Anda di halaman 1dari 4

PERCAKAPAN KONSELING ANTARA BIDAN DENGAN PASIEN

PADA IBU BERSALIN

Ibu

: Selamat pagi ibu, ada ibu bidannya ?

asisten bidan : Selamat pagi juga, oh ya bu ada didalam, mari bu silahkan masuk, silahkan
duduk, tunggu sebentar ya bu saya panggil ibu bidannya dulu.
Ibu

: ya bu

Bidan

: pagi bu, ada yang bisa saya bantu bu ?

suami

: Ya Ibu, saya ingin memeriksakan kehamilan istri saya yang masuk usia 9
bulan sekarang.

Bidan

: ooh iya pak, tapi sebelunya boleh saya tau nama ibu dan bapak siapa ?
dari mana ?

Bapak

: nama saya Tn M dan istri saya NyY saya dari Kontunaga bu.

Bidan

: usia ibu berapa ?

Ibu :

usia saya baru 23 tahun.

Bidan

: pekerjaan bapak sama ibu apa ?

Bapak

: saya bekerja sebagai guru dan istri saya sebagai ibu rumah tangga saja

Bidan

: lalu apa yang ibu rasakan sekarang ?

Ibu

: saya merasakan perut saya mules-mules , terus keluar lendir campur darah
bu.

Bapak

: saya sangat khawatir bu,apa tidak terjadi sesuatu dengan istri saya ?

Bidan

: ya pak kita berdoa sama-sama semoga tidak terjadi apa-apa sama ibu.

Bidan

: ooh ya bu !! sejak kapan mulesnya ?

Ibu

: sejak tadi pagi sekitar jam 5 bu.

Bidan

: sekarang masih mulesnya bu ? dan sebelumnya apa ada keluar cairan ?

Ibu

: ya bu masih tetapi tidak seperti yang tadi pagi sakit,sekarang sakit bu


tapi masih bisa saya tahan.

Bidan

: bu sebelumnya pernah melakukan pemeriksaan kehamilan ?

Ibu

: pernah bu,di klinik bersalin di Raha

Bidan

: berapa kali bu ?

Ibu

: 3 kali bu.

Bidan

: oh ya bu, apakah sebelumnya dalam keluarga ibu ada riwayat penyakit


menurun seperti : DM, hipertensi, asma penyakit menular seperti : TBC,
hepatitis. Penyakit berat seperti : jantung, ginjal.

Ibu

: kebetulan tidak ada dalam keluarga saya bu dan saya juga tidak pernah
menderita penyakit seperti yang ibu sebutkan tadi

Bidan

: bu apakah selama kehamilan ibu ini tidak pernah mengalami sakit kepala
berat, penglihatan kabur ?

Ibu

: tidak pernah bu.

Bidan

: mari bu saya periksa ?

Ibu

: ya bu boleh

Bidan

: saya periksa tekanan darah ibu dulu ya ?

Ibu

: ya bu silahkan.

Bidan

: sudah selesai bu, tekanan darah ibu normal.

Ibu

: berapa bu ?

Bidan :

tekanan darah ibu normal 120/80 mmHg.

Bidan

: bu, bagaimana perasaan ibu dengan kelahiran bayi ibu yang pertama ini ?

Ibu

: bahagia bu, sudah tidak sabar ingin gendong, tapi takut juga bagaimana nanti
saya menghadapi persalinan saya

Bidan

:tidak usah takut bu, persalinan merupakan proses yang alamiah terjadi pada
semua ibu.

Bidan

: Oh ya bu, ini kehamilannya yang keberapa, apa ibu pernah mengalami


keguguran ?

Ibu

: tidak pernah bu,ini kehamilan saya yang pertama. Saya dan keluarga sangat
menginginkan kelahiran bayi ini.

Bidan

: oh ya bu kita sama- sama berusaha ya, ibu menikah usia berapa ?

Ibu

: saya menikah usia 22 tahun bu

Bidan

: ya bu, saya periksa bu ya, mari saya bantu ibu memilih posisi yang nyaman ?

Ibu

: ya, terimakasih bu.

Bidan

: bu saya periksa keadaan janin ibu dulu ya ?

Ibu

: ya bu silahkan.

Bidan

: ibu keadaan janin ibu baik dan sudah berada pada posisinya ibu tidak usah
khawatir ya ? sekarang giliran ibu yang saya periksa, ibu bersedia ?

Ibu

: ya bu

Bidan

: permisi bu ya ?

Ibu

: ya bu silahkan.

Bidan

: ibu, pak berdasarkan hasil pemeriksaan yang saya lakukan baru pembukaan
2, nanti kita tunggu sampe pembukaan 10 atau lengkap bu,baru saya pimpin
untuk mengedan, ibu tidak boleh mengedan sebelum pembukaan lengkap
atau senbelum ibu merasakan seperti ingin buang air besar ya bu,nanti
munkin semakin bertambah pembukaannya munkin rasa sakit/nyerinya
semakin bertambah. Tapi ibu, bapak tidak usah khawatir itu normal terjadi
pada ibu bersalin.

Ibu

: berarti ibu berhenti memeriksa saya ?

Bidan

: tidak bu,tetap saya periksa keadaan ibu, dan janin ibu. Ibu tidak usah
khawatir ya ? Nah ada lagi bu yang mau ditanyakan ?

Ibu

: ibu apa bila saya mau kencing atau BAB boleh bu ?

Bidan

: boleh ko bu,nanti di bantu sama bapak, tetapi nanti apa bila rasa sakitnya
semakin kuat dan ibu sudah merasakan seperti ingin BAB sebaiknya bapak
langsung panggil saya karna itu sudah waktunya ibu mau melahirkan.

Ibu

: ibu boleh saya tidur ?

Bidan

: boleh bu, silahkan ibu memilih posisi yang nyaman menurut ibu, misalnya
ibu mau berdiri, duduk, jalan-jalan di sekitar ruang bersalin,tidur miring kiri
boleh bu, yang penting ibu tidak usah tidur terlentang, atau miring ke kanan.

Ibu

: kenapa bu ?

Bidan

: karena kalo ibu tidur terlentang atau miring kanan ibu bisa sesak nafas,
karena ibu kekurangan oksigen dan berbahaya juga bagi bayi ibu. Oh ya pak
nanti bantu ibu memilih posisi yang nyaman menurut ibu ya ?

Bapak

: oh begitu ya bu ?

Bidan

: ya pak. Pak nanti kalo ibu mengeluh terlalu sakit, bapak bisa gosok-gosok
pinggang ibu dengan menggunakan empat jari palmar memutar searah jarum
jam untuk mengurangi ras nyeri ibu ?

Bapak

: ya bu, tetapi nanti tidak berbahaya bagi istri dan anak saya bu ?

Bidan

: tidak kok pak yang penting pelan dan hati-hati. Oh ya satu lagi pak, jangan
lupa kasih ibu makan secukupnya supaya ada tenaga mengedan nanti.

Bapak

: makanan apa yang boleh saya berikan bu ?

Bidan

: makanan apa saja boleh pak, tapi kalo memang ibu tidak bisa makan kasih
air gula, jus, sup atau yang cair-cair saja pak biar cepat bisa di serap oleh
tubuh ibu.

Bidan

: bapak, ada yang mau ditanyakan lagi atau yang masih belum dimengerti ?

Bapak

: tidak ada bu, terimakasih ya.

Bidan

: bapak, ibu sudah mengerti dengan apa yang saya jelaskan tadi ?

Bapak

: ya bu saya mengerti.

Bidan

: bisa di ulang satu, dua kata yang saya jelaskan tadi itu pak/ibu ?

Bapak

: ya, membantu ibu memilih posisi yang nyaman, jangan lupa di berikan
makan, membantu ibu BAK dan BAB, membantu ibu mengurangi rasa nyeri.

Bidan :

terimakasih ya pak atas kerja samanya ? nanti kalo ibu ada keluhan, bapak
tinggal panggil saya diruang jaga/ perawat. Mari bapak, ibu saya tinggal dulu.

Bapak

: ya sama-sama bu, terimakasih banyak ya bu atas bantuannya ?

Bidan

: ya pak.