Anda di halaman 1dari 10

1.

SYARAT BAHAN CETAK


Pasien
1. Rasa enak & tdk bau
2. Setting time pendek
3. Sendok cetak sesuai
4. Mudah dilepaskan / dikeluarkan
5. Non toxic
Dokter gigi
1. Mudah manipulasinya
2. Working time pendek
3. Mudah dilepaskan / dikeluarkan
4. Kualitasnya baik
5. Biaya murah
6. Mudah didisinfeksi
SYARAT BAHAN CETAK
1. Harus cukup cair untuk beradaptasi dengan jaringan mulut serta cukup kental untuk tetap
berada dalam sendok cetak yang menghantarkan bahan cetak kedalam mulut
2. Selama dimulut bahan tersebut harus mengeras menjadi benda padat menyerupai karet
dalam waktu tertentu . Idealnya waktu pengerasan total tidak lebih dari 7 menit
3. Cetakan yang mengeras harus tidak berubah atau robek ketika dikeluarkan dari mulut dan
dimensi bahan harus tetap stabil
Jenis bahan cetak

Menurut cara penggunaannya Bahan Cetak terbagi 2 yaitu:


Bahan cetak mukostatis :
encer sehingga saat ditekankan pada rahang tidak menyebabkan pergeseran/penekanan pada
jaringan
Bahan cetak mukokompresi
lebih kental sehingga ketika ditekankan pada rahang menyebabkan penekanan jaringan

Klasifikasi bahan cetak kedokteran gigi :


[a] Bahan yang kaku / non elaatis
Plaster Of Paris
Impression composition (coumpound)
Zinc oksid- eugenol dan pasta sejenisnya
Bahan cetak dari wax
[b] Bahan yang elastis
Hydrocolloid
- Reversible : Agar
- Irreversible : Alginat
Elastomer
- Plysulphida (Rubber Base, Mercapatan, Thiokol)
- Silikon (Xantopren, Optosil, Reprosil,President)
Polyether (Impregum Polysulfide)

Ada 2 jenis bahan cetak ,yaitu :


Polysiloxanes
Keuntungan bahan ini adalah :waktu kerja 5-7 menit ,aromanya enak ,sebaiknya hasil cetakan dicor
dalam 1 jam.
Polyvinylsiloxanes
Bahan ini paling akurat ,paling sedikit mengalami pengerutan polimerisasi ,distorsi sangat rendah
,waktu kerja 3-5 menit ,masih dapat dicor sampai 1 minggu setelah pencetakan.

Cetakan menurut Soelarko dan Herman(1980):


A. Cetakan anatomis (dalam keadaan tidak berfungsi), yaitu pencetakan yang tidak menghiraukan
tertekan atau tidaknya mukosa.
Cetakan dilakukan dengan menggunakan sendok cetak biasa (stock tray).
Bahan yang dipakai biasanya adalah alginat dan compound.
Hasil cetakan digunakan sebagai model studi.
B. Cetakan fisiologis (dalam keadaan berfungsi), yaitu dalam pencetakan ini memperhatikan jaringan
bergerak dan tak bergerak, juga memperhatikan tertekannya mukosa. Cetakan dilakukan dengan
menggunakan sendok cetak individual (terbuat dari shellac/selfcuringacrilic). Hasil cetakan
digunakan sebagai model kerja.
Ada 2 jenis bahan cetak, yakni bahan cetak elastis dan bahan cetak non-elastis. Bahan cetak
non elastis dibagi lagi menjadi bahan cetak non elastis yang irreversible dan bahan cetak non
elastis yang reversible. Sedangkan bahan cetak elastis, dapat dibagi lagi menjadi bahan cetak
hidrokoloid dan bahan cetak elastomer tanpa air.
SIFAT BAHAN CETAK

Sifat sifat bahan cetak silicon

Elastisitas. Sifat elastic bahan cetak silicon kondensasi lebih ideal dibandingkan polisulfida. Bahan
cetak ini menunjukkan deformasi permanen minimal dan dapat kembali ke bentuk semula dengan
cepat bila diregangkan

Rheologi. Karakteristik viskoelastik bahan ini menunjukkan bahwa bahan tersebut dapat
memberikan respons elastic (melenting seperti pegas) atau seperti cairan kental yang mudah
mengalami deformasi permanen (tidak pernah kembali ke tempat yang tepat sama ,seperti bercak
kotor).

Stabilitas dimensi. Pengerutan polimerisasi yang berlebihan dari silicon kondensasi memerlukan
suatu modifikasi teknik pembuatan cetakan supaya menghasilkan cetakan yang akurat.

Biokompatibilitas. Silicon dalah salah satu bahan yang dapat diterima secara biologi. Jadi ,amat
tidak mungkin bahan cetak kondensasi silicon menyebabkna masalah biokompatibilitas.

- silicon memiliki tingkat energy kohesif yang rendah dan ,karena itu ,memiliki interaksi antar
molekul yang lemah

Sifat-sifat Polysulfide
Setting time dipengaruhi oleh suhu, semakin tinggi suhu semakin cepat setting time dari bahan
cetak polisulfida.
Elastisitas
Rheologi
Ketahanan terhadap robekan yang tinggi
Kestabilan dimensi
Biokompatibilitas yang baik

Sifat-sifat umum polyether :


2. Ketepatan,
(i). Keenceran bahan sebagian besar tergantung pada komposisinya. Beberapa polisulfida tersedia
dengan variasi kekentalan, misalnya light bodied untuk disuntikkan deengan spuit dan medium serta
heavy bodied untuk dipakai dengan sendok cetak. Pasta elastomer yang belum dicampur biasanya
berbentuk pseudoplastis.
(ii). Terjadi sedikit kontarksi sewaktu bahan setting, disebabkan oleh karena adanya kontraksi
polimerisasi. Juga dapat terjadi kontraksi sewaktu pendinginan dari suhu mulut ke suhu kamar.
(iii). Bahan ini cukup elastis dan sanggup ditarik melalui undercut. Pada umumnya lebih kuat dan
tidak mudah patah dibandingkan dengan alginate. Bahn polyether lebih keras bila dibandingkan
dengan elastomer lainnya, karena itu lebih sukar dibuka.
(iv). Pada penyimpanan dapat terjadi kontraksi sebagai akibat terus berlangsungnya polimerisasi.
Penguapan hasil sampingan yang mudah terbang, merupakan sumber kontraksi lain. Stabilitas
dimensionil polyether sangant jelek pada udara yang lembab.
(v). Bahan ini pada umumnya kompatibeldengan bahan model dan die, meskipun dapat
menyebabkan sedikit lunak pada permukaan gips keras. Evolusi awal hidrogen dari bahan yang
mengandung organo-hydrogen siloksan menyebabkan timbulnya bintil-bintil pada permukaan stone.
2. Pada umumnya bahan ini tidak toksis dan tidak mengiritasi. Beberapa pasta elastomer yang
mengandung lead dioksida mempunyai bau dan rasa yang tidak menyenangkan.
3. Waktu setting tergantung pada komposisi bahan misal, jumlah pereaksi dan sebagainya. Terdapat
air dan suhu yang tinggi juga mempercepat waktu setting polisulfida.
4. Stabilitas bahan yang belum dicampur pada penyimpanan tidak selalu ideal, beberapa pereaksi
tidak stabil setelah lebih dari 2 tahun, tetapi dapat tahan lebih lama bila disimpan pada refrigator.
5. Biokompabilitas, Pada awalnya, ada kekhawatiran tentang kesensitivan terhadap sistem katalis
polyether.

Sifat alginate
a. Ketetapan
i. Sifat rheologi: alginate cukup encer untuk sanggup mencatat detail halus dalam mulut
ii. Reaksi berlangsung lebih cepat pada suhu yang lebih tinggi, sehingga bahan yang menempel pada
jaringan akan berkontal lebih dulu
iii. Bahan cukup elastis untuk ditarik melalui undercut.
iv. Dimensi cetakan alginate tidak stabil pada penyimpanan. Hal ini disebabkan karena syneresis
v. Dapat kompatibel dengan model plaster atau stone
b. Tidak toksis, tidak mengiritasi, rasa dan bau dapat ditoleransi
c. Waktu setting tergantung komposisi dan suhu pencampuran
d. Tidak stabil jika disimpan dalam ruangan yang lembab atau kondisi yang lebih hangat dari suhu
kamar.

Sifat agar
Sifat rheologi : Bahan ini dapat dibuat cukup encer sehingga seandainya dikerjakan dengan benar
sanggup mencetak detail yang halus.
Bahan yang terlebih dahulu mengeras adalah bagian yang berkontak dengan sendok karena bagian
ini lebih dingin daripada jaringan. Jadi bahan yang berkontak dengan jaringan berada dalam keadaan
cair agak lama dan dapat mengalir sehingga mengeliminer bagian cetakan yang kurang sempurna
yang diakibatkan oleh adanya perubahan dimensi atau karena bergeraknya sendok cetak.
Bahan yang telah set dapat dikeluarkan melalui undercut. Adhesi agar dengan logam sangat jelek
sehingga perlu dipergunakan sendok cetak yang berlubang-lubang.
Model sebaiknya diisi langsung setelah pencetakan untuk mencegah kemungkinan terjadinya
syneresis dan imhibisi.
Sifat kompatibel terhadap bahan model tergantung pada senyawa kimia yang terkandung pada
bahan cetak. Tanpa adanya akselerator untuk setting stone (missal K2SO4) dapat diperoleh
permukaan yang halus.
Bahan ini tidak toksis dan tidak mengiritasi.
Waktu settingnya agak lambat, kecuali apabila diberi pendinginan yang efisien.
Tahan cukup lama dipakai. Bahan dapat dipergunakan berulang dan dapat disterilisasi. Hilangnya
air dapat terjadi dengan diikuti oleh peningkatan kekentalan sol. Apabila perlu ditambah air.

Sifat ZnO eugenol


a. Non toxic
b. Kepatuhan terhadap jaringan
c. Mucostatic atau mucocodisplacive (tergantung pada merek yang digunakan).
Baik permukaan detail dibagian tipis,
d. Stabilitas dimensi yang baik (sedikit atau tidak ada perubahan tentang pengaturan dimensi, 0.1%
dimensi berubah selama pengaturan)
e. Dapat ditambahkan kesegar seng oksida eugenol
f. Stabil dirak penyimpanan dan baik kehidupan

- Bahan ini cukup encer untuk dapat mencatat detil halus dalam mulut
- Tidak terdapat perubahan dimensional selama proses setting, atau kalaupun hanya ada sedikit.
- Bahan ini tidak elastic sehingga tidak bisa mencatat daerah undercut.
- Bahan yang telah set kelihatannya cukup stabil dalam penyimpanan di laboratorium.
- Bahan ini dapat kompatibel dengan bahan model dental stone. Pasta dapat dikeluarkan dari stone
dengan cara melunakkannya dalam air suhu 60o.
- Tidak toksis, tetapi pasta yang mengandung eugenol dapat mengiritasi, member rasa gatal, atau
rasa seperti terbakar dan rasanya tetap lengket sehingga banyak pasien menganggapnya tidak
menyenangkan. Pasta dapat merekan ke jaringan, sehingga bibir pasien biasanya diolesi vaselin
(petroleum jelly) terlebih dulu.
- Waktu setting cukup baik. Adanya air dan peningkatan suhu, keduanya dapat memperpendek
waktu setting.
- Daya tahan bahan ini cukup lama.

Bahan cetak polyether mempunyai sifat-sifat fisis yang diperlukan untuk mendapatkan cetakan yang
akurat seperti sifat elastis dan stabilitas dimensi yang sangat baik sehingga sangat baik digunakan
untuk pencetakan jaringan keras yaitu pada pembuatan gigi tiruan mahkotadan jembatan serta
dalam pembuatan inlay.

Sifat-sifat compound
Bahan cetak komposisi ini :
i. Tidak toksik dan tidak mengiritasi.
ii. Mengeras di dalam mulut dalam waktu yang dapat ditoleransi.
iii. Dapat tahan cukup lama, tetapi perubahan pada shellac dapat menyebabkan kemunduran
kualitasnya setelah pemakaian yang lama.
KOMPOSISI

Alginate (irreversible)
Komposisi bahan cetak alginate yaitu larutan garam asam alginik yang bereaksi dengan kalsium
menghasilkan gel kalsium alginate, garam kalsium alginate yang lambat larut (trisodium phospat)
melepas kalsium untuk bereaksi dengan alginate, bahan pengisi untuk meningkatkan kohesi
campuran memperkuat gel, siliko flourida atau flourida untuk memperbaiki permukaan model stone,
bahan pewangi agar bahan lebih disenangi pasien, indicator kimia agar warna dapat berubah dengan
berubahnya pH.

Komponen utama dari bahan cetak hidrokoloid irreversible adalah salah satu alginate yang larut
dalam air, seperti natrium, kalium, atau alginate trietanolamin. Bila alginate larut dicampur dengan
air, bahan tersebut membentuk sol. Berat molekul dari campuran alginate amat bervariasi,
tergantung pada buatan pabrik.

Silikon
Komposisi :bahan cetak silicon kondensasi dikemas sebagai pasta basis dan suatu pasta katalis atau
cairan dengan kekentalan rendah. Karena polimer silicon merupakan suatu cairan ,silicon koloidal
atau logam oksida ukuran mikro ditambahkan sebagai pengisi untuk membentuk suatu pasta.

Polysulfide
1. Komposisi
Terdiri dari 2 pasta, yaitu :
a. Pasta basis : polisulfida, bahan pengisi 11-54% (titanium dioksida)
b. Pasta katalisator : PbO2, sulfur, minyak

Komposisi Polyeter
Karet polyether dipasok berupa 2 pasta. Basis mengandung polimer polieter, suatu silika koloidal
sebagai pengisi, dan suatu bahan pembuat plastik seperti glikoleter atau ftalat. Pasta aselerator
mengandung alkil sulfonat aromatik sebagai tambahan terhadap bahan pengisi dan pembuat plastis.

Agar (reversible)
Komposisi
Agar (14%): berfungsi sebagai koloida,
Borax (0,2%): berfunsi memperkuat gel, tetapi memperlambat waktu setting bahan gips keras.
Natrium sulfat (2%): berfungsi mempercepat waktu setting gips keras,
Air (83,8%): berfungsi sebagai media tempat tersebarnya koloida.

ZnO-eugenol Komposisi
a. Zinc oxide 69%,
b. Putih damar 29,3%
c. Zinc Stearate 2% (bertindaksebagaiakselerator)
d.Sengasetat0.7%(meningkatkankekuatan)
ZnO-eugenol
Zinc oxide eugenol (ZOE) adalah suatu material dibuat dengan kombinasi dari seng oksida dan
eugenol (yang terkandung dalam minyak cengkeh.

Fungsi alginate
Bahan ini tidak digunakan untuk mencetak inlay, mahkota, dan pekerjaan jembatan, tetapi
dipergunakan dengan hasil sangat baik untuk cetakan prostetik dan ortodonsia.

Aplikasi
Penggunaan utama bahan elastomer adalah untuk cetakan inlay, mahkota dan pekerjaan jembatan,
atau untuk gigi tiruan sebagian apabila ditemukan undercut yang sangat besar, sehingga apabila
digunakan cetakan alginate dapat patah sewaktu dilepas dari jaringan. Oleh karena harganya yang
mahal, bahan ini tidak sering dipergunakan pada pencetakan yang membutuhkan jumlah bahan
cetak yang besar.

Aplikasi/Penggunaan agar
Bahan ini dapat dipergunakan untuk berbagai keperluan pencetakan prostodonsia dan pekerjaan
mahkota dan jembatan.

ZoE eugenol

- ZOE dapat digunakan sebagai bahan mengisi atau semen dalam kedokteran gigi. [1] [2] Hal ini
sering digunakan dalam kedokteran gigi ketika pembusukan sangat mendalam atau sangat dekat
dengan ruang saraf atau bubur kertas. Karena di dalam jaringan gigi, yaitu pulp, bereaksi buruk
terhadap rangsangan pengeboran (panas dan getaran), itu sering menjadi sangat meradang dan
presipitat suatu kondisi yang disebut pulpitis akut atau kronis. Kondisi ini biasanya mengarah ke
sensitivitas gigi kronis yang parah atau sakit gigi aktual dan kemudian dapat hanya diperlakukan
dengan pencabutan saraf (pulp) yang disebut terapi saluran akar.
- Seng oksida eugenol juga digunakan sebagai bahan kesan lengkap selama konstruksi gigi palsu dan
digunakan dalam teknik mucostatic mengambil tayangan.
- Seng oksida eugenol juga digunakan sebagai antimikroba aditif dalam cat.

Bahan cetak elastis dapat secara akurat memproduksi baik struktur keras maupun lunak dari
rongga mulut, termasuk undercut dan celah interproksimal. Meskipun bahan ini dapat dipakai
untuk mencetak pasien tanpa gigi, kebanyakan dibuat untuk model cor untuk gigi tiruan
sebagian cekat atau lepasan serta untuk unit restorasi tunggal. Bahan cetak elastik dapat
diklasifikasikan menjadi bahan cetak hidrokoloid dan elastomer.

Penggunaan bahan cetak polyether sangat penting di bidang kedokteran gigi terutama di bidang
prostodontik, karena dalam pembuatan berbagai protesa diperlukan model timan dari rongga mulut
yang diperoleh dari hasil eetakan rongga mulut

Untung Rugi bahan cetak

Keuntungan dan kerugian dari polisulfida


a. Keuntungan :
Waktu kerjanya lama
Terbukti akurat
Ketahanan robek tinggi
Harganya terjangkau
Waktu penyimpanannya lama
b. Kerugian :
Membutuhkan sendok cetak perseorangan
Hidrofobik
Berpotensi terhadap distorsi
Aromanya mengganggu pasien

Keuntungan alginate
- Manipulasi mudah
- Nyaman bagi pasien
- Murah

Keuntungan dan kerugian ZnO eugenol

KEUNTUNGAN
1. Stabilitas dimensi
2. Bagus permukaan detail
3. Dapat ditambahkan
4. Mucostatic atau mucocodisplacive
Kekurangan
1. Tidak dapat digunakan dalam sangat dalam memotong
2. Hanya set cepat di bagian tipis
3. Eugenol alergi pada beberapa pasien

Bahan-bahan yang berbasis polimer ini mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing.
Polisulfida merupakan bahan cetak yang menghasilkan detail permukaan yang baik namun
mempunyai bau dan rasa yang kurang nyaman. Silikon konvensional atau condensation silicone
merupakan bahan cetak silikon yang dikembangkan untuk mengatasi beberapa kelemahan dari
polisulfida. Addition silicone diperkenalkan setelah condensation silicone dengan ciri-ciri yang
lebih baik dan juga dikenal dengan nama poly vinyl siloxane. Polieter mempunyai ciri-ciri
mekanikal dan stabilitas dimensi yang baik tetapi mempunyai working time yang singkat dan
materialnya sangat kaku. Polimer komposit mempunyai warna dan tekstur bahan yang bisa
disamakan dengan gigi pasien dan mempunyai nilai estetis yang baik. Akrilik sebagai bagian dari
gigi tiruan mempunyai biokompatibilitas yang baik terhadap jaringan rongga mulut. Agar
menghasilkan cetakan yang akurat namun saat ini alginate lebih banyak digunakan sebagai
bahan cetak. Alginat merupakan bahan cetak hidrokoloid yang irreversible dan lebih banyak
digunakan dibandingkan agar karena pemakaiannya yang lebih mudah.

Pada penggunaannya dan pemakaiannya, bahan cetak polyether mempunyai keuntungan lebih
elastis, stabilitas dimensi yang baik yang hampir menyamai silikon. Walaupun demikian bahan cetak
ini mempunyai keburukan dalam penggunaannya seperti setting time dan working time yang terlalu
singkat serta memerlukan bahan adhesive untuk merekatkannya pada sendok cetak.