Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI FISIOLOGI MANUSIA

JANTUNG DAN SIRKULASI & RESPIRASI


Hari dan tanggal : Senin, 7 Desember 2015
KELOMPOK 2
KETUA

: Deni Setiawan

( 0661 14 187 )

ANGGOTA : Endah Irianti

( 0661 11 115 )

Mira Amalia

( 0661 14 177 )

Marita Suzia L

( 0661 14 196 )

Vicri Syihabudin

( 0661 14 204 )

DOSEN :
1. Dra. Moerfiah, M.Si
2. Ir. EMulyati Effendi, M.Si
3. Rouland Ibnudarda, M.Si
ASISTEN DOSEN :
1. Fani Anggraeni
2. Nurul Karima Rahmahuda

LABORATORIUM FARMASI
PROGRAM STUDI FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS PAKUAN
BOGOR
2015

ABSTRAK
Jantung merupakan suatu organ yang berdenyut dengan irama tertentu (kontraksi
ritmik). Fungsi utama jantung adalah memompa darah ke arah sirkulasi sistemik maupun
pulmoner. Satu sifat utama otot jantung adalah kemampuannya untuk membangkitkan
sendiri impuls irama denyut jantung (otomasi jantung). Otot jantung peka terhadap
perubahan-perubahan metabolitik, kimia dan Kenaikan suhu meningkatkan metabolisme
dan frekuensi denyut jantung. Praktikum ini mempelajari morfologi dan denyut jantung,
mengamati beberapa faktor yang mempengaruhi denyut jantung, mempelajari otomasi
jantung, mempelajari asal denyut jantung dan mempelajari sifat aliran darah dalam
sistem pembuluh darah arteri, kapiler dan vena. Untuk mengetahui morfologi dan denyut
jantung, katak dibius, hewan percobaan katak di telatang dipapan fiksasi dengan jarum
pentul lalu di lipat bagian kulit atas dan potong tulang sternum dan klavikula. Untuk
mengetahui pengaruh suhu terhadap denyut jantung jantung dibasahi dengan larutan
Ringer suhu kamar, Ringer panas, Ringer Dingin dan Asetilkolin pastikan setiap
melakukan pergantian perlakuan denyut jantung dinormalkan dengan Ringer suhu
kamar. Untuk mempelajari otomasi jantung jepit ujung vertikal jantung dan bebaskan
jantung dari jaringan dan kemudian potong pembuluh darah yang berhubungan dengan
jantung. Untuk mengetahui asal denyut jantung kertas saring dibasahi dengan Ringer
suhu kamar , di tekan dengan batang pengaduk yang dibasahi Ringer dingin lalu
setelahnya Ringer panas, tempelkan pada sinus venosus hitung frekuensinya, Untuk
mengetahui sirkulasi pada pembuluh darah perifer bagian selaput renang katak
diletakkan di papan berlubang amati di dibawah mikroskop. Hasil praktikum ini
percobaan respon kontraksi otot jantung pada katak diberikan Ringer panas frekuensi
jantung menurun, sedangkan di berikan Ringer dingin frekuensi meningkat. Katak
memiliki sifat otomasi yang ditandai dengan jantung masih berdenyut. ketika jantung
dipotong akan terjadi penurunan frekuensi aliran darah pada pembuluh darah arteri
lebih cepat dari pembuluh darah vena.
Kata kunci : Sinus venosus, Otomasi jantung, Asetilkolin, Pembuluh darah vena

TUJUAN PERCOBAAN
1. Mempelajari

Lapisan

morfologi

dan

denyut jantung
2. Mempelajari
yang

yang

mengitari

jantung

(pericardium) terdiri dari dua bagian :


lapisan sebelah dalam atau pericardium

beberapa

mempengaruhi

faktor

visceral dan lapisan sebelah luar atau

denyut

pericardium parietal. Kedua lapisan

jantung

pericardium ini dipisahkan oleh sedikit

3. Mempelajari otomasi jantung

cairan

pelumas,

yang

4. Mempelajari asal denyut jantung

mengurangi

5. Mempelajari sifat sifat aliran

memompa dari jantung itu sendiri.

darah dalam system pembuluh

Bagian depan dari pericardium itu

darah arteri, kapiler dan vena

melekat pada tulang dada (sternum)

gesekan

berfungsi

pada

gerakan

bagian bawahnya melekat pada tulang


HIPOTESIS
Pada
frekuensi

punggung, sedang bagian bawah pada


perlakuan

suhu

suhu

jantung

panas

meningkat

diafragma.
Perikardium

visceral

mempunyai

dibanding suhu dingin. Pada jantung

hubungan langsung dengan permukaan

katak memiliki sifat otomasi yang di

jantung.Jantung katak pada umumnya

tandai dengan jantung masih berdenyut.

memiliki tiga lapisan, ketiga lapisan

Dan ketika jantung dipotong akan terjadi

jantung tersebut terdiri dari epikardium,

penurunan frekuensi aliran darah pada

miokardium,

pembuluh darah arteri lebih cepat dari

Epikardium merupakan lapisan jantung

pembuluh darah vena.

sebelah luar yang merupakan selaput

dan

endokardium.

pembungkus terdiri dari dua lapisan


1. DASAR TEORI

yaitu lapisan parietal dan visceral yang

Jantung merupakan suatu organ yang


berdenyut

dengan

irama

tertentu

bertemu dipangkal jantung membentuk


kantung

jantung.

Miokardium

(kontraksi ritmik). Fungsi utama jantung

merupakan lapisan inti dari jantung yang

adalah memompa darah ke arah sirkulasi

terdiri dari otot-otot jantung, otot jantung

sistemik maupun pulmoner. Jantung

ini membentuk bundalan-bundalan.

terletak dalam mediastinum di rongga


dada, yaitu di antara kedua paru-paru.

Endokardium

merupakan

lapisan

jantung yang terdapat di sebelah dalam

yang terdiri dari jaringan endotel atau

diastol. Selanjutnya jantung berkontraksi

selaput lendir yang melapisi permukaan

dan memompa darah keluar dari ruang

rongga jantung.

jantung disebut sistol. Kedua serambi

Berbeda

dengan

otot

kerangka

mengendur

dan

berkontraksi

secara

dengan otot polos, jaringan otot jantung

bersamaan, dan kedua ventrikel juga

terdiri atas sinsisium serabut-serabut otot

mengendur

yang satu dengan yang lain tidak

bersamaan.

dan

berkontraksi

secara

terpisahkan. Setiap impuls yang timbul


di jantung akan disebar ke seluruh otot

2. ALAT DAN BAHAN

jantung, dengan demikian kontraksinya

Alat :

akan selalu bersifat all or none.

1. Alat diseksi

Disamping itu, kuat kontraksinya otot

2. Kapas

sangat ditentukan oleh panjang awal dari

3. Mikroskop

serabut-serabutnya (hukum Starling).

4. Papan paraffin

Satu sifat utama otot jantung adalah


kemampuannya untuk membangkitkan

5. Stoples
Bahan :

sendiri impuls irama denyut jantung


(otomasi

jantung).

Jantung

1. Hewan percobaan (1 katak per

yang

kelompok)

dikeluarkan dari tubuh mampu tetap

2. Eter

berkontraksi ritmis. Pada amfibia dan

3. Larutan Asetilkolin

reptilian, irama ditentukan oleh sinus

4. Larutan fidiologis 0,65%

venosus. Aurikel iramanya kurang cepat

5. Larutan Ringer

dan vetrikelnya paling rendah tingkat


otomasinya. Otot jantung peka terhadap

3. METODE KERJA

perubahan-perubahan metabolitik, kimia

3.1.

dan suhu. Kenaikan suhu meningkatkan


metabolisme

dan

frekuensi

denyut

jantung.
.

Cara kerja jantung katak umumnya

Morfologi dan denyut jantung

1. Katak dibius dengan eter atau


katak deserebrasi.
2. Diletakkan katak telentang dan
fiksasi kaki kakinya pada papan

saat berdenyut, setiap ruang jantung

fiksasi

dengan

jarum

pentul.

mengendur dan terisi darah disebut

Dengan sebuah pinset jepitlah kulit

bagian dada kemudian gunting


arah kranial terus kearah lateral.
3. Dilipat kulit atas, potong tulang
sternum dan klavikula.
yang masih berdenyut, bebaskan
dari lapisan peikardium maka akan
tampak bulbus arteriosusnya.
bagian

pergantian

hendaknya
dinormalkan

perlakuan

denyut

jantung

dulu

dengan

pemberian ringer suhu kamar

4. Dari rongga akan terlihat jantung

5. Digambarlah

4. Setiap

3.3. Mempelajari otomasi jantung


1. Disediakan cawan petri yang diisi
larutan Ringer suhu kamar
2. Dijepitlah ujung vertical jantung

bagian

jatung.

dan angkat ke atas


3. Dibebaskan jantung dari jaringan

6. Diamati

kontraksi

jantung,

sekitarnya,

kemudian

potong

kontraksi otot jantung yang disebut

pembuluh pembuluh darah yang

Sistole ditandai oleh warna pucat,

berhubungan

relaksasi jantung disebut Diastole

sejauh mungkin dari jantung.

ditandai

dengan

warna

merah

kecoklatan.

4. Diangkat

dengan

jantung

dan

jantung
simpan

diatas cawan petri. Jantung akan

3.2. Pengaruh suhu dan zat kimia


terhadap denyut jantung

tetap

berdenyut,

hitung

frekuensinya.

1. Dibasahi jantung dengan larutan


Ringer (suhu kamar) hitunglah
frekuensi denyutnya.

3.4. Asal denyut jantung


1. Diletakan

jantung

pada

kertas

saring yang dibasahi dengan cairan

2. Didinginkan cairan Ringer dengan

Ringer, amati denyut bagian

es yang tersedia sampai suhu 4-10

bagian jantung dan hitung lagi

C, teteskan beberapa tetes di

frekuensinya.

sekitar jantung, dibiarkan sebentar


kemudian

hitung

frekuensi

denyutnya.
3. Diperlakuan cairan ringer dingin

2. Dengan menggunakan pipet yang


berisi air dingin atau batang gelas
dingin, ditempelkan pada bagian
sinus venosus.

berturut turut diganti dengan

3. Diulangi hal tersebut diatas dengan

ringer panas (40 50 C),

menempelkan pipet yang berisi air

asetilkolin, adrenalin.

panas atau batang gelas panas pada

4. DATA PENGAMATAN

sinus venosus.

4.1. Penampakan morfologi dan denyut

4. Disetiap

pergantian

perlakuan

jantung

normalkan denyut jantung dengan


pemberian ringer suhu kamar.
5. Dipotong

jantung

pada

batas

atrium ventrikel, hitung frekuensi


potongan potongan tersebut.
3.5. Sirkulasi pada pembuluh darah
perifer
1. Katak dibius dengan chloroform
atau katak deserebrasi
2. Dibentangkan selaput renang pada
papan

berlubang

dan

jepitlah

dengan jarum pentul.


3. Diamati

dibawah

mikroskop

dengan perbesaran 10 x.
4. Diindetifikasi

pembuluh

darah

arteri, kapiler dan vena dengan


cara

memperlihatkan

dinding

dan

pembuluh,
kecepatannya.

sifat

ketebalan

percabangan
aliran

dan

4.2. Pengaruh suhu dan zat kimia


terhadap denyut jantung
Perlakuan

Denyut Jantung

Ringer Biasa

68

Ringer Panas

72

Ringer Dingin

56

Asetilkolin

36

4.3. Mempelajari otomasi jantung


Perlakuan

bang

Denyut Jantung

Ringer Biasa

76

5. PEMBAHASAN

Ringer Panas

Jantung merupakan organ terpenting

Ringer Dingin

20

dalam tubuh, karena jantung merupakan

Asetilkolin

36

organ utama dalam mensirkulasikan


darah ke seluruh tubuh.

Percobaan

respon kontraksi otot jantung pada katak

4.4. Asal denyut jantung


Denyut Jantung

diberikan ringer panas frekuensi jantung

Ringer Biasa

52

menurun sedangkan diberikan ringer

Ringer Panas

52

dingin frekuensi meningkat. Menurut

Ringer Dingin

40

literatur Jantung katak memiliki respon

yang kurang lebih sama dengan jantung

Perlakuan

Asetilkolin

manusia, contohnya denyut jantung akan


4.5. Sirkulasi pada pembuluh darah

meningkat saat panas dan melambat saat


dingin, kerjanya dapat dipengaruhi oleh

perifer

hormon, dan memiliki band moderator.


Nama

Percabanga

Sifat

saluran

salura

kecepatan

n
Arteri

Divergen

Berca

Cepat

Konvergen

Tidak

Lambat

Tidak

Cepat

Tidak
Berca

perambatan

impuls

kontraksi,

jantung,
pada

dan
jantung

saraf simpatik dan saraf parasimpatik

dapat

melakukan
saraf.

fungsinya
Peranan

tanpa
centrum

automasi pada katak itu menyebabkan

bang
Divergen

denyut

dipengaruhi

Berca
Kapiler

frekuensi

kuat

Otomasi adalah jantung ini masih

bang
Divergen

namun

(Hipotesis ditolak).

Berca
Arteriol

sendirinya,

dipengaruhi oleh saraf otonom, yaitu

bang
Vena

meskipun jantung berkontraksi dengan

Lambat

jantung tetap berdenyut setelah seluruh


persarafannya dipotong. Bahkan bila
jantung

dipotong,

setiap

potongan

jaringan jantung masih berdenyut. Ini

Otot

jantung

peka

terhadap

disebabkan oleh adanya jaringan khusus

perubahan-perubahan metabolitik, kimia

pemicu

dan suhu. Kenaikan suhu meningkatkan

di

jantung

yang

mampu

mencetuskan potensial aksi berulang

metabolisme

ulang. Jaringan picu jantung membentuk

jantung.

dan

frekuensi

denyut

sistem hantaran yang dalam keadaan


normal menyebarkan impuls keseluruh

DAFTAR PUSTAKA

jantung (Hipotesis diterima).


Arteri merupakan pembuluh darah
yang menerima darah dari jantung (zat
zat pengatur) untuk dikirim ke sel sel
yang ada pada seluruh tubuh. Sedangkan
vena berfungsi sebagai jalur transportasi
darah dari jaringan kembali ke jantung.
Dari percobaan yang dilakukan bahwa
arteri memiliki percabangan Divergen
(menyebar)

dengan

sifat

saluran

bercabang dan kecepatannya alirannya


cepat. Karena arteri memiliki arteriol
yang mudah menyalurkan darah yang
bertekanan

tinggi

ke

jaringan.

Sedangkan vena memiliki percabangan


Konvergen (mengumpul) dengan sifat

[1] Campbell. 2012. Biologi. Jakarta:


Erlangga.
[2] Cunningham JG,BG klein. 2007.
th
Textbook of Veterinary Physiology 4
Edition. St. Louist, Missouri: Saunders
Elsevier.
[3] Effendi, Mulyati. 2015. Penuntun
Praktikum Anatomi Fisiologi Manusia.
Bogor : UNPAK.
[4] Ganong, William F. 1995. Buku Ajar
Fisiologi Kedokteran Edisi 14, Jakarta :
EGC.
[5] Guyton, Arthur C. 2008. Buku Ajar
Fisiologi Kedokteran Edisi 11. Jakarta:
EGC.

saluran tidak bercabang dan kecepatan


alirannya
menyalurkan

lambat.
darah

Karena
dari

vena

pembuluh

kapiler ke jantung melalui vena sehingga

[6] Irianto, K., 2004. Struktur dan


Fungsi
Tubuh
Manusia
untuk
Paramedis. Yrama Widya: Bandung.

(Hipotesis diterima)

[7] Martini, F.H. 2006. Fundamental of


Anatomy & Phisiology. Seventh Edition.
San Francisco: Pearson.

KESIMPULAN

[8]

darah bertekanan rendah dan lambat

Noback,

C.R.

1991.

Anatomi

Susunan Saraf Manusia. Jakarta: EGC.


[9] Pearce, EC. 2009. Anatomi dan
Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta:
PT.Gramedia Jakarta.

arteri, sehingga pembuluh balik ini


tidak sekuat & selembut arteri.

Kapiler = pembuluh darah terkecil
dengan diameter kira kira sebesar

[10]
Syaifuddin.
2006.
Anatomi
Fisiologi
untuk
Mahasiswa
Keperawatan. Jakarta: EGC.

sel darah merah yang berukuran 7,5


mikron.

Arteriol = arteri terkecil dari system
peredaran darah.

TUGAS

Pertanyaan :
1. Dari manakah asal mula denyut
jantung ?
2. Sebutkan bagian bagian jantung !
3. Apakah perbedaan antara arteri,
arteriol, kapiler dan vena ?
Jawab :
1. Pembuluh Kapiler
2. Aina, Vertikel, Septum, Katup,
peredaran

darah

peredaran

darah

sisi
sisi

kiri,
kanan,

system kardiovaskuler, dan vena


plumonalis, atrium kiri .
3. Arteri = Pembuluh nadi memiliki
lapisan

elastis

menjadikan

yang

tebal,

pembuluh

darah

tersebut kuat dan elastis.



Vena = tidak seperti nadi, lapisan
elastic pada vena lebih tipis dari