukaan pribadi sang pemain memainkan peran yang kuat
dalam seleksi senar.
Kok
Kok adalah bola yang digunakan dalam olahraga bulutangkis, terbuat dari rangkaian bulu
angsa yang disusun membentuk kerucut terbuka, dengan pangkal berbentuk setengah bola
yang terbuat dari gabus. Dalam latihan atau pertandingan tidak resmi digunakan juga kok
dari pelastik.
Sepatu
Karena percepatan sepanjang lapangan sangatlah penting, para pemain membutuhkan
pegangan dengan lantai yang maksimal pada setiap saat. Sepatu bulutangkis membutuhkan
sol karet untuk cengkraman yang baik, dinding sisi yang bertulang agar tahan lama selama
tarik-menarik, dan teknologi penyebaran goncangan untuk melompat; bulutangkis
mengakibatkan agak banyak stres (ketegangan) pada lutut dan pergelangan kaki.
Cara memainkan bulutangkis
Tiap pemain atau pasangan mengambil posisi
berseberangan pada kedua sisi net di lapangan
bulutangkis. Permainan dimulai dengan salah
satu

pemain

melakukan

servis.

Tujuan

permainan adalah untuk memukul sebuah kok


menggunakan raket, melewati net ke wilayah
lawan,

sampai

lawan

tidak

dapat

mengembalikannya kembali. Area permainan


GAMBAR 2.2. Area Permainan Badminton

berbeda untuk partai tunggal dan ganda, seperti


yang diperlihatkan pada gambar. Bila kok jatuh di luar area tersebut maka kok dikatakan
"keluar". Setiap kali pemain/pasangan tidak dapat mengembalikan kok (karena
menyangkut di net atau keluar lapangan) maka lawannya akan memperoleh poin.
Permainan berakhir bila salah satu pemain/pasangan telah meraih sejumlah poin tertentu.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

16

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


d. Partai
Ada lima partai yang biasa dimainkan dalam bulutangkis, yaitu:
1. Tunggal putra
2. Tunggal putri
3. Ganda putra
4. Ganda putri
5. Ganda campuran
e. Sistem perhitungan poin
Sejak Mei 2006, pada kejuaraan resmi seluruh partai menggunakan sistem perhitungan
3x21 reli poin. Pemenang adalah pemain/pasangan yang telah memenangkan dua set.
Setiap pasangan hanya mendapat satu kali kesempatan servis, tidak ada servis kedua.
Servis dilakukan oleh pemain yang posisinya sesuai dengan poin yang telah diraih oleh

pasangan tersebut.
Pemain yang sama akan terus melakukan servis sampai poin berikutnya diraih oleh lawan.

f. Induk organisasi
International Badminton Federation (IBF) didirikan pada 1934 dan membukukan Inggris,
Irlandia, Skotlandia, Wales, Denmark, Belanda, Kanada, Selandia Baru, dan Prancis
sebagai anggota-anggota pelopornya. India bergabung sebagai afiliat pada 1936. Pada IBF
Extraordinary General Meeting di Madrid, Spanyol, September 2006, usulan untuk
mengubah nama International Badminton Federation menjadi Badminton World
Federation (BWF) diterima dengan suara bulat oleh seluruh 206 delegasi yang hadir. Olah
raga ini menjadi olah raga Olimpiade Musim Panas di Olimpiade Barcelona tahun 1992.
Indonesia dan Korea Selatan sama-sama memperoleh masing-masing dua medali emas
tahun itu. Induk organisasi di Indonesia adalah PBSI, organisasi ini berada dibawah KONI
pusat.
2. Tenis
Tenis adalah sebuah permainan olahraga yang menggunakan raket dan bola dan dimainkan
di sebuah lapangan yang dibagi menjadi dua oleh sebuah jaring. Tenis bertujuan memukul
bola permainan melewati net agar jatuh di bidang permainan lawan yang sudah ditentukan
dan berusaha mencegah lawan melakukan hal yang sama.
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

17

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


a. Sejarah tenis
Terdapat berbagai jenis permainan yang menggunakan raket yang dimainkan dewasa ini
dan tenis merupakan salah satu permainan yang paling disukai. Menurut beberapa catatan
sejarah, permainan menggunakan bola dan raket sudah dimainkan sejak sebelum Masehi,
yaitu di Mesir dan Yunani. Pada abad ke-11 sejenis permainan yang disebut jeu de paume,
yang menyerupai permainan tenis kini, telah dimainkan untuk pertama kali di sebuah
kawasan di Perancis. Bola yang digunakan dibalut dengan benang berbulu sedangkan
pemukulnya hanyalah tangan.
Permainan ini kemudian diperkenalkan ke Italia dan Inggris pada abad ke-13 dan
mendapat sambutan hangat dalam waktu yang singkat. Banyak peminatnya ternyata di
antara rakyat setempat terhadap permainan ini. Sejak itu perkembangan tenis terus
meningkat ke negara-negara Eropa yang lain.
Raket bersenar diperkenalkan pertama kali pada abad ke-15 oleh Antonio da Scalo,
seorang pastur berbangsa Italia. Ia menulis aturan umum bagi semua permainan yang
menggunakan bola, termasuk tenis. Majalah Inggris "Sporting Magazine" menamakan
permainan ini sebagai 'tenis lapangan' (lawn tennis). Dalam buku "Book of Games And
Sports", yang diterbitkan dalam tahun 1801, disebut sebagai "tenis panjang". Tenis pada
mulanya merupakan permainan masyarakat kelas atas. Tenis lapangan rumput yang
terkenal di zaman Ratu Victoria lalu ditiru oleh golongan menengah, yang menjadikannya
sebagai permainan biasa.
Klub tenis pertama yang didirikan adalah Leamington di Perancis oleh J.B. Perera, Harry
Gem, Dr. Frederick Haynes, dan Dr. Arthur Tompkins pada tahun 1872. Pada masa itu,
tenis disebut sebagai pelota atau lawn rackets. Dalam tahun 1874 permainan tenis telah
pertama kali dimainkan di Amerika Serikat oleh Dr. James Dwight dan F.R. Sears.
Sementara itu, All England Croquet Club pun telah didirikan pada tahun 1868. Dua tahun
setelah itu dibukalah kantornya di Jalan Worple, Wimbledon. Pada tahun 1875, klub ini
juga bersedia memperuntukkan sebagian dari lahannya untuk permainan tenis dan
badminton. Sehubungan dengan itu, peraturan permainan tenis lapangan rumput ditulis.
Amerika Serikat mendirikan klub tenis yang pertama di Staten Island. Bermula dari
situlah, permainan tenis di Amerika Serikat berkembang dengan pesat sekali. Dari sana
lahir banyak pemain tenis tangguh yang menguasai percaturan tenis tingkat dunia.
Kejuaraan tenis pertama bermula tahun 1877.
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

18

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


b. Lapangan
Lapangan tenis dibagi dua oleh sebuah jaring yang di
tengah-tengahnya tingginya persis 91.4 cm dan di
pinggirnya 107 cm. Setiap paruh lapangan permainan
dibagi menjadi tiga segi: sebuah segi belakang dan dua
segi depan (untuk service). Lapangan dan beberapa
seginya

dipisahkan

dengan

garis-garis

putih

yang

merupakan bagian dari lapangan tempat bermain tenis.


Sebuah bola yang dipukul di luar lapangan (meski tidak
menyentuh garis) dikatakan telah keluar dan memberi
lawan sebuah nilai.
GAMBAR 2.3. Lapangan Tenis

c. Teknik bermain

Forehand : sebuah pukulan di mana telapak tangan yang memegang raket dihadapkan
ke depan.

Backhand : sebuah pukulan di mana punggung tangan yang memegang raket


dihadapkan ke depan.

Groundstroke : sebuah pukulan forehand atau backhand yang dilakukan setelah bola
memantul sekali di lapanganmu.

Slice : pukulan forehand atau backhand dimana kepala reket dimiringkan sedikit dan
dipukul dengan cara mengayunkan reket dari atas ke bawah.

Spin : pukulan forehand atau backhand dimana reket dimiringkan sedikit atau banyak
dimana jika mengenai bola akan mengalami perubahan arah (berputar).

Dropshot : sebuah pukulan yang mengenai net lalu jatuh di daerah lawan.

Smash : sebuah pukulan keras yang menghantam sebuah bola tanpa menyentuh tanah
di atas kepala dan diarahkan ke lapangan sang lawan.

Lob : sebuah pukulan dimana bola dipukul tinggi ke jurusan sebelah belakang lawan.

Passing shot : sebuah pukulan dimana bola melalui (bukan melintas di atas) musuh
yang berada di dekat net (lihat lob).

Volley : pukulan forehand atau backhand sebelum bola memantul di lapanganmu.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

19

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


d. Perlengkapan
Raket dan Senar
Tenis raket terdiri dari pegangan dan leher melingkar bergabung dengan bingkai yang
dipasang string yang ditarik kencang. Untuk abad pertama permainan modern, raket
terbuat dari kayu dan ukuran standar, dan string terbuat dari usus binatang. Konstruksi
kayu laminasi menghasilkan lebih banyak kekuatan dalam raket digunakan melalui
sebagian besar abad ke-20 sampai kemudian logam dan karbon grafit komposit, keramik,
dan logam ringan seperti titanium diperkenalkan. Bahan yang lebih kuat ini
memungkinkan produksi raket yang besar menghasilkan lebih banyak kekuatan.
Sementara itu teknologi menyebabkan penggunaan string sintetis yang cocok dapat
menambahkan keawetan.
Bola
Bola karet yang berongga dengan lapisan yang dapat memantul. Secara tradisional putih,
warna utama secara bertahap berubah menjadi Optic Kuning di bagian akhir abad kedua
puluh untuk memungkinkan peningkatan visibilitas.
Sepatu
Karena percepatan sepanjang lapangan sangatlah penting, para pemain membutuhkan
pegangan dengan lantai yang maksimal pada setiap saat. Sepatu tenis membutuhkan sol
karet untuk cengkraman yang baik, dinding sisi yang bertulang agar tahan lama selama
tarik-menarik, dan teknologi penyebaran goncangan untuk melompat, tenis mengakibatkan
agak banyak stres (ketegangan) pada lutut dan pergelangan kaki.
e. Pertandingan
Turnamen Grand Slam
Keempat turnamen Grand Slam dianggap sebagai turnamen tenis paling bergengsi di
dunia. Mereka diadakan setiap tahun dan mencakup dalam urutan kronologis, Australia
Terbuka, Prancis Terbuka, Wimbledon, dan US Open. Selain Olimpiade, Davis Cup, Fed
Cup, dan Piala Hopman, mereka adalah satu-satunya turnamen diatur oleh Federasi Tenis
Internasional (ITF). Asosiasi nasional ITF, Tenis Australia (Australia Terbuka), Federasi
Tenis Perancis (Perancis Terbuka), Amerika Serikat Tennis Association (US Open), dan
All England Lawn Tennis dan Helipad Club dan Lawn Tennis Association (Wimbledon),
tanggung jawab didelegasikan untuk mengorganisir acara ini.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

20

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


TABEL 2.2. Turnamen Grand Slam

Period

Tournament

Location

Surface

January

Australian Open

Melbourne

Hard
(Plexicushion)

May-June

French Open

Paris

Clay

June-July

Wimbledon

London

Grass

August-

US Open

New York City

Hard (DecoTurf)

September

Terlepas dari signifikansi historis dari peristiwa-peristiwa ini, mereka juga membawa
hadiah dana yang lebih besar daripada turnamen lainnya dan bernilai ganda pada jumlah
poin peringkat juara daripada di turnamen berikutnya, Master 1000 (pria) dan Premier
event ( wanita). Ciri pembeda lain adalah jumlah pemain pada drawing, yaitu 128, lebih
dari turnamen tenis profesional yang lain. Ini terdiri dari 32 unggulan pemain, pemain
peringkat lain dunia di atas 100, kualifikasi, dan pemain yang menerima undangan melalui
wild card. Turnamen Grand Slam pria memiliki best-of-five sepanjang pertandingan, yang
lainnya adalah BNP Paribas Buka di Indian Wells, California dan Sony Ericsson Terbuka
di Key Biscayne, Florida. Saat ini, turnamen Grand Slam adalah satu-satunya turnamen
yang telah mengadakan pertandingan ganda campuran.
Grand Slam turnamen yang diadakan bersama dengan turnamen tenis kursi roda (dengan
pengecualian Wimbledon, di mana permukaan rumput mencegah hal ini) dan kompetisi
tenis junior. Turnamen Grand Slam yang sering dianggap sebagai puncak musim tertentu,
seperti US Open Series. Turnamen ini juga mengandung keanehan mereka sendiri.
Sebagai contoh, di Wimbledon pemain diwajibkan untuk mengenakan kulit putih, sebuah
aturan yang telah memotivasi pemain tertentu, seperti Andre Agassi, untuk melewatkan
turnamen. Wimbledon juga memiliki metode tertentu untuk menyebarkan tiket, sering
menyebabkan para penggemar tenis mengikuti prosedur kompleks untuk mendapatkan
tiket.
Masters 1000
ATP Masters World Tour 1000 adalah sebuah kelompok dari sembilan turnamen yang
membentuk eselon tertinggi kedua di tenis pria. Setiap event ini diadakan setiap tahun, dan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

21

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


jika menang di salah satu dari turnamen ini bernilai 1000 peringkat poin. Ketika Asosiasi
Pemain Tenis Profesional, dipimpin oleh Hamilton Jordan, mulai menjalankan tur laki-laki
pada tahun 1990, para direktur yang ditunjuk atas sembilan turnamen di luar Grand Slam,
sebagai "Super Sembilan" turnamen ini akhirnya menjadi Tenis Masters Series. Pada
bulan November pada akhir tahun tenis, di dunia atas 8 pemain bersaing di ATP World
Tour Final, yang diadakan di London, Inggris.
Pada 31 Agustus 2007, ATP mengumumkan bahwa perubahan-perubahan besar akan
terjadi pada tahun 2009. Masters Series yang akan berganti nama dengan "Masters 1000",
dengan penambahan jumlah 1000 yang mengacu pada peringkat jumlah poin yang
diterima oleh pemenang dari setiap turnamen. Berbeda dengan rencana sebelumnya,
jumlah turnamen tidak akan berkurang dari delapan dan sembilan untuk Monte Carlo
Masters akan tetap menjadi bagian dari seri walaupun, tidak seperti peristiwa lainnya,
tidak akan memiliki komitmen pemain wajib. Acara di Hamburg Masters akan didowngrade ke titik 500 event. Madrid Masters akan pindah ke Mei dan tanah liat ke
pengadilan, dan turnamen baru di Shanghai akan mengambil alih mantan Madrid indoor
Oktober slot. Tahun 2011 enam dari sembilan "1000" turnamen tingkat akan
dikombinasikan ATP dan WTA peristiwa.
250 and 500 Series
Seri Internasional untuk laki-laki dibagi menjadi dua kategori, yang dikelola oleh ATP:
Seri 250 dan 500 Series. Seperti Masters 1000, turnamen ini menawarkan berbagai jumlah
hadiah uang, dan beberapa kegiatan rutin International Series menawarkan hadiah uang
lebih besar dari 500 Seri turnamen. Kejuaraan Tenis Barclays Dubai menawarkan insentif
keuangan terbesar untuk pemain, dengan total hadiah uang sebesar US $ 1.426.000.

3. Tenis Meja
Tenis meja, juga dikenal sebagai ping pong, adalah olahraga di mana dua atau empat
pemain memukul ringan, bola bolak-balik dengan raket (juga dikenal sebagai "bat").
Permainan berlangsung pada meja yang keras dibagi dengan jaring. Pemain harus
memungkinkan bermain bola ke arah mereka hanya satu pantulan pada sisi meja dan harus
mengembalikannya sehingga memantul di sisi berlawanan. Poin yang mencetak gol ketika
seorang pemain gagal mengembalikan bola di dalam aturan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

22

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


a. Sejarah
Permainan tenis meja berasal dari Inggris sebagai hiburan setelah makan malam untuk
kelas atas Victoria di tahun 1880-an. Meniru permainan tenis di lingkungan indoor, benda
sehari-hari pada awalnya digunakan sebagai peralatan. Sederetan buku akan menjadi meja,
bundar atas gabus sampanye atau simpul tali sebagai bola, dan tutup kotak cerutu sebagai
raket. Tenis meja berkembang menjadi permainan modern di Eropa, Amerika Serikat dan
Jepang. Popularitas permainan yang dipimpin produsen untuk menjual peralatan
komersial. Raket awal terbuat dari potongan perkamen yang membentang di atas sebuah
bingkai, dan suara yang dihasilkan dalam memainkan permainan memberikan julukan
pertama dari "wiff-melambai" dan "ping-pong." Sejumlah sumber menunjukkan bahwa
permainan ini pertama kali dibawa ke perhatian Hamley's of Regent Street di bawah nama
"Gossima". Nama "ping-pong" adalah digunakan secara luas sebelum produsen inggris J.
Jaques.
Inovasi utama berikutnya adalah oleh James Gibb, dalam bahasa Inggris yang antusias dari
tenis meja, yang menemukan bola seluloid terbaru dalam perjalanan ke AS pada 1901 dan
menemukan mereka menjadi ideal untuk permainan. Hal ini diikuti oleh EC Goode yang
pada tahun 1901 menemukan versi modern dari raket dengan pemasangan selembar karet
ke bilah kayu. Tenis meja semakin populer dengan 1901 saat turnamen tenis meja diatur,
buku-buku tentang tenis meja sedang ditulis, dan kejuaraan dunia tidak resmi diadakan
pada tahun 1902. Pada awal abad ke-20 permainan itu dilarang di Rusia karena keyakinan
para penguasa pada saat memainkan permainan memiliki efek yang merugikan pada
'penglihatan pemain. Pada tahun 1921, Asosiasi Tenis Meja didirikan di Inggris, dan
Federasi Tenis Meja Internasional diikuti pada tahun 1926. London menjadi tuan rumah
kejuaraan dunia resmi pertama pada tahun 1927. Tenis meja diperkenalkan sebagai
olahraga Olimpiade di Olimpiade pada tahun 1988.
Pada tahun 1950-an raket yang menggunakan lembaran karet dikombinasikan dengan
lapisan spons underlaying permainan berubah secara dramatis, memperkenalkan spin dan
kecepatan yang lebih besar. Ini diperkenalkan ke Inggris oleh produsen barang olahraga
SW Hancock Ltd. Penggunaan lem peningkatan kecepatan putaran dan kecepatan lebih
jauh, mengakibatkan perubahan pada peralatan untuk "memperlambat permainan bawah."

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

23

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Menjelang akhir 2000, ITTF menerapkan beberapa perubahan peraturan yang bertujuan
untuk membuat tenis meja lebih layak sebagai tontonan televisi olahraga. Pertama, yang
lebih tua 38 mm (1,5 inci) bola secara resmi digantikan oleh 40 mm bola. Hal ini
meningkatkan hambatan udara bola dan efektif memperlambat permainan. Pada waktu itu,
pemain sudah mulai meningkatkan ketebalan lapisan spons cepat raket mereka, yang
membuat permainan terlalu cepat, dan sulit untuk ditonton di televisi. Kedua, ITTF
berubah dari 21 ke 11 poin sistem penilaian. Hal ini dimaksudkan untuk membuat
permainan lebih cepat dan menyenangkan.
ITTF juga mengubah peraturan pada operator untuk mencegah seorang pemain dari
menyembunyikan bola saat perbaikan, dalam rangka untuk meningkatkan panjang ratarata aksi unjuk rasa dan mengurangi keuntungan server. Varian dari olahraga muncul.
"Large-bola" tenis meja menggunakan 44 mm bola yang memperlambat permainan secara
signifikan. Hal ini telah melihat beberapa penerimaan oleh pemain yang memiliki waktu
sulit dengan spin dan kecepatan ekstrim dari 40 mm permainan. Massa bola adalah 2,47
gram.
b. Perlengkapan
Bola
Aturan internasional menentukan bahwa permainan ini dimainkan dengan bola ringan 2,7
gram, 40 mm diameter bola. Umumnya, itu adalah bola yang paling sering digunakan.
Aturan mengatakan bahwa bola akan terpental ke atas 23 cm ketika dijatuhkan dari
ketinggian 30 cm sehingga memiliki koefisien restitusi dari 0,88. Bola 40 mm
diperkenalkan setelah tahun 2000 Olimpiade. Namun, hal ini membuat beberapa
kontroversi sebagai Tim Nasional Cina berpendapat bahwa ini hanya untuk memberikan
pemain non-Cina kesempatan yang lebih baik menang. Sebuah 40 mm tenis meja bola
berputar lebih lambat dan kurang dari 38 mm satu. Bola terbuat dari gas memantul tinggi
penuh seluloid, berwarna putih atau jingga, dengan matte finish. Pilihan warna bola dibuat
sesuai dengan warna meja dan sekitarnya. Sebagai contoh, sebuah bola putih lebih mudah
untuk melihat di meja hijau atau biru daripada di meja abu-abu. Bintang-bintang pada bola
menunjukkan kualitas bola. 3 bintang menunjukkan bahwa itu adalah kualitas tertinggi,
dan digunakan dalam kompetisi resmi.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

24

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Meja Permainan
Ukuran meja adalah 2,74 m (9 ft) panjang, 1,525 m (5 ft) lebar, dan 76 cm (30 inci)
dengan tinggi Masonite (sejenis hardboard) atau juga dibuat kayu, berlapis-lapis dengan
halus, rendah gesekan lapisan . Meja atau permukaan bermain dibagi menjadi dua bagian
oleh sebuah 15,25 cm (6 inci) tinggi bersih. Permukaan meja dapat memiliki warna hijau
atau biru.

GAMBAR 2.4. Standar Ukuran Meja

Raket atau Bat


Pemain dilengkapi dengan raket kayu dilaminasi ditutupi dengan karet pada satu atau dua
sisi tergantung pada cengkeraman pemain. Ini disebut Bat, Raket, Paddle tergantung di
mana di dunia permainan yang sedang dimainkan. Di Amerika Serikat istilah "Paddle"
adalah umum, di Eropa istilah adalah "Bat," dan istilah ITTF resmi adalah "Raket." Bagian
ini akan menggunakan istilah ITTF.
Peraturan tenis meja memungkinkan permukaan yang berbeda di setiap sisi raket.
Berbagai jenis permukaan yang menyediakan berbagai tingkat putaran atau kecepatan,
atau dalam beberapa kasus, meniadakan spin. Sebagai contoh, seorang pemain mungkin
memiliki karet yang menyediakan banyak berputar di satu sisi raket, dan tidak ada
berputar di sisi lain dari raket. Dengan membalik raket bermain, berbagai jenis hasil yang
mungkin. Untuk membantu seorang pemain membedakan antara berbagai jenis karet yang
digunakan oleh pemain lawan, aturan internasional menentukan bahwa satu sisi harus
merah sementara sisi lain harus hitam. Pemain memiliki hak untuk memeriksa raket
lawannya sebelum pertandingan untuk melihat jenis karet yang digunakan dan apa warna
itu. Walaupun kecepatan tinggi bermain dan cepat pertukaran, seorang pemain dapat
melihat dengan jelas apa sisi raket digunakan untuk memukul bola. Peraturan saat ini
menyatakan bahwa, kecuali rusak dalam bermain, raket tidak dapat ditukarkan dengan
raket lain sewaktu-waktu selama pertandingan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

25

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Beberapa tahun terakhir telah melihat kemajuan dalam teknologi baling tenis meja. Sifat
bahan yang berbeda dapat dikombinasikan dengan kayu di bat untuk meningkatkan kinerja
bermain. Banyak fitur blades hari ini satu atau lebih lapisan karbon di dalam diri mereka
untuk meningkatkan 'sweet spot', dan untuk memberikan pemain margin yang lebih besar
kesalahan ketika bermain tembakan kuat. Bahan dimasukkan ke dalam bilah tenis meja
kini termasuk titanium, acrylate, aramid, fiberglass, dan aluminium.
c. Sistem perhitungan poin
Pergantian servis antara lawan setiap dua poin (tanpa pemenang rally) sampai seorang
pemain mencapai 11 poin dengan setidaknya dua poin, atau sampai kedua pemain
memiliki 10 poin sama. Jika kedua pemain mencapai 10 poin, kemudian servis berganti
setelah 1 poin, sampai satu pemain mendapatkan poin dua keuntungan. Ini adalah standar
yang digunakan saat ini diikuti oleh ITTF.Dalam ganda, servis setiap dua titik di antara
pihak, tapi juga berputar di antara pemain di tim yang sama. Pada akhir setiap dua poin,
pemain penerima menjadi server, dan mitra dari pemain melayani menjadi penerima.
Pada sistem permainan poin 21, operator akan bergantian setiap 5 poin. Jika kedua pemain
mencapai skor 20, kemudian layanan akan bergantian setiap titik sampai satu pemain
mendapatkan titik dua keuntungan. Setelah setiap pertandingan, pemain beralih sisi meja
dan di kelima atau ketujuh, game "untuk laga", pemain beralih pihak ketika pemain
pertama skor 5 poin, apapun giliran adalah untuk melayani. Dalam kompetisi bermain,
biasanya pertandingan terbaik dari lima atau tujuh pertandingan. Poin diberikan kepada
lawan untuk beberapa kesalahan dalam bermain:

Membiarkan bola memantul di satu sisi sendiri lebih dari sekali.

Double memukul bola. Perhatikan bahwa tangan di bawah pergelangan tangan


dianggap bagian dari raket dan membuat kembali yang baik dari satu tangan atau
jari pada tangan memegang raket-diperbolehkan, tapi memukul satu tangan atau
jari-jari dan kemudian memukul raket adalah pemogokan ganda dan kesalahan .

Membiarkan bola untuk menyerang apa saja selain raket (lihat di atas untuk
definisi dari raket)

Meletakkan satu tangan bebas di bermain permukaan atau memindahkan bermain


permukaan

Menawarkan dan gagal untuk membuat melayani yang baik (misalnya, membuat
layanan lemparan dan gagal untuk memukul bola cukup berperan)

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

26

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

Membuat ilegal melayani: (misalnya, satu didahului dengan bersembunyi pemain


bola atau ia gagal untuk melemparkan bola setidaknya 16 cm (enam inci) di udara).

Menekan jaring dengan raket atau bagian tubuh.

Dengan volleying bola (tidak membiarkan bola memantul di sisi anda)

GAMBAR 2.5. Area Servis

Sebuah garis membagi meja, garis ini tujuan satu-satunya adalah untuk memfasilitasi
aturan servis ganda, yaitu bahwa servis ini, harus berasal dari sebelah kanan "kotak"
sedemikian rupa sehingga memantul pertama melayani terpental dari sekali dalam kata
tangan kanan kotak dan kemudian harus memantul setidaknya sekali di sisi lawan tangan
kanan kotak (paling kiri kotak untuk server). Bermain kemudian berlanjut secara normal
dengan pengecualian bahwa pemain harus memukul bola alternatif. Misalnya, setelah
melayani seorang pemain, pemain penerima membuat nya kembali, mitra server
mengembalikan bola dan kemudian mitra penerima layanan akan bermain bola. Intinya
hasil cara ini sampai satu sisi gagal untuk membuat kembali hukum dan titik ini kemudian
diberikan kepada tim lain. Juga, ketika permainan mencapai set terakhir, tim harus beralih
sisi dan tim yang menerima layanan penerima harus beralih ketika salah satu tim mencapai
5 poin. Tunggal dan ganda keduanya diputar dalam kompetisi internasional, termasuk
Olimpiade sejak tahun 1988 dan Commonwealth Games sejak tahun 2002. Pada tahun
2005, ITTF mengumumkan bahwa tenis meja ganda hanya akan tampil sebagai bagian
dari peristiwa di tim Olimpiade 2008.
d. Turnamen
Tenis meja kompetitif populer di Asia dan Eropa dan telah mendapatkan perhatian di
Amerika Serikat. Yang paling penting kompetisi internasional Piala Dunia, Kejuaraan
Dunia, Olimpiade dan ITTF Pro Tour, serta kompetisi kontinental seperti Piala Eropa,
Euro Top-12, Asia Championship dan Asian Games. Cina terus mendominasi sebagian
besar dunia judul, sedangkan tim kuat lainnya berasal dari Asia Timur dan Eropa,
termasuk Perancis, Jerman, bekas Yugoslavia, Hong Kong, Jepang, Korea Selatan,
Singapura, Swedia, dan Taiwan.
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

27

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Ada juga kompetisi profesional di tingkat klub. Liga nasional negara-negara seperti Cina
(di Cina Tenis Meja Super Liga), Jerman, Perancis, Belgia dan Austria adalah beberapa
contoh yang berada di tingkat tertinggi. Ada juga beberapa tim klub internasional yang
penting seperti kompetisi Liga Champions Eropa dan mantan kompetisi, Piala Klub Eropa,
yang klub atas tim-tim dari berbagai negara Eropa bersaing.
g. Induk organisasi
International Table Tennis Federation (ITTF) adalah induk orgasisasi tenis meja dunia,
dan induk organisasi tiap negara berada pd negara masing-masing, sebagai contoh :

The European Table Tennis Union adalah induk orgasisasi tenis meja di Eropa.

The English Table Tennis Association adalah induk orgasisasi tenis meja Inggris.

The Irish Table Tennis adalah induk orgasisasi tenis meja Irlandia.

The Scottish Table Tennis Association adalah induk orgasisasi tenis meja Skotlandia.

The Table Tennis Association of Wales adalah induk orgasisasi tenis meja Wales.

The Canadian Table Tennis adalah induk orgasisasi tenis meja Kanada.

The USA Table Tennis (USATT) adalah induk orgasisasi tenis meja.

Di Indonesia sendiri, induk orgasisasi tenis meja adalah PTMSI (Persatuan Tenis Meja
Seluruh Indonesia) yang berada di bawah KONI.

4. Squash
Squash adalah sejenis olahraga raket yang berasal dari Inggris. Dua orang bermain dalam
sebuah ruangan tertutup dengan saling berbalas memukulkan bola squash ke sebuah sisi
ruangan yang menghadap kedua pemain (kegiatan ini disebut rally). Hal ini terus
berlangsung hingga salah seorang pemain gagal mengembalikan bola hasil pukulan sang
lawan atau melakukan kesalahan (misalnya memukul bola hingga 'out' atau memukul bola
setelah memantul dua kali atau lebih).
a. Sejarah
Squash dikembangkan dari setidaknya lima olahraga lainnya yang melibatkan raket,
sarung tangan, dan bola, yaitu pada awal tahun 1500-an di Perancis. Dengan unsur
memukul bola ke dinding, adalah untuk hiburan. Lembaga-lembaga keagamaan di
Perancis, seperti biara-biara, mengembangkan sebuah permainan serupa. Biarawan
menggunakan sarung tangan yang berselaput untuk memukul bola melawan tegang jaring
ikan di tengah pekarangan biara-biara. Ini perkembangan awal "raket" yang digunakan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

28

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


dalam tenis dan squash. Kemudian pada akhir abad kelima belas, tenis dikembangkan dan
menyebar ke negara-negara Eropa lainnya. Pembangunan besar berikutnya dari squash
terjadi di Inggris dimana permainan "raket" dikembangkan di Armada Penjara, seorang
debitur penjara. Mirip dengan tenis, itu melibatkan raket dan bola, tapi bukannya memukul
seperti di tenis , pemain memukul bola melawan dinding.

Pada 1900an, permaianan ini semakin digemari di beberapa sekolah, klub dan bahkan
lapangan pribadi penduduk.tetapi tidak memiliki ukuran lapangan. Pada April 1907,
Tennis, Rackets & Fives Association membuat standar ukuran lapangan. Kemudian
dengan menggabungkan tiga olahraga menjadi sebuah olahraga bernama Squash
b. Perlengkapan
Lapangan
Ukuran standar internasional dibuat di London, pada 1920, yaitu panjang 32 ft (9.75 m)
dan lebar 21 ft (6.4 m). Dinding depan "out line" 15 ft (4.57 m) dari lantai,
menghubungkan "out line" pada dinding samping dengan garis belakang 7 ft (2.13 m) dari
lantai. Dinding depan juga memiliki "service line/ cut line 6 feet (1.83 m) dari lantai
dengan tinggi 19 inch(48 cm).

GAMBAR 2.6. Dimensi Lapangan Squash

Raket
Raket terdiri dari pegangan dan leher melingkar bergabung dengan bingkai yang dipasang
string yang ditarik kencang. Konstruksi kayu laminasi menghasilkan lebih banyak
kekuatan dalam raket digunakan melalui sebagian besar abad ke-20 sampai kemudian
logam dan karbon grafit komposit, keramik, dan logam ringan seperti titanium
diperkenalkan. Bahan yang lebih kuat ini memungkinkan produksi raket yang besar
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

29

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


menghasilkan lebih banyak kekuatan. Sementara itu teknologi menyebabkan penggunaan
string sintetis yang cocok dapat menambahkan keawetan. Raket modern memiliki dimensi
panjang 686 mm (27.0 in.) dan 215 mm (8.5 in.) lebar, berat maksimum 255 grams (9 oz.),
tetapi kebanyakan antara 110 and 200 grams (4-7 oz.).
Bola
Bola squash memilki diameter antara 39.5 mm sampai 40.5 m,
dan berat antara 23 sampai 25 grams. Terbuat dari dua bagian
karet komposit yang digabungkan. Bola dipakai tergantung
kondisi dan temperatur tempat, dan standar permainan.
Semakin mahir, bola yang digunakan semakin kecil dan

GAMBAR 2.7. Bola Squash

semakin rendah pantulannya. Bola squash memilki titik bulat


yang menandakan level dinamik.
TABEL 2.3. Tingkat Dinamik Bola Squash

Colour

Speed

Bounce

Double Yellow

Extra Super Slow

Very Low

Yellow

Super Slow

Low

Green or White

Slow

Average

Red

Medium

High

Blue

Fast

Very High

c. Sistem perhitungan poin


Menurut peraturan Inggris, permainan biasa dimainkan sampai 9 poin setiap babak, dan
apabila skor sama 8-8, maka yang mendapat angka 10 yang menang. Pemenang
pertandingan merupakan yang mendapatkan 3 babak dari 5 babak. Sedangkan menurut
peraturan Amerika, permainan biasa dimainkan sampai 11 poin setiap babak, dan apabila
skor sama 10-10, maka yang mendapat selisih angka 2 menang.

2.2.2. Segmen Market Olahraga Raket


1. Atlet
Atlet-atlet daerah yang berada dalam naungan PBSI, PELTI, PTMSI.
2. Klub
Atlet-atlet yang berada dalam naungan klub badminton, klub tenis, dan klub tenis meja.
3. Pemain non atlet
Pemain yang tidak termasuk atlet binaan, biasanya karyawan kantor atau orang yang
ingin sekedar berolahraga dengan tujuan rekreasi atau kesehatan saja.
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

30

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2.2.3. Deskripsi Persyaratan dan Kriteria ruang
1. Tribun Penonton
Syarat tribun penonton berdasarkan Timoty Setiawan dalam seminar PON XII adalah sebagai
berikut:
-

Daerah penonton harus dibagi dalam kompartemen yang masing-masing menampung


penonton 2000 orang atau maksimal 3000 org.

Antar dua kompartemen yang bersebelahan harus dipisah pagar permanen transparan
dengan ketinggian minimal 1,2 m dan maksimal 2,0 m.

Jarak dua gang maksimum 48 tempat duduk.

Antara gang dengan dinding maksimum 24 tempat duduk.

Antara gang dengan gang utama maksimum 72 tempat duduk.

Tribun orang cacat harus dibedakan.

Jarak pemisah antara kompartemen harus:

a. Searah dengan deretan bangku min 1,2 m.


b. Di samping atau tegak lurus deretan tempat duduk minimal 1,2m; maksimal 1,8m.
c. Tidak boleh mempunyai bagian yang tajam.
-

Jenis tempat duduk yang dipasang terbuat dari bahan yang tidak mudah pecah, rusak,
tahan api dan pemudaran warna.

Ketinggian tempat duduk yang ideal dengan titik pandang penonton dapat dihitung dengan :

N=

(R + C) x (D + T )
R
D

Keterangan :
N = ketinggian tempat duduk
R = ketinggian antara mata dan titik fokus
C = standard penglihatan ( 90 mm -150 mm )
D = jarak antara mata dan titik fokus
T = kedalaman tempat duduk
GAMBAR 2.8. Tribun Penonton
Sumber : metric book

Pada Tribun penonton juga disediakan tempat duduk untuk wartawan. Bila diperlukan juga
dapat dibuat ruangan tersendiri yang dilengkapi dengan komputer, kamera, telepon, dan
sebagainya.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

31

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

GAMBAR 2.9. Tempat Duduk Wartawan

GAMBAR 2.10. Tempat Duduk Penonton

Sumber : metric book

Sumber : metric book

Semua penonton harus bisa meninggalkan arena dalam waktu 8 menit. Aliran menuju jalur
keluar berkisar 40 orang per menit per unit dengan lebar 550 mm. Jika ada penyempitan pada
jalur keluar maka harus dibuat sebuah area reservoir yang dapat menampung orang yang
menunggu untuk lewat. Jalur keluar berukuran minimum 1,1 m, ukuran minimum kepala
ruangan 2,4 m. Anak tangga memiliki ketinggian 280 mm (ideal 350 mm). Ramp tidak boleh
lebih curam dari 10 % ( 1:10 ).
TABEL 2.4. Lebar minimum pintu

jumlah ( orang) total lebar minimum pintu keluar (m)


> 200
2,2
201 - 300
2,4
301 - 400
2,8
401 - 500
3,2
501 - 750
4,8
751 - 1000
6,4
1001 - 2000
14,4
2001 - 3000
20,8
Untuk pertolongan pertama pada penonton diperlukan ruang penanganan dan istirahat 15 m2,
gudang 2 m2, dan 2 toilet (Data Arsitek).

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

32

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2. Cafe

DIAGRAM 2.1. Operasi sebuah Restoran Kecil


Sumber : Data Arsitek

Untuk orang yang lalu lalang disediakan bar dengan penataan bangku yang kuat.

Ketinggian lampu di ruangan pengunjung pada dasarnya adalah


Untuk ruangan 50m2 2,50m
Untuk ruangan lebih dari 50m2 2,75m
Untuk ruangan lebih dari 100m2 3,00m
Untuk yang terletak di bawah balkon 2,50m
Untuk jalan kecil antar meja 2,10m

Jumlah toilet yang dibutuhkan dalam fasilitas restoran dapat dilihat pada tabel di bawah
ini.
TABEL 2.5. Kebutuhan Toilet Restoran

Area Pengunjung (m2 )

50

50 200
50 200
400

Toilet Pria
Toilet Wanita
1
1
2
2
3
3
Tergantung kasus

Jalan kecil di rumah makan minimum 0,80m

Lebar pintu minimum 0,90m

Luas jendela 1/10 luas ruang meja makan.

Area dapur yang dibutuhkan setiap m2 luas meja makan 0,4 0,5 m2.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

33

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2.3. Tinjauan Lokasi
2.3.1. Kriteria Pemilihan Lokasi
Lokasi proyek disesuaikan dengan kebijakan pemerintah terhadap peruntukan lahan kota.
Berdasarkan RUTRK (Rencana umum tata ruang kota), wilayah Kotamadya Daerah Tingkat
II Medan ditetapkan menjadi 5 wilayah Pengembangan Pembangunan (WPP), yaitu :
TABEL 2.6. Wilayah Pengembangan Pembangunan (WPP)
Sumber : RUTRK Medan

WPP
A

KECAMATAN

Jumlah Penduduk

- Kec. Medan Belawan

2.625,01

Pelabuhan, terminal, industri,

- Kec. Medan Marelan

2.382,10

pergudangan, pelabuhan,

- Kec. Medan Labuhan

3.667,17

perumahan dan konservasi.

Jumlah
B

- Kec. Medan Deli

8.674,28
2.084,33

Perumahan, perdagangan (pasar


induk sekunder dan
perdagangan)

- Kec. Medan Timur

775,75

Perumahan, pergudangan dan

- Kec. Medan Perjuangan

409.32

perdagangan yang berorientasi

- Kec. Medan Area

552,43

kepada konsumen.

- Kec. Medan Denai

905,04

- Kec. Medan Tembung

799,26

- Kec. Medan Amplas


Jumlah
D

1.118,57
4.560,47

- Kec. Medan Baru

583,77

Pusat Bisnis(CBD), pusat

- Kec. Medan Maimun

297,76

pemerintahan, perumahan,

- Kec. Medan Polnia

901,12

hutan kota dan pusat

- Kec. Medan Kota

526,96

pendidikan

- Kec. Medan Johor

1.457,75

Jumlah

3.767,08

- Kec. Medan Barat

681,72

Perumahan, perdagangan,

- Kec. Medan Petisah

532,84

perkantoran, konservasi,

- Kec. Medan Sunggal

1.543,66

- Kec. Medan Helvetia

1.316,42

- Kec. Medan Tuntungan

2.068,04

- Kec. Medan Selayang

1.281,16

lapangan golf dan hutan kota.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

34

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


KOTA

Jumlah

7.423,84

Jumlah

26.510

MEDAN

Medan Racquet Sports Center merupakan bangunan yang lebih mengarah kepada kegiatan
pertandingan skala besar. Untuk itu dibutuhkan pemilihan lokasi yang tepat untuk menjamin
kelancaran aktifitas di dalam bangunan tersebut. Berikut faktor-faktor kriteria pemilihan
lokasi untuk mendukung dan menguatkan fungsi bangunan, yaitu :
TABEL 2.7. Kriteria Pemilihan Lokasi

No.

Kriteria

Lokasi

1.

Tinjauan terhadap

Berada di kawasan kota yang juga merupakan daerah

struktur kota

jasa dan komersil. Selain itu berada dekat dengan jalan


besar sebagai penghubung transportasi.

2.

Pencapaian

Akses pencapaian harus terdapat angkutan umum dan


pribadi dari setiap badan jalan dan pengaturan jalan
masih dapat dikontrol dengan baik. Namun kendaraan
pribadi merupakan fokus utama pencapaian, sehubungan
dengan sasaran aktifitas adalah masyarakat kelas
menengah ke atas.

3.

Area pelayanan

Hotel taraf internasional, kampus dan perumahan adalah


lingkungan sekitar yang dapat saling mendukung dengan
bangunan yang akan direncanakan.

4.

Ukuran Lahan

Ukuran lahan harus mencukupi kebutuhan ruang secara


fungsional beserta fasilitas-fasilitas yang direncanakan.(
min. 2 Ha).

Kemudahan Enterance

Enterance menuju dan keluar tapak harus mudah diakses


oleh

pengelola, penyewa,

pengguna

fasilitas dan

pengunjung.
6

Kontur Tapak

Kontur tapak sebaiknya relatif datar untuk memudahkan


kelancaran transportasi.

Kebisingan

Keadaan bebas dari kebisingan dan getaran yang

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

35

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


berlebihan merupakan hal yang bersifat mutlak. Untuk
itu perencanaan bangunan harus mempertimbangkan
eksistensi bangunan di sekitarnya yang tidak akan
mempengaruhi baik di masa sekarang maupun masa yang
akan datang.

Loading Dock

Perlengkapan acara cenderung memiliki ukuran


yang

besar

dan

berat

sehingga

perlu

diperhatikan loading docknya sehingga tidak


mengganggu kegiatan lainnya. Diusahakan
adanya jalan alternatif masuk ke tapak.

2.3.2. Analisa Pemilihan Lokasi


Keberadaan kawasan perencanaan dapat dilihat pada peta di bawah ini :

WPP A
Merupakan Kawasan
Pelabuhan, industri,

pergudangan
permukiman

dan

WPP D

Pusat
Bisnis(CBD),
pusat
pemerintahan,
perumahan, hutan

WPP B
Merupakan
perkantoran
perdagangan

kawasan
dan

WPP E

Perumahan,
perkantoran,
konservasi,
lapangan golf dan
hutan kota.

WPP C
Merupakan
kawasan
pemukiman
perdagangan

dan

GAMBAR 2.11. Peta Wilayah Pengembangan Pembangunan Kota Medan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

36

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Usulan lokasi proyek
Lokasi I

: Jl. Ngumban Surbakti

Lokasi terletak pada Jl. Ringroad (Jl. Ngumban Surbakti), tepat pada sudut persimpangan
antara Jl. Ringroad dan Jl. Flamboyan. Lokasi ini juga sangat memungkinkan sebagai lokasi
proyek ini karena letaknya yang sangat strategis.

GAMBAR 2.12. Lokasi Usulan I

Luas dan batas lokasi


Luas Site

: 32.000 m2

Batas-batas Site
Sebelah Utara

: Ringroad (Jl. Ngumban Surbakti), lahan kosong

Sebelah Timur

: Jl. Ringroad dan perumahan penduduk

Sebelah Selatan

: Jl. Flamboyan, perumahan penduduk dan lahan kosong

Sebelah Barat

: Perumahan penduduk dan lahan kosong

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

37

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Lokasi II

: Jl. A. H. Nasution ( Samping asrama haji)

Lokasi terletak pada Jl. A.H. Nasution, disamping asrama haji Medan. Lokasi ini juga
sangat memungkinkan sebagai lokasi proyek ini karena letaknya yang sangat strategis.

WPP D Kecamatan
Medan M. Johor
M. Baru
M. Kota
M. Maimoon
M. Polonia

Peruntukan lahan :
Pusat Bisnis(CBD), pusat
pemerintahan, perumahan,
hutan kota dan pusat
pendidikan

GAMBAR 2.13. Lokasi Usulan II

Batas-batas Lahan
Utara

: Jl. A.H. Nasution

Selatan

: Perumahan Warga

Timur

: Kompleks Asrama Haji

Barat

: Kompleks Ruko

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

38

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


TABEL 2.8. Perbandingan Site
No
1

Perincian Unsur Nilai


Sesuai dengan RUTRK
Medan

Jl. Ngumban Surbakti


3
(Pengembangan kearah bidang pendidikan
dan rekreasi)

Jl. A.H. Nasution


3
(Pengembangan kearah bidang pendidikan dan
rekreasi)

Luas Lahan

3
( 3 Ha)

3
( 3 Ha)

Kondisi Lahan

3
(Relatif datar)

3
(Relatif datar)

Fungsi Eksisting

3
(Lahan Kosong)

3
(Lahan Kosong)

Pencapaian Sarana
Angkutan Umum dan
Pribadi

3
(mudah bagi kendaraan pribadi dan tersedia
angkutan umum)

2
(Mudah, namun sering terjadi kemacetan)

Fungsi pendukung
sekitar

2
(Permukiman, komersil)

3
(Perkantoran, permukiman, komersil)

Pengenalan Entrance

3
(Mudah, karena berada di persimpangan Jl.
Ngumban Surbakti dan JL. Flamboyan)

2
(Cukup mudah, karena berada dipinggir Jl.
A.H. Nasution)

Jalan alternatif

3
(ada)

1
(tidak ada)

TOTAL

24

21

PERINGKAT

Keterangan:
3
: Baik
2
: Sedang
1
: Buruk

Dari penilaian di atas, disimpulkan bahwa lokasi di Jl. Ngumban Surbakti adalah
merupakan lokasi terbaik dari 2 alternatif yang ada. Sehubungan dengan fungsi Medan
Racquet Sports Center sebagai tempat pertandingan yang akan menampung ribuan orang
dalam satu waktu.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

39

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2.4. Studi Banding Proyek
1. Qizhong Forest Sports City Arena

GAMBAR 2.14. Kompleks Qizhong Forest Sports City

Qizhong Forest Sports City Arena (Qi Zhong


stadium) terletak di Shanghai, RRC.
Kompleks ini berdiri diatas tanah seluas 80 Ha,
dibarat laut Shanghai, distrik Minghan.
Memiliki atap baja berbentuk delapan daun bunga
Magnolia yang dapat bergeser setiap 8 menit.
GAMBAR 2.15. Atap Ketika Terbuka

Stadium ini dapat menggelar pertandingan baik


indoor maupun outdoor.
Kapasitas tempat duduk mencapai 15.000 orang.
Merupakan stadium tenis terbesar di Asia sebelum
dibangun Olympic Green Tennis Centre di Beijing.
Bangunan ini dirancang oleh Mitsuru Senda dan
perusahaannya Environment Design Institute
(EDI).

GAMBAR 2.16. Interior Bangunan

Stadium dapat diadaptasikan untuk pertandingan lain seperti bola basket, bola voli,
tenis meja, badminton atau senam.
Alasan pemilihan studi banding
Fungsi bangunan sama dengan bangunan yang akan dibangun, yaitu stadium olahraga
multiguna.
Struktur atap bentang lebar dan dapat dibuka dan ditutup secara otomatis.
Tema High Tech sama dengan tema proyek yang akan dibangun.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

40

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2. Wimbledon Stadium

GAMBAR 2.17. Kompleks Tenis Wimbledon

Pertama dibangun pada tahun 1922, kemudian terus


direnovasi hingga sekarang.
Stadium wimbledon
penonton.

dapat

menampung

15.000

Stadium ini dapat menggelar pertandingan baik indoor


maupun outdoor.
Atap terbentang seluas 5.200 m dengan penutup yang
fleksibel dan transparan serta dapat dibuka dan ditutup
secara otomatis dalam waktu 10 menit.
Struktur atap besi space trusses dengan bentang 77
meter dengan berat 3.000 ton.
Tinggi atap 16 meter dari lapangan.

GAMBAR 2.18. Interior Bangunan

Di dalam kompleks Wimbeldon terdapat 18 lapangan rumput, 9 lapangan tanah


merah, 3 lapangan tanah liat, 1 lapangan rumput buatan dan 5 lapangan indoor.
Alasan pemilihan studi banding
Struktur atap bentang lebar dan dapat dibuka dan ditutup secara otomatis.
Tema High Tech sama dengan tema proyek yang akan dibangun.
Fungsi bangunan sama dengan bangunan yang akan dibangun.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

41

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


3. Zagreb Arena

Arena Zagreb adalah sebuah sport


hall multi-purpose yang berlokasi di
tenggara kota Zagreb, Kroasia. onsep
bangunan ini adalah sport mall, yaitu
menggabungkan 2 aktivitas yang
berbeda yaitu olahraga dan belanja.
Pemerintah Kroasia dan Pemerintah
GAMBAR 2.19. Kompleks Zagreb Arena

kota Zagreb mengadakan sayembara

untuk membuat sports hall sebagai tempat menyelenggarakan Kejuaraan Dunia Handball
2009, dan untuk selanjutnya berfungsi sebagai tempat penyelenggaraan olahraga lain, budaya
and kegiatan bisnis. Bangunan ini berkapasitas 16.300 tempat duduk normal dan 15.600
untuk pertandingan Handball.

GAMBAR 2.20. Eksterior Bangunan

GAMBAR 2.21. Suasana Kompleks

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

42

BAB III
ELABORASI TEMA

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


BAB III
ELABORASI TEMA
3.1. Tema
3.1.1. Pengertian Tema
Tema yang akan diterapkan pada desain Medan Racquet Sports Center ini adalah Arsitektur
High Tech.
Pengertian Arsitektur High Tech
Istilah Arsitektur High Tech pertama kali muncul pada awal tahun 70-an yang digunakan
para arsitek untuk menyatakan teknologi alternative. Sejalan dengan waktu istilah tersebut
semakin umum digunakan, namun arsitek-arsitek High Tech sendiri lebih memilih untuk
menggunakan istilah teknologi tepat guna, sebuah istilah yang ambisius. Di Amerika
Serikat istilah High Tech memang menunjuk kepada pengertian langgam, sedangkan di
Inggris maknanya lebih dalam, dimana High Tech tidak ada hubungannya dengan High
Teknologi.

3.1.2. Sejarah dan Representasi


Menurut Colin Davies dalam bukunya yang berjudul High tech architecture pada tahun
1779, dibangun jembatan di river severn di Coalbrookdale. Jembatan ini merupakan jembatan
yang pertama kali terbuat dari besi dan strukturnya terbuat dari material prefabrikasi. Pada
tahun 1848 dibangun Decimus Burtons Palm House yaitu sebuah struktur bentang lebar dari
besi,baja, dan beratap kaca. Pada tahun 1889 menara Eiffel dibangun dengan menggunakan
material prefabrikasi dan struktur yang canggih. Struktur bangunan-bangunan tersebut
memberikan pengaruh yang tidak sedikit pada perkembangan arsitektur high-tech sekarang
ini. Bangunan-bangunan tersebut merepresentasikan bentuk alternatif bangunan yang
berdasar pada teknologi industri.
Kemudian pada tahun 1920an yaitu pada zaman arsitektur modern, arsitektur high-tech juga
berkembang misalnya pada tahun 1927 Buckminster Fuller membangun Dymaxion House,
sebuah rumah dengan struktur logam ringan berbentuk heksagonal. Teknologi yang
digunakan pada rumah ini adalah adaptasi dari teknologi yang digunakan untuk membangun
pesawat terbang pada saat itu. Bangunan ini menunjukkan ciri dari arsitektur high-tech secara
keseluruhannya. Karena bangunan rancangannya ini, Colin Davies dalam bukunya yang
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

43

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


berjudul High tech architecture,mengatakan jika ada orang yang pantas disebut sebagai
bapak high-tech maka Buckminster Fuller lah yang pantas.
Pada tahun 1960an, sebuah grup yang dikenal dengan Archigram (Peter Cook, Warren Chalk,
David Greene, Denis Crompton, Ron Herron dan Mike Webb) mulai menmpublikasikan dan
memamerkan proyek teoritis yang secara jelas menjabarkan tentang elemen-elemen dari
arsitektur high-tech pada tahun 1970an dan 1980an.
Walaupun high-tech telah ada sebelum tahun 1970an, Istilah High-tech mulai terkenal sejak
tahun 1970an. Istilah Arsitektur High Tech pertama kali muncul pada awal tahun 70-an yang
digunakan para arsitek untuk menyatakan Teknologi Alternatif.
Arsitek yang banyak menggunakan gaya Arsitektur High Tech adalah Richard Rogers,
Norman Foster, Nicholas Grimshaw dan Michael Hopkins.
Secara ringkas dapat dikatakan pengertian Arsitektur High Tech adalah :

Arsitektur yang mempunyai karakteristik material kaca dan baja, yang mana kaca
merupakan material yang ringan untuk bangunan.

Pada pokoknya mengikuti ekspresi kejujuran suatu bangunan.

Biasanya membubuhkan ide-ide tentang produk industri.

Dapat digunakan oleh industri-industri lainnya tidak hanya sebagai bangunan namun
juga sebagai sumber imajinasi.

Meletakkan fleksibilitas penggunaan ruang sebagai prioritas.

Bangunan High-Tech lebih mensimbolisasikan dan mempresentasikan teknologi daripada


sekedar menggunakan teknologi secara efisien mungkin. Untuk memberi efek imajinasi pada
bangunannya, struktur bangunan harus jujur dan mempunyai pembenaran yang funsional.
Struktur dan utilitas yang diekspose merupakan karakter yang paling menonjol dari Arsitektur
High Tech. Bangunan High Tech umumnya memiliki pelapis yang tipis dan lebar atau besar
untuk menunjukkan kepada dunia luar aktivitas yang berlangsung di dalamnya. Pada
umumnya penampilan bangunannya secara keseluruhan adalah ringan, biasanya dengan
sebuah kombinasi kurva yang dramatis dan garis-garis lurus. (Davies, Colin. High tech
architecture.)
Charles Jenks menulis mengenai Arsitektur High-Tech, The Battle of High-tech; Great
Buildings with Great Faults yang intinya sebagai berikut,

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

44

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

Inside-out, area servis dan struktur dari suatu bangunan selalu lebih ditonjolkan pada
eksteriornya baik sebagai ornamen ataupun sebagai sculpture.

Celebration of process, dengan penekanan pada pemahaman konstruksinya,


bagaimana, mengapa, dan apa dari suatu bangunan, diantaranya hubungan dari
struktur, paku, flanges, dan pipa-pipa saluran, sehingga timbul suatu pemahaman dari
seorang yang awam ataupun seorang ilmuwan.

Transparan, pelapis, dan pergerakan, ketiga kualitas keindahan ini hampir selalu
ditampilkan secara dramatis tanpa terkecuali. Kegunaan yang lebih luas dari kaca
yang transparan dan tembus cahaya, pelapisan dari pipa-pipa saluran, tangga, dan
struktur, serta penekanan pada eskalator lift sebagai suatu unsur yang bergerak
merupakan karakteristik dari bangunan High-tech.

Pewarnaan cerah yang merata, pada karya Richard Rogers yaitu bangunan
Pompidou Centre dan Inmos Factory menggunakan warna-warna yang cerah, begitu
juga yang dilakukan para teknisi untuk membedakan perbedaan jenis struktur dan
utilitas, yang akan mempermudah mereka untuk memahami kegunaan secara efektif.

A lightweight filigree of tensile members, baja-baja tipis penopang merupakan kolom


Doric dari High-Tech Building. Sekelompok kabel-kabel baja penopang dapat
membuat mereka lebih ekspresif dalam pemikiran mengenai penyaluran gaya-gaya
pada struktur.

Optimistic confidence in a scientific cultrure, bangunan High-Tech adalah janji masa


depan dari dunia depan yang menanti untuk ditemukan. Hasilnya lebih mendalam
pada suatu metode kerja, perlakuan pada material, warna-warna dan pendapatan,
dibandingkan dengan prinsip-prinsip komposisi

3.1.3 Arsitektur High Tech dan Kota


Tiga bangunan High Tech yang terpenting, yaitu : Center Pampidou, Llyods Building, dan
Hongkong Bank adalah bangunan tengah kota dan arsiteknya telah menyatakan bahwa
konteks perkotaan telah memberikan efek yang besar pada desain mereka. Meskipun
demikian adalah benar untuk mengatakan bahwa kepedulian kota, seperti manipulasi ruang,
tidak merupakan suatu elemen utama dalam filosofi High Tech.
Ada alasan mengapa arsitektur kota bukan merupakan suatu elemen utama dalam filosofi
High Tech; dan ada alasan lain mengapa perkotaan bukan elemen utama filosofi High Tech
dan itu berhubungan erat dengan masa, yaitu :
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

45

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

High Tech melihat ke depan

Arsitektur yang optimistik

Kemampuan untuk mengendalikan lingkungan daripada beradaptasi dengan


lingkungan

High Tech anti urban style tidak seperti kota yang berhubungan erat dengan
tradisi kesinambungan dan sejarah

Bangunan High Tech biasanya memperlihatkan kota secara revolusioner bukan


tradisional.

Jika sebuah kota dibangun itu akan menjadi suatu yang abstrak, penuh dengan kotak-kotak
servis atau mega struktur, fleksibel, dan diubah-ubah.
3.1.4. Kesimpulan
Berdasarkan sejumlah penjabaran diatas dapat di tarik sejumlah kesimpulan, sebagai berikut :

Bangunan High Tech pada dasarnya memiliki keseimbangan antara fungsi dan
simbolisme

Konsep Arsitektur High Tech seperti rangka baja, kabel yang diekspose ditunjukkan
agar terjadi ruang dalam yang memiliki fleksibilitas maksimal.

Arsitektur High Tech meletakkan performance yang proporsional antara aspek


arsitektur, struktur, dan mekanikal.

Secara ringkas dapat dikatakan bahwa pengertian arsitektur High Tech adalah:
1. Arsitektur yang mempunyai karakteristik material kaca dan baja.
2. Pada pokoknya mengikuti ekspresi kejujuran suatu keagungan yang ditampilkan
melalui kejelasan material yang digunakan, maupun material yang digunakan
diproduksi secara massal.
3. Biasanya membubuhkan ide-ide tentang produk industri.
4. Digunakan oleh industri-industri lainnya tidak hanya sebagai bangunan namun juga
sebagai sumber imajinasi.

Konsep arsitektur High Tech seperti rangka baja, kabel, zona service dan utilitas yang
diekspose ditujukan agar terjadi ruang dalam yang memiliki fleksibelitas yang maksimal.

3.2. KETERKAITAN TEMA TERHADAP JUDUL


Di zaman industri saat sekarang ini manusia selaku objek dari arsitektur tentunya akan
semakin dekat dengan wajah dari dunia industri. Semakin majunya teknologi fabrikasi
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

46

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


maka manusia akan semakin terbiasa dengan bentuk-bentuk yang dihasilkan oleh materialmaterial fabrikasi tersebut. Dalam dunia, olahraga ibarat sebuah benda yang ada dimanamana. Dapat dikatakan olahraga tidak mengenal batas geografis. Hal ini dapat dibuktikan
dengan perkembangan bentuk-bentuk stadion yang awalnya tanpa tribun, namun dengan hasil
dari penerapan teknologi pada bangunan-bangunan olah raga, khususnya stadion, maka pada
saat ini pembangunan stadion-stadion modern dan canggih bertaraf internasional telah
menjadi tren di negara-negara maju. Kebutuhan yang pada awalnya hanya pada ruang
berubah pada kebutuhan akan, kenyamanan dan keindahan yang kesemuanya berkembang
sejalan dan teknologi. Sehingga pada saat sekarang ini sulit untuk melepaskan olahraga
dengan aplikasi teknologi.
3.3. Penerapan Tema pada Bangunan
Tema arsitektur hightech yang mengusung penggunaan material kaca dan baja ternyata
memberikan dampak tertentu pada lingkungan maupun bangunan itu sendiri. Namun sebagai
bangunan yang menerapkan arsitektur high tech, terdapat sejumlah hal yang perlu
dipertimbangkan sehingga bangunan dapat memberikan suasana terbaik. Arsitektur high tech
yang biasa diciri-khaskan sebagai bangunan yang banyak menggunakan material kaca, perlu
mempertimbangkan sejumlah hal.
3.3.1. Penerapan penggunaan kaca pada bangunan
Penggunaan kaca pada bangunan perlu mempertimbangkan sejumlah faktor, diantaranya
adalah faktor radiasi matahari. Ada sejumlah jenis kaca yang memberikan pengaruh panas
yang berbeda-beda pada bangunan. Dapat dijelaskan sebagai berikut adalah :
Pemakaian kaca transparan tanpa pelindung.
Kaca jenis ini meneruskan kalor radiasi ke dalam bangunan sebesar 76-78 % dari
energi panas yang diterima permukaan kaca. Dengan penggunaan kaca jenis ini
namun digandakan penyerapan kalor radiasi bisa berkurang sebesar 20% disbanding
dengan penggunaan kaca polos tanpa pelindung tunggal.
Pemakaian kaca penghisap panas.
Penggunaan kaca jenis ini dapat mengurangi energi kalor sebesar 40-47%.
Penggunaan kaca pemantul panas
Penggunaan kaca jenis ini dapat mengurangi penyerapan kalor sebesar 66%.
Penggunaan sunscreen
Penggunaan sunscreen pada kaca dapat mengurangi penyerapan kalor hingga 42%.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

47

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Alat peneduh.
Penggunaan alat peneduh pada bagian luar bangunan terbukti paling efektif.
Peneduh ini dapat mengurangi panas yang diserap hingga 80%.
3.3.2. Pengaruh penggunaan kaca pada bangunan
Penggunaan kaca pada bangunan memberikan sejumlah efek pada lingkungan. Salah satunya
adalah efek silau dari pantulan cahaya matahari.

Dampak ini dapat dikurangi dengan

menerapkan sejumlah upaya. Diantaranya adalah :


Sejumlah penelitian tentang pengurangan dampak penggunaan kaca menyebutkan
sejumlah hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi efeknya pada lingkungan,
diantaranya dengan penempatan dinding kaca pada orientasi yang dinding, yaitu
dengan mengurangi penggunaan kaca pada arah datang sinar matahari dan tidak
menggunakan kaca refleksi, namun menggunakan kaca penyerap panas dipadukan
dengan penggunaan kaca double. Langkah lain adalah dengan membangun
penghalang. Contohnya adalah dengan memaksimalkan vegetasi pada arah datang
sinar matahari.
Penambahan vegetasi pada area kenaikan panas yaitu pada jarak 7 m daria bangunan
kaca. Namun demikian tingkat kenaikan panas sebesar ini hanya terjadi pada
ketinggian 1,5 m sehingga penambahan vegetasi dengan ketinggian 1,5 m dapat
mengurangi tingkat kenaikan panas ini.
Vegetasi juga dapat mengurangi efek pantulan bunyi. Tingkat pantulan bunyi pada
kasus ini terhitung cukup kecil.
Sejumlah masalah dialami saat menggunakan material kaca. Untuk mengurangi dampak yang
dihasilkan maka dapat dilakukan sejumlah tindakan, yaitu :
Manggunakan kaca double.
Penggunaan kaca double yang berjenis kaca penghisap panas.
Penggunaan alat peneduh dalam dapat berupa tirai.
Penggunaan alat peneduh luar berupa sun shading yang mampu menghalangi radiasi
namun tidak menimbulkan dampak rumah kaca.
Menggunakan kaca dari jenis yang mampu meneruskan panas namun sesedikit
mungkin meneruskan kalor ke dalam bangunan.
Mamadukan semua jenis upaya mengurangi penerusan kalor ke dalam bangunan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

48

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Penggunaan kaca berwarna dapat mengurangi efek silau. Mengurangi efek silau juga
dapat dilakukan dengan sun shading. Selain berfungsi sebagai elemen fungsional,
sun shading juga dapat berfungsi sebagai elemen arsitektural.
Efek bising pada dasarnya tidak begitu besar berpengaruh. Penempatan bangunan
yang menajuhi posisi jalan (sumber bunyi) sebenarnya telah mengurangi efek bising.
Namun penggunaan kaca kedap atau double selain berfungsi mengurangi efek panas
juga dapat mengurangi bising.
Penggunaan kaca khusus tahan api dan dapat dibuka pada bagian tertentu dapat
mengurangi bahaya kebakaran. Kaca ini terdiri dari sejumlah jenis, diantaranya
adalah kaca wireglass, laminated glass.
Penggunaan kaca dengan ketebalan yang tepat merupakan salah satu solusi untuk
mengurangi dampak buruk dari air dan udara (kelembaban).

GAMBAR 3.1 Ilustrasi Penggunaan Kaca

3.3.3. Penerapan penggunaan Baja pada bangunan


Penggunaan baja pada bangunan hightech sebagai elemen struktur yang mendukung seluruh
beban bangunan termasuk pada struktur atap merupakan salah satu representasi tema pada
bangunan. Menampilkan elemen struktural baja secara jujur.

GAMBAR 3.2 Penggunaan Baja (BMW Welt Building)

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

49

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Baja Stainless
Baja stainless merupakan baja paduan yang mengandung minimal 10,5% Cr. Sedikit baja
stainless mengandung lebih dari 30% Cr atau kurang dari 50% Fe. Karakteristik khusus baja
stainless adalah pembentukan lapisan film kromium oksida (Cr2O3). Lapisan ini berkarakter
kuat,tidak mudah pecah dan tidak terlihat secara kasat mata. Lapisan kromium oksida dapat
membentuk kembali jika lapisan rusak dengan kehadiran oksigen. Pemilihan baja stainless
didasarkan dengan sifat-sifat materialnya antara lain ketahanan korosi, fabrikasi, mekanik,
dan biaya produk. Penambahan unsur-unsur tertentu kedalam baja stainless dapat dilakukan
dengan tujuan untuk mendapatkan keriteria baja yang diinginkan.
Kesimpulan
Melalui sejumlah penjelasan diatas, Medan Racquet Sports Center yang menerapkan tema
High Tech yang cukup menonjolkan penggunaan baja akan menggunakan baja jenis Stainless
Dupleks yang memiliki sejumlah spesifikasi khusus terutama ketahanan terhadap nilai
tegangan tarik yang lebih tinggi dibanding jenis baja lainnya. Selain itu, baja jenis ini juga
memiliki nilai leleh yang lebih tahan. Ketahanan korosinya juga melebihi jenis baja lainnya.

3.4. Studi Banding Tema Sejenis


1. HONGKONG DAN SHANGHAI BANK (Hongkong , China, 1979-1986)
Tipe bangunan

: Bank

Arsitek

: Norman Foster

Deskripsi Bangunan :
Pada tapak yang hampir seluas 5000 mdengan lokasi yang
strategis di pusat Statue Square, Central District, tower ini
memiliki ketinggian 178,8 m, yang terdiri dari 77 lantai di
atas sebuah plaza yang terletak di lantai dasar, dan empat
lantai yang terletak di bawah tanah. Ekspresi dari struktur
GAMBAR 3.3.
Gedung Hongkong Bank

baja yang menyelimuti bangunan ini didesain, dengan


memberi lapisan aluminium abu-abu dan panel-panel silver

metalik yang dipadu dengan tangkapan angin berlapis aluminium. Bangunan ini
menghadirkan atrium dengan ketinggian 52 m, dan didesain untuk dapat menampung 3.500
orang. Reputasi dari bangunan ini sebagai bangunan paling mahal yang pernah dibangun,
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

50

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


sebagian disebabkan oleh mahalnya harga lahan di Hongkong.
Bangunan ini telah membukt ikan tingginya tingkat fleksibilitasnya
ketika bank memasang instalasi ruang penjualan baru tahun 1995
dalam periode kurang dari enam minggu. Air untuk pendinginan
bangunan diambil dari teluk.
Pedestrian bagi publik yang ramai terletak 12 m di bawah bagunan,
hal ini ditujukan unutk mengantisipasi ruang terbuka yang merupakan
sesuatu

yang

mendapat

perhatian

penuh

bagi

kota

ini.

Menghubungkan antara public space dan lingkungan perkantoran ini,


sepasang eskalator menandakan perubahan yang baik seperti yang

GAMBAR 3.4.
Interior Atrium

dilakukan bangunan Wilis Faber & Dumas Offfices, ketika udara di


luar baik ruang interior dapat menyesuaikan.

(Jodido, Philip. Sir

Norman Foster, 1997)


Norman Foster menjelaskan, Gambar pertama mengenai bangunan
ini bersama seorang ahli geomensi bernama Koo Park Lino, yang
melihat site dari sisi feng seorang shui dan masyarakat kepada kita
saat pertama kali kita berkunjung ke Hongkong. Pengaruh ini subjektif
dan sangat kuat pada desain bangunan. Berbekal hal tersebut, nantinya
akan digunakan sebagai bahan dasar untuk mempelajari perencanaan
bengunan ini selanjutnya. Namun tanpa melupakan perancangan
bangunan dari ancaman typoon sebaik seperti bangunan secara

GAMBAR 3.5.
Eskalator pada
Atrium

simbolik, yang menjadikan bangunan ini suatu bangunan yang aman.

Pada bangunan ini Foster mengeksplorasi antara publik dan private. Peninggian bangunan
sebanyak 12 m menciptakan publik space, kemudian eskalator naik ke atas menuju hall utama
bank yang menciptakan semi public space dengan atrium berlantai 10. Mengenai desainnya
Foster juga menekankan, Sinar matahari yang dimasukkan ke dalam jantung dari hall
atrium, kemudian ditangkap oleh atap kaca dari plaza yang selanjutnya dipancarkan
kembali. Pada malam hari keadaannya terbalik, cahaya memancar dari bawah dan plaza
tersebut akan terlihat seperti garis-garis kristal atau permata.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

51

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Bangunan ini menunjukkan bahwa Norman Foster mampu menyelesaikan masalah arsitektur
secara baik dengan tetap menghadirkan pengeksposan struktur sebagai daya tarik dari
tampilan bangunan dan juga memasukkan unsur-unsur dari luar bagunan yang mampu
menghidupkan bangunan.

Peninggian bangunan guna menciptakan public space di bawahnya merupakan penerapan ide
yang baik bagi kotekstual bangunan dan lingkungannya. Ide-ide lainnya yang lebih condong
pada detail bangunan diselesaikan dengan sangat baik, desain gondola juga menghadirkan
kesatuan dengan bangunan secara keseluruhan.
Dibawah ini adalah Gambar-gambar mengenai Hongkong dan Shanghai Bank.

GAMBAR 3.6. Denah Lantai 5

GAMBAR 3.7. Potongan Gedung Hongkong dan Shanghai


Bank

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

52

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


2. FACULTY of LAW, University Of Cambridge, Cambridgeshire, UK

GAMBAR 3.9. Potongan bangunan

GAMBAR 3.8. Interior bangunan

Berlokasi di Sidqwick Avenue Camous tepat disebelah James Stirling`s 1967 perpustakaan
fakultas sejarah. Bangunan rancangan Foster ini paduan rancangan modern yang mahir dan
menghargai lingkungan yang ada. Bangunan ini terdiri dari perpustakaan hukum, 5
auditorium, ruang seminar, kantor administrasi. Bangunan ini berupa lekukan kaca. Pada
bangunan ini dirancang meminimalkan penggunan energi listrik dengan hanya pada bagian
bawah ruangan kuliah diberi AC. Perhitungan yang hati-hati terhadap sudut matahari
sehingga pada musim panas pun keadaan ruangan sangat menyenangkan. Bangunan ini
menyerupai potongan suatu bentuk denganpintu masuk dan ruang resepsionis pada sisi yang
terpotong tersebut, timbunan buku yang menumpuk dipadukan dengan ruang yang fleksibel
dan area-area belajar yang memasukan cahaya alami.
Atap yang dilapisi oleh lapisan bening menutupi
bangunan yang melengkung ke bawah hingga
lantai dasar di sisi taman, akan memberikan view
yang mengagumkan dari padang rumput dan
pepohonan-pepohonan alami.
Penganalisaan dari struktur bangunan yaitu
rangka pipa dapat menjadi suatu netting untuk
penglihatan arah ke view utama. Desain Fakultas
GAMBAR 3.10. Perspektif

Hukum

akan

menjadi

landmark

kawasan
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

53

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


kampus karena merupakan desain yang paling unik. Perancangan tapak sangat
menguntungkan untuk mendapat view yang paling baik.
Pada konstruksi bangunan yang berupa rangka pipa besi berpilin menjadi struktur utama
dinding dan atap, desain kolom penyangga kantilever dibuat miring sesuai dengan kantilever
yang berundak-undak, pada interior memperlihatkan jalinan rangka pipa besi pada dinding
luar netting arah pandang keluar bangunan, deretan tempat duduk untuk ruang bersosialisasi
diletakkan pada dasar bangunan.
3. The Reichstag (Gedung Parlemen), Jerman
The Reichstag berfungsi sebagai Gedung Parlemen di
Jerman. Gedung ini pada awalnya dibangun dengan biaya
yang berasal dari Kerajaan Jerman pada tahun 1872, namun
dengan semakin meningkatnya kebutuhan akan dimensi
Gedung Parlemen yang lebih besar di Berlin ini maka
GAMBAR 3.11.
Exterior Bangunan

dilakukan renovasi. Arsitek yang mengerjakan proyek ini


adalah Norman Foster, ia mendisain the Reichstag yang baru

dengan tampilan arsitektur high tech. Selain sebagai Gedung Parlemen, kini the Reichstag
juga merupakan salah satu tempat rekreasi di kota Berlin. Dari puncak teratas yang
merupakan ujung dari sirkulasi ramp yang membentuk spiral tersebut, para pengunjung bisa
menikmati keindahan pemandangan kota Berlin.

GAMBAR 3.12. Interior Bangunan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

54

BAB IV
ANALISA

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


BAB IV
ANALISA
4.1. Analisa Tapak
4.1.1. Lokasi Site

INDONESIA

SUMATERA UTARA

MEDAN
SITE
GAMBAR 4.1 Key Plan dan Lokasi Proyek

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

55

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

GAMBAR 4.2. Peta Lokasi

Site berada pada persimpangan Jl.Ngumban Surbakti dengan


Jl. Flamboyan, Kel. Sempakata, Kec. Medan Selayang.

Tanggapan
Lokasi berada WPP E dengan peruntukan lahan untuk Permukiman, Perkantoran,
Perdagangan, Konservasi, Rekreasi, Lapangan golf, Hutan kota. Posisi site terhadap Kota,
Kawasan dan Lingkungan sangat strategis untuk fungsi bangunan yang akan didirikan di
dalamnya yaitu Medan Racquet Sports Center. Lokasi site yang berada pada persimpangan Jl.
Ngumban Surbakti dengan Jl. Flamboyan membuat pencapaian ke dalam bangunan lebih
mudah.
Rekomendasi
Di dalam site akan dibangun Medan Racquet Sports Center yang berfungsi sebagai pusat
olahraga raket seperti Badminton, Tenis, dan Tenis Meja, serta dapat berfungsi sebagai tempat
pertandingan turnamen-turnamen nasional maupun internasional.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

56

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.2. Analisa Tata Guna Lahan
Peruntukan Lahan

Didalam RUTRK (Rencana Umum Tata Ruang Kotamadya Medan) lokasi yang berada di
persimpangan Jl. Ngumban Surbakti dengan Jl. Flamboyan, Kel. Sempakata, Kec. Medan
Selayang, termasuk dalam WPP E dengan Sei Sikambing sebagai pusat pengembangan.
Peruntukan lahan untuk daerah ini merupakan untuk kawasan permukiman, perdagangan
dan rekreasi, dengan program kegiatan sambungan air minum, septick tank, jalan baru,
rumah permanen, sarana pendidikan dan kesehatan.

Sebagai kawasan permukiman, rekreasi dan komersial, lokasi ini sangat potensial untuk
dibangunnya bangunan dengan fungsi sebagai tempat yang mewadahi kegiatan rekreasi
olahraga di tambah fasilitas pendukung yang bergerak di bidang komersil. Hal ini
diperkuat dengan 4 unsur potensial dari lokasi, yaitu:

Terletak dipinggiran kota dengan lahan kosong yang tersedia luas

Berada pada kawasan permukiman, rekreasi dan pendidikan

Transportasi yang lancar dan baik

Luas site yang mendukung 3 Ha

Lahan di sekitar site masih luas

Pada kawasan ini, bangunan rata-rata memiliki ketinggian yang cukup rendah, yaitu
antara 2-3 lantai.
Legenda
Site
Perkantoran
Permukiman
Perdagangan

GAMBAR 4.3. Peta Tata Guna Lahan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

57

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.3. Intensitas Pembangunan

GSB (Garis Sempadan Bangunan)

Jl. Ngumban Surbakti

: lebar jalan + 1
: ( x 20) + 1 = 11 meter

Jl. Flamboyan

: lebar jalan + 1
: ( x 6) + 1 = 4 meter

GSB dapat dipergunakan sebagai :

Parkir

Akses untuk pejalan kaki dan kendaraan

Plaza dan taman

Luas site : 3 Ha = 30.000 m


KDB (Bulk) di kawasan sekitar = 80 % x L. Lahan
KDB = 80 % x 30.000 m
= 24.000 m

Tanggapan
Existing site merupakan lahan kosong yang luas sehingga pengolahan bangunan
akan lebih mudah dan dapat diusahakan suasana yang nyaman bagi pejalan kaki.

Rekomendasi
Bangunan diletakkan lebih kedalam site dengan tujuan memberikan ruang luar
bagi pejalan kaki. Pembangunan ini nantinya akan di bangun dengan ketinggian 34 lantai dengan memperhatikan ketinggian bangunan di sekitar site.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

58

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.4. Fungsi Eksisting Tapak

Rumah penduduk

Toko dan warung makan

Rumah penduduk

Deretan warung makan

Rumah penduduk

Lahan kosong

Site merupakan lahan


kosong

Lahan kosong

GAMBAR 4.4. Analisa Lahan

Site
Perumahan penduduk
Perumahan penduduk padat
Daerah komersil

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

59

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.5. Analisa Sirkulasi
a. Analisa Sirkulasi Kendaraan

12 m

Penyebab kepadatan tinggi pada beberapa ruas


jalan menuju site disebabkan antara lain:

20 m

6m

12 m

JL. Ngumban Surbakti

JL. Flamboyan

Terdapat simpang yang


bernama simpang Pemda
dimana kepadatan cukup
tinggi

Simpang pos yang cukup


padat akibat ada pajak dan
stasiun kenderaan umum.

GAMBAR 4.5. Analisa Sirkulasi Kendaraan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

60

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Jaringan jalan disekitar site :
1. Jl. Setia Budi
-

Jalur sirkulasi untuk kenderaan umum, mobil, roda dua, dll.

Lebar jalan 12 meter.

Intensitas kepadatan cukup tinggi dimana titik kepadatan terdapat pada daerah
persimpangan perumahan tasbih namun pada waktu tertentu saja.

2. Jl. Jamin Ginting


-

Jalur sirkulasi dua arah untuk kenderaan umum yang sangat macet akibat tignkat
kepadatan kenderaan yang tinggi.

lebar jalan 14 meter.

Intensitas kenderaan yang tinggi mengakibatkan macet pada pagi hingga sore. Hal ini
juga diakibatkan ada pajak dan stasiun borneo, sutra dan sinabung jaya.

3. Jl. Ngumban Surbakti


-

Merupakan jalan lingkar kota medan dengan tingkat kepadatan kenderaan sedang
namun lancar sirkulasi kenderaan.

Lebar jalan 20 meter.

Sirkulasi lancar, padat pada persimpangan dengan jl Jamin ginting dan Karya Jasa.

4. Jl. Flamboyan
-

Jalur sirkulasi dua arah, dilalui semua jenis kenderaan.

Lebar jalan 6 meter.

Intensitas kenderaan kecil atau sedang.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

61

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


b. Sirkulasi Pejalan Kaki

Pedestrian bagi pejalan kaki


Tidak tersedia
pedestrian bagi
pejalan kaki

Potongan rencana Jl. Flamboyan

Pedestrian bagi pejalan kaki

1,2 m

6m

1,2 m

GAMBAR 4.6. Analisa Sirkulasi Pejalan Kaki

Tanggapan
Pada daerah ini masih sedikit pejalan kaki. Ini dikarenakan daerah ini baru dikembangkan.
Diharapkan nantinya daerah ini akan berkembang dengan pesat setelah adanya
pembangunan proyek ini. Pada jalan Flamboyan tidak terdapat pedestrian sehingga pejalan
kaki kurang nyaman untuk berjalan disekitar site.

Rekomendasi
Parit yang ada dipinggir jalan ini ditutup untuk dijadikan pedestrian bagi pejalan kaki yang
melewati jalan ini. Baik pada Jl. Ngumban Surbakti maupun Jl. Flamboyan nanti akan
dibuat pedestrian yang baik karena kondisi sekarang belum baik.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

62

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.6. Analisa Pencapaian

Sarana Pencapaian :
Mobil Pribadi

JL. Setia Budi

Angkutan Umum
Sepeda Motor

JL. Ngumban Surbakti


Taxi
Becak Bermotor

JL. Flamboyan

Sepeda

GAMBAR 4.7. Analisa Pencapaian

Tanggapan

Lalu lintas di sekitar tapak merupakan lalu lintas dengan intensitas kendaraan relatif sedang.

Jl. Ngumban surbakti merupakan jalur dua arah dengan intensitas kendaraan sedang

Jl. Flamboyan merupakan jalan dua arah dengan intensitas kendaraan padat-lancar.

Rekomendasi

Jalan utama merupakan Jl. Ngumban surbakti dan memiliki kemudahan dalam hal akses ke
bangunan, hal ini menjadi pertimbangan peletakkan entrance utama di jalan ini.

Untuk menanggapi proses masuk maka entance utama diberi coakan untuk memberi ruang
lebih bagi kendaraan yang masuk serta menghindari kemacetan karena antrian.

Side entrance (Gerbang Keluar) diletakkan pada Jl. Flamboyan untuk memudahkan sirkulasi
dalam site.

Untuk entrance servis akan di buat enterance khusus untuk akses menuju area servis stadion.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

63

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.7. Analisa View
a. Analisa View dari Luar ke Dalam

View dari arah ini sangat


baik yang berasal dari jalan
utama.

+++

+++
++
View ke arah ini belum
cukup
baik
karena
menghadap tanah kosong

View dari persimpangan


sangat
baik
karena
merupakan
area
yang
banyak
dilalui
oleh
kenderaan dan dapat terlihat
dengan jelas dari arah ini.

GAMBAR 4.8. Analisa View Luar ke Dalam

Tanggapan
+++

merupakan daerah yang memberikan view sangat baik

++

merupakan daerah yang memberikan view cukup baik

merupakan daerah yang memberikan view sedang

merupakan daerah yang memiliki view kurang baik

Rekomendasi
Pada sisi +++ dan ++ pengolahan fasade bangunan lebih dipertimbangkan dengan baik
pada sisi + dan pengolahan bangunan tidak terlalu penting dan di buat untuk area
parkir atau area sirkulasi
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

64

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


View dari Dalam ke Luar

View bangunan kearah ini


sangat
baik
karena
menghadap jalan utama yang
banyak dilalui kenderaan

+++

View ke sisi ini


kurang baik karena
langsung berbatasan
dengan
rumah
penduduk
yang
kurang terawat.

+++
++

View
`ke
arah
persimpangan sangat
baik karena merupakan
area
yang
banyak
dilalui oleh kenderaan
dan site dapat terlihat
jelas.

Pada sisi ini viewnya cukup bagus, pada sisi ini


terdapat rumah makan, tanah kosong dan
rumah penduduk.

GAMBAR 4.9. Analisa View Dalam ke Luar

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

65

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Tanggapan
Pada Persimpangan antara Jl. Ngumban Surbakti dengan Jl. Flamboyan memiliki view yang
sangat baik keluar bangunan.
Pada Jl. Ngumban Surbakti juga memiliki view yang sangat baik ke luar.

Rekomendasi
Pada sisi yang memiliki view keluar yang sangat baik diolah agar pandangan kearah tersebut
tidak terhalang yaitu pada persimpangan jalan. View yang cukup baik berada pada Jl. Ngumban
Surbakti yang juga akan diolah agar view ke arah jalan ini tidak tertutup. Begitu juga dengan
bentuk fasade diolah semenarik mungkin.

4.1.8. Analisa Matahari


a. Lapangan Pertandingan

GAMBAR 4.10. Analisa Matahari I

Tanggapan :
Posisi arah matahari ini sebenarnya tidak terlalu mempengaruhi orientasi dari lapangan
pertandingan. Walaupun sebenarnya pada bangunan arah matahari mempengaruhi
orientasi bangunan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

66

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


b. Fasilitas Pendukung
Area yang stabil dan normal karena tidak terkena
panas matahari langsung atau tidak terkena panas
matahri sore hari yang menyengat dan tidak sehat

Area yang stabil atau normal.


tidak terlalu panas dan
menyengat.

Area yang cukup panas


karena matahari sore yang
panas dan menyengat

Area yang Panas, terkena


Matahari Pagi, namun tidak
menyengat dan sehat.

Area yang stabil dan normal karena


tidak terkena panas matahari langsung
atau tidak terkena panas matahri sore
hari yang menyengat dan tidak sehat

GAMBAR 4.11. Analisa Matahari II

Tanggapan

Pada fasade timur, panas yang diterima berasal dari matahari pagi. Kondisi panas ini
tidak berdampak pada pemakaian AC yang banyak, karena panas yang dihasilkan
tidak menyengat.

Pada fasad barat kondisi site sangat panas karena matahari sore yang sangat
menyengat sehingga berakibat pada besarnya beban AC pada bangunan

Rekomendasi

Pada fasad sebelah timur, bukaan dimaksimalkan untuk memasukkan matahari pagi
yang sehat kedalam bangunan.

Sebelah barat site sangat panas sehingga selain menggunakan AC juga diatasi
dengan minim bukaan dan shading pada fasade

Barier dapat berupa tanaman atau vegetasi juga diletakkan untuk shading matahari
MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

67

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.9. Analisa Vegetasi

GAMBAR 4.12. Analisa Vegetasi

Tanggapan

Vegetasi yang ada disekitar site termasuk vegetasi yang baik dimana dapat
memberikan kesejukan pada saat siang hari. Pohon-pohon besar masih berdiri di
sepanjang jalan terutama pada Jl. Ngumban Surbakti. Vegetasi ini dimanfaatkan untuk
peneduh jalan dan pedestrian sehingga suasana menjadi asri dan sejuk.

Terdapat tempat bagi pejalan kaki yang cukup nyaman dan baik

Rekomendasi

Vegetasi berupa pohon yang rindang disepanjang Jl.Ngumban Surbakti tetap


dipertahankan sebagai peneduh untuk jalan dan area pedestrian.

Perlu ditambahkan taman disekitar pinggir jalan terutama di jalan flamboyant yang
jumlah vegetasinya masih kurang.

Pola pedestrian harus lebih dibaguskan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

68

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.1.10. Analisa Kebisingan
a. Analisa Kebisingan dan Polusi Udara

GAMBAR 4.13. Analisa Kebisingan dan Polusi


Udara

Tanggapan
Sumber kebisingan dari arah Jl. Ngumban Surbakti dan Jl. Flamboyan. Kebisingan dan
polusi ditimbulkan oleh banyaknya aktifitas kendaraan yang melalui jalan ini.

Rekomendasi
Untuk mengurangi kebisingan dari arah jalan ini, maka perlu dibuat jarak yang cukup
antara jalan dengan bangunan dan juga menempatkan vegetasi buffer untuk mengurangi
merambatnya suara bising ke site.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

69

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.2.

Analisa Fungsional

4.2.1. Analisa Pengguna


a.

Pelaku kegiatan
Pelaku kegiatan dalam Medan Racquet Sports Center ini terdiri dari:
Pengunjung
Dari kelompok pemgunjung terbagi lagi atas:
-

Anak-anak, baik yang bermain, berlatih maupun menonton pertandingan.

Remaja, baik yang bermain, berlatih sebagai atlit dari klub maupun penonton
pertandingan.

Dewasa, baik sebagai atlit, pelatih, staf, penyewa dan penonton.

Orang tua, baik yang datang menonton pertandingan, berbelanja dan mencari hiburan.
Pengelola
Service

b.

Kegiatan
Kegiatan utama
1. Olahraga
Bermain, berlatih dan bertanding.
2. Rekreatif
Menonton pertandingan dari berbagai kompetisi.
3. Edukatif
Tempat berlatih dan belajar mengembangkan kemampuan fisik dan teknik.
Kegiatan pendukung
1. Souvenir dan retail shop
Menjual barang-barang olahraga.
2. Restoran dan kafe
Tempat yang menyediakan makanan dan minuman.
3. Ruang pertemuan
Tempat diadakan pertemuan antar pejabat di bidang olahraga, undangan dan
wartawan.
4. Pusat kebugaran/ Gym
Menampung kegiatan berolahraga dan kebugaran yang menggunakan alat olahraga.
5. Galeri olahraga
Tempat memamerkan prestasi olahraga Sumatera Utara, khususnya olahraga raket.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

70

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Kegiatan Pengelolaan
Kegiatan yang kompleks pada Medan Racquet Sports Center ini juga membutuhkan
pengelolaan dan pemeliharaan yang kompleks. Oleh sebab kegiatan pengelolaannya tidak
bisa dilakukan sekaligus. Sehingga untuk kegiatan pengelolaan dan pemeliharaan dibagi ke
dalam beberapa bagian berdasarkan banyaknya jenis aktivitas. Masing-masing bagian
bertanggung jawab pada pengelola utama.
1. Pengelola.
Ruang-ruang yang dibutuhkan :
-

R.Kerja

R.Direktur Umum

R.Direktur per divisi

R.Manager per divisi

R.Ass Manager per divisi

R.Karyawan

R.Ganti

R.Tunggu

Ruang Penyimpanan

Toilet

2. Kegiatan Pelayanan Teknis. Ruang-ruang yang diperlukan :


-

Ruang Operator

R.O. PABX dan Sound System

CCTV

Pompa dan Ground

Reservoir

Tempat Pembuangan Sampah

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

71

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.2.2. Analisa Kegiatan

Pengelola dan Karyawan

Pengelola
Proyek
Datang

Kantor
Pengelola

Entrance

Parkir
Pengelola

Administrasi

Istira
hat

Pulang

Kontrol

DIAGRAM 4.1. Aktifitas Pengelola

Pemain dan Pengunjung

Datang

Entrance

Parkir
Pengunjung

Kegiatan
Bangunan,
berlatih,
bertanding,
menonton,
berbelanja,
dll

Pulang

DIAGRAM 4.2. Aktifitas Pemain dan Pengunjung

Servis

Servis

Parkir Servis

Entrance

Bangunan

DIAGRAM 4.3. Aktifitas Servis

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

72

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


4.2.3. Organisasi Ruang

Pemain, Ofisial dan Wasit


PARKIR
R. GANTI
PEMAIN I
PRIVAT
ENTANCE
MEDIS
MIXED
ZONE

R.GANTI
WASIT
TES DOPING

LAP. PERMAINAN
R. GANTI
PEMAIN II

DIAGRAM 4.4. Organisasi Ruang Pemain, Ofisial dan Wasit

Pemain
ENTRANCE

KORIDOR

R. DELEGASI

ENTRANCE
MEDIA

R.PEMANASAN

R.GANTI

R.PIJAT/MASSAGE

R. MEDIA
SHOWER

WC/TOILET

DIAGRAM 4.5. Organisasi Ruang Pemain

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

73

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Pengunjung Pertandingan

Pemeriksaan Pra
pertandingan

TICKET
BOX

PEMERIKSAAN
2

ENTRANCE

TRIBUN
PENONTON

PEMERIKSAAN
4

PEMERIKSAAN
3

DIAGRAM 4.6. Sirkulasi Masuk Pengunjung

Area VIP
PRIVAT
ENTRANCE

STUDIO TV

RECEPTIONIST

AREA VIP

TOILET

DIAGRAM 4.7. Organisasi Ruang VIP

Restoran/ kafe
BAR
COUNTER
OPERATOR

DAPUR
BANQUET
G.KERING

ENTRANCE

PANTRY

DAPUR
G.BASAH

R.PEGAWAI

KASIR

R.GANTI
DIAGRAM 4.8. Organisasi Ruang Restoran

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

74

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


R. Pertemuan

ENTRANCE

DAPUR

R.PERALATAN

LOBBY /
R.TUNGGU

R.PERTEMUAN

R.PENGELOLA

TOILET

R.RAPAT

DIAGRAM 4.9. Organisasi Ruang Pertemuan

Fitness Center/ Pusat Kebugaran

ENTRANCE

R.GANTI

TOILET

LOBBY/
R.PENERIMA

R.LATIHAN

R.PENGELOLA

R.INSTRUKTUR

R.REPARASI/
PERALATAN

DIAGRAM 4.10. Organisasi Ruang Kebugaran

Retail Shop & Snack Corner


KASIR

ENTRANCE

GUDANG

DIAGRAM 4.11. Organisasi Ruang Retail

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

75

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Pengelola

R.DIREKTUR

R. MANAGER

OPERASIONAL

ASS. MANAGER

R.KEPALA DIVISI

R.STAF DIVISI

DIAGRAM 4.12. Organisasi Ruang Pengelola

4.2.4. Program Ruang


Tabel 4.1. Program Ruang

Jenis Ruang

Nama Ruang

Kapasitas

Standar

Luas

0.6 m /org

1200 m2

3 org

4 m2/org

12 m2

R. ATM

5 unit

1.5 m2/org

7.5 m2

Lapangan Utama

4 unit

36.58 m 18.29 m

2680 m2

0.625 m 0.9 m

1125 m2

Fasilitas

Lobby dan Galeri

Penerima

R. Informasi &

2000 org

Administrasi

Fasilitas
Olahraga
Primer
Stadium Utama

Tribun

2000 org

Tribun VIP

50 org

1,5 m 1 m

75 m2

Loket Karcis

2 unit

7.5 m2

7.5 m2

R. Panitia

1 unit

20 m2

20 m2

R. Ganti Pemain

20 org

2 m2

40 m2

R. Shower

20 org

1.5 m2

30 m2

R. Pemanasan

1 unit

30 m2

30 m2

R. Pijat Pemain

10 org

4 m2

40 m2

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

76

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


R. Pijat Wasit

5 org

4 m2

20 m2

R. Komentator

1 unit

20 m2

20 m2

R. Wasit

10 org

20 m2

20 m2

R. Konferensi Pers

200 org

1.2 m2

240 m2

1 unit

20 m2

20 m2

2 50 org

1.5 m2

150 m2

Gudang

1 unit

30 m2

30 m2

Lap. Squash

Lap. Squash

4 unit

6.4 m 9.75 m

249.6 m2

Gym

Fitness

50 org

6 m2/org

300 m2

R. Instruktur

2 5 org

4 m2/org

40 m2

R. Ganti/ loker

2 20 org

2 m2/org

80 m2

R. Shower

2 10 org

1.5 m2/org

30 m2

Toilet

2 2 org

1.5 m2/org

6 m2

R. Makan

100 org

1.4 m2/org

140 m2

R. Kontrol
Toilet

Fasilitas
Olahraga
Sekunder

Fasilitas
Penunjang
Cafe

Dapur

5 org

5 10 m2/org

40 m2

Mini Bar

15 org

1.5 -2.2 m2/org

30 m2

3 m2/org

18 m2

Toilet

Food & Drink


Shop
Toko Olahraga
4 unit

2 3 org

Wastafel

4 unit

0.5 m2/org

2 m2

R. Manager

3 org

4 m2/org

12 m2

R. Karyawan

12 org

1.5 m2/org

18 m2

Gudang

1 unit

10 % L

26 m2

Gerai Minuman &

2 unit

9 m2/unit

18 m2

R. Display

4 1unit

36 m2/unit

144 m2

Kasir

4 1 org

1.8 m 2.1 m

15.12 m2

Makanan Ringan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

77

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


8 m2/unit

160 m2

Gudang Barang

20 1unit

R. Pemeriksaan

2 org

Perawatan

R. Dokter & asisten

3 org

3 m2/org

9 m2

Medis

R. Tunggu

10 org

1.5 m2/org

15 m2

WC

2 org

1.8 m2/org

3.6 m2

Gudang Alat

1 unit

8 m2/unit

8 m2

R. Sholat

50 org

1.2 m2/org

60 m2

T. Wudhu

10 org

1.2 m2/org

12 m2

WC

4 org

1.5 m2/org

6 m2

R. Direksi

5 org

5 m2/org

25 m2

R. Sekretaris

1 org

3 m2/org

3 m2

R. Bagian

10 org

4 m2/org

40 m2

6 org

5 m2/org

30 m2

3 org

5 m2/org

15 m2

5 org

5 m2/org

25 m2

5 org

5 m2/org

25 m2

6 org

3 m2/org

18 m2

R. Rapat Besar

30 org

11,5-14 m2 /org

420 m2

R. Rapat Kecil

10 org

11,5-14 m2 /org

140 m2

R. Bongkar Muat

2 truk

24 m2

48 m2

Ruang

Mushala

15 m2/or

30 m2

Fasilitas
Pengelola
Kantor
Pengelola

Administrasi
R. Bagian
Personalia
R. Bagian
Keuangan
R. Bagian Humas
dan Promosi
R. Bagian
Pemeliharaan
Gedung
R. Bagian
Keamanan
R. Rapat

Ruang Servis

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

78

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


R. Penerima Barang

1 unit

25 m2/ unit

25 m2

Gudang barang dan

1 unit

50 m2/ unit

50 m2

2 2 org

1.5 m2/org

6 m2

R. Tunggu Supir

10 org

1.5 m2/org

15 m2

Pelayanan

R. Operator CCTV

1 unit

20 m2/ unit

20 m2

Teknis

R. Operator PABX

1 unit

28 m2/ unit

28 m2

R. Panel listrik

1 unit

1% L

20 m2

R. Trafo/ Genset

1 unit

30 m2/ unit

30 m2

R. Pompa

1 unit

1% L

20 m2

Gudang

1 unit

30 m2/org

30 m2

Tempat

1 unit

10 m2/ unit

10 m2

300 unit

2.5 x 5 m/ unit

3750 m2

Parkir Bus

5 unit

4 x 12 m/unit

240 m2

Parkir Truk

2 unit

3.5 x 11 m/unit

70 m2

Parkir Motor

250 unit

2 x 1 m/unit

500 m2

peralatan
Toilet
Ruang

& Sound System

Pembuangan
Sampah

Parkir Mobil

Parkir

12.836,33 m2

SubTotal

2567.26 m2

Sirkulasi 20%

15403,59 m2

Luas Total

Tabel 4.2. Kebutuhan Parkir

Mobil Pribadi
Asumsi : Jumlah 25%
Standard : 12,5 14 m2 (Data Arsitek)
Jumlah pengguna mobil pribadi
Tiap mobil memuat 2-5 orang,
maka diperkirakan jumlah mobil

= 25% x 2.000
= 500 orang
= 500 / 2
= 250 buah

Luas area yang dibutuhkan untuk


MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

79

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


= 250 x 14 m2
= 3.500 m2

parkir mobil adalah

Bus Rombongan
Asumsi : Jumlah 5 %
Standard : 28 m2 (Data Arsitek)
Jumlah pengguna bus rombongan

= 5% x 2000
= 100 orang

Tiap bus memuat 30 orang,


maka diperkirakan jumlah bus

= 100/30
= 3.33
= 4 buah

Luas area yang dibutuhkan untuk


parkir bus adalah

= 4 x 28 m2
= 112 m2

Sepeda Motor
Asumsi : Jumlah 35%
Jumlah pengguna sepeda motor

= 30% x 2000
= 600 orang

Tiap sepeda motor membawa 2 orang,


maka diperkirakan jumlah sepeda motor

= 600/2
= 300 buah

Luas area yang dibutuhkan untuk


parkir sepeda motor

= 300 x 2 m2
= 600 m2

Taksi
Asumsi : Jumlah 5 %
Standard : 12,5 -14 m2
Jumlah pengguna sepeda motor

= 5% x 2.000
= 100 orang

Tiap taxi diperkirakan membawa 2-3 orang,


maka jumlah taksi

= 100 /3
= 34 buah

Luas area yang dibutuhkan untuk


parkir taxi

= 34 x 14
= 476 m2
Sisa pengunjung diasumsikan naik kenderaan umum
dan berjalan kaki sebesar 30 %
= 30% x 2.000
= 600 orang
Perkiraan Kebutuhan Parkir Pengelola
Parkir mobil untuk 5 mobil
= 70 m2
Parkir sepeda motor untuk 50 buah
= 100 m2
Mobil servis untuk 5 mobil
= 70 m2
Jumlah luas keseluruhan lahan parkir yang dibutuhkan
(3.500 +112 + 600 + 476 + 70 + 100 + 70) m2

= 4.928 m2

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

80

BAB V
KONSEP PERANCANGAN

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


BAB V
KONSEP PERANCANGAN
5.1. Konsep Ruang Luar
Ruang luar digunakan sebagai parkir, taman, plaza dan tempat latihan outdoor.
5.1.1. Konsep Zoning dan Tata Ruang Luar

Entrance untuk kendaraan bermotor


di khususkan pada Jl. Ngumban
Surbakti dengan pembagian jalur
berdasarkan jenis kendaraan, roda
dua dan roda empat. Jalur ini
berfungsi sebagai jalur masuk dan
keluar.

Zona khusus disediakan bagi


pejalan kaki dan dengan
enterance khusus. Hal ini
bertujuan untuk kemudahan
akses bagi pejalan kaki selain
untuk
mengurangi
kontak
langsung pejalan kaki dengan
kendaraan bermotor.
Penyediaan open space atau
plaza yang luas sebagai tempat
public karena bangunan ini
sendiri adalah bangunan yang
bersifat bangunan publik

Lapangan
tenis
outdoor

Jalur keluar kendaraan berada


pada jl. Flamboyan. Jalan ini
memiliki 2 lajur.

Bangunan berada
di tengah site

GAMBAR 5.1. Zoning dan Tata Ruang Luar

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

81

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.1.2. Konsep Entrance
Entrance utama berada di jalan Ngumban Surbakti karena sangat strategis dan dapat dicapai
dari segala arah. Jalan dengan lebar 20 m ini juga memberikan kemudahan sirkulasi
kendaraan karena merupakan jalur Ring Road. Entrance dibuat sejauh mungkin dari
persimpangan jalan Ngumban Surbakti dan jalan Flamboyan.

Entrance untuk kendaraan bermotor


di khususkan pada Jl. Ngumban
Surbakti dengan pembagian jalur
berdasarkan jenis kendaraan, roda
dua dan roda empat. Jalur ini
berfungsi sebagai jalur masuk dan
keluar.

Zona khusus disediakan bagi


pejalan kaki dan dengan
entrance khusus. Hal ini
bertujuan untuk kemudahan
akses bagi pejalan kaki selain
untuk
mengurangi
kontak
langsung pejalan kaki dengan
kendaraan bermotor.

OUT

OUT

IN

IN

OUT

Jalur keluar kendaraan berada


pada jl. Flamboyan. Jalan ini
memiliki 2 lajur.

GAMBAR 5.2. Konsep Entrance

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

82

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.1.3. Konsep Orientasi Bangunan
Massa bangunan utama berada di tengah site dengan fasade yang dihadapkan pada arah jalan
Ngumban surbakti dan jalan Flamboyan karena memiliki view ke dalam yang baik. Sehingga
dapat menarik perhatian dan menjadi vocal point pada bangunan.

Lapangan tenis
outdoor

Penyediaan open space atau


plaza yang luas sebagai tempat
public tanpa ada bangunan yang
dapat menghalangi pandangan
ke arah bangunan utama

Bangunan berada
di tengah site

Bangunan akan menjadi vokal point


pada persimpangan jalan Ngumban
Surbakti dan jalan Flamboyan

GAMBAR 5.3. Konsep Orientasi Bangunan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

83

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.1.4. Konsep Sirkulasi
Kendaraan Bermotor
Kendaraan yang masuk ke dalam site diarahkan langsung ke tempat parkir. Sirkulasi
kendaraan hanya berada pada kawasan jalur masuk kendaraan, parkir dan jalur keluar
kendaraan. Sedangkan disekitar bangunan bebas kendaraan.
Entrance untuk kendaraan bermotor
di khususkan pada Jl. Ngumban
Surbakti dengan pembagian jalur
berdasarkan jenis kendaraan, roda
dua dan roda empat. Jalur ini
berfungsi sebagai jalur masuk dan
keluar.

OUT
OUT

IN

Penyediaan open space atau


plaza yang luas sebagai tempat
publik ditujukan memberi ruang
bagi
pengunjung
untuk
menikmati bangunan secara utuh

Kawasan
kendaraan
bermotor

Jalur keluar kendaraan berada


pada jl. Flamboyan. Jalan ini
memiliki 2 lajur.

IN

OUT

GAMBAR 5.4. Konsep Sirkulasi Kendaraan Bermotor

Pejalan Kaki
Bagi pejalan kaki dibuat jalur khusus sehingga
pejalan kaki dapat memasuki site tanpa terhalang.
Disekitar bangunan utama merupakan area pejalan
kaki dimana pada area tersebut bebas dari
kendaraan. Pedestrian yang sudah ada di sekitar site
diperlebar dengan penempatan pepohonan di antara
pedestrian dan jalan sebagai pembatas antar pejalan
kaki dan kendaraan.
Gambar 5.5. Pedestrian

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

84

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.1.5. Konsep Parkir
Bangunan yang direncanakan untuk menampung 2000 penonton memerlukan tempat parkir
mobil sebanyak minimal 400 buah. Pada site memungkinkan adanya parkir sebanyak 400
buah, namun agar tidak menghabiskan ruang sehingga sebagian parkir pengunjung
ditempatkan pada basement. Beberapa parkir kenndaraan yang ditempatkan pada site
digunakan sebagai tempat parkir pengelola dan pengunjung tempat latihan. Pada area parkir
diberi vegetasi sebagai peneduh sinar matahari dan menambah estetika.

Lokasi parkir berada


di belakang, sehingga
tidak
mengganggu
pejalan kaki.

Parkir Basement
Parkir Ground
GAMBAR 5.6. Konsep Parkir

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

85

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.1.6. Konsep Tata Hijau
Vegetasi yang ada di sekitar lahan coba dipertahankan, untuk vegetasi yang sudah rusak dan
tidak terawat di ganti dengan vegetasi baru sehingga dapat meningkatkan kualitas ruang luar
dan juga berfungsi sebagai buffer kebisingan dan polusi.

Pada
kawasan
sirkulasi
kendaraan ditanam pohon yang
tinggi dan cukup rindang agar
dapat melindungi kendaraan dari
panas matahari dan menjadi
buffer bangunan dari asap dan
debu kendaraan

Open space atau plaza yang luas


ditanami dengan pohon yang
tidak terlalu tinggi agar tidak
menghalangi view ke bangunan
tetapi tetap memberi proteksi
terhadap asap dan debu dari
jalan

Pada sisi jalan akan ditanami


pohon yang dapat memberi
fungsi estetika dan buffer bagi
site terhadap asap dan debu dari
jalan

vegetasi
GAMBAR 5.7. Konsep Tata Hijau

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

86

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.2. Konsep Ruang Dalam
Ruang ruang latihan, pertandingan, kantor, serta retail pada bangunan Medan Racquet
sports center ini diklasifikasikan berdasarkan lantai, pembagiaannya adalah sebagai berikut :
Basement
a. Tempat parkir
b. Ruang ruang servis.
R. Servis

GAMBAR 5.8. Konsep Basement

Lantai 1
a.

Galeri (cyan)

b.

Lapangan squash (merah)

c.

Kantor pengelola (oranye)

d.

Retail (merah muda)

e.

Fitness center (hijau)

f.

Ruang persiapan pertandingan (kuning)

g.

Kantor PBSI, PELTI, PTMSI dan PSI (biru)

GAMBAR 5.9. Konsep Lantai 1

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

87

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Lantai 2
a.

Lapangan pertandingan (merah)

b.

Ruang persiapan pertandingan (kuning)

c.

Caf (merah muda)

d.

Loket (oranye)

GAMBAR 5.10. Konsep Lantai 2

Lantai 3
a. Tribun (merah)
b. Musholla (hijau)
c. R. VIP (merah muda)

GAMBAR 5.11. Konsep Lantai 3

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

88

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Lantai 4
a. Ruang press media (biru)
b. Ruang kontrol (kuning)
c. Tribun (merah)

GAMBAR 5.12. Konsep Lantai 4

5.3. Konsep Bentukan Massa


Bangunan Medan Racquet Sports Center ini merupakan bangunan bentang lebar. Konsep
struktur atap merupakan yang paling utama, di sini konsep awal bentukan atap diambil dari
bentuk Daun yang melengkung dengan urat daun utama sebagai struktur utama.
Urat daun sebagai struktur
pendukung

Tulang daun sebagai struktur


utama
GAMBAR 5.13. Konsep Daun
Sumber : Pribadi

GAMBAR 5.14. Konsep Bangunan Atap Terbuka


Sumber : Pribadi

GAMBAR 5.15. Konsep Bangunan Atap Tertutup


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

89

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.4. Konsep Struktur
5.4.1. Sub Structure
Untuk sub struktur, digunakan pondasi tiang pancang dengan bahan beton bertulang precast
sehingga dapat menahan beban bangunan dengan baik.
5.4.2. Middle Structure
Pada middle structure atau struktur badan menggunakan sistem struktur rigid frame. Struktur
ini meiliki kemampuan untuk menahan gaya pada arah vertikal dan horizontal. Sistem
Struktur Rigid Frame pada umumnya berupa grid persegi teratur yang terdiri dari balok
horizontal dan vertikal yang dihubungkan di suatu bidang dengan menggunakan sambungan
kaku. Karena kontinuitasnya, maka rangka kaku bereaksi terhadap beban lateral terutama
melalui lentur kolom dan balok. Kapasitas beban rangka sangat tergantung pada kekuatan
balok dan kolom individual, kapasitasnya menurun sebanding dengan kenaikan tinggi lantai
dan jarak antarkolom. Lendutan lateral rangka kaku dapat disebabkan oleh dua hal, yaitu
lentur kantilever (chord drift) dan deflaksi karena lentur balok dan kolom (shear lag / frame
wracking). (Schueller, Wolfgang.1989. Struktur Bangunan Bertingkat Tinggi)

GAMBAR 5.16. Sistem Struktur Rangka


Sumber : Struktur Bangunan Bertingkat Tinggi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

90

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.4.3. Upper Structure
Bangunan ini merupakan bangunan bentang lebar (longspan) sehingga perlu memakai
struktur yang kuat namun ringan. Struktur atap menggunakan gabungan sistem struktur balok
baja pelengkung dan struktur rangka baja dengan profil O. Rangka baja bertumpu pada balok
baja pelengkung yang berada pada tengah bangunan. Sebagian atap bangunan ini juga dapat
dibuka-tutup (openable roof). Pada bagian atap yang dapat dibuka-tutup menggunakan
penutup atap tenda, selain karena ringan, juga memiliki tingkat fleksibilitas yang tinggi.
Struktur baja akan sangat ditonjolkan dan diekspos.

GAMBAR 5.17. Struktur Balok Baja Pelengkung


Sumber : Internet

Struktur atap yang dapat


dibuka-tutup dengan bahan
penutup tenda
Struktur pelengkung dari baja
sebagai struktur utama

Struktur pendukung yang


terbuat dari baja bulat

GAMBAR 5.18. Struktur Atap


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

91

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.5. Konsep Utilitas
5.5.1. Konsep Sistem Pengkodisian Udara
Pada bangunan digunakan sistem pengkondisian udara buatan dengan menggunakan ac
central untuk ruangan ruangan publik dan ac split untuk ruangan yang bersifat privat.
Pengkondisian udara secara buatan yang biasa digunakan. Temp = 22-27, kelembaban 40 % 60 % aliran udara 0 -1,5 m/detik.
Cooling
Tower

Air Handling
Unit

Air Handling
Unit

Outlet Unit

Chiller

Inlet Unit

Ruangan

Kondensor

Udara Dingin
Udara Panas
Diagram 5.1. Sistem Pengkodisian Udara

GAMBAR 5.19. Skema Sistem Pendingin Ruangan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

92

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.5.2. Konsep Sistem Elektrikal
Sumber Arus listrik pada bangunan berasal dari 2 sumber , yaitu :
1. Arus PLN
2. Generator (tenaga cadangan)
Sumber arus dari PLN dan dari generator sebagai tenaga cadangan. Jika arus dari PLN
padam, generator langsung bekerja secara otomatis.

Panel
lightning

PLN

Generator

Gardu/
trafo

Meteran

Main
panel

Panel
power

UPS

Panel

Distribusi

Panel

Distribusi

Panel
pompa

Pompa

Panel
AC

Mesin AC

Panel
lift

Mesin lift

Panel
eskalator

Mesin
eskalator

Panel Fire
alarm

Distribusi

Diagram 5.2. Sistem Elektrikal

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

93

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


5.5.3. Konsep Sistem Sanitasi
Air bersih
Air bersih untuk keperluan gedung berasal dari PDAM.. sistem penyaluran air bersih ini
menggunakan sistem down feed.
Reservoir
Atas
Toilet

Toilet

Sprinkler

Sprinkler

hydrant

hydrant
Pompa
Chiller

PDAM

Reservoir
Bawah

Meteran

Fire
Hydrant

Pompa

Diagram 5.3. Air Bersih

Air Kotor
Sebelum dibuang ke saluran pembuangan kota, air kotor harus melewati proses treatment
terlebih dahulu.
Kloset

Urinoir

Kloset

Urinoir

Septic Tank

R. Chlorinasi

Pompa

Saluran
Pembuangan
Kota

Diagram 5.4. Air Kotor

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

94

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


Air Buangan
Sebelum dibuang ke saluran pembuangan kota, air buangan harus terlebih dahulu melalui
proses treatment.
Dapur

Toilet

Washtafel

Dapur

Toilet

Washtafel

Penampunga

Water Treatment

Pompa

Saluran
Pembuangan
Kota

Diagram 5.5. Air Buangan

Limbah Restoran
LIMBAH ORGANIK

DISPOSAL

TPS

TPA

Diagram 5.6. Sistem Pengelolaan Limbah

5.5.4. Konsep Sistem Penanggulangan Kebakaran


Sistem pencegahan aktif
-

sprinkler 5-6 m (25 m2 area), jarak antara sprinkler = 9 m

sistem hose reel (fire hydrant box ) radius 40 m

sistem fire extinguisher (setiap 20-25 m )


sistem pilar hydran untuk

daerah luar bangunan (jarak max 75 m) dapat

menjangkau sampai 200 m.


-

sistem pendeteksi asap (smoke detector / heat detector) radius 25 m2.

sistem pengisyaratan, untuk peringatan adanya bahaya kebakaran. Biasanya


diletakkan pada posisi yang strategis bersamaan dengan sistem hose reel / fire
alarm (92 m2).

Sistem pencegahan pasif


-

menggunakan bahan yang relatif tahan api

menyediakan fasilitas pintu tahan api minimal 2 jam

tangga kebakaran dengan exhaust fan untuk menghisap asap

koridor dengan lebar minimal 1.8 m

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

95

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


-

lampu emergency / penerangan darurat

Pengelolaan ruang luar, menciptakan banyak area terbuka untuk memungkinkan


menjadi area evakuasi, menanam vegetasi sebagai pembatas tapak dan pecegahan
terhadap menjalarnya api keluar tapak menuju bangunan lain.

5.5.5. Konsep Sistem Keamanan


Ditinjau dari tujuannya maka pengamanan terhadap pencurian dan sabotase,
keamanan gedung ini dapat dibedakan dengan menggunakan tenaga manusia / satpam
untuk keamanan di luar gedung.
Menggunakan peralatan elektronik antara lain penempatan kamera-kamera CCTV
pada tempat-tempat yang penting (pintu masuk, hall, ruang siding dan lain-lain
maupun di luar bangunan.

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

96

BAB VI
HASIL PERANCANGAN

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


BAB VI
HASIL PERANCANGAN
6.1.

Gambar Perancangan

6.1.1. Site Plan

GAMBAR 6.1. Site Plan


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

97

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.2. Ground Plan

GAMBAR 6.2. Ground Plan


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

98

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.3. Denah Basement dan Lantai 1

GAMBAR 6.3. Denah Basement dan Lantai 1


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

99

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.4. Denah Lantai 2 dan Lantai 3

GAMBAR 6.4. Denah Lantai 2 dan Lantai 3


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

100

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.5. Denah Lantai 4 dan Rencana Atap

GAMBAR 6.5. Denah Lantai 4 dan Rencana Atap


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

101

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.6. Tampak Depan dan Samping Kanan

GAMBAR 6.6. Tampak Depan dan Samping Kanan


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

102

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.7. Tampak Balakang dan Samping Kiri

GAMBAR 6.7. Tampak Belakang dan Samping Kiri


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

103

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.8. Potongan A-A dan B-B

GAMBAR 6.8. Potongan A-A dan B-B


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

104

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.9. Rencana Pondasi dan Pembalokan

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

105

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

106

MEDAN RACquET SPORTS CENTer

GAMBAR 6.9. Rencana Pondasi dan Pembalokan


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

107

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.10. Rencana Elektrikal dan Sanitasi

GAMBAR 6.10. Rencana Elektrikal dan Sanitasi


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

108

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.11. Rencana Pengkondisian Udara dan Sistem Kebakaran

GAMBAR 6.11. Rencana Pengkondisian Udara dan Sistem Kebakaran


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

109

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.12. Detail Struktur

GAMBAR 6.12. Detail Struktur


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

110

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.13. Detail Arsitektural

GAMBAR 6.13. Detail Arsitektural


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

111

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.1.14. Perspektif

GAMBAR 6.14. Perspektif


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

112

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


6.2. Foto Maket Studi

GAMBAR 6.15. Foto Maket Studi


Sumber : Pribadi

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

113

MEDAN RACquET SPORTS CENTer


DAFTAR PUSTAKA
Davies, Colin. 1991. High Tech Architecture. Thames and Hudson
Neufert, Ernst. 1996. Data Arsitek jilid I Edisi 33, Terjemahan Sunarto Tjahjadi. Jakarta : Erlangga.
Synder, James C Catanese, Anthony J. 1995. Pengantar Arsitektur. Jakarta : Erlangga.
2005. Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga. Jakarta : Balai Pustaka
Jodido, Phillip.1997. Sir Norman Foster.Taschen
Schodek, Daniel L. 1999. Struktur Edisi Kedua. Jakarta : Erlangga.
Engel, H. 1981. Structure System. New York : Van Nostrand Reinhold Company.
Juwana, J S. 2005. Sistem Bangunan Tinggi. Jakarta : Erlangga
Adler, David. 1999. Metric Handbook.Oxford : Architectural Press.
Schueller, Wolfgang.1989. Struktur Bangunan Bertingkat Tinggi.Bandung : PT Eresco
Undang undang : UU no 3/2005 mengenai sistem keolahragaan nasional.
Davies, Colin. high tech architecture.1988.crowstep.20 September 2007.
< http://www.crowstep.co.uk/Resources/HighTechArchitecture.pdf>
High-tech architecture. 31 juli 2007. answer.com.20 September 2007.
< http://www.answers.com/topic/high-tech-architecture-1>
High-tech architecture. 31 juli 2007. wikipedia.20 September 2007.
< http://en.wikipedia.org/wiki/High-tech_architecture>
Humprey, clark.Industrial Luxury. 7 desember 1999. miscmedia.20 September 2007.

<http://www. MISCmedia.com/ a report on popular culture by Clark Humphrey.htm>


Barker, Don. Foster and Partners roof the court.14 februari 2001. architectureweek, design
department. 19 September 2007
<http://www.architectureweek.com/2001/0214/design.html>
Kota Medan. 4 Mei 2008. Wikipedia. 6 Mei 2008.
< http://id.wikipedia.org/wiki/Medan >
Tennis. 26 februari 2009. Wikipedia. 29 Februari 2009.
< http://id.wikipedia.org/wiki/Tenis>
Badminton. 26 februari 2009. Wikipedia. 29 Februari 2009.
< http://en.wikipedia.org/wiki/Badminton>
Tenis Meja. 26 februari 2009. Wikipedia. 29 Februari 2009.
< http://en.wikipedia.org/wiki/Table_tennis>
Squash. 26 februari 2009. Wikipedia. 29 Februari 2009.
< http://en.wikipedia.org/wiki/Squash_(sport)>

MHD RAHARDIANSYAH | 050406065

114