Anda di halaman 1dari 3

Hubungan Negara Dengan Warga Negara

Dan HAM Menurut UUD 1945


Menurut UUD 1945, hubungan negara dengan warga negara erat kaitannya dengan
hak asasi manusia.
Warga negara ialah orang-orang Indonesia dan orang-orang lain yang bertempat
tinggal di Indonesia, meyakini Indonesia sebagai tanah airnya dan bersikap setia
kepada negara RI.
Penduduk ialah warga negara Indonesia dan orang-orang asing yang bertempat
tinggal di Indonesia.
Ikatan seseorang yang menjadi warga negara menimbulkan suatu hak dan
kewajiban.

A. REFORMASI HUKUM TATA NEGARA INDONESIA


Teori Hukum Tata Negara mulai mendapat perhatian dan berkembang pesat pada saat
bangsa Indonesia memasuki era reformasi. Salah satu arus utama dari era reformasi adalah
gelombang demokratisasi. Demokrasi telah memberikan ruang terhadap tuntutan-tuntutan
perubahan, baik tuntutan yang terkait dengan norma penyelenggaraan negara, kelembagaan
negara, maupun hubungan antara negara dengan warga negara. Demokrasi pula yang
memungkinkan adanya kebebasan dan otonomi akademis untuk mengkaji berbagai teori yang
melahirkan pilihan-pilihan sistem dan struktur ketatanegaraan untuk mewadahi berbagai
tuntutan tersebut.
Tuntutan perubahan sistem perwakilan diikuti dengan munculnya perdebatan tentang
sistem pemilihan umum (misalnya antara distrik atau proporsional, antara stelsel daftar
terbuka dengan tertutup) dan struktur parlemen (misalnya masalah kamar-kamar parlemen
dan keberadaan DPD). Tuntutan adanya hubungan pusat dan daerah yang lebih berkeadilan
diikuti dengan kajian-kajian teoritis tentang bentuk negara hingga model-model
penyelenggaraan otonomi daerah.
Tuntutan-tuntutan tersebut meliputi banyak aspek. Kerangka aturan dan kelembagaan
yang ada menurut Hukum Tata Negara positif saat itu tidak lagi sesuai dengan perkembangan
aspirasi dan kehidupan masyarakat. Di sisi lain, berbagai kajian teoritis telah muncul dan
memberikan alternatif kerangka aturan dan kelembagaan yang baru. Akibatnya, Hukum Tata
Negara positif mengalami deskralisasi. Hal-hal yang semula tidak dapat dipertanyakan pun
digugat. Kedudukan MPR sebagai lembaga tertinggi negara dipertanyakan. Demikian pula
halnya dengan kekuasaan Presiden yang dipandang terlalu besar karena memegang
kekuasaan pemerintahan dan kekuasaan membentuk UU. Berbagai tuntutan perubahan
berujung pada tuntutan perubahan UUD 1945 yang telah lama disakralkan.

Amandemmen atau perubahan UUD 1945 yang sudah dilakukan oleh pemerintah
Indonesia sampai saat ini adalah 4 kali, sebagai berikut :
1. a.

Amandemen Pertama

Amandemen UUD 1945 pertama dilakukan pada tanggal 19 oktober 1999. Secara garis
besar amandemen ini ditujukan untuk mengurangi kewenangan Presiden dan lebih
memberdayakan peran DPR sebagai lembaga eksekutif. Yang diamanademen pada kali
ini adalah pasal 5, pasal 7, pasal 9, pasal1 3, pasal1 4, pasal1 5, pasal1 7, pasal 20 dan
pasal 21.
1. b.

Amandemen Kedua

Amandemen ini dilakukan 18 Agustus 2000. Secara garis besar perubahan UUD 1945
mengenai pemerintah daerah, wilayah negara, DPR, warga negara dan penduduk, hak
asasi manusia, pertahanan dan keamanan negara, dan lambang negara serta lagu
kebangsaan. Yang diamanademen antara lain pasal 18 A-B, pasal 19, pasal 20, pasal 22,
pasal 25, pasal 26, pasal 27, pasal 28 A-J, pasal 30 dan pasal 36 A-C.
1. c.

Amandemen Ketiga

Ditetapkan pada 9 november 2001. Secara garis besar amandemen meliputi:


1

Kedaulatan ditangan rakyat dan dilakukan menurut Undang-Undang Dasar (pasal

1 ayat (2) UUD 1945)


2

Negara Indonesia adalah negara hukum (pasal 1 ayat (3) UUD 1945)

Tugas Majelis Permusyawaratan Rakyat mengubah dan menetapkan undang-

undang (pasal 2 ayat (1) UUD 1945)


4

MPR melantik presiden dan wakil presiden (pasal 3 ayat (2) UUD 1945)
1. d.

Amandemen Keempat

Amandemen kekempat UUD 1945 dilakukan dalam sidang umum MPR bulan agustus
2002, meliputi hal-hal berikut:
1

Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden secara langsung (pasal 6; pasal 8 UUD

1945)
2

Pengangkatan Dewan Perwakilan Daerah (pasal 22 UUD 1945)

Pendidikan nasional (pasal 31 UUD 1945)

Kebudayaan nasional (paal 32 UUD 1945)

Perekonomian nasioanl (pasal 33 UUD 1945)

Kesejahteraan sosial (pasal 34 UUD 1945)