Anda di halaman 1dari 62

DAFTAR ISI

I.

UJI KEKUATAN TARIK KAIN KERAS....................................................................................21


1.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................21

1.2

TEORI DASAR...................................................................................................................21

1.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................31

1.4

CARA KERJA.....................................................................................................................31

1.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................31

1.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................32

1.7

DISKUSI.............................................................................................................................32

1.8

KESIMPULAN....................................................................................................................32

1.9

CONTOH UJI......................................................................................................................33

II. UJI SLIP JAHITAN........................................................................................................................33


2.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................34

2.2

TEORI DASAR...................................................................................................................34

2.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................34

2.4

CARA KERJA.....................................................................................................................35

2.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................36

2.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................37

2.7

DISKUSI.............................................................................................................................37

2.8

KESIMPULAN....................................................................................................................37

2.9

CONTOH UJI......................................................................................................................38

III. PENGUJIAN NOMOR BENANG..38


3.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................39

3.2

TEORI DASAR...................................................................................................................39

3.3

NOMOR BENANG JAHIT.................................................................................................39

3.3.1

ALAT DAN BAHAN...................................................................................................39

3.3.2

CARA KERJA.............................................................................................................39

3.3.3

DATA PERCOBAAN..................................................................................................39

3.3.4

PERHITUNGAN.........................................................................................................39

3.4

KEKUATAN DAN MULUR BENANG JAHIT..................................................................42

3.4.1

ALAT DAN BAHAN..................................................................................................42

3.4.2

CARA KERJA.............................................................................................................42
1

3.4.3

DATA PERCOBAAN..................................................................................................42

3.4.4

PERHITUNGAN.........................................................................................................42

3.5

KETEBALAN BENANG JAHIT........................................................................................43

3.5.1

ALAT DAN BAHAN...................................................................................................43

3.5.2

CARA KERJA.............................................................................................................43

3.5.3

DATA PERCOBAAN..................................................................................................43

3.5.4

PERHITUNGAN.........................................................................................................43

3.6

TWIST PER INCI.................................................................................................................44

3.6.1

ALAT DAN BAHAN...................................................................................................44

3.6.2

CARA KERJA.............................................................................................................44

3.6.3

DATA PERCOBAAN..................................................................................................44

3.6.4

PERHITUNGAN.........................................................................................................44

3.7
3.7.1

ALAT DAN BAHAN...................................................................................................45

3.7.2

CARA KERJA.............................................................................................................45

3.7.3

DATA PERCOBAAN..................................................................................................45

3.7.4

PERHITUNGAN.........................................................................................................45

3.8

DISKUSI.............................................................................................................................45

3.9

KESIMPULAN....................................................................................................................45

3.10

CONTOH UJI......................................................................................................................45

IV.

V.

CRINKLE.............................................................................................................................45

UJI KEKUATAN ZIPPER.......................................................................................................46

4.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................46

4.2

TEORI DASAR...................................................................................................................46

4.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................46

4.4

CARA KERJA.....................................................................................................................46

4.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................46

4.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................46

4.7

DISKUSI.............................................................................................................................46

4.8

KESIMPULAN....................................................................................................................46

4.9

CONTOH UJI......................................................................................................................46

UJI KEKUATAN JAHITAN........................................................................................................47


5.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................47

5.2

EORI DASAR.....................................................................................................................47

5.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................47

5.4

CARA KERJA.....................................................................................................................47

5.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................47
2

5.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................47

5.7

DISKUSI.............................................................................................................................47

5.8

KESIMPULAN....................................................................................................................47

5.9

CONTOH UJI......................................................................................................................47

VI.

UJI CACAT JAHITAN............................................................................................................48

6.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................48

6.2

EORI DASAR.....................................................................................................................48

6.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................48

6.4

CARA KERJA.....................................................................................................................48

6.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................48

6.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................48

6.7

DISKUSI.............................................................................................................................48

6.8

KESIMPULAN....................................................................................................................48

6.9

CONTOH UJI......................................................................................................................48

VII.

PENGUJIAN KENAMPAKAN GARMEN SETELAH PENCUCIAN BERULANG............49

7.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................49

7.2

EORI DASAR.....................................................................................................................49

7.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................49

7.4

CARA KERJA.....................................................................................................................49

7.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................49

7.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................49

7.7

DISKUSI.............................................................................................................................49

7.8

KESIMPULAN....................................................................................................................49

7.9

CONTOH UJI......................................................................................................................49

VIII.

PERPINDAHAN WARNA PADA ZIPPER.............................................................................50

8.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................50

8.2

TEORI DASAR...................................................................................................................50

SNI ISO 105-A02:2010..................................................................................................................50


8.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................50

8.4

CARA KERJA.....................................................................................................................50

8.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................50

8.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................50

8.7

DISKUSI.............................................................................................................................50

8.8

KESIMPULAN....................................................................................................................50

8.9

CONTOH UJI......................................................................................................................50

IX.

UJI KEKUATAN TARIK KANCING.....................................................................................51


3

9.1

MAKSUD DAN TUJUAN..................................................................................................51

9.2

EORI DASAR.....................................................................................................................51

9.3

ALAT DAN BAHAN..........................................................................................................51

9.4

CARA KERJA.....................................................................................................................51

9.5

DATA PERCOBAAN..........................................................................................................51

9.6

PERHITUNGAN.................................................................................................................51

9.7

DISKUSI.............................................................................................................................51

9.8

KESIMPULAN....................................................................................................................51

9.9

CONTOH UJI......................................................................................................................51

I.

UJI KEKUATAN TARIK KAIN KERAS (INTERLINING)

I.1 MAKSUD DAN TUJUAN


Mengetahui besarnya besarnya kekuatan daya rekat interlining dengan mengujji
kekuatan tarik ketika digabung dengan komponen bahan garmen.
I.2 TEORI DASAR
Fusing adalah proses merekatkan (memanaskan dan mengepres) komponenkomponen kecil pada pakaian seperti collar, cuff, centerline, dan sebagainya dengan
material atau bahan pelapis (interfacing) yang berfungsi sebagai pembentuk untuk
mendapatkan bentuk (shape & form) dan peningkatan nilai estetika pakaian jadi.
Bahan pelapis dapat didefinisikan sebagai bahan tambahan yang terletak di bawah
bahan utama yang berfungsi sebagai pembentuk, penopang kain, menjaga kekuatan
kain dari gesekan, lipatan, tekanan, dan tahanan rendaman. Bahan pelapis juga dapat
berfungsi sebagai pemberi rasa nyaman saat pemakaian (rasa sejuk, hangat, dan
menghindari dari rasa gatal).
Penggolongan Bahan Pelapis
Dalam pembuatan pakaian, bahan pelapis digolongkan menjadi 4 (empat) jenis yang
masing-masing mempunyai fungsi khusus yang mempengaruhi penampilan sebuah
pakaian.
1. Lapisan Bawah (Underlining)
Adalah bahan pelapis yang terletak di bagian bawah (bagian buruk) bahan
utama pakaian (Garment Fabrics). Bahan pelapis juga disebut dengan lapisan
pertama. Lapisan bawah berfungsi untuk menguatkan bahan utama pakaian
dan keseluruhan desain.
2. Lapisan Dalam (Interfacing)
Adalah bahan pelapis yang terletak di seluruh bagian dari pakaian, tetapi pada
umumnya hanya dipergunakan pada bagian-bagian tertentu saja, seperti pada
kerah, manset, saku, dan lain sebagainya. Lapisan dalam lebih kokoh dari
lapisan bawah, karena fungsinya yang memperkuat dan memelihara bentuk
pakaian.
3. Lapisan Antara (Interlining)
Adalah bahan pelapis (yang bersifat lembut dan ringan) yang terletak di antara
interfacing dan lining. Interlining akan memberikan rasa hangat saat
pemakaian. Interlining digunakan pada bagian lengan baju dan bagian pada
badan dari pakaian (jaket atau mantel).
4. Bahan Pelapis (Lining/Furing)
Adalah bahan pelapis yang digunakan untuk menutupi bagian dalam pada
pakaian. Lining/furing disebut juga dengan lapisan terakhir. Lining
memberikan penyelesaian yang rapi, dan memberikan rasa nyaman,
kehangatan, dan kehalusan terhadap kulit.
Desain pakaian yang berstruktur dan berdetail, maka kebutuhan akan bahan pelapis
akan semakin besar pula. Selain itu, bobot bahan pakaian merupakan faktor lain untuk
5

diperhatikan. Semakin ringan bobot atau kelembutan dari suatu bahan utama pakaian,
maka semakin besar pula kebutuhan bahan penyokongnya. Tidak semua pakaian
menggunakan keempat jenis bahan pelapis secara bersama-sama. Akan tetapi apabila
digunakan secara bersama-sama, maka secara berurutan penempatan bahan pelapis
adalah sebagai berikut :

Penempatan Bahan Pelapis Pada Pakaian


Keterangan gambar :
a. Bahan utama
b. Interlining
c. Interfacing
d. Underlining
e. Lining

Konstruksi Bahan Pelapis


1. Lapisan Bawah (Underlining)
Underlining memiliki ciri-ciri bobot yang relatif stabil dan ringan sampai yang
sedang, dengan penyempurnaan yang lembut, sedang, dan gemersik (crisp).
Contoh underlining adalah : sutra cina, organdi, organza, muslin, batiste, tula,
rayon, tricot ringan (untuk rajutan), dan sebagainya.
Adapun contoh underlining dapat ditunjukkan dengan gambar berikut :

Lapisan Bawah (Underlining)


2. Lapisan Dalam (Interfacing)
Interfacing terbuat dari bermacam-macam bahan yang berbeda, dengan
konstruksi dan penyempurnaan yang berbeda pula. Interfacing dibagi menjadi
3 (tiga) bagian berdasarkan konstruksinya, yaitu :

Tenunan (woven)
Lapisan ini memiliki tenunan yang arah seratnya memanjang dan
saling mengikat. Penggunaan sebaiknya mengikuti arah serat, karena
akan membentuk pakaian lebih bagus dan stabil.

Bukan Tenunan (non-woven)


Lapisan ini pembuatannya dilakukan dengan cara dikempa, sehingga
tidak memiliki arah serat. Interfacing yang tidak ditenun biasanya lebih
keras daripada yang ditenun.

Rajutan (knit)
Lapisan ini memiliki konstruksi kain yang berbeda dengan kain tenun.
Pada umumnya, elastisitas kemuluran bahan rajut lebih tinggi dari
bahan tenun.

Berikut ini adalah gambaran umum yang menunjukkan contoh dari lapisan
dalam (interfacing) yang umum beredar di pasaran dan digunakan oleh
industri garmen.
Jenis Interfacing : Tenunan (woven)
Contoh Bahan : Rambut Kuda

Rambut Kuda
Ciri dan Kegunaan :

Bahan terbuat dari campuran kapas dan rambut kuda/bulu binatang


yang kuat jenis interfacing ini benar-benar lentur, tebal, kuat, dan tidak
berperekat.

Memberikan bentuk dan memperindah busana.

Digunakan pada jas dan torso

Jenis Interfacing : Tenunan (woven)


Contoh Bahan : Trubinais

Trubinais
Ciri dan Kegunaan :

Digunakan sebagai penegak tekstur sedang sampai kaku.

Berperekat atau tidak berperekat.

Diproses secara fusi, laminit, welf.

Digunakan sebagai pengeras, pembentuk pada kerah, manset, dan ban


pinggang.

Memberi ketegasan pada detail busana.

Jenis Interfacing : Tenunan (woven)


Contoh Bahan : Cufner

Cufner
Ciri dan Kegunaan :

Bahan tipis hingga tebal.

Bertekstur halus.

Bahan memiliki ketebalan bertingkat (tebal tipisnya tergantung dari


kerapatan tenunan dan besar serat benang yang digunakan).

Berperekat.

Digunakan untuk melapisi bagian badan muka, memberi bentuk


pakaian, memperbagus jatuhnya bahan (drape).
Jenis Interfacing : Bukan Tenunan (Non Woven)
Contoh Bahan : Vliseline

Vliseline
Ciri dan Kegunaan :

Interfacing bukan tenunan, tipis dan berperekat.

Bahan memiliki berbagai macam warna.

Bahan bertekstur lembut atau kasar, sedang sampai tebal.

Bahan mampu membentuk busana.

Digunakan untuk melapisi tengah muka, saku, kerah, garis leher, dan
belahan placket.

Jenis Interfacing : Bukan Tenunan (Non Woven)


Contoh Bahan : Cufner (Gula/Pasir)

10

Cufner (Gula/Pasir)
Ciri dan Kegunaan :

Bahan mempunyai daya elastisitas tinggi baik yang bertekstur lembut


maupun kasar.

Bahan memiliki ketebalan sedang sampai tebal.

Bahan berperekat.

Kegunaan seperti cufner.

Jenis Interfacing : Rajutan (Knit)


Contoh Bahan : Knit Fusible Interfacing

Knit Fusible Interfacing


Ciri dan Kegunaan :

11

Bahan bersifat lembut, sehingga mudah dibentuk dan dilipat sesuai


mode busana.

Menambah keindahan bentuk busana, mempertegas garis-garis busana


jenis ini baik digunakan pada seluruh bagian badan pada pembuatan
busana pria atau wanita yang bahan utamanya halus.

Jenis Interfacing : Rajutan (Knit)


Contoh Bahan : Weft

Weft
Ciri dan Kegunaan :

Bahan ini memiliki arah serat yang memanjang dan melebar.

Dalam penggunaannya, sebaiknya digunakan arah serat yang melebar.

3. Lapisan Antara (Interlining)


Lapisan ini memiliki bahan yang berbobot ringan, tipis hingga tebal dan kasab
yang menyerupai busa atau katun berbulu. Contoh interlining adalah flanel,
bahan selimut bobot ringan, felt, dacron. Adapun gambar dari interlining
adalah sebagai berikut.

Contoh Bahan Dacron dan Flanel

12

Jaket dengan Interlining dari Dacron


5. Bahan Pelapis (Lining/Furing)
Bahan pelapis memiliki ciri-ciri yaitu lembut, licin, tipis, ringan, higrokopis
sehingga memberi rasa sejuk saat dikenakan. Contoh dari bahan pelapis
(lining/furing) yaitu satin, katun, rayon, nilon, sutera (silky), trico. Adapun
contoh bahan pelapis dapat ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Contoh Bahan Pelapis (Lining/Furing)

Fungsi Bahan Pelapis


Berikut ini adalah keempat fungsi/kegunaan dari bahan pelapis tersebut adalah
sebagai berikut :
1. Bahan Pelapis Pertama (Underlining)
Adapun fungsi/kegunaan dari underlining adalah :

Memperkuat bahan utama busana secara keseluruhan

Memperkuat kelim dan bagian-bagian busana

Mencegah bahan tipis agar tidak tembus pandang

Menjadikan sambungan bagian-bagian pakaian atau kampuh tidak


kelihatan dari luar

13

2. Bahan Pengeras (Interfacing)


Adapun fungsi/kegunaan dari interfacing adalah :

Memperbaiki bentuk pada busana seperti kerah, saku, garis leher

Membuat kaku, licin, dan rata pada bagian-bagian pakaian

Menstabilkan dan memberi bentuk tertentu pada bagian tertentu seperti


ujung/pinggiran dan detail-detail pada pakaian

Memperkuat dan mencegah bahan renggang/mulur (stretching)

3. Bahan Penghangat (Interlining)


Adapun fungsi satu-satunya dari interlining adalah memberikan rasa hangat
saat pemakaian.
4. Lining/Furing
Adapun fungsi/kegunaan dari lining/furing adalah :

Menutupi detail-detail konstruksi bagian dalam pada pakaian

Menahan bentuk dan jatuhnya pakaian

Melindungi bahan utama pada pakaian agar tidak tembus pandang


(transparan)

Memberikan rasa nyaman (sejuk, hangat) saat pemakaian

Memudahkan pakaian untuk dikenakan dan ditanggalkan

Penggunaan dan Penempatan Bahan Pelapis


1. Bahan Pelapis Pertama (Underlining)

Underlining dipasang pada bagian-bagian tertentu pada pakaian,


misalnya bahan organdi atau organza dapat digunakan sebagai bahan
penegak kerah.

Underlining digunakan untuk menyelesaikan lapisan menurut bentuk


dan belahan tengah muka.

Underlining dapat dipasang di seluruh bagian pakaian.

2. Bahan Pengeras (Interfacing)

14

Interfacing digunakan pada bagian-bagian tertentu pada pakaian,


seperti pada kerah, lapisan saku, belahan tengah muka, belahan lengan
(placket), manset, dan sebagainya.

Lapisan leher dan lengan

Penggunaan Bahan Pengeras (Interfacing) pada Lapisan Leher dan Lengan

Belahan tengah, muka dan ban pinggang

Penggunaan Bahan Pengeras (Interfacing) pada Belahan Tengah, Muka, dan Ban
Pinggang

Manset

Penggunaan Bahan Pengeras (Interfacing) pada Manset

Kerah dan saku

Penggunaan Bahan Pengeras (Interfacing) pada Kerah dan Saku

15

Interfacing dipasang pada seluruh bagian pakaian, misalnya pada


pembuatan jas atau blazer

Penggunaan Bahan Pengeras (Interfacing) pada Jaz/Blazer


3. Bahan Penghangat (Interlining)

Interlining digunakan sebagai pelapis pada pembuatan suatu produk


garmen, seperti jaket, jas atau mantel.

Interlining dipasang pada bagian tertentu, seperti bagian badan atas,


kerah, dan sebagainya.

4. Lining/Furing

Lining dipasang pada seluruh bagian dalam pada pakaian, seperti jas,
jaket, mantel, rok, blus, dan lain sebagainya.

I.3 ALAT DAN BAHAN


Alat:
Instron dengan beban 10 kg.
Seterika
Mistar
Gunting
Bahan:

Interlining woven dan non-woven masing-masing satu buah


Kain contoh uji untuk direkatkan dengan interlining, dengan ukuran sebagai
berikut

16

2,5 CM
20 CM

I.4 CARA KERJA


1. Potong kain garmen dengan ukuran 20 cm x 2,5 cm.
2. Gabungkan dengan kain lapis lekat dan dikerjakan pada suhu, waktu, tekanan
yang disesuaikan. Untuk kain kapas selama 40 detik
3. Pisahkan lapisan contoh uji dan kain garmen secara manual sepanjang 25mm ke
arah panjang contoh uji.
4. Atur jarak klem penjepit sedemikian rupa sehingga sumbu kea rah panjang contoh
uji tegak lurus pada permukaan penjepit.
5. Jalankan alat uji kekuatan tarik sehingga didapat rata-rata lima titik tertinggi dan 5
titik terendah

17

I.5 DATA PERCOBAAN


A. Uji Kekuatan Tarik Interlining Woven
No

Kekuatan Tinggi (A kg)

Kekuatan Rendah (B kg)

1
2
3
4
5

4,8
4,8
4,7
4,4
4,3

3,1
3,4
3,5
3,6
3,8

x Kekuatan

(Xi x )

(kg)
3,95
4,1
4,1
4
4,05
x =4,04

=0,017

Kekuatan

(Xi x )

0,0081
0,0036
0,0036
0,0016
0,0001

B. Uji Kekuatan Tarik Interlining Non-woven


x

No

Kekuatan Tinggi (A kg)

Kekuatan Rendah (B kg)

1
2
3
4
5

4
3,6
3,4
3,4
3,2

1,8
2,2
2,4
2,6
2,8

I.6 PERHITUNGAN
A. Kekuatan tarik interlining woven
x
Xi

0,017
0,017
2
=
=
51
4

Sd =

Cv=

= 0,065

Sd
0,065
x 100 =
x 100 =1,6
x
4,04

B. Kekuatan tarik interlining non-woven


x
Xi

0,012
0,012
2
=
=
= 0,054
51
4

Sd =

18

(kg)
2,9
2,9
2,9
3
3
x =2,94

0,0016
0,0016
0,0016
0,0036
0,0036
= 0,012

Cv=

Sd
0,054
x 100 =
x 100 =1,86
x
2,94

I.7 DISKUSI
Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kekuatan tarik interlining, diantaranya
adalah suhu, tekanan, bahan resin interlining, dan bahan garmen. Ketika merekatkan
interlining dengan bahan garmen tidak perlu digosok terlalu keras, cukup ditekan
dengan waktu tertentu. Tekanan harus disesuaikan, karena tekanna yang rendah dapat
mengakibatkan interlining terlepas, namun jika tekanannya terlalu besar, maka akan
mengubah sifat pegangan bahan garmen.
I.8
Ratatarik
woven
Ratatarik
woven
Dari
dapat
bahwa

KESIMPULAN
rata kekuatan
interlining
= 4,04 kg
rata kekuatan
interlining non= 2,94 kg
data percobaan
disimpulkan
kekuatan tarik
interlining
lebih besar
dibandingkan
kekuatan tarik
interlining nonwoven.

woven

1.9

CONTOH UJI

II.

19

II.JI SLIP JAHITAN


II.1MAKSUD DAN TUJUAN
Melakukan uji slip jahitan untuk mengetahui berapa besar slip jahitan yang dihasilkan
oleh kain contoh uji ke arah lusi maupun ke arah pakan.
II.2TEORI DASAR
Di dalam penggunaanya pada beberapa pakaian jadi, sebelum terjadi kerusakan
jahitan, sering terjadi selip benang kain pada daerha jahitannya.
Kerusakan tersebut sulit diperbaiki dengan penjahitan, sehingga pakaian tersebut tidak
dapat dipakai.
Oleh kairena itu pengukuran tahan selip benang kain pada kain tenun sangat
diperlukan untuk pengendalian mutu.
Selip jahitan dapat disebabkan oleh beberapa faktor:
Rendahnya tetal per inchi benang pakan atau benang lusi dari kain tersebut.
Dangkalnya kampuh jahitan
Pakaian terlalu ketat atau pas
Konstruksi seam yang tidak sesuai
Kurangnya mulur kain
Pengujian slip jahitan dilakukan dengan cara contoh uji dilipat kemudian dijahit di
dekat dan sejajar dengan lipatan, kemudian dipotong. Contoh uji ditarik ke arah tegak
lurus jahitan, sehingga dapt ditentukan besarnya gaya yang menyebabkan terjadinya
pergeseran benang selebar yang di tentukan (3 mm atau 6 mm). slip jahitan juga dapat
diukur dengan beberapa cm slip benang yang diberi beban tertentu. Kedua cara ini
bisa digunakan untuk mencari slip jahitan. Saat ini yang dipilih adalah untuk
menentukan gaya yang diperlukan untuk pembukaan selebar 6 mm atau 3 mm. alat
yang digunakan adalah alat kekuatan tarik sistem laju tarik tetap dan sistem mulur
tetap.
II.3ALAT DAN BAHAN
Alat:
Instron
Mistar
Jangka sorong
Gunting
Mesin jahit
Jarum jahit metric 90
Benang jahit 100% poliester
Bahan:

Kain contoh uji dengan ukuran sebagai berikut

20

II.4CARA KERJA
1. Persiapkan contoh uji seperti gambar di atas
2. Pasang contoh uji tersisa15 cm yang tidak terlipat dan tidak ada jahitan pada klem
atas dan bawah.
3. Jalankan mesin hingga terbentuk grafik kekuatan dan mulur kain
4. Kemudian ujung pena kembali pada titik dimana awal terjadi grafik pada
pengujian pertama.
5. Pasang contoh uji yang ada pada klem atas dan bawah
6. Jalankan mesin sehingga terbentuk grefik kekuatan tarik dan mulur jahitan
7. Ukur grafik yang diperoleh dari grafik tersebut

21

II.5DATA PERCOBAAN

22

II.6PERHITUNGAN
Tidak terjadi bukaan pada pakan.
Bukaan pada lusi
Bukaan 3= (3 x 5) + 4 = 19 mm
>20,4 kg (200 N)
Bukaan 6 = (6 x 5) + 4 = 34 mm
>20,4 kg (200 N)
II.7DISKUSI
Faktor yang dapat mempengaruhi slip jahitan adalah besar kecilnya setik jahitan dan
jeratan kunci. Penjahitan juga harus memenuhi persyaratan standart jahitan dengan
SPI dan diameter jarum yang telah ditentukan.
II.8KESIMPULAN
Terjadi bukaan pada uji slip jahitan kea rah lusi
Bukaan 3 >20,4 kg (200 N)
Bukaan 6 > 20,4 kg (200 N)
Sedangkan pada uji slip jahitan kea rah pakan tidak ditemukan adanya bukaan.

23

II.9CONTOH UJI

24

III.

PENGUJIAN MUTU BENANG

III.1 MAKSUD DAN TUJUAN


Melakukan pengujian mutu benang jahit untuk mengetahui nomor benang, TPI,
crinkle, ketebalan benang, dan kekuatan & mulur benang.
III.2

TEORI DASAR

Fungsi benang
Benang jahit membentuk jahitan yang efisien tanpa putus atau
terdistorsi selama masa penggunaan produk. Fungsi dasar dari
sebuah benang adalah untuk memberikan kesan estetika dan
performa di jahitan dan kelim.
Faktor yang mempengaruhi estetika
Warna, kilau dan kehalusan / ketebalan harus dipertimbangkan saat memilih benang
untuk tujuan dekoratif seperti jahitan atas atau bordir.
Pertimbangan lain meliputi:

kesesuaian rona dan warna

warna tahan luntur

pemilihan setik jahitan

keseragaman formasi jahitan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi performa


Benang yang digunakan dalam pakaian harus cukup tahan lama untuk menahan abrasi
dan panas jarum yang terjadi pada saat menjahit, proses akhir pakaian, peregangan
dan pemulihan selama pemakaian.
Performa Benang dalam pakaian dapat dievaluasi dari:

kekuatan jahitan

ketahanan abrasi

elastisitas

ketahanan kimia

sifat mudah terbakar

warna tahan luntur


25

Kemampuan Jahit
Kemampuan jahit benang adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan
performa benang jahit. Sebuah benang dengan kemampuan jahit yang baik memiliki
diameter yang seragam dengan permukaan akhir yang baik. Keseragaman longitudinal
benang berkontribusi pada kekuatan yang seragam dan mengurangi gesekan, saat
melewati mekanisme pembentuk jahitan. Hal ini juga meminimalkan kerusakan
benang dan biaya terkait yang timbul dari mesin pasang benang, memperbaiki jahitan
dan memproduksi produk-produk berkualitas rendah.
Parameter kemampuan jahit
Parameter yang menentukan kemampuan jahit unggul pada benang adalah;

Tidak ada kerusakan pada saat menjahit dalam kecepatan tinggi

Pembentukan jahitan Konsisten

Tidak ada jahitan yang dilewati

Pemerataan, untuk mencegah perubahan dalam ketegangan selama menjahit

Ketahanan abrasi tingkat tinggi

Kehalusan permukaan cukup, untuk melewati penuntun mesin dengan mudah

Klasifikasi Benang
Benang dapat diklasifikasikan dengan cara yang berbeda. Beberapa klasifikasi umum
didasarkan pada:

1. Substrat

2. Konstruksi

3. Lapisan

1. Klasifikasi berdasarkan substrat


Alami
Sekarang penggunaan benang yang terbuat dari substrat alami sangat sedikit dalam
aplikasi industri. Namun, benang alami yang paling umum digunakan adalah benang
katun.
Sintetis
Karena keterbatasan serat alami, pengguna benang telah berpindah ke benang yang
terbuat dari serat sintetis karena serat sintetis memiliki sifat-sifat yang diinginkan,
yaitu keuletan yang sangat tinggi, resistensi yang tinggi terhadap abrasi dan ketahanan
26

yang baik terhadap bahan kimia. Serat sintetis juga tidak terpengaruh oleh
kelembaban, busuk, jamur, serangga atau bakteri.
2. Klasifikasi berdasarkan struktur benang konstruksi
Benang pintal dibuat menggunakan serat alami atau
sintetis. Poliester pintal adalah salah satu benang yang
paling banyak digunakan. Jenis benang ini lebih kuat dari
benang katun dengan ukuran yang sebanding, dan tersedia
dalam berbagai ukuran dan warna.

Benang Corespun adalah kombinasi dari serat stapel


dan filamen. Benang corespun yang paling umum
digunakan memiliki konstruksi multi lapis, dengan
setiap lapis terdiri dari inti filamen poliester dengan
katun atau serat polyester yang membungkus inti.
Struktur benang ini mempengaruhi kekuatan poliester
filamen dan kemampuan jahit bungkus katun atau
serat poliester. Benang corespun umumnya digunakan
untuk menjahit kecepatan tinggi berbagai jenis
pakaian, terutama jenis pakaian yang membutuhkan
kekuatan jahitan tinggi.

27

Benang filamen lebih kuat dari benang pintal dari


serat dan ukuran yang sama. Tiga jenis benang
filamen yang umum digunakan:
Benang monofilamen terbuat dari serat tunggal
berkesinambungan dengan ketebalan tertentu.
Meskipun monofilamen kuat, seragam dan murah
pembuatannya, benang jenis ini tidak memiliki
fleksibilitas dan kaku serta terasa gatal. Akibatnya,
penggunaan benang ini biasanya terbatas pada
keliman, tirai, dan furnitur berlapis.

Benang multifilamen halus biasanya terbuat dari


nilon atau poliester dan digunakan jika prioritas
utamanya adalah kekuatan tinggi. Benang ini terdiri
dari dua filamen atau lebih yang berkesinambungan
dan dipelintir jadi satu. Benang ini biasanya
digunakan untuk menjahit sepatu, pakaian kulit, dan
produk industri.

28

Benang filamen bertekstur biasanya terbuat dari


poliester dan digunakan terutama sebagai benang looper
untuk jahitan penutup. Memberi tekstur pada filamen
memberikan lebih banyak penutup dan sifat
kerenggangan yang tinggi pada benang, tetapi membuat
benang bisa tersangkut.

Dasar-dasar konstruksi benang


Semua benang jahit konvensional mengawali siklus produksi sebagai benang
sederhana. Benang dasar ini diproduksi dengan memilin jadi satu serat yang relatif
pendek atau filamen halus bersambungan.
Beberapa istilah yang digunakan dalam konteks konstruksi benang adalah:
Pilinan Pilinan benang mengacu pada jumlah putaran per satuan panjang yang
dibutuhkan untuk menahan serat / lapisan jadi satu sehingga memberikan kekuatan
dan fleksibilitas yang diperlukan pada bahan benang tenun / benang. Benang dengan
pilinan yang berlebihan kemungkinan juga akan menimbulkan kesulitan saat menjahit
karena kekuatan pilinan, yang dapat menyebabkan kusut, simpul, ikatan dan
kemungkinan longgar yang menghalangi pembentukan jahitan.
Arah pilinan Arah pilinan disebut sebagai S untuk pilin kiri dan Z untuk pilin
kanan. Sebagian besar mesin jeratan kunci satu jarum dan mesin lainnya dirancang
untuk benang pilin Z. Benang pilin S terurai selama pembentukan setik jahitan.

Arah pilinan tidak mempengaruhi kekuatan benang, tetapi dapat sangat mengganggu
performanya bila digunakan pada mesin yang tidak coco
Lapisan dan tali Benang dengan banyak komponen yang dipilin jadi satu untuk
membentuk lapis benang. Yang paling sering digunakan adalah benang lapisan 2, 3
29

atau 4. Benang dipilin jadi satu untuk menghasilkan benang dengan jalinan tali. Yang
paling sering digunakan adalah benang tali 4, 6 atau 9.

Ukuran Ketebalan keseluruhan benang akhir ini disebut sebagai Biji, Nomor
Tiket, Tex atau Hitungan. Benang harus sehalus mungkin tergantung kekuatan
yang diperlukan jahitan. Umumnya, benang tebal memiliki kekuatan yang lebih besar,
mengingat kandungan serat dan struktur benang yang sama. Benang halus cenderung
berbaur ke permukaan kain dan tidak mudah terkena abrasi daripada kelim dengan
benang yang lebih tebal. Benang halus berperforma lebih baik dengan jarum halus
dan menghasilkan distorsi kain lebih sedikit daripada jarum tebal.
3. Klasifikasi berdasarkan finishing benang
Finishing diberikan pada benang untuk dua tujuan
1. Meningkatkan kemampuan jahit
Beberapa finishing dapat meningkatkan kekuatan, ketahanan abrasi dan pelumasan
benang.
2. Mencapai persyaratan fungsional tertentu
Beberapa finishing memiliki finishing ikatan, bukan sumbu, anti jamur, tahan api, anti
air dan antistatik.
Dukungan bungkus
Benang jahit dimasukkan ke dalam berbagai jenis bungkus sesuai dengan jenis
benang, mesin jahit dan kebutuhan. Dukungan bungkus sangat penting bagi benang
terutama selama transportasi dan digunakan dalam mesin. Bungkus mungkin berkode
warna sesuai dengan ukuran dan jenis benang untuk memudahkan pengenalan.
Terminologi Benang
Dengan berbagai pilihan benang, kita harus mengetahui beberapa terminologi yang
berhubungan dengan sifat penting benang untuk menilai perbedaan antara jenis
benang yang berbeda.
30

Kekuatan tarik adalah ketegangan yang dapat memutuskan, dinyatakan dalam gram
atau kilogram (gaya)
Keuletan adalah kekuatan relatif yang diperoleh dengan membagi kekuatan tarik
dengan ketebalan struktur.
Kekuatan simpul adalah beban yang diperlukan untuk memutuskan panjang benang
yang disimpul melingkari panjang lain dari benang yang sama.
Kekuatan simpul minimum adalah kekuatan simpul terlemah dalam serangkaian
simpul (diuji dalam panjang benang bersambungan).
Perpanjangan putus adalah jumlah di mana benang diperpanjang pada titik putusnya
yang dinyatakan dalam persentase panjang aslinya.
Modulus adalah istilah yang digunakan untuk menunjukkan nilai numerik yang
menunjukkan reaksi tekstil ketika diterapkan gaya tarik.
Elastisitas adalah sifat benang yang memungkinkan benang pulih ke panjang aslinya
setelah diperpanjang ke panjang yang ditetapkan.
Penyusutan adalah banyaknya benang yang mengkerut karena pencucian atau
pemanasan.
Kelembaban kembali adalah bobot uap dalam serat atau benang yang dinyatakan
dalam persentase bobot bahan yang benar-benar kering.
Persyaratan benang jahit berkualitas baik
Kekuatan tarik yang baik menahan keamanan kelim yang dijahit selama dicuci dan
dipakai.
Permukaan halus dan tidak adanya kesalahan memastikan sedikit gesekan antara
jarum dan bahan selama menjahit berkecepatan tinggi. Benang harus dilumasi dengan
baik untuk meningkatkan kemampuan jahit dan ketahanan terhadap abrasi.
Hasil ketebalan / diameter yang sama menghasilkan benang jahit yang rata, yang
bergerak dengan lancar dan cepat melalui mata jarum dan kain. Hal ini juga
mempengaruhi kekuatan tarik benang, ketahanan terhadap abrasi dan konstruksi
pilinannya. Benang yang tidak rata dapat memilin ke simpul pendek dan macet di
mata jarum.
Elastisitas yang baik membuat benang dapat kembali ke panjang aslinya segera
setelah ketegangan dilepas. Elastisitas benang jahit mempengaruhi kekuatan dan
kualitas akhir jahitan kelim.
31

Warna yang tahan luntur memberikan kekebalan terhadap agen yang berbeda yang
bersentuhan dengan benang selama pembuatan dan pencucian. Sehingga benang pasti
memiliki warna yang seragam.
Tingkat penyusutan yang rendah dari benang yang digunakan pada bahan kain
dengan tingkat penyusutan lebih tinggi mengurangi kemungkinan kerutan pada kelim.
Ketahanan yang baikterhadap serangan kimia adalah sifat yang diinginkan dari
benang yang digunakan pada
pakaian yang mungkin mengalami proses pencucian, pemutihan atau cuci kering.
Ketahanan abrasi yang baik memastikan performa jahit yang baik dan membuat
benang lebih tahan lama.
Gambar berikut ini menunjukkan hasil tes abrasi antar benang dan memberikan
indikasi ketahanan masing-masing terhadap abrasi:
Jika Linen, Rayon Continuous Filament (CF) memiliki ketahanan 1, maka:

Katun = 3

Sutra Pintal = 4

Poliester Pintal = 12

Poliester CF = 30

Nilon Pintal = 40

Nilon Pintal = 40

Warna yang tahan luntur akan mempertahankan warna asli benang tanpa berubah
atau memudar ketika mengalami pencucian dan terkena cahaya. Warna benang harus
tahan terhadap berbagai agen untuk yang menyentuhnya selama pembuatan dan
penggunaan
Tahan luntur warna dapat diukur terhadap:

Air yang mengandung klor

Keringat

Noda karena air dingin

Cuci kering

Tekanan basah dan kering


32

Pemutihan

Metamerisme minimal dapat dicapai dengan menilai warna menggunakan kotak


kesesuaian warna. Metamerisme adalah sifat yang melekat pada benang ketika warna
benang yang sama tampaknya berbeda pada kondisi pencahayaan yang berbeda.
Pemberi cahaya standar sering digunakan untuk melawan efek metamerisme.
III.3
III.3.1

NOMOR BENANG JAHIT


ALAT DAN BAHAN
Alat:
Mistar
Neraca analisis
Bahan:

10 helai benang dengan panjang 50 cm.

III.3.2

CARA KERJA
1. Siapkan contoh uji dengan mengukur 10 helai benang sepanjang 50 cm
menggunakan mistar.
2. Timbang masing-masing berat benang menggunakan
3. Catat berat benang untuk menghitung nomor benang.

III.3.3

DATA PERCOBAAN
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Berat Benang (mg)


15
18
17
16
18
16
16
15
17
18

Panjang benang = 50 cm = 0,5 m


33

Berat Benang (g)


0,015
0,018
0,017
0,016
0,018
0,016
0,016
0,015
0,017
0,018

III.3.4 PERHITUNGAN
1. Penomoran Benang Tidak Langsung
panjang benang(m)
Nm=
berat benang(g)

Ne=

panjangbenang(hank)
berat benang(lbs)

A. Penomoran benang tidak langsung Nm


0,5
Nm=
=33,3
1.
0,015
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Nm=

0,5
=27,78
0,018

Nm=

0,5
=29,41
0,017

Nm=

0,5
=31,25
0,016

Nm=

0,5
=27,78
0,018

Nm=

0,5
=31,25
0,016

Nm=

0,5
=31,25
0,016

Nm=

0,5
=33,3
0,015

Nm=

0,5
=29,41
0,017

Nm=

0,5
=27,78
0,018

B. Penomoran benang tidak langsung Ne


0,5 /768
0,00065
Ne=
=
=19,6
1.
0,015/453,6 0,000033
2.
3.

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=16,67
0,018/ 453,6 0,000039

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=17,56
0,017 /453,6 0,000037
34

4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=18,57
0,016/ 453,6 0,000035

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=16,67
0,018/ 453,6 0,000039

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=18,57
0,016/ 453,6 0,000035

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=18,57
0,016/ 453,6 0,000035

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=19,6
0,015/453,6 0,000033

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=17,56
0,017 /453,6 0,000037

Ne=

0,5 /768
0,00065
=
=16,67
0,018/ 453,6 0,000039

2. Penomoran Benang Langsung


1000 x berat benang(g)
Tex=
panjang benang( m)

Td=

9000 x bearat benang( g)


panjang benang(m)

A. Penomoran Benang Langsung Tex


1000 x 0,015 15
Te x=
=
=30
1.
0,5
0,5
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Tex=

1000 x 0,018 18
=
=36
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,017 17
=
=34
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,016 16
=
=32
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,018 18
=
=36
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,016 16
=
=32
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,016 16
=
=32
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,015 15
=
=30
0,5
0,5
35

9.
10.

Tex=

1000 x 0,017 17
=
=34
0,5
0,5

Tex=

1000 x 0,018 18
=
=36
0,5
0,5

B. Penomoran Benang Langsung Td


9000 x 0,015 135
Td=
=
=270
1.
0,5
0,5
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Td=

9000 x 0,018 162


=
=324
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,017 153


=
=306
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,016 144


=
=288
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,018 162


=
=324
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,016 144


=
=288
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,016 144


=
=288
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,015 135


=
=270
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,017 153


=
=306
0,5
0,5

Td=

9000 x 0,018 162


=
=324
0,5
0,5

Panjang
Benang (m)

Td

0,015
0,018
0,017
0,016
0,018
0,016
0,016
0,015
0,017
0,018

270
324
306
288
324
288
288
270
306
324

Tex

Ne

Nm

(Xi x )
2

30
36
34
32
36
32
32
30
34
36
36

19,6
16,67
17,56
18,57
16,67
18,57
18,57
19,6
17,56
16,67

33,3
27,78
29,41
31,25
27,78
31,25
31,25
33,3
29,41
27,78

9,3
6,1
0,7
1
6,1
1
1
9,3
0,7
6,1


x Nm=30,25

x
Xi

Sd =
Cv=

III.4
III.4.1

41,3
=
101

41,3
9

=41,3

= 2,1

Sd
2,1
x 100 =
x 100 =6,9
x
30,25

KEKUATAN DAN MULUR BENANG JAHIT


ALAT DAN BAHAN
Alat:
Asano (Single Yarn Strength Tester)
Gunting
Bahan:

III.4.2

III.4.3

Benang jahit
CARA KERJA
1. Lertakkan benang pada penampang
2. Atur asano meter pada posisi jarum di angka 0.
3. Kunci tuas agar jarum tidak berubah
4. Buka pengunci tuas klem atas, tarik benang hingga melewati klem bawah
5. Kunci klem atas dan luruskan benang
6. Kunci klem bawah.
7. Buka pengunci jarum asano meter agar dapat berjalan
8. Tarik tuas hingga benang putus
9. Amati besar kekuatan dan mulur benang saat putus
DATA PERCOBAAN
Beban = 2.000 gram
No

Kekuatan (g)

( Xi x )

1
2
3
4
5

1000
1010
1000
1020
1000

36
16
36
196
36
=320

III.4.4

= 1006

PERHITUNGAN
37

Mulur (%)

(Xi x )

15,8
16
15,8
16,2
15,8

0,014
0,0064
0,014
0,078
0,014
=0,1264

= 15,92

A. Kekuatan tarik benang

x
Xi

Sd =

Cv=

320
=
51

320
4

= 8,94

Sd
8,94
x 100 =
x 100 =0,88
x
1006

B. Mulur benang

x
Xi

Sd =

Cv=

1,3
=
51

1,3
4

= 0,57

Sd
0,57
x 100 =
x 100 =3,6
x
15,8

rataratakekuatan( g)
nomor benang(tex)

C.

Tenacity=

D.

Breaking length=

1006
33

ratarata kekuatan ( g ) x Nm
1000

= 30,48g/tex

1006 x 30
1000

Km
III.5
III.5.1

KETEBALAN BENANG JAHIT


ALAT DAN BAHAN
Alat:
Thickness tester
Bahan:

III.5.2

III.5.3

5 helai benang
CARA KERJA
1. Siapkan 5 helai benang.
2. Ukur ketebalan benang menggunakan thickness tester dengan cara
mengukurnya sebanyak 3 kali pada tempat yang berbeda
3. Catat ketebalan benang dan rata-ratakan
DATA PERCOBAAN

38

= 30,18

No

Tebal Benang (mm)

(Xi x )

1
2
3
4
5

0,16
0,15
0,15
0,16
0,16
x =0,156

0,000016
0,000036
0,000036
0,000016
0,000036
=0,00012

III.5.4 PERHITUNGAN
x
Xi

Sd =
Cv=

III.6
III.6.1

0,00012
=
51

0,00012
4

= 0,0054

Sd
0,0054
x 100 =
x 100 =3,4
x
0,156

TWIST PER INCI


ALAT DAN BAHAN
Alat:
Twist terster dengan jarak jepit 10 inchi
Jarum
Gunting
Bahan:

III.6.2

III.6.3

Benang jahit

CARA KERJA
1. Pasang benang pada alat, jepit benang pada klem
2. Atur skala pada angka nol
3. Pilih beban sesuai dengan nomor benang untuk benang rangkap dan
benang tunggal
4. Pasang beban untuk membuka benang rangkap
5. Tekan tombol power untuk menyalakan mesin
6. Tekan start untuk memulai mwmbuka twist, atur kecepatan turning
7. Setelah twist benang terbuka, pisahkan twist benang rangkap dengan jarum
hingga menjadi benang tunggal
8. Benang digunting salah satunya
9. Beban diganti dengan beban untuk benang tunggal
10. Putar benang tunggal dengan arah berlawanana dari benang rangkap pada
skala no, perhatikan hingga skala kembali pada angka nol lagi.
DATA PERCOBAAN
39

III.6.4

III.7
III.7.1

No

Twist Per Inchi

(Xi x )

1
2
3
4
5

289
290
289
290
295
x =292,2

10,24
4,84
10,24
4,84
7,84
=38

Arah twist ke kiri (Z)


Beban 5 gram
Jarak jepit 10 inch
PERHITUNGAN

TPI benang gintir=

x
Xi

Sd =

Cv=

jumlah putaran
10

38
=
51

38
4

292,2
10

= 29,2

= 3,08

Sd
3,08
x 100 =
x 100 =1,05
x
292,2

CRINKLE
ALAT DAN BAHAN
Alat:
Crinkle faktor meter
Beban 0,5 gram
Bahan:

III.7.2

III.7.3

Benang jahit

CARA KERJA
1. Pasang benang pada setiap klem 1 sampai dengan 5
2. Selalu kunci klem setelah benang terpasang
3. Berikan beban 0,5 pada benang
4. Amati apakah terjadi crinkle pada benang.
DATA PERCOBAAN
No

(Xi x )

40

2
3
4
5

0
0
0
0

0
0
0
0

0
0
0
0

0
0
0
0

0
0
0
0

0
0
0
0
x =

0
0
0
0
=0

0
III.7.4

PERHITUNGAN
x
Xi

Sd =

Cv=

0
=
51

0
4

=0

Sd
0
x 100 = x 100 =
x
0

III.8 DISKUSI
Dalam mengetahui mutu suatu benang, banyak pengujian yang harus dilakukan
seperti nomor benang, kerataan permukaan benang, twist per inchi, crinkle, dan
kekuatan & mulur benang. Pada pengujian kali ini menggunaka benang jahit dengan
nomor benang 33,2 Tex. Jika diketahui dari nomor benang, maka persyaratan mutu
benang jahit polyester adalah CV kekuatan tarik/helai adalah 9%, mulur maksimal
19%, dan diameter maksimalnya adalah 0,17 mm.
Banyak faktor yang dapat menyebabkan hasil uji tidak sesuia dengan persyaratan
yang ada. Jika pada pengukuran helai benang untuk nomor benang tidak akurat maka
akan menyebabkan berbedaan signifikan pada berat benang/helai. Penggunaan alat
yang tidak sesuai dengan cara pjuga dapat menyebabkan mesin mudah rusak atau
tidak menghasilkan data yang benar.
Mutu benang jahit yang bagus adalah ketika melalui uji crinkle maka akan
menghasilkan nilai nol.
3.9 KESIMPULAN
Nomor benang
Td = 74,7 x 4
Tex = 33,2
Ne = 18
Nm = 30,25
Kekuatan & mulur benang
Tenacity = 30,48 g/tex
Breaking length = 30,18 km
Kerataan benang
Rata-rata diameter benang = 0,156 mm
41

Twist Per Inchi


TPI untuk benang gintir = 29,2
Crinkle
Tidak terjadi crinkle pada saat pengujian, maka nilai crinkle adalah 0.

3.10 CONTOH UJI

IV. UJI KEKUATAN ZIPPER


IV.1 MAKSUD DAN TUJUAN
Melakukan pengujian kekuatan zipper untuk mengetahui berapa besar kekuatan pada
setiap bagian-bagian zipper.
IV.2 TEORI DASAR
Zippper termasuk kepada aksesoris yang digunakan pada produk garmen. Seperti
halnya produk garmen, zipper juga memerlukan pengujian kekuatahn dan ketahanan.
Bagian-bagian zipper:

Kepala zipper (slier)


Bagian dari zipper yang berfungsi untuk menggabungkan gigi zipper ketika
zipper ditutup dan memisahkan gigi zipper ketika zipper dibuka
a. Penarik :berfungsi untuk tempat pegangan tangan saat ditarik untuk
dibuka atau ditutup
b. Landasan penarik : berfungsi sebagai tempat penarik dikaitkan
42

c. Bagian utama :berfungsi enggabungkan atau memisahkan gigi zipper


saat kepala zipper digeser untuk membuka atau menutup zipper.
d. Pengunci zipper: berfungsi untuk mengunci kepala zipper sehingga
susah untuk digeser.
Gigi zipper
Serangkaian komponen yang tampak seperti deretan gigi yang akan menyatu
dengan posisi saling mengunci ketika kepala zipper digerakkan. Jika sisi kiri
dan kanan digabungkan, bagian ini akan membentuk rantai.
Kain pita (tape)
Kain yang berbentuk pita yang merupakan tempat gigi zipper dipasangkan.
Kain pita dibuat khusus untuk menjadi bagian dari zipper.
Rantai zipper
Bagian dari zipper yang berbentuk gig-gigi atau elemen yang saling mengait
dan mengunci (interlock)
Penahan bawah
Bagian dari zipper yang terletak pada bagian ujung bawah yang berfungsi
untuk membuat kepala zipper tertahan sehingga tidak lepas dari zipper.
Penahan atas
Bagian dari zipper yang terletak pada bagian ujung atas yang berfungsi untuk
membuat kepala zipper tertahan sehingga tidak lepas dari zipper.

43

44

Pengujian kekuatan zipper:

Daya kunci kepala zipper (slider lock)


Kekuatan rekat gigi zipper (crosswise chain)
Kekuatan penahan atas (Top stop holding)
Kekuatan penahan bawah (Bottom stop holding)
Kekuatan tarik pegangan kepala zipper (tab pull off 900)

Chain crosswise strength per 2.5cm

45

Top stop holding strength

Bottom stop holding strength

Separating unit
crosswise strength

46

Slider lock strength

Slider tab pull off strength 90 degrees

4.3 ALAT DAN BAHAN


Alat:
Imada Fource Gauge
Bahan:
Zipper
4.4 CARA KERJA
1. Pasang zipper pada alat
2. Pastikan berada pada skala nol
3. Tarik tuas hingga zipper tertarik
4.5 DATA PERCOBAAN
No
1
2
x

Top Stop
13,75
12,25
13

Bottom Stop
15,25
15
15,125

Slider Lock
2
3,75
2,875

4.6 PERHITUNGAN
Dikarenakan hanya terdapat 2 buah data, maka tidak bisa dihitung Sd dan CVnya.
4.7 DISKUSI
Pengujian kekuatan zipper meliputi 5 macam; slilder lock, crosswise chain, top stop
holding, bottom stop holding, tab pull off 90o. namun pada percobaan kali inio hanya
menguji 3 bagian dari zipper, yaitu: top stop holding, bottom stop holding, dan slider
lock. Pada pengujian kekuatan zipper kali ini menggunakan kekuatan manual. Jika
kecepatan dan kekuatan tarik tidak sama atau tidak konstan, maka akan menghasilkan
data berbeda yang signifikan.
4.8 KESIMPULAN
Kekuatan rata-rata top stop holding adalah 13,75
Kekuatan rata-rata bottom stop holding adalah 15,12
Kekuatan rata-rata slider lock adalah 2,875

47

4.9 CONTOH UJI

48

V. UJI KEKUATAN JAHITAN


5.1 MAKSUD DAN TUJUAN
Menguji kekuatan jahitan untuk mengetahui seberapa besar nilai kekuatan jahitan
pada kain contoh uji
5.2 TEORI DASAR
Kekuatan jahitan adalah kemampuan jahitan untuk menahan beban maksimum
sampai jahitan pada contoh uji tersebut putus dan dinyatakan dalam kilogram. Kekuatan
tarik jahitan besar kekuatannya tergantung kepada banyaknya jahitan per inchi dan
kekuatan kainnya sendiri. Dengan demikian banyaknya jahitan per inchi disesuaikan
dengan kekuatan kainnya. Apabila tidak demikian, ketika diuji kain contoh tesebut dapat
putus, bukan jahitannya. Selain kekuatan kain dan SPI, faktor yang mempengaruhi
kekuatan jahitan juga adalah kekuatan benang jahit itu sendiri, jenis stitch dan tegangan
benang jahit.
Pada pengujian ini, yang harus diperhatikan, yaitu pada saat penarikan terjadi.
Pada saat penarikan, bisa terjadi dua hal putus, yaitu :

Jika ditarik, yang putusnya adalah kain tenun yang dikenakan jahitan.
Maka hal tersebut dapat dikaktagorikan sebagai kekuatan tarik kain. Dan
hal tersebut menunjukan bahwa, kekuatan minimum dari benang jahitan
yang ada pada kain tersebut lebih besar dari kekuatan minimum kain

tersebut.
Pada saat penarikan, benang jahitan yang ada pada kain tenun tersebut
putus. Hal ini adalah yang diharapkan pada pegujian kali ini. Bila hal ini
terjadi, maka yang diujinya merupakan kekuatan jahitan dari benang jahit
pada kain tenun.
Pengujian terhadap kekuatan jahitan ini bertujuan untuk menentukan

mana yang lebih kuat antara kain dan jahitannya. Apabila yang sobek kainnya
terlebih dahulu maka dapat dikatakan bahwa benang yang digunakan untuk
menjahit kain contoh uji tersebut lebih kuat dari kainnya, dan juga sebaliknya.
Tapi apabila hasil jahitannya yang sobek atau putus terlebih dahulu, maka
kekuatan kain lebih besar daripada benang. Dengan demikian maka kekuatan
kain harus lebih besar dari pada kekuatan benangnya.
Prinsip pengujian ini adalah kain dilipat dan dijahit didekat lipatan dan
sejajar lipatan. Contoh uji ditarik dengan arah tegak lurus jahitan.
5.3 ALAT DAN BAHAN
Alat:
Dinamo meter
49

Gunting
Mistatr

Bahan:

Kain contoh uji dengan ukuran sebagai berikut

50

5.4 CARA KERJA


1. Siapkan kain contoh uji dengan ukuran seperti di atas
2. Atur jarak jepit dinamo meter sebesar 7,5 cm
3. Jepit kain contoh uji
4. Jalankan mesin hingga kain contoh uji putus
5. Amati cacat penyebab pututs, apakah kain putus, benang jahit pututs, atau benangbenang tergelincir.
5.5 DATA PERCOBAAN
No

1
2
3

Pakan
Keterangan
Kekuatan Mulur
(kg)
(cm)
23
11,5
Kain putus
26
13
Kain putus
28
14
Kain putus
x kekuatan = 25,6 kg = 251,1 N

Lusi
Keterangan
Kekuatan
Mulur
(kg)
(cm)
34
16,5
Benang putus
30
14,5
Benang putus
31
15
Benang putus
x kekuatan = 31,6 kg = 309,9 N

5.6 PERHITUNGAN
kekuatan ( N )=kekuatan ( kg ) x 9,81 m/s 2

No
1
2
3

Kekuata
n (N)
225,63
255,06
274,68
x =
251

mulur ( ) =

mulur ( cm)
x 100
7,5

pakan
(Xi x )
Mulur

(Xi x )

(%)

676
16
529
= 1221

Kekuata
n (N)

153
173
186
x =
170

289
9
256

333,54
294,3
304,11
x =

= 554

310

lusi

( Xi x )
Mulu
r (%)
2
529
256
36
= 821

PAKAN
Kekuatan
x
Xi

Sd =

1221
=
31

51

1221
2

= 12,6

220
193
200
x
= 204

(Xi x )
2

256
121
16
= 393

Cv=

12,6
x 100 =5
251

Mulur
x
Xi

Sd =

Cv=

554
=
31

554
2

= 16,6

16,6
x 100 =9
170
LUSI

Kekuatan
x
Xi

2
=

Sd =
Cv=

821
2

= 20,2

393
2

= 14

20,2
x 100 =6
310

Mulur
x
Xi

Sd =
Cv=

821
=
31

393
=
31

14
x 100 =6
204

5.7 DISKUSI
Sebaiknya sebelum melakukan persiapan kain uji, ada baiknya jika kita melihat standar
SNI untuk pengujian kekuatan jahit agar didapat hasil yang maksimal.
52

Namun pada percobaan kali ini saya tidak memakai standar yang ada. Dari kain hasil
percobaan didapat bahwa benang putus pada percobaan arah pakan dan lusi. Keadaan
tersebut dapat disebabkan oleh jeratan dan SPI yang salah.
5.8 KESIMPULAN
Dari pengujian ini didapatkan bahwa kekuatan lusi adalah 310 N dan mulu 204.
Sedangkan kekuatan pakan adalah 251N dan mulurnya 170 %.
5.9 CONTOH UJI

53

VI. UJI CACAT JAHITAN


6.1 MAKSUD DAN TUJUAN
Melakukan pengujian cacat jahitan pada kain sepanjang 4 meter untuk mengetahui
kualitas jahitan dan cacat yang terjadi pada kain percobaan.
6.2 TEORI DASAR
Cacat jahitan ialah kelainan yang tampak pada jahitan yang terjadi dengan tidak
disengaja yang dapat menurunkan mutu jahitan .Cacat jahitan dapat terdiri dari cacat
jahitan kritis,mayor dan minor.
Cacat jahitan kritis adalah cacat jahitan yang langsung terlihat jelas dan menyebabkan
pakaian tidak dapat dipakai. Cacat jahitan mayor yaitu cacat jahitan yang mudah terlihat
pada jahitan tampak maupun jahitan tidak tampak. Cacat jahitan minor adalah cacat
jahitan yang kecil tidak begitu tampak dan masih bisa diterima pemakai dalam jumlah
tertentu. Jahitan tampak yaitu jahitan yang terlihat dari luar pada waktu pakaian dipakai.
Jahitan tidak tampak yaitu jahitan yang tidak terlihat dari luar pada saat pakaian dipakai
atau semua jahitan selain jahitan tampak. Jahitan sambung yaitu jahitan yang berfungsi
menyambung dua atau lebih komponen atau bagian menjadi satu. Jahit gabung yaitu jahit
yang berfungsi menggabung dan menambahkan satu komponen pada komponen atau
bagian yang lain. Setik kunci ialah setik yang terbentuk dari dua helai benang yang
menjepit kain, satu benang dibagian atas, satu benang dibagian bawah dan melilit di
bagian tengah kain. Setik rantai ialah setik yang terbentuk dari satu atau dua helai benang
yang menjepit dari atas dan bawah dengan membentuk rantai di bagian bawah. Jahitan
penutup ialah jahitan yang berfungsi menutup tepi potongan kain agar anyaman kain pada
komponen tidak rusak.
6.3 ALAT DAN BAHAN
Alat:
Mesin jahit dan perlengkapan
Bahan:

Kain dengan panjang 4 meter


Benang jahit deengan warna berbeda dari kain

6.4 CARA KERJA


1.
Siapkan contoh uji dengan panjang 4 meter
2.
Lipat kain uji menjadi 2 lembar
3.
Jahit garis lurus sebanyak 10 n
4.
Amati cacat-cacat jahitan yang terjadi.

54

6.5 DATA PERCOBAAN


Data keN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Bentuk cacat
Minor
5
8
8
5
10
9
8
2
12
14
-

Jahitan menyimpang kurang 1 mm


Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang 1-5 mm
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan loncat 1 stik
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang kurang 1 mm
Jahitan menyimpang 1-5 mm
Jahitan kendor 2,5 cm

Nilai cacat
Mayor
3
2
-

Kritis
1

6.6 DISKUSI
untuk menaymbung suatu garmen diperlukan jahitan yang sudah memenuhi standar agar
produk garmen tersebut dapat dipakai dan memiliki nilai estetika. Oleh karena itu
diperlukan pengujian cacat jahitan. Penilaian cacat jahitan didasarkan pada standar
SNI .yang telah ada.
Apabila suatu produk garmen memiliki cacat jahitan kritis, maka produk garmen tersebut
tidak layak untuk dipakai.
6.7 KESIMPULAN
No
1
2
3
4

Cacat jahitan
Jahitan menyimpang 1 mm
Jahitan menyimpang 1-5 mm
Jahitan loncat 1 stik
Jahitan kendor 2,5 cm

6.8 CONTOH UJI

55

Minor
79

Nilai cacat
Mayor
Kritis
5

2
81

1
1

VII.

PENGUJIAN KENAMPAKAN GARMEN SETELAH PENCUCIAN


BERULANG
VII.1 MAKSUD DAN TUJUAN
Menguji kemeja dengan pencucian berulang untuk mengetahui berapa besar
perubahan yang terjadi.
VII.2 TEORI DASAR
Standar ini menetapkan cara uji kenampakan kain setelah pencucian
berulang. Cara uji ini digunakan untuk mengevaluasi kenampakan tahan kusut,
lipatan dan jahitan kain setelah pencucian berulang. Cara uji ini berlaku untuk
semua jenis kain yang tahan terhadap pencucian, baik kain tenun, rajut, kain nir
tenun dan garmen.
Acuan normatif : Untuk acuan tidak bertanggal, sebaiknya digunakan
dokumen normatif edisi terakhir. SNI 0614, Cara pengambilan contoh kain untuk
pengujian dan penerimaan lot. SNI 0261, Kondisi ruangan pengujian serat,
benang dan kain kapas.
Produk garmen yang tidak mengalami perubahan dimensi setelah
pemakaian sehari hari, termasuk produk yang memiliki mutu baik. Penyebab
utama dari perubahan dimensi kain adalah mengkeretnya setelah pencucian.Ada
dua jenis mengkeret , yaitu mengkeret karena tegangan mekanis pada waktu
proses pertenunan dan penyempurnaan, menyebabkan kain tertarik untuk
sementara dan waktu pencucian akan bersantai (relaxation) kembal ke bentuk
semula. Dan jenis mengkert yang lain seperti adanya kemampuan serat untuk
menggumpal (felting) dalam misalnya serat wool yang cendrung untuk
mengkeret dan menggumpal dalam keadaan basah. Dalam pengujian perubahan
dimensi ini, proses pengeringan berperan besar dalam menentukan perubahan
bentuk yang akan dialami oleh kain uji. Adapun macam macam pengeringan
adalah sebagai berikut :

Pengeringan putar (tumble dry)

Pengeringan gantung (hanging dry)

Pengeringan tetes (dred dry)

Pengeringan tekanan datar

Pengeringan kasa.

Pembuatan larutan sabun yaitu 3 gram / liter. Adapun tinggi larutan pada
mesin cuci harus menunjukan angka 17 cm ( 20 liter). Pada pengujian ini
digunakan air yang bersuhu 40 0C.
Pada pengujian perubahan dimensi dan penampakan ini, pada saat
pencucian digunakan 1 jenis kain yang berbeda, dengan kain lainnya.
VII.3 ALAT DAN BAHAN
Alat:
Mesin cuci
56

Meteran
Kemeja
Bahan:
Diterjen
VII.4
1.
2.
3.
4.
5.
6.

CARA KERJA
Ukur kemeja sebelum dilakukan pencucian
Masukan kemeja kedalam mesin cuci
Tuangkan deterjen dan air
Nyalakan mesin cuci
Keringkan kemeja dengan cara diangin-anginkan saja
Kemudian ukur kembali kemeja yang telah dicuci

VII.5 DATA PERCOBAAN


Table data hasil pencucian berulang kenampakkan produk garmen
No
1
2
3
Keterangan:
5 : sangat baik
4 : baik
3 :cukup
2 :buruk
1 :sangat buruk
N
o

Bagian yang diukur

1
2

Pnjang lengan
Lebar dada

3
4

Lebar punggung
Panjang punggung
dari tengah belakang

Komponen
Placket
Saku
Kerah

Sebelum
pencucian
5
5
5

Ukuran
Sebelum
Setelah
pencucian
pencucian
(cm)
(cm)
55
54,8
49
49
48
64,5

47,5
63,5

Setelah
pencucian
3
4
2

Per dimensi
x 2x 1
x 100
x1
-0,3
0
-1
-1,5

keterangan
(-)
mengkerret
(+)mulur
Mengkeret
Tidak terjadi
perubahan
Mengkeret
Mengkeret

VII.6 DISKUSI
Dalam pengujian ini menggunakan kemampuan penglihatan. Seharusnya
pengamatan dilakukan oleh sedikitnya 3 orang, untuk mendapatkan data yang
akurat. Perubahan ukuran atau bentuk pakaian dapat disebabkan oleh beberapa
sebab, seperti tegangan benang, jenis kain, atau cara pencucian yang tidak tepat.
VII.7 KESIMPULAN
57

Pada pengujian kali ini didapat bahwa kemeja yang diuji mengalami wmengkeret
pada bagian-bagian yang telah diukur dari ukuran yang sebelumnya. Namun, ada
pula bagian kemeja yang tidak mengalami perubahan.

58

VIII. PERPINDAHAN WARNA PADA ZIPPER


VIII.1 MAKSUD DAN TUJUAN
Melakukan percobaan pencucian untuk mengetahui berapa besar perpindahan warna
yang terjadi pada zipper melalui kain katun dan polyester.
VIII.2 TEORI DASAR
Zipper adalah salah satu aksesoris yang dipakai untuk produk garmen,
umumnya dipakai sebagai pembuka dan penutup celana atau jaket. Diliahat dari
kegunaannya kekuatan dan warna zipper harus benar-benar memenuhi standard
produksi warna zipper harus tahan luntur, karena untuk menstabilkan warna zipper
dengan kain dan untuk mencegah perbedaan warna zipper dank ain.
Cara pengujian ini dimaksudkan untuk menentukan migrasi warna zipper pada
kain terhadap pencucian. Berkurangnya warna dan pengaruh gosokan yang dihasilkan
oleh larutan dan / atau gosokan dari 5 kali pencucian tangan atau pencucian dengan
mesin yang mengandung chlor dalam rumah tangga, hampir sama dengan satu kali
pegujian selama 15 menit.
Penilaian migrasi warna dilakukan dengan melihat adanya
pelunturan/penodaan warna dari zipper pada kain, untuk melihat nilai penodaannya
digunakan Staining Scale.
Pengujian migrasi warna terhadap pencucian ini bisa dilakukan dengan
menggunakan metoda yang berbeda beda. Adapun metoda metoda tersebut, yaitu:

Pencucian pada suhu 40 0C, dimaksudkan untuk meniru pencucian dengan tangan.

Pencucian pada suhu 49 0C, yaitu guna meniru pencucian dengan mesin pada suhu
rendah, yang sering dilakukan dalam rumah tangga.

Pencucian pada suhu 71 0C, hal ini dimaksudkan untuk mencuci kain yang tahan
terhadap berbagai kondisi pengujian.

Pencucian pada suhu 71 0C dengan penambahan khloraktif, dimaksudkan untuk


mencuci kain dengan penambahan obat pemutih yang mengandung khlor.
Dalam pengujian kali ini digunakan jenis metoda pencucian pada suhu 40 0C,
dan perubahan warna yang dhasilkan sesuai dengan 5 kali pencucian dengan tangan.
VIII.3 ALAT DAN BAHAN
Alat:
Mesin jahit
Mesin cuci
Gray scale dan staining scale
Bahan:
Zipper
Kain pelapis katun
Kain pelapis polyester
Larutan sabun
VIII.4 CARA KERJA
1. Lapisi zipper dengan pelapis katun dan polyester
59

2. Jahit ketiganya dengan mesin jahit


3. Masukkan contoh uji ke dalam mesin jahit
4. Keringkan contoh uji dengan diangin-anginkan saja
5. Lakukan pengamatan perubahan warna pada pelapis katun dan polyester
menggunakan gray scale dan staining scale
VIII.5 DATA PERCOBAAN
No
1
2
3
4
5
6

Pengujian

Komponen
Lapisan katun

Staining scale

Lapisan
polyester

Gray scale

Zipper

Skala warna

4
4
4/5
4/5

VIII.6 DISKUSI
Dalam percobaan ini, yang dibandingkan adalah keseluruhan perubahan warna
dengan warna asal sebelum dilakukannya pencucian.
Pengujian ini mengandalkan kemampuan penglihatan. Oleh karena itu data yang
didapat dapat berbeda-beda, setidaknya memerlukan minima 3 orang penguji
untuk melakukan pengujian ini
VIII.7 KESIMPULAN
Pada percobaan menggunakan staining scale dan gray scale didapat bahwa
perpindahan warna setelah pencuain tidak begitu banyak.
VIII.8 CONTOH UJI

60

IX.
UJI KEKUATAN TARIK KANCING
IX.1 MAKSUD DAN TUJUAN
Melakukan pengujian kekuatan tarik kancing untuk mengetahui besar kekuatan
kancing terhadap kain garmen
IX.2

TEORI DASAR
Zipper adalah salah satu aksesoris yang dipakai untuk produk garmen,
umumnya dipakai sebagai pembuka dan penutup celana atau jaket. Diliahat dari
kegunaannya kekuatan dan warna zipper harus benar-benar memenuhi standard
produksi warna zipper harus tahan luntur, karena untuk menstabilkan warna zipper
dengan kain dan untuk mencegah perbedaan warna zipper dank ain.
Cara pengujian ini dimaksudkan untuk menentukan migrasi warna zipper pada
kain terhadap pencucian. Berkurangnya warna dan pengaruh gosokan yang dihasilkan
oleh larutan dan / atau gosokan dari 5 kali pencucian tangan atau pencucian dengan
mesin yang mengandung chlor dalam rumah tangga, hampir sama dengan satu kali
pegujian selama 15 menit.
Penilaian migrasi warna dilakukan dengan melihat adanya
pelunturan/penodaan warna dari zipper pada kain, untuk melihat nilai penodaannya
digunakan Staining Scale.
Pengujian migrasi warna terhadap pencucian ini bisa dilakukan dengan
menggunakan metoda yang berbeda beda. Adapun metoda metoda tersebut, yaitu:

Pencucian pada suhu 40 0C, dimaksudkan untuk meniru pencucian dengan tangan.

Pencucian pada suhu 49 0C, yaitu guna meniru pencucian dengan mesin pada suhu
rendah, yang sering dilakukan dalam rumah tangga.

Pencucian pada suhu 71 0C, hal ini dimaksudkan untuk mencuci kain yang tahan
terhadap berbagai kondisi pengujian.

Pencucian pada suhu 71 0C dengan penambahan khloraktif, dimaksudkan untuk


mencuci kain dengan penambahan obat pemutih yang mengandung khlor.
Dalam pengujian kali ini digunakan jenis metoda pencucian pada suhu 40 0C,
dan perubahan warna yang dhasilkan sesuai dengan 5 kali pencucian dengan tangan.
IX.3 ALAT DAN BAHAN
Alat:
Mesin pemasang kancing
Strenght Tester (Universal Savety Tester)
Gunting
Penggaris
Bahan :
Kain tenun yang sudah dipasangi kancing, seperti berikut :
IX.4 CARA KERJA
1. Pasang kancing pada kain, kemudian beri jarak sesuai ukuran yang telah
ditentukan.
61

2. Pasang contoh uji pada alat uji


3. Lakukan pengujian
4. Catat kekuatan jahitan pada kancing beserta keterangannya.
Kancing pecah
Benang putus
Kain robek
IX.5

DATA PERCOBAAN
No
1
2
3
4
5

IX.6

Data
percobaan
13,5
13
14,5
13
13,2
x =13,44

PERHITUNGAN
x
Xi

1,599
2
=
=
41

Sd =

Cv=

1,599
4

Keterangan

(Xi x )

Kancing bolong
Kancing bolong
Kancing bolong
Kancing bolong
Kancing bolong

0,0036
0,193
1,12
0,193
0,057
= 1,599

= 0,62

0,62
x 100 =4,6
13,44

IX.7 DISKUSI
Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kekuatan tarik kancing,
diantaranya material kancing, jahitan kancing, dan material bahan.
IX.8 KESIMPULAN
Dari data percobaan dapat disimpulkan bahwa rata-rata kekuatan tarik kancing
adalah 13,44 dengan keadaan kancing yang bolong.
IX.9

CONTOH UJI

62