Anda di halaman 1dari 10

Laporan Praktikum Mikrobiologi

Hari/Tanggal : Jumat, 26 Maret 2012 Waktu Kelompok PJP Assisten : 08.00-11.20 WIB :1 : Emil Wahdi, S.Si : - Ramdhani - Ebta Bramada, A.Md - Genny A Z, A.Md

UJI KARAKTERISTIK BIOKIMIA DAN FISIOLOGIS MIKROBA

Disusun oleh :

1. Nia Mutiarani 2. Hadyan Arikta S 3. Vicky Puji Wijayati 4. Ulfa Kharisma Putri 5. M. Okvian

J3M111008 J3M111010 J3M111048 J3M111085 J3M111080

TEKNIK DAN MANAJEMEN LINGKUNGAN PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2012

Pendahuluan Bakteri adalah salah satu mikroorganisme atau jasad renik yang berukuran kecil. Bakteri merupakan mikroorganisme yang memiliki beberapa bentuk yaitu basil (batang), kokus (bulat), dan sprilium. Bentuk bulat atau kokus dapat dibedakan kembali yaitu mikrokokus, diplokokus, streptokokus, tetrakokus, sarnia,

danstafilikokus. Bakteri bentuk batang dapat dibedakan lagi menjadi bentuk batang panjang dan batang pendek dengan ujung datar atau lengkung (Hidayat, 2006).Karakterisasi dan klasifikasi sebagian besar mikroba seperti

bakteri berdasarkan pada reaksi enzimatik ataupun biokimia. Mikroba dapat tumbuh pada beberapa tipe media, memproduksi tipe metabolit tertentu (Pelzcar 1986). Genus Listeria merupakan kelompok yang terkait erat, Gram positif, anaerob fakultatif, tidak membentuk spora, berbentuk batang bakteri 0,5 pM dengan lebar 11,5 m dan panjang. Taksonomi, dibagi menjadi enam spesies (Listeria

monocytogenes yaitu ivanovii Listeria, seeligeri Listeria, innocua Listeria, welshimeri Listeria dan grayi Listeria), yang hanya L. monocytogenes dan L. ivanovii bersifat patogen ( Robinson et al., 2000 ). Sementara L. monocytogenes menginfeksi manusia dan hewan, L. ivanovii (sebelumnya dikenal sebagai L. monocytogenes serotipe 5) adalah terutama patogen hewan yang jarang terjadi pada manusia ( Low & Donachie, 1997 ). Menjadi toleran terhadap kondisi pH, suhu dan garam ekstrim ( Sleator et al, 2003.), spesies Listeria yang hadir dalam berbagai lingkungan, termasuk tanah, air, limbah dan makanan. Spesies Listeria adalah bakteri yang memiliki karakteristik morfologi dan biokimia. Selain sebagai katalase positif, dan indol dan oksidase negatif, spesies Listeria dapat menghidrolisis aesculin, tetapi tidak urea. Fitur-fitur biokimia umum telah sering dimanfaatkan untuk diferensiasi spesies Listeria dari bakteri lain. Di sisi lain, spesies Listeria juga memiliki sifat biokimia yang berbeda yang dapat berguna untuk spesies-spesifik identifikasi.

Karakterisasi morfologi bertujuan untuk mengamati baik morfologi koloni maupun morfologi sel bakteri pada isolat bakteri yang telah lolos seleksi. Ketika ditumbuhkandalam media yang bervariasi, mikroorganisme akan menunjukkan penampakan makroskopis yang berbeda-beda pada pertumbuhannya. Perbedaan ini disebut dengan karakteristik kultur, yang digunakan sebagai dasar untuk memisahkan mikroorganisme dalam kelompok taksonomik (Capuccino dan Sherman, 1992). Sifat metabolisme bakteri dalam uji biokimia biasanya dilihat dari interaksi metabolit-metabolit yang dihasilkan dengan reagen-reagen kimia. Kemampuan bakteri menggunakan senyawa tertentu sebagai sumber karbon dan sumber energi yang dapat digunakan untuk identifikasi (Backmann,2006). Identifikasi Bakteri dapat dilakukan dengan beberapa uji antara lain uji Motilitas, uji oksidase, uji katalase, uji gelatin, uji oksidatif/fermentative, dan uji anti mikroba. Tujuan Praktikum bertujuan untuk menentukan karakteristik biokimia dan fisiologi bakteri dengan uji Motilitas, uji oksidase, uji katalase, uji gelatin, uji oksidatif/fermentatif, dan uji anti mikroba. Alat dan Bahan Alat-alat yang digunakan dalam praktikum yaitu tabung kultur, jarum ose, cawan petri, pembakar spirtus, preparat, kertas saring, rak tabung, pipet tetes, pipet mikro, dan segitiga penyebar. Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum yaitu media SIM (Sulfida Indol Moltility), Bakteri, senyawa P-Amino dimethylaniline-Oxalat (1%), larutan H2O2, Bromtimol blue, parafin, media PCA (Plate Count Agar), antibiotik streptomycin , antiseptik betadine, ekstrak cengkeh, ekstrak kunyit, dan larutan fisiologis yang digunakan sebagai kontrol.

Prosedur Kerja Uji motilitas Sebelum melakukan uji motilitas terlebih dahulu disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, seperti jarum ose, bunsen, media SIM (Sulfida Indol Motility). Setelah itu, langkah pertama yang dilakukan adalah menyalakan pembakar spirtus, lalu jarum ose dipanaskan dan koloni bakteri diambil secara aseptik lalu diinokulasikan secara vertikal pada media SIM kemudian inkubasi selama 24 jam. Motilitas bakteri ditunjukkan dengan adanya pertumbuhan pada permukaan medium dan tidak ada bekas pada tusukan, Bakteri non motil tumbuh sepanjang tusukan. Uji oksidase Sebelum melakukan uji oksidase terlebih dahulu disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, seperti preparat, kertas saring, sampel bakteri, jarum ose, pipet tetes dan senyawa P-aminodimethylaniline-oxalat (1%). Setelah itu langkah pertama yang dilakukan adalah membagi kaca preparat menjadi 2 bagian dan simpan satu potongan kertassaring pada setiap bagian, untuk bagian pertama dinamakan kontrol, yaitu hanya ditetesi senyawa P-aminodimethylaniline-oxalat (1%), sedangkan untuk bagian yang kedua, setelah ditetesi senyawa, ditambahkan sampel bakteri dengan cara gores. Jika koloni berubah warna menjadi merah maka menunjukan tes positif dan jika bewarna ungu menunjukan tes negatif. Uji Katalase Sebelum dilakukanya uji katalase, terlebih dahulu disiapkan alat dan bahannya, seperti kaca preparat, jarum ose, bunsen, pipet tetes. Setelah itu langkah pertama yang dilakukan adalah mengambil koloni bakteri secara aseptik dengan menggunakan jarum ose dan meletakkannya di atas preparat yang bersih, Kemudian meneteskan H2O2 pada koloni bakteri tersebut. Adanya gelembung-gelembung udara menunjukan tes tersebut positif. Uji Gelatin Secara aseptik, biakan bakteri diinokulasikan dan diinkubasi selama 24 jam. Setelah diinkubasi selama 24 jam, biakan bakteri dimasukkan kedalam Freezer

selama 1 menit. Tes positif jika gelatin terhidrolisis dan tetap akan berbentuk cair. Sedangkan tes menjadi negatif jika gelatin tidak terhidrolisis sehingga saat dimasukan kedalam freezer gelatin membeku. Uji Oksidatif/Fermentatif Sebelum dilakukan uji oksidatf, terebih dahulu disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, seperti bunsen, jarum ose, pipet tetes, sampel bakteri, cairan paraffin dan 2 media berwarna hijau yang berasal dari Bromotimol Blue. Setelah itu, langkah pertama yang dilakukan adalah mengambil koloni bakteri dengan jarum ose secara aseptik, inokulasikan vertical pada kedua tabung (O/F). Salah satu tabung diberi parafin 3 ml, kemudian diinkubasi selama 24 jam. Pemberian paraffin dimaksudkan untuk menahan oksigen yang masuk pada tabung yang berisi O/F. Reaksi oksidatif terjadi jika tabung yang tidak diberi paraffin berubah menjadi kuning. Sedangkan reaksi fermentative terjadi jika tabung yang diberi paraffin berubah warna menjadi kuning atau kedua tabung berubah warna menjadi kuning.

Hasil Data Tabel 1 Hasil Pengamatan Uji Karakteristik Biokimia dan Fisiologis No 1 Uji Motilitas Hasil (+/-) + Gambar

Oksidase

3 4

Katalase Gelatin

+ +

Oksidatif

O/-

Fermentatif

F/-

Tabel 2 Hasil Pengamatan Uji Anti Mikroba No 1 2 3 4 5 Betadine Ekstrak Cengkeh Ekstrak Kunyit Larutan fisiologis Antiseptik Diameter (cm) 2 1 0,2

Gambar 1 Hasil Pengamatan Uji Anti Mikroba

Pembahasan Uji biokimia dipakai dalam kegiatan identifikasi bakteri atau mikroorganisme, antara lain adalah uji Motilitas, uji oksidase, uji katalase, uji gelatin, uji oksidatif/fermentatif, dan uji anti mikroba. Uji motilitas dilakukan untuk mengetahui sifat bakteri motil atau non motil. Sifat tersebut diketahui berdasarkan data dan hasil pengamatan. Bila terdapat bakteri ditempat yang ditusuk jarum ose, maka bersifat non motil dan bila memenuhi permukaan media maka bersifat motil. Data dan hasil pengamatan pada percobaan menunjukkan bakteri yang diidentifikasi bersifat motil karena bakteri di indikasi menyebar pada permukaan tabung. Hasil positif yang ditunjukkan pada uji Oksidase yaitu adanya perubahan warna menjadi merah muda dan hasil negatif ditunjukkan warna yang dihasilkan tetap berwarna ungu. Berdasarkan data dan hasil pengamatan menunjukkan hasil yang positif pada uji oksidase karena pada kertas saring terjadi perubahan warna menjadi merah muda. Pada uji katalase, hasil positif ditunjukkan dengan adanya gelembunggelembung udara kecil yang terdapat pada preparat setelah bakteri ditambahkan satu tetes H2O2. Enzim katalase memecah H2O2 saat melakukan respirasi, bakteri akan menghasilkan berbagai macam komponen salah satunya H2O2. Bakteri yang memiliki kemampuan memecah H2O2 dengam enzim katalase maka akan membentuk suatu system pertahanan dari toksik H2O2 yang dihasilkannya sendiri. Dengan enzim katalase, H2O2 diurai dengan reaksi 2H2O2 2H2 + O2 . Berdasarkan data dan hasil pengamatan uji katalase menunjukkan hasil positif karena terdapat gelembung udara. Hal ini berarti menunjukkan bahwa bakteri pada sample bersifat katalase. Uji gelatin, protein diperoleh dari hidrolisis kalogen, yaitu zat pada jaringan penghubung dan tendon dari hewan. Gelatin akan terurai oleh mikrobia yang mensintesis enzim proteolisis. Larutan gelatin bersifat cair pada suhu ruang atau suhu kamar dan padat apabila berada di dalam refrigerator. Dan apabila gelatin sudah

dihidrolisis oleh mikroba, maka akan tetap bersifat cair. Gelatin diperoleh dengan mendidihkan bahan hewani yang mengandung kolagen, namun gelatin bukanlah protein yang sama tipenya dengan kolagen. Hasil yang diperoleh pada percobaan setelah dilakukan inklubasi selama 24 jam dan pendinginan selama 15 menit didalam freezer diperoleh bakteri dalam keadaan cair yang artinya percobaan berhasil atau positif. Fermentasi adalah proses produksi energi dalam sel dalam keadaan anaerob. Secara umum, fermentasi adalah salah satu bentuk respirasi anaerop akan tetapi, terdapat definisi yang lebih jelas yang mendefinisikan fermentasi sebagai respirasi dalam lingkungan anaerobik dengan tanpa akseptor elektron eksternal. Fermentasi merupakan kegiatan mikrobia pada bahan pangan sehingga dihasilkan produk yang dikehendaki. Fermentasi dapat dilakukan menggunakan kultur murni ataupun alami serta dengan kultur tunggal ataupun kultur campuran. Uji fermentasi yang dilakukan menggunakan farafin yang menunjukan hasil positif ditandai dengan perubahan warna larutan dari hijau menjadi kuning. Berdasarkan hasil percobaan uji

oksidatif/fermentatif didapat hasil anaerob/aerob fakultatif karena kedua kultur bakteri berubah warna menjadi kuning. Sedangkan pada uji anti bakteri didapatkan hasil bahwa antibiotik streptomycin paling efektif terhadap bekteri. Itu dikarenakan diameter antibiotik streptomycin paling panjang dibandingkan dengan betadine, ekstrak cengkeh, ekstrak kunyit, dan larotan fisiologis. Kesimpulan Berdasarkan data hasil pengamatan yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa pada semua uji (Uji motilitas, uji oksidase, uji katalase, uji gelatin, uji oksidatif/fermentatif) menunjukkan hasil positif dan semua hasil menunjukkan bahwa bakteri yang terdapat pada sample yaitu Listeria.

Daftar Pustaka Anonim,2008: http://hafizluengdaneun.multiply.com/journal/item/1/Laporan_Koasist ensi_Mikrobiologi_ Diakses hari selasa, Pukul 11.45, Samarinda Dwidjoseputro. 1994. Dasar-Dasar Mikrobiologi Jakarta: Djambaran. Volk S. 1988. Mikrobiologi Dasar. Jakarta: Erlangga.