Anda di halaman 1dari 24

HVAC (Heating Ventilation Air Conditioning)

SISTEM TATA UDARA (Air Handling System/ AHS) Salah satu aspek CPOB 2006 di Bab III mengemukakan tentang Bangunan dan Fasilitas. Prinsipnya adalah untuk pembuatan obat hendaklah memiliki desain, konstruksi dan letak yang memadai, serta di sesuaikan kondisinya dan di rawat dengan baik untuk memudahkan pelaksanaan operasi yang benar. Tata letak dan desain ruangan harus dibuat sedemikian rupa untuk memperkecil terjadinya kekeliruan, pencemaran silang dan kesalahan lain, dan memudahkan pembersihan, sanitasi dan perawatan yang efektif untuk menghindari pencemaran silang, penumpukan debu atau kotoran, dan dampak lain yang dapat menurunkan mutu obat. Salah satu faktor yang menentukan kualitas obat adalah kondisi lingkungan tempat dimana produk tersebut dibuat/ di produksi. Kondisi lingkungan yang kritis terhadap kualitas produk, antara lain adalah :

Cahaya Suhu Kelembaban relatif Kontaminasi mikroba Kontaminasi partikel Sebagai upaya mengendalikan kondisi lingkungan tersebut, maka setiap industri farmasi

wajib memiliki Air Handling System. Seluruh regulatory code (WHO TRS 902/2002; WHO TRS 908/2003 DAN OIC/S 2006) mensyaratkan Sistem Tata Udara harus dikendalikan dan dikualifikasi. AHS sering disebut juga HVAC (Heating, Ventilating and Air Conditioning). Sistem tata udara tidak hanya mengatur mengontrol suhu ruangan (misalnya AC konvensional) melainkan juga kelembaban, tingkat kebersihan (sesuai dengan kelas ruangan yang dipersyaratkan), tekanan udara, dan sebagainya. Sistem tata udara yang di gunakan tergantung dari jenis produk yang dibuat dan tingkat kelas ruang yang di gunakan, miaslnya ruang produksi sterile, beta-laktam, non sterile, sefalosporine dan sebagainya.

Baik dalam CPOB (2001) maupun cGMP, penentuan kelas ditentukan oleh parameter-parameter dibawah ini :

Jumlah partikel di udara lingkungan Jumlah mikroba Jumlah pergantian udara (Air change) Air flow, pola aliran udara Filter Perbedaan tekanan antar ruang Suhu dan kelembaban relatif

Air Handling Unit (AHU) AHU merupakan sistem yang mengatur tata udara, terdiri dari seperangkat alat yang dapat mengontrol suhu, kelembaban, tekanan udara, tingkat kebersihan (jumlah

partikel/mikroba), pola aliran udara, jumlah pergantian udara dan sebagainya, di ruang produksi sesuai dengan persyaratan ruangan yang telah di tentukan. Pada dasarnya AHU terdiri dari : 1.Compressor

2.Cooling coil (sering di sebut juga Evaporator) Berfungsi untuk mengontrol suhu dan kelembaban relat f udara yang didistribusikan ke ruang produksi. Di maksudkan agar di hasilkan output udara, sesuai spesifikasi ruangan yang telah di tetapkan. Prosesnya terjadi dengan mengalirkan udara yang berasal dari campuran udara balik dan udara luar melalui kisi-kisi operator yang bersuhu rendah. Proses ini menyebabkan terjadinya kontak antara udara dan permukaan kisi evaporator sehingga akan menghasilkan udara dengan suhu yang lebih rendah dan uap air mengalami kondensasi. Hal ini menyebabkan kelembaban udara yang keluar juga berkurang.

2. Blower Berfungsi untuk menggerakkan udara di sepanjang sistem distribusi udara yang terhubung dengannya. Blower yang di gunakan dalam AHU berupa blower radial yang terhubung dengan motor penggerak blower. Energi gerak yang di hasilkan oleh motor ini selalu menghasilkan frekuensi yang tetap, hingga selalu akan menghasilkan output udara dengan debit yang tetap.

3. Filter Berfungsi untuk mengendalikan dan mengontrol jumlah partikel dan mikroorganisme yang mengkontaminasi. Biasanya ditempatkan di dalam rumah filter (Filter House) yang di desain sedemikian rupa supaya mudah di bersihkan dan atau di ganti. Beberapa jenis filter untuk AHU : 1. Pre-filter (efisiensi penyaringan 35%) 2. Medium filter(efisiensi penyaringan 95%)

3. High Efficiency Particulate Air (HEPA) filter (efisiensi 99,997%)

4. Ducting Berfungsi sebagai saluran tertutup tempat mengalirnya udara. Terdiri dari saluran udara yang masuk (ducting supply) dan saluran udara yang keluar dari ruangan produksi dan kembali ke AHU (ducting return). Ducting didesain sedemikian rupa agar bisa mendistribusikan udara ke seluruh ruangan dan terdapat insulator di sekelilingnya yang berfungsi sebagai penahan penetrasi panas dari udara luar.

5. Dumper Merupakan bagian dari ducting AHU berfungsi untuk mengatur jumlah udara yang dipindahkan ke dalam ruangan produksi. Berguna untuk mengatur besarnya debit udara yang sesuai dengan ukuran ruangan.

Heating Ventilation and Conditioning System (HVAC)

Pelaksanaan proses produksi memerlukan pengaturan lingkunagn produksi yang ketat. Salah satu hal yang krusial adalah pengaturan sistem tata udara ruang produksi. Hal ini ditujukan untuk mengantisipasi berbagai kontaminasi produk. Kondisi lingkungan yang kritis terhadap kualitas produk

Cahaya Suhu Kelembaban / Relative Humidity (RH) Kontaminasi mikroba Kontaminasi partikel

Parameter Pembagian kelas ruangan


Jumlah partikel di udara lingkungan Jumlah mikroba di udara lingkungan dan pada permukaan objek Jumlah pergantian udara/air cycle (cycle per hour/cph) Kecepatan alir udara & pola aliran udara Filter (jenis & posisi) Perbedaan tekanan antar ruang (?P) Suhu (T) dan kelembaban udara (RH)

Sistim Pengendalian Udara / Air Handling Unit system / HVAC (High Ventilated Air Conditioner) Standar Lingkungan Produksi & Kebersihan Ruang kelas 1 (white area) Jumlah partikel (tapi bukan kuman patogen/non patogen) ukuran ? 0,5 max 100/cubic feet. Untuk mencapainya diperlukan LAF / Laminar Air Flow. Pertukaran udara 20- 40 kali perjam contoh : ruang produksi sediaan injeksi, tanpa tindakan sterilisasi lanjutan (pengolahan aseptis) Ruang kelas 2 (green area) Jumlah partikel (tapi bukan kuman patogen/non patogen) ukuran ? 0,5 max 10.000/cubic feet. Pertukaran udara 20-40 kali perjam contoh : ruang produksi sediaan injeksi, dengan tindakan sterilisasi lanjutan (pengolahan na-sterilisasi) Ruang kelas 3 (grey area) Jumlah partikel (tapi bukan kuman patogen/non patogen) ukuran ? 0,5 max 100.000/cubic feet. Pertukaran udara 5-20 kali perjam Jumlah partikel tidak ditetapkan Pertukaran udara tidak ditetapkan, sebaiknya 5 20 kali/jam contoh :

ruang pengemasan sekunder ruang gudang bahan baku ruang gudang bahan kemas ruang gudang obat jadi ruang ganti pakaian kerja ruang kamar mandi, toilet

HVAC
Industri farmasi membutuhkan kondisi udara dimana harus bebas oleh pratikel debu, bersuhu tertentu, kelembaban tertentu, dan tekanan tertentu juga. Adapun system alat yang digunakan untuk membuat kondisi tersebut disebut HVAC, dimana dengan adanya HVAC kondisi udara akan dapat di manage sehingga sesuai dengan persyaratan CPOB 2006 (Cara pembuatan obat yang baik).

Masih ada 1 kelas lagi yang harus diatur kondisi ruangannya yakni kelas E dimana pada CPOB 2001 disebut juga ruang grey area, dan CPOB 2006 digunakan sebagai ruang produksi non steril. Persyaratan partikel debu yang di saring adalah antara 0, 5 sampai 5 mikrometer karena di udara partikel inilah yang bisa melayang layang terbang dan berbahaya untuk produk (penyebab cross contamination). Sedangkan yang lebih kecil itu dari 0, 5 jumlahnya jarang, sedangkan yang lebih dari 5 mikro itu partikel tidak akan melayang layang karena terlalu berat. Secara garis besar, komponen dari HVAC merupakan AC split, dimana mempunyai kondensor dan blower, dan AHU. blower digunakan untuk menghisab udara, pada AC spit maka komponen tersebut berada diluar. Setelah itu

Bagaimana HVAC bisa menyaring udara sehingga partikel udara dengan ukuran tersebut dapat tersaring? Alat penyaringnya disebut filter, unitnya disebut AHU (Air Handling unit). Setelah udara masuk ke penyedot maka udara yang kaya akan partikel tersebut disaring. Komponen filter yang terdapat di AHU terdiri dari prefilter, medium filter, dan HEPA. prefilter memiliki efisiensi penyaringan 30-40 %, medium filter 99,5 %, dan HEPA ada beberapa effisiensi, salah satunya HEPA H13 (99,95%) yang biasanya digunakan untuk produk non steril dan HEPA H14 (99,995 %) produk steril. Pre filter menjebak partikel dengan ukuran lebih besar dari 300 mikro meterkubik. Mengapa digunakan tiga penyaring? analoginya bahwa apabila langsung digunakan HEPA, maka saringan akan mudah jebol akibat partikel partikel besar langsung menekan filter yang ukurannya lembut sekali. Selain pengatur partikel udara, AHU juga mempunyai alat yang dapat mengatur suhu dan RH (Colling Coll humidity Colling). Setelah melewati HEPA inilah aliran udara baru disebarkan ke berbagai ruangan . Untuk Ruang E, CPOB mensyaratkan sirkulasi udara diruangan tersebut 5 20 x / jam sedangkan untuk ruang D minimal 20 x/jam. Rentang sirkulasi ini lah yang dapat memberikan jumlah ukuran partikel yang ada di ruang produksi dapat sesuai dengan CPOB.

Milih mana, penggunaan 5 sirkulasi/jam atau 20 sirkulasi /jam? Nahdasar penggunaan 5 kali tersebut yang dilihat antara lain : 1. Head generation, yakni panas yang dihasilkan diruangan. Misalnya saja (lihat gambar), ruang A adalah ruang penimbangan, B ruang mixing, C ruang filling, D ruang kantor. maka untuk Ruang D, tidak perlu sirkulasi yang terlalu banyak karena hanya ruang yyang tidak menghasilkan panas terlalu tinggi, sedangkan ruang B maka sirkulasi haruslah cepat. 2. particle Generation, Semakin banyak aktifitas yang menghasilkan partikle maka akan semakin banyak partikel yang dibangkitkan oleh aktifitas tersebut Dari dua dasar tersebutlah dilakukan kalkulasi. Setelah dikalkulasi baru kita dapat mengukur jumlah udara//volume udara yang masuk ke dalam ruangan. di ukur dengan rumus : Volume Udara yang masuk = volume ruangan x air change

misal = 8 m2 x 5 x / jam = 40 m2/jam di konversikan menjadi 58 cfm (feed).

Sistem HVAC itu air yang dingin itu asalnya ada dua jenis, yang pertama berasal dari freon dan yang kedua dari air yang didinginkan sampe X derajat C , baru udara dilewatkan sehingga bisa jadi dingin.

Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB)

Perkembangan yang sangat pesat dalam teknologi farmasi dewasa ini mengakibatkan perubahan-perubahan yang sangat cepat pula dalam konsep serta persyaratan CPOB. Konsep CPOB yang bersifat dinamis memerlukan penyesuaian dari waktu ke waktu mengikuti perkembangan atau teknologi dalam bidang farmasi. Demikian pula perkembangan penerapan CPOB di Indonesia. Terkait dengan telah ditanda-tanganinya Harmonisasi pasar ASEAN 2008 oleh ke-11 pemimpin negara ASEAN, di mana kesehatan/produk farmasi, merupakan salah satu komoditi yang ikut serta dalam harmonisasi pasar ASEAN. Sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas dan kemampuan industri farmasi nasional, Badan POM Republik Indonesia selaku regulator industri farmasi nasional, telah mencanangkan penerapan CPOB edisi tahun 2006 (CPOB Terkini) bagi industri farmasi di Indonesia mulai 1 Januari 2007 dengan surat keputusan Kepala Badan POM Nomor HK.00.053.0027 tahun 2006. Dalam Pedoman CPOB edisi tahun 2006, acuan yang digunakan antara lain WHO Technical Report Series yaitu TRS 902/2002 Aneks 6, TRS 908/2003 Aneks 4, TRS 929/2005 Aneks 2,3,4, TRS 937/2006 Aneks 2,4 GMP for Medical Products PIC/S 2006, dan lain-lain. Apabila dilihat dari perjalanan sejarah penerapan CPOB di Indonesia, maka penerapan CPOB Terkini, merupakan CPOB edisi ke-3, sejak diberlakukannya penerapan CPOB bagi industri farmasi di Indonesia tahun 1989. Berbeda dengan CPOB edisi 1988 maupun 2001 yang dikenal sekarang, c-GMP atau CPOB Terkini (2006) lebih menekankan pada sistem atau manajemen (management/system) pada setiap kegiatan di industri serta konsistensi industri farmasi yang bersangkutan dalam melaksanakan berbagai peraturan dan persyaratan tersebut. Hal-hal baru yang diatur dalam CPOB Terkini antara lain adalah Sistem Manajemen Mutu (Quality Management System/QMS), Sistem Tata Udara (Air Handling System/AHS), terutama untuk produk-produk steril serta persyaratan Air Untuk Produksi (water system). Perbedaan antara CPOB: 2006 denga CPOB: 2001 dapat dilihat di sini, di sini, dan di sini.

Berikut adalah aspek-aspek yang diatur dalam CPOB 2006 : 1. Sistem Mutu, 2. Personalia 3. Bangunan dan Sarana Penunjang, 4. Peralatan, 5. Sanitasi dan Higiene, 6. Produksi, 7. Pengawasan Mutu, 8. Inspeksi Diri dan Audit Mutu, 9. Penanganan Keluhan Terhadap Produk, Penarikan Kembali Produk dan Produk Kembalian, 10. Dokumentasi, 11. Pembuatan dan Analisis Berdasarkan Kontrak, 12. Kualifikasi dan Validasi

Di samping itu, terdapat 7 (tujuh) anex (supplement), yaitu : 1. Pembuatan Produk Steril 2. Pembuatan Produk Biologi, 3. Pembuatan Gas Medisinal 4. Pembuatan Inhalasi Dosis Terukur Bertekanan (Aerosol), 5. Pembuatan Produk Darah 6. Pembuatan Obat Investigasi Untuk Uji Klinik, dan 7. Sistem Komputerisasi.

Penerapan CPOB Terkini (CPOB: 2006) merupakan upaya pemerintah (Badan POM) untuk meningkatkan mutu produk farmasi/obat secara terus-menerus serta memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap masyarakat. Di samping itu, penerapan CPOB: 2006 ini juga bertujuan, antara lain: (1) meningkatkan kemampuan industri farmasi Indonesia sesuai dengan standar internasional agar lebih kompetitif baik secara domestik maupun untuk pasar ekspor, (2)

mendorong industri farmasi Indonesia agar lebih efisien dan fokus dalam pelaksanaan produksi obat, termasuk pemilihan fasilitas produksi yang paling layak untuk dikembangkan, sehingga produk obat industri farmasi Indonesia mampu menembus pasar dunia karena khasiat dan mutu obat lebih terjamin, (3) peningkatan company image dan volume pasar, (4) menghindari produk yang tidak memenuhi syarat dan pemborosan biaya, (5) menghindari resiko regulasi serta (6) lebih menjamin waktu pemasaran. Diharapkan dengan penerapan CPOB yang terbaru ini industri farmasi di Indonesia akan siap menghadapi globalisasi pasar farmasi yang sudah di depan mata. Namun demikian, hal yang patut diwaspadai adalah adanya fakta bahwa di negara lain, seperti Singapura dan Malaysia, yang sudah menerapkan c-GMP, banyak industri farmasi lokal yang gulung tikar. Di Singapura, seperti disinyalir oleh Anthony Ch. Sunarjo, MBA (Ketua Umum GP Farmasi Indonesia), hampir seluruh industri farmasi lokalnya mati, sedangkan di Malaysia 50% gulung tikar (Republika, 13 Juni 2006). Memang, penerapan c-GMP ini membutuhkan biaya investasi yang sangat besar (menurut Anthony Ch. Sunarjo sekitar Rp. 30 Milyar). Untuk itu beberapa opsi ditawarkan untuk dapat mengatasi kendala ini, antara lain adalah : 1. Contract Manufacturing, artinya industri farmasi, terutama yang kecil dan menengah memproduksi obat dengan cara menitipkannya di industri lain yang sudah memenuhi syarat 2. Merger (penggabungan) beberapa industri farmasi kecil dan menengah 3. Focusing, artinya industri farmasi melakukan pilihan secara terbatas produk-produk apa saja yang bisa diproduksi, sehingga sumber daya dan dana yang tersedia dikonsentrasikan pada sediaan tertentu saja (tidak semua item produk diproduksi) Tentu saja semua langkah dan strategi tersebut di atas perlu dipersiapkan dengan matang, baik oleh industri farmasi sendiri maupun oleh pemerintah, dalam hal ini Badan POM selaku regulator industri farmasi di Indonesia, agar penerapan c-GMP bagi industri farmasi di Indonesia ini tidak membawa dampak yang buruk bagi perkembangan industri farmasi di Indonesia, khususnya bagi industri farmasi skala kecil dan menengah. Karena bagaimanapun, keberadaan industri farmasi di Indonesia merupakan salah satu bagian penting dalam upaya peningkatan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

SISTEM TATA UDARA (Air Handling System/AHS) Salah satu faktor yang menentukan kualitas obat adalah kondisi lingkungan tempat di mana produk tersebut dibuat/diproduksi. Kondisi lingkungan yang kritis terhadap kualitas produk, antara lain adalah : Cahaya, Suhu, Kelembabab relatif (RH), Kontaminasi Mikroba, dan Kontaminasi partikel. Sebagai upaya untuk mengendalikan kondisi lingkungan tersebut, maka setiap industri farmasi diwajibkan untuk memiliki Sistem Tata Udara (Air Handling System/AHS). Seluruh regulatory code (WHO TRS 902/2002; WHO TRS 908/2003 dan PIC/S 2006) mensyaratkan Sistem Tata Udara (Air Handling System/AHS) harus dikendalikan dan dikualifikasi. AHS sering juga disebut dengan HVAC (Heating, Ventilating and Air Conditioning). Sistem Tata Udara tidak hanya mengontrol suhu ruangan (seperti halnya AC konvensional) melainkan juga kelembaban, tingkat kebersihan (sesuai dengan kelas ruangan yang dipersyaratkan), tekanan udara, dan sebagainya. Sistem tata udara yang digunakan tergantung dari jenis produk yang dibuat dan tingkat kelas ruang yang digunakan, misalnya ruang produksi sterile, beta-laktam, non sterile,sefalosporine dan sebagainya. Baik dalam CPOB (2001) maupun CPOB Terkini (cGMP), penentuan kelas ditentukan oleh parameter-parameter sebagai berikut: Jumlah partikel di udara lingkungan, Jumlah mikroba di udara lingkungan dan permukaan obyek, Jumlah pergantian udara (air change), Kecepatan alir udara (air flow), pola aliran udara , Filter (jenis dan posisi), Perbedaan tekanan antar ruang, dan Temperatur (t) dan Kelembaban relatif (Relative Humidity/RH). Beberapa hal baru yang diatur dalam CPOB Terkini (CPOB: 2006) dibanding dengan CPOB yang lama (2001) antara lain adalah :

Jumlah partikel pada kondisi at rest (kondisi statis) dan in operation(kondisi dinamis). Batasan kontaminasi mikro (CFU= Colli Form Unit) untuk monitoring udara ruang bersih. Preparasi dan pengisian aseptik berada diruang kelas A (IA) dengan latar belakang ruang kelas B (IB), sedangkan pada CPOB (2001) preparasi dan pengisian aseptik di ruang kelas A (IA) dengan latar belakang ruang kelas C (II).

Larangan penggunaan flter dari asbes. Monitoring bioburden (frekuensi dan metode) pada produk, air dan lingkungan di kelas bersih.

Dalam CPOB: 2001, persyaratan standar lingkungan produksi dibedakan sebagai berikut:

Ruang Kelas I (White Area): jumlah partikel (non patogen) ukuran 0,5 m maksimum 100/ft3. Ruang Kelas II (Clean Area): jumlah partikel (non patogen) ukuran 0,5 m maksimum 10.000/ft3. Ruang Kelas III (Grey Area): jumlah partikel (non patogen) ukuran 0,5 m maksimum 100.000/ft3. Ruang Kelas IV (Black Area): jumlah partikel (non patogen) ukuran 0,5 m > 100.000/ft3 (dengan ventilasi udara memadai).

Sementara dalam CPOB Terkini (cGMP), persyaratan standar lingkungan produksi adalah sebagai berikut : Air Handling Unit (AHU) Sesuai dengan fungsinya, AHU merupakan seperangkat alat yang dapat mengontrol suhu, kelembaban, tekanan udara, tingkat kebersihan (jumlah partikel/mikroba), pola aliran udara, jumlah pergantian udara dan sebagainya, di ruang produksi sesuai dengan persyaratan ruangan yang telah ditentukan. Unit/sistem yang mengatur tata udara ini disebut AHU (Air Handling Unit). Di sebut unit, karena AHU terdiri dari beberapa alat yang masing-masing memiliki fungsi yang berbeda. Pada dasarnya AHU terdiri dari : 1. Cooling coil. Cooling coil (sering pula disebut dengan istilah evaporator) berfungsi untuk mengontrol suhu (temperature/t) dan kelembaban relatif (Relative Humidity/RH) udara yang

akan

didistribusikan

ke

ruangan

produksi.

Hal

ini

dimaksudkan

agar

dapat

dihasilkan output udara, sesuai dengan spesifikasi ruangan yang telah ditetapkan. Proses pendinginan udara sendiri dilakukan dengan mengalirkan udara yang berasal dari campuran udara balik (return air) dan udara luar (fresh air) melalui kisi-kisi (coil) evaporator yang bersuhu rendah. Proses tersebut menyebabkan terjadinya kontak antara udara dan permukaan kisi evaporator yang akan menghasilkan udara dengan suhu yang lebih rendah. Proses ini juga akan menyebabkan kalor yang berada dalam uap air yang yang terdapat di dalam udara ikut berpindah ke kisi evaporator, sehingga uap air akan mengalami kondensasi. Hal ini menyebabkan kelembaban udara yang keluar dari evaporator juga akan

berkurang. Evaporator harus dirancang sedemikian rupa sehingga kisi-kisinya memiliki luas permukaan kontak yang luas, sehingga proses penyerapan panas dari udara di dalam evaporator dapat berlangsung dengan efektif. 2. Static Pressure Fan (blower). Blower adalah bagian dari AHU yang berfungsi untuk menggerakkan udara di sepanjang sistem distribusi udara yang terhubung

dengannya. Blower yang digunakan dalam AHU berupa blower radial yang memiliki kisi-kisi penggerak udara yang terhubung dengan motor penggerak blower. Motor ini berfungsi untuk mengubah energi listrik menjadi energi gerak. Energi gerak inilah yang kemudian disalurkan ke kisi-kisi penggerak udara hingga kemudian dapat menggerakkan udara. Blower ini dapat di atur agar selalu menghasilkan frekuensi perputaran yang tetap, hingga akan selalu

menghasilkan output udara dengan debit yang tetap. Dengan adanyadebit udara yang tetap tersebut maka tekanan dan pola aliraran udara yang masuk ke dalam ruang produksi dapat dikontrol. 3. Filter. Filter merupakan bagian dari AHU yang berfungsi untuk mengendalikan dan mengontrol jumlah partikel dan mikroorganisme (partikel asing) yang mengkontaminasi udara yang masuk ke dalam ruang produksi. Filter, biasanya ditempatkan di dalam rumah filter(filter house) yang didesain sedemikian rupa agar mudah untuk dibersihkan dan/atau diganti. Hal penting yang harus diperhatikan dalam pemasangan filter ini adalah penempatan posisi filter harus diatur sedemikian rupa sehingga dapat memaksa seluruh udara yang akan didistribusikan tersebut melewati filter terlebih dahulu. Filteryang digunakan untuk AHU dibagi menjadi beberapa jenis/tipe, tergantung efisiensinya, yaitu (a) pre-filter (efisiensi penyaringan: 35%); (b) medium filter (efisiensi penyaringan: 95%); dan (c) High Efficiency Particulate Air (HEPA)

filter (efisiensi penyaringan: 99,997%). Hal penting yang perlu diperhatikan dalam pemasangan filter ini adalah posisi penempatan filter harus diatur berdasarkan jenis dan efisiensi penyaringan filter yang akan menentukan kualitas udara yang dihasilkan. 4. Ducting. Ducting adalah bagian dari AHU yang berfungsi sebagai saluran tertutup tempat mengalirnya udara. Secara umum, ductingmerupakan sebuah sistem saluran udara tertutup yang menghubungkan blower dengan ruangan produksi, yang terdiri dari saluran udara yang masuk (ducting supply) dan saluran udara yang keluar dari ruangan produksi dan masuk kembali ke AHU (ducting return). Ducting harus didesain sedemikian rupa sehingga dapat mendistribusikan udara ke seluruh ruangan produksi yang membutuhkan, dengan hambatan udara yang sekecil mungkin. Desainducting yang tidak tepat akan mengakibatkan hambatan udara yang besar sehingga akan menyebabkan inefisiensi energi yang cukup besar. Ducting juga harus didesain agar memiliki insulator di sekeliling permukaannya, yang berfungsi untuk menahan penetrasi panas dari udara luar yang memiliki suhu yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan suhu di dalam ducting.

5. Dumper. Dumper adalah bagian dari ducting AHU yang berfungsi untuk mengatur jumlah (debit) udara yang dipindahkan ke dalam ruangan produksi. Besar kecilnya debit udara yang dipindahkan dapat diatur sesuai dengan pengaturan tertentu pada dumper. Hal ini amat berguna terutama untuk mengatur besarnya debit udara yang sesuai dengan ukuran ruangan yang akan menerima distribusi udara tersebut. Sistem Kerja AHU untuk Ruang Grey Area Supply udara yang akan disalurkan ke dalam ruang produksi berasal dari 2 (dua) sumber, yaitu (1) berasal dari udara yang disirkulasi kembali (sebanyak 80%) , dan (2) berasal dari udara bebas (sebanyak 20%). Supply udara tersebut kemudian melewati filter yang terdapat di dalam filter house, yang terdiri dari pre-filter yang memiliki efisiensi penyaringan sebesar 35% danmedium filter yang memiliki efisiensi penyaringan sebesar 95%. Selanjutnya,supply udara ini melewati cooling coil (evaporator) yang akan menurunkan suhu (t) dan kelembaban relatif (RH) udara. Kemudian udara di pompa dengan menggunakan static pressure fan (blower) ke dalam ruang produksi melaluiducting (saluran udara). Jumlah udara yang masuk ke dalam ruang

produksi diatur dengan menggunakan volume dumper. Selanjutnya udara disirkulasi kembali ke AHU, demikian seterusnya. Untuk supply udara di ruang steril, pada prinsipnya sama dengan supply udara untuk ruang grey area, hanya saja selain menggunakan pre-filter danmedium filter juga harus melewati HEPA filter yang memiliki efisiensi penyaringan sebesar 99,997%.

Sistem kontrol HVAC


Sistem kontrol HVAC adalah komputerisasi sistem pengendalian untuk iklim kontrol dalam bangunan. Berdiri sendiri kontrol alat bisa pneumatik atau elektronik. Beberapa orang mungkin memiliki mikroprosesor, namun untuk dianggap sebagai "sistem kontrol" , komputerisasi dan jaringan diharapkan persyaratan. HVAC berdiri untuk heating, ventilation , air-conditioning dan Control. Seringkali, ini mengintegrasikan kebakaran, keamanan, dan lampu kontrol ke dalam satu sistem. Sistem ini biasanya menggunakan satu atau lebih pengontrol pusat komando dan memantau unit terminal pengendali jarak jauh, dan mereka berkomunikasi dengan satu atau lebih komputer pribadi yang digunakan sebagai antarmuka operator. Sistem kontrol ini biasanya digunakan pada bangunan komersial dan industri besar untuk memungkinkan kontrol pusat HVAC unit di seluruh gedung. Sistem terbaru menggunakan ethernet untuk komunikasi antara pengendali pusat - memungkinkan akses remote dari browser web . Direct digital control Pusat pengendali dan unit pengendali sebagian besar terminal dapat diprogram, yang berarti digital kontrol langsung kode program bisa dikustomisasi untuk digunakan. Fitur program ini adalah jadwal waktu, setpoints , controller, logika, penghitung waktu, tren log, dan alarm. Unit pengendali biasanya memiliki input analog dan digital yang memungkinkan pengukuran variabel (suhu, kelembaban, atau tekanan) dan analog dan digital output untuk mengontrol media transportasi (panas / air dingin dan / atau uap). Input digital biasanya kontak dari perangkat kontrol, dan input analog biasanya pengukuran tegangan atau arus dari sebuah variabel (suhu, kelembaban, kecepatan, atau tekanan) penginderaan perangkat. Digital output biasanya digunakan relay kontak untuk memulai dan menghentikan peralatan, dan keluaran analog biasanya tegangan atau arus sinyal untuk mengontrol pergerakan medium uap air peralatan kontrol seperti katup, peredam, dan motor.

Kelompok pengendali DDC, jaringan atau tidak, membentuk suatu lapisan sistem sendiri. Subsistem ini "" sangat penting untuk kinerja dan operasi dasar sistem HVAC keseluruhan. Sistem DDC adalah otak "" dari sistem HVAC. Hal ini menentukan posisi setiap peredam dan katup pada sistem. Ini menentukan fans, pompa dan menjalankan chiller dan berapa kecepatan atau kapasitas. Dengan ini intelligency

dikonfigurasi dalam otak "", kita bergerak ke konsep otomatisasi gedung.

Building Automation System

Sistem HVAC kompleks dapat dilihat Bangunan Sistem Otomasi (BAS) , untuk memungkinkan para pemilik gedung untuk memiliki kontrol lebih besar atas pemanasan atau pendinginan unit. Pemilik bangunan dapat memonitor sistem dan menanggapi alarm yang dihasilkan oleh sistem dari lokasi lokal atau remote. Sistem ini bisa dijadwalkan untuk hunian atau konfigurasi dapat diubah dari BAS. Kadangkadang BAS langsung mengendalikan komponen HVAC . Tergantung pada BAS interface yang berbeda dapat digunakan.

Kontroler HVAC pertama adalah pneumatik , sebagai insinyur mungkin dipahami kontrol cairan. Jadi insinyur mesin bisa menggunakan pengalaman mereka dengan sifat-sifat uap dan udara untuk mengontrol aliran udara panas atau dingin. Masih ada sistem pneumatik HVAC beroperasi di beberapa bangunan, seperti sekolah dan kantor, yang bisa menjadi abad lama.

Setelah kontrol aliran udara dan suhu standar, penggunaan relay elektromekanik dalam logika tangga , untuk beralih peredam menjadi standar. Akhirnya, relay menjadi saklar elektronik, seperti transistor akhirnya dapat menangani beban yang lebih besar saat ini. Pada 1985, kontrol pneumatik tidak bisa lagi bersaing dengan teknologi baru ini.

Pada tahun 2000, pengendali komputer yang umum. Hari ini, beberapa bahkan pengontrol dapat diakses oleh browser web, yang tidak perlu lagi berada di gedung yang sama dengan peralatan HVAC. Hal ini memungkinkan beberapa skala ekonomi , sebagai pusat operasi tunggal dapat dengan mudah memantau ribuan bangunan. Kontrol System HVAC Jika Anda membutuhkan bagian kontrol HVAC, Anda akan mengalami pemanasan , ventilasi dan pendingin udara pemasok bagian di dunia. Kami akan melayani Control System HVAC anda.

HVAC CONTROL melayani perencanaan untuk mengontrol aliran udara dalam sistem HVAC Anda. Tersedia dalam bentuk baik otomatis dan manual, ada beberapa jenis DAMPER dalam katalog Kontrol HVAC CONTROL :

* Balancing dampers * Volume control dampers * Zone dampers * Fire dampers * Smoke dampers * Round dampers

HVAC CONTROL untuk membantu strategi, mengawasi, dan memantau pengoperasian perangkat atau orang-orang di sebuah gedung atau jaringan pada dasarnya menjadi solusi kontrol untuk sistem HVAC.

HVAC CONROTL menghasilkan katalog HVAC bagian dan aksesori termasuk:

* Elektronik dan kontrol pneumatik * Sensor * Kontrol Damper * Termostat * Katup

Katalog Controls katup meliputi:

* Ball valves * Motorized valves * Solenoid valves * Thermostatic expansion valves (TXV) * Motorized valves

HVAC Control dampers dirancang untuk mengontrol aliran udara dalam sistem HVAC Anda. Tersedia dalam bentuk baik otomatis dan manual, ada beberapa jenis damper :

* Balancing damper * Volume control damper * Zone damper * Fire damper

* Smoke damper * Round damper

HVAC Control Thermostats yang ada baik Programmable dan non-programmable termostat serta jaringan digital termostat, termostat modular ruang kontrol, dan termostat gaya listrik. Terutama digunakan dalam aplikasi komersial, HVAC Control termostat diprogram mudah digunakan dan dapat diprogram untuk sampai tujuh hari.

Kontrol Termostat yang anda pilih untuk sistem HVAC tergantung pada jenis sistem yang Anda miliki dan yang akan mengendalikannya. Apapun kebutuhan memiliki solusi untuk termostat, berkualitas tinggi dan hemat biaya untuk sistem HVAC Anda. Controls termostat terdiri dalam lima kategori:

* Programmable digital thermostats * Non-programmable digital thermostats * Networked digital thermostats * Modular room control thermostats * Electric thermostats

Controls Programmable thermostats Terutama digunakan dalam fungsi HVAC komersial dan diprogram selama tujuh hari, Termostat Programmable tersedia dalam model berikut:

* T600 HCP-2 * T600 MSP-2 * T600 HPP-2 * T600 MEP-2

Controls termostat Non-Programmable terdiri non-programmable terutama ditemukan dalam fungsi HVAC komersial dan meliputi model berikut:

* T600 HCN-2 * T600 MSN-2 * T600 HPN-2

Controls termostat Jaringan Digital berfungsi Controls modern, termostat digital jaringan adalah kemampuan untuk mengendalikan mereka dari lokasi jarak jauh. Jaringan termostat ini datang dalam model berikut:

* TEC 2101-2 single stage thermostat * TEC 2102-2 heat pump thermostat * TEC 2103-2 multi-stage thermostat * TEC 2104-1 economizer thermostat

Controls termostat Modular Control Room adalah Rangkaian kontrol termostat ruang modular digital, memiliki tombol pintu magnetis, dan dirancang untuk unit koil kipas dan AC unit terminal dikemas seperti yang ditemukan di kamar hotel.

Controls termostat Listrik tersedia dalam kedua tegangan line dan model tegangan rendah, Controls termostat listrik sangat berguna di semua aplikasi HVAC dan memiliki temperature Fahrenheit dan Celsius. Controls listrik termostat terdiri tegangan sebagai berikut:

* 24V * 120V * 208V * 240V * 277V

Controls Refrigerator Thermostats mudah diinstal ke dalam sistem pendingin yang sudah ada. Lebih jauh lagi, dapat menampilkan empat derajat diferensial, yang mencegah kerusakan pada Refrigerator Anda dengan mengurangi jumlah unit pendingin kali beralih dari ke off dan sebaliknya. Controls Refrigerator Thermostats memiliki rentang suhu dari 20 F hingga 80 F dan dibuat dengan sederhana sehingga mereka dapat dipasang pada dinding serta tergantung dari rantai mereka terpasang. Diposkan oleh hvacformula di 04:24 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

HVAC System
Sebuah Pemanasan, ventilasi dan sistem Pendinginan merupakan unsur utama dalam mengontrol suhu lingkungan dari suatu wilayah tertutup, apakah itu bangunan gudang, ruang tes atau kendaraan komersial. Sistem HVAC juga akan memberikan udara segar ke luar daerah tertutup untuk mencairkan semua kontaminan di udara dan meningkatkan sirkulasi.

Sistem HVAC akan mengontrol dan menyesuaikan suhu untuk meningkatkan kenyamanan dan meningkatkan efisiensi. Dengan melakukan tes pada sistem HVAC dan meningkatkan kontrol, Anda akan dapat mengoptimalkan kinerja sistem, menyediakan tingkat tertinggi kenyamanan lingkungan dan meningkatkan efisiensi energi.

Ada beberapa manfaat yang terkait dengan membangun unit uji dan kontrol untuk sistem HVAC Anda. Pertama dan terpenting, tujuannya adalah untuk menciptakan lingkungan kerja yang optimal. Jika sistem HVAC yang akan digunakan untuk mengontrol lingkungan gedung kantor, Anda ingin memastikan bahwa pekerja nyaman setiap saat sepanjang hari. Suatu sistem HVAC dioptimalkan dengan benar akan mengontrol suhu, mengurangi kelembaban, dan udara di seluruh bangunan melingkar.

Sistem HVAC membentuk sekitar 50% dari penggunaan energi di bangunan komersial dan perumahan. Dengan pengujian sistem HVAC, Anda akan dapat menentukan apakah layak atau tidak Kemungkinan daerah mana pemanasannya kurang atau pendinginan tidak mencapai daerah penting, sehingga menyebabkan sistem untuk bekerja lebih keras untuk memenuhi setpoints diinginkan. Mampu untuk menguji sistem Anda, Anda dapat membuat kontrol yang akan meningkatkan keandalan dan kinerja sistem Anda sehingga membuatnya lebih hemat energi. Sistem HVAC pada umumnya Sistem HVAC terdiri dari beberapa jenis sistem pemanas seperti boiler, tanur listrik atau panas, sistem pendingin seperti AC atau pendingin, dan komponen ventilasi. Untuk menganalisa dan mengendalikan sistem, beberapa elemen ruangan perlu diuji:

Suhu

Kelembaban Relatif Tekanan Air Flow Speed

Untuk mengontrol sistem HVAC, analisis perlu dilakukan pada hasil pengujian dari masing-masing elemen. Memanfaatkan algoritma kontrol, penyesuaian dapat dilakukan untuk pemanasan, ventilasi pendingin dan komponen untuk memenuhi setpoints pengguna tertentu. Proses penyesuaian akan terus dalam proses umpan balik loop tertutup. Sering kali, simulasi dapat dilakukan pada sistem kontrol loop tertutup terlebih dahulu untuk memprediksi "ideal" perilaku sistem. Matematika model dapat digunakan untuk secara akurat mewakili hardware dunia nyata dan menghasilkan respon yang diharapkan kondisi lingkungan. Dengan melakukan simulasi di depan waktu, Anda dapat mengurangi waktu pengembangan dan pengujian perangkat keras kontrol aktual dan mudah mengoptimalkan sistem Anda. Simulasi juga dapat membantu setelah membuat sistem untuk membantu dalam membuat penyesuaian terhadap algoritma kontrol.