Anda di halaman 1dari 128

ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY.

P UMUR 27 TAHUN DI
PUSKESMAS TAWANGHARJO KABUPATEN GROBOGAN

Untuk memenuhi penugasan


Mata Kuliah Praktik Klinik Kebidanan Komprehensif
Program Studi Diploma IV Kebidanan

Disusun Oleh:
RONA SYINTIA RIHHADATUL AISY
NIM: P1337424416154

PRODI D IV KEBIDANAN SEMARANG KELAS ALUMNI


JURUSAN KEBIDANAN POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
TAHUN 2017
ASUHAN KEBIDANAN KOMPREHENSIF PADA NY. P UMUR 27 TAHUN DI
PUSKESMAS TAWANGHARJO KABUPATEN GROBOGAN

Untuk memenuhi penugasan


Mata Kuliah Praktik Klinik Kebidanan Komprehensif
2

Program Studi Diploma IV Kebidanan

Disusun Oleh:
RONA SYINTIA RIHHADATUL AISY
NIM: P1337424416154

PRODI D IV KEBIDANAN SEMARANG KELAS ALUMNI


JURUSAN KEBIDANAN POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
TAHUN 2017

2
3

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

NAMA : Rona Syintia Rihhadatul Aisy

NIM : P17424113076

TEMPAT/TANGGAL LAHIR : Jepara, 20 Juni 1995

ALAMAT : Mekarsari RT 01/ RW 13, Kelurahan Kalibeber,

Kecamatan Mojotengah, Kabupaten Wonosobo

INSTITUSI : Program Studi Diploma IV

Kebidanan Semarang

Poltekkes Kemenkes Semarang


4

ANGKATAN : 2016 (2016/2017)

BIOGRAFI : Riwayat Pendidikan

SD Negeri 2 Kalibeber Tahun Masuk 2001

Tahun Lulus 2007


SMP Negeri 1 Wonosobo Tahun Masuk 2007

Tahun Lulus 2010


SMA Negeri 1 Wonosobo Tahun Masuk 2010

Tahun Lulus 2013


D III Kebidanan Semarang Poltekkes

Kemenkes Semarang Tahun Masuk 2013

Tahun Lulus 2016

HALAMAN PERSEMBAHAN

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas rahmat dan karunia yang telah

diberikan, sehingga Laporan Praktik Klinik ini dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu.

Laporan Praktik Klinik ini penulis persembahkan kepada:

1. Ayahanda tercinta Bapak Mahfud Junaedi dan ibunda tercinta Ibu Anis Rifaatun, yang

telah memberikan kasih sayang, dorongan moral, material dan spiritual serta rela

mengorbankan segalanya demi masa depan penulis.


2. Kakakku tersayang Laiyinatus Syifa (Mbak Nana) dan adikku tersayang Rofif Aghna (Dek

Aghna) yang juga membantu serta memberikan semangat dan dukungan dalam

menyelesaikan Praktik Klinik ini.


3. Ibu Sri Wahyuni S,S.Tr Keb,SKp.Ns, M.Kes selaku pembimbing Praktik Klinik, terimakasih

atas bimbingannya sehingga Laporan Praktik Klinik ini dapat terselesaikan dengan baik

dan tepat waktu.


5

4. Seluruh dosen, staf dan karyawan Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Semarang.
5. Teman-teman bidan angkatan 2016/2017, Sahabatku tercinta kost Tanjungsari,

terimakasih atas persahabatan dan kebersamaannya, serta tak henti-hentinya saling

memberikan semangat satu sama lain, semoga kita semua dapat menjadi bidan yang

professional dan memiliki etika yang baik, serta bermanfaat bagi lingkungan sekitar.

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya

sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan Laporan Praktik Klinik yang berjudul Asuhan

Kebidanan Komprehensif pada Ny. P Umur 27 tahun di Puskesmas Tawangharjo Kabupaten

Grobogan yang diajukan guna memenuhi salah satu tugas pada Program Studi Diploma IV

Kebidanan.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Praktik Klinik ini tidak lepas dari

dorongan dan bantuan berbagai pihak. Untuk itu, penulis mengucapkan banyak terima kasih

kepada :

1. Bapak Sugiyanto, S.Pd.M.App.Sc, Direktur Poltekkes Kemenkes Semarang.


2. Ibu Runjati, M.Mid selaku Ketua Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Semarang.
3. Ibu Triana Sri Hardjanti, M.Mid selaku Ketua Program Studi D IVKebidanan Semarang

Poltekkes Kemenkes Semarang.


4. Ibu Sri Wahyuni S, SKp.Ns, STr.Keb, M.Kes selaku Dosen Pembimbing yang telah

memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyusunan Laporan Praktik Klinik ini.
5. Seluruh Dosen D IV Kebidanan yang telah membekali ilmu kepada penulis yang sangat

bermanfaat.
6. Seluruh staf dan karyawan Jurusan Kebidanan yang telah membantu dalam penyusunan

Laporan Praktik Klinik ini.


6

7. Ayah, Mamah dan kakak-adikku tercinta yang telah memberikan semua kasih sayangnya

untuk penulis yang tiada batasnya dan tanpa pamrih, semoga Allah SWT memberikan

kebahagiaan di dunia dan akhirat.


8. Teman-teman seperjuangan yang senantiasa memberikan dukungan dan semangat

dalam penyusunan Laporan Praktik Klinik ini.


Penulis menyadari penulisan Laporan Praktik Klinik ini masih banyak kekurangan. Untuk

itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi penulisan Laporan

Praktik Klinik yang baik. Semoga Laporan Praktik Klinik ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan

penulis pada khususnya.

Semarang, Januari 2017

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman Judul....................................................................................................................... i
Halaman Pengesahan Penguji dan Ketua Program Studi..................................................... ii
Riwayat Hidup........................................................................................................................ iii
Halaman Persembahan.......................................................................................................... iv
Kata Pengantar...................................................................................................................... v
Daftar Isi................................................................................................................................. vii
Daftar Tabel............................................................................................................................ ix
Daftar Lampiran...................................................................................................................... x
Abstrak................................................................................................................................... xi
Abstract.................................................................................................................................. xii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang......................................................................................................... 1
7

B. Tujuan...................................................................................................................... 8
C. Ruang Lingkup......................................................................................................... 9
D. Manfaat.................................................................................................................... 9
E. Metode Pengambilan Data...................................................................................... 10
F. Sistematika Penulisan.............................................................................................. 10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Asuhan Kebidanan Kehamilan................................................................................. 12


B. Asuhan Kebidanan Persalinan................................................................................. 32
C. Asuhan Kebidanan Masa Nifas................................................................................ 49
D. Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir......................................................................... 57
E. Asuhan Kebidanan Keluarga Berencana................................................................. 61

BAB III METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian.............................................................................................. 68
B. Subjek Penelitian..................................................................................................... 68
C. Metode Pengumpulan Data dan Analisis Data........................................................ 69
D. Masalah Etika.......................................................................................................... 72

BAB IV TINJAUAN KASUS DAN PEMBAHASAN

A. Studi Kasus.............................................................................................................. 74
B. Pembahasan............................................................................................................ 113

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan.............................................................................................................. 137
B. Saran....................................................................................................................... 138

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Halaman
8

Tabel 2.1 Penambahan Kebutuhan Nutrisi Ibu Hamil TM III.................................................. 16


Tabel 2.2 Nilai IMT pada Ibu Hamil........................................................................................ 20
Tabel 2.3 Komponen Pertambahan Berat Badan Ibu Selama Kehamilan............................. 20
Tabel 2.4 Tinggi Fundus Uteri berdasarkan Usia Kehamilan................................................. 24
Tabel 2.5 Hasil Pemeriksaan Dalan melalui VT..................................................................... 37
Tabel 2.6 Nilai APGAR Bayi Baru Lahir.................................................................................. 42
Tabel 2.7 Penanganan Bayi Baru Lahir berdasarkan APGAR skor....................................... 43
Tabel 2.8 Struktur Normal Tali Pusat dan Plasenta................................................................ 46
Tabel 2.9 Involusi Uterus........................................................................................................ 54

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat Permohonan Persetujuan Responden


Lampiran 2 Surat Persetujuan Responden
Lampiran 3 Lembar Pemantauan 10
Lampiran 4 Lembar Partograf
Lampiran 5 Skor Poedji Rohyati
Lampiran 6 Dokumentasi

Poltekkes Kemenkes Semarang


9

Program Studi Diploma IV Kebidanan Semarang


2017

ABSTRAK

Rona Syintia Rihhadatul Aisy1, Sri Wahyuni S2


Asuhan Kebidanan Komprehensif pada Ny. P umur 27 tahun di Puskesmas Tawangharjo
Kabupaten Grobogan
138 hal+9 tabel+6 lampiran

Proses kehamilan, persalinan, nifas, dan bayi baru lahir merupakan hal yang seharusnya
fisiologis bagi seorang wanita dan bayi. Namun dalam prosesnya terdapat kemungkinan keadaan
tersebut dapat mengancam jiwa ibu dan bayi bahkan mengakibatkan kematian. Oleh karena itu,
pemberian asuhan kebidanan secara komprehensif sangat dibutuhkan ibu oleh tenaga kesehatan
terlatih dan profesional, sehingga diharapkan mampu menurunkan angka kesakitan dan kematian
ibu dan bayi.
Penulisan Laporan Praktik Klinik ini dalam bentuk studi kasus dengan menggunakan
pendekatan proses kebidanan menggunakan 7 langkah varney.
Hasil penelitian ini diperoleh diagnosa Ny. P usia 27 tahun G2P1A0 selama hamil
dilakukan kunjungan 1 kali pada usia kehamilan 38 minggu 2 hari dengan keluhan adanya his
palsu, dengan persalinan fisiologis yang diikuti nifas fisiologis.
Pada kehamilan tidak didapatkan kesenjangan dalam pemberian asuhan kehamilan. Pada
persalinan tidak didapatkan kesenjangan karena pertolongan persalinan sesuai standar 58
langkah APN dan telah dilakukan IMD pada bayi segera setelah lahir. Pada masa nifas sudah
diberikan asuhan dan tidak terdapat kesenjangan antara teori dan praktik. Asuhan pada bayi baru
lahir tidak terdapat kesenjangan antara teori dan praktik.
Kesimpulan dari hasil penelitian ini bahwa telah dilakukan asuhan komprehensif dari
kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru lahir, dan keluarga berencana dan tidak ditemukan
kesenjangan. Penelitian ini diharapkan mampu meningkatkan mutu pelayanan kebidanan pada ibu
hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir dan keluarga berencana.

Kata kunci : Asuhan Kebidanan Kehamilan, Persalinan, Nifas, BBL, KB


Pustaka : 76 pustaka (2007-2017)

Poltekkes Kemenkes Semarang


10

Diploma IV Program Midwifery Studies Semarang


2017

ABSTRACT

Rona Syintia Rihhadatul Aisy1, Sri Wahyuni S2


Comprehensive Midwifery Care in Ny. P age of 27 years in Puskesmas Tawangharjo in
Grobogan District
106 point+9 table+14 attachment

Pregnancy, delivery and postpartum is a physiological process. In this process, not a few
women experience health problems which can increase the amount of morbidity and mortality of
the mother or the baby. Therefore, the provision of comprehensive obstetric care is needed mother
by trained health personnel and professionals, which is expected to reduce morbidity and maternal
and infant mortality.
Writing of scientific papers in the form of case studies using the approach of using a 7 step
process obstetrics varney.
The research results obtained Ny. P diagnosis age of 27 years G2P1A0 during pregnancy
do visit 1 times at 38 weeks gestation 2 days with complaints of fake contraction with physiological
childbirth followed by postnatal physiological.
In pregnancy do not found the differences on the pregnancy care with the theory. In labor
no gaps found that aid deliveries do comform to the standars 58 steps APN for doing IMD in infants
after birth. At post partum period, mother has given post partum care and do not differences
between theory and practice. The care of newborn is not a gap between theory and practice.
The conclusion of this study that has been conducted a comprehensive care from
pregnancy, childbirth, postpartum, newborn, and family planning and found some gaps. This study
is expected to improve the quality of obstetric care in pregnancy, childbirth, postpartum, newborn,
and family planning.

Keyword : Midwifery Care Pregnancy, Childbirth Labor, Postpartum, Newborn baby,


Contraception
References : 76 books (2007-2017)
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kesehatan merupakan salah satu komponen utama dalam Indeks Pembangunan

Manusia (IPM) yang dapat mendukung terciptanya Sumber Daya Manusia (SDM) yang sehat,

cerdas, terampil, dan ahli menuju keberhasilan pembangunan kesehatan. Untuk mendukung

sumber daya manusia Indonesia yang sehat dimulai dari komponen kecil yaitu keluarga.

Keluarga memiliki fungsi yang sangat strategis dalam mempengaruhi status kesehatan
11

anggotanya. Ibu dan anak merupakan anggota keluarga yang perlu mendapatkan prioritas

dalam penyelenggaraan upaya kesehatan, karena ibu dan anak merupakan kelompok rentan

terhadap keadaan keluarga dan sekitarnya secara umum (Kemenkes RI, 2015).
Dalam menilai derajat kesehatan keluarga dan masyarakat, terdapat beberapa

indikator yang dapat digunakan. Indikator-indikator tersebut pada umumnya tercermin dalam

kondisi angka kematian, angka kesakitan dan status gizi. Derajat kesehatan masyarakat di

Indonesia digambarkan melalui Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Ibu (AKI)

(Kemenkes RI, 2015).


AKI merupakan salah satu indikator yang peka terhadap kualitas dan aksesbilitas

fasilitas pelayanan kesehatan. Keseluruhan AKI di negara anggota MDGs di dunia pada tahun

2015 yang terdiri dari 10 kelompok negara yaitu Afrika Utara, Afrika Sub-Sahara, Asia Timur,

Asia Selatan, Asia Tenggara, Asia Barat, Eropa dan Asia Tengah, Amerika Latin, Caribia, dan

Oceania yaitu 216 per 100.000 kelahiran hidup. Sedangkan AKI di negara berkembang yaitu

239 per 100.000 KH yang 20 kali lebih tinggi dari AKI di negara maju yang hanya 12 per

100.000 KH. Kelompok negara Afrika Sub-Sahara memiliki AKI paling tinggi mencapai 546 per

100.000 KH dengan jumlah kematian ibu mencapai 201.000 kematian. Kelompok tiga negara

yaitu Oceania 187 per 100.000 KH, Asia Selatan 176 per 100.000 KH dan Asia Tenggara 110

per 100.000 KH menjadi kelompok negara dengan AKI sedang. Sisa 6 kelompok negara yang

lain memiliki AKI yang rendah (WHO, 2015).


Target penurunan AKI dan AKB dalam upaya pencapaian Sustainable Development

Goals (SDGs) masuk pada tujuan ketiga dalam 17 tujuan yang ditetapkan, dengan target

penurunan AKI yaitu 70 per 100.000 kelahiran hidup dan penurunan AKB 12 per 1000

kelahiran hidup pada tahun 2030 (Depkes RI, 2015).


AKI di Indonesia pada tahun 2015 menunjukkan penurunan menjadi 305 kematian

per 100.000 kelahiran hidup berdasarkan hasil Survey Penduduk Antar Sensus (SUPAS)

2015, namun belum dapat mencapai target MDG 2015 yaitu 102 per 100.000 kelahiran hidup.

Sedangkan menurut sumber yang sama AKB di Indonesia tahun 2015 sebesar 22,23 per
12

1.000 kelahiran hidup, yang artinya sudah mencapai target MDG 2015 sebesar 23 per 1.000

kelahiran hidup.
Dalam rangka menurunkan angka kematian ibu dan neonatal pada tahun 2012-2016

Kementerian Kesehatan meluncurkan program Expanding Maternal and Neonatal Survival

(EMAS) yang diharapkan AKI dan AKB dapat menurun sebesar 25%. Program EMAS

dilakukan dengan cara meningkatkan kualitas pelayanan emergensi obstetri dan bayi baru

lahir minimal di 150 rumah sakit PONEK dan 300 puskesmas PONED dan memperkuat sistem

rujukan yang efisien dan efektif antar puskesmas dan rumah sakit. Program ini dilaksanakan di

provinsi dan kabupaten dengan jumlah kematian ibu dan neonatal yang besar salah satunya

yaitu Provinsi Jawa Tengah (Kemenkes RI, 2014).


Upaya lain yang dilakukan Kementerian Kesehatan yaitu dengan pembangunan

kesehatan pada periode 2015-2019 melalui Program Indonesia Sehat yang dilaksanakan

dengan 3 pilar utama yaitu paradigma sehat, penguatan pelayanan kesehatan dan jaminan

kesehatan nasional. Pilar paradigma sehat dilakukan dengan strategi pengarusutamaan

kesehatan dalam pembangunan, penguatan promotif preventif dan pemberdayaan

masyarakat. Penguatan pelayanan kesehatan dilakukan dengan strategi peningkatan akses

pelayanan kesehatan, optimalisasi sistem rujukan dan peningkatan mutu pelayanan

kesehatan, menggunakan pendekatan continuity of midwifery care dan intervensi berbasis

risiko kesehatan. Sementara itu jaminan kesehatan nasional dilakukan dengan strategi

perluasan sasaran dan manfaat serta kendali mutu dan kendali biaya (Kemenkes RI, 2015).
Angka kematian ibu Provinsi Jawa Tengah tahun 2015 sebesar 111,16 per 100.000

kelahiran hidup, mengalami penurunan bila dibandingkan dengan AKI pada tahun 2014

sebesar 126,55 per 100.000 kelahiran hidup. Angka ini masih jauh dari target SDGs yaitu 70

per 100.000 kelahiran hidup. Angka Kematian Bayi (AKB) adalah jumlah kematian bayi (0-11

bulan) per 1000 kelahiran hidup dalam kurun waktu satu tahun. AKB di Provinsi Jawa Tengah

tahun 2015 sebesar 10 per 1000 kelahiran hidup, terjadi sedikit penurunan bila dibandingkan

dengan tahun 2014 sebesar 10,08/1.000 kelahiran hidup sedangkan sesuai target SDGs tahun
13

2015 sebesar 12/1.000 kelahiran hidup maka AKB di Provinsi Jawa Tengah tahun 2015 sudah

di bawah target (Dinkes Provinsi Jawa Tengah, 2015).


Penyebab kematian ibu adalah perdarahan dengan menyumbang 21,14%, hipertensi

24,22%, infeksi 2,76%, gangguan system peredaran darah 8,52%, dan penyebab lain

menyumbang paling besar yaitu 40,49% (Dinkes Provinsi Jawa Tengah, 2015).
Program kesehatan Jawa Tengah sebagai upaya untuk menurunkan AKI dan AKB

yaitu peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan antenatal (pemantapan pelaksanaan

pelayanan antenatal sesuai standar termasuk Antenatal Terpadu; pelaksanaan kelas ibu

hamil), meningkatkan persalinan di fasilitas kesehatan, pelayanan neonatal essensial sesuai

standar, peningkatan pelayanan pencegahan komplikasi kebidanan dan neonatus, dan AMP

(Dinkes Provinsi Jawa Tengah, 2015).


Salah satu kabupaten di Jawa Tengah yang mengalami penurunan AKI yaitu

Kabupaten Grobogan, pada tahun 2015 angka kematian ibu yaitu 149,92 per 100.000

kelahiran hidup, bila dibandingkan dengan tahun 2014 yang mencapai 188,69 per 100.000

kelahiran hidup, maka di tahun 2015 angka kematian ibu mengalami penurunan yang

signifikan dan namun belum sesuai target MDGs. Angka kematian bayi di Kabupaten

Grobogan pada tahun 2015 sebesar 17,44 per 1000 kelahiran hidup, angka tersebut menurun

dibandingkan dengan tahun 2014 yaitu 17,82 per 1000 kelahiran hidup (Dinkes Kabupaten

Grobogan, 2015).
Kasus kematian maternal dapat terjadi selama masa kehamilan, persalinan, dan

nifas. Pada tahun 2016 di Puskesmas Tawangharjo tidak terdapat kasus kematian ibu namun

terdapat 27 kasus kematian bayi. Kematian bayi disebabkan oleh adanya kelainan dan

masalah pada bayi baru lahir antara lain karena BBLR, prematuritas, IUFD, dan suspect

kelainan kongenital pada jantung. Untuk menurunkan angka kematian bayi perlu dilakukan

kunjungan yang bertujuan untuk mendeteksi sedini mungkin masalah maupun kelainan yang

terjadi pada bayi sehingga lebih cepat ditangani. Kunjungan neonatus ini dilakukan sebanyak
14

3 kali yaitu pada 6 jam pertama sampai dengan hari ke 28 (Dinkes Kabupaten Grobogan,

2015; Puskesmas Tawangharjo, 2016).


Proses kehamilan, persalinan, nifas, dan bayi baru lahir merupakan hal yang

seharusnya fisiologis bagi seorang wanita dan bayi. Namun dalam prosesnya terdapat

kemungkinan keadaan tersebut dapat mengancam jiwa ibu dan bayi bahkan mengakibatkan

kematian. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemeriksaan dari mulai awal kehamilan yaitu

antenatal care (ANC) yang bertujuan untuk mendeteksi adanya penyulit maupun komplikasi

pada kehamilan, untuk mempersiapkan persalinan serta untuk mengurangi morbiditas dan

mortalitas pada kehamilan. Setelah kehamilan berlangsung maka akan berakhir dengan

adanya permulaan persalinan dan berlanjut hingga janin lahir (Janiwarty dan Pieter, 2013).
Masalah keluarga berencana juga merupakan masalah penting yang masih menjadi

kewenangan bidan untuk mengendalikan laju pertumbuhan penduduk dan menciptakan

keluarga yang berkualitas. Keluarga berencana merupakan suatu usaha

pengaturan/penjarangan kelahiran atau usaha pencegahan kehamilan sementara atas

kesepakatan suami-istri karena situasi dan kondisi tertentu untuk kepentingan keluarga,

masyarakat maupun negara. Bidan bertugas memberikan konseling tentang keluarga

berencana serta membantu untuk mengambil keputusan yang terbaik untuk ber KB.

Berdasarkan pentingnya peran tenaga kesehatan pada setiap proses kehamilan, persalinan,

nifas, bayi baru lahir, dan keluarga berencana, diperlukan adanya pelayanan kebidanan

secara komprehensif (Saifuddin, 2010).


Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Ellen D. Hodnett yang melibatkan 16.242

wanita dari 13 percobaan membandingkan kelompok wanita yang menerima asuhan

berkelanjutan dengan kelompok wanita yang tidak diberikan asuhan berkelanjutan (asuhan

secara umum oleh tenaga medis) ditemukan asuhan berkelanjutan berpengaruh besar ibu dan

bayi, dan tidak ditemukan dampak yang merugikan (Cochrane, 2014).


15

Melihat pentingnya asuhan komprehensif pada ibu dan anak, diharapkan dengan

dilakukannya asuhan komprehensif secara menyeluruh dapat mengurangi angka komplikasi

pada proses kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru lahir, dan keluarga berencana.
Berdasarkan latar belakang di atas, penulis tertarik mengadakan studi kasus yang

berjudul Asuhan Kebidanan Komprehensif pada Ny. P Umur 27 tahun di Puskesmas

Tawangharjo Kabupaten Grobogan.


B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mampu memberikan asuhan secara komprehensif pada Ny. P sehingga dapat

mengaplikasikan teori ke dalam praktik dan pengalaman nyata yaitu melaksanakan

asuhan kebidanan dengan menggunakan pendekatan manajemen kebidanan dengan

memberikan asuhan kebidanan pada ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas dan pelayanan KB

serta BBL.
2. Tujuan Khusus
Mampu melaksanakan asuhan kebidanan dari pengkajian sampai evaluasi

dengan menggunakan pendekatan manajemen kebidanan meliputi:


a. Memberikan asuhan pada ibu hamil pada Ny. P secara komprehensif.
b. Memberikan asuhan kebidanan pada ibu bersalin pada Ny. P secara komprehensif.
c. Memberikan asuhan kebidanan pada ibu nifas dan keluarga berencana pada Ny. P

secara komprehensif.
d. Memberikan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir pada bayi Ny. P secara

komprehensif.
C. Ruang Lingkup
1. Sasaran
Subjek yang akan diberikan asuhan kebidanan adalah ibu hamil Trimester III

minimal usia kehamilan 36 minggu dan akan di ikuti asuhan ibu bersalin, asuhan ibu nifas,

KB dan asuhan bayi baru lahir. Pada kasus ini yang menjadi sasaran adalah Ny. P usia 27

tahun dan By. Ny. P.


2. Tempat
Lokasi pengambilan kasus akan dilaksanakan di Puskesmas Tawangharjo

Kabupaten Grobogan.
3. Waktu
Waktu untuk memberikan asuhan kebidanan berkelanjutan akan dilaksanakan

mulai tanggal 3 sampai dengan 28 Januari 2017.


16

D. Manfaat
1. Responden
Mendapatkan asuhan kebidanan secara komprehensif mulai dari kehamilan,

persalinan, nifas, bayi baru lahir, dan KB.


2. Institusi Pendidikan
Asuhan kebidanan komprehensif ini dapat dijadikan sebagai referensi dalam

memberikan informasi dan pengetahuan yang bertujuan untuk pengembangan ilmu

pengetahuan di bidang kesehatan.


3. Tenaga Kesehatan (Bidan)
Khususnya bagi bidan sebagai masukan dan saran untuk meningkatkan mutu

pelayanan asuhan secara berkualitas.


4. Bagi Penulis
Untuk mengembangkan ilmu pengetahuan, sikap, keterampilan, dan

memberikan pengalaman dalam melaksanakan asuhan kebidanan secara komprehensif.


E. Metode Pengambilan Data

Prosedur pengumpulan data merupakan rangkuman/langkah yang dilakukan penulis

dalam proses pengumpulan data kasus ibu hamil, bersalin, nifas dan BBL meliputi

anamnesa/pengkajian, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang, studi kasus dan telaah

dokumen.

F. Sistematika Penulisan
Studi kasus ini terdiri dari lima bab, dengan sistematika penulisan sebagai berikut:
1. BAB I Pendahuluan
Berisi tentang latar belakang, tujuan, ruang lingkup, manfaat, metode

pengambilan data, dan sistematika penulisan.

2. BAB II Tinjauan Pustaka


Berisi tentang landasan teori medis dan teori asuhan kebidanan. Teori medis

meliputi batasan/definisi, fisiologi/patofisiologi, tanda dan gejala, pemeriksaan penunjang,

dan penatalaksanaan medis pada asuhan kebidanan ibu hamil, bersalin, nifas, KB dan

BBL.
3. BAB III Metode

Berisi tentang rancangan, subjek, pengumpulan data dan analisa data, dan

masalah etika.
17

4. BAB IV Tinjauan Kasus Dan Pembahasan


Berisi tentang hasil studi kasus yang telah dilakukan, serta pembahasan kasus

antara kesesuaian dan kesenjangan teori yang ada.

5. BAB V Penutup
Berisi kesimpulan studi kasus yang telah dilakukan serta saran.
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Asuhan kebidanan sebagai upaya untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas (angka

kesakitan dan kematian) untuk menyelamatkan ibu dan bayi berfokus pada upaya promotif dan

preventif. Menurut Yulifah dan Surachmindari (2013; h. 56), asuhan kebidanan adalah aplikasi atau

penerapan dari peran, fungsi, dan tanggung jawab bidan dalam memberikan pelayanan kebidanan

sesuai kewenangan bidan dan kebutuhan klien dengan memandang klien sebagai makhluk

biopsikososial kultural secara menyeluruh/holistik yang berfokus kepada perempuan.


A. Asuhan Kebidanan Kehamilan
Kehamilan adalah proses bergabungnya sperma dan ovum (gamet pria dan wanita)

untuk menciptakan suatu sel tunggal yang disebut zigot, yang kemudian menggandakan diri

berkali-kali melalui pembelahan sel untuk menjadi lahir (Papalia, 2008 dalam Janiwarty dan

Pieter, 2013 h; 224). Masa kehamilan dimulai dari konsepsi lahirnya janin. Lamanya hamil

normal adalah 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari) dihitung dari hari pertama haid terakhir

(Saifuddin, 2009; h.89).


Kebijakan program pemerintah untuk kunjungan antenatal sebaiknya dilakukan paling

sedikit 4 kali selama kehamilan yaitu satu kali pada trimester pertama (usia kehamilan 0-13

minggu), satu kali pada trimester kedua (usia kehamilan 14-27 minggu) dan dua kali pada

trimester ketiga (usia kehamilan 28-40 minggu) (Sulistyawati, 2011; h.127).


Berdasarkan penelitian Effi M Hafidz tentang Hubungan Peran Suami dan Orangtua

terhadap Perilaku Ibu Hamil dalam Pelayanan Antenatal di Wilayah Puskesmas Kecamatan
18

Sedan Kabupaten Rembang tahun 2007 yang dilakukan pada 87 orang ibu hamil diketahui

bahwa suami berperan baik (92,20%) terhadap perilaku ibu hamil yang melakukan pelayanan

antenatal. Sedangkan, sebagian besar orangtua berperan baik (89,40%) terhadap perilaku

bumil dalam pelayanan antenatal.


Penelitian lain yang dilakukan oleh Puput Antika Sari, Ida Maryati, dan Tetti Solehati

tentang Hubungan Pengetahuan Ibu tentang Risiko Tinggi Kehamilan dengan Kepatuhan

Kunjungan Antenatal Care di Ruang Nifas RSKIA Kota Bandung tahun 2011 pada 66 ibu

postpartum dengan riwayat kehamilan risiko tinggi didapatkan hasil yang menunjukkan bahwa

48,5% dari total responden berpengetahuan cukup tentang risiko tinggi kehamilan, 57,6%

responden tidak mematuhi jadwal kunjungan antenatal care, dan terdapat hubungan yang

rendah antara kedua variabel. Dari hasil penelitian ini diharapkan pelayanan kesehatan dapat

meningkatkan pengetahuan ibu hamil tentang risiko tinggi kehamilan melalui pendidikan

kesehatan sebagai rangkaian pelayanan antenatal dan pemanfaatan buku KIA secara

maksimal.
Asuhan pada kehamilan trimester III yang pertama dilakukan yaitu pengkajian.

Pengkajian merupakan proses pengumpulan semua informasi akurat dan lengkap dari

beberapa sumber yang berkaitan dengan kondisi klien (Yulifah dan Surachmindari, 2013; h.

128). Bagian-bagian penting dari pengkajian antara lain:


1. Subjektif
Data subjektif didapatkan dengan wawancara dengan klien, suami, keluarga dan

catatan/dokumentasi pasien (Yulifah dan Surachmindari, 2013; h. 128). Lakukan

wawancara dengan klien tentang keluhan utama yang dirasakan, hal tersebut ditanyakan

untuk mengetahui alasan pasien datang ke fasilitas pelayanan kesehatan. Keluhan ibu

hamil trimester ketiga yang masih normal adalah kaki bertambah bengkak dan terasa

semakin nyeri, buang air kecil meningkat sekitar 5 menit sekali, suhu tubuh ibu meningkat

sehingga sering kepanasan, rahim sering berkontraksi ringan (braxton hick contraction),

pada bulan ke-8 payudara mengeluarkan kolostrum dan pada bulan-bulan terakhir cairan
19

vagina meningkat (kental), rasa nyeri punggung dan sesak napas sehingga kesulitan

mendapatkan posisi tidur yang nyaman, dan uterus terus tumbuh meninggi ke paru-paru

(Janiwarty dan Pieter; 2013; h. 229-230).


Riwayat kehamilan sekarang dikaji untuk mendeteksi komplikasi,

ketidaknyamanan dan keluhan selama kehamilan (Saminem, 2009; h. 92). Riwayat

kehamilan sekarang yang harus dikaji yaitu hari pertama haid terakhir (HPHT) dan jumlah

ANC yang sudah pernah dilakukan. HPHT ditanyakan untuk mengetahui usia kehamilan

ibu dan hari perkiraan lahir (HPL) (Varney, 2006; h. 524). Menentukan usia kehamilan

berguna dalam penegakan diagnosis kehamilan. Implementasinya adalah ketika

menghitung taksiran berat janin (TBJ) kemudian disesuaikan dengan usia kehamilan, lalu

dianalisa apakah terdapat ketidaksesuaian atau tidak. Hasilnya dijadikan acuan dalam

pemberian asuhan. Begitu juga dengan HPL, karena hal ini dapat digunakan sebagai

acuan bagi pasien dan keluarga untuk mempersiapkan diri baik fisik, mental, maupun

materi. Sedangkan bagi bidan HPL dijadikan sebagai acuan dalam menentukan diagnosis

dalam proses persalinan (misalnya persalinan preterm atau postterm) (Varney, Jan, dan

Carolyn, 2007; h. 52). Menentukan HPL menurut Saifuddin (2010; h. 279) dengan

menggunakan rumus Naegele yaitu tanggal HPHT ditambah 7 dan bulan dikurangi 3.
Riwayat kesehatan ibu yang pernah, sedang maupun terdapat riwayat penyakit

dari keluarga digunakan sebagai penanda adanya penyulit masa hamil. Beberapa data

penting tentang riwayat kesehatan pasien yang perlu dikaji adalah apakah pasien pernah

atau sedang menderita penyakit, seperti jantung, diabetes mellitus (DM), ginjal,

hipertensi/hipotensi, dan hepatitis (Sulistyawati, 2011; h. 169). Menurut Janiwarty dan

Pieter (2013; h. 230) penyakit yang diderita ibu hamil bisa memengaruhi kehidupan dan

proses kelahiran janin, seperti kelahiran prematur, intra uteri fetal death (IUFD), asfiksia

neonatorum, hipoglikemi, dan pengaruh bagi ibu yaitu hipertensi, stroke, abrupsio

plasenta, infeksi, perdarahan, bahkan kematian.


20

Pola kehidupan sehari-hari yang perlu dikaji yaitu pola nutrisi, pola istirahat dan

pola eliminasi. Pola nutrisi sebagai gambaran bagaimana pasien mencukupi asupan

gizinya selama hamil, sehingga apabila bidan memperoleh data yang tidak sesuai dengan

standar pemenuhan, maka bidan dapat memberikan klarifikasi dalam pemberian

pendidikan kesehatan mengenai gizi ibu hamil. Hal yang ditanyakan yaitu menu,

frekuensi, jumlah per hari, dan pantangan makan dan minum ibu (Prawirohardjo, 2010; h.

279).
Tabel 2.1 Penambahan Kebutuhan Nutrisi pada Ibu Hamil TM III
Tambahan nutrisi
Macam zat gizi pada ibu hamil TM Sumber bahan makanan
III
Karbohidrat 300 kkal/hari Kacang-kacangan, padi-padian, umbi-
umbian, gula
Protein 67-100 gr/hari Telur, susu, daging, unggas, kerang,
tempe, tahu
Vitamin
Vitamin A +300 RE Wortel, tomat
Vitamin C +10 mg Pisang, jeruk, strawberry
Vitamin B12 +0,2 g Ikan, kepiting, kerang, daging
Mineral
Kalsium 950 mg/hari Ikan teri, udang, sayuran hijau, keju,
yogurt
Zat besi 39 mg/hari Hati, ikan, daging, singkong, kangkung,
sayuran hijau
Asam folat 470 g/hari Hati, brokoli, sayuran hijau, kacang-
kacangan, ikan, daging, jeruk, telur
(Sumber: Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi, 2012)
Masalah gizi pada ibu hamil yang paling umum yaitu kurang energi protein,

vitamin A dan anemia gizi. Ibu hamil yang menderita defisiensi zat gizi mempunyai risiko

lebih besar untuk memiliki bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR). Upaya yang

dilakukan melalui paket produk PMT diberikan tiap minggu untuk dikonsumsi setiap hari.

Jenis produk PMT meliputi susu, biskuit dengan tiga rasa dan bihun satu rasa. Penelitian

V. Prihananto, Ahmad Sulaeman, Hadi Riyadi, dan Nur Heni Sri Palupi tentang Pengaruh

Pemberian Makanan Tambahan terhadap Konsumsi Energi dan Protein Ibu Hamil di

Kabupaten Bogor tahun 2007 membuktikan bahwa terdapat pengaruh pemberian PMT

yang dikonsumsi ibu hamil. Tingkat konsumsi energi dan protein pada ibu hamil yang
21

mengkonsumsi PMT yaitu 1993 kkal dan 46,6 gram, lebih besar dibandingkan dengan

yang tidak mengkonsumsi PMT yaitu 1809 kkal dan 40,2 gram.
Pola istirahat diperlukan untuk mengetahui hambatan yang mungkin muncul jika

didapatkan kesenjangan pemenuhan kebutuhan istirahat. Bidan dapat menanyakan

tentang berapa lama ibu tidur di malam dan siang hari. Pada trimester III ibu hamil

mengalami sulit tidur dikarenakan adanya perubahan hormon, stres, pergerakan janin

yang berlebihan, posisi tidur yang tidak nyaman, sering buang air kecil dan sakit pada

pinggang (Huliana, 2007; h. 34). Normalnya orang dewasa tidur selama 7-8 jam, namun

untuk ibu hamil bisa mencapai 10 jam. Hal ini bergantung pada usia dan stamina saat ibu

hamil. Tidur cukup akan menjamin kesehatan ibu selama hamil serta memberikan cukup

energi saat persalinan. Penelitian yang dilakukan University of California di San Francisco

tahun 2012 menemukan fakta, wanita yang tidur kurang dari 6 jam per malam memiliki

kemungkinan menjalani operasi caesar 4,5 kali lebih besar.


Pola eliminasi BAB dan BAK ditanyakan untuk mengetahui frekuensi dan

keluhan yang dialami ibu selama kehamilan (Sulistyawati, 2011; h. 169-170). Sering

buang air kecil pada trimester III terjadi karena pembesaran janin yang menyebabkan

desakan pada kantong kemih, sedangkan konstipasi terjadi karena pengaruh hormon

progesteron yang mempunyai efek rileks pada otot polos, salah satunya otot usus

(Janiwarty dan Pieter, 2013; h. 229).


Data biopsikososial kultural spiritual yang dikaji berupa adat istiadat yang

mempengaruhi kehamilan, status ekonomi, dan pengambilan keputusan. Adat istiadat

yang merugikan ibu maupun janin apabila terdapat pantangan makan yang seharusnya

menyehatkan bagi ibu dan janin seperti pantangan makan daging, ikan, telur, dan goreng-

gorengan karena dipercaya akan menyebabkan kelainan pada janin (Sulistyawati, 2011;

h. 174). Hasil penelitian Arum Pratiwi dan Siti Arifah tahun 2010 tentang Perilaku

Kehamilan, Persalinan dan Nifas terkait dengan Budaya Kesehatan pada Masyarakat

Jawa di Wilayah Kabupaten Sukoharjo bahwa 50%-75% penduduk masih melakukan


22

upacara penguburan plasenta, mempunyai pantangan dan kebiasaan yang harus

dilakukan selama hamil dan nifas.


Status ekonomi ibu akan mempengaruhi kondisi kesehatan fisik dan psikologis

ibu hamil. Status ekonomi yang baik akan membuat ibu memiliki status gizi yang baik dan

tidak terbebani secara ekonomi tentang biaya persalinannya dan pemenuhan kebutuhan

sehari-hari setelah bayinya lahir (Suryani dan Zein, 2006; h. 124). Penelitian Heni Panal

tentang Hubungan Ekonomi Keluarga dengan Status Gizi Ibu Hamil di Puskesmas

Wongkaditi Kota Gorontalo Tahun 2011 menyimpulkan bahwa keluarga yang ekonomi

tinggi sebanyak 33,82% dan keluarga yang ekonomi rendah sebanyak 66,18% sedangkan

ibu hamil yang status gizi baik sebanyak 42,65% dan ibu hamil yang status gizi kurang

57,35% sehingga terdapat hubungan signifikan antara ekonomi keluarga dengan status

gizi ibu hamil di Puskesmas Wongkaditi Kota Gorontalo.


Menurut Janiwarty dan Pieter (2013; h. 246) pengambilan keputusan yang

dilakukan segera dapat mengurangi kejadian komplikasi pada proses kehamilan,

persalinan, maupun nifas, karena dengan pengambilan keputusan sesegera mungkin ibu

maupun janin dapat dilakukan tindakan pertolongan dengan segera dan dapat

diselamatkan.
2. Objektif
Setelah data subjektif dikaji, untuk melengkapi data bidan dalam menegakkan

diagnosis, maka bidan harus melakukan pengkajian data objektif melalui pemeriksaan

fisik meliputi pemeriksaan umum, status present, status obstetrik, dan pemeriksaan

penunjang (Yulifah dan Surachmindari, 2013; h. 131).


a. Pemeriksaan Umum
Pemeriksaan umum dilakukan dengan mengukur tekanan darah, suhu, nadi,

pernapasan, dan berat badan untuk menentukan kondisi ibu secara umum.

Penimbangan berat badan berkaitan dengan indeks masa tubuh dan kenaikan berat

badan setiap minggunya. Indeks masa tubuh adalah cara yang dipakai untuk
23

menentukan berat badan menurut tinggi badan dengan rumus berat badan dibagi

tinggi badan pangkat 2.


Tabel 2.2 Nilai IMT pada Ibu Hamil
Rentang Nilai IMT Status
<19,8 Underweight
19,8-26,6 Normal
26,6-29,0 Overweight
>29,0 Obese
(Sumber: Asuhan Kebidanan pada Kehamilan, 2011)
Pertambahan berat badan ibu hamil menggambarkan status gizi selama

hamil. Disarankan pada ibu primigravida untuk tidak menaikkan berat badannya lebih

dari 1 kg/bulan. Perkiraan peningkatan berat badan yang dianjurkan yaitu 4 kg pada

kehamilan trimester I, 0,5 kg/minggu pada kehamilan trimester II sampai III, totalnya

sekitar 15-16 kg (Sulistyawati, 2011; h. 68-69).


Tabel 2.3 Komponen Pertambahan Berat Badan Ibu selama Kehamilan
Komponan Jumlah (dalam kg)
Jaringan ekstrauterin 1
Janin 3-3,8
Cairan amnion 1
Plasenta 1-1,1
Payudara 0,5-2
Tambahan darah 2-2,5
Tambahan cairan jaringan 1,5-2,5
Tambahan jaringan lemak 2-2,5
Total 11,5-16
(Sumber: Asuhan Kebidanan Pada Masa Kehamilan, 2011)
Pengukuran tekanan darah setiap kunjungan berfungsi untuk memantau

tekanan darah dan adanya hipertensi kehamilan. Apabila diketahui kenaikan tekanan

diastolik ibu 15 mmHg atau >90 mmHg dalam 2 pengukuran berjarak 1 jam atau

tekanan diastolik sampai 110 mmHg mengindikasikan ibu mengalami hipertensi.

Perlu diwaspadai adanya indikasi preeklampsia/eklampsia apabila disertai adanya

proteinuria dan edema hingga kejang. Preeklampsia ringan memiliki tanda adanya

kenaikan tekanan diastolik, edema, dan proteinuria 1+. Preeklampsia berat memiliki

tanda tekanan diastolik >110 mmHg, proteinuria 2+, hiperrefleksia, gangguan

penglihatan, dan nyeri epigastrium. Eklampsia memiliki tanda seperti preeklampsia

berat disertai dengan kejang. Pencegahan perlu dilakukan oleh setiap ibu hamil yang
24

memiliki riwayat hipertensi maupun yang sudah menampakkan tanda kenaikan

tekanan diastolik, disini bidan mendeteksi secara dini dan memberikan penanganan

secara cepat. Kasus harus ditindaklanjuti secara reguler dan diberi penerangan yang

jelas bila ibu harus kembali ke pelayanan kesehatan. Dalam rencana pendidikan

keluarga (suami, orang tua, mertua, dll) harus dilibatkan sejak awal (Saifuddin, 2009;

h. 208-211).
Berdasarkan penelitian Rozikhan tahun 2006 dalam Faktor-Faktor Risiko

Terjadinya Preeklampsia Berat di Rumah Sakit Dr. H. Soewondo Kendal yang

dilakukan pada 100 orang sebagai kelompok kontrol penelitian didapatkan hasil yang

mempunyai risiko terjadinya preeklampsia berat yaitu riwayat preeklampsia

mempunyai risiko 15,506 kali, keturunan mempunyai risiko 7,110 kali, dan paritas

mempunyai risiko 4,751 kali untuk terjadi preeklampsia berat.

b. Status Obstetrik
1) Inspeksi
Pemeriksaan status obstetrik meliputi pemeriksaan inspeksi yaitu

pemeriksaan wajah dengan melihat adakah edema dan cloasma gravidarum.

Edema pada muka terjadi karena peningkatan kadar sodium akibat pengaruh

hormonal dan tekanan pada pembuluh vena. Pembengkakan pada wajah dan

ekstremitas merupakan salah satu gejala dari adanya preeklampsi walaupun

gejala utamanya adalah protein urin (Saifuddin, 2009; h. 209).


Payudara sebagai organ untuk proses laktasi mengalami perubahan

sebagai persiapan setelah janin lahir. Pemeriksaan payudara dilakukan untuk

menilai kesiapan ibu menyusui dan kendala yang akan dihadapi ibu saat

menyusui dengan melihat bentuk, besar masing-masing payudara (seimbang

atau tidak), hiperpigmentasi areola payudara, teraba massa, nyeri atau tidak,

kolostrum, keadaan puting (menonjol, datar, atau masuk ke dalam), dan


25

kebersihannya (Salmah, et al, 2006; h. 74). Pemeriksaan abdomen dengan

melihat adanya striae gravidarum, linea nigra, dan adanya bekas operasi

abdomen. Tujuannya sebagai antisipasi ketika ibu pernah menjalani operasi

abdomen sehingga kemungkinan persalinan dilakukan melalui operasi.

Pemeriksaan vulva melihat adakah PPV maupun kelainan abnormal lain seperti

lendir darah (menandakan mulainya kala persalinan), lendir, dan lokhea

(menandakan adanya infeksi apabila terdapat abnormalitas (Sulistyawati, 2011;

h. 176).
2) Palpasi
Pemeriksaan palpasi abdomen dengan pemeriksaan Leopold I, II, III,

dan IV, TFU, serta TBJ. Pemeriksaan Leopold I untuk menentukan TFU dan

bagian janin yang terletak di fundus, Leopold II menentukan bagian janin pada

sisi kanan dan kiri ibu, Leopold III untuk menentukan bagian janin yang terletak

di bagian bawah uterus, dan Leopold IV menentukan berapa jauh masuknya

janin ke pintu atas panggul (Kemenkes RI, 2013; h. 26).


Pengukuran tinggi fundus uteri di atas simpisis pubis dipakai sebagai

suatu indikator kemajuan pertumbuhan janin. Selain itu dapat membantu

mengidentifikasi faktor-faktor risiko tinggi. Tinggi fundus uteri yang stabil atau

menurun dapat mengindikasikan retardasi pertumbuhan intra uterin, peningkatan

yang berlebihan yang menunjukkan adanya kehamilan kembar atau hidramnion

(Saifuddin 2009; h. 97). Pengukuran tinggi fundus uteri dilakukan menggunakan

tangan jika usia kehamilan <12 minggu dan menggunakan metline jika usia

kehamilan >12 minggu untuk memantau perkembangan janin (Sulistyawati,

2011; h. 147). Pengukuran menggunakan jari-jari tangan dapat disamakan

dengan usia kehamilan.


Tabel 2.4 Tinggi Fundus Uteri berdasarkan Usia Kehamilan
Usia Kehamilan Tinggi Fundus Uteri
(minggu) Dalam cm Menggunakan jari
12 - 3 jari di atas simpisis
26

16 - Pertengahan pusat-simpisis
20 20 2 cm 3 jari di bawah pusat
24 24 2 cm Setinggi pusat
28 28 2 cm 3 jari di atas pusat
32 32 2 cm Pertengahan pusat-prosesus
xiphoideus (px)
36 36 2 cm 3 jari di bawah prosesus xiphoideus
(px)
40 32 2 cm Pertengahan pusat-prosesus
xiphoideus (px)
(Sumber: Asuhan Kebidanan pada Masa Kehamilan; 2011)
Menghitung taksiran berat janin (TBJ) menurut Mc Donald berdasar

TFU dengan cara menempatkan metline skala 0 (nol) di atas simfisis dan ukur

TFU dengan melihat metline dalam cm. Jika belum masuk panggul maka (TFU

12) x 155, jika sudah masuk panggul (TFU 11) x 155 (Sulistyawati, 2011; h.

140).
3) Auskultasi
Pemeriksaan auskultasi dengan menghitung detak jantung janin (DJJ)

selama satu menit penuh, menentukan frekuensi per menit, teratur atau tidak,

dan punktum maksimum janin. DJJ normal yaitu 120-160 kali per menit. DJJ

menggambarkan status kesejahteraan janin, apabila DJJ <120 atau >160 kali per

menit menandakan janin mengalami fetal distres (Saifuddin, 2009; h. 95).


c. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang mendukung ditegakkannya diagnosis dalam

memantau kesehatan ibu dan janin sehingga dapat mengetahui tindakan yang akan

diberikan selanjutnya.
1) Pemeriksaan golongan darah
Pemeriksaan golongan darah pada ibu hamil tidak hanya untuk

mengetahui jenis golongan darah ibu melainkan juga untuk mempersiapkan

calon pendonor darah yang sewaktu-waktu diperlukan apabila terjadi situasi

kegawatdaruratan (Depkes RI, 2010).


2) Pemeriksaan kadar hemoglobin darah (Hb)
Pemeriksaan Hb dilakukan minimal sekali pada trimester pertama dan

sekali pada trimester ketiga. Pemeriksaan ini ditujukan untuk mengetahui ibu

hamil tersebut menderita anemia atau tidak selama kehamilannya karena kondisi
27

anemia dapat mempengaruhi proses tumbuh kembang janin dalam kandungan

(Depkes RI, 2010). Anemia dalam kehamilan adalah kondisi ibu dengan kadar

hemoglobin di bawah 11 gr% pada trimester I dan III atau kadar hemoglobin

<10,5 gr% pada trimester II (Depkes RI, 2009). Anemia pada ibu hamil di

Indonesia sangat bervariasi yaitu tidak anemia (Hb >11 gr%), anemia ringan (Hb

9-10,9 gr%), anemia sedang (Hb 7-8,9 gr%) dan anemia berat (Hb <7 gr%

(Depkes, 2009; Shafa, 2010; Kusumah, 2009). Penyebab terjadinya anemia

selama kehamilan karena volume darah meningkat 50% dari 4 L ke 6 L, volume

plasma meningkat sedikit untuk memenuhi kebutuhan perfusi dari uteroplasenta.

Ketidakseimbangan antara kecepatan penambahan plasma dan penambahan

eritrosit ke dalam sirkulasi ibu menyebabkan penurunan konsentrasi Hb dan nilai

hematokrit (Smith et al, 2010; h. 124).


Kavle et al, (2008) pada penelitiannya menyatakan bahwa perdarahan

pada ibu setelah melahirkan berhubungan dengan anemia pada kehamilan 32

minggu. Kehilangan darah lebih banyak pada anemia berat dan kehilangan

meningkat sedikit pada wanita anemia ringan dibandingkan dengan ibu yang

tidak anemia.
3) Pemeriksaan protein dalam urine
Pemeriksaan protein dalam urin pada ibu hamil dilakukan pada

trimester kedua dan ketiga atas indikasi. Pemeriksaan ini ditujukan untuk

mengetahui adanya proteinuria pada ibu hamil. Proteinuria merupakan salah

satu indikator tejadinya preeklampsia pada ibu hamil (Depkes RI, 2010). Tes

celup urin yang menunjukkan proteinuria 1+ atau pemeriksaan protein kuantitatif

menunjukkan hasil >300 mg/24 jam maka diindikasikan dengan preeklampsia

ringan, sedangkan apabila hasil proteinuria 2+ atau pemeriksaan protein

kuantitatif menunjukkan hasil >5 g/24 jam diindikasikan dengan preeklampsia

berat (Kemenkes RI, 2013; h. 111). Penatalaksanaan segera apabila ibu positif
28

proteinuria untuk mencegah terjadinya kejang yang dapat mengancam

keselamatan ibu dan janin.


4) Pemeriksaan kadar gula darah
Ibu hamil yang dicurigai menderita Diabetes Melitus harus dilakukan

pemeriksaan gula darah selama kehamilannya minimal masing-masing sekali

pada tiap trimester.


5) Pemeriksaan USG untuk memantau perkembangan janin dengan visualisasi.
Dari data yang diperoleh melalui pengkajian didapat diagnosis untuk melakukan

asuhan selanjutnya sesuai kebutuhan ibu. Pelaksanaan asuhan dilaksanakan secara efisien

dan aman. Perencanaan ini bisa dilakukan seluruhnya oleh bidan atau sebagian bidan

sebagian lagi klien atau tim kesehatan lainnya. Dalam situasi dimana bidan berkolaborasi

dengan dokter, untuk menangani klien yang mengalami komplikasi, maka keterlibatan bidan

dalam manajemen asuhan bagi klien adalah tanggung jawab terhadap terlaksananya rencana

asuhan bersama yang menyeluruh tersebut. Pelaksanaan dari perencanaan asuhan

berdasarkan peran bidan dalam tindakan mandiri, kolaborasi, merujuk, tindakan pengawasan,

dan pendidikan/penyuluhan (Sulistyawati, 2011; h. 184-186).


Pelayanan atau asuhan standar yang harus diberikan pada ibu hamil di setiap

kunjungannya diupayakan agar memenuhi standar. Standar kualitas yang diberikan pada ibu

hamil yaitu 10T terdiri dari timbang berat badan, ukur lingkar lengan atas (LILA), ukur

tekanan darah, ukur tinggi fundus uteri, hitung denyut jantung janin (DJJ), tentukan presentasi

janin, beri imunisasi Tetanus Toksoid (TT), beri tablet tambah darah (tablet besi), periksa

laboratorium (rutin dan khusus), dan KIE efektif (Depkes RI, 2010).
Standar kualitas minimal yang harus diberikan yaitu 7T terdiri dari timbang berat

badan, ukur tekanan darah, ukur tinggi fundus uteri, pemberian imunisasi (Tetanus Toksoid) TT

lengkap, pemberian tablet zat besi minimum 90 tablet selama kehamilan, tes terhadap

penyakit menular seksual, dan temu wicara dalam rangka persiapan rujukan (Saifuddin, 2009;

h. 90).
29

Sesuai standar minimal asuhan kehamilan yang harus diberikan yaitu konseling,

konseling diberikan sesuai kebutuhan ibu hamil. Konseling yang dapat diberikan bidan pada

ibu hamil trimester III yaitu:


1. Dukungan emosional
Trimester III disebut periode menunggu dan waspada, ibu merasa khawatir

bahwa bayinya akan lahir sewaktu-waktu, peran bidan, suami dan keluarga untuk

memberi dukungan dan semangat, bahwa kehamilan dan persalinan adalah hal yang

fisiologis dialami oleh wanita (Hani, 2010; h. 69).


2. Nutrisi yang adekuat
Kebutuhan nutrisi selama kehamilan yang meningkat menyebabkan konsumsi

kalori, protein, kalsium, zat besi, asam folat, dan vitamin pun meningkat. Berikan ibu saran

untuk memenuhi setiap kebutuhan nutrisinya dengan mengkonsumsi berbagai macam

sayuran, buah, daging, ikan, telur, dan lain-lain supaya mencegah terjadinya kekurangan

energi dan terhambatnya pertumbuhan janin (Asrinah, 2010; h. 94).


3. Istirahat dan relaksasi
Ibu hamil dianjurkan untuk merencanakan periode istirahat, terutama berbaring

miring dianjurkan untuk meningkatkan perfusi uteri dan mengambil posisi telentang kaki

diangkat pada dinding untuk meningkatkan aliran vena dari kaki, mengurangi edema kaki

dan varices vena. Membebaskan pikiran dan badan dari ketegangan yang sengaja

diupayakan dan dipraktikkan dapat dimanfaatkan sebagai pedoman mengurangi stres.

Waktu terbaik setelah makan siang, awal istirahat sore, serta malam sewaktu tidur

(Asrinah, 2010; h. 101).

4. Persiapan laktasi
Persiapan menyusui pada masa kehamilan merupakan hal yang penting karena

dengan persiapan dini ibu akan lebih baik dan siap untuk menyusui bayinya (Asrinah,

2010; h. 106).
5. Senam hamil atau exercise
Senam hamil bukan merupakan keharusan. Namun, dengan melakukan senam

hamil akan banyak memberi manfaat dalam membantu kelancaran proses persalinan
30

antara lain melatih pernapasan, relaksasi, menguatkan otot-otot panggul dan perut, serta

melatih cara mengejan yang benar. Senam hamil pada kehamilan normal dilakukan atas

anjuran dari dokter atau bidan dan dapat dimulai pada kehamilan 16-38 minggu (Salmah,

2006; h. 118).
Menurut penelitian yang dilakukan oleh Puspitasari tentang Hubungan Senam

Hamil dengan Nyeri Punggung pada Ibu Hamil di Rumah Sakit Kendangsari Surabaya

tahun 2013 menunjukkan adanya hubungan yang bermakna antara ibu hamil yang

melakukan senam hamil dengan nyeri punggung. Semakin teratur mengikuti senam hamil

maka hal ini dapat meminimalkan nyeri punggung yang dirasakan oleh ibu hamil.
6. Tanda bahaya kehamilan
Salah satu asuhan yang dilakukan oleh seorang bidan untuk menapis adanya

risiko selama kehamilan yaitu melakukan pendeteksian dini adanya komplikasi/penyakit

yang mungkin terjadi selama hamil dan memberikan pendidikan kesehatan mengenai

tanda bahaya ibu hamil, anjurkan ibu untuk segera memeriksakan diri ke petugas

kesehatan apabila ibu mengalami komplikasi. Adapun komplikasi ibu dan janin yang dapat

terjadi pada masa kehamilan yaitu perdarahan pervagina, sakit kepala yang hebat,

penglihatan kabur dan perubahan visual secara tiba-tiba, bengkak pada wajah dan tangan

tidak hilang setelah istirahat, keluar cairan pervaginam, gerakan janin tidak terasa, dan

nyeri abdomen yang hebat (Salmah, 2006; h. 115).


7. Persiapan persalinan
Rencana persalinan adalah rencana tindakan yang dibuat oleh ibu, anggota

keluarga, dan bidan. Rencana ini merupakan hasil diskusi untuk memastikan bahwa ibu

dapat menerima asuhan yang diperlukan apabila ibu sudah merasakan salah satu tanda

persalinan antara lain perut mulai tegang dan mengencang secara teratur setiap 10 menit

atau 15 menit, his yang teratur disertai nyeri mulai dari perut menjalar ke pinggang,

fundus uteri turun, dan keluar lendir bercampur darah atau cairan pervaginam (cairan

ketuban) (Salmah, 2006; h. 116). Hendaknya segera pergi ke tenaga kesehatan atau

tempat bersalin yang sudah disepakati antara ibu, suami, dan keluarga. Persiapan ibu dan
31

keluarga untuk persalinan adalah persiapan fisik dan mental, pakaian ibu dan bayi,

transportasi, biaya persalinan, dan pendamping saat persalinan (Janiwarty dan Pieter,

2013; h. 87).
Pemberian vitamin zat besi penting diberikan guna memenuhi zat besi yang tidak

dapat dipenuhi hanya dengan mengkonsumsi makanan. Pemberian zat besi dimulai dengan

memberikan satu tablet sesegera mungkin setelah rasa mual hilang. Tiap tablet mengandung

FeSO4 320 mg (zat besi 60 mg) dan Asam Folat 500 g, minimal masing-masing 90 tablet.

Tablet besi sebaiknya tidak diminum bersama teh atau kopi, karena akan mengganggu

penyerapan zat besi ke dalam tubuh (Saifuddin, 2009; h. 91).


Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Daryono (2013) tentang Hubungan

Keteraturan Konsumsi Tablet Besi dengan Anemia di Puskesmas Muara Tembesi menyatakan

dari 82 responden ternyata terdapat 58,5% ibu hamil yang mengalami anemia, tidak teratur

mengkonsumsi tablet besi terdapat 61,0% ibu hamil dan dari pola makan kurang baik 39%

sebagian besar mengalami anemia. Berdasarkan hal tersebut didapatkan hasil bahwa

keteraturan konsumsi tablet besi dan pola makan mempunyai hubungan yang bermakna

dengan anemia.
B. Asuhan Kebidanan Persalinan
Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan plasenta) yang telah

cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain,

dengan bantuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri). Proses ini dimulai dengan adanya

kontraksi secara progresif dan diakhiri dengan kelahiran plasenta (Sulistyawati dan

Nugraheny, 2013; h.1).


Asuhan persalinan normal adalah asuhan yang bersih dan aman selama persalinan

dan setelah bayi lahir, serta upaya pencegahan komplikasi terutama perdarahan pasca

persalinan, hipotermia, dan asfiksia bayi baru lahir. Hal ini merupakan suatu hal yang

dilakukan untuk mengubah sikap menunggu dan menangani komplikasi menjadi mencegah

komplikasi yang mungkin terjadi, sehingga mampu mengurangi angka kesakitan dan angka

kematian pada ibu dan bayi (Prawirohardjo, 2010; h. 156).


32

Tujuan dari asuhan persalinan normal adalah mengupayakan kelangsungan hidup

dan mencapai derajat kesehatan yang tinggi bagi ibu dan bayinya melalui berbagai upaya

yang dilakukan. Upaya-upaya yang dilakukan antara lain menggunakan praktik pencegahan

infeksi dalam memberikan setiap asuhan, memantau dan memberikan asuhan selama

persalinan untuk mendeteksi dini adanya komplikasi dalam persalinan dan memilih tindakan

yang sesuai untuk menanganinya, memberikan asuhan sayang ibu, menyiapkan rujukan bagi

setiap ibu bersalin, menghindari tindakan-tindakan yang berlebihan seperti episiotomi rutin,

amniotomi, dan katerisasi, memberikan asuhan bayi baru lahir, memberikan asuhan dan

pemantauan ibu dan bayi baru lahir, mengajarkan kepada ibu dan keluarganya untuk

mengenali secara dini bahaya yang mungkin terjadi selama masa nifas dan pada bayi baru

lahir, dan mendokumentasikan asuhan yang telah diberikan (Sulistyawati dan Nugraheny,

2013; h.9-10).
Menurut Depkes RI (2008) asuhan persalinan normal yang bersih dan aman

diwujudkan melalui kebijakan 58 langkah APN yang berlandaskan dari 5 benang merah APN

yaitu membuat keputusan klinik, asuhan sayang ibu dan sayang bayi, pencegahan infeksi,

pencatatan, dan rujukan.


Asuhan sayang ibu adalah asuhan yang aman, berdasarkan temuan (evidence

based), dan turut meningkatkan angka kelangsungan hidup ibu. Asuhan sayang ibu membantu

pasien merasa nyaman dan aman selama proses persalinan yaitu dengan menghargai

kebiasaan budaya, praktik keagamaan dan kepercayaan (apabila kebiasaan tersebut aman),

serta melibatkan pasien dan keluarga sebagai pembuat keputusan, secara emosional sifatnya

mendukung (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 103).


Menurut Mochtar (2011; h. 40) bahwa proses persalinan meliputi 4 kala yaitu kala I

(kala pembukaan) yang terdiri dari fase laten dan fase aktif terdiri dari subfase akselerasi,

dilatasi maksimal, dan deselarasi, kala II (kala pengeluaran janin), kala III (kala pengeluaran

uri), dan kala IV (kala pemantauan).


33

Kala satu persalinan dimulai sejak terjadinya kontraksi uterus yang teratur dan

meningkat (frekuensi dan kekuatannya) hingga serviks membuka lengkap (10 cm). Kala satu

persalinan terdiri dari dua fase, yaitu fase laten dan fase aktif. Fase laten berlangsung hingga

serviks membuka kurang dari 4 cm lamanya hampir atau hingga 8 jam. Sedangkan, fase aktif

berlangsung dari pembukaan 4 cm hingga mencapai 10 cm dengan kecepatan rata-rata 1 cm

per jam (nulipara atau primigravida) atau lebih dari 1 cm hingga 2 cm (multipara) (JNPK-KR,

2008; h. 38).
Lamanya proses persalinan dapat berjalan normal (7-13 jam) atau memanjang (>13

jam) karena adanya beberapa faktor yang berperan dalam proses persalinan, salah satunya

adalah faktor psikologi. Menurut penelitian Desi EW, Rillyani, Riska W, dan Aryanti W tentang

Pengaruh Pendampingan Suami Terhadap Lamanya Persalinan Kala II di Ruang Delima

RSUD Dr. H. Abdul Moeloek Lampung tahun 2014 menunjukkan bahwa rerata lamanya

persalinan kala II pada ibu dengan didampingi suami yaitu 105,84 menit sedangkan yang tidak

didampingi yaitu 136,61 menit sehingga terdapat pengaruh pendampingan suami terhadap

lama persalinan kala II.


Memfasilitasi ibu dan keluarga untuk memberikan dukungan persalinan dapat berupa

asuhan tubuh yang baik, kehadiran pendamping, keringanan dari rasa sakit, penerimaan atas

sikap dan perilakunya, dan informasi dan kepastian tentang hasil yang aman. Pengurangan

rasa sakit akibat kontraksi dapat diberikan dengan kehadiran terus menerus, dorongan mental

dari pendamping, perubahan posisi dan pergerakan, sentuhan dan pijatan, panas dan dingin

buatan, pengeluaran suara yang menyamankan pasien, visualisasi dan pemusatan perhatian,

pemutaran musik yang lembut dan disukai pasien, serta pemberian aroma (Sulistyawati dan

Nugraheny, 2013; h.91).


Berdasarkan penelitian Durotun Afifah, Budi Mulyono, dan Ninik Pujiati tentang

Perbedaan Tingkat Nyeri Persalinan Kala I pada Ibu Bersalin Normal Primigravida dan

Multigravida di RB Nur Hikmah Desa Kuwaron Gubug Kabupaten Grobogan Tahun 2011 yang

dilakukan pada 30 sampel ibu hamil, terdiri atas 15 ibu primigravida dan 15 ibu multigravida,
34

didapatkan hasil nyeri persalinan pada ibu primigravida sebagian besar mengalami nyeri berat

sebanyak 10 orang (66,7%), responden yang mengalami nyeri sedang sebanyak 4 orang

(26,7%) dan nyeri sangat berat 1 orang (6,7%). Nyeri persalinan pada ibu multigravida

sebagian besar mengalami nyeri ringan sebanyak 9 orang (60%), nyeri sedang sebanyak 6

orang (40%). Meskipun ambang nyeri setiap orang berbeda berdasarkan latar belakang ibu

namun perbedaan nyeri persalinan kala I pada ibu bersalin normal dapat diambil kesimpulan

bahwa terdapat perbedaan tingkat nyeri yang spesifik antara ibu primigravida dengan

multigravida.
Penelitian lain mengenai proses persalinan kala I oleh Pevi Primasnia, Wagiyo, dan

Elisa tentang Hubungan Pendampingan Suami dengan Tingkat Kecemasan Ibu Primigravida

dalam Menghadapi Proses Persalinan Kala I di Rumah Bersalin Kota Ungaran tahun 2013

pada 46 ibu hamil diketahui bahwa adanya hubungan yang signifikan antara pendampingan

suami dengan tingkat kecemasan ibu primigravida dalam menghadapi proses persalinan kala

I. Pada ibu primigravida yang menghadapi proses persalinan kala I tanpa didampingi oleh

suami mempunyai peluang 6,750 kali untuk terjadi kecemasan dibanding ibu primigravida

yang menghadapi proses persalinan kala I dengan didampingi oleh suami.


Pada kala I ibu sering mengeluhkan tanda-tanda persalinan yang dirasakannya

sehingga datang ke tempat pelayanan kesehatan. Informasi yang harus didapat dari pasien

adalah kapan mulai terasa kencang-kencang di perut, bagaimana intensitas dan frekuensinya,

apakah ada pengeluaran cairan dari vagina yang berbeda dari air kemih, apakah sudah ada

pengeluaran lendir yang disertai darah, serta pergerakan janin untuk memastikan

kesejahteraannya. Tanyakan pula mengenai pola makan minum, pola eliminasi, dan pola

istirahat terakhir ibu. Pola makan dan minum menggambarkan kecukupan asupan energi

untuk menghadapi persalinan. Pola istirahat yang perlu ditanyakan yaitu kapan terakhir tidur,

berapa lama, dan aktivitas sehari-hari karena istirahat sangat diperlukan oleh ibu untuk

mempersiapkan energi menghadapi proses persalinan. Pola eliminasi yang perlu ditanyakan
35

yaitu kapan terakhir ibu BAB dan BAK, jumlah, dan keluhan yang dirasakan (Sulistyawati dan

Nugraheny, 2013; h. 221-224).


Bidan melakukan pemeriksaan dalam melalui VT untuk menilai keadaan

vulva/vagina, serviks (posisi, pembukaan, dan efficement), kulit ketuban, presentasi, POD

(point of direction), penyusupan, dan penurunan bagian terbawah janin. Hasil pemeriksaan VT

dapat dilihat pada tabel.


Tabel 2.5 Hasil Pemeriksaan Dalam melalui VT
Pemeriksaan Dalam Hasil Pemeriksaan
Vulva/vagina Terdapat luka parut/tidak
Serviks
Posisi Anterior/medial/posterior
Pembukaan 1 jari, 2 jari, 3 cm, dst
Effacement 5%, 10%, 25%, 50%, 75%
Kulit ketuban Utuh/pecah
Presentasi Belakang kepala, dahi, bahu, muka, bokong
POD (Point of Direction) UUK, UUB, dahi, dagu, sacrum, bagian-
bagian kecil
Penyusupan 0, 1, 2, 3
Penurunan bagian terbawah janin Hodge I, Hodge II, Hodge 3
(Sumber: Asuhan Persalinan Normal, 2008)
Yang harus diwaspadai dan diperhatikan adanya komplikasi yang ditemukan pada

kala I, hal ini dapat diketahui dari hasil partograf. Garis waspada dimulai pada pembukaan

serviks 4 cm dan berakhir pada titik dimana pembukaan lengkap dengan laju pembukaan 1 cm

per jam. Jika pembukaan serviks mengarah ke sebelah kanan garis waspada (pembukaan

kurang dari 1 cm per jam), maka harus dipertimbangkan adanya penyulit. Garis bertindak

tertera sejajar dan di sebelah kanan (berjarak 4 jam) garis waspada. Jika pembukaan serviks

telah melampaui dan berada di sebelah kanan garis bertindak maka hal ini menunjukkan perlu

dilakukan tindakan untuk menyelesaikan persalinan (JNPK-KR, 2008; h.78).


Data penunjang yang diperlukan yaitu hasil pemeriksaan USG dan laboratorium

(kadar Hb, Hematokrit, kadar leukosit, dan golongan darah) (Sulistyawati dan Nugraheny,

2013; h. 226-228).
Kala dua persalinan dimulai ketika pembukaan serviks sudah lengkap (10 cm) dan

berakhir dengan lahirnya bayi (JNPK-KR, 2008; h. 75). Pada primigravida kala II berlangsung

2 jam dan 1 jam pada multigravida (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 7).
36

Asuhan persalinan kala II diberikan apabila sudah terdapat tanda gejala kala II. Pada

kala II, kontraksi uterus menjadi lebih kuat dan lebih cepat yaitu setiap 2 menit sekali dengan

durasi >40 detik, dan intensitas semakin lama dan semakin kuat. Karena biasanya pada tahap

ini kepala janin sudah masuk dalam ruang panggul, maka pada his dirasakan adanya tekanan

pada otot-otot dasar panggul yang secara reflek menimbulkan rasa ingin meneran. Pasien

merasakan adanya tekanan pada rektum dan merasa ingin BAB (Sulistyawati dan Nugraheny,

2013; h.101).
Tindakan yang dilakukan selama kala II persalinan yaitu memberikan dukungan terus

menerus kepada ibu dengan menghadirkan keluarga untuk mendampingi ibu agar merasa

nyaman dan menawarkan minum, mengipasi dan memijat ibu. Dukungan mental juga

diperlukan untuk mengurangi kecemasan atau ketakutan ibu dengan cara menjaga privasi ibu,

memberikan penjelasan tentang proses dan kemajuan persalinan dan tentang prosedur yang

akan dilakukan dan keterlibatan ibu (Saifuddin, 2009; h. 112).


Mengatur posisi ibu dalam memimpin mengedan dapat dipilih sesuai kenyamanan

ibu. Hal ini merupakan bagian dari pelaksanaan asuhan sayang ibu dengan membiarkan

pasien memilih sendiri posisi untuk meneran, selain posisi telentang atau litotomi. Ada

berbagai posisi meneran yang dianjurkan karena keuntungan setiap posisinya, posisi meneran

yang dianjurkan meliputi posisi jongkok, posisi setengah duduk, posisi berdiri, posisi

merangkak, dan posisi miring ke kiri (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 104-105).
Menurut penelitian Syaflindawati, Rahmatina BH, Jumiami I tentang Pengaruh

Upright Posistion Terhadap Lama Kala I Fase Aktif pada Primigravida menunjukkan bahwa

rerata lama persalinan kala I fase aktif dengan upright position adalah 161,0540,26 menit

dan untuk posisi berbaring adalah 263,68 39,47 menit. Sehingga posisi upright position dapat

mempercepat proses persalinan kala I fase aktif pada primigravida.


Menjaga kandung kemih tetap kosong, memberikan cukup minum untuk memberi

tenaga dan mencegah dehidrasi pada ibu. Meminta ibu untuk bernapas selagi kontraksi ketika

kepala akan lahir bertujuan agar perineum meregang pelan dan mengontrol lahirnya kepala
37

serta mencegah robekan. Selanjutnya dengan melakukan pemantauan denyut jantung janin

yang diperiksa setelah setiap kontraksi untuk memastikan janin tidak mengalami bradikardi

(<120) (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 98).


Proses dalam membantu melahirkan bayi meliputi menolong kelahiran kepala yang

dilakukan saat kepala bayi membuka vulva 5-6 cm (crowning) (JNPK-KR, 2008; h. 83).

Menurut Sulistyawati dan Nugraheny (2013; h. 120) manuver tangan penolong ketika

menolong kelahiran kepala yaitu penolong meletakkan telapak tangan pada bagian vertex

untuk membantu kepala bayi agar fleksi dan pengendalian dan mengurangi robekan pada

verteks. Tangan lainnya menopang perineum untuk melindungi perineum agar mengurangi

regangan berlebihan (robekan) pada vagina dan perineum. Saat kepala sudah keluar dan

dilahirkan usap muka bayi dengan kain atau kasa bersih atau DTT untuk membersihkan lendir

dan darah dari mulut dan hidung bayi (JNPK-KR, 2008; h. 85).
Penelitian yang berkaitan dengan kejadian ruptur perineum dilakukan Saras Ayu

Mustika dan Evi Sri Suryani tentang Hubungan Umur Ibu dan Lama Persalinan dengan

Kejadian Ruptur Perineum pada Ibu Primipara di BPS Ny. Pda Farida Desa Pancasan

Kecamatan Ajibarang Kabupaten Banyumas Tahun 2010 dengan hasil bahwa responden yang

tidak mengalami kejadian ruptur perineum 80% pada usia tidak berisiko (20-35 tahun)

sedangkan yang mengalami ruptur perineum 55% pada usia yang berisiko dan kejadian ruptur

perineum pada lama persalinan normal yaitu 95% yang tidak ruptur perineum dan 60% yang

mengalami ruptur perineum sehingga terdapat hubungan antara umur ibu bersalin dan lama

persalinan primipara dengan kejadian ruptur perineum.


Setelah kepala lahir, minta ibu untuk berhenti meneran dan bernapas cepat. Periksa

leher bayi apakah terlilit oleh tali pusat. Jika ada lilitan di leher bayi cukup longgar maka

lepaskan lilitan tersebut dengan melewati kepala bayi (JNPK-KR, 2008; h. 86). Jika tali pusat

melilit leher bayi dengan ketat maka pasang dua buah klem pada tali pusat dengan segera

dan gunting karena lilitan tali pusat yang ketat dapat menyebabkan terjadinya hipoksia pada

bayi (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 121).


38

Tunggulah sampai terjadi putaran paksi luar dari kepala bayi dan melahirkan bahu

dan anggota seluruhnya dengan menempatkan kedua tangan pada sisi kepala dan leher bayi

dengan teknik biparietal dan lakukan teknik sangga susur dengan melakukan tarikan lembut

ke bawah untuk melahirkan bahu depan, melakukan tarikan lembut ke atas untuk melahirkan

bahu belakang untuk mengendalikan kelahiran tubuh bayi (JNPK-KR, 2008; h. 88).
Setelah bayi seluruhnya lahir lakukan penilaian sekilas untuk menilai kesejahteraan

bayi secara umum. Penilaian dilakukan dengan memiringkan bayi 15 ke arah kepala guna

melancarkan peredaran darah ke arah kepala. Aspek yang dinilai adalah warna kulit dan

tangis bayi, jika warna kulit kemerahan dan bayi dapat menangis spontan maka kondisi bayi

baik (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 118). Bayi harus segera dikeringkan dan diselimuti

dengan menggunakan handuk atau sejenisnya untuk mencegah kehilangan panas (hipotermi)

bayi. Hipotermia menyebabkan terjadinya perubahan metabolisme tubuh yang berakhir

dengan kegagalan fungsi jantung, perdarahan terutama pada paru-paru, ikterus dan kematian

(Marmi dan Rahardjo, 2012; h. 26).


Segera setelah bayi lahir, bidan mengobservasi keadaan bayi dengan berpatokan

pada APGAR skor dari 5 menit hingga 10 menit. Penilaian APGAR skor yaitu Appearance

(warna kulit), Pulse (denyut jantung), Grimace (respon refleks), Activity (tonus otot), dan

Respiration (pernapasan) (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 2018).


Tabel 2.6 Nilai APGAR Bayi Baru Lahir
Tanda 0 1 2
Appearance (warna Seluruh tubuh biru Tubuh kemerahan, Seluruh tubuh
kulit) atau pucat ekstremitas biru kemerahan
Pulse (denyut
Tidak ada <100 >100
jantung)
Grimace (respon Reaksi melawan,
Tidak bereaksi Sedikit gerakan
refleks) menangis
Gerakan aktif,
Ekstremitas sedikit
Activity (tonus otot) Lumpuh ekstremitas fleksi
fleksi
dengan baik
Respiration
Tidak ada Lambat, tidak teratur Menangis kuat
(pernapasan)
(Sumber: Asuhan Neonatus, Bayi, Balita, dan Anak Pra Sekolah, 2012)
39

Hasil penilaian APGAR skor dijumlahkan untuk menentuka penatalaksanaan bayi

baru lahir dengan tepat.

Tabel 2.7 Penanganan Bayi Baru Lahir berdasarkan APGAR skor


Nilai APGAR
lima menit Diagnosis Penanganan
pertama
03 Asfiksia Berat 1. Tempatkan di tempat hangat dengan
lampu sebagai sumber pengahangat
2. Pemberian oksigen
3. Resusitasi
4. Stimulasi
5. Rujuk
46 Asfiksia Ringan 1. Tempatkan dalam tempat yang
hangat
2. Pemberian oksigen
3. Stimulasi taktil
7 10 Normal Dilakukan penatalaksanaan sesuai
dengan bayi normal
(Sumber: Buku Ajar Konsep Kebidanan, 2007)

Bayi dengan penilaian yang baik diletakkan pada perut ibu dan memberikan bayi

untuk menetek. Biasanya dengan melakukan pengeringan cukup memberikan rangsangan

pada bayi. Rangsangan dilakukan dengan cara mengusap-usap pada bagian punggung atau

menepuk telapak kaki bayi (Saifuddin, 2009; h. 112-113).


Penundaan penjepitan tali pusat 1-3 menit pertama untuk meningkatkan volume

darah dan mendukung proses fisiologis alami pada transisi kehidupan ekstrauteri hal ini akan

meningkatkan aliran darah dalam jumlah sedang ke bayi baru lahir (Sulistyawati dan

Nugraheny, 2013; h.206-207). Memotong dan merawat tali pusat pada bayi baru lahir normal

dengan menjepit tali dengan klem lalu memotong tali pusat di antara 2 klem, mengikat tali

pusat dengan jarak 1 cm dari umbilikus dengan simpul mati (Dewi, 2013; h. 3).
Pemberian ASI sedini mungkin melalui Inisiasi Menyusu Dini (IMD) dalam waktu satu

jam setelah lahir bermanfaat untuk meningkatkan ikatan emosional ibu dan bayi, memberikan

kekebalan pasif segera pada bayi melalui kolostrum, dan merangsang kontraksi uterus.

Menganjurkan pada ibu untuk memeluk bayinya dan mencoba segera menyusukan bayi

setelah tali pusat diklem dan dipotong.


40

Berdasarkan penelitian Hotma Sauhur Hutagaol, Eryati Darwin, dan Eny Yantri

tentang Pengaruh Inisiasi Menyusu Dini (IMD) terhadap Suhu dan Kehilangan Panas pada

Bayi Baru Lahir di Ruang Bersalin RS Dr. Reksodiwiryo Padang tahun 2014 terhadap 40

orang bayi baru lahir dengan 20 orang bayi baru lahir yang diberikan IMD dan 20 orang bayi

baru lahir tanpa IMD menunjukkan bahwa IMD berpengaruh terhadap peningkatan suhu

aksila.
Persalinan kala tiga dimulai setelah lahirnya bayi dan berakhir dengan lahirnya

plasenta dan selaput ketuban (JNPK-KR, 2008; h. 123). Waktu yang dibutuhkan agar seluruh

plasenta terlepas, terdorong ke dalam vagina, dan akan lahir spontan atau dengan sedikit

dorongan dari atas simpisis atau fundus uteri adalah 5-10 menit. Seluruh proses biasanya

berlangsung 5-30 menit setelah bayi lahir (Sulityawati dan Nugraheny, 2013; h. 157).
Lepasnya plasenta dapat diketahui dengan melihat tanda perubahan bentuk dan

tinggi fundus uterus, tali pusat bertambah panjang, dan semburan darah mendadak dan

singkat, perdarahan yang menyertai pengeluaran plasenta kira-kira 100-200 cc (JNPK-KR,

2008; h. 124).
Pencegahan kasus kesakitan dan kematian ibu akibat atonia uteri dan retensio

plasenta dapat dilakukan dengan manajemen aktif kala III. Manajemen aktif kala III adalah

mengupayakan kala III selesai secepat mungkin dengan melakukan langkah-langkah yang

memungkinkan plasenta lepas dan lahir lebih cepat. Tujuannya untuk mengurangi kejadian

perdarahan pasca melahirkan, mengurangi lamanya kala III, mengurangi penggunaan

transfusi darah, dan mengurangi penggunaan terapi oksitosin. Komponen manajemen aktif

kala III adalah pemberian oksitosin IM segera setelah bayi lahir (maksimal 2 menit), tali pusat

diklem, plasenta dilahirkan melalui peregangan tali pusat terkendali dengan menahan fundus

uterus secara dorsokranial (arah ke atas dan ke belakang), begitu plasenta dilahirkan, lakukan

masase pada fundus uterus secara sirkular agar uterus tetap berkontraksi dengan baik serta

untuk mendorong keluar setiap gumpalan darah yang ada dalam uterus (Sulistyawati dan

Nugraheny, 2013; h.159-160).


41

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Budi Joko Santosa, Sri Wuriyani,

Nurwening Tyas Wisnu mengenai Hubungan Antara Ketepatan Manajemen Aktif Kala III

dengan Perdarahan Kala III di BPS Madiun Selatan tahun 2010 menyebutkan terdapat

hubungan bermakna antara manajemen aktif kala III dengan perdarahan kala III persalinan.

Hal ini dikarenakan sebagian besar persalinan dengan metode manajemen aktif kala III

menunjukkan perdarahan <250 cc, hal ini disebabkan oleh penyuntikan obat oksitosin secara

tepat dosis dan waktu. Penyuntikan oksitosin secara intramuskuler akan merangsang fundus

uteri untuk berkontraksi dengan kuat dan efektif sehingga terjadi pengecilan luas implantasi

plasenta cepat lahir, karena tindakan yang dilakukan secara aktif dapat mengurangi risiko

retensio plasenta. Metode manajemen aktif kala III secara tepat dapat menimbulkan kontraksi

uterus secara cepat dan menekan aliran darah dari dinding uterus. Peragangan tali pusat

terkendali dapat segera melepaskan plasenta yang telah terpisah dari dinding rahim, sehingga

dapat mencegah proses kontraksi rahim, selanjutnya menekan perdarahan dalam jumlah

berlebihan (JNPK-KR, 2008; h. 125).


Segera setelah plasenta dan membran lahir, masase fundus uterus dengan gerakan

melingkar hingga fundus menjadi kencang (keras) untuk mencegah perdarahan yang

berlebihan dan merupakan diagnosis cepat dari atonia uteri. Sementara tangan kiri melakukan

masase uterus, pemeriksaan plasenta dengan tangan kanan bertujuan untuk memastikan

kotiledon dan membrane sudah lengkap (Sulistyawati dan Nugraheny, 2013; h. 163).

Tabel 2.8 Struktur Normal Tali Pusat dan Plasenta


Struktur Batas Normal
Tali Pusat Panjang 50 cm
Terdiri dua arteri dan satu vena
Plasenta Diameter 15-20 cm
Tebal 2-2,5 cm
Berat 500 gram
Terdiri 20 kotiledon
(Sumber: Asuhan Kebidanan pada Masa Kehamilan, 2011)
Setelah lahirnya plasenta dan 2 jam berikutnya ibu dalam persalinan kala empat.

Masa ini merupakan saat paling kritis untuk mencegah kematian ibu, terutama kematian
42

disebabkan karena perdarahan. Selama kala IV, petugas harus memantau ibu setiap 15 menit

pada jam pertama setelah kelahiran plasenta, dan setiap 30 menit pada jam kedua setelah

persalinan. Jika kondisi ibu tidak stabil, maka ibu harus dipantau lebih sering. Pemantauan

yang dilakukan meliputi pemantauan fundus uteri apakah fundus berkontraksi kuat dan berada

di atau di bawah umbilikus, plasenta dan selaput ketuban apakah lahir lengkap untuk

memastikan tidak ada bagian-bagian yang tersisa dalam uterus, perineum apakah terdapat

luka robekan yang membutuhkan jahitan, memperkirakan pengeluaran darah harus

diwaspadai apabila pengeluaran darah >500 cc, kandung kemih apakah penuh atau kosong

segera kosongkan kandung kemih apabila terlalu penuh karena dapat mengurangi kontraksi

uterus, serta pantau kondisi bayi baru lahir apakah bayi bernapas dengan baik, suhunya

hangat, dan siap disusui (Saifuddin, 2009; h. 119).


Teknik menjahit perineum dengan ruptur derajat dua yaitu teknik jelujur dan terputus.

Marshall dan Raynor (2012) mengatakan bukti terbaru dari sebuah penelitian terhadap

3822 wanita mulitipara dan primipara menunjukan bahwa teknik jahitan jelujur

dibandingkan teknik jahitan terputus untuk menutup perineum (semua lapisan atau hanya

kulit perineum) dikaitkan dengan lebih sedikit nyeri dan penurunan penggunaan

analgesia sampai dengan 10 hari pascapartum. Penurunan nyeri bahkan lebih besar

ketika teknik jahitan jelujur digunakan untuk semua lapisan dibandingkan dengan hanya

menjahit kulit perineum.


Menurut Sulistyawati dan Nugraheny (2013, h. 192) asuhan pada kala IV yang

diberikan sesuai kebutuhan ibu yaitu hidrasi dan nutrisi dengan memberikan segera minum

sebanyak yang pasien inginkan, karena saat ini ibu merasa haus akibat kelelahan dan

pengeluaran keringat yang banyak saat persalinan dan berikan pasien makan sesuai dengan

menu yang ada saat itu untuk mengembalikan energi ibu.


Pemenuhan kebutuhan mobilisasi dini ibu segera setelah melahirkan dengan

membimbing ibu keluar dari tempat tidurnya dan secepat mungkin berjalan bertujuan untuk

melancarkan pengeluaran lokhea, mengurangi infeksi puerperium, mempercepat involusi


43

uterus, melancarkan fungsi alat gastrointesinal dan alat kelamin, serta meningkatkan

kelancaran peredaran darah sehingga mempercepat fungsi ASI dan pengeluaran sisa

metabolisme. Pada persalinan normal mobilisasi dikerjakan setelah 2 jam (ibu boleh miring ke

kiri dan ke kanan untuk mencegah adanya trombosit). Mobilisasi dilakukan secara berangsur-

angsur sesuai kemampuan ibu (Prawirohardjo, 2009; h. 156).


Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Sukardi, Tutiek Herlina, dan Budi Joko

Santosa (2010) mengenai Hubungan antara Mobilisasi Dini dengan Lama Pengeluaran

Lokhea Rubra pada Ibu Nifas menyebutkan bahwa ibu bersalin yang melakukan mobilisasi

dini mengeluarkan lokhea rubra rata-rata lebih cepat 24,03 jam dari biasanya (72 jam).

Mobilisasi dini mempunyai beberapa efek yaitu melancarkan pengeluaran lokhea rubra,

mengurangi infeksi, mempercepat involusi alat kandungan, serta meningkatkan fungsi

peredaran darah. Semakin tinggi nilai mobilisasi semakin pendek lama pengeluaran lokhea

rubra.
Setelah melahirkan ibu akan merasa lebih lelah dan membutuhkan istirahat. Bidan

dapat memfasilitasi ibu untuk beristirahat cukup untuk mencegah kelelahan yang berlebihan

dan sarankan ibu untuk kembali melakukan kegiatan ringan. Kurang istirahat akan

memengaruhi ibu dalam produksi ASI yang berkurang, memperlambat proses involusi uterus

dan memperbanyak perdarahan, dan menyebabkan depresi pada ibu (Dewi dan Sunarsih,

2011; 76).
C. Asuhan Kebidanan Masa Nifas
Masa nifas (puerperium) dimulai setelah kelahiran plasenta dan berakhir ketika alat

kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil. Masa nifas berlangsung selama kira-kira

6 minggu (Saifuddin, 2009; h.122).


Menurut Suherni (2010; h.46) bahwa nifas atau masa post partum adalah masa

atau waktu sejak bayi dilahirkan dan plasenta keluar lepas dari rahim, sampai enam

minggu berikutnya, disertai dengan pulihnya kembali organ-organ yang berkaitan dengan

kandungan, yang mengalami perubahan seperti perlukaan dan lain sebagainya berkaitan

saat melahirkan.
44

Berdasarkan standar pelayanan kebidanan, standar pelayanan untuk ibu nifas

meliputi perawatan bayi baru lahir (standar 13), penanganan 2 jam pertama setelah persalinan

(standar 14), serta pelayanan bagi ibu dan bayi pada masa nifas (standar 15).
Tujuan asuhan masa nifas yaitu mendeteksi adanya perdarahan masa nifas dan

infeksi, menjaga kesehatan ibu dan bayinya baik fisik maupun psikologis, melaksanakan

skrining secara komprehensif dengan mendeteksi masalah, mengobati, dan merujuk bila

terjadi komplikasi pada ibu maupun bayinya, memberikan pendidikan kesehatan diri meliputi

perawatan diri, nutrisi KB, menyusui, pemberian imunisasi kepada bayinya, dan perawatan

bayi sehat, memberikan pendidikan mengenai laktasi dan perawatan payudara, konseling

mengenai KB (Dewi dan Sunarsih, 2011; h. 2-3).


Pengkajian keluhan utama ibu untuk mengetahui alasan pasien datang ke fasilitas

pelayanan kesehatan. Keluhan pada masa nifas yang patut diwaspadai bidan adalah adanya

rasa nyeri, infeksi luka (jahitan atau operasi), kecemasan, perawatan perineum, masalah pada

payudara (nyeri, panas, bengkak, puting lecet, puting masuk ke dalam), masalah KB, gizi, dan

adanya tanda bahaya masa nifas (perdarahan, pusing, perutnya tidak mules, pandangan mata

berkunang-kunang) (Sulistyawati, 2009; h. 126-29).


Masalah-masalah yang terjadi selama masa nifas dibutuhkan pendampingan

maupun kunjungan ibu nifas. Menurut Sulistyawati (2009, h. 63-65) bahwa jadwal

kunjungan ibu nifas sebagai berikut:


1. Kunjungan I
Kunjungan pertama dilakukan pada 6-8 jam setelah persalinan. Tujuannya

yaitu mencegah perdarahan masa nifas karena atonia uteri, mendeteksi dan merawat

penyebab lain perdarahan, rujuk jika perdarahan berlanjut, memberikan konseling

pada ibu atau salah satu anggota keluarga mengenai bagaimana cara mencegah

perdarahan masa nifas karena atonia uteri, pemberian ASI awal, melakukan hubungan

antara ibu dengan bayi baru lahir, dan menjaga bayi tetap sehat dengan cara mencegah

hipotermi.
45

Asuhan yang diberikan pada kunjungan pertama yaitu pemantauan lokhea dan

perdarahan. Perdarahan per vagina yang bertambah banyak (lebih dari perdarahan haid

biasa atau bila memerlukan ganti pembalut 2 kali dalam setengah jam) dan berbau

menusuk (menyengat) patut diwaspadai, Tanyakan pada ibu apakah ibu merasa pusing,

mata berkunang-kunang atau merasa keluar darah yang banyak. Segera cari tahu

penyebab perdarahan, seperti kandung kemih yang penuh atau tidak ada kontraksi uterus

(Saifuddin, 2009; h. 167).


Pemenuhan nutrisi terutama protein dan karbohidrat dibutuhkan untuk proses

pemulihan organ tubuh ibu, energi, dan produksi air susu. Berikan saran pada ibu untuk

tidak berpantang terhadap daging, telur, dan ikan, perbanyak makan sayur dan buah,

minum air putih minimal 3 liter sehari terutama setelah menyusui, dan minum kapsul

vitamin A (200.000 unit) sebanyak 2 kali yaitu 1 jam setelah melahirkan dan 24 jam

setelahnya agar dapat memberikan vitamin A pada bayinya melalui ASI (Sulistyawati,

2009; h. 136). Berdasarkan penelitian Bibi Ahmad Chahyanto dan Katrin Roosita tentang

Kaitan Asupan Vitamin A dengan Produksi Air Susu Ibu (ASI) pada Ibu Nifas menunjukkan

bahwa pada rata-rata ibu nifas yang mengkonsumsi vitamin A dari seluruh pangan yang

mengandung vitamin A memiliki produksi ASI yang cukup bagi bayinya. Semakin tinggi

asupan vitamin A pada ibu nifas, maka produksi ASI untuk bayi akan semakin tercukupi.
Bila ibu nifas sudah tidak merasa pusing setelah melahirkan, sarankan ibu untuk

melakukan mobilisasi dini secara bertahap seperti duduk, berjalan, dan melakukan

aktivitas ringan. Hasil penelitian Ita Sasmita Buhari, Esther Hutagaol, dan Rina Kundre

tentang Hubungan Tingkat Pengetahuan dengan Mobilisasi Dini pada Ibu Nifas di

Puskesmas Likupang Timur Kecamatan Likupang Timur tahun 2014 terdapat hubungan

antara tingkat pengetahuan dengan mobilisasi dini pada ibu nifas, dengan semakin

tingginya tingkat pengetahuan dan pengalaman yang didapat ibu maka semakin akan

melakukan mobilisasi dini sesuai tahap-tahap mobilisasi dini.


46

Kebersihan tubuh secara keseluruhan meningkatkan kenyamanan bagi ibu,

sarankan pada ibu untuk membersihkan diri atau mengganti baju atau celana yang basah.

Memberikan pendidikan kesehatan mengenai cara membersihkan daerah kelamin dengan

sabun dan air dengan cara basuh dari arah depan ke belakang, baru kemudian

dibersihkan daerah anus, sarankan pula untuk mengganti pembalut atau kain pembalut

setidaknya 2 kali sehari. Ajarkan pula cara menjaga kebersihan bayi dengan memandikan

bayi, memberikan pakaian pada bayi, dan membersihkan daerah perinealnya dengan air

dan sabun dan keringkan dengan baik setelah bayi buang air kecil dan besar (Dewi dan

Sunarsih, 2011; h. 76).


Berdasarkan penelitian Siti Ianah, Taadi, Mardi Hartono, dan Supriyo tentang

Hubungan Antara Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Personal Hygiene pada Luka Perineum

dengan Penyembuhan Luka Fase Proliferasi di Wilayah Kerja Puskesmas Jenggot Kota

Pekalongan Tahun 2013 terhadap 40 orang ibu post partum 5-20 hari yang mengalami

robekan perineum yang dijahit maupun yang tidak dijahit. Diketahui bahwa dari 40 ibu

nifas tingkat pengetahuan tentang personal hygiene dengan kategori baik dan cukup

masing-masing 18 ibu nifas dan sebagian besar mengalami penyembuhan luka perineum

pada fase proliferasi sebanyak 24 ibu nifas, sehingga terdapat hubungan yang signifikan

antara pengetahuan ibu nifas tentang personal hygiene pada luka perineum dengan

penyembuhan luka.
2. Kunjungan II
Kunjungan kedua dilakukan pada 6 hari setelah persalinan. Tujuannya

adalah memastikan involusi uterus berjalan normal, uterus berkontraksi, fundus

dibawah umbilikus, tidak ada perdarahan abnormal, tidak ada bau, menilai adanya

tanda-tanda demam, infeksi dan perdarahan abnormal, memastikan ibu mendapat

cukup makanan, cairan dan istirahat, memastikan ibu menyususi dengan baik dan

tidak memperlihatkan tanda-tanda penyulit, memberikan konseling pada ibu mengenai


47

asuhan pada bayi, tali pusat, dan menjaga bayi tetap hangat dan merawat bayi

sehari-hari (Dewi dan Sunarsih, 2011; 77).


Perubahan uterus berhubungan erat dengan perubahan-perubahan pada

miometrium yang menyebabkan adanya involusi uterus.

Tabel 2.9 Involusi Uterus


Diameter
Berat Bekas
Keadaan
Involusi Tinggi Fundus Uteri Uterus Melekat
Serviks
(gr) Plasenta
(cm)
Bayi lahir Setinggi pusat 1000
Uri lahir 2 jari di bawah pusat 750 12,5 Lembek
Satu minggu Pertengahan pusat- 500 7,5 Beberapa hari
simpisis setelah
Dua minggu Tak teraba di atas 350 3-4 postpartum
simpisis dapat dilalui 2
Enam minggu Bertambah kecil 50-60 1-2 jari
Delapan minggu Sebesar normal 30 Akhir minggu
pertama dapat
dimasuki 1 jari
(Sumber: Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas, 2011)
Pemberian pendidikan kesehatan tentang senam nifas juga diberikan karena

berdasarkan penelitian Nurniati Tianastia Rullynil, Ermawati, dan Lisma Evareny tentang

Pengaruh Senam Nifas terhadap Penurunan Tinggi Fundus Uteri pada Ibu Post Partum di

RSUP Dr. M. Djamil Padang Tahun 2014 terhadap 40 orang responden ibu post partum

hari ke-1, hari ke-3, dan hari ke-6, 20 orang yang melakukan senam nifas dan 20 orang

tidak melakukan senam nifas. Diketahui bahwa terdapat pengaruh senam nifas terhadap

TFU pada kelompok yang melakukan senam nifas, senam nifas mempercepat proses

involusi uteri.
Memberikan pendidikan kesehatan tentang tanda bahaya masa nifas seperti

tanda-tanda demam, infeksi, atau perdarahan abnormal dan menyarankan ibu untuk

segera ke tenaga kesehatan. Membantu ibu untuk mulai membiasakan menyusui sesuai

permintaan bayi (on demand) dan mengenai pemenuhan kebutuhan nutrisi ibu dan

istirahat yang cukup setelah melahirkan (Sulistyawati, 2009; 167).


3. Kunjungan III
48

Kunjungan ketiga dilakukan pada 2 minggu setelah persalinan. Tujuannya

adalah sama seperti pada kunjungan pada 6 hari post partum. Tanyakan pada ibu adakah

masalah dalam menyusui seperti puting susu tenggelam, puting susu lecet, payudara

bengkak, abses payudara, dan produksi ASI yang kurang. Berikan pendidikan kesehatan

tentang cara merawat payudara, menyusui yang benar, dan meningkatkan produksi ASI

apabila ibu mengalami masalah atau membutuhkan informasi mengenai hal tersebut.
Peningkatan produksi ASI dapat dilakukan dengan berbagai cara salah satunya

dengan pijat oksitosin. Pijat oksitosin dapat dilakukan oleh suami maupun keluarga.

Berdasarkan penelitian tentang Perbedaan Antara Dilakukan Pijatan Oksitosin dan Tidak

Dilakukan Pijatan Oksitosin terhadap Produksi ASI pada Ibu Nifas di Wilayah Kerja

Puskesmas Ambarawa Tahun 2014 yang dilakukan oleh Firriantin Ayu Widiyanti, Heni

Setyowati, Kartika Sari, dan Rini Susanti, diketahui dari 20 responden di mana 10

responden dilakukan pijat oksitosin dan 10 responden tidak dilakukan pijat oksitosin

terdapat perbedaan antara yang dilakukan pijat oksitosin produksi ASI lebih banyak

dibandingkan ibu yang tidak dilakukan pijat oksitosin yaitu 9 orang dengan kategori

produksi ASI normal dan 1 orang ibu kategori kurang sedangkan yang tidak dilakukan pijat

oksitosin 8 orang dalam kategori kurang dan 2 orang dalam kategori normal.
4. Kunjungan IV
Kunjungan keempat dilakukan pada 6 minggu setelah persalinan. Tujuan

kunjungan keempat adalah menanyakan pada ibu tentang kesulitan-kesulitan yang ibu

atau bayinya alami, dan memberikan konseling KB secara dini khususnya KB bagi ibu

menyusui.
Berdasarkan penelitian Eny Astuti tentang Hubungan Antara Tingkat

Pengetahuan Tentang Kontrasepsi Dengan Keikutsertaan Akseptor KB pada Ibu Nifas di

RS William Booth Surabaya Tahun 2013 terhadap 87 orang ibu nifas diketahui bahwa

terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan tentang kontrasepsi dengan keikutsertaan

akseptor KB pada ibu nifas secara signifikan dibuktikan dengan 53,52% ibu nifas
49

berpengetahuan tinggi segera ikut akseptor KB dalam waktu 40 hari dan 19,72% ibu nifas

segera ikut dalam waktu 3 bulan. Sebesar 16,90% ibu nifas berpengetahuan cukup ikut

akseptor KB dalam waktu 3 bulan, dan sebesar 1,41% ibu nifas berpengetahuan rendah

tidak ikut akseptor KB.


Selama kunjungan ini identifikasi adanya depresi pascapartum. Fenomena

pascapartum atau baby blues terjadi karena lingkungan tempat melahirkan yang kurang

mendukung, perubahan hormon yang cepat, dan keraguan terhadap peran yang baru

(Sulistyawati, 2009; h. 90). Karakteristik post partum blues meliputi menangis, merasa

letih karena melahirkan, gelisah, perubahan alam perasaan, menarik diri, serta reaksi

negatif terhadap bayi dan keluarga, berikan dukungan pada ibu dengan memberikan

perhatian (Janiwarty dan Pieter, 2013; h. 271).


D. Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir
Bayi baru lahir normal adalah bayi yang lahir pada usia kehamilan 37-42 minggu dan

berat badannya 2.500-4.000 gram (Dewi, 2013; h.1). Manajemen asuhan pada bayi baru lahir

meliputi pengumpulan data dengan melakukan pengkajian fisik pada BBL. Menurut Dewi

(2013; h. 24) aspek yang perlu dikaji meliputi menilai keadaan umum bayi secara keseluruhan

apakah perbandingan bagian tubuh bayi proporsional atau tidak. Periksa bagian kepala,

badan, dan ekstremitas akan adanya kelainan. Periksa tonus otot dan tingkat aktivitas bayi,

apakah gerakan bayi aktif atau tidak. Periksa warna kulit dan bibir, apakah warnanya

kemerahan atau kebiruan. Periksa tangisan bayi, apakah melengking, merintih, atau normal.
Pemeriksaan tanda-tanda vital meliputi pemeriksaan laju napas dengan melihat

tarikan napas pada dada dan gunakan petunjuk waktu. Status pernapasan yang baik adalah

napas dengan laju normal 40-60 kali per menit, tidak ada wheezing, dan ronki. Periksa laju

jantung dengan menggunakan stetoskop dan petunjuk waktu. Denyut jantung normal adalah

100-120 kali per menit dan tidak terdengar bunyi murmur. Periksa suhu dengan menggunakan

thermometer aksila dengan suhu normal adalah 36,5-37,2 C (Dewi, 2013; h. 24).
Perubahan lingkungan antara ekstrauteri dengan intrauteri pada bayi baru lahir

membuat adanya perubahan transisional yang dibedakan dalam beberapa periode. Periode
50

transisional bayi baru lahir mencakup tiga periode, meliputi periode pertama reaktivitas, fase

tidur, dan periode kedua reaktivitas. Karakteristik masing-masing periode memperlihatkan

kemajuan bayi baru lahir. Menurut Marmi dan Rahardjo (2012; h. 6) periode transisional

meliputi:
1. Reaktivitas I
Dimulai pada masa persalinan dan berakhir setelah 30 menit. Selama periode ini

detak jantung cepat dan pulsasi tali pusat jelas. Warna kulit terlihat sementara sianosis

atau akrosianosis. Selama periode ini bayi menangis, terkejut atau terpaku. Asuhan yang

diberikan selama periode ini bertujuan untuk memudahkan kontak bayi dan ibu dengan

cara membiarkan ibu untuk memegang bayi sebagai proses pengenalan. Menurut

Sulistyawati dan Nugraheny (2013, h. 216) melalui bounding attachment sentuhan atau

kontak kulit seawal mungkin antara bayi dengan ibu atau ayah di masa sensitif pada menit

pertama dan beberapa jam setelah kelahiran maka tumbuh kembang bayi menjadi optimal

dan meningkatkan kasih sayang orang tua pada bayinya.


2. Fase Tidur
Berlangsung selama 30 menit sampai 2 jam persalinan. Frekuensi pernapasan

menjadi lebih lambat. Bayi dalam keadaan tidur, suara usus muncul tapi berkurang. Jika

mungkin bayi tidak diganggu untuk pengujian utama dan jangan memandikannya. Selama

masa tidur memberikan kesempatan pada bayi untuk memulihkan diri dari proses

persalinan dan periode transisi ke kehidupan di luar uterin.


Menurut Kemenkes RI (2013; h. 48), pada periode ini setelah bayi di IMD

petugas kesehatan dapat menimbang dan mengukur bayi. Bayi normal berat badannya

antara 2500-4000 gram, panjang badannya 48-52 cm, lingkar dada 30-38 cm, lingkar

kepala 33-35 cm, lingkar lengan 11-12 cm (Saifuddin, 2009; h. 214). Memberikan bayi

salep atau tetes mata antibiotika profilaksis (tetrasiklin 1% atau antibiotika lain) sebelum

12 jam setelah persalinan untuk mencegah infeksi pada mata bayi baru lahir.

Menyuntikkan vitamin K1 1 mg (0,5 mL untuk sediaan 2 mg/mL) IM di paha kiri

anterolateral bayi maksimal 6 jam setelah lahir untuk menurunkan kejadian perdarahan
51

karena defisiensi vitamin K pada bayi baru lahir. Pastikan bahwa suhu tubuh bayi normal

(36,5-37,5C) dan melakukan pemeriksaan untuk melihat adanya cacat bawaan (bibir

sumbing/langitan sumbing, atresia ani, defek dinding perut) dan tanda-tanda bahaya pada

bayi. Satu jam setelah pemberian vitamin K1, berikan suntikan imunisasi hepatitis B (HB

0) IM 0,5 mL segera setelah lahir atau kurang dari 7 hari setelah kelahiran di paha kanan

anterolateral bayi. Letakkan kembali bayi pada dada ibu bila bayi belum berhasil menyusu

dalam satu jam pertama dan biarkan sampai bayi berhasil menyusu.
3. Periode Reaktivitas II
Berlangsung selama 2 sampai 6 jam setelah persalinan. Neonatus pada periode

ini membutuhkan makanan dan harus menyusu. Pemberian makan awal penting dalam

pencegahan hipoglikemia dan stimulasi pengeluaran kotoran dan pencegahan penyakit

kuning dan menyediakan kolonisasi bakteri isi perut yang mengarahkan pembentukan

vitamin K oleh traktus intesinal.


Kunjungan ulang yang dilakukan pada bayi dilakukan minimal tiga kali kunjungan

yaitu:

1. Kunjungan Neonatal I (KN I)


Kunjungan neonatal I dilakukan setelah 6-48 jam setelah bayi lahir,

penatalaksanaan asuhan yang diberikan meliputi menjaga kehangatan bayi, pemberian

nutrisi awal, dan perawatan tali pusat. Menurut Dewi (2013, h. 13-14) BBL mudah

kehilangan panas karena permukaan bayi yang luas dan lemak subkutan yang kurang.

Menjaga kehangatan bayi dengan melakukan kontak kulit antara ibu dan bayi, bayi

diletakkan di tempat yang jauh dari aliran udara, bayi dijaga tetap kering (Marmi, 2014; h.

25).
Pemberian nutrisi awal pada bayi dikarenakan peningkatan metabolisme

karbohidrat sehingga kadar glukosa darah turun. Anjurkan pada ibu untuk memberikan

ASI setiap 2-3 jam untuk mencegah hipoglikemia dan menstimulasi pengeluaran feses

sehingga mencegah ikterus (Varney, 2007; h. 893). Memberitahu ibu cara merawat tali
52

pusat bayi dengan menggunakan kassa kering yang berguna untuk mencegah infeksi dan

perdarahan melalui tali pusat (Saifuddin, 2010; h. N36).


2. Kunjungan Neonatal II (KN II)
Kunjungan neonatal II dilakukan 3-7 hari setelah lahir, petugas menanyakan pola

menyusui bayi, adakah kesulitan selama menyusu, dan pola eliminasi bayi dan periksa

tanda vital, berat badan, tali pusat (infeksi dan pelepasan tali pusat), dan penapisan untuk

ikterus (Sulistyawati, 2009; h. 169). Berikan pendidikan kesehatan pada ibu tentang

perawatan tali pusat setelah ada pelepasan tali pusat yaitu tidak memberikan alkohol

maupun obat lain untuk merawat pusar serta menjemur bayi selama 1 jam pada pagi hari

sebelum jam 9 untuk menghindari ikterus pada bayi.


3. Kunjungan Neonatal III (KN III)
Kunjungan neonatal III dilakukan pada 8-28 hari setelah bayi lahir. Lakukan

pemantauan berat badan untuk mengetahui asupan nutrisi yang cukup yang diperoleh

bayi, berat lahir biasanya dicapai pada hari ke-10. Berat meningkat 25 gram/hari selama

beberapa bulan pertama, berlipat dua pada 5 bulan dan berlipat tiga pada akhir tahun

pertama (Levenno, 2012; h. 294) serta ajarkan ibu untuk memijat bayi. Menurut penelitian

Bahiyatun dengan penerapan pijat bayi pada bayi usia 7-42 hari terjadi peningkatan berat

badan jauh lebih cepat disbanding yang tidak dipijat. Dari 12 bayi yang dipijat, 11 bayi naik

700 gram/bulan dan hanya 1 yang beratnya tidak naik (Dewi, 2013; h. 42-43).
E. Asuhan Kebidanan Keluarga Berencana
Menurut WHO keluarga berencana adalah tindakan yang membantu individu

pasangan suami istri untuk menghindari kehamilan yang tidak diinginkan, mendapatkan

kelahiran yang memang sangat di inginkan, mengatur interval diantara kehamilan,

mengontrol waktu saat kelahiran dalam hubungan dengan umur suami istri serta

menentukan jumlah anak dalam keluarga (Suratun, 2008; h. 2).


Pelayanan keluarga berencana secara garis besar mencakup beberapa komponen

yaitu komunikasi, informasi dan edukasi (KIE), konseling, pelayanan kontrasepsi, pelayanan

infertilitas, pendidikan seks, konsultasi pra-perkawinan dan konsultasi perkawinan, konsultasi

genetik, tes keganasan, dan adopsi (Pinem, 2009; h.188).


53

Pemberian konseling ibu untuk memilih metode kontrasepsi yang cocok dan sesuai

dengan keinginan ibu meliputi pemberian materi mengenai macam-macam kontrasepsi.

Macam-macam kontrasepsi yang dapat digunakan oleh ibu nifas dan menyusui antara lain:
1. Metode Amenore Laktasi
Air susu ibu (ASI) merupakan sumber nutrisi dan imunitas yang paling baik

untuk bayi yang sedang tumbuh kembang, dan laktasi dapat menunda fertilitas

postpartum. Penting untuk diketahui oleh ibu-ibu yaitu agar supaya menyusui

mempunyai efek maksimal sebagai suatu kontraseptif, menyusui harus dilaksanakan

berdasarkan permintaan/kebutuhan bayinya dan dilaksanakan secara teratur

sepanjang hari baik pagi maupun malam hari. Hormon prolaktin yang merangsang

produksi ASI, juga mengurangi kadar hormon LH yang diperlukan untuk memelihara

dan melangsungkan siklus haid. Makin lama ibu menyusui bayinya, makin cenderung

bahwa haid akan terjadi kembali selama masa menyusui tersebut, dan makin

cenderung timbul ovulasi yang mendahului haid pertama post partum tadi. Makin

sering bayi mengisap ASI, makin lama kembalinya/tertundanya haid ibu. Selama bulan

pertama setelah melahirkan, kemungkinan menjadi hamil adalah kecil, baik pada ibu yang

menyusui maupun pada ibu yang tidak menyusui. Bila haid telah terjadi lagi, angka

konsepsi tetap lebih rendah pada ibu yang menyusui dibandingkan ibu yang tidak

menyusui (Pinem, 2009; h. 221).


Menurut Saifuddin (2010; h. MK-1) bahwa yang dapat menggunakan metode

amenore laktasi yaitu ibu yang menyusui secara ekslusif, bayinya berumur kurang dari 6

bulan, belum mendapat haid pertama setelah melahirkan, ibu yang tidak bekerja dan tidak

terpisah dari bayinya lebih dari 6 jam. Metode amenore laktasi bisa langsung

digunakan sampai bayi berumur kurang dari 6 bulan.


2. IUD
Menurut (Pinem, 2009; h. 287) bahwa jenis Cu-T atau Cu-7 dan sebagainya

merupakan pilihan yang baik untuk ibu yang menyusui, karena tidak mempengaruhi

kuantitas maupun kualitas ASI.


54

Menurut Saifuddin (2010) bahwa yang dapat menggunakan alat kontrasepsi IUD

yaitu usia reproduktif, keadaan nulipara, menginginkan menggunakan kontrasepsi jangka

panjang, ibu menyusui yang menginginkan menggunakan kontrasepsi, risiko rendah

dari IMS, tidak menghendaki kontrasepsi hormonal.


Waktu penggunaan alat kontrasepsi ini yaitu setiap waktu dalam siklus haid,

yang dapat dipastikan klien tidak hamil, hari pertama sampai ketujuh siklus haid, segera

setelah melahirkan, selama 48 jam pertama atau setelah 4 minggu pasca persalinan,

setelah 6 bulan apabila menggunakan metode amenore laktasi, selama 1 sampai 5

hari setelah senggama yang tidak dilindungi.


3. Pil KB
Pil KB yang aman digunakan untuk ibu yang menyusui yaitu minipil,

karena hanya mengandung hormon progesteron sehingga tidak mempengaruhi

proses laktasi (Pinem, 2009; h. 255). Minipil boleh digunakan oleh ibu yang ingin

menggunakan metode kontrasepsi efektif selama periode menyusui, setelah

melahirkan dan tidak menyusui, tidak ingin menggunakan metode kontrasepsi yang

mengandung estrogen. Waktu untuk memulai metode kontrasepsi pil ini yaitu mulai hari

pertama sampai hari kelima siklus haid, setelah 6 minggu pasca persalinan dan ibu telah

mendapat haid, penggunaannya dimulai pada hari 1-5 siklus haid, bila menyusui antara

6 minggu dan 6 bulan pasca persalinan dan tidak haid, minipil dapat dimulai setiap

saat bila menyusui penuh, tidak memerlukan alat kontrasepsi tambahan, bila ibu

tidak haid minipil dapat digunakan setiap saat, tetapi ibu tidak sedang dalam kondisi

hamil. Jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau menggunakan

metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja, bila digunakan lebih dari hari ke 5 siklus

haid, jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau menggunakan metode

kontrasepsi lain untuk 2 hari saja (Saifuddin, 2010).


4. Suntik KB
Suntik KB yang aman digunakan untuk ibu yang sedang menyusui yaitu

KB suntik 3 bulan dan 2 bulan, karena hanya mengandung hormon progesteron


55

sehingga tidak mengganggu proses laktasi. Suntik KB dapat dimulai saat hari ke 7

setelah masa nifas. Apabila penyuntikan akan dilakukan setelahnya, sebaiknya

gunakan perlindungan ganda, yaitu kondom selama 2 x 24 jam (Akhmad, 2006).


Suntik KB ini dapat digunakan oleh ibu yang menghendaki kontrasepsi jangka

panjang dan memiliki efektivitas tinggi, menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang

sesuai, ibu yang setelah melahirkan dan tidak menyusui, tekanan darah <180/110 mmHg,

ibu yang ingin menggunakan kontrasepsi yang tidak mengandung estrogen.

Penggunaan kontrasepsi ini dapat dimulai pada waktu setiap saat selama siklus haid,

hari pertama sampai hari ketujuh siklus haid, dapat diberikan setiap saat dalam kondisi

tidak hamil, selama 7 hari tidak boleh melakukan hubungan seksual terlebih dahulu

(Saifuddin, 2010).
5. Implant
Jenis implant yang dapat digunakan pada ibu menyusui adalah implant

yang hanya mengandung hormon progesteron agar tidak mengganggu produksi ASI

(Pinem, 2009; h. 282). Jenis-jenis implant yang hanya mengandung hormon

progesteron antara lain: Norplant (terdiri dari 6 batang silatik lembut berongga

dengan panjang 3,4 cm, diameter 2,4 mm, yang mengandung 36 mg Levonorgestrel

dengan masa kerja 5 tahun), Implanon (terdiri dari satu batang putih lentur dengan

panjang kira-kira 40 mm, dan diameter 2 mm, yang di isi dengan 68 mg 3 keto-

desogestrel dan lama kerja 3 tahun), Jadena dan Indoplant (terdiri dari 2 batang yang di

isi dengan 75 mg Levonorgestrel dengan lama kerja 3 tahun) (Saifuddin, 2010). Alat

kontrasepsi ini dapat digunakan oleh ibu menyusui dan memerlukan kontrasepsi yang

efektif, ibu yang tidak boleh menggunakan alat kontrasepsi yang mengandung estrogen,

memiliki tekanan darah <180/110 mmHg. Waktu untuk memulai penggunaan metode

kontrasepsi ini yaitu setiap saat selama siklus haid hari kedua sampai hari ketujuh,

apabila dilakukan setelah hari ketujuh siklus haid kemudian melakukan hubungan

seksual, maka perlu menggunakan alat kontrasepsi tambahan, apabila ibu menyusui
56

antara 6 minggu sampai 6 bulan pasca persalinan, insersi dapat dilakukan setiap

saat bila menyusui penuh, ibu tidak memerlukan kontrasepsi tambahan, setelah 6

minggu melahirkan dan telah terjadi haid kembali, insersi dapat dilakukan setiap saat,

apabila akan melakukan hubungan seksual selama 7 hari setelah pemasangan

diperlukan adanya kontrasepsi tambahan (Saifuddin, 2010).


Keuntungan dari KB implant adalah daya guna tinggi, perlindungan jangka

panjang, pengembalian kesuburan yang cepat setelah pencabutan, tidak memerlukan

pemeriksaan dalam, tidak mempengaruhi ASI (Saifuddin, 2010). Hormon progestin

dilepaskan secara terus menerus untuk menekan ovulasi sebagai aksi kontraseptif

primer. Kembalinya ovulasi setelah pengangkatan implan terjadi dengan cepat, sehingga

ini merupakan metode yang sangat efektif (Cunningham, 2012).

BAB III
METODE

A. Rancangan
Jenis penelitian yang akan digunakan pada Laporan Praktik Klinik ini adalah

penelitian deskriptif dengan metode pendekatan studi kasus. Studi kasus dilakukan dengan

cara meneliti suatu permasalahan melalui suatu kasus yang terdiri dari unit tunggal. Unit

tunggal dapat berarti satu orang, sekelompok penduduk yang terkena suatu masalah, atau

sekelompok masyarakat di suatu daerah. Unit yang menjadi kasus akan dianalisa secara

mendalam baik dari segi yang berhubungan dengan keadaan kasus itu sendiri (Notoatmodjo,

2005). Pada Laporan Praktik Klinik ini yang akan dijadikan sebuah studi kasus adalah

perkembangan ibu dari hamil sampai melahirkan dan pengambilan keputusan untuk ber KB.
B. Subjek
Sampel/subjek didefinisikan sebagian objek yang diambil dari keseluruhan objek studi

kasus atau objek yang diteliti yang dianggap memenuhi seluruh populasi tersebut

(Notoatmodjo, 2005). Pada studi kasus ini yang menjadi sampel/subjek adalah Ny. P usia 27

tahun dan By. Ny. P di Puskesmas Tawangharjo Kabupaten Grobogan.


C. Metode Pengumpulan Data dan Analisa Data
57

1. Sumber Data
Sumber data dalam penelitian adalah subjek dari mana data dapat diperoleh

(Arikunto, 2010; h. 172). Sumber data yang penulis peroleh terdiri dari 2 cara, yaitu:
a. Data Primer
Data primer adalah data dalam bentuk verbal atau kata-kata yang diucapkan

secara lisan, gerak-gerik atau perilaku yang dilakukan oleh subjek yang dapat

dipercaya (Arikunto, 2010; h.22). Sumber data primer studi kasus ini diperoleh dari:
1) Wawancara
Suatu metode yang dipergunakan untuk mengumpulkan data dimana

peneliti mendapatkan keterangan atau pendirian secara lisan dari sasaran

penulis (subjek) atau bercakap-cakap berhadapan dengan orang tersebut

(Notoatmodjo, 2010; h.139). Pada studi kasus ini, penulis melakukan wawancara

secara langsung kepada ibu lalu mengkaji ibu dari identitas, keluhan, riwayat

kesehatan, riwayat obstetri, riwayat KB, dan pola pemenuhan kehidupan sehari-

hari.
2) Observasi
Suatu prosedur yang dilakukan dengan melakukan pemeriksaan fisik

pada ibu meliputi tanda vital, status present, status obstetri dan pemeriksaan

penunjang yang ada hubungannya dengan masalah yang diteliti.


b. Data Sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh dari dokumen-dokumen grafis

atau benda-benda lain yang dapat memperkaya data primer (Arikunto, 2010; h. 22)

meliputi:
1) Studi dokumentasi yaitu barang-barang tertulis. Pelaksanaan metode

dokumentasi, peneliti menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku,

dokumen, catatan klinik (Arikunto, 2010; h. 201). Pada kasus ini data diperoleh

melalui buku KIA yang berisi identitas pasien, pendidikan kesehatan, dan hasil

pemeriksaan ibu bayi serta catatan medis.


2) Studi kepustakaan merupakan kegiatan penelitian yang dilakukan oleh peneliti

dalam rangka mencari landasan teoritis dari permasalahan penelitian (Hidayat,

2007; h.42). Kepustakaan yang digunakan adalah dari buku-buku kesehatan,


58

jurnal-jurnal kesehatan dan data-data dari lembaga kesehatan resmi di Indonesia

dari tahun 2005-2015.


2. Prosedur Pengumpulan Data
Prosedur pengumpulan data merupakan rangkuman/langkah yang dilakukan

penulis dalam proses pengumpulan data kasus yang diambil. Disini penulis menggunakan

teknik dalam pengumpulan data berupa observasi, wawancara, dan analisa dokumentasi.

Tempat pengumpulan data yaitu Puskesmas Tawangharjo dan Rumah Ny. P.


Adapun langkah-langkah pengumpulan data yang akan dilakukan yaitu:
a. Peneliti mengajukan surat pengantar untuk mengadakan penelitian kepada Ketua

Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Semarang.


b. Peneliti mengajukan izin penelitian kepada Bidan di Puskesmas Tawangharjo

Kabupaten Grobogan.
c. Peneliti mengambil responden sesuai kriteria.
d. Peneliti menjelaskan kepada responden tentang maksud dan tujuan dilakukannya

penelitian.
e. Peneliti memberikan lembar persetujuan responden untuk ditandatangani.
f. Peneliti melakukan asuhan kebidanan pada responden secara komprehensif mulai

dari kehamilan minimal 36 minggu, bersalin, nifas, KB, dan BBL.


3. Pengolahan Data
Pengolahan data disajikan dalam bentuk transkip data. Transkip data yaitu

uraian dalam bentuk tulisan yang rinci dan lengkap mengenai apa yang dilihat dan

didengar baik secara langsung maupun dari hasil telaah dokumen, kemudian disajikan

menggunakan format asuhan kebidanan dan pendokumentasian SOAP.

4. Analisa Data
Analisa data yang dilakukan dalam studi kasus ini yaitu dengan melakukan studi

pendahuluan untuk melihat gambaran pelayanan yang telah didapatkan dan untuk

mengetahui kondisi ibu hamil, bersalin, nifas, KB, dan Bayi Baru Lahir di Puskesmas

Tawangharjo Kabupaten Grobogan. Selain itu analisa data juga akan dilakukan dengan

menganalisa hasil pengkajian dari hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir sampai KB dan

akan didokumentasikan dalan bentuk SOAP.


D. Masalah Etika
59

Masalah etika dalam studi kasus kebidanan merupakan masalah yang sangat

penting dalam studi kasus. Mengingat studi kasus ini berhubungan langsung dengan

manusia, maka segi etika studi kasus harus diperhatikan (Hidayat, 2007). Masalah etika

dalam studi kasus kebidanan yang harus diperhatikan adalah:


1. Informed Consent (lembar persetujuan menjadi responden)
Lembar persetujuan studi kasus diberikan kepada subjek yang akan diteliti

dengan menjelaskan maksud dan tujuan dari studi kasus serta dampak yang diteliti

selama pengumpulan data. Pada penelitian ini responden bersedia untuk diteliti dan

sudah menandatangani lebar persetujuan.


2. Anonymity (tanpa nama)
Nama responden tidak dicantumkan pada lembar pengumpulan data. Untuk

menjaga kerahasiaan identitas subjek, peneliti hanya memberi inisial pada masing-

masing data. Dalam penelitian ini tidak dituliskan nama, melainkan hanya inisial saja

Ny. P dan By. Ny. P.


3. Confidentiality (kerahasiaan)
Kerahasiaan informasi yang diteliti yang didapat oleh peneliti dari

responden dijamin kerahasiaannya.


BAB IV

TINJAUAN KASUS DAN PEMBAHASAN

A. Studi Kasus
1. Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil Normal
PENGKAJIAN
Tanggal : 5 Januari 2017
Jam : 09.30 WIB
Tempat : Puskesmas Tawangharjo

IDENTITAS PASIEN

Identitas Pasien Penanggung jawab


a. Nama : Ny. P Nama : Tn. S
b. Umur : 27 tahun Umur : 35 tahun
c. Agama : Islam Agama : Islam
d. Pendidikan : SMP Pendidikan : SD
e. Pekerjaan : IRT Pekerjaan : Petani
f. Suku bangsa : Jawa Suku bangsa : Jawa
60

g. Alamat : Tarub 1/3

Alamat :

Tarub 1/3

DATA SUBYEKTIF

a. Keluhan Utama
Ibu mengatakan sudah mulai merasakan kenceng-kenceng terutama pada daerah

simpisisnya.
Uraian keluhan utama
Ibu mengatakan sudah mulai merasakan kenceng-kenceng terutama dari daerah

simpisisnya tapi masih jarang kadang hanya pada malam hari saja.
b. Riwayat Kesehatan
1) Penyakit/kondisi yang pernah atau sedang diderita:
Ibu mengatakan tidak pernah dan tidak sedang menderita penyakit jantung (tidak

sering berkeringat, tidak nyeri dada, jantung tidak berdebar-debar yang tidak

normal), tidak sedang menderita penyakit Diabetes Mellitus (tidak sering merasa

haus yang berlebihan, tidak cepat merasa lapar, maupun sering kencing), tidak

sedang menderita penyakit hepatitis (tidak mengalami penurunan berat badan

secara cepat, penglihatannya tidak kabur, tidak mengalami luka memar yang

sukar sembuh, tidak mengalami kuning pada bagian tubuh), tidak menderita

penyakit hipertensi (tidak mengalami tekanan darah tinggi), tidak menderita penyakit

asma (tidak mengalami sesak nafas), tidak menderita penyakit asma TBC (tidak

batuk secara terus menerus lebih dari 2 minggu, tidak demam lebih dari 1 bulan, dan

tidak batuk berdarah), tidak mengalami perdarahan pervaginam kecuali saat

menstruasi, ibu tidak mengalami penyakit IMS (gejala seperti terdapat bintil-bintil

pada kelamin, rasa gatal, panas, dan berbau busuk pada kelamin), ibu juga

mengatakan tidak memiliki riwayat alergi (tidak mengalami gatal atau sesak napas

setelah mengkonsumsi obat tertentu).


2) Riwayat penyakit dalam keluarga (menular maupun menurun):
61

Ibu mengatakan di dalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit jantung

(tidak sering berkeringat, tidak nyeri dada, jantung tidak berdebar-debar yang

tidak normal), tidak sedang menderita penyakit Diabetes Mellitus (tidak sering

merasa haus yang berlebihan, tidak cepat merasa lapar, maupun sering kencing),

tidak sedang menderita penyakit hepatitis (tidak mengalami penurunan berat badan

secara cepat, penglihatannya tidak kabur, tidak mengalami luka memar yang

sukar sembuh, tidak mengalami kuning pada bagian tubuh), tidak menderita

penyakit hipertensi (tidak mengalami tekanan darah tinggi), tidak menderita penyakit

asma (tidak mengalami sesak nafas), tidak menderita penyakit asma TBC (tidak

batuk secara terus menerus lebih dari 2 minggu, tidak demam lebih dari 1 bulan, dan

tidak batuk berdarah), tidak mengalami perdarahan pervaginam kecuali saat

menstruasi, ibu tidak mengalami penyakit IMS (gejala seperti terdapat bintil-bintil

pada kelamin, rasa gatal, panas, dan berbau busuk pada kelamin), ibu juga

mengatakan tidak memiliki riwayat alergi (tidak mengalami gatal atau sesak napas

setelah mengkonsumsi obat tertentu). Ibu mengatakan baik dari keluarganya

maupun keluarga suami tidak ada yang memiliki riwayat kembar.


c. Riwayat Obstetri
1) Riwayat haid
Menarche : 13 tahun Nyeri haid : tidak pernah
Siklus : 28 hari Lama : 7 hari
Warna darah : khas darah
Banyaknya : 2-3 x ganti pembalut setiap hari
Leukorhea : lendir tidak banyak, tidak menyebabkan bau dan gatal
2) Riwayat kehamilan sekarang
a) Hamil ke 2 usia 38 minggu 2 hari
b) HPHT : 10 4 2016
c) HPL : 17 1 2017
d) Gerak janin : aktif
Pertama kali : pada usia kehamilan 5 bulan
Frekuensi : lebih dari 12x dalam 12 jam
e) Tanda bahaya : ibu mengatakan tidak mengalami tanda bahaya

kehamilan trimester III seperti bengkak di tangan/wajah, pusing dan diikuti


62

dengan kejang, keluar darah dari jalan lahir, gerakan janin berkurang atau tidak

ada, maupun ketuban pecah sebelum waktunya.


f) Kekhawatiran khusus: ibu mengatakan khawatir tentang proses persalinan dan

keadaan bayinya nanti.


g) Imunisasi TT : T5, ibu mengatakan sudah dilakukan imunisasi lengkap

sampai SD kelas 3
h) ANC : 11 x

ANC Suplement+Fe
Tanggal Tempat Masalah Tindakan/Penkes
Ke (jenis & jumlah)
1 11-6-2016 BPM Folarin (XXX), Muntah, Baca buku KIA hal
Omedom (X), pusing 1,4, dan 5 tentang
Erlamol (XXX) pemeriksaan
kehamilan secara
rutin, perawatan ibu
hamil sehari-hari,
dan anjuran makan
ibu hamil
2 8-7-2016 BPM Obat dilanjutkan Muntah Baca buku KIA hal 4
dan 5 tentang
perawatan ibu hamil
sehari-hari, dan
anjuran makan ibu
hamil
3 4-8-2016 PKM Obat dilanjutkan Gatal- Baca buku KIA hal
gatal 6-7 tentang tanda
bahaya dan
masalah lain pada
kehamilan
4 1-9-2016 PKM Obat dilanjutkan Gatal- Baca buku KIA hal 8
gatal tentang tanda bayi
akan lahir
5 8-9-2016 BPM Rujuk SpOG Kenceng- Baca buku KIA hal
kenceng 6-7 tentang tanda
bahaya dan
masalah lain pada
kehamilan.

Suplement+Fe
No Tanggal Tempat Masalah Tindakan/Penkes
(jenis & jumlah)
6 6-10-2016 PKM Hemafort 2x1 (LX) t.a.k Baca buku KIA hal
Elkana 2x1 (LX) 8-9 tentang tanda
bayi akan lahir dan
proses persalinan
7 3-11-2016 PKM Obat dilanjutkan t.a.k Baca buku KIA hal
2-3 tentang
persiapan
63

melahirkan
8 17-11-2016 PKM Hemafort 1x1(XXX) t.a.k Baca buku KIA hal
Lactas 1x1 (XXX) 10-11 tentang cara
menyusui,
perawatan ibu nifas,
dan tanda bahaya
masa nifas
9 1-12-2016 PKM Hemafort 1x1(XV) t.a.k Baca buku KIA hal
Kalk 1x3 (XLV) 12 tentang KB
10 15-12-2016 PKM Hemafort 1x1 (X) t.a.k Baca buku KIA hal
Kalk 1x3 (XV) 6-7 tentang tanda
bahaya dan
masalah lain pada
kehamilan
11 29-12-2016 PKM Hemafort 1x1 (V) Kenceng- Baca buku KIA hal
Lactas 1x3 (XV) kenceng, 8-9 tentang tanda
lemes bayi akan lahir dan
proses persalinan

3) Riwayat kehamilan, persalinan, dan nifas yang lalu :

Keadaan
Kehamilan Persalinan Nifas anak
sekarang
Tahun
ASI
Frek Keluhan/ Penolo Peny Peny
UK Jenis JK/BB IMD eksklu
ANC Penyulit ng ulit ulit
sif
Tidak 38 1
2009 8x normal bidan - - 6 bulan sehat
ada mg 3200 jam

d. Riwayat KB :
1) Jika Pernah :

Jenis Kontrasepsi Lama Pemakaian Keluhan Alasa


Implant 6 tahun Tidak ada keluhan Ingin memili

2) Rencana setelah melahirkan : Ibu mengatakan akan menggunakan KB suntik 3 bulan


e. Pola pemenuhan kebutuhan sehari-hari.

Pola pemenuhan kebutuhan sehari-hari Sebelum hamil Selama hamil


64

1) Nutrisi
a) Makan
(1) Frekuensi makan pokok 3x sehari 3-4x sehari
(2) Komposisi
(a) Nasi 3 x @1 piring sedang 3-4x @1 piring sedang
3 x @2 potong sedang, 3-4x @2 potong sedang,
(b) Lauk jenis tahu, tempe, telur, jenis tahu, tempe, telur,
ikan, daging ikan, daging
(c) Sayur 1-2 x @1 mangkuk 1-2 x @1 mangkuk sayur,
sayur, jenis kangkung, jenis beragam
bayam, sop, lodeh
(d) Buah 1 x sehari, jenis salak, 1 x sehari, jenis pisang,
apel, pisang papaya, apel
(e) Camilan Tidak pernah 1 x sehari, jenis roti
(3) Pantangan Tidak ada Tidak ada
b) Minum
(1) Jumlah total perhari, jenis 6-8 gelas/hari, jenis air 10-12 gelas/hari, jenis air
putih, teh, es putih, teh
(2) Susu Tidak pernah 1 gelas perhari; jenis susu
hamil namun sejak usia
kehamilan 7 bulan ibu
tidak mengkonsumsi susu
ibu hamil
2) Eliminasi
a) BAK
(1) Frekuensi per hari 5-6 x sehari, warna 8-10 x sehari, warna
kuning jernih kuning jernih
(2) Keluhan/masalah Tidak ada Tidak ada
b) BAB
(1) Frekuensi per hari 1 x sehari, warna kuning 1 x sehari, warna kuning
kecokelatan, konsistensi kecokelatan, konsistensi
lembek lembek
(2) Keluhan/masalah Tidak ada Tidak ada

3) Personal Hygiene
a) Mandi 2 x sehari 2 x sehari
b) Keramas 4 x seminggu 4 x seminggu
c) Gosok gigi 2 x sehari 2 x sehari
d) Ganti pakaian 2 x sehari 2 x sehari
e) Ganti celana dalam 2 x sehari 2-3 x sehari
f) Kebiasaan memakai alas kaki Ibu memakai alas kaki Ibu memakai alas kaki
saat berada di luar saat berada di luar rumah
rumah.

Pola pemenuhan kebutuhan sehari-hari Sebelum hamil Selama hamil


4) Hubungan Seksual
a) Frekuensi 2 x seminggu 1 x seminggu
b) Contact bleeding Tidak ada Tidak ada
c) Keluhan lain Tidak ada Tidak ada
65

5) Istirahat/Tidur
a) Tidur malam 7 jam sehari 7 jam sehari
b) Tidur siang 1 jam sehari 1-2 jam sehari
c) Keluhan/masalah Tidak ada Ibu kadang tidak nyaman
saat tidur karena keluhan
kenceng-kenceng
6) Aktivitas Fisik dan Olahraga Ibu mengatakan sehari- Ibu mengatakan selama
hari ibu berada di rumah hamil ibu hanya
untuk melakukan beraktivitas di rumah dan
pekerjaan rumah seperti melakukan pekerjaan
mencuci, memasak, rumah seperti memasak,
merawat anak menyapu, mencuci dan
dibantu oleh ibu
kandungnya. Ibu
mengatakan selama hamil
setiap pagi jalan-jalan di
lingkungan sekitar rumah.

7) Kebiasaan yang merugikan kesehatan


a) Merokok :
Ibu tidak memiliki kebiasaan merokok, di dalam keluarga Ny. P suami adalah

seorang perokok
b) Minuman beralkohol :
Ibu, suami dan keluarganya tidak ada yang memiliki kebiasaan meminum

minuman beralkohol
c) Obat-obatan :
Selama hamil ini ibu tidak meminum obat-obatan warung, ibu hanya minum obat

dan vitamin yang diberikan oleh bidan.


d) Jamu :
Ibu mengatakan tidak memiliki kebiasaan meminum jamu selama hamil ini.

f. Riwayat psikososial-spiritual
1) Riwayat perkawinan
a) Status perkawinan : menikah, umur menikah 19 tahun
b) Pernikahan ini yang ke 1 sah, lamanya 8 tahun
c) Hubungan dengan suami baik
2) Kehamilan ini diharapkan oleh ibu, suami dan keluarga.
Respon dan dukungan terhadap kehamilan ini : Ibu mengatakan keluarga

mendukung terhadap kehamilan ini bentuk dukungan keluarga yang diberikan yaitu

dengan mengantar ibu periksa di bidan, membantu ibu melakukan pekerjaan rumah,

mengingatkan ibu minum vitamin, dan memenuhi asupan nutrisi ibu.


3) Mekanisme koping (penyelesaian masalah):
Ibu menjelaskan masalah dengan suami dengan cara musyawarah.
4) Ibu tinggal serumah dengan : suami dan ibu mertua
66

5) Pengambilan keputusan dalam keluarga : suami


Dalam kondisi emergensi, ibu dapat mengambil keputusan dengan bantuan ibu

pasien.
6) Orang terdekat ibu adalah suami
Yang menemani ibu untuk kunjungan ANC : suami.
7) Adat istiadat yang dilakukan ibu berkaitan dengan kehamilan:
Di dalam lingkungan/di sekitar rumah ibu masih dilakukan acara mapati (upacara 4

bulanan) dan mitoni (upacara 7 bulanan). Keluarga ibu sendiri sudah melakukan

kedua tradisi tersebut.


8) Rencana, tempat, penolong persalinan, pendamping persalinan dan calon pendonor

yang diinginkan: Ibu mengatakan ingin melahirkan di puskesmas setempat dan

penolong persalinannya adalah bidan. Ibu mengatakan ketika bersalin ingin

didampingi oleh suaminya. Ibu mengatakan yang akan menjadi pendonor darah

apabila dibutuhkan transfusi darah adalah dari pihak keluarga


9) Penghasilan perbulan : Rp 800.000 cukup
10) Praktik agama yang berhubungan dengan kehamilan:
a) Kebiasaan puasa/apakah ibu berpuasa dan beribadah selama hamil ini: ibu

mengatakan berpuasa beberapa hari saat bulan Ramadhan dan ibu selama

hamil tetap menjalankan sholat 5 waktu seperti biasa


b) Keyakinan ibu tentang pelayanan kesehatan
Ibu dapat menerima segala bentuk pelayanan kesehatan yang diberikan

oleh tenaga kesehatan wanita maupun pria.


11) Biaya persalinan : ibu mengatakan akan menggunakan biaya sendiri karena tidak

memiliki Jamkesmas
12) PHBS : ibu mengatakan dalam keluarganya yaitu suaminya merokok baik di luar

maupun di dalam rumah serta keluarga memiliki kebiasaan untuk sarapan setiap

pagi.
13) Tingkat pengetahuan ibu
Hal yang sudah diketahui ibu: ibu mengatakan sudah mengetahui tentang kehamilan

dan persiapan persalinan


Hal yang ingin diketahui ibu: ibu mengatakan ingin mengetahui tentang cara

mengatasi keluhan ketidaknyamanan yang dialami ibu.


67

DATA OBYEKTIF

a. Pemeriksaan fisik
1) Keadaan umum : Baik TD : 90/70 mmHg
2) Kesadaran : Composmentis Nadi : 80 x/menit
3) BB sebelum/sesudah : 58 kg/70 kg Suhu : 36,3 C
4) Kenaikan BB selama hamil : 12 kg (normal) RR : 20 x/menit
5) TB : 155 cm
6) LILA : 29 cm IMT : 24,1 (Normal)
b. Status present
Kepala : mesocephal, kulit kepala bersih, rambut hitam, tidak mudah

rontok.
Mata : simetris, konjungtiva merah muda, sclera putih jernih
Hidung : bersih, tidak ada secret, tidak ada polip
Mulut : bersih, bibir merah muda dan lembab, tidak ada karies gigi
Telinga : bersih, tidak ada penumpukan serumen, tidak ada gangguan

pendengaran
Leher : tidak ada pembesaran kelenjar limfe, pembesaran kelenjar tiroid

maupun pembesaran vena jugularis.


Ketiak : bersih, tidak ada pembesaran kelenjar limfe, tidak ada nyeri tekan.
Dada : simetris, tidak ada retraksi dada, denyut jantung teratur, tidak ada

wheezing, tidak ada bekas operasi.


Abdomen : terdapat linea nigra, tidak ada luka bekas operasi.
Lipat paha : tidak ada benjolan abnormal, tidak ada pembesaran kelenjar limfe.
Vulva : bersih, tidak oedema, tidak ada varises, tidak ada pembesaran

kelenjar bartholini, tidak ada condiloma acuminata


Ekstremitas : tidak ada oedema pada kedua kaki maupun tangan, tidak ada siaonis,

tidak ikterik, jumlah jari tangan ibu 10 dan jumlah jari kaki ibu 10
Refleks patella : +/+
Punggung : tidak ada kelainan tulang belakang seperti skoliosis, kifosis, dan

lordosis
Anus : bersih, tidak terdapat hemoroid

c. Status obstetrik
1) Inspeksi
Muka : tidak ada cloasma gravidarum, tidak oedema, tidak pucat, tidak ikterik
Mammae : putting bersih dan menonjol, areola menghitam, payudara membesar,

kolostrum ASI belum keluar


Abdomen : tidak ada linea nigra, tidak ada striae gravidarum, tidak ada bekas

operasi, pembesaran sesuai umur kehamilan


Vulva : bersih, tidak oedema, tidak ada varises
68

2) Palpasi
Leopold I : 3 jari dibawah procexus xipoideus, teraba satu bagian bulat, besar,

dan lunak.
Leopold II : pada sebelah kanan teraba satu bagian tahanan memanjang, pada

sebelah kiri teraba bagian kecil-kecil


Leopold III : teraba satu bagian bulat, keras dan melenting
Leopold IV : divergen
TFU : 29 cm TBJ : (29-11)x155gram= 2790 gram
3) Auskultasi
DJJ : 144 x/menit Frekuensi : teratur
Punctum maksimum : jumlah 1 pada pusat kanan bawah
4) Perkusi : Reflek patella +/+

5) Pemeriksaan penunjang : dilakukan tanggal 3 November 2016


Pemeriksaan kadar Hb : 11,4 gr%
Pemeriksaan urine : Protein urine (-), Gula darah (-)

ANALISA

Ny. P usia 27 tahun G2P1A0 usia kehamilan 38 minggu 2 hari, janin tunggal, hidup,

intrauterine, letak membujur, puki, preskep, U

Masalah : Kurangnya pengetahuan ibu tentang ketidaknyamanan ibu hamil TM III yaitu

adanya his palsu

Kebutuhan : Konseling ketidaknyamanan ibu hamil TM III (his palsu)

PENATALAKSANAAN

Tanggal : 5 Januari 2017 Pukul : 09.40 WIB

1. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan ibu dan janin yang telah dilakukan
Hasil : Ibu dalam kondisi sehat dan janin sehat
2. Memberikan konseling ketidaknyamanan ibu hamil trimester III mengenai masalah

kenceng-kenceng. Bahwa hal tersebut normal/fisiologis karena mulai berkurangnya

hormone kehamilan yang merupakan tanda dari akhir kehamilan dan awal persalinan
69

Hasil : ibu mengerti dengan penjelasan yang diberikan tentang ketidaknyamanan

kehamilan trimester III dan dapat menjelaskan kembali penyebab keluhan ibu.
3. Memberitahu ibu tentang tanda-tanda pasti persalinan yaitu perut mulas atau kenceng-

kenceng yang teratur yaitu minimal 2 x setiap 10 menit, keluar lendir bercampur darah

dari jalan lahir, dan keluar air ketuban dari jalan lahir. Apabila ibu menemukan tanda

tersebut ibu dan keluarga harus segera menuju ke Puskesmas.


Hasil : ibu mengerti tentang tanda-tanda pasti persalinan dan bersedia ke Puskesmas

apabila menemukan tanda tersebut


4. Memberitahu ibu tentang proses persalinan yaitu biasanya 12 jam sejak mulas teratur

yang pertama, ibu masih boleh makan, minum, BAK, dan berjalan; jika terasa sakit, tarik

napas panjang lewat hidung lalu keluarkan lewat mulut; jika terasa ingin BAB, segera beri

tahu bidan; bidan akan menyuruh ibu mengejan ibu harus mengikuti perintahnya; begitu

bayi lahir letakkan di dada ibu untuk berusaha mencari putting susu ibunya (IMD); hal ini

dapat mencegah perdarahan dan merangsang keluarnya ASI.


Hasil : Ibu paham dengan penjelasan bidan mengenai proses melahirkan
5. Memberitahu ibu tentang masalah pada persalinan seperti perdarahan lewat jalan lahir,

tali pusat atau tangan bayi keluar dari jalan lahir, ibu tidak kuat mengejan, ibu kejang, air

ketuban keruh dan berbau, ibu gelisah, dan ibu merasakan sakit yang hebat. Ibu

diharapkan dapat mengikuti semua nasihat bidan/dokter serta suami atau keluarga tetap

mendampingi.
Hasil : ibu paham dengan penjelasan bidan mengenai masalah pada persalinan.
6. Berkolaborasi dengan dokter untuk pemberian vitamin yaitu tablet Fe 1x1 (10 tablet) pada

malam hari dan tablet Kalk 1x3 (15 tablet) pada pagi hari.
Hasil : ibu bersedia untuk minum vitamin sesuai anjuran bidan
7. Menyarankan pada ibu untuk kunjungan ulang di Puskesmas tanggal 12 Januari 2017

atau apabila ibu merasakan adanya keluhan.


Hasil : ibu bersedia untuk kontrol ulang tanggal 12 Januari 2017 atau bila ibu ada keluhan.
70

2. Asuhan Kebidanan pada Ibu Bersalin Normal

PENGKAJIAN KALA I

Tanggal : 11 Januari 2017

Pukul : 22.30 WIB

Tempat : Ruang Bersalin Puskesmas Tawangharjo

a. DATA SUBYEKTIF
1) Alasan Datang
Ibu mengatakan ingin melahirkan
Keluhan utama
Ibu mengatakan perutnya terasa kenceng-kenceng dan mules teratur sejak pukul

20.00 WIB dan sudah mengeluarkan lendir darah, namun belum mengeluarkan

cairan ketuban.
2) Tanda-tanda persalinan
Kontraksi : teratur
Frekuensi : 2x dalam 10 menit durasi 25 detik
Karakteristik his : dari pinggang terasa sakit menjalar ke depan
PPV : lendir darah
3) Pola kebutuhan dasar sehari-hari
a) Pola nutrisi : makan terakhir pukul 19.00 WIB. Makan setengah piring nasi,

sayur, dan lauk. Minum terakhir pukul 22.00 WIB 1 gelas air putih.
b) Pola istirahat : ibu mengatakan terakhir tidur siang 1 jam dari jam 14.00-15.00

WIB.
c) Pola aktifitas : ibu mengatakan aktifitas terakhirnya hanya tiduran di rumah dan

berjalan apabila hendak mengambil makanan atau ke kamar mandi.


d) Pola eliminasi : BAK terakhir pukul 22.15 WIB jumlah 100 ml warna kuning

jernih. BAB terakhir pukul 16.00 WIB warna kuning kecoklatan, konsistensi

lembek.
e) Pola hygiene : mandi terakhir pukul 16.00 WIB, gosok gigi, serta

membersihkan genetalia setiap sehabis BAB dan BAK.


f) Psiko, Sosial, kultural : ibu mengatakan khawatir dengan proses persalinannya

dan ibu belum mampu menahan rasa nyerinya dengan baik, ibu dan keluarga

senang akan menyambut kelahiran anggota keluarga baru dan berharap


71

persalinan dapat berlangsung normal dan bayi dapat lahir dengan sehat dan

selamat, ibu ditemani suami dan keluarga, tidak ada budaya yang

mempengaruhi dalam proses persalinan.


g) Tingkat pengetahuan :
ibu belum mengetahui cara manajemen nyeri yang baik.

b. DATA OBYEKTIF
Keadaan umum : baik Nadi : 80 x/menit
Kesadaran : composmentis Suhu : 36,7C
TD : 110/70 mmHg RR : 24 x/menit
1) Status obstetrik
Muka : tidak ada cloasma gravidarum, tidak oedema, tidak pucat, dan tidak

ikterik
Mammae : puting bersih dan menonjol, areola menghitam, payudara tegang dan

membesar, ASI kolostrum belum keluar


Abdomen : tidak terdapat strie gravidarum dan linea nigra
Vulva : PPV lendir darah, tidak oedem, tidak ada varises.
2) Pemeriksaan Leopold
Leopold I : pertengahan prosesus xiphoideus - pusat, teraba bagian bulat,

besar, dan lunak,


Leopold II : teraba pada bagian kanan ada tahanan memanjang, pada sebelah

kiri teraba bagian kecil-kecil.


Leopold III : teraba 1 bagian bulat, keras dan melenting.
Leopold IV : divergen
Penurunan bagian terbawah : 3/5
TFU : 29 cm TBJ : (29-11) x 155 = 2790 gram
3) DJJ : 140 x/menit Frekuensi : teratur
Punctum maksimum : jumlah 1 pada bagian pertengahan pusat-simpisis
4) Reflek patella : +/+
5) Pemeriksaan dalam Tanggal/jam : 11 Januari 2017 / 22.30 WIB
Vulva : tidak oedema dan tidak varises
Vagina : tidak ada luka parut maupun oedema
Portio : tidak ada benjolan, teraba lunak dan tipis
Serviks :
a) Posisi : posterior
b) Pembukaan : 2 cm
c) Effacement : 20 %
Kulit ketuban : +
Presentasi : belakang kepala
POD : UUK kanan depan
Penyusupan :0
Penurunan : Hodge 2
6) Pemeriksaan penunjang : Kadar Hb = 11,0 gr/dL
72

c. ANALISA
Ny. P usia 27 tahun G2P1A0 hamil 39 minggu 1 hari, janin tunggal, hidup intrauterin,

letak membujur, puka, preskep, U, inpartu kala I fase laten.


Masalah : Ibu belum bisa melakukan manajemen nyeri yang benar
Kebutuhan : Teknik manajemen nyeri yang benar

d. PENATALAKSANAAN KALA I
Tanggal : 11 Januari 2017 Pukul : 22.35 WIB
1) Memberitahu ibu hasil pemeriksaan bahwa ibu sudah pembukaan 2 cm dan janin

dalam kondisi sehat


Hasil : ibu mengetahui hasil pemeriksaannya dan pembukaan 2 cm serta janin dalam

kondisi sehat
2) Menganjurkan ibu untuk berjalan-jalan atau berbaring miring ke kiri untuk

memperlancar peredaran darah ke janin dan mempercepat penurunan kepala


Hasil : ibu bersedia untuk berjalan-jalan dan berbaring miring kiri
3) Memfasilitasi ibu untuk kebutuhan nutrisi dan eliminasi yaitu diberikan nasi dan lauk

serta air putih dan ditawari untuk BAK


Hasil : ibu sudah minum sedikit dan ibu belum bersedia untuk BAK
4) Mengajari ibu teknik relaksasi untuk mengurangi nyeri yaitu dengan napas panjang

ketika ada kontraksi


Hasil : ibu terlihat lebih tenang
5) Memfasilitasi keluarga untuk melakukan pendampingan selama proses persalinan
Hasil : ibu didampingi oleh suami selama proses persalinan
6) Melakukan pengawasan 10 pada ibu yaitu memantau KU, TTV, kontraksi, PPV dan

pembukaan
Hasil : hasil pemantauan terlampir dalam lembar pemantauan 10

CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN PERSALINAN KALA II

Tanggal : 12 Januari 2017


Pukul : 00.00 WIB
Tempat : Ruang Bersalin Puskesmas Tawangharjo
Subjetif (S) Ibu mengatakan rasanya ingin BAB dan ingin mengejan
Objektif (O) KU : baik, Kesadaran: Composmentis, TD :110/70 mmHg, RR: 24
x/menit, N: 80 x/menit, Suhu: 36,7 C, His : 5 x 45/10, DJJ : 140
x/menit, VT: = 10 cm, eff = 100%, KK: (-) pecah spontan, ketuban
berwarna jernih, tidak ada tanda tali pusat menumbung, Hodge: H III +,
Tanda Gejala Kala II : doran, teknus, perjol, vulka
Analisa (A) Ny. P umur 27 tahun G2P1A0 hamil 39 minggu 1 hari, janin tunggal,
hidup, intrauteri, letak membujur, puka, preskep, U, inpartu kala II
Masalah :-
73

Kebutuhan :-
Penatalaksanaan Tanggal : 12 Januari 2017 Pukul : 00.00 WIB
(P) 1. Memberitahu ibu dan keluarga bahwa pembukaan sudah lengkap
dan ibu sudah dapat mulai mengejan sesuai instruksi bidan. Hasil :
ibu dan keluarga sudah mengetahui bahwa pembukaan sudah
lengkap dan mulai mengejan
2. Mempersiapkan alat dan memakain APD yaitu sarung tangan steril.
Hasil : alat partus set sudah siap dan sudah memakai APD
3. Memposisikan ibu sesuai kenyamanan pasien untuk melahirkan.
Hasil : ibu memilih posisi setengah duduk
4. Memimpin ibu untuk meneran ketika ibu mempunyai dorongan yang
kuat untuk meneran saat meneran yaitu seperti saat BAB, tidak
bersuara dan kepala sedikit menunduk melihat bagian perut ibu dan
istirahat ketika tidak kontraksi. Hasil : ibu meneran dan istirahat
sesuai instruksi bidan
5. Meletakkan kain bersih di atas perut ibu untuk mengeringkan bayi.
Hasil : kain bersih telah diletakkan di atas perut ibu
6. Saat kepala janin terlihat pada vulva dengan diameter 5-6 cm,
melakukan perasat stenan yaitu menahan perineum dengan tangan
kanan untuk mencegah laserasi dan tangan kiri berada di vertex
untuk menahan defleksi berlebihan pada kepala bayi. Hasil : kepala
bayi lahir
7. Setelah kepala keluar menyeka mulut dan hidung bagi dengan kassa
steril kemudian mengecek lilitan tali pusat. Hasil : tidak ada lilitan tali
pusat pada leher bayi
8. Menunggu hingga kepala janin selesai melakukan putaran paksi luar
secara spontan. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar,
pegang secara biparietal. Menganjurkan kepada ibu untuk nafas
Hah.. Hah.. supaya ibu tidak mengejan. Dengan lembut gerakkan
kepala ke arah bawah dan distal hingga bahu depan muncul di
bawah arkus pubis dan kemudian gerakkan ke arah atas dan distal
untuk melahirkan bahu belakang. Melakukan perasat sangga susur
untuk melahirkan anggota badan bagian bawah. Hasil : bayi lahir
spontan pukul 00.15 WIB, jenis kelamin perempuan, menangis kuat,
gerakan aktif.

CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN PERSALINAN KALA III

Tanggal : 12 Januari 2017


Pukul : 00.16 WIB
Tempat : Ruang Bersalin Puskesmas Tawangharjo
Subjetif (S) Ibu mengatakan bayinya sudah lahir dan perutnya masih mulas
Objektif (O) KU : baik, Kesadaran: Composmentis, TD :110/70 mmHg, RR: 24
x/menit, N: 80 x/menit, Suhu: 36,7 C, kontraksi baik, TFU setinggi pusat,
uterus globuler, kandung kemih kosong, plasenta belum keluar
Analisa (A) Ny. P usia 27 tahun P2A0 inpartu kala III
Masalah : -
Kebutuhan : -
Penatalaksanaan Tanggal : 12 Januari 2017 Pukul : 00.16 WIB
(P) 1. Memastikan janin tunggal dengan melakukan palpasi pada uterus
74

ibu. Hasil : tidak ada janin kedua


2. Memberikan suntikan oksitosin 10 unit pada 1/3 paha lateral secara
IM. Hasil : ibu terasa mulas
3. Menjepit tali pusat dengan umbilical cord 3 cm dari perut bayi dan
klem 2 cm dari tempat jepitan pertama mengarah ke ibu dan
memotong tali pusat diantara 2 klem. Hasil tali pusat sudah
terpotong.
4. Meletakkan bayi di atas perut ibu untuk dilakukan IMD. Hasil : ibu
bersedia dilakukan IMD.
5. Melakukan PTT setiap ada kontraksi. Hasil : PTT telah dilakukan
6. Melakukan pemantauan jika ada tanda-tanda pelepasan plasenta
(tali pusat bertambah panjang, muncul semburan darah secara tiba-
tiba. Hasil : terdapat tanda tali pusat bertambah panjang dan
semburan darah.
7. Melakukan teknik gerakan dorso cranial dengan menggunakan
tangan kiri dan melakukan PTT dengan tangan kanan kemudian
menangkap plasenta ketika sudah berada di introitus vagina dan
diputar searah jarum jam. Hasil : Plasenta lahir spontan pukul 00.30
WIB
8. Melakukan masase uterus dengan arah sirkular dan mengajari ibu
untuk melakukannya sendiri. Hasil : teraba kontraksi uterus keras,
ibu mampu melakukan masase uterus dengan tepat
9. Memeriksa kontraksi uterus. Hasil: kontraksi keras.
10. Memeriksa perdarahan. Hasil : PPV 80 cc
11. Mengecek keutuhan plasenta yaitu jumlah kotiledon, keutuhan
selaput plasenta, diameter plasenta, insersi tali pusat, dan panjang
tali pusat. Hasil : Plasenta dan selaput lengkap, diameter 20cm,
panjang tali pusat 50 cm.
CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN PERSALINAN KALA IV

Tanggal : 12 Januari 2017


Pukul : 00.35 WIB
Tempat : Ruang Bersalin Puskesmas Tawangharjo
Subjetif (S) Ibu mengatakan lega atas kelahiran bayinya dengan sehat dan
selamat. Ibu mengatakan pada bagian bawah perut masih terasa
mulas dan dirinya merasa lemas. Ibu mengatakan nyeri pada jalan
lahir.
Objektif (O) KU : baik, Kesadaran: Composmentis, TD :110/70 mmHg, RR: 24
x/menit, N: 80 x/menit, Suhu: 36,7 C, kontraksi keras, TFU 2 jari di
bawah pusat, kandung kemih kosong, PPV : darah berwarna merah
segar 80cc, terdapat luka laserasi derajat 1
Analisa (A) Ny. P usia 27 tahun P2A0 inpartu kala IV
Masalah :- Kebutuhan : -
Penatalaksanaan Tanggal : 12 Januari 2017 Pukul : 00.35 WIB
(P) 1. Memberitahu ibu bahwa terdapat robekan pada jalan lahir yang
mengharuskan ibu untuk dilakukan penjahitan pada jalan lahir
supaya tidak terjadi perdarahan. Hasil : ibu mengetahui tentang
robekan jalan lahir dan bersedia untuk dilakukan penjahitan robekan
jalan lahir.
2. Menjelaskan prosedur penjahitan lalu melakukan penjahitan pada
75

laserasi dengan teknik jelujur dengan diberikan lidokain agar tidak


terasa sakit. Hasil : ibu bersedia
3. Memastikan uterus berkontraksi dengan baik dan tidak terjadi
perdarahan pervaginam. Hasil : kontraksi uterus baik, keras, dan
perdarahan pervaginam dalam batas normal 60 ml
4. Membersihkan ibu dengan menggunakan air DTT. Membersihkan
sisa cairan ketuban, lendir dan darah. Bantu ibu untuk memakai
pakaian bersih dan kering. Hasil : ibu telah disibin dengan air DTT
serta telah memakai pakaian bersih dan kering
5. Mengajarkan ibu dan keluarga cara melakukan masase uterus dan
menilai kontraksi. Hasil : ibu dan keluarga mampu melakukan
massase uterus dan menilai kontraksi.
6. Dekontaminasi tempat persalinan dan alat dengan larutan klorin
0,5%. Hasil : tempat telah didekontaminasi menggunakan larutan
klorin 0,5%
7. Melakukan pengawasan kondisi ibu setiap 15 menit pada 1 jam
pertama setelah persalinan dan setiap 30 menit pada 1 jam
selanjutnya. Hasil : hasil pemantauan terlampir pada lembar
partograf.
8. Melengkapi partograf. Hasil : partograf telah dilengkapi

3. Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas


PENGKAJIAN
Tanggal : 12 Januari 2017
Pukul : 06.30 WIB
Tempat : Ruang Nifas Puskesmas Tawangharjo
a. SUBYEKTIF
1) Keluhan Utama : Ibu mengatakan masih sedikit sakit pada luka jahitnya dan ASInya

hanya keluar sedikit.


2) Pola kebutuhan dasar sehari-hari
a) Pola nutrisi : Ibu mengatakan sudah makan nasi piring dan minum 3 gelas air

putih.
b) Pola eliminasi : Ibu mengatakan sudah BAK dan belum BAB setelah melahirkan.
c) Pola aktivitas : ibu mengatakan sudah mampu duduk dan berjalan-jalan di sekitar

tempat tidur
d) Pola istirahat : ibu mengatakan sudah bisa tidur sebentar-sebentar.
e) Personal Hygiene : ibu baru saja mandi, gosok gigi, ganti baju dang ganti

pembalut.
76

f) Psiko, sosial, kultural : ibu mengatakan sudah lega dan bahagia setelah bayinya

lahir, dan sekarang ibu mulai menyesuaikan diri dengan peran barunya sebagai

ibu, ibu ditemani keluarga dan suaminya untuk membantu ibu saat bayinya

menangis, tidak ada budaya yang dianut selama masa nifas ini.
g) Pola menyusui : ibu mengatakan sudah mulai belajar menyusui bayinya baik

dalam posisi tidur miring maupun duduk dengan dibantu ibu kandungnya dengan

posisi yang benar


h) Tingkat pengetahuan ibu : ibu mengatakan sudah mengetahui tentang kebutuhan

nutrisinya setelah persalinan dan belum mengetahui tentang ASI eksklusif,

perawatan bayi, kebutuhan nutrisi ibu nifas dan menyusui, dan cara merawat

luka jahitannya
b. OBYEKTIF
1) Keadaan umum : Baik Nadi : 80 x/menit
Kesadaran : Composmentis RR : 24 x/menit
TD : 110/70 mmHg Suhu : 36,6 C
2) Pemeriksaan obstetrik :
Muka : tidak oedema, tidak pucat
Mamae : putting bersih dan menonjol, kolostrum ASI sudah keluar sedikit
Abdomen : kontraksi teraba keras, TFU 2 jari dibawah pusat, kandung kemih

kosong
Genetalia : lokea rubra, luka perineum derajat 2 sudah dijahit, PPV 50 ml
Ekstremitas : tidak ada oedema pada kaki dan tangan, akral tidak dingin
3) Pemeriksaan penunjang : tidak dilakukan
c. ANALISA
Ny. P umur 27 tahun P2A0 6 jam post partum
Masalah : Kurangnya pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif
Kebutuhan : Pendidikan Kesehatan tentang ASI eksklusif
d. PENATALAKSANAAN
1) Memberitahu ibu hasil pemeriksaan bahwa ibu dalam kondisi nifas normal
Hasil : ibu mengetahui hasil pemeriksaannya dalam kondisi sehat

2) Memberikan ibu konseling tentang ASI eksklusif yaitu manfaat ASI eksklusif, ibu

harus memberikan ASI setiap 2-3 jam sekali dan bangunkan bayi bila bayi tertidur,

cara meningkatkan produksi ASI, dll


77

Hasil : ibu mengetahui dan mampu menyebutkan kembali manfaat ASI eksklusif dan

cara meningkatkan produksi ASI dan ibu bersedia untuk menyusui bayinya setiap 2-3

jam sekali.

3) Mengajari ibu teknik menyusui yang benar yaitu cuci tangan yang bersih sebelum

menyusui, perah sedikit ASI dan oleskan disekitar putting, duduk dan berbaring

dengan santai. Bayi diletakkan menghadap ke ibu dengan posisi sangga seluruh

tubuh bayi, jangan hanya leher dan bahunya saja, kepala dan tubuh bayi lurus,

hadapkan bayi ke dada ibu, sehingga hidung bayi berhadapan dengan puting susu,

dekatkan badan bayi ke badan ibu, menyetuh bibir bayi ke puting susunya dan

menunggu sampai mulut bayi terbuka lebar. Segera dekatkan bayi ke payudara

sedemikian rupa sehingga bibir bawah bayi terletak di bawah puting susu dan

menutupi sebagian besar areola.

Hasil : ibu kooperatif namun bayi belum mampu menyusu dengan benar.
4) Menganjurkan ibu untuk banyak makan dan minum serta mengutamakan makanan

yang tinggi protein dan vitamin serta cukup serat untuk mempercepat penyembuhan

organ pasca persalinan, memberitahu ibu dan keluarga bahwa ibu tidak ada

pantangan makan.
Hasil : ibu bersedia untuk banyak makan dan minum serta tidak berpantangan

makan.
5) Menganjurkan ibu untuk cukup istirahat minimal 8 jam sehari agar proses pemulihan

dapat berjalan dengan baik.


Hasil : ibu bersedia untuk cukup istirahat minimal 8 jam sehari

6) Memberikan penkes pada ibu tentang perawatan pada bayinya yaitu perawatan tali

pusat menggunakan kassa steril, segera ganti pakaian atau popok bayi bila basah,

menjaga kehangatan bayi dengan memakaikan bedong jangan terlalu kencang dan

memakaikan topi.
78

Hasil : ibu mengetahui dan mampu menyebutkan kembali cara perawatan bayi.

7) Memberikan penkes pada ibu tentang perawatan dirinya terutama pada luka jahitan

seperti mengganti pembalut minimal 2 x sehari, membasuh vulva dari atas ke bawah,

jangan membasuh luka dengan air hangat, jangan berikan apapun pada luka seperti

jamu atau obat tradisional lainnya.

Hasil : ibu mengetahui dan mampu menyebutkan kembali perawatan dirinya terutama

perawatan luka jahit.

8) Memberitahu ibu dan keluarga bahwa ibu dan bayi sudah dapat pulang saat ini dan

menganjurkan ibu untuk kontrol ulang 6 hari lagi yaitu pada tanggal 18 Januari 2017.

Hasil : ibu dan keluarga bersiap untuk pulang dan bersedia untuk kontrol ulang pada

tanggal 18 Januari 2017.

CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN MASA NIFAS 6 HARI POSTPARTUM

Tanggal : 18 Januari 2017


Pukul : 10.00 WIB
Tempat : Rumah Ny. P

Subjetif (S) Ibu mengatakan tidak ada keluhan yang dirasakan, ibu tidak pusing,
tidak kunang-kunang, dan darah yang keluar hanya sedikit, luka
jahitannya pun sudah kering dan tidak sakit.
Ibu mengatakan menyusui bayinya setiap 2-3 jam sekali, bayi dapat
menyusu dengan baik, tidak ada masalah atau keluhan saat menyusui.
Ibu makan 4 x sehari dan lebih banyak makan sayuran, sudah mampu
BAK dan BAB normal, tidur hanya 6-7 jam sehari karena harus menjaga
bayinya dan menyusui bayinya, mandi 2 x sehari, di rumah ibu merawat
bayinya dan melakukan pekerjaan rumah seperti mencuci, memasak
dibantu dengan anggota keluarga yang lain, dan ibu tidak menganut
budaya yang berhubungan dengan masa nifas.

Objektif (O) Keadaan umum: baik, kesadaran: composmentis, TD: 110/70 mmHg, N:
80 x/menit, RR: 24 x/menit, S: 36,8 C, tidak ada pembengkakan
payudara, lokea : rubra, TFU : pertengahan pusat simpisis, kontraksi :
79

keras, luka jahitan sudah mengering


Analisa (A) Ny. P usia 27 tahun P2A0 6 hari post partum
Masalah :-
Kebutuhan :-
Penatalaksanaan Tanggal: 18 Januari 2017 Pukul : 10.05 WIB
(P) 1. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan yang telah dilakukan. Hasil : ibu
dalam kondisi nifas normal
2. Mengingatkan ibu untuk makan yang lebih banyak dibandingkan saat
hamil, seperti makan sayur-sayuran, ikan, daging, telur, buah-
buahan. Hasil : ibu bersedia untuk makan banyak sesuai anjuran
bidan
3. Mengingatkan ibu untuk istirahat/tidur cukup minimal 8 jam sehari
dan banyak minum minimal 3 L perhari supaya ASI keluar banyak.
Hasil : ibu bersedia untuk istirahat/tidur cukup dan minum banyak
sesuai anjuran.

CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN MASA NIFAS 2 MINGGU POSTPARTUM

Tanggal : 25 Januari 2017


Pukul : 09.30 WIB
Tempat : Rumah Ny. P
Subjetif (S) Ibu mengatakan tidak ada keluhan yang dirasakan, seperti putting susu
tenggelam, putting susu lecet, payudara bengkak, demam, dan nyeri
pada payudara, serta ibu mengatakan produksi ASI nya banyak. Ibu
mengatakan menyusui bayinya setiap 2 jam sekali, tidak ada masalah
atau keluhan saat menyusui, ibu mengatakan ingin mengetahui tentang
kontrasepsi untuk ibu menyusui.
Objektif (O) Keadaan umum: baik, kesadaran: composmentis, TD: 120/80 mmHg, N:
80 x/menit, RR: 20 x/menit, S: 36,6 C, tidak ada pembengkakan
payudara, lokea : alba, TFU : tak teraba
Analisa (A) Ny. P usia 27 tahun P2A0 2 minggu post partum
Masalah :-
Kebutuhan : Konseling KB ibu menyusui
Penatalaksanaan Tanggal : 25 Januari 2017 Pukul : 09.35 WIB
(P) 1. Memuji ibu karena telah memberikan ASI pada bayinya secara on
demand secara bergantian pada payudara kanan dan kiri ibu hingga
terasa payudara kosong. Hasil : ibu terlihat tersenyum
2. Mengingatkan ibu untuk tetap banyak makan sayuran hijau, buah-
buahan, ikan maupun daging serta minum air putih yang banyak
minimal 3 L setiap hari. Hasil : ibu bersedia untuk makan dan minum
banyak sesuai anjuran bidan
3. Memberitahu ibu mengenai waktu boleh melakukan hubungan suami
istri apabila ibu sudah tidak merasa sakit pada vaginanya dengan
cara memasukkan jari pada vagina saat jongkok, apabila ibu sudah
tidak merasa sakit atau nyeri ibu sudah boleh melakukan hubungan
suami istri. Hasil : ibu mengeti cara mengecek vagina sebelum
berhubungan suami istri
4. Memberitahu ibu macam-macam kontrasepsi yang cocok untuk ibu
menyusui yaitu MAL dan suntik 3 bulan serta menjelaskan
80

kekurangan dan kelebihan setiap metode kontrasepsi. Hasil : ibu


mengatakan ingin menggunakan KB suntik 3 bulan
5. Memberitahu ibu apabila akan menggunakan KB suntik 3 bulan mulai
dapat dilakukan 2 minggu setelah persalinan atau 40 hari setelah
persalinan atau ketika masa nifas sudah selesai. Hasil : ibu bersedia
melakukan KB suntik 3 bulan setelah 40 hari setelah persalinan
6. Melakukan rujukan atau kolaborasi dengan bidan mengenai KB yang
belum dilakukan oleh ibu. Hasil : rujukan telah diterima oleh bidan
untuk selanjutnya akan dilakukan pendampingan KB yang akan
dipilih oleh ibu.

4. Asuhan Kebidanan pada Bayi Baru Lahir


PENGKAJIAN
Tanggal : 12 Januari 2017
Pukul : 06.30 WIB
Tempat : Ruang Nifas Puskesmas Tawangharjo
Identitas
Identitas Bayi
Nama : By. Ny. P
Tanggal/jam lahir : 12 Januari 2017/ 00.15 WIB
Jenis Kelamin : Perempuan
DATA SUBYEKTIF
a. Riwayat kehamilan ibu
1) Umur kehamilan : 39 minggu
2) Riwayat penyakit selama hamil : ibu mengatakan selama hamil tidak memiliki riwayat

penyakit seperti hipertensi, diabetes mellitus, asma, jantung, hepatitis, TBC,

HIV/AIDS, IMS, maupun riwayat alergi.

3) Kebiasaan Selama Hamil


Ibu mengatakan tidak memiliki kebiasaan merokok, namun suami memiliki kebiasaan

merokok, Ibu tidak memiliki kebiasaan mengkonsumsi alkohol, narkoba, obat-obatan

bebas kecuali obat-obatan yang diberikan oleh dokter atau bidan.


b. Riwayat Natal
1) Tanggal lahir : 12 Januari 2017
2) Jenis kelamin : Perempuan
3) Tunggal/Gemeli : Tunggal
4) Lama kala I : 4 jam, tidak ada masalah selama kala I
5) Lama kala II : 15 menit, tidak ada masalah selama kala II
c. Riwayat intranatal : Penilaian Apgar Score

Appearance Pulse Grimace Activity Respiratory Score


81

1 Mnt 1 2 2 2 2 9
5 Mnt ke-
2 2 2 2 2 10
1
5 Mnt ke-
2 2 2 2 2 10
2
d. Pola Kebiasaan Sehari-hari
1)Pola nutrisi: bayi sudah mulai menyusu, namun ASI

masih keluar sedikit


2)Pola eliminasi : bayi sudah 2x BAK dan sudah BAB

1x berwarna kehitaman, konsistensi lembek


3)Pola istirahat : bayi mudah tertidur dan terbangun
4)Pola aktivitas : bayi bergerak aktif, menangis kuat

DATA OBYEKTIF

a. Pemeriksaan umum
Keadaan umum : Baik
Kesadaran : Composmentis
Vital Sign :N = 140 x/menit
RR = 40 x/menit
T = 36,7 C
Pengukuran antropometri :
BB : 3200 gram Lingkar kepala : 34 cm
PB : 47 cm Lingkar dada : 32 cm
Lingkar lengan : 12 cm
b. Status present
Kepala : mesochepal, tidak ada caput secsadeneum, tidak ada chepal hematom,

sutura teraba lunak


Mata : simetris, sclera berwarna putih jernih, tidak ada kotoran/sekret
Hidung : simetris, tidak ada sekret
Mulut : tidak ada labio palatoscizis maupun labioscizis, tidak ada lendir
Telinga : simetris, tidak ada pengeluaran serumen
Leher : tidak ada pembesaran kelenjar tiroid, vena jugularis dan kelenjar limfe
Dada : simetris, tidak ada retraksi dinding dada
Pulmo/cor : suara napas normal, tidak ada wheezing, denyut jantung reguler normal
Abdomen : perut datar, tidak ada pembesaran hepar, tidak ada perdarahan, tali pusat

terbungkus kassa steril


Genetalia : testis sudah turun, tidak ada hipospadia
Punggung : tidak ada kelainan tulang belakang, tidak ada spina bifida
Anus : tidak ada atresia ani
Ekstremitas : ekstremitas atas dan bawah baik gerak aktif, jumlah jari kaki dan tangan

lengkap, tidak ada syndaktil maupun polydaktili, berwarna kemerahan


Kulit : warna kulit kemerahan, turgor kulit baik, tidak ada vernik, tidak ada lanugo
Reflek :
82

Rotting reflek : ada, bayi membuka mulut dan mencari putting saat akan menyusui
Sucking reflek : ada, bayi mengisap putting dan ada reflek menelan
Grasp reflek : ada, bayi menggenggam dengan kuat saat pemeriksa meletakkan

jari telunjuk pada telapak tangan bayi


Moro reflek : ada, bayi terkejut dengan mengangkat kedua tangan dan kakinya

saat diberi rangsang


Tonic neck reflek : ada, bayi berusaha untuk mengembalikan kepala ketika diputar ke

sisi pengujian saraf sensori


Babinski reflek : ada, jari-jari kaki bayi fleksi saat di beri rangsang pada telapak

kakinya.
ANALISA
By. Ny. P usia 6 jam BBL fisiologis

PENATALAKSANAAN
1. Menginformasikan pada ibu bahwa kondisi bayinya sehat.
Hasil : Ibu mengetahui bahwa kondisi anaknya sehat.
2. Memberitahu ibu bahwa bayi akan dimandikan, mengganti pakaian bayi yang basah dengan

pakaian yang kering, melakukan perawatan tali pusat dengan kassa kering, menjaga

kehangatan bayi dengan memakaikan pakaian dan bedong serta topi pada bayi.
Hasil : ibu bersedia, bayi sudah dimandikan, dilakukan perawatan tali pusat dan dibedong
3. Memberikan imunisasi Hb 0 pada paha lateral atas luar secara IM dengan dosis 0,5cc.
Hasil : bayi menangis setelah disuntik
4. Memberikan bayi pada ibu untuk disusui dan dilakukan rawat gabung
Hasil : ibu bersedia, bayi sudah disusui
5. Memberikan penkes tentang ASI eksklusif dan memotivasi ibu untuk memberikan ASI eksklusif

pada bayinya.
Hasil : ibu mengetahui tentang ASI eksklusif dan bersedia untuk memberikan ASI eksklusif

pada bayinya.
6. Memberikan penkes kepada ibu mengenai tanda bahaya baru lahir yaitu bayi tidak mau

menyusu, kejang, lemah, sesak napas, merintih, pusar kemerahan, demam atau tubuh teraba

dingin, mata bernanah banyak, diare, dan kulit terlihat kuning, memberitahu ibu apabila

menemukan tanda tersebut segera menghubungi tenaga kesehatan.


Hasil : ibu mengetahui dan mampu menyebutkan kembali tentang tanda bahaya bayi baru lahir

dan bersedia untuk menghubungi tenaga kesehatan bila menemukan tanda bahaya.
7. Menganjurkan ibu untuk menjemur bayinya selama 1 jam di bawah sinar matahari pagi jam

07.00-08.00 WIB untuk mencegah penyakit kuning pada bayi.


Hasil : ibu bersedia untuk menjemur bayinya setiap pagi jam 07.00-08.00 WIB selama 1 jam.
83

8. Memberitahu ibu rencana kunjungan ulang akan dilakukan 6 hari lagi yaitu pada tanggal 18

Januari 2017.
Hasil : ibu bersedia untuk dilakukan kunjungan ulang 6 hari lagi pada tanggal 18 Januari 2017.

CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN PADA BAYI BARU LAHIR


USIA 6 HARI

Tanggal : 18 Januari 2017


Pukul : 10.30 WIB
Tempat : Rumah Ny. P

Subjetif (S) Ibu mengatakan bayi menyusui dengan kuat dan menyusu setiap 1-2
jam sekali atau saat bayi menangis, ibu mengatakan bayi tidak ada
masalah dalam menyusu, bayi tidak mengalami demam, kejang, malas
menyusu, diare, sesak napas, maupun merintih. Ibu mengatakan tali
pusat bayi belum lepas namun sudah mengering, bayi BAK >8x sehari
dan BAB 4x sehari berwarna kuning, bayi beristirahat >12 jam sehari.
Objektif (O) Keadaan umum: baik, kesadaran: composmentis, RR : 40 x/menit, S:
36,8 C, N: 145x/menit, BB : 3300 gram, LK : 34 cm, kulit tidak sianosis
maupun ikterik, tali pusat belum lepas, pusar terlihat sudah kering.
Analisa (A) By. Ny. P usia 6 hari BBL fisiologis
Masalah : -
Kebutuhan : -
Penatalaksanaan Tanggal : 18 Januari 2017 Pukul : 10.30 WIB
(P) 1. Menginformasikan pada ibu bahwa kondisi bayinya sehat. Hasil : Ibu
merasa lega mendengar kondisi bayinya sehat.
2. Memberitahu ibu tentang imunisasi BCG yaitu manfaat dan efek
sampingnay dan memberitahu ibu bahwa bayi akan disuntik
imunisasi BCG. Hasil : ibu bersedia
3. Menyuntikkan BCG 0,05 ml secara IC di muskulus deltoideus lengan
kanan bayi. Hasil : bayi sudah disuntikkan vaksin BCG
4. Memberitahu ibu untuk tidak memijat bagian yang disuntik, apabila
ibu menemukan bekas suntikan bernanah dan merah segera hubungi
petugas kesehatan. Hasil : ibu paham dan bersedia
5. Memberitahu ibu untuk kunjungan ulang 1 minggu lagi yaitu tanggal
25 Januari 2017 atau bila ada keluhan. Hasil : ibu bersedia untuk
kunjungan ulang 1 minggu lagi tanggal 25 Januari 2017.

CATATAN PERKEMBANGAN : ASUHAN BAYI BARU LAHIR


USIA 2 MINGGU

Tanggal : 25 Januari 2017


Pukul : 09.30 WIB
Tempat : Rumah Ny. P
Subjetif (S) Ibu mengatakan bayi menyusui dengan kuat dan menyusu setiap 1-2
jam sekali atau saat bayi menangis, ibu mengatakan bayi tidak ada
masalah dalam menyusu, bayi tidak mengalami demam, kejang, malas
84

menyusu, diare, sesak napas, maupun merintih. Ibu mengatakan tali


pusat bayi sudah lepas pada tanggal 19 Januari, bayi BAK >8x sehari
dan BAB 4x sehari berwarna kuning, bayi beristirahat >12 jam sehari,
bayi dimandikan 1 x sehari setiap pagi dan disibin saat sore, bayi selalu
diganti pakaian dan popok setelah dimandikan, BAK, maupun BAB.
Objektif (O) Keadaan umum: baik, kesadaran: composmentis, RR: 46 x/menit, S :
36,7 C, N : 118 x/menit, BB: 3600 gram, LK: 35 cm, PB: 50 cm, kulit
tidak sianosis maupun ikterik
Analisa (A) By. Ny. P usia 2 minggu BBL fisiologis
Masalah : -
Kebutuhan : -
Penatalaksanaan Tanggal : 25 Januari 2017 Pukul : 09.30 WIB
(P) 1. Mengajari ibu cara melakukan pijat bayi untuk meningkatkan berat
badan bayi yang dilakukan setiap hari setelah bayi dimandikan
dengan menggunakan baby oil. Hasil : ibu mengerti dan
mempraktikkan cara memijat bayi, ibu bersedia memijat bayi sesuai
anjuran.
2. Memberikan bayi ASI eksklusif yaitu memberikan ASI saja pada bayi
selama 6 bulan dan bayi disusui setiap 2-3 jam sekali. Hasil : bayi
telah diberikan ASI.
3. Memberikan penkes pada ibu tentang Makanan Pendamping ASI
(MP ASI) yang diberikan pada bayi usia >6 bulan dengan
memberikan makanan lunak seperti bubur maupun pisang lumat.
Hasil : ibu mengetahui tentang MP ASI dan bersedia memberikannya
4. Memberitahu ibu tentang jadwal imunisasi pada bayi yaitu imunisasi
Polio 1, DPT-Hb-Hib 1 dan Polio 2, DPT-Hb-Hib 2 dan Polio 3, DPT-
Hb-Hib 3 dan Polio 4, dan campak. Memberitahu ibu untuk jadwal
imunisasi yang akan dilakukan yaitu imunisasi Polio 1 di posyandu
tanggal 15 Februari 2017. Hasil : ibu bersedia untuk membawa
bayinya ke posyandu tanggal 15 Februari 2017 untuk diberikan
imunisasi Polio 1.
5. Memberitahu ibu untuk selalu memantau BB dan PB bayi di
posyandu setiap bulan untuk mengetahui pertumbuhan bayi dan
selalu membawa buku KIA untuk mencatat hasil pemeriksaan bayi.
Hasil : ibu bersedia untuk membawa bayinya ke posyandu.

B. Pembahasan
Penulis menyajikan pembahasan dengan membandingkan antara teori dengan

asuhan kebidanan komprehensif yang diterapkan pada Ny. P usia 27 tahun selama masa

kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru lahir, sampai dilakukannya KB.


1. Kehamilan
Pada saat penulis melakukan pengkajian pertama tanggal 5 Januari 2017

diperoleh data bahwa pasien bernama Ny. P usia 27 tahun dengan usia kehamilan 38

minggu 2 hari, ibu hamil kedua, pernah bersalin sekali dan belum pernah mengalami

aborsi sebelumnya.
85

Berdasarkan hasil pengkajian diperoleh hasil bahwa Ny. P melakukan kunjungan

antenatal di BPM dan Puskesmas Tawangharjo sebanyak 11 kali. TM I sebanyak 2 kali,

TM II sebanyak 4 kali, dan 5 kali pada TM III. Hal ini sudah memenuhi standar kunjungan

ANC sesuai dengan buku Kemenkes RI (2012) kunjungan Antenatal Care (ANC)

dilakukan minimal 4 kali yaitu 1 kali pada trimester I (sebelum usia kehamilan 14 minggu),

1 kali pada kunjungan trimester II (usia kehamilan 14-28 minggu), dan 2 kali pada

trimester III (28-36 minggu dan lebih dari 36 minggu). Kunjungan antenatal care yang

teratur mampu meningkatkan pengetahuan ibu hamil mengenai risiko tinggi kehamilan

melalui pendidikan kesehatan sebagai rangkaian pelayanan antenatal dan pemanfaatan

buku KIA secara maksimal yang sesuai dengan penelitian Sari, Ida M, dan Tetti S (2011).
Pada saat pengkajian awal ibu mengatakan sudah mulai merasakan kenceng-

kenceng terutama dari daerah simpisisnya tapi masih jarang kadang hanya pada malam

hari saja. Penulis kemudian memberikan konseling tentang penyebab keluhan dan cara

mengatasi keluhan yang dialami ibu. Setelah diberikan konseling diharapkan ibu mampu

mengatasi masalahnya sesuai dengan teori menurut Yulifah (2009) pemberian konseling

bertujuan sebagai pemecah masalah, meningkatkan efektifitas individu dalam

pengambilan keputusan secara tepat, pemenuhan kebutuhan, menghilangkan perasaan

yang menekan/mengganggu, dan dapat merubah sikap dan tingkah laku.


Berdasarkan penelitian Reisha Octavariny tentang Pengaruh Konseling Saat

Antenatal Care terhadap Pengetahuan Ibu Hamil tentang Tanda Bahaya Kehamilan di

Kecamatan Beringin Kabupaten Deli Serdang tahun 2014 pada 72 orang responden yang

terdiri dari 36 responden yaitu ibu hamil primigravida yang mendapat konseling dan 36

responden yaitu ibu hamil primigravida yang tidak mendapatkan konseling menunjukkan

hasil bahwa terdapat perbedaan pengetahuan ibu hamil yang mendapat konseling dengan

yang tidak mendapat konseling sehingga terdapat pengaruh konseling terhadap

pengetahuan ibu hamil.


86

Berdasarkan kebijakan dari Dinkes Kabupaten Grobogan 2015 bahwa setiap ibu

hamil mendapatkan imunisasi TT1 dan TT2 saat imunisasi dasar DPT 1 dan DPT 2, TT3,

TT4, dan TT5 ketika menempuh pendidikan dasar (SD kelas 1, kelas 2, dan kelas 3).

Pada kasus Ny. P, Ibu mengatakan telah melakukan imunisasi TT hingga saat dia SD. Hal

ini sudah sesuai karena jika ibu hamil tidak mendapatkan atau dilindungi imunisasi TT ibu

hamil berisiko mengalami TOCH yang dapat mempengaruhi perkembangan janin

dikarenakan selama kehamilan ibu harus mendapatkan imunisasi TT yang berfungsi

untuk melindungi ibu dan janin dari penyakit tetanus.


Berdasarkan pemeriksaan Hb pada tanggal 3 November 2016 diperoleh kadar

Hb ibu yaitu 11,4 gr% yang dapat diklasifikasikan bahwa ibu tidak anemia sesuai dengan

teori Depkes RI (2009) yang menyebutkan bahwa pemeriksaan Hb dilakukan minimal

sekali pada trimester pertama dan sekali pada trimester ketiga. Anemia pada ibu hamil

diklasifikasikan sebagai berikut tidak anemia (Hb >11 gr%), anemia ringan (Hb 9-10,9 gr

%), anemia sedang (Hb 7-8,9 gr%) dan anemia berat (Hb <7 gr%).
Program pemerintah saat ini menurut Kemenkes RI (2012), setiap ibu hamil

mendapatkan tablet besi 90 tablet selama kehamilannya. Tablet besi yang diberikan

mengandung FeSO4 320 mg (zat besi 60 mg) dan asam folat 0,25 mg. Pada kasus Ny. P,

ibu telah mendapatkan tablet Fe > 90 tablet


Untuk mengetahui efek 90 tablet suplemen besi setara 60 mg elemen besi dan

0,25 mg asam folat pertablet saat hamil terhadap kejadian anemia dan status besi pada

ibu hamil, penelitian yang dilakukan oleh Regina Tatiana Purba tahun 2007 pada 65 ibu

hamil dengan umur kehamilan kurang dari 24 minggu di wilayah Puskesmas Abiansemal

Badung Bali yang diberikan tablet besi perhari dan diberikan selama 13 minggu

menunjukkan bahwa terdapat penurunan kejadian anemia dari 35,28% menjadi 9,35%.
Berdasarkan data subjektif dan objektif diperoleh bahwa Ny. P dalam kondisi

hamil normal. Selama kunjungan ibu sudah diberikan konseling mengenai keluhan

ketidaknyamanan ibu, persiapan persalinan, dan tanda-tanda persalinan.


87

Setelah diberikan konseling, ibu mengetahui tentang penyebab keluhan.

Pemberian penkes diharapkan ibu mampu mengenali tanda-tanda persalinan dan mampu

mempersiapkannya.
Asuhan kebidanan yang telah diberikan pada Ny. P telah memenuhi standar

minimal 10 T. Pelaksanaan pelayanan 10 T dapat mendeteksi adanya risiko tinggi pada

ibu hamil sehingga membantu pemerintah dalam menurunkan AKI dan AKB di Indonesia.

Berdasarkan kebijakan Dinas Kesehatan Kabupaten Grobogan standar minimal asuhan

kehamilan harus memenuhi standar 10 T sehingga sesuai dengan Depkes RI (2010)

bahwa pelayanan atau asuhan standar yang harus diberikan pada ibu hamil di setiap

kunjungan agar memenuhi standar kualitas yaitu 10T terdiri dari timbang berat badan,

ukur lingkar lengan atas (LILA), ukur tekanan darah, ukur tinggi fundus uteri, hitung

denyut jantung janin (DJJ), tentukan presentasi janin, beri imunisasi Tetanus Toksoid (TT),

beri tablet tambah darah (tablet besi), periksa laboratorium (rutin dan khusus), dan KIE

efektif.
Standar 10 T yang telah dilakukan oleh penulis pada Ny. P, tidak menemui

hambatan karena responden bersedia melakukan semua anjuran dan perintah bidan,

selain itu juga keluarga responden ikut berpartisipasi dalam menjaga kesehatan

responden serta selalu mengingatkan responden saat melakukan hal yang bertentangan

dengan anjuran dan perintah bidan.


2. Persalinan
a. Kala I
Ny. P usia 27 tahun datang ke bidan pada tanggal 11 Januari 2017 pukul

22.30 WIB. Pada pengkajian data subyektif didapatkan hasil ibu sudah menunjukkan

tanda-tanda persalinan yaitu kenceng-kenceng sering dan teratur sejak tanggal pukul

20.00 WIB dan sekarang kenceng-kencengnya semakin sering dan ibu sudah

mengeluarkan lendir darah.


Setelah dilakukan pemeriksaan kondisi ibu dan bayi baik dan menunjukkan

pembukaan 2 cm sehingga ibu memasuki kala I fase laten. Pada kala I fase laten
88

menurut JNPK-KR (2008) asuhan yang harus diberikan yaitu dukungan emosional,

dengan memfasilitasi ibu untuk didampingi oleh suami dan anggota keluarga yang

lain untuk berperan aktif dalam mendukung dan mengenali berbagai upaya yang

mungkin sangat membantu kenyamanan ibu. Pada kasus Ny. P, bidan dan penulis

memfasilitasi pendampingan keluarga sehingga Ny. P didampingi oleh suaminya.


Berdasarkan penelitian mengenai proses persalinan kala I oleh Pevi

Primasnia, Wagiyo, dan Elisa tentang Hubungan Pendampingan Suami dengan

Tingkat Kecemasan Ibu Primigravida dalam Menghadapi Proses Persalinan Kala I di

Rumah Bersalin Kota Ungaran tahun 2013 pada 46 ibu hamil diketahui bahwa

adanya hubungan yang signifikan antara pendampingan suami dengan tingkat

kecemasan ibu primigravida dalam menghadapi proses persalinan kala I. Pada ibu

primigravida yang menghadapi proses persalinan kala I tanpa didampingi oleh suami

mempunyai peluang 6,750 kali untuk terjadi kecemasan dibanding ibu primigravida

yang menghadapi proses persalinan kala I dengan didampingi oleh suami.


Menurut JNPK-KR (2008) Asuhan kala I menganjurkan ibu mencoba posisi-

posisi yang nyaman selama persalinan dan melahirkan, memberikan ibu cairan dan

nutrisi, menganjurkan ibu untuk mengosongkan kandung kemihnya jika ibu merasa

ingin berkemih atau jika kandung kemih terasa penuh, pencegahan infeksi, dan

pemantauan kondisi ibu, janin, dan kemajuan persalinan yang didokumentasikan

dalam lembar pemantauan 10 dan partograf. Menurut JNPK-KR (2008) penggunaan

partograf dengan tepat dan konsisten akan membantu penolong persalinan untuk

mencatat kemajuan persalinan, kondisi ibu dan janin, asuhan yang diberikan selama

persalinan dan kelahiran, menggunakan informasi yang tercatat untuk identifikasi dini

penyulit persalinan dan untuk membuat keputusan klinik yang sesuai dan tepat

waktu.
Berdasarkan asuhan yang telah diberikan pada Ny. P kala I sebagian besar

sudah sesuai dengan asuhan sayang ibu menurut JNPK-KR (2008).


89

b. Kala II
Pada pukul 00.00 ibu memasuki kala II dengan ditandai adanya rasa ingin

meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi, tekanan pada anus, perineum

menonjol, dan vulva membuka.


Menurut JNPK-KR (2008) penatalaksanaan asuhan persalinan kala II

terdapat pada 58 langkah APN, yaitu yang pertama dengan mengamati tanda gejala

kala II pada Ny. P yaitu adanya doran, teknus, perjol, dan vulka.
Pada langkah APD penulis memakai APD lengkap mulai dari pelindung

kepala, kaca mata, celemek, sarung tangan panjang, dan sepatu selama proses

persalinan kala II hingga kala IV. Pemakaian pelindung pribadi menurut JNPK-KR

(2008) merupakan penghalang atau barier antara penolong dengan bahan-bahan

yang berpotensi untuk menularkan penyakit.


Berdasarkan JNPK-KR (2008) pemeriksaan DJJ diantara dua kontraksi

bertujuan untuk memantau kesejahteraan janin dan mengenali bila adanya gangguan

atau komplikasi dini pada janin sehingga dapat memberikan tindakan paling tepat dan

memadai. Namun, dalam asuhan yang dilakukan pada Ny. P dilakukan pemeriksaan

DJJ diantara kontraksi.


Persiapan pertolongan persalinan menurut JNPK-KR (2008) dimulai saat

kepala bayi membuka vulva (5-6 cm) yang dilakukan yaitu meletakkan kain bersih

dan kering yang dilipat 1/3 nya di bawah bokong ibu dan menyiapkan kain atau

handuk bersih di atas perut ibu (untuk mengeringkan bayi segera setelah lahir). Pada

penatalaksanaan ini terdapat kesenjangan yaitu saat menahan perineum tidak

menggunakan duk atau kain bersih dan kering tetapi diganti dengan menggunakan

popok bayi, dikarenakan di lahan tidak terdapat duk sehingga setiap prasat stangen

menggunakan popok bayi untuk menahan perineum. Sebagai alas ibu digunakan

perlak dan underpad agar darah tidak merembes dan tertampung pada underpad

yang sifatnya yang menyerap cairan. Menurut JNPK-KR (2008) penggunaan kain
90

bersih dan kering bertujuan agar memudahkan ketika tangan penolong menahan

perineum sehingga tidak terjadi robekan perineum.


Setelah dilakukan asuhan persalinan normal, By. Ny. P lahir spontan pukul

00.15 WIB dengan hasil penilaian awal bayi menangis kuat, gerak aktif, warna kulit

kemerahan.
c. Kala III
Kala III dimulai sesaat setelah bayi lahir. Asuhan kala III pada kasus Ny. P

dimulai pukul 00.16 WIB. Penatalaksanaan yang dilakukan pada Ny. P kala III yaitu

pemotongan tali pusat, IMD, dan melakukan manajemen aktif kala III (MAK III). Pada

asuhan tersebut tidak terdapat kesenjangan karena bayi segera setelah lahir segera

dilakukan kontak kulit dengan ibu atau Inisiasi Menyusu Dini (IMD). Menurut JNPK-

KR (2008) memulai pemberin ASI secara dini akan merangsang produksi susu dan

memperkuat reflex menghisap bayi. Reflex menghisap awal pada bayi paling kuat

dalam beberapa jam pertama setelah lahir.


Berdasarkan penelitian DR. Lennart Righad dan Margareta Alade tahun

2007 tentang Determinants of Early Initiation of Breastfeeding in Rural Tanzania pada

72 pasangan ibu dan bayi baru lahir yang dibagi menjadi dua kelompok yaitu

kelompok I bayi yang begitu lahir segera diletakkan di atas dada atau perut ibu

dengan kontak kontak kulit bayi ke ibu dan kelompok II bayi yang begitu lahir tetapi

dipisahkan dari ibunya untuk ditimbang, diukur, dan dibersihkan menunjukkan bahwa

pada kelompok I dalam 50 menit bayi mampu menyusu dengan baik sedangkan pada

kelompok II 50% bayi tidak mampu menyusu sendiri.


MAK III dilakukan dengan memberikan suntikan oksitosin 10 IU,

penegangan tali pusat terkendali dan masase fundus uteri. Menurut JNPK-KR (2008)

tujuan manajemen aktif kala III adalah untuk menghasilkan kontraksi uterus yang

lebih efektif sehingga dapat mempersingkat waktu, mencegah perdarahan dan

mengurangi kehilangan darah, dan mencegah terjadinya kasus perdarahan pasca

persalinan yang disebabkan oleh atonia uteri dan retensio plasenta.


91

Berdasarkan penelitian yang dilakukan Is Susiloningtyas dan Yanik Parwanti

tentang Kajian Pengaruh Manajemen Aktif Kala III terhadap Pencegahan Perdarahan

Postpartum (Sistematik Riview) tahun 2012 terhadap 15 jurnal kesimpulannya

menyarankan menggunakan manajemen aktif kala III untuk pencegahan perdarahan

postpartum hasilnya menunjukkan bahwa manajemen aktif kala III dapat mengurangi

perdarahan postpartum sampai 58%, penegangan tali pusat terkendali dan massase

juga dilakukan.
Setelah dilakukan manajemen aktif kala III pada Ny. P diketahui bahwa Ny. P

selama proses kala III mengalami perdarahan 80 ml.


d. Kala IV
Pengawasan kala IV dimulai pukul 00.35 WIB setelah plasenta lahir. Ibu

mengatakan perutnya mulas dan dirinya lemas. Hasil pemeriksaan menunjukkan Ny.

P dalam kondisi normal dan mengalami laserasi perineum derajat 2 sehingga

diperlukan tindakan penjahitan luka laserasi derajat 2.


Menurut JNPK-KR (2008) tujuan menjahit laserasi atau episiotomi adalah

untuk menyatukan kembali jaringan tubuh (mendekatkan) dan mencegah kehilangan

darah yang tidak perlu (memastikan hemostatis). Pada kasus Ny. P penjahitan

laserasi perineum menggunakan teknik penjahitan jelujur, hal tersebut sesuai dengan

teori JNPK-KR (2008) bahwa keuntungan teknik penjahitan jelujur yaitu mudah

dipelajari, tidak terlalu nyeri karena lebih sedikit benang yang digunakan dan

menggunakan lebih sedikit jahitan.


Menurut Marshall dan Raynor (2012) mengatakan bukti terbaru dari

sebuah penelitian terhadap 3822 wanita mulitipara dan primipara menunjukan

bahwa teknik jahitan jelujur dibandingkan teknik jahitan terputus untuk menutup

perineum (semua lapisan atau hanya kulit perineum) dikaitkan dengan lebih

sedikit nyeri dan penurunan penggunaan analgesia sampai dengan 10 hari

pascapartum. Penurunan nyeri bahkan lebih besar ketika teknik jahitan jelujur
92

digunakan untuk semua lapisan dibandingkan dengan hanya menjahit kulit

perineum.
Pada pelaksanaan penjahitan perineum hal yang sebelumnya dilakukan

yaitu memberikan anestesi lokal dengan 10 ml larutan lidokain 1%. Menurut

penelitian Nopiyati tentang Hubungan Pemakaian Lidokain 1% terhadap Lama

Penyembuhan Luka Jahit pada Perineum di Wilayah Kabupaten Kebumen tahun

2011 yang dilakukan pada 30 ibu bersalin yang penjahitannya tidak memakai

anestesi lidokain 1% dan 30 ibu bersalin yang penjahitannya memakai anestesi

lidokain 1% didapatkan hasil bahwa lama penyembuhan luka jahit perineum dengan

anestesi lidokain 1% pada ibu bersalin yang mengalami penyembuhan cepat

sebanyak 46,7% dan lambat sebanyak 53,5%, sedangkan tanpa anestesi lidokain 1%

yang mengalami penyembuhan cepat sebanyak 66,7% dan lambat sebanyak 33,3%.

Sehingga, berdasarkan uji statistic menunjukkan tidak ada hubungan pemberian

anestesi lidokain 1% dengan penyembuhan luka jahit pada perineum di wilayah

Kabupaten Kebumen.
Pada kala IV dilakukan pengawasan selama 2 jam yaitu setiap 15 menit

pada jam pertama dan setiap 30 menit pada jam kedua. Selama kala IV yang perlu

dilakukan pengawasan selain perdarahan yaitu harus dilihat kontraksi uterus ibu

keras atau tidak. Penurunan tinggi fundus uteri dan kandung kemih ibu. Selama kala

IV diharapkan ibu sudah mampu melakukan mobilisasi dini seperti memiringkan

badan maupun duduk dan ibu sudah dapat berkemih.


Pada kasus selama pengawasan kala IV ibu dalam keadaan baik dan tidak

menunjukkan adanya tanda terjadinya perdarahan post partum. Ibu juga sudah dapat

melakukan mobilisasi dini seperti memiringkan badan maupun duduk. Ibu juga sudah

mulai menyusui bayinya. Pada akhir pengawasan ibu diberikan vitamin A 200.000 IU

yang pertama karena pemberian vitamin A 200.000 IU setelah persalinan sangat


93

dianjurkan untuk ibu postpartum gunanya untuk penyembuhan luka, persiapan ASI,

dan produksi ASI (Saifuddin, 2010).


3. Nifas
Asuhan masa nifas pada Ny. P dilakukan dalam 4 kali kunjungan yaitu 6 jam, 6

hari, dan 2 minggu postpartum. Hal tersebut sesuai dengan teori menurut Kemenkes RI

(2012) bahwa jadwal kunjungan nifas dilakukan dalam 4 kunjungan yaitu kunjungan I

dilakukan 6-8 jam setelah persalinan, kunjungan II dilakukan pada 6 hari post partum,

kunjungan III dilakukan pada 2 minggu postpartum, dan kunjungan IV dilakukan pada 6

minggu postpartum. Namun, dikarenakan keterbatasan waktu sehingga penulis tidak

melakukan kunjungan IV pada 6 minggu postpartum.


Pada pengkajian nifas pertama pada tanggal 12 Januari 2017 pukul 06.30 WIB,

6 jam post partum termasuk dalam kunjungan nifas I (KF I) (6 jam 3 hari post partum).

Menurut Saifuddin (2009) Kunjungan I bertujuan untuk mencegah perdarahan masa nifas

karena atonia uteri, mendeteksi dan merawat penyebab lain perdarahan, rujuk jika

perdarahan berlanjut, memberikan konseling pada ibu atau salah satu anggota

keluarga mengenai bagaimana cara mencegah perdarahan masa nifas karena atonia

uteri, pemberian ASI awal, melakukan hubungan antara ibu dengan bayi baru lahir, dan

menjaga bayi tetap sehat dengan cara mencegah hipotermi.


Pengkajian pada Ny. P didapatkan hasil ibu masih merasa nyeri pada luka bekas

jahitan pada perineumnya dan ASInya masih keluar sedikit. Ibu sudah BAK dan belum

BAB serta baru saja mandi, ganti baju, dang anti pembalut setelah bersalin. Ibu

mengatakan sudah makan nasi dan minum 1 gelas air putih serta ibu mulai belajar

menyusui bayinya. Pemeriksaan data objektif didapatkan hasil tanda-tanda vital ibu dalam

batas normal, TFU 2 jari di bawah pusat dan kontraksi keras, PPV lokhea rubra 50 ml,

tidak ada tanda infeksi seperti demam, infeksi atau perdarahan.


Asuhan yang diberikan yaitu memotivasi ibu untuk segera melakukan mobilisasi

dini seperti duduk, berdiri, dan berjalan bila tidak merasa pusing. Hal ini sesuai dengan

penelitian mengenai tingkat pengetahuan mobilisasi dini yaitu hasil penelitian Ita Sasmita
94

Buhari, Esther Hutagaol, dan Rina Kundre tentang Hubungan Tingkat Pengetahuan

dengan Mobilisasi Dini pada Ibu Nifas di Puskesmas Likupang Timur Kecamatan

Likupang Timur tahun 2014 terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan dengan

mobilisasi dini pada ibu nifas, dengan semakin tingginya tingkat pengetahuan dan

pengalaman yang didapat ibu maka semakin akan melakukan mobilisasi dini sesuai

tahap-tahap mobilisasi dini.


Penulis juga memberikan asuhan tentang perawatan luka jahit perineum pada

Ny. P untuk mempercepat penyembuhan luka jahitan, hal tersebut sesuai dengan

penelitian Siti Ianah, Taadi, Mardi Hartono, dan Supriyo tentang Hubungan Antara

Pengetahuan Ibu Nifas Tentang Personal Hygiene pada Luka Perineum dengan

Penyembuhan Luka Fase Proliferasi di Wilayah Kerja Puskesmas Jenggot Kota

Pekalongan Tahun 2013 terhadap 40 orang ibu post partum 5-20 hari yang mengalami

robekan perineum yang dijahit maupun yang tidak dijahit. Diketahui bahwa dari 40 ibu

nifas tingkat pengetahuan tentang personal hygiene dengan kategori baik dan cukup

masing-masing 18 ibu nifas dan sebagian besar mengalami penyembuhan luka perineum

pada fase proliferasi sebanyak 24 ibu nifas, sehingga terdapat hubungan yang signifikan

antara pengetahuan ibu nifas tentang personal hygiene pada luka perineum dengan

penyembuhan luka.
Asuhan selanjutnya yang diberikan yaitu memberikan konseling tentang ASI

eksklusif dan cara menyusui yang benar, perawatan pada bayinya seperti perawatan tali

pusat dan cara menjaga kehangatan bayi, memberikan penkes mengenai tanda bahaya

masa nifas yang harus diwaspadai dan segera ke tenaga kesehatan bila menemukan

tanda-tanda tersebut, serta memberikan ibu vitamin A 200.000 IU.


Hal ini sudah sesuai dengan teori menurut Kemenkes RI (2013), bahwa

pemberian vitamin A 200.000 IU diberikan sebanyak dua kali, pertama segera setelah

melahirkan, kedua diberikan setelah 24 jam dari pemberian kapsul vitamin A pertama.

Manfaat dari pemberian vitamin A dalam bentuk suplementasi dapat meningkatkan


95

kualitas ASI, meningkatkan daya tahan tubuh, dan meningkatkan kelangsungan hidup

anak.
Berdasarkan penelitian Bibi Ahmad Chahyanto dan Katrin Roosita tentang Kaitan

Asupan Vitamin A dengan Produksi Air Susu Ibu (ASI) pada Ibu Nifas menunjukkan bahwa

pada rata-rata ibu nifas yang mengkonsumsi vitamin A dari seluruh pangan yang

mengandung vitamin A memiliki produksi ASI yang cukup bagi bayinya. Semakin tinggi

asupan vitamin A pada ibu nifas, maka produksi ASI untuk bayi akan semakin tercukupi.
Kunjungan nifas kedua yaitu pada tanggal 18 Januari 2017 pukul 10.00 WIB.

Kunjungan nifas ini didapatkan data subjektif bahwa ibu mengatakan tidak ada keluhan

yang dirasakan. Data objektif didapatkan bahwa keadaan umum baik, tanda vital ibu

dalam keadaan normal, lokea rubra, TFU pertengahan pusat simpisis dan kontraksi keras.
Pada kunjungan ini menurut Dewi dan Sunarsih (2011) asuhan berfokus untuk

memastikan involusi uterus berjalan normal, uterus berkontraksi, fundus di bawah

umbilikus, tidak ada perdarahan abnormal, memastikan ibu mendapat cukup makanan,

cairan dan istirahat, memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak memperlihatkan

adanya penyulit, memberikan konseling pada ibu mengenai asuhan pada bayi, tali pusat,

dan menjaga bayi tetap hangat dan merawat bayi sehari-hari.


Asuhan yang diberikan pada ibu yaitu mengingatkan ibu mengenai kebutuhan

nutrisi untuk ibu menyusui, vulva hygiene, serta mengajarkan ibu senam nifas untuk

mempercepat involusi uteri.


Analisa data yang didapat Ny. P usia 27 tahun P1A0 6 hari post partum fisiologis.

Penatalaksanaan yang diberikan tidak jauh berbeda dengan teori sehingga tidak ada

kesenjangan antara teori dengan praktik, penatalaksanaannya yaitu konseling kebutuhan

nutrisi ibu menyusui, perawatan bayi, senam nifas, ASI eksklusif, dan tanda bahaya masa

nifas.
Kunjungan nifas III dilakukan pada tanggal 25 Januari 2017 pukul 09.30 WIB

yaitu 2 minggu postpartum. Data subjektif yang didapatkan yaitu ibu mengatakan tidak
96

ada keluhan yang dirasakan dan ibu mengatakan produksi ASI sudah banyak serta hasil

pemeriksaan ibu dalam kondisi normal.


Asuhan pada kunjungan ketiga sama seperti pada kunjungan 6 hari post partum

yaitu masalah menyusui, perawatan payudara, dan cara meningkatkan produksi ASI.

Penatalaksanaan yang diberikan yaitu memuji ibu karena telah memberikan ASI bayinya

secara on demand, penkes yang penulis berikan yaitu memberitahu ibu kapan waktu

untuk berhubungan seksual dan cara mengeceknya, dan memberitahu ibu mengenai

kontrasepsi untuk ibu menyusui.


Dari hasil asuhan selama masa nifas, penulis tidak menemukan kesenjangan

dan hambatan karena ibu dan keluarga kooperatif serta melakukan anjuran yang penulis

berikan pada ibu.


4. Bayi Baru Lahir
Asuhan pada By. Ny. P dilakukan 3 kali kunjungan yaitu BBL usia 6 jam, 6 hari,

dan 2 minggu. Hal tersebut sudah sesuai teori menurut Kemenkes RI (2012) bahwa

kunjungan neonatal dilakukan minimal tiga kali kunjungan yaitu KN I pada 6-48 jam

setelah bayi lahir, KN II pada 3-7 hari setelah bayi lahir, dan KN III pada 8-28 hari setelah

bayi lahir. Sehingga kunjungan pada By. Ny. P sudah memenuhi standar minimal

kunjungan BBL.
Pengkajian pada Kunjungan Neonatal I (KN I) dilakukan pada tanggal 12 Januari

2017 pukul 06.30 WIB didapatkan data bahwa bayi sudah dapat menyusu dengan kuat

dan ibu mengatakan belum mengetahui mengenai perawatan bayi baru lahir. Setelah

diperiksa didapatkan bahwa bayi dalam kondisi baik.


Pada asuhan 6 jam penulis melakukan asuhan memberikan imunisasi HB 0 pada

paha lateral atas luar secara IM dengan dosis 0,5 cc. Hal ini sesuai dengan teori JNPK-

KR (2008) bahwa suntikan imunisasi Hepatitis B (HB 0) IM 0,5 mL segera setelah lahir

atau kurang dari 7 hari setelah kelahiran di paha kanan anterolateral bayi.
Asuhan selanjutnya yaitu menjaga kehangatan bayi dan memberitahu ibu cara

perawatan bayi baru lahir. Menurut penelitian Suriah tentang Pengaruh Pemberian

Konseling terhadap Pengetahuan dan Sikap Ibu Primipara tentang Perawatan Bayi Baru
97

Lahir di Rumah Sakit Dirgahayu Samarinda tahun 2013 pada 50 orang responden dengan

hasil bahwa hasil pre test berdasarkan tingkat pengetahuan menunjukkan responden

dengan pengetahuan baik 32% dan pengetahuan cukup 68%. Hasil post test

menunjukkan 78% dengan pengetahuan baik dan 22% dengan pengetahuan cukup.

Sedangkan hasil sikap pre test menunjukkan 10 responden dengan sikap negative

menurun menjadi 9 responden setelah diberikan konseling.


Kunjungan Neonatal II (KN II) dilakukan pada tanggal 18 Januari 2017 pukul

10.30 WIB didapatkan hasil pengkajian, ibu mengatakan bayi menyusui dengan kuat dan

menyusu setiap 1-2 jam sekali atau saat bayi menangis, ibu mengatakan bayi tidak ada

masalah dalam menyusu. Ibu mengatakan tali pusat bayi belum lepas namun sudah

mengering. Pemeriksaan pada bayi menunjukkan bayi dalam keadaan baik dan

mengalami kenaikan berat badan sebanyak 300 gram menjadi 3300 gram
Penatalaksanaan yang diberikan yaitu konseling perawatan pusar setelah tali

pusat lepas. Penatalaksanaan yang diberikan tidak ada kesenjangan dengan teori

menurut Sulistyawati (2009) bahwa asuhan neonatus pada kunjungan kedua berfokus

untuk perawatan tali pusat pasca pelepasan dan pencegahan ikterus pada bayi.
Kunjungan Neonatal III (KN III) dilakukan pada tanggal 25 Januari 2017 pukul

09.30 WIB, didapatkan data bahwa bayi dalam kondisi normal dan mengalami kenaikan

berat badan sebanyak 600 gram dari berat lahirnya. Melakukan pemantauan berat badan

pada KN III sesuai dengan teori menurut Levenno (2012) bahwa pemantauan berat badan

bertujuan untuk mengetahui asupan nutrisi yang cukup bagi bayi, berat lahir biasanya

dicapai pada hari ke-10. Berat meningkat 25 gram/hari selama beberapa bulan pertama,

berlipat pada 5 bulan dan berlipat tiga pada akhir tahun pertama. Penatalaksanaan yang

diberikan yaitu mengajari ibu cara memijat bayi untuk meningkatkan berat badan bayi

yang dilakukan setiap hari setelah bayi dimandikan dengan menggunakan baby oil.
Menurut penelitian yang dilakukan oleh Miah Adroeni dan Asri Hidayat tentang

Pengaruh Pijat Bayi terhadap Kenaikan Berat Badan Bayi Umur 0-3 Bulan di BPS
98

Saraswati Sleman Yogyakarta Tahun 2010 pada 60 bayi dengan umur 10 hari-3 bulan

yang dibagi menjadi dua kelompok , yaitu 30 bayi yang dilakukan pemijatan dan 30 bayi

yang tidak dilakukan pemijatan menunjukkan bahwa rata-rata peningkatan berat badan

bayi pada kelompok dipijat adalah 763,66 gram dan kelompok yang tidak dipijat adalah

623,33 gram. Sehingga tedapat perbedaan rata-rata kenaikan berat badan yang

signifikan.
5. Keluarga Berencana
Asuhan keluarga berencana pada Ny. P diberikan saat ibu postpartum 2 minggu.

Hal ini tidak sesuai dengan teori menurut Saifuddin (2012) bahwa konseling keluarga

berencana dilakukan saat kunjungan IV masa nifas atau 6 minggu postpartum. Namun

karena keterbatasan waktu praktik sehingga penulis memberikan konseling KB pada 2

minggu postpartum. Pemberian konseling KB sedini mungkin dapat mempengaruhi

keikutsertaan ibu untuk menjadi akseptor KB, hal ini dibuktikan dengan penelitian Eny

Astuti tentang Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Tentang Kontrasepsi Dengan

Keikutsertaan Akseptor KB pada Ibu Nifas di RS William Booth Surabaya Tahun 2013

terhadap 87 orang ibu nifas diketahui bahwa terdapat hubungan antara tingkat

pengetahuan tentang kontrasepsi dengan keikutsertaan akseptor KB pada ibu nifas

secara signifikan dibuktikan dengan 53,52% ibu nifas berpengetahuan tinggi segera ikut

akseptor KB dalam waktu 40 hari dan 19,72% ibu nifas segera ikut dalam waktu 3 bulan.

Sebesar 16,90% ibu nifas berpengetahuan cukup ikut akseptor KB dalam waktu 3 bulan,

dan sebesar 1,41% ibu nifas berpengetahuan rendah tidak ikut akseptor KB.
Konseling tentang KB yang diberikan pada ibu yaitu manfaat KB, macam-macam

KB yang sesuai untuk ibu menyusui dan kekurangan dan kelebihan setiap metode KB.

Pemilihan kontrasepsi yang tepat bertujuan untuk tidak mengganggu proses laktasi.
Dari hasil memberikan penkes mengenai KB, ibu memberikan respon yang

positif, ibu bertanya mengenai keuntungan dari tiap-tiap KB serta biaya yang akan

dikeluarkan. Ibu juga menanyakan mengenai KB suntik 3 bulan, setelah dijelaskan ibu
99

menentukan ingin menggunakan KB jenis suntik 3 bulan tetapi akan menggunakan KB

setelah 40 hari masa nifasnya berakhir karena mengikuti kebiasaan desa setempat.

Sehingga penulis melakukan rujukan atau kolaborasi dengan bidan mengenai KB yang

akan diberikan pada ibu.


100

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan
Setelah dilakukan asuhan kebidanan komprehensif pada Ny. P umur 27 tahun di

Puskesmas Tawangharjo Kabupaten Grobogan, maka penulis membuat kesimpulan sebagai

berikut:
1. Asuhan kebidanan pada Ny. P selama kehamilan setelah dilakukan pelayanan kebidanan

sesuai dengan kebutuhan klien dan kewenangan bidan. Pemberian pelayanan kehamilan

sesuai dengan standar minimal 10T tidak ditemukan hambatan. Kepatuhan dan

kerjasama antara ibu dan keluarga menjadi pendukung keberhasilan antenatal care.
2. Asuhan kebidanan pada Ny. P selama persalinan berlangsung spontan. Pelayanan

kebidanan yang diberikan telah memenuhi standar asuhan persalinan normal (APN) 58

langkah dan tidak terdapat kesenjangan.


3. Asuhan kebidanan pada Ny. P selama masa nifas dan KB berjalan normal. Setelah

dilakukan kunjungan rumah selama 3 kali Ny. P tidak menunjukkan adanya tanda bahaya

masa nifas, psikologis Ny. P juga baik tidak ditemukan adanya tanda Ny. P mengalami

post partum blues maupun depresi post partum. Setelah diberikan penjelasan tentang KB

secara dini,Ny. P memilih KB suntik 3 bulan dan akan mulai ber KB saat masa nifas hari

ke-40.
4. Asuhan kebidanan pada bayi Ny. P tidak ditemukan komplikasi dan penatalaksanaan bayi

baru lahir pada By. Ny. P sesuai dengan asuhan pada bayi baru lahir.

B. Saran
1. Bagi Responden
101

Hendaknya responden melaksanakan anjuran untuk KB dan mengimunisasikan

bayinya sesuai dengan jadwal serta melakukan pemantauan kenaikan berat badan

bayinya secara rutin di posyandu.


2. Bagi Institusi Pendidikan
Hendaknya institusi dapat melengkapi buku-buku maupun referensi terbaru,

khususnya buku referensi mengenai kehamilan, persalinan, nifas, KB dan bayi baru lahir

normal agar mahasiswa dapat memperoleh sumber kepustakaan yang lengkap.


3. Bagi Tenaga Kesehatan
Hendaknya semua tenaga kesehatan melakukan asuhan persalinan sesuai

dengan asuhan persalinan normal (APN) 60 langkah.


4. Bagi Penulis
Hendaknya mahasiswa selalu menerapkan asuhan kebidanan pada pasien

secara komprehensif sehingga asuhan yang diberikan dapat meningkatkan mutu

pelayanan kebidanan.
DAFTAR PUSTAKA

Adroeni, M dan Asri H. Pengaruh Pijat Bayi terhadap Kenaikan Berat Badan Bayi Umur 0-3 Bulan
di BPS Saraswati Sleman Yogyakarta. 2010. [Diakses tanggal 4 Juni 2016]. Didapatkan
dari www.akbidharapanmulya.ac.id

Afifah, Durotun, Budi M, dan Ninik P. Perbedaan Tingkat Nyeri Persalinan Kala I pada Ibu Bersalin
Normal Primigravida dan Multigravida di RB Nur Hikmah Desa Kuwaron Gubug
Kabupaten Grobogan. 2011. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Akhmad, S A. Panduan Lengkap Kehamilan, Persalinan dan Perawatan Bayi. Yogyakarta:


DIGLOSSIA; 2006.

Arikunto, S. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktik (Edisi Revisi). Jakarta: Rineka Cipta;
2010.

Asrinah, P. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Ibu 1 (Kehamilan). Yogyakarta: Rohma Press; 2010.

Astuti, E. Hubungan antara Tingkat Pengetahuan tentang Kontrasepsi dengan Keikutsertaan


Akseptor Kb pada Ibu Nifas di RS William Booth Surabaya. 2013. [Diakses tanggal 28
Desember 2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Buhari, Ita S, Esther H, dan Rina K. Hubungan Tingkat Pengetahuan dengan Mobilisasi Dini pada
Ibu Nifas di Puskesmas Likupang Timur Kecamatan Likupang Timur. 2014. [Diakses
tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Chahyanto, Bibi A dan Katrin R. Kaitan Asupan Vitamin A dengan Produksi Air Susu Ibu (ASI) pada
Ibu Nifas. 2013. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Cunningham, F G, et al. Obstetri Williams. Jakarta: EGC; 2012.

Daryono. Hubungan Keteraturan Konsumsi Tablet Besi dengan Anemia di Puskesmas Muara
Tembesi. 2013. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Dewi, V N L. Asuhan Neonatus Bayi dan Anak Balita. Jakarta: Salemba Medika; 2013.

Dewi, V N L dan Tri S. Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas. Jakarta: Salemba Medika; 2011.

Dinas Kesehatan Kabupaten Grobogan. Profil Kesehatan Kabupaten Grobogan. Grobogan: Dinkes
Kab. Grobogan; 2015

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah. Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah. Semarang:
Dinkes Prov. Jateng; 2015.
Hafidz, E M. Hubungan Peran Suami dan Orangtua terhadap Perilaku Ibu Hamil dalam Pelayanan
Antenatal di Wilayah Puskesmas Kecamatan Sedan Kabupaten Rembang. 2007. [Diakses
tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Hani, U dkk. Asuhan Kebidanan pada Kehamilan Fisiologis. Jakarta: Salemba Medika; 2010.

Hidayat, A A A. Metode Penelitian Kebidanan dan Teknik Analisa Data. Jakarta: Salemba Medika;
2007.

Huliana, M. Panduan Menghadapi Kehamilan Sehat. Jakarta: Puspa Swara; 2007.

Hutagaol, H S, Eryati D, dan Eny Y. Pengaruh Inisiasi Menyusu Dini (IMD) terhadap Suhu dan
Kehilangan Panas pada Bayi Baru Lahir di Ruang Bersalin RS Dr. Reksodiwiryo Padang.
2014.

Ianah, S, Taadi, Mardi H, dan Supriyo. Hubungan antara Pengetahuan Ibu Nifas tentang Personal
Hygiene Pada Luka Perineum dengan Penyembuhan Luka Fase Proliferasi di Wilayah
Kerja Puskesmas Jenggot Kota Pekalongan. 2013. [Diakses tanggal 28 Desember 2015].
Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Indriyani dan Amirudin. Hubungan Faktor Risiko Anemia Ibu Hamil dan Kejadian Partus Lama di
RS Siti Fatimah Makasar. 2006. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Janiwarty, B dan Herri Z P. Pendidikan Psikologi untuk Bidan Suatu Teori dan Terapannya.
Yogyakarta: ANDI OFFSET; 2013.

JNPK-KR. Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: Depkes RI; 2008.

Kemenkes RI. Pedoman Pelayanan Antenatal Terpadu Edisi Dua. Jakarta: Jendral Bina Gizi dan
Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Bina Kesehatan Ibu; 2012.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Buku Saku Pelayanan Kesehatan Ibu di Fasilitas
Kesehatan Dasar dan Rujukan. Jakarta: Kemenkes RI; 2013.

______________________. Kesehatan dalam Kerangka Sustainable Development


Goals (SDGs). Jakarta: Kemenkes RI; 2015.

______________________. Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta: Kemenkes RI; 2015.

______________________. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-


2019. Jakarta: Kemenkes RI; 2015.

Kusumah, U W. Kadar Haemoglobin Ibu Hamil Trimester II-III dan Faktor-Faktor yang
Mempengaruhinya di RSUP H. Adam Malik Medan. 2009. [Diakses tanggal 28 Desember
2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Marmi, S dan Kukuh R. Asuhan Neonatus, Bayi, Balita, dan Anak Prasekolah. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar; 2012
Marshall, J dan Raynor M D. Keterampilan Lanjut Praktik Klinik Kebidanan. Jakarta: EGC; 2012

Mochtar R. Sinopsis Obstetri. Jakarta: EGC; 2011.

Mustika, S A dan Evi S S. Hubungan Umur Ibu dan Lama Persalinan dengan Kejadian Ruptur
Perineum pada Ibu Primipara di BPS Ny. Pda Farida Desa Pancasan Kecamatan
Ajibarang Kabupaten Banyumas. 2010. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan
dari www.portalgaruda.org

Nopiyati. Hubungan Pemakaian Lidokain 1% terhadap Lama Penyembuhan Luka Jahit pada
Perineum di Wilayah Kabupaten Kebumen. 2011. [Diakses tanggal 1 Juni 2016].
Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Notoatmodjo, S. Metodologi Penelitian Kesehatan Edisi 3. Jakarta: Reineka Cipta; 2005.

Octavariny, Reisha. Pengaruh Konseling Saat Antenatal Care terhadap Pengetahuan Ibu Hamil
tentang Tanda Bahaya Kehamilan di Kecamatan Beringin Kabupaten Deli Serdang. 2014.
[Diakses tanggal 2 Juni 2016]. Didapatkan dari www.journal.unipdu.ac.id

Panal, H. Hubungan Ekonomi Keluarga dengan Status Gizi Ibu Hamil di Puskesmas Wongkaditi
Kota Gorontalo. 2011. [Diakses tanggal 20 Januari 2016]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Pinem, S. Kesehatan Reproduksi dan Kontrasepsi. Jakarta: TIM; 2009.

Pratami, E. Konsep Kebidanan Berdasarkan Kajian Filosofi dan Sejarah. Magetan: Forum Ilmiah
Kesehatan; 2014.

Pratiwi, A dan Siti A. Perilaku Kehamilan, Persalinan dan Nifas terkait dengan Budaya Kesehatan
pada Masyarakat Jawa di Wilayah Kabupaten Sukoharjo. 2010. [Diakses tanggal 20
Januari 2016]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Prawirohardjo, S. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo; 2010

Primasnia, P, Wagiyo, dan Elisa. Hubungan Pendampingan Suami dengan Tingkat Kecemasan Ibu
Primigravida dalam Menghadapi Proses Persalinan Kala I di Rumah Bersalin Kota
Ungaran. 2013. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Priyantini, M dan Ely E A. Efektifitas Posisi Tangan Penolong dalam Pemcegahan Ruptur Perineum
Spontan pada Kala II Persalinan di RSIA Bunda Arif Purwokerto. 2013. [Diakses tanggal
28 Desember 2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Puskesmas Getasan. Profil Puskesmas Getasan. Grobogan: Puskesmas Getasan; 2015

Puspitasari, A R. Hubungan Senam Hamil dengan Nyeri Punggung pada Ibu Hamil Trimester III.
2013. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari www.isjd.pdii.lipi.go.id
Rahmawati dan Kartiningsih. Hubungan Pelaksanaan Rawat Gabung dengan Keberhasilan
Menyusui di RB Griya Husada Ngaran, Polanharjo, Klaten. 2009. [Diakses tanggal 1 Juni
2016]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Righad, L dan Margareta A. Determinants of Early Initiation of Breastfeeding in Rural Tanzania.


2007. [Diakses tanggal 4 Juni 2016]. Didapatkan dari
www.internationalbreastfeedingjournal.biomedcentral.com

Rozikhan. Faktor-Faktor Risiko Terjadinya Preeklampsia Berat di Rumah Sakit Dr. H. Soewondo
Kendal. 2006. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Rukiyah, Yulianti, Maemunah, dan Ari S. Asuhan Kebidanan I (Kehamilan). Jakarta: TIM; 2009.

Rullynil, N T, Ermawati, dan Lisma E. Pengaruh Senam Nifas terhadap Penurunan Tinggi Fundus
Uteri pada Ibu Post Partum di RSUP Dr. M. Djamil Padang. 2014. [Diakses tanggal 28
Desember 2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Saifuddin, A B. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: PT
Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo; 2009.

______________________. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono


Prawirohardjo; 2010.

Salmah, et al. Asuhan Kebidanan Antenatal. Jakarta: EGC; 2006

Saminem. Dokumentasi Asuhan Kebidanan Konsep dan Praktik. Jakarta: EGC; 2009

Sandall, J. The Contribution of Continuity of Midwifery Care To High Quality Maternity Care. 2014.
11 april 2014. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
http://www.rcm.org.uk.com

Santosa, B J, Sri W, dan Nurwening T W. Hubungan antara Ketepatan Manajemen Aktif Kala III
dengan Perdarahan Kala III di BPS Madiun Selatan. 2010. [Diakses tanggal 28 Desember
2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Sari, P A, Ida M, dan Tetti S. Hubungan Pengetahuan Ibu tentang Risiko Tinggi Kehamilan dengan
Kepatuhan Kunjungan Antenatal Care di Ruang Nifas RSKIA Kota Bandung. 2011.
[Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari www.portalgaruda.org

Smith, R J, et al. Management The Third Stage of Labor. 2010

Sugiyono. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta; 2010.

Suherni, W. Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta: Fitramaya; 2010

Sukardi, Tutiek H dan Santosa B J. Hubungan antara Mobilisasi Dini dengan Lama
Pengeluaran Lokhea Rubra pada Ibu Nifas. 2010. [Diakses tanggal 28 Desember 2015].
Didapatkan dari www.portalgaruda.org
Sulistyawati, A. Asuhan Kebidanan pada Masa Kehamilan. Jakarta: Salemba Medika; 2011.

______________________. Buku Ajar Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas.Yogyakarta:


ANDI; 2009.

Sulistyawati, A dan Esti N. Asuhan Kebidanan pada Ibu Bersalin. Jakarta: Salemba Medika; 2013.

Suratun, Maryani S, Hartanti T, Rusmiati, Painem. Pelayanan Keluarga Berencana dan Pelayanan
Antenatal Terpadu. Jakarta: TIM; 2008.

Suryani, E. dan Zein A Z. Psikologi Ibu dan Anak. Yogyakarta: Fitramaya; 2006.

Utama, S dan Dyah F. Efektifitas Posisi Persalinan Mc. Robert dan Posisi Lithotomi pada Proses
Persalinan Kala II pada Primipara Di RSU Banyumas. 2009. Jurnal Ilmiah Kebidanan, Vol.
2 No. 1 Edisi Juni 2011.

Varney, H. Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta: EGC; 2006.

Varney, H., Jan M K, Carolyn L G. Buku Ajar Konsep Kebidanan, Edisi 4. Jakarta: EGC; 2007.

Widiyanti, F A, Heni S, Kartika S, dan Rini S. Perbedaan antara Dilakukan Pijatan Oksitosin dan
Tidak Dilakukan Pijatan Oksitosin terhadap Produksi Asi pada Ibu Nifas di Wilayah Kerja
Puskesmas Ambarawa. 2014. [Diakses tanggal 28 Desember 2015]. Didapatkan dari
www.portalgaruda.org

Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi VIII. 2012. Jakarta

World Health Organization. Trends in maternal mortality: 1990 to 2015. WHO; 2015.

Yulifah, R dan Surachmindari. Konsep Kebidanan untuk Pendidikan Kebidanan. Jakarta: Salemba
Medika; 2013.

Yulifah, Yuswanto. Komunikasi dan Konseling Kebidanan. Jakarta: Salemba Medika; 2009.
LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Permohonan Persetujuan Responden


Lampiran 2. Surat Persetujuan Responden
Lampiran 3. Surat Perijinan Pengambilan Data
Lampiran 4. Lembar Pemantauan 10

Tanda
Bandle
Jam TD N RR S His DJJ VT PPV Gejala
Ring
Kala II
03.25 120/80 84 22 36,8 3x40/10 144 - = 8 cm Lendir -
Eff = 80% darah
KK = (+)
H = H III
03.55 84 4x40/10 144 - - Lendir -
darah
04.15 120/80 84 22 36,8 5x50/10 140 - =10 cm Lendir Doran
Eff= 100% darah, teknus
KK= (-) cairan perjol
Pecah ketuban vulka
spontan, cairan jernih
ketuban jernih
H= H III+

Lampiran 5. Lembar Partograf


Lampiran 6. Lembar Berita Acara
Lampiran 7. Lembar Konsultasi
Lampiran 8. Skor Poedji Rochjati
SKOR POEDJI ROCHJATI
Nama : Ny. P umur 27 tahun G1P0A0 hamil 36 minggu 2 hari
Skor
Risiko Skor
No Ny. P
Skor Awal Ibu Hamil 2 2
1. Terlalu muda, hamil pertama 16 tahun 4 0
2. Terlalu tua, hamil pertama 35 tahun 4 0
3. Terlalu lambat hamil pertama 41 tahun 4 0
4. Terlalu lama hamil lagi ( 10 tahun) 4 0
5. Terlalu cepat hamil lagi ( 2 tahun) 4 0
6. Terlalu banyak punya anak, 4/ lebih 4 0
7. Terlalu tua, umur 35 tahun 4 0
8. Terlalu pendek, 145 cm 4 0
9. Pernah gagal kehamilan 4 0
10. Pernah melahirkan dengan:
a. Tarikan tang/ vacuum 4 0
b. Uri dirogoh 4 0
c. Diberi infus/ tranfusi 4 0
11. Pernah operasi sesar 4 0
12. Penyakit pada ibu hamil
a. Kurang darah 4 0
b. Malaria 4 0
c. TBC 4 0
d. Payah jantung 4 0
e. Diabetes 4 0
13. Bengkak pada muka/ tungkai (tekanan darah tinggi) PER 4 0
14. Hamil kembar 2/ lebih 4 0
15. Hamil kembar air (hidramnion) 4 0
16. Bayi mati dalam kandungan 4 0
17. Kehamilan lebih bulan 4 0
18. Letak sungsang 4 0
19. Letak lintang 4 0
20. Perdarahan waktu hamil ini 4 0
21. Pre-eklamsi berat/ kejang-kejang 4 0
JUMLAH SKOR 2

Lampiran 9. Buku KIA


Lampiran 10. Leaflet Tanda Bahaya Kehamilan Trimester III
Lampiran 11. Leaflet Persiapan Persalinan

Lampiran 12. Leaflet Tanda Bahaya Masa Nifas


Lampiran 13. Leaflet ASI Eksklusif
Lampiran 14. Leaflet KB