Anda di halaman 1dari 3

TUGAS

FISIKA DASAR

DISUSUN OLEH
NAMA

: INDRIYANI PRATIWI HAPSARI

NIM

: F.13.059

DIPLOMA-III AKADEMI FARMASI


BINA HUSADA KENDARI
2016

HUBUNGAN FISIKA DALAM FARMASI


Ilmu
mengalami

pengetahuan

dan

kemajuan,sesuai

teknologi
dengan

selalu

berkembang

perkembangan

zaman

dan
dan

perkembangan cara berpikir manusia. Dalam dunia kefarmasian tidak akan


pernah lepas dari obat-obatan, Obat dalam arti luas ialah setiap zat kimia
yang

dapat

mempengaruhi

proses

hidup seseorang,

maka dalam

pembuatannya sangat dibutuhkan ilmu kefarmasian, salah satunya adalah


ilmu farmasi fisik yang dapat membantu dalam mempelajari sifat-sifat
suatu sediaan obat. Oleh karena itu penting bagi kita untuk mengetahui
cara pembuatan obat tersebut, sehingga kita mampu untuk membuat obatobatan baru yang selama ini belum pernah ditemukan, akan tetapi didalam
pembuatan obat tersebut ada reaksi-reaksi yang berlangsung diantara zatzat yang akan dicampurkan dan membentuk sebuah obat, yang mana
penting bagi kita untuk mempelajari reaksi-reaksi tersebut yang
sebagiannya termuat dalam pelajaran farmasi fisik.
Sebagai mana yang telah diterangkan diatas bahwa penting bagi
kita untuk mengetahui reaksi yang ditimbulkan bahan obat tersebut dan
juga waktu kadaluarsa sediaan tersebut. Oleh karna itu sebagai mahasiswa
farmasi dituntut untuk mempelajari semua itu dalam mata pelajaran
farmasi fisika yang nantinya akan menjadi bekal untuk kita yang kelak
akan menjadi calon apoteker dimasa akan datang.
Ketika pertama kali mendengar nama mata kuliah ini, banyak
pertanyaan di dalam benak saya. Salah satunya Ini kuliah Farmasi kok
ada Fisika-nya sih?. Jujur saja, Fisika adalah salah satu pelajaran yang
sangat tidak saya minati. Jadi ketika mendengar saya akan mengambil
mata kuliah ini, saya cukup khawatir akan ada banyak rumus-rumus rumit
yang harus saya mengerti, atau minimal ketika sudah bingung, akan saya
hafal.

Sesuai dengan namanya, Farmasi Fisika, kuliah ini mengajarkan


kami tentang ilmu fisika yang diterapkan pada pembuatan sediaan farmasi.
Dalam kuliah ini dipelajari sifat fisika dari berbagai zat yang digunakan
untuk membuat sediaan obat, ketika sudah menjadi sediaan obat, dan juga
meliputi evaluasi akhir dari sediaan obat tersebut. Singkatnya, kuliah ini
mengajarkan kami membuat obat yang sesuai standar, aman, dan stabil
hingga sampai ke tangan pasien.
Sebagai seorang farmasis, kami dituntut untuk bisa membuat
sediaan farmasi yang baik dalam arti luas. Artinya, semua aspek harus
diperhatikan untuk keselamatan pasien. Untuk itu, kami perlu mengetahui
sifat-sifat zat aktif maupun bahan pembantu agar dapat dikombinasikan
sehingga menjadi suatu sediaan farmasi yang aman, berkhasiat, dan
berkualitas. Masalah mungkin tidak terlalu banyak muncul ketika zat aktif
tidak memiliki sifat yang menyulitkan, contohnya pada sediaan sirup
dimana zat aktif mudah larut dalam air sebagai pelarut. Namun bagaimana
jika senyawa tersebut tidak larut dalam air? Nah, disinilah ilmu farmasi
fisika tersebut akan diterapkan. Dengan mengetahui sifat fisika dari zat
aktif, kita bisa mencari bahan pembantu yang dapat kita tambahkan dalam
sediaan untuk membantu mengatasi masalah zat aktif tersebut. Atau kita
dapat memikirkan bentuk sediaan yang baik untuk zat tersebut agar dapat
dikonsumsi oleh pasien dengan baik. Oleh karena itulah ada sediaan yang
berbentuk tablet, sirup, salep, dan lain-lain. Semua itu bergantung pada
sifat zat aktif dan fungsinya terhadap tubuh. Serba serbi proses pembuatan
sediaannya menjadi bagian dari cerita menarik lain di kuliah Teknologi
Sediaan Farmasi Likuida Semisolida dan Solid.
Hubungannya bahwa Ilmu farmasi tidak bisa berdiri sendiri,
melainkan ilmu gabungan dari berbagai bidang ilmu,diantaranya: ilmu
kimia, ilmu biologi (manusia, hewan, dan tumbuhan), matematika, dsb.
Maka

dari

itu

ada

yang

mengatakan

bahwa

farmasi

adalah

seni.Hubungannya dengan fisika yaitu, bahwa senyawa obat memiliki sifat


fisika yang berbeda antara yang satu denganyang lainnya.