Anda di halaman 1dari 31

HUMIDIFIKSI

(Laporan Praktikum Instruksional II)

Disusun Oleh:

Chairul Umam (1415041009)

Dewi Fatmawati (1415041013)

Retno Ayu A (1415041051)

Ridwan Santoso (1415041052)

LABORATURIUM OPERSI TEKNIK KIMIA

JURUSAN TEKNIK KIMIA

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS LAMPUNG

BANDAR LAMPUNG

2016
ABSTRAK

Humidifikasi merupakan proses penambahan kandungan air di dalam


udara. Dimana fasa cair (air) di kontakkan dengan aliran udara, sehingga
kandungan uap air di udara meningkat. Pada praktikum ini digunakan variasi pada
suhu air masuk ke dalam kolom yaitu 35C dan 40C dengan masing-masing suhu
memiliki laju alir air dengan variasi 3 L/menit, 4L/menit dan 6 L/menit.
Digunakan laju alir udara yang sama pada setiap variasi suhu maupun variasi pada
laju alir air sebesar 2.7 m/s. adapun alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu
Cooling Tower bersekat. Sehingga dari hasil yang diperoleh dari praktikum ini
semakin besar laju alir air yang berkontak maka nilai humidity (H) semakin besar,
semakin besar suhu air masukkan maka nilai humidity akan meningkat.
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada industri kimia banyak sekali operasi - operasi yang terjadi, salah
satunya adalah humidifikasi. Humidifikasi merupakan peristiwa penambahan
kandungan uap air di dalam udara. Sedangkan pengurangan kandungan uap air di
dalam udara dehumifikasi.
Proses humidifikasi dilakukan dengan cara melewatkan udara ke atas
permukaan air, dimana air tersebut akan teruapkan ke dalam aliran udara karena
adanya perbedaan temperatur antara air dan udara. Dalam proses ini, temperatur
air lebih tinggi dari temperatur udara, sehingga air akan menguap kemudian
mentransferkan sebagian massa ke udara. Seiring dengan transfer massa, air
tersebut membawa panas yang dikandungnya sehingga terjadi transfer panas
antara air dengan udara. Sehingga temperature udara yang mengandung uap air
tersebut lebih tinggi dibandingkan pada suhu awal.
Operasi humidifikasi dilakukan untuk :

1. Pengendalian kondisi udara (kelembaban dan suhu untuk ruangan


tertentu atau untuk proses tertentu).

2. Pendinginan air

1.2 Tujuan Percobaan


Tujuan yang ingin diperoleh dari praktikum ini yaitu :

1. Memahami konsep humidifikasi


2. Menentukan kelembaban udara keluar setelah dikontakkan dengan air
hangat.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Humidifikasi dan Dehumidifikasi


Humidifikasi adalah proses peningkatan jumlah air di dalam aliran udara
dengan melewatkan aliran udaradi atas cairan yang kemudian cairan tersebut
menguap ke dalam gas. Kebalikan dari proses ini yaitu penurunan kandungan air
di udara
Jumlah uap air yang ada di udara disebut humidity udara. Dengan kata
lain, humidity (H) adalah Kg uap air yang dibawa oleh 1 Kg udara kering
H = Kg H2O uap / Kg udara kering
H pada keadaan jenuh, Hs adalah Kg H2O uap / Kg udara kering pada keadaan
setimbang pada suhu yang sama dengan H yang disebut dengan persen humidity.
Persen humidity yaitu H/Hjenuh. (walker, et (1984) ; Geankoplis, (1983) ;
Treybal, (1985) ; Richardson, (1997) ; dan Norman (1965) dalam modul penuntun
PI 8, (2016).

2.2 Mekanisme Penguapan Air ke dalam Udara


Jika setetes air pada temperatur sedikit diatas titik embun diletakkan dalam
gas inert, misalnya udara dengan kelembaban kurang dari 100%, maka penguapan
akan terjadi . uap air akan berdifusi ke udara, dengan laju penguapan sebanding
dengan luas permukaan tetes air dan perbedaan tekanan uap pada tetes air dan
tekanan parsial uap air di udara. Laju penguapan perwaktu adalah :

= . ( )
2
Dimana w = berat
k = koefisien difusi melalui film gas pada permukaan tetes air
A = luas area permukaan tetes air
P = Tekanan Uap
Pa = Tekanan parsial uap air di udara
Jika temperatur udara lebih panas dari temperatur tetes maka sejumlah
panas, dQ akan mengalir dari udara ke tetes yang dinyatakan dengan hokum
Newton :

= . ( )

dimana Q = panas yang di transfer


h = koefisien perpindahan panas melaui film gas pada permukaan
tetes air
Ta = Temperatur udara
T = Temperatur

2.3 Dry and Wet Bulp Temperatur ( Temperatur Bola Basah dan Bola Kering)
Saat udara dalam keadaan tidak jenuh di alirkan melewati permukaan
cairan akan menyebabkan humidity udara akan bertambah disebabkan adanya
penguapan air. Pada keadaan setimbang, laju perpindahan panas dari udara akan
seimbang dengan panas yang dibutuhkan untuk menguapkan cairan dan cairan ini
disebut berada pada temperatur bola basahnya. Laju perpindahan panas dari udara
ke air dapat ditulis :
Q = h A (Ta-Tw)
Dimana h = koefisien perpindahan panas
Ta = Temperatur Udara
Tw = Temperatur Bola Basah
Q = Laju alir panas
A = Luas permukaan panas (Richardson, (1994) dalam Modul PI
II, (2016))

2.4 Istilah Istilah dalam Humidifikasi


Dalam proses humidifikasi terdapat beberapa istilah, antara lain:

1. Kelembaban yaitu massa uap yang dibawa oleh satu satuan massa gas
bebas uap, karena itu humidity hanya bergantung pada tekanan bagian
uap di dalam campuran bila tekanan total tetap.

74
2. Kelembaban Jenuh yaitu udara dalam uap air yang berkesetimbangan
dengan air pada suhu dan tekanan tertentu. Dalam campuran ini,
tekanan parsial uap air dalam campuran udara air adalah sama dengan
tekanan uap air murni pada temperatur tertentu
3. Kelembaban relatif yaitu rasio antara tekanan bagian dan tekanan uap
zat cair pada suhu gas. Besaran ini dinyatakan dalam persen (%).
Sehingga kelembaban 100% berarti gas jenuh, sedangkan kelembaban
0% berarti gas bebas uap.
4. Kalor lembab yaitu energi kalor yang diperlukan untuk menaikkan
suhu satuan massa beserta uap yang dikandungnya sebesar satu derajat
satuan suhu.
5. Entalpi Lembab yaitu entalpi satu satuan massa gas ditambah uap yang
terkandung di dalamnya.
6. Volume Lembab yaitu volume total satu satuan massa bebasuap
beserta uap yang dikandungnya pada tekanan 1 atm.
7. Titik embun campuran udara-uap air yaitu temperatur saat gas telah
jenuh oleh uap air. Jadi pada temperatur tersebut uap air dalam udara
mulai mengembun.
8. Temperatur Bola Kering merupakan temperatur yang terbaca pada
thermometer sensor kering dan terbuka
9. Temperatur Bola Basah merupakan temperatur yang terbaca pada
thermometer sensor yang dibalut dengan kain basah atau kapas basah.
10. Volume Specifik merupakan volume udara campuran dengan satuan
meter3/ kg udara kering ( WF. Stoeker, 1989)

Terminologi yang berkaitan dengan campuran udara-uap air antara lain :

1. Humid Heat (Cs)

Merupakan kapasitas panas campuran udara-uap air yang berdasarkan


pada basis 1 lb atau kg udara kering.

Cs = Cp udara + (Cp H2O uap )

75
Asumsi kapasitas panas untuk udara dan uap air adalah konstan di bawah
range kondisi tertentu eksperimen pada perhitungan AC dan humidifikasi,
sehingga dapat dituliskan pada satuan AE ;

Cs = 0,240 + 0,45 (H) Btu/ F (lb udara kering)

Sedangkan pada satuan SI


Cs = 1,00 + 1,88 (H)

2. Humid Volume
Merupakan volume 1 lb atau kg udara kering plus uap air pada udara. Pada
satuan EI :
Cs = 1,00 + 1,88(H)

2.5 Alat- Alat Proses Humidifikasi


Operasi humidifikasi dapat dilakukan dengan berbagai alat yang pada
dasarnya memiliki prinsip yang sama, yaitu mempertemukan aliran udara dengan
air sebaik mungkin. Hal ini dapat dicapai apabila luas permukaan kontak aliran
udara dengan air dibuat seluas luasnya. Berikut adalah beberapa jenis alat alat
yang mempertemukan aliran udara dengan air :

1. Kolom Percik
Udara dialirkan kedalam sebuah kolom atau menara dari bagian bawah
menuju ke atas dimana terdapat percikan atau curahan air dari atas.
2. Kolom Dinding Basah
Udara dialirkan dalam kolom atau menara dimana terdapat aliran cairan
pada bagian dinding kolom atau menara tersebut.
3. Kolom dengan Isian
Udara dialirkan dalam kolom dimana kolom tersebut memiliki isian
(Packed). Fungsi dari isian ini yaitu untuk memecah aliran cairan sehingga

76
membasahi permukaan isian yang dimaksudkan untuk memperluas
permukaan kontak antara gas dan cairan.
4. Kolom Piringan
Di dalam kolom terdapat sejumlah piringan yang diletakkan mendatar.
Pada piringan inilah terjadi pertemuan antara cairan dan gas. Ada dua jenis
piringan yang biasa dipakai yaitu piringan dengan celah celah atau
lubang kecil dan piringan dengan sungkup gelembung.

77
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat Percobaan


Alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu :
Termometer
Anemometer
Kapas Bsah
Menara pendingin
Blower
Pemanas air
Pompa

3.2 Bahan Percobaan


Bahan yang digunakan pada praktikum ini yaitu :
Udara (BM 29,08 gr/gmol)
Air (densitas 1,0 gr/cc pada 4C

3.3 Metode Percobaan


3.3.1 Temperatur air masuk 35C

Siapkan alat dan bahan percobaan

Panaskan air dalam bak dan atur suhunya hingga 35C

Hidupkan blower dan ukur laju alir udara dengan menggunakan Anemometer

Alirkan air hangat ke dalam menara dengan laju alir 3,4 dan 6 L/menit secara bergantian

Ukur suhu bola basah dan bola kering di bagian atas menara sebelum air dialirkan
3.3.2 Temperatur air masuk 40C

Siapkan alat dan bahan percobaan

Panaskan air dalam bak dan atur suhunya hingga 40 C

Hidupkan blower dan ukur laju alir udara dengan menggunakan Anemometer

Alirkan air hangat ke dalam menara dengan laju alir 3,4 dan 6 L/menit secara bergantian

Ukur suhu bola basah dan bola kering di bagian atas menara sebelum air dialirkan

79
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan

No Air Td out Tw out Ts H TE Hs Hr


(L/menit) (C) (C) (C) (Kg (C) (Kg (%)
H2O/ H20/kg
Kg dry dry air)
air)
1 3 30 29 33 0.027 28.5 0.029 65
2 4 28.5 29.2 33 0.0255 28 0.026 71.7
3 6 28 30 32 0.027 27 0.028 72.7

Tabel 1. Temperatur Tin air 35C

No Air Td out Tw out Ts H TE Hs Hr


(L/menit) (C) (C) (C) (Kg (C) (Kg (%)
H2O/ H20/kg
Kg dry dry air)
air)
1 3 28.5 27.8 37 0.026 26 0.028 71.7
2 4 28 29 35 0.0253 27.8 0.0285 72.7
3 6 27 29.5 33 0.026 26.5 0.0275 77.3

Tabel 2. Temperatur T air 40C


4.2 Pembahasan
Pada hari jumat, tanggal 21 Oktober 2016 kelompok kami telah
melakukan percobaan humidifikasi dengan tujuannya yaitu agar memahami
konsep humidifikasi dan dapat menentukan kelembaban udara keluar menara
pendingin yang telah dikontakkan dengan air hangat secara berlawanan arah.
Dalam percobaan ini kami ditugaskan untuk mencari Twout, Tdout, HR, Hs,Ts,TE
dan banyaknya jumlah air yang diuapkan dengan variasi suhu air masukan 35C
dan 40C serta laju alir air 3,4 dan 6 L/menit dengan kecepatan udara sebesar 2.7
m/s dan A = 547.2 cm2
Dari hasil percobaan yang kemidian dilakukan perhitungan seperti pada
tabel 1 dan 2. Pada variable suhu air masuk 35C dan 40C terjadi kenaikan dan
penurunan pada Qair 3,4,6 L/menit untuk suhu bola basah (Twout). Hal ini dapat
terjadi karena disaat praktikum, terjadi pergantian termometer yang akan
digunakan untuk mengukur suhu bola basah udara yang keluar melalui atas
menara percobaan. Sehingga kemungkinan terjadi ketidakakuratan saat
pengambilan data yang mungkin terjadi, karena seharusnya nilai Td dan Tw akan
meningkat seiring naiknya Tinair dan Qair. Sedangkan nilai Tdout cenderung naik
karena termometer yang digunakan hanya termometer tanpa adanya kapas.
Penurunan nilai Tdout pada percobaan ini juga mempengaruhi nilai
humidity (H) dan humidity jenuh udara (Hs) yang akan naik turun. Dalam
praktikum ini kita mencari nilai Ts seperti terlihat pada tabel 1 dan 2, nilai Ts
semakin menurun seiring dengan naiknya Qair pada suhu 35C dan 40C,
kenaikan dan penurunan nilai humidity (H) dapat dilihat pada grafik di bawah ini.

81
Grafik 1
Laju Kecepatan Aliran Air (Qair) vs Humidity (H)
0.0272
H (KgH2O/ Kg dry air) 0.027
0.0268
0.0266
0.0264
0.0262
0.026
0.0258
0.0256
0.0254
0 1 2 3 4 5 6 7

Qair (L/menit)

Gambar 1. Grafik laju kecepatan aliran air vs humidity

Grafik 2
Laju Kecepatan Aliran Air (Qair) vs Humidity (H)
0.0272
H (KgH2O/ Kg dry air)

0.027
0.0268
0.0266
0.0264
0.0262
0.026
0.0258
0.0256
0.0254
0 1 2 3 4 5 6 7

Qair (L/menit)

Gambar 2. Grafik Laju kecepatan air vs humidity

No Qair Tdout H VH
3
(C) (kg H2O/kg dry m /kg dry air
air)
1 3 30 0.027 0.895
2 4 28.5 0.0255 0.888
3 6 28 0.027 0.889
Tabel 3. Nilai VH pada 35C

82
No Qair Tdout H VH
3
(C) (kg H2O/kg dry m /kg dry air
air)
1 3 28.5 0.026 0.892
2 4 28 0.0253 0.891
3 6 27 0.026 0.889
Tabel 4. Nilai VH pada 40C

83
BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan data praktikum yang kami peroleh dapat disimpulkan sebagai


berikut :
1. Semakin tinggi nilai temperature atau suhu bola kering maka nilai
persentase humidity relatif (HR) semakin besar
2. Temperatur air keluaran menara lebih rendah dari pada temperature air
masuk menara karena danya transfer pasas dari air ke udara.
3. Proses pengambilan data yang akurat mempengaruhi keakuratan sebuah
nilai dalam proses pengambilan data.
DAFTAR PUSTAKA

Tim Instruktur Laboraturium OTK. 2016. Penuntun Praktikum Instruksional


II.
Kautsar, Ahmad. Maulina, Riva. 2010. Humidifikasi dan peralatannya.
Http://dokumen.tips/download/humidifikasi.dan.peralatannya diakses
26 Oktober 2016
Yunus, Asyari D.2016. Bab IV Campuran Gas Ideal Tak Bereaksi dan
Psikrometrik. http://ft.unsada.ac.id/wp.content/uploads/2010/04/bab4-
tm2.pdf diakses 26 Oktober 2016
DATA PENGAMATAN

Praktikum : Humidifikasi
Tanggal : 21 Oktober 2016
Anggota Kelompok : Chairul Umam 1415041009
Dewi Fatmawati 1415041013
Retno Ayu Astuti 1415041051
Ridwan Santoso 1415041053

Run I
Tw in : 28C
Td in : 30C
Qair : 3 L/menit
Vudara : 2.7 m/s
A (PXL) : 28,8 cm X 19 cm = 547.2 cm2

No Tair Twout Tdout


(C) (C) (C)
1 35 29 30
2 40 27.8 28.5

Run II
Tw in : 28C
Td in : 30C
Qair : 3 L/menit
Vudara : 2.7 m/s
A (PXL) : 28,8 cm X 19 cm = 547.2 cm2
No Tair Twout Tdout
(C) (C) (C)
1 35 29.2 28.5
2 40 29 28

Run III
Tw in : 28C
Td in : 30C
Qair : 3 L/menit
Vudara : 2.7 m/s
A (PXL) : 28,8 cm X 19 cm = 547.2 cm2

No Tair Twout Tdout


(C) (C) (C)
1 35 30 28
2 40 29.5 27
PERHITUNGAN

Langkah langkah yang harus dilakukan untuk memperoleh nilai


humidity (H) udara yaitu :

1. Mengukur Temperatur bola basah (Tw) dan temperatur bola kering


(Td) pada aliran udara yang keluar dari menara pendingin.
2. Plotkan nilai Tw dan Td yang telah didapat ke humidity chart

Humidity (H) dapat diperoleh dari humidity chart dengan langkah


langkah sebagai berikut:

1. Plotkan nilai Tw dan Td pada titik sepanjang sumbu x (temperatur


(C)) kemudian tarik garis secara vertical keatas dari kedua titik
tersebut.
2. Perpotongan garis Tw dengan persentase kelembaban 100% adalah
sebuah titik yang kemudian ditarik garis lurus sejajar dengan garis
adiabatik hingga perpotongan dengan garis vertikal Td
3. Tarik garis perpotongan tersebut secara horizontal, hingga
didapatkannya nilai humidity udara yang dapat dibaca pada sumbu y.

Langkah untuk memperoleh titik embun (TE) :


Pada langkah ke 3 dalam mencari nilai H yang kemudian dari titik
perpotongan tersebut tarik garis horizontal ke kiri maka akan didapatkan nilai titik
embunnya.

Untuk memperoleh nilai kelembaban jenuh udara Hs dapat diperoleh


dengan cara berikut:
1. Plotkan nilai Td pada titik yang berada pada sumbu x kemidian tarik
garisn secara vertical ke atas.
2. Perpotongan garis perpanjangan Td dengan kurva persentase
kelembaban 100% adalah sebuah titik yang kemudian ditarik garis
secara horizontal sehingga didapatkan nilai humidity jenuh udara (Hs)
yang dapat dibaca pada sumbu y.

Menentukan nilai humidity (H) dan humidity jenuh udara (Hs)


menggunakan humidity chart dan nilai titik embun (TE)

1. Percobaan pada suhu air masuk yaitu 35C laju alir 3 L/menit
2. Percobaan pada suhu air masuk yaitu 35C laju alir 4 L/menit

3. Percobaan pada suhu air masuk yaitu 35C laju alir 6 L/menit
1. Percobaan pada suhu air masuk yaitu 40C laju alir 3 L/menit

2. Percobaan pada suhu air masuk yaitu 40C laju alir 4 L/menit
3. Percobaan pada suhu air masuk yaitu 40C laju alir 6 L/menit

Menentukan nilai persentase relative humidity (HR)


Tin air : 35C
Q air : 3 L/menit
Berdasarkan steam table pada T= 30C, Pas = 4.246 dengan Pa=2.76 KPa pada 1
atm.
2.76
= 100 = 100% = 65%
4,246

Tin air : 35C


Q air : 4 L/menit
Berdasarkan steam table pada T= 28.5C, Pas = 3.846 dengan Pa=2.76 KPa pada
1 atm.
2.76
= 100 = 100% = 71,7%
3,846
Tin air : 35C
Q air : 6 L/menit
Berdasarkan steam table pada T= 28C, Pas = 3.793 dengan Pa=2.76 KPa pada 1
atm.
2.76
= 100 = 100% = 72,7%
3.793

Tin air : 40C


Q air : 3 L/menit
Berdasarkan steam table pada T= 28.5C, Pas = 3.846 dengan Pa=2.76 KPa pada
1 atm.
2.76
= 100 = 100% = 71,7%
3.846

Tin air : 40C


Q air : 4 L/menit
Berdasarkan steam table pada T= 28C, Pas = 3.793 dengan Pa=2.76 KPa pada 1
atm.
2.76
= 100 = 100% = 72,7%
3.793

Tin air : 40C


Q air : 6 L/menit
Berdasarkan steam table pada T= 27C, Pas = 3.567 dengan Pa=2.76 KPa pada 1
atm.
2.76
= 100 = 100% = 77,3%
3.567

Menghitung jumlah air yang diuapkan (VH)

= (2,83 10 + 4,56 10 )

Tin air : 35C


Q air : 3 L/menit
T : 30C = 30 + 273 = 303 K
H : 0.027 Kg H2O/kg dry air
= 2,83 10 + 4,56 10 (0,027) 303
VH = 0,895 m3/kg dry air

Tin air : 35C


Q air : 4 L/menit
T : 28,5C = 28,5 + 273 = 301,5 K
H : 0.0255 Kg H2O/kg dry air
= 2,83 10 + 4,56 10 (0.0255) 301,5
VH = 0,888 m3/kg dry air

Tin air : 35C


Q air : 6 L/menit
T : 28C = 28 + 273 = 301 K
H : 0.027 Kg H2O/kg dry air
= 2,83 10 + 4,56 10 (0,027) 301
VH = 0,889 m3/kg dry air

Tin air : 40C


Q air : 3 L/menit
T : 28,5C = 28,5 + 273 = 301,5 K
H : 0.028 Kg H2O/kg dry air
= 2,83 10 + 4,56 10 (0,028) 301,5
VH = 0,892 m3/kg dry air

Tin air : 40C


Q air : 4 L/menit
T : 28C = 28+ 273 = 301C
H : 0.0285 Kg H2O/kg dry air
= 2,83 10 + 4,56 10 (0,0285) 301
VH = 0,891 m3/kg dry air
Tin air : 40C
Q air : 6 L/menit
T : 27C = 27 + 273 = 300C
H : 0.0275 Kg H2O/kg dry air
= 2,83 10 + 4,56 10 (0,0275) 300
VH = 0,887 m3/kg dry air
No Gambar Keterangan
1.
Peralatan Humidifikasi

2.
Alat Pemanas

3.
Pompa
No Gambar Keterangan
4.
Stabilizer

5.
Blower

6.
Anemometer
No Gambar Keterangan
7.
Penunjuk Laju Alir

8.
Termometer

9.
Kapas