Anda di halaman 1dari 118

MODUL

MENGINTERPRETASIKAN
GAMBAR TEKNIK
Kode Kompetensi : 021-DKK-005

Disusun Oleh:
Citro Mulyo

Kompetensi Keahlian
Teknik Sepeda Motor
SMK NUSA MANDIRI
2013
KATA PENGANTAR

Modul ini disusun sebagai bahan ajar untuk mata pelajaran Menginterpretasikan
Gambar Teknik dengan Kode kompetensi 021-DKK-005 pada kompetensi keahlian
Teknik Sepeda Motor SMK Nusa Mandiri.
Sebagai alat komunikasi di industri, gambar mempunyai peran yang penting .sebagai
bahasa diantara perancang dan pelaksana. Agar dapat terjadi komunikasi yang intensif tanpa
adanya kesalahan interprestasi diantara mereka yang ada di industri dalam pembuatan
produk, maka diperlukan penguasaan kemampuan dalam membuat dan membaca
gambar teknik. Dalam modul ini dimuat aturan dasar bagaimana membaca gambar dan
membuat gambar sesuai dengan standar ISO.
Buku ini sangat penting bagi para peserta didik TSM, sehingga apabila mereka
berada didunia industri paling tidak sudah mendapat bekal bagaimana dasar gambar teknik
yang menyangkut kemampuan aturan gambar, membaca pandangan gambar, serta
bagaimana menyusun, mengurai dan membentangkan gambar. Memang untuk dapat
menjadi berkompeten memerlukan latihan yang lebih banyak, untuk itu diharapkan setelah
mempelajari teori langsung latihan praktik menggambar.
Dalam pemakaian modul ini, tetap diharapkan berpegang kepada azas keluwesan,
azas kesesuaian dan azas keterlaksanaan sesuai dengan karakteristik kurikulum SMK yang
disempurnakan.

Pemalang, Februari 2013


Guru Produktif
Teknik Sepeda Motor

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Judul ...................................................................................................................................... i
Kata Pengantar .................................................................................................................... ii
Daftar Isi.............................................................................................................................. iii
Bab 1 Pengenalan Gambar Teknik ................................................................................... 1
1.1. Fungsi dan Sifat Gambar ............................................................................................ 1
1.1.1. Gambar Sebagai "Bahasa Teknik" ....................................................................... 1
1.1.2. Fungsi Gambar Teknik......................................................................................... 3
1.1.3. Sifat-sifat Gambar ............................................................................................... 4
1.1.4. Standarisasi Gambar ........................................................................................... 4
1.2. Alat-alat Gambar dan Penggunaannya........................................................................ 5
1.2.1. Alat-alat Gambar.................................................................................................. 5
1.2.1.1. Papan Gambar dan Meja Gambar.......................................................... 5
1.2.1.2. Kertas Gambar ....................................................................................... 6
1.2.1.3. Pensil Gambar........................................................................................ 9
1.2.1.4. Jangka .................................................................................................. 10
1.2.1.5. Mistar................................................................................................... 11
1.2.1.6. Penggaris.............................................................................................. 11
1.2.1.7. Busur Derajat ....................................................................................... 12
1.2.1.8. Penghapus dan Pelindung Penghapus.................................................. 13
1.2.1.9. Pita Gambar dan Selotip ...................................................................... 13
1.2.1.10. Alas Gambar ...................................................................................... 13
1.2.1.11. Mesin Gambar ................................................................................... 13
1.2.2. Cara Menggunakan Peralatan Gambar............................................................... 14
1.2.2.1. Menempatkan Kertas Gambar ............................................................ 14
1.2.2.2. Memindahkan Ukuran ........................................................................ 14
1.2.2.3. Menggambar Garis Lurus ................................................................... 15
1.2.2.4. Menggambar Lingkaran...................................................................... 16
1.3. Garis, Angka dan Huruf dalam Gambar ................................................................... 18
1.3.1. Garis .................................................................................................................. 18
1.3.1.1. Jenis-jenis Garis.................................................................................. 18
iii
1.3.1.2. Penggunaan Garis ............................................................................... 19
1.3.1.3. Garis-garis yang Berhimpit ................................................................ 21
1.3.2. Angka dan Huruf............................................................................................... 21
1.3.2.1. Bentuk Angka dan Huruf.................................................................... 21
1.3.2.2. Ukuran Angka dan Huruf ................................................................... 22
1.4. Etiket Gambar ........................................................................................................... 24
Bab 2 Menggambar Teknik .............................................................................................. 25
2.1. Kontruksi Geometris ................................................................................................. 25
2.1.1. Membuat Garis Tegak Pada Garis Lurus ........................................................... 26
2.1.2. Membuat Garis Lurus Menjadi Dua Sama Panjang........................................... 27
2.1.3. Membagi Garis Sama Panjang ........................................................................... 27
2.1.4. Memindahkan Sudut .......................................................................................... 27
2.1.5. Membagi Sudut Menjadi Dua Sama Besar ........................................................ 28
2.1.6. Membagi Sudut Siku-siku Menjadi Tiga Sama Besar ....................................... 28
2.1.7. Menggambar Segitiga ........................................................................................ 29
2.1.8. Menggambar Bujur Sangkar .............................................................................. 31
2.1.9. Menggambar Lingkaran ..................................................................................... 31
2.1.10. Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar ....................................................... 32
2.1.11. Menggambar Garis Singgung Lingkaran ......................................................... 32
2.1.12. Menggambar Segi Lima Beraturan .................................................................. 33
2.1.13. Menggambar Segi Enam Beraturan ................................................................. 34
2.1.14. Mengambar Segi Tujuh Beraturan ................................................................... 34
2.1.15. Menggambar Segi Delapan Beraturan ............................................................. 35
2.1.16. Menggambar Segi Sembilan Beraturan .......................................................... 35
2.1.17. Menggambar Segi Sepuluh Beraturan ............................................................ 36
2.1.18. Menggambar Ellips ......................................................................................... 36
2.1.19. Menggambar Bulat Telur ................................................................................ 37
2.1.20. Menggambar Parabola .................................................................................... 37
2.1.21. Menggambar Hiperbola .................................................................................. 38
2.2. Penyajian Gambar Tiga Dimensi .............................................................................. 39
2.2.1. Gambar Proyeksi................................................................................................ 39
2.2.2. Proyeksi Piktorial ............................................................................................... 39
2.2.2.1. Proyeksi Isometri ................................................................................. 39
iv
2.2.2.2. Proyeksi Dimetri.................................................................................. 41
2.2.2.3. Proyeksi Miring ................................................................................... 42
2.2.2.4. Proyeksi Perspektif .............................................................................. 43
2.2.3. Proyeksi Ortogonal ............................................................................................ 44
2.2.4. Proyeksi Pandangan ........................................................................................... 45
2.2.4.1. Proyeksi Eopa ...................................................................................... 45
2.2.4.2. Proyeksi Amerika ................................................................................ 45
2.3. Aturan-aturan Dasar Untuk Penyajian Gambar Kerja .............................................. 48
2.3.1. Penentuan Pandangan......................................................................................... 48
2.3.2. Pandangan Sebagian........................................................................................... 49
2.3.3. Pandangan Setempat .......................................................................................... 49
2.3.4. Pandangan Detail ............................................................................................... 50
2.3.5. Penggambaran Khusus ....................................................................................... 50
2.4. Potongan ................................................................................................................... 53
2.4.1. Penyajian Potongan, Letak Potongan dan Garis Potong.................................... 53
2.4.2. Potongan dalam Satu Bidang ............................................................................. 55
2.4.3. Potongan dalam Lebih dari Satu Bidang ........................................................... 55
2.4.4. Potongan Separuh ............................................................................................. 56
2.4.5. Potongan yang Diputar di Tempat atau Dipindahkan ....................................... 56
2.4.6. Susunan Potongan-potongan Berurutan............................................................. 57
2.4.7. Penampang-penampang Tipis ............................................................................ 57
2.4.8. Bagian yang Tidak Boleh Dipotong................................................................... 57
2.4.9. Arsir ................................................................................................................... 58
2.5. Penulisan Angka Ukuran .......................................................................................... 60
2.5.1. Klasifikasi Pencatuman Ukuran......................................................................... 60
2.5.2. Pencatuman Simbol-simbol Ukuran .................................................................. 63
2.5.3. Pengukuran Ketebalan ....................................................................................... 64
2.5.4. Jenis-jenis Penulisan Ukuran ............................................................................. 65
2.6. Toleransi ................................................................................................................... 70
2.6.1. Penulisan Toleransi ............................................................................................ 71
2.6.2. Cara Penulisan Toleransi Ukuran/Dimensi........................................................ 72
2.6.3. Penandaan Kualitas Permukaan ......................................................................... 73

v
2.7. Suaian........................................................................................................................ 74
2.7.1. Jenis-jenis Suaian ............................................................................................... 74
Bab 3 Simbol Kelistrikan .................................................................................................. 77
3.1. Simbol Kelistrikan .................................................................................................... 77
3.2. Simbol Elektronika ................................................................................................... 78
3.3. Berbagai Simbol Kelistrikan dan Elektronika Otomotif .......................................... 78
Bab 4 Wiring Diagram .................................................................................................... 101
Bab 5 Menginterprestasikan Gambar Teknik dan Rangkaian................................... 109
5.1. Menginterpretasikan Gambar Teknik ..................................................................... 109
5.2. Menginterpretasikan Diagram Rangkaian ............................................................. 110
Daftar Pustaka ................................................................................................................. 111

vi
1
BAB I
PENGENALAN GAMBAR TEKNIK
Tujuan
Setelah mempelajari bab pertama ini, diharapkan anda bisa:
1. Memahami gambar sebagai Bahasa Teknik.
2. Menyebutkan fungsi gambar teknik.
3. Menjelaskan sifat-sifat gambar.
4. Memahami tentang skala gambar serta dapat mengaplikasikan fungsi skala
pada proses menggambar benda dari ukuran sebenarnya ke dalam kertas gambar.
5. Mengetahui serta menggunakan alat-alat gambar.
6. Mengaplikasikan penggunaan garis berdasarkan jenisnya.
7. Memahami bentuk serta ukuran angka dan huruf.
1.1. Fungsi dan Sifat Gambar
1.1.1. Gambar Sebagai "Bahasa Teknik"
Apabila akan dibuat suatu benda kerja di dalam industri permesinan atau mendesain
sebuah kendaraan mobil atau bermotor didunia otomotif, maka pemesan atau perencana
cukup memberikan gambar kerja pada pelaksana atau teknisi, tidak perlu membawa
contoh benda aslinya yang akan dibuat. Hal seperti ini dapat terjadi mengingat gambar
dalam teknik dipakai sebagai sarana untuk mengemukakan gagasan tentang konstruksi
pekerjaan jadi. Dengan demikian secara ringkas dapat dikatakan bahwa gambar
berfungsi sebagai bahasa di industri permesinan.
Untuk dapat melakukan fungsinya sebagai bahasa di industri, maka gambar teknik
mesin harus menjadi alat komunikasi utama di antara orang-orang di dalam membuat
desain dan komponen industri, bangunan dan peralatan konstruksi, dan pelaksana
proyek penghasil permesinan dengan manajemen atau staf ahli permesinan.
Agar dapat melakukan fungsinya sebagai bahasa teknik, maka perlu
penguasaan didalam:
(a) Penggunaan peralatan gambar
(b) Membuat gambar sendiri
(c) Memahami atau membaca gambar yang dibuat oleh orang lain
Dari tujuan-tujuan tersebut, maka kemampuan dalam gambar teknik mesin dapat
dilihat dari bagaimana is memahami atau membaca gambar yang dibuat oleh orang lain

1
dan bagaimana kinerjanya dalam membuat gambar agar dapat dipahami oleh orang lain,
sedangkan kemampuan penggunaan peralatan gambar sudah termasuk dalam kemampuan
membuat gambar, sebab bagaimanapun hasil gambar yang standar pasti diperoleh dari
seseorang yang sudah mempunyai keterampilan dalam penggunaan peralatan gambar.
Gambar teknik mesin harus cukup memberikan informasi untuk
meneruskan maksud apa yang diinginkan oleh perencana kepada pelaksana, demikian
juga pelaksana harus mampu mengimajinasikan apa yang terdapat dalam gambar kerja
untuk dibuat menjadi benda kerja yang sebenarnya sesuai dengan keinginan perencana
atau pemesan. Untuk itu standar-standar, sebagai tata bahasa teknik, diperlukan untuk
menyediakan "ketentuan-ketelatuan yang cukup". Dengan adanya standar-standar
yang telah baku ini akan lebih memudahkan suatu pekerjaan untuk dikerjakan di
industri pada daerah atau negara lain yang kemudian hasil akhirnva akan dirakit pada
industri di daerah atau negara yang berbeda hanya dengan menggunakan gambar kerja.
Agar dapat menggunakan standar-standar gambar yang ada sebagai bahasa,
maka gambar teknik yang dibuat harus dapat memberikan pandangan pada bidang yang
cukup dan aturan-aturan yang benar, sehingga menunjukkan gambar yang lebih jelas.
Selain itu untuk dapat menggunakan gambar sebagai bahasa, orang perlu mempunyai
kemampuan: memahami gambar teknik membuat sketsa-sketsa yang digambar secara
bebas atau diagram-diagram detail, penguasaan seluruh lingkup teknik menggambar yang
khas bagi gambar kerja dalam lapangan kejuruan yang relevan, dan membuat gambar
rancangan (design) lengkap.
Gambar Teknik secara harfiah berasal dari kata Gambar (Suatu alat komunikasi
visual) dan Teknik atau Metode (cara kerja bersistem, atau cara sistematis
dalam mengerjakan sesuatu). Jadi Gambar Teknik adalah metode komunikasi secara
visual dalam menyampaikan informasi hasil rancangan suatu produk secara :
(a) Komunikatif ( mudah dimengerti )
(b) Normatif ( sesuai aturan )
(c) Akurat ( presisi-tepat teknisnya)
(d) Terukur ( memiliki skala )
(e) Efektif ( tepat guna )
Sebagai bahasa, gambar harus mempunyai aturan- aturan yang obyektif yang dapat
dipahami oleh orang-orang yang ahli. Aturan-aturan gambar ini dibuat secara internasional
yang disebut dengan standart ISO.
2
Kegiatan Perancangan Gambar Penyampain Informasi Proses Pembuatan
Gambar 1. Ilustrasi Proses Gambar Teknik
1.1.2. Fungsi Gambar Teknik
Dalam dunia teknik gambar memiliki beberapa fungsi antara lain:
1. Menyampaikan Informasi
Saat ini antara perancang dan pembuat tidak lagi merupakan satu orang yang sama,
tetapi menjadi dua pihak yang berbeda, sehingga antara keduanya perlu alat informasi,
disini peranan gambar tekniks sebagai penyampai informasi.
2. Sebagai Pengawetan, Penyimpanan dan Penggunaan Keterangan
Fungsi gambar dimana gambar sebagai data terhadap produk yang telah
dihasilkan/dibuat. Penyimpaan gambar tersebut beragam, mulai dari hasil print out yang
disimpan dengan baik maupun terhadap media komputer yaitu berupa media penyimpan
dalam memori. Bagaimanapun gambar yang disimpan tersebut digunakan lagi sebagai
bahan penyempurnaan terhadap produk tersebut ataup sebagai bahan pengembangan untuk
kedepan sebagai acuan terhadap model barunya nanti.
3. Menuangkan Gagasan untuk Pengembangan
Gagasan seorang perancang untuk membuat benda-benda teknik mula-mula berupa
konsep dalam pikirannya. Konsep abstrak itu kemudian dituangkan dalam bentuk gambar.
4. Cara-cara Pemikiran dalam Penyiapan Informasi
Cara-cara penyampaian merupakan rencana sebagai kemampuan untuk
menggabungkan ide-ide, prinsip ilmu pengetahuan, sumber daya dan sering kali produk
yang ada menjadi pemecahan untuk suatu permasalahan. Kemampuan memecahkan
permasalahan dalam pembuatan rencana adalah hasil dari pendekatan yang terorganisir dan
teratur kepada permasalahan dikenal sebagai proses pembuatan rencana.
Penyiapan informasi tersebut mengikuti beberapa tahap :
(a) Pengenalan permasalahan
(b) Konsep-konsep dan ide-ide
3
(c) Pemecahan yang disetujui bersama
(d) Model atau prototype
(e) Produksi atau gambar-gambar kerja
1.1.3. Sifat Sifat Gambar
Adapun yang dapat digolongkan sebagai sifat-sifat gambar dan tujuan-tujuan
gambar antara lain:
1. Internasionalisasi gambar
Artinya peraturan-peraturan yang ada dalam gambar teknik dimulai dengan
persetujuan bersama dan kemudian dibuatkan suatu standar perusahaan.
2. Mempopulerkan Gambar
Mempopulerkan gambar berarti bahwa gambar perlu diketahui kejelasan, peraturan-
peraturan dan standarnya. Hal ini dikarenakan golongan yang harus membaca dan
mempergunakan gambar meningkat jumlahnya.
3. Perumusan Gambar
Bidang-bidang industri yang bermacam-macam misalnya permesinan, struktur,
perkapalan, perumahan atau arsitektur dan teknik sipil, semuanya menggunakan gambar
sebagai bahasa teknik. Akan tetapi dari beberapa bidang tersebut, terdapat hubungan yang
erat sebab masing- masing bidang tidak mungkin dapat menyelesaikan suatu proyek tanpa
menggunakan bidang lain. Untuk itu masing-masing bidang mencoba untuk
mempersatukan dan mengidentifisir standar-standar gambar.
4. Sistematika Gambar
Isi gambar sangat mementingkan susunan dan konsolidasi sistem standar gambar.
5. Penyederhanaan Gambar
Penghematan tenaga kerja dalam menggambar adalah penting, tidak hanya untuk
mempersingkat waktu, tetapi juga untuk meningkatkan mutu rencana. Oleh karena itu
penyederhanaan gambar menjadi masalah penting untuk menghemat tenaga dalam
menggambar.
6. Modernisasi Gambar
Dengan kemajuan teknologi, standar gambar telah dipaksa untuk mengikutinya.
Misalnya saja menggambar menggunakan komputer.
1.1.4. Standarisasi Gambar
Pengertian standarisasi gambar adalah aturan-aturan yang disepakati bersama antar
orang-orang, antar organisasi perusahaan. Untuk lingkup negara disebut Standar Nasional
4
dan untuk lingkup antar negara disebut Standard Internasional.
Fungsi standarisasi gambar :
(a) Memberikan kepastian
(b) Menyeragamkan penafsiran
(c) Memudahkan komunikasi teknik
(d) Memudahkan kerja sama antar perusahaan
(e) Memperlancar produksi dan pemasaran
Macam-macam standarisasi tiap-tiap negara cenderung untuk membuat standard
sendiri :
(a) JIS (Japanese Industrial Standard), Jepang
(b) NNI ( Nederland Normalisatie Institut), Belanda
(c) DIN ( Deutsche Industrie Normen), Jerman
(d) ANSI ( American National Standard Institute ), Amerika
(e) SNI ( Standar Nasional Indonesia ), Indonesia
Secara internasional adalah Standard ISO (International Standarization for Organization)
Meskipun perkembangan teknologi komputer berkembang pesat, sehingga
penggambaran yang dilakukan dalam teknik mesin saat sekarang sudah tidak
menggunakan pensil, pena gambar (rapido), jangka dan sebagainya, melainkan
menggunakan aplikasi program gambar seperti penggunaan AutoCad, Solid Work, Pro
Engineering, Catia, Inventor dan program-program yang lain, namun aturan yang
digunakan dalam penggunaan program-program tersebut tetap harus mengacu pada
aturan gambar teknik mesin. Jadi dalam penggunaan garis, huruf, proyeksi dan sebagainya
tetap berdasarkan aturan gambar teknik mesin.
1.2. Alat-alat Gambar dan Penggunaannya
1.2.1. Alat-alat Gambar
Untuk mendapatkan gambar teknik yang baik, tidak hanya menguasai teknik
menggambar yang baik tetapi juga perlu didukung dengan alat-alat gambar yang tepat
penggunaannya.

1.2.1.1. Papan Gambar dan Meja Gambar


Meja gambar yang baik mempunyai bidang permukaan yang rata tidak
melengkung. Meja tersebut dibuat dari kayu yang tidak terlalu keras misalnya kayu pinus.
Sambungan papannya rapat, tidak berongga, bila permukaannya diraba, tidak terasa ada

5
sambungan atau tonjolan. Meja gambar sebaiknya dibuat miring dengan bagian sebelah
atas lebih tinggi supaya tidak melelahkan waktu menggambar. Meja gambar yang dapat
diatur kemiringannya secara manual atau hidrolik. Manual pergerakan kemiringan dan
naik turunnya dengan sistem mekanik, sedangkan meja gambar hidrolik kemiringan dan
naik turunnya meja gambar menggunakan sistem hidrolik.

Gambar 2. Gambar meja


Ukuran papan gambar didasarkan atas ukuran kertas gambar, sesuai dengan
standar yang telah ditentukan. Tetapi dapat juga disesuaikan dengan kebutuhan, umumnya
ukuran papan gambar:
(a) Lebar : 90 cm
(b) Panjang : 100 cm
(c) Tebal : 3 cm

1.2.1.2. Kertas Gambar


Sesuai dengan tujuan gambar, bermacam-macam kertas gambar dipakai, seperti
misalnya kertas gambar putih, kertas kalkir dsb. Untuk gambar tata letak (perencanaan
awal), biasanya dipakai kertas gambar putih yang permukaannya tidak berbulu atau kasar
dan menggunakan pensil. Sedang untuk gambar kerja yang biasanya dibutuhkan lebih dari
satu (untuk diperbanyak untuk disebarkan ke bengkel, arsip dsb) biasanya dipakai kertas
kalkir. Sebab gambar diatas kertas kalkir ini dapat diperbanyak dengar cara cetak biru
(blue print) atau dengan copy biasa. Jadi gambar yang dipakai dibengkel adalah gambar
cetak birunya, sedang gambar asli (kalkir) disimpan sebagai arsip. Untuk gambar diatas
kalkir ini biasanya digunakan tinta untuk mendapatkan hasil cetak biru (foto copy) yang
baik.
Berdasarkan jenis kertasnya, kertas gambar yang dapat digunakan untuk
menggambar teknik antara lain:
6
(a) Kertas padalarang
(b) Kertas manila
(c) Kertas strimin
(d) Kertas roti
(e) Kertas kalkir
Ukuran gambar teknik sudah ditentukan berdasarkan standar. Ukuran pokok
kertas gambar adalah A0. Untuk mengetahui ukuran gambar kertas gambar dapat
dilihat pada tabel 1.

Standar Lebar Panjang Tepi kiri Tepi lain Posisi


Gambar
A0 841 1189 20 10 Mendatar

A1 594 841 20 10 Mendatar

A2 420 594 20 10 Mendatar

A3 297 420 20 10 Mendatar

A4 210 297 20 5 Tegak

A5 148 210 20 5 Tegak

A6 105 148 20 5 Tegak

Tabel 1. Kertas gambar berdasarkan ukuran

Gambar 3. Pembagian Ukuran Kertas Gambar

7
Dalam penggunaan kertas gambar untuk membuat gambar kerja tidak bisa
dilakukan secara sembarangan, harus dibuat sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan,
untuk ukuran kertas gambar A3, A2, Al, dan A0, kedudukan kertasnya adalah mendatar
(lebar pada arah tegak, dan panjang pada arah datar) seperti terlihat pada gambar 4.

Gambar 4. Kedudukan kertas untuk ukuran A3 dan di atasnya


Sedangkan untuk ukuran kertas A4, A5, dan A6 kedudukan kertasnya adalah tegak
(lebar pada arah datar, dan panjang pada arah tegak) seperti terlihat pada gambar 5.

Gambar 5. Kedudukan kertas untuk ukuran A4 dan di bawahnya


Ada kalanya karena sesuatu hal, pada penggambaran teknik, tidak bisa digambar
sesuai dengan ukuran yang sebenarnya, karena misalnya benda yang digambar terlalu
kecil, sehingga bila digambar sesuai dengan kenyataan yang sebenarnya tukang yang
mengerjakan tidak bisa , melihat dengan jelas, dikhawatirkan rusak, atau sebaliknya benda
yang digambar terlalu besar, sehingga akan terlalu banyak memakan kertas dan tidak
efisien. Maka tukang gambar dapat memperbesar atau memperkecil gambar yang akan
dibuat dengan menggunakan skala.
Besar kecilnya skala mempengaruhi efisiensi kerja dan faktor ekonomis. Semakin
besar skala akan rnenyebabkan kertas untuk menggambar menjadi banyak, sehingga
diperlukan biaya yang lebih mahal untuk membeli kertas, tinta, dan pengkopiannya,
8
sebaliknya bila skala terlalu kecil dikhawatirkan tidak efisien kerja dan lama dalam
penggambaran dan pengerjaan nantinya.
Ada tiga macam skala gambar (X adalah faktor pengali), yaitu:
1. Skala Penuh
Digunakan apabila gambar dibuat dengan ukuran yang sama dengan benda
sebenarnya. Penulisan skala penuh adalah dengan ditulis 1 : 1.
2. Skala Pembesaran
Digunakan bila gambarnya dibuat lebih besar dari benda sebenarnya. Penulisan
skala pembesaran ditulis X : 1.
3. Skala Pengecilan
Digunakan bila gambarnya dibuat lebih kecil dari ukuran benda yang sebenarnya.
Penulisan skala pengecilan ditulis 1 : X.
Adapun skala untuk pengecilan dan pembesaran yang dinormalisasikan, artinya
telah diakui secara internasional untuk gambar teknik mesin adalah sebagai berikut:
(a) Untuk pengecilan
1:2 1:5 1:10
1:20 1:50 1:100
1 : 200 1 : 500 1:1000
(b) Untuk pembesaran
2:1 5:1 10 : 1

1.2.1.3. Pensil Gambar


Pensil adalah alat gambar yang paling banyak dipakai untuk latihan mengambar
atau menggambar gambar teknik dasar. Pensil gambar terdiri dari batang pensil dan isi
pensil.
1.2.1.3.1. Pensil Gambar Berdasarkan Bentuk
1. Pensil Batang
Pada pensil ini, antara isi dan batangnya menyatu. Untuk menggunakan pensil ini
harus diraut terlebih dahulu. Habisnya isi pensil bersamaan dengan habisnya batang
pensil. Gambar pensil batang dapat dilihat pada pada gambar 6.

Gambar 6. Pensil batang

9
2. Pensil Mekanik
Pensil mekanik, antara batang dan isi pensil terpisah. Jika Isi pensil habis
dapat diisi ulang. Batang pensil tetap tidak bisa habis. Pensil mekanik memiliki
ukuran berdasarkan diameter mata pensil, misalnya 0.3 mm, 0.5 mm dan 1.0 mm.
Gambar pensil mekanik dapat dilihat pada gambar 7.

Gambar 7. Pensil mekanik


1.2.1.3.1. Pensil Gambar Berdasarkan Kekerasan
Ada tiga golongan kekerasan pensil, yang masing-masing dibagi lagi dalam tingkat
kekerasan. Golongan tersebut adalah keras (H), sedang (F) dan lunak (B). Golongan keras
dari 9H sampai 4H, golongan sedang dari 3H sampai B dan golongan lunak dari 2B sampai
dengan 7B. Sayang sekali derajat kekerasan pensil ini masih belum di standarkan
sepenuhnya, karena itu dianjurkan untuk menggunakan satu merk pensil saja agar lebih
tepat derajat kekerasannya.
Keras Sedang Lunak
4H 3H 2B
5H 2H 3B
6H H 4B
7H F 5B
8H HB 6B
9H B 7B

Tabel 2. Standar Kekerasan Pensil

1.2.1.4. Jangka
Jangka digunakan untuk membuat lingkaran, membagi garis atau sudut dan
sebagainya. Jangka yang baik memiliki bagian-bagian yang dapat diatur atau setting sesuai
dengan keperluan penggambaran dan juga dengan jarum penusuk yang kecil dan runcing.

Gambar 8. Bagian-bagian Jangka


10
1.2.1.5. Mistar
Mistar ada dua yaitu Mistar Ukur dan Mistar Skala
Mistar ukur mempunyai garis pembagi dalam mm dan inchi, dibuat dari bahan yang
tidak mudah rusak. Untuk memindahkan ukuran dengan baik dan tepat, ukuran pada mistar
ukur harus sedekat mungkin dengan permukaan kertas.
Jika menggambar benda menjadi lebih besar atau lebih kecil dari benda
sesungguhnya, maka ukurannya diskala. Agar setiap kali mengukur tidak perlu menghitung
(mengalikan atau membagi), maka cukup dengan mengunakan mistar skala. Ada mistar
skala yang mempunyai penampang segitiga dan tiap ujung segitiga ada 2 skala, sehingga
total keseluruhannya ada 6 skala pada satu mistar skala .

Gambar 9. Mistar Skala

1.2.1.6. Penggaris
Untuk menggambar diperlukan bermacam-macam penggaris, antara lain
penggaris T, segitiga, mal lengkungan, mal/sablon bentuk.
1. Penggaris Segitiga
Terdiri dari segitiga siku sama kaki dan sebuah segitiga siku 60 dan diginakan untuk
membuat garis-garis sejajar, sudut-sudut istimewa dan garis yang saling tegak lurus.

Gambar 10. Penggaris Segitiga dan T


11
2. Penggaris T
Terdiri dari sebuah kepala dan sebuah daun.
3. Mal Lengkungan
Dipakai untuk membuat garis-garis lengkung yang tidak dapat dibuat menggunakan
jangka.

Gambar 11. Mal Lengkungan


4. Mal Bentuk
Untuk membuat gambar secara cepat dipergunakan mal-mal bentuk. Mal bentuk
memiliki bentuk bermacam-macam, seperti misalnya untuk menggambar lambang-
lambang dalam bidang elektronik, gambar mur, dan lain sebagainya.

Gambar 12. Mal Bentuk

1.2.1.7. Busur Derajat


Busur derajat, terbuat dari logam (aluminium) atau plastik, mempunyai garis
pembagi dari 0-180. Berfungsi untuk mengukur sudut atau membagi sudut.

Gambar 13. Busur Derajat

12
1.2.1.8. Penghapus dan Pelindung Penghapus
Penghapus terbuat dari karet atau plastik dan digunakan untuk membuang
atau menghapus garis yang salah. Penghapus yang baik harus dapat menghilangkan garis-
garis yang tidak diinginkan dan tidak merusak kertasnya.
Pelindung penghapus ini dipakai bila kita ingin menghilangkan garis salah, dimana
garis ini berdekatan dengan garis-garis lain yang diperlukan. Dengan alat ini garis-garis
yang perlu dapat terlindung dari penghapusan.

Gambar 14. Pelndung Penghapus

1.2.1.9. Pita Gambar dan Selotip


Pita gambar/ selotip dipakai untuk menempelkan kertas gambar di atas papan
gambar. Pita gambar mempunyai daya lekat yang cukup untuk menempelkan kertas
gambar dan tidak merusak kertas pada saat dilepas.

1.2.1.10. Alas Gambar


Alas kertas gambar digunakan untuk menghindari adanya bekas-bekas garis dan
tusukan jarum dari jangka. Alas kertas gambar terbuat dari plastik lunak, karet magnetik,
atau pita tipis dari baja tahan karat.

1.2.1.10. Mesin Gambar


Mesin gambar adalah alat yang dapat menggantikan fungsi alat-alat gambar lainnya
seperti busur derajat, penggaris T, segitiga dan ukuran.

Gambar 15. Mesin Gambar


13
1.2.2. Cara Menggunakan Alat Gambar
Dalam proses penggambaran dan ketersediaan alat, terdapat beberapa hal penting
yaitu cara kita menggunakan alat-alat gambar tersebut.

1.2.2.1. Menempatkan Kertas Gambar

Beberapa hal yang disarankan berhubungan dengan cara menempatkan kertas


gambar adalah sebagai berikut.

1. Kertas putih diletakkan dengan permukaan yang halus menghadap ke atas.

2. Ukuran kertas disesuaikan dengan benda yang akan digambar.

3. Kertas gambar yang diletakkan di meja gambar disesuaikan dengan jenis mejayang
digunakan.

4. Kertas gambar diletakkan dekat pada sisi , penempatan Kertas Gambar kiri dan sisi
bawah papan gambar (tidak berlaku bila memakai mesin gambar).

5. Usahakan agar tepi kertas gambar sejajar dengan penggaris.

6. Kertas gambar diletakkan pada papan gambar dengan bantuan paku payung atau
pita perekat.

7. Usahakan agar kertas gambar betul-betul rata di atas papan gambar

Gambar 16. Penempatan Kertas Gambar

1.2.2.2. Memindahkan Ukuran


Beberapa hal yang disarankan berhubungan dengan cara memindahkan ukuran
adalah sebagai berikut.
1. Mistar diletakkan sejajar mungkin pada garis di mana akan diletakkan ukuran
yang dikehendaki.

14
2. Dengan menggunakan pensil yang ujungnya tajam, buatlah goresan kecil tepat
di hadapan tanda bagi yang diinginkan dan tegak lurus.
3. Jika diinginkan ketelitian yang lebih tinggi, tanda dapat dibuat dengan tusukan
jarum atau dengan sebuah kaki dari jangka pembagi.
4. Jangan sekali-kali memindahkan ukuran langsung dari mistar ukur dengan jangka
pembagi karena akan merusak mistar ukurnya.

Gambar 17. Cara Memindahkan Ukuran

1.2.2.3. Menggambar Garis Lurus


Beberapa hal yang disarankan berhubungan dengan cara menggambar garis lurus
adalah sebagai berikut.
1. Garis lurus mendatar (horizontal) ditarik dari kiri ke kanan.
2. Garis lurus vertikal ditarik dari bawah ke atas.
3. Garis sembarang ditarik dari kiri ke kanan.
4. Garis lurus dapat ditarik/ digambar dengan menggunakan penggaris T atau
menggunakan segitiga.
5. Tidak hanya garis mendatar dan tegak lurus saja, tetapi dapat juga digambar
garis miring sembarang.
6. Garis-garis sejajar miring dapat digambar dengan menggunakan sepasang
segitiga.
7. Pekerjaan-pekerjaan di atas dapat dipermudah oleh mesin gambar.

Gambar 18. Menggambar Garis Lurus

15
Gambar 19. Penggunaan Segita

1.2.2.4. Menggambar Lingkaran


Beberapa hal yang disarankan berhubungan dengan cara menggambar lingkaran
adalah sebagai berikut.
1. Lingkaran-lingkaran kecil digambar sekaligus (satu tahap) dengan menggunakan
jangka kecil.
2. Lingkaran-lingkaran besar digambar dalam dua tahap.
3 Pada saat menggunakan jangka, kedua kaki jangka berdiri tegak lurus pada kertas
gambar.
4. Tekanlah jangka dengan tekanan konstan untuk menghasilkan tebal garis
yang sama.
5. Gunakanlah mal lingkaran untuk menggambar lingkaran kecil. Penggunaan
mal lingkaran selain mempermudah juga mempercepat waktu menggambar.
6. Garis-garis lengkung digambar menggunakan mal lengkung.
7. Bagian mal lengkung luar maupun dalam dapat dipergunakan.
8. Sebuah garis lengkung tidak dapat diselesaikan dengan satu tarikan.

16
9. Bagilah garis lengkung tersebut dalam bagian-bagian yang cocok dengan mal
lengkung.
10. Bagian-bagian tersebut satu dengan yang lain harus menyambung, sehingga
diperoleh garis lengkung yang licin (smooth).

Gambar 20 . Arah Penggambaran Lingkaran

Gambar 21 . Cara Menggambar Lingkaran

Gambar 22 . Cara Menggambar Lingkaran Besar dengan Jangka dan Batang Penyambung

17
Gambar 23 . Sablon Lingkaran. Tanda- tanda Harus Berimpit dengan Garis Sumbu

Gambar 24 . Penggunaan Mal Lenkung


1.3. Garis, Angka dan Huruf dalam Gambar
Dalam gambar dipergunakan beberapa jenis garis, yang masing-masing memiliki
arti dan penggunaannya sendiri. Penggunaan garis harus sesuai dengan maksud dan
tujuannya. Selain garis, dalam gambar juga dipergunakan angka, huruf atau lambang-
lambang untuk memberi ukuran-ukuran, catatan-catatan, judul dsb. Penggunaan tersebut
juga harus mengacu pada ketentuan tertentu.
1.3.1. Garis
1.3.1.1. Jenis-jenis Garis
Ada empat jenis garis yang dipakai dalam gambar mesin, seperti sebagai berikut:
1. Garis nyata garis kontinu.
2. Garis gores garis pendek-pendek dengan
jarak antara.
3. Garis
Garis bergores
bergores garis gores panjang dengan
gores pendek/titik di antaranya.
4. Garis bergores ganda garis dengan gores panjang
dengan dua gores/titik pendek
diantaranya.
18
Jenis garis menurut tebalnya ada dua macam, yaitu garis tebal dan garis tipis. Kedua
jenis garis ini mempunyai perbandingan 1 : 0,5. Tebal garis dipilih berdasarkan
besar kecilnya gambar. Ketebalan garis dipilih dari deretan berikut:
0,18; 0,25; 0,35; 0,5; 0,7; 1; 1,4 dan 2 mm
Pada mumumnya garis tipis dipakai 0,25 atau 0,35 mm. Sementara garis tebal
adalah 0,5 atau 0,7 mm.
a : Tebal garis
b : Jarak antara garis dianjurkan nilai min = 3a
c : Ruang antara garis min 0,7 mm

Gambar 25. Jarak Antar Garis


1.3.1.2. Penggunaan Garis
Dalam gambar mesin digunakan beberapa garis dengan bentuk sesuai
dengan penggunaannya. Macam-macam garis beserta penggunaannya sebagai berikut:

19
Tabel 3. Macam-macam Garis dan Penggunaannya

Gambar 26. Penggunaan Maca-macam Jenis Garis

20
1.3.1.3. Garis-garis yang Berhimpit
Jika dua buah garis atau lebih yang berbeda jenisnya berimpit, maka
penyambungannya harus dilaksanakan sesuai urutan prioritas berikut:

1. Garis gambar (garis tebal kontinu, Jenis A).

2. Garis tidak tampak (garis gores tipis, Jenis E).

3. Garis potong (garis gores yang dipertebal pada ujungnya pada tempat-tempat
perubahan arah, Jenis H).

4. Garis-garis sumbu (garis gores, Jenis C).


5. Garis bantu, garis ukur, dan garis arsir (garis tipis kontinu, Jenis B).
1.3.2. Angka dan Huruf

1.3.2.1. Bentuk Angka dan Huruf


Huruf dan angka dipergunakan untuk memperjelas maksud informasi yang disajikan
gambar. Penggunaan huruf dan angka dalam gambar biasanya untuk menunjukkan besarnya,
ukuran, keterangan bagian gambar dan catatan kolom etiket gambar. Untuk itu semua
ukuran, keterangan dan catatan hendaknya ditulis tangan dengan gaya yang terang, dapat
dibaca dan dapat dibuat dengan cepat.
Ada beberapa ciri yang perlu diperhatikan dalam penulisan huruf dan angka pada
gambar teknik agar dapat berfungsi sebagaimana mestinya, yaitu:
1. Jelas
2. Seragam
3. Dapat dibuat microfilm atau direproduksi
Oleh karena itu angka dan huruf harus digambar dengan cermat dan jelas, hal
ini dimaksudkan agar tidak menimbulkan salah baca dari pembaca gambar yang lain.
Penulisan huruf dan angka juga dapat memakai sablon atau mal. Berikut contoh
bentuk huruf dan angka.

Gambar 27. Bentuk Huruf-huruf JIS

21
1.3.2.2. Ukuran Angka dan Huruf
Ukuran huruf dan angka dalam menggambar teknik harus mempunyai karateristik:
mudah dibaca dan tingginya tidak kurang dari 2,5 mm. Maksud dari tinggi huruf dan angka
tidak boleh terlalu kecil, sebab akan menyebabkan sukar dibaca di dalam ruangan.
Selain tidak boleh terlalu kecil, huruf yang digunakan dalam gambar teknik mesin
juga perbandingan tinggi, tebal, jarak diantara huruf dan angka serta kata yang ada harus
proportional. Tabel 4 rnemperlihatkan keterangan tinggi huruf/angka besar (h), tinggi huruf
kecil (c), jarak huruf (a), jarak garis (b), jarak kata (e), dan tebal huruf (d).
Tinggi h dari huruf besar diambil sebagai dasar ukuran. Daerah standar tinggi huruf
yang dipakai adalah sebagai berikut:
2,5; 3,5; 5; 7; 10; 14 dan 20 mm

Tabel 4. Perbandingan Huruf yang Dianjurkan


22
Bentuk huruf dan angka yang dipergunakan dalam gambar teknik sudah standar, ada
yang tegak dan juga ada yang miring (15). Adapun bentuk dari huruf dan angka adalah
seperti terlihat pada Gambar 28 untuk huruf dan angka tegak, sedangkan untuk huruf dan
angka miring adalah seperti terlihat pada gambar 29.

Gambar 28. Bentuk Huruf dan Angka Tegak

Gambar 29. Bentuk Huruf dan Angka Miring

23
1.4. Etiket Gambar
Untuk menjelaskan apa yang digambar, di dalam gambar teknik dibuat etiket
gambar yang letaknya disebelah bawah atau bawah bagian kanan. Bentuk dari etiket
gambar ini bermacam-macam, namun bentuk yang umum digunakan adalah model vsm
(verein schweizerischer maschinen = sekolah teknik mesin) dan model penunjukkan
proyeksi.
Bentuk standar etiket gambar model vsm (sekolah teknik) adalah seperti terlihat
pada Gambar 30. Ukuran dan tebal garis serta bentuk tulisan dari etiket ini seperti terlihat
pada Gambar 30 tersebut. Untuk gambar lengkap yang berupa susunan, etiket model vsm
seperti terlihat pada Gambar 31. Pada etiket model vsm susunan ini selain keterangan
seperti pada etiket standar juga ditambahi keterangan-keterangan yang berhubungan
dengan bagian-bagian (detailnya). Bentuk etiket yarig lain adalah model penunjukkan
proyeksi seperti terlihat pada Gambar 32. Ukuran dan garis-garisnya serta tulisannya
seperti terlihat pada gambar tersebut.

3-3-2013 Deny P.

TSM SMK NUSMA


Gambar 30. Etiket Gambar Standar Model VSM (Sekolah Teknik)

3-3-2013 Deny P.

TSM SMK NUSMA


24
Gambar 31. Etiket Gambar Susunan Model VSM (Sekolah Teknik)
Deny Priyanto

3-3-2013

TSM SMK NUSMA

Gambar 32. Etiket Gambar Standar Model Penunjukan Proyeksi

25
BAB II
MENGGAMBAR TEKNIK
Tujuan
Setelah mempelajari bab pertama ini, diharapkan anda bisa:
1. Memahami fungsi gambar kontruksi geometris.
2. Menggambar macam-macam kontruksi geometris.
3. Memahami macam-macam proyeksi.
4. Menggambar bentuk proyeksi.
5. Mengetahui aturan-aturan dasar untuk penyajian gambar kerja.
6. Memahami penggunaan potongan dan toleransi.
2.1. Kontruksi Geometris
Dalam menggambar teknik, desainer sering menggunakan kontruksi geometris untuk
membantu dalam menyelesaikannya. Kontruksi geometris yang sering digunakan seperti
garis, sudut, lingkaran, busur, segi banyak dan lain lain.
Penggunaan kontruksi geometris dalam gambar teknik dengan maksud agar hasil
gambar yang didapat lebih baik. Pembuatan elips yang dibuat dengan bantuan lingkaran
hasilnya akan lebih akurat dan pantas dari pada yang dibuat dengan perkiraan aja. Untuk
itulah desainer harus menguasai cara pembuatan kontruksi geometris ini.
2.1.1. Membuat Garis Tegak Pada Garis Lurus
a. Buat garis lurus AB.
b. Dari titik C buat busur DE.
c. Dari titik D lingkarkan jari-jari sembarang ke atas.
d. Dari titik E lingkarkan jari-jari sembarang ke atas sehingga memotong di titik F.
e. Hubungkan titik F dan C. Jadi garis FC tegak lurus dengan AB.

C
A B
D E
Gambar 1. Garis Tegak Pada Garis Lurus

26
2.1.2. Membagi Garis 2 Bagian
a. Buat dua busur lingkaran dengan A dan B sebagai pusat, jari-jari R sembarang.
b. Kedua busur saling berpotongan di a dan b.
c. Tarik garis ab yang memotong AB di C.
d. Maka AC = CB.

Gambar 2. Membagi Garis 2 Bagian


2.1.3. Membagi Garis Sama Panjang
a. Tarik garis sembarang dari A ke B.
b. Ukuran pada garis a-h bagian yang sama panjang dengan memakai jangka Aa = ab =
bc = cd = de = ef = fg= gh.
c. Hubungkan titik h dengan B
d. Tariklah dari titik-titik : g, f, e, d, c, b, a, garis sejajar dengan garis hB garis-garis ini akan
memotong AB di titik- titik yang membaginya dalam 8 bagian yang sama panjang.

Gambar 3. Membagi Garis Sama Panjang


2.1.4. Memindahkan Sudut
a. Buat busur lingkaran dengan A sebagian pusat dengan jari-jari sembarang R yang
memotong kaki-kaki sudut AB dan AC di n dan m.
b. Buat pula busur lingkaran dari A1 dengan jari-jari R1 (R=R1) yang memotong kaki
sudut A1 C1 di m1.
c. Buat busur lingkaran dari titik m dengan jari-jari r = nm.
27
d. Buat pula busur lingkaran dengan jari-jari r1 = r dari titik di m1 busur ini memotong
busur yang pertama ( jari-jari R1) di titik n.
e. Tarik garis A1 n1 yang merupakan kaki sudut A1 B1. Maka sudut B1 A1 C1 = sudut BAC

Gambar 4. Memindahkan Sudut


2.1.5. Membagi Sudut Menjadi Dua Sama Besar
a. Lingkaran sebuah busur lingkaran dengan titik A sebagai pusat dengan jari-jari sembarang
R yang memotong kaki sudut AB dan AC dititik-titik P dan O.
b. Buat dengan P dan O sebagai pusat busur lingkaran dengan jari-jari sebarang R2 dan
R3 (R2 = R3) yang sama besar. Kedua busur lingkaran tersebut berpotongan di T
c. Tarik garis AT maka sudut BAT = sudut TAC.

Gambar 5. Membagi Sudut Menjadi Dua Sama Besar


2.1.6. Membagi Sudut Siku-siku Menjadi Tiga Sama Besar
a. Lingkaran sebuah busur lingkaran dengan titik A sebagai pusat dengan jari-jari sembarang
R:busur, lingkaran ini memotong kaki sudut AB di P dan kaki sudut AC di O.
b. Buat dengan jari-jari R dan busur lingkaran dengan titik pusat P dan O kedua busur
lingkaran ini memotong busur yang pertama di titik-titik R dan S.
c. Tarik garis AR dan AS, maka sudut BAR = sudut RAS = sudut SAC.

28
Gambar 6. Membagi Sudut Siku-siku Menjadi Tiga Sama Besar
2.1.7. Menggambar Segitiga
Untuk dapat menggambar segitiga maka minimal harus ditentukan 3 buah untuk agar
segitiga dapat dibuat sesuai yang dikehendaki. Adapun unsur unsur yang dapat dipakai
sebagai pedomana dalam menggambar segitiga bila ditentukan:
1. Sisi sudut sisi
a. Buat garis AB, dengan mengukur garis pengukuran 1 dengan jangka.
b. Pindahkan sudut yang ditentukan dengan pengukuran urutan 2, 3, 4 terus 5 pada titik A.
c. Ukurkan panjang garis ukuran 6 ke garis sudut yang telah dibentuk pada titik C.
d. Segitiga ABC sudah tergambar.

Gambar 7. Menggambar Segitiga Sisi Sudut Sisi

29
2. Sudut sisi sudut
a. Buat garis AB, dengan mengukur garis pengukuran 1 dengan jangka.
b. Pindahkan sudut yang ditentukan dengan pengukuran urutan 2, 3 pada titik A dan
urutan 4, 5 pada titik B.
c. Pertemuan garis pembentuk kedua sudut memotong titik C.
d. Segitiga ABC sudah tergambar.

Gambar 8. Menggambar Segitiga Sudut Sisi Sudut


3. Sisi sisi sisi
a. Segitiga ini merupakan segitiga sama sisi karena ketiga sisinya sama panjang.
b. Tentukan atau ukur salah satu sisinya misalnya Ab.
c. Ukurlah urutan 1 dari titik A sepanjang garis AB.
d. Kemudian ukurkan kembali urutan 2 dari titik B sepanjang AB.
e. Segitiga ABC sama kaki tergambar.

Gambar 9. Menggambar Segitiga Sisi Sisi Sisi

30
2.1.8. Menggambar Bujur Sangkar
a. Tentukan lingkaran dengan titik pusat M.
b. Tarik garis tengahnya memotong titik A dan B.
c. Lingkarkan jari-jari dari titik A dan B sama panjang.
d. Hubungkan perpotongan lingkaran dari titik A dan B, sehingga memotong lingkaran yang
ditentukan pada titik C dan D.
e. Titik A, B, C dan D dihubungkan membentuk segi empat beraturan atau bujur sangkar.

Gambar 10. Menggambar Bujur Sangkar


2.1.9. Menggambar Lingkaran
a. Tentukan panjang jari-jari lingkaran.
b. Buat garis AB sesuai dengan jari-jari lingkaran yang ditentukan.
c. Buat lingkaran dari titik A sepanjang AB dengan jangka, maka lingkaran sudah dibuat
denganjari-jari AB.

Gambar 11. Menggambar Lingkaran

31
2.1.10. Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar
Untuk membagi keliling lingkaran sama saja dengan membagi busur lingkarannya.
Untuk menentukan panjang lingkaran sama besar kita gunakan rumus yaitu 360 :
jumlah pembagian keliling yang diinginkan. Contoh kita menginginkan 8 bagian dari busur
lingkaran, maka 360 : 8 = 45 . Berati kita harus membuat sudut luar sebesar 45 atau
membagi lingkaran menjadi 8 bagian atau dapat dikatakan membuat segi 8 beraturan terlebih
dahulu. Ingat buatlah sudut yang dapat dibuat dengan bantuan jangka. Contoh keliling
lingkaran yang dibagi menjadi delapan sama besar.
a. Tentukan lingkarannya pusat M.
b. Tarik garis tengah lingkaran memotong titk A dan B.
c. Buat busur dari titik A dan titik B sama panjang.
d. Tarik perpotongan kedua busur hingga memotong lingkaran diditik C dan D.
e. Buat busur dari titik A dan C sama panjang dan juga busur dari titk B dan titik C sama
panjang.
f. Perpotongan kedua busur dihubungkan ke titik M memotong lingkaran di titik E dan G.
g. Kemudian diteruskan hingga memotong lingkaran berikut di titik F dab H.
h. Keliling lingkaran sudah dibagi 8 sama besar. Yaitu AE, EC, CG, GB, BF, FD, DH dan
HA.

Gambar 12. Membagi Keliling Lingkaran Sama Besar


2.1.11. Menggambar Garis Singgung Lingkaran
a. Ditentukan titik P dan lingkaran yang berpusat di titik M.
b. Tarik dari titik M ke P dan tentukan titik N ditengah- tengah antara garis MP.
Caranya buat busur yang sama dari titik M dan dari titik P hingga perpotongan busur
kalau ditarik garis akan memotong garis MP di titik N.
c. Buat lingkaran titik N sebagai pusat dengan jari-jari NP atau NM.
d. Lingkaran tersebut memotong lingkaran pertama di titik R1 dan R2.
32
e. Garis PR1 dan PR2 merupakan garis singgung lingkaran.

Gambar 13. Menggambar Garis Singgung Lingkaran


2.1.12. Menggambar Segi Lima Beraturan
a. Ditentukan lingkaran dengan pusat M.
b. Tarik garis tengah melalui titk M memotong lingkaran di titik A dan titik B.
c. Buat busur yang sama dari titik A dan titik B, perpotongan busur tersebut ditarik garis
memotong lingkaran di titik C dan D serta melalui titik M.
d. Kemudian buat busur yang sama pada titik M dan titik B, perpotongan busur tersebut
ditarik garis hingga memotong di titik E.
e. Hubungkan garis dari titik E dan titik D.
f. Lingkarkan dari titk E sepanjang ED kearah MA hingga memotong di titik F.
g. Garis DF merupakan sisi dari segi lima beraturan.
h. Dan seterusnya lingkarkan sisi tersebut pada keliling lingkaran akan membentuk segi lima
beraturan.

Gambar 14. Menggambar Segi Lima Beraturan

33
2.1.13. Menggambar Segi Enam Beraturan
a. Ditentukan lingkaran dengan pusat M.
b. Tarik garis tengah melalui titk M memotong lingkaran di titik A dan titik B.
c. Buat busur yang sama dari titik A dan titik B sepanjang AM = BM memotong lingkaran.
d. Hubungkan titk potong yang terdapat pada lingkaran tersebut, sehingga tergambarlah segi
enam beraturan.

Gambar 15. Menggambar Segi Enam Beraturan


2.1.14. Mengambar Segi Tujuh Beraturan
a. Ditentukan lingkaran dengan pusat M.
b. Tarik garis tengah melalui titk M memotong lingkaran di titik A dan titik B.
c. Buat busur yang sama dari titik B sepanjang BM memotong lingkaran dititik C dan D.
d. Hubungkan titk potong c dan D memotong BM dititik E, maka CE merupakan sisi dari
segi tujuh beraturan.
e. Lingkarkan sisi CE pada keliling lingkaran sehingga tergambarlah segi tujuh beraturan.

Gambar 16. Menggambar Segi Tujuh Beraturan

34
2.1.15. Menggambar Segi Delapan Beraturan
a. Ditentukan lingkaran dengan pusat M.
b. Tarik garis tengah melalui titk M memotong lingkaran di titik A dan titik B.
c. Buat busur yang sama dari titik A dan titik B dan tarisk perpotongan busur
sehingga memotong lingkaran di titik C dan D dan melalui titik M.
d. Bagilah busur AD dan BD sama besar, kemudian tarik garis hingga memotong
lingkaran.
e. Hubungkan ke 8 titik potong pada lingkaran tersebut, sehingga tergambarlah segi
delapan beraturan.

Gambar 17. Menggambar Segi Delapan Beraturan


2.1.16. Menggambar Segi Sembilan Beraturan
a. Buat lingkaran.
b. Tarik garis tengah AB dan bagilah AB menjadi 9 bagian sama panjang.
c. Tarik garis CD tegak lurus garis AB ditengah-tengah AB.
d. Perpanjang garis AB dan CD berturut-turut denagn BE dan DF = 1/9 AB.
e. Hubungkan DF hingga memotong lingkaran, maka garis dari titik potong lingkaran ke titik
3 merupakan sisi segi 9 beraturan dan ukuranlan pada keliling lingkaran.

Gambar 18. Menggambar Segi Sembilan Beraturan


35
2.1.17. Menggambar Segi Sepuluh Beraturan
a. Ditentukan lingkaran dengan pusat M.
b. Tarik garis tengah melalui titk M arah mendatar sehingga memotong lingkaran.
c. Buat garis tengah melalui titik M arah tegak sehingga memotong lingkaran.
d. Buat busur yang sama dari titik M dan titik Q, perpotongan busur tersebut ditarik
memotong garis MQ di titik L dan D.
e. Lingkarkan dari titk L sepanjang LD kearah MP hingga memotong di titik F.
f. Garis DF merupakan sisi dari segi lima beraturan, sedangkan MF merupakan sisi segi
sepuluh
g. Dan seterusnya lingkarkan sisi tersebut pada keliling lingkaran akan membentuk segi lima
beraturan dan juga segi sepuluh beraturan.

Gambar 19. Menggambar Segi Sepuluh Beraturan


2.1.18. Menggambar Ellips
a. Lebar ditentukan.
b. Buatlah CD tegak lurus garis AB dan buatlah lingkaran ditengah AB.
c. Buatlah garis melalui CB dan DB
d. Buatlah busur lingkaran jari-jari Cd = AB dari titik C dan D hingga memotong di titik E
dan F . Seterusnya buat busur lingkaran dari titik B jari-jari BE = BF, maka tergambarlah
bulat telur

36
Gambar 20. Menggambar Elips
2.1.19. Menggambar Bulat Telur
a. Lebar ditentukan.
b. Buatlah CD tegak lurus garis AB dan buatlah lingkaran ditengah AB.
c. Buatlah garis melalui CB dan DB.
d. Buatlah busur lingkaran jari-jari Cd = AB dari titik C dan D hingga memotong di titik E
dan F . Seterusnya buat busur lingkaran dari titik B jari-jari BE = BF, maka tergambarlah
bulat telur.

Gambar 21. Menggambar Bulat Telur


2.1.20. Menggambar Parabola
a. Buatlah garis bantu sejajar arah tegak 10 bagian dengan jarak yang sama.
b. Buat juga garis bantu sejajar arah mendatar 5 bagian sama panjang.
c. Jarak garis mendatar lebih lebar dari pada jarak arah tegak.
d. Hubungkan dari titik 0 tepi ke titik 1, 2, 3, 4 dan 5 tengah atau juga hubungkan garis dari
titik 5 tengah ke titik 1, 2, 3, 4 tepi.
e. Hasil tarikan garis tersebut akan dipotongkan dengan garis tegak yaitu 01, 51 dengan garis
tegak A, garis 02, 52 dengan garis tegak B, garis 03, 53 dengan garis tegak C dan garis 04,
54 dengan garis D serta sebagai puncaknya garis E5.

37
f. Perpotongan garis-garis tersebut merupakan titik penghubung dalam pembuatan garis
parabola.

Gambar 22. Menggambar Parabola


2.1.21 .Menggambar Hiperbola
a. Buatlah sumbu X dan Y.
b. Buatlah lingkaran pusat C dan bujur sangkar.
c. Tarik garis menyilang melalui sudut diagonal dari bujur sangkar.
d. Pada sumbu X berpotongan di V dan V1.
e. Tentukan pusat putaran hiperbola F dan F1 dengan jarak dari V dan V1 setengah jarak
jari-jari lingkaran sehingga FV = F1V1.
f. Tentukan titik A, A1, A2, A3 dan A4 pada sumbu X.
g. Jarak AA1 = A1A2 = A2A3 = A3A4.
h. Buatlah busur dari titik F dengan jarak AV dipotongan busur dari titik F1 dengan jarak
AV1, kemudian dibalik dari titik F` dengan jarak AV dipotongan busur dari titik F dengan
jarak AV1.
i. Dan seterusnya jarak busur A1V dan A1V1, A2V dan A2V1, A3V dan A3V1 dan yang
terakhir A4V dan A4V1, pusat putarannya bergantian dari titik F dan F1.
j. Hasil perpotongan dihubungkan membentuk gambar hiperbola.

38
Gambar 23. Menggambar Hiperbola
2.2. Penyajian Gambar Tiga Dimensi
2.2.1. Gambar Proyeksi
Proyeksi merupakan cara penggambaran suatu benda, titik, garis, bidang, benda
ataupun pandangan suatu benda terhadap suatu bidang gambar. Proyeksi
piktorial/pandangan tunggal adalah cara penyajian suatu gambar tiga dimensi terhadap
bidang dua dimensi. Sedangkan proyeksi ortogonal merupakan cara pemproyeksian yang
bidang proyeksinya mempunyai sudut tegak lurus terhadap proyektornya.
2.2.2. Proyeksi Piktorial
Untuk menampilkan gambar-gambar tiga dimensi pada sebuah bidang dua dimensi,
dapat dilakukan dengan beberapa macam cara proyeksi sesuai dengan aturan menggambar.
Beberapa macam cara proyeksi antara lain:
2.2.2.1. Proyeksi Isometri
Untuk mendapatkan sedikit gambaran mengenai bentuk benda yang sebenarnya pada
umumnya dibuat gambar isometri, dimetri dan trimetri, dari proyeksi aksonometrinya. Pada
proyeksi aksonometri tidak terdapat panjang sisi yang sebenarnya dari benda yang
bersangkutan. Oleh karena itu, penggambarannya memakan waktu. Di pihak lain gambar
isometri, dimetri atau trimetri setidaknya satu sisi merupakan panjang sisi yang benar. Pada
gambar isometri panjang garis pada sumbu-sumbu isometri menggambarkan panjang yang
sebenarnya. Karena itu penggambarannya sangat sederhana, dan banyak dipakai untuk
membuat gambar satu pandangan. Gambar isometri dapat menyajikan benda dengan tepat
dan memerlukan waktu yang lebih singkat dibandingkan dengan cara proyeksi yang lain.

39
Ciri pada sumbu
- Sumbu x dan sumbu y mempunyai sudut 30 terhadap garis mendatar.
- Sudut antara sumbu satu dengan sumbu lainnya 120.
Ciri pada ukurannya
- Panjang gambar pada masing-masing sumbu sama dengan panjang digambarnya.

Gambar 24. Proyeksi Isometri


a. Penyajian Proyeksi Isometri
Penyajian gambar dengan proyeksi isometri dapat dilakukan dengan beberapa
posisi (kedudukan), yaitu posisi normal, terbalik, dan horisontal.
1) Proyeksi isometri dengan posisi normal
Contoh :

Gambar 25. Proyeksi Isometri Dengan Posisi Normal

40
2) Proyeksi isometri dengan posisi terbalik
Contoh :

Gambar 25. Proyeksi Isometri Dengan Posisi Terbalik


3) Proyeksi isometri dengan posisi horisontal
Contoh :

Gambar 26. Proyeksi Isometri Dengan Posisi Horisontal


2.2.2.2. Proyeksi Dimetri
Proyeksi pada gambar dimana skala perpendekan dari dua sisi dan dua sudut dengan
garis horizontal sama, disebut proyeksi dimetri. Pada proyeksi dimetri terdapat beberapa ciri
dan ketentuan yang perlu diketahui, ciri dan ketentuan tersebut antara lain:

41
1. Ciri pada sumbu
Pada sumbu x mempunyai sudut 10, sedangkan pada sumbu y mempunyai sudut 40.
2. Ketentuan ukuran
Perbandingan skala ukuran pada sumbu x = 1 : 1, dan skala pada sumbu y = 1 : 2, sedangkan
pada sumbu z = 1 : 1
Contoh :

Gambar 27. Proyeksi Dimetri


Keterangan :
- Ukuran pada sumbu x 40 mm
- Ukuran pada sumbu y digambar nya, yaitu 20 mm
- Ukuran pada sumbu z 40 mm
2.2.2.3. Proyeksi Miring
Pada proyeksi miring, sumbu x berhimpit dengan garis horisontal/mendatar dan
sumbu y mempunyai sudut 45 dengan garis mendatar. Skala pada proyeksi miring sama
dengan skala pada proyeksi dimetri, yaitu skala pada sumbu x = 1 : 1, dan pada sumbu y = 1
: 2, sedangkan pada sumbu z = 1 : 1.

Gambar 28. Proyeksi Miring


42
2.2.2.4. Proyeksi Perspektif
Jika antara benda dan titik penglihatan tetap diletakkan sebuah bidang vertikal atau
bidang gambar, maka pada bidang gambar ini akan terbentuk bayangan dari benda tadi.
Bayangan ini disebut gambar perspektif. Gambar perspektif adalah gambar yang serupa
dengan gambar benda yang dilihat dengan mata biasa dan banyak dipergunakan dalam
bidang arsitektur. Ini merupakan gambar pandangan tunggal yang terbaik, tetapi cara
penggambarannya sangat sulit dan rumit dari pada cara-cara gambar yang lain. Untuk
gambar teknik dengan bagian-bagian yang rumit dan kecil tidak menguntungkan, oleh
karenanya jarang sekali dipakai dalam gambar teknik mesin.
Dalam gambar perspektif garis-garis sejajar pada benda bertemu di satu sisi dalam
ruang, yang dinamakan titik hilang. Ada tiga macam gambar perspektif, seperti perspektif
satu titik (perspektif sejajar), perspektif dua titik (perspektif sudut) dan perspektif tiga titik
(perspektif miring).

Gambar 29. Perspektif Satu Titik

Gambar 30. Perspektif Dua Titik (Perspektif Sudut)

43
Gambar 31. Perspektif Tiga Titik (Perspektif Miring)
2.2.3. Proyeksi Ortogonal
Proyeksi ortogonal adalah gambar proyeksi yang bidang proyeksinya mempunyai
sudut tegak lurus terhadap proyektornya. Garis-garis yang memproyeksikan benda terhadap
bidang proyeksi disebut proyektor. Selain proyektor tegak lurus terhadap bidang proyeksinya
juga proyektor-proyektor tersebut sejajar satu sama lain. Contoh-contoh proyeksi ortogonal
dapat dilihat pada gambar dibawah ini.
1. Proyeksi ortogonal dari sebuah titik

Gambar 32. Proyeksi Ortogonal Dari Sebuah Titik


2. Proyeksi ortogonal dari sebuah garis

Gambar 32. Proyeksi Ortogonal Dari Sebuah Garis

44
3. Proyeksi ortogonal dari sebuah bidang

Gambar 33. Proyeksi ortogonal dari sebuah bidang


4. Proyeksi ortogonal dari sebuah benda

Gambar 34. Proyeksi Ortogonal Dari Sebuah Benda


2.2.4. Proyeksi Pandangan
Proyeksi Eropa dan Amerika merupakan proyeksi yang digunakan untuk
memproyeksikan pandangan dari sebuah gambar tiga dimensi terhadap bidang dua dimensi.
2.2.4.1. Proyeksi Eopa
Proyeksi Eropa disebut juga proyeksi sudut pertama, juga ada yang menyebutkan
proyeksi kuadran I, perbedaan sebutan ini tergantung dari masing pengarang buku yang
menjadi refrensi. Dapat dikatakan bahwa Proyeksi Eropa ini merupakan proyeksi yang letak
bidangnya terbalik dengan arah pandangannya.
2.2.4.2. Proyeksi Amerika
Proyeksi Amerika dikatakan juga proyeksi sudut ketiga dan juga ada yang
menyebutkan proyeksi kuadran III. Proyeksi Amerika merupakan proyeksi yang letak
bidangnya sama dengan arah pandangannya.

45
Keterangan :
P.A = Pandangan Atas
P.Ki = Pandangan Kiri
P.Ka = Pandangan Kanan
P.Ba = Pandangan Bawah
P.Be = Pandangan Belakang

Gambar 35. Proyeksi Eropa

46
Keterangan :
P.A = Pandangan Atas
P.Ki = Pandangan Kiri P.
Ka = Pandangan Kanan
P.Ba = Pandangan Bawah
P.Be = Pandangan Belakang

Gambar 36. Proyeksi Amerika

47
2.3. Aturan-aturan Dasar Untuk Penyajian Gambar Kerja
2.3.1. Penentuan Pandangan
Untuk menggambar pandangan-pandangan sebuah benda, pandangan depan
benda dianggap sebagai gambar pokok. Tetapi pada gambar kerja, jumlah pandangan harus
dibatasi seperlunya, yang dapat memberikan bentuk benda secara lengkap. Pandangan
depan harus dipilih demikian rupa sehingga dapat memberikan bentuk atau fungsi benda
secara umum dan jika pandangan depan ini belum dapat memberikan bentuk atau fungsi
benda secara umum dan jika pandangan depan ini belum dapat memberikan gambaran
cukup dari pada benda tadi, pandangan-pandangan tambahan seperti misalnya pandangan
atas, pandangan kanan dsb.
1. Pemilihan Pandangan Depan
Pandangan suatu benda yang memberikan informasi terbanyak, dinyatakan sebagai
pandangan utama atau pandangan depan.

Gambar 37. Pemilihan Pandangan


2. Jumlah Pandangan
Jumlah pandangan (termasuk potongan) yang dibutuhkan disesuaikan dengan
keperluan tanpa dapat menimbulkan keraguan, misalnya untuk benda silindris dengan
bentuk yang sederhana cukup digambar satu pandangan.

Gambar 38. Jumlah Pandangan


3. Posisi Gambar
Posisi gambar, terutama pandangan depan harus digambarkan sesuai dengan
kedudukan utama saat dibuat.

48
Gambar 39. Posisi Gambar
2.3.2. Pandangan Sebagian
Kadang-kadang suatu benda tidak perlu digambar secara lengkap. Dalam hal
demikian hanya bagian yang ingin diperlihatkan dibuatkan gambarnya. Bagian ini dibatasi
dengan garis tipis kontinu bebas. Artinya garis ditarik tanpa bantuan alat gambar. Pandangan
sebagian dapat digunakan apabila pandangan lengkap tidak dapat memberikan kejelasan
informasi yang diperlukan.

Gambar 40. Pandangan Sebagian


2.3.3. Pandangan Setempat
Di samping gambar pandangan sebagian ini, masih terdapat gambar pandangan yang
lebih sempit, yaitu pandangan setempat. Apabila cara penyajian dapat dilakukan tanpa
menimbulkan keraguan, maka diperbolehkan memberikan pandangan setempat, sebagai
ganti pandangan utuh untuk benda simetri. Pandangan setempat harus digambarkan dengan
metode proyeksi sudut ketiga, tidak bergantung pada cara penyajian yang dipakai pada
gambar.

Gambar 41. Pandangan Setempat

49
2.3.4. Pandangan Detail
Dalam hal-hal dimana bagian dari benda begitu kecil, sehingga tidak dapat
digambarkan atau diberi ukuran dengan baik, bagian tersebut dapat digambar secara
mendetail dengan skala pembesaran. Seperti terlihat pada gambar di bawah bagian poros
yang akan dibesarkan dilingkari dan ditandai dengan huruf besar A. bagian ini kemudian
digambar di tempat lain disertai dengan tandanya dan skalanya.

Gambar 42. Pandangan Detail


2.3.5. Penggambaran Khusus
Di samping gambar-gambar yang dihasilkan dengan cara proyeksi ortogonal
biasa, terdapat juga cara-cara khusus untuk lebih jelasnya gambar atau untuk
penyederhanaan.
1. Perpotongan yang Sebenarnya
Perpotongan geometri sebenarnya bila tampak sebenarnya harus digambarkan
dengan garis tebal kontinyu, apabila terhalang, digambarkan dengan garis putusputus.

Gambar 43. Garis Perpotongan yang Sebenarnya


2. Perpotongan Maya
Garis perpotongan maya (misalnya pada rusuk atau sudut yang membulat, ditandai
dalam pandangan dengan garis tipis kontinyu, tidak menyentuh garis tepi.
50
Gambar 44. Garis Perpotongan Maya
3. Penggambaran Perpotongan yang Disederhanakan
Pengambaran perpotongan geometrik sesungguhnya yang disederhanakan atau
garis perpotongan maya dapat diberlakukan pada perpotongan:
Antara dua silinder : garis lengkung perpotongan
dapat diganti dengan garis lurus;

Gambar 45. Perpotongan Dua Silinder

Antara suatu silinder dengan prisma segi empat: pergeseran


garis lurus perpotongan dapat diabaikan.
Gambar 46. Perpotongan Silinder
Dengan Prisma Segi Empat
4. Ujung Poros Berpenampang Bujursangkar
Untuk menghindari pernggambaran pandangan atau potongan tambahan, ujung poros
berpenampang bujursangkar, dapat ditunjukan dengan diagonal, dibuat dari garis tipis
kontinyu.

Gambar 47. Ujung Poros Berpenampang Bujur Sangkar

51
5. Pandangan BendaBenda Simetri
Untuk menghemat waktu dan ruang, suatu objek simetri dapat digambar sebagian
saja. Garis simetri ditunjukan dengan dua garis pendek sejajar pada ujungnya, yang
digambarkan dengan tegak lurus pada garis sumbu.
Cara lain adalah dengan menggambarkan garisgaris gambar pada benda tersebut
sedikit melewati sumbusumbu simetri. Dalam hal ini, garis pendek sejajar dapat
ditinggalkan.

Gambar 48. Pandangan Benda Simetri yang Tidak Digambar Penuh


6. Pandangan yang Terselang (Diperpendek)
Untuk menghemat ruangan, suatu benda yang panjang dapat digambarkan sebagian
dengan memotongnya. Batas pemotongan bagian-bagian ini digambarkan berdekatan satu
dengan yang lain, menggunakan garis tipis kontinyu bergelombang.

Gambar 49. Gambar yang Diperpendek


7. Penggambaran Bagian yang Berulang
Apabila dalam suatu gambar terdapat beberapa bagian gambar yang
mempunyai bentuk dan ukuran sama, cara penggambarannya dapat disederhanakan dengan
menggambarkan satu bagian yang berulang. Walaupun demikian, jumlah, macam dan letak
bagian berulang harus ditunjukkan.

52
Gambar 50. Penggambaran Bagian yang Berulang
2.4. Potongan
2.4.1. Penyajian Potongan, Letak Potongan dan Garis Potong
Tidak jarang ditemui benda-benda dengan rongga-rongga didalamnya. Untuk
menggambarkan bagian-bagian ini dipergunakan garis gores yang menyatakan garis-garis
tersembunyi. Jika hal ini dilaksanakan secara taat asas, maka akan dihasilkan sebuah gambar
yang rumit sekali dan susah dimengerti. Bayangkan saja jika sebuah lemari roda gigi harus
digambar secara lengkap! Untuk mendapatkan gambaran dari bagian-bagian yang
tersembunyi ini, bagian yang menutupi dibuang. Gambar demikian disebut gambar
potongan, atau disingkat saja dengan potongan.
Gambar di bawah memperlihatkan sebuah benda dengan bagian yang tidak kelihatan.
Bagian ini dapat dinyatakan dengan garis gores. Jika benda ini dipotong, maka bentuk
dalamnya akan lebih jelas lagi. Gambar memperlihatkan cara memotongnya dan gambar sisa
bagian benda setelah benda yang menutupi disingkirkan. Gambar sisa ini diproyeksikan ke
bidang potong, dan hasilnya disebut potongan. Gambarnya diselesaikan dengan garis tebal.
Dalam hal-hal tertentu bagian-bagian yang terletak di belakang potongan ini tidak
perlu digambar. Hanya jika bagian ini diperlukan, maka bagian di belakang potongan ini
digambar dengan garis gores.

Gambar 51. Penjelasan Mengenai Potongan

53
Gambar 52. Contoh Gambar Potongan
Apabila gambarnya tampak jelas, maka letak bidang potongnya tidak perlu pejelasan.
Akan tetapi, apabila gambar tidak tampak jelas perlu penjelasan dengan memperlihatkan
bidang potongnya. Caranya dengan menunjukan letak potongan dan garis potongan pada
gambar proyeksi yaitu dinyatakan dengan garis potong.
Ciri-ciri garis potong adalah sebagai berikut:
- Garis potong digambar dengan garis sumbu yang ujungnya dipertebal.
- Garis yang dipertebal juga terdapat pada garis potong yang berubah arah.
- Terdapat tanda dengan huruf besar pada ujung-ujung garis.
- Anak panah sebagai petunjuk arah penglihatan.

Gambar 53. Garis Potong

54
2.4.2. Potongan dalam Satu Bidang
Potongan dalam satu bidang bisa disebut juga dengan potongan penuh.

Gambar 53. Terjadinya Potongan Penuh


Catatan:
- Apabila digambar dengan pandangan lain, maka gambar pandangan tersebut tetap utuh
(proyeksi yang tidak dipotong), seperti diperlihatkan pada gambar.
- Perubahan garis dari gambar pandangan ke gambar potongan diperlihatkan oleh A.
- Bagian pejal yang terpotong diberi garis arsir B.

Gambar 53. Potongan Seluruh Dengan Pandangannya


2.4.3. Potongan dalam Lebih dari Satu Bidang
Potongan dalam lebih dari satu bidang adalah menggambar potongan benda dengan
menyederhanakan gambar dan penghematan waktu dalam beberapa bidang sejajar yang
tidak dalam satu bidang.

Gambar 54. Potongan Dengan Gambar 55. Potongan Lebih dari Satu
Dua Bidang Menyudut Bidang

55
2.4.4. Potongan Setengah
Bagian-bagian simetrik dapat digambar setengahnya sebagai gambar potongan dan
setengahnya lagi sebagai pandangan. Dalam gambar ini garis-garis yang tersembunyi tidak
perlu digambar garis gores lagi karena sudah jelas pada gambar potongan.

Gambar 56. Potongan Setengah/Separuh


2.4.5. Potongan yang Diputar di Tempat atau Dipindahkan
Bagian-bagian benda tertentu seperti misalnya ruji-ruji roda, tugas, peleg, rusuk
penguat, kait dsb, penampangnya dapat digambarkan setempat atau setelah potongannya
diputar kemudian dipindahkan ke tempat lain. Ada perbedaan sedikit antara kedua gambar
tersebut yaitu yang pertama digambar dengan garis tipis, sedangkan yang kedua dengan garis
tebal biasa.

Gambar 57. Potongan yang Diputar di Tempat

Gambar 58. Potongan Diputar dan Dipindahkan

56
2.4.6. Susunan Potongan-potongan Berurutan
Potongan-potongan berurutan dapat disusun pada gambar di bawah ini. Hal ini
diperlukan untuk memberi ukuran atau alasan lain. Potongan-potongan pada gambar
semuanya terletak pada sumbu utama dan pada gambar masing-masing terletak di bawah
garis potongnya.

Gambar 59. Berbagai Contoh Potongan Berurutan


2.4.7. Penampang-penampang Tipis
Penampang-penampang tipis, seperti misalnya benda-benda yang terbuat dari plat,
baja profil, dsb atau paking dapat digambar dengan garis tebal, atau seluruhnya dihitamkan.
Jika bagian-bagian demikian terletak berdampingan, bagian yang berbatasan dibiarkan putih.

Gambar 60. Potongan Benda Tipis


2.4.8. Bagian yang Tidak Boleh Dipotong
Bagian-bagian benda seperti rusuk penguat tidak boleh dipotong dalam arah
memanjang. Begitu pula benda-benda seperti baut, paku keling, poros dsb, tidak boleh
dipotong dalam arah memanjang. Gambar di bawah ini memperlihatkan sebuah benda yang
dipotong, tetapi terdapat beberapa bagian benda, yaitu sirip dan beberapa benda lain, yaitu
poros, pasak, baut dsb yang tidak dipotong.

57
Gambar 61. Bagian-bagian yang Tak Dapat Diperlihatkan oleh Potongan
2.4.9. Arsir
Untuk membedakan gambar potongan dari gambar pandangan, dipergunakan arsir,
yaitu garis-garis tipis miring. Kemiringan garis arsir adalah 45 terhadap suatu sumbu atau
terhadap garis gambar (Gambar 62). Jarak garis-garis arsir disesuaikan dengan besarnya
gambar. Bagian-bagian potongan yang terpisah diarsir dengan sudut yang sama. Arsiran
dari bagian-bagian yang berdampingan harus dibedakan sudutnya, agar jelas (Gambar 63).
Penampang-penampang yang luas dapat diarsir secara terbatas, yaitu hanya pada
kelilingnya saja (Gambar 64). Potongan-potongan sejajar dari benda yang sama yang
terdapat pada potongan meloncat diarsir serupa, tetapi dapat juga digeser jika dipandang
perlu (Gambar 65). Garis-garis arsir dapat dihilangkan untuk menulis huruf atau angka, jika
hal ini tidak dapat dilakukan di luar daerah arsir (Gambar 66).

Gambar 62. Arsir Gambar 63. Arsir dari Bagian-


bagian yang Berdampingan

58
Gambar 65. Arsir pada Potongan Sejajar

Gambar 64. Arsir Bidang yang Luas

Gambar 66. Arsir dan Angka


Apabila arsiran dengan bentuk yang berbeda, arti arsiran di sini harus ditunjukkan
dengan jelas pada gambar atau dengan menunjukan standar tertentu yang dipakai, lihat
gambar:

Besi, Besi Tuang, Kuningan, Baja Tuang,


Perunggu, Alumunium, dan yang sejenisnya.

Timah, Logam Putih, Seng dan yang


sejenisnya.

Bahan isolasi dan bahan sintetis.

Batu, Porselen, keramik, Kerikil, dan yang


sejenisnya.

Gambar 67. Arsiran untuk Macam-macam Bahan

59
2.5. Penulisan Angka Ukuran
Penulisan angka ukuran ditempatkan di tengah-tengah bagiar atas garis ukurnya, atau
di tengah-tengah sebelah kiri garis ukurnya. Untuk kertas gambar berukuran kecil maka
penulisan angka ukuran pada garis ukur harus tegak, kertas gambarnya dapat diputar ke
kanan, sehingga penulisan dan pernbacaannya tidak terbalik. Angka ukuran harus dapat
dibaca dari bawah atau dari sisi kanan ganis ukurnya.

Gambar 68. Penulisan Angka Ukuran


Jika kertas gambar diputar ke kiri, akan menghasilkan angka ukuran yang terbalik.
Ukuran (c) pada gambar di atas adalah penulisan angka ukuran yang terbalik.
2.5.1. Klasifikasi Pencatuman Ukuran
Benda-benda yang diukur mempunyai bentuk yang bermacam- macam, fungsi,
kualitas, atau pengerjaan yang khusus. Oleh karena itu pencatuman ukuran diklasifikasikan
menjadi:
(a) Pengukuran dengan dimensi fungsional.
(b) Pengukuran dengan dirnensi nonfungsional.
(c) Pengukuran dengan dimensi tambahan.
(d) Pengukuran dengan kemiringan atau ketirusan
60
(e) Pengukuran dengan bagian yang dikerjakan khusus.
(f) Pengukuran dengan kesimetrian.
1. Pengukuran dengan dimensi fungsional, nonfungsional dan ukuran tambahan.
Jika suatu benda terdiri atas bagian-bagian (bagian yang dirakit), maka ukuran
bagian yang satu dengan Iainnya.mempunyai fungsi yang sama, sehingga satu sama lain
mempunyai ukuran yang berpasangan dan pencatuman ukurannya sebagai fungsi yang
berpasangan. Jika benda kerja yang di gambar berdiri sendiri, tetapi dalam sistem
pengeijaannya terhadap, maka digambar sesuai dengan ukurannya dan pencaturnan
ukurannya sebagai fungsi pengerjaan.
Ukuran-ukuran yang tidak berfungsi disebut ukuran nonfungsional. Untuk
melengkapi ukuran, dalam hal ini supaya tidak menimbulkan kekacauan dalam membaca
gambar terutama dalarn jurnlah ukuran total, maka ukuran pada gambar dilengkapi
dengan ukuran tambahan. Ukuran tambahan ini harus ditempatkan di antara dua kurung atau
di dalam kurung.

Gambar 69. Ukuran Tambahan


Keterangan:
F = dimensi fungsional
NJF = dirnensi nonfungsional
H = dimensi tambahan
61
2. Pengukuran Ketirusan
Untuk mencatumkan ukuran benda yang mempunyai bentuk miring, ukuran
kemiringannya dicantumkan dengan harga tangen sudutnya.

Gambar 70. Pengukuran Ketirusan


3. Penunjukan Ukuran Pada Bagian Yang Dikerjakan Khusus
Untuk memberikan keterangan gambar pada benda-benda yang dikerjakan
khusus, misalnya dikartel pada bagian tertentu atau dihaluskan dengan ampelas halus, maka
pada bagian yang dikerjakan khusus tadi gambar luarnya diberi garis tebal bertitik.

Gambar 71. Penunjukan Ukuran Pada Bagian Yang Dikerjakan Khusus


4. Pemberian Ukuran Pada Bagian-bagian Yang Simetris
Untuk memberikan ukuran-ukuran pada gambar-gambar simetris, jarak antara tepi
dan sumbu simetrisnya tidak dicantumkan.

62
Gambar 72. Pemberian Ukuran Pada Bagian-bagian Yang Simetris
2.5.2. Pencatuman Simbol-simbol Ukuran
Untuk benda-benda dengan bentuk tertentu, ukurannya dicantumkan disertai simbol
bentuknya: misal benda-benda yang berbentuk silinder, bujur sangkar, bola dan pingulan.

Keterangan:
50 = Diameter bola dengan ukuran 32 mm
SR 16 = Jari-jari bola dengan ukuran 16 mm
C3 = Chamfer atau pinggulan dengan ukuran 3 x 45
023 = Simbol ukuran silinder, dengan ukuran 23 mm
34 = Simbol ukuran bujur sangkar, dengan ukuran sisinya 34 mm
120 = Simbol ukuran tidak menurut skala yang sehenarnya
M12 = Simbol ukuran ulir dengan jenis ulir metris dan
diameter luarnya 12 mm
2 = (Silang/cros clengan garis tipis) ; simbol bidang rata
I = (Strip titik tebal) ; simbol bagian yang dikerjakan khusus

Gambar 73. Pencantuman Simbol-simbol Ukuran


Untuk rnenunjukkan ukuran jari-jari, dapat digambarkan dengan garis ukur
dimulai dan titik pusat sampai busur Iingkararmya. Sebagai simbol dari jari-jari tersebut,
diberi tanda huruf R.

Gambar 74. Pengukuran Jari-jari


63
Gambar 75. Penempatan Anak Panah Dan Ukuran Di Dalam Lingkaran

Gambar 76. Penempatan Anak Panah Dan Ukuran Di Luar Lingkaran


2.5.3. Pengukuran Ketebalan
Pengukuran benda-benda tipis, seperti pengukuran pada pelat ukuran tebalnya dapat
dilengkapi dengan simbol t sebagai singkatan dan thicknees yang secara kebetulan
artinya tebal (juga berhuruf awal t). Penunjukan ukurannya lihat gambar berikut :

Gambar 77. Penunjukan Ukuran


2.5.4. Jenis-jenis Penulisan Ukuran
Penulisan ukuran pada gambar kerja, menurut jenisnya terdiri atas:
1. Ukuran Berantai
Percantuman ukuran secara berantai ini ada kelebihan dari kekurangannya.
Kelebihannya adalah mempercepat pembuatan gambar kerja, sedangkan kekurangannya
adalah dapat mengumpulkan toleransi yang semakin besar, sehingga pekerjaan tidak teliti.
Oleh karena itu pencantuman ukuran secara berantai ini pada umumnya dilakukan pada
pekerjaan-pekerjaan yang tidak mernerlukan ketelitian yang tinggi.
64
Gambar 78. Ukuran Berantai
2. Ukuran Paralel (Sejajar)

Gambar 79. Ukuran Paralel (Sejajar)


3. Ukuran Kombinasi

Gambar 80. Ukuran Kombinasi


4. Ukuran Berimpit
Ukuran berimpit yaitu pengukuran dengan garis-garis ukur yang ditumpangkan
(berimpit) satu sama lain. Ukuran berimpit ini dapat dibuat jika tidak menimbulkan kesalah
pahaman dalam membaca gambarnya.
Pada pengukuran berimpit ini, titik pangkal sebagai batas ukuran/patokan ukuran
(bidang referensi) nya harus dibuat lingkaran, dan angka ukurannya harus diletakkan
dekat anak panah sesuai dengan penunjukan ukurannya.

65
Gambar 81. Ukuran Berimpit
5. Pengukuran Terhadap Bidang Referensi
Bidang referensi adalah bidang batas ukuran yang digunakan sebagai jatokan
pengukur Contoh : pengukuran benda kerja bubutan terhadap bidang datar/ rata.

Gambar 82. Pengukuran Berimpit


6. Pengukuran Koordinat
Jika pengukuran berimpit dilakukan dengan dua arah, yaitu penunjukan ukuran
ke arah sumbu x dan penunjukan ukurah ke arah sumbu y dengan bidang referensinya di 0,
maka akan didapat pengukuran koordinat.

66
Gambar 83. Pengukuran Koordinat
7. Pengukuran Yang Berjarak Sama
Untuk memberikan ukuran pada bagian yang berjarak sama, penunjukan ukurannya
dapat dilaksanakan sebagai berikut.

Gambar 84. Pengukuran Yang Berjarak Sama


Untuk menghindarkan kesalahan/keraguan didalam membaca gambarnya, dapat
dituliskan dalah satu ukurannya.

Gambar 85. Pengukuran Yang Berjarak Sama


67
8. Pengukuran Alur Pasak
Jika kita memberikan ukuran diameter pada penampang/potongan yang beralur
pasak, misalnya pada kopling, roda gigi, atau alur pasak pada puli, maka penunjukan
ukuran diameternya seperti tampak pada gambar berikut.

Gambar 86. Pengukuran Alur Pasak


9. Pengukuran Pada Lubang
Untuk memberikan ukuran pada lubang yang berjarak sama, dapat dilakukan seperti
tampak pada gambar berikut.

Gambar 87. Pengukuran Pada Lubang


10. Pengukuran Profil
Untuk memberikan ukuran pada profil-profil yang telah distandar, dapat dilakukan
seperti tampak pada gambar berikut.

68
Gambar 88. Pengukuran Profil
11. Cara Membuat Gambar Mur dan Baut, serta Pengukurannya.

Gambar 89. Pembuatan Gambar Mur dan Pengukuran Mur

Gambar 90. Pembuatan Gambar Baut dan Pembuatan Gambar Mur dan Baut

69
2.6. Toleransi
Toleransi merupakan batas-batas ukuran yang masih diijinkan untuk keperluan suatu
perakitan agar bisa berjalan sesuai dengan keinginan. Penulisan toleransi sangat diperlukan
mengingat pada saat gambar dikerjakan dengan mesin akan ada penyimpangan. Hal ini
karena pada umumnya mesin yang digunakan cenderung memiliki beberapa kelemahan,
antara lain:
(a) Penyetelan mesin perkakas yang tidak bisa sempurna
(b) Adanya keausan alat potong/ pahat
(c) Adanya perubahan temperatur benda kerja saat pengerjaan
(d) Besarnya gaya pemotongan

Gambar 91. Batas Atas dan Batas Bawah Toleransi


Toleransi pada komponen yang akan dirakit harus memiliki syarat-syarat perpaduan
tertentu agar komponen dapat bekerja optimal. Ada berbagai macam jenis ukuran dalam
sistem toleransi, antyara lain: ukuran nominal (N), ukuiran aktual (I), penyimopangan atas
(U), penyimpangan bawah (L), toleransi (IT), garis dasar, Keleonggaran (clearence),
kesesakan (interference) dan suaian.

Gambar 92. Berbagai Macam Ukuran dan Penyimpangan

70
2.6.1. Penulisan Toleransi
Penulisan toleransi pada gambar mesin merupakan informasi penting agar ada
persamaan persepsi dalam membaca gambar. Ada beberapa macam teknik penulisan
toleransi suaian dan penyimpangan, antara lain:
1. Toleransi Suaian ISO

Gambar 93. Penulisan Toleransi Suaian ISO


2. Toleransi Suaian Dengan Lambang dan Nilai Penyimpangan

Gambar 94. Penulisan Toleransi Suaian Dengan Lambang dan Nilai Penyimpangan
3. Toleransi dan Nilai Penyimpangan

Gambar 95. Penulisan Toleransi dan Nilai Penyimpangan


4. Toleransi dan Nilai Penyimpangan Nol

Gambar 96. Penulisan Toleransi dan Nilai Penyimpangan Nol


5. Toleransi Simetris

Gambar 97. Penulisan Toleransi Simetris


6. Batas-batas Ukuran

Gambar 98. Penulisan Batas-batas Ukuran


71
7. Batas Ukuran dalam Satu Arah

Gambar 99. Penulisan Batas Ukuran dalam Satu Arah


Toleransi pada gambar susunan terdiri dari toleransi pada susunan poros dan lubang
serta toleransi pada ukuran sudut yang dapat dituliskan sebagai berikut:

Gambar 100. Jenis -jenis Penulisan Toleransi Pada Gambar Susunan

Gambar 101. Jenis -jenis Penulisan Toleransi Pada Ukuran Sudut


2.6.2. Cara Penulisan Toleransi Ukuran/Dimensi
Toleransi dituliskan di gambar kerja dengan cara tertentu sesuai dengan standar
yang diikuti (ASME atau ISO). Toleransi bisa dituliskan dengan beberapa cara:
1. Ditulis menggunakan ukuran dasar dan penyimpangan yang diijinkan

Gambar 102. Penulisan Ukuran dan Toleransi pada Gambar Kerja

72
2. Satuan Toleransi
Satuan toleransi merupakan bilangan konstan dengan satuan (unit) m yang besarnya
tergantung pada batas-batas daerah ukuran nominal. Dalam sistem ISO telah ditetapkan 20
kelas toleransi (grades of tolerance) yang dinamakan toleransi standar yaitu mulai dari IT 01,
IT 0, IT 1 sampai dengan IT 18. Untuk kualitas 5 sampai 16 harga dari toleransi standar
dapat dihitung dengan menggunakan satuan toleransi i (tolerance unit), yaitu :

Harga I tersebut untuk daerah ukuran nominal = 500. Sedangkan untuk


daerah ukuran nominal = 500, maka harga i adalah:

Di mana :
i = Satuan toleransi (dalam Pm)
D = Rata-rata geometrik batas-batas ukuran nominal ( mm)

2.6.3. Penandaan Kualitas permukaan


Kualitas permukaan benda yang akan dikerjakan dengan mesin akan ditandai dengan
simbol sebagai berikut:

Dimana:
a = Harga/tingkat kekasaran
b = Jenis Pengerjaan
c = ukuran lebih (allowance)
d = serat alur/serat pengerjaan potong

73
Contoh:
Benda berikut akan dikerjakan dengan mesin misalnya mesin bubut, mesin gerinda
atau lainnya dengan kualitas kekasaran N7 (kekasaran tertinggi), dan akhirnya dicrom
dengan tingkat kekasaran N5. Agar dapat dipahami oleh operator mesin, maka benda
tersebut harus diberi simbol sebagai berikut:

Gambar 103. Penandaan Kualitas Permukaan


2.7. Suaian
Suaian merupakan hubungan yang dihasilkan oleh pasangan poros dan lubang yang
memiliki perbedaan ukuran/dimensi. Perbedaan ukuran tersebut dapat menimbulkan
beberapa kemungkinan, antara lain: longgor, sesak, atau pas.

Gambar 104. Kelonggaran dan Kesesakan Antara Poros Dan Lubang


2.7.1. Jenis-jenis Suaian
Suaian (fit) memiliki tiga kategori, antara lain :
1. Suaian Longgar (Clearance Fit)
Selalu menghasilkan kelonggaran, daerah toleransi lubang selalu terletak di atas
daerah toleransi poros.

Gambar 105. Suaian Longgar

74
2. Suaian Paksa (Interference Fit)
Suaian yang akan menghasilkan kerapatan, daerah toleransi lubang selalu terletak di
bawah toleransi poros.

Gambar 106. Suaian Paksa


3. Suaian Transisi (Transition Fit)
Suaian yang dapat menghasilkan kelonggaran ataupun kerapatan, daerah toleransi
lubang dan daerah toleransi poros yang saling menutupi.

Gambar 107. Suaian Transisi


Beberapa suaian yang terjadi di luar suaian tersebut di atas bisa terjadi, terutama di
daerah suaian paksa dan longgar yang mungkin masih terjadi beberapa pasangan dari
longgar (Loose Running) sampai paksa (force). Beberapa contoh suaian menggunakan basis
lubang yang terjadi dapat dilihat pada Tabel
Deskripsi
Lubang Poros
(Description)

Loose Running H11 c11


Free Running H9 d9

Loose Running H11 c11


Easy Running - Good
H8 f8
quality easy to do-
Sliding H7 g6
Close Clearance -
H8 f7
Spigots and locations

75
Location/Clearance H7 h6
Location - slight
H7 k6
interference
Location/Transition H7 n6
Location/Interference-
Press fit which can be H7 p6
separated
Medium Drive H7 s6

Force H7 u6
Tabel 1. Suaian (limits and fits) Menggunakan Basis Lubang

76
BAB III
SIMBOL KELISTRIKAN
Tujuan
Setelah mempelajari bab pertama ini, diharapkan anda bisa:
1. Memahami simbol kelistrikan.
2. Memahami simbol elektronika.
3. Mengenal berbagai simbol kelistrikan dan elektronika otomotif.
3.1. Simbol Kelistrikan
Simbol kelistrikan bertujuan untuk menyingkat keterangan-keterangan dengan
menggunakan gambar. Simbol listrik sangat penting untuk dipelajari dan dipahami
karena hampir semua rangkaian listrik menggunakan simbol-simbol.
Gambar simbol untuk teknik telah diatur oleh lembaga normalisasi atau standarisasi.
Beberapa lembaga yang menormalisasi simbol-simbol listrik antara lain:
ANSI : American National Standard Institute
JIC : Joint International Electrical Association
NMEA : National Manufacturer Electrical Assotiation
DIN : Deutche Industrial Norm
VDE : Verband Deutcher Elektrotechniker
NEC : National Electrical Code
IEC : International Electrical Commission.
Meskipun banyak lembaga yang mengeluarkan simbol listrik, namun dalam
normalisasinya telah diatur sedemikian rupa sehingga suatu simbol tidak mungkin
mempunyai dua maksud atau dua arti, begitu sebaliknya dua gambar simbol mempunyai satu
maksud (Interpretasi).
Diantara negara yang sudah maju industri kelistrikannya menentukan normalisasi
sendiri, bahkan diikuti oleh dunia teknik pada umumnya. Contoh negara yang mempunyai
normalisasi sendiri adalah Amerika dan Jerman.
Simbol listrik dari kedua negara tersebut agak berlainan bentuk maupun
interpretasinya, namun semua itu dapat dipahami karena sama-sama bertujuan untuk
memudahkan dan membuat lancar kegiatan teknik yang dihadapi.
Indonesia berdasarkan pertemuan yang diprakarsai oleh LIPPI (Lembaga
Ilmu Pengetahuan Indonesia) antara ilmuwan dan kalangan industri telah berhasil membuat
standar simbol yang berhubungan dengan kelistrikan arus kuat. Hasil tentang simbol listrik
77
ini telah dituangkan dalam buku PUIL 1977. (Peraturan Umum Instalasi Listrik) dan
diperbaharui lagi dalam PUIL 1987 dan PUIL 2000.
3.2. Simbol Elektronika
Sama seperti simbol listrik, simbol elektronika juga dinormalisasi oleh lembaga
internasional seperti oleh:
ANSI : American National Standard Institute.
IEEE : The Institute of Electrical and Electronics Engineers.
IEC : International Electrotechnical Commission.
3.3. Berbagai Simbol Kelistrikan dan Elektronika Otomotif
Simbol adalah lambang yang mewakili nilai-nilai tertentu, dalam dunia teknik
simbol diartikan sebagai lambang yang mewakili suatu komponen. Jadi simbol kelistrikan
dan elektronika dalam otomotif adalah lambang-lambang komponen kelistrikan ataupun
elektronika yang dipakai di dunia otomotif. Kelistrikan dan komponen elektronika tersebut
diguna kan pada sistem kelistrikan kendaraan, baik berupa sistem penerangan, tanda belok
atau klakson. Berikut beberapa simbol beserta keterangan komponen kelistrikan kendaraan.
1. Presentasi Peralatan

Elemen rangkaian kelistrikan non-


1
konduktor/penghantar.

2 Garis titik putus antara dua elemen rangkaian.

Ruang lingkup dari peralatan dan komponen


3 dengan hubungan ke massa (hubungan rangka
atau chasis).

2. Konduktor/ Penghantar
Konduktor, dengan tebal bervariasi ke peralatan
1
yang penting.

2 Konduktor sebagaimana dicari.

Konduktor tersaring dengan screen dihubungkan


3
ke massa.

78
4 Konduktor fleksibel yang tergantung bebas.

Pengelompokan konduktor untuk dipresentasikan


5 secara sederhana pada diagram.

Persilangan konduktor tanpa hubungan kelistrikan.


6

Pengelompokan kabel dengan arah konduktor.


7

3. Junction, Terminal, dan Peralatan Penghubung


Junction, penyambung/konektor, pemisah
1
(terminal atau soket plug).
Junction, penyambung/konektor, pemisah
2
(sambungan disolder).
Jika simbol sederhana (segiempat, segitiga) atau
memendekan simbol yang digunakan pada
3 diagram blok, terminal sebenarnya yang tidak
perlu ditunjukan. Terminal diberi tanda pada sisi
luarnya.

Pada diagram terminal, terminal-terminal


4
ditunjukan dengan garis titik putus.

Jenis-jenis terminal (diisolasikan dari rumah


peralatan), junction yang dapat dipisahkan,
5 dengan kabel penghubung terlindung, dengan
penghantar tergantung bebas dan dengan sumbat
dan soket.
Junction dan junction double dari penghantar,
6
dengan kontak listrik.

7 Plug dan soket.

8 Plug kutub banyak dan soket.

79
9 Kotak terminal dengan dapat dipisahkan atau
hubungan terminal.

4. Pentanahan/Ground, Massa dan Antena

1 Pertanahan secara umum.

Pertanahan secara umum (hubungan kerangka


2 atau chasis motor kendaraan atau peralatan
kelistrikan lainnya).

3 Simbol umum antena.

5. Penunjukan Perubahan Faktor (Variability) dan Penyetelan

1 Perubahan faktor yang tidak melekat.

Perubahan faktor yang tidak melekat,


2
berkesinambungan, segaris, dan tidak segaris.

Perubahan faktor tidak melekat pada langkah


3
tersebut.

Simbol umum dapat disetel kembali (disetel


4
selama perawatan).

5 Perubahan faktor segaris melekat.

6 Perubahan faktor yang melekat tidak segaris.

6. Tahanan
Tahanan secara umum (juga digunakan untuk busi
1
pijar dan pemanas tahanan).

2 Tahanan dengan pengetap tetap.

80
Tahanan variabel, tahanan dengan kontak
bergerak (dengan dua terminal).
3
Tegangan pembagi dengan kontrol penggerak
(dengan 3 terminal).

Tahanan variabel dikontrol oleh sebuah motor


4
listrik.

5 Impedansi.

6 Tahanan semikonduktor secara umum.

7 Tahanan pemanas eksternal.

8 Sensor posisi.

7. Kumparan, Koil d a n Induktansi


1 Kumparan, koil, induktansi, simbol umum.

2 Sama dengan di atas, dengan pengetap.

3 Sama dengan di atas, dengan inti magnet.

8. Transformator
1 Transformator, simbol umum.

2 Kumparan transformator pengetap.

3 Transformator dengan inti magnet besi.

9. Kapasitor dan Kapasitansi

1 Kapasitor, kapasitansi, simbol umum.

81
Dengan pengetap tetap, dengan identifikasi dari
2
elektrode luar.

3 Kapasitor variabel, simbol umum.

4 Kapasitor empat kaki, ko-aksial.

Kapasitor polarisasi, kapasitor elektrolit


5
polarisasi.

6 Kapasitor elektrolit nonpolarisasi.

10. Baterai
1 Tegangan, polarisasi dan jumlah sel dapat dilihat, garis panjang, menunjukan pelat positif.
Simbol umum untuk baterai, baterai sel multi
2
(jumlah sel).
11. Lampu, Lampu Kepala dan Tabung Elektron
Bohlam lampu secara umum, dengan satu
1
filamen.

2 Bohlam lampu dengan dua filamen.

3 Lampu Neon (flour).

4
Simbol umum lampu kepala pada blok diagram.

Lampu kepala kendaraan dengan dua elemen dan


5 lampu samping, dike-tanahkan lewat rumah
dengan massa (ground) diisolasi.

6 Simbol umum untuk lampu busi pijar negatif.

7 Contoh simbol untuk tabung elektron.

82
12. Listrik Mekanik
Penunjukan dari arah gerakan, garis lurus, tanda
panah ke kanan, ke kiri pada dua arah (kanan-kiri)
1
berputar (rotasi), secara jarum jam, berlawanan
jarum jam, kedua arah.

Posisi indikasi, dengan angka urut, posisi dasar


2
(garis lurus) dapat ditunjukan dengan angka nol.

Kopling mekanik, garis putus-putus, garis double


hanya untuk jarak limit, arah gerakan diberikan
3 dimana perlu.
Bercabang, menyilang di atasnya, tanpa
hubungan.
Periodik pengoperasian, frekuensi diberikan jika
4
diperlukan.
Arah arus jika ditunjukan dalam arah gerakan ke
5 arah maju dari pusatnya, seperti ditunjukan ke
kanan atau arah keduanya.
Simbo secara umum, pengontrol dijalankan secara
manual.
6
Dioperasikan dengan tekan, ditarik.
Dioperasikan dengan diputar, dengan dipencet.
Dioperasikan dengan metode lain, dengan pedal
7
kaki.
Reset nonotomatis, dengan reset data diberikan
8 dimana diperlukan.

Peralatan pengarah pengeblok.


9
Peralatan pengeblok, sesudah berjalan ke kanan
10
kembali bergerak.
11 Peralatan pemercepat dua arah.
Pelepas kopling mekanik.
12
Penarik kopling mekanik.
13

83
Kemudi.
14

15 Kopling melepas sendiri, menarik sendiri jika


kecepatan putaran melebihi.

16
Dioperasikan dengan handel penggerak.

Dioperasikan untuk pengoperasian mekanik.


17 Dioperasikan dengan kam dan rol dengan diagram
pengembang dari bentuk kam dengan 3 poros.

Simbol umum untuk rem: Terpasang


18 Terlepas

Rem magnet
19
Rem aliran Eddy

Mekanik katup buka tutup ditutup, dibuka


20

13. Sakelar
Pengembali
Otomatis Nonotomatis

1 Membuat kontak.

2 Kontak pemutus.

Mengubah kontak, tersambung sebelum terlepas.

Kontak terlepas sebelum kontak tersambung.

4 Kontak jalan dengan dua posisi netral.

84
5 Kontak terlepas dua kutub.

6 Kombinasi kontak terlepas dan tersambung.

7 Kontak dengan dua terlepas.

8 Kontak dengan dua tersambung.

(a). Kontak dengan dua terlepas dan satu


tersambung
9
(b). Kontak dengan dua tersambung dan satu
terlepas

Membuat kontak pada posisi menutup arah


10 menunjukan posisi pengoperasian yang berbeda
dengan posisi dasar.

11 Kontak tersambung 1 tersambung sebelum 2.

12 Kontak tersambung 1 terlepas sebelum 2.

13 Kontak tersambung jika dioperasikan.

14 Kontak terlepas jika dioperasikan.

85
Kontak terlepas jika dioperasikan (arah
15
berlawanan).

16 Sakelar termo.

Sakelar dengan waktu pemanasan (kontak


17
terlepas).

Menunjukan posisi sakelar sirkuit terbuka atau


18 posisi tanpa hubungan digunakan dengan kontak
terlepas dan sakelar posisi multi (macam posisi).

19 Titik hubungan.

14. Sakelar Multiposisi

1 Sakelar multi dengan tiga posisi sakelar.

Sakelar multiposisi dengan satu atau dua


rangkaian posisi terbuka, garis pendek
2
menunjukan suatu posisi sakelar dari kontak
(padahal ini sebuah posisi rangkaian terbuka).

Sakelar multiposisi dengan tiga posisi dan tanda-


tanda terminal.
3
Diagram sakelar:

Kunci pengoperasian sakelar dengan 3 posisi


Posisi 1 = terbuka,
4 Posisi 2 = tertutup,
Posisi 3 = tertutup,
Ditunjukan dengan kontak dengan 2 garis putus.

86
Dikombinasikan dengan sakelar putar dan sakelar
tekan.
Dioperasikan dengan memutar.
5
Dioperasikan dengan menekan.
Sakelar start dan sakelar lampu, sakelar ditekan
kembali secara otomatis dari posisi 2 ke posisi 1.

Sakelar tekan tarik dengan tahanan bervariabel


6
(potensiometer).

Sakelar tanpa terkunci pada dua posisi (sakelar


7
tombol tekan).

Penggerak elemen dengan reset otomatis sesudah penghentian gaya pendorong.


Pendorong magnet listrik (dioperasikan dengan
1
koil misalnya untuk relai-relai).

2 Sama seperti di atas dengan satu kumparan.

Dengan beberapa kumparan tarik menarik satu


3
sama lain.

4 Dengan dua kumparan berhadapan satu sama lain.

Dijalankan dengan koil untuk relai setahap demi


5
setahap.
Peralatan pendorong untuk putaran sinyal relai,
6
koil relai dari penggetar relai secara mekanik.

Relai dengan satu kontak pemutus tanpa penunda


7
dan satu pembuat kontak penunda jika dijalankan.

8 Relai arus.

87
9 Peralatan pendorong untuk relai termal.

Penunjukan dan reset nonotomatis sesudah


10 penghentian gaya pendorong, dengan posisi dua
sakelar.

11 Sama seperti di atas, dengan posisi tiga posisi.

Penarik magnet listrik, dengan arah yang


12 ditunjukan gaya pendorong atau perpindahan
gerak.

16. Peralatan Pendorong Magnet Listrik (Koil Relai) untuk Relai


1 Relai koil dari relai pelepas secara pelan.

Relai koil dari relai yang dioperasikan secara


2
pelan.
17. Pengontrol yang Dioperasikan dengan Energi Mekanik Tersimpan
Informasi ditunjukan dengan bentuk energi
tersimpan yang berada pada simbol bentuk bujur
1 sangkar.
Jika diperlukan (n = frekuensi dengan putaran, p
= frekuensi dengan tekanan).
Pengontrol yang dioperasikan dengan energi
2
mekanik tersimpan.

3 Sama seperti di atas, dioperasikan dengan tangan.

Sama seperti di atas, dioperasikan dengan


4
pneumatik atau silinder pengontrol hidrolik.

18. Peralatan Pejalan

1 Relai arus lebih magnet listrik.

88
Relai arus lebih magnet listrik dengan peralatan
2
pelepas bimetal.

19. Peralatan Semikonduktor


Suatu wadah yang hanya digunakan jika
1
memperluas penjelasan rangkaian diagram.

Daerah semikonduktif dengan satu atau dua


2
terminal tanpa efek penyearahan.

3 Junction searah daerah P ke layer N.

4 Daerah N yang mempengaruhi layer PN

5 Daerah N yang mempengaruhi layer P.

Emiter pada wilayah jenis konduktif yang tidak


6
cocok.

7 Emiter N pada daerah P.

Kolektor pada daerah jenis konduktif yang tidak


8
cocok.

9 Efek kapasitas.

10 Efek pemutar.

11 Efek penurun, searah dan arah bolak-balik.

12 Sinar datang.

20. Tahanan Semikonduktor

1 Temperatur tergantung tahanan secara umum.

89
Tahanan PTC
2 perubahan nilai tahanan tergantung pada
perubahan temperatur.
Tahanan PTC
3 perubahan nilai tahanan kebalikan daripada
perubahan temperatur.

Temperatur tergantung tahanan dengan pemanas


4
eksternal.

Tahanan yang tergantung pada jenis fluks magnet


5
dari medan magnet.

6 Sel konduktif photo.

7 Peralatan sensitif photo.

21. Semikonduktor dengan Penghantar Asimetrik (Efek Penyearah)

1 Diode penyearah semikonduktor.

2 Variode (simbol dioda).

3 Diode yang tergantung temperatur.

Diode yang digunakan pada peralatan kapasitas


4 (varactor) yang digunakan dalam wilayah
pengeblok.

5 Diode Z

90
a). Diode photo
6
b). Diode yang bercahaya

7 Sel voltaic photo

8 Varistor (diode bidirectional)

9 Simbol umum triode thyristor.

Triode thyristor pengeblok mundur gerbang N


(pengontrol sisi anode).
Triode thyristor pengeblok mundur gerbang P
10 (pengontrol sisi katode).
A = Anode
K = Katode
G = Gate/gerbang terminal

11 Triode thyristor bidirectional (Triac).

22. Transistor
Terminal PNP
E = Emiter
1
C = Kolektor
B = Base/dasar

2 Transistor NPN

Transistor efek, transistor efek dengan saluran


jenis N
3 G = Gate (gerbang)
S = Source/sumber arus
D = Drain/penyalur

91
23. Penunjukan atau Instrumen Pengukur

1 Simbol umum instrumen pengukur.

V = Volmeter
A = Ammeter
2
= Ohmmeter
W = Wattmeter

3 Termokopel

4 Arus trafo

5 Voltase drop

24. Simbol Lain-Lain


Sekring (perbandingan sisi dari gambar adalah
1
3:1).
Sekring, dengan sisi penyuplai yang ditunjukkan
2 dengan garis tipis (hanya pada mesin-mesin yang
berarus besar).

3 Celah busi motor dan rotor distributor.

4 Penghubung arus, kontak geser.

5 Magnet tetap yang polaritasnya dapat diukur.

Busi pijar, elemen busi pijar tahanan seri untuk


6
busi pijar, indikator busi pijar.

7 Klakson

8 Speaker

9 Mikrophone

92
10 Kipas listrik

11 Jam listrik

12 Simbol umum stasiun radio

13 Radio penerima

14 Bel listrik

15 Pompa listrik, pompa bahan bakar

16 Motor listrik penggerak, wiper

25. Contoh Penggunaan


1 Generator/pembangkit pulsa

2 Simbol umum amplifier

3 Penstabil tegangan

4 Penyearah, simbol umum peralatan penyearah.

5 Frekuensi radio

6 Simbol umum pengubah

7 Inverter, vibrator/penggetar

8 Pengubah DC

93
9 Oscilator reaksi

10 Peralatan transistor

11 Simbol umum saringan/filter

12 Pik-up induksi

13 Pik-up kapasitas

14 Rangkaian bentuk pulsa

26. Simbol Bagian-Bagian Motor Listrik Rotari


1 Arus DC satu phase

2 Arus AC satu phase

3 Arus AC tiga phase

4 Simbol peralatan dan mesin DC atau AC

Frekuensi medium AC (frekuensi audio atau


5
frekuensi telepon)

6 Frekuensi AC relatif tinggi.

7 Frekuensi AC sangat tinggi.

8 Kumparan delta 3 phase

9 Kumparan bintang 3 phase

94
27. Jangkar, Rotor

1 Simbol umum rotor

Dengan sikat tetap (bahan karbon)


2 Dengan 3 sikat karbon (motor wiper dua
kecepatan), tiga sikat karbon pada sudut 45.

3 Dengan kumparan

4 Dengan magnet tetap/permanen

5 Generator, motor

6 Motor, generator

Konverter/pengubah putaran, dengan


7
menunjukkan jenis arus.

8 Generator AC, motor DC, alternator

28. Kumparan
Kumparan disajikan dalam bentuk kotak padat
(blok hitam), pada mesin komutator kumparan
1
ditunjukan di sebelah kanan jangkar pada sudut
90 ke arah mendatar dari jangkar.

2 Eksitasi dengan magnet tetap/permanen.

Dalam kasus mesin alternator arus tiga phase


3 tanpa komutator, jangkar bagian dari jangkar
pembantu ditunjukan di atas jangkar.

95
Arah arus, bentuk arus konvensional (+ ke -)
4 kumparan searah jarum jam dengan aliran arus
yang melewati arah arus dan medan magnet.

Sikat positif di mana arus konvensional yang


5 melewati jangkar pada generator dan masuk ke
motor.

Arus searah konvensional pada kumparan eksitasi


6
selalu di depan jangkar.

Putaran searah, putaran selalu dari arah (+) ke (-)


7 dan selalu mngelilingi samping jangkar
komutator ke kumparan.
29. Generator DC

1 Simbol umum generator shunt.

Generator shunt
2 Putaran searah jarum jam
Putaran berlawanan arah jarum jam

Generator shunt, terminal kumparan eksitasi


3
melewati terminal DF.

4 Generator shunt

96
30. Motor DC, Motor Starter

1 Simbol umum motor seri, motor starter.

Seperti di atas dengan menunjukan putaran searah


jarum jam.
2
Seperti di atas dengan menunjukan putaran
berlawanan arah jarum jam.

Motor seri, kumparan eksitasi dengan kecepatan


3
putaran yang berbeda.

4 Motor, motor starter kendaraan.

5 Motor pembangkit kompound.

6 Motor pembangkit kompound, kumparan shunt.

Motor pembangkit kompound, kumparan shunt


7
pada jangkar motor.

Motor pembangkit kompound dengan penandaan


8 terminal, dengan putaran searah jarum jam dan
berlawanan jarum jam.

Motor pembangkit kompound dengan kumparan


9
pembantu.

97
Motor pembalik:
10 L = putaran berlawanan jarum jam
R = putaran searah jarum jam

11 Motor magnet permanen.

12 Motor dengan sikat karbon untuk 2 kecepatan.

31. Generator AC, Generator Magnet Roda Penerus


Magnet kumparan penyalaan:
1 P = primer
S = sekunder

Generator magnet dengan kumparan generator


2
dan penyalaan.

3 Generator magnet

4 Generator sinkron magnet permanen satu phase

32. Motor AC

1 Motor AC dengan kumparan starter pembantu

Motor AC dan kumparan starter pada stator,


2
menstart sendiri.

98
Motor pembangkit AC dengan kumparan starter
3
pada stator menstart sendiri seperti no. 2 di atas.

33. Alternator

1 Alternator sinkron pada hubungan bintang.

2 Sama seperti di atas dengan eksitasi magnet tetap.

3 Simbol pembangkit untuk alternator sinkron.

4 Alternator dengan diode penyearah.

34. Motor Tiga Phase

Motor tiga phase, kumparan stator pada hubungan


1
bintang.

2 Sama seperti di atas, pada hubungan delta.

3 Simbol pembangkit untuk motor tiga phase.

35. Peralatan Pelengkap

1 Relai Tachometrik.

99
2 Saklar sensor temperatur.

100
BAB IV
WIRING DIAGRAM
Tujuan
Setelah mempelajari bab pertama ini, diharapkan anda bisa:
1. Memahami diagram wiring.
2. Menjelaskan diagram wiring.
3. Mengenal rangkaian penerangan (lampu besar, dim, rem, kota, dan lampu plat)
4. Mengenal rangkaian tanda belok (lampu sein)
5. Mengenal rangkaian sistem peringatan akustik/suara (klakson)
4.1. Diagram Wiring
Pernahkah anda terpikir di saat malam hari di jalan raya terdapat kendaraan dengan
lampu menyala? Pernahkah anda saat hendak menyeberang kemudian melintas kendaraan
yang memberi peringatan suara/mengklakson? Pernahkah anda melihat beberapa kendaraan
yang berbelok pada sisi kanan atau kiri kendaraan tersebut terdapat lampu yang sedang
berkedip?
Jika anda berpikir bagaimana hal-hal tersebut di atas bekerja, tentu jawabannya
adalah karena terdapat sistem kelistrikan pada kendaraan tersebut. Lalu bagaimanakah
kelistrikan tersebut dapat bekerja sesuai fungsi dan tujuan yang dikehendaki. Hal tersebut
adalah karena dalam sistem kelistrikan tersebut dibuat suatu rangkaian sedemikian rupa
atau bisa disebut dengan diagram rangkaian kelistrikan.
Dalam kegiatan desain engineering, maintenance ataupun troubleshooting, sangatlah
essensial bagi seorang engineer atau teknisi, entah itu personel di bidang kelistrikan ataupun
di bidang lain (elektronika maupun telekomunikasi) untuk bisa mengerti ataupun
menguasai diagram rangkaian. Diagram rangkaian merupakan suatu gambar atau
petunjuk tentang komponen apa yang ada di dalam suatu rangkaian listrik, fungsinya dan
hubungan antar rangkaian, sehingga diharapkan bila seorang engineer atau teknisi mengerti
tentang diagram rangkaian tesebut, mereka akan lebih tepat dalam mendesain suatu
rangkaian ataupun menganalisa gangguan terhadap suatu rangkaian. Secara umum diagram
rangkaian dibedakan menjadi empat macam. Dengan mengerti dan memahami keempat
diagram rangkain tersebut, akan mudah bagi seseorang untuk membaca jeroan dari suatu
rangkaian.

101
1. Schematic Diagram
Schematic Diagram merupakan suatu gambar teknik yang menggambarkan suatu
rangkaian dengan menggunakan simbol simbol listrik. Dalam Schematic Diagram simbol
simbol listrik tersebut dihubungkan dengan garis yang menggambarkan koneksi dan
hubungan dari komponen komponen listrik di dalam rangkaian. Dengan menggunakan
Schematic Diagram, cara kerja dari suatu sistem kelistrikan dapat diamati dari input sampai
dengan outputnya.

Gambar 1. Schematic Diagram


2. One-line Diagram
One line diagram menggambarkan suatu rangkaian dalam bentuk sebuah jalur gambar. One
line diagram digunakan menggambarkan suatu rangkaian yang komplek dengan cara
menyederhanakan gambar tersebut menjadi sebuah alur rangkaian, sehingga diharapkan
dengan sebuah one-line diagram, pembacaan suatu sistem lebih mudah karena alur dalam
one-line diagram tersebut mewakili dari sebuah sistem yang lebih rumit dan detail.

Gambar 2. One-line Diagram


102
3. Block Diagram
Block Diagram menggambarkan suatu rangkaian dalam bentuk segmen segmen
rangkaian menurut dengan fungsinya. Dengan menggunakan Block Diagram, akan lebih
mudah membaca rangkaian karena Block Diagram memisahkan rangkaian tersebut
berdasarkan cara kerjanya sehingga dalam pekerjaan troubleshooting akan mudah
menemukan rangkaian yang bermasalah.

Gambar 3. Block Diagram


4. Wiring Diagram
Wiring Diagram menggambarkan hubungan rangkaian secara detail, dari mulai
simbol rangkaian sampai dengan koneksi rangkaian tersebut dengan komponen lain,
sehingga akan mudah bagi kita untuk mengikuti alur sebenarnya dari sebuah rangkaian,
karena digambarkan secara rinci dan lengkap.

Gambar 4. Wiring Diagram

103
Diagram rangkaian memperlihatkan hubungan antara berbagai variasi kelistrikan
unit-unit pada instalasi kelistrikan kendaraan bermotor. Dimana prinsip-prinsip tersebut
digunakan juga seperti pada kapal boat, kapal besar, instalasi permanen, atau yang lainnya.
Diagram tersebut merupakan suatu petunjuk atau penuntun hubungan konduktor atau
tahanan dan sebagai penolong kita dalam mengatasi permasalahan-permasalahan yang ada.
Pada tiap kendaraan akan memiliki diagram rangkaian yang berbeda-beda tergantung merk
atau jenis kendaraan tersebut. Akan tetapi perbedaan diagram tersebut tetaplah memiliki
konsep dan fungsi tujuan yang sama.
Dalam pembahasan kali ini akan disajikan contoh rangkaian diagram kelistrikan pada
kendaraan bermotor yang antara lain adalah rangkaian penerangan (lampu besar, dim, rem,
kota, dan lampu plat), rangkaian tanda bolek (lampu sein) dan rangkaian sistim
peringatan akustik/suara (klakson).

104
Gambar 5. Kode Warna Perkabelan

SINGKATAN INGGRIS INDONESIA


Bl atau B Black Hitam
Br Brown Coklat
Bu atau L Blue Biru
G Green Hijau
Gr Grey Abu - abu
Lb atau Sb Light Blue/Sky Blue Biru muda
Lg Light green Hijau muda
O Orange Oranye
P Pink Merah muda
R Red Merah muda
W White 6. Singkatan Warna Kabel
Gambar Putih
Y Yellow Kuning

105
Gambar 7. Wiring Diagram Astrea Grand

106
Gambar 8. Wiring Diagram Gl Neotech

107
Gambar 8. Wiring Diagram Karisma

108
BAB V
MENGINTERPRESTASIKAN
GAMBAR TEKNIK DAN RANGKAIAN
Tujuan
Setelah mempelajari bab pertama ini, diharapkan anda bisa:
1. Menerjemahkan informasi dari gambar teknik.
2. Menerjemahkan informasi dari diagram rangkaian.
5.1. Menginterpretasikan Gambar Teknik
Tentu anda pernah melihat atau bahkan mengalami suatu permasalahan yang
berkaitan dengan gambar teknik maupun diagram rangkaian. Sebagai contoh anda atau
seseorang teknisi yang pernah anda temui mendapatkan gambar teknik misalnya gambar
rangkaian perakitan dan pembongkaran komponen sepeda motor. Gambar tersebut sebagai
alat bantu dalam proses penggantian komponen yang rusak. Atau dalam contoh lain, pada
sepeda motor terdapat lampu yang tidak bisa menyala tetapi setelah dicek lampu tersebut
belumlah mati. Untuk memudahkan proses pembetulan agar lampu dapat menyala kembali
dibutuhkan diagram rangkaian untuk analisis lebih detail agar tidak terjadi kesalahan dalam
proses pembetulan.
Pada dua contoh di atas, dibutuhkan pemahaman tentang gambar teknik dan
diagram rangkaian yaitu dalam bentuk dapat membaca serta menerjemahkan gambar teknik
maupun gambar diagram rangkaian tersebut.
Pada pembahasan dari kegiatan belajar 1 hingga kegiatan belajar 4, anda telah
mempelajari tentang gambar teknik dan diagram rangkaian. Hal tersebut merupakan
dasar bagi anda mengenal gambar teknik maupun diagram rangkaian. Pada pembahasan
kegiatan belajar 5 ini, anda akan mulai mengaplikasikan ilmu dan pengetahuan anda tentang
gambar teknik ataupun diagram rangkaian yaitu dengan mampu membaca serta
menerjemahkan gambar teknik dan diagram rangkaian untuk menyelesaikan suatu
permasalahan.
Yang dimaksud dengan interpretasi gambar teknik adalah tafsiran atau terjemahan
dari suatu gambar teknik agar gambar tersebut dapat dibaca, dipasang, dioperasikan atau
dikomunikasikan oleh pihak-pihak tertentu. Seseorang dapat dikatakan mampu
menginterpretasikan gambar teknik apabila ia dapat membaca, memahami maksud yang ada

109
pada suatu gambar teknik. Agar gambar teknik dapat diinterpretasikan oleh pihak lain secara
efisien maka gambar tersebut harus menggunakan simbol teknik yang standar.
Dalam dunia otomotif, gambar teknik akan sangat berguna dalam proses
perakitan/pembongkaran suatu unit. Gambar tersebut adalah gambar rangkaian ataupun
gambar pecahan/explode. Gambar-gambar tersebut akan sangat rumit apabila terdapat begitu
banyak komponen. Pemahaman maksud dari gambar merupakan hal yang sangat penting.
Oleh karena itu, menginterpretasikan/menerjemahkan gambar teknik mutlak harus dikuasai
oleh seorang teknisi.
5.2. Menginterpretasikan Diagram Rangkaian
Seperti halnya dengan menginterpretasikan gambar teknik, menginterpretasikan
diagram rangkaian adalah kegiatan menafsirkan atau menerjemahkan suatu diagram
rangkaian (wiring diagram). Seorang teknisi otomotif haruslah dapat menerjemahkan
diagram rangkaian. Hal tersebut penting dalam merangkai atau membetulkan sistim
kelistrikan suatu kendaraan. Oleh sebab itu dengan dapat menafsirkan diagram rangkaian,
diharapkan teknisi otomotif dapat menyelesaikan permasalahan yang terjadi pada suatu
sistim kelistrikan kendaraan.

110
DAFTAR PUSTAKA

Daryanto. 2001. Simbol dan Rangkaian Kelistrikan Mobil. Jakarta: Bumi Aksara
Sato, Takeshi, G. dan Sugiarto, N. H. 2008. Menggambar Mesin Menurut Standar
ISO. Jakarta: PT Pradnya Paramita.
Sujiyanto. 2001. Menggambar Teknik Mesin. Yogyakarta: Kanisius
Khumaedi, Muhammad. 2008. Materi Ajar Kuliah Gambar Teknik. Semarang Unnes

111