Anda di halaman 1dari 15

Askep Neurosis

Asuhan keperawatan NEUROSIS

A. Pengertian Neurosis Neurosis kadang-kadang disebut psikoneurosis dan gangguan jiwa (untuk membedakannya dengan psikosis atau penyakit jiwa. Menurut Singgih Dirgagunarsa (1978 : 143), neurosis adalah gangguan yang terjadi hanya pada sebagian dari kepribadian, sehingga orang yang mengalaminya masih bisa melakukan pekerjaanpekerjaan biasa sehari-hari atau masih bisa belajar, dan jarang memerlukan perawatan khusus di rumah sakit. Dali Gulo (1982 : 179), berpendapat bahwa neurosis adalah suatu kelainan mental, hanya memberi pengaruh pada sebagaian kepribadian, lebih ringan dari psikosis, dan seringkali ditandai dengan : keadaan cemas yang kronis, gangguan-gangguan pada indera dan motorik, hambatan emosi, kurang perhatian terhadap lingkungan, dan kurang memiliki energi fisik, dst. Neurosis, menurut W.F. Maramis (1980 : 97), adalah suatu kesalahan penyesuaian diri secara emosional karena tidak diselesaikan suatu konflik tidak sadar. Berdasarkan pendapat mengenai neurosis dari para ahli tersebut dapat diidentifikasi pokok-pokok pengertian mengenai neurosis sebagai berikut: a. Neurosis merupakan gangguan jiwa pada taraf ringan. b. Neurosis terjadi pada sebagian kecil aspek kepribadian. c. Neurosis dapat dikenali berdasarkan gejala yang paling menonjol yaitu kecemasan. d. Penderita neurosis masih mampu menyesuaikan diri dan mampu melakukan aktivitas sehari-hari. e. Penderita neurosis tidak memerlukan perawatan khusus di rumah sakit jiwa. B. Macam-macam neurosis Kelainan jiwa yang disebut neurosis ditandai dengan bermacam-macam gejala. Dan berdasarkan gejala yang paling menonjol, sebutan atau nama untuk jenis neurosis

diberikan. Dengan demikian pada setiap jenis neurosis terdapat ciri-ciri dari jenis neurosis yang lain, bahkan kadang-kadang ada pasien yang menunjukkan begitu banyak gejala sehingga gangguan jiwa yang dideritanya sukar untuk dimasukkan pada jenis neurosis tertentu (W.F. Maramis, 1980 : 258). Bahwa nama atau sebutan untuk neurosis diberikan berdasarkan gejala yang paling menjonjol atau paling kuat. Atas dasar kriteria ini para ahli mengemukakan jenis-jenis neurosis sebagai berikut (W.F. Maramis, 1980 : 257-258). 1. Neurosis cemas (anxiety neurosis atau anxiety state) a. Gejala-gejala neurosis cemas Tidak ada rangsang yang spesifik yang menyebabkan kecemasan, tetapi bersifat mengambang bebas, apa saja dapat menyebabkan gejala tersebut. Bila kecamasan yang dialami sangat hebat maka terjadi kepanikan. 1) Gejala somatis dapat berupa sesak nafas, dada tertekan, kepala ringan seperti mengambang, lekas lelah, keringat dingan, dst. 2) Gejala psikologis berupa kecemasan, ketegangan, panik, depresi, perasaan tidak mampu, dst. b. Faktor penyeban neurosis cemas Menurut Maramis (1998 : 261), faktor pencetus neurosis cemas sering jelas dan secara psikodinamik berhubungan dengan faktor-faktor yang menahun seperti kemarahan yang dipendam. c. Terapi untuk penderita neurosis cemas Terapi untuk penederita neurosis cemas dilakukan dengan menemukan sumber ketakutan atau kekuatiran dan mencari penyesuaian yang lebih baik terhadap permasalahan. Mudah tidaknya upaya ini pada umumnya dipengaruhi oleh kepribadian penderita. Ada beberapa jenis terapi yang dapat dipilih untuk menyembuhkan neurosis cemas, yaitu : 1) psikoterapi individual, 2) psikoterapi kelompok, 3) psikoterapi analitik, 4) sosioterapi, 5) terapi seni kreatif, 6) terapi kerja, 7) terapi perilaku, dan farmakoterapi. 2. Histeria a. Gejala-gejala histeria

Histeria merupakan neurosis yang ditandai dengan reaksi-reaksi emosional yang tidak terkendali sebagai cara untuk mempertahankan diri dari kepekaannya terhadap rangsangrangsang emosional. Pada neurosis jenis ini fungsi mental dan jasmaniah dapat hilang tanpa dikehendaki oleh penderita. Gejala-gejala sering timbul dan hilang secara tiba-tiba, teruma bila penderita menghadapi situasi yang menimbulkan reaksi emosional yang hebat. b. Jenis-jenis histeria Histeria digolongkan menjadi 2, yaitu reaksi konversi atau histeria minor dan reaksi disosiasi atau histeria mayor.

1) Histeria minor atau reaksi konversi Pada histeria minor kecemasan diubah atau dikonversikan (sehingga disebut reaksi konversi) menjadi gangguan fungsional susunan saraf somatomotorik atau somatosensorik, dengan gejala : lumpuh, kejang-kejang, mati raba, buta, tuli, dst. 2) Histeria mayor atau reaksi disosiasi Histeria jenis ini dapat terjadi bila kecemasan yang yang alami penderita demikian hebat, sehingga dapat memisahkan beberapa fungsi kepribadian satu dengan lainnya sehingga bagian yang terpisah tersebut berfungsi secara otonom, sehingga timbul gejala-gejala : amnesia, somnabulisme, fugue, dan kepribadian ganda. c. Faktor penyebab histeria Menurut Sigmund Freud, histeria terjadi karena pengalaman traumatis (pengalaman menyakitkan) yang kemudian direpresi atau ditekan ke dalam alam tidak sadar. Maksudnya adalah untuk melupakan atau menghilangkan pengalaman tersebut. Namun pengalaman traumatis tersebut tidak dapat dihilangkan begitu saja, melainkan ada dalam alam tidak sadar (uncociousness) dan suatu saat muncul kedalam sadar tetapi dalam bentuk gannguan jiwa. d. Terapi terhadap penderita histeria Ada beberapa teknik terapi yang dapat dilakukan untuk menyembuhkan hysteria yaitu : 1) Teknik hipnosis (pernah diterapkan oleh dr. Joseph Breuer); 2) Teknik asosiasi bebas (dikembangkan oleh Sigmund Freud);

3) Psikoterapi suportif. 4) Farmakoterapi. 3. Neurosis fobik a. Gejala-gejala neurosis fobik Neurosis fobik merupakan gangguang jiwa dengan gejala utamanya fobia, yaitu rasa takut yang hebat yang bersifat irasional, terhadap suatu benda atau keadaan. Fobia dapat menyebabkan timbulnya perasaan seperti akan pingsan, rasa lelah, mual, panik, berkeringat, dst. Ada bermacam-macam fobia yang nama atau sebutannya menurut faktor yang menyebabkan ketakutan tersebut, misalnya : 1) Hematophobia: takut melihat darah 2) Hydrophobia: takut pada air 3) Pyrophibia: takut pada api 4) Acrophobia: takut berada di tempat yang tinggi b. Faktor penyebab neurosis fobik Neurosis fobik terjadi karena penderita pernah mengalami ketakutan dan shock hebat berkenaan dengan situasi atau benda tertentu, yang disertai perasaan malu dan bersalah. Pengalaman traumastis ini kemudian direpresi (ditekan ke dalam ketidak sadarannya). Namun pengalaman tersebut tidak bisa hilang dan akan muncul bila ada rangsangan serupa. c. Terapi untuk penderita neurosis fobik Menurut Maramis, neurosa fobik sulit untuk dihilangkan sama sekali bila gangguan tersebut telah lama diderita atau berdasarkan fobi pada masa kanak-kanak. Namun bila gangguan tersebut relatif baru dialami proses penyembuhannya lebih mudah. Teknik terapi yang dapat dilakukan untuk penderita neurosis fobik adalah : 1) Psikoterapi suportif, upaya untuk mengajar penderita memahami apa yang sebenarnya dia alami beserta psikodinamikanya. 2) Terapi perilaku dengan deconditioning, yaitu setiap kali penderita merasa takut dia diberi rangsang yang tidak menyenagkan.

3) Terapi kelompok. 4) Manipulasi lingkungan. 4. Neurosis obsesif-kompulsif a. Gejala-gejala neurosis obsesif-kompulsif Istilah obsesi menunjuk pada suatu ide yang mendesak ke dalam pikiran atau menguasai kesadaran dan istilah kompulsi menunjuk pada dorongan atau impuls yang tidak dapat ditahan untuk tidak dilakukan, meskipun sebenarnya perbuatan tersebut tidak perlu dilakukan. Contoh obsesif-kompulsif antara lain ; 1) Kleptomania : keinginan yang kuat untuk mencuri meskipun dia tidak membutuhkan barang yang ia curi. 2) Pyromania : keinginan yang tidak bisa ditekan untuk membakar sesuatu. 3) Wanderlust : keinginan yang tidak bisa ditahan untuk bepergian. 4) Mania cuci tangan : keinginan untuk mencuci tangan secara terus menerus. b.Faktor penyebab neurosis obsesif-kompulsif Neurosis jenis ini dapat terjadi karena faktor-faktor sebagai berikut (Yulia D., 2000 : 116117). 1) Konflik antara keinginan-keinginan yang ditekan atau dialihkan. 2) Trauma mental emosional, yaitu represi pengalaman masa lalu (masa kecil). c. Terapi untuk penderita neurosis obsesif-kompulsif 1) psikoterapi suportif; 2) penjelasan dan pendidikan; 3) terapi perilaku.

5. Neurosis depresif a. Gejala-gejala neurosis depresif

Neurosis depresif merupakan neurosis dengan gangguang utama pada perasaan dengan ciri-ciri : kurang atau tidak bersemangat, rasa harga diri rendah, dan cenderung menyalahkan diri sendiri. Gejala-gejala utama gangguan jiwa ini adalah : 1) gejala jasmaniah : senantiasa lelah. 2) gejala psikologis : sedih, putus asa, cepat lupa, insomnia, anoreksia, ingin mengakhiri hidupnya, dst. c. Faktor penyebab neurosis depresif Menurut hasil riset mutakhir sebagaimana dilakukan oleh David D. Burns (1988 : 6), bahwa depresi tidak didasarkan pada persepsi akurat tentang kenyataan, tetapi merupakan produk keterpelesetan mental, bahwa depresi bukanlah suatu gangguan emosional sama sekali, melainkan akibat dari adanya distorsi kognitif atau pemikiran yang negatif, yang kemudian menciptakan suasana jiwa, terutama perasaan yang negatif pula. Burns berpendapat bahwa persepsi individu terhadap realitas tidak selalu bersifat objektif. Individu memahami realitas bukan bagaimana sebenarnya realitas tersebut, melainkan bagaimana realitas tersebut ditafsirkan. Dan penafsiran ini bisa keliru bahkan bertentangan dengan realitas sebenarnya. d. Terapi untuk penderita neurosis depresif Untukmenyembukan depresi, Burns (1988 : 5) telah mengembang-kan teknik terapi dengan prinsip yang disebut terapi kognitif, yang dilakukan dengan prinsip sebagai berikut. 1) Bahwa semua rasa murung disebabkan oleh kesadaran atau pemikiran ang bersangkutan. 2) Jika depresi sedang terjadi maka berarti pemikiran telah dikuasai oleh kekeliruan yang mendalam. 3) Bahwa pemikiran negative menyebabkan kekacauan emosional. Terapi kognitif dilakukan dengan cara membetulkan pikiran yang salah, yang telah menyebabkan terjadinya kekacauan emosional. Selain terapi kognitif, bisa pula pendrita depresi mendapatkanfarmakoterapi. 6. Neurasthenia a. Gejala-gejala neurasthenia

Neurasthenia disebutjuga penyakit payah. Gejala utama gangguan ini adalah tidak bersemangat, cepat lelah meskipun hanya mengeluarkan tenaga yang sedikit, emosi labil, dan kemampuan berpikir menurun. Di samping gejala-gejala utama tersebut juga terdapat gejala-gejala tambahan, yaitu insomnia, kepala pusing, sering merasa dihinggapi bermacam-macam penyakit, dst. b. Faktor penyebab neurasthenia Neurasthenia dapat terjadi karena beberapa faktor (Zakiah Daradjat, 1983 : 34), yaitu sebagai berikut. 1) Terlalu lama menekan perasaan, pertentangan batin, kecemasan. 2) Terhalanginya keinginan-keinginan. 3) Sering gagal dalam menghadapi persaingan-persaingan c. Terapi untuk penderita neurasthenia Upaya membantu penyembuahn penderita neurasthenia dapat dilakukan dengan teknik terapi sebagai berikut. 1) Psikoterapi supportif; 2) Terapi olah raga; 3) Farmakoterapi.

C. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN


Data yang perlu dikaji
Setiap faktor yang mengganggu kebutuhan dasar manusia akan makanan, air, kenyamanan, dan keamanan. Situasional Berhubungan dengan ancaman aktual atau yang dirasakan terhadap konsep diri : Kehilangan benda-benda yang dimiliki Kegagalan (atau keberhasilan) Perubahan dalam status atau prestise Kurang penghargaan dari orang lain

Dilema etik Berhubungan dengan kehilangan orang terdekat (aktual atau risti) : Kematian Perceraian Tekanan budaya Perpindahan Perpisahan sementara atau permanen Berhubungan dengan ancaman integritas biologis (aktual atau risti) : Menjelang kematian Serangan Penyakit Prosedur invasive

Berhubungan dengan perubahan dalam lingkungan (aktual atau risti) : Perawatan rumah sakit Perpindahan Pensiun Bahaya terhadap keamanan Polutan lingkungan Berhubungan dengan perubahan status sosioekonomi (aktual atau risti) : Pengangguran Pekerjaan baru Promosi Berhubungan dengan transmisi ansietas orang lain terhadap individu : Maturasional Bayi/anak

Berhubungan dengan perpisahan Berhubungan dengan lingkungan atau orang asing Berhubungan dengan perubahan hubungan sebaya Remaja Berhubungan dengan ancaman terhadap konsep diri : Perkembangan seksual Perubahan hubungan dengan teman sebaya Dewasa Berhubungan dengan konsep diri : Kehamilan Menjadi orang tua Perubahan karir Efek penuaan Lansia Berhubungan dengan ancaman terhadap konsep diri : Kehilangan sensori Kehilangan motorik Masalah financial Perubahan pensiun

Contoh diagnosa keperawatan 1. Ketidak efektifan koping individu Kemungkinan penyebab : 1. Krisis situasional atau krisis maturasional 2. Riwayat konflik keluarga dan system pendukung yang tidak adekuat 3. Stress internal yang berat dari banyak perubahan kehidupan

4. Kerentanan herediter 5. Riwayat prolaps pada katup mitral atau tirotoksikosis Batasan karakteristik : 1. Gejala fisik yang dialami selama serangan 2. Perlaku menghindar 3. Tidak mampu menyelesaikan masalah 4. Menggunakan zat psikoaktif untuk bersosialisasi atau untuk menoleransi ketakutan dari serangan panik 5. Menyatakan secara verbal ketakutannya yang besar akan serangan lainnya.

Tujuan jangka panjang : Klien menunjukkan kemampuan untuk mengatasi panik dengan mengurangi perilaku yang disebabkan oleh keadaan panik. Tujuan jangka pendek 1 Klien bercerita tentang stressor kehidupan, terutama yang berhubungan dengan serangan panic dimasa lalu. Intervensi dan rasional 1. Dorong klien untuk mengungkapkan secara verbal perasaan yang begitu kuat, tidak nyaman, khususnya ansietas, rasa bersalah dan frustasi. Rasional : Perasaan sakit yang tidak diakui adalah stressor, mengungkapkan perasan yang tidak nyaman membantu meredakan stress. 2. Bantu klien mengidentifikasi stressor internal yang umumnya terjadi sebelum serangan. Rasional :

Sebelum klien dapat memperoleh kendali terhadap serangan, stressor yang berhubungan dengan panic harus diidentifikasi. 3. Diskusikan dan analisa situasi panic dengan klien, berfokus pada stimulus eksternal yang merangsang serangan.

Rasional : Analisa stimulus eksternal yang menyertai panic membantu klien mengantisipasi dan pada akhirnya mengontrol serangan. 4. Diskusikan mekanisme koping, seperti gerakan fisik dan latihan napas dalam yang lambat dan bagaimana mekansme ini dapat panik. Rasional : Klien perlu mengetahui metode koping lain yang dapat digunakan untuk mengatasi ansietas yang tidak dapat ditoleransi akibat serangan panik. Tujuan jangka pendek 2 Klien menunjukkan perilaku yang membantu mengontrol keadaan panic. Intervensi dan rasional 1. Ajari klien strategi untuk mengatasi stressor internal, seperti ketakutan atau perasaan tidak menentu. Rasional : Memiliki pengetahuan tentang cara alternative untuk menangani stress akan meningkatkan kendali perilaku. 2. Ajari klien tentang cara berpindah dari keadaan internal ke keadaan eksternal untuk mengalihkan perhatian klien dari dirinya sendiri. Rasional : Keterampilan ini memampukan klien untuk melepaskan ansietas melalui focus keluar.

3. Diskusikan hubungan antara ansietas dengan respons fisiologis yang secara khas di tunjukkan dalam serangan panic Rasional : Tindakan ini memfasilitasi daya tolak klien kedalam hubungan antara ansietas dan gejala fisik akibat serangan panic. 4. Bantu klien memodifikasi pikiran spontan yang enyertai gejala fisik ketika ansietas mulai timbul. Rasional : Klien perlu mengetahui bahwa gejala fisiologis ansietas diikuti oleh pikiran spontan yang mengganggu penilaian tentang apa yang sedang terjadi. 5. Dorong klien membentuk system pendukung dan mencari bantuan ketika tanda dan gejala ansietas muncul. Rasional : Mengembangkan dan menggunakan system pendukung meningkatkan tanggung jawab pribadi dan pengakuan pribadi tentang kebutuhan memperoleh bantuan pada saat stress. 2. Ketakutan Kemungkinan penyebab : 1. Konflik emosional yang tidak disadari 2. Salah menempatkan ansietas 3. Pengalaman hidup di masa lalu 4. Kurang engetahuan 5. Kesalahan persepsi sensori Batasan karakeristik : 1. Manifestasi fisik dan emosi yang disebabkan oleh ansietas berat

2. Mengungkapkan rasa tidak nyaman terhadap objek atau situasi yang menakutkan 3. Tidak mampu melaksanakan aktivitas hidup sehari-hari 4. Menarik diri dari aktivitas yang biasa ketika rasa takutnya berlebihan 5. Serangan panik. Tujuan angka panjang : Klien mempelajari cara untuk tetap berfungsi dengan baik ketika menghadapi stimulus fobia tanpa mengalami ansietas hebat atau membuat ia tidak mampu. Tujuan jangka pendek 1 Klien megungkapkan rasa takut dan mengidentifikasi ansietas yang timbul akibat fobia. Intervensi dan rasonal 1. Dorong klien untuk mendiskusikan obek atau situasi yang menakutkan. Rasional : Dskusi tentang bagaimana klien mempersepsikan fobia memberi dasar untuk membuat program terapi. 2. Bersama klien berupaya mengidentifikasi konflik dasar yang menimbulkan fobia. Rasional : Dengan megidentifikasi konflik dasar dan ansietas yang ditimbulkan, klien dapat menghubungkan pengalaman ansietas dalam diri dengan fobianya. 3. Bantu klien mengidentifikasikan dan mendiskusikan pikiran dan perasaan yang turut menimbulkan rasa takut. Rasional : Pengungkapan pikiran dan perasaan memungkinkan klien untuk menggali isu-isu yang mungkin ditekan (secara sadar mematikan kesadarannya) atau belum terselesaikan. 4. Identifikasi apakah klien mengalami depresi dan atasi Rasional :

Klien depresi sulit berkonsentrasi dan tidak mampu berfokus pada strategi untuk mengatasi respon fobia. 5. Ajari klien bahwa fobia adalah sebuah gambaran simbolik dari ansietas. Rasional : Kesadaran bahwa fobia timbul dari kecemasan membantu klien untuk tidak berhubungan dengan respon fobik dan memfokuskan perhatian pada masalah yang menyebabkan ansieas. Tujuan jangka pendek 2 Klien berpartisipasi dalam program densitiasi ( pengurangan sensitivitas) dan memperagakan cara-cara koping untuk mengatasi fobia.

Intervensi dan rasional 1. Sebelum program desentitisasi dimulai, yakinkan klien bahwa keamanannya terjamin Rasional : Klien perlu merasa terlindungi dan aman untuk meneruskan program. 2. Diskusikan fobia secara mendetil, ajarkan keterampilan koping seperti asertif tekhnik berhenti berfikir dan teknik menyelesaikan masalah Rasional : Dapat mebentuk koping efektif 3. Minta klien mempelajari dan mempraktekkan latihan relaksasi dan imajinasikan terpimpin. Rasional : Strategi ini membantu mengurangi tingkat ansietas klien. 4. Bersama klien, esplorasi pikiran, perasaan atau peristiwa yang dapat mencetuskan respons fobik.

Rasional : Kesadaran akan apa yang mencetuskan reaksi fobik dapat memampukan klien untuk mempelajari cara alternative untuk menangani ansietas.