Anda di halaman 1dari 3

MELAKUKAN INTUBASI ENDOTRACHEAL No.

Dokumen Revisi Halaman

RS. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR

Diberlakukan oleh : Tanggal Terbit : PROSEDUR TETAP ( Prof. Dr. A. Husni Tanra, Sp. An) Penanggung Jawab Anestesi RS. Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar

Siapkan alat-alat yang dibutuhkan : S = Scope T = Tube A = Airway T = Tape I = Introducer C = Connectors S = Suction = Laryngoscope = Endotracheal tube = Face Mask, Guedel / Mayo = Plester = Stylet / mandrin = Konektor = Alat penghisap dengan kateternya.

Gunakan laryngoscope yang sesuai dengan ukuran pasien. Pada dewasa biasanya digunakan bilah lengkung/ Macintosh ukuran 3 atau 4 Pada anak-anak digunakan Macintosh 2 Pada bayi digunakan Macintosh 1 atau bilah lurus / miller ukuran 1 dan 2 Untuk Neonatus digunakan Miller 0 atau 1 Ukuran ETT yang biasa digunakan Pria dewasa Wanita dewasa Wanita hamil Anak-anak > 2 tahun Anak-anak < 2 tahun : 7,5 8 : 7 7,5 : 6 6,5 : 4 + (umur dalam tahun /4) : 2,5 4

MELAKUKAN INTUBASI ENDOTRACHEAL No. Dokumen Revisi Halaman

RS. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR

Pasien berbaring terlentang/suspine di meja operasi Gunakan bantal kepala/donat

MELAKUKAN INTUBASI ENDOTRACHEAL No. Dokumen Revisi Halaman

RS. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR

Lakukan ekstensi kepala pada atlanto-occipital joint sambil menekan kepala ke belakang (sniffing position) Buka mulut dengan menggunakan 2 jari tangan kanan ( ibu jari dan jari telunjuk yang disilangkan). Pegang laryngoscope dengan tangan kiri dan masukkan melalui sudut kanan mulut sambil mendorong lidah ke kiri. Jaga agar bibir tidak terjepit diantara bilah laryngoscope dan gigi. Masukkan laryngoscope menyusur lidah sampai tampak epiglotis dan tempatkan ujung laryngoscope pada pangkal anterior epiglotis (valleculae). Pada bayi atau anak kecil laryngoscope ditempatkan pada pangkal posterior epiglotis. Angkat laryngoscope dengan bertumpu pada mandibula sehingga pita suara berwarna putih terlihat jelas. Bila perlu lakukan penekanan pada kartilago tiroid (Sellick manuever) Masukkan ETT diantara pita suara sampai ujung proksimal balon (cuff) tidak terlihat lagi dan berada di bawah pita suara. Beberapa jenis ETT dilengkapi dengan garis hitam yang melingkar ditepi proksimal balon (cuff) sebagai tanda atau batas kedalam pemasukan ETT. Hubungkan ETT dengan sirkuit anastesi dan lakukan ventilasi kendali. Kembangkan cuff dengan spoit 20 cc, berikan udara 5-10 cc atau hingga tidak terdengar kebocoran udara saat dilakukan ventilasi kendali. Pastikan posisi ETT telah tepat dengan cara melihat pengembangan dada yang simetris saat ventilasi. Lakukan auskultasi di kedua lapang paru dan di atas lambung. Bila bunyi nafas hanya terdengar di satu sisi paru, ETT harus ditarik sampai terdengar bunyi nafas yang simetris di kedua paru. Catat panjang ETT yang masuk dengan melihat tanda ukuran pada posisi gigi/bibir.