Anda di halaman 1dari 45

PETUNJUK TEKNIS

PEMBERIAN MAKANAN TAMBAHAN


(BALITA - ANAK SEKOLAH - IBU HAMIL)

KEMENTERIAN KESEHATAN RI
2017

1
KATA PENGANTAR

Gizi memegang peranan penting dalam siklus hidup manusia. Upaya


perbaikan status gizi masyarakat akan memberikan kontribusi nyata bagi
tercapainya tujuan pembangunan nasional terutama dalam hal penurunan prevalensi
gizi kurang pada balita dan anak Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI) serta
Kurang Energi Kronis (KEK) pada ibu hamil, yang pada akhirnya akan dapat
meningkatkan kualitas sumberdaya manusia.

Kegiatan pembinaan gizi masyarakat yang akan dicapai dalam rangka


pencapaian sasaran RPJMN 2015-2019, telah menetapkan 6 sasaran dan indikator
kinerja yaitu : 1) Persentase ibu hamil KEK yang mendapat makanan tambahan, 2)
Persentase ibu hamil yang mendapat Tablet Tambah Darah (TTD) 90 tablet selama
masa kehamilan, 3) Persentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI
eksklusif, 4) Persentase bayi baru lahir mendapat Inisiasi Menyusu Dini (IMD), 5)
Persentase balita kurus yang mendapat makanan tambahan, 6) Persentase remaja
puteri yang mendapat Tablet Tambah Darah (TTD).

Pemberian suplementasi gizi merupakan suatu upaya yang dapat dilakukan


dalam rangka mencukupi kekurangan kebutuhan gizi dari konsumsi makan harian
yang berakibat pada timbulnya masalah kesehatan dan gizi pada kelompok rawan
gizi. Salah satu program suplementasi yang saat ini dilaksanakan oleh pemerintah
yaitu Pemberian Makanan Tambahan pada balita, anak SD/MI dan ibu hamil.

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 51 Tahun 2016 tentang Standar Produk


Suplementasi Gizi merupakan penyempurnaan sekaligus pengganti dari Kepmenkes
Nomor 224/Menkes/SK/II/2007 Tentang Spesifikasi Teknis Makanan Pendamping
Air Susu Ibu (MP-ASI) dan Kepmenkes Nomor 899/Menkes/SK/X/2009 Tentang
Spesifikasi Teknis Makanan Tambahan Anak Balita 2-5 Tahun, Anak Usia Sekolah
Dasar dan Ibu Hamil, disesuaikan dengan perkembangan hukum, ilmu pengetahuan
dan teknologi. Selanjutnya dalam rangka penyesuaian dengan kebutuhan zat gizi
pada tiap sasaran berdasarkan Angka Kecukupan Gizi (AKG) tahun 2013 serta
perbaikan tampilan produk Makanan Tambahan (MT) telah pula dilakukan
perubahan terhadap bentuk kemasan menyesuaikan dengan aturan pemberian.

Agar pemberian makanan tambahan pada Balita, Anak Sekolah dan Ibu
Hamil dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien diperlukan adanya suatu
Petunjuk Teknis Pemberian Makanan Tambahan bagi tenaga kesehatan dan semua
pihak terkait. Ruang lingkup petunjuk teknis ini mencakup hal hal yang berkaitan
dengan jenis dan karakteristik produk MT, pengiriman, penyimpanan dan distribusi
MT serta monitoring dan evaluasi.

Kami menyadari bahwa petunjuk teknis ini masih memiliki kekurangan,


sehingga sekiranya ada masukan untuk perbaikan akan kami terima untuk
penyempurnaan pada masa yang akan datang.

Jakarta, Agustus 2017


Direktur Gizi Masyarakat

Ir. Doddy Izwardy, MA

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................


DAFTAR ISI .............................................................................................................
DAFTAR SINGKATAN .............................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................


A. Latar Belakang .............................................................................................
B. Tujuan ..........................................................................................................
C. Pengertian ....................................................................................................
D. Sasaran .......................................................................................................
E. Dasar Hukum ...............................................................................................

BAB II JENIS DAN KARAKTERISTIK PRODUK MAKANAN TAMBAHAN ...........


A. MT Balita .....................................................................................................
B. MT Anak Sekolah .........................................................................................
C. MT Ibu Hamil ................................................................................................

BAB III PENGIRIMAN, PENYIMPANAN DAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN


TAMBAHAN ................................................................................................
A. Pengiriman ..................................................................................................
B. Penyimpanan................................................................................................
C. Pendistribusian ............................................................................................

BAB IV PEMBERIAN MAKANAN TAMBAHAN PADA SASARAN


A. MT Balita ......................................................................................................
B. MT Anak Sekolah .........................................................................................
C. MT Ibu Hamil ................................................................................................

BAB V PEMANTAUAN DAN EVALUASI ................................................................


A. Pencatatan dan Pelaporan
B. Pemantauan
C. Evaluasi

BAB VI PENUTUP ..........................................................................................................

3
DAFTAR SINGKATAN

AKE : Angka Kecukupan Energi


AKG : Angka Kecukupan Gizi
BBLR : Berat Bayi Lahir Rendah
BB : Berat Badan
BDD : Bidan di Desa
BAPT : Berita Acara Penerimaan Barang
IMD : Inisiasi Menyusu Dini
KEK : Kurang Energi Kronis
KPB : Kartu Persediaan Barang
LiLA : Lingkar Lengan Atas
MP-ASI : Makanan Pendamping Air Susu Ibu
MI : Madrasah Ibtidaiyah
MT : Makanan Tambahan
PMT : Pemberian Makanan Tambahan
PMT-AS : Pemberian Makanan Tambahan Anak Sekolah
PB : Panjang Badan
SD : Sekolah Dasar
Sd : Standar deviasi
SDT : Survei Diet Total
SBBM : Surat Bukti Barang Masuk
SBBK : Surat Bukti Barang Keluar
TB : Tinggi Badan
TTD : Tablet Tambah Darah

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Formulir Pemantauan Pendistribusian MT di Tingkat Provinsi


Lampiran 2 : Formulir Pemantauan Pendistribusian MT di Tingkat Kabupaten/Kota
Lampiran 3 : Formulir Pemantauan Pendistribusian MT di Tingkat Puskesmas
Lampiran 4 : Formulir Pemantauan Pemanfaatan MT Balita
Lampiran 5 : Formulir Pemantauan Pemanfaatan MT Ibu Hamil
Lampiran 6 : Format Laporan Pemantauan Makanan Tambahan di Tingkat Provisi
Lampiran 7 : Format Laporan Pemantauan Makanan Tambahan di Tingkat
Kabupaten/Kota
Lampiran 8 : Format Laporan Pemantauan Makanan Tambahan di Tingkat
Puskesmas
Lampiran 9 : Stock Opnam Makanan Tambahan di Puskesmas
Lampiran 10 : Stock Opnam Makanan Tambahan di Kabupaten/Kota
Lampiran 11 : Stock Opnam Makanan Tambahan di Provinsi
Lampiran 12 : Register Pemberian Makanan Tambahan
Lampiran 13 : Contoh Form Berita Acara Serah Terima Barang
Lampiran 14 : Perhitungan Luas Gudang Penyimpanan Makanan Tambahan Balita
dan Ibu Hamil

4
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Status gizi yang baik merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan
pembangunan kesehatan yang pada dasarnya adalah bagian yang tak
terpisahkan dari pembangunan nasional secara keseluruhan. Anak balita, anak
usia sekolah, dan ibu hamil merupakan kelompok rawan gizi yang sangat perlu
mendapat perhatian khusus karena dampak negatif yang ditimbulkan apabila
menderita kekurangan gizi.
Berdasarkan Riskesdas tahun 2013 diketahui bahwa prevalensi balita kurus
dan prevalensi balita stunting masing-masing sebesar 12,1 % dan 37,2 %,
sedangkan prevalensi ibu hamil risiko Kurang Energi Kronis (KEK) sebesar
24,2%. Selain hal tersebut data Riskesdas tahun 2013 juga menunjukkan kurang
gizi pada anak usia 5-12 tahun sebesar 11,2 % yang disebabkan karena
berbagai hal diantaranya tidak sarapan pagi dan lebih suka makanan yang
tidak/kurang bergizi. Hasil Pemantauan Status Gizi (PSG) tahun 2016
menujukkan bahwa prevalensi stunting pada balita sebesar 27,5 %, balita kurus
8,0 %, balita sangat kurus 3,1 % dan balita risiko kurus 22,8 %.
Masalah gangguan tumbuh kembang pada bayi dan anak usia di bawah 2
tahun (baduta) merupakan masalah yang perlu ditanggulangi dengan serius.
Usia di bawah dua tahun merupakan masa yang amat penting sekaligus masa
kritis dalam proses tumbuh kembang anak baik fisik maupun kecerdasan. Kurus
dan stunting pada usia sekolah akan berdampak pada performa belajar di
sekolah, yang pada gilirannya akan mempengaruhi kualitas Sumber Daya
Manusia. Ibu hamil dengan status Kurang Energi Kronis (KEK) dapat berdampak
pada pertumbuhan dan kesehatan bayinya.
Pemberian makanan tambahan khususnya bagi kelompok rawan
merupakan salah satu strategi suplementasi dalam mengatasi masalah gizi.
Berdasarkan data Survei Diet Total (SDT) tahun 2014 diketahui bahwa lebih dari
separuh balita (55,7%) mempunyai asupan energi yang kurang dari Angka
Kecukupan Energi (AKE) yang dianjurkan. Pada kelompok ibu hamil baik di
pedesaan maupun perkotaan lebih dari separuhnya mengalami defisit asupan
energi dan protein.

5
Berdasarkan hal tersebut pemberian makanan tambahan yang berfokus
baik pada zat gizi makro maupun zat gizi mikro bagi balita dan ibu hamil sangat
diperlukan dalam rangka pencegahan Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) dan balita
pendek (stunting). Sedangkan pemberian makanan tambahan pada anak usia
sekolah diperlukan dalam rangka meningkatkan asupan gizi untuk menunjang
kebutuhan gizi selama di sekolah.
Pemberian makanan tambahan ditujukan untuk sasaran kelompok rawan
gizi yang meliputi balita kurus 6-59 bulan maupun anak Sekolah Dasar/MI
dengan kategori kurus yaitu balita dan anak sekolah yang berdasarkan hasil
pengukuran berat badan menurut Panjang Badan/Tinggi Badan lebih kecil dari
minus dua Standar Deviasi (<-2 Sd), serta ibu hamil risiko Kurang Energi Kronis
(KEK) yaitu ibu hamil dengan hasil pengukuran Lingkar Lengan Atas (LiLA) lebih
kecil dari 23,5 cm.
Penelitian Elisabeth Kristiamsson, et all, 2016 berdasarkan hasil analisis
data dari 31 negara memperlihatkan suplementasi makanan menunjukan adanya
kenaikan berat badan pada keluarga kurang mampu. Demikian halnya anak-anak
usia 6 23 bulan yang diberikan makanan tambahan selama 6 bulan
menunjukan kenaikan berat badan, selanjutnya ketika MT diberikan bersama
edukasi gizi dan intervensi berbasis pangan lokal maka kenaikan berat badan
menjadi lebih besar.

a. Tujuan
Memberikan informasi kepada petugas kesehatan dan pihak terkait tentang :
1. Jenis dan karaktristik produk makanan tambahan Balita, Anak Sekolah
dan Ibu Hamil
2. Pengiriman, penyimpanan dan pendistribusian MT
3. Pemberian MT kepada sasaran
4. Pemantauan dan Evaluasi kegiatan MT

b. Pengertian
a. Suplementasi Gizi merupakan penambahan makanan atau zat gizi yang
diberikan dalam bentuk; a) makanan tambahan, b) tablet tambah darah, c)
kapsul vitamin A, dan d) bubuk tabur gizi yang bertujuan untuk memenuhi
kecukupan gizi bagi bayi, balita, anak usia sekolah, wanita usia subur, ibu
hamil, dan ibu nifas

6
b. Makanan Tambahan Penyuluhan adalah suplementasi gizi dalam bentuk
makanan tambahan dengan formulasi khusus dan difortifikasi dengan
vitamin dan mineral sebagai tambahan selain makanan utama bagi
kelompok sasaran guna memenuhi kebutuhan gizi.
c. Makanan Tambahan Pemulihan adalah suplementasi gizi dalam bentuk
makanan tambahan dengan formulasi khusus dan difortifikasi dengan
vitamin dan mineral yang diperuntukkan bagi kelompok sasaran sebagai
tambahan makanan untuk pemulihan status gizi.
d. MT Balita adalah suplementasi gizi berupa makanan tambahan dalam
bentuk biskuit dengan formulasi khusus dan difortifikasi dengan vitamin
dan mineral yang diberikan kepada bayi dan anak balita usia 6-59 bulan
dengan kategori kurus. Bagi bayi dan anak berumur 6-24 bulan, makanan
tambahan ini digunakan bersama Makanan Pendamping Air Susu Ibu
(MP-ASI).
e. MT Anak Sekolah adalah suplementasi gizi berupa makanan tambahan
dalam bentuk krekers/biskuit dengan formulasi khusus dan difortifikasi
dengan vitamin dan mineral yang diberikan kepada anak usia Sekolah
Dasar/ Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI) dengan kategori kurus untuk
mencukupi kebutuhan gizi.
f. MT Ibu Hamil adalah suplementasi gizi berupa biskuit lapis yang dibuat
dengan formulasi khusus dan difortifikasi dengan vitamin dan mineral yang
diberikan kepada ibu hamil dengan kategori Kurang Energi Kronis (KEK)
untuk mencukupi kebutuhan gizi.

c. Sasaran
1. Sasaran utama MT Balita adalah balita kurus usia 6-59 bulan dengan
indikator Berat Badan (BB) menurut Panjang Badan (PB)/Tinggi Badan
(TB) kurang dari minus 2 standar deviasi (<- 2 Sd) yang tidak rawat inap
dan tidak rawat jalan.
2. Sasaran utama MT anak usia SD/MI kurus dengan indikator Berat Badan
(BB) menurut Tinggi Badan (TB) kurang dari minus 2 Standar Deviasi (<- 2
Sd) yang tidak rawat inap dan tidak rawat jalan.

7
3. Sasaran utama MT Ibu Hamil adalah Ibu Hamil risiko Kurang Energi
Kronis (KEK) yang mempunyai Lingkar Lengan Atas (LiLA) kurang dari
23,5 cm.

d. Dasar Hukum
1. Undang-undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
2. Peraturan Pemerintah Nomor 33 tahun 2012 tentang Pemberian Air Susu
Ibu Eksklusif
3. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 tahun 2015 tentang
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Menengah Nasional (RPJMN)
tahun 2015-2019
4. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 60 tahun 2015 tentang
Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2016
5. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 224/Menkes/SK/II/2007 Tahun 2007
tentang Spesifikasi Teknis Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI).
6. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 899/Menkes/SK/X/2009 tentang
Spesifikasi Teknis Makanan Tambahan Anak Balita 2-5 Tahun, Anak Usia
Sekolah Dasar dan Ibu Hamil
7. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 41 tahun 2014 tentang Pedoman
Gizi Seimbang (PGS)
8. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor HK.02.02/Menkes/52/2015
tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2015-2019
9. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 51 Tahun 2016 tentang Standar
Produk Suplementasi Gizi.

8
BAB II
JENIS DAN KARAKTERISTIK PRODUK MAKANAN TAMBAHAN

A. MAKANAN TAMBAHAN BALITA 6-59 BULAN DENGAN KATEGORI KURUS

a. Kandungan Zat Gizi


Makanan Tambahan Balita adalah suplementasi gizi berupa makanan
tambahan dalam bentuk biskuit dengan formulasi khusus dan difortifikasi
dengan vitamin dan mineral yang diberikan kepada bayi dan anak balita
usia 6-59 bulan dengan kategori kurus. Bagi bayi dan anak berumur 6-24
bulan, makanan tambahan ini digunakan bersama Makanan Pendamping
Air Susu Ibu (MP-ASI).
Tiap kemasan primer (4 keping/40 gram) Makanan Tambahan Balita
mengandung minimum 160 Kalori, 3,2-4,8 gram protein, 4-7,2 gram lemak.
Makanan Tambahan Balita diperkaya dengan 10 macam vitamin (A, D, E,
K, B1, B2, B3, B6, B12, Asam Folat) dan 7 macam mineral (Besi, Iodium,
Seng, Kalsium, Natrium, Selenium, Fosfor).

b. Karakteristik Produk
Bentuk :
biskuit yang pada permukaan atasnya tercantum tulisan MT Balita
Tekstur/Konsistensi :
renyah, bila dicampur dengan cairan menjadi lembut.
Berat :
berat rata-rata 10 gram/keping.
Warna :
sesuai dengan hasil proses pengolahan yang normal (tidak gosong).
Rasa : Manis.
Mutu dan keamanan :
produk makanan tambahan balita memenuhi persyaratan mutu dan
keamanan sesuai untuk bayi dan anak balita.
Masa kedaluwarsa :
waktu antara selesai diproduksi sampai batas akhir masih layak
dikonsumsi, produk MT mempunyai masa kedaluwarsa 24 bulan.

9
c. Kemasan
Setiap 4 (empat) keping biskuit dikemas dalam 1 (satu) kemasan primer
(berat 40 gram).
Setiap 21 (dua puluh satu) kemasan primer dikemas dalam 1 (satu)
kotak kemasan sekunder (berat 840 gram).
Setiap 4 (empat) kemasan sekunder dikemas dalam 1 (satu) kemasan
tersier.

B. MAKANAN TAMBAHAN UNTUK ANAK SEKOLAH DASAR DENGAN


KATEGORI KURUS

a. Kandungan Zat Gizi


Makanan Tambahan Anak Sekolah adalah suplementasi gizi berupa
makanan tambahan dalam bentuk krekers/biskuit dengan formulasi khusus
dan difortifikasi dengan vitamin dan mineral yang diberikan kepada anak
usia Sekolah Dasar/ Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI) dengan kategori kurus
untuk mencukupi kebutuhan gizi.
Tiap kemasan primer (6 keping/36 gram) Makanan Tambahan Anak
Sekolah mengandung 144-216 Kalori, 3,96-5,76 gram protein, 5,04-7,56
gram lemak.
Makanan Tambahan Anak Sekolah diperkaya 11 macam vitamin (A, D E,
B1, B2, B3, B5, B6, B12, C, Asam Folat) dan 7 macam mineral (Besi,
Kalsium, Natrium, Seng, Iodium, Fosfor, Selenium).

b. Karakteristik Produk
Bentuk :
biskuit krekers yang pada permukaan belakang biskuit tercantum tulisan
MT Anak Sekolah
Tekstur/Konsistensi : renyah.
Berat :
berat rata-rata 6 gram/keping dengan kisaran 5-7 gram/keping.
Warna :
sesuai dengan hasil proses pengolahan yang normal (tidak gosong).
Rasa : manis.
Mutu dan keamanan :

10
produk makanan tambahan anak sekolah memenuhi persyaratan mutu
dan keamanan sesuai untuk anak usia sekolah dasar.
Masa kedaluwarsa :
waktu antara selesai diproduksi sampai batas akhir masih layak
dikonsumsi, produk MT mempunyai masa kedaluwarsa 24 bulan.

c. Kemasan
Setiap 6 (enam) keping biskuit dikemas dalam 1 (satu) kemasan primer
(berat 36 gram).
Setiap 6 (enam) kemasan primer dikemas dalam 1 (satu) kotak kemasan
sekunder (berat 216 gram).
Setiap 4 (empat) kemasan sekunder dikemas dalam 1 (satu) kemasan
tersier.

C. MAKANAN TAMBAHAN IBU HAMIL KURANG ENERGI KRONIS (KEK)

a. Kandungan Zat Gizi


Makanan Tambahan Ibu Hamil adalah suplementasi gizi berupa biskuit
lapis yang dibuat dengan formulasi khusus dan difortifikasi dengan
vitamin dan mineral yang diberikan kepada ibu hamil dengan kategori
Kurang Energi Kronis (KEK) untuk mencukupi kebutuhan gizi.
Tiap kemasan primer (3 keping/60 gram) Makanan Tambahan Ibu
Hamil mengandung minimum 270 Kalori, minimum 6 gram protein,
minimum 12 gram lemak.
Makanan Tambahan Ibu Hamil diperkaya 11 macam vitamin(A, D E,
B1, B2, B3, B5, B6, B12, C, Asam Folat) dan 7 macam mineral (Besi,
Kalsium, Natrium, Seng, Iodium, Fosfor, Selenium).

b. Karakteristik Produk
Bentuk :
biskuit lapis (sandwich) yang pada permukaan atas biskuit tercantum
tulisan MT Ibu Hamil .
Tekstur/Konsistensi :
- biskuit : renyah
- isi : krim/selai padat dan lembut

11
Berat : berat rata-rata 20 gram/biskuit lapis.
Warna : sesuai dengan hasil proses pengolahan yang normal (tidak
gosong).
Rasa :
- Biskuit : manis
- Isi : manis rasa strawberry/nenas/lemon
Mutu dan keamanan :
produk makanan tambahan ibu hamil memenuhi persyaratan mutu dan
keamanan sesuai untuk ibu hamil.
Masa kedaluwarsa :
waktu antara selesai diproduksi sampai batas akhir masih layak
dikonsumsi, produk MT mempunyai masa kedaluwarsa 24 bulan.

c. Kemasan
Setiap 3 (tiga) biskuit lapis dikemas dalam 1 (satu) kemasan primer
(berat 60 gram).
Setiap 7 (tujuh) kemasan primer dikemas dalam 1 (satu) kotak
kemasan sekunder (berat 420 gram).
Setiap 4 (empat) kemasan sekunder dikemas dalam 1 (satu)
kemasan tersier.

12
BAB III

PENGIRIMAN, PENYIMPANAN DAN PENDISTRIBUSIAN


MAKANAN TAMBAHAN

A. PENGIRIMAN MAKANAN TAMBAHAN

Pengadaan MT oleh Direktorat Gizi Masyarakat tahun 2017 dilakukan


untuk dikirim ke daerah (MT Balita dan MT Ibu Hamil) dan stock pusat (MT
Balita, MT Ibu Hamil dan MT Anak Sekolah). Pengiriman MT ke daerah melalui
pranko provinsi, dan disediakan dana sewa gudang dan distribusi sampai
puskesmas melalui dana dekonsentrasi pembinaan gizi masyarakat tahun 2017.

Pengadaan MT stok pusat untuk memenuhi kebutuhan permintaan dari


daerah dalam rangka penanggulangan kekurangan gizi, mengantisipasi
kedaruratan gizi di daerah rawan bencana seperti bencana asap, gunung
meletus, banjir dan bencana lainnya serta sebagai bahan kontak bantuan
Kementerian Kesehatan untuk kunjungan Pejabat Negara.

Dalam rangka penyediaan pangan sehat dan percepatan perbaikan gizi


pada lingkup pelaksanaan Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas)
pemberian MT merupakan upaya yang dapat dilakukan sejalan dengan kegiatan
germas lainnya.

Mekanisme Pengiriman MT Balita dan MT Ibu Hamil dari Pusat ke Provinsi


(pranko Provinsi) sebagai berikut :
1. Sebelum dilakukan pengiriman ke daerah, terlebih dahulu dilakukan
pemeriksaan MT di gudang produsen/penyedia barang dan dibuatkan Berita
Acara Penerimaan Barang (BAPT) oleh Panitia Penerima Barang di tingkat
pusat.

2. Direktorat Gizi Masyarakat membuat surat pemberitahuan yang ditujukan


kepada seluruh Kepala Dinas Kesehatan tentang rencana pengiriman MT
sesuai alokasi yang sudah ditetapkan.

3. Produsen/penyedia barang memberitahukan tentang jumlah dan waktu


pengiriman MT kepada Kepala Dinas Kesehatan/Petugas Pengelola MT
Dinas Kesehatan Provinsi.

4. Produsen/penyedia barang mengirim MT ke gudang yang telah disiapkan


oleh Dinas Kesehatan Provinsi dalam jumlah sesuai dengan alokasi yang
telah ditetapkan.

5. Apabila kapasitas gudang tidak mencukupi sesuai dengan alokasi


pengiriman, maka dapat dilakukan penyesuaian jadwal dan jumlah

13
pengiriman MT berdasarkan kesepakatan bersama antara produsen/penyedia
barang dengan Dinas Kesehatan Provinsi setempat.

6. Setelah MT diterima, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi atau Petugas yang


ditunjuk membuat dan menandatangani berita acara penerimaan barang
sesuai jumlah, jenis, dan kualitas yang diterima. Berita Acara Penerimaan
Barang yang asli diserahkan ke produsen/penyedia barang dan tembusan
dikirim ke Direktorat Gizi Masyarakat.

B. PENYIMPANAN MAKANAN TAMBAHAN

Persyaratan tempat dan cara penyimpanan merupakan salah satu bagian


penting dalam prosedur pengelolaan MT sehingga perlu dipersiapkan dengan
baik agar kualitas MT dapat tetap terjaga sampai kepada sasaran. Adapun
persyaratan gudang/tempat penyimpanan MT adalah sebagai berikut :
1. Di Gudang Pusat/Provinsi/Kabupaten/Kota
a. Gudang penyimpanan harus selalu higienis, tidak berdebu dan bebas dari
tikus, kecoa dan binatang pengerat lainnya;
b. Ruang gudang tidak bocor dan lembab, ruangan mempunyai ventilasi dan
pencahayaan yang baik;
c. Bangunan dan pekarangan sekitar gudang harus selalu bersih, bebas
kotoran dan sampah;
d. Pintu gudang dapat dibuka dan ditutup dengan rapat pada saat keluar
masuk makanan tambahan;
e. Makanan tambahan diletakkan di alas/rak/palet yang kuat minimal 30 cm
dari dinding;
f. Penyusunan peletakan/penumpukan makanan tambahan sedemikian rupa
sehingga barang tetap dalam kondisi baik. Batas maksimum tumpukan
adalah 12 karton untuk MT Balita maupun MT Ibu Hamil. Contoh
perhitungan luas gudang penyimpanan (lihat lampiran 14).
g. Penyusunan karton makanan tambahan dalam gudang harus
menggunakan alas/rak/palet dan dilarang menginjak tumpukan karton;
h. Makanan tambahan yang masuk ke gudang lebih awal dikeluarkan
terlebih dahulu (First In First Out = FIFO);
i. Penyimpanan makanan tambahan tidak dicampur dengan bahan pangan
lain dan bahan bukan pangan;
j. Makanan tambahan yang rusak selama penyimpanan di gudang, diambil
dan dipisahkan dari makanan tambahan yang masih baik;
k. Makanan tambahan yang telah dinyatakan rusak perlu dibuatkan Berita
Acara Penghapusan oleh Tim yang ditunjuk oleh pejabat yang
berwenang/Kepala Dinas Kesehatan setempat;
l. Makanan tambahan dinyatakan rusak apabila kemasan berlubang, robek,
pecah, kempes dan teksturnya berubah;
m. Pada waktu melakukan bongkar muat makanan tambahan dilarang
menggunakan ganco atau dibanting.

14
2. Di Puskesmas
a. Tempat Penyimpanan harus selalu higienis, tidak berdebu dan bebas dari
tikus, kecoa dan binatang pengerat lainnya;
b. Tempat penyimpanan tidak bocor dan lembab ruangan mempunyai
ventilasi dan pencahayaan yang baik;
c. Makanan tambahan hendaknya tidak diletakkan langsung di lantai;
d. Penyusunan/peletakan/penumpukan makanan tambahan sedemikian rupa
sehingga barang tetap dalam kondisi baik.
e. Makanan tambahan yang masuk ke tempat penyimpanan yang lebih awal
dikeluarkan terlebih dahulu (First in First Out = FIFO);
f. Penyimpanan makanan tambahan tidak dicampur dengan bahan pangan
lain dan bahan bukan pangan;
g. Makanan tambahan yang rusak selama penyimpanan, diambil dan
dipisahkan dari makanan tambahan yang masih baik;
h. Makanan tambahan yang telah dinyatakan rusak perlu dibuatkan Berita
Acara Penghapusan oleh Kepala Puskesmas setempat;
i. Makanan tambahan dinyatakan rusak apabila kemasan berlubang, robek,
pecah, kempes dan teksturnya berubah.

3. Di tempat pendistribusian (Posyandu, Polindes, Sekolah atau tempat


penyimpanan lainnya)
a. Tempat penyimpanan MT harus selalu bersih, higienis.
b. MT diletakkan diatas alas dan usahakan tidak menempel dinding.
c. Atap tidak bocor mempunyai ventilasi dan pencahayaan yang baik serta
tidak lembab.
d. Tempat penyimpanan harus bebas dari tikus, kecoa, dan binatang
pengerat lainnya.
e. Penyimpanan MT tidak boleh dicampur dengan bahan berbahaya.
f. MT biskuit dinyatakan rusak apabila bungkus berlubang, sobek, pecah,
atau biskuit tidak renyah.

4. Di Rumah Tangga/Keluarga
Makanan Tambahan yang diterima harus disimpan pada tempat yang kering,
bersih dan tertutup agar terhindar dari bahan cemaran dan binatang
pengganggu.

C. PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMBAHAN

a. Makanan Tambahan Kirim ke Daerah

1. Dinas Kesehatan Provinsi bersama dengan Dinas Kesehatan


Kabupaten/Kota membuat rencana distribusi MT ke masing-masing
Puskesmas berdasarkan data sasaran di tiap Puskesmas.

15
2. Dinas Kesehatan Provinsi melalui Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
menginformasikan secara tertulis ke Puskesmas tentang jumlah dan
waktu penerimaan MT yang akan didistribusikan ke masing-masing
Puskesmas, agar Puskesmas mengetahui jumlah MT yang akan diterima
dan mempersiapkan tempat penyimpanan yang memenuhi syarat.
3. Pada kondisi dimana tidak memungkinkan MT dikirim langsung dari Dinas
Kesehatan Provinsi ke Puskesmas karena alasan tertentu misal
keterbatasan tempat penyimpanan atau kondisi geografis yang sulit
dijangkau, maka sebagai alternatif MT dari Dinkes Provinsi dapat dikirim
ke puskesmas melalui Dinkes Kabupaten/Kota.
4. Setelah MT diterima di Puskesmas, petugas Puskesmas membuat tanda
terima yang memuat jumlah dan jenis MT. Bukti penerimaan barang yang
asli diserahkan ke pihak pengirim barang dan tembusan dikirim ke Dinas
Kesehatan Provinsi/Kabupaten/Kota.
5. Penanggungjawab gudang Puskesmas melakukan pencatatan dan
pelaporan administrasi gudang, yaitu dengan membuat Surat Bukti Barang
Masuk (SBBM), Surat Bukti Barang Keluar (SBBK), Kartu Persediaan
Barang (KPB)
6. Puskesmas mengirim MT ke sasaran melalui Posyandu atau unit
pelayanan kesehatan lainnya melalui Bidan di Desa (BDD) atau petugas
yang ditunjuk/kader.
7. BDD atau petugas yang ditunjuk/kader mendistribusikan MT ke sasaran
dan mencatat jumlah MT yang telah didistribusikan.

BAGAN MEKANISME DISTRIBUSI MT

Produsen/Penyedia Dirktorat Gizi


MT Masyarakat

Dinkes Propinsi
Provinsi

Dinkes Puskesmas
Kabupaten/Kota

SASARAN
Keterangan :

: Distribusi

: Koordinasi 16

: Alternatif Distribusi
Penjelasan Bagan Distribusi MT
Di dalam pendistribusian MT penyedia barang berkoordinasi dengan
Direktorat Gizi Masyarakat.
MT didistribsusikan oleh produsen ke gudang provinsi yang telah disiapkan
Dinas Kesehatan Provinsi.
Pada tahap selanjutnya, Dinas Kesehatan Provinsi akan mengirimkan MT ke
Puskesmas,
Alternatif pendistribusian MT dari Dinkes Provinsi ke Dinkes Kabupaten/Kota
karena alasan tertentu.
Puskesmas melalui BDD/petugas yang ditunjuk/kader mendistribusikan MT
ke Posyandu atau tempat lain yang ditentukan, selanjutnya diberikan ke
sasaran.
Direktorat Gizi Masyarakat mengadakan koordinasi dengan Dinas Kesehatan
Provinsi. Demikian juga Dinas Kesehatan Propinsi berkoordinasi dengan
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dalam pemantauan dan evaluasi
pendistribusian MT.
Pencatatan MT dilakukan oleh penanggungjawab gudang dan diketahui
pengelola program gizi. Frekuensi pencatatan disesuaikan dengan jadwal
penerimaan dan pengeluaran atau distribusi MT.

b. Makanan Tambahan Buffer Stock

Mekanisme permintaan dan pendistribusian MT Buffer Stock adalah sebagai


berikut :
1. Dinas Kesehatan Provinsi/Kabupaten/Kota, Kementerian/Lembaga,
Legislatif, Lintas program/Lintas sektor, Organisasi Profesi, Organisasi
Keagamaan, Organisasi Kemasyarakatan, Yayasan, LSM serta
stakeholder dan lain-lain yang membutuhkan MT buffer stock membuat
rencana permintaan sesuai kebutuhan untuk balita usia 6-59 bulan/anak
sekolah SD/MI/Ibu hamil KEK di daerah rawan gizi/keadaan
darurat/bencana.
2. Pihak yang membutuhkan MT buffer stock menyusun RAB (Rencana
Anggaran Biaya) untuk biaya operasional, pergudangan dan
pendistribusian MT buffer stock.
3. Selanjutnya pihak yang membutuhkan MT buffer stock mengirimkan surat
permintaan ke Direktorat Gizi Masyarakat Ditjen Kesehatan Masyarakat.
4. Surat permintaan MT yang masuk akan ditelaah oleh Direktorat Gizi
Masyarakat. Telaahan tersebut meliputi jumlah ketersediaan MT di pusat
dan daerah, ketersediaan biaya pengiriman, lokasi yang akan dikirim serta
jumlah dan kelompok sasaran yang akan diberikan.
5. MT buffer stock dapat diberikan setelah ditelaah secara teknis dan
memenuhi persyaratan sebagai berikut :
Surat permintaan MT buffer stock tersebut ditujukan kepada Direktur
Gizi Masyarakat Kemenkes RI yang dilampiri dengan jumlah sasaran
balita kurus (BB/PB/PB<-2 SD)/ anak SD/MI kurus (<-2SD)/ Ibu Hamil
KEK.

17
Biaya pengiriman MT buffer stock dari pusat ke daerah dengan pranko
gudang Provinsi/Kabupaten/Kota ditanggung oleh pusat, sedangkan
biaya pengiriman ke sasaran dari Provinsi/Kabupaten/Kota ditanggung
oleh masing-masing pihak pemohon.
Pihak pemohon menyiapkan tempat penerimaan atau penyimpanan
sementara (gudang) dan menyusun rencana distribusi (rensi)
pendistribusiannya sampai ke sasaran.
6. Pengiriman MT buffer stock ke lokasi akan dilaksanakan setelah
dinyatakan layak untuk diberikan dan akan dikirimkan ke lokasi dengan
jumlah bantuan yang telah disetujui.
7. Dinas Kesehatan Kabupaten//Kota mendapatkan pemberitahuan berupa
tembusan surat bahwa ada pengiriman MT kepada pihak pemohon dan
dapat membantu memonitor pelaksanaannya pendistribusian MT kepada
sasaran di tingkat lapangan.

18
BAB IV
PEMBERIAN MAKANAN TAMBAHAN PADA SASARAN

Pemberian Makanan Tambahan kepada sasaran perlu dilakukan secara


benar sesuai aturan konsumsi yang dianjurkan. Pemberian makanan tambahan
yang tidak tepat sasaran, tidak sesuai aturan konsumsi, akan menjadi tidak efektif
dalam upaya pemulihan status gizi sasaran serta dapat menimbulkan permasalahan
gizi.
Makanan tambahan diberikan sebagai :
a. Makanan Tambahan Penyuluhan adalah makanan tambahan yang diberikan
untuk mencegah terjadinya masalah gizi.
b. Makanan Tambahan Pemulihan adalah makanan tambahan yang diberikan
untuk mengatasi terjadinya masalah gizi yang diberikan selama 90 hari makan
Berikut standar pemberian makanan tambahan dalam bentuk biskuit untuk tiap
kelompok sasaran

A. Makanan Tambahan Balita

a. Prinsip Dasar Pemberian :


Prinsip Dasar Pemberian Makanan Tambahan Anak Balita adalah untuk
memenuhi kecukupan gizi agar mencapai berat badan sesuai umur.

b. Ketentuan Pemberian :
1. MT diberikan pada balita 6-59 bulan dengan kategori kurus yang memiliki
status gizi berdasarkan indeks BB/PB atau BB/TB dibawah -2 Sd
2. Tiap bungkus MT Balita berisi 4 keping biskuit (40 gram)
3. Usia 6 -11 bulan diberikan 8 keping (2 bungkus) per hari
4. Usia 12-59 bulan diberikan 12 keping (3 bungkus) per hari
5. Pemantauan pertambahan berat badan dilakukan tiap bulan di Posyandu
6. Bila sudah mencapai status gizi baik, pemberian MT pemulihan pada
Balita dihentikan. Selanjutnya mengonsumsi makanan keluarga gizi
seimbang
7. Dilakukan pemantauan tiap bulan untuk mempertahankan status gizi baik
8. Biskuit dapat langsung dikonsumsi atau terlebih dahulu ditambah air
matang dalam mangkok bersih sehingga dapat dikonsumsi dengan
menggunakan sendok
9. Setiap pemberian MT harus dihabiskan

B. Makanan Tambahan Anak Sekolah

a. Prinsip Dasar Pemberian


Pemberian makanan tambahan dilakukan untuk memenuhi kecukupan gizi
anak usia sekolah dasar

19
b. Ketentuan Pemberian :
1. MT diberikan pada anak usia sekolah dasar dengan kategori kurus yaitu
anak usia sekolah dasar yang memiliki status gizi berdasarkan indeks
IMT/U dibawah -2 Sd, tidak rawat inap dan tidak rawat jalan
2. Tiap bungkus MT anak sekolah berisi 6 keping biskuit (36 gram)
3. Setiap anak SD/MI diberikan satu bungkus setiap kali pemberian
4. Bila sudah mencapai status gizi baik, pemberian MT Anak Sekolah
pemulihan bisa dihentikan. Selanjutnya mengonsumsi makanan keluarga
gizi seimbang
5. Dilakukan pemantauan pertambahan berat badan tiap bulan di sekolah
5. Setiap siswa SD/MI diwajibkan makan biskuit di sekolah bersama-sama
pada jam istirahat sesuai jadwal yang ditetapkan oleh sekolah dan diawasi
oleh guru kelas
6. Biskuit tersebut harus dimakan habis di sekolah dan tidak boleh dibawa
pulang

C. Makanan Tambahan Ibu Hamil KEK

a. Prinsip Dasar Pemberian


Pemberian makanan tambahan dilakukan untuk memenuhi kecukupan gizi
ibu hamil.

b. Ketentuan Pemberian :
1. MT diberikan pada ibu hamil KEK yaitu ibu hamil yang memiliki ukuran
Lingkar Lengan Atas (LiLA) dibawah 23,5 cm
2. Pemberian MT pada ibu hamil terintegrasi dengan pelayanan Antenatal
Care (ANC)
3. Tiap bungkus MT ibu hamil berisi 3 keping biskuit lapis (60 gram)
4. Pada kehamilan trimester I diberikan 2 keping per hari hingga ibu hamil
tidak lagi berada dalam kategori Kurang Energi Kronis (KEK) sesuai
dengan pemeriksaan Lingkar Lengan Atas (LiLA)
5. Pada kehamilan trimester II dan III diberikan 3 keping per hari hingga ibu
hamil tidak lagi berada dalam kategori Kurang Energi Kronis (KEK) sesuai
dengan pemeriksaan Lingkar Lengan Atas (LiLA)
6. Pemantauan pertambahan berat badan sesuai standar kenaikan berat
badan ibu hamil. Apabila berat badan sudah sesuai standar kenaikan berat
badan selanjutnya mengonsumsi makanan keluarga gizi seimbang.

20
BAB VI

PEMANTAUAN DAN EVALUASI

A. Pemantauan

Pemantauan merupakan komponen penting dalam pengelolaan MT yang


mencakup pemantauan dalam pelaksanaan penyimpanan di gudang dan
distribusi MT sampai kepada sasaran.

Kegiatan pemantauan dan evaluasi pemberian makanan tambahan dapat


dilakukan melalui dua cara yaitu pemantauan langsung dengan menggunakan
formulir pemantauan dan melalui penggunaan aplikasi ePPGBM (elektronik
Pencatatan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat).

1. Pemantauan Distribusi

Dalam kegiatan pemantauan distribusi meliputi pemantauan sebagai berikut :

Pemantauan penyimpanan dan pendistribusian MT di tingkat Provinsi


Pemantauan penyimpanan dan pendistribusian MT di tingkat
Kabupaten/Kota
Pemantauan penyimpanan dan pendistribusian MT di tingkat Puskesmas
Pemantauan pemanfaatan MT
Pemantauan pemanfaatan MT Ibu Hamil
Pemantauan pemanfaatan MT Anak Sekolah
Laporan pelaksanaan pemantauan pengelolaan MT

a. Pemantauan Penyimpanan dan pendistribusian MT di tingkat Provinsi


Pemantauan dilaksanakan oleh petugas Pusat dan Provinsi dengan
melakukan pengamatan terhadap:
Kondisi fisik gudang meliputi : kapasitas gudang, ventilasi,
kelembaban, kebersihan, lingkungan, atap bocor/tidak
Cara penyimpanan meliputi : penggunaan palet, tata letak, bebas
binatang pengganggu, tidak disatukan dengan bahan pangan dan non-
pangan lainnya
Catatan dan laporan administrasi gudang meliputi MT masuk, keluar,
sisa dan jumlah MT yang rusak
Rencana pendistribusian MT dari Provinsi ke Puskesmas/Dinkes
Kabupaten/Kota (alokasi rencana pendistribusian dan pemberitahuan
ke Puskesmas/Dinkes Kabupaten/Kota)
Pelaksanaan pendistribusian (jumlah dan jenis MT yang telah
didistribusikan, cara pendistribusian, dan jumlah yang rusak)
Dalam melakukan pemantauan petugas menggunakan Lampiran 1 (Formulir
Pemantauan Penyimpanan dan Pendistribusian MT di Tingkat Provinsi)

21
b. Pemantauan Penyimpanan dan pendistribusian MT di tingkat
Kabupaten/Kota
Pemantauan dilaksanakan oleh petugas Provinsi dan Kabupaten/Kota
dengan melakukan pengamatan terhadap:
Kondisi fisik gudang meliputi: kapasitas gudang, ventilasi,
kelembaban, kebersihan, lingkungan, atap bocor/tidak.
Cara penyimpanan meliputi: penggunaan palet, tata letak, bebas
binatang pengganggu, tidak disatukan dengan bahan pangan dan
non-pangan lainnya.
Catatan dan laporan administrasi gudang meliputi MT masuk, keluar,
sisa dan jumlah MT yang rusak.
Rencana pendistribusian MT dari Provinsi ke Puskesmas (alokasi
rencana pendistribusian dan pemberitahuan ke Puskesmas).
Pelaksanaan pendistribusian (jumlah dan jenis MT yang telah
didistribusikan, cara pendistribusian, dan jumlah yang rusak).
Dalam melakukan pemantauan petugas menggunakan Lampiran 2
(Formulir Pemantauan Penyimpanan dan Pendistribusian MT di Tingkat
Kabupaten/Kota)

c. Pemantauan Penyimpanan dan Pendistribusian MT di tingkat


Puskesmas
Pemantauan dilaksanakan oleh petugas Kabupaten/Kota dan
Puskesmas, dengan melakukan pengamatan terhadap:
Kondisi fisik gudang meliputi: kapasitas gedung, ventilasi,
kelembaban, kebersihan, lingkungan, atap bocor/tidak
Cara penyimpanan meliputi: penggunaan palet, tata letak, bebas
binatang pengganggu, tidak disatukan dengan bahan pangan dan
non-pangan lainnya
Catatan dan laporan administrasi gudang meliputi MT masuk,
keluar, sisa dan jumlah MT yang rusak
Rencana pendistribusian MT dari Puskesmas ke sasaran (alokasi
rencana pendistribusian dan pemberitahuan ke BDD/petugas yang
ditunjuk/kader)
Pelaksanaan pendistribusian (jumlah dan jenis MT yang telah
didistribusikan, cara pendistribusian, dan jumlah yang rusak)
Dalam melakukan pemantauan petugas menggunakan Lampiran 3
(Formulir Pemantauan Penyimpanan dan Pendistribusian MT di
Tingkat Puskesmas)

d. Pemantauan Pemanfaatan MT di tingkat Sasaran


Pemantauan dilaksanakan oleh BDD/petugas yang ditunjuk/kader, dengan
melakukan pengamatan terhadap:
Cara penyimpanan (wadah, letak)
Cara penyajian (besar porsi, daya terima)
Persediaan MT

22
Keluhan sasaran terhadap MT
Dalam melakukan pemantauan petugas menggunakan Lampiran 4 dan 5
(Formulir Pemantauan Pemanfaatan MT Balita dan Ibu Hamil)

2. Laporan Pemantauan Distribusi MT

Laporan hasil pemantauan distribusi MT yang mencakup data kualitatif dan


kuantitatif dilakukan pada di setiap jenjang.
Distribusi MT (stok opname) dari tingkat Pusat sampai Puskesmas direkam
dalam aplikasi Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat
(e-PPGBM) pada menu Distribusi MT. Aplikasi ini juga dapat menghasilkan
format BAST untuk keperluan administrasi.
Formulir bantu manual stock opname seperti pada lampiran 9-11
Formulir BAST seperti pada lampiran 13

3. Pemantauan Konsumsi

Pencatatan dan pelaporan konsumsi MT juga dilakukan dalam bentuk elektronik


melalui aplikasi e-PPGBM yang merupakan bagian dari sistem informasi gizi
terpadu untuk mencatat data sasaran individu baik data penimbangan,
pengukuran maupun pelayanan lainnya dan dapat diakses melalui http:
//sigiziterpadu.gizi.kemkes.go.id. Aplikasi ini dapat memberikan umpan balik
secara langsung berdasarkan status gizi sasaran. Menu entri Konsumsi MT,
berguna untuk merekam jumlah dan jenis MT yang diterima serta menyajikan
informasi berupa grafik perubahan berat badan.

Pencatatan dan pelaporan dilakukan secara berjenjang sebagai berikut:


a. Puskesmas
- Puskesmas memberikan MT kepada balita kurus dan ibu hamil KEK
kemudian dicatat ke dalam formulir pencatatan bantu di Puskesmas seperti
pada lampiran 12.
- Hasil pencatatan pada formulir bantu kemudian di entri kedalam aplikasi
ePPGBM agar dapat diamati perubahan pertumbuhan berat badan dan
status gizinya
b. Kabupaten/Kota dan Provinsi
- Data sasaran balita dan ibu hamil penerima MT yang sudah dientri oleh
puskesmas ke dalam aplikasi ePPGBM dapat amati dan dianalisis oleh
kabupaten/kota secara online melalui menu konsumsi PMT
- Umpan balik dapat dilakukan setiap saat
c. Provinsi
- Data sasaran balita dan ibu hamil penerima MT yang sudah dientri oleh
puskesmas ke dalam aplikasi ePPGBM dapat amati dan dianalisis oleh
provinsi online melalui menu konsumsi PMT
- Umpan balik dapat dilakukan setiap saat secara berjenjang

23
d. Pusat
- Data sasaran balita dan ibu hamil penerima MT yang sudah dientri oleh
puskesmas ke dalam aplikasi ePPGBM dapat amati dan dianalisis oleh
pusat online melalui menu konsumsi PMT
- Umpan balik dapat dilakukan setiap saat secara berjenjang

B. Evaluasi

Kegiatan evaluasi bertujuan untuk menilai hasil kegiatan yang telah


dilaksanakan sesuai tujuan yang diharapkan dan mengkaji masalah-masalah
yang ada untuk perbaikan program selanjutnya. Evaluasi yang perlu dilakukan
mencakup aspek kegiatan maupun hasil kegiatan untuk dapat menjawab apakah
kegiatan pemberian MT telah berjalan dengan baik dan dapat meningkatkan
status gizi sasaran sesuai yang diharapkan.

Kegiatan dilaksanakan secara berjenjang dengan mempertimbangkan


ketersediaan sumberdaya yang ada di masing-masing tingkat administrasi. Hasil
dari kegiatan evaluasi ini sebagai bahan perencanaan kegiatan pada pelaksanaan
pemberian makanan tambahan pada tahun berikutnya.

24
BAB VII

PENUTUP

Pemberian makanan tambahan kepada kelompok rawan gizi pada dasarnya


bertujuan untuk meningkatkan asupan gizi yang pada akhirnya dapat
meningkatkan status gizi sasaran. Peran serta semua pihak sangat diharapkan
dalam mendukung keberhasilan kegiatan pemberian MT kepada sasaran.

Dalam kegiatan pemberian makanan tambahan disertai dengan kegiatan


konseling dan pendidikan gizi masyarakat untuk memberikan pemahaman
tentang pentingnya gizi bagi kesehatan dan upaya-upaya yang dapat dilakukan
dalam rangka pencegahan dan penanggulangan masalah gizi yang terjadi di
masyarakat sebagai bagian dari pembangunan sumberdaya manusia.

Buku petunjuk teknis ini dapat menjadi panduan bagi petugas kesehatan
maupun pihak terkait lainnya dalam melaksanakan kegiatan pemberian
makanan tambahan agar mencapai tujuan yang diharapkan secara efektif dan
efisien.

25
Lampiran 1

FORMULIR PEMANTAUAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMABAHAN


DI TINGKAT PROVINSI

Propinsi : ..

JAWABAN
No. INFORMASI KETERANGAN
YA TIDAK
1. Mengetahui jadwal Lihat Surat Rencana
penerimaan dari penyedia Pengiriman dari
barang ke gudang provinsi penyedia barang ke
Kepala Dinas
Kesehatan Provinsi
atau cek apakah ada
informasi lisan
melalui telepon
2. Ada gudang penyimpanan
PMT, amati penyimpanan
PMT di gudang Amati gudang
- Kebersihan penyimpanan PMT
- Ventilasi
- Kelembaban
- Atap tidak bocor
- Kapasitas
- Cara penyimpanan
- Tumpukan kardus
- Palet
- Penyimpanan terpisah
dari bahan berbahaya
- Penyimpanan yang rusak
terpisah
3. Penerimaan PMTtepat Cocokkan dokumen
waktu SPB dengan BAPB

4. Jumlah yang diterima sesuai Cocokkan dokumen


Surat Pengiriman Barang SPB dengan BAPB
(SPB)

5. Jumlah dan jenis yang Cocokkan dokumen


diterima sesuai dengan SPB dengan BAPB
Surat Pengiriman Barang
(SPB)
6. Ada catatan administrasi Cek catatan
PMT administrasi gudang
- Masuk
- Keluar
- Sisa
- Rusak
7. Apakah ada PMT dari APBD I/dan lain-lain
sumber lain
8. Ada rencana distribusi PMT Lihat catatan
ke Puskesmas/Kab/Kota rencana distribusi

26
- Jumlah PMT ke
- Jenis Puskesmas/Kab/Kota
- Waktu distribusi
9. Pelaksanaan distribusi PMT Lihat dokumen SBBK
- Sesuai jumlah
- Sesuai jenis
- Sesuai waktu
- Distribusi PMT tahap ke
berapa
- Kalau tidak sesuai
sebutkan alasannya
10. Pendistribusian PMT : Lihat dokumen
- Dikirim oleh Petugas pengiriman PMT
Provinsi/Perusahaan
Jasa Pengiriman Barang

.20..
Petugas Pemantau

Provinsi Pusat

. .

27
Lampiran 2

FORMULIR PEMANTAUAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMBAHAN


DI TINGKAT KABUPATEN/KOTA

Kabupaten : ..
Propinsi : ..

JAWABAN
No. INFORMASI KETERANGAN
YA TIDAK
1. Mengetahui jadwal Lihat Surat
penerimaan dari Dinkes Rencana
Provinsi ke Dinkes Pengiriman dari
Kabupaten/Kota Dinkes Provinsi
ke Kepala Dinas
Kesehatan
Kabupaten/Kota
atau cek apakah
ada informasi
lisan melalui
telepon
2. Ada gudang penyimpanan Amati gudang
PMT, amati penyimpanan penyimpanan
PMT di gudang PMT
- Kebersihan
- Ventilasi
- Kelembaban
- Atap tidak bocor
- Kapasitas
- Cara penyimpanan
- Tumpukan kardus
- Palet
- Penyimpanan terpisah dari
bahan berbahaya
- Penyimpanan yang rusak
terpisah
3. Penerimaan PMT tepat waktu Cocokkan
dokumen SPB
dengan BAPB

4. Jumlah yang diterima sesuai Cocokkan


Surat Pengiriman Barang dokumen SPB
(SPB) dengan BAPB

5. Jumllah dan jenis yang Cocokkan


diterima sesuai dengan Surat dokumen SPB
Pengiriman Barang (SPB) dengan BAPB

6. Ada catatan administrasi Cek catatan


PMT administrasi
- Masuk gudang

28
- Keluar
- Sisa
- Rusak
7. Apakah ada PMT dari sumber APBDII/lain-lain
lain
8. Ada rencana distribusi PMT Lihat catatan
ke Puskesmas rencana
- Jumlah distribusi PMT ke
- Jenis
Puskesmas
- Waktu distribusi
9. Pelaksanaan distribusi PMT Lihat dokumen
- Sesuai jumlah SBBK
- Sesuai jenis
- Sesuai waktu
- Distribusi PMT tahap ke
berapa
- Kalau tidak sesuai
sebutkan alasannya
10. Pendistribusian PMT : Lihat dokumen
- Dikirim oleh Petugas pengiriman PMT
Kabupaten/Kota
/Perusahaan Jasa
Pengiriman Barang

.20..
Petugas Pemantau

Kabupaten/Kota Provinsi

. .

29
Lampiran 3

FORMULIR PEMANTAUAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMBAHAN


DI TINGKAT PUSKESMAS

Puskesmas : .
Kabupaten : .
Propinsi : .

JAWABAN
No. INFORMASI KETERANGAN
YA TIDAK
1. Mengetahui jadwal Lihat Surat
penerimaan dari Dinkes Rencana
Kabupaten/Kota Pengiriman dari
Dinkes
kabupaten/Kota
ke Kepala
Puskesmas atau
cek apakah ada
informasi lisan
melalui telepon
2. Ada gudang penyimpanan Amati gudang
PMT, amati penyimpanan penyimpanan
PMT di gudang PMT
- Kebersihan
- Ventilasi
- Kelembaban
- Atap tidak bocor
- Kapasitas
- Cara penyimpanan
- Tumpukan kardus
- Palet
- Penyimpanan terpisah dari
bahan berbahaya
- Penyimpanan yang rusak
terpisah
3. Penerimaan PMTtepat waktu Cocokkan
dokumen SPB
dengan BAPB

4. Jumlah yang diterima sesuai Cocokkan


Surat Pengiriman Barang dokumen SPB
(SPB) dengan BAPB

5. Jumlah dan jenis yang Cocokkan


diterima sesuai dengan Surat dokumen SPB
Pengiriman Barang (SPB) dengan BAPB

6. Ada catatan administrasi Cek catatan


PMT administrasi

30
- Masuk gudang
- Keluar
- Sisa
- Rusak
7. Apakah ada PMT dari sumber APBDII/lain-lain
lain
8. Apakah ada data sasaran: Cek data
- Balita 6-59 bulan sasaran PMT di
- Bumil KEK seluruh desa
wilayah kerja
Puskesmas

9. Apakah ada rencana kegiatan Cek dokumen


distribusi PMT rencana
distribusi PMT

10. Apakah sebelum Cek arsip surat


pendistribusian PMT, ada pemberitahuan
pemberitahuan dari distribusi PMT
Puskesmas dari Puskesmas
ke BDD/petugas
yg ditunjuk/kader

11. Apakah pendistribusian PMT Cek kesesuaian


sesuai rencana jumlah PMT
- Jumlah yang dikirim
- Jenis dengan jumlah
- Waktu distribusi sasaran

12. Bagaimana cara Jelas


pendistribusian PMT
13. Apakah ada PMT dari Jelas
sumber lain yang
didistribusikan :
- Sumber
- Nama produk
- Jenis
- Jumlah
- Sasaran

.20..
Petugas Pemantau

Puskesmas Kabupaten/Kota

. .

31
Lampiran 4

FORMULIR PEMANTAUAN PEMANFAATAN MAKANAN TAMBAHAN BALITA

Provinsi : Nama Ibu :


Kabupaten/Kota : Nama Anak :
Kecamatan : Umur Anak : .. bln
Puskesmas :
Desa :
Posyandu :

NO PERTANYAAN JAWABAN
1. Apakah anak ibu mendapat PMT Jelas
2. Jenis PMT apa yang anak ibu terima Jelas

3. Sejak kapan anak ibu menerima PMT Jelas

4. Berapa jumlah PMT yang diterima Jelas

5. Dimana tempat penyimpanan PMT (wadah, letak) Amati tempat penyimpanan


dan bagaimana cara penyimpanannya? dan cara penyimpanan
6. Siapa saja yang mengonsumsi PMT Jelas
7. Apakah ibu pernah mendapat penjelasan cara Sebutkan dari mana ibu
penyiapan PMT mendapatkan penjelasan
8. Bagaimana ibu menyiapkan PMT Ibu mempraktekkan cara
menyiapkan PMT,
bagaimana besar porsinya
9. Berapa kali PMT diberikan dalam satu hari Sebutkan
10. Apakah anak ibu suka PMT yang diberikan ? DInilai dari habis atau tidak
habis dimakan
11. Bagaimana kesehatan anak ibu setelah Menurut pendapat Ibu dan
mengonsumsi PMT? lihat KMS jika ada atau
catatan lainnya
12. Apakah BB anak ibu bertambah setelah Menurut pendapat Ibu dan
mengonsumsi PMT? lihat KMS jika ada atau
catatan lainnya
13. Apakah ada keluhan anak pada saat dan setelah Informasi diperoleh dari
mengonsumsi PMT? pendapat ibu misalnya:
Kalau ada keluhan, apa keluhannya? muntah, diare, sembelit, dll.
Bagaimana cara mengatasinya?

Petugas Pemantau:

BDD/Kader Puskesmas

. ..

32
Lampiran 5

FORMULIR PEMANTAUAN PEMANFAATAN MAKANAN TAMBAHAN IBU HAMIL

Provinsi : Nama Ibu :


Kabupaten/Kota : Nama Suami :
Kecamatan : Umur Ibu : .. thn
Puskesmas :
Desa :
Posyandu :

NO PERTANYAAN JAWABAN
1. Apakah ibu mendapat PMT Jelas
2. Jenis PMT apa yang ibu terima Jelas

3. Sejak kapan ibu menerima PMT Jelas

4. Berapa jumlah PMT yang ibu diterima Jelas

5. Dimana tempat penyimpanan PMT (wadah, letak) Amati tempat penyimpanan


dan bagaimana cara penyimpanannya? dan cara penyimpanan
6. Siapa saja yang mengonsumsi PMT Jelas
7. Apakah ibu pernah mendapat penjelasan cara Sebutkan dari mana ibu
penyiapan PMT mendapatkan penjelasan
8. Bagaimana ibu menyiapkan PMT Ibu mempraktekkan cara
menyiapkan PMT,
bagaimana besar porsi
9. Berapa kali ibu mengonsumsi PMT satu hari Sebutkan
10. Apakah ibu menyukai PMT yang diterima? DInilai dari habis atau tidak
habis dimakan
11. Bagaimana kesehatan ibu setelah mengonsumsi Menurut pendapat atau
PMT? catatan lainnya
12. Apakah BB Ibu bertambah setelah mengonsumsi Menurut pendapat Ibu dan
PMT? lihat KMS jika ada atau
catatan lainnya
13. Apakah ada keluhan ibu pada saat dan setelah Informasi diperoleh dari
mengonsumsi PMT? pendapat ibu misalnya:
Kalau ada keluhan, apa keluhannya? muntah, diare, sembelit, dll.
Bagaimana cara mengatasinya?

Petugas Pemantau:

BDD/Kader Puskesmas

. .

33
Lampiran 6

LAPORAN PEMANTAUAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMBAHAN


DI TINGKAT PROVINSI
TAHUN .

Provinsi :

1. Data Sasaran PMT


a. Jumlah seluruh balita : anak
b. Jumlah balita kurus : .. . anak ( ..%)
c. Jumlah seluruh anak usia SD/MI :..anak
d. Jumlah anak usia SD/MI kurus :..anak (%)
e. Jumlah seluruh Ibu Hamil : .orang
f. Jumlah ibu hamil KEK : orang (...%)

2. Jumlah PMT
Jumlah PMT Balita dan PMT Ibu Hamil berdasarkan data di Gudang/tempat
penyimpanan
PMT Balita
- Jumlah PMT yang ada :..kg, seharusnya :.kg
- Jumlah PMT yang rusak: ...kg
- Jumlah PMT yang hilang:....kg

PMT Ibu Hamil


- Jumlah PMT yang ada :..kg, seharusnya :.kg
- Jumlah PMT yang rusak: ...kg
- Jumlah PMT yang hilang:....kg

3. Sarana dan Prasarana Penyimpanan PMT

- Gudang/tempat penyimpanan PMT :..


memenuhi syarat/cukup memenuhi syarat/kurang memenuhi syarat *)

- Sarana tempat penyimpanan PMT (palet, alat angkut, dll) :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

4. Prosedur Penerimaan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

5. Prosedur Penyimpanan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

6. Prosedur Pendistribusian PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

7. Prosedur Pencatatan dan Pelaporan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

34
8. Masalah dan Hambatan dalam pengelolaan PMT :


9. Upaya yang dilakukan dalam mengatasi masalah dan hambatan yang ada :


10. Kesimpulan

11. Saran

.20..
Pelapor

Provinsi Pusat

. .

Keterangan :
Sarana dan prasarana *)
- Baik : jika > 80 100 % memenuhi persyaratan
- Cukup : jika > 60 - 80 % memenuhi persyaratan
- Kurang : jika 60 % memenuhi persyaratan

Prosedur *)
- Baik : jika > 80 100 % sesuai prosedur
- Cukup : jika > 60 - 80 % sesuai prosedur
- Kurang : jika 60 % sesuai prosedur

35
Lampiran 7

LAPORAN PEMANTAUAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMBAHAN


DI TINGKAT KABUPATEN/KOTA
TAHUN .

Kabupaten/Kota : ........................................
Provinsi :

12. Data Sasaran PMT


g. Jumlah seluruh balita : anak
h. Jumlah balita kurus : .. . anak ( ..%)
i. Jumlah seluruh anak usia SD/MI :..anak
j. Jumlah anak usia SD/MI kurus :..anak (%)
k. Jumlah seluruh Ibu Hamil : .orang
l. Jumlah ibu hamil KEK : orang (...%)

13. Jumlah PMT


Jumlah PMT Balita dan PMT Ibu Hamil berdasarkan data di Gudang/tempat
penyimpanan
PMT Balita
- Jumlah PMT yang ada :..kg, seharusnya :.kg
- Jumlah PMT yang rusak: ...kg
- Jumlah PMT yang hilang:....kg

PMT Ibu Hamil


- Jumlah PMT yang ada :..kg, seharusnya :.kg
- Jumlah PMT yang rusak: ...kg
- Jumlah PMT yang hilang:....kg

14. Sarana dan Prasarana Penyimpanan PMT

- Gudang/tempat penyimpanan PMT :..


memenuhi syarat/cukup memenuhi syarat/kurang memenuhi syarat *)

- Sarana tempat penyimpanan PMT (palet, alat angkut, dll) :................


Baik/cukup baik/kurang baik *)

15. Prosedur Penerimaan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

16. Prosedur Penyimpanan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

17. Prosedur Pendistribusian PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik *)

36
18. Prosedur Pencatatan dan Pelaporan PMT :
Baik/cukup baik/kurang baik *)

19. Masalah dan Hambatan dalam pengelolaan PMT :




20. Upaya yang dilakukan dalam mengatasi masalah dan hambatan yang ada :


21. Kesimpulan

22. Saran

.20..

Pelapor

Kabupaten/Kota Provinsi

. .

Keterangan :
Sarana dan prasarana *)
- Baik : jika > 80 100 % memenuhi persyaratan
- Cukup : jika > 60 - 80 % memenuhi persyaratan
- Kurang : jika 60 % memenuhi persyaratan

Prosedur *)
- Baik : jika > 80 100 % sesuai prosedur
- Cukup : jika > 60 - 80 % sesuai prosedur
- Kurang : jika 60 % sesuai prosedur

37
Lampiran 8

LAPORAN PEMANTAUAN PENDISTRIBUSIAN MAKANAN TAMBAHAN


DI TINGKAT PUSKESMAS
TAHUN .

Puskesmas : .......................................
Kabupaten/Kota : .......................................
Provinsi :

23. Data Sasaran PMT


m. Jumlah seluruh balita : anak
n. Jumlah balita kurus : .. . anak ( ..%)
o. Jumlah seluruh anak usia SD/MI :..anak
p. Jumlah anak usia SD/MI kurus :..anak (%)
q. Jumlah seluruh Ibu Hamil : .orang
r. Jumlah ibu hamil KEK : orang (...%)

24. Jumlah PMT


Jumlah PMT Balita dan PMT Ibu Hamil berdasarkan data di Gudang/tempat
penyimpanan
PMT Balita
- Jumlah PMT yang ada :..kg, seharusnya :.kg
- Jumlah PMT yang rusak: ...kg
- Jumlah PMT yang hilang:....kg

PMT Ibu Hamil


- Jumlah PMT yang ada :..kg, seharusnya :.kg
- Jumlah PMT yang rusak: ...kg
- Jumlah PMT yang hilang:....kg

25. Sarana dan Prasarana Penyimpanan PMT

- Gudang/tempat penyimpanan PMT :..


memenuhi syarat/cukup memenuhi syarat/kurang memenuhi syarat

- Sarana tempat penyimpanan PMT (palet, alat angkut, dll) :


Baik/cukup baik/kurang baik

26. Prosedur Penerimaan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik

27. Prosedur Penyimpanan PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik

28. Prosedur Pendistribusian PMT :


Baik/cukup baik/kurang baik

38
29. Prosedur Pencatatan dan Pelaporan PMT :
Baik/cukup baik/kurang baik

30. Masalah dan Hambatan dalam pengelolaan PMT :




31. Upaya yang dilakukan dalam mengatasi masalah dan hambatan yang ada :


32. Kesimpulan

33. Saran

.20..
Pelapor

Puskesmas Kabupaten/Kota

. .

Keterangan :
Sarana dan prasarana *)
- Baik : jika > 80 100 % memenuhi persyaratan
- Cukup : jika > 60 - 80 % memenuhi persyaratan
- Kurang : jika 60 % memenuhi persyaratan

Prosedur *)
- Baik : jika > 80 100 % sesuai prosedur
- Cukup : jika > 60 - 80 % sesuai prosedur
- Kurang : jika 60 % sesuai prosedur

39
Lampiran 9

STOCK OPNAME MAKANAN TAMBAHAN

Puskesmas :

BULAN TAHUN Distribusi dan StockMT-BALITA MT-AS MT-BUMIL KETERANGAN

JUMLAH
ALOKASI (Kg)

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

JUMLAH Stock Tersisa


DISTRIBUSI (Kg)
Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

40
Lampiran 10

STOCK OPNAME MAKANAN TAMBAHAN

Kabupaten/Kota :

BULAN TAHUN Distribusi dan StockMT-BALITA MT-AS MT-BUMIL KETERANGAN

JUMLAH
ALOKASI (Kg)

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

JUMLAH Stock Tersisa


DISTRIBUSI (Kg)
Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

41
Lampiran 11

Provinsi : STOCK OPNAME MAKANAN TAMBAHAN

BULAN TAHUN Distribusi dan Stok MT-BALITA MT-AS MT-BUMIL KETERANGAN

JUMLAH
ALOKASI (Kg)

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

JUMLAH Stock Tersisa


DISTRIBUSI (Kg)
Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

Distribusi

Stock Tersisa

42
Lampiran 12

REGISTER PEMBERIAN MAKANAN TAMBAHAN

43
Lampiran 13

44