Anda di halaman 1dari 4

Modul 7 # Siklus Perolehan dan Pembayaran Aset Tetap

No.
1.
2.

3.

4.

5.

Prosedur Audit
Siapkan skedul utama sehubungan dengan audit aset
tetap.
Minta daftar aset tetap (list of fixed assets) yang
mencakup tanggal perolehan, nilai perolehan, unit,
akumulasi penyusutan beserta nilai bukunya. Cocokkan
dengan saldo perkiraan kontrolnya.
Pelajari kebijakan akuntansi mengenai kapitalisasi nilai
perolehan aset tetap dan perhitungan penyusutan,
apakah diterapkan secara konsisten dengan periode
sebelumnya. Bila terjadi perubahan metode kebijakan
dan tarif penyusutan, pelajari efek kumulatifnya dan
apakah nilai metode baru tersebut wajar.
Periksa transaksi mutasi penambahan dan pengurangan,
apakah telah mendapatkan persetujuan dari pejabat yang
berwenang misalnya:
Mutasi penambahan
Penambahan yang nilainya material, perhatikan
bukti pendukung dan pemilikannya (misalnya
permintaan pembelian, order pembelian dan
persetujuannya, sertifikat tanah, akte jual beli,
kewajaran harga beli terutama dari perusahaan
afiliasi/hubungan istimewa, faktur pembelian, surat
kontrak serta bukti pembayarannya; dan bila
dibangun sendiri ke bukti-bukti pengeluaran
sehubungan dengan biaya pembangunannya)
Bila surat bukti dipegang oleh kreditor sebagai
jaminan. Lakukan konfirmasi mengenai Title of
Ownership atau lihat daftar serah terima dokumen
dari pihak kreditur.
Mutasi pengurangan.
Untuk pengurangan (penjualan atau penghapusan)
perhatikan apakah perkiraan akumulasi penyusutannya
telah didebet sebagaimana seharusnya serta cara
perhitungan dan pembukuan telah dilakukan dengan
tepat. Perhatikan persetujuan dari pejabat yang
berwenang dan kewajaran harga jualnya.
Apakah ada construction in progress, review biaya
yang dibebankan. Apabila pembangunan aset ini disubkontrakkan
kepihak
lain,
perhatikan
apakah
pencatatannya sudah sesuai dengan persentasi
penyelesainnya dengan melihat perjanjian kontrak dan

Dikerjakan oleh
Index Paraf
J

JJ

6.

7.

8.

9.

10.

11.

berita acara penyelesaiannya kaitkan dengan kewajiban


yang timbul pada periode yang sama.
Apabila ada aset tetap yang diperoleh melalui sewa guna
usaha (leasing), bandingkan daftar aset dengan
perjanjian sewa guna usaha tersebut, review apakah
pencatatan sudah sesuai dengan SAK; bandingkan
dengan kewajiban dalam sewa guna usaha yang timbul.
Bila ada aset tetap yang diperoleh dari penukaran
dengan modal saham perusahaan, teliti kewajaran nilai
tukarnya dengan membandingkan dengan harga pasar
serta apakah pembukuannya sudah sesuai dengan
prinsip akuntansi yang lazim.
Bila perusahaan melakukan revaluasi terhadap nilai aset
tetap:
Minta daftar penilainnya.
Teliti dasar penilainnya, apakah sesuai dengan
peraturan yang ditetapkan yaitu SAK
Mendapat keyakinan bahwa penilaian adalah cukup
objektif.
Pelajari dasar penilainan, prosedur, dasar
perhitungan akumulasi penyusutan dan perlakuan
atas aset tetap yang usang.
Minta surat ketetapan dari Kantor Pelayanan Pajak
yang bersangkutan; apabila jumlah yang diajukan
berbeda dengan jumlah yang disetujui lakukan
perhitungan atas efek kumulatif dari tahun
diajukannya s/d tahun disetujuinya nilai tersebut.
Cek apakah jurnal penyesuaian sehubungan dengan
penilaian kembali tersebut telah dicatat dengan
tepat.
Lakukan reasonableness test atas perhitungan
penyusutan yang telah dilakukan perusahaan, dengan
melakukan secara per-golongan daripada aset tetap
tersebut. Lakukan rekonsiliasi antara penambahan
perkiraan akumulasi penyusutan dengan beban
penyusutan. Apabila beban penyusutan dibebankan pada
beban produksi dan persedian, lakukan perhitungan atas
kewajaran metode alokasinya; bandingkan dengan tahun
sebelumnya.
Apabila beban penyusutan aset tetap yang dibebankan
pada beban produksi dibawah kapasitas normal
perusahaan, beban tersebut tidak boleh dibebankan
sepenuhnya kedalam beban produksi, lakukan
perhitungan atas kasus seperti ini.
Lakukan inventarisasi aset tetap, terutama untuk
penambahan selama tahun berjalan. Observasi fisik ini

12.

13.

14.

sebaiknya dilakukan pada saat perusahaan dalam


keadaan tersibuk dimana hal tersebut dimaksudkan
untuk memastikan bahwa tidak ada aset tetap
perusahaan yang idle capacity. Perhatikan juga aset
tetap yang rusak, atau yang tidak digunakan lagi untuk
dikeluarkan dari daftar dan penyusutan dihentikan.
Pertimbangkan apakah pengungkapan diperlukan untuk:
Aset tetap yang direvaluasi
Aset tetap yang dijadikan jaminan pinjaman kepada
kreditur
Bunga yang dikapitalisir sesuai dengan prinsip
akuntansi yang berlaku umum
Aset tetap dalam sewa guna usaha
Aset tetap yang masih dalam tahap penyelesaian
Aset tetap yang belum atau tidak digunakan lagi
dalam usaha
Perubahan kebijakan akuntansi atas aset tetap dari
tahun sebelumnya
Aset tetap yang masih dalam tahap penyelesaian
proses hukum dan belum jelas keputusan
pengadilannya
Pengurangan aset tetap yang bersifat luar biasa
(misalnya kebakaran, gempa bumi dan lain-lain)
Tujuan perpajakan:
Minta daftar perhitungan penyusutan fiskal untuk
tahun yang bersangkutan
Cocokkan saldo-saldo awal untuk setiap golongan
fiskal dengan SPT tahun lalu, dan bila dapat dengan
perhitungan tahun lalu
Periksa klasifikasi penambahan menurut golongan
fiskal, serta kalkulasi perhitungan penyusutannya.
Yakinkan bahwa aset tetap yang tidak diperbolehkan
menurut fiskal telah dikeluarkan dari daftar aset
tetap tersebut
Catat hal-hal yang perlu diungkapkan dalam Client
Representation Letter, Management Letter serta hal-hal
yang perlu perhatian para partner.

HUTANG SEWA GUNA USAHA


No.
1.
2.

Prosedur Audit
Minta semua daftar hutang sewa guna usaha (leasing).
Lakukan konfirmasi atas kewajiban tersebut mengenai
saldo per tanggal neraca untuk mengetahui: tingkat

Dikerjakan oleh
Index Paraf

N1

3.

4.
5.
6.

bunga, bunga yang terutang jaminan, skedul pembayaran


dan syarat-syarat lain.
Minta copy surat perjanjian sewa guna usaha untuk
permanent file. Perhatikan apakah perjanjian tersebut
merupakan metode capital (capital lease method) atau
metode operasional (operating lease method).
Periksa bahwa penerimaan pinjaman telah dibukukan
sebagaimana seharusnya.
Vouching setiap pembayaran pokok pinjaman dan bunga
yang telah dilakukan.
Hitung jumlah yang harus dilunaskan dalam waktu 1
tahun sejak tanggal neraca untuk disajikan sebagai
kewajiban jangka pendek dalam neraca.

M3 & N1

M3