Anda di halaman 1dari 2

Asam salisilat merupakan salah satu bahan kimia yang cukup penting dalam

kehidupan sehari-hari serta mempunyai nilai ekonomis yang cukup tinggi karena dapat
digunakan sebagai bahan intermediat dari pembuatan obat-obatan seperti antiseptik dan
analgesik Pada percobaan ini kita akan melakukan sintesis metil salisilat dengan reaksi
esterifikasi dengen menggunakan metode refluks. Digunakan metode ini karena
perangkatnya lebih sederhana, lebih mudah dalam mengerjakannya dan menjaga jumlah
metanol yang akan direaksikan dengan asam salisilat bereaksi dengan sempurna
(terkondensasi dengan baik) sehingga diperoleh hasil yang juga sempurna.
Pada sintesis metal salisilat, digunakan asam salisilat dan methanol sebagai
bahan dasar dan asam sulfat pekat sebagai katalis. Prinsip dan reaksi ini adalah
esterifikasi yaitu mereaksikan asam salisilat dengan methanol dengan katalis asam sulfat
pekat.
Dari literature yang diperoleh pada buku fessenden bahwa reaksi esterifikasi
adalah reaksi reversible. Oleh karena itu, campuran reaksi adalah suatu campuran
kesetimbangnan dari pereaksi dan hasil reaksi. Untuk membuat reaksi ini berguna untuk
sintesa ester, reaksi harus didorong kesetimbangan ke arah ester. Dilakukan dengan cara
menambahkan satu pereaksi berlebihan atau dengan mengeluarkan satu atau kedua-dua
hasil reaksi. Dalam hal ini dilakukan dengan cara menambahkan pereaksi, yaitu methanol.
Asam salisilat yang dimasukkan dalam labu alas bulat lalu ditambahkan metanol
absolut, keduanya akan bereaksi dan menghasilkan metil salisilat Pada percobaan ini
digunakan Metanol absolut artinya yang kandungan airnya sangat rendah atau hanya
mengandung metanol saja. Hal ini dimaksudkan agar hasil sampingnya yaitu air yang
diperoleh setelah bereaksi tidak berlebihan, sebab jika berlebihan maka air tersebut akan
bereaksi kembali dengan metal salisilat dan metanol sehingga jumlah dari metal yang
hendak diperoleh berkurang. Dalam reaksi ini memerlukan katalis,karena itu dalam
percobaan ini digunakan H2SO4 sebagai katalisator yang berguna untuk mempercepat
reaksi pembentukan metil salisilat. Sedangkan penambahan NaHCO 3 dimaksudkan untuk
menetralkan kelebihan asam ataupun sisa asam setelah reaksi berlangsung.
Untuk mencegah terjadinya frothing atau letupan pada proses pemanasan yang
dilakukan dengan lampu spirtus pada labu yang berisi campuran ditambahkan batu didih
dimaksudkan untuk meratakan panas dan mencegah letupan. Sedangkan penutupan
celah kondensor dengan kapas bertujuan untuk mencegah terjadinya pelepasan uap
selama proses pemanasan refluks dan juga untuk mengetahui aroma dari metil salisilat
yang terbentuk.
Pencampuran Asam Salisilat serbuk dengan methanol terlebih dahulu dilakukan
untuk melarutkan Asam Salisilat, lalu ditambahkan H 2SO4 ke dalam labu melalui dinding

labu untuk mencegah penguapan methanol akibat reaksi yang berjalan terlalu cepat akibat
penambahan H2SO4 secara langsung. Lalu panaskan pada water bath untuk mencegah
pemanasan berlebih yang menyebabkan etanol menguap.
Kemudian didistilasi untuk membuang kelebihan methanol pada saat reaksi tadi.
Setelah melakukan destilsi. Destlasi yang dilakukan kali ini terlalu lama sehingga residu
yang didapatkan berupa endapan. Tambahkan air sebanyak 250 ml pada beker glass,
aduk dan dinginkan.
Tambakan larutan CCl4 untuk mengubah residu menjadi larutan, terbentuk lapisan
larutan putih keruh kental dan larutan tidak berwarna, pisahkan keduannya dengan cara
mendekatir, ambil larutan putih keruh saja. Cuci dengan air 25 ml dan tambahkan
NaHCO3 sampai netral. MgSO4tidak perlu di tambahkan karena residu destilasi pertama
berupa endapan.
Kumpulkan methyl salisilat dengan mendestilasinya lagi pada suhu sesuai
petunjuk yaitu 221oC 224oC, tetapi pada praktikum saya kali ini suhunya hanya 100 oC
karena pemanasannya hanya menggunakan lampu spirtus, akibatnya methyl salisilat yang
didapat hanya sebanyak 1ml saja dengan rendemen 11%.
Hitung kemurniannya dengan menggunakan indeks bias. Indeks bias yang
diperoleh untuk sintesis metil salisilat kali ini adalah 1,455 sedangkan secara teoritis
indeks biasnya adalah 1,535. Selisihnya tidak terlalu jauh, dan kemurnianya cukup baik
yaitu 95%