Anda di halaman 1dari 108

CETAK TAHUN 2012

Pemutakhiran Buku oleh: Haryono Kusumosubroto


Berdasarkan
SPK Nomor

: KU.08.09.Aa.12.06/11.B.

Jakarta, tanggal 31 Mei 2012

SPMK Nomor

: 01/SPMK/PBS/V/2012.

Jakarta, tanggal 31 Mei 2012

Cover Design By : Danang Sukmana & Fajar

KATA SAMBUTAN

Dengan memanjatkan puji dan syukur atas segala rahmat-Nya, buku


Serial Teknologi Sabo berjudul Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Sabo
telah dapat dimutakhirkan (review) pada Tahun Anggaran 2012 ini.
Materi buku mebahas tentang berbagai kerawanan bangunan Sabo yang
perlu decermati melalui kegiatan pemantauan. Mengutarakan betapa pentingnya
pemeliharaan bangunan Sabo yang terprogram dan berkesinambungan, dengan
memperhatikan aspek perencanaan, pelaksanaan dan pemantauan dalam hirarki
kewenangan yang jelas.

Hal tersebut menjadikan buku ini cukup memadai

sebagai referensi bagi para teknisi di lingkungan Direktorat Jenderal Sumber


Daya Air, Kementerian Pekerjaan Umum dalam tugasnya menangani bencana
sedimen. Pemutakhiran semacam ini perlu dilakukan secara berkelanjutan.
Pada akhirnya, disampaikan terima kasih dan penghargaan kepada semua
pihak yang telah terlibat dalam kegiatan pemutakhiran buku ini. Keterlibatan
tenaga ahli senior bidang Sabo tentu memberikan kontribusi yang tidak kecil.
Jakarta, September 2012
Direktorat Sungai dan Pantai
Direktur
Ir.Pitoyo Subandrio, Dipl HE.

KATA PENGANTAR

Meningkatnya bencana sedimen atau sediment-related disaster di


Indonesia

menjadi semakin terasa pentingnya peranan Sistem Sabo dalam

mengendalikan pergerakan sedimen massa, termasuk aliran debris dan lahar.


Bangunan Sabo yang bekerja di alur sungai memiliki risiko kerusakan
lebih besar daripada bangunan air pada umumnya. Kerusakan bangunan
umumnya bersifat parsial, tidak langsung mempengaruhi kenerja bangunan
secara total. Namun demikian, jika kerusakan bangunan tidak segera diperbaiki
akan mengurangi manfaat dan dayaguna bangunan, sehingga perubahan yang
terjadi pada setiap bagian bangunan tidak boleh mengurangi kinerja bangunan.
Oleh sebab itu, kegiatan pemantauan bangunan dilakukan untuk memperoleh
catatan keadaan bangunan sebagai dasar penetapan tindakan yang harus
dilakukan dan biaya yang diperlukan.
Pemutakhiran buku ini mengacu pada berbagai sumber baik dari dalam
maupun luar Indonesia.

Yogyakarta, September 2012


Tim Penyusun

ii

DAFTAR ISI

KATA SAMBUTAN ....................................................................................... i


KATA PENGANTAR.................................................................................... ii
DAFTAR ISI .................................................................................................... iii
DAFTAR ISTILAH ...................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... viii
DAFTAR FORMULIR ................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. x

BAB I PENDAHULUAN .................................................................. 1


1.1

Umum ...................................................................................................... 1

1.2

Macam Fasilitas Bangunan Pengendali Sedimen .................................... 1

1.3

Karakter Spesifik Dam Pengendali Sedimen .......................................... 3

1.4

Bagian Dam Pengendali Sedimen Rawan Rusak .................................... 4

1.5

Pengertian Operasi Dan Pemeliharaan .................................................... 5

1.6

Siklus Perencanaan, Pelaksanaan Dan Pemeliharaan .............................. 5

1.7

Dominasi Aspek Pemeliharaan Bangunan .............................................. 6

1.8

Aspek Penambangan Pasir Bagi Pemeliharaan Bangunan ...................... 7


iii

BAB II OPERASI BANGUNAN PENGENDALI SEDIMEN ...... 9


2.1

Fungsi Bangunan Pengendali Sedimen ....................................................9

2.2

Operasi Bangunan Pengendali Sedimen.................................................11

BAB III PEMELIHARAAN BANGUNAN SABO ...................... 13


3.1

Pemeliharaan Bangunan .........................................................................13

3.2

Prosedur Kegiatan Pemeliharaan Bangunan ..........................................13

3.3

Tahapan Prosedur Pemeliharaan Bangunan ...........................................15

3.4

Model Formulir Untuk Kegiatan Pemeliharaan Bangunan ....................18

BAB IV INVENTARISASI BANGUNAN .................................... 19


4.1

Formulir Inventarisasi Bangunan ...........................................................19

4.2

Pengumpulan Data Bangunan ................................................................21

BAB V
5.1

iv

PEMANTAUAN BANGUNAN ....................................... 27


Tujuan Pemantauan ................................................................................27
5.1.1

Kekerapan pemantauan ..........................................................27

5.1.2

Persiapan dan pelaksanaan pemantauan .................................28

5.2

Pelaksanaan Pemantauan ....................................................................... 32

5.3

Tingkat Kerusakan Bangunan ............................................................... 32

5.4

Tingkatan Dalam Pemeliharaan Bangunan .......................................... 35

5.5

Beberapa Kasus Kerusakan Bangunan .................................................. 37

BAB VI TINDAKAN DARURAT ................................................ 42


6.1

Tujuan Tindakan Darurat ...................................................................... 42

6.2

Pelaksanaan Tindakan Darurat .............................................................. 42

6.3

Tindakan Penanggulangan Darurat Banjir ............................................ 43

6.4

Latihan Penanggulangan Darurat .......................................................... 45

6.5

Beberapa Kasus Tindakan Darurat Pada Tanggul ................................. 45

BAB VII INVESTIGASI KERUSAKAN BANGUNAN ............ 50


7.1

Tujuan Investigasi ................................................................................. 50

7.2

Macam Kegiatan Investigasi Kerusakan Bangunan ............................. 51

7.3

7.2.1

Sasaran investigasi................................................................. 51

7.2.2

Pengumpulan data kantor ...................................................... 52

7.2.3

Formulir investigasi kerusakan bangunan ............................. 58

Laporan Keadaan / Status Dan Prioritisasi Bangunan ........................... 62


7.3.1

Laporan keadaan / status bangunan ....................................... 62


v

7.3.2

Prioritas bangunan ..................................................................66

BAB VIII PEKERJAAN PEMELIHARAAN ............................... 70


8.1

Pemeliharaan Dan Manfaat Bangunan ...................................................70

8.2

Dam Pengendali Sedimen (Dam Sabo) ..................................................71

8.3

Tanggul (Dike) .......................................................................................74

8.4

Krib (Spur dike)......................................................................................77

8.5

Pelindung tebing (Revetment) ................................................................78

8.6

Ambang Dasar (Groundsill) ...................................................................79

8.7

Saluran Kanal (channel works) ..............................................................80

BAB IX PENUTUP ......................................................................... 82


9.1

Kesimpulan.............................................................................................82

9.2

Rekomendasi ..........................................................................................83

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................... 84


LAMPIRAN 1 .................................................................................................86
LAMPIRAN 2 .................................................................................................93

vi

DAFTAR ISTILAH

Aliran debris

: Suatu campuran antara material air dengan sedimen


konsentrasi tinggi yang bergerak menuruni lereng
gunung atau alur sungai, membawa bahan rombakan
vulkanik atau endapan sedimen lainnya. Seringkali
bercampur batu-batu besar dan batang kayu. (rock type
debris flow).

Aliran lumpur

Aliran debris

yang mengandung lebih banyak batu

berukuran kecil, pasir, dan lumpur (mud type debris


flow).
Dam Sabo

: Suatu struktur bangunan melintang sungai, sebagai


salah satu bangunan pengendali sedimen (fasilitas
Sabo) yang bekerja dalam satu sistem Sabo Works.

Sabo Works

: Suatu sistem pengendalian sedimen yang diterapkan


pada suatu daerah tangkapan sungai, untuk mencegah
terjadinya aliran sedimen yang berlebihan.

Fasilitas Sabo

: Berbagai macam bangunan Sabo yang ada di dalam


sistem pengendalian sedimen, seperti dam Sabo,
groundsill, tanggul, krib, revetment, dll.

Sabo

: Suatu terminologi teknik dari bahasa Jepang yang


mempunyai arti luas sebagai pengendalian erosi dan
sedimentasi (erosion and sediment control works).

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1: Bagian Bangunan Dam Pengendali Sedimen ....................................4


Gambar 1.2: Siklus Perencanaan - Pelaksanaan - Pemeliharaan ............................6
Gambar 2.1: Ilustrasi fungsi Dam Sabo dalam mengendalikan sedimen ...............9
Gambar 3.1: Prosedur atau Bagan Alir Kegiatan Pemeliharaan Bangunan
Pengendali Sedimen (Bangunan Sabo) ............................................14
Gambar 5.1: Penguat tebing (revetment) patah ....................................................37
Gambar 5.2: Terbentuk rongga di belakang dinding revetment ...........................38
Gambar 5.3: Penguat tebing runtuh akibat tekanan air tanah ...............................39
Gambar 5.4: Puncak tanggul dilimpasi banjir ......................................................39
Gambar 5.5: Rembesan melalui badan tanggul mengancam stabilitas tanggul....40
Gambar 6.1: Penanggulangan darurat terhadap limpasan diatas tanggul .............46
Gambar 6.2: Penanggulangan darurat terhadap rembesan pada tanggul ..............46
Gambar 6.3: Penanggulangan darurat terhadap erosi lereng pada tanggul ..........47
Gambar 6.4: Penanggulangan darurat longsoran sisi luar tanggul .......................48
Gambar 6.5: Penanggulangan darurat longsoran tanggul bagian dalam ..............48
Gambar 6.6: Metoda tidak langsung untuk pengurangan potensi tinggi tekanan 49
Gambar 7.1: Bagian-bagian Dam Pengendali Sedimen (Dam Sabo) ..................50
Gambar 8.1: Hubungan fungsi antar bagian bangunan ........................................71

viii

DAFTAR FORMULIR
INVENTARISASI BANGUNAN
Formulir model INVENT. 1 ................................................................................. 24
Formulir model INVENT. 2 ................................................................................. 25
Formulir model INVENT. 3 ................................................................................. 26

PEMANTAUAN BANGUNAN
Formulir model MONIT ...................................................................................... 41

INVESTIGASI KERUSAKAN BANGUNAN


Formulir model RUSAK. 1 .................................................................................. 60
Formulir model RUSAK. 2 .................................................................................. 61

LAPORAN KEADAAN / STATUS BANGUNAN


Formulir model KEAD ........................................................................................ 65

DAFTAR PRIORITAS BANGUNAN


Formulir model PRIO. 1 ...................................................................................... 67
Formulir model PRIO. 2 ...................................................................................... 68

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Gambar. 1

: Kasus kerusakan pada dam pengendali sedimen (dam


sabo) dan perbaikannya

Lampiran Gambar. 2

: Kasus kerusakan pada tanggul dan perbaikannya

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Umum

Air yang bercampur dengan material padat berupa pasir dan batu-batu besar
dalam konsentrasi sangat tinggi, bergerak bersama dengan cepat menuruni alur
curam di daerah gunungapi (Volcanic) disebut aliran lahar. Aliran lahar
merupakan pergerakan sedimen bersifat kolektif (mass movement), dapat pula
terjadi di daerah bukan gunungapi (Non-Volcanic). Secara teknis, pergerakan
sedimen semacam ini disebut sebagai aliran debris (debris flow). Aliran debris
memiliki kekuatan daya rusak yang besar, sehingga seringkali menimbulkan
ancaman bencana sepanjang pengalirannya dari huilu ke hilir.
Pengendalian aliran debris dilakukan dengan menerapkan sistem Sabo mulai dari
bagian hulu, tengah dan hilir, melalui berbagai macam bangunan pengendali
sedimen atau bangunan Sabo. Setiap bangunan Sabo memiliki fungsi masingmasing yang harus bekerja didalam satu sistem pengendalian.

1.2

Macam Fasilitas Bangunan Pengendali Sedimen

Berbagai fasilitas bangunan pengendali sedimen atau bangunan Sabo yang


diterapkan untuk mengendalikan aliran debris di daerah vulkanik maupun nonvulkanik memiliki fungsi dasar yang sama, yaitu:
1. Menangkap aliran debris sehingga debit aliran berkurang
2. Memperlambat kecepatan aliran debris
1

3. Mengarahkan aliran debris


4. Menyediakan kapasitas tampungan aliran debris
5. Membatasi penyebaran aliran debris
6. Menekan terjadinya aliran debris
Berbagai macam

bangunan pengendali sedimen yang diterapkan untuk

mengendalikan aliran debris sejak dari sumber sedimen, transportasi sedimen


hingga pengendapannya adalah:
1.

Dam Pengendali Sedimen (Dam Sabo)

Merupakan bangunan melintang sungai yang mempunyai peranan paling


dominan diantara bangunan pengendali sedimen lainnya dalam satu sistem
pengendalian.
Fungsi utama Dam Pengendali Sedimen atau Dam Sabo adalah:
1. Memperlandai kemiringan dasar sungai, mengurangai kecepatan aliran
dan mencegah terjadinya erosi vertikal
2. Mengatur arah aliran untuk mencegah terjadinya erosi lateral
3. Menstabilkan kaki bukit untuk mencegah longsoran lereng bukit
4. Menahan dan mengendalikan sedimen yang mengalir ke arah hilir dengan
mereduksi debit puncak
2.

Tanggul (Training dike)

Merupakan bangunan sejajar sungai yang bekerja dalam satu sistem pengendalian
aliran sedimen.
Fungsi utama banguna tanngul yang bekerja dalam siatem Sabo adalah:
1. Mengarahkan aliran debris menuju tempat yang aman
2. Mencegah limpasan aliran debris keluar alur sungai
2

3.

Krib (Spur dike)

Merupakan bangunan yang membentuk sudut tegak lurus atau miring terhadap
sumbu sungai. Fungsi utama untuk mengendalikan arah aliran dan melindungi
tebing sungai.
4.

Perkuatan Tebing (Revetment)

Merupakan bangunan sepanjang tebing sungai, mempunyai fungsi utama untuk


melindungi tebing dari ancaman erosi.
5.

Saluran Kanal (Channel Works)

Merupakan bangunan sepanjang alur yang berfungsi untuk meluruskan alur


mengarahkan aliran debris ke hilir tanpa menimbulkan kerusakan.

1.3

Karakter Spesifik Dam Pengendali Sedimen

Dibandingkan dengan bangunan sungai lainnya, bangunan dam pengendali


sedimen atau dam Sabo memiliki karakteristik yang berbeda sebagai berikut:
1. Pondasi bangunan dam Sabo bersifat mengambang (floating foundation),
sehingga dalam pemilihan lokasi bangunan, fungsi bangunan lebih
menjadi pertimbangan daripada perletakan bangunan.
2. Kemiringan sisi hilir tubuh dam utama (main dam) Sabo sangat kecil
(hampir tegak) dibandingkan sisi hulu, dengan tujuan untuk menghindari
benturan batu-batu besar yang terbawa aliran banjir.

3. Lubang alir dibuat pada tubuh dam sebagai saluran pengelak ketika
pelaksanaan pembangunan. Saat bangunan selesai dibuat, lubang alir
berfungsi mengalirkan sedimen saat terjadi banjir kecil.

1.4

Bagian Dam Pengendali Sedimen Rawan Rusak

Penyebab hancurnya bangunan pengendali sedimen pada sering terjadi akibat


perubahan bangunan, seperti perubahan ukuran bangunan, perubahan dimensi
bagian bangunan, perubahan lokasi bangunan, perubahan hubungan fungsional
satu bangunan dengan bangunan lainnya.

Gambar 1.1: Bagian Bangunan Dam Pengendali Sedimen

Kerusakan bangunan dam pengendali sedimen atau dam Sabo pada umumnya
terjadi pada bagian apron, sub-dam, tanggul, lubang alir, mercu dan sayap.

1.5

Pengertian Operasi Dan Pemeliharaan

Operasi atau eksploitasi ialah usaha untuk pendaya-gunaan sesuatu sumber daya,
sedangkan pemeliharaan ialah usaha yang ditujukan untuk menjamin kelestarian
phisik sesuatu benda sehingga terjamin kelestarian fungsinya. Adanya hubungan
yang erat dan saling ketergantungan antara operasi dan pemeliharaan, maka
kedua kegiatan tersebut dapat disatukan menjadi satu kebulatan usaha yang
disebut dengan operasi dan pemeliharaan. Jadi pengertian operasi dan
pemeliharaan ialah usaha-usaha yang dilakukan untuk menjamin terwujudnya
kelestarian fungsi dan keberadaan bangunan.

1.6

Siklus Perencanaan, Pelaksanaan Dan Pemeliharaan

Terdapat keterkaitan antara perencanaan (Plan), pelaksanaan (Do) dan


pemeliharaan bangunan (See) dalam hirarki siklus Plan-Do-See yang
berkelanjutan. Suatu bangunan pengendali dibuat berdasarkan perencanaan yang
sudah ada. Agar manfaat bangunan selalu terjaga sesuai yang direncanakan, perlu
dilakukan pemeliharaan dan pemantauan bangunan (see).

PLAN

DO

(Perencanaan)

(Pelaksanaan)

Survaiuntuk
perencanaan&desain

Survaipelaksanaan
Pelasanaankonstruksi

Desain

Dst

Dst

SEE
(Pemeliharaan)
Monitoringfungsi
bangunandan
perubahanbentuk
bangunan
Gambar 1.2: Siklus Perencanaan - Pelaksanaan - Pemeliharaan

Suatu bangunan pengendali sedimen dibuat (Do) didasarkan pada perencanaan


(Plan). Agar manfaat bangunan selalu terjaga, perlu dilakukan pemeliharaan dan
pemantauan bangunan (see). Proses tersebut berlangsung berkelanjutan, meliputi
aspek perencanaan, pelaksanaan dan aspek pemantauan.

1.7

Dominasi Aspek Pemeliharaan Bangunan

Berdasarkan pada fungsi utama bangunan pengendali sedimen adalah untuk


mengendalikan aliran sedimen (debris flow), maka:

Sasaran utama operasi dan pemeliharaan bangunan pengendali sedimen adalah


memelihara keberadaan bangunan agar bangunan tetap berdiri untuk
menjalankan fungsinya.
Aspek operasi pada bangunan pengendali sedimen lebih berorientasi pada usaha
memperoleh manfaat tambahan bangunan untuk berbagai keperluan, seperti
intake irigasi, jembatan pelintas, dan lain-lain.
Jadi dalam operasi dan pemeliharaan bangunan pengendali sedimen aspek
pemeliharaan bangunan lebih dominan dari pada aspek operasi.

1.8

Aspek Penambangan Pasir Bagi Pemeliharaan Bangunan

Kegiatan penambangan pasir di lokasi dam Sabo dapat memberikan kontribusi


positif bagi bangunan jika dilakukan dengan memperhatikan kaidah teknis
keamanan bangunan, sehingga menghasilkan kontribusi positif terhadap
penyediaan kembali kapasitas tampung bangunan untuk menerima pasokan
sedimen pada banjir berikutnya, yaitu dengan:
1. Memperhatikan batasan volume penambangan berdasarkan ketersediaan
bahan galian hingga akhir musim kemarau
2. Menghindari timbulnya dampak negatif penambangan terhadap kerusakan
lingkungan sungai dan bangunan sungai lainnya
3. Memperhatikan kelayakan penggunaan alat berat pada suatu lokasi
penambangan, sehingga tidak menimbulkan kecemburuan sosial bagi
penambang rakyat
4. Memperhatikan legalitas usaha kegiatan penambangan sesuai aturan
perundangan yang berlaku
7

Untuk itu perlu dilakukan usaha yang terus menerus agar masyarakat memahami
manfaat bangunan pengendali sedimen bagi keselamatan manusia dan
lingkungan.

BAB II
OPERASI BANGUNAN PENGENDALI SEDIMEN

2.1

Fungsi Bangunan Pengendali Sedimen

Bangunan pengendali sedimen dibuat dengan tujuan untuk mengendalikan aliran


sedimen agar tidak menimbulkan bencana aliran sedimen yang berlebihan (excess
sediment). Pengendalian dilakukan oleh setiap bangunan pengendali sedimen
sesuai fungsi masing-masing untuk menekan produksi sedimen, mengendalikan
aliran sedimen dan membatasi penyebaran atau pengendapan sedimen. Peranan
dominan dalam mengendalikan aliran sedimen dilakukan oleh dam pengendali
sedimen atau dam Sabo, yang mempunyai fungsi menampung sedimen (Vs),
menahan sedimen (Vd), dan mengontrol sedimen (Vc).
Vc
Dam Sabo

Vs : Volume tampung (storage)


Vs
Vc : Volume kontrol (control)
Vd

Vd : Volume tertahan (detain)

Gambar 2.1: Ilustrasi fungsi Dam Sabo dalam mengendalikan sedimen

Setiap bangunan dengan fungsinya masing-masing bekerja dalam satu sistem


yakni sistem Sabo atau Sabo Works. Sasaran utama sistem ini adalah
9

pergerakan sedimen massa yang berupa aliran debris. Oleh bangunan Sabo,
pergerakan aliran debris dipengaruhi sejak dari proses pembentukan, pengeliran
hingga pengendapannya. Berdasarkan perencanaan dasar pengendalian sedimen
yang mengatur pola keseimbangan sedimen, tipe bangunan Sabo yang diperlukan
dapat ditetapkan.
Ada beberapa pokok tujuan perencanaan pengendalian sedimen yang erat
kaitannyan dengan fungsi bangunan pengendali sedimen, yakni:
1. Aliran debris dalam perjalanannya dari hulu ke hilir mengalami proses
entrainment sediment load, mengerosi dasar dan tebing sungai sehingga
volume debris semakin bertambah
2. Aliran debris mudah melimpas keluar alur ketika penampang sungai tidak
memadai
3. Kelebihan sedimen yang membahayakan begi bagian hilir (excess
sediment), melalui perencanaan dasar pengendalian sedimen akan dikelola
oleh berbagai bangunan Sabo
4. Dalam

merencanakan

bangunan

Sabo

perlu

mempertimbangkan

pemanfaatan bengunan untuk keperluan masyarakat setempat. Oleh sebab


itu keterlibatan masyarakat setempat perlu diperhatikan sejak proses
peleksanaan kegiatan
Memperhatikan tujuan utama dibuatnya bangunan pengendali sedimen maupun
peran dominan dan fungsi dam pengendali sedimen dalam mengendalikan aliran
sedimen, maka sasaran operasi bangunan pengendali sedimen tertuju kepada
aspek optimalisasi pemanfaatan bangunan.

10

2.2

Operasi Bangunan Pengendali Sedimen

Berdasarkan pada tujuan utama bangunan pengendali sedimen dan fungsi


masing-masing bangunan untuk mencapai tujuan tersebut, maka kegiatan operasi
bangunan pengendali sedimen meliputi:
1. Mengatur ketersediaan kapasitas dam pengendali sedimen untuk
menampung, mengontrol dan menahan sedimen
2. Menjaga dam pengendali sedimen agar selalu mampu melepaskan volume
sedimen kontrol (Vc) ke arah hilir sesuai mekanisme kinerja bangunan
3. Menjaga agar manfaat tambahan dam pengendali sedimen, seperti
pengambilan (intake) air untuk irigasi dan sebagainya dapat tetap
berlangsung
4. Menjaga bangunan

tanggul, krib, groundsill maupun kantong pasir,

sebagai bagian dari bangunan pengendali sedimen agar dapat tetap


berfungsi sesuai tujuannya
Selain fungsi utama bangunan, seringkali keberadaan bangunan pengendali
sedimen dapat memberikan manfaat tambahan, atau bahkan sengaja dibuat untuk
dapat memberikan manfaat tambahan bagi masyarakat. Dipandang dari aspek
operasi atau eksploitasi bangunan pengendali sedimen, manfaat tambahan
tersebut dapat memberikan pengaruh positif terhadap bagunan dalam
menjalankan fungsi utamanya, sepanjang persyaratan teknis untuk keamanan
bangunan dipenuhi.
Beberapa manfaat tambahan bangunan pengendali sedimen yang dapat
dieksploitasi, antara lain adalah:
1. Pemanfaatan tampungan pasir di sebelah hulu dam pengendali sedimen
atau bangunan lainnya untuk bahan galian golongan C, dapat memberikan
11

kontribusi positif

terhadap penyediaan kembali kapsitas tampung

bangunan untuk banjir yang akan datang


2. Pemanfaatan air sungai yang diambil di bangunan pengendali sedimen
untuk berbagai keperluan, seperti irigasi, pembangkit listrik tenaga air
berskala kecil (mini hydro power) dan sebagainya
3. Pemanfaatan

dam

pengendali

sedimen

untuk

jembatan

pelintas

(submerged bridge).
Pemanfaatan sumber daya atau operasi bangunan yang dilakukan sesuai
ketentuan teknis akan memberikan kontribusi positif terhadap bangunan.

12

BAB III
PEMELIHARAAN BANGUNAN SABO

3.1

Pemeliharaan Bangunan

Agar fungsi bangunan pengendali sedimen tetap terjaga sesuai rencana, maka
setiap perubahan yang terjadi pada bangunan harus tidak melemahkan fungsi,
stabilitas dan kekuatan bangunan. Perubahan bangunan yang terjadi

harus

dipantau secara rutin maupun secara berkala, terutama setelah terjadi banjir.
Alasan perlunya pemeliharaan bangunan dilakukan, adalah:
1. Bangunan pengendali sedimen mempunyai batasan kekuatan tertentu,
sedangkan aliran debris sebagai parameter utama sasaran yang harus
dikendalikan

sulit

diperkirakan

besaran

kekuatan

dan

waktu

kedatangannya.
2. Setiap bagian bangunan dam pengendali sedimen, seperti sayap, dinding
tepi, apron, sub-dam, harus tetap terjaga fungsinya.
3. Perubahan yang terjadi pada setiap bagian bangunan pengendali sedimen
harus tidak melemahkan fungsinya.
4. Eksistensi bangunan pengendali sedimen diperlukan untuk menjamin
kelestarian fungsi bangunan.

3.2

Prosedur Kegiatan Pemeliharaan Bangunan

Prosedur kegiatan merupakan tahapan kegiatan pemeliharaan bangunan yang


dilakukan secara berkelanjutan, sehingga setiap perubahan bangunan akan
13

terekam dalam rutinitas pemeliharaan bangunan. Organisasi dalam pemeliharaan


bangunan terdiri atas organisasi lapangan sebagai inisiator dan pelaksana
program kegiatan dan organisasi diatasnya sebagai pemberi persetujuan dan
pembina pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan.

Gambar 3.1: Prosedur atau Bagan Alir Kegiatan Pemeliharaan Bangunan Pengendali
Sedimen (Bangunan Sabo)

14

Prosedur kegiatan Pemeliharaan meliputi enam (6) tahapan, yaitu:


1. Pembuatan dan penyerahan daftar inventarisasi bangunan
2. Pemantauan atau monitoring
3. Penanganan darurat
4. Investigasi kerusakan bangunan
5. Laporan keadaan (status) dan Daftar Prioritas
6. Pelaksanaan perbaikan dan/atau rehabilitasi

3.3

Tahapan Prosedur Pemeliharaan Bangunan

Aktivitas pemeliharaan bangunan pengendali sedimen dilakukan mengikuti


tahapan sesuai Bagan Alir Kegiatan Pemeliharaan Bangunan Pengendali Sedimen
atau Bangunan Sabo sebagai berikut :
1. Pembuatan Daftar Inventrarisasi Bangunan
1) Daftar Inventarisasi Bangunan dibuat melalui pengumpulan data
bangunan di kantor dan lapangan
2) Daftar inventarisasi bangunan dibuat oleh intansi lapangan yang
mempunyai wewenang dan tanggung jawab terhadap bangunan
pengendali sedimen di wilayah kerjanya. Daftar inventarisasi tersebut
diserahkan kepada instansi vertikal diatasnya setiap tahun pada akhir
bulan tertentu (misal akhir bulan Juni)
3) Daftar inventarisasi meliputi seluruh bangunan pengendali sedimen
yang berada dibawah tanggung jawabnya, dilengkapi dengan peta
lokasi bangunan. Daftar Inventarisasi Bangunan yang diserahkan
menggunakan

Formulir

Model

INVENT.1,

INVENT.2

dan

INVENT.3
15

2. Pemantauan atau Monitoring


Pemantauan atau monitoring bangunan dilakukan Instansi lapangan atau
bagian instansi terkait yang mempunyai tanggung jawab terhadap
bangunan bersangkutan.
kerusakan tersebut

Jika dijumpai kerusakan bangunan, maka

dikategorikan kedalam tiga (3) tingkatan, yaitu

tingkat kerusakan (urgency) A, B atau C, dicantumkan dalam formulir


pancatatan. Pemantauan bangunan dilakukan menggunakan lembar daftar
pencatatan Formulir Model MONIT.
3. Penanganan Darurat
Jika ditemukan

bangunan rusak pada tingkat kerusakan A, seperti

bangunan tanggul yang terancam limpasan (overflow) atau terancam putus


pada banjir mendatang, maka instansi lapangan yang mempunyai
wewenang dan tanggung jawab terhadap

bangunan tersebut harus

menginformasikan kondisi tersebut pada instansi diatasnya agar dapat


dilakukan tindakan pengamanan secepatnya berupa penanganan darurat
menghadapi banjir mandating. Penanganan darurat perlu dilakukan
bersama instansi terkait lainnya dan masyarakat.
4. Investigasi Kerusakan dan Laporan Keadaan / Status Bangunan
Segera setelah ditemukan kerusakan bangunan, instansi lapangan yang
mempunyai wewenang dan tanggung jawab terhadap bangunan tersebut
harus segera melakukan investigasi terhadap kerusakan dan problemanya.
Hasil investigasi kerusakan dicatat dalam Formulir Model RUSAK.1
dan RUSAK.2

16

Pada akhir bulan tertentu (misal bulan Desember ), instansi lapangan yang
berwenang harus menyerahkan Laporan Keadaan / Status Bangunan
menggunakan Formulir Model KEAD.
5. Daftar Prioritas
Berdasarkan pada anggaran biaya yang telah disetujui, instansi terkait
segera memilih dan menetapkan bangunan yang hendak diperbaiki atau
direhabilitasi dengan mempertimbangkan aspek benefiditas, aspek
pembiayaan dan aspek lingkungan.
Formulir daftar prioritas bangunan pengendali sedimen harus diserahkan
pada instansi vertikal atau bidang diatasnya untuk medapat persetujuan.
Persetujuan akan diberikan sepanjang bangunan tersebut sudah masuk
didalam daftar inventarisasi bangunan sebelumnya.
Digunakan Formulir Model PRIO.1 dan PRIO.2.
6. Pelaksanaan Perbaikan atau Rehabilitasi Bangunan
Pelaksanaan perbaikan maupun rehabilitasi terhadap kerusakan bangunan
pada prinsipnya dilakukan secara swakelola oleh

tim teknis instansi

terkait. Dalam kondisi tertentu, dengan mempertimbangkan berbagai


aspek, seperti tingkat kerusakan bangunan yang tinggi, tingkat
kepentingan dan kompleksitas pelaksanaan perbaikan bangunan yang
tinggi, maka pekerjaan perbaikan atau rehabilitasi bangunan dapat
menggunakan jasa pihak kedua.

17

3.4

Model Formulir Untuk Kegiatan Pemeliharaan Bangunan

Model formulir yang dipergunakan didalam kegiatan pemeliharaan bangunan


pengendali sedimen terdiri atas, formulir model INVENT .1, INVENT.2 dan
INVENT.3, formulir model MONIT, formulir model RUSAK.1, RUSAK.2,
formulir model KEAD dan formulir model PRIO.1, PRIO.2 yang masing-masing
terlampir dalam bab bersangkutan.

18

BAB IV
INVENTARISASI BANGUNAN

4.1

Formulir Inventarisasi Bangunan

Sistem inventarisasi bangunan Sabo) dilakukan dengan menggunakan formulir


model INVENT.1, INVENT.2, INVENT.3. Fomulir hasil inventarisasi sekaligus
dapat dipergunakan sebagai alat laporan rutin.
Formulir Inventarisasi Bangunan mempunyai karaktaristik sebagai berikut:
1. Bangunan yang diinventarisir diklasifikasikan kedalam beberapa kategori
jenis bangunan, sesuai dengan alokasi biaya pemeliharaan.
2. Informasi yang disebutkan di dalam inventarisasi bangunan meliputi,
struktur bangunan, panjang bangunan, biaya konstruksi, tanggal
penyelesaian bangunan dan informasi lain yang bermanfaat dalam
menyusun perkiraan biaya pemeliharaan.
3. Bila diperlukan, dicantumkan peta lokasi, tampak samping dan tampak
atas bangunan, sehingga dapat memperjelas problema bangunan.
Kategori jenis bangunan pengendali sedimen (Sabo) yang diinventarisir adalah:
1. Sungai atau saluran kanal yang selain mengangkut air, kadangkala juga
mengangkut sedimen atau dialiri debris (debris flow)
2. Tanggul dengan jalan inspeksinya yang dipergunakan untuk memantau
kondisi sungai / saluran kanal, terutama ketika terjadi banjir
3. Krib, berfungsi mengarahkan aliran untuk mengamankan tebing sungai
terhadap ancaman erosi atau kerusakan pada penguat tebing (revetment)
19

4. Penguat tebing (revetment), berfungsi melindungi tebing sungai terhadap


erosi, gerusan lokal dan penurunan dasar sungai (degradasi)
5. Ambang dasar (groundsill), struktur bangunan untuk mempertahankan
dasar sungai terhadap degradasi.
Dam Sabo diklasifikasikan dalam dam Sabo tipe tertutup dan tipe terbuka (slit).
Setiap tipe tersebut memiliki fungsi spesifik, namun fungsi utama dam tetap
sama.
Kegiatan inventarisasi bangunan harus dilaksanakan terpadu, terkoordinasi
antar instansi atau bagian yang menangani perencanaan dan desain bangunan,
maupun bagian yang menangani pelaksanaan pembangunan.
Formulir yang dipergunakan adalah formulir model INVENT.1, INVENT.2
dan INVENT.3, berisi informasi dasar bangunan, yaitu:
1. Nomor lembar
2. Kode inventaris
3. Nama sungai atau jalan
4. Panjang (m)
5. Tipe bangunan
6. Lokasi, kabupaten, kecamatan, desa
7. Data pembangunan, seperti tanggal, kontraktor dan biaya pembangunan
8. Pemeliharaan terakhir yang pernah dilakukan, tanggal, biaya, sumber
dana dan rincian pekerjaan pemeliharaan
9. Status atau kondisi bangunan
10. Catatan atau keterangan
Jika dipandang perlu, formulir dilengkapi lembaran lain yang berisi:
a. Gambar tampak atas (Plan view) dan potongan bangunan
20

b. Peta lokasi dan gambar struktur bangunan

4.2

Pengumpulan Data Bangunan

Pengumpulan data bangunan meliputi pengumpulan data di kantor dan di


lapangan dalam bentuk investigasi lapangan.
1. Pengumpulan data di kantor
Kegiatan pengumpulan data di kantor dilakukan sebelum melakukan
pengumpulan data lapangan, tujuannya untuk memperoleh Informasi
dasar secara umum bangunan, menggunakan formulir inventarisasi model
INV. Data yang dikumpulkan meliputi,
Laporan desain detil dan perencanaan bangunan termasuk gambar
bangunan tampak samping dan tampak atas.
Gambar konstruksi bangunan (As-Built Drawing), yang meliputi, tanggal
selesainya proyek, nama kontraktor, sumber dana (APBN, APBD,
bantuan LN, dsb).
2. Pengumpulan data lapangan
Pengumpulan data lapangan melalui investigasi lapangan bertujuan untuk
mengkonfirmasikan data inventarisasi bangunan yang sudah, memastikan
tidak ada lagi bangunan yang belum tercatat dalam daftar inventarisasi.
Prosedur kegiatan investigasi lapangan dilakukan sebagai berikut:
a. Persiapan
Kegiatan dalam tahap persiapan meliputi:
1) Mengkonfirmasi lokasi bangunan terhadap peta wilayah

21

2) Membuat rencana pelaksanaan untuk setiap sistem sungai, arah


dan rute perjalanan maupun cara pelaksanaan
3) Menetapkan komposisi dan jumlah anggota tim
4) Menetapkan prioritas rute investigasi. Sungai utama yang ada
bangunannya diprioritaskan, kemudian baru sungai-sungai
lainnya
5) Peralatan yang perlu dibawa:
a) Peta wilayah
b) Formulir untuk mencatat hasil inventarisasi bangunan model
INV.1, INV.2 dan INV.3
c) Alat ukur panjang / meteran
d) Yalon (pole)
e) Kamera (digital camera)
f) Kompas
g) Alat komunikasi.
b. Kegiatan Lapangan
Meliputi beberapa kegiatan yaitu:
1) Identifikasi keberadaan bangunan
Keberadaan bangunan ditandai di peta, diberi label nama dan
tipe bangunan, diberi tanda (panah atau warna).
2) Pengukuran bangunan
Pengukuran bangunan di lapangan harus dilakukan apabila
data gambar desain yang ada (as-built drawings) tidak
mencantumkan ukuran dimensi bangunan yang diperlukan,
seperti tinggi, lebar, kemiringan, kedalaman, dan sebagainya.
22

3) Photo
Pemotretan harus dilakukan untuk mengetahui kondisi
bangunan dengan mempertimbangkan beberapa hal sebagai
berikut:
a) Pengambilan

photo

bangunan

dilakukan

sebanyak

mungkin
b) Tanggal pengambilan harus jelas
c) Setiap photo diberi penjelasan singkat
d) Informasi lengkap bangunan sangat diperlukan.
c. Sketsa gambar
Jika gambar desain tidak tersedia, maka harus dibuat sketsa
gambar tampak atas (plan view) dan tampak samping (side view)
bangunan yang meliputi:
1) Tampak atas dengan konfigurasi struktur bangunan yang jelas
2) Tampak samping bangunan
3) Dimensi bangunan
4) Penjelasan tipe bangunan dan material yang digunakan.
d. Penyimpanan data inventarisasi
Data inventarisasi harus disimpan dengan baik oleh bagian atau
bidang yang berwenang pada instansi terkait. Data inventarisasi
bangunan sangat bermanfaat sebagai bahan rujukan yang legal
untuk pemeliharaan bangunan.
Penyimpanan data inventarisasi dapat dilakukan dalam
bentuk cetakan (hardcopy / paper print out) atau database
(computer filing).
23

24

25

26

BAB V
PEMANTAUAN BANGUNAN

5.1

Tujuan Pemantauan

Pekerjaan pemeliharaan bangunan selalu diawali dengan kegiatan pemantauan


atau monitoring. Pemantauan dilakukan secara langsung di lapangan dengan
tujuan:
1. Melakukan klarifikasi terhadap berbagai tanda kerusakan atau ancaman
kerusakan bangunan yang disebabkan peristiwa alam maupun hal yang
berkaitan dengan desain bangunan.
2. Melakukan tindakan yang tepat untuk mengembalikan fungsi semula
bangunan, sehingga kerusakan yang lebih luas dan korban jiwa dapat
dihindari.
Kegiatan pemantauan bangunan dilakukan oleh instansi lapangan terdepan yang
mempunyai tanggung jawab dan wewenang terhadap bangunan bersangkutan.

5.1.1

Kekerapan pemantauan

Berdasarkan pada kekerapan atau frekuensi kegiaatan pemantauan bangunan, ada


tiga (3) tipe kegiatan pemantauan bangunan, yaitu:
1. Pemantauan selama musim kemarau
Pemantauan selama musim kemarau dilakukan dua (2) kali, yaitu:
a. Pada awal musim kemarau, pemantauan untuk persiapan Laporan
Status
27

b. Pada akhir musim kemarau, pemantauan untuk mempersiapkan


Daftar Inventarisasi.
2. Pemantauan selama musim hujan
Pemantauan selama musim hujan dilakukan sebelum, selama dan setelah
banjir berlangsung.
3. Pemantauan setelah terjadi bencana
Pemantauan khusus,

dilakukan setelah terjadi bencana alam seperti

gempa bumi, tsunami, letusan gunungapi, banjir bandang, dan sebagainya.

5.1.2

Persiapan dan pelaksanaan pemantauan

Dalam melaksanakan kegiatan pemantauan, perlu mempertimbangkan beberapa


hal penting, yaitu:
1. Memahami problema

lapangan dan bangunan yang akan dipantau,

seperti:
a. Karakteristik sungai dan bagian bangunan yang rawan rusak
b. Bagian alur sungai dan bangunan yang paling prioritas harus
dipantau terlebih dahulu.
2. Jadwal pemantauan
Jadwal pemantauan dibuat berdasarkan pada:
a. Pemahaman terhadap karakteristik lapangan yang ada
b. Anggaran dan personil yang tersedia.
3. Tim pemantau
Komposisi dan banyaknya tim pemantau ditentukan berdasarkan rute
perjalanan pemantauan dan banyaknya bangunan yang dipantau.
28

4. Sistem komunikasi
Sistem komunikasi antar personil maupun melalui organisasi radio
komunikasi resmi harus dipersiapkan dengan baik sebelumnya, terutama
kesiapan komunikasi pada saat kondisi darurat.
5. Laporan kegiatan pemantauan
Hasil kegiatan pemantauan dicatat dalam

formulir hasil pemantauan

dengan jelas dan ditandatangani penanggungjawab kegiatan.

5.1.3

Problema lapangan yang dipantau

Problema lapangan dan bangunan yang dipantau dibuat setiap tahun, dibuat
berdasarkan informasi dari daftar inventarisasi sebelumnya.
1. Sungai dan saluran kanal
Identifikasi problematik sungai dan saluran kanal meliputi:
a. Pengaruh perilaku aliran dan erosi (scouring)
b. Lokasi bangunan pelindung erosi tebing
c. Erosi dasar sungai (local erosion)
d. Agradasi atau degradasi dasar sungai
e. Vegetasi di tebing sungai atau tanggul
f. Pengambilan material dasar sungai ( quary)
g. Tindakan manusia tanpa ijin (liar) yang beresiko, seperti penggalian,
penimbunan, pembuangan sampah, dan sebagainya.

29

2. Tanggul
Identifikasi problematik tanggul meliputi:
a. Limpasan pada bagian tertentu puncak tanggul
b. Gerusan lokal (scouring)
c. Longsoran sisi tanggul
d. Rembesan pada tubuh tanggul (seepage / leekage)
e. Retakan tubuh tanggul (crack/cave in) yang disebabkan oleh,
rembesan air, runtuh pada sisi luar tanggul, pemadatan yang kurang
sempurna
f. Erosi alur
g. Tindakan manusia tanpa ijin (liar) yang berisiko.
3. Krib (spur dike)
Kerusakan pada krib umumnya disebabkan oleh kecepatan aliran dan
sedimentasi.
4. Penguat tebing (revetment)
Identifikasi problematik penguat tebing meliputi:
a. Retak , berongga dan longsor
b. Kerusakan pada ujung bangunan
c. Terlepasnya batu penguat tebing
d. Erosi di bagian puncak penguat tebing
e. Korosi, abrasi.

30

5. Ambang dasar (groundsill)


Identifikasi problematik ambang dasar meliputi:
a. Pelindung dasar (bed protection) dan erosi di hulu /hilir bangunan
b. Erosi di bagian sayap bangunan
c. Retak di bagian apron
d. Penurunan dan deformasi tubuh dam utama (main dam).
6. Dam Pengendali Sedimen
Beberapa bagian dam pengendali sedimen tipe terbuka maupun tipe
tertutup yang rawan terhadap kerusakan adalah pada bagian-bagian:
a. Lantai bawah (apron), sangat rawan terhadap kerusakan akibat jatuhan
material sedimen dengan batu-batu besar ketika terjadi banjir. Untuk
itu lantai bawah harus dibuat cukup tebal
b. Sub-dam, rusak akibat gerusan lokal di ujung bangunan atau penurunan
dasar sungai (degrdasi). Bentuk kerusakan sub-dam bervariasi seperti
patah atau terguling
c. Mercu dam, rusak akibat gerusan oleh aliran sedimen dengan batu-batu
besar yang terbawa aliran
d. Sayap dam utama, kerusakan seringkali terjadi pada sambungan antara
bagian bangunan
e. Lobang alir, kerusakan terjadi ketika lobang alir belum tertutup
material, sehingga aliran air dan sedimen terkonsentrasi melewati
lobang alir menggerus sisi bawah lobang.

31

5.2

Pelaksanaan Pemantauan

Kegiatan pemantauan dilakukan dengan menggunakan formulir model MON.1.


Pengisian formulir dilakukan langsung pada sasaran di lapangan. Data yang
tercantum di dalam formulir pelaksanaan pemantauan meliputi:
1. Tanggal, waktu mulai dan selesainya kegiatan
2. Kondisi cuaca saat kegiatan dilakukan
3. Lokasi, wilayah kabupaten, kecamatam dan desa
4. Elevasi muka air sungai
5. Kondisi kerusakan, mencantumkan nama bangunan, detil letak bagian
bangunan yang rusak, kapan kerusakan diketahui, apakah bangunan sudah
masuk daftar inventarisasi, jika belum diberi catatan
6. Tingkat kerusakan bangunan, terkait dengan tindakan yang diperlukan
untuk mengatasi kondisi tersebut
7. Setelah formulir pelaksanaan pemantauan selesai diisi, secepatnya
diserahkan kepada instansi atau bagian instansi yang berwenang
8. Lembar formulir laporan pelaksanaan pemantauan harus segera
dievaluasi agar penetapan tindakan darurat yang perlu cepat dilakukan
9. Pelaksana tindakan darurat harus mengkonfirmasikan data didalam
formulir dengan kondisi di lapangan.

5.3

Tingkat Kerusakan Bangunan

Berdasarkan tingkat kepentingannya, kerusakan bangunan dapat dikelompokkan


kedalam tiga (3) tingkatan, yaitu:

32

1. Tingkat kerusakan (urgency) A


Kerusakan serius, potensi ancaman menimbulkan dampak kerusakan pada
infrastruktur dan jiwa manusia tinggi. Kerusakan tersebut dapat dalam
kondisi sudah terjadi atau masih dalam kondisi ancaman.
2. Tingkat kerusakan (urgency) B
Kerusakan tidak parah, meskipun perlu tindakan penanggulangan tetapi
tingkat kepentingannya tidak terlalu tinggi.
3. Tingkat kerusakan (urgency) C
Kerusakan kecil dan hanya diperlukan perbaikan ringan saja. Jika
tindakan perbaikan belum dapat dilakukan maka perlu dilakukan
pemantauan terus-menerus (continuous monitoring).
Beberapa contoh Kerusakan dan klasifikasi tingkat kerusakan bangunan adalah
sebagai berikut :
Tingkat kerusakan (urgency) A, terjadi pada tanggul atau perkuatan tebing:
a. Melimpas (overflow)
b. Badan tanggul patah/jebol
c. Perkuatan tebing (revetment) rusak akibat tanah dibelakang dinding
berongga atau rusak akibat gerusan lokal (scouring)
d. Kerusakan revetment yang meliputi bidang permukaan luas
e. Rembesan (seepage / leekage).
Tingkat kerusakan (urgency) B, terjadi pada tanggul atau perkuatan tebing:
a. Kerusakan kecil disertai rembesan kecil pada revetment
b. Tanah dibelakang dinding revetment keluar namun sedikit saja
c. Erosi di kaki atau pondasi revetment sudah tampak
d. Retakan dan lobang kecil pada tanggul (dike).
33

Tindakan terhadap bangunan yang rusak


Beberapa langkah tindakan yang perlu dilakukan pada bangunan yang mengalami
kerusakan berkaitan dengan anggaran yang harus disediakan antara lain:
1. Tingkat kerusakan (urgency) A
a. Memperbaiki atau merehabilitasi bangunan yang rusak.
b. Memberikan informasi kepada instansi diatasnya tentang kondisi
kerusakan tanggul terhadap ancaman banjir berikutnya.
c. Memberikan informasi sebagai masukan kepada instansi diatasnya
terhadap usaha penanggulangan banjir (flood fighting) yang perlu
dilakukan.
d. Melaksanakan investigasi kerusakan bangunan sesuai prosedur tetap
yang ada.
e. Persiapan dan pengajuan anggaran untuk perbaikan, rehabilitasi, atau
rekonstruksi terhadap bangunan yang rusak.
2. Tingkat kerusakan (urgency) B
a. Memperbaiki kerusakan atau rehabilitasi bangunan oleh instansi
berwenang, jika memungkinkan
b. Melaksanakan investigasi kerusakan bangunan sesuai prosedur tetap
yang ada
c. Persiapan dan pengajuan anggaran untuk perbaikan, rehabilitasi, atau
rekonstruksi bangunan
d. Pencatatan hasil pemantauan bangunan di lapangan dilakukan dengan
menggunakan Formulir model MON.1.

34

5.4

Tingkatan Dalam Pemeliharaan Bangunan

Bangunan Sabo merupakan bagian dari bangunan sungai, sehingga secara teknis
tindakan kaidah pemeliharaan bangunan Sabo dapat diklasifikasikan dalam tiga
tingkatan, yaitu:
1. Pemeliharaan bersifat preventif
a. Pemeliharaan peventif atau pencegahan menjaga agar bangunan
pengendali sedimen tetap dapat berfungsi secara optimal sesuai
tingkat kegunaan atau kinerja yang direncanakan
b. Kegiatan pemeliharaan ini dapat diprogramkan dengan pasti tanpa
menunggu munculnya gejala kerusakan bangunan
c. Kegiatan bersifat preventif terdiri dari beberapa jenis kegiatan
pemeliharaan, yaitu:
a. Pemeliharaan rutin, dilaksanakan secara terus-menerus, seperti
pengaturan alur sungai agar aliran tetap di tengah menjauhi kaki
tanggul
b. Pemeliharaan berkala, dilaksanakan menurut tenggang waktu
tertentu, meliputi pengecatan patok pengaman jembatan pelintas
di dam pengendali sedimen, pembersihan intake pada
bangunan pengendali sedimen yang difungsi-gandakan untuk
pengambilan air irigasi atau tenaga air (hydro power)
c. Pemeliharaan bersifat reparasi, bersifat perbaikan ringan, seperti
kerusakan kecil pada dinding tepi dam pengendali sedimen.
2. Pemeliharaan bersifat korektif
Pemeliharaan korektif bertujuan untuk memperbaiki kerusakan bangunan
pengendali

sedimen

atau

melakukan

tindakan

koreksi

terhadap
35

kekurangan yang ada pada bangunan tersebut tanpa merubah tujuan dan
sistem bangunan tersebut.
Jenis kegiatan pemeliharaan yang bersifat korektif, yaitu:
a. Pemeliharaan khusus, dilakukan jika pemeliharaan rutin tidak efektif
lagi
b. Pemeliharaan rehabilitasi, dilakukan untuk mengembalikan fungsi
bangunan pengendali sedimen pada kondisi semula tanpa merubah
sistem dan tingkat layanan bangunan
c. Pemeliharaan rektifikasi, dilakukan untuk menyempurnakan fungsi
dan kinerja bangunan pengendali sedimen dengan melakukan koreksi
dalam skala terbatas.
3. Pemeliharaan bersifat darurat
Pemeliharaan bersifat darurat merupakan tindakan yang harus dilakukan
secepatnya ketika dijumpai bangunan berada pada tingkat kerusakan
(urgency) A, sehingga kualitas bangunan juga bersifat darurat. Disamping
tindakan bersifat phisik (structural measures) beupa perkuatan dan
perbaikan kerusakan bangunan, perlu dilakukan pula tindakan bersifat
non-fisik , berupa:
a. Peningkatan

kewaspadaan

dan

persiapan

masyarakat

untuk

menghindar terhadap ancaman bencana banjir


b. Penyebarluasan pada masyarakat tentang informasi ancaman bencana
banjir.

36

5.5

Beberapa Kasus Kerusakan Bangunan

Berbagai kasus kerusakan bangunan yang sering terjadi pada beberapa tipe
bangunan pengendali sedimen antara lain adalah:
Bangunan Penguat Tebing (Revetment)
1. Bangunan penguat tebing (Revetment) patah
Patahnya revetment terjadi akibat erosi dasar sungai di sepanjang pondasi.
Erosi seringkali disebabkan oleh perubahan arah aliran atau dasar sungai
tererosi ketika banjir.

Dasar sungai asli

Patah

Dasar sungai
setelah erosi

Gambar 5.1: Penguat tebing (revetment) patah

37

2. Terbentuk rongga dibelakang bangunan penguat tebing (Revetment)


Terbentuknya rongga dibelakang bangunan penguat tebing terjadi akibat
material halus yang ada dibelakang dinding revetment keluar melalui
celah sambungan antara dinding revetment maupun melalui lubang alir.

mab

Rongga

man

Rongga

Lubang alir

Gambar 5.2: Terbentuk rongga di belakang dinding revetment

3. Bangunan penguat tebing runtuh akibat tekanan air di belakang dinding.


Ketika tinggi banjir turun, menyisakan tekanan air tanah di belakang
dinding revetment. Jika kemiringan revetment terlalu tegak, tekanan air
tanah pada dinding revetment terlalu besar, menyebabkan runtuhnya
bangunan.

38

Tinggi air tanah saat banjir


Tinggi air tanah setelah banjir
Revetment terdorong ke depan

Tekanan air tanah tersisa

Gambar 5.3: Penguat tebing runtuh akibat tekanan air tanah

Bangunan Tanggul (Dike / Levee)


1. Limpasan banjir melewati puncak tanggul (overflow)
Limpasan banjir pada puncak tanggul merupakan ancaman terhadap
runtuhnya tanggul. Penetapan tinggi tanggul harus diperhitungkan secara
cermat terhadap debit banjir rencana

Limpasan
mab
man

Bagian tanggul tererosi sbg awal


runtuhnya tanggul

Gambar 5.4: Puncak tanggul dilimpasi banjir

39

2. Rembesan melalui badan tanggul (Seepage)


Rembesan air yang berkelanjutan dari sisi dalam tanggul dapat
mengakibatkan keruntuhan di sisi luar tanggul

mab

Seepage yang berkembang


menjadi piping mengganggu
stabilitas sisi luar tanggul

man
Kenaikan garis tekanan air
(phreatic line)

Gambar 5.5: Rembesan melalui badan tanggul mengancam stabilitas tanggul

40

Model MONIT
MONITORING BANGUNAN
Lembar : ......... dari : ......... lb

Kabupaten / Kota
Tanggal Pembangunan
Kontraktor
Panjang Kerusakan (terakhir)
Kondisi Aliran sungai
1

: .........................
Kecamatan/Desa
: ...............................
: .........................
Tanggal Penyerahan
: ...............................
: .........................
Perbaikan Terakhir Tgl : ...............................
: .........................
Nama Sungai
: ...............................
: ..........................................................................................................

Alur Sungai
Nama sungai
Tebing
Limpasa n
Tebing sungai runtuh / longsor
Tanaman keras / tanaman air
Lain-lain
Tanggul / Perkuatan Tebing
Nama bangunan
Tebing
Putus
Erosi
Longsor
Tanaman keras
Lain-lain
Krib / Spurdike
Nama bangunan
Tebing
Kerusakan
Lain-lain
Ambang Dasar ( Groundsill )
Nama bangunan
Tebing
Kerusakan lantai dasar (hulu)
Apron retak
Lain-lain
Dam Sabo (Sabo dam)
Nama bangunan
Tebing
Kerusakan lantai dasar (hulu)
Endapan sedimen/ kayu
Lain-lain
Fasilitas lain
Nama fasilitas
Kondisi kerusakan

: ...............................
: Kanan / kiri
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: ..............................

Lokasi
Limpasan
Agradasi / degradasi dasar
Formasi endapan pasir
Galian
Tingkat kerusakan

: ...........................
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
:A/B/C

:...............................
: Kanan / kiri
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: ..............................

Lokasi
Limpasan
Retak
Rembesan
Korosi pada kawat bronjong

: ...........................
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak

Tingkat kerusakan

:A/B/C

: ..............................
: Kanan / kiri
: Ada / tidak
: ..............................

Lokasi
Limpasan
Erosi
Tingkat kerusakan

: ...........................
: Ada / tidak
: Ada / tidak
:A/B/C

: ..............................
: Kanan / kiri
: Ada / tidak
: Ada /tidak

Lokasi
Limpasan
Kerusakan lantai dasar (hilir)
Retak lainnya

: ...........................
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
(....................)
:A/B/C

: .............................. Tingkat kerusakan


: ..............................
: Kanan / kiri
: Ada / tidak
: Ada / tidak

Lokasi
Limpasan
Kerusakan lantai dasar (hilir)
Kerusakan lainnya

: .............................. Tingkat kerusakan

: ...........................
: Ada / tidak
: Ada / tidak
: Ada / tidak
(....................)
:A/B/C

: .............................. Lokasi
: .............................. Tingkat kerusakan

: ...........................
:A/B/C

Tanggal ............................
Diketahui oleh

Dilaporkan oleh

(...............................)

(.............................)

41

BAB VI
TINDAKAN DARURAT

6.1

Tujuan Tindakan Darurat

Tindakan darurat (emergency measures) dilakukan dengan tujuan untuk


mengurangi kerusakan bangunan dan kerugian harta dan jiwa manusia akibat
aliran sedimen / debris berlebihan ketika terjadi banjir.
Tindakan darurat dapat berupa:
1. Tindakan non-phisik, upaya peningkatan kewaspadaan masyarakat
(raising awareness) terhadap ancaman aliran sedimen / debris di
wilayahnya, berupa ancaman limpasan aliran sedimen.
2. Tindakan phisik, berupa tindakan perkuatan dan pengamanan bangunan,
misalnya tanggul yang terancam putus atau terlimpasi banjir.

6.2

Pelaksanaan Tindakan Darurat

Jika suatu tanggul mengalami ancaman serius terhadap limpasan aliran sedimen
dan terancam putus, membawa dampak kerusakan pada suatu wilayah
permukiman atau infrastruktur, maka instansi yang mempununyai wewenang dan
tanggungjawab atas bangunan tersebut harus melakukan perencanaan tindakan
darurat. Tindakan tersebut meliputi beberapa langkah sebagai berikut:
1. Identifikasi terhadap wilayah yang paling rawan terhadap ancaman banjir
jika tanggul benar-benar putus atau jebol.
42

2. Mempersiapkan personil darurat yang siap ditugaskan di lapangan ketika


kondisi darurat terjadi.
3. Mempersiapkan material dan peralatan yang diperlukan.
4. Merencanakan tindakan dalam menangani keadaan darurat.
5. Mempersiapkan peralatan dan jaringan komunikasi.
6. Rencana pengungsian, lokasi dan jalan pengungsian menuju barak
pengungsian.
7. Koordinasi lintas sektoral dengan instansi daerah terkait, masyarakat,
lembaga penanggulangan bencana yang ada di wilayah ancaman bencana,
dan lain-lain.

6.3

Tindakan Penanggulangan Darurat Banjir

Bebarapa tindakan penanggulangan darurat banjir jika tanggul putus atau jebol
pada umumnya dilakukan dengan berbagai cara, yaitu:
1. Tindakan terhadap limpasan (overflow)
a. Menggunakan kantong berisi pasir yang ditumpuk diatas tanggul,
diperkuat dengan timbunan tanah lempung yang dipadatkan di
belakang tumpukan kantong pasir.
b. Dengan cara yang sama, kantong pasir dapat diganti dengan batangbatang pisang yang dipasang bersusun, diperkuat dengan patok kayu,
dilapisi

plastik

lalu

diberi

timbunan

tanah

lempung

padat

dibelakangnya.
2. Tindakan terhadap rembesan dan bocoran (seepage / leekage)

43

a. Menutup langsung lubang bocoran jika lubang bocoran terletak dekat


permuakaan air. Letak lubang dapat diidentifikasi dari adanya
pusaran air di tepi sungai.
b. Menutup lubang menggunakan lembaran plastik pada luasan yang
diperkirakan lubang rembesan berada. Pada prakteknya di lapangan,
keberadaan lubang secara tepat sulit diketahui.
3. Tindakan terhadap erosi lereng tanggul
a. Cara sederhana dilakukan dengan meletakkan ranting dedaunan dan
cabang pohon pada lereng tanggul sebagai pelindung terhadap erosi.
Ranting pohon diberi pemberat kantong pasir dan ujung batang
satunya diikatkan pada patok yang tertanam pada lereng luar tanggul.
b. Dengan cara yang sama, ranting dedaunan dan cabang pohon sebagai
pelindung lereng dapat diganti dengan lembaran plastik yang diberi
pemberat dari kantong-kantong berisi pasir.
4. Tindakan terhadap longsoran tanggul
a. Tindakan yang harus dilakukan terhadap kejadian longsoran

di

lereng tanggul bagian luar ialah menimbunkan tanah di permukaan


bidang

gelincir,

lalu

dipadatkan

membentuk

seperti

bidang

kemiringan semula. Pada sisi luar tanggul ditempatkan kantong pasir


sebagai beban perimbangan (counter weight).
b. Jika longsoran terjadi di lereng tanggul bagian dalam, sebagai beban
perimbangan (counter weight) ditempatkan timbunan kantong pasir
dan tanah yang dipadatkan di bagian luar tanggul. Lereng yang
tererosi dilindungi dengan anyaman bambu dan / atau ranting pohon
yang diberi pemberat.

44

Gambar sketsa struktur tanggul dan berbagai tindakan darurat penanggulangan


terhadap ancaman banjir dapat dilihat pada gambar di sub bab 6.5.

6.4

Latihan Penanggulangan Darurat

Selain tindakan penanggulangan darurat banjir berupa berbagai cara perkuatan


bangunan tanggul, latihan penanggulangan darurat bagi para petugas yang terkait
perlu dilakukan dengan tujuan untuk:
1. Meningkatkan keahlian petugas agar mampu bertindak cepat dan efektif
melakukan tindakan penanganan penanggulangan darurat banjir.
2. Mengkonfirmasikan kesiapan jaringan komunikasi diantara petugas dan
unit kerja terkait .
3. Meningkatkan kewaspadaan dan kesadaran masyarakat terhadap ancaman
bahaya banjir yang ada di wilayahnya.
Latihan pananggulangan darurat dilakukan di lokasi yang sebenarnya dengan
materi latihan yang mudah dipahami, meliputi:
1. Cara melakukan pemantauan (monitoring) bangunan.
2. Cara melakukan komunikasi dalam jaringan komunikasi yang ada.
3. Cara melakukan tindakan pengungsian.
Kegiatan latihan dilaksanakan oleh instansi yang mempunyai wewenang dan
tanggung jawab di wilayah sungai terkait.

6.5
1.

Beberapa Kasus Tindakan Darurat Pada Tanggul


Tindakan penanggulangan darurat terhadap limpasan pada tanggul
45

Kantong pasir ditumpuk pada posisi 0,5 1,0 meter dari tepi dalam tanggul,
dilapis lembaran plastik, lalu di sisi dalam diberi timbunan tanah lempung
dipadatkan.

0.5 m 1,0 m

Tumpukan kantong pasir


/ batang pisang
Lembaran plastik

MAB
Tanah lempung dipadatkan

Gambar 6.1: Penanggulangan darurat terhadap limpasan diatas tanggul

2.

Tindakan penanggulangan darurat terhadap rembesan dan bocoran.


Menyumbat lubang rembesan dengan kantong pasir atau kain bekas, jika
letak lubang dekat muka air.

Aliran air
MAB
Muka air terdekat

Sumbatan
lubang bocor

Gambar 6.2: Penanggulangan darurat terhadap rembesan pada tanggul

46

3.

Tindakan penanggulangan darurat erosi lereng tanggul


Lereng tanggul diamankan terhadap erosi menggunakan anyaman bambu,
sisi atasnya diikatkan pada patok, sedangkan sisi bawah diberi pemberat.
Lembaran sesek
bambu atau
plastik

Bagian luar tanggul

Kantong pasir
sebagai pemberat

Gambar 6.3: Penanggulangan darurat terhadap erosi lereng pada tanggul

4.

Tindakan penanggulangan darurat terhadap longsoran di sisi luar tanggul


Longsoran di sisi dalam tanggul, ditanggulangi dengan mengisikan tanah
pada bidang longsor dan dipadatkan. Beban perimbangan (counter weight) di
sisi luar dilakukan dengan tumpukan kantong pasir diperkuat dengan patok
bambu atau kayu.

47

Tanah dipadatkan

Kantong-kantong
pasir

MAB

Pancang
bambu

Permukaan
bidang longsor

Gambar 6.4: Penanggulangan darurat longsoran sisi luar tanggul

5.

Tindakan penanggulangan darurat terhadap longsoran di sisi dalam tanggul


Jika longsoran terjadi di sisi dalam tanggul, tindakan penanggulangan
dilakukan dengan melindungi bidang yang logsor menggunakan batangbatang kayu, ranting bambu, anyaman bambu atau lembaran plastik. Pada
sisi luar tanggul dibentuk kembali badan tanggul menggunakan tanah yang
dipadatkan atau tumpukan kantong pasir.

Tali pengikat
Kantong pasir

Patok bambu
Tanah
dipadatkan

MAB

Tanah dipadatkan atau


kantong-kantong pasir

Batang / ranting pohon


diberi pemberat

Gambar 6.5: Penanggulangan darurat longsoran tanggul bagian dalam

48

Selain berbagai tindakan tersebut diatas, dikenal pula suatu tindakan yang tidak
langsung atau indirect method.
Ketika tindakan langsung menutup lubang pada sisi dalam tanggul tidak mungkin
dilakukan karena posisi lubang yang terlalu dalam dibawah muka air, maka perlu
dilakukan tindakan tidak langsung untuk menghindari kerusakan tanggul akibat
piping, yaitu dengan mengurangi potensi tinggi tekanan atau reduction of
potential head.
Untuk mengurangi tinggi tekanan dapat digunakan satu drum yang diperkuat
dengan lempung yang dipadatkan ditempatkan mengelilingi drum. Drum tersebut
tujuannya untuk menampung air rembesan di belakang tanggul, jika keluarnya air
rembesan tersebut agak jauh dari kaki tanggul luar.

Potensi tinggi
tekanan

Drum
penampung

MAB

Aliran air

Tanah liat
dipadatkan

Gambar 6.6: Metoda tidak langsung untuk pengurangan potensi tinggi tekanan

49

BAB VII
INVESTIGASI KERUSAKAN BANGUNAN

7.1

Tujuan Investigasi

Investigasi untuk mengetahui kerusakan bangunan pengendali sedimen berbeda


dengan kegiatan investigasi yang biasa dilakukan untuk perencanaan dan desain
struktur bangunan pengendali sedimen.

Sisi sebelah hilir

Dam Utama

Kemiringan hilir

Kemiringan hilir

Apron

Sisi sebelah hulu

Sub
Koperan

Gambar 7.1: Bagian-bagian Dam Pengendali Sedimen (Dam Sabo)

Jika hasil pemantauan sebelumnya ditemukan kerusakan bangunan pada tingkat


A atau B yang diperkirakan perlu tindakan perbaikan, maka harus ditindaklanjuti
dengan investigasi kerusakan bangunan oleh instansi berwenang. Tim investigasi
terdiri atas para teknisi yang terlibat dalam perencanaan dan desain bangunan
bersangkutan.
50

Tujuan investigasi kerusakan bangunan pengendali sedimen adalah:


1. Mencatat dan memeriksa kondisi kerusakan bangunan secara detil,
dikonfirmasi terhadap data yang dikumpulkan dari kegiatan kantor.
2. Menganalisa penyebab kerusakan bangunan untuk bahan rekomendasi
bagi perencanaan, desain dan pelaksanaan pembuatan bangunan
pengendali sedimen.
3. Mengumpulkan dan meneliti berbagai kerusakan bangunan yang terjadi di
daerah lain yang berdekatan sebagai bahan pertimbangan dalam
menetapkan prioritisasi pemeliharaan bangunan.
4. Hasil investigasi dipergunakan sebagai bahan persiapan laporan dan daftar
prioritas kerusakan bangunan.
Hasil investigasi diserahkan kepada pihak yang mempunyai wewenang dan
tanggungjawab terhadap keselamatan dan keberadaan bangunan.

7.2

Macam Kegiatan Investigasi Kerusakan Bangunan

7.2.1

Sasaran investigasi

Sasaran investigasi ditetapkan untuk dapat memperoleh bahan masukan tentang


kondisi bangunan saat ini dan kerusakannya, yaitu:
1. Situasi dan kondisi daerah tangkapan sungai.
2. Kemiringan dasar sungai atau profil memanjang sungai.
3. Ukuran butiran dasar sungai.
4. Wilayah penting tertentu (cagar budaya, dsb).
5. Kapasitas pengaliran pada wilayah tertentu.
51

6. Debit banjir rencana (probable flood discharge).


7. Debit maksimum yang pernah terjadi.
8. Kedalaman maksimum gerusan lokal yang pernah terjadi.
9. Tendensi variasi perobahan dasar sungai.
Tergantung pada tipe bangunannya, sasaran yang diteliti dapat bersifat mutlak
(indispensable,) atau terekomendasi (recomanded) saja.

7.2.2

Pengumpulan data kantor

Sebelum melakukan kegiatan investigasi lapangan, informasi dasar harus


dikumpulkan dan diverifikasi terlebih dahulu di kantor.
Jika ternyata ada data yang tidak tersedia, maka data tersebut harus dicatat masuk
kedalam formulir investigasi lapangan.
1. Informasi bangunan
Sebelum ke lapangan, dilakukan pengumpulan informasi bangunan dari
Daftar Inventarisasi Bangunan (formulir model INVENT.1 s/d 3) dan
laporan kerusakan yang telah dibuat sebelumnya dan diverifikasi.
Informasi bangunan yang dikumpulkan dan diverifikasi tersebut meliputi:
a. Data dari formulir iventarisasi
1) Kode inventarisasi
2) Nama bangunan
3) Panjang bangunan
4) Tipe bangunan
5) Lokasi bangunan
6) Tanggal pembangunan
52

7) Nama kontraktor
8) Data terakhir perbaikan
9) Panjang kerusakan
Data tersebut harus dicocokkan dengan laporan desain, gambar
rencana bangunan (as-built drawings) dan survai lapangan. Bila
ternyata data inventarisasi tidak benar maka herus diperbaiki oleh
personil yang manangani inventarisasi tersebut.
b. Daerah tangkapan
Daerah tangkapan dengan batas-batasnya digambarkan pada peta
wilayah untuk menghitung luas wilayah hulu bangunan yang rusak.
c. Elevasi Benchmark (BM) dan survai potongan melintang
Jika dalam

investigasi lapangan ditemukan titik Benchmark dan

elevasi, maka hasil survai potongan melintang terdahulu dapat


dipergunakan untuk menganalisa perubahan kedalaman dasar sungai,
mengestimasi debit aliran, kecepatan aliran dan mengidentifikasi
setiap seksi sungai.
d. Desain
Untuk menganalisa penyebab kerusakan bangunan dan menetapkan
tindakan perbaikannya, bagian bangunan yang rusak dikopi dari
gambar desain yang ada pada as-built drawing dan laporan desain
bangunan yang terkait.
e. Informasi lain-lain
Dilakukan pengumpulan data ukuran butiran material dan elevasi atau
kemiringan di lokasi bangunan yang mengalami kerusakan untuk
dilakukan analisa dan evaluasi.
53

2. Informasi bencana
Informasi yang berkaitan dengan kejadian bencana perlu dikumpulkan
dari berbagai sumber instansi terkait, meliputi:
a. Data banjir dan cuaca yang mempengaruhi dari instansi terkait
(BMG)
b. Data hujan
Data curah hujan dari berbagai instansi terkait di wilayah
bersangkutan, termasuk Balai Wilayah Sungai Departemen Pekerjaan
Umum , Badan Meteorologi dan Geofisika, instansi pertanian,
kehutanan dan lembaga lain yang mempunyai stasiun penakar curah
hujan.
c. Data tinggi muka air dan debit
Terutama data tinggi muka air dan debit banjir pada sekitar waktu
terjadinya kerusakan bangunan.
d. Informasi kerusakan bangunan secara umum akibat banjir.

7.2.3

Investigasi lapangan

Investigasi lapangan dilakukan sesaat setelah terjadi banjir yang menimbulkan


kerusakan. Tim investigasi terdiri atas para teknisi bidang perencanaan, desain,
pelaksanaan dan pemeliharaan, melakukan diskusi di lapangan tentang kerusakan
dan perbaikan yang paling sesuai. Tindakan yang dilakukan meliputi:
1. Persiapan berbagai alat yang diperlukan
a. Peta wilayah kerja
b. Alat ukur panjang (measuring tape)
54

c. Yalon (pole) minimal 2 buah


d. Kamera (digital)
e. Papan tulis kecil dan alat tulisnya
f. Sepatu panjang (long boots), jika perlu
g. Alat angkut (sesuai kebutuhan).
2. Menandai bekas banjir
Menandai bekas banjir dilakukan untuk memperkirakan penyebab
kerusakan bangunan dan besarnya debit

maksimum. Selain dari

ketinggian air banjir, menandai bekas banjir juga dapat melalui


identifikasi bekas sampah atau rumput yang tersangkut pada berbagai
bangunan, pohon atau jalan.
3. Mengumpulkan informasi kerusakan berbagai bangunan, yaitu:
a. Saluran kanal ( channel works )
1) Profil memanjang dan melintang.
2) Distribusi butiran material dasar sungai.
b. Tanggul (dike)
1) Dimensi tanggul sesuai yang tercantum dalam formulir
inventarisasi model INVENT.1.
2) Material pengisi tubuh tanggul (kerikil, pasir, tanah liat, dan
sebagainya).
3) Kondisi tanaman penutup (slope protection).
4) Kondisi sungai pada lokasi tanggul yang rusak dan sekitarnya
(degradasi, sumbu tanggul, belokan, jembatan, penyempitan alur
sungai, dan sebagainya).

55

5) Lokasi dan dimensi (panjang dan kedalaman) bagian yang


terlimpasi.
6) Lokasi dan ukuran (panjang dan kedalaman) gerusan lokal dan
kondisi dasar sungai.
7) Lokasi dan ukuran rembesan (seepage) di dalam maupun di luar
tanggul (inlet dan outlet).
8) Lokasi dan ukuran erosi (panjang dan lebar).
c. Krib (spur dike)
1) Tipe bangunan krib sesuai klasifikasi dalam daftar inventarisasi.
2) Dimensi kerusakan krib seperti tercantum dalam formulir
inventarisasi bangunan model INVENT.1.
3) Nomor seri / inventarisasi krib dan jarak antara.
4) Arah krib ( tegaklurus, miring ke arah hilir atau hulu ).
5) Tipe dan dimensi tebing sungai atau tanggul dan bangunan
perlindungan tebing di lokasi krib.
6) Kondisi tebing sungai, tanggul dan bangunan perlindungan
lereng di lokasi krib.
7) Kondisi sungai di lokasi krib yang rusak dan sekitarnya
(degradasi, tikungan, sumbu tanggul atau tebing sungai,
jembatan, penyempitan sungai, dan sebagainya).
8) Posisi gerusan dan endapan di sekitar krib.
d. Perkuatan tebing (Revetment)
1) Tipe perkuatan tebing, pondasi dan perlindungan kaki tebing
sesuai yang tercantum didalam formulir inventarisasi bangunan.
2) Dimensi perkuatan tebing, pondasi dan perlindungan kaki tebing
sesuai dengan inventarisasi bangunan.
56

3) Kondisi sungai tepat di lokasi krib dan sekitarnya (degradasi,


tikungan, sumbu tebing atau tanggul, jembatan, penyempitan alur
sungai, dan sebagainya).
4) Kondisi kerusakan bangunan dan lokasi (mengguling, longsor,
runtuh, pergeseran, retak, dan sebagainya).
5) Kondisi dasar sungai dan kedalaman gerusan (kemungkinan
pondasi terlihat di atas dasar sungai).
e. Dam Sabo
1) Tipe dam Sabo
2) Dimensi dam Sabo
3) Kondisi sungai di sekitar lokasi bangunan (degradasi, sumbu
tanggul atau tebing sungai, tikungan, jembatan, penyempitan alur
sungai, dan sebagainya)
4) Kondisi dan lokasi titik-titik kerusakan.
f. Saluran kanal
1) Tipe saluran kanal
2) Dimensi saluran kanal dan kemiringannya (elevasi)
3) Kondisi endapan sedimen atau timbunan sampah.
4. Survai Topografi
Survai topografi dilakukan jika ditengarai terjadi suatu perubahan yang
mencolok pada lokasi bersangkutan atau apabila telah dua tahun tidak
dilakukan survai dilokasi tersebut.
5. Investigasi material dasar sungai
Pengambilan contoh material dasar sungai dilakukan untuk memperoleh
data karakteristik sungai.
57

6. Kerusakan akibat banjir


Jika ditengarai ada ancaman kerusakan pada banjir di musim yang akan
datang, atau telah terjadi kerusakan akibat banjir di wilayah berdekatan,
maka survai kerusakan akibat banjir perlu dilakukan, meliputi:
a. Wilayah genangan banjir
Kondisi nyata di lapangan dapat diindikasikan kedalam peta wilayah,
seperti

wilayah genangan, tanda-tanda bekas banjir maupun

wawancara dengan penduduk, maka kedalaman dan durasi banjir.


b. Pengaruh banjir terhadap penduduk dan permukiman
Banyaknya rumah, bangunan maupun korban manusia terluka,
meninggal atau hilang perlu didata melalui institusi terkait (Pemda,
PMI, Rumah Sakit, Badan Penanggulangan Bencana setempat).
c. Kerusakan akibat banjir lainnya
Tataguna lahan di wilayah bencana perlu diidentifikasi, termasuk
lahan pertanian sawah dan tanaman keras.

7.2.3

Formulir investigasi kerusakan bangunan

Formulir investigasi kerusakan bangunan model RUSAK.1 mencatat berbagai


informasi yang terkait dengan kerusakan bangunan, meliputi:
1. Kode inventarisasi, sesuai pada formulir inventarisasi bangunan
2. Nama bangunan, sesuai pada formulir inventarisasi bangunan
3. Panjang bangunan, dikonfirmasikan di lapangan terhadap kesesuaian data
yang ada pada formulir inventarisasi bangunan. Jika ternyata data pada
inventarisasi bangunan salah harus dikoreksi
58

4. Tipe bangunan, dikonfirmasikan di lapangan terhadap data pada formulir


inventarisasi bangunan. Jika data pada inventarisasi bangunan salah harus
dikoreksi
5. Lokasi bangunan ditulis dengan jelas, Kabupaten, kecamatan, desa
6. Daerah tangkapan (catchment area)
7. Tanggal pembangunan, kontraktor dan tanggal penyerahan pekerjaan
(diambil dari data inventarisasi bangunan)
8. Tanggal perbaikan terakhir yang pernah dilakukan
9. Tanggal survai lapangan, investigasi kerusakan bangunan
10. Panjang kerusakan bangunan yang sebenarnya
11. Kejadian banjir yang merusakkan bangunan
12. Kondisi sungai dimana bangunan berada
13. Kondisi banjir di sungai bersangkutan, seperti tinggi maksimum muka air,
debit yang merusakkan bangunan, tinggi muka air dan debit maksimum
yang pernah terjadi
14. Kondisi kerusakan bangunan
15. Kerusakan bangunan, kerusakan jalan, wilayah sekitar yang terkena
dampak, dan sebagainya
16. Phenomena penyebab kerusakan seperti gerusan lokal, degradasi, dan
sebagainya
17. Tindakan penanggulangan yang tepat

beserta estimasi biaya yang

diperlukan.
Kegiatan ini dicatat menggunakan Formulir Model RUSAK.1 dan RUSAK.2
seperti berikut ini

59

Model RUSAK. 1

INVESTIGASI KERUSAKAN BANGUNAN


Lembar : ......... dari : ......... lb

Kode Inventarisasi
: ...........................
Nama Bangunan
Panjang Bangunan
: ...........................
Tipe Bangunan
Kabupaten / Kota
: ...........................
Kecamatan/Desa
Tgl Pembangunan
: ...........................
Tanggal Penyerahan
Kontraktor
: ...........................
Luas Daerah Tangkapan
Tgl Perbaikan Terakhir : ...........................
Panjang Kerusakan (terakhir)
Tgl Survai Kerusakan
: ...........................
Panjang Kerusakan (sekarang)
1 Kejadian Banjir penyebab Kerusakan Bangunan

a. Keadaan cuaca ekstrem


b. Tanggal cuaca ekstrem di wilayah tersebut
c. Tinggi hujan dan intensitas hujan
d. Nama stasiun hujan terkait
e. Lain-lain (tek. Udara, kec. Angin)
Kondisi Sungai di Lokasi Bangunan

:
:
:
:
:

: .........................
: .........................
: .........................
: .........................
: .................. km2
: .........................
: .........................

...........................................................
...........................................................
............. mm/... dan ............. mm/jam
...........................................................
...........................................................

a.
b.
c.
d.
e.

Sumbu Sungai (luas atau menikung)


: ...........................................................
Perubahan lebar sugai hulu hilir hulir
: ................... m hingga .................. m
Kemiringan dasar sungai (s)
: S=1/ ...................................................
Kecenderungan variasi dasar sungai
: ...........................................................
Lain-lain, kapasitas pengaliran di lapangan, lokasi dasar sungai (Degradasi / Agradasi
/ Stabil) populasi dan tataguna lahan, dll)
: ...........................................................
Kondisi Banjir
: ...........................................................
: ...........................................................

a. Tinggi muka air maksimum


b. Tinggi muka air maksimum yang pernah terjadi
Kerusakan bangunan / sungai
Kondisi kerusakan

: ...........................................................

Kerusakan Dareah Sekitar/Bangunan


a. Nama wilayah/bangunan
b. Tanggal terjadinya kerusakan

: ...........................................................
: ...........................................................

Penyebab Kerusakan
a. Phenomena yang terjadi (gerusan lokal, erosi, degradasi, agradasi)
b. Penyebab kerusakan
: ...........................................................

Tindakan penanggulangan yang diperlukan


a. Tindakan penanggulangan
b. Perkiraan biaya

: ...........................................................
: ...........................................................
Tanggal ............................

Diketahui oleh

(.................................)

60

Dilaporkan oleh

(..............................)

Model RUSAK. 2

INVESTIGASI KERUSAKAN BANGUNAN


Lembar : ......... dari : ......... lb

Kode
Inventarisasi
....................

Nama
Bangunan
..........................

Panjang
Bangunan
...................... m

Tanggal Survai
Kerusakan
..................

Gambar sketsa kerusakan bangunan

( Sketsa kerusakan)

Foto kerusakan bangunan

( Foto kerusakan bangunan )

Tanggal, ..............................
Diketahui

( .............................. )

Dilaporkan oleh

( .............................. )

61

7.3

Laporan Keadaan / Status Dan Prioritisasi Bangunan

Berdasarkan alokasi dana yang tersedia pada setiap tahun anggaran, instansi yang
mempunyai wewenang dan tanggungjawab terhadap bangunan pengendali
sedimen di suatu wilayah melakukan seleksi untuk menetapkan bangunan yang
menjadi prioritas diperbaiki dan / atau direhabilitasi. Seleksi untuk menetapkan
prioritas tersebut dilakukan mengacu pada Daftar Inventarisasi Bangunan dan
Laporan Status Bangunan yang telah dibuat dan diusulkan ke instansi atasan
yang berwenang. Penyampaian usulan biaya dilakukan sesuai waktu tertentu yang
telah ditetapkan (biasanya sebelum bulan Desember tahun anggaran sebelumnya).

7.3.1

Laporan keadaan / status bangunan

Laporan status merupakan laporan tentang keadaan atau status bangunan


pengendali sedimen di wilayah bersangkutan. Laporan status dibuat oleh instansi
terdepan yang mempunyai wewenang dan tanggungjawab terhadap bangunan,
dilampiri Formulir Investigasi Kerusakan Bangunan Model RUSAK.1 dan
RUSAK.2, diserahkan kepada instansi diatasnya untuk pengesahan pada setiap
bulan tertentu (misal bulan Juni).
Didalam Laporan Status dicantumkan penjelasan beberapa hal sebagai berikut:
1. Kode inventarisasi
2. Nama bangunan
3. Lokasi bangunan ( kabupaten, kecamatan dan desa )
4. Panjang bangunan
5. Tanggal / tahun pembangunannya dan perbaikan terakhir yang dilakukan

62

6. Status atau kondisi bangunan (tingkat pemeliharaan yang diperlukan,


perbaikan ringan, perbaikan sedang atau perlu rehabilitasi)
7. Informasi kejadian banjir (tanggal, kondisi banjirnya, dan sebagainya)
8. Penanggulangan darurat (bentuk penanggulangan dan kapan dilakukan )
9. Jenis perbaikan / penanggulangan yang diperlukan
10. Catatan / keterangan.
Formulir untuk laporan status / keadaan digunakan Formulir Model KEAD diisi
meliputi:
1. Kode inventarisasai, diisi sesuai kode inventarisasi yang tercantum
didalam formulir inventarisasi bangunan model INVENT.1.
2. Nama bangunan, sesuai jenis bangunan yang tercantum didalam formulir
inventarisasi bangunan model INVENT.1 maupun formulir investigasi
kerusakan bangunan model RUSAK.1.
3. Lokasi, ditulis lokasi bangunan: kabupaten, kecamatan dan desa, sesuai
dalam formulir inventarisasi bangunan model INVENT.1.
4. Panjang bangunan, sesuai dalam formulir model INVENT.1.
5. Tanggal pembangunan dan perbaikan terakhir yang pernah dilaksanakan,
diisi berdasarkan formulir investigasi kerusakan bangunan model
RUSAK.1 dan dari data lainnya. Jika belum pernah dilakukan perbaikan
diberi kode huruf tertentu untuk membedakan dengan bangunan yang
sudah pernah diperbaiki.
6. Status / keadaan, jika bangunan dalam keadaan baik tanpa kerusakan,
tuliskan Baik, tetapi jika terdapat kerusakan sebutkan tingkat
kerusakannya, yaitu tingkat A, B atau C.
7. Informasi kerusakan, harus disebutkan satu-persatu kerusakan yang ada,
termasuk pemantauan bangunan jika diperlukan.
63

8. Tindakan Darurat, berkaitan dengan kerusakan bangunan pada tingkat A,


terutama jenis bangunan yang biasanya memberikan ancaman langsung
pada penduduk, seperti tanggul yang terancam limpasan banjir oleh
berbagai sebab. Dicantumkan tanggal dan jenis tindakan darurat yang
pernah dilakukan.
9. Tingkat tindakan perbaikan diklasifikasikan kedalam:
a. Perbaikan ringan (minor repair)
Merupakan perbaikan dari bagian atau komponen bangunan saja atau
perbaikan reparasi.
b. Perbaikan berat (major repair)
Merupakan perbaikan atau restorasi beberapa kerusakan bagian
bangunan atau komponen bangunan yang luas atau bagian utama dari
bangunan.Perbaikan berat bersifat korektif.
c. Rehabilitasi,

Restorasi

bangunan

pengendali

sedimen

secara

menyeluruh, untuk mengembalikan fungsi bangunanpada kondisi


semula.
10. Catatan atau keterangan, diisi jika ada informasi lainnya terutama yang
berkaitan dengan kerusakan bangunan.

64

Model KEAD
LAPORAN KEADAAN / STATUS BANGUNAN
Wilayah Sungai :......

Nama Instansi :
Lembar : .......... dari.............lb

N
o

Nomor
invent
arisasi
&
nama
bang

Lokasi
Kabupaten
Kecamatan
Desa

Panj
ang
(m)

Tanggal
dibuat/
prbaikan
terakhir

Kon
disi
fisik

Informasi
Banjir
Kate
Tan
gori
ggal,

Tindakan
Darurat
Ti
Tnggal
pe
Pelaks
anaan

10

Tinda
kan
yang
Perlu

Ca
tat
an

11

12

Tanggal.
Disetujui oleh

(.......................................)

Dibuat oleh

( ................................)

65

7.3.2

Prioritas bangunan

Kriteria yang dipergunakan untuk membuat daftar prioritas banguan harus jelas
dipandang dari berbagai aspek, yaitu aspek biaya perbaikan atau rehabilitasi,
aspek peningkatan benefiditas, aspek sosial dan lingkungan. Untuk memenuhi
berbagai apek yang diperlukan dalam menetapkan prioritisasi bangunan,
diperlukan diskusi yang mamadai berdasar data kerusakan bangunan yang ada.
Daftar prioritas bangunan dibuat dengan menggunakan Formulir Model PRIO.1
dan PROI.2.
Formulir model PRIO.1, merupakan daftar pekerjaan perbaikan / rehabilitasi
yang terpilih, berisi tentang nama pekerjaan dan kode inventarisasi bangunannya,
lokasi, tahapan pembiayaan dan jumlah biaya dalam rupiah.
Formulir model PRIO.2, menjelaskan setiap pekerjaan , yaitu :
1. Latar belakang pekerjaan / kegiatan.
2. Sasaran pekerjaan / kegiatan.
3. Penyebab karusakan dan cara penanggulangannya.
Kedua formulir tersebut bila perlu dilengkapi dengan gambar denah (Plan view)
dan tampak samping (Plan side) bangunan.
Bila diperlukan pada setiap formulir dilengkapi dengan foto bangunan
bersangkutan.

66

MODEL PRIO. 1

PRIORITAS BANGUNAN
Nama Instansi
:
Wilayah :
Tanggal : ............................................
Lembar :......... dari :.........lb
Tahapan pembiayaan (Rp)

No

Kode
inventarisasi

Nama
pekerjaan

Lokasi

Tahap
I

Tahap
II

Tahap
III

Tahap
IV

Jumlah Biaya..........................................................................................................

Jumlah
(Rp)

............

Tanggal,...........................
Disetujui oleh :

Dibuat oleh :

(..............................)

(.............................)

67

MODEL PRIO. 2

PRIORITAS BANGUNAN
Nama Instansi
:
Wilayah :
Tanggal : ............................................
Latar Belakang Pekerjaan

Lembar :......... dari :.........lb


Sasaran Pekerjaan

Penyebab Kerusakan dan Penanggulangannya

Tanggal, ...........................
Disetujui
(............................)

68

Dibuat oleh:
(............................)

Formulir model PRIO.1, merupakan daftar pekerjaan perbaikan / rehabilitasi


yang terpilih, berisi tentang nama pekerjaan dan kode inventarisasi bangunannya,
lokasi, tahapan pembiayaan dan jumlah biaya dalam rupiah.
Formulir model PRIO.2, menjelaskan setiap pekerjaan, yaitu:
1. Latar belakang pekerjaan / kegiatan.
2. Sasaran pekerjaan / kegiatan.
3. Penyebab karusakan dan cara penanggulangannya.
Kedua formulir tersebut bila perlu dilengkapi dengan gambar denah (Plan view)
dan tampak samping (Plan side) bangunan.

69

BAB VIII
PEKERJAAN PEMELIHARAAN

8.1

Pemeliharaan Dan Manfaat Bangunan

Pemeliharaan bangunan memegang peranan penting dalam menjamin kelestarian


manfaat dan fungsi bangunan. Hubungan yang saling mempengaruhi antara
manfaat, tindakan pemeliharaan dan nilai bangunan diilustrasikan dalam tiga
perlakuan berbeda terhadap bangunan seperti dibawah ini:
Perlakuan 1,
Pemeliharaan bangunan dilakukan secara berkala sesuai prosedur, yaitu
pemantauan secara berkala, terutama setelah tarjadi banjir, sehingga setiap
perubahan bangunan dapat segera diketahui untuk ditindak lanjuti dengan tepat
dan cepat.
Perlakuan 2,
Pemeliharaan bangunan bersifat preventif maupun rutin tidak pernah dilakukan
sejak bangunan selesai dibuat. Ketika dayaguna atau manfaat bangunan mulai
menurun, tindakan perbaikan atau rehabilitasi baru dilakukan sebelum rusak total.
Kondisi ini perlu biaya perbaikan lebih besar daripada kasus perlakuan 1.
Perlakuan 3.
Pemeliharaan bangunan sama sekali tidak pernah dilakukan sejak selesai dibuat,
sehingga mengalami kerusakan total. Ketika fungsi bangunan diperlukan kembali
untuk bekerja dalam suatu sistem pengendalian, maka fungsi tersebut hanya dapat
70

diperoleh dengan membangun kembali dam pengendali yang sama, sehingga


biaya yang diperlukan menjadi jauh lebih besar.

8.2

Dam Pengendali Sedimen (Dam Sabo)

Perubahan atau penyimpangan bangunan dari keadaan semula seringkali menjadi


penyebab kerusakan total bangunan. Perubahan tersebut dapat berupa, perubahan
ukuran bangunan, perubahan dimensi bagian bangunan, perubahan lokasi dan
hubungan fungsi antar bangunan.
Dam Utama

Dam utama
tergerus
Sub - dam
Apron

Gerusan
pada
pondasu sub-dam

Koperan
Struktur pengaman
dam utama

Fungsi
pengendalian
sedimen

Gambar 8.1: Hubungan fungsi antar bagian bangunan

Berbagai kerusakan dan tindakan perbaikan kerusakan yang terjadi pada dam
pengendali sedimen adalah:
1. Gerusan di sebelah hilir dam
Gerusan yang terjadi di hilir dam dapat mengakibatkan bangunan tidak
stabil. Tindakan perbaikan yang dapat dilakukan adalah:
71

a. Lubang gerusan diisi batu atau blok beton, permukaan isian ditutup
dengan beton atau bronjong.
b. Dam pengendali sedimen tanpa apron dan sub-dam mengakibatkan
dam utama rawan terhadap ancaman gerusan. Untuk itu perlu dibuat
apron dan sub-dam sebagai bangunan pendukung.
2. Kerusakan pada lantai bawah (apron)
Lantai bawah dam pengendali sedimen merupakan bagian bangunan yang
mudah rusak akibat benturan jatuhan batu dan material sedimen ketika
banjir. Jika kerusakan dibiarkan berkelanjutan, tubuh dam akan
menggantung. Perbaikan harus segera dilakukan dengan menutup bagian
yang rusak dengan material beton.
3. Kerusakan pada ambang pelimpah (crest)
Ambang pelimpah atau mercu bendung sangat rawan rusak oleh abrasi
aliran sedimen berupa pasir, kerikil dan batu besar yang melimpas diatas
mercu. Perlindungan dapat dilakukan dengan memasang lapisan beton
kualitas tinggi atau pasangan batu candi keras di permukaan mercu dam.
4. Kerusakan pada bagian sayap (wing)
Kerusakan bagian sayap bangunan dam pengendali sedimen umumnya
terjadi pada:
a. Bagian sambungan yang merupakan batas pemberhentian pengecoran
atau pemberhentian pasangan batu.
b. Kerusakan lain berupa terpotongnya bagian sayap bangunan.
5. Kerusakan pada dinding samping (side wall)

72

Kerusakan dinding samping dam pengendali sedimen umumnya terjadi


akibat lantai bawah (apron) dekat dinding samping tergerus membetuk
lobang, mengakibatkan dinding samping roboh.
Perbaikan dilakukan dengan:
a. Membuat dinding samping baru dengan kedalaman pondasi melebihi
kedalaman lobang gerusan.
b. Memadatkan tanah isian dibelakang dinding samping.
Pada dam pengendali sedimen tipe terbuka (Slit Sabo Dam), kerusakan
yang sering terjadi dan tindakan perbaikan yang diperlukan adalah:
a. Dam Sabo tipe terbuka (slit) yang terbuat dari besi sering mengalami
kerusakan berupa goresan atau melekuk akibat benturan batu.
Perbaikan berupa pengecatan ulang setiap tahun.
b. Gerusan lokal (scouring) di hilir bangunan menyebabkan tubuh dam
tidak stabil.
Tindakan yang dilakukan ialah menutup bagian yang tergerus diisi
material pasir dan batuan, lalu permukaan isian ditutup beton atau
bronjong kawat.
c. Endapan material debris, batu-batu besar, batang kayu yang
memenuhi kapasitas tampung dam pengendali sedimen harus dibuang
keluar, agar tersedia kembali kapasitas tampung untuk banjir
berikutnya.

73

8.3

Tanggul (Dike)

Berbagai penyebab kerusakan tanggul dan cara perbaikannya adalah sebagai


berikut:
1. Limpasan (overflow)
Limpasan akibat elevasi tanggul kurang tinggi dan/atau adanya
penyempitan alur sungai.
Perbaikan dilakukan dengan mempertinggi tanggul sesuai ketinggian yang
diperlukan pada debit banjir rencana (design flood level) ditambah tinggi
jagaan (free board). Peninggian tanggul memerlukan pelebaran kearah
luar tanggul.
2. Limpasan akibat tanggul kurang panjang, tidak mencapai tempat atau
struktur yang tinggi, seperti bukit, jembatan atau jalan sehingga aliran
keluar alur melalui celah tersebut.
Perbaikan dilakukan dengan memperpanjang tanggul hingga menutup
celah. Perlu disertai dengan pengukuran memanjang dan melintang
sungai.
3. Limpasan akibat kenaikan dasar sungai atau agradasi
Ada dua alternatif tindakan dengan mempertimbangkan aspek sosial,
ekonomi dan lingkungan, yaitu:
a. Pengerukan (excavation), tindakan ini harus dilakukan secara
berkelanjutan agar material hasil pengerukan tidak kembali lagi.
Pengerukan yang berlebihan akan memperbesar kapasitas pengaliran
atau debit yang dapat mempengaruhi keseimbangan dasar sungai atau
merusak bangunan yang ada.
74

b. Pelebaran sungai atau peninggian tanggul, untuk meningkatkan luas


penampang sungai dengan cara memperlebar atau mempertinggi muka
air yang telah berkurang akibat pengendapan sedimen.
Masalah ganti rugi tanah perlu mendapatkan perhatian tersendiri pada
situasi era saat ini.
4. Gerusan lokal (scouring)
a. Gerusan lokal pada belokan sungai (meandering), diatasi dengan
menempatkan pelindung tebing (revetment) pada tempat-tempat yang
mengalami tekanan aliran secara langsung, bila perlu dilengkapi krib
untuk melindungi revetment .
b. Gerusan lokal akibat penyempitan sungai (bottle neck) menyebabkan
kecepatan aliran bertambah besar, memicu terjadinya gerusan lokal.
Kejadian ini diatasi dengan membuat perkuatan tebing (revetment)
untuk menahan erosi.
5. Runtuhan lereng tanggul (slope failure).
Runtuhan tebing terjadi akibat tanah jenuh air sehingga berat satuan tanah
meningkat. Kejenuhan air dapat disebabkan oleh resapan air hujan atau
tinggi rembesan (seepage water) meningkat sehingga tegangan geser
tanah berkurang.
Perbaikan dilakukan dengan menyingkirkan keluar lokasi tanah lempung
dan tanah yang tidak baik, diganti dengan tanah berkualitas lebih baik dan
kepadatannya tinggi.
6. Retakan permukaan tanggul
Retak-retak pada tanggul seringkali disebabkan oleh:
a. Kejenuhan tanah yang berlebihan akibat rembesan air.
75

b. Kontraksi atau pengerutan pada lapisan lempung akibat kekeringan


yang tinggi.
c. Gempabumi.
Penyebab keretakan tersebut harus diidentifikasi terlebih dahulu
sebelum tindakan perbaikan. Perbaikan retakan dilakukan dengan
menggali bentuk V sepanjang retakan, diisi dengan tanah berkualitas
baik dan dipadatkan.
7. Kerusakan pada puncak tanggul
Perbaikan kerusakan ini dilakukan dengan membuang atau menggali
bagian yang rusak, lalu diisi tanah berkualitas baik dengan kelembaban
yang tepat. Isian tanah dipadatkan menggunakan alat pemadat yang
sesuai. Setelah dipadatkan pada bahu tanggul dipasang gebalan rumput.
8. Tanaman
Tanaman yang berlebihan akan mengganggu kelancaran aliran air.
Tanaman harus dibersihkan dan dipotong paling tidak dua kali setahun,
termasuk pada akhir musim kemarau atau jika ketinggian tanaman
mencapai tinggi muka air rencana atau puncak tanggul.
9. Tindakan manusia yang membahayakan
Instansi yang berwenang harus melakukan tindakan pencegahan terhadap
tindakan liar yang dapat merusak tanggul, seperti:
a. Bercocok tanam di kaki tanggul.
b. Memotong bagian puncak atau lereng tanggul untuk pangambilan air.
c. Membakar sampah diatas tanggul.

76

d. Kegiatan tidak berijin diatas tanggul, seperti membuat fasilitas umum


atau

pribadi

diatas

tanggul,

bangunan

sementara,

galian,

pemancangan, dan sebagainya.


e. Pembuangan sampah atau limbah.
f. Pembuatan bangunan pelindung untuk pribadi.
10. Rembesan atau kebocoran (leekage).
Berbagai metode dapat dilakukan untuk mengatasi kebocoran tanggul
seperti, perbaikan tanah (soil improvement), dinding pancang (sheet pile),
pengisian mortar (mortar grouting) atau rekonstruksi. Ketepatan
pemilihan methode tergantung dari kasus kebocorannya, lokasi bocoran,
volume bocoran, dan sebagainya, yang semuanya harus distudi oleh ahli
bersangkutan.

8.4

Krib (Spur dike)

Kerusakan pada bangunan krib pada umumnya terjadi akibat kecepatan aliran
yang tinggi dan sedimentasi di sekitar krib. Seringkali kerusakan krib akibat
erosi sulit diperbaiki, sehingga membuat krib baru dipandang lebih murah
daripada memperbaiki yang rusak.
Penyebab kerusakan krib perlu diteliti dengan baik. Jika kerusakan diakibatkan
oleh peristiwa gerusan lokal (local scouring) yang terus berkembang, maka
pondasi krib perlu diperkuat dengan menempatkan batu-batu besar atau blok
beton.

77

8.5

Pelindung tebing (Revetment)

Kerusakan pada bangunan pelindung tebing atau revetment dapat terjadi dalam
berbagai bentuk tergantung pada penyebabnya, yaitu:
1. Erosi dasar sungai atau degradasi
Gerusan lokal atau erosi dan degradasi atau penurunan dasar sungai dapat
menyebabkan pondasi bangunan pelindung tebing lemah, akhirnya
bangunan pelindung tebing (revetment) pecah lalu longsor atau rusak.
Tindakan perbaikan dilakukan dengan membuat bangunan pelindung
tebing lebih dalam daripada kedalaman erosi.
2. Tanah pengisi di belakang dinding pelindung tebing hilang
Material lembut pengisi ruang dibelakang revetment.dapat keluar melalui
celah sambungan atau lubang drainasi. Jika filter tidak ada atau
pemasangan filter tidak sempurna butiran material halus mudah terbawa
aliran air keluar.
Untuk mengatasi hal ini, sejak awal perlu direncanakan dipasang lapisan
penyaring (filter) dibelakang dinding pelindung tebing. Lapisan filter
dapat berupa lembaran geotextile atau lapisan koral dan ijuk.
3. Penurunan tinggi muka air yang mendadak
Jika lubang drainasi tidak dibuat atau tidak berfungsi karena tersumbat,
ketika tinggi muka air turun secara cepat (setelah tinggi banjir menyusut),
sisa tekanan hidrostatis di belakang revetment menimbulkan piping. Pada
revetment yang mempunyai kelerengan curam, sisa tekanan hidrostatik
dan tekanan tanah dapat menyebabkan bangunan runtuh.

79

Hal ini dapat diatasi dengan memasang lubang atus (weep holes) dari pipa
PVC diameter 2 3 inchi pada setiap jarak tertentu untuk mengurangi
tekanan air dari belakang revetment. Lubang atus harus dikontrol setiap
saat agar tidak terjadi sumbatan.
4. Pukulan batu besar atau batang pohon
Batu-batu besar dan batang-batang pohon yang terbawa aliran banjir
menghantam langsung permukaan revetment dapat mengakibatkan
kerusakan.
Kerusakan dapat dihindari jika dalam penetapan lokasi bangunan sudah
diprediksikan jenis material yang akan terbawa dalam aliran banjir,
sehingga dipilih tipe revetment yang sesuai dengan kondisi lapangan.
5. Bagian ujung bangunan yang lemah
Gerusan atau erosi pada kedua ujung bangunan terjadi ketika tanah
pengisi belakang revetment terbawa keluar sehingga kedua ujung
revetment berongga.
Untuk itui bagian ujung hulu maupun hilir bangunan pelindung tebing
perlu diperkuat dengan membuatnya lebih tebal atau dibuat bangunan
transisi yang disebut struktur pelindung ujung bangunan.

8.6

Ambang Dasar (Groundsill)

Ambang Dasar atau groundsill adalah salah satu bangunan pengendali sedimen
yang berfungsi mempertahankan elevasi dasar sungai agar tidak terjadi degradasi
atau gerusan lokal ketika banjir. Problema yang paling sering timbul pada
bangunan ini ialah stabilitas dasar sungai persis di bagian hilir bangunan,
79

sehingga dibuat tidak terlalu tinggi, hanya sekitar 1 2 meter saja. Ketinggian
ambang pelimpah ditentukan berdasarkan kondisi dasar sungai yang ada dan
kecenderungan fluktuasi dasar sungai.
Ancaman kerusakan pada bangunan ambang dasar dan tindakan penanggulangan
yang diperlukan adalah:
1. Gerusan lokal (scouring) di hilir bangunan seringkali menjadi penyebab
utama kerusakan bangunan, sehingga jika gerusan terjadi harus segera
dilakukan tindakan penanggulangan dengan mengisi bagian yang tergerus
dengan campuran beton atau bronjong kawat.
2. Erosi pada bagian sayap bangunan, tindakan perbaikan dilakukan dengan
sistem cement grouting pada bagian yang tererosi.
3. Retak pada bagian apron bangunan, tindakan perbaikan dilakukan dengan
menutup bagian yang retak dengan adonan semen atau dengan sistem
cement grouting atau cara lain yang dapat memperkuat apron.
4. Penurunan atau perubahan bentuk terjadi pada tubuh dam utama (main
body) pada umumnya disebabkan oleh terbantuknya rongga besar akibat
gerusan atau erosi. Tindakan yang dilakukan berupa rehabilitasi terhadap
dam utama.

8.7

Saluran Kanal (channel works)

Saluran kanal dibuat dengan tujuan untuk mengalirkan debit aliran sedimen yang
umumnya sudah merupakan aliran sedimen individu. Kerusakan yang sering
terjadi pada saluran kanal adalah:

80

1. Erosi berupa dagradasi dasar sungai yang akibat kemiringan dasar saluran
kanal terlalu curam.
Ditanggulangi dengan membuat ambang dasar (groundsill) pada setiap
jarak tertentu.
2. Kerusakan tebing pada tikungan luar saluran kanal yang disebabkan
tekanan kecepatan aliran ketika banjir dan kondisi geologi tanah yang
tidak baik.
3. Ditanggulangi dengan memperkuat tebing tikungan luar dengan
konstruksi revetment.
4. Kerusakan tebing saluran kanal akibat degradasi dasar sungai, butiran
material dasar sungai terbawa aliran.
Ditanggulangi dengan membuat revetment dengankedalaman pondasi
yang lebih dalam daripada kedalaman gerusan dasar sungai.
Faktor utama penyebab erosi dasar saluran maupun erosi tebing adalah kecepatan
aliran. Besarnya gaya luar yang bekerja pada bidang dasar saluran maupun
samping saluran tergantung kecepatan aliran diperhitungkan dalam perencanaan
saluran kanal. Berbagai contoh kerusakan bangunan dan tindakan perbaikannya
dapat dilihat pada lampiran.

81

BAB IX
PENUTUP

Sebagai bagian akhir dari buku Panduan Operasi Dan Pemeliharaan Bangunan
Pengendali Sedimen, disampaikan beberapa kesimpulan dan rekomendasi sebagai
berikut.

9.1

Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diutarakan berdasarkan berbagai aspek dalam


pemeliharaan bangunan pengendali sedimen atau bangunan Sabo adalah:
1. Bangunan pengendali sedimen memiliki karakteristik spesifik yang
berbeda dengan bangunan sungai pada umumnya.
2. Pengertian Operasi dan Pemeliharaan memberikan pemahaman,
bahwa dalam sistem pengendalian sedimen perlu keterpaduan antara
perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian.
3. Pemeliharaan bangunan pengendali sedimen harus dilaksanakan secara
terprogram dan berkelanjutan.
4. Daftar inventarisasi bangunan merupakan bagian penting untuk dasar
penetapan legalitas keberadaan suatu bangunan.

82

9.2

Rekomendasi

Keterlibatan masyarakat di wilayah sekitar bangunan pengendali sedimen dapat


diwujudkan dalam berbagai bentuk kegiatan, seperti:
1. Pembentukan suatu komunitas masyarakat, sebagai wadah dalam
memberikan pemahaman masyarakat terhadap manfaat bangunan
pengendali sedimen.
2. Tingginya kesadaran masyarakat terhadap manfaat bangunan pengendali
sedimen akan meningkatkan rasa memiliki masyarakat terhadap bangunan
tersebut.
3. Perlu melibatkan masyarakat secara nyata dalam setiap tahapan kegiatan
pemeliharaan bangunan pengendali sedimen.
4. Perlu penyediaan anggaran yang memadai bagi kegiatan bersifat nonteknis dalam rangka pemeliharaan bangunan pengendali sedmen.

83

DAFTAR PUSTAKA

1.

NIPPON KOEI CO,LTD, Pedoman Khusus Operasi dan Pemeliharaan


(Revisi), Mei 2007, Water Resources Existing Facicilities Rehabilitation
And Capacity Improvement Project.

2.

Haryono Kusumosubroto, Perencanaan Dasar Sabo untuk Pengendalian


Sedimen, materi untuk Program Pasca Sarjana, Magister Pengelolaan
Bencana Alam (MPBA),

Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada,

Yogyakarta, 2006.
3.

Puslitbang SDA Dept PU, Laporan Akhir Penyusunan Data Data Dasar
Dan Pengkajian Pemeliharaan Bangunan Sabo di Wilayah Gunungapi,
Desember 2004,

4.

Haryono Kusumosubroto, Maintenance of Sabo Structures in Indonesia,


materi untuk The Internatiaonal Training Course on Sabo Engineering
and Water Induced Disaster Countermesures, Yogyakarta 2001.

5.

Sabo Technical Centre, Inventarisasi Kerusakan Bangunan Sabo di


Indonesia, Yogyakarta, 2000.

6.

VSTC-JICA, Pemeliharaan Fasilitas Bangunan Sabo, 1985.

7.

Suyono Sosrodarsono, DR.Ir & M. Tomonaga,DR. Perbaikan Dan


Pengaturan Sungai, PT.Pradnya Paramita, Jakarta,1984.

8.

JICA VSTC, Maintenance of Sabo Facilities, 1983.

9.

H.IKEYA, How to Investigate Debris Flow Disaster for Preventive


Measures, Sabo Technical Centre (STC) , Sankaido.Ltd. 1980

10.

T.Yokota, What is Sabo ?, Direktorat Jenderal Pengairan, Departemen


PUTL,

84

Jakarta 1971.

11.

Direktorat Jenderal Pengairan, Dept PU, Tinjauan O & M Dalam


Pembangunan Persungaian. Pelatihan Supervisi Konstruksi Persungaian
di Yogyakarta.

12.

Haryono Kusumosubroto, Aliran Debris dan Lahar, buku ajar untuk


Program Pasca Sarjana Magister Pengelolaan Bencana Alam (MPBA).
Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta 2011.

13.

H.Kusumosubroto, Pengenalan Perencanaan Dasar Sabo, materi pelatihan


Sabo Engineering di Sabo Technical Centre, Yoyakarta.

85

LAMPIRAN
Gambar 1.
DAM PENGENDALI SEDIMEN (DAM SABO)
1. Kerusakan Ambang Pelimpah (Spillway)
Kasus kerusakan

Ambang pelimpah (spillway) rusak akibat


gerusan dan pukulan material aliran debris.

Tindakan perbaikan

Permukaan yang rusak dipotong melebihi yang


rusak, diisi mortar beton kualitas tinggi, kembali
ke bentuk semula.

Bagian yang rusak


Bagian yang rusak

Bagian yang rusak


Batas bagian rusak
yang dipotong

2. Kerusakan Ambang Pelimpah (Spillway)


Kasus kerusakan

Tindakan perbaikan

Dinding samping dan sudut dasar pelimpah


rusak akibat gerusan dan pukulan material
aliran debris.

Permukaan yang rusak dipotong melebihi yang


rusak, diisi mortar beton kualitas tinggi, kembali
ke bentuk semula.
Besi

Rusak

Rusak

Rusak

Rusak

Batas bagian rusak


yang dipotong

86

penguat

3. Kerusakan pada lantai apron


Kasus kerusakan

Tindakan perbaikan

Lantai apron rusak berupa lubang yang dalam


akibat benturan jatuhan material debris dan
batu-batu besar.

Lubang pada tanah dasar di bawah apron dan tubuh


dam diisi batu-batu besar, lalu lantai apron ditutup
kembali dengan mortar beton

Mortar beton
Apron
berlubang

Lubang
gerusan
diisi batu-batu besar

Tubuh dam

Apron

Tubuh dam

Apron
berlubang

Apron Mortar beton

Lubang gerusan

Lubang gerusan diisi


batu-batu besar

4. Kerusakan pada dinding samping


Kasus kerusakan

Tindakan perbaikan

Dinding samping roboh akibat gerusan


(scouring) pada apron di dekat pondasi dinding
samping.

Dibuat dinding samping baru dengan pondasi yang


lebih dalam dari kedalaman gerusan, lalu tanah
isian (backfill) di belakang dinding dipadatkan.

Dinding samping roboh

Gerusan pada Apron

Dinding samping baru

Gerusan pada Apron


Penambahan
kedalaman pondasi

87

5. Kerusakan dinding penahan tebing di hilir sub-dam


Kasus kerusakan

Tindakan perbaikan

Dinding penahan tebing di sebelah hilir sub-dam


roboh akibat gerusan (scouring) yang dalam.

Dibuat dinding penahan baru yang lebih dalam.


Jika masih tergerus, dipasang blok beton atau
batu-batu besar dan diteliti penyebab gerusan.

Dinding
penahan
roboh/rusak

Lubang gerusan
yang dalam

Lubang gerusan
yang dalam
Dinding penahan baru
dibuat lebih dalam

6. Kerusakan pada sub-dam akibat degradasi dasar sungai


Kasus kerusakan

Tindakan perbaikan

Sub-dam dan sebagian apron rusak akibat


gerusan local di hilijr sub-dam.

Apron diperpanjang dan dibuat sub-dam baru.

Dam Utama
Sub-dam rusak
akibat gerusan

Dam Utama

Apron
Sub-dam

Apron lama
disambung

baru

Apro

Gerusan di hilir sub-dam

88

Gerusan merusakkan sub-dam lama

7. Degradasi dasar sungai, mengancam stabilitas sub-dam


Kasus kerusakan

Tindakan perbaikan

Terjadi degradasi dasar sungai, mengancam


stabilitas sub-dam.

Dibuat apron dan sub-dam baru di sebelah hilir


sub-dam. Jika dipandang perlu, di hilir sub-dam
baru ditambahkan blok-blok beton.

Dam utama
Dam utama
Dasar sungai
rencana

Sub-dam

Apron

Sub-dam
Apron

Degradas
Blok
beton Sub-dam baru
Apron baru

8. Degradasi dasar sungai, mengancam stabilitas sub-dam


Kasus kerusakan
Terjadi degradasi dasar sungai, mengancam
stabilitas sub-dam.

Tindakan perbaikan
Dibuat dam Sabo baru, terletak beberapa puluh atau ratus
meter di sebelah hilir dam Sabo lama.
Dam utama

Dam utama
Dasar sungai
rencana

Sub-dam

Sub-dam

Apron

Apron

Degradasi

Degrada

Dam Sabo
baru

Jarak antar
Dam Sabo

Dam Sabo lama

89

9. Kerusakan pada dam Sabo tunggal (tanpa apron dan sub-dam)


Kasus kerusakan
Terjadi gerusan (local scouring) di lapisan
pondasi dam utama (tanpa apron).

Tindakan perbaikan
Pondasi diperdalam melebihi kedalaman gerusan
dengan cara membuat koperan di bagian hulu dan
hilir sepanjang bangunan yang tererosi.

Dam
Dam Utama

Koperan

Koperan

Bgian

pondasi

yang tererosi

10. Kerusakan pada dam Sabo tunggal (tanpa apron dan sub-dam)
Kasus kerusakan
Terjadi gerusan (local scouring) di lapisan
pondasi dam utama bagian hilir.
Dam Utama
Bagian pondasi

Tindakan perbaikan
Dibuat koperan lebih dalam daripada gerusan di
pondasi sebelah hilir.
Dam Utama
Bagian pondasi
yang tererosi

yang tererosi

koperan

90

11. Kerusakan pada dam Sabo tunggal (tanpa apron dan sub-dam)
Kasus kerusakan
Terjadi gerusan (local scouring) di lapisan
pondasi dam utama bagian hilir.

Tindakan perbaikan
Dibuat Sub-dam dan apron baru, bagian yang
tererosi diisi dengan material.

Dam Utama

Dam Utama

Bagian pondasi
yang tererosi

Sub-dam baru

Apron baru

Kedalaman

Kedalaman
gerusan

gerusan
Material pengisi

12. Kerusakan pada dam Sabo tunggal (tanpa apron dan sub-dam)
Kasus kerusakan
Terjadi gerusan (local scouring) di lapisan
pondasi dam utama bagian hilir.

Tindakan perbaikan
Dibuat Sub-dam dan apron baru, bagian yang
tererosi diisi dengan material.

Dam Utama

Dam Utama

Bagian pondasi
yang tererosi

Kedalaman
gerusan

Rip-rap
Sub-dam baru

batu

atau

mortar beton

Kedalaman
gerusan

91

13. Kerusakan pada dam Sabo tunggal (tanpa apron dan sub-dam)
Kasus kerusakan
Terjadi gerusan (local scouring) di lapisan
pondasi dam utama bagian hilir.

Tindakan perbaikan
Dipasang rip-rap batu tepat di hilir dam utama
(main dam), tanpa apron dan sub-dam.

Dam Utama

Dam Utama
Rip-rap batu
mortar beton

Bagian pondasi
yang tererosi

Kedalaman
gerusan

atau

Kedalaman
gerusan

14. Kerusakan pada dam Sabo tunggal (tanpa apron dan sub-dam)
Kasus kerusakan
Tebing sungai longsor, sehingga ujung
sayap rawan terhadap gerusan oleh aliran
air/sedimen ketika terjadi banjir.

Garis lereng asli


Garis
lereng
setelah
longsor

Tindakan perbaikan
Sayap diperpanjang sehingga masuk (penetrasi)
kedalam permukaan tebing yang baru hingga
kedalaman yang memadai.
Garis lereng
setelah
longsor

Garis lereng asli

Sayap

Sayap

Perpanjangan
Sayap

92

LAMPIRAN
GAMBAR 2.
BANGUNAN TANGGUL
1. Longsoran badan tanggul
Kasus kerusakan
Terjadi longsoran di bagian sisi luar
tanggul yang diakibatkan oleh aliran air /
sedimen yang melimpas diatas puncak
tanggul.

Tindakan perbaikan
Badan tanggul dipertinggi, melebar ke arah sisi
luar.

MAB

Peninggian
Tanggul

MAB
MAN
MAN

Bagian badan
tanggul yang
longsor

Bagian badan
tanggul yang
longsor

2. Longsoran badan tanggul


Kasus kerusakan
Terjadi longsoran di bagian sisi luar
tanggul yang diakibatkan oleh aliran air /
sedimen yang melimpas diatas puncak
tanggul.

Tindakan perbaikan
Dibuat perkuatan lereng atau revetment di sisi
lereng dalam dan sebagian permukaan tanggul.
MAB

MAN
Perkuatan lereng tanggul
( Revetment )

93

MAB

MAN

Bagian badan tanggul


yang longsor

3. Longsoran badan tanggul


Kasus kerusakan
Terjadi longsoran di bagian sisi luar tanggul
yang diakibatkan oleh aliran air / sedimen
yang melimpas diatas puncak tanggul.

Tindakan perbaikan
Dibuat pelindung permukaan (lining) di kedua
sisi tanggul dan puncak tanggul.
Pelindung permukaan
( lining )

MAB
MAB
MAN
MAN
Bagian badan
tanggul yang
longsor

94

4. Longsoran badan tanggul


Kasus kerusakan
Terjadi longsoran di bagian sisi dalam
tanggul karena berbagai sebab.

Tindakan perbaikan
Tanggul diperlebar ke arah sisi yang longsor.
Tubuh Tanggul

Tubuh Tanggul

Longsor

Longsor

Pelebaran
Tanggul

Pelebaran
Tanggul

95