Anda di halaman 1dari 10

TUGAS KHUSUS PERKEMBANGAN CUKA APEL DAN HASIL PEMBUATANNYA

Sejarah Cuka Apel di Indonesia Berdasarkan legenda di kawasan pegunungan Kaukasia, di perbatasan antara daratan Asia dan Eropa, sebelah tenggara Rusia. konon ribuan tahun yang lalu Nabi Muhammad yang pertama kali memberikan sebuah biji (berisi bakteri baik kelompok Lactobacillus sp) kepada orang-orang setempat dan mengajari cara membuat minuman asam, yang mengandung polisakarida larut air yang dihasilkan oleh bakteri asam laktat, yang berperan dalam meningkatkan pembentukan sistem imun dalam tubuh. Sehingga masyarakat tersebut memiliki kondisi tubuh yang kuat dan sehat serta hampir tidak pernah menderita berbagai macam penyakit. Tercatat dalam sejarah, pada tahun 907, Elie Metchinkoff ilmuan Rusia peraih Nobel menyampaikan hipotesisnya tentang manfaat minuman fermentasi (dari susu yang diasamkan) bagi bangsa Bulgaria yang biasa mengkonsumsi minuman tersebut, mempunyai dampak umur panjang dan selalu dalam kondisi sehat, sedikit sekali yang terserang penyakit. Perkembangan berikutnya sekitar abad VII, dalam literatur Kekaisaran Romawi pernah mencatat bahwa Yulius Caesar mengintruksikan kepada para prajurit Romawi untuk secara teratur mengkonsumsi minuman asam (cuka dari buah apel) untuk menjaga ketahanan tubuh prajuritnya. Begitu pula di Amerika, sekitar abad XVIII tercatat nama Presiden Amerika kedua John Adams sebagai pengkonsumsi teratur cuka apel, memiliki kesehatan tubuh yang terjaga sehingga terhindar dari serangan penyakit sampai beliau wafat di usia 91 tahun. Sekitar awal tahun 1990, cuka apel mulai beredar dipasaran Indonesia sebagai produk impor. Umumnya bahan baku cuka apel tersebut terbuat dari buah apel New Zeland, Whosington dan Red Delicious. Dan diperkirakan sekitar tahun 1998, di Indonesia mulai muncul beberapa merk cuka apel yang diproduksi menggunakan bahan baku domestik (buah apel Malang Jawa Timur).

Berbicara tentang cuka apel di Indonesia tidak terlepas dari peran besar Miftahus Sadiyah, S.TP selaku penemu formulasi cuka apel yang kemudian diproduksi oleh PT. Hemarco Perkasa Utama sejak tahun 2001. Dibawah bimbingan Bapak Eddy Susanto Sutikno selaku Kepala divisi Produksi PT. Hemarco Perkasa Utama proses produksi berjalan dengan baik dan lancar sehingga menjadikan produk cuka apel yang diminati konsumen. Dengan kualitas produk yang baik tersebut membawa berkah bagi kejayaan PT. Hemarco Perkasa Utama sebagai industri yang mampu mempopulerkan cuka apel diseluruh penjuru Indonesia. Kepopuleran nama cuka apel yang diproduksi oleh PT. Hemarco Perkasa Utama tidak terlepas dari kerja bapak Eddy Susanto Sutikno terutama diwilayah Jawa Tengah, Jawa Barat, Sumatera dan Sulawesi. Sungguh sangat disayangkan, pada tahun 2008 merupakan tahun terberat yang harus dialami oleh PT. Hemarco Perkasa Utama mengalami guncangan hebat sehingga memutuskan untuk tidak memproduksi lagi cuka apel dan melakukan PHK seluruh karyawannya. Atas permintaan banyak pihak, terutama memperhatikan konsumen cuka apel yang merasakan betul manfaatnya dan atas inisiatif bersama rekan Bapak Eddy Susanto Sutikno dan Miftahus Sadiyah, S.TP membentuk sebuah industri yang diberi nama Agroindustry Global Mandiri dengan tujuan utama memproduksi cuka apel HESTAMINA dengan tetap mempertahankan kualitas proses produksi serta budaya kerja kreatif dan inofatif. Cuka Apel Hestamina merupakan minuman kesehatan hasil fermentasi alami dari buah apel Anna pilihan yang masih segar asal Batu, Malang diproduksi oleh Agroindustry Global Mandiri diproses & dikerjakan oleh tenaga ahli, berpengalaman lebih dari 8 tahun di bidang cuka apel, sehingga kualitas cairan cuka apel lebih sempurna, semakin kaya nutrisi, vitamin dan mineral terutama kandungan enzim dan asam amino yang mudah dicerna oleh tubuh manusia, sehingga dapat membantu dan memperbaiki sistem metabolisme tubuh juga imunitas, tidak banyak mengandung endapan atau terlalu keruh (residu akibat proses fermentasi), juga aroma cuka apel HESTAMINA soft tidak menyengat hidung (lebih lembut) serta rasanya yang

lembut di lidah (tidak menusuk) membuat produk cuka apel HESTAMINA semakin diminati konsumen yang tersebar diseluruh kota di Indonesia, anak-anak pun menyukainya. Cuka apel HESTAMINA telah lulus uji dari Laboratorium Sentral Ilmu Hayati Unibraw; PT. Biochem Technology dan PT.Sucofindo sehingga aman dikonsumsi bagi siapapun dan segala kondisi, tidak berlebihan bila cuka apel HESTAMINA merupakan generasi emas industri cuka apel di Indonesia, penerus tradisi minuman berbasis kesehatan. Cuka Apel TAHESTA Negara Asal: Harga: Kemasan dan Pengiriman: Keterangan: Indonesia berkisar Rp 23.000 - Rp 25.000 botol kaca uk.300ml Rahasia Sehat Cuka Apel TAHESTA Mendengar kata cuka, yang terbersit dalam benak kita pertama kali adalah rasanya yang kecut, asam, kimiawi, hanya bisa dipakai untuk masak, untuk pengawet makanan dan bisa bikin penyakit maag kambuh makin parah. Persepsi tersebut mungkin tidak salah, karena yang banyak beredar dipasaran adalah cuka kimiawi yang hanya bisa dipakai untuk masak. Sedangkan keberadaan cuka kesehatan, seperti cuka apel justru tidak pernah dikenal oleh masyarakat kita. Tidak diragukan lagi, apel adalah buah terbaik yang pernah diciptakan oleh Tuhan. Gizinya lengkap dan manfaatnya banyak. Tak salah kalau ada pepatah " An Apple A Days, Keeps The Doctor Away " , makanlah apel tiap hari, niscaya Anda tak akan gampang jatuh sakit. Buah apel memang bisa diolah menjadi beragam bentuk, mulai dari jus apel, sari apel, kripik apel, jenang apel dan cuka apel. Namun diantara hasil olahan apel yang paling berdaya guna tinggi hanyalah

cuka apel. Bisa dikatakan, cuka apel adalah cara terbaik untuk bisa memperoleh manfaat buah apel secara optimal. Fermentasi alami yang terjadi pada cuka apel mampu menyempurnakan kandungan nutrisi, vitamin, mineral, serat, enzim, asam amino dan anti oksidan dalam buah apel serta dapat mengaktifkan dan mengoptimalkannya untuk meningkatakan kualitas kesehatan manusia. A.P John Institute for Cancer Research, pada april 2005 memberikan pernyataan pada pers bahwa asam asetat dalam cuka apel memiliki dampak mematikan pada sel kanker, karena menghambat suplai energi yang dibutuhkan sel kanker. Dr. Jarvis, dalam bukunya " Khasiat Cuka Apel dan Madu " serta buku " Obat Penyembuh di Rumah " , menjelaskan banyak kegunaan cuka apel untuk kesehatan antara lain, untuk mengatasi keracunan makanan, luka bakar, varises, impetigo ( penyakit kulit bernanah) , infeksi bakteri, hipertensi, rematik, asam urat, diabetes, kelelahan kronis, gangguan pencernaan sampai untuk meningkatakan vitalitas dan kekebalan tubuh. Cuka apel sendiri bukan termasuk kategori obat ataupun jamu, tapi " Health Food " yaitu makanan atau minuman yang bisa membantu mempercepat proses penyembuhan dan pengobatan suatu penyakit layaknya obat. Salah satu keunikannya adalah, meski dikonsumsi berlebihan, cuka apel tak mengakibatkan efek samping. Sebab, darah resisten terhadap asam. Kelebihan asam akan dibuang. Sebaliknya, darah reaktif terhadap basa. Artinya pH darah akan naik bila terdapat gizi yang bersifat basa. Kondisi darah cenderung basa memudahkan tubuh terserang penyakit. Perlu diketahui, cuka apel ada tidak satu, dua atau delapan tahun

yang lalu, namun sudah ada dan dikenal sejak 10.000 tahun yang lalu untuk kecantikan dan perawatan kesehatan. Di Indonesia, merk cuka apel yang paling populer dan banyak dikenal adalah TAHESTA. Dengan formulasi dan cara pembuatan yang telah disempurnakan, cuka apel yang kini diproduksi oleh PT. TIRTA SARANA SUKSES ini bisa menjadi solusi alternatif yang murah dan terjangkau bagi Anda yang ingin terbebas dari beragam penyakit. Agar manfaatnya bekerja secara optimal, minum Cuka Apel TAHESTA sebanyak 1-2 sendok makan dan encerkan dengan segelas air ukuran 200 ml sehari tiga kali setelah makan secara rutin dan teratur. Bila ingin manis, bisa ditambahkan pemanis seperti sirup, gula, madu atau gula rendah kalori khusus bagi yang bermasalah dengan kadar gula. Untuk yang mengalami gangguan maag, takaran minumnya dimulai dari satu sendok teh dan bisa ditambah secara bertahap per satu sendok teh bila lambung tidak terasa perih lagi. Lantas, apa yang membuat cuka apel Tahesta begitu menyehatkan dan layak untuk dikonsumsi. Kuncinya terletak pada proses fermentasi dan pemilihan bahan baku yang berkualitas. Cuka apel TAHESTA terbuat dari buah apel pilihan dengan usia kematangan buah yang pas. Selain itu, proses fermentasinya yang berjalan secara alami dan higienis, mampu menghasilkan cuka apel berkualitas tinggi yang tidak bisa kadaluarsa. Setidaknya ada empat hal yang harus diperhatikan ketika akan membeli cuka apel. Empat hal ini merupakan kriteria yang wajib dipenuhi dalam sebuah cuka apel, yaitu : 1. Harus berwarna keruh kecoklatan. Hal ini menunjukkan cuka

apel benar-benar terbuat dari buah apel murni yang matang pohon. Kematangan apel ini sangat berpengaruh terhadap manfaat dan kekhasiatan dari cuka apel itu sendiri. Jadi jika Anda beroleh cuka apel yang bening, itu berarti kandungan apelnya sedikit dan manfaatnya pun bisa dibilang hampir tidak ada. 2. Harus memiliki aroma khas apel dan berbau seperti tape. Menunjukkan proses fermentasi berjalan secara alami, yaitu kurang lebih 35 hari. Jika Anda menemui cuka apel yang berbau pecing, agak busuk atau aroma apelnya kurang terasa, itu berarti proses fermentasi yang terjadi kurang sempurna.

3. Harus memiliki endapan " mother " dibawah botol. Endapan atau " mother " ini mutlak harus ada. Karena ini adalah biang cuka apel. Disinilah banyak terkandung unsur sehat yang sangat bermanfaat untuk menggempur berbagai penyakit. Jika endapan ini tidak ada, maka cuka apel ini pantas dipertanyakan. 4. Bersifat pekat dan tidak bisa diminum langsung. Jadi, cara minumnya harus diencerkan dulu dengan air matang. Cuka apel yang siap saji boleh dikonsumsi, tapi tentu berbeda manfaatnya dengan yang murni. Berdasarkan hasil survey yang dilakukan, hanya Cuka Apel merk TAHESTA saja yang bisa memenuhi standard kualitas wajib. Jika kebetulan Anda ke apotik atau toko obat, lihat dan bandingkan merk TAHESTA dengan cuka apel merk lain. Sudah pasti Anda akan menemukan perbedaan itu.

Cuka Apel TAHESTA

Cuka Apel BioFresh Pertama Di Indonesia Netto : 350 ml Komposisi : 97,5% Sari Apel, 2,5% Bahan Alami. Cuka Apel Organik adalah cuka apel yang dibuat dari bahan baku buah apel segar Malang dari hasil budidaya perkebunan secara organik, 100 % bebas dari residu pestisida, fungisida, insektisida dan pupuk kimia. Cuka apel pada umumnya di buat dari bahan baku yang pengolahan perkebunnya banyak menggunakan bahan kimia ( pestisida dll ). Meskipun dalam penggunaannya relatif sedikit namun akan memberikan efek jangka panjang. Ada beberapa dampak atau pengaruh residu kimia pada tubuh antara lain : 1. Memicu berkembangnya bibit kanker dalam tubuh karena bersifat karsinogenik. 2. Pemicu tumbuhnya sel kanker, karena sel bersifat mutagenic mengalami mutasi gen yang tidak normal. 3. Merusak jaringan tubuh khususnya ginjal dan empedu akibat penumpukan residu kimia yang mengandung logam berat ( timbal, arsen, mercuri ) yang tidak mampu dibuang lewat ekskresi tubuh. 4. Penurunan sensitifitas system syaraf akibat efek jangka panjang dari penumpukan residu kimia.

5. Gangguan keracunan akibat penumpukan residu dalam jumlah yang cukup besar dengan indikasi muntah muntah. Manfaat cuka Apel organik Cuka apel organik banyak mengandung zat-zat asam yang dibutuhkan oleh tubuh antara lain : asam karbonik, asam laktif, asam fosfor dan asam sulfur. Keempat zat tersebut dimanfaatkan tubuh di dalam darah sebagai zat penyeimbang tubuh. Disamping itu dengan mengkonsumsi cuka apel organik setiap hari secara teratur akan memberikan kualitas perawatan kesehatan tubuh lebih normal dengan 3 ( tiga ) sasaran pengaruh utama bagi tubuh sebagai : 1. Menormalkan sistem metabolisme tubuh. 2. Meningkatkan daya tahan tubuh. 3. Menyeimbangkan kerja hormon dalam tubuh. Kandungan Cuka Apel BIOFRESH Penyajian buah apel dalam bentuk fermentasiadalah optimalisasi manfaat zat yang terkandung dalam buah apel. Bahkan proses fermentasi alaminya membuat kandungan nutrisi cuka apel lebih besar, terutama kandungan enzim dan asam amino. Dan apabila diminum secara teratur dapat : 1. Mengatasi gangguan maag : Penderita sakit maag disebabkan karena lambung kekurangan enzim asam Hidroklorida ketika menerima makanan. Cuka apel Bio Fresh mengandung asam hidroklorida yang dapat membantu mengatasi gangguan tersebut (Riset Medical Commuity Publising). 2. Mencegah asam urat / Rhematik : Asam urat atau rhematik disebabkan terjadi endapan purin sekitar persendian tulang dan teras sakit / nyeri. Cuka apel Bio Fresh mengandung Kalium yang mampu mencegah endapan purin tersebut. ( Riset Maasschusett Institut of Technology ). 3. Mencegah kolestrol / Hipertensi : Kandungan serat buah / pectin pada cuka apel Bio Fresh dapat mengendalikan kolestrol dalam darah dengan mengikat empedu dan menghambat penyerapan lemak ( Riset Univ. Of Genewa ).

4. Mencegah serangan jantung : Cuka apel Bio Presh mengandung senyawa Fitonutruent yang bermanfaat untuk memperlambat terurai LDL ( Low Density Lipoprotein ) penyebab serangan jantung ( Riset Davit Shool Medicine Univ. of California ). 5. Menormalkan kadar gula : Kandungan serat buah / pectin pada cuka apel Bio Fresh mampu menghambat penyerapan gula dalam tubuh sehingga kadar gula lebih terkendali ( Dr Samuel Oetoro pakar gizi ). 6. Mencegah Kerapuhan tulang ( Osteoporosis ) : Kandungan Magnesium pada cuka apel Bio Fresh yang dikonsumsi dalam tubuh akan berfungsi sebagai perekat kalsium dan poster pada tulang sehingga mampu mengatasi kerapuhan tulang (Riset Dr Purnomo Ahli Akupuntur). 7. Mencegah Pertumbuhan Sel Kanker Prostat : Cuka apel Bio Fresh mengandung serat Fito kimia dan Quacertin yang sangat efektif mencegah pertumbuhan sel kanker prostat (Riset Mayo Clinic, USA). 8. Meningkatkan metabolisme dan daya tahan tubuh : Cuka apel Bio Fresh mengandung vitamin C, Mineral dan asam amino yang dibutuhkan untuk energi dan membangun pengganti sel-sel yang rusak ( regenerasi ) sehingga merangsang system kekebalan tubuh (Riset DR. Jawis dan Khonowachuk). 9. Mengatasi kegemukan ( Obesitas ) : Cuka apel Bio Fresh mengandung kalsium yang berfungsi sebagai penghambat penimbunan lemak di dalam tubuh bagi penderita kegemukan ( Riset Robet P.Heaney dan Michael B.Zemel dari USA ). Tips Penyajian Cuka Apel BioFresh Berikut ini adalah beberapa manfaat : 1. Menurunkan kegemukan ( Obesitas ) 2. Meningkatkan berat badan ( Weight Gain ) 3. Terapi ginjal dan kandung kemih 4. Penyembuham ambeien( Hemorrhages ) 5. Penyembuham varises ( Varicose Veins ) 6. Mencegah migraine ( Sakit Kepala Kronis )

7. Perawatan gigi dan pelarutan nikotin 8. Mengembalikan tubuh dari kelelahan kronis (Fatigue) 9. Pencegahan sakit tenggorokan dan amandel 10. Minuman sehat saat santai sebagai pengganti the atauu kopi 11. Mencegah keracunan makanan atau alergi 12. Mengurangi gangguan asma 13. Menanggulangi kehilangan darah 14. Mencegah gangguan mata