Anda di halaman 1dari 45

HALAMAN JUDUL

TUGAS PRAKTIKUM ASISTENSI


SURVEI HIDROGRAFI

Laporan Praktikum Pengukuran Simulasi Survei


Hidrografi dengan Pengikatan Kemuka
Wilayah 2 Parkiran Gedung Robotika

Oleh :
Kelompok 5
Evasari Aprilia
Lilik Widiastuti
Deasy Rosyida R
Gatot Cakra Wiguna
Deni Ratnasari
Adib Zaid Nahdi
Niqmatul Kurniati
Rahmat Budiman
Argatyo Prayuda
Sri Indah Nur Bayuh

3513100004
3513100009
3513100016
3513100021
3513100040
3513100038
3513100044
3513100053
3513100063
3513100089

Dosen:
Khomsin, ST., MT.
Ir. Yuwono, MT
Akbar Kurniawan, S.T, M.T

Jurusan Teknik Geomatika


Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas limpahan rahmat
dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan laporan Pengukuran Simulasi Survei
Hidrografi dengan Pengikatan Kemuka Wilayah 2 Parkiran Gedung Robotika dengan
tepat waktu. Laporan ini disusun sebagai salah satu tugas Mata Kuliah Sistem Informasi
Geografis.
Dalam kesempatan ini saya mengucapkan terimakasih kepada :
1 Khomsin, ST., MT. Dan Ir. Yuwono, MT selaku dosen pengajar mata kuliah Survey

Hidrografi
2 Akbar Kurniawan S.T.,M.T dan selaku dosen responsi mata kuliah Survey Hidrografi

Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna,
baik dari segi penyusunan, bahasan, ataupun penulisannya. Oleh karena itu kami
mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun, khususnya dari dosen pengajar
dan responsi mata kuliah guna menjadi acuan dalam bekal pengalaman bagi kami untuk
lebih baik di masa yang akan datang.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan pengembangan ilmu
pengetahuan. Aamiin.

Surabaya, 22 April 2016

Penyusun,

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.......................................................................................................i
KATA PENGANTAR.............................................................................................................ii
DAFTAR ISI.........................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................................vi
BAB I . PENDAHULUAN....................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.............................................................................................................1
1.2 Tujuan Praktikum.........................................................................................................1
1.3 Manfaat....................................................................................................................1
1.4 Tempat dan Waktu Pengukuran......................................................................2
BAB II DASAR TEORI.........................................................................................................3
2.1 Survei Hidrografi.........................................................................................................3
2.1.1 Tahap-tahap pelaksanaan survey hydrografi ini adalah:.......................................4
2.1.2 Peralatan Survey Hidrograf.....................................................................8
2.2 Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal...................................................9
2.3 Macam-macam Kesalahan Pengukuran dan Cara Mengatasinya..............................10
2.3.1 Kesalahan pengukuran karena alat ukur..............................................................10
2.3.2 Kesalahan pengukuan karena benda ukur.......................................11
2.3.3 Kesalahan pengukuran karena faktor si pengukur........................11
2.3.4 Kesalahan karena faktor lingkungan..................................................13
2.4 Jarak pada Survei dan Pemetaan.................................................................14
2.4.1 Pengklasifkasian Pengukuran Jarak....................................................15
2.5 Azimuth dan Sudut Jurusan............................................................................16
2.6 Pengikatan Kemuka...................................................................................................17
2.6.1 Prosedur Pengikatan Kemuka...............................................................19
2.7 Total Station.........................................................................................................20
2.7.1 Manfaat Total Station................................................................................20
2.7.2 Prinsip Kerja Total Station........................................................................21
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM............................................................................22
3.1 Waktu Dan Lokasi......................................................................................................22
3.2 Alat dan Bahan..........................................................................................................22
3.2.1 Alat......................................................................................................................22
3.2.2 Bahan...................................................................................................................24
3.2.3 Pembagian Tugas................................................................................................25
3

3.3 Pelaksanaan Praktikum..............................................................................................26


3.3.1 Diagram Alir PraktikuM.....................................................................................26
3.3.2 Penjelasan Diagram Alir.....................................................................................27
BAB IV HASIL DAN ANALISA........................................................................................29
4.1 Hasil...........................................................................................................................29
4.2 Analisa........................................................................................................................31
BAB V SIMPULAN............................................................................................................33
5.1 Simpulan...................................................................................................................33
5.2 Saran...........................................................................................................................33
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................34
LAMPIRAN.........................................................................................................................35

DAFTAR GAMBAR
gambar 1: Pengamatan pasang surut...........................................................................5
gambar 2: Penentuan posisi horizontal titik fix menggunakan GPS dengan metode
differensial real time kinematik.....................................................................................6
gambar 3: Pengukuran dengan menggunakan Side Scan Sonar (SSS)..........................9
Gambar 4: pengukuran dengan metode Triangulasi, Trilaterasi, Triangulaterasi.........10
Gambar 5: penentuan posisi menggunakan metode Poligon, Pengikatan kemuka,
Pengikatan kebelakang................................................................................................ 10
Gambar 6: Orde jaring kontrol horizontal....................................................................10
Gambar 7: Pengukuran Jarak......................................................................................15
Gambar 8: Prinsip Ikatan Kemuka...............................................................................18
Gambar 9: Prosedur Pengikatan Kemuka....................................................................19
Gambar 10: Bagian Dari Total Station.........................................................................21
Gambar 11: Total Station............................................................................................ 22
Gambar 12: Statif........................................................................................................ 22
Gambar 13: Payung.................................................................................................... 22
Gambar 14 : Roll Meter...............................................................................................23
Gambar 15: Kompas................................................................................................... 23
Gambar 16: Stopwatch...............................................................................................23
Gambar 17 : Alat Tulis.................................................................................................23
Gambar 18: Laptop..................................................................................................... 24
Gambar 19: Patok....................................................................................................... 24
Gambar 20: Mouse...................................................................................................... 24
Gambar 21 : AutoCAD Land Desktop..........................................................................24
Gambar 22: Microsoft Exel.......................................................................................... 25
Gambar 23: Microsoft word.........................................................................................25
Gambar 24: Microsoft Power Point..............................................................................25
Gambar 25: Hasil plot jalur hasil pengukuran lapangan..............................................31

DAFTAR TABEL
Tabel 1: Pembagian tugas pratikum.............................................................................26
Tabel 2: Koordinat hasil pengukuran pengikatan kemuka dari titik A dan titik B..........30
Tabel 3 : Hasil rata-rata koordinat dari titik A dan titik B adalah sebagai berikut.........31

BAB I . PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada metode penentuan posisi secara horizontal, salah satu metode yang digunakan
adalah menggunakan metode pengikatan ke muka. Pengikatan ke muka adalah suatu
metode pengukuran data dari dua buah titik di lapangan tempat berdiri alat untuk
memperoleh suatu titik lain di lapangan tempat berdiri target (rambu ukur/benang, unting
unting) yang akan diketahui koordinatnya dari titik tersebut.
Pada metode ini, pengukuran yang dilakukan hanya pengukuran sudut. Metode
pengikatan ke muka menggunakan bentuk dasar dari perhitungan sederhana dari segitiga
menggunakan aturan rumus sinus dan cosinus. Sudut yang diukur adalah sudut yang
dihadapkan titik yang dicari, maka salah satu sisi segitiga tersebut harus diketahui untuk
menentukan bentuk dan besar segitiganya.
Pada praktikum yang dilakukan saat ini merupakan bentuk simulasi sebelum
dilakukannya survey hidrografi dengan memanfaatkan metode pengikatan ke muka dalam
menentukan perhitungannya. Dengan metode pengikatan ke muka untuk survey hidrografi
dapat dilakukan penentuan posisi kapal yang memanfaatkan pengukuran jarak dan sudut
dari dua buah titik yang telah diketahui koordinat atau dua buah titik dari tempat berdirinya
alat.
1.2 Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum penentuan posisi adalah:
1. Mahasiswa mampu membuat rencana desain arah, jarak dan sudut dengan alat
total station dan stopwatch
2. Mahasiswa mampu mengukur jarak dan sudut pada alat total station
3. Mahasiswa mampu mengolah data hasil pengukuran
4. Mahasiswa mampu mengetahui koordinat hasil pengolahan data hasil
pengukuran
5. Mahasiswa mampu menggambar/melakukan plotting hasil koordinat, jarak,
dan sudut yang telah dibidik sesuai dengan letak titik dilapangan
1.3 Manfaat
Adapun manfaat dari praktikum penentuan posisi adalah:
1. Mahasiswa mengetahui cara membidik suatu titik
2. Mahasiswa mampu menghitung hasil praktikum dalam menghasilkan koordinat
1

3. Mahasiswa dapat menggambarkan koordinat titik yang dibidik


1.4 Tempat dan Waktu Pengukuran
Tempat Pelaksanaan
: Parkiran Robotika Wilayah 2
Hari/Tanggal Pelaksanaan: Kamis, 21 April 2016
Waktu Pelaksanaan
: 11.30 WIB

BAB II DASAR TEORI


2.1 Survei Hidrografi
Hidrografi (atau geodesi kelautan menurut pandangan awam) adalah ilmu tentang
pemetaan

laut

dan

pesisir.

Hidrografi

menurut International

Hydrographic

Organization (IHO) adalah ilmu tentang pengukuran dan penggambaran parameterparameter yang diperlukan untuk menjelaskan sifat-sifat dan konfigurasi dasar laut secara
tepat,

hubungan geografisnya dengan daratan,

serta

karakteristik-karakteristik

dan

dinamika-dinamika lautan. Secara etimologi, Hidrografi berasal dari bahasa Yunani yang
terdiri dari kata hidro yang berarti air dan grafi yang berarti menulis, hidrografi artinya
gambaran permukaan bumi yang digenangi air.
Survey hidrografi menurut sekelompok Ahli dari PBB tahun 1979
Hidrografi adalah suatu ilmu yang melakukan pengukuran, menguraikan, dan
mengembangkan tentang:
1. Sifat-sifat dan Konfigurasi dasar laut yang dihasilkan oleh kegiatan survey bathimetrik,
geologi dan geofisika.
2. Hubungan geografis (antara laut, perairan) dengan daratan terdekat yang dihasilkan
dengan kegiatan positioning _ Garis pantai.
3. Sifat dan dinamika air laut, yang dihasilkan lewat pengukuran/pengamatan pasang surut,
arus laut, gelombang dan sifat fisik air laut.
Definisi Ilmu Hidrografi Lama (tradisional), tahun 1960: Hanya terbatas pada
pengertian survey dan pemetaan batimetrik, disertai penentuan posisi yang berkaitan
dengan pemetaan batimetri itu sendiri. Dari Definisi Tersebut ,Ahli Hidrografi,Ahli
Oceanografi,Ahli Geofisika,Ahli Geologi mengelompokkan kegiatan hidrografi kedalam 3
kegiatan,yaitu:
1. Pantai (coastal)
Pengembangan Pelabuhan, masalah erosi pantai, penggunaan jasa pelabuhan,
pemeliharaan keamanan lalulintas pelayaran pantai (coastal waters)
2. Lepas Pantai (offshore)
Pengadaan data dan informasi hidrografis sbg. Kelanjutan dari zone pantai
(coastalzone) s/d kedalaman 200m, pertambangan sumber daya alam mineral termasuk
hidrokarbon (crude oil) dan pengadaan data dan informasi utk. Manajemen perikanan
3. Lautan Bebas (oceanic)
Pengadaan data dan informasi di daerah lautan bebas (oceanic) mencakup

2.1.1 Tahap-tahap pelaksanaan survey hydrografi ini adalah:


a. Survey pendahuluan
Tahapan survey pendahuluan akan dimulai dengan melakukan
orientasi di lokasi survey yang telah direncanakan serta mengadakan
pengamatan terhadap aspek-aspek penting yang berhubungan dengan
pelaksanaan survey. Adapun langkah dalam survey pendahuluan yang
akan dilakukan sesuai dengan spesifkasi teknis adalah sebagai berikut :
1. Identifkasi tugu / BM (Benchmark) referensi yang akan dipakai
acuan dalam pekerjaan adalah tugu orde 1 atau 2 yang
dikeluarkan oleh Bakosurtanal dan BPN.
2. Identifkasi lokasi stasiun pasang surut terdekat ke lokasi
survey.
3. Identifkasi dan pemilihan lokasi-lokasi rencana pemasangan
tugu (BM) dan stasiun pasut disekitar lokasi survey.
4. Penentuan lokasi awal dimana pengukuran sounding akan
dimulai.
5. Mengisi formulir survey serta membuat deskripsi informasi
pencapaian lokasi titik BM dan stasiun
maupun

rencana,

serta

pasut yang ada

informasi-informasi

lainnya

yang

dianggap penting.
b. Penyediaan titik kontrol horizontal
Penentuan jaring kontrol horizontal bertujuan untuk menyediakan
titik referensi bagi kegiatan pekerjaan selajutnya sehingga berada
dalam satu sistem koordinat. Agar sistem koordinat ini terikat pada
sistem kerangka dasar nasional maka perlu diikatkan pada titik tetap
Bakosurtanal yang telah menggunakan Datum Geodesi Nasional 1995
(DGN-95) yang ditetapkan tahun 1996 dan merupakan datum yang
mengacu pada datum Internasional WGS-84.
c. Pengamatan pasang surut
Fonomena pasang surut laut didefnisikan sebagai gerakan
vertikal dari permukaan laut yang terjadi secara periodik. Adanya
fonomena pasut berakibat kedalaman suatu titik berubah-ubah setiap
waktu. Untuk itu dalam setiap pekerjaan survey hydrograf perlu
ditetapkan suatu bidang acuan kedalaman laut yang disebut Muka
Surutan/Chart Datum.
4

Tujuan dari pengamatan pasut ini selain untuk menentukan muka


surutan juga untuk menentukan koreksi hasil ukuran kedalaman.

gambar 1: Pengamatan pasang surut

Dari gambar di atas diperoleh hubungan sebagai berikut :


rt= (Tt-Ho+Zo)
Dengan :
rt = besarnya reduksi pasut yang diberikan kepada hasil pengukuran
kedalaman pada t
Tt = kedudukan pengukuran laut sebenarnya pada waktu t
Ho = keadaan permukaan laut rata-rata
Zo = kedalaman muka surutan di bawah MSL
d. Penentuan posisi horizontal titik fix menggunakan GPS
dengan metode differensial real time kinematik
Pada teknologi ini satu receiver GPS akan dipasang pada titik
kontrol darat dengan ketelitian tinggi yang terikat dengan titik tetap
bakosurtanal dan akan berfungsi sebagai Referensi_Station sedangkan
receiver

lainnya

dipasang

di

kapal

survey

dan

berfungsi

sebagai Rover_Station. Pengamatan absolut posisioning di titik Referensi


Station akan menghasilkan koordinat baru yang berbeda dengan
koordinat fx nya. Besarnya perbedaan nilai ini dinamakan sebagai
koreksi differensial dan dihitung untuk tiap signal satelit. Melalui
gelombang UHF data link dalam format standarRCTM-104 koreksi ini
dikirimkan setiap saat dari Referensi Station ke Rover Station melalui
antena defferensial untuk kemudian di aplikasikan pada tiap signal
satelit yang diterima oleh Rover Station. Dengan cara ini maka secara
real time nilai koordinat Rover akan dapat ditentukan dengan ketelitian
5

yang optimal (cm sd. submeter ) untuk penentuan posisi pada


pekerjaan-pekerjaan hydrograf.

gambar 2: Penentuan posisi horizontal titik fix menggunakan GPS dengan metode
differensial real time kinematik

e. Penentuan garis pantai


Penentuan posisi garis pantai adalah penentuan posisi tanda
permukaan air laut tertinggi (High Water Mark) di pantai. Pada daerah
yang cukup terbuka, pengukuran dilakukan menggunakan GPS dengan
metode stop and go dan untuk daerah yang relatif tertutup oleh
tumbuhan (hutan bakau) pengukuran dilakukan menggunakan total
station.
Ada 3(tiga) kriteria dalam penetapan garis pantai untuk acuan
pengukuran yaitu :
1. Untuk daerah pantai yang landai maka garis pantai ditetapkan
sebagai posisi air pada kondisi pasang tertinggi.
2. Untuk daerah pantai yang mempunyai hutan bakau garis pantai
ditetapkan pada ujung terluar dari hutan bakau tersebut.
3. Untuk daerah pantai berbentuk tebing garis pantai diambil pada
garis batas tebing tersebut.
Kerapatan pengukuran untuk garis pantai adalah maksimum 50 m
untuk pantai yang relatif lurus (teratur) dan lebih rapat untuk bentuk
garis pantai yang tidak teratur. Selain posisi, keterangan mengenai
kondisi pantai juga merupakan hal penting yang akan direkam.
Pengolahan data dilakukan dengan cara post processing dan selanjutnya
data posisi dan keterangan obyek akan menjadi input pada proses
penggambaran fnal.
6

f. Pemrosesan data
Tahap pengolahan data merupakan bagian terintegrasi dari
rangkaian pekerjaan survey hydrograf secara keseluruhan dengan
tujuan untuk mendapatkan data kedalaman yang benar. Beberapa
koreksi yang harus dilakukan pada data hasil ukuran kedalaman terjadi
akibat kesalahan-kesalahan sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.

Kesalahan
Kesalahan
Kesalahan
Kesalahan

akibat gerakan kapal (sattlement dan squat)


akibat draft tranduser
akibat perubahan kecepatan gelombang suara, dan
lainnya yang perlu untuk diperhitungkan.

Selain itu angka kedalaman juga harus diredusir kepada suatu


bidang acuan kedalaman yaitu Low Water Spring (LWS) (tergantung
penetapan). Hubungan matematika koreksi-koreksi di atas dapat
dinyatakan dalam bentuk persamaan sebagai berikut:
Do = Du + Dkgs
D1 = Do + Dsss
D2 = D1 + Dsr
Dimana :
Du = bacaan kedalaman yang diperoleh dari pengukuran
Do = kedalaman suatu titik tegak lurus dibawah tranduser
D1 = kedalaman suatu titik terhadap permukaan laut
D2 = kedalaman suatu titik terhadap muka surutan
Dkgs = koreksi kecepatan gelombang suara
Dsss = koreksi sarat tranduser
Dsr = koreksi surutan
g. Koreksi surutan
Koreksi surutan diberikan untuk mereduksi seluruh data ukuran
kedalaman kedalam suatu bidang acuan yang disebut Chart Datum
yang mana dalam hal ini didefnisikan sebagai Low Water Spring (LWS).
Besarnya nilai koreksi surutan ini diperoleh dari hasil analisa pasut
seperti dijelaskan di atas.
Dengan
koreksi

syarat

menggunakan
tranduser,

perangkat

sattlement

lunak
dan

Hypack,

squat

serta

pemberian
pengaruh

perbedaan kecepatan gelombang suara secara otomatis dikerjakan


7

pada waktu pelaksanaan pengukuran di lapangan, sehingga data ukuran


yang diperoleh sudah terbebas dari pengaruh kesalahan-kesalahan
tersebut. Jadi pada tahap pemrosesan, data-data yang diperoleh tinggal
direduksi ke bidang acuan kedalaman/chart datum.Setelah data hasil
ukuran kedalaman dikoreksi kemudian data-data tersebut yaitu data
posisi dan waktu akan disimpan kedalam format ASCII dengan format :
Bujur, Lintang, Kedalaman(m) dan Waktu.
h. Penyajian data
Setelah semua data lapangan selesai diolah dan sudah dalam
bentuk digital dengan format B,L,H,T (bujur, lintang, kedalaman, waktu)
kemudian di eksport ke dalam format drawing menggunakan LDD. Data
gambar pertama yang akan tempil adalah berupa point, deskripsi,
elevasi dan no.point yang tersimpan dalam layer berbeda. Kemudian
dengan menggunakan fasilitas-fasilitas yang ada dalam software
tersebut kita akan melakukan fltering, surfacing, conturing dan
interpolasi. Produk akhir dari prosesing ini akan diperoleh peta
bathimetri digital dalam format DWG/DXF yang kemudian akan dicetak
dengan skala yang diinginkan. Unsur-unsur yang akan disajikan pada
peta batimetri tersebut meliputi :
1.
2.
3.
4.
5.

Angka kedalaman dengan kerapatan 1 cm pada skala peta


Kontur kedalaman
Garis pantai dan sungai
Tanda atau sarana navigasi
Informasi dasar laut, dll
Sistem proyeksi yang dipakai pada pembuatan peta batimetri ini

menggunakan sistem Transver Mercator (TM) dengan datum WGS 84,


sedangkan sistem koordinat grid yang akan dipakai adalah UTM
(Easting,

Norting,

Kedalaman)

maupun

Geodetik

(Lintang,

Bujur,

Kedalaman).
2.1.2 Peralatan Survey Hidrografi
a. Echosounder
Untuk pemetaan dasar laut, Sistem Echosounder berkas banyak
akan lebih sering digunakan di masa mendatang, sebagai pelengkap
dari Singlebeam Echosounder yang telah banyak digunakan pada
8

beberapa

akademik. Multibeam

sonar/Echosounder

memberikan

kerapatan titik-titik kedalaman yang lebih tinggi dibanding Singlebeam


Echosounder, jangkauan spasi lajur pemeruman yang lebih jauh ,dimana
semua faktor tersebut tentunya dapat menunuikan waktu dan biaya
survei.
b. Sidescanesonar (sss)
Side

Scan

Sonar

mempunyai

kemampuan

menggandakan

(menduplikasikan) beam yang diarahkan pada satu sisi ke sisi lainnya.


Sehingga kita bias melihat ke kedua sisi, memetakan semua area
penelitian secara efektif dan menghemat waktu penelitian. SSS
menggunakan Narrow beam pada bidang horizontal untuk mendapatkan
resolusi tinggi di sepanjang lintasan dasar laut (Klien Associates Inc,
1985).
Side Scan Sonar (SSS) dapat dipasang pada lunas kapal atau
ditarik di belakang kapal.

Ilustrasi pemasangan SSS menggunakan

towed body dapat dilihat pada gambar . Pada gambar tersebut terlihat
bahwa

SSS

mentransmisikan

pulsa

akustik

secara

menyamping

terhadap arah perambatan. Dasar laut dan objek merefleksikan kembali


(backscatter) gelombang suara pada system sonar. Instrumen SSS
mendekati objek tiga dimensi dan menampilkan objek tersebut dalam
bentuk citra dua
menampilkan
Pembentukan

dimensi.

objek,
objek

Oleh

melainkan
bayangan

karena
juga

itu,

SSS

bayangan

SSS

di

tidak

objek

hanya

tersebut.

ilusrasikan

pada

gambar.Keterangan pada gambar adalah sebagai berikut. (1) nilai


kedalaman dari lintasan akustik, (2) sudut beam vertikal, (3) jarak
akustik maksimum, (4) lebar sapuan lintasan dasar laut, (5) jarak SSS
dengan permukaan air, (6) jarak pemisah antara port channel dan
starboard channel, (7) lebar beam horizontal, (8) panjang bayangan
akustik yang disesuaikan dengan tinggi target, (A) area sebelum
pengambilan frst bottom (pada daerah ini tidak ada suara yang
dihamburkan dan ditandai dengan warna hitam), (B) dan (F) tekstur
dasar laut, (C) sudut objek yang bersifat sangat memantulkan dengan
intensitas yang paling terang, (D) objek yang memantulkan dan (E)
9

bayangan dari target akustik (tidak ada pantulan disini).

gambar 3: Pengukuran dengan menggunakan Side Scan Sonar (SSS)

2.2 Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal


Survey untuk penentuan posisi dari suatu jaringan titik di permukaan bumi, dapat
dilakukan secara terestris maupun ekstra-terestris. Pada survey dengan metode terestris,
penentuan posisi titik-titik dilakukan dengan melakukan pengamatan terhadap target atau
objek yang terletak di permukaan bumi. Dalam hal ini, metode-metode penentuan posisi
terestris yang umum digunakan saat ini adalah metode poligon, metode pengikatan ke
muka (intersection), metode pengikatan ke belakang (resection), atau kombinasi antara
metode-metode tersebut.
Perlu juga dicatat di sini bahwa ada beberapa lagi metode penentuan posisi
terestris, seperti triangulasi, trilaterasi, dan triangulaterasi. Tapi metode-metode ini sudah
tidak banyak lagi digunakan, terutama setelah adanya metode penentuan posisi yang
berbasiskan satelit.

Gambar 4: pengukuran dengan metode Triangulasi, Trilaterasi, Triangulaterasi

10

Gambar 5: penentuan posisi menggunakan metode Poligon, Pengikatan kemuka, Pengikatan kebelakang.

Gambar 6: Orde jaring kontrol horizontal

2.3 Macam-macam Kesalahan Pengukuran dan Cara


Mengatasinya
2.3.1 Kesalahan pengukuran karena alat ukur
Ada bermacam-macam sifat alat ukur. Kalau sifat-sifat yang
merugikan ini tidak diperhatikan tentu akan menimbulkan banyak
kesalahan dalam pengukuran. Oleh karena itu, untuk mengurangi
terjadinya penyimpangan pengukuran sampai seminimal mungkin maka
alat ukur yang akan dipakai harus dikalibrasi terlebih dahulu. Kalibrasi
ini diperlukan disamping untuk mengecek kebenaran skala ukurnya juga
untuk menghindari sifat-sifat yang merugikan dari alat ukur, seperti
kestabilan nol, kepasifan, pengambangan, dan sebagainya.
2.3.2 Kesalahan pengukuan karena benda ukur
Tidak semua benda ukur berbentuk pejal yang terbuat dari besi,
seperti rol atau bola baja, balok dan sebagainya. Kadang-kadang benda
ukur terbuat dari bahan alumunium, misalnya kotak-kotak kecil, silinder,
dan sebagainya. Benda ukur seperti ini mempunyai sifat elastis, artinya
11

bila ada beban atau tekanan dikenakan pada benda tersebut maka akan
terjadi perubahan bentuk. Bila tidak hati-hati dalam mengukur bendabenda ukur yang bersifat elastis maka penyimpangan hasil pengukuran
pasti akan terjadi. Oleh karena itu, tekanan kontak dari sensor alat ukur
harus diperkirakan besarnya.
Di samping benda ukur yang elastis, benda ukur tidak elastis pun
tidak menimbulkan penyimpangan pengukuran misalnya batang besi
yang mempunyai penampang memanjang dalam ukuran yang sama,
seperti pelat besi, poros-poros yang relatif panjang dan sebagainya.
Batang-batang seperti ini bila diletakkan di atas dua tumpuan akan
terjadi lenturan akibat berat batang sendiri. Untuk mengatasi hal itu
biasanya jarak tumpuan ditentukan sedemikian rupa sehingga diperoleh
kedua ujungnya tetap sejajar. Jarak tumpuan yang terbaik adalah 0.577
kali panjang batang dan juga yang jaraknya 0.544 kali panjang batang.
Kadang-kadang diperlukan juga penjepit untuk memegang benda
ukur agar posisinya mudah untuk diukur. Pemasangan penjepit ini pun
harus diperhatikan betul-betul agar pengaruhnya terhadap benda kerja
tidak menimbulkan perubahan bentuk sehingga bisa menimbulkan
penyimpangan pengukuran.
2.3.3 Kesalahan pengukuran karena faktor si pengukur
Bagaimanapun presisinya alat ukur yang digunakan tetapi masih
juga

didapatkan

adanya

penyimpangan

pengukuran,

walaupun

perubahan bentuk dari benda ukur sudah dihindari. Hal ini kebanyakan
disebabkan oleh faktor manusia yang melakukan pengukuran. Manusia
memang

mempunyai

sifat-sifat

tersendiri

dan

juga

mempunyai

keterbatasan. Sulit diperoleh hasil yang sama dari dua orang yang
melakukan pengukuran walaupun kondisi alat ukur, benda ukur dan
situasi pengukurannya dianggap sama. Kesalahan pengukuran dari
faktor manusia ini dapat dibedakan antara lain sebagai berikut:
kesalahan karena kondisi manusia, kesalahan karena metode yang
digunakan, kesalahan karena pembacaan skala ukur yang digunakan.
a. Kesalahan Karena Kondisi Manusia
Kondisi badan yang kurang sehat dapat mempengaruhi proses
12

pengukuran yang akibatnya hasil pengukuran juga kurang tepat. Contoh


yang sederhana, misalnya pengukur diameter poros dengan jangka
sorong. Bila kondisi badan kurang sehat, sewaktu mengukur mungkin
badan sedikit gemetar, maka posisis alat ukur terhadap benda ukur
sedikit mengalami perubahan. Akibatnya, kalau tidak terkontrol tentu
hasil pengukurannya juga ada penyimpangan. Atau mungkin juga
penglihatan yang sudah kurang jelas walau pakai kaca mata sehingga
hasil pembacaan skala ukur juga tidak tepat. Jadi, kondisi yang sehat
memang diperlukan sekali untuk melakukan pengukuran, apalagi untuk
pengukuran dengan ketelitian tinggi.
b. Kesalahan Karena Metode Pengukuran yang Digunakan
Alat ukur dalam keadaan baik, badan sehat untuk melakukan
pengukuran, tetapi masih juga terjadi penyimpangan pengukuran. Hal
ini

tentu

disebabkan

metode

pengukuran

yang

kurang

tepat.

Kekurangtepatan metode yang digunakan ini berkaitan dengan cara


memilih alat ukur dan cara menggunakan atau memegang alat ukur.
Misalnya benda yang akan diukur diameter poros dengan ketelitian 0,1
milimeter. Alat ukur yang digunakan adalah mistar baja dengan
ketelitian

0,1

milimeter.

Tentu

saja

hasil

pengukurannya

tidak

mendapatkan dimensi ukuran sampai 0,01 milimeter. Kesalahan ini


timbul karena tidak tepatnya memilih alat ukur.
Cara memegang dan meletakkan alat ukur pada benda kerja juga
akan mempengaruhi ketepatan hasil pengukuran. Misalnya posisi ujung
sensor jam ukur, posisi mistar baja, posisi kedua rahang ukur jangka
sorong, posisi kedua ujung ukur dari mikrometer, dan sebagainya. Bila
posisi alat ukur ini kurang diperhatikan letaknya oleh si pengukur maka
tidak bisa dihindari terjadinya penyimpangan dalam pengukuran.
c. Kesalahan Karena Pembacaan Skala Ukur
Kurang terampilnya seseorang dalam membaca skala ukur dari alat ukur
yang

sedang

digunakan

akan

mengakibatkan

banyak

terjadi

penyimpangan hasil pengukuran. Kebanyakan yang terjadi karena


kesalahan posisi waktu membaca skala ukur. Kesalahan ini sering
disebut, dengan istilah paralaks. Paralaks sering kali terjadi pada si
13

pengukur yang kurang memperhatikan bagaimana seharusnya dia


melihat skala ukur pada waktu alat ukur sedang digunakan. Di samping
itu, si pengukur yang kurang memahami pembagian divisi dari skala
ukur dan kurang mengerti membaca skala ukur yang ketelitiannya lebih
kecil daripada yang biasanya digunakannya juga akan berpengaruh
terhadap ketelitian hasil pengukurannya.
Jadi, faktor manusia memang sangat menentukan sekali dalam
proses pengukuran. Sebagai orang yang melakukan pengukuran harus
menetukan alat ukur yang tepat sesuai dengan bentuk dan dimensi
yang akan diukur. Untuk memperoleh hasil pengukuran yang betul-betul
dianggap presisi tidak hanya diperlukan asal bisa membaca skala ukur
saja, tetapi juga diperlukan pengalaman dan ketrampilan dalam
menggunakan alat ukur. Ada beberapa faktor yang harus dimiliki oleh
seseorang yang akan melakukan pengukuran yaitu:
Memiliki pengetahuan teori tentang alat ukur yang memadai dan
memiliki

ketrampilan

atau

pengalaman

dalam

praktik-praktik

pengukuran. Memiliki pengetahuan tentang sumber-sumber yang dapat


menimbulkan penyimpangan dalam pengukuran dan sekaligus tahu
bagaimana cara mengatasinya. Memiliki kemampuan dalam persoalan
pengukuran yang meliputi bagaimana menggunakannya, bagaimana,
mengalibrasi dan bagaimana memeliharanya.
2.3.4 Kesalahan karena faktor lingkungan
Ruang laboratorium pengukuran atau ruang-ruang lainnya yang
digunakan untuk pengukuran harus bersih, terang dan teratur rapi letak
peralatan ukurnya. Ruang pengukuran yang banyak debu atau kotoran
lainnya sudah tentu dapat menganggu jalannya proses pengukuran.
Disamping si pengukur sendiri merasa tidak nyaman juga peralatan ukur
bisa tidak normal bekerjanya karena ada debu atau kotoran yang
menempel pada muka sensor mekanis dan benda kerja yang kadangkadang tidak terkontrol oleh si pengukur. Ruang pengukuran juga harus
terang, karena ruang yang kurang terang atau remang-remang dapat
mengganggu dalam membaca skala ukur yang hal ini juga bisa
menimbulkan penyimpangan hasil pengukuran.
14

Akan tetapi, untuk penerangan ini ruang pengukuran sebaiknya


tidak banyak diberi lampu penerangan. Sebeb terlalu banyak lampu
yang digunakan tentu sedikit banyak akan mengakibatkan suhu
ruangan menjadi lebih panas. Padahal, menurut standar internasional
bahwa suhu atau temperatur ruangan pengukur yang terbaik adalah
20C apabila temperatur ruangan pengukur sudah mencapai 20C, lalu
ditambah lampu-lampu penerang yang terlalu banyak, maka temperatur
ruangan akan berubah. Seperti kita ketahui bahwa benda padat akan
berubah dimensi ukurannya bila terjadi perubahan panas. Oleh karena
itu, pengaruh dari temperatur lingkungan tempat pengukuran harus
diperhatikan. Kesalahan dalam pengukuran dapat juga digolongkan
menjadi kesalahan umum, kesalahan sistematis, kesalahan acak dan
kesalahan serius. Berikut akan kita bahas macam-macam kesalahan
tersebut.
a. Kesalahan Umum
Kesalahan yang dilakukan oleh seseorang ketika mengukur
termasuk dalam kesalahan umum. Kesalahan umum yaitu kesalahan
yang disebabkan oleh pengamat. Kesalahan ini dapat disebabkan
karena pengamat kurang terampil dalam menggunakan instrumen,
posisi mata saat membaca skala yang tidak benar, dan kekeliruan
dalam membaca skala.
b. Kesalahan Sistematis
Kesalahan yang disebabkan oleh kesalahan alat ukur atau
instrumen

disebut

menyebabkan

semua

kesalahan
hasil

data

sistematis.

Kesalahan

salah dengan

suatu

sistematis
kemiripan.

Kesalahan sistematis dapat terjadi karena:


1. Kesalahan titik nol yang telah bergeser dari titik yang sebenarnya.
2. Kesalahan kalibrasi yaitu kesalahan yang terjadi akibat adanya
penyesuaian pembubuhan nilai pada garis skala saat pembuatan
alat.
3. Kesalahan alat lainnya. Misalnya, melemahnya pegas yang
digunakan pada neraca pegas sehingga dapat memengaruhi
gerak jarum penunjuk.
Hal ini dapat diatasi dengan:
15

a.
b.
c.
d.

Standardisasi prosedur
Standardisasi bahan
Kalibrasi instrument
Kesalahan Acak
Selain kesalahan pengamat dan alat ukur, kondisi lingkungan yang

tidak menentu bisa menyebabkan kesalahan pengukuran. Kesalahan


pengukuran yang disebabkan oleh kondisi lingkungan disebut kesalahan
acak. Misalnya, fluktuasi-fluktuasi kecil pada saat pengukuran e/m
(perbandingan muatan dan massa elektron). Fluktuasi (naik turun) kecil
ini bisa disebabkan oleh adanya gerak Brown molekul udara, fluktuasi
tegangan baterai, dan kebisingan (noise) elektronik yang besifat acak
dan sukar dikendalikan.
e. Kesalahan serius (Gross error)
Tipe

kesalahan

pengukuran

harus

ini

sangat

diulangi.

fatal,

Contoh

sehingga

dari

konsekuensinya

kesalahan

kontaminasi reagen yang digunakan, peralatan yang

ini

adalah

memang rusak

total, sampel yang terbuang, dan lain lain. Indikasi dari kesalahan ini
cukup jelas dari gambaran data yang sangat menyimpang, data tidak
dapat memberikan pola hasil yang jelas, tingkat mampu ulang yang
sangat rendah dan lain lain.
2.4 Jarak pada Survei dan Pemetaan
Pengukuran jarak adalah penentuan jarak antara, dua titik di permukaan
bumi,biasanya yang digunakan adalah jarakhorizontalnya atau pekerjaan
pengukuranantara dua buah titik baik secara langsung maupun tidak
langsung yang dilaksanakan secara, serentak atau dibagi menjadi beberapa
bagian, yaitu jarak horizontal dan jarak miring.
Jarak horizontal adalah jarak yang apabiladiukur maka perbedaan
tingginya

adalah

0.Sedangkan

jarak

miring

adalah

hasilpengukurannya

melibatkan kemiringan.Perlu Anda ketahui bahwa jarak yang dapatdigambarkan


secara langsung pada petaadalah jarah horizontal, bukan jarak miring.
Oleh karena itu, jarak horizontal AB yang akan digambarkan pada peta.

16

Gambar 7: Pengukuran Jarak

Cara pengukuran jarak horizontal yang sederhana pada daerah miring


adalah sebagai berikut. Untuk jarak pendek dilakukan dengan merentangkan pita
dan menggunakan waterpass sehingga mendekati horizontal. Untuk jarak
yang panjang dilakukan secara bertahap.
Untuk daerah datar, pengukuran jarak tidak mengalami masalah.
Namun ada kalanya pada daerah yang datar terdapat hambatan.Hambatan ini
terutama terjadi pada daerah datar yang memiliki garis ukur yang panjang,
yaitu adanya obyek penghalang seperti sungai atau kolam. Membuat garis tegak
lurus terhadap garis ukur pada titik A sehingga diperoleh garis AC.
Menempatkan titik D tepat ditengah-tengah AC. Kemudian menarik garis dari
B ke D hingga di bawahtitik C. Kemudian membuat garis tegak lurus ke
bawah terhadap garis AC dari titik C,sehingga terjadi perpotongan
(titik E).
Jarak antara dua buah titik di bidang datar (2 dimensi) dapat diketahui
dengan caraakar dari pertambahan selisih kuadran absisdengan selisih
kuadrat ordinat kedua titiktersebut. Tahap-tahap Pengukuran Jarakdan Arah
Berikut ini, adalah tahap-tahapyang harus Anda lakukan dalam memetakan
suatu wilayah dengan alat bantu meteran dan kompas.
2.4.1 Pengklasifikasian Pengukuran Jarak
a. Pengukuran Jarak Langsung
Pengukuran jarak langsung biasanya menggunakan instrument atau alat
ukur jarak langsung, misalnya pita ukur langkah,

alat

ukur

jarak

elektronik dan lain-lain. Alat-alat yang digunakan dalam pengukuran jarak


secara langsung diantaranya adalah : Kayu ukur, Rantaiukur
Syarat pengukuran dengan rantai ukur :
17

1. Jika panjang satu jalur melebihi panjang rantai, maka jalan rantai
tersebut ditandai dengan batang penentu yang berwarna terang
2. Jalur-jalur rantai menjangkau daerah-daerah yang penting lainnya.
3. Titik yang diukur saling terlibat
a. Pengukuran jarak tidak langsung
Pengukuran ini biasanya

menggunakan

instrument

ukur

jarak

tachymetry danmetode optic.Pengukuran jarak tidak langsung ada


beberapa macam diantaranya pengukuran jarak dengan kira-kira. Cara ini
dapat menggunakan langkah dan menggunakan skala pada peta. Tujuan yang
akan dicapai dalam pengukuran jarak adalah membuat garis yang benar-benar
lurus sehingga jaraknya dapat diukur dengan pasti.
2.5 Azimuth dan Sudut Jurusan
Azimuth ialah besar sudut antara utara

magnetis

(nol

derajat)

dengan titik/sasaran yang kita tuju, azimuth juga sering disebut sudut
kompas, perhitungan searah jarum jam. Ada tiga macam azimuth yaitu :
a. Azimuth Sebenarnya, yaitu besar sudutyang dibentuk antara utara
sebenarnyadengan titik sasaran;
b. Azimuth Magnetis, yaitu sudut yangdibentuk antara utara kompas
dengantitik sasaran;
c. Azimuth Peta, yaitu besar sudut yangdibentuk antara utara peta
dengan

titiksasaran.Back

Azimuth

adalah

besar

sudutkebalikan/kebelakang dari azimuth


Cara menghitungnya adalah bila sudut azimuth lebih dari 180 derajat
maka sudut azimuth dikurangi 180 derajat, bila sudut azimuth kurang dari 180
derajat maka sudut azimuth dikurangi 180 derajat, bila sudut azimuth
=180 derajat maka back azimuthnya adalah 0 derajat atau 360 derajat.
Azimuth adalah suatu sudut yang dimulai dari salah satu ujung jarum magnet
dan diakhiri pada ujung objektif garis bidik yang besamya samadengan
angka pembacaan. Azimuth suatugaris adalah sudut antara garis meridian
darigaris tersebut, diukur searah dengan jarum jam, biasanya dari
titik antara garis meridian(dapat pula dari arah selatan). Besarnyasudut
18

azimuth antara 0 360 derajat.


Arah orientasi merupakan salah satu unsur utama

dalam

proses

pengukuran untuk membuat peta, khususnya peta umum.Pada umumnya setiap


peta merniliki arah utama yang ditunjukkan ke arah atas(utara). Terdapat 3
(tiga) arah utara yang sering digunakan dalam suatu peta.
a. Utara magnetis, yaitu utara yangmenunjukkan kutub magnetis.
b. Utara sebenarnya (utara geografs), atauutara arah meridian.
c. Utara grid, yaitu utara yang berupa garistegak lurus pada garis
horizontal dipeta.
Ketiga macam arah utara itu dapat berbeda pada setiap tempat.
Perbedaan ketiga arah utara ini perlu diketahui sehingga tidak terjadi
kesalahan dalam pembacaan arah pada peta. Arah utara magnetis merupakan
arah utara yang paling mudah ditetapkan, yaitu dengan pertolongan kompas
magnetik. Perbedaan sudut antara utara magnetis dengan arah dari suatu obyek
ketempat obyek lain searah jarum jam disebut sudut arah atau sering disebut
azimuth magnetis. Pada peta yang dibuat dengan menggunakan kompas maka
perlu diberikan penjelasan bahwa utara yang digunakan adalah utara magnetis.
Contoh: Azimuth Magnetis AB (Az, AB) = 70 Azimuth Magnetis AC (Az,
AC) = 310.
Azimuth dapat diperoleh dengan cara arcustangent dari pembagian
selisih absis terhadap selisih ordinat. Besarnya sudut azimuth tersebut
berrgantung dari nilai positif atau negatifnya selisih absis atau ordinat
1. Jika selisih absis bernilai positif danselisih ordinatnya bernilai
positif makaazimuth berada di kuadran I yangnilainya sama dengan
sudut tersebut.
2. Jika selisih absis bernilai positif danselisih ordinat bernilai negatif
makaazimuth berada di kuadran II yang nilainya sama dengan 180
dikurangisudut tersebut .
3. Jika selisih absis bernilai negatif danselisih ordinat bernilai negatif
makaazimuth berada di kuadran III yangnilainya sama dengan 180
ditambahsudut tersebut.
19

4. Jika selisih absis bernialai negative dan selisih ordinat bernilai


positif maka azimuth berada di kuadran IV yang nilainya sama
dengan 360 dikurangi besar sudut tersebut.
2.6 Pengikatan Kemuka
Pengikatan kemuka adalah suatu metode pengukuran data sari
dua buah titik dilapangan tempat berdiri alat untuk memperoleh suatu
titik lain di lapangan tempat berdiri target (rambu ukur/benag, untingunting) yang akan diketahui koordinatnya dari titik tersebut. Garis
antara kedua titik yang diketahui koordinatnya dinamakan garis absis.
Sudut dalam yang dibentuk absis terdapat target di titik B dinamakan
sudut beta. Sudut beta dan alfa diperoleh dilapangan.
Pada metode ini, pengukuran yang dilakukan hanya pengukuran sudut.
Bentuk yang digunakan metode ini adalah bentuk segitiga. Akibat dari sudut
yang diukur adalah sudut yang dihadapkan titik yang dicari, maka salah satu
sisi segitiga tersebutharus diketahui untuk menentukan bentukdan besar
segitiganya.

Gambar 8: Prinsip Ikatan Kemuka

Pada pengolahan data, kita mencari terlebih dahulu jarak dengan


rumus akar dan penjumlahan selisih absis dan selisih ordinat.

dab =

xb xa

yb ya 2

Azimuth titik A terhadap titik B, kita mencari terlebih dahulu dengan


rumus arcus tangen pembgian selisih absis dan ordinat.
1

Tgn- AB =

XbXa
YbYa
20

Azimuth titik A terhadap target kita peroleh dari azimuth basis


dikurang sudut alfa. Azimuth titik B terhadap target kita peroleh dari
azimuth titik A terhadap titik B ditambahkan 180 dan ditambahkan
terhadap sudut beta. Jarak A terhadap target B terhadap target
diperoleh dari rumus perbandingan sinus. Jarak A terhadap target sama
dengan perbandingan jarak absis dibagi sudut 180 dikurang dan
dikalikan dengan sudut .

Mencari koordinat P dari titik A


Xp = Xa + da. sin ap
Yp = Ya + da.cos ap

Mencari koordinat C dari titik B


Xp = Xb + dbp. sin bp
Yp = Yb + dbp . cos bp
Koordinat target dapat diperoleh dari titik Adan B. Absis target

sama dengan jarak Aterhadap target dikalikan dengan sinus azimuth A


terhadap target kemudian ditambahkan dengan absis titik A. Ordinat target sama
dengan jarak A terhadap target dikalikan dengan cosinus azimuth A terhadap
target kemudian ditambahkan dengan ordinat titik A. Absis target sama
dengan jarak B terhadap target dikalikan dengan sinus azimuth B terhadap
target kemudian ditambahkan dengan absis titik B terhadap target kemudian
ditambahkan dengan ordinat titik B. Nilai koordinat target merupakan
nilai koordinat yang diperoleh dari titik A dan B.

2.6.1 Prosedur Pengikatan Kemuka


Titik P diikat pada titik A (Xa, Ya) dan B (Xb, Yb), diukur sudutsudut alfa dan beta yang terletak pada titik A dan titik B. Dicari absis X
dan

ordinat

titik

P.

Carilah

selalu

lebih

dahulu

sudut

jurusan dan jarak yang diperlukan. Koordinat-koordinat titik P akandicari


dengan menggunakan koordinat-koordniat titik-titik A dan B sehingga akan
didapat dua pasang X dan Y yang harus sama besarnya, kecuali perbedaan kecil
antara dua hasil hitungan. Diperlukan lebih dahulu sudut jurusan dan jarak yang
21

tentu sebagai dasar hitungan.

Gambar 9: Prosedur Pengikatan Kemuka

Hitungan dengan algoritma

a. Mencari sudut jurusan


Diketahui bahwa :
Tg ab = (Xb Xa) / (Yb Ya)
= (Xb Xa) / sin ab
= (Yb Ya) / cos ab
b. Xp dan Yp dicari dari titik A :
Diperlukan ap dan dap
dap / sin = dab/sin {180 - ( - )}
atau
dab
dap = sin(+ ) sin = m sin
maka
Xp = Xa + dap sin ap
Yp = Ya + dap cos ap
c. Xp dan Yp dicari dari titik B, diperlukan bp dan dbp
Diketahui bahwa ba = ab + 180 karena sudut jurusan dan arah
yang berlawanan berselisih 180 selanjtnya dapat dilihat dari
gambar bahwa bp = (ab + ) - 180. Dengan rumus sinus
didalam segitiga ABP didapat
dbp/sin = dab/sin {180 - (+)}
atau dbp = msin
maka dididapatkan
Xp = Xb + dbp sin bp
Yp = Yb + dbp cos bp

22

2.7
Total
Station
Total station adalah alat ukur sudut dan jarak yang terintegrasi
dalam satu unit. Total station juga sudah dilengkapi dengan processor
sehingga bisa menghitung jarak datar, koordinat, dan beda tinggi secara
langsung tanpa perlu kalkulator lagi. Secara keseluruhan pengertian alat
ukur total station adalah alat pengukuran yang mempunyai nilai praktis
lebih dan tentu pelaksanaan pengukuran akan lebih cepat selesai.
2.7.1 Manfaat Total Station
1. Alat yang praktis karena peralatan elektronik ukur sudut dan jarak
(EDM) menyatu dalam 1 unit
2. Data Dapat disimpan dalam media perekam. Media ini ada yang
berupa on board/internal, external (elect feld book) atau berupa
card/PCMCIA card sehingga kemungkinan salah cata tidak ada.
3. Mampu melakukan beberapa hitungan jarak datar, beda tinggi
dan sebagainya di dalam alat.
4. Mampu menjalankan program-program survey, misal : orientasi
arah, setting out, hitungan luas dan sebagainya. Kemampuan ini
tergantung dengan type alat ukur total station.
5. Total station dengan type "high end" dilengkapi dengan motor
penggerak

dan

dilengkapi

dengan

ATR

(Automatic

Target

Recognition), dan pengenal objek otomatis (prisma)


6. Untuk total station dengan type tertentu mampu mengeliminir
kesalahan-kesalahan

seperti

kolimasi

HZ

&

V,

kesalahan

diametral, koreksi refraksi, dan sebagainya. Sehingga data yang


didapat sangat akurat.

23

7. Mempunyai ketelitian dan kecepatan ukur sudut dan jarak jauh


lebih baik dari theodolit manual dan meteran terutama untuk
pengukuran peta situasi.
8. Total station dilengkapi dengan laser plummet, sangat praktis dan
reflector-less EDM ( EDM tanpa reflector)
9. Data secara elektronis dapat dikirim ke PC komputer dan diolah
menjadi peta dengan program mapping
2.7.2 Prinsip Kerja Total Station
Alat ukur total station merupakan perangkat elektronik yang
dilengkapi dengan piringan horizontal, piringan vertikal, dan komponen
pengukur jarak. Dari ketiga primer ini (sudut horizontal, sudut vertikal,
dan jarak) bisa didapatkan nilai koordinat X, Y, dan Z serta beda tinggi.
Data-data tersebut direkam dalam memori dan selanjutnya bisa
ditransfer ke komputer untuk diolah menjadi kontur tanah.
2.8.3 Bagian-bagian dari Total station

Gambar 10: Bagian Dari Total Station

24

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM


3.1 Waktu Dan Lokasi
Hari/Tanggal

: Kamis, 21 April 2016

Pukul

: 11:30 12.30 WIB

Lokasi

: Wilayah 2, Depan Gedung Robotika ITS

3.2 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah:
3.2.1 Alat
1. Total station Topcon 2 buah

Gambar 11: Total Station

2. Statif 2 buah

Gambar 12: Statif

3. Payung 2 buah

25

Gambar 13: Payung

4. Rol meter 2 buah

Gambar 14 : Roll Meter

5. Kompas 1 buah

Gambar 15: Kompas

6. Stopwatch

Gambar 16: Stopwatch

26

7. Alat Tulis

Gambar 17 : Alat Tulis

8. Komputer/Laptop

Gambar 18: Laptop

9. Patok

Gambar 19: Patok

10. Mouse

Gambar 20: Mouse

27

Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah:


3.2.2 Bahan
1. AutoCAD Land Desktop 2009

Gambar 21 : AutoCAD Land Desktop

2. Microsoft Exel

Gambar 22: Microsoft Exel

3. Microsoft Word

Gambar 23: Microsoft word

4. Microsoft Power Point

Gambar 24: Microsoft Power Point

3.2.3 Pembagian Tugas


Tabel Pembagian Tugas Praktikum pengikatan kemuka Survei hidrografi kelompok 4
No
1

Nama
Evasari Aprilia

NRP
(3513100004)

Tugas
Mencatat Data, mengukur tinggi
28

alat dan jarak, Membuat


2

Lilik Widiastuti

(3513100009)

Laporan.
Bertindak sebagai kapal,

Deasy Rosyida

(3513100016)

Membuat laporan
Mencatat Data, Mengolah data

Rahmayunita
Gatot Cakra Wiguna

(3513100021)

Bertindak sebagai kapal,

Adib Zaid Nahdi

(3513100038)

Membuat laporan
Mengolah data plotting,

(3513100040)

membuat laporan
Memegang Payung, mengukur

Deni Ratnasari

tinggi alat dan jarak, Membuat


7
8

Niqmatul Kurniati
Rakhmat Budiman

(3513100044)
(3513100053)

Laporan
Mengatur waktu, Mengolah data
Membidik objek, Mengolah data

Argatyo Prayuda

(3513100063)

plotting
Membidik objek, membuat

(3513100089)
Mulai

laporan
Mengolah data, Membuat

10

Sri Indah Nur Bayuh

laporan
Tabel 1: Pembagian tugas pratikum

Perencanaan jalur
3.3 Pelaksanaan Praktikum

3.3.1 Diagram Alir PraktikuM


Orientasi Lapangan

Pengambilan Data

Data Pengukuran

Pengolahan Data

Koordinat Jalur (X,Y)

Penyajian Data

Laporan, Peta,
Presentasi

Selesai

29

3.3.2 Penjelasan Diagram Alir


1. Perencanaan jalur
Perencanaan jalur dilakukan sebelum praktikum, dalam perencanaan jalur
praktikum ini ditentukan bahwa lokasi praktikum di depan gedung robotika yang
berbentuk setengah lingkaran. Setengah lingkaran tersebut dibagi menjadi dua yaitu
wilayah 1 dan wilayah 2. Masing-masing wilayah terdapat 4 lajur jalur. Kelompok
kami mendapatkan wilayah 2.
2. Orientasi Lapangan
Pada tahap orientasi lapangan, kami mendatangi tempat praktikum yaitu di
depan gedung robotika ITS kemudian melakukan survei awal. Kami menentukan
dua titik yang digunakan sebagai titik acuan dalam penentuan posisi menggunakan
metode ikatan kemuka. Setelah itu, kami melakukan pemasangan patok
menggunakan paku payung.
3. Pengambilan Data
Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan metode pengikatan kemuka
(intersection). Dalam metode tersebut diperlukan dua alat total station. Data yang
diambil yaitu azimuth, jarak, dan sudut horizontal. Berikut adalah diagram alir
dalam pengambilan data.

Mulai

Centering Alat

Pengukuran Azimuth dan Backsight

Pengukuran ikatan kemuka tiap 10 detik

Pengukuran jarak A-B dan Tinggi alat

4. Pengolahan Data

Data Azimuth, Jarak, dan Sudut Horizontal

30
Selesai

Pengolahan data dilakukan dengan menggunakan Microsoft Excel. Berikut


adalah diagram pengolahan data yang kami lakukan.
Mulai

Data Pengukuran

Menghitung sudut dalam tiap titik

Menghitung jarak (persamaan sinus)

Menghitung koordinat (X,Y)

5. Penyajian Data

Koordinat dari titik A dan B

Dalam praktikum ini penyajian yang kami lakukan yaitu dalam bentuk laporan
praktikum, peta posisi jalur, dan presentasi.
Selesai

31

BAB IV HASIL DAN ANALISA

4.1 Hasil
Berikut adalah koordinat hasil pengukuran pengikatan kemuka dari titik A dan titik
B.
Dari Titik A
Titik
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34

Koordinat X (m)
-8.06395
-7.73573
-7.51924
-7.82374
-8.44872
-8.02119
-8.22193
-7.57673
-6.56602
-6.02715
-3.98758
-3.3079
-2.45058
-11.0734
-15.5174
-6.75817
-9.14633
-11.8113
-12.8312
-13.7532
-13.4706
-14.2651
-13.9521
-16.7463
-18.8832
-19.4573
-19.6594
-19.5164
-17.0184
-15.3032
-13.9525
-12.2367
-15.9399
-18.1359
-21.1319

Koordinat Y (m)
7.794648
8.181962
10.67004
13.15858
15.50048
17.86869
20.56796
23.38449
26.23005
29.10756
30.94004
34.46115
37.75561
51.13425
52.78831
32.99429
30.48648
28.62057
25.31767
21.06411
16.07028
10.98213
6.351446
5.75729
7.712754
11.59764
15.99386
20.35724
24.61232
29.68756
34.9312
40.38316
45.93459
43.39301
39.41028

Dari titik B
Titik
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34

Koordinat X (m)
-8.06395
-7.73573
-7.51924
-7.82374
-8.44872
-8.02119
-8.22193
-7.57673
-6.56602
-6.02715
-3.98758
-3.3079
-2.45058
-11.0734
-15.5174
-6.75817
-9.14633
-11.8113
-12.8312
-13.7532
-13.4706
-14.2651
-13.9521
-16.7463
-18.8832
-19.4573
-19.6594
-19.5164
-17.0184
-15.3032
-13.9525
-12.2367
-15.9399
-18.1359
-21.1319

Koordinat Y (m)
7.794648
8.181962
10.67004
13.15858
15.50048
17.86869
20.56796
23.38449
26.23005
29.10756
30.94004
34.46115
37.75561
51.13425
52.78831
32.99429
30.48648
28.62057
25.31767
21.06411
16.07028
10.98213
6.351446
5.75729
7.712754
11.59764
15.99386
20.35724
24.61232
29.68756
34.9312
40.38316
45.93459
43.39301
39.41028
32

35
36
37
38
39
40

-22.897
-23.2492
-26.33
-25.942
-25.5977
-24.3816

34.15718
27.47001
22.67376
17.40888
11.3957
6.741913

35
36
37
38
39
40

-22.897
-23.2492
-26.33
-25.942
-25.5977
-24.3816

34.15718
27.47001
22.67376
17.40888
11.3957
6.741913

Tabel 2: Koordinat hasil pengukuran pengikatan kemuka dari titik A dan titik B.

Hasil rata-rata koordinat dari titik A dan titik B adalah sebagai berikut:
Titik

Koordinat X (m)

Koordinat Y (m)

0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33

-8.06395
-7.73573
-7.51924
-7.82374
-8.44872
-8.02119
-8.22193
-7.57673
-6.56602
-6.02715
-3.98758
-3.3079
-2.45058
-11.0734
-15.5174
-6.75817
-9.14633
-11.8113
-12.8312
-13.7532
-13.4706
-14.2651
-13.9521
-16.7463
-18.8832
-19.4573
-19.6594
-19.5164
-17.0184
-15.3032
-13.9525
-12.2367
-15.9399
-18.1359

7.794648
8.181962
10.67004
13.15858
15.50048
17.86869
20.56796
23.38449
26.23005
29.10756
30.94004
34.46115
37.75561
51.13425
52.78831
32.99429
30.48648
28.62057
25.31767
21.06411
16.07028
10.98213
6.351446
5.75729
7.712754
11.59764
15.99386
20.35724
24.61232
29.68756
34.9312
40.38316
45.93459
43.39301
33

34
35
36
37
38
39
40

-21.1319
-22.897
-23.2492
-26.33
-25.942
-25.5977
-24.3816

39.41028
34.15718
27.47001
22.67376
17.40888
11.3957
6.741913

Tabel 3 : Hasil rata-rata koordinat dari titik A dan titik B adalah sebagai berikut

Berikut adalah plot jalur hasil pengukuran lapangan

Gambar 25: Hasil plot jalur hasil pengukuran lapangan

4.2 Analisa
Analisis dari praktikum pengukuran pengikatan kemuka adalah sebagai berikut:
1. Hasil perhitungan koordinat dari titik A dan titik B memiliki selisih sebesar 0 meter.
Sehingga, hasil rata-rata dari koordinat titik A dan titik B memiliki hasil yang sama
dengan hasil koordinat awal.
2. Hasil plot jalur pengukuran di AutoCAD tidak sesuai dengan jalur yang
direncanakan. Pada jalur yang di plot memiliki spasi kurang lebih 5 meter,
sedangkan spasi pada jalur rencana awal memiliki spasi 4.6 meter dan 7 meter.
34

7.2
mm
32 m
Sketsa jalur rencana pengukuran awal
Karena beberapa sebab, antara lain:

4.6
m
4.6
m

a. Membidik target yang bergerak.


b. Pengunci horisontal tidak dikunci saat melakukan pencatatan.
c. Waktu pencatatan antara alat di titik A dan titik B tidak selalu bersamaan,
Sehingga, hasil bacaan sudut menjadi tidak akurat.

35

BAB V SIMPULAN
5.1 Simpulan

Sistem koordinat regional (lokal) negara Nigeria adalah ellipsoid dengan Minna
Datum berdasarkan Clarke 1880.

Sistem geosentris dari Nigeria adalah ellipsoid WGS84.

Nigeria menggunakan sistem proyeksi Nigeria Transverse Mercator (NTM).

Sistem proyeksi NTM memiliki keunikan tersendiri yang berbeda dengan UTM.

Untuk mentransformasikan koordinat NTM ke UTM dapat dilakukan dengan


menggunakan suatu model matematika sederhana

5.2 Saran

Pemilihan dan koordinasi sistem koordinat untuk kualitas dan generalisasi produksi
peta, pembaharuan dan revisi peta harus dilakukan.

Transformasi koordinat dari NTM ke UTM harap dilakukan dengan cermat sehingga
tidak terjadi kekeliruan koordinat.

Untuk kemudahan dan ketelitian, penulis menyarankan membuat program komputer


yang dapat mentransformasikan koordinat NTM ke UTM secara otomotis.

36

DAFTAR PUSTAKA
Frick , Heinz. 1984. Ilmu dan alat ukur tanah. Kanisius . Yogyakarta .
Gayo, M. Y. 1992. Pengukuran topografi dan teknik pemetaan . PT Pradnya paramita.
Jakarta
Irvine, w. 1995. Penyigihan untuk kontruksi . Edisi kedua. Bandung. ITB
Wongsotjitro, S. 1980. Ilmu ukur tanah. Yogyakarta . Kanisius.
Muda Iskandar. 2008. Teknik Survei dan Pemetaan. Direktorat Sekolah
Menengah Kejuruan : Jakarta.
Basuki Slamet. 2014. Ilmu Ukur Tanah. UGM Press
http://zaihooiz.blogspot.co.id/2012/05/survey-hidrografi.html diakses pada tanggal 21
April 2016 pukul 16.00 WIB
http://share.its.ac.id/pluginfile.php/40441/mod_resource/content/2/3.2.1%20Kerangka
%20Kontrol%20Horisontal.pdf diakses pada tanggal 21 April pukul 16.00 WIB
http://ridhoafri.blogspot.co.id/2014/06/kesalahan-dalam-pengukuran.html
tanggal 21 April pukul 16.00 WIB

diakses

pada

37

LAMPIRAN
DOKUMENTASI

38

39