Anda di halaman 1dari 33

HALAMAN JUDUL  MAKALAH 

 
PEMELIHARAAN JARINGAN IRIGASI GLODOG 
KABUPATEN BOYOLALI 
 
 
 
MATA KULIAH: 
SISTEM OPERASI DAN PEMELIHARAAN BANGUNAN AIR 
(DOSEN : Ir. AGUS HARI WAHYUDI, M.Sc) 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
OLEH : 
MOKH. SUKIMAN 
941008014 
 
 
 
 
MAGISTER TEKNIK REHABILITASI DAN PEMELIHARAAN BANGUNAN SIPIL 
UNIVERSITAS SEBELAS MARET 
SURAKARTA 
2011   
KATA PENGANTAR 

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Yang Maha Kuasa, karena 
atas  hidayah‐Nya  kami  dapat  menyelesaikan  Makalah  yang  yang  berjudul 
“Pemeliharaan  Jaringan  Irigasi  Bendung  Glodog  Kabupaten  Boyolali”,  sebagai 
tugas pokok dalam Mata Kuliah Sistem Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Air. 

Dalam  waktu  yang  relatif  singkat  dan  keterbatasan  data  yang  ada,  penulis 
menyadari  bahwa  makalah  ini  jauh  dari  sempurna,  untuk  itu  penulis  sangat 
mengharapkan saran yang bersifat konstruktif. 

Tidak  lupa  ucapan  terima  kasih  disampaikan  kepada  Bapak  Ir.  Agus  Hari 
Wahyudi,  M.Sc  yang  telah  banyak  memberikan  bimbingan,  saran  dan  petunjuk 
dalam penulisan makalah ini. 
 
  Surakarta,       April 2011 
   Penulis, 
 
   

ii 
 
DAFTAR ISI 

 
HALAMAN JUDUL ................................................................................................................... i 
KATA PENGANTAR ................................................................................................................. ii 
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ iii 
DAFTAR TABEL.......................................................................................................................iv 
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................. v 
BAB I  PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1 
1.1  Latar Belakang .................................................................................................. 1 
1.2  Rumusan Masalah ............................................................................................ 2 
1.3  Tujuan ............................................................................................................... 2 
1.4  Lingkup Pembahasan ........................................................................................ 2 
1.5  Metode Pengumpulan Data dan Teknik Analisis .............................................. 2 
BAB II  TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................. 3 
2.1  Umum ............................................................................................................... 3 
2.2  Jaringan Irigasi .................................................................................................. 3 
2.3  Bangunan Utama .............................................................................................. 6 
2.4  Saluran dan Bangunan dalam Jaringan Irigasi .................................................. 7 
2.5  Operasi Jaringan Irigasi ................................................................................... 10 
2.6  Pemeliharaan Jaringan Irigasi ......................................................................... 15 
BAB III  KOMPILASI DATA DAN ANALISIS ............................................................................ 18 
3.1  Lokasi Bendung Glodog .................................................................................. 18 
3.2. Data Daerah Irigasi .......................................................................................... 20 
3.3  Inventarisasi Bangunan .................................................................................. 20 
3.4  Analisa Kondisi Bangunan pada Jaringan Irigasi Glodog ................................ 21 
BAB IV  KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................................... 27 
4.1  Kesimpulan ..................................................................................................... 27 
4.2  Saran ............................................................................................................... 27 
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 28 
   

iii 
 
DAFTAR TABEL 

 
Tabel 2.1 Klasifikasi Jaringan Irigasi dari Segi Tingkat Teknis ................................................ 5 

Tabel 3.1. Daftar Bangunan Irigasi Glodog (Sekunder Kiri) ................................................. 21 

Tabel 3.2. Hasil Pengamatan Jaringan Irigasi Glodog ......................................................... 21 

   

iv 
 
DAFTAR GAMBAR 

Gambar 3.1. Lokasi Bendung Glodog. ................................................................................. 18 

Gambar 3.2. Skema Bangunan Irigasi Glodog (Sekunder Kiri). ........................................... 19 

Gambar 3.3. Skema Jaringan Irigasi Glodog. ....................................................................... 19 


 
BAB I 
PENDAHULUAN 

1.1  Latar Belakang 

Mengingat air yang tersedia di alam sering tidak sesuai dengan kebutuhan 
baik  lokasi  maupun  waktunya,  maka  diperlukan  saluran  (saluran  irigasi  dan 
saluran drainasi) dan bangunan pelengkap (misal : Bendungan, bendung, pompa 
air, siphon, gorong‐gorong/ culvert, talang dan sebagainya) untuk membawa air 
dari  sumbernya  ke  lokasi  yang  akan  diairi  dan  sekaligus  untuk  mengatur  besar 
kecilnya air yang diambil maupun yang diberikan. 

Seiring  dengan  disahkannya  Undang‐Undang  No.  7  Tahun  2004  tentang  


Sumber  Daya  Air  dan  sebagai  tindak  lanjut  dari  ketentuan  Pasal  41,  telah 
dikeluarkan Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2006 tentang Irigasi pada Bab II 
pasal 5 dinyatakan bahwa : 
“Pengembangan  dan  pengelolaan  sistem  irigasi  yang  dilaksanakan  oleh 
pemerintah,  pemerintah  propinsi  atau  pemerintah  kabupaten/kota  melibatkan 
semua  pihak  yang  berkepentingan  dengan  mengutamakan  kepentingan  dan 
peran serta masyarakat petani”   
Berdasarkan hal tersebut di atas, pengembangan dan pengelolaan jaringan 
irigasi  merupakan  tanggung  jawab  Pemerintah,  pemerintah  propinsi  atau 
pemerintah kabupaten/ kota yang mengutamakan peran/ partisipasi masyarakat 
petani. 

Wilayah  Daerah  Irigasi  Glodog  meliputi    3  (tiga)  kabupaten  sehingga 


pengelolaannya  berada  di  Dinas  PSDA  Propinsi  Jawa  Tengah  Balai  Besar 
Bengawan  Solo.  Sebelumnya  Daerah  Irigasi  Glodog  mengairi  lahan  pertanian 
seluas  143,  10  Ha,  namun  karena  perkambangan  permukiman  dan  industri 
luasnya  berkurang  menjadi  82  ha.  Untuk  mencukupi  kebutuhan  air  di  wilayah 
tersebut, diperlukan suatu sistem operasi dan pemeliharaan yang baik. Tahapan 
kegiatan  Operasi  Jaringan  Irigasi  terdiri  dari:  Tahap  perencanaan,  Tahap 
Pelaksanaan,  Tahap  monitoring  dan  evaluasi,  dan  Pengoperasian  Bangunan 


 
Pengatur  Irigasi.  Pengoperasian  bangunan  pengatur  untuk  mengatur  debit  air 
sesuai dengan kebutuhan yang telah ditetapkan, bangunan pada jaringan irigasi 
Glodog adalah Bangunan pengambilan utama, Bangunan pembilas dan Kantong 
lumpur yang perlu dipelihara agar tetap berfungsi sebagaimana mestinya. 

1.2  Rumusan Masalah 

Bagaimana kondisi Jaringan Daerah Irigasi Glodog, Propinsi Jawa Tengah? 

1.3  Tujuan 

Menggambarkan  kondisi  Jaringan  Irigasi  pada  Daerah  Irigasi  Glodog,  


Propinsi Jawa Tengah. 

1.4  Lingkup Pembahasan 

Pembahasan  makalah  ini  dibatasi  pada  bangunan  pengatur  dan  saluran 


pembawa di saluran sekunder kiri pada jaringan Daerah Irigasi Glodok. 

1.5  Metode Pengumpulan Data dan Teknik Analisis 

Metode  pengumpulan  data  dengan  melakukan  survei  lapangan  untuk 


mendapatkan data primer, sedang data sekunder didapat dengan mengumpulan 
data administrasi dan teknis yang berkaitan dengan Daerah Irigasi Glodog. 
   


 
BAB II 
TINJAUAN PUSTAKA 

2.1  Umum 

Daerah Irigasi adalah prasarana fisik yang terdiri dari Saluran dan bangunan 
yang merupakan satu kesatuan fungsi yang diperlukan untuk pengaturan air irigasi 
mulai  dari  penyediaan,  pengambilan,  pembagian,  pemberian,  penggunaan  dan 
pembuangannya, yang terdiri dari : 
1.  Areal (hamparan lahan yang akan diberi air), 
2.  Bangunan utama, 
3.  Jaringan Irigasi (saluran dan bangunannya) pembawa, 
4.  Jaringan Pembuang. 

Operasi  jaringan  irigasi  adalah  upaya  pengaturan  air  irigasi  dan 


pembuangannya,  termasuk  kegiatan  membuka‐menutup  pintu  bangunan  irigasi, 
menyusun  rencana  tata  tanam,  menyusun  sistem  golongan,  menyusun  rencana 
pembagian  air,  melaksanakan  kalibrasi  pintu/bangunan,  mengumpulkan  data, 
memantau, dan mengevaluasi.  

Pemeliharaan  jaringan  irigasi  adalah  upaya  menjaga  dan  mengamankan 


jaringan  irigasi  agar  selalu  dapat  berfungsi  dengan  baik  guna  memperlancar 
pelaksanaan  operasi  dan  mempertahankan  kelestariannya  (Permen  PU  No.  32  / 
PRT / M / 2007 tentang Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi). 

2.2  Jaringan Irigasi 

Jenis jaringan irigasi dapat dilihat dari beberapa segi, yaitu: 

2.2.1  Status Jaringan Irigasi 

Perbedaan  status  ini  didasarkan  atas  siapa  yang  membangun  dan  memiliki 
jaringan. Ada tiga macam status jaringan irigasi, yaitu: 
1.  Irigasi  Pemerintah,  jaringan  irigasi  yang  dibangun  dan  dikelola  oleh 
pemerintah, baik pemerintah pusat atau pemerintah daerah. 


 
2.  Irigasi Desa, jaringan irigasi yang dibangun dan dikelola oleh masyarakat desa. 
3.  Irigasi  Swasta,  jaringan  irigasi  yang  dibangun  dan  dikelola  oleh  swasta  atau 
perseorangan  untuk  keperluannya  sendiri,  misalnya  jika  swasta  membuka 
usaha  perkebunan  maka  dapat  membangun  dan  mengelola  jaringan  irigasi 
untuk keperluannya sendirinya. 

2.2.2  Tingkat Teknis Jaringan Irigasi 

Tingkatan jaringan irigasi adalah suatu jaringan irigasi hanya mengenal satu 
tingkatan,  sehingga  dalam  tingkatan  jaringan  irigasi  berdasarkan  tingkatan  yang 
paling dominan. 
1.  Jaringan Irigasi Teknis, jaringan Irigasi yang konstruksi bangunan‐bangunannya 
dibuat permanen, dilengkapi dengan pintu‐pintu pengatur dan alat pengukur 
debit  air  sehingga  air  yang  dialirkan  ke  petak‐petak  sawah  dapat  diatur  dan 
diukur dengan baik. Pada sistem jaringan ini, antara saluran pembawa dengan 
saluran pembuang terpisah secara jelas. 
2.  Jaringan  Irigasi  Semi  Teknis,  jaringan  Irigasi,  yang  konstruksi  bangunannya 
dibuat  permanen  atau  semi  permanen,  dilengkapi  dengan  pintu‐pintu 
pengatur  akan  tetapi  tidak  dilengkapi  dengan  bangunan/alat  pengukur  debit 
air.  Dalam  sistem  jaringan  ini  antara  saluran  pembawa  dengan  saluran 
pembuang tidak sepenuhnya terpisah. 
3.  Jaringan  Irigasi  Sederhana  adalah,  jaringan  Irigasi  yang  konstruksi  bangunan‐
bangunannya  masih  bersifat  tidak  permanen  (sementara),  dan  jaringan  ini 
juga  tidak  dilengkapi    dengan  pintu‐pintu  pengatur  maupun  alat  pengatur 
debit  air.  Antara  saluran  pembawa  dengan  saluran  pembuang  tidak  terpisah 
masih menjadi satu. 

Kriteria  penentuan  klasifikasi  atau  kategori  jaringan  irigasi  mengacu  pada 


buku  “Kriteria  Perencanaan  Bagian  Perencanaan  Jaringan  Irigasi  KP.  01”, 
sebagaimana dapat dilihat pada Tabel 2.1 berikut ini: 


 
Tabel 2.1 Klasifikasi Jaringan Irigasi dari Segi Tingkat Teknis 
Klasifikasi/Kategori Jaringan Irigasi 
No.  Kinerja 
Teknis  Semi Teknis  Sederhana 
1  Bangunan Utama  Bangunan  Bangunan  Permanen  Bangunan 
Permanen  atau semipermanen  Sementara 
2  Kemampuan  Baik Sedang Jelek 
bangunan  dalam 
mengukur  & 
mengatur debit 
3  Jaringan Saluran  Saluran  irigasi  dan  Saluran  irigasi  dan  Saluran  irigasi  dan 
pembuang terpisah  pembuang  tidak  pembuang jadi satu 
sepenuhnya terpisah 
4  Petak tersier  Dikembangkan  Belum dikembangkan  Belum  ada  jaringan 
sepenuhnya  atau  densitas  terpisah  yang 
bangunan  tersier  dikembangkan 
jarang 
5  Efisiensi  secara  50 – 60 % 40 – 50 % < 40 % 
keseluruhan 
6  Ukuran  Tak ada batasan < 2.000 ha < 500 ha 

2.2.3  Aplikasi Air Pada Jaringan Irigasi 
1.  Irigasi  genangan,  pemberian  air  dengan  cara  menggenangi  lahan  tempat 
tanaman  tumbuh.  Irigasi  genangan  ini  diperuntukkan  bagi  tanaman  padi.  Di 
negara tropis seperti Indonesia, tingginya genangan antara 15 sampai 20 cm 
yang berfungsi untuk menjaga temperatur tanaman agar tidak terlalu panas, 
melarutkan  pupuk  agar  mudah  terserap  akar  tanaman,  mengurangi/ 
menangkal serangan hama dan sekaligus untuk dapat memelihara ikan dalam 
petak sawah. 
2.  Irigasi  sprinkler,pemberian  air  dengan  cara  menyiram  tanaman.  Cara  ini 
digunakan  bagi  tanaman  holtikultura  atau  tanaman  lain  yang  tidak 
memerlukan banyak air, seperti tanaman gandum, rumput dan buah‐buahan 
berpohon kecil. 
3.  Irigasi  drip,  pemberian  air  dengan  cara  meneteskan,  karena  itu  disebut  pula 
‘irigasi tetes’. Cara pemberian air seperti ini dilakukan bagi tanaman berpohon 
besar yang tidak memerlukan air banyak. 


 
2.2.4  Sumber Air Jaringan Irigasi 
1.  Irigasi air permukaan, irigasi yang sumber airnya dari air yang mengalir di atas 
permukaan tanah misalnya dari sungai atau air dari danau atau waduk. 
2.  Irigasi  air  tanah,  irigasi  yang  sumber  airnya  dari  air  yang  berada  di  bawah 
permukaan  tanah.  Untuk  dapat  memanfaatkannya,  air  dipompa  sampai  ke 
permukaan tanah kemudian dialirkan ke lahan. 

2.2.5  Pengaliran Jaringan Irigasi 

Ada  dua  cara  pengambilan  air  dari  sumbernya  yang  kemudian  dialirkan 
dalam jaringan irigasi. 
1.  Irigasi  gravitasi,  irigasi  yang  cara  pengambilan  air  dari  sumber  menggunakan 
elevasi.  Cara  ini  adalah  dengan  membendung  aliran  agar  elevasi  airnya  naik 
kemudian dialirkan ke jaringan irigasi secara gravitasi. 
2.  Irigasi  pompa,  irigasi  yang  cara  pengambilan  air  dari  sumbernya  dengan 
menggunakan pompa untuk mengangkat air yang dialirkan ke jaringan irigasi 
baik secara gravitasi maupun dengan tekanan pompa. 

2.3  Bangunan Utama 

Bangunan  utama  adalah  bangunan  pertama  dalam  suatu  jaringan  irigasi 


guna mengambil dan menyalurkan air ke dalam jaringan irigasi. 

2.3.1  Bendungan 

Bangunan  yang  melintang  dan  menahan  suatu  aliran  sehingga  terbentuk 


tampungan yang disebut waduk atau embung. 

2.3.2  Bendung 

Bangunan  (atau  komplek  bangunan)  melintang  sungai  yang  berfungsi 


mempertinggi  elevasi  air  membelokkan  air  agar  dapat  mengalir  ke  saluran  dan 
masuk ke sawah untuk keperluan irigasi. 


 
2.3.3  Pompa 

Bangunan  pompa  beserta  perlengkapannya  (rumah  dan  power)  yang 


berfungsi  untuk  menaikkan  air  ke  elevasi  yang  lebih  tinggi  untuk  dialirkan  ke 
jaringan irigasi. 

2.3.4  Pengambilan bebas (free intake) 

Bangunan di tepi sungai yang berfungsi memberi kesempatan air dari sungai 
untuk  masuk  ke  dalam  jaringan  tanpa  pengempangan.  Bangunan  pengambilan 
bebas ini dilengkapi pintu air untuk debit air yang masuk ke jaringan irigasi. 

2.4  Saluran dan Bangunan dalam Jaringan Irigasi 

Dalam  ilmu  pengairan  dikenal  suatu  konvensi  dalam  memandang  “arah” 


bagian  atau  sisi.  Bagian  kanan  dan  kiri,  dilihat  dari  posisi  saat  seseorang 
menghadap searah aliran air atau memandang ke arah hilir. 

2.4.1  Saluran Primer 

Saluran  pertama  (tingkat  pertama)  yang  keluar  dari  bangunan  utama. 


Fungsinya  untuk  menyalurkan  air  dari  sumbernya  ke  jaringan  irigasi.  Saluran 
primer dan seluruh bangunan yang terletak di saluran itu disebut jaringan primer. 

2.4.2  Saluran Sekunder 

Saluran  (tingkat  kedua)  yang  mengambil  air  dari  saluran  primer.  Fungsinya 
untuk  membagi  air  ke  saluran  tersier  (tingkat  ketiga).  Saluran  sekunder  dan 
seluruh bangunan yang terletak di saluran itu disebut jaringan sekunder. 

2.4.3  Saluran Tersier 

Saluran (tingkat ketiga) yang mengambil air dari saluran sekunder atau lang‐
sung  dari  saluran  primer.  Fungsinya  untuk  memberi  air  ke  petak  lahan.  Saluran 
tersier dan seluruh bangunan yang terletak di saluran itu disebut jaringan tersier. 

2.4.4  Saluran Pembuang 

Saluran yang dipergunakan untuk membuang kelebihan air yang sudah tidak 
dibutuhkan  oleh  tanaman,  yang  umumnya  berupa  saluran/  alur‐alur  alam  dan 


 
untuk selanjutnya dialirkan ke sungai. Yang dimaksud kelebihan air adalah sisa air 
setelah  dipakai  oleh  tanaman  ataupun  air  hujan  yang  mengenangi  petak‐petak 
sawah.  

2.4.5  Jaringan Utama 

Sebutan  bagi  jaringan  primer  dan  sekunder  secara  bersama.  Pembagian 


antara  jaringan  utama  dan  jaringan  tersier  ini  dimaksudkan  untuk  membedakan 
tanggung jawab antara pemerintah dan petani. 

2.4.6  Bangunan Bagi 

Bangunan yang terletak di saluran primer untuk membagi air ke jaringan se‐
kunder. Bangunan ini dilengkapi dengan pintu dan bangunan ukur. 

2.4.7  Bangunan Sadap 

Bangunan yang terletak di saluran sekunder atau di saluran primer, sebagai 
tempat  penyadapan  air  bagi  jaringan  tersier.  Bangunan  ini  dilengkapi  dengan 
pintu dan bangunan ukur.   

2.4.8  Bangunan Bagi Sadap 

Bangunan bagi yang mempunyai pintu sadap ke petak tersier. 

2.4.9   Kantong Lumpur 

Bangunan  yang  berada  di  pangkal  saluran  induk,  yang  berfungsi  untuk 
menampung dan mengendapkan lumpur, pasir dan kerikil supaya bahan endapan 
tersebut tidak terbawa masuk ke saluran di hilirnya. 

2.4.10  Bangunan Terjun 

Bangunan  di  dalam  saluran  berupa  terjunan.  Apabila  topografi  pada  suatu 
bagian  saluran  memaksa  kemiringan  dasar  saluran  terlalu  besar  sehingga 
kemungkinan penggerusan terjadi, maka dibangunlah bangunan terjun. Kelebihan 
kemiringan itu disatukan pada satu bangunan berupa terjunan. 


 
2.4.11  Bangunan Ukur 

Bangunan  untuk  mengukur  debit  air.  Bangunan  ini  bisa  berupa  tonggak/ 
papan berskala, bisa juga berupa pintu yang sekaligus berfungsi sebagai alat ukur 
debit  atau  bangunan  yang  memang  khusus  sebagai  bangunan  ukur  (misalnya: 
Crump de Gruyter, Cipolleti, Nerpic, dll). 

2.4.12  Bangunan Silang 

Bangunan  penyaluran  air  yang  menyilang  bangunan  lain,  misalnya 


menyilang saluran lain atau menyilang jalan. Bangunan silang ini berupa: 
1.  Talang,  yakni  jika  posisi  bangunan  tersebut  di  atas  bangunan  lain  yang 
disilangi, 
2.  Gorong‐gorong,  yakni  jika  posisi  bangunan  tersebut  di  bawah  bangunan  lain 
yang disilangi, 
3.  Syphon,  sama  dengan  gorong  –  gorong  tetapi  airnya  turun  di  bawah  yang 
disilangi kemudian naik lagi setelah melewati bangunan yang disilangi. 

2.4.13  Bangunan Pelimpah 

Bangunan  untuk  melimpahkan  air  yang  berlebihan  di  saluran.  Tidak  jarang 
karena kurang baiknya pengoperasian bangunan di sebelah udik, masuknya air ke 
saluran  bisa  melebihi  kapasitas  saluran  itu  sendiri.  Untuk  mencegah  agar  tidak 
meluap  di  sembarang  tempat  dan  merusak  tanggul  saluran,  maka  diberi  tempat 
khusus untuk melimpah yang disebut “bangunan pelimpah” (spillway). Bangunan 
pelimpah di saluran ini bisa dibangun di tepi saluran, bisa juga di tengah saluran. 
Lokasinya  dipilih  di  tempat  yang  paling  dekat  dengan  aliran  sungai  atau  saluran 
drainase. 

2.4.14  Jalan Inspeksi 

Jalan  yang  khusus  digunakan  untuk  inspeksi  (pemeriksaan)  jaringan  irigasi 


bagi  petugas  O  &  P.  Lebarnya  jalan  tentu  saja  disesuaikan  dengan  ukuran 
besarnya  saluran.  Pada  umumnya  jalan  inspeksi  dibangun  pada  saluran  primer 
dan sekunder. Sedangkan pada saluran tersier tidak dibangun khusus. Lokasi jalan 


 
inspeksi adalah pada sisi daerah yang akan diairi karena disitulah letaknya pintu – 
pintu  air dan bangunan – bangunan lainnya (misalnya pelimpah). 

2.5  Operasi Jaringan Irigasi 

2.5.1  Pengertian Operasi Jaringan Irigasi 

Sesuai  dengan  ketentuan  umum  PP  No.  20  tahun  2006  tentang  Irigasi, 
operasi  jaringan  irigasi  adalah  upaya  pengaturan  air  irigasi  dan  pembuangannya, 
termasuk kegiatan membuka menutup pintu bangunan irigasi, menyusun rencana 
tata  tanam,  menyusun  sistem  golongan,  menyusun  rencana  pembagian  air, 
melaksanakan kalibrasi pintu dan bangunan, mengumpulkan data, memantau dan 
mengevaluasi. 

Dalam  pengertian  luas,  operasi  jaringan  irigasi  adalah  kesatuan  proses 


penyadapan air dari sumber air ke petak petak sawah serta pembuangan air yang 
berlebihan sehingga : 
1.  Air yang tersedia digunakan dan dimanfaatkan secara efektif dan efisien, 
2.  Air yang tersedia dibagi secara adil dan merata, 
3.  Air  diberikan  ke  petak  petak  sawah  secara  tepat,  sesuai  dengan  kebutuhan 
pertumbuhan tanaman, 
4.  Akibat akibat negatif yang mungkin timbul oleh air dapat dihindarkan. 

Jika  ditinjau  dari  segi  pertanian,  maka  operasi  jaringan  irigasi  adalah  usaha 
pengaturan air sedikian rupa agar petak petak sawah terjadi kombinasi yang tepat 
sehingga  cocok  untuk  pertumbuhan  tanaman  yang  dapat  menghasilkan  produksi 
maksimal. 

Berdasarkan  pengertian  diatas  maka  jelas  bahwa  operasi  jaringan  irigasi 


harus  menciptakan  keberhasilan  usaha  peningkatan  produksi  pangan  dalam 
rangka peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat petani baik secara 
individu maupun secara keseluruhan.   

10 
 
2.5.2  Kegiatan Operasi Jaringan Irigasi 

Kegiatan operasi meliputi: 
1.  Pengumpulan data 
Adapun  data  yang  dikumpukan  untuk  keperluan  operasi  yang  baik  dan 
benar serta berkesinambungan adalah: 
a.  Data  hidrologi  dan  klimatologi  antara  lain  data  debit,  curah  hujan, 
temperatur, penguapan, dll, 
b.  Data agroklimatologi antara lain kebutuhan air tanaman, 
c.  Data jenis tanaman dan arealnya. 
2.  Penyediaan Air Irigasi 
Penyediaan  dan  pengaturan  air  irigasi  dimulai  dari  air  yang  tersedia 
untuk memenuhi kebutuhan tanaman yang berasal dari: 
a.  Air hujan yang jatuh dari daerah yang bersangkutan, 
b.  Air  irigasi  dari  sumber  air  (sungai,  waduk,  mata  air,  air  tanah  yang 
dipompa). 
Penyediaan  air  irigasi  ditujukan  untuk  mendukung  produktivitas  lahan 
dalam  rangka  meningkatkan produksi pertanian yang maksimal  dengan tetap 
memperhatikan  kepentingan  lainnya,  tetapi  penyediaan  air  untuk  memenuhi 
kebutuhan pokok sehari – hari dan irigasi bagi pertanian rakyat dalam sistem 
irigasi yang sudah ada merupakan prioritas utama penyediaan sumber daya air 
di atas semua kebutuhan. 
Air  irigasi  di  Indonesia  umumnya  diambil  dari  sumber  air  sungai  yang 
tidak didukung oleh waduk yang diperkirakan mencapai 89% dari total daerah 
irigasi, sedangkan yang sudah didukung waduk baru 11 %. Air yang tersedia di 
sungai selalu berubah ubah setiap waktu karenanya perlu ditentukan besarnya 
debit air yang tersedia, yang diharapkan secara pasti dapat terjadi yang dapat 
dipergunakan sebagai dasar perencanaan untuk mengatur rencana pembagian 
air  dan  menentukan  rencana  tata  tanam.  Disamping  itu  debit  tersedia  tidak 
dapat  dimanipulasikan,  dalam  arti  disimpan  dulu,  tapi  semua  kegiatan  yang 
berkaitan  dengan  pemanfaatan  air  irigasi  harus  menyesuaikan  dengan  debit 

11 
 
tersedia,  baik  waktu  pemanfaatan  dan  jumlahnya.  Waktu  tersedianya  juga 
cenderung  semakin  pendek  akibat  dari  rusaknya  hutan  daerah  tangkapan  di 
daerah  hulu,  sebaliknya  jumlah  tersedia  melebihi  kebutuhan  sehingga 
menyebabkan banjir dan tidak dapat dimanfaatkan. 
Rencana  tahunan  penyediaan  air  irigasi  setiap  daerah  irigasi  disusun 
oleh dinas kabupaten/ kota atau dinas propinsi yang membidangi irigasi sesuai 
dengan kewenangannya berdasarkan usulan dari Perkumpulan Petani Pemakai 
Air  (P3A).  Rencana  tahunan  penyediaan  air  irigasi  tersebut  dibahas  dan 
disepakati dalam komisi irigasi. 
3.  Menyusun Rencana Tata Tanam 
Rencana tata tanam mempunyai arti penting terutama  dalam keadaan 
sebagai berikut: 
a.  Di  daerah  dengan  luas  lahan  yang  diairi  melebihi  debit  air  yang  dapat 
disediakan. Dalam hal ini perlu dilakukan pergiliran air untuk jenis – jenis  
tanaman yang dibudidayakan, 
b.   Di  daerah  dimana  banyak  perusahaan  yang  menyewa  sawah  beririgasi, 
misalnya  perusahaan  tebu  atau  pabrik  gula.  Pemberian  konsesi 
penyewaan  pada  perusahaan  tersebut  harus  didasarkan  pada  rencana 
tata  tanam  yang  akan  disusun  sehingga  dapat  ditentukan  berapa  luas 
sawah  yang  boleh  disewa,  berapa  jatah  air  yang  akan  diberikan  dan 
bagaimana pembagian serta penggiliran air yang diberlakukan, 
c.  Bila waktu penanaman diatur dan ditentukan berdasarkan pertimbangan 
untuk mengatasi serangan hama atau memutus siklus hidup suatu hama, 
d.  Bila daerah irigasi dibagi dalam golongan‐golongan giliran air, 
e.  Bila  tenaga  kerja  baik  orang,  hewan  maupun  peralatan  mesin  pertanian 
yang tersedia tidak mencukupi untuk kebutuhan pengolahan tanah secara 
serentak. 
4.  Sistem Golongan  
Apabila  debit  tersedia  sudah  diketahui,  langkah  selanjutnya 
adalahmengatur  perlu  tidaknya  sistem  golongan,  hal  ini  disebabkan  untuk 

12 
 
pengolahan  tanah  pada  awal  musim  tanam  padi  diperlukan  air  yang  sangat 
banyak,  terutama  bagi  tanaman  musim  hujan  yang  harus  dimulai  pada  akhir 
musm  kemarau,  dimana  pada  umumnya  debit  sungai  masih  kecil  dan  curah 
hujan masih sedikit. 
Oleh  karena  itu  untuk  pengaturan  air  irigasi  perlu  dilakukan  dengan 
sistem golongan, dimana awal pengolahan tanah seluruh jaringan irigasi tidak 
serentak.  Caranya  daerah  irigasi  tersebut  dibagi  menjadi  beberapa  golongan 
(3–5), dimana awal pemberian air untuk masing – masing golongan berbeda. 
Pada umumnya berjarak 15 hari antara satu golongan ke golongan berikutnya. 
Dengan sistem golongan ini terdapat keuntungan berupa  dapat diperkecilnya 
dimensi saluran dan bangunan, akibat dapat diperkecilnya puncak  kebutuhan 
air. 
5.  Rencana Pembagian Air 
Rencana  tahunan  penyediaan  air  irigasi  setiap  daerah  irigasi  disusun 
oleh dinas kabupaten/kota atau dinas propinsi yang membidangi irigasi sesuai 
dengan kewenangannya berdasarkan usulan dari Perkumpulan Petani Pemakai 
Air (P3A). 
Rencana  pembagian  air  irigasi  ditetapkan  oleh  bupati  /  walikota  atau 
gubernur  sesuai  dengan  kewenangan  dan  atau  penyelenggaraan  wewenang 
yang  dilimpahkan  kepada  pemerintah  daerah  yang  bersangkutan,  sedangkan 
rencana tahunan pemberian air irigasi pada daerah irigasi lintas  propinsi dan 
strategis  nasional  yang  belum  dilimpahkan  kepada  pemerintah  propinsi  atau 
kabupaten / kota disusun oleh instansi tingkat pusat yang membidangi irigasi 
dan  disepakati  bersama  dalam  forum  koordinasi  irigasi  atau  yang  disebut 
dengan  nama  lain  dan  ditetapkan  oleh  menteri  sesuai  dengan  hak  guna  air 
untuk irigasi yang diperlukan berdasarkan usulan petani. 
6.  Pemberian Air Irigasi 
Rencana pemberian air irigasi disusun oleh dinas kabupaten/ kota atau 
dinas  propinsi  yang  membidangi  irigasi  sesuai  dengan  kewenangannya 
berdasarkan rencana tahunan penyediaan air irigasi, usulan P3A dan pemakai 

13 
 
air untuk kepentingan lainnya. Rencana pemberian air irigasi harus disepakati 
oleh komisi irigasi kabupaten/ kota atau komisi irigasi propinsi sesuai dengan 
cakupan tugasnya berdasarkan : 
a.  Kebutuhan air irigasi yang diperlukan, 
b.  Kesepakatan dengan perkumpulan petani pemakai air. 
7.  Pelaksanaan Tata Tanam dan Pembagian  
Tata  tanam  yang  telah  harus  dilaksanakan  sesuai  dengan  waktu  dan 
besaran/  volume  pembagian  air  yang  direncanakan  walaupun  dalam 
pelaksanaannya  sering  dijumpai  rencana  pembagian  air  kurang  dari  volume 
rencana. 
8.  Pembukaan dan Penutupan Pintu 
Kegiatan pembukaan dan penutupan pintu meliputi : 
a.  Pintu  di  bendung,  setiap  bendung  harus  dilengkapi  dengan  manual 
operasi bendung, 
b.  Pintu bangunan bagi di saluran  primer dipergunakan untuk membagi air 
dari saluran primer ke saluran sekunder, 
c.  Pintu  bangunan  bagi  di  sekunder  dipergunakan  untuk  membagi  air  ke 
petak tersier. 
9.  Kalibrasi 
Kegiatan  Kalibrasi  dimaksudkan  untuk  menera  kebenaran  debit  yang 
keluar  baik  dari  pintu  bendung,  bangunan  bagi  primer  dan  bangunan  bagi 
sekunder. Peneraan biasanya menggunakan current meter dan pelampung   

2.5.3  Monitoring dan Evaluasi Operasi Jaringan Irigasi 

  Kegiatan  Monitoring  dan  evaluasi  adalah  sangat  penting  untuk 


perencanaan  operasi  pada  tahun  mendatang,  yang  perlu  dimonitoring  dan 
evaluasi  meliputi  ketersediaan  air,  waktu  pemabgian  air,  tata  tanam,  dan  sistem 
golongan.  Dari  hasil  monitoring  dan  evaluasi  akan  didapat  gambaran  tentang 
tingkat keberhasilan operasi jaringan irigasi 
   

14 
 
2.6  Pemeliharaan Jaringan Irigasi 

2.6.1  Pengertian Pemeliharaan Jaringan Irigasi  

Sesuai  dengan  ketentuan  umum  Peraturan  Pemerintah  No.  20  tentang 


Irigasi,  pemeliharaan  jaringan  irigasi  adalah  upaya  menjaga  dan  mengamankan 
jaringan  irigasi  agar  selalu  dapat  berfungsi  dengan  baik  guna  memperlancar 
pelaksanaan operasi dan mempertahankan kelestariannya. 

2.6.2  Tujuan pemeliharaan jaringan 

Pemeliharaan jaringan irigasi memiliki tujuan sebagai berikut: 
1.  Agar pembagian air dapat adil, merata dan tepat waktu, 
2.  Sistem pembagian air dapat dikendalikan, 
3.  Biaya perawatan dan perbaikan menjadi rendah, 
4.  Kondisi dan fungsi jaringan dapat dipertahankan dan ditingkatkan. 

Jaringan irigasi dapat cepat rusak karena adanya  hujan/ air, sengatan sinar 
dan panas matahari secara langsung, hewan/ manusia, tanaman liar atau karena 
perencanaan dan konstruksi yang kurang baik. 

Tanda‐tanda pemeliharaan jaringan irigasi yang kurang baik antara lain : 
1.  Kondisi penampungan air buruk, 
2.  Banyak endapan lumpur, 
3.  Banyak terjadi longsoran, 
4.  Banyak tumbuhan liar, 
5.  Banyak sampah sehingga air tidak lancar. 

Akibat  yang  ditimbulkan  apabila  pemeliharaan  jaringan  irigasi  tidak  baik 


antara lain: 
1.  Air  tidak  lancar,  jumlahnya  tidak  sesuai  rencana  sehingga  panen  dan 
pendapatan petani akan turun, 
2.  Terjadinya pengambilan secara liar, 
3.  Pengikisan oleh air semakin parah, sehingga butuh biaya dan waktu per‐baikan 
tinggi. 

15 
 
2.6.3  Kegiatan Pemeliharaan Jaringan Irigasi 

  Kegiatan Pemeliharaan Jaringan Irigasi meliputi : 
1.  Pengamanan Pencegahan 
Sesuai  Peraturan  Pemerintah  tentang  Irigasi  No.  20  Tahun  2006, 
menyebutkan  bahwa  pengamanan  jaringan  bertujuan  untuk  mencegah 
kerusakan  jaringan  irigasi  yang  diakibatkan  oleh  hewan,  manusia,  atau  daya 
rusak  alam.  Jaringan  irigasi  (antara  lain  bangunan  sadap,  bangunan  ukur, 
bangunan  bagi,  saluran,  dan  semacamnya)  perlu  diamankan  agar  fungsi  dan 
kondisinya dapat terus terjaga 
2.  Pemeliharaan Rutin 
Pemeliharaan  rutin  adalah  kegiatan  perawatan  pada  jaringan  irigasi 
yang biasanya dilaksanakan setiap tahun, seperti : 
a.  Membersihkan sampah, lumpur dan pintu air, 
b.  Memotong rumput dan tumbuhan pengganggu di sepanjang saluran, 
c.  Mengoptimalkan penampang saluran, 
d.  Menutup bocoran kecil, 
e.  Memberi pelumas pintu air. 
3.  Pemeliharaan  Berkala 
Pemeliharaan  perbaikan  berkala  adalah  kegiatan  perbaikan  pada 
jaringan irigasi yang biasanya dilaksanakan lebih dari satu tahun misalnya : 
a.  Mengecat pintu air, 
b.  Menggali endapan lumpur, 
c.  Memperbaiki sayap bangunan, tembok saluran, 
d.  Memperbaiki dan mengecat rumah bangunan bagi, 
e.  Meninggikan tanggul saluran, 
f.  Memperbaiki bending (sayap, pintu air dan lain‐lain), 
g.  Mengganti pintu air yang rusak, 
h.  Memperbaiki kerusakan akibat bencana alam secara permanen. 
   

16 
 
4.  Perbaikan Darurat 
Kegiatan  perbaikan  darurat  adalah  perbaikan  sebagai  akibat  bencana 
alam, dimana asal air irigasi dapat mengalir, agar fungsi jaringan irigasi dapat 
melayani daerah irigasi dan dilaksanakan dalam waktu cepat tergantung pada 
tingkat  kerusakannya,  maka  pelaksana  kegiatan  pemeliharaan  ini  bisa 
dilakukan oleh petani, pengurus P3A atau petugas pemerintah. 
5.  Rehabilitasi 
Rehabilitasi  jaringan  irigasi  adalah  kegiatan  perbaikan  jaringan  irigasi 
guna  mengembalikan  fungsi  dan  pelayanan  irigasi  seperti  semula.  Suatu 
jaringan irigasi meski dioperasikan dan dipelihara sebaik‐baiknya, pada suatu 
saat  akan  sampai  pada  batas  masa  pelayanannya.  Panjang  atau  pendeknya 
masa pelayanan suatu jaringan irigasi akan bergantung kepada : 
a.  Keadaan sumber air, 
b.  Konstruksi (permanen, semipermanen atau sederhana), 
c.  Pelaksanaan Operasi dan Pemeliharaan, 
d.  Keadaan  alam  (jenis  tanah,  kemiringan  tanah,  curah  hujan,  tumbuhan, 
dsb). 
Dari  pengertian  rehabilitasi  tersebut  di  atas  maka  kegiatan  rehabilitasi 
meliputi perbaikan bangunan maupun saluran, baik sebagian maupun seluruh 
jaringan irigasi dalam satu daerah irigasi. 

2.6.4  Monitoring dan Evaluasi Pemeliharaan jaringan Irigasi 

  Pada pemeliharaan jaringan irigasi perlu dilakukan monitoring dan evaluasi 
terhadap : 
1.  Pengadaan bahan swakelola, 
2.  Penggunaan bahan swakelola, 
3.  Realisasi terhadap pemeliharaan rutin, berkala dan darurat, 
4.  Laporan  kegiatan  petugas  lapangan,  berdasarkan  hasil  Buku  Catatan 
Pemeliharaan (BCP). 

Hasil  monitoring  dan  evaluasi  akan  dijadikan  sebagai  pedoman  dalam 


menyusun program pemeliharaan tahun yang akan datang.   

17 
 
BAB III 
KOMPILASI DATA DAN ANALISIS 

3.1  Lokasi Bendung Glodog 

Bendung  Glodog  terletak  dalam  Wilayah  Kerja  Administrasi  Kecamatan 


Banyudono,  Kabupaten  Boyolali.  Daerah  Irigasi  Glodog  berada  di  bawah 
pengelolaan Satuan Kerja Gandul, Balai PSDA Bengawan Solo, Dinas PSDA Propinsi 
Jawa Tengah,  Peta lokasi Daerah Irigasi Glodog ditunjukkan dalam Gambar 3.1. 

Gambar 3.1. Lokasi Bendung Glodog. 
Sumber  air  Bendung  Glodog  berasal  dari  Kali  Glodog  yang  memiliki  debit 
0,238 m3/detik (Balai PSDA Propinsi Jawa Tengah, 2011).  

3.1.1  Jaringan Irigasi 

Bendung  Glodog  mempunyai  dua  pengambilan  ke  arah  kanan  dan  kiri,  
Daerah Irigasi Glodog mengairi areal sawah seluas 82 Ha, dengan panjang Saluran 
Sekunder  Kiri  1.183  m’,  sedang  panjang  Saluran  Sekunder  Kanan  tidak  diketahui 
(tidak ada data). 

Di  saluran  sekunder  terdapat  bangunan  Pengatur  (Bangunan  Sadap)  serta 


bangunan  pelengkap  (Bangunan  Ukur,  Bangunan  Terjun,  Bangunan  Pelimpah, 
Corongan,  Bangunan  Gorong‐gorong,  Bangunan  Jembatan,  dan  bangunan 
lainnya). Lokasi bangunan‐bangunan air tersebut ditunjukkan pada Gambar 3.2.  

18 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Gambar 3.2. Skema Bangunan Irigasi Glodog (Sekunder Kiri). 
Skema  Jaringan  Daerah  Irigasi  Glodog  dibuat  berdasarkan  hasil  inspeksi 
lapangan  yang  dilaksanakan  oleh    Staf  Opersional  dan  Pengelolaan  Data  Balai 
PSDA  Bengawan  Solo  dan  Staf  Satuan  Kerja  Gandul.  Skema  jaringan  tersebut 
ditunjukkan pada gambar 3.3. 

Gambar 3.3. Skema Jaringan Irigasi Glodog. 

19 
 
3.2. Data Daerah Irigasi 

3.2.1  Inventarisasi Areal Potensial Tiap petak Tersier dari Sawah Irigasi 
(Fungsional) 

Sistem  Jaringan  Irigasi  Glodog  adalah  sistem  jaringan  irigasi  teknis  dengan 
luas areal 82 Ha, dan terdapat 6 (enam) petak tersier. Sebelumnya Jaringan Irigasi 
Glodog  mengairi  sawah  seluas  143,10  Ha,  namun  dikarenakan  perkembangan 
permukiman dan industri maka luas area menjadi 82 Ha. 

3.2.2   Bangunan Utama 

Bendung  Glodog  terletak  di  Kecamatan  Banyudono,  Kabupaten  Boyolali. 


Perbaikan Bendung Glodog dilaksanakan pada tahun 1999. 

Konstruksi  Bendung  Glodog  adalah  konstruksi  pasangan  batu  belah  yang 


terdiri  dari  badan  bendung,  mercu,  sayap  kanan  dan  kiri,  dan  terdapat  2  (dua) 
pintu pengambilan (intake) serta 1 (satu) pintu pembilas. 

3.2.3  Saluran Irigasi 

Saluran Irigasi di Daerah Irigasi Glodog terdiri dua saluran sekunder, yaitu : 
a.  Saluran Sekunder Glodog kiri  sepanjang  1,183 km 
b.  Saluran Sekunder Glodog kanan. 

3.2.4  Jalan Inspeksi 

Jalan  Inspeksi  sebagian  dapat  memanfaatkan  Jalan  Propinsi  (saluran 


sekunder  kanan),  Jalan  Kabupaten,  atau  Jalan  Desa,  hanya  sebagian  kecil  ruas 
saluran yang terpaksa harus diinspeksi lewat tanggul saluran. 

Untuk itu perlu diadakan perbaikan tanggul yang ada agar dapat difungsikan 
sebagai jalan inspeksi sepanjang saluran. 

3.3  Inventarisasi Bangunan 

Sehubungan  dengan  pekerjaan  O&P  irigasi,  dilaksanakan  inspeksi  lapangan 


Daerah Irigasi Glodog yang dilaksanakan  Staf  Opersaional dan Pengelolaan Data 
Balai  PSDA  Bengawan  Solo  dan  Staf  Satuan  Kerja  Gandul,  maka  dilakukan 

20 
 
inventarisasi  semua  bangunan  Pembawa  dan  Pelengkap  yang  terdapat  di 
sepanjang Saluran Sekunder kiri dan kanan. 

Bangunan  Utama  yaitu  Bendung  Glodog,  memiliki  2  (dua)  intake  buah, 


sedangkan  Bangunan  Sadap  ada  8  (delapan)  buah.  Selain  itu  masih  terdapat 
Bangunan  Pelengkap  dalam  jaringan  irigasi  Glodog,  lebih  jelasnya  dapat  dilihat 
pada Tabel 3.1. 

Tabel 3.1. Daftar Bangunan Irigasi Glodog (Sekunder Kiri) 
No. Jenis Bangunan Jumlah Satuan
1 Bangunan Bendung 1 bh
2 Bangunan Sadap 5 bh
3 Bangunan Gorong - gorong 2 bh
4 Bangunan Terjun 1 bh
5 Bangunan Talang 3 bh
6 Bangunan Penguras 1 bh
7 Bangunan Ukur 1 bh
8 Bangunan Jembatan 1 bh
9 Saluran Sekunder 1.183 m

3.4  Analisa Kondisi Bangunan pada Jaringan Irigasi Glodog 

Secara  umum  kondisi  Bendung  Glodog  dalam  keadaan  berfungsi,  hasil 


pengamatan pada Jaringan Irigasi Glodog dapat di lihat pada Tabel 3.2 di bawah 
ini: 

Tabel 3.2. Hasil Pengamatan Jaringan Irigasi Glodog 
Nama/
No Visualisasi Jenis Kerusakan
Nomor Bangunan
1 Bendung Glodog Terdapat sedimen
yang berlebihan di
bagian hulu (sampai
ditumbuhi rumput
liar), bila tidak
diangkat bisa
mengakibatkan
retaknya sayap
bendung akibat akar
rumput.

 
   

21 
 
Nama/
No Visualisasi Jenis Kerusakan
Nomor Bangunan
Terdapat sampah
pada badan sungai.
Terdapat sedimen
pada bagian hilir
bendung.
Terdapat rumput liar
pada pasangan batu
di tebing sungai, bila
dibiarkan pasangan
batu tersebut bisa
retak.

Pintu Intake dan Terdapat sampah


Pintu Penguras didepan intake dan
pintu penguras.
Terdapat gulma pada
pintu intake kanan
dan intake kiri.
Pintu mulai berkarat,
perlu pelumasan
pada pintu.

2 Saluran Sekunder Pada saluran


Kiri sekunder kiri telah
B.GL. Ki. dilakukan
pemeliharaan
dengan pembersihan
rumput liar di
sepanjang saluran.

 
   

22 
 
Nama/
No Visualisasi Jenis Kerusakan
Nomor Bangunan
Saluran Sekunder Pada saluran
Kanan sekunder kanan
B.GL. Ka. terdapat rumput liar
di sepanjang saluran.

3 Bangunan Ukur Pada bangunan


B.GL Ki 1a. pengukur salah satu
sisinya telah ambrol
Hm. 00.30
dan pile scale sudah
hilang.
Harus segera
diperbaiki agar
penentuan operasi
kebutuhan air dapat
akurat.

4 Bangunan Talang Pada bangunan


B.GL Ki 1b - 1c talang terdapat
sedimen dan
Hm. 00.85 &
ditumbuhi rumput,
Hm. 01.20 sehingga air tidak
dapat mengalir
kebagian lainnya.

Saluran Sekunder Akibat dari bangunan


B.GL Ki talang yang tidak
berfungsi, petani
melubangi saluran
sekunder untuk
mendapatkan suplai
air ke lahannya.
Pada gambar terlihat
pasangan batu yang
pecah.
Hal ini dapat
mempengaruhi
kebutuhan air pada
DI Glodog, karena
lahan tersebut bukan
bagian dari DI
Glodog.
   

23 
 
Nama/
No Visualisasi Jenis Kerusakan
Nomor Bangunan
5 Bangunan Bagi Terdapat sedimen di
Sadap saluran sekunder
B.GL Ka1 dan tumpukan
sampah pada
gorong-gorong.
Terlihat retakan pada
gorong – gorong
akibat rumput.

Pada pintu bagi dan


sadap terdapat
banyak sampah.
Jaringan masuk
melewati lingkungan
industri.
Perlu dikaji
pemberian ijin usaha
dan lokasi.

6 Bangunan tempat Pemeliharaan kurang


mandi hewan dengan ditandainya
B.GL Ki 1d tumbuhnya rumput.
Hm. 04.50

Saluran Sekunder Buangan air dialirkan


B.GL Ki ke saluran sekunder.
Hm. 04.50 Tidak jelasnya
saluran pembuang,
sehingga air di
alirakan oleh petani
ke saluran sekunder.

 
 
   

24 
 
Nama/
No Visualisasi Jenis Kerusakan
Nomor Bangunan
7 Bangunan Sadap Pintu pada bangunan
B.GL Ki2 sadap tidak ada.
Hm. 05.00 Pasangan batu pada
bangunan sadap
pecah.
Tidak adanya pintu
penentuan debit
tidak optimal.

8 Bangunan Sadap Diperlukan


B.GL Ki3 pemeliharaan pada
pasangan batu
Hm. 08.01
saluran sekunder.
Pada pintu bangunan
sadap diperlukan
pelumasan, dan
disekitar bangunan
tersebut ditumbuhi
rumput liar.

9 Gorong-gorong Terdapat bangunan


B.GL Ki 1g diatas saluran
sekunder.
Hm. 10.85
Terdapat banyak
rumput dan sampah
yang terhalang
bangunan tersebut.
Sebagaian lahan
pertanian telah
menjadi
permukiman.

10 Bangunan Sadap Pintu pada bangunan


B.GL Ki4 sadap tidak ada.
Hm. 10.67 Terdapat bongkahan
batu yang sengaja
diletakkan untuk
mengurangi debit air.

 
   

25 
 
Nama/
No Visualisasi Jenis Kerusakan
Nomor Bangunan
11 Bangunan Sadap Terdapat rumput
B.GL Ki5 yang tumbuh pada
bangunan sadap.
Hm. 11.83
Pintu pada bangunan
sadap tidak ada,
sehingga pemberian
air tidak optimal.

26 
 
BAB IV 
KESIMPULAN DAN SARAN 

4.1  Kesimpulan 

Dari  analisa  hasil  pengamatan  di  lapangan,  jaringan  irigasi  Glodog  masih 
berfungsi  dengan  baik,  meskipun  banyak  bangunan  yang  mengalami  kerusakan, 
yang diakibatkan oleh: 
1.  Pemeliharaan yang kurang maksimal, 
2.  Pelanggaran terhadap tata guna lahan. 

Selain  itu  hilangnya  beberapa  pintu  air  dan  pile  scale  mengakibatkan  debit 
yang mengairi lahan pertanian tidak dapat dikendalikan.  

4.2  Saran 
1.  Diperlukan  pemeliharaan  rutin,  untuk  mengoptimalkan  operasi  jaringan 
irigasi,  umumnya  pemeliharaan  rutin  kurang  mendapatkan  perhatian  karena 
terbatasnya  dana  yang  tersedia.  Dengan  partisipasi  masyarakat  atau  petani 
diharapkan kondisi jaringan tersebut terpelihara. 
2.  Pada  bangunan  yang  mengalami  kerusakan  segera  dilakukan  perbaikan 
mengingat  pentingnya  fungsi  bangunan  tersebut  dalam  operasi  jaringan 
irigasi. 
3.  Diperlukan  sosialisasi  kepada  masyarakat  dalam  pemakaian  tata  guna  lahan 
khususnya  untuk  permukiman,  sedang  kepada  instansi  pemerintah  daerah 
harus  lebih  selektif  untuk  memberikan  ijin  kepada  pelaku  industri  sesuai 
dengan  perancanaan  tata  guna  lahan.  Jangan  sampai  lahan  pertanian  yang 
subur digunakan untuk industri apalagi mengganggu jaringan irigasi. 

 
   

27 
 
DAFTAR PUSTAKA 

 
Soekrasno, S., Diklat Pemeriksaan Keteknikan Bidang Sumberdaya Air, Subbidang 
Irigasi  dan  Rawa,  Inspektorat  Jendral  Departemen  Pekerjaan  Umum, 
2007, 
Anonim,  Pantauan  Debit  Pada  Bendung  –  Bendung,  http://psda.jatengprov. 
go.id/potensi/bendung/bulanan%20kontrolpoint/02%20Tahun%202011
/02%20pebruari/BENDUNG%20PEBRUARI%20%20‐%20II%20‐%20%20 
2011.pdf. 
Anonim,  Luas  Areal  Irigasi  Kewenangan  Propinsi  Balai  PSDA  Bengawan  Solo, 
Kepmen PU 390/ KPTS/ M/ 2007 
 
 

28